You are on page 1of 21

1

I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Di lingkungan sekitar kita, kita dapat menemui berbagai jenis makhluk hidup. Berbagai jenis hewan misalnya ayam, kucing, serangga, dan sebagainya, dan berbagai jenis tumbuhan misalnya mangga, rerumputan, jambu, pisang, dan masih banyak lagi jenis tumbuhan di sekitar kita. Masing-masing makhluk hidup memiliki ciri tersendiri sehingga terbentuklah keanekaragaman makhluk hidup yang disebut dengan keanekaragaman hayati atau biodiversitas. Di berbagai lingkungan, kita dapat menjumpai keanekaragaman makhluk hidup yang berbeda-beda. Keanekaragaman itu meliputi berbagai variasi bentuk, warna, dan sifat-sifat lain dari makhluk hidup. Sedangkan di dalam spesies yang sama terdapat keseragaman. Setiap lingkungan memiliki keanekaragaman hayati masing-masing.Indonesia adalah negara yang termasuk memiliki tingkat keanekaragaman yang tinggi. Taksiran jumlah utama spesies sebagai berikut. Hewan mamalia/menyusui sekitar 300 spesies, aves/burung 7.500 spesies, reptil 2.000 spesies, tumbuhan biji 25.000 spesies, tumbuhan pakupakuan 1.250 spesies, lumut 7.500 spesies, ganggang 7.800, jamur 72.000 spesies, serta bakteri dan ganggang hijau biru 300 spesies. Dari data yang telah disebutkan, itu membuktikan bahwa tingkat biodiversitas di Indonesia sangatlah tinggi. (Edward, 2010). Pengelompokan hama dalam filum diantaranya sebagai berikut; 1). Filum Chordata. Binatang yang termasuk ke dalam kelompok ini bertulang belakang. Jumlah spesiesnya 60.000 spesies, diantaranya gajah, babi hutan, tupai, tikus, kera, keluang dan burung pipit; 2). Filum Arthropoda. Filum ini dibagi menjadi 6 kelas yaitu serangga (Hexapoda), Arachida, Crustaceae, Diplopoda, dan kelas kecil (Peripatus, Symphyla, dan Pauropoda). Jumlah jenis dalam filum ini sekitar 713.000. Dari jumlah tersebut 90%-nya merupakan jenis serangga atau 640.000 spesies, Arachida sekitar 45.000 jenis, Crustaceae sekitar 24.500 jenis, Diplopoda sekitar 1.300 jenis, Chilopoda sekitar 1.200 jenis dan kelas kecil sekitar 1.250 jenis; 3). Filum mollusca. Jenisnya 80.000 macam, seperti keong mas, bekicot, dan siput; 4). Filum Annelida. Jenis filum ini sekitar 8.000 macam diantaranya cacing tanah.

Umumnya menguntungkan bagi manusia karena cacing tanah membantu membentuk struktur tanah yang baik, menjadikan pertukaran udara lebih baik dan memepercepat penguraian bahan organik; 5). Filum Nemathelmintes. Jenis yang termasuk dalam filum ini, misalnya nematoda. (Pracaya, 2008). Aktivitas serangga dipengaruhi juga oleh kebutuhannya untuk makan, kelakuan makan seekor serangga, apa yang dimakannya dan bagaimana ia makan, biasanya menentukan nilai ekonomi suatu serangga. Makanan serangga dapat berbagai macam, bisa berupa tumbuhan atau hewan, dan bisa dalam keadaan mati ataupun dalam keadaan hidup. Banyak serangga yang khas dalam makanannya, jika mereka tidak memperolehnya mereka akan kelaparan dan akan berpindah ke tempat lain, dan ada juga serangga yang beralih jenis makanannya jika tidak ditemukannya. Serangga pemakan hewan bisa berarti menjadi: predator (memakan hewan lain), parasit (makan pada hewan lain, tetapi tidak membunuh inangnya), atau parasitoid (makan pada inang dan membunuh inangnya). Serangga-serangga pemakan umumnya merupakan pemakan serangga lain, karena itu disebut entomofagus. Serangga entomofagus memegang peranan penting dalam menekan populasi serangga hama. (Adimaryanto, 2011) Tanaman merupakan habitat dan juga makanan serangga. Banyak serangga yang bersifat fitofag menjadi pesaing manusia dalam pertanian (hama). Beberapa serangga menjadi arboreal dan banyak modifikasi dalam tubuhnya, seperti serangga penggerek batang, penggerek daun dan beberapa kutu tempurung kelihatan menyatu pada tanaman. Tetapi serangga juga mempunyai masalah dengan tanaman, karena beberapa tanaman sebagian beracun atau kandungan nutrisi tidak sesuai dan beberapa jenis tanaman melakukan evolusi untuk pertahanan terhadap serangga herbivora. Pertahanan tanaman terhadap serangga dilakukan secara kimia dan mekanis. Secara kimia, beberapa tanaman tertentu mengandung bahan yang merugikan serangga (secondary compounds), sedangkan secara mekanis berupa duri, daun berambut dan lain-lain. Tetapi walaupun demikian banyak serangga mengalami adaptasi morfologi untuk mengatasi sistem pertahanan tanaman, seperti kepala dan mandibel penggerek batang (Coleoptera: Cerambycidae) yang berukuran besar dan kuat. Beberapa serangga fitofag, selain merugikan karena aktivitas makannya,

serangga bisa menjadi penyebar penyakit tanaman. Jenis penyakit yang banyak ditularkan serangga adalah virus selain fitoplasma, bakteri, cendawan dan lain-lain. Serangga penyebar penyakit ini bisa bersifat sebagai vector, dimana terdapat penyebab penyakit masuk dalam sirkulasi tubuh serangga atau hanya sebagai carier (pembawa), penyebab penyakit menempel pada tubuh serangga sehingga terbawa pindah ke tanaman lain yang tidak berpenyakit. Wereng coklat merupakan vektor penyakit virus pada tanaman padi. Wereng hijau (Hemiptera: Jassidae) menyebarkan penyakit tungro pada padi. Kutu daun, kutu kebul, dan trips juga merupakan vektor berbagai jenis virus pada tanaman sayuran dan tanaman hias. (Adimaryanto, 2011). Akibat aktivitas makan serangga, beberapa serangan serangga mengakibatkan terbentuknya puru (galls), kebanyakan puru terjadi pada daun, tangkai, bunga, pucuk tanaman. Contohnya serangan pada padi oleh sejenis nyamuk (Diptera: Cecydomyiidae) dan bisul-bisul pada daun jambu bol oleh Psyllidae (Hemiptera). Serangga bagi tanaman juga bisa saling memberikan keuntungan, sehingga terjadi koevolusi mutualisme antara tanaman dan serangga. Contohnya serangga sebagai agen agen cross-pollination. Myrmecochory merupakan adaptasi tanaman

sedemikian rupa terhadap semut sebagai penyebar. Semut dapat membawa biji dan menyebarkannya, sehingga semut ini dapat menjadi penyerbuk. Meskipun hampir semua tanaman dapat terserang serangga, namun ada sebaliknya dimana tanaman makan serangga. Contohnya tanaman kantong semar (Nepenthe). Mekanisme yang lain adalah jebakan berperekat pada tanaman. Tanaman makan serangga untuk dicerna dan diambil nutrisinya, seperti protein dan lain-lain. (Adimaryanto, 2011). Serangga pada umumnya mempunyai peranan yang sangat penting bagi ekosistem, baik secara langsung maupun tidak langsung. Tanpa kehadiran suatu serangga, maka kehidupan suatu ekosistem akan terganggu dan tidak akan mencapai suatu keseimbangan. Peranan serangga dalam ekosistem diantaranya adalah sebagai polinator, dekomposer, predator (pengendali hayati), parasitoid (pengendali hayati), hingga sebagai bioindikator bagi suatu ekosisitem. Polinator Secara umum serangga tidak berperan langsung pada proses polinasi, serangga hanya bertujuan memperoleh nektar dari bunga yaitu sebagai sumber makanannya. Namun dalam hal ini serangga memiliki peran yang sangat penting, secara tidak sengaja polen atau serbuk sari

menempel dan terbawa pada tubuh serangga hingga polen tersebut menempel pada kepala putik bunga lain dan terjadilah proses polinasi. Dalam kehidupan di suatu ekosistem, serangga juga berperan sebagai agen pengendali hayati, kaitannya dalam predasi. Serangga berperan sebagai predator bagi mangsanya baik nematoda, protozoa, bahkan sesama serangga lain. Wereng batang coklat mempunyai banyak musuh alami di alam terutama predator, mencapai 1922 famili dan parasitoid 810 famili. Predatorpredator tersebut cocok untuk pengendalian wereng batang coklat karena kemampuannya memangsa spesies lain (polyfag) sehingga ketersediaannya di alam tetap terjaga walaupun pada saat populasi wereng tersebut rendah atau di luar musim tanam. (Smothie, 2009). Manfaat mempelajari serangga predator dan parasit dalam bidang pertanian adalah agar dapat mengetahui jenis serangga yang merugikan atau menguntungkan yang dilihat dari bentuk tubuh dan bagaimana aktivitas hidupnya terhadap tumbuhan. Serangga parasit umumnya merugikan sedangakan serangga predator bersifat menguntungkan karena menbantu petani mengurangi serangan hama. Selain itu dapat diketahui pula bagaimana cara serangga tersebut menyerang dan menjadi predator bagi serangga lain . Setelah kita mengetahuinya maka kita dapat melakukan tindakan apakah serangga tersebut dibasmi atau dipelihara untuk membantu menekan pertumbuhan/serangan hama yang merugikan.

1.2.Tujuan Adapun tujuan praktikum mengenal ordo serangga parasit dan predator adalah untuk mengetahui perbedaan lebih jelas antara serangga parasit dengan predator (dalam habitat, jumlah inang/mangsa, keaktifan dan ukuran tubuh) sehingga memudahkan identifikasi.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Deskripsi Serangga Predator Secara umum, predator/pemangsa didefinisikan sebagai makhluk hidup yang memakan makhluk hidup lainnya. Pemangsaan merupakan suatu cara hidup yang sumber makanannya diperoleh dengan menangkap, membunuh, dan memakan hewan lain. Serangga predator umumnya memakan jenis serangga yang lebih kecil atau lebih lemah, untuk sekali makan, dan memangsa satu atau lebih serangga, biasanya serangganya aktif dan kuat, hidup terpisah dari mangsa mereka dan seringkali mencari serangga ke tempat berbeda untuk waktu makan yang berbeda. Contoh serangga predator adalah Kumbang ladybird, lalat perompak, dan larva syrphidae. (Adimaryanto, 2011).

2.2. Deskripsi Serangga Parasit Pengertian parasit adalah binatang pada umumnya serangga yang hidupnya di dalam atau menumpang pada binatang pada binatang atau serangga lain dan menjadikan binatang yang ditumpa nginya sebagai sumber kehidupannya. Sebuah kelompok yang sangat besar serangga yang bermanfaat adalah serangga parasit (parasitoid). Parasitisme adalah sangat umum di kalangan serangga, sehingga sebagian besar hama yang terserang beberapa lusin atau bahkan puluhan spesies parasitoid. Parasitoid berbeda dari

predator yang tinggal untuk jangka waktu lama atau dalam tubuh inangnya, memakan biaya. Berbeda dengan predator tidak menyebabkan kematian langsung dari korban. Parasitoid dapat parasitize semua tahap perkembangan hama (telur, larva, pupa, serangga dewasa). Sayangnya, beberapa dari "serangan" para pemangsa serangga. Dalam kasus parasitoid hama, yang paling menguntungkan, dari sudut pandang ekonomi, adalah oofagw kegiatan, yaitu mereka parasitoid yang berkembang dalam telur serangga lainnya. Karena mereka menghancurkan hama dari menyebabkan kerusakan. (Manrampasi, 2007).

2.3. Golongan Serangga Predator Pemangsa dari kelompok arthropoda terdiri atas sejumlah besar jenis serangga, ditambah dengan laba-laba dan tungau pemangsa. Di dunia ini diperkirakan ada sekitar 200.000 jenis pemangsa arthropoda, termasuk berbagai jenis laba-laba dan tungau pemangsa. Serangga pemangsa terdiri atas lebih dari 16 bangsa dan kurang lebih 2000 suku. Karakteristik umum serangga pemangsa:

mengkonsumsi banyak individu mangsa selama hidupnya, umumnya berukuran sebesar atau relatif lebih besar daripada mangsanya, menjadi pemangsa ketika sebagai larva/nimfa, dewasa (jantan dan betina), atau keduanya, pemangsa menyerang mangsa dari semua tahap perkembangan, biasanya hidup bebas dan selalu bergerak, mangsa biasanya dimakan langsung, biasanya bersifat generalis, seringkali memiliki cara khusus untuk menangkap dan menaklukkan mangsanya. Beberapa bangsa serangga yang penting sebagai pemangsa dalam pengendalian alami dan hayati, antara lain adalah Coleoptera, Hemiptera, Neuroptera, dan Diptera. Kelompok pemangsa penting yang bukan serangga adalah laba-laba dan tungau pemangsa. (Basukriadi, 2011) 2.4. Golongan Serangga Parasit Ada tiga bentuk partenogenesis yang dijumpai pada parasitoid, yaitu thelyotoky (semua keturunannya betina diploid tanpa induk jantan), deuterotoky (keturunannya sebagian besar betina diploid yang tidak mempunyai induk jantan dan jarang ditemukan jantan haploid), dan arrhenotoky (keturunan jantan haploid tidak mempunyai induk jantan, dan keturunan betinanya berasal dari induk betina dan jantan (diploid). Sebagian besar parasitoid ditemukan di dalam dua kelompok utama bangsa serangga, yaitu Hymenoptera (lebah, tawon, semut, dan lalat gergaji) dan bangsa Diptera (lalat beserta kerabatnya). Meskipun tidak banyak, parasitoid juga ditemukan pada bangsa Coleoptera, Lepidoptera, dan Neuroptera. Sebagian besar serangga parasitoid yang bermanfaat adalah dari jenis-jenis tawon atau lalat. Dari bangsa Diptera hanya suku Tachinidae yang paling penting di dalam pengendalian alami dan hayati hama pertanian dan kehutanan. Kelompok terbesar parasitoid, yaitu bangsa Hymenoptera merupakan kelompok yang sangat penting. Dua suku utama

dari supersuku Ichneumonoidea, yaitu Braconidae dan Ichneumonidae, sangat penting dalam pengendalian alami dan hayati. Dari supersuku Chalcidoidea yang dianggap sebagai kelompok parasitoid paling penting dalam pengendalian alami dan hayati adalah Mymaridae, Trichogrammatidae, Eulophidae, Pteromalidae,

Encyrtidae, dan Aphelinidae. Parasitoid dianggap lebih baik daripada pemangsa sebagai agen pengendali hayati. (Basukriadi, 2011). 2.5. Daur Hidup Serangga Predator Serangga berkembang dari telur yang terbentuk di dalam ovarium serangga betina. Kemampuan reproduksi serangga dalam keadaan normal pada

umumnya sangat besar. Oleh karena itu, dapat dimengerti mengapa serangga cepat berkembang biak. Masa perkembangan serangga di dalam telur dinamakan

perkembangan embrionik, dan setelah serangga keluar (manetas) dari telur dinamakan perkembangan pasca embrionik. . Rata-rata dari serangga predator memiliki perkembangan Metamorfosis tidak sempurna dan metamorfosis sempurn, metemorfosis tidak sempurna (Hemimetabola) hemimetabola memiliki cara hidup yang hampir sama dengan paurometabola, hanya habitat dari serangga pradewasanya berbeda dengan imagonya. Stadia dalam perkembangan hidupnya terdiri dari telur, naiad, dan imago. Serangga pradewasa disebut dengan istilah naiad. Naiad hidup di air, dan mempunyai alat bernafas semacam insang sedangkan habitat imago habitatnya di darat atau di udara. Serangga yang memiliki perkembangan hemimetabola adalah ordo Odonata (Capung) (Reo, 2009). Metamorfosis Sempurna (Holometabola) : pada tipe ini serangga memiliki empat stadia selama siklus hidupnya, yaitu telur, larva (ulat), pupa (kepompong), dan imago. Serangga pradewasa disebut larva, dan memiliki habitat yang berbeda dengan imagonya. Larva merupakan fase yang aktif makan, sedangkan pupa merupakan bentuk peralihan yang dicirikan dengan terjadinya perombakan dan penyususunan kembali alat-alat tubuh bagian dalam dan luar (Hidayat, 2007).

2.6. Daur Hidup Serangga Parasit Siklus hidupnya berada di dalam atau menempel pada inang. Umumnya parsit merusak tubuh inang selama peerkembangannya. Beberapa jenis parasit dari anggota tabuhan (Hymenoptera), meletakkan telurnya didalam tubuh inang dan setelah dewasa serangga ini akan meninggalkan inang dan mencari inang baru untuk meletakkan telurnya (Reo, 2009). Untuk serangga parasit tipe perkembangannya adalah Metamorfosis bertahap (Paurometabola) : serangga yang mengalami perubahan bentuk secara paurometabola selama siklus hidupnya mengalami tiga stadia pertumbuhan, yaitu stadia telur, nimfa dan imago. Serangga pradewasa disebut nimfa. Nimfa dan imago memiliki tipe alat mulut dan jenis makanan yang sama, bentuk nimfa menyerupai induknya hanya ukurannya lebih kecil, belum bersayap, dan belum memiliki alat kelamin. Serangga pradewasa mengalami beberapa kali pergantian kulit, diikuti pertumbuhan tubuh dan sayap secara bertahap (Hidayat, 2007).

III. BAHAN DAN METODE

3.1. Tempat dan Waktu Kegiatan praktikum Acara III (Mengenal Ordo Serangga Parasit dan Predator) dilakukan dengan mencari serangga yang termasuk serangga parasit dan predator di lapangan lalu ditangkap dan pengamatan dilaksanakan di Laboratorium Budidaya Pertanian, Fakultas Pertanian, Universitas Palangka Raya. Kegiatan dilaksanakan pada hari Senin, 23 April 2012 pukul 15.15-16.55 WIB.

3.2. Alat dan Bahan Alat yang digunakan adalah lup, alat gambar, dan alat tulis lainnya. Sedangkan Bahan yang digunakan adalah specimen serangga parasit (Parasit pinggang ramping (Xanthopimpla sp)) dan specimen serangga predator (Belalang sembah (Himenopus coronotus L.), Lalat buas (Lepitogaster miegan), Kumbang lembing (Monochillus sexmaculata), dan Capung jarum (Agriochemis pygmaea)).

3.3. Cara Kerja Setiap praktikan membuat hasil pengamatan dalam bentuk gambar yaitu bentuk gambar secara utuh, kemudian masing-masing bagian yaitu sayap depan, dan belakang, kepala (caput), dada (thorax), perut (abdomen), dan kaki. Melakukan pengklasifikasian (spesies, genus, ordo dan familia), serta biologi serangga (telur larva pupa - imago atau telur nimfa - imago) pada serangga predator dengan mangsanya, serangga parasit dengan inangnya. Membuat resume singkat yang menyangkut perbedaan serangga parasit dan predator tersebut (habitat, jumlah inang/mangsa, keaktifan dan ukuran tubuh) dan mencantumkan dalam laporan.

10

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pengamatan Dari hasil pengamatan terhadap setiap masing-masing ke lima contoh dari serangga parasit dan serangga predator disajikan pada Tabel 1 berikut. Tabel 1. Hasil Pengamatan Mengenal Ordo Serangga Parasit dan Predator
Nama serangga Belalang sembah (Himenopus coronotus L.) Lalat buas Diptera Holometabola Larva Menggigit & mengunyah Imago menjilat Kumbang lembing (Monochillus sexmaculata) Parasit pinggang ramping (Xanthopimpla sp) Capung jarum Odonata (Agriochemis pygmaea) Hemimetabola Menggigit & Predator mengunyah Kutu kelapa daun Hymenoptera Paurometabola Menusuk & Parasit menghisap Wereng Coloeptera Holometabola Menusuk & Predator mengisap Kutu loncat Predator Kepik Ordo Serangga Orthoptera Tipe perkembangan Paurometabola Tipe alat mulut Golongan serangga Mangsa atau inang Walang sangit

Menggigit & Predator mengunyah

(Lepitogaster miegan)

Pemakan daun lamtoro

11

4.2. Pembahasan 4.2.1. Belalang sembah (Himenopus coronotus L.)

(a)

(b)

Gambar 1. (a). Bentuk tubuh belalang sembah (b). Bagian-bagian tubuh Belalang sembah. (sumber: dokumentasi pribadi dan internet) Klasifikasi dari belalang sembah adalah sebagai berikut: Kingdom: Animalia, Filum: Arthropoda, Kelas: Insecta, Ordo: Mantodea, Famili: Mantidae, Genus: Himenopus, Spesies: Himenopus coronatus L. Belalang sembah mudah dikenal karena kaki depannya dibentuk khusus untuk menangkap dan memegang mangsa. Kepalanya bisa bergerak dengan bebas, sehingga serangga ini adalah satu-satunya yang mampu menoleh ke belakang. Belalang sembah memakan banyak jenis serangga, termasuk hamahama teh seperti Helopeltis. Belalang sembah biasanya menunggu sampai mangsa cukup dekat, dan dia menangkap mangsa dengan gerakan cepat menggunakan kedua kaki depannya yang dilengkapi duri kecil untuk menusuk mangsanya.(Hartoyo, 2001). Telur belalang sembah diletakkan pada ranting atau bagian tanaman yang lainnya. Biasanya telur ditutup dengan biuh berukuran cukup besar. Buih tersebur kemudian mengeras dan nimfa akan muncul dengan jumlah puluhan hingga ratusan, tetapi perkembanganya lambat. Nimfa binatang tersebut bergerak, bersikap menyembah dan juga menangkap mangsanya dengan cepat. Sementara itu, belalang dewasa biasanya tidak bergerak, tetapi dengan sabar sambiol menyembah menunggu mangsanya. Belalang betina biasanya akan memakan yang jantan sesudah perkawinan.(Pracaya, 2008).

12

Ciri-ciri yang dimiliki belalang sembah adalah memiliki 3 pasang kaki. Dua pasang kali belakang digunakan untuk berjalan sedangkan sepasang kaki depan berguna untuk menangkap mangsa. Kaki depannya sangat kuat dan berukuran paling besar dengan sisi bagian dalamnya berduri tajam yang berguna untuk mencengkeram mangsanya. Belalang sentadu adalah salah satu dari segelintir serangga yang dapat memutar kepalanya hingga 180 derajat. Belalang sembah adalah serangka pemangsa tingkat tinggi dan merupakan serangga karnivora yang makan segala macam serangga dan terkadang bersifat kanibal. Mereka biasanya diam dan menunggu korban mereka dengan tungkaitungkai depan dengan posisi yang diangkat ke atas. Serangga ini mempunyai cara kamuflase atau penyamaran yang baik, ada yang mirip seperti daun, ranting, bunga dan sebagainya, sehingga tidak dikenali oleh mahluk yang lainnya, termasuk mangsanya. Belalang sembah atau belalang sentadu sangat selektif dalam memakan mangsanya. Serangka ini tidak memakan semua bagian tubuh mangsanya dan seringkali menyisakan kaki, sayap dan beberapa bagian tubuh lain yang tidak disukai. Pelestariannya dengan tidak membunuh belalang sembah jika ditemui dilahan atau dimana saja karena akan bersifat menguntungkan bagi petani karena membantu mengurangi populasi hama yang merugikan.

4.2.2. Lalat buas (Lepitogaster miegan)

(a)

(b)

Gambar 2. (a). Bentuk tubuh lalat buas (b). Bagian-bagian tubuh lalat buas. (sumber: dokumentasi pribadi dan internet)

13

Klasifikasi dari lalat buas adalah sebagai berikut: kingdom: Animalia, Filum: Arthopoda, Klas: Insekta, Subklas: Pterygota, Ordo: Diptera, Famili: Asilidae, Genus: Leptogaster, Spesies: Leptogaster miegan. Lalat buas adalah pemangsa hama yang efektif. Lalat ini memakan banyak jenis serangga, dan dapat menangkap mangsa yang lebih besar daripada dia. Sebagian jenis lalat buas memangsa serangga yang terbang, dan sebagian memangsa serangga yang hinggap di tanaman atau di permukaan tanah. Lalat buas dapat juga menangkap kumbang penggerek buah kopi yang sedang terbang dari buah kebuah lain pada siang hari. Daur hidup, lalat betina bertelur di tanah, kayu busuk,kotoran binatang atau di tempat lain yangserupa. Telur menetas, dan larva lalat memakan larva serangga lain atau makan daun/ kayu/ bahan lain yang busuk. Larva berubah menjadi pupa dalam kepompong. Akhirnya dewasa keluar dari kepompong untuk kawin dan mencari mangsa. Jika diamati perilaku lalat buas, dapat dilihat bahwa setiap individu mempunyai daerah yang dijaga. Lalat buas memburu mangsa dalam daerah tersebut dan setelah dia terbang sering kembali ke tempat yang sama. Muka lalat buas berjenggot, sering dengan banyak bulu di antara mata dan disekitar mulut. Kakinya panjang dan kuat. Lalat buas dapat petani lestarikan khususnya petani kopi dikarenakan lalat buas memakan hama yang menyerang kopi. Hal ini membantu para petani kopi untuk mengurangi biaya dalam pengendalian hama yang merugikan dan menekan pertumbuhan dari hama penggerek buah kopi.

4.2.3.

Kumbang lembing (Monochillus sexmaculata)

(a)

(b)

14

Gambar 3. (a). Bentuk tubuh kumbang lembing (b). Bagian-bagian tubuh Kumbang lembing. (sumber: dokumentasi pribadi dan internet) Klasifikasi dari kumbang lembing adalah sebagai berikut: Kingdom: Animalia, Filum: Arthopoda, Klas: Insekta, Subklas: Pterygota, Ordo: Coloeptera, Famili: Coccinellidae, Genus: Monochillus, Spesies: Monochillus sexmaculata. Kumbang lembing/kepik melakukan perkawinan agar bisa berkembang biak. Kadang-kadang ada 2 kepik yang memiliki corak warna berbeda, namun tetap bisa melakukan perkawinan dan berkembang biak secara normal karena masih berasal dari spesies yang sama. Kepik betina dari jenis kepik karnivora selanjutnya memilih tempat yang banyak dihuni oleh serangga makananannya agar begitu menetas, larva itu mendapat persediaan makanan melimpah. Pada kepik pemakan daun, betina yang baru bertelur di suatu tanaman akan meninggalkan pola gigitan pada daun agar tidak ada betina lain yang bertelur di tanaman yang sama. Di wilayah empat musim, jika kepik betina tidak berhasil menemukan tanaman yang cocok hingga menjelang musim dingin, maka kepik betina akan menunda pelepasan telurnya hingga musim dingin usai. (Silvia,2003). Kepik sebagai anggota dari ordo Coleoptera (kumbang) mengalami metamorfosis sempurna: telur, larva, kepompong, dan dewasa. Telur kepik berbentuk lonjong dan berwarna kuning. Telur-telur ini biasanya menetas sekitar seminggu setelah pertama kali dikeluarkan. Larva kepik umumnya memiliki penampilan bertubuh panjang, diselubungi bulu, dan berkaki enam. Larva ini hidup dengan makan sesuai makanan induknya dan ketika mereka bertumbuh semakin besar, mereka melakukan pergantian kulit. Larva yang sudah sampai hingga ukuran tertentu kemudian akan berhenti makan dan memasuki fase kepompong pada usia dua minggu sejak pertama kali menetas. Kepompong ini biasanya menempel pada benda-benda seperti daun atau ranting dan berwarna kuning dan hitam. Kepik dewasa selanjutnya akan keluar dari kepompong setelah sekitar satu minggu. Sayap depan kepik yang baru

15

keluar masih rapuh dan berwarna kuning pucat sehingga ia akan berdiam diri sejenak untuk mengeraskan sayapnya sebelum mulai berakivitas. (Silvia,2003). Panjang lembing 5-6 mm berwana merah dengan bercak-bercak hitam. Panjang larvanya sekitas 8 mm. warna larvanya cokelat dengn beberapa bercak hitam, putih, dan kuning. (Pracaya, 2008). Kumbang lembing memiliki penampilan yang cukup khas sehingga mudah dibedakan dari serangga lainnya. Tubuhnya berbentuk nyaris bundar dengan sepasang sayap keras di punggungnya. Sayap keras di punggungnya berwarna-warni, namun umumnya berwarna mencolok ditambah dengan pola seperti totol-totol. Sayap keras yang berwarna-warni itu sebenarnya adalah sayap elitra atau sayap depannya. Sayap belakangnya berwarna transparan dan biasanya dilipat di bawah sayap depan jika sedang tidak dipakai. Saat terbang, ia mengepakkan sayap belakangnya secara cepat, sementara sayap depannya yang kaku tidak bisa mengepak dan direntangkan untuk menambah daya angkat. Sayap depannya yang keras juga bisa berfungsi seperti perisai pelindung. Kumbang koksi memiliki kaki yang pendek serta kepala yang terlihat membungkuk ke bawah. Posisi kepala seperti ini membantunya saat makan hewan-hewan kecil seperti kutu daun. Di kakinya terdapat rambutrambut halus berukuran mikroskopis (hanya bisa dilihat dengan mikroskop) yang ujungnya seperti sendok. Rambut ini menghasilkan bahan berminyak yang lengket sehingga kepik bisa berjalan dan menempel di tempat-tempat sulit seperti di kaca atau di langit-langit. (Silvia, 2003). Selain memakan kutu daun, lembing juga dapat memakan tungau pada singkong. Kadang juga lembing mendatangi bunga. Lembing betina dapat bertelur sampai 3000 butir. Lamanya hidup sampai 60 hari. Lembing ini dapat memakan aphis sebanyak 200 ekor atau sekitar 400 butir telur setiap harinya. Oleh karena itu pada waktu pengendalian hama denga pestisida jangan sampai jenis lembing predator ini ikut terbunuh. (Pracaya, 2008).

16

4.2.4. Parasit pinggang ramping (Xanthopimpla sp)

(a)

(b)

Gambar 4. (a). Bentuk tubuh parasit pinggang ramping (b). Bagian-bagian Tubuh parasit pinggang ramping. (sumber: dokumentasi pribadi dan internet) Klasifikasi dari parasit pinggang ramping adalah sebagai berikut: Kingdom: Animalia, Filum: Arthopoda, Klas: Insekta, Subklas: Pterygota, Ordo: Hymenoptera, Famili: Icheumanidae, Genus: Xanthopimpla, Spesies: Xanthopimpla. sp Parasit pinggang ramping dan anggota Hymenoptera lainnya memiliki tubuh yang mudah dikenali dibandingkan dengan kelas serangga lainnya. Tubuhnya terbagi menjadi 3 bagian utama: kepala, thorax, dan abdomen (beberapa literatur lain menyebutnya terdiri dari kepala, metasoma, dan mesosoma walaupun maksudnya sama). Ciri khas utama dari anggota Hymenoptera - termasuk tawon - adalah adanya "pinggang" berukuran ramping yang menghubungkan bagian dada dengan perutnya (kecuali pada lalat gergaji famili Tenthrenidae) sehingga tubuhnya bisa menekuk dengan mudah. Di kepala Parasit pinggang ramping terdapat sepasang mata majemuk, yaitu mata yang terdiri dari kumpulan lensa mata yang lebih kecil. Selain sepasang mata majemuk tadi, tawon juga memiliki 3 buah oselus (mata sederhana) di puncak kepalanya. Oselus tidak digunakan untuk melihat, melainkan untuk mendeteksi intensitas cahaya di sekitarnya sehingga mereka bisa tahu kapan harus memulai dan mengakhiri aktivitasnya. Parasit pinggang ramping juga memiliki sepasang rahang bawah (mandibula) yang bisa digunakan untuk berbagai aktivitas seperti menjepit benda, mencabut serat kayu, dan bahkan untuk membunuh

17

serangga lain. Bagian lain yang terdapat di kepala. Parasit pinggang ramping adalah sepasang antena yang berbuku-buku untuk mendeteksi rangsangan kimia. Parasit pinggang ramping sebagai anggota filum Arthropoda tidak memiliki kerangka dalam, namun tubuhnya ditutupi oleh cangkang luar yang disebut eksoskeleton. Warna cangkang luarnya bervariasi di mana pada tawon dari famili Vespidae, tubuhnya berwarna mencolok kuning dan hitam sebagai peringatan bagi hewan lain agar tidak mengganggunya bila tidak ingin disengat. Tubuh Parasit pinggang ramping juga nyaris tidak diselubungi rambut (kebalikan dari lebah yang tubuhnya diselubungi rambut lebat). Semua tawon memiliki sayap (kecuali tawon betina dari famili Mutillidae) berwarna transparan. Sayap ini jumlahnya 2 pasang dan bergerak seirama di mana jika sayap depan naik, maka sayap belakang juga ikut bergerak naik. Parasit pinggang ramping sangat pandai terbang di udara karena saat terbang, ia bisa melakukan aneka manuver seperti terbang cepat, berputar di angkasa, dan bahkan terbang mundur. Parasit pinggang ramping umumnya terbang dengan melipat kaki. Parasit pinggang ramping anggota Hymenoptera menjalani metamorfosis sempurna yang berarti mereka menjalani 4 tahap dalam pertumbuhannya: telur, larva, kepompong, dan dewasa. Larva Parasit pinggang ramping umumnya tidak memiliki mata, kaki, dan rahang untuk mengunyah sehingga agar bisa makan, ia bergantung pada induknya yang menaruhnya saat masih menjadi telur di dekat makanannya. Larva Parasit pinggang ramping yang bertumbuh akan mengalami pergantian kulit berkali-kali hingga akhirnya menjadi kepompong. Kepompong Parasit pinggang ramping biasanya berbentuk mirip dengan Parasit pinggang ramping dewasa, namun berwarna pucat. Parasit pinggang ramping yang sudah menjalani fase kepompong kemudian akan menetas keluar dari kepompongnya, lalu menunggu sejenak agar sayapnya kering sebelum bisa dipakai untuk terbang. Parasit pinggang ramping merupakan salah satu serangga yang sangat penting bagi ekosistem setempat. Parasit pinggang ramping memburu hewanhewan seperti ulat yang merusak tanaman untuk makanan larvanya sehingga penting dalam mengendalikan populasi hewan-hewan hama di alam. Parasit

18

pinggang ramping sendiri pada gilirannya dimakan oleh pemangsa serangga lain sehingga menciptakan suatu rantai makanan yang berkesinambungan. Peran mereka dalam mengendalikan populasi hama membuat beberapa jenis dari mereka diternakkan secara khusus untuk menjadi pembasmi hama ramah lingkungan (bioinsektisida). Parasit pinggang ramping dewasa juga berperan dalam proses penyerbukan bunga saat memakan nektar sehingga ikut membantu perkembangbiakan tanaman yang bersangkutan. Tidak semua tawon membawa dampak positif bagi lingkungan dan juga manusia. Larva dari lalat gergaji famili Tenthredinidae memakan daun sehingga merusak tanaman. Tawon juga dianggap merugikan manusia ketika membuat sarang di sekitar pemukiman manusia karena mereka sewaktu-waktu bisa menyengat manusia dan hewan peliharaan bila merasa terganggu. Pelestariannya dengan tidak membunuh parasit pinggang ramping jika ditemui dilahan atau dimana saja karena akan bersifat menguntungkan bagi petani karena membantu mengurangi populasi ulat atau wereng yang merugikan. Karena Parasit pinggang ramping akan memakan ulat atau wereng yang ada pada tanaman sebagai bahan makanannya.

4.2.5. Capung jarum (Agriochemis pygmaea)

(a)

(b)

Gambar 4. (a). Bentuk tubuh capung jarum (b). Bagian-bagian tubuh Capung jarum (sumber: dokumentasi pribadi dan internet)

19

Klasifikasi dari parasit pinggang ramping adalah sebagai berikut: Kingdom: Animalia, Filum: Arthopoda, Klas: Insekta, Subklas: Pterygota, Ordo: Odonata, Genus: Agriochemis, Spesies: Agriochemis pygmaea. Capung (subordo Anisoptera) relatif mudah dibedakan dari capung jarum (subordo Zygoptera). Capung umumnya bertubuh relatif besar dan hinggap dengan sayap terbuka atau terbentang ke samping. Sedangkan capung jarum umumnya bertubuh kecil (meskipun ada beberapa jenis yang agak besar), memiliki abdomen yang kurus ramping mirip jarum, dan hinggap dengan sayap-sayap tertutup, tegak menyatu di atas punggungnya. Capung jarum menyebar luas, di hutan-hutan, kebun, sawah, sungai dan danau, hingga ke pekarangan rumah dan lingkungan perkotaan. Ditemukan mulai dari tepi pantai hingga ketinggian lebih dari 3.000 m dpl. Beberapa jenisnya, umumnya jenis capung, merupakan penerbang yang kuat dan luas wilayah jelajahnya. Beberapa jenis yang lain memiliki habitat yang spesifik dan wilayah hidup yang sempit. Capung jarum biasanya terbang dengan lemah, dan jarang menjelajah jauh. Siklus hidup capung, dari telur hingga mati setelah dewasa, bervariasi antara enam bulan hingga maksimal enam atau tujuh tahun. Capung meletakkan telurnya pada tetumbuhan yang berada di air. Ada jenis yang senang dengan air menggenang, namun ada pula jenis yang senang menaruh telurnya di air yang agak deras. Setelah menetas, tempayak (larva) capung hidup dan berkembang di dasar perairan, mengalami metamorfosis menjadi nimfa, dan akhirnya keluar dari air sebagai capung dewasa. Sebagian besar siklus hidup capung dihabiskan dalam bentuk nimfa, di bawah permukaan air, dengan menggunakan insang internal untuk bernapas. Tempayak dan nimfa capung hidup sebagai hewan karnivora yang ganas. Nimfa capung yang berukuran besar bahkan dapat memburu dan memangsa berudu dan anak ikan. Setelah dewasa, capung hanya mampu hidup maksimal selama empat bulan. Pelestariannya dengan tidak membunuh capung jarum jika ditemui dilahan atau dimana saja karena akan bersifat menguntungkan bagi petani karena membantu mengurangi populasi kutu daun yang merugikan.

20

V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Musuh Alami adalah Suatu mahluk hidup (organisme > Predator, Parasitoid dan Patogen) yang dapat mengendalikan hama penyakit dan gulma (OPT). Musuh alami terdiri dari pemangsa/predator, parasitoid dan patogen. Pemangsa adalah binatang (serangga, laba-laba dan binatang lain) yang memakan binatang lain sehingga menyebabkan kematian. Kadang-kadang disebut predator. Predator berguna karena memakan hama tanaman. Semua laba-laba dan capung merupakan contoh pemangsa. Parasitoid adalah serangga yang hidup di dalam atau pada tubuh serangga lain, dan membunuhnya secara pelan-pelan. Parasitoid berguna karena membunuh serangga hama, sedangkan parasit tidak membunuh inangnya, hanya melemahkan. Ada beberapa jenis tawon (tabuhan) kecil sebagai parasitoid serangga hama. Patogen adalah penyebab penyakit yang menyerang binatang atau makhluk lain. Patogen berguna karena mematikan banyak jenis serangga hama tanaman teh. Ada beberapa jenis patogen, antara lain jamur, bakteri dan virus. Musuh alami sebaiknya dilestarikan karena mereka merupakan teman petani. Semua jenis musuh alami membantu petani mengendalikan hama dan penyakit. Karena itu, musuh alami jangan dibunuh atau dimusnahkan. Langkah pertama dalam hal melestarikan musuh alami adalah: jangan menggunakan pestisida kimia! Langkah kedua: menjaga berbagai jenis tanaman, terutama tanaman berbunga, di kebun atau sekitar kebun. Jika terdapat bermacam- macam tanaman di kebun, biasanya jumlah musuh alami yang berada di kebun juga lebih banyak. (Baca juga bagian mengenai bunga di halaman Parasitoid). Langkah ketiga: mengusahakan lingkungan yang sesuai untuk kehidupan musuh alami tersebut (konservasi).

21

5.2. Saran Setelah praktikum mengenal ordo serangga parasit dan serangga predator maka dapat di berikan saran agar dapat memelihara srengga parasit dan serangga predator karena serangga ini bersifat menguntungkan bagi para petani dan para pembudidaya tanaman. Serangga-serangga ini dapat dimanfaatkan untuk mengurangi populasi dari hama yang bersifat merugikan. Dalam pengendalian hama yang merugikan harus menjaga agar jangan sampai serangga parasait dan serangga predator ikut terbunuh dan jangan sampai ikut dimusnhakan karena populasinya harus selalu dijaga. Bersifat menguntungkan karena serangga akan memakan serangga lain sehingga merupakan pengendalian yang efektif dengan musuh alami serangga.