Nama : Gabrila Aniza Putri NRP : 09.02.211.

00099

TEORI AKUNTANSI (kelas C) RESUME PSAK 23 DAN PSAK 35 PSAK 23 (PENDAPATAN) Pendapatan adalah arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang timbul dari aktivitas normal perusahaan selama suatu periode bila arus masuk itu mengakibatkan kenaikan ekuitas, yang tidak berasal dari kontribusi penanam modal. Pendapatan hanya terdiri dari arus masuk bruto dari manfaat ekonomi yang diterima dan dapat diterima oleh perusahaan untuk dirinya sendiri. Jumlah yang ditagih atas nama pihak ketiga, seperti pajak pertambahan nilai, bukan merupakan manfaat ekonomi yang mengalir ke perusahaan dan tidak mengakibatkan kenaikan ekuitas, dan karena itu harus dikeluarkan dari pendapatan. Begitupun dalam hubungan keagenan, arus masuk bruto manfaat ekonomi termasuk jumlah yang ditagih atas nama prinsipal, tidak mengakibatkan kenaikan ekuitas perusahaan, dan karena itu bukan merupakan pendapatan. Yang merupakan pendapatan hanyalah komisi yang diterima dari prinsipal. Pernyataan ini harus diterapkan dalam akuntansi untuk pendapatan yang timbul dari transaksi penjualan barang, penjualan jasa, penggunaan aktiva perusahaan oleh pihak-pihak lain yang menghasilkan bunga royalti dan dividen. Pendapatan harus diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau yang dapat diterima. Jumlah pendapatan yang timbul dari suatu transaksi biasanya ditentukan oleh persetujuan antara perusahaan dan pembeli atau pemakai aktiva tersebut. Jumlah tersebut diukur dengan nilai wajar imbalan yang diterima atau yang dapat diterima perusahaan dikurangi jumlah diskon dagang dan rabat volume yang diperbolehkan oleh perusahaan. Penjualan Barang Pendapatan dari penjualan barang harus diakui bila seluruh kondisi berikut dipenuhi: a. Perusahaan telah memindahkan risiko secara signifikan dan telah memindahkan manfaat kepemilikan barang kepada pembeli b. Perusahaan tidak lagi mengelola atau melakukan pengendalian efektif atas barang yang dijual c. Jumlah pendapatan tersebut dapat diukur dengan andal d. Besar kemungkinan manfaat ekonomi yang dihubungkan dengan transaksi akan mengalir kepada perusahaan tersebut e. Biaya yang terjadi atau yang akan terjadi sehubungan dengan transaksi penjualan dapat diukur dengan andal Penjualan Jasa Bila hasil suatu transaksi yang meliputi penjualan jasa dapat diestimasi dengan andal, pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut harus diakui dengan acuan pada tingkat penyelesaian dari transaksi pada tanggal neraca. Hasil suatu transaksi dapat diestimasi dengan andal bila seluruh kondisi berikut ini dipenuhi: a. Jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal b. Besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut akan diperoleh perusahaan c. Tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada tanggal neraca dapat diukur dengan andal d. Biaya yang terjadi untuk transaksi tersebut dan biaya untuk menyelesaikan transaksi tersebut dapat diukur dengan andal. PSAK 35 (AKUNTANSI PENDAPATAN JASA KOMUNIKASI)

c. b. Pengakuan pendapatan jasa komunikasi Dengan mempertimbangkan sifat dan karakteristik penyelenggaraan jasa telekomunikasi. Pengakuan pendapatan jasa telekomunikasi yang dilaksanakan sendiri diatur sebagai berikut: a.Penyelenggara terbebas dari tuntutan hukum pihak ketiga atas perolehan aktiva tersebut. . Pendapatan pemakaian telepon umum koin diakui pada saat koin diambil.Terdapat kepastian bahwa penyelenggara akan memperoleh suatu aktiva yang penyerahan ke pemilikannya baru dilaksanakan pada akhir masa kerjasama. Pendapatan atas jasa pemasangan baru dan mutasi diakui pada saat terminal pelanggan siap untuk digunakan.Perjanjian tersebut tidak dapat dibatalkan (irrevocable) maka aktiva tersebut harus dikapitalisasi oleh penyelenggara sebagai Aktiva Tetap Kerjasama sebesar biaya perolehan aktiva oleh Investor dengan akun tandingan Pendapatan Yang Ditangguhkan. Investor adalah badan usaha yang bekerjasama dengan penyelenggara dalam menyediakan sarana telekomunikasi untuk kemudian dioperasikan oleh penyelenggara. Cara pengakuan pendapatan jasa telekomunikasi yang diperoleh melalui kerjasama dan interkoneksi. Pendapatan atas penjualan kartu telepon diakui pada saat kartu diserahkan. Apabila informasi tentang jumlah bagian pendapatan sebenarnya untuk periode berjalan belum diketahui. Oleh karena itu Pengakuan pendapatan jasa telekomunikasi interkoneksi diatur sebagai berikut: a. dan satuan ukuran lainnya diakui sebesar jumlah pemakaian sebenarnya selama periode berjalan. kecuali terdapat metode estimasi yang lebih andal. investor membiayai penyediaan sarana telekomunikasi dan kemudian menyerahkan pengoperasiannya kepada penyelenggara atau mengoperasikannya sendiri sarana telekomunikasi yang disediakannya. Pendapatan jasa telekomunikasi yang timbul dari interkoneksi untuk hubungan lokal. Dalam kerjasama penyelenggaraan jasa telekomunikasi.masing penyelenggara untuk periode berjalan. Aktiva Tetap Kerjasama disusutkan selama masa manfaatnya. Pengakuan pendapatan jasa telekomunikasi yang dilaksanakan melalui kerjasama dengan investor diatur sebagai berikut: a. jumlahnya harus ditentukan berdasarkan estimasi yang layak. c. Pendapatan jasa telekomunikasi yang timbul dari interkoneksi untuk hubungan internasional termasuk hubungan transit diakui sebesar bagian pendapatan masing. dan . yang ditentukan sesuai dengan konvensi internasional tentang pembagian interkoneksi. atau menyediakan dan ikut mengoperasikan sarana telekomunikasi tersebut. d. Hal-hal berikut sehubungan dengan pengakuan pendapatan harus diungkapkan dalam Catatan atas Laporan Keuangan: a. b. kata. interlokal dan hubungan transit diakui sebesar bagian pendapatan masing-masing penyelenggara yang ditentukan sesuai dengan perjanjian kontraktual dengan penyelenggara lain b. Pendapatan atas pemakaian fasilitas telekomunikasi yang didasarkan atas tariff dan satuan ukuran pemakaian seperti pulsa. penggunaan transponder satelit. sedangkan Pendapatan Yang Ditangguhkan harus diamortisasi secara sistematis selama masa kerjasama. dan penggunaan perangkat lainnya diakui sesuai dengan jumlah penggunaan sebenarnya selama periode berjalan. Pendapatan jasa sehubungan dengan penggunaan sarana telekomunikasi seperti jasa penggunaan sirkit. maka pengakuan pendapatan wajib dilakukan dengan menggunakan dasar akrual kecuali untuk jenis jasa tertentu yang karena sifatnya pengakuannya tidak dapat dilakukan dengan menggunakan dasar akrual murni. Apabila berdasarkan perjanjian kontraktual: . e.Penyelenggara Jasa Telekomunikasi adalah badan usaha yang memberikan pelayanan jasa telekomunikasi untuk umum. dan . menit. Pendapatan jasa telekomunikasi dari kerjasama diakui sebesar bagian pendapatan sebenarnya untuk periode berjalan sesuai dengan perjanjian kontraktual.

. Rincian pendapatan jasa telekomunikasi yang diperoleh dari pelaksanaan sendiri.b. kerjasama dan interkoneksi.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful