TIPOLOGI RUANG PUBLIK (Darmawan, 2009) Dari perkembangan sejarah, ruang publik kota memberi pandangan ynag lebih

luas tentang bentuk variasi dan karakternya. Pengertian ruang publik secara singkat merupakan suatu ruang yang berfungsi untuk kegiatan-kegiatan masyarakat yang berkaitan dengan social, ekonomi, dan budaya. Sikap dan perilaku manusia yang dipengaruhi oleh perkembangan teknologi juga berpengaruh terhadap tipologi ruang kota yang direncanakan. Aksesori ruang publik yang harus disediakan semakin berkembang, baik dari segi kualitas desain, bahan dan perawatannya. Misalnya: papan-papan informasi dan reklame, tempat sampah, telepon boks, lampulampu,dsb. Tipologi ruang publik ini memiliki banyak variasi yang kadang-kadang memiliki perbedaan yang tipis sehingga seolah-olah memberi pengertian yang tumpang tindih (overlapping). Menurut Stephen Carr (1992) ruang publik dibagi menjadi beberapa tipe dan karakter sebagai berikut: 1. Taman Umum (publik parks) 2. Lapangan dan Plasa (squares and plazas) 3. Peringatan (memorial) 4. Pasar (markets) 5. Jalan (streets) 6. Tempat Bermain (playground) 7. Ruang Komunitas (community open space) 8. Jalan Hijau dan Jalan Utama (greenways and parkways) 9. Atrium/ Pasar di dalam ruang (atrium/ indoor market place) 10.Ruang di Lingkungan Rumah (found neighborhood spaces) 11.Water Front Lapangan dan plasa merupakan bagian dari pengembangan sejarah ruang publik kota, plasa atau lapangan, yang dikembangkan sebagai bagian dari perkantoran atau bangunan komersial. Dapat dibedakan menjadi Lapangan Pusat Kota (Central Square) dan Plasa pengikat (Corporate Plaza). a. Lapangan Pusat Kota (Central Square) Ruang publik ini sebagai bahan pengembangan sejarah berlokasi di pusat kota yang sering digunakan untuk kegiatan-kegiatan formal seperti upacara-upacara peringatan hari nasional, sebagai rendevous point koridor-

ekonomi maupun apresiasi budaya. 2003) b. . (Darmawan. Plaza Pengikat (Corporate Plaza) Plaza ini merupakan pengikat dari bangunan-bangunan komersial atau perkantoran. berlokasi di pusat kota dan pengelolanya dilakukan oleh pemilik kantor atau pemimpin kantor tersebut secara mandiri. Di samping untuk kegiatan-kegiatan masyarakat baik social.koridor jalan di kawasan tersebut.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful