1

PENGAJARAN MATRIKS DAN PERSAMAAN LINIER DI FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS TAMA JAGAKARSA JAKARTA

Oleh : Dr. Maspul Aini Kambry, M.Sc.
Dosen Matematik Fakultas Teknik Universitas Tama Jagakarsa
dan
Dra. Zahra Chairani, M.Pd.
Dosen Matematik STKIP PGRI Banjarmasin
Abstract :
Matrix and linier equation represent subject do not enthuse by most faculty of technique
student. Matrix operational and linier equation getting good impression, shall is started
to inculcate matrix and determinant bases and its difference. The forms of resolving linier
equation such as those on literature usually only representing resolving of the problem
without explaining usefulness of the problems. Beside of that not be explained which
easiest able to be utilized by student. Lecturer shall earn to build knowledge of student
about usefulness of matrix and linier equation, in order to desire to studying it.
Moderation Instruction of matrix and linier equation represent effort which must be
developed. Students given a change for contribution in direct learning. With these
constribution the teaching process became powerfull because student can solve
mathematics problem by himselves. By these method students fells mathematic as familiar
tool for help their problem, not become an additional problem.

Abstrak :
Matriks dan persamaan linier merupakan mata pelajaran tidak diminati oleh sebagian
besar mahasiswa fakultas teknik. Operasional matriks dan persamaan linier agar
mendapat kesan yang baik, hendaknya dimulai dengan menanamkan definisi dasar
matriks, determinan dan perbedaannya. Bentuk-bentuk dan pemecahan persamaan linier
seperti yang ada pada literatur biasanya hanya merupakan pemecahan persoalan tanpa
menerangkan kegunaan permasalahan. Disamping itu tidak diterangkan metode mana
yang paling mudah yang dapat dipergunakan oleh mahasiswa. Dosen hendaknya dapat
membangun pengetahuan mahasiswa tentang kegunaan matriks dan persamaan linier,
agar ada keinginan untuk mempelajarinya. Penyederhanaan pengajaran matriks dan
persamaan linier merupakan upaya yang harus dikembangkan. Mahasiswa diberi
kesempatan berkontribusi selama pembelajaran berlangsung. Dengan konstribusi ini
proses pembelajaran menjadi bermakna karena mahasiswa bisa menyelesaikan masalah
matematik oleh mereka sendiri. Dengan methode ini mahasiswa merasakan bahwa
matematika menjadi alat dikenal untuk menolong memecahkan persoalan mereka, bukan
menjadi masalah tambahan.

Kata kunci : matriks, operasional matriks, dan persamaan linier.
2
1. PENDAHULUAN
1.1. Latar belakang masalah
Matakuliah matriks dan persamaan linier termasuk kedalam kategori
matakuliah yang tidak disenangi oleh mahasiswa fakultas teknik Universitas Tama
Jagakarsa. Apalagi jika dosen yang memberikan matakuliah tersebut murni
mengajarkan matematika hanya pada penerapan rumus dan persamaan.
Pengajaran matriks dan persamaan linier hendaknya diterapkan menggunakan
bentuk teori dan hubungan perkalian matriks, determinan, dan invers, dengan
persamaan linier secara terpadu. Usman(2004) menunjukan bahwa mengajar
matematik dengan memberikan kebebasan pada pelajar memerlukan energi dan
pengetahuan lebih tapi sangat mengasikan dan banyak manfaat yang didapat.
Pengalaman ini menerapkan sistem pembelajaran yang dianjurkan oleh Martin
(1996), dan Wahl (1998). Hal yang sama juga ditemui penulis pada waktu
mengajar matematika pada tingkat pertama teknik arsitektur, (Maspul Aini
Kambry dan Puji Wiranto, 2007).
1.2. Rumusan masalah
Semua obyek dalam pembelajaran matematika adalah abstrak, karena
matematika penuh dengan struktur-struktur dan konsep-konsep yang saling
berkaitan, dan setiap konsep adalah abstrak. Oleh karena itu konsep-konsep
matematika dipahami siswa melalui proses abstraksi. Seseorang dikatakan
memahami konsep apabila ia dapat mengklasifikasikan suatu obyek yang
merupakan contoh dan yang bukan contoh. Sehingga konsep dikatakan sebagai
ide abstrak yang digunakan untuk mengklasifikasikan contoh dan bukan contoh.
(Zahra Chairani, 2010)
Berdasarkan kurikulum berbasis kompetensi program studi teknik sipil dan
teknik informatika matriks, persamaan linier diajarkan pada semester I. Dengan
adanya pengajaran matriks dan persamaan linier ini diharapkan mahasiswa
mengenal perbedaan matriks dan determinan, perbedaan matrik diagonal dan
matriks bukan diagonal, baris dan kolom, persayaratan operasi matrik sampai
dengan matriks kofaktor, invers matrik dan determinan. Dengan pengetahuan ini
3
mahasiswa dapat menyelesaikan berbagai masalah dalam persamaan linier dengan
menggunakan sifat-sifat determinan, perkalian matriks dan invers matrik.
Setelah perhitungan secara teori dimulai dari ukuran matrik yang paling
rendah sampai yang relatif besar (sampai dengan baris-kolom = 4), dapat
diselesaikan oleh mahasiswa. Dimulai memperkenalkan matlab dalam
penyelesaian masalah matriks, determinan dan persamaan linier. Disebabkan oleh
karena mahasiswa telah terbiasa menghitung permasalahan matriks seperti
operasi matrik, determinan dan persamaan linier dengan menggunakan teori,
pemecahan masalah dengan menggunakan matlab membuat mahasiswa
tercengang dan merasa alangkah mudahnya permasalahan matrik jika digunakan
matlab. Demontrasi menggunakan matlab dilanjutkan untuk matrik yang
berukuran lebih besar dari 4X4, yang sepertinya membosankan dihitung dengan
manual terjawab dengan mudah jika menggunakan matlab untuk ukuran yang
lebih besar dari 10x10.
Penggunaan matlab, yang menakjubkan itu, yang merupakan kotak hitam
ilmu pengetahuan, sedikit demi sedikit di bedah dengan memperkenalkan program
pascal yang diajarkan pada semester satu juga. Dengan menggunakan
Pemerograman pascal mahasiswa mengerti bagaimana algoritma mendapatkan
operasi matrik, yang mereka buat sendiri. Peranan dosen matematik pada tingkat
pertama di tuntut agar bisa menjelaskan apa arti matriks dan determinan, dan
solusi pemecahannya baik secara teori, kotak hitam dan pemerograman. Solso
(2007) memberikan pernyataan bahwa kreatifitas adalah suatu aktifitas kognitif
yang menghasilkan suatu pandangan yang baru mengenai suatu bentuk
permasalahan dan tidak dibatasai pada hasil yang selalu dipandang menurut
kegunaannya
1.3. Tujuan penelitian
Meningkatkan kemampuan dan kemauan dosen untuk memiliki
pengetahuan baik secara teoritis maupun praktis tentang pengelolaan
pembelajaran, keterampilan meramu berbagai pendekatan, dan metode sebagai
upaya untuk melaksanakan pembelajaran yang efektif, yang akhirnya akan
mengantarkan dosen untuk menjadi dosen professional.
4
1.4. Manfaat penelitian
Penelitian ini bermanfaat untuk :
a. Membantu mahasiswa fakultas teknik dalam menyelesaikan persoalan
matriks, determinan, operasi matriks dan kaitannya dengan persamaan
linier.
b. Menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif, lebih mengutamakan
student center learning daripada teacher center learning
2. Metodologi Penelitian
Pembelajaran mengenai matriks, determinan dan persamaan linier dimulai
dengan tahapan, memperkenalkan teori matriks, determinan dan persamaan linier
yang diperinci sebagai berikut :
2.1 Penggunaan Matlab
Penggunaan matlab dalam pengajaran adalah untuk memeriksa hasil yang
didapat pada penyelesaian teori meliputi penulisan matrik, operasi matrik, invers
matrik dan penyelesaian persamaan linier dengan cara persamaan determinan dan
menggunakan invers matrik.
2.2 Operasi Matriks Menggunakan Pemerograman
Pemerograman dilakukan karena disamping mempelajari aljabar linier
mahasiswa semester I, universitas Tama Jagakarsa juga mempelajari Algoritma
dan pemerograman pascal, oleh karena itu dilakukan pembuatan propragam pascal
agar mahasiswa lebih menghayati tentang matriks dan persamaan linier.
Pemerograman pascal dibatasi pada penampilan matrik dan operasinya saja.
3. Definisi Matriks dan Determinan
Penelitian mahasiswa pada permulaannya adalah membedakan apa yang
disebut matriks dan determinan. Perbedaan ini penting karena akan menentukan
pada pemecahan persoalan selanjutnya.
3.1 Definisi matriks
Matriks adalah sekelompok bilangan atau huruf yang disusun menurut
baris dan kolom dalam tanda kurung dan berbentuk seperti sebuah persegi
panjang. Notasi Matriks : A = ( )
ij
a , dengan a
ij
adalah elemen pada baris ke i
5
kolom ke j. Dua buah matriks A = ( )
ij
a dan B = ( )
ij
b dikatakan sama (A = B) jika
ukuran nya sama yaitu (m x n) dan a
ij
= b
ij
untuk setiap i dan j ( i = 1,2,….,m ;j =
1,2,….,n ).
3.2 Operasi Matriks
a. Penambahan
Jika A = ( )
ij
a dan B = ( )
ij
b , matriks yang berukuran sama , maka A + B
adalah suatu matriks C = ( )
ij
c , di mana c
ij
= a
ij
+ b
ij
untuk setiap i dan j.
b. Perkalian Matriks
Pada umumnya perkalian Matriks tidak komutatif terhadap operasi perkalian :
AB =BA. Syarat Perkalian Matriks : Banyaknya kolom matriks pertama = banyaknya
baris matriks kedua. Misal A = ( )
ij
a berukuran ( m x n ) dan B = ( )
ij
b berukuran (n x p).
Maka perkalian AB adalah suatu matriks C = ( )
ij
c berukuran ( m x p), dengan c
ij
= a
i1

b
1j
+ a
i2
b
2j
+ ….. + a
in
b
nj
untuk setiap i = 1,2,,,,,,m dan j = 1,2,….,p
3.3 Determinan
a. Determinan matriks ordo 2 x 2
Matriks berordo 2 × 2 yang terdiri atas dua baris dan dua kolom. Pada
bagian ini akan dibahas determinan dari suatu matriks berordo 2 × 2. Misalkan A
adalah matriks persegi ordo 2 × 2 dengan bentuk A =
(
¸
(

¸

d c
b a
, Determinan
matriks A di definisikan sebagai selisih antara perkalian elemenelemen pada
diagonal utama dengan perkalian elemen-elemen pada diagonal sekunder.
Determinan dari matriks A dinotasikan dengan det A atau |A|. Nilai dari
determinan suatu matriks berupa bilangan real. Berdasarkan definisi determinan
suatu matriks, Anda bisa mencari nilaideterminan dari matriks A, yaitu:
det A = |A| =
(
¸
(

¸

d c
b a
= a × d – b × c = ad – bc
b. Determinan Matriks Ordo 3 x 3
Pada bagian ini, Anda akan mempelajari determinan mariks berordo 3 × 3.
Misalkan A matriks persegi berordo 3 × 3 dengan bentuk
6
A =
(
(
(
¸
(

¸

33 32 31
23 22 21
13 12 11
a a a
a a a
a a a

Det (A) = a
11
(a
22
.a
33
-a
23
.a
32
) –a
12
(a
21
.a
33
-a
23
.a
31
) + a
13
(a
21
.a
32
-a
22
.a
31
)
3.4 Invers Matriks
Misalkan A dan B adalah dua matriks yang berordo 2 × 2 dan memenuhi
persamaan AB = BA = I2 maka matriks A adalah matriks invers dari matriks B
atau matriks B adalah matriks invers dari matriks A.
Contoh : perhatikanlah perkalian matriks-matriksberikut.
Misalkan A =
(
¸
(

¸
÷ ÷
2 5
1 3
dan B =
(
¸
(

¸
÷ ÷
3 5
1 2
AB =
(
¸
(

¸
÷ ÷
2 5
1 3

(
¸
(

¸
÷ ÷
3 5
1 2

=
(
¸
(

¸

+ ÷ + ÷
÷ ÷
6 5 10 10
3 3 5 6
=
(
¸
(

¸

1 0
0 1
=
2
I
3.5 Perbedaan Matriks dan Determinan
Perbedaan matriks dan determinan adalah, determinan mempunyai nilai
dan matriks merupakan susunan angka menurut baris dan kolom. Determinan
suatu matriks mempunyai nilai jika matriks tersebut mempunyai baris = kolom.
3.6 Persamaan Linier
Diketahui persamaan linear

x
1
+ x
2
+ x
3
+ x
4


= 10
2x
1
+ x
2
+ 3x
3
+ 4x
4


= 29
3x
1
+ 2x
2
+ 2x
3
+ 3x
4


= 25
x
1
+ 3x
2
+ x
3
+ 2x
4


= 18

persamaan linier ini dapat dituliskan dalam notasi matrix sebagai

1 1 1 1 x
1
10
2 1 3 4 x
2
29
3 2 2 3 x
3
= 25
1 3 1 2 x
4
18

atau lebih singkat lagi ditulis Ax

= b, tetapkan x, Salah satu cara penyelesaian
adalah dengan mengalikan ruas kiri dan ruas kanan tanda = dengan A
-1
.
A
-1
Ax = A
-1
b , Karena A
-1
A = I dan Ix = x, maka diperoleh x = A
-1
b.
7
Jika A adalah Matriks bujur sangkar, A
-1
(asal matrix itu taksingular) dapat
diperoleh. Maka penyelesaian adalah x : = A
-1
b.
4. Penggunaan Matlab pada Operasi Matriks
4.1 Penulisan Data Matriks
Masukkan matriks ke dalam Matlab seperti vector,
>> A=[1 1 1 1; 2 1 3 4; 3 2 2 3; 1 3 1 2]
1 1 1 1
A= 2 1 3 4
3 2 2 3
1 3 1 2
>> B=[10 1 1 1;29 1 3 4;25 2 2 3;18 3 1 2]
10 1 1 1
B= 29 1 3 4
25 2 2 3
18 3 1 2

4.2 Operasi Matriks
Penjumlahan
>> A+B
ans =
11 2 2 2
31 2 6 8
28 4 4 6
19 6 2 4
4.3 Penyelesaian Determinan
>> det(A)
ans = 6
8
4.4 Invers Matriks
>> inv(A)
ans =
0.0000 -0.3333 0.6667 -0.3333
0.5000 -0.1667 -0.1667 0.3333
2.5000 0.1667 -0.8333 -0.3333
-2.0000 0.3333 0.3333 0.3333
4.5 Penyelesaian Persamaan Linier
Persamaan linier sepertiyang ditunjukan pada titik 3.6 dapat diselesaikan
dengan beberapa cara, diantaranya eliminasi Gauss atau dengan cara persamaan
determinan dengan menuliskan dulu matril A, B, C, D, dan E. Matrik A, dan B
sudah ditentukan pada point 4.1. matriks C, D, dan E adalah sebagai berikut :
>> C=[1 10 1 1;2 29 3 4;3 25 2 3;1 18 1 2]
C =
1 10 1 1
2 29 3 4
3 25 2 3
1 18 1 2
>> D=[1 1 10 1;2 1 29 4;3 2 25 3;1 3 18 2]
D =
1 1 10 1
2 1 29 4
3 2 25 3
1 3 18 2
>> E=[1 1 1 10;2 1 3 29;3 2 2 25;1 3 1 18]
E =
1 1 1 10
2 1 3 29
3 2 2 25
1 3 1 18
Sehingga akan didapatkan :
9
>> x
1
=det(B)/det(A), x
1
= 1
>> x
2
=det(C)/det(A), x
2
= 2
>> x
3
=det(D)/det(A), x
3
= 3, dan
>> x
4
=det(E)/det(A), x
4
= 4

Penyelesaian dengan invers matrik A adalah sebagai berikut,
Inv(A) b
Adalah
ans =
0.0000 -0.3333 0.6667 -0.3333 10 x
1

0.5000 -0.1667 -0.1667 0.3333 29 = x
2

2.5000 0.1667 -0.8333 -0.3333 25 x
3

-2.0000 0.3333 0.3333 0.3333 18 x
4

>> inv(A)*b
ans =
1.0000
2.0000
3.0000
4.0000
Artinya x
1
=1, x
2
=2, x
3
=3 dan x
4
=4
4.6 Pemerograman Pacsal Untuk Operasi Matrik
Sebagai perwujudan dari array dua dimensi, operasi aritmatika seperti
penjumlahan, perkalian, dan pengurangan bisa dilakukan.
Contoh.
Program OPERASI_MATRIK;
uses wincrt;
type
matrik=array[1..100,1..100] of real;
var
10
m,n, p, q: integer; {dimensi dari matrik}
A,B,C: matrik; {matrik A, B sebagai input, C sebagai hasil}
procedure bacamatrik(var A:matrik; m,n:integer);
var
i,j: integer; {faktor pengulang}
begin {read}
for i:=1 to m do
begin {do}
for j:=1 to n do
read(A[i,j]);
readln;
end; {do}
end; {read}
procedure tulismatrik(A:matrik; m,n:integer);
var
i,j: integer; {faktor pengulang}
begin {write}
for i:=1 to m do
begin {tiap baris}
writeln;
for j:=1 to n do
write(A[i,j]:6:2);
end; {tiap baris}
writeln;
end; {write}
procedure check_matrik(A,B,C:matrik; m,n,p,q:integer);
var i,j :integer;
begin
if (m=p) and (n=q) then
begin
for i:=1 to m do
begin
for j:=1 to n do
begin
C[m,n]=A[m,n]+B[m,n])
end;
end;
end
else
writeln('DIMENSI MATRIK TIDAK COCOK')
end;
11
procedure perkalian_matrik(A,B,C:matrik; m,n,p,q:integer);
var i,j, k :integer;
C1: matrik;
begin
if (n=p) then
begin
for i:=1 to m do
begin
for j:=1 to p do
begin {inner product}
C1[i,j]:=0;
for k:=1 to n do
C1[i,j]:=C1[i,j]+A[i,k]*B[k,j];
end; {inner product}
end;
n:=q;
for i:=1 to m do
for j:=1 to n do
C[i,j]:=C1[i,j];
end
else
writeln('DIMENSI MATRIK TIDAK COCOK')
end;
5. Penutup
5.1 Kesimpulan
Dengan memperkenalkan konsep matrik, determinan dan invers matrik
penyelesaian persamaan linier menjadi lebih cepat. Hasil yang didapatkan pada
penyelesaian dengan cara eliminasi dapat dibandingkan dengan cara persamaan
determinan. Lebih ekstrim lagi kalau digunakan prinsip invers matrik untuk
menyelesaikan persamanan linier.
Pengunaan matlab, dilakukan setelah mahasiswa mengerti prinsip operasi
matriks dan determinan secara teoritis, kedua hasil ini dapat dibandingkan dan
jika ada jawaban yang tidak sesuai dapat mengoreksi pada bagian mana yang
salah. Pemerograman pascal untuk operasi matrik dapat memberikan gambaran
bagaimana kotak hitam matlab bekerja.
5.2 Saran
Dosen yang mengajar persamaan linier, hendaknya memambahkan
penyelesaian melalui persamaan determinan, invers matrik dan pemerograman
12
untuk mendapatkan operasi matriks tersebut agar mahasisawa lebih mendalami
pengertian dan pembelajaran tidak membosankan.

DAFTAR PUSTAKA


Martin, H (1996) Multiple Inteligences in the Mathematics Classroom, Illonois :
IRI/ SkyLight Training and Publishing, inc.

Maspul Aini Kambry dan Puji Wiranto, (2007), Pengajaran Matematika pada
Mahasiswa Arsitektur Universitas Tama Jagakarsa, Seminar Nasional
matematik Universitas Diponegoro
Solso, dkk. (2008) Psikologi Kognitif. Cetakan kedelapan. Penerbit Airlangga .
Jakarta
Usman, M., Z. (2004) Menjadi Guru Profesional, Bandung : Remaja Rosdakarya

Wahl, M. (1998), Math for Humans, Teaching Mathematics Through 7
Inteligences. Australia : Hawker Brownlow Educatio
Zahra Chairani (2010), Membangun Kreatifitas Dan Inovatif Guru Matematika,
Disampaikan pada Seminar Nasional tanggal 7 Nopember 2010 di aula
BAPEDA Banjarmasin

1. dan setiap konsep adalah abstrak. Seseorang dikatakan memahami konsep apabila ia dapat mengklasifikasikan suatu obyek yang merupakan contoh dan yang bukan contoh. Apalagi jika dosen yang memberikan matakuliah tersebut murni mengajarkan matematika hanya pada penerapan rumus dan persamaan. 1.2. dan invers. 2007). baris dan kolom. Pengalaman ini menerapkan sistem pembelajaran yang dianjurkan oleh Martin (1996). dengan persamaan linier secara terpadu. PENDAHULUAN Latar belakang masalah Matakuliah matriks dan persamaan linier termasuk kedalam kategori matakuliah yang tidak disenangi oleh mahasiswa fakultas teknik Universitas Tama Jagakarsa. (Zahra Chairani.1. karena matematika penuh dengan struktur-struktur dan konsep-konsep yang saling berkaitan. 1. Usman(2004) menunjukan bahwa mengajar matematik dengan memberikan kebebasan pada pelajar memerlukan energi dan pengetahuan lebih tapi sangat mengasikan dan banyak manfaat yang didapat. perbedaan matrik diagonal dan matriks bukan diagonal. Dengan adanya pengajaran matriks dan persamaan linier ini diharapkan mahasiswa mengenal perbedaan matriks dan determinan. Sehingga konsep dikatakan sebagai ide abstrak yang digunakan untuk mengklasifikasikan contoh dan bukan contoh. Rumusan masalah Semua obyek dalam pembelajaran matematika adalah abstrak. invers matrik dan determinan. determinan. (Maspul Aini Kambry dan Puji Wiranto. Oleh karena itu konsep-konsep matematika dipahami siswa melalui proses abstraksi. 2010) Berdasarkan kurikulum berbasis kompetensi program studi teknik sipil dan teknik informatika matriks. persamaan linier diajarkan pada semester I. persayaratan operasi matrik sampai dengan matriks kofaktor. dan Wahl (1998). Pengajaran matriks dan persamaan linier hendaknya diterapkan menggunakan bentuk teori dan hubungan perkalian matriks. Hal yang sama juga ditemui penulis pada waktu mengajar matematika pada tingkat pertama teknik arsitektur. Dengan pengetahuan ini 2 .

mahasiswa dapat menyelesaikan berbagai masalah dalam persamaan linier dengan menggunakan sifat-sifat determinan. Disebabkan oleh karena mahasiswa telah terbiasa menghitung permasalahan matriks seperti operasi matrik. dan metode sebagai upaya untuk melaksanakan pembelajaran yang efektif. Dimulai memperkenalkan matlab dalam penyelesaian masalah matriks. kotak hitam dan pemerograman. yang merupakan kotak hitam ilmu pengetahuan. dapat diselesaikan oleh mahasiswa. determinan dan persamaan linier. Demontrasi menggunakan matlab dilanjutkan untuk matrik yang berukuran lebih besar dari 4X4. sedikit demi sedikit di bedah dengan memperkenalkan program pascal yang diajarkan pada semester satu juga. Dengan menggunakan Pemerograman pascal mahasiswa mengerti bagaimana algoritma mendapatkan operasi matrik. pemecahan masalah dengan menggunakan matlab membuat mahasiswa tercengang dan merasa alangkah mudahnya permasalahan matrik jika digunakan matlab. dan solusi pemecahannya baik secara teori. keterampilan meramu berbagai pendekatan. 3 .3. Solso (2007) memberikan pernyataan bahwa kreatifitas adalah suatu aktifitas kognitif yang menghasilkan suatu pandangan yang baru mengenai suatu bentuk permasalahan dan tidak dibatasai pada hasil yang selalu dipandang menurut kegunaannya 1. Peranan dosen matematik pada tingkat pertama di tuntut agar bisa menjelaskan apa arti matriks dan determinan. Tujuan penelitian Meningkatkan pengetahuan baik kemampuan secara teoritis dan kemauan dosen untuk memiliki maupun praktis tentang pengelolaan pembelajaran. Setelah perhitungan secara teori dimulai dari ukuran matrik yang paling rendah sampai yang relatif besar (sampai dengan baris-kolom = 4). determinan dan persamaan linier dengan menggunakan teori. Penggunaan matlab. yang mereka buat sendiri. yang akhirnya akan mengantarkan dosen untuk menjadi dosen professional. yang menakjubkan itu. perkalian matriks dan invers matrik. yang sepertinya membosankan dihitung dengan manual terjawab dengan mudah jika menggunakan matlab untuk ukuran yang lebih besar dari 10x10.

2 Operasi Matriks Menggunakan Pemerograman Pemerograman dilakukan karena disamping mempelajari aljabar linier mahasiswa semester I. determinan dan persamaan linier yang diperinci sebagai berikut : 2. memperkenalkan teori matriks. 3. b. determinan. determinan dan persamaan linier dimulai dengan tahapan.1. oleh karena itu dilakukan pembuatan propragam pascal agar mahasiswa lebih menghayati tentang matriks dan persamaan linier. 2. Notasi Matriks : A = a ij  . Perbedaan ini penting karena akan menentukan pada pemecahan persoalan selanjutnya. Definisi Matriks dan Determinan Penelitian mahasiswa pada permulaannya adalah membedakan apa yang disebut matriks dan determinan. Metodologi Penelitian Pembelajaran mengenai matriks. dengan aij adalah elemen pada baris ke i 4 . Pemerograman pascal dibatasi pada penampilan matrik dan operasinya saja.1 Penggunaan Matlab Penggunaan matlab dalam pengajaran adalah untuk memeriksa hasil yang didapat pada penyelesaian teori meliputi penulisan matrik. invers matrik dan penyelesaian persamaan linier dengan cara persamaan determinan dan menggunakan invers matrik. lebih mengutamakan student center learning daripada teacher center learning 2. Manfaat penelitian Penelitian ini bermanfaat untuk : a. operasi matriks dan kaitannya dengan persamaan linier.4. universitas Tama Jagakarsa juga mempelajari Algoritma dan pemerograman pascal. operasi matrik. 3.1 Definisi matriks Matriks adalah sekelompok bilangan atau huruf yang disusun menurut baris dan kolom dalam tanda kurung dan berbentuk seperti sebuah persegi panjang. Membantu mahasiswa fakultas teknik dalam menyelesaikan persoalan matriks. Menciptakan suasana pembelajaran yang kondusif.

.p       3. Berdasarkan definisi determinan suatu matriks.j = 1. b. Determinan Matriks Ordo 3 x 3 Pada bagian ini. Pada bagian ini akan dibahas determinan dari suatu matriks berordo 2 × 2. Perkalian Matriks Pada umumnya perkalian Matriks tidak komutatif terhadap operasi perkalian : AB BA... Determinan Determinan matriks ordo 2 x 2 Matriks berordo 2 × 2 yang terdiri atas dua baris dan dua kolom. Determinan c d  matriks A di definisikan sebagai selisih antara perkalian elemenelemen pada diagonal utama dengan perkalian elemen-elemen pada diagonal sekunder. Anda bisa mencari nilaideterminan dari matriks A.…. 3.kolom ke j. maka A + B adalah suatu matriks C = c ij  . Nilai dari determinan suatu matriks berupa bilangan real. + ain bnj untuk setiap i = 1.. Anda akan mempelajari determinan mariks berordo 3 × 3. yaitu: a b  det A = |A| =   = a × d – b × c = ad – bc c d  b. matriks yang berukuran sama . Determinan dari matriks A dinotasikan dengan det A atau |A|.3 a. Syarat Perkalian Matriks : Banyaknya kolom matriks pertama = banyaknya baris matriks kedua. Misalkan A a b  adalah matriks persegi ordo 2 × 2 dengan bentuk A =   ..2.….n ).m dan j = 1.2 a.2... Misal A = a ij berukuran ( m x n ) dan B = bij berukuran (n x p).2. Maka perkalian AB adalah suatu matriks C = c ij berukuran ( m x p)... Misalkan A matriks persegi berordo 3 × 3 dengan bentuk 5 . Dua buah matriks A = a ij  dan B = bij  dikatakan sama (A = B) jika ukuran nya sama yaitu (m x n) dan aij = bij untuk setiap i dan j ( i = 1. Operasi Matriks Penambahan Jika A = a ij  dan B = bij  . di mana cij = aij + bij untuk setiap i dan j.2.m . dengan cij = ai1 b1j + ai2 b2j + ….….

Contoh : perhatikanlah perkalian matriks-matriksberikut.  3  1  2  1 Misalkan A =   dan B =  5 2 3 5   33   65 1 0 =   = 0 1  = I 2  10  10  5  6   3.a33-a23. tetapkan x.a32) –a12(a21.a31) + a13(a21. Salah satu cara penyelesaian adalah dengan mengalikan ruas kiri dan ruas kanan tanda = dengan A-1.6 Persamaan Linier Diketahui persamaan linear x1 2x1 3x1 x1 + + + + x2 x2 2x2 3x2 + x3 + 3x3 + 2x3 + x3 + x4 + 4x4 + 3x4 + 2x4 = 10 = 29 = 25 = 18 persamaan linier ini dapat dituliskan dalam notasi matrix sebagai 1 2 3 1 1 1 2 3 1 3 2 1 1 4 3 2 x1 x2 x3 x4 10 29 25 18 = atau lebih singkat lagi ditulis Ax = b. 6 . maka diperoleh x = A-1b.4 Invers Matriks Misalkan A dan B adalah dua matriks yang berordo 2 × 2 dan memenuhi persamaan AB = BA = I2 maka matriks A adalah matriks invers dari matriks B atau matriks B adalah matriks invers dari matriks A. Determinan suatu matriks mempunyai nilai jika matriks tersebut mempunyai baris = kolom.5 Perbedaan Matriks dan Determinan  3  1  2  1 AB =  2  5 3 5    Perbedaan matriks dan determinan adalah. 3. Karena A-1A = I dan Ix = x. determinan mempunyai nilai dan matriks merupakan susunan angka menurut baris dan kolom.a31) 3. a11 A = a 21   a 31  a12 a 22 a 32 a13  a 23   a 33   Det (A) = a11(a22.a33-a23.a32-a22. A-1Ax = A-1b .

3 2 2 4 6 2 6 4 2 2 8 6 4 Penyelesaian Determinan >> det(A) ans = 6 7 .25 2 2 3.1 Penggunaan Matlab pada Operasi Matriks Penulisan Data Matriks Masukkan matriks ke dalam Matlab seperti vector.Jika A adalah Matriks bujur sangkar. A-1 (asal matrix itu taksingular) dapat diperoleh. 3 2 2 3. 1 3 1 2] 1 A= 2 3 1 1 1 2 3 1 3 2 1 1 4 3 2 >> B=[10 1 1 1. 2 1 3 4.18 3 1 2] 10 B= 29 25 18 1 1 2 3 1 3 2 1 1 4 3 2 4. 4.2 Operasi Matriks Penjumlahan >> A+B ans = 11 31 28 19 4. >> A=[1 1 1 1.29 1 3 4. 4. Maka penyelesaian adalah x : = A-1b.

C.2 1 29 4. dan B sudah ditentukan pada point 4.8333 -0.5000 -2. D.4.2 1 3 29. dan E adalah sebagai berikut : >> C=[1 10 1 1.1.3 2 25 3.3333 0.3333 0.3333 0.3333 0.1667 2.1 18 1 2] C= 1 2 3 1 10 29 25 18 1 3 2 1 1 4 3 2 >> D=[1 1 10 1.5000 -0.1667 -0. Matrik A.3333 0. diantaranya eliminasi Gauss atau dengan cara persamaan determinan dengan menuliskan dulu matril A.3 25 2 3.1 3 1 18] E= 1 2 3 1 1 1 2 3 1 3 2 1 10 29 25 18 Sehingga akan didapatkan : 8 .4 Invers Matriks >> inv(A) ans = 0. dan E.6 dapat diselesaikan dengan beberapa cara.0000 -0.1667 -0.6667 -0.3333 Penyelesaian Persamaan Linier Persamaan linier sepertiyang ditunjukan pada titik 3.1 3 18 2] D= 1 2 3 1 1 1 2 3 10 29 25 18 1 4 3 2 >> E=[1 1 1 10.0000 4.2 29 3 4. B.3333 0. D.5 0.3 2 2 25. matriks C.

>> x2=det(C)/det(A).3333 10 29 25 18 = x1 x2 x3 x4 0. perkalian.. x1 = 1 x2 = 2 x3 = 3. x2=2. dan x4 = 4 Penyelesaian dengan invers matrik A adalah sebagai berikut. x3=3 dan x4=4 4. uses wincrt.5000 -2.3333 0.100] of real.1667 -0.6 Pemerograman Pacsal Untuk Operasi Matrik Sebagai perwujudan dari array dua dimensi.5000 -0.100.8333 -0.3333 >> inv(A)*b ans = 1.1. Program OPERASI_MATRIK. var 9 .3333 0.3333 0. >> x3=det(D)/det(A). operasi aritmatika seperti penjumlahan. >> x4=det(E)/det(A).0000 0. Contoh.1667 2. Inv(A) b Adalah ans = 0.. dan pengurangan bisa dilakukan.0000 4.0000 Artinya x1=1. type matrik=array[1.>> x1=det(B)/det(A).3333 0.0000 2.6667 -0.0000 -0.3333 0.0000 3.1667 -0.

readln.n:integer).j: integer. m. end.n. var i. B sebagai input.n]) end. end else writeln('DIMENSI MATRIK TIDAK COCOK') end. C sebagai hasil} procedure bacamatrik(var A:matrik. {faktor pengulang} begin {read} for i:=1 to m do begin {do} for j:=1 to n do read(A[i.n:integer). {tiap baris} writeln. end. var i. m. var i.n.m. {matrik A.p.C:matrik. {faktor pengulang} begin {write} for i:=1 to m do begin {tiap baris} writeln. {write} procedure check_matrik(A.B. {read} procedure tulismatrik(A:matrik. q: integer.j]).j]:6:2).n]+B[m. end. 10 . begin if (m=p) and (n=q) then begin for i:=1 to m do begin for j:=1 to n do begin C[m. p. {dimensi dari matrik} A.C: matrik. m. end. for j:=1 to n do write(A[i.n]=A[m.j: integer.q:integer). {do} end.j :integer.B.

B. {inner product} end. kedua hasil ini dapat dibandingkan dan jika ada jawaban yang tidak sesuai dapat mengoreksi pada bagian mana yang salah.C:matrik. Pengunaan matlab.procedure perkalian_matrik(A.j]:=C1[i. Hasil yang didapatkan pada penyelesaian dengan cara eliminasi dapat dibandingkan dengan cara persamaan determinan. dilakukan setelah mahasiswa mengerti prinsip operasi matriks dan determinan secara teoritis. end.j]. var i.j. n:=q.j]+A[i.1 Kesimpulan Dengan memperkenalkan konsep matrik. determinan dan invers matrik penyelesaian persamaan linier menjadi lebih cepat. for k:=1 to n do C1[i. 5. for i:=1 to m do for j:=1 to n do C[i. 5. C1: matrik.q:integer). 5. Lebih ekstrim lagi kalau digunakan prinsip invers matrik untuk menyelesaikan persamanan linier. m.k]*B[k.n.j]. k :integer.2 Saran Dosen yang mengajar persamaan linier. invers matrik dan pemerograman Penutup 11 . Pemerograman pascal untuk operasi matrik dapat memberikan gambaran bagaimana kotak hitam matlab bekerja. begin if (n=p) then begin for i:=1 to m do begin for j:=1 to p do begin {inner product} C1[i.j]:=C1[i. hendaknya memambahkan penyelesaian melalui persamaan determinan.p. end else writeln('DIMENSI MATRIK TIDAK COCOK') end.j]:=0.

Maspul Aini Kambry dan Puji Wiranto. H (1996) Multiple Inteligences in the Mathematics Classroom. M. Illonois : IRI/ SkyLight Training and Publishing. Cetakan kedelapan. Membangun Kreatifitas Dan Inovatif Guru Matematika. Seminar Nasional matematik Universitas Diponegoro Solso.. dkk. Pengajaran Matematika pada Mahasiswa Arsitektur Universitas Tama Jagakarsa. (2007). (2008) Psikologi Kognitif. Z. (1998). Math for Humans. Teaching Mathematics Through 7 Inteligences. Australia : Hawker Brownlow Educatio Zahra Chairani (2010). Penerbit Airlangga . Disampaikan pada Seminar Nasional tanggal 7 Nopember 2010 di aula BAPEDA Banjarmasin 12 . Jakarta Usman. (2004) Menjadi Guru Profesional. Bandung : Remaja Rosdakarya Wahl.untuk mendapatkan operasi matriks tersebut agar mahasisawa lebih mendalami pengertian dan pembelajaran tidak membosankan. DAFTAR PUSTAKA Martin. M. inc.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful