BUKU PUTIH SANITASI KOTA BANDA ACEH

Versi 1, Juni 2009

Disiapkan oleh:

TIM SANITASI KOTA BANDA ACEH

Difasilitasi oleh:

GTZ Supported Project SLGSR

Sea Defence Consultants (SDC)

i

Kata Pengantar

Puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan berkah dan hidayah sehingga Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh selesai disusun. Ini merupakan titik tolak menuju sanitasi yang lebih baik. Kota Banda Aceh perlahan–lahan bangkit kembali setelah gempa bumi dan Tsunami pada tanggal 26 Desember 2004. Salah satu kegiatan pasca bencana alam tersebut adalah rekonstruksi dan rehabilitasi bidang penyehatan lingkungan atau sanitasi yang dilakukan oleh berbagai pihak terkait. Hal ini sejalan dengan visi Kota Banda Aceh sebagai Bandar Wisata Islami Indonesia yang bersih, indah, asri dan nyaman. Untuk mencapai visi tersebut, Tim Sanitasi Kota difasilitasi oleh Sea Defence Consultants dan Deutsche Gesellschaft fuer Technische Zusammenarbeit (German Technical Cooperation Agency) – Support for Local Governance for Sustainable Reconstruction telah menyusun Buku Putih Sanitasi versi satu. Buku Putih Sanitasi merupakan dokumen yang menjelaskan berbagai realita sanitasi terkini sebagai acuan perencanaan, pendanaan, pelaksanaan dan pengawasan program sanitasi kota. Diharapkan buku ini menjadi pedoman dalam menetapkan program kerja prioritas dan melaksanakan kerja yang berkaitan dengan mandat institusi masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Mudah-mudahan dengan selesainya Buku Putih ini, kita bersama dapat mewujudkan kondisi sanitasi yang lebih baik dalam satu kerangka menuju tercapainya visi Kota Banda Aceh sebagai bandar wisata Islami Indonesia. Banda Aceh, 5 Juni 2009 Walikota Banda Aceh

Ir. Mawardy Nurdin, M.Eng.Sc.

Daftar Isi
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................................... IV DAFTAR TABEL .............................................................................................................................................. VI RINGKASAN EXECUTIVE ................................................................................................................................VII BAB 1 : PENDAHULUAN ................................................................................................................................... 1 1.1 LATAR BELAKANG ............................................................................................................................................. 1 1.2 TUJUAN DAN SASARAN ....................................................................................................................................…2 1.2.1 Tujuan .................................................................................................................................................. 2 1.2.2 Sasaran ................................................................................................................................................ 2 1.3 PERATURAN DAN PERUNDANGAN ........................................................................................................................ 2 1.4 PENDEKATAN DAN METODOLOGI ......................................................................................................................... 3 1.5 MANFAAT DARI BUKU PUTIH .............................................................................................................................. 4 1.6 REVISI BERKALA DARI BUKU PUTIH ....................................................................................................................... 4 1.7 DASAR PEMIKIRAN PROSES PENYIAPAN SRATEGI SANITASI KOTA (SSK) ........................................................................ 5 BAB 2 : GAMBARAN UMUM KOTA BANDA ACEH ............................................................................................ 6 2.1 LETAK GEOGRAFIS ............................................................................................................................................. 6 2.2 ADMINISTRASI ................................................................................................................................................. 7 2.3 KEPENDUDUKAN .............................................................................................................................................. 8 2.4 AKIBAT DARI TSUNAMI 2004 .............................................................................................................................. 9 2.5 KONDISI FISIK DAN ALAM .................................................................................................................................. 11 2.5.1 Kondisi geomorfologi ......................................................................................................................... 11 2.5.2 Kondisi geologi................................................................................................................................... 12 2.5.3 Kondisi topografi ............................................................................................................................... 12 2.5.4 Kondisi iklim ....................................................................................................................................... 13 2.5.5 Kondisi hidrologi ................................................................................................................................ 14 2.5.6 Litologi ............................................................................................................................................... 15 2.6 PENGGUNAAN LAHAN ..................................................................................................................................... 15 2.7 KONDISI SOSIAL EKONOMI ................................................................................................................................ 15 2.7.1 Pekerjaan/profesi .............................................................................................................................. 15 2.7.2 Tingkat perekonomian lokal .............................................................................................................. 16 BAB 3 : RENCANA PENGEMBANGAN KOTA ................................................................................................... 17 3.1 TATA GUNA LAHAN DAN ARAH PENGEMBANGAN KOTA .......................................................................................... 17 3.1.1 Kondisi saat ini ................................................................................................................................... 17 3.1.2 Rencana tata ruang dan wilayah (RTRW) ......................................................................................... 17 3.2 VISI KOTA BANDA ACEH .................................................................................................................................. 20 3.3 MISI KOTA BANDA ACEH ................................................................................................................................. 20 3.4 GRAND STRATEGY .......................................................................................................................................... 20 3.5 NILAI-NILAI UTAMA ........................................................................................................................................ 20 3.6 TUJUAN, SASARAN DAN STANDAR PELAYANAN SANITASI ......................................................................................... 21 BAB 4 : GAMBARAN UMUM SANITASI .......................................................................................................... 22 4.1 GAMBARAN UMUM MENGENAI KONDISI KESEHATAN LINGKUNGAN ........................................................................... 22 4.1.1 Kesehatan masyarakat ...................................................................................................................... 22 4.1.2 Air Bersih............................................................................................................................................ 29 4.1.3 Pembuangan air limbah .................................................................................................................... 29 4.1.4 Drainase makro dan mikro ................................................................................................................ 31 4.1.5 Pengelolaan persampahan ................................................................................................................ 33 4.2 STUDI YANG SEDANG DAN/ATAU TELAH DILAKUKAN ............................................................................................... 37 4.2.1 Pemetaan sanitasi (sanitation mapping)........................................................................................... 37 4.2.2 Environmental Pressure Point Study .................................................................................................. 37 4.2.3 Pemantauan kualitas air sungai Banda Aceh .................................................................................... 38 4.2.4 Masterplan dan perencanaan detail drainase .................................................................................. 39
iii

..........7 Program konsolidasi pengembangan perkotaan kawasan Krueng Aceh .......... 52 5. 52 5.......... 60 6. 40 4......................... 65 6.................................................... 65 6.....1..................... 50 5........................................... PERAWATAN..5 SITUASI MENGENAI PERILAKU .. NAD ...... 70 6..................................................................................................1 PENJELASAN MENGENAI DINAS DAN INSTANSI TERKAIT DALAM SANITASI ............................... 90 DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................................................................................2................................................................................... 41 4..................................................................5.......................6 Masterplan persampahan .............2............................4. 57 5.............. 62 6...........2 ANALISA KONDISI SANITASI SAAT INI DENGAN YANG DIINGINKAN PADA TAHUN 2012 ..... 98 LAMPIRAN C: SK WALIKOTA DAN KEANGGOTAAN TIM SANITASI ................2................................... 67 6................... 49 5...... 41 4............ 39 4......... 63 6................................................2 Partisipasi sektor swasta dalam bidang air limbah ............................. 68 6.................2 Proses perencanaan dan penganggaran .....................1 VISI DAN MISI SANITASI KOTA BANDA ACEH .................................................................. 50 5................................................................5..............................5 GAMBARAN AWAL TENTANG RENCANA KEDEPAN ..................2.......................................... 81 6........................................................5............................................................................................. 76 6... 53 5...... DAN REINVESTASI ................1 Partisipasi sektor swasta dalam bidang air bersih .... 49 5............................ 52 5..................................................................2.................................................................... 94 LAMPIRAN A: DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN .................................................................................6 MEMPROMOSIKAN KESEHATAN LINGKUNGAN......2 Koordinasi di tingkat provinsi ..............5 Studi awal pengelolaan air limbah .................... 99 .............................................................................................................................2..... 60 6..............................2................3 TIM SANITASI KOTA BANDA ACEH ...............3 PERMASALAHAN UTAMA YANG DIHADAPI SERTA IDENTIFIKASI DAERAH BERISIKO TINGGI ..................................................3 Partisipasi sektor swasta dan lembaga non-pemerintah dalam bidang persampahan ................................................4................................................3 Aspek teknis terkait sistem drainase makro dan mikro .......................................2....................................................................................................................................................5...............1 Penjelasan Visi ......2.................7 Aspek keuangan ........................................................................ 58 BAB 6 : ANALISA KONDISI DAN KEBIJAKAN SANITASI ................4....................................................................................................... 90 6...........8 Analisa mengenai sumber-sumber pencemar titik (point sources) ....................................2.................................................................................2..................................................................................................1 Perilaku Negatif .................................... 46 4..................................... 57 5...................................................................................................................................................2 Pembuangan limbah.......................................4...................................... 43 4....................1 Perkembangan umum kondisi keuangan Prov...... 43 4...................................................................4..................................5 STRUKTUR EKONOMI DAN KEUANGAN ........................... 46 BAB 5 : TATA KELOLA SANITASI ....................... 45 4.......................................................................................................4.........7 REKOMENDASI .................................................................................................2 Misi ....................3 Drainase makro dan mikro ......................... 48 5.................................................................................................................. 61 6..............................................................................................................................................................................4 Aspek teknis terkait pengelolaan persampahan ....................................................................................... 43 4.......................... 44 4...4.........................2 Perilaku Positif ................................ 90 6...................................1..................................4 Pengelolaan persampahan .............................................................4 KEBIJAKAN .............................4 KETERLIBATAN SEKTOR SWASTA DAN NON-PEMERINTAH ............................................ 81 KESIMPULAN ....................... 95 LAMPIRAN B: DAFTAR ISI DALAM CD .....6 KESIMPULAN ......................................1 Koordinasi pada tingkat kota ........................................1 Air bersih............................................................4................................................................................................................................................................................4 INVESTASI................................................................................................................................2................................................................................................................................6 Aspek institusi ............................................................................2 KOORDINASI DI BIDANG PENGEMBANGAN SANITASI ............................................3 KEGIATAN-KEGIATAN SANITASI YANG SEDANG BERLANGSUNG .......2 Aspek teknis terkait pembuangan air limbah ............... 61 6............................................................................ 48 5................................................................................................................................................1 Aspek teknis terkait air bersih ...2.... 60 6............................... 43 4........................... 45 4.................... 60 6.........5 Aspek budaya ...................

.............................................................................................................................................................59 GAMBAR 5-27: POSISI SSK DALAM KERANGKA ALUR PERENCANAAN YANG ADA ........................................80 ..............................44 GAMBAR 5-25 SINERGI ANTARA BERBAGAI LEVEL PEMERINTAH DALAM BIDANG PENGEMBANGAN SANITASI50 GAMBAR 5-26: ALUR PROSES PERENCANAAN DAN PENGANGGARAN ..................28 GAMBAR 4-19: CINCIN SEBAGAI PENERIMA AIR LIMBAH TINJA RUMAH TANGGA ..19 GAMBAR 4-11: PERKEMBANGAN KASUS DEMAM BERDARAH TAHUN 2005 .....18 GAMBAR 3-10: ZONASE KOTA BANDA ACEH SERTA RENCANA PUSAT KOTA BANDA ACEH ..........................................................36 GAMBAR 4-23: STRATEGI PENGEMBANGAN SANITASI OFF-SITE DI BANDA ACEH ...............................................31 GAMBAR 4-20: PETA ZONA DRAINASE KOTA BANDA ACEH ..............75 GAMBAR 6-29: PETA DAERAH PRIORITAS KONDISI SANITASI KOTA BANDA ACEH .....................................................24 GAMBAR 4-15: KASUS DIARE DI KOTA BANDA ACEH TAHUN 2005 – 2007 .............Daftar Gambar GAMBAR 2-1: PETA SITUASI KOTA BANDA ACEH ...........................25 GAMBAR 4-16: PROSENTASE KASUS DIARE PER TOTAL JUMLAH PENDUDUK TAHUN 2007 (PER KECAMATAN)25 GAMBAR 4-17: PETA SEBARAN PENYAKIT DEMAM BERDARAH DI KOTA BANDA ACEH .. 9 GAMBAR 2-5: WILAYAH YANG TERKENA DAMPAK TSUNAMI DI BANDA ACEH ................ 8 GAMBAR 2-4: PERBANDINGAN KEPADATAN PENDUDUK DARI TAHUN KE TAHUN DI BANDA ACEH ..............................................23 GAMBAR 4-14: PROSENTASE KASUS MALARIA PER TOTAL JUMLAH PENDUDUK TAHUN 2007 (PER KECAMATAN) .....................................................................13 GAMBAR 2-8: KLIMATOLOGI KOTA BANDA ACEH ..27 GAMBAR 4-18: PETA SEBARAN PENYAKIT DIARE DI KOTA BANDA ACEH ............. 6 GAMBAR 2-2: BATAS-BATAS ADMINISTRASI KOTA BANDA ACEH .........31 GAMBAR 4-21: GAMBARAN KONDISI EKSISTING DRAINASE MIKRO DAN JARINGAN DRAINAGE MIKRO BARU33 GAMBAR 4-22: KEGIATAN PENGELOLAAN SAMPAH BAIK OLEH DKKK MAUPUN OLEH SWASTA .................................................................................................................................................................................................................................. 7 GAMBAR 2-3: PERKEMBANGAN JUMLAH PENDUDUK BANDA ACEH ...............23 GAMBAR 4-13: PERKEMBANGAN KASUS MALARIA TAHUN 2005 ....................................................................................................................14 GAMBAR 3-9: RENCANA PEMANFAATAN RUANG TAHUN 2016 KOTA BANDA ACEH ...............................................................................................................................2007 ..............................11 GAMBAR 2-6: STRUKTUR PATAHAN SEMANGKO .......................................................................22 GAMBAR 4-12: PROSENTASE KASUS DBD PER TOTAL JUMLAH PENDUDUK TAHUN 2007...........59 GAMBAR 6-28: PETA SEBARAN SUMBER-SUMBER PENCEMAR TITIK DI KOTA BANDA ACEH .........12 GAMBAR 2-7: BENTANG ALAM KOTA BANDA ACEH ..............2007 .................................................................................................................................40 GAMBAR 4-24: PEMBANGUNAN INFRASTRUKTUR DRAINASE DAN STASIUN POMPA ................................................

........34 TABEL 4-16: TINGKAT PELAYANAN PENGELOLAAN PERSAMPAHAN DI KOTA BANDA ACEH ............2026..14 TABEL 2-5: LUAS PENGGUNAAN LAHAN BERDASARKAN KECAMATAN DI ...................32 TABEL 4-13: PERKIRAAN PANJANG SALURAN MIKRO DRAINASE DI BANDA ACEH .............................................................................................16 TABEL 3-8: KLASIFIKASI KEPADATAN PENDUDUK BERDASARKAN DRAFT REVISI RTRW 2006 ..............................................................32 TABEL 4-12: INFRASTRUKTUR DRAINASE DI KOTA BANDA ACEH ..........68 TABEL 6-19: PERKEMBANGAN PENGELUARAN KOTA DARI TAHUN 2005 – 2009 (DALAM JUTA RUPIAH) ...................................................................69 ............63 TABEL 6-18: PERKEMBANGAN PEMASUKAN DAERAH PERIODE 2005 – 2009 (DALAM JUTA RUPIAH) ...................................29 TABEL 4-11: KARAKTERISTIK ZONA DRAINASE DI KOTA BANDA ACEH ...32 TABEL 4-14: PEMBAGIAN ZONE PENGELOLAAN PERSAMPAHAN DI BANDA ACEH................................................................Daftar Tabel TABEL 2-1: LUAS DAN PROSENTASE WILAYAH KECAMATAN DI BANDA ACEH .................................. 8 TABEL 2-2: PERKEMBANGAN DATA PENDUDUK DAN KEPADATAN PENDUDUK BANDA ACEH .............................................................................................16 TABEL 2-7: BANDA ACEH: PDB (2004 – 2005) PER SEKTOR.................................17 TABEL 4-9: PERBANDINGAN PROSENTASE KEJADIAN PENYAKIT PER JUMLAH PENDUDUK TAHUN 2007 ......................................................................26 TABEL 4-10: GAMBARAN UMUM KONDISI LAYANAN AIR BERSIH KOTA BANDA ACEH ........................................................................................34 TABEL 6-17: ZONE PERBAIKAN DRAINASE MAKRO DI BANDA ACEH ................................15 TABEL 2-6: SEKTOR LAPANGAN KERJA UTAMA DI BANDA ACEH ..............................................10 TABEL 2-4: SUNGAI DI KOTA BANDA ACEH ............ 8 TABEL 2-3: SEJARAH TSUNAMI .....33 TABEL 4-15: PENANGANAN SAMPAH DI KOTA BANDA ACEH TAHUN 2008 ...............................................................................................................................

kondisi sanitasi kota terkini dan tata kelolanya. Kegiatan studi kelayakan serta perencanaan detail untuk infrastruktur sanitasi. Buku putih dirancang untuk menjadi dasar. 3. kebijakan pengembangan sanitasi dan rencana strategi tim sanitasi hingga 2012. Masalah-masalah sanitasi masih dapat dilihat jelas dari skala rumah tangga hingga skala kota. Beberapa studi berkaitan dengan sanitasi telah dilakukan oleh organisasi non-pemerintah yang bekerja di kota Banda Aceh. 5. 7. Disamping pelayanan yang diberikan pemerintah. Aspek umum meliputi penetapan visi & misi. kelurahan Peunayong. Komitmen bersama untuk memperbaiki kondisi sanitasi kota Banda Aceh perlu dilaksanakan. Perilaku sanitasi buruk akan memicu terjangkitnya penyakit yang disebabkan oleh air seperti diare. vii . Kegiatan tata kelola sanitasi. Tim Sanitasi Kota Banda Aceh berhasil menyelesaikan buku putih sanitasi kota. Saluran ini belum bisa mengalirkan air limpasan dengan baik sehingga masih terlihat genangan dan ditambah tumpukan sampah yang dibuang oleh masyarakat sekitar.Ringkasan executive Dalam waktu lima (5) bulan setelah terbentuk. Buku ini menggambarkan rencana pengembangan kota. Kegiatan berikutnya harus dilanjutkan dan beberapa hal yang direkomendasikan yaitu: 1. acuan dan panduan kebijakan kota/daerah dalam pembangunan dan pengelolaan sanitasi kota yang lebih terintegrasi. kelurahan Keuramat. Air cucian diresapkan atau dibuang langsung ke saluran drainase. Kegiatan konsolidasi Tim Sanitasi. dan kelurahan Suka Ramai. 2. lembaga atau dinas terlibat. kegiatan penyusunan buku putih memberikan gambaran kepada kita mengenai titik-titik pencemar industri kecil dan menengah dan juga area prioritas pembangunan sanitasi domestik yaitu kelurahan Peuniti. Kegiatan pemasaran sosial. Studi-studi ini menjadi referensi penyusunan buku putih sanitasi. malaria dan demam berdarah. 4. Pembangunan sanitasi merupakan tantangan yang tetap akan ada pasca rehabilitasi dan rekontruksi. 6. Dalam Buku putih ini disampaikan visi dan misi sanitasi kota banda Aceh.partisipasi masyarakat dan pengembangan. Secara keseluruhan. pembuangan sampah rumah tangga masih dilakukan dengan pengumpulan di lahan kosong dan pembakaran. Kegiatan penyusunan masterplan sub-sektor. Hasil survei menunjukkan bahwa 81% rumah tangga membuang air tinja ke dalam tangki buis beton yang tidak memiliki fungsi pengolahan dan biasa disebut cincin. Kegiatan penggalangan dana. area prioritas. kelurahan Laksana.

.

Telah disepakati sebelumnya bahwa setidaknya setiap dua minggu sekali diadakan pertemuan tim kecil yang bertanggung jawab untuk menindaklanjuti data-data yang tersaji. Hal tersebut mendorong pemerintah kota untuk meningkatkan kondisi sanitasi melalui pendekatan menyeluruh berskala kota. diare dan cacingan.1 Latar Belakang Sektor sanitasi merupakan salah satu sektor pelayanan publik yang mempunyai kaitan erat dengan kesehatan masyarakat. tim pelaksana melakukan pertemuan rutin untuk mengumpulkan. kajian dan analisa data tersebut disajikan dalam sebuah dokumen yang disebut sebagai Sanitation White Book atau Buku Putih Sanitasi. Buku Putih versi pertama tersedia pada akhir periode pengumpulan data awal.3% dari keseluruhan jumlah populasi. tidak memadainya sistem sanitasi berdampak buruk terhadap kondisi kesehatan lingkungan yang berakibat pada naiknya kasus penyakit menular seperti DBD. Kondisi ini menjadi tantangan bagi pemerintah untuk mencapai target Millennium Development Goals (MDGs) tahun 2015.BAB 1: PENDAHULUAN 1. Rendahnya kualitas sanitasi menjadi salah satu faktor bagi menurunnya derajat kesehatan masyarakat. Dalam menjalankan tugasnya. Keputusan walikota ini memuat tugas dan kewajiban baik tim pengarah maupun tim pelaksananya. Komitmen Pemerintah Kota Banda Aceh dalam pembangunan kondisi sanitasi secara menyeluruh dimulai dengan pembentukan Tim Sanitasi Banda Aceh berdasarkan Keputusan Walikota Banda Aceh tanggal 4 November 2008 Nomor 304 Tahun 2008 tentang Pembentukan Tim Pengarah dan Pelaksana Sanitasi Kota Banda Aceh. Pendekatan ini dimulai dengan pembentukan Tim Sanitasi Kota Banda Aceh. Hal ini berarti bahwa buku putih ini akan mengikuti kemajuan rencana-rencana dalam hal pengembangan sanitasi kota. Pada masa yang akan datang laporan dalam buku putih ini akan diperbaharui sebelum suatu SSK yang baru akan disusun. Salah satu tujuan dibentuknya tim ini adalah untuk mensinergikan kerja dinas-dinas yang berkaitan dengan sanitasi dalam satu wadah guna memperbaiki kinerja dan konsep sanitasi masyarakat. mengkaji serta menganalisa data dalam rangka memetakan kondisi sanitasi Kota Banda Aceh. malaria. Indonesia termasuk salah satu negara dengan tingkat kepemilikan sistem jaringan air limbah (sewerage) terendah di Asia. Hasil pengumpulan. Profil dan perjalanan lengkap dari tim pelaksana sanitasi disajikan dalam bab 5 dari dokumen ini. buku ini memuat priority setting dari hasil pengolahan database sehingga terpilih lokasi-lokasi yang mempunyai 1 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Khususnya untuk Kota Banda Aceh. Kurang dari 10 kota di Indonesia memiliki sistem jaringan air limbah dengan tingkat pelayanan sekitar 1. Terkait dengan hal ini. Buku Putih Sanitasi merupakan dokumen yang berisi hasil pengkajian dan pemetaan kondisi sanitasi yang merupakan informasi awal bagi penyusunan Strategi Sanitasi Kota (SSK) jangka menengah.

4. Adanya kegiatan-kegiatan studi pasar untuk mengetahui permintaan terhadap kondisi sanitasi yang lebih baik. pengembangan kerangka kelembagaan pada tingkat nasional pengembangan dan penyebarluasan strategi atau rencana tindak serta pedoman bagi pemerintah daerah. 2. Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. perkuatan kebijakan dan kerangka peraturan. buku ini juga nantinya dapat menjadi panduan kebijakan kota/daerah dalam kegiatan pengelolaan sanitasi. pengembangan kapasitas pembuat kebijakan dan stakeholders. 2 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 4. Adanya kegiatan monitoring dan evaluasi dalam implementasi program sehingga strategi monitoring & evaluasi yang tepat perlu diolah dengan matang. dengan tidak melupakan keistimewaan-keistimewaan aspek sosial budaya.2. 6. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan. Disamping itu. Versi final tersedia setelah dilaksanakannya Participatory Sanitation Assesment (PSA) survey. ekonomi dan sebagainya. 1. 3. Adanya pengkajian sektor sanitasi yang lebih dalam. Versi final dari Buku Putih Sanitasi merupakan dasar bagi penyusunan SSK. Pilihan metode Strategi Penguatan Kapasitas perlu ditentukan dahulu.prioritas untuk ditangani dalam peningkatan sanitasi.2. 1. 1. rencana tindak serta anggaran perbaikan maupun peningkatan sanitasi.2 1. 5. 3. Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung. termasuk didalamnya adalah penetapan prioritas dalam pengembangan sanitasi skala kota yang mencakup strategi sanitasi.2 Sasaran Sedangkan sasaran dari penyusunan Buku Putih itu sendiri adalah sebagai berikut: 1.3 Peraturan dan perundangan Kegiatan pengembangan sanitasi di Kota Banda Aceh didasarkan pada peraturan dan produk hukum yang meliputi : 1.1 Tujuan dan sasaran Tujuan Tujuan disusunnya Buku Putih Sanitasi Banda Aceh ini adalah untuk menyediakan dasar dan acuan bagi dimulainya pekerjaan pengembangan sanitasi yang lebih terintegrasi. 2. Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alami Hayati dan Ekosistemnya. Undang-undang Nomor 18 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Daerah Istimewa Aceh sebagai Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam. dan kegiatan pengumpulan data tambahan. Adanya penguatan kapasitas dan penguatan kelembagaan sektor sanitasi kota.

11. 8. Keputusan Presiden Nomor 53 Tahun 1989 tentang Kawasan Industri. 24. 15. 17. Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antar Pemerintah Pusat dan Daerah. Keputusan Presiden Nomor 33 Tahun 1990 tentang Penggunaan Tanah bagi kawasan Industri. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air. 12. 14.4 Pendekatan dan metodologi Untuk lebih memahami proses dan kegiatan penyusunan Buku Putih ini secara menyeluruh. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 tentang Sungai. 13. Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. 19. proposal. 21. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.7. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1995 tentang Perlindungan Tanaman. rencana strategis dan peta. 1. Sumber Data a. yaitu data primer dan sekunder. Arsip dan dokumen yang berkaitan dengan aktivitas program masing-masing Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) terkait. 10. 25. Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung. 9. 20. baik langsung maupun tidak langsung. Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 tentang Kawasan Suaka Alam dan Pelestarian Alam. 27. beberapa hal penting berkaitan dengan aspek metodologi yang digunakan dalam penulisan ini secara singkat dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. 22. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 1985 tentang Jalan. 18. Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 tentang Pengaturan Air. foto. Qanun no 23 tahun 1999 tentang Pendapatan Daerah. 26. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. laporan. Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan. Qanun no 5 tahun 2003 tentang Kebersihan dan Keindahan kota. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 tentang Perlindungan Hutan. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. Qanun no 13 tahun 2007 tentang Perubahan atas Peraturan Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Banda Aceh Nomor 10 tahun 1999 tentang Retribusi Pelayanan Persampahan/Kebersihan. 23. 16. 3 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Qanun no 3 tahun 2003 tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah (RTRW).

5 Revisi berkala dari Buku Putih Revisi Buku Putih Sanitasi tahap pertama akan dilakukan pada tahun 2011. Hasil studi terkait dengan sanitasi dari berbagai organisasi non-pemerintah.5 Manfaat dari Buku Putih Dengan adanya Buku Putih Sanitasi ini beberapa manfaat yang dapat diperoleh Kota Banda Aceh adalah sebagai berikut: 1. c. Buku Putih dapat dijadikan rekomendasi bagi perencanaan pembangunan daerah khususnya di bidang sanitasi. pihak swasta. maka Buku Putih juga dapat dijadikan bahan pertimbangan untuk melakukan investasi di bidang sanitasi. 4 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Pengumpulan Data Pengumpulan data dilakukan dengan proses seleksi dan kompilasi data primer dan sekunder. Narasumber. dan tokoh masyarakat. Adanya pedoman pelaksanaan pengembangan sanitasi Kota Banda Aceh yang lebih jelas dan tepat sasaran. Teknik kajian dokumen dipergunakan oleh tim untuk mengkaji data yang tersedia. 2. 5. Hal ini dapat dicapai karena Buku Putih disusun dari kompilasi berbagai data terkait sanitasi Kota Banda Aceh. Laporan tahunan kondisi sanitasi akan mulai dikeluarkan sejak tahun 2009 guna melihat pencapaian program kerja tahunan dan sebagai bahan masukan Musrenbang SKPD tahun berikutnya. 1. Karena Buku Putih memuat strategi pengembangan sanitasi serta prioritas penanganan sanitasi. 2. 6. 4. yang terdiri dari beragam posisi yang berkaitan dengan tugas SKPD terkait untuk klarifikasi data. Buku Putih dapat dijadikan acuan strategi sanitasi kota karena Buku Putih Sanitasi juga menjadi dasar bagi penyusunan Strategi Sanitasi Kota (SSK). 3. maka dokumen ini dapat digunakan juga sebagai pedoman untuk mengukur sejauh mana pencapaian pembangunan di bidang sanitasi.b. selanjutnya revisi kedua dan seterusnya dilakukan setiap lima (5) tahun sekali. Karena Buku Putih memuat kondisi sanitasi Kota Banda Aceh saat ini. 1. masyarakat sipil. Diketahuinya kondisi menyeluruh sanitasi kota saat ini yang menjadi masukan penting bagi penyusunan prioritas pembangunan sanitasi.

Target dan capaian dari kondisi sanitasi yang diharapkan. 2. Sinkronisasi dengan Renstra SKPD: SSK harus sesuai dengan Renstra dari SKPD. 11.7 Dasar pemikiran proses penyiapan Srategi Sanitasi Kota (SSK) Dalam upaya menyiapkan SSK. walaupun pada akhirnya nanti SSK dapat menjadi masukan penting dalam penyusunan Renstra SKPD. 9.1. 3. 6. 4. 8. Visi Misi Sanitasi: Visi Misi sanitasi merupakan turunan dari visi misi kota yang mendukung upaya pencapaian visi misi kota dari sisi pencapaian kondisi sanitasi. beberapa hal yang menjadi dasar pemikiran proses penyusunan ini adalah sebagai berikut: 1. Kondisi terkini dari sistem sanitasi yang ada di Kota Banda Aceh. 5. Hasil kajian dan penelitian dalam bidang sanitasi. 10. Standar Pelayanan Minimum (SPM). Kebijakan Nasional mengenai sanitasi: penyusunan SSK harus sejalan dengan kebijakan nasional tentang sanitasi. 7. Sinkronisasi ini akan menjamin rencana program yang terdapat dalam SSK dalam memperolah kejelasan pendanaan dari APBK. Peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. Visi Misi Kota Banda Aceh: SSK merupakan rencana strategis yang harus mengacu pada visi misi kota yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM). SSK juga harus mempertimbangkan status Banda Aceh sebagai ibukota provinsi. MDGs (Millennium Development Goals). 5 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

Kabupaten Aceh Besar. Peta situasi Kota Banda Aceh dapat dilihat dalam gambar 2-1 berikut. Barat Timur : Kecamatan Peukan Bada. memiliki ketinggian daratan rata-rata 0. Kecamatan Ingin Jaya dan Kabupaten Aceh Besar.BAB 2: GAMBARAN UMUM KOTA BANDA ACEH 2. : Kecamatan Barona Jaya dan Kecamatan Darussalam.95° 22’ 35” Bujur Timur (BT) .80 meter dari permukaan laut dan terletak antara 05° 16’ 15’ . : Kecamatan Darul Imarah. Kota Banda Aceh secara administratif dibatasi oleh: Utara Selatan : Selat Malaka.05° 36’ 16” Lintang Utara (LU) dan 95° 16’ 15”. Kota Banda Aceh merupakan Ibu Kota Provinsi NAD. Gambar 2-1: Peta situasi Kota Banda Aceh 6 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Mencakup area seluas 61.36 km2.1 Letak geografis Wilayah Kota Banda Aceh terletak di ujung Pulau Sumatera dan merupakan salah satu dari lima (5) Kota/Kotamadya yang terdapat dalam Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD). Kabupaten Aceh Besar.

2.16%. 1 Gampong (Desa) dan kelurahan merupakan wilayah administrasi terkecil dari sistem pemerintahan di Indonesia setelah kecamatan. Sedangkan kecamatan dengan luas wilayah terkecil adalah kecamatan Jaya Baru dengan prosentase luas wilayah adalah 6.2 Administrasi Kota Banda Aceh terdiri dari 9 kecamatan dan 90 gampong (desa)/kelurahan1 (terdiri dari 70 gampong dan 20 kelurahan) dengan pembagian tiap kecamatan seperti ditunjukkan pada gambar 2-2 berikut ini. Gambar 2-2: Batas-batas Administrasi Kota Banda Aceh Sumber : Master plan NA-NIAS Lampiran 2 dan 4 Tabel 2-1 berikut memberikan informasi mengenai luas wilayah beserta prosentasenya untuk setiap kecamatan di Kota Banda Aceh. 7 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 .21% dari total wilayah. Kelurahan merupakan wilayah administrasi setara desa yang dikepalai oleh seorang lurah yang diangkat oleh pemerintah. Kecamatan Syiah Kuala adalah kecamatan terluas dengan luas wilayah sebesar 23. Gampong dipimpin oleh seorang Keuchik (dikenal sebagai Kepala Desa di wilayah Indonesia lainnya) yang dipilihmelalui mekanismne pemilihan langsung oleh masyarakat gampong.

16 100. Gambar 2-3: Perkembangan jumlah penduduk Banda Aceh Secara lengkap.02 7.789 5.539 10. 3.3 Tsunami telah memberikan perubahan signifikan terhadap jumlah penduduk serta kepadatan penduduk di Kota Banda Aceh.37 23. Perkembangan jumlah penduduk Kota Banda Aceh dapat dilihat dalam gambar berikut. 9. 2006 dan Dinas Kependuduk dan tenaga Kerja.780 61. 2008 8 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .40 16. 2006 2. Tabel 2-2: Perkembangan data penduduk dan kepadatan penduduk Banda Aceh Sumber : Banda Aceh Dalam Angka.211 5. data kepadatan penduduk Kota Banda Aceh selama 5 tahun nampak sebagaimana tersebut dalam tabel di bawah ini. 5. 8.21 10.00 Sumber : Banda Aceh Dalam Angka.49 8.83 7. 6.80 8.258 4.341 3.359 Prosentase (%) 11.Tabel 2-1: Luas dan prosentase wilayah kecamatan di Banda Aceh No 1. 2. 4.150 4.244 6.047 14.70 6. 7. Kecamatan Meuraxa Baiturrahman Kuta Alam Syiah Kuala Ulee Kareng Banda Raya Kuta Raja Lueng Bata Jaya Baru JUMLAH Kependudukan Luas (Km²) 7.

Tsunami merupakan akibat langsung dari terjadinya gempa tersebut. Srilanka. Malaysia dan sebagian Afrika mengakibatkan banyak kematian. Mt=2 ketinggian tsunami antara 4 sampai 6 meter dan Mt=3 menunjukkan ketinggian gelombang tsunami 10 sampai 20 meter. Thailand. Bangladesh.4 Akibat dari tsunami 2004 Gempa bumi yang sangat dahsyat pada skala 9. Kemungkinan tsunami dengan kekuatan yang sama seperti tahun 2004 diperkirakan terjadi setiap 100 – 150 tahun sekali.221 jiwa dengan kepadatan penduduk 15 jiwa/ha pada tahun yang sama. 2 Skala tsunami (Mt) didasarkan kepada skala Imamura. 9 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .Gambar 2-4: Perbandingan kepadatan penduduk dari tahun ke tahun di Banda Aceh Data tersebut di atas menunjukkan bahwa sebaran penduduk di Kota Banda Aceh nampak tidak merata. Gempa bumi tersebut dirasakan masyarakat di sepanjang pesisir Samudra Hindia. Kerusakan berat dan kepanikan massal dilaporkan terjadi di Kota Banda Aceh. Tsunami terbesar yang setara dengan tsunami 2004 (Mt2=3) terjadi pada tahun 1861 dan tsunami skala menengah (Mt=2) terjadi pada tahun 1907. Kepadatan penduduk tertinggi berada di Kecamatan Baiturrahman sebesar 64 jiwa/ha (pada tahun 2008). Gempa bumi ini tercatat sebagai gempa terbesar nomor tiga serta gempa terkuat semenjak ditemukannya alat seismograf tahun 1966. 2.58 WIB. Tsunami ini disebabkan oleh adanya pergerakan dasar laut yang memindahkan volume air dalam jumlah besar dan mengakibatkan terjadinya gelombang tsunami. Sejarah terjadinya tsunami pada pertemuan lempeng benua di wilayah ini dapat dilihat dalam tabel 2-3.0 SR menimpa Sumatra bagian utara pada tanggal 26 Desember 2004 pukul 07. Sedangkan kepadatan penduduk terendah di Kecamatan Meuraxa sebesar 2.

7. Terminal feri. Jalan. yang dapat dirangkum sebagai berikut: 1. sebelum tsunami terdapat 54 jembatan. Sanitasi. 10 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 6. sedang maupun ringan dilaporkan terjadi di sebagian besar infrastruktur kota.5 7. Perumahan.400 m3/hari setelah tsunami. sepanjang 400 m tanggul di kedua sisi banjir kanal hancur.25 7. 5. 8.25 8.5°N Bujur 99°E 100.600 m3/hari pada saat sebelum tsunami menjadi 28.5°N 1°N 1.5 Skala tsunami (Mt) 3 2.Tabel 2-3: Sejarah tsunami Tanggal 1797/02/10 1833/11/24 1843/01/05 1861/02/16 1907/01/04 Lintang 0°N 2.972 bangunan atau sekitar 50% dari bangunan yang ada sebelum tsunami. terminal feri di Ulee Lheu yang sedang dalam tahapan pembangunan sejak tahun 2001 dan baru sebagian dioperasikan tahun 2003 mengalami kerusakan total. Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) dengan kapasitas 50 m3/hari yang terletak di dekat pantai di Gampong Jawa mengalami kerusakan total. 3 jembatan rusak parah dan kerusakan ringan menimpa 3 jembatan lainnya. Air bersih. dari sekitar 457 km panjang jalan. Banjir kanal. Jembatan. sekitar 75% dari jaringan air bersih yang ada (dengan total panjang sekitar 385 km) terkena dampak tsunami.5°E 97°E Skala gempa (M) 8 8. penahan gelombang sepanjang 1. Kerusakan baik berat. Penahan gelombang. 2. 3. 1975 Ketinggian gelombang tsunami diperkirakan 10 meter di pantai utara Kota Banda Aceh dan 20 meter di pantai barat Samudra Hindia. Tsunami Catalogue. 4. Akibat tsunami telah mengakibatkan 4 jembatan rusak total.5°E 98°E 97.5°N 1. Produksi air bersih turun dari 37. 70% diantaranya mengalami rusak. rumah dan bangunan yang hancur baik total maupun sebagian di daerah dampak tsunami mencapai 12.5 2 3 2 Sumber: Soloviev and Go.340 m di sepanjang Ulee Lheu dan 750 m di Syah Kuala mengalami kehancuran.

Kota Banda Aceh berdiri di atas formasi batuan vulkanis tertier (sekitar Gunung Seulawah dan Pulau Breueh). Dataran di pesisir Kota Banda Aceh secara umum terbentuk dari endapan sistem marin yang merupakan satuan unit yang berasal dari bahan endapan (aluvial) marin yang terdiri dari pasir. formasi batuan kapur (dibagian timur). JICA Study Team 2. formasi batuan sedimen terlipat dan formasi batuan dalam. kemiringan lereng 0 – 2 % terletak antara muara-muara sungai dan perbukitan.1 Kondisi fisik dan alam Kondisi geomorfologi Secara umum. Geomorfologi daerah pesisir Kota Banda Aceh secara garis besar dibagi menjadi: 1. formasi batuan vulkanis tua terlipat (dibagian selatan). Gambar 2-5: Wilayah yang terkena dampak tsunami di Banda Aceh Scource. Aceh).Secara umum. formasi endapan batu (disepanjang Kr. Kelompok ini dijumpai di dataran pantai yang memanjang sejajar dengan garis pantai dan berupa jalur-jalur beting pasir resen dan subresen. Sedangkan daerah yang termasuk dataran sampai dengan elevasi ketinggian 0 hingga lebih dari 10 m.5. Pesisir pantai wilayah barat dari sebagian Kecamatan Meuraxa.5 2. sedangkan 11 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 2. lumpur dan krikil. Beting pasir resen berada paling dekat dengan laut dan selalu mendapat tambahan baru yang berupa endapan pasir. daerah yang terkena dampak tsunami ditunjukkan dalam gambar 2-5. Dataran terdapat di pesisir pantai utara dari Kecamatan Kuta Alam hingga sebagian Kecamatan Kuta Raja. formasi batuan sedimen.

Ke arah hulu dataran ini menyempit dan bergelombang dengan ketinggian hingga 50 m di atas permukaan laut. Patahan ini bergeser sekitar 11 cm/tahun sehingga daerah ini merupakan daerah rawan gempa dan longsor.5. sehingga mirip kerucut dengan mulut menghadap ke laut. endapan sungai. Kota Banda Aceh diapit oleh dua patahan di Barat dan Timur kota. Dataran ini diapit oleh perbukitan terjal di sebelah barat dan timur dan ketinggian lebih dari 500 m.6 di bawah ini ditunjukkan ruas-ruas patahan Semangko di Pulau Sumatera dan juga kedudukannya terhadap Kota Banda Aceh. dan kedua patahan yang merupakan sesar aktif tersebut diperkirakan bertemu pada pegunungan di sebelah tenggara kota.beting pasir subresen dibentuk oleh bahan-bahan yang berupa endapan pasir tua. Sehingga sesungguhnya Banda Aceh adalah suatu daratan hasil ambalasan sejak Pilosen. Gambar 2-6: Struktur Patahan Semangko Sumber: URRP Banda Aceh City. 2. Pada gambar 2. membentuk suatu Graben. JICA Study Team.2 Kondisi geologi Pulau Sumatera dilalui oleh patahan aktif Sesar Semangko yang memanjang dari Banda Aceh hingga Lampung. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar 2-7 berikut ini.5. 12 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Lampiran 4 2. Sehingga dataran Banda Aceh ini merupakan batuan sediment yang berpengaruh kuat apabila terjadi gempa di sekitarnya.3 Kondisi topografi Secara topografi. yaitu patahan Darul Imarah dan Darussalam. dan bahan-bahan aluvial/koluvial dari daerah sekitarnya. Kota Banda Aceh merupakan dataran rawan banjir dari luapan Sungai Krueng Aceh dimana 70% wilayahnya berada pada ketinggian kurang dari 10 meter dari permukaan laut.

008 – 1.00 C hingga 37. sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Agustus yaitu 20 – 21 hari dan terendah pada bulan Februari dan Maret dengan jumlah hari hujan hanya 2 – 7 hari.87%. maksimum dan minimum. maksimum dan minimum. 13 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . maksimum dan minimum.00 C hingga 20. tingkat kelembaban relatif rata-rata. Curah hujan Kota Banda Aceh yang diperoleh dari Stasiun Meteorologi Blang Bintang menunjukkan bahwa selama tahun 1986 sampai dengan 1998 curah hujan berkisar antara 1.592 mm. Kelembaban udara tertinggi terjadi pada bulan Desember dan terendah pada bulan Juni. Kecepatan angin antara 2 – 28 knots. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Maret. Kelembaban udara berdasarkan data tahun 1998 berkisar antara 75% .00 C. serta kecepatan angin rata-rata. Kelembaban udara di Kota Banda Aceh sangat bervariasi tergantung pada keadaan iklim pada umumnya.5. Oktober dan November.907 mm dengan curah hujan tahunan rata-rata 1.Gambar 2-7: Bentang Alam Kota Banda Aceh Dataran banjir : Ketinggian ≤ 5 meter cenderung tergenang permanen drainase sulit air tanah dangkal dan payau Dataran: ketinggian 5 – 10m daerah hilir rawan banjir drainase sulit terutama pada daerah hilir air tanah sebagian payau bagian hulu bergelombang lemah Dataran Bergelombang: dataran bergelombang ketinggian 20-50 m drainase cukup mudah relatif bebas dari genangan Sumber: Master Plan NAD-NIAS Lampiran 2 dan 4 2. suhu udara rata-rata.50 C sampai 27.50 C dengan tekanan udara 1.012 milibar. Gambar 2-4 berikut memperlihatkan grafik perkembangan kondisi iklim Kota Banda Aceh selama setahun yang meliputi curah hujan rata-rata bulanan.4 Kondisi iklim Banda Aceh memiliki suhu udara rata-rata bulanan berkisar antara 25.039 mm sampai dengan 1.00 C dan antara 33. Sedangkan untuk suhu terendah dan tertinggi bervariasi antara 18.

JICA Study Team 2.60 6. Air payau berada di bagian tengah kota membujur dari timur ke barat.84 6.78 3. Wilayah Kota Banda Aceh memiliki air tanah yang bersifat asin.4 berikut ini menjelaskan nama-nama sungai beserta luas daerah resapannya.Gambar 2-8: Klimatologi Kota Banda Aceh Sumber: URRP Banda Aceh City.040 1. dan sebagainya.88 14 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . payau dan tawar. Daerah dengan air tanah asin terdapat pada bagian utara dan timur kota sampai ke tengah kota.284 2.05 1.471 342 2. yang merupakan sungai terpanjang di Kota Banda Aceh. Tabel 2.13 5.97 2.5.5 Kondisi hidrologi Kota Banda Aceh dibelah oleh Krueng Aceh.69 7.91 3.940 707 2. Ada delapan sungai yang melalui Kota Banda Aceh yang berfungsi sebagai daerah tangkapan air (catchment area).88 70. sumber air baku. Sedangkan wilayah yang memiliki air tanah tawar berada di bagian selatan kota membentang dari kecamatan Baiturrahman sampai kecamatan Meuraxa.360 766 208 595 36. kegiatan perikanan. Tabel 2-4: Sungai di Kota Banda Aceh No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Sungai Kr Aceh Kr Neng Kr Daroy Kr Doy Kr Lueng Paga Kr Keumeh Titipaya Kr Cut Kr Tanjung Titi Panjang Total catchments area Wilayah [ha] 25.712 Panjang [km] 23.03 9.

1 478.0 32.9 100 Dari tabel tersebut dapat dilihat bahwa penggunaan lahan untuk didirikan bangunan memiliki prosentase terbesar yaitu mencapai 80% dari luas lahan di Banda Aceh.5 36.1 6. 2.5 178. 15 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .0 6.0 26.0 22.5 22.900 orang angkatan kerja (20% dari total penduduk).0 4.8 1171.0 183.7 LainLain 12.8 421.0 32. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel 2-6.7.7 Kecamatan Baiturrahman Kuta Alam Meuraxa Syiah Kuala Leung Bata Kuta Raja Banda Raya Jaya Baru Ulee Kareng Total Prosentase dari total luas lahan (%) Sumber: BPS.1 521.5 berikut menampilkan data tentang luas penggunaan lahan berdasarkan kecamatan di Banda Aceh.0 615.0 23. Tabel 2-5: Luas Penggunaan Lahan Berdasarkan Kecamatan di Kota Banda Aceh Tahun 2002 Sawah Tadah Hujan 13.8 6. terdapat 37.6 493.7 2. 2.5 4.0 6.0 11.0 40.7 725.0 24.6 Litologi Kondisi tanah yang umumnya terdapat di Kota Banda Aceh secara umum dan khususnya di daerah pesisir ini didominasi oleh jenis tanah Podzolik Merah Kuning (PMK) dan Regosol dengan tekstur tanah antara sedang sampai kasar.0 30.1 2.6 Penggunaan Lahan Tabel 2.2 4890.0 409. 2006 Bangun an 928. seperti pada belokan sungai bagian dalam.1 245.0 6135. pedagang (18%). Sebagai hasil erosi partikel-partikel tanah diendapkan melalui media air sungai atau aliran permukaan pada daerah rendah.5 60.4 534.0 240. Pekerjaan utama adalah pegawai pemerintah (45%).2 548.0 168.9 292.1 293.6 79.9 378.9 1004.0 102.8 1424.0 6.9 0.2.1 Kondisi sosial ekonomi Pekerjaan/profesi Berdasarkan data dari Biro Pusat Statistik (BPS) Kota Banda Aceh tahun 2005. swasta (29%).4 957.9 Jumlah 453.5. Pada daerah pesisir terjadi endapan di tempat-tempat tertentu seperti Krueng Aceh dan anak-anak sungai lainnya. Hasil sedimentasi oleh aliran permukaan setempat dijumpai sebagai longgakan tanah pada bagian tertentu.0 6.0 145.4 9.5 30. petani (5%) dan di bidang pendidikan (2%).0 61.0 25.3 460.5 3.7 Penggunaan Lahan (Ha) Rawa Tegal/ Tidak Tambak Kebun Ditanam 37.0 62.

6% (dengan harga sekarang) atau 36. Tahun 2005 pendapatan perkapita Banda Aceh sebesar 11 juta rupiah (harga sekarang) atau 8. Pendapatan per kapita Banda Aceh tahun 2005 naik 45.179 31.052 juta rupiah (berdasarkan harga tetap tahun 2000).811.a 600 562 712 2.159 731 3.9% 11.570 laki-laki dan 13.553 juta rupiah di tahun 2004 (berdasarkan harga saat ini) atau 1.057 242 1693.7.270 perempuan) terdaftar di Dinas Tenaga Kerja Kota Banda Aceh.3% (berdasarkan harga tetap) dibandingkan dengan tahun 2004.185 19.a 165 131 250 0 102 184 81 30 943 2% Sumber: Statistik kecamatan di Banda Aceh 2005 Tingkat perekonomian lokal Produk domestik bruto (PDB) – Data dari BPS Kota Banda Aceh menunjukkan bahwa PDB tahun 2005 adalah 1.1% 106.3% 83.263 23.599 97 2. Pendapatan per kapita akan naik apabila PDB naik atau jumlah penduduk turun. termasuk pemerintahan Konstruksi/bangunan Bank dan jasa keuangan lain Pertanian Industri pemrosesan Utilitas termasuk air dan listrik Total PDB Banda Aceh (dalam juta rupiah harga sekarang) 2004 2005 593.0% 1.926 4.423 7.4 juta rupiah (harga tetap).4% 373.201 5.241 1.Pada tahun 2005 sekitar 12% dari jumlah penduduk (12.962.976 8.3% 402.647 7.9% 142.119 0.3% 8. Sektor penyumbang ekonomi ini dapat dilihat dalam tabel 2-7.844 22.326 45% Swasta n.962.424 875 5. Pendapatan per kapita – Pendapatan per kapita dihitung sebagai PDB dibagi dengan total penduduk.015 32.2% 457.2 Pemerintahan n.2% 15.772 4.128 juta rupiah – sampai dengan 1.008 18% Pertania n.008 942 822 696 537 4873. Tabel 2-7: Banda Aceh: PDB (2004 – 2005) per sektor Sektor Restoran.832 2.874 29% Perdagangan n.398 1.554 100. Hotel dan Perdagangan Komunikasi dan transportasi Jasa.811. PDB Banda Aceh mengalami kenaikan sedangkan jumlah penduduk turun.3% 314.a 692 1.8% 157.7% 613.a 59 54 0 544 580 396 189 95 1917 5% Pendidikan n.710 17.a 561 1.6% 1.128 100% 16 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .940 0.9% 123.502.671 6.087 4.3% 160. Tahun 2005.495 77. Tabel 2-6: Sektor lapangan kerja utama di Banda Aceh Kecamatan Meuraxa Jaya Baru Banda Raya Baiturrahman Kuta Alam Syahkuala Ulee Kareng Lueng Bata Kutaraja Total % 2.718 764 2292.0% 140.

1 Tata guna lahan dan arah pengembangan kota Kondisi saat ini Informasi mengenai tata guna lahan saat ini tersedia dari berbagai sumber seperti. 3. kepadatan penduduk dapat diklasifikasikan sebagaimana dalam tabel 3-1.1 3.2026 Klasifikasi kepadatan Rendah Sedang Tinggi Kepadatan penduduk kotor 1 – 40 jiwa/ha 41 – 80 jiwa/ha 80 – 120 jiwa/ha Gambar 3-1 menunjukkan rencana pemanfaatan ruang tahun 2016 Kota Banda Aceh sedangkan gambar 3-2 memperlihatkan rencana struktur dan sistem pelayanan tahun 2016 Kota Banda Aceh. Namun harus dicatat bahwa terdapat beberapa ketidakkonsistenan diantara informasi dari berbagai sumber tersebut.2 Rencana tata ruang dan wilayah (RTRW) Di dalam draft revisi RTRW 2006 – 2026 Kota Banda Aceh.1. serta kepadatan penduduk kotor bervariasi antara 15 sampai dengan 65 jiwa/ha (rata-rata 34 jiwa/ha). Tabel 3-8: Klasifikasi kepadatan penduduk berdasarkan draft revisi RTRW 2006 . Kepadatan penduduk ini umumnya berlaku untuk area yang relatif kecil seperti desa maupun kelurahan. Banda Aceh akan memiliki dua pusat kota yaitu di pusat kota lama di daerah Peunayong (atau yang dikenal juga sebagai Central Business District-CBD) serta di daerah Batoh/Lamdon. 1) ARRIS (GIS) yang disiapkan oleh JICA Study Team (2005) 2) Biro Pusat Statistik (BPS) Kota Banda Aceh. Kepadatan penduduk bersih bervariasi antara 45 sampai dengan 130 jiwa/ha dengan rata-rata 80 jiwa/ha. 17 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .BAB 3: RENCANA PENGEMBANGAN KOTA 3.1. Kepadatan penduduk tertinggi terdapat di kecamatan Kota Baru dan Baiturrahman dan kepadatan penduduk terendah terdapat di kecamatan Meuraxa dan Syiah Kuala. Dalam rencananya. dan 3) Dinas Tata Kota. Kepadatan penduduk pada tingkat kelurahan/desa jauh lebih tinggi dari kepadatan penduduk tingkat kecamatan.

Gambar 3-9: Rencana pemanfaatan ruang tahun 2016 Kota Banda Aceh 18 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

Gambar 3-10: Zonase Kota Banda Aceh serta rencana pusat Kota Banda Aceh

19

Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

3.2

Visi Kota Banda Aceh

Berdasarkan RPJM Kota Banda Aceh tahun 2007 - 20123 disebutkan bahwa visi Kota Banda Aceh adalah: “Banda Aceh Bandar Wisata Islami Indonesia” 3.3 1. 2. 3. 4. Misi Kota Banda Aceh Meningkatkan kualitas pengamalan syariah Islam secara kaffah. Meningkatkan mutu pendidikan dan derajat kesehatan mayarakat. Mengembangkan pariwisata yang bernuansa Islami. Meningkatkan kualitas dan kuantitas infrastruktur perkotaan, lingkungan hidup dan permukiman. 5. 3.4 1. 2. 3. 4. 5. 3.5 Mengembangkan perekonomian masyarakat. Grand Strategy Mewujudkan kepemerintahan yang amanah. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia. Melibatkan peran serta aktif masyarakat dalam pembangunan dan pemerintahan. Membangun infrastruktur perkotaan yang mendukung pariwisata. Menumbuhkembangkan ekonomi rakyat. Nilai-nilai utama

Nilai-nilai, ketahanan dan daya juang tinggi yang bersumber dari pandangan hidup, adat istiadat, berdasarkan Syariat Islam merupakan modal yang sangat berharga, disamping keistimewaan yang terkait dengan salah satu karakter khas sejarah perjuangan masyarakat Aceh. Menghadapi berbagai tantangan ke depan Pemerintah Kota Banda Aceh merumuskan kebijakan antara lain: 1. Ketaqwaan, dengan menjalankan segala kewajiban, menjauhi semua larangan dan syubhat (perkara yang samar), selanjutnya melaksanakan perkara-perkara sunnah (mandub), serta menjauhi perkara-perkara yang makruh (dibenci). 2. Profesionalisme, dengan pengetahuan, ketrampilan, keahlian yang dimiliki dalam melaksanakan tugas atau pengabdian, yang dilandasi dengan penuh dedikasi dan kesadaran tinggi sesuai dengan Tugas Pokok dan Fungsi (Tupoksi). merumuskan pedoman dalam

3

Pada saat ini revisi RPJM Kota Banda Aceh sedang dilakukan oleh sebuah Tim Revisi RPJM Kota Banda Aceh.

20
Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

3.

Kejujuran, adalah suatu nilai dimana sikap dan ucapan yang disampaikan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, memberitakan kebenaran tanpa diganti, diubah, dikurangi atau ditambah. Kejujuran merupakan suatu sikap dimana satu ucapan sama dengan satu perbuatan.

4.

Keterbukaan, adalah suatu nilai memberi kesempatan kepada masyarakat untuk mendapatkan akses / mendapatkan pelayanan dan informasi secara baik dan benar.

5.

Keadilan, dengan memberikan hak-hak dasar yang sama kepada setiap orang, dengan tanpa membedakan kelompok, golongan, gender dan tidak bertentangan dengan Syariat Islam.

3.6

Tujuan, sasaran dan standar pelayanan sanitasi

Dalam konteks sanitasi, acuan yang menjadi tujuan, sasaran dan standar pelayanan sanitasi yang diterapkan oleh Kota Banda Aceh adalah: Millennium Development Goals (MDGs) – Tujuan nomor 7, sasaran 10 dari MDGs menyebutkan untuk mengurangi setengahnya pada tahun 2015 proporsi dari penduduk tanpa akses ke air bersih yang aman serta sarana sanitasi dasar. Pada saat dilakukannya the Johannesburg World Summit on Sustainable Development pada bulan Agustus tahun 2002, Pemerintah Indonesia berkomitment untuk melaksankan MDGs dan harus mewujudkan apa yang ada dalam MDGs sebagai bagian tidak terpisahkan dari kebijakan nasional, tujuan dan sasaran. Sarana sanitasi yang lebih baik - Dalam konteks kebijakan nasional Indonesia, terciptanya sarana sanitasi yang lebih baik bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan, lingkungan dan ekonomi masyarakat pedesaan dan perkotaan, khususnya masyarakat miskin, melalui kegiatan-kegiatan terarah untuk meningkatkan dan melanggengkan layanan sanitasi. Tujuan dan sasaran nasional – Setiap kementrian menyusun tujuan dan targetnya masingmasing berdasarkan kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RJPM 2005-2009) dan dikerjakan dalam rencana kerja kementrian. MDGs merupakan bagian tidak terpisahkan dari perencanaan ini. Standar Pelayanan Minimum (SPM) – Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 65 tahun 2005, SPM untuk sanitasi harus dikeluarkan oleh masing-masing departemen teknis dari kementrian terkait. SPM ini sekarang dalam berbagai tahapan pengembangan. Pada tahun 2001, Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah mengeluarkan SPM melalui Keputusan Menteri Nomor 534/KTPS/M/2001 untuk air limbah, drainase, dan pembuangan sampah. Departemen Pekerjaan Umum telah menyelesaikan rancangan beberapa SPM termasuk SPM untuk air limbah, drainase dan pembuangan sampah.

21
Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

BAB 4: GAMBARAN UMUM SANITASI 4. Gambar 4-11: Perkembangan kasus demam berdarah tahun 2005 . dan Banda Raya. tercatat 851 kasus DBD dimana kecamatan Syiah Kuala. Wilayah dengan jumlah kasus tertinggi terjadi di kecamatan Baiturrahman. Tingkat kejadian DBD merupaka salah satu indikator penting bagi kondisi sanitasi disamping indikator lainnya yaitu kejadian malaria serta diare. Kuta Alam. Kuta Alam. Demam Berdarah Dengue (DBD) Kota Banda Aceh mencatat di tahun 2006 terjadi 242 kasus DBD. Sedangkan perkembangan kasus kejadian DBD dari tahun 2005 – 2007 dapat dilihat dalam gambar berikut.1.1 Gambaran umum mengenai kondisi kesehatan lingkungan Kesehatan masyarakat World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa penyakit demam berdarah adalah penyakit yang menular melalui makhluk hidup yang lain yang paling cepat berkembang di seluruh dunia. Sistem sanitasi dan sistem drainase yang umum ditemukan di Indonesia menyediakan tempat berkembang biak yang ideal bagi nyamuk yang menjadi pembawa penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD).1 4. dan Baiturrahman masuk dalam kategori tiga (3) kasus tertinggi. Sementara di tahun 2007. Peta sebaran penyakit DBD di Kota Banda Aceh dapat dilihat dalam gambar 4-17.2007 Sumber: Subdin P2P DINKES Kota Banda Aceh 2007 Perkembangan kasus DBD berdasarkan prosentase kasus DBD dibandingkan dengan total penduduk (jumlah penduduk berdasarkan data tahun 2008) adalah sebagai berikut: 22 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

2007 23 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .71% dan yang terendah adalah kecamatan Kuta Raja dengan 0.13%. Di Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam kasus malaria positif tahun 2006 sebanyak 4. Perkembangan kasus malaria positif dalam tiga (3) tahun terakhir di Kota Banda Aceh dapat dilihat pada gambar berikut ini: Gambar 4-13: Perkembangan kasus malaria tahun 2005 .Gambar 4-12: Prosentase kasus DBD per total jumlah penduduk tahun 2007 Sumber: analisa Syiah Kuala memiliki prosentase penduduk yang terjangkit DBD yang tertinggi yaitu 0. ibu hamil. Malaria Malaria masih merupakan salah satu masalah kesehatan yang menyebabkan kematian terutama pada kelompok resiko tinggi yaitu: bayi. Di Indonesia terdapat 15 juta kasus malaria dengan 38. Diperkirakan 35 % penduduk Indonesia tinggal di daerah yang beresiko tertular malaria. balita.852 kasus. serta dapat menurunkan produktivitas kerja.000 kematian setiap tahunnya.

Apabila faktor lingkungan tidak sehat karena tercemar bakteri dan virus serta berakumulasi dengan perilaku manusia yang tidak sehat pula yaitu melalui makanan dan minuman maka dapat menimbulkan kejadian diare. Diare Diare merupakan salah satu penyakit yang bebasis lingkungan. Angka kejadian diare di Kota Banda Aceh dalam 3 tahun terakhir dapat dilihat pada gambar berikut ini : 24 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Gambar 4-14: Prosentase kasus malaria per total jumlah penduduk tahun 2007 (per kecamatan) Sumber: Analisa Syiah Kuala merupakan daerah dengan penduduk yang terjangkit malaria tertinggi di Banda Aceh (0. Dua faktor yang sangat dominan mempengaruhi kejadian diare yaitu penyediaan air bersih dan pembuangan tinja. sedangkan pada tahun 2007 cenderung stabil dibandingkan tahun 2006 karena pada tahun tersebut ditempat yang dicurigai dilakukan penyemprotan Indoor Residual Spray. Untuk melihat prosentase penduduk yang terjangkit malaria pada tahun 2007. Kedua faktor ini akan berinteraksi bersama dengan perilaku manusia. sedangkan Kuta Raja menjadi daerah tanpa kejadian penyakit malaria pada tahun 2007. tahun 2006 terjadi peningkatan dengan jumlah 77 kasus. dilakukan analisa yang menghasilkan grafik sebagai berikut.Sumber: Subdin P2P DINKES Kota Banda Aceh 2007 Kasus malaria tahun 2005 sebanyak 68 kasus.08%).

Lueng Bata memiliki prosentase terbesar penduduk yang terjangkit diare sedangkan prosentase terkecil dimiliki oleh kecamatan Syiah Kuala. 25 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Gambar 4-16: Prosentase kasus diare per total jumlah penduduk tahun 2007 (per kecamatan) Sumber: Analisa Berdasarkan hasil analisa yang dilakukan. analisa dilakukan untuk menemukan prosentase penduduk yang terjangkit penyakit ini sebagaimana dapat dilihat dalam gambar berikut ini.Gambar 4-15: Kasus diare di kota Banda Aceh tahun 2005 – 2007 Sumber: Subdin P2P DINKES Kota Banda Aceh 2007 Demikian halnya terhadap kasus diare. perbandingan prosentase ketiga kasus penyakit tersebut pada tahun 2007 disajikan dalam tabel di bawah ini. Untuk memberikan gambaran jelas mengenai prosentase kejadian penyakit terhadap total penduduk.

Tabel 4-9: Perbandingan prosentase kejadian penyakit per jumlah penduduk tahun 2007 Sumber: Analisa 26 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

Gambar 4-17: Peta sebaran penyakit demam berdarah di Kota Banda Aceh 27 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

Gambar 4-18: Peta sebaran penyakit diare di Kota Banda Aceh 28 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

925 77. terdapat berbagai permasalahan yang menghambat kelancaran layanan air bersih tersebut. Volume air resmi yang ditagihkan ini adalah volume air yang digunakan oleh pelanggan resmi baik yang tercatat dalam meter air maupun tidak.3 Unit orang % orang Jam Aktif Non aktif % l/detik Sebelum dan sesudah tsunami 2004 2004 263. Kota Banda Aceh memperoleh layanan air bersih yang disediakan oleh PDAM Tirta Daroy.4. diantaranya adalah: Tingginya tingkat kehilangan air (Non Revenue Water/NRW4). 29 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Program BRP ini meliputi perbaikan fisik atas jaringan distribusi. Program ini merupakan kerjasama antara PDAM Tirta Daroy dengan SAB-SAS (Sektor Air Belanda Mendukung Sektor Air Sumatra). pada saat ini sedang dilakukan upaya untuk menurunkan angka kehilangan air melalui kegiatan Blok Renovasi Program (BRP).812 48% 435 24 Kontinyu 14.1.437 68% 116.1. adanya sambungan yang tidak sah (pencurian air) dan sistem penagihan yang belum optimal.2 Air Bersih Pelayanan air bersih merupakan salah satu isu prioritas terkait dengan sanitasi pada level kota.880 24 25. Pada saat ini.671 192. Tabel 4-10: Gambaran umum kondisi layanan air bersih Kota Banda Aceh Deskripsi Jumlah penduduk Cakupan pelayanan Jam operasi Pelayanan Pelanggan Kehilangan air Produksi 4. Tabel 4-10 berikut ini memberikan gambaran umum mengenai kondisi pelayanan air bersih di Kota Banda Aceh saat ini yang dilakukan oleh PDAM Tirta Daroy. Berkaitan dengan permasalahan tersebut. Terjadinya intrusi air laut di Krueng Aceh yang dapat membahayakan penggunaan air baku untuk keperluan pengolahan air bersih terutama pada saat aliran minimum.960 24 Kontinyu 38.194 80% 192. namun hal ini telah diantisipasi dengan adanya bendungan karet.000 20% 580 Sumber: PDAM Kota Banda Aceh Pembuangan air limbah Pada saat ini sistem pengelolaan limbah secara off-site belum dimiliki oleh Kota Banda Aceh. Hal ini terutama disebabkan oleh kebocoran di jaringan distribusi. perbaikan sistem administrasi dan keuangan. Sebagian besar warga kota membuang limbah kakus atau yang juga dikenal sebagai black water ke dalam septic tank yang tidak dirancang dan dibangun dengan baik sehingga tidak 4 Kehilangan Air atau NRW didefinisikan oleh IWA (International Water Assosiation) sebagai perbedaan antara volume air yang didistribusikan (system input) dengan volume konsumsi air resmi yang ditagihkan (authorized billed consumption). Dalam pelaksanaannya.656 60% 365 Saat ini 211.961 11.230 41% 47% 123.000 24 Kontinyu 28.539 52% 485 2012 241.

Berdasarkan data hasil dari pemetaan sanitasi yang dilakukan GTZ (lihat bab 4. Kegiatan penyedotan secara berkala terhadap septic tank ditemukan di Kota Banda Aceh. Tapi dari pengakuan pengusaha jasa pengurasan tangki septik (ada 5 pengusaha). Dari fasilitas MCK yang tersedia. melebihi kapasitas perencanaannya. diketahui bahwa fasilitas WC merupakan fasilitas yang sudah dimiliki oleh hampir seluruh responden. dan anaerobic filter. responden memiliki kesadaran tinggi untuk melakukan pemisahan air limbah wc dan air limbah cucian. 30 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Lumpur tinja dibuang dan diolah pada dua Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT) yang terletak di Gampong Jawa. Hampir semua air limbah mandi.2 untuk keterangan lebih lanjut mengenai kegiatan pemetaan sanitasi ini). Instalasi pertama memanfaatkan teknologi kolam oksidasi dan juga bak pengering lumpur dengan kapasitas sebesar 56 m3/hari. Fasilitas ini dikelola oleh DKKK Kota Banda Aceh. Dan selebihnya menggunakan fasilitas toilet umum. swasta. Beberapa teknologi anaerobic yang digunakan antara lain: digester. kolam. Saat ini IPLT Gampong Jawa melayani mobil tinja sebanyak rata-rata 6 trip atau 30 m³ per hari terdiri dari mobil tinja DK3 Kota Banda Aceh. Buangan dari septic tank ini (dikenal di Aceh sebagai cincin) dialirkan ke air tanah dangkal dan/atau badan air terbuka sehingga menyebabkan terjadinya pencemaran air. sungai dan lain-lain. Dalam beberapa kasus. Meskipun tidak tersedia informasi resmi. Jadi frekwensi pembuangan limbah tinja ke IPLT seharusnya sekitar 30 – 36 kali per hari. pantai utara Banda Aceh. Alasan yang muncul ketika tidak dilakukan pemisahan adalah kurangnya lahan yang tersedia (55%). Sementara teknologi aerobic yang digunakan adalah planted gravel filter. sludge stabilization. Instalasi ini sudah direhabilitasi dengan bantuan JICA setelah terkena dampak tsunami. ketidaktersediaan dana (42%) dan tidak ada informasi (3%).memberikan pengolahan optimal kepada limbah tersebut. rata-rata mobil tangki bisa mendapatkan order pengurasan sebanyak 6 kali per hari. Volume air limbah yang dibuang ke instalasi pertama ini pada tahun 2005 diperkirakan mencapai 114 m3/hari. dan KKP Aceh Besar. rumah tangga membuang secara langsung limbah kakus mereka ke saluran air terbuka. baffle reactor. cuci dan masak (grey water) dibuang langsung ke saluran drainase mikro maupun ke saluran terbuka lainnya. dapat diasumsikan bahwa septic tank-septic tank ini merupakan ancaman utama bagi kualitas air sumur dangkal yang saat ini masih digunakan secara luas sebagai sumber air bersih bagi warga kota. Instalasi kedua memiliki kapasitas 75 m3/hari yang dibangun melalui bantuan GTZ dan Unicef dengan menerapkan kombinasi pengolahan secara aerobic dan anaerobic. Sekitar 85% responden melakukan pemisahan kedua jenis air limbah dan hanya 15% yang tidak melakukan pemisahan. Hampir 92% responden menyatakan memiliki fasilitas WC sendiri. dan bak pengering lumpur tinja.

Gambar 4-20 Peta zona drainase Kota Banda Aceh 20: 31 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 .4 Drainase makro dan mikro Kota Banda Aceh dibagi menjadi delapan (8) zona drainase. Dengan jarak antara sumur dangkal ke cincing kurang dari 10 m menyebabkan tingginya kemungkinan pencemaran air tanah oleh bakteri tinja.Gambar 4-19: Cincin sebagai penerima air limbah tinja rumah tangga : Cincin yang biasa digunakan memiliki diameter 0. Cincin biasanya tidak lapis plester ataupun dibeton dasarnya sehingga tingkat kebocoran tinggi.8 m dengan ketinggian antara 0. Proses pemasangan cukup mudah. Pembagian zona drainase di Banda bagi Aceh ini dapat dilihat dalam gambar berikut.6 m.1. Akibatnya kontak air limbah dengan air tanah juga tinggi. Setelah tanah digali. cincin beton disusun di lubang galian.4 m hingga 0. Bergantung ketinggian ketinggian muka air tanah. a 4. maka pemanfaatan 3 sampai dengan 5 buis beton (cincin beton) adalah hal yang lazim.

Lhueng Paga.9 1 1 1 29 Zona 5 28. Cut Kr.4 0 4 0 31 3 15.304 Estimasi panjang saluran (km) 279 686 146 1. Di berbagai tempat. Daroy & Kr.1 0 0 0 0 Khusus untuk sistem drainase mikro. Aceh & Kr. Tabel 4-12: Infrastruktur drainase di Kota Banda Aceh Uraian Drainase induk (km) Kolam retensi (unit) Pompa (unit) Mobile pump (unit) Pintu air (unit) 1 24.130 Kr. Tabel 4-13: Perkiraan panjang saluran mikro drainase di Banda Aceh Tipe Tipe 1 Tipe 2 Tipe 3 TOTAL Klasifikasi panjang saluran L > 350 m/ha 200 > L < 350 m/ha L < 200 m/ha Area (ha) 641 2. Titi Panjang & Kr.4 0 3 0 11 4 19.1 1 0 1 6 Drslm 6. Cut Banjir kanal Informasi rinci mengenai infrastruktur drainase yang ada di kedelapan zona drainase tersebut dapat dilihat dalam tabel 4-12 di bawah ini.496 1. yang meliputi luas wilayah tangkapan serta batas-batas zone. Dari pengamatan di lapangan terlihat bahwa sebagian besar drainase mikro dibangun sebagai drainase jalan dan tidak dapat mengalirkan limpasan dari area rendah lainnya.100 km. Doy Kr. Tanjung Kr.9 1 1 0 6 6 25.111 Pada saat ini. drainase mikro tersumbat oleh akumulasi sampah maupun ditimbun oleh pemilik rumah untuk mendapatkan akses ke rumahnya. Aceh Kr.Karakteristik dari masing-masing zone drainase tersebut ditunjukkan dalam tabel 4-11 berikut. Untuk lebih jelasnya. informasi mengenai drainase mikro ini diberikan dalam tabel berikut ini. panjang saluran diperkirakan mencapai lebih dari 1.1 1 1 0 17 7 9. Tabel 4-11: Karakteristik zona drainase di Kota Banda Aceh Zona 1 2 3 4 5 6 7 Darussalam Wilayah (ha) Batas-batas 1.167 4. Kr. Hasil ini didapatkan dari perhitungan hasil pengambilan sampel di lapangan yang dilakukan oleh SDC dalam kegiatan inventarisasi sistem drainase mikro. Aceh & Kr. Neng & Kr. Doy Kr. Lhueng Paga Kr. sistem drainase mikro selain berfungsi sebagai saluran penerima limpasan air hujan (surface runoff) juga sebagai saluran penerima limbah domestik dan industri (khususnya industri kecil). Gambar di bawah ini memberikan 32 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .3 1 0 0 25 2 5.

Pola pengelolaan sampah yang saat ini dilaksanakan meliputi kegiatan pewadahan sampah. Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sebagai tempat proses pengelolaan dan pembuangan akhir sampah terletak di Desa Gampong Jawa yang berjarak ± 3 km dari pusat kota.5 Pengelolaan persampahan Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota (DKKK) bertanggung jawab dalam pengelolaan (DKKK persampahan di Kota Banda Aceh. pengolahan sampah dan pembuangan akhir sampah. pemindahan sampah.gambaran mengenai kondisi eksisting drainase mikro serta jaringan drainase mikro yang baru ngenai dibangun. Hingga saat ini landfill Gampong Jawa telah memiliki lahan seluas ± 21 ha.1. : Tabel 4-14: Pembagian zone pengelolaan persampahan di Banda Aceh No 1 Zone Zone I Wilayah (kecamatan) Kecamatan Jaya Baru Kecamatan Meuraxa Kecamatan Banda Raya Kecamatan Ulee Kareng Kare Kecamatan Syiah Kuala Kecamatan Kuta Alam Kecamatan Lueng Bata Kecamatan Kuta Raja Kecamatan Baiturrahman 33 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 2 Zone II 3 Zone III . DKKK melakukan pembagian zona pengelolaan persampahan menjadi tiga (3) zone. pengumpulan sampah. Dalam melakukan kegiatan pengumpulan dan pengangkutan sampah ini. dan yang belum difungsikan seluas ± 9 ha. pengangkutan sampah. Gambar 4-21: Gambaran kondisi eksisting drainase mikro dan jaringan drainage mikro baru : Desa Peuniti – drainase mikro eksisting Desa Lampaseh–jaringan mikro drainase jaringan baru 4. Ketiga zone tersebut dapat dijelaskan dalam tabel berikut. Lahan yang telah difungsikan ha lah sebagai landfill seluas ± 12 ha.

Berdasarkan data dari DKKK.400 2.908 ha 161.1% 12.760 Prosentase (dari total timbulan) 70.709 jiwa 76% Meskipun pengelolaan persampahan sudah mencakup 76% dari penduduk kota. Secara umum.3% Tabel 4-16: Tingkat pelayanan pengelolaan persampahan di Kota Banda Aceh Nr 1 2 3 Pelayanan Luas daerah pelayanan Jumlah penduduk terlayani Prosentase jumlah penduduk terlayani terhadap jumlah penduduk kota Tingkat pelayanan 2006 4. Kecamatan Meuraxa Hanya dua jalan utama yang dilayani: Jl.500 jiwa 70% 2007 4. namun pengambilan sampah dari rumah ke rumah secara teratur baru terbatas pada daerah pusat kota.215 ha 173. sementara daerah pemukiman (sebagian) hanya mendapatkan layanan pengambilan sampah 2 sampai 3 kali dalam seminggu. Jalanan di daerah komersial mendapatkan pelayanan pengambilan sampah sampai dengan tiga (3) kali dalam sehari.275 jiwa 74% 2008 5.1 2.3 3 Penanganan Diangkut ke TPA Diolah Kompos Daur ulang Pemanfaatan lain Tidak terangkut Volume (m3)/bulan 13.5% 14.500 600 2.1% 3.2 2. Habib Abdurrhaman 34 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Iskandar Muda and (sebagian) Jl. Di daerah ini terdapat lima (5) pusat daur ulang sampah informal serta 1 kontainer. institusi-institusi besar serta jalan arteri dan penghubung utama. gambaran pelayanan pengelolaan Kota Banda Aceh saat ini ditampilkan dalam tabel berikut. Tabel 4-15: Penanganan sampah di Kota Banda Aceh tahun 2008 Nr 1 2 2.295 ha 150. kegiatan pengumpulan dan pengambilan sampah untuk setiap kecamatan di Banda Aceh dapat digambarkan sebagai berikut: Kecamatan Kuta Raya: Sekitar 40 % dari jalan-jalan yang ada telah terlayani pengambilan sapah secara teratur dengan tiga frekuensi pengambilan yang berbeda. wilayah campuran.

Terdapat 4 pusat daur ulang sampah informal dan 13 lokasi kontainer. Kecamatan Ulee Kareng Kurang lebih 80% dari area telah terlayani. Kecamatan Lueng Bata Sebagian besar jalanan telah terlayani yang meliputi hampir 90% dari wilayah Lueng Bata dengan 4 frekuensi pengambilan yang berbeda. Kecamatan Jaya Baru Hanya terdapat 4 jalan yang telah dilayani (satu jalan utama dan dua jalan sekunder) dengan 5 frekuensi pengambilan yang berbeda. yang mencakup kurang lebih 25% dari wilayah kecamatan dengan 5 frekuensi pengambilan sampah yang berbeda. Tidak ada pusat daur ulang sampah informal dan terdapat 1 kontainer. Pengambilan sampah tidak ditemui di bagian utara Jl. Penyapuan jalan dilakukan secara manual menggunakan sapu biasa serta tong sampah beroda untuk penyimpanan sementara hasil dari kegiatan penyapuan tersebut. Terdapat 2 pusat daur ulang sampah informal dan 4 lokasi kontainer.Tengku Nyak Arief dengan 5 pengambilan sampah yang berbeda. 3 area pemukiman kecil belum terlayani. Penyapuan secara mekanis tidak lagi dilakukan (mesin penyapu jalan hasil bantuan dari Pemerintah Turki tidak dapat bekerja dengan baik). Terdapat 2 pusat daur ulang sampah informat dan dua lokasi kontainer. juga masih terbatas pada daerah komersial serta pusat administrasi dari Kota Banda Aceh.(2 frekuensi pengambilan sampah berbeda). Terdapat 2 pusat daur ulang sampah informal serta 3 lokasi kontainer. Terdapat 8 pusat daur ulang sampah informal dan 16 lokasi kontainer. Kecamatan Baiturrahman Kurang lebih 50% dari wilayah ini telah terlayani dengan 6 frekuensi pengambilan sampah yang berbeda. 35 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Kecamatan Kuta Alam Kurang lebih 90% dari area ini telah terlayani dengan 5 frekuensi pengambilan yang berbeda. Kecamatan Syiah Kuala Kurang lebih 50% area telah terlayani. Terdapat 3 pusat daur ulang sampah informal dan 5 lokasi kontainer. Kecamatan Banda Raya Beberapa jalan dilayani. Dalam hal penyapuan jalan. Beberapa lokasi masih tetap belum mendapatkan pelayanan. Terdapat 1 pusat daur ulang sampah informal dan 4 lokasi kontainer.

Sejumlah LSM telah memulai di level rumah tangga dan masyarakat dengan kegiatan daur ulang. DKKK menandatangi Nota Kesepahaman (MoU) dengan Kota Apeldoorn dan Rotterdam (Roteb) untuk menjalin kerjasama di bidang pengelolaan persampahan. Sampai saat ini. tingkat partisipasi masyarakat untuk membayar retribusi sampah masih sangat rendah.000 rumah di Kota Banda Kot Aceh yang membayar retribusi sampah secara teratur (Koran Waspada. Gambar 4-22: Kegiatan pengelolaan sampah baik oleh DKKK maupun oleh swasta : Pengumpulan dari rumah ke rumah Komposting di level rumah tangga Kontainer sampah Inisiatif recycling dari swasta Tempat pembuangan akhir Tempat pembuangan sementara 36 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .10 pick up . Sebuah dokumen master plan pengelolaan persampahan Kota Banda Aceh telah disiapkan. Fokusnya adalah kegiatan pengkomposan untuk sampah basah serta kegiatan untuk mengubah sampah menjadi cenderamata dan peralatan kantor. . Untuk pembiayaan pengelolaan persampahan ini.Kegiatan pengambilan dan pengumpulan sampah ini dilakukan menggunakan: 26 dump truk. Untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam hal pembayaran retribusi. Sektor swasta dan informal juga berperan aktif dalam melakukan pengumpulan bahan-bahan bahan yang dapat didaur ulang seperti plastik. cenderamata Sesaat setelah tsunami.1 mesin penyapu jalan. DKKK telah membentuk beberapa wilayah percontohan pembayaran retribusi dengan salah satun adalah satunya Ateuk Pahlawan. 5 Desember 2008). jal 4 truk compactor (dua tidak berfungsi normal).11 truk arm roll (hidrolik). kertas dan berbagai macam logam. Diperkirakan 500 sampai dengan 750 orang bekerja penuh waktu dalam pengumpulan dan pemrosesan bahan pengumpulan yang dapat di daur ulang. Masterplan ini menjadi dasar bagi penyusunan rencana strategis untuk pengembangan pelayanan pengelolaan persampahan di Kota Banda Aceh. . Hanya sekitar 4. qanun retribusi persampahan sudah dikeluarkan Qanun Nomor 13 tahun 2007.

Data primer dikumpulkan menggunakan kuesioner yang langsung ditanyakan kepada kelompok responden yang mewakili masyarakat kota Banda Aceh. maka dampak lingkungan dari kegiatan ini sering diabaikan. maka diambil 5. Laksana.000 keluarga di kota Banda Aceh.SLGSR telah melakukan survei dampak kegiatan komersial di Banda Aceh dalam bentuk Environmental Pressure Point Survey. Peuniti.Support for Local Governance and Sustainable Reconstruction (SLGRS) dilakukan untuk menentukan wilayah prioritas perbaikan sanitasi melalui proses analisa dan interpretasi data sanitasi primer. Meskipun demikian. terdapat lebih kurang 54.1 Studi yang sedang dan/atau telah dilakukan Pemetaan sanitasi (sanitation mapping) Kegiatan pemetaan sanitasi yang dilakukan GTZ . Menurut data hasil Musyawarah Perencanaan Pembangunan (Musrenbang) bulan Mei 2007. Pola perhitungan kuantitatif juga dilakukan pada tahap ini. Survey ini telah menghasilkan data dan informasi yang 37 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . sampah. Pada tahap ini juga disusun kuesioner yang berisi pertanyaan-pertanyaan berkaitan dengan air bersih. air kotor. 4. dampak lingkungan yang diakibatkan oleh usaha kecil dan menengah dan berbagai aktivitas komersial lainnya jarang untuk dipertimbangkan. Keuramat. Peunayong. dan Suka Ramai.400 keluarga atau sekitar 10% (sepuluh persen) dari jumlah total keluarga sebagai responden.2.2 Environmental Pressure Point Study Pada masa lalu. Menanggapi hal ini. Tahap persiapan ditekankan ke arah studi literatur dan pembentukan kelompok kerja pemetaan sanitasi. Karena kegiatan tersebut dianggap memiliki dampak kecil terhadap lingkungan.2. dampak kumulatif dari kegiatan ini akan menghasilkan tekanan besar bagi lingkungan. Tujuan secara detail dari studi ini adalah untuk: Menilai dan memvisualisasikan pola pengelolaan air limbah dari sumber rumah tangga di Kota Banda Aceh saat ini Memformulasikan konsep strategi pengelolaan dan pengolahan air limbah di Kota Banda Aceh memperhatikan kerangka waktu dan kemampuan keuangan Menyusun pendekatan terdesentralisasi untuk pengelolaan air limbah rumah tangga Studi ini mengkombinasikan survei lapangan melalui kuesioner dan analisa informasi sistem informasi geografis untuk analisa ruang. Untuk kebutuhan sampling pemetaan sanitasi ini. dan drainase. Kuesioner dikonsultasikan kepada kelompok kerja pemetaan sanitasi yang mewakili dinas-dinas terkait dan GTZ-SLGSR sebelum digunakan. Laporan lengkap dalam dua bahasa (Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris) terdapat dalam Compact Disk (CD) yang dilampirkan bersama dengan buku putih ini.4. Kegiatan pemetaan sanitasi ini menyimpulkan bahwa terdapat lima area prioritas untuk peningkatan kondisi sanitasi di Kota Banda Aceh yaitu. Kantor Lingkungan Hidup (KLH) Kota Banda Aceh dengan dukungan dari GTZ .2 4.

4. Jembatan anak sungai desa Punge Blang Cut 11.400 m3 air tercemar dihasilkan setiap bulannya dari kegiatan ini. Ringkasan eksekutif laporan kegiatan ini dapat dilihat dalam Lampiran D. Sedangkan tempat pencucian mobil dan motor (doorsmeer) mengakibatkan pencemaran air oleh oli. Lamseupeung Belakang PLTD Lueng Bata Anak sungai diperbatasan Kota Banda Aceh-Aceh Besar. Seulawah. Sejumlah besar oli bekas ini tumpah maupun dibuang ke air permukaan maupun ke tanah. Lamlagang 10. 4. Survei ini berhasil mengidentifikasi lebih dari 200 bengkel beroperasi di Kota Banda Aceh dan menampung lebih dari 80 m3 oli bekas per bulan. Peunayong Anak sungai dekat Simpang Surabaya. desa Geuceu Menara 13.2. Rukoh Darussalam 38 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 2. Krueng Doy dan Krueng Lamnyong. rumah sakit. TPA Lampulo PPS/TPI Lampulo Pasar Peunayong Anak sungai dekat jembatan Pante Pirak. Jembatan Lamnyong. Jembatan Pasar Setui. Survei ini difokuskan untuk mengetahui informasi pada usaha pembuatan batu-bata. bengkel dan tempat pencucian mobil dan motor (doorsmeer) memberikan dampak lingkungan yang signifikan di Kota Banda Aceh yang mengakibatkan penurunan kualitas air tanah maupun air permukaan.akurat terhadap kegiatan usaha tersebut yang meliputi. Jembatan Ketapang. bengkel serta tempat pencucian mobil dan motor (doorsmeer). 3. Titik-titik sampling tersebut adalah sebagai berikut: 1. pabrik tahu dan tempe. Jeulingke 15. dan kualitas air limbah dari lebih 290 usaha kecil dan menengah serta berbagai instalasi lain. 9. lokasi. 6. Laporan lengkap dalam Bahasa Inggris terdapat dalam CD yang dilampirkan bersama dengan buku putih ini. service AC dan lemari pendingin. kegiatan usaha dasar yang dilakukan. Kegiatan pemantauan kualitas air ini dilakukan melalui pengambilan sampel air di 15 titik sampling pada keempat sungai tersebut. Dari semua kegiatan tersebut.3 Pemantauan kualitas air sungai Banda Aceh Pada tahun 2008 Bappedalda (saat ini telah menjadi Kantor Lingkungan Hidup) melakukan kegiatan pemantauan kualitas air sungai terhadap empat (4) sungai di Banda Aceh yaiut. Lamteumen Timur 12. 7. Anak sungai sekitar Pabrik Tahu/Tempe desa Batoh 14. Krueng Daroy. pasar ikan. Lueng Bata Jembatan Gunongan. 5. Lebih dari 4. Krueng Aceh. Anak sungai sekitar Simpang Mesra. perbaikan batere. Neusu Jaya Jembatan anak sungai Jl. 8.

Analisa hidrolis ini terutama dilakukan untuk ketiga wilayah pilot tersebut sebagai salah satu dasar penyusunan DED. 4.4 Masterplan dan perencanaan detail drainase Perencanaan jangka panjang dalam bentuk masterplan drainase serta perencaan detail drainase (Detailed Engineering Design/DED) untuk tiga wilayah pilot telah dilakukan oleh SDC. Ketiga wilayah pilot tersebut meliputi Peuniti. Wilayah pelayanan difokuskan pertama kali di wilayan Peuniti (disebut sebagai wilayah pelayanan 1) dan wilayah CBD (central business district) yang meliputi Peunayong.2. Laksana dan Keuramat) serta Lampriet. Laksana dan Keuramat dan disebut sebagai wilayah 2. Hasil lengkap dari kegiatan pemantauan kualitas air sungai ini dapat dilihat dalam CD yang dilampirkan dalam Buku Putih ini. CBD (Peunayong. Pada gambar 4-13 dapat dilihat strategi pengembangan sistem off-site di Kota Banda Aceh yang disiapkan oleh SDC. Langkah awal dalam penyusunan dokumen-dokumen ini adalah dengan melakukan inventarisasi infrastruktur drainase yang meliputi dimensi serta kondisinya. Di dalam studi ini dikembangkan konsep pengelolaan air limbah dari tahun 2009 sampai tahun 2027. 39 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .Berdasarkan hasil pengujian kualitas air hasil sampling. Kegiatan inventarisasi detail telah selesai dilakukan untuk ketiga wilayah pilot dan sedang dilanjutkan untuk keseluruhan wilayah Banda Aceh. pencemaran ringan Krueng Daroy dan Krueng Doy serta Krueng Lamnyong. Dalam konsep ini. Software SOBEK digunakan untuk melakukan analisa hidrolis terhadap sistem drainase yang ada.2. 4. Software KIKKER digunakan sebagai alat bantu untuk dalam melakukan pengelolaan aset drainase serta perencanaan kegiatan operasi dan pemeliharaan drainase.5 Studi awal pengelolaan air limbah SDC telah melakukan studi awal untuk mengembangkan konsep pengelolaan air limbah di Kota Banda Aceh (terutama sistem sanitasi off-site). Hasil sampling mengindikasikan bahwa Krueng Aceh belum mengalami pencemaran. pengembangan sistem off-site ini dibagi menjadi empat (4) tahapan yang berjangka waktu lima tahunan.

Gambar 4-23: Strategi pengembangan sanitasi off-site di Banda Aceh 2 Development Strategy Off-site Sanitation Banda Aceh 2.4 2009-2012 2012-2017 2017-2022 2022-2027 WWTP Pump Station 3 1.3 Service Area 4. Selain itu.2 2. Dapat disampaikan dalam bab ini adalah kegiatan jangka pendek yang direkomendasikan untuk dilakukan dalam masterplan ini: Terkait dengan kegiatan penyapuan jalan.2 2.1 1.3 1. 40 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .2.4 Rising Main 1.6 Masterplan persampahan Sebagai hasil dari Nota kesepahaman (MoU) antara Roteb dan Pemko Banda Aceh mengenai pengelolaan persampahan. Kegiatan penyapuan jalan saat ini hanya terjadi di jalan utama.3 2.1.1 1.3 1. metodologi penyapuan juga perlu disempurnakan untuk dapat meningkatkan efisiensi kegiatan penyapuan tersebut.6 2. Di dalam masterplan ini dibahas mengenai kebijakan utama di bidang persampahan serta tujuan dari kebijakan tersebut. strategi pengelolaan persampahan. kegiatan prioritas dalam pengelolaan persampahan dan kondisi awal serta peta jalur (road map) untuk implementasinya.2. maka telah dihasilkan dokumen masterplan pengelolaan persampahan dengan periode perencanaan selama 15 tahun.1.5 1 2. Peningkatan perlu dilakukan untuk dapat memperluas cakupan kegiatan ini.1.2 1.1 1.2.2.2.1.

penjadwalan ulang serta penyusunan rute ulang pengambilan sampah untuk meningkatkan efisiensi. Pengolahan limbah dan drainase pada kawasan pusat kota lama dengan fokus area: Laksana. hotel dan rumah sakit. serta pengenalan kembali sistem cost recovery dalam kegiatan pengelolaan sampah. Beberapa studi yang dilakukan sudah sampai ke perencanaan detail dan diadopsi oleh pemerintah serta dalam proses menunggu pembiayaan untuk konstruksi. Ringkasan eksekutif laporan kegiatan ini dapat dilihat dalam Lampiran D. 41 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Ringkasan eksekutif laporan kegiatan ini dapat dilihat dalam Lampiran D.300 penerima manfaat dari sektor bisnis dan perumahan. rencana peningkatan kapasitas TPA perlu dilakukan. 4. Rehabilitasi kawasan pusat kota lama (fokus kawasan Peunayong). konsultan CDIA mengajukan sekitar 100 sistem pengolahan air limbah anaerobic di area proyek yang disepakati guna melayani 24. Peuniti. - Terkait dengan TPA Mengenai TPA. Komponen drainase dalam proyek ini juga termasuk didalamnya pembangunan sistem drainase tersier/mikro. - Terkait dengan DKKK sendiri Perlunya dilakukan peningkatan di internal DKKK yang contohnya meliputi. Pengembangan terminal Keudah. 3. pasar. pertukaran informasi dan pengalaman dengan kota-kota lain di Sumatra dll.7 Program konsolidasi pengembangan perkotaan kawasan Krueng Aceh Rekomendasi pra studi kelayakan yang dilakukan oleh Pemerintah Kota Banda Aceh bekerja sama dengan CDIA (City Development Initiative for Asia) dan GOPA Consultant adalah: 1. Rencana pembangunan TPA bersama di Aceh Besar perlu disertai transfer kemampuan DKKK atas kegiatan ini. Peunayong. Laporan lengkap yang terkait dengan aspek sanitasi dalam Bahasa Inggris terdapat dalam CD yang dilampirkan bersama dengan buku putih ini. Laporan lengkap dalam Bahasa Inggris terdapat dalam CD yang dilampirkan bersama dengan buku putih ini. 4. beberapa lembaga baik pemerintah maupun non-pemerintah telah mulai melakukan studi dan perencanaan tentang pengelolaan sanitasi di Kota Banda Aceh. Dengan kondisi geografis dan hidrologis kota Banda Aceh. administrasi kegiatan. serta wilayah percontohan 3R di Kuta Raja perlu dikembangkan di kecamatan lainnya. Keuramat. kegiatan perencanaan dan pemograman operasi harian. dan Kampung Baru.- Terkait dengan pengumpulan sampah Beberapa kegiatan yang direkomendasikan misalnya adalah pengenalan tong sampah yang terstandarisasi. 2.3 Kegiatan-kegiatan sanitasi yang sedang berlangsung Saat ini.2.

e. Beberapa kegiatan yang telah dilakukan dan sedang dikembangkan adalah kegiatan pemanfaatan sampah domestik organik untuk diolah menjadi kompos (kegiatan pengomposan). Kajian ini juga termasuk identifikasi pilihan teknologi pengolahan paling tepat yang dapat diterapkan. Pengelolaan limbah dari keduanya sedang dalam kegiatan pengkajian dan diharapkan dapat diimplementasikan pada tahun 2010. Proses konstruksi saat ini sedang dijalankan dan diharapkan dapat selesai pada tahun 2012. reuse. reduce). SDC dan JBIC telah melakukan studi di seluruh zona drainase di Kota Banda Aceh. Bank sampah adalah upaya DKKK untuk mengumpulkan sampah anorganik pada sumbernya.Di bawah ini adalah beberapa inisiatif rencana pengelolaan sanitasi yang dimaksud: a. industri tahu. 42 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Drainase mikro Muslim Aid. DKKK mengembangkan “bank sampah” serta mendirikan pabrik pengolahan kembali (recycle) sampah. yang juga sebagai upaya untuk mensosialisasikan pemisahan sampah di sumbernya. rumah sakit. Untuk sampah anorganik. dan saat ini sedang disiapkan kegiatan komposting berbasis wilayah. Bengkel dan doorsmeer Sebuah survei untuk mengetahui beban pencemaran dari kedua kegiatan ini telah dilakukan oleh KLD bekerjasama dengan GTZ-SLGSR. Kegiatan pengomposan skala rumah tangga sudah mulai dilakukan oleh masyarakat. f. Pengelolaan limbah non-domestik: Beberapa rencana pengelolaan limbah non-domestik untuk RPH. Melalui bantuan dari berbagai donor. c. TPI Lampulo serta Rumah Pemotongan Unggas (RPU) Keudah sedang dikaji. d. Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Gampong Jawa TPA Gampong Jawa yang berdekatan dengan IPLT Gampong Jawa telah dihanyutkan oleh tsunami 2004. b. Pengelolaan sampah domestik: DKKK telah melakukan perencanaan untuk pengelolaan sampah domestik yang befokus pada 3R (recycle. IPLT tersebut telah direhabilitasi dan ditingkatkan kapasitasnya. Instalasi Pengolahan Limbah Tinja (IPLT) Tsunami tahun 2004 telah menghancurkan IPLT yang terletak di Gampong Jawa.

sekolah. Beberapa inisiatif peningkatan kondisi sanitasi yang meliputi tempat wudhlu dan toilet terutama di masjid telah dilakukan. IPAL Terminal Terpadu Batoh MCK terminal Setui GTZ telah membangun fasilitas Mandi Cuci Kakus (MCK) umum di terminal Setui. kegiatan penurunan kebocoran yang dilakukan oleh PDAM bekerjasama dengan SAB-SAS juga menjadi salah satu contoh kegiatan investasi di bidang air bersih yang sedang dilakukan hingga saat ini. Akan tetapi informasi tertulis mengenai kegiatan ini saat ini belum tersedia.2 Pembuangan limbah Di bawah ini disajikan kegiatan-kegiatan investasi yang telah dilakukan di Kota Banda Aceh di sektor pembuangan limbah baik yang dilakukan oleh pemerintah maupun organisasi nonpemerintah. Disamping itu.3 Pengolahan limbah yang berasal dari industri batik. meliputi rehabilitasi Instalasi Pengolahan Air (IPA) Lambaro. SSC (Swiss Solidarity Chain). balai pengajian) Saat ini tercatatat sebanyak 93 mesjid. Kegiatan ini sangat penting mengingat IPA Lambaro menjadi penyuplai utama air bersih bagi Kota Banda Aceh. 4.4 Investasi.4. Perbaikan infrastruktur fasilitas umum (mesjid.4. SRC (Swiss Red Cross). Drainase makro dan mikro Studi kelayakan. dan reinvestasi Kegiatan-kegiatan investasi yang telah dilakukan dalam bidang sanitasi di Kota Banda Aceh yang dilakukan oleh pemerintah maupun organisasi non-pemerintah dijelaskan di bawah ini.4. perawatan. 4 gereja dan 2 vihara terdapat di Kota Banda Aceh. 4. Terkecuali pada zone 2 dan 3. 4. Instalasi Pengolahan Limbah Tinja (IPLT) Kegiatan rehabilitasi dan peningkatan kapasitas IPLT di Gampong Jawa dilakukan melalui instalasi dua unit pengolah tinja menggunakan sistem DEWATS dan Oxidation pond. keseluruhan studi dan perencanaan tersebut dilakukan oleh Sea Defence Consultants (SDC). dan SIG (Services Industriels de la Ville de Genève). pesantren.1 Air bersih Dua kegiatan utama yang telah dilakukan dalam sektor air bersih Kota Banda Aceh terutama yang bekerja sama dengan PDAM diantaranya adalah. Rehabilitasi IPA Lambaro ini dilakukan pada tahun 2005 – 2006 atas bantuan dari Swiss Agency for Development and Cooperation (SDC).4. perencanaan detail serta dokumen lelang telah disiapkan untuk saluran drainase sekunder di seluruh zone drainage Banda Aceh. 43 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

desain tambahan sedang dilakukan oleh SDC. Pembangunan jaringan drainase sekunder yang tersisa. genangan-genangan yang terjadi akibat tidak berfungsinya genangan angan jaringan drainase mikro serta pembuangan air limbah domersih dari rumah tangga dan industri kecil tidak dapat dihindari. Pemerintah Kota Banda Aceh akan mengalokasikan dana untuk pembebasan lahan melalui APBK. Rencana peningkatan kapasitas TPA ini juga sedang dalam studi. Kegiatan-kegiatan tersebut dapat diidentifikasi sebagai berikut: kegiatan diidentifik Kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi TPA Gampong Jawa. Konstruksi jaringan drainase sekunder.6 juta Euro akan didanai oleh hutang dari juta Pemerintah Prancis (AFD).4. Setelah rehabilitasi drainase sekunder serta kolam penampungannya serta stasiun pompa maka diharapkan bahwa banjir reguler yang terjadi di Kota Banda Aceh dapat ditanggulangi.4 Pengelolaan persampahan Di bidang persampahan. Gambar 4-24: Pembangunan infrastruktur drainase dan stasiun pompa : Zone 4 – Kondisi esksiting drainase mikro di dekat wilayah pasar Zone 1 – Pembangunan jalan dan drainase sekunder Zone 3 – Stasiun pompa drainase baru 4. Untuk zona 3. Meskipun demikian. katup-katup dan stasiun pompa di zona 2 sedang dilakukan dan dibiayai oleh Muslim katup Musli Aid dan zona 3 sudah selesai dilakukan. Tahapan pembangunan ini dibiayai oleh JBIC dan diharapkan selesai pada kuarter awal tahun 2010. terdapat beberapa kegiatan fisik maupun non-fisik yang sedang dan non fisik sudah dilakukan. kolam penampungan (retention basin) (retention basin dan stasiun pompa dengan perkiraan dana 31. Pekerjaan konstruksi untuk drainase sekunder di zone 1 telah digabungkan dengan rehabilitasi dan peningkatan jalan di wilayah ini dan saat ini sedang dalam tahapan pembangunan. Pembebasan lahan sudah hampir selesai dan diharapkan proses pembangunan dapat dimulai pada awal tahun 2009 dan dijadwalkan selesai dalam waktu 2009 2 tahun. 44 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .Studi dan desain untuk zone 2 dilakukan oleh Muslim Aid sedangkan zone 3 dilakukan oleh JICS (Pemerintah Jepang) termasuk pembiayaan atas konstruksinya.

Masih ada masyarakat yang mencuci tangan tidak memakai sabun 45 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 3. 4. 4. maka didirikan rumah kompos dan pabrik daur ulang sampah plastik. Masih ada masyarakat yang membuang limbah cair dan padat ke sungai 11. masterplan persampahan untuk Banda Aceh juga telah diselesaikan. Rotterdam dan Banda Aceh dalam pengelolaan persampahan.1 Perilaku Negatif Perilaku negatif masyarakat terkait dengan sanitasi dapat digambarkan dalam sebagai berikut: 1. Masterplan ini (sebagaimana disebutkan dalam bab sebelumnya) adalah hasil kerjasama antara Kota Apeldoorn. Penanganan limbah rumah potong hewan. Berikut ini dijelaskan situasi mengenai perilaku masyarakat di Kota Banda Aceh terhadap sanitasi. 5. 7. pembangunan TPA di lokasi baru perlu dipertimbangkan.- Karena peningkatan kapasitas TPA Gampong Jawa sangat bersifat sementara. Studi mengenai pembangunan TPA bersama antara Banda Aceh dan Aceh Besar sedang dilakukan.5.5 Situasi Mengenai Perilaku Perilaku memegang peran penting untuk membangun kondisi sanitasi yang baik. Banyaknya masyarakat yang belum memahami pentingnya sanitasi Masyarakat masih berperilaku hidup tidak sehat Masih banyaknya masyarakat yang belum mengetahui dampak negatif dari kondisi sanitasi yang buruk Masyarakat belum terbiasa mengelola sampah dan limbah dengan baik dan benar Masyarakat masih membuang air limbah kesaluran drainase Kurangnya kesadaran dan kepedulian masyarakat terhadap kebersihan lingkungan Masih menganggap pengelolaan lingkungan hanya tanggungjawab pemerintah Masyarakat masih enggan membayar retribusi pelayanan air bersih dan sanitasi Masih ada masyarakat menggunakan air sungai yang tercemar untuk mencuci dan mandi 10. 2. RSU Meuraxa memiliki sistem pengolahan thermal (menggunakan insinerator) yang juga dapat digunakan oleh institusi kesehatan lainnya. Khusus untuk pengelolaan limbah medis. 4. 6. Identifikasi atas perilaku sanitasi masyarakat dapat menjadi dasar bagi perencanaan program perubahan perilaku (apabila diperlukan). Untuk mengembangkan konsep 3R di Kota Banda Aceh. ikan busuk dari nelayan dan sampah dari TPU (Tempat Penampungan Unggas) sedang dalam studi dan diharapkan bisa dilakukan pada tahun 2009. 9. Selain kegiatan fisik tersebut. 8.

4. Program Promosi tentang sanitasi di Kutaraja TV dengan Judul Sanitasi Kota ku 14. 8. Program Promosi tentang sanitasi pada RRI dengan judul BESTARI 46 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Program Desa Siaga 12.2 Perilaku Positif Perilaku positif masyarakat terkait dengan sanitasi dapat digambarkan dalam sebagai berikut: 1. sekolah dan gampoeng Program Juru Pemantau Jentik Program kampanye kebersihan melalui mesjid Program Jum’at bersih Gotong royong masal 10. billboard tentang promosi kebersihan lingkungan 13. 5. 9. 7. 3.6 Masyarakat telah memisahkan air limbah mandi dan cuci dengan limbah kakus. Memasang panflet. Program pembersihan tempat wudhu dan WC mesjid 11.5. 3. 7. 5. 4. Masyarakat telah memiliki tempat penampungan sampah sementara (tong sampah) Sebahagian masyarakat telah mengolah sampah organic menjadi kompos Sebagian masyarakat telah memilah sampah anorganik dan memanfaatkannya menjadi produk baru Sebagian masyarakat sudah menggunakan air bersih Adanya kesadaran masyarakat melakukan gotong royong Sebagian masyarakat sudah memanfaatkan fasilitas sanitasi yang standar Mempromosikan Kesehatan Lingkungan Beberapa kegiatan promosi untuk meningkatkan derajat kesehatan lingkungan (serta kesehatan pribadi) yang telah dan sedang dilakukan di Banda Aceh adalah sebagai berikut: 1. 6. 4. Membentuk duta sanitasi Memasukkan program sanitasi kedalam kegiatan sekolah Melakukan sosialisasi kebersihan melalui upacara bendera dan media masa Gerakan mencuci tangan dengan sabun Pelatihan kader sanitasi baik untuk anak usia dini. 2.4. 2. 6.

Kantor ini pada awalnya adalah Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Daerah (Bappedalda) yang bertanggung jawab mengenai AMDAL. penuntasan kemiskinan serta rehabilitasi mantan narapidana serta pengguna narkoba. mengeluarkan dan menegakkan ijin pembuangan limbah dan pengendalian pencemaran bersama dinas yang lain. Dinas Pekerjaan Umum (PU) – bertanggung jawab untuk jalan. pengembangan ekonomi mikro termasuk kredit mikro. kesejahteraan sosial yang meliputi kesehatan anak dan keluarga. Karena sifat administrasinya yang lebih rendah daripada sebelumnya. 47 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . KanLH dapat mengalami kesulitan dalam menjalankan perannya apabila dibandingkan dalam bentuk badan sebelumnya.BAB 5: 5. Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota (DKKK) – bertanggung jawab untuk pengangkutan sampah. memperkuat kekuatan masyarakat melalui peningkatan motivasi serta partisipasi masyarakat. dan mendukung usaha keluarga. Identifikasi dinas dan instansi terkait dalam pengelolaan sanitasi menjadi sangat penting dalam pelaksanaan tata kelola sanitasi secara menyeluruh. sanitasi termasuk infrastruktur air bersih) dan tata kota. pengelolaan taman dan tempat pemakaman umum (TPU). penyapuan jalan termasuk pembersihan lumpur/sedimen dari saluran dan drainase. pengelolaan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) termasuk pengelolaan IPLT. dinas dan instansi berikut ini dipertimbangkan sebagai organisasi utama yang terlibat dalam bidang sanitasi. pengembangan sosial budaya yang meliputi kegiatan masyarakat (gotong royong) serta emansipasi wanita.1 TATA KELOLA SANITASI Penjelasan mengenai dinas dan instansi terkait dalam sanitasi Sanitasi merupakan sektor yang menjadi tanggung jawab dari berbagai dinas dan instansi. Kantor Lingkungan Hidup (KanLH) – bertanggung jawab dalam bidang Analisa Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) serta mengeluarkan dan melakukan penegakan hukum atas ijin pembuangan limbah. Dengan mempertimbangkan reorganisasi struktur administrasi Kota Banda Aceh yang efektif berlaku sejak bulan Januari 2009. BPM ini merupakan hasil pengurangan ruang lingkup dari Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Kesejahteraan Sosial (BPMKS). BPMKS bertanggung jawab dalam bidang pengembangan desa dan lingkungan. Badan Pemberdayaan Masyarakat (BPM) – bertanggung jawab untuk pengembangan kelembagaan dan prasarana pada tingkat masyarakat (desa dan lingkungan). penyedotan septic tank dan pengangkutan lumpur tinja ke instalasi pengolahan lumpur tinja (IPLT). sumber daya air (pengendalian banjir dan drainase). serta penguatan ekonomi melalui teknologi tepat guna. infrastruktur terbangun (pengelolaan air permukaan dan air tanah.

Melalui adanya pengelolaan yang benar atas aset daerah. PDAM memiliki kewenangan untuk mendistribusikan air bersih perpipaan di Kota Banda Aceh. serta kesehatan ibu dan anak.Dinas Kesehatan – bertanggung jawab dalam bidang kesehatan lingkungan dan masyarakat.1 Koordinasi di bidang pengembangan sanitasi Koordinasi pada tingkat kota Keputusan Walikota Nomor 3004/2008 telah melahirkan sebuah Tim Sanitasi Banda Aceh (Tim Sanitasi) yang terdiri dari tim pengarah dan tim pelaksana. pencegahan serta menghilangkan penyebaran penyakit menular. Dinas baru ini memiliki potensi untuk perbaikan dalam pengelolaan keuangan dan pengelolaan aset daerah. Dinas Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah – departemen ini merupakan gabungan antara Dinas Pendapatan Daerah dan Bagian Keuangan dari Sekretarian Daerah. Dengan petunjuk serta pengarahan Tim Pengarah. tim pelaksana sanitasi memiliki tugas utama untuk: Memformulasikan strategi dan program sanitasi agar sejalan dengan visi dan misi Kota Banda Aceh Mengorganisir pertemuan dengan dinas-dinas terkait sanitasi Berkoordinasi dengan pokja AMPL di tingkat provinsi Peran tim sanitasi menjadi sangat penting mengingat kompleksitas permasalahan sanitasi serta peran dan tanggung jawab pengelolaan sanitasi yang tersebar di beberapa dinas dan instansi. Dengan adanya pengelolaan sanitasi yang lebih terkoordinasi. termasuk peningkatan kebersihan di ruang publik. 5. PDAM Tirta Daroy – PDAM bukan merupakan dinas maupun instansi melainkan badan usaha milik daerah yang bersifat independen/mandiri yang dimiliki oleh Pemerintah Kota Banda Aceh. Motivasi dasar dari pembentukan tim ini adalah untuk mendukung tercapainya visi Kota Banda Aceh sebagai Bandar Wisata Islami Indonesia serta untuk mencapai tujuan MDGs terutama dalam bidang air bersih dan sanitasi. melakukan pengawasan serta evaluasi terhadapa pelaksanaan rencanan pembangunan kota. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) – bertanggung jawab untuk melakukan koordinasi dalam rangka menyusun rencana pembangunan jangka menengah dan jangka panjang. serta memfasilitasi terselenggaranya forum SKPD.2 5. penyiapan rencana anggaran dan belanja kota bersama-sama dengan biro keuangan. maka sinergi antar dinas dan 48 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . melakukan koordinasi antar dinas dalam proses penyusunan rencana pembangunan tahunan. menyelenggarakan Musrenbang.2. diharapkan dapat terjadi keseimbangan antara pengembangan infrastruktur serta aktivitas perawatan sehingga kegiatan perawatan tidak sekedar menjadi kegiatan perbaikan untuk kerusakan yang harus segera diperbaiki.

Setelah diskusi awal dengan stakeholder kunci di Badan Aceh.3 Tim Sanitasi Kota Banda Aceh Perjalanan terbentuknya Tim Sanitasi Kota Banda Aceh dapat dijelaskan sebagai berikut. Tim Koordinasi AMPL memiliki focus pada penyiapan kebijakan serta penyiapan program untuk pengaplikasiannya. Perlu menjadi perhatian disini bahwa motivasi pembentukan Pokja AMPL di tingkat provinsi tentunya berbeda dengan motivasi pembentukan Pokja Sanitasi di tingkat kota terutama apabila dikaitkan dengan pencapaian visi kota Banda Aceh menjadi bandar wisata islami Indonesia. disetujui untuk membentuk sebuah Pokja Sanitasi pada tingkat kota yang akan menyiapkan sebuah rencana strategis untuk 49 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Komite ini disebut sebagai Pokja AMPL (Air Minum dan Penyehatan Lingkungan). sinergi antara berbagai tingkat pemerintahan dalam bidang pengembangan sanitasi dapat digambarkan berikut ini.2 Koordinasi di tingkat provinsi Di tingkat provinsi terdapat juga sebuah komite yang bertugas untuk melakukan koordinasi kegiatan sanitasi.instansi dalam pengembangan sanitasi dapat tercapai. Berbeda dengan Tim Sanitasi Banda Aceh yang memiliki fokus utama untuk memformulasikan dan menjalankan rencana kerjanya. Secara umum. Pokja AMPL hanya fokus pada pencapaian target MDGs terutama di bidang pelayanan air bersih dan penyediaan fasilitas sanitasi. Gambar 5-25 Sinergi antara berbagai level pemerintah dalam bidang pengembangan sanitasi 5.2. 5.

SLGSR) pelaksaan Penyusunan rencana kerja tim sanitasi 2009 – 2012 serta finalisasi Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh merupakan salah satu prioritas kerja tim sanitasi tahun 2009.pengembangan pelayanan sanitasi yang lebih baik di Banda Aceh. Dalam rangka penyusunan kedua dokumen tersebut. Wakil Walikota Banda Aceh melantik Pokja Sanitasi – 28 Juli 2008 Sesi training pertama Pokja Sanitasi Pokja Sanitasi terdiri dari Tim Pengarah yang beranggotan kepala dinas-kepala dinas. Sekretariat tim sanitasi telah selesai dibangun di kantor DKKK (dengan bantuan dari SDC dan GTZ-SLGSR) serta menjadi tempat bagi pelaksaan pertemuan rutin tim pelaksana sanitasi. an 50 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . kelompok kerja ini menyelenggarakan pertemuan rutin untuk membahas tugas dan komposisi dari Pokja Sanitasi. Lokakarya GTZ SLGSR. Selama berlangsung berlangsungnya proses ini. Di bulan Juni – Juli. Pada awal bulan Agustus 2008 rancangan final keputusan walikota disetujui oleh semua pihak dan daftar akhir keanggotaan Pokja Sanitasi telah selesai disiapkan. Minggu terakhir bulan Juli 2008 Wakil Walikota Banda Aceh ikut serta dalam rapat resmi nggu pertama dari Pokja Sanitasi Banda Aceh. Tim utama dari Pokja Sanitasi ini berasal dari Pokja yang mengkoordinasi dan melaksanakan pemetaan sanitasi yang mengkoordinasi disponsori oleh GTZ-SLGSR. Sabang pada bulan Maret 2009 yang juga difasilitasi oleh SDC serta GTZ-SLGSR. serta tim di kepala pelaksana sanitasi yang diketuai oleh DKKK dengan sekretariat harian juga berada di kantor DKKK. petunjuk aktif disediakan oleh Sekda dan bagian hukum dari pemerintah kota. tersebut dihadiri oleh 15 orang anggota tim pelaksana sanitasi Kota Banda Aceh. berhasil disiapkan dan beberapa komposisi pokja dipertimbangkan. Pertemuan ini difasilitasi oleh ahli sanitasi dari SDC yang berpengalaman sebagai fasilitator kota di Surakarta dalam program nasional ISSDP (Indonesia Sanitation Sector Development Program). Beberapa rancangan deskripsi tugas Indonesia Program). sebuah lokakarya selama 3 hari dilakukan di Kota tersebut. Lokakarya ini menghasilkan rancangan Buku Putih Sanitasi serta rancangan rencana kerja tim sanitasi. Pokja telah menyiapkan sebuah dokumen awal yang menggambarkan secara garis besar kondisi sanitasi pada saat ini dan memberikan daftar awal daft permasalahan strategis yang harus menjadi perhatian Pokja Sanitasi.

Rp. 51 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 1. Saat ini terdapat sekita 161 usaha air isi ulang di Banda Aceh. Air minum isi ulang pada umumnya melayani pengisian kembali air minum menggunakan botol 19 liter milik konsumen itu sendiri. 2.5.2 Partisipasi sektor swasta dalam bidang air limbah Usaha penyedotan tinja melalui mobil-mobil sedot tinja di Kota Banda Aceh merupakan bentuk keterlibatan sektor swasta dalam bidang ini. Sumber air baku dapat berasal dari mata air maupun dari air hasil olahan PDAM.1 Keterlibatan sektor swasta dan non-pemerintah Partisipasi sektor swasta dalam bidang air bersih Partisipasi sektor swasta dalam pengelolaan bidang ini sangat terbatas mengingat PDAM memegang peranan kunci dalam pengelolaan sektor air bersih di Kota Banda Aceh. Harga air dari dari penjual air ini secara umum jauh lebih mahal dari tarif air hasil produksi PDAM. Pengelolaan beberapa toilet umum (pada umumnya hanya diperuntukkan untuk kegiatan kakus dan mandi tanpa kegiatan mencuci) juga melibatkan swasta. dan yang direkomendasikan oleh Dinas Kesehatan adalah hanya 47 usaha (Laporan Dinkes 2008).000 untuk mandi dan kakus. yaitu: - Air minum isi ulang: Usaha air minum isi ulang merupakan merupakan usaha penyediaan air kualitas air minum yang didapatkan melalui pengolahan lebih lanjut atas air baku. misalnya toilet umum di terminal STUI lama hasil bantuan dari GTZ serta pengelolaan toilet umum di Peunayong. Informasi mengenai pengelolaan toilet umum oleh swasta sangat terbatas. dua kegiatan berikut dapat diidentifikasi sebagi bentuk keterlibatan swasta di sektor ini. Lumpur tinja hasil penyedotan dibuang dan diolah di IPLT Gampong Jawa yang dikelola oleh DKKK. dan Rp. relatif lebih banyak informasi yang berhasil dikumpulkan.4. Pelanggan yang dilayani umumnya adalah warga miskin kota yang tidak mendapatkan akses terhadap layanan PDAM. Tidak ada penjelasan lanjutan mengenai kegiatan air isi ulang yang tidak mendapatkan rekomendasi dari Dinkes. Di bawah ini ditampilkan profil dua perusahaan penyedotan tinja untuk memberikan gambaran mengenai profil swasta yang terlibat dalam pengelolaan sektor air limbah di Banda Aceh.000 untuk kakus. namun dari salah satu toilet umum di Peunayong dapat diketahui bahwa masyarakat membayar Rp. Karena skala kegiatan usaha penyedotan tinja lebih besar.4. 500 untuk buang air kecil.4 5. Akan tetapi. 5. - Distribusi air bersih/penjual air: Kegiatan distribusi air bersih pada umumnya dilakukan oleh perorangan menggunakan jerigen-jerigen yang dibawa dengan gerobak.

000/ buangan.000 atau Rp 100. Salah satu usaha lain terkait dengan pengurasan tangki septik adalah sebagai pemborong pembuatan tangki septik.000 untuk sekali pengurasan untuk tangki septik berbentuk sumur (dengan cincin) dan Rp 200. Dari mereka juga diperoleh informasi bahwa di Banda Aceh ada sekitar 5 pengusaha kuras tangki septik. CV. dalam pelaksanaannya desain tangki septik yang dibuat selalu mengikuti keinginan konsumen dan tidak pernah mengusulkan desain tertentu. Harga sewa mobil tangki berkapasitas 2 m3 adalah Rp 27. Perusahaan ini mengoperasikan 2 unit armada mobil tangki masing-masing berkapasitas 2 m3 dan 4 m3. Kedua mobil tersebut ternyata bukan hasil investasi. Ie Mon Mata Perusahaan ini beroperasi sejak tahun 1990 dan dimiliki oleh Bapak Azhari.CV. Armada mobil tangki tersebut dioperasikan oleh lima (5) orang karyawan secara bergiliran. milik Bapak Wahyudin baru menangani usaha pengurasan tangki septik selama satu (1) tahun dengan satu (1) unit mobil tangki. melainkan sewaan dari pihak ketiga. Rata-rata permintaan pada musim kemarau sekitar lima (5) kali per hari dan pada musim hujan sekitar sepuluh (10) kali per hari. Mereka melayani panggilan 24 jam per hari. 5. Permintaan penyedotan yang diperoleh rata-rata 20 kali per minggu. Pada musim hujan lebih sering karena terjadi rembesan air yang masuk memenuhi tanki septik. Meskipun memahami standar teknis pembangunan tangki septik.000 atau Rp 100. Tarif yang dikenakan setara dengan tarif perusahaan kuras lainnya yaitu Rp 90. Ada cukup banyak pelanggan tertentu yang frekwensi pengurasan tangki septiknya relatif sering. Tarif jasa pengurasan tangki septik sebesar Rp 90. lumpur tinja hasil penyedotan selalu dibuang ke IPLT Gampong Jawa dengan membayar Rp 15. saat ini sektor swasta hanya sedikit berperan dalam pengelolaan sampah di Kota Banda Aceh.4. yaitu setiap 3 sampai dengan 6 bulan. Usaha Baru CV Usaha Baru. Bapak Wahyudin sebagai pemlik CV Usaha Baru juga memiliki beberapa jenis usaha selain kuras tangki septik. Berdasarkan pengakuan karyawan yang menjalankan usahanya. DKKK merupakan penyedia jasa utama pengelolaan persampahan dan belum ada operator lain yang sebanding yang mampu melayani pangsa pasar pengelolaan sampah non rumah tangga.3 Partisipasi sektor swasta dan lembaga non-pemerintah dalam bidang persampahan Berdasarkan penilaian DKKK.000 per kali pengurasan untuk tangki septik berbentuk kotak. Akan tetapi ada beberapa perusahaan menyewa alat angkut untuk 52 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .000 per sekali pengurasan. Karyawan yang mengoperasikannya sebanyak tiga (3) orang. Para pengusaha lain pada umumya hanya memiliki 1 mobil tangki.5 juta per tahun dan mobil tangki berkapasitas 4 m3 adalah Rp 42 juta per tahun.

kecuali pada kasus penggunaan kembali sampah kayu tsunami dan produksi perabot yang sudah berjalan setelah gempa bumi dan tsunami. Perusahaan swasta hanya terlibat dalam skala kecil untuk kegiatan penggunaan kembali (reuse) dan daur ulang sampah (recycle) termasuk menyediakan sarana transportasi bahan daur ulang ke pabrik daur ulang yang ada di Medan dan di luar negeri. Pemkot Banda Aceh/DKKK tidak memberikan fasilitas. 53 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Inisiatif Yayasan LAMJABAT dimulai sejak pasca gempa Tsunami atas bantuan lembaga donor AUSTCARE. Dengan demikian upaya pengomposan sampah organik belum memberikan kontribusi terhadap pengurangan sampah kota. PPR Foundation Palapa Plastic Recycle Foundation atau PPR Foundation berinisiatif membantu menanggulangi permasalahan limbah plastik dengan membangun Basis Pengolahan Daur Ulang Plastik. lemari. Peserta pelatihan terdiri atas para wanita remaja dan ibu rumah tangga yang membuat kerajinan dari barang bekas dan peserta pria membuat kompos dari semak belukar dan kotoran ternak ayam.mengangkut sendiri sampah mereka ke TPA. Yayasan Lamjabat Yayasan untuk LAMJABAT lebih menekankan pelatihan pada adalah penyelenggaraan pelatihan kecakapan hidup (life skills) masyarakat dengan obyek pengelolaan sampah menjadi barang yang bermanfaat. Dengan demikian program Plastic Recycling Project ini dititikberatkan pada upaya peningkatan kesehatan lingkungan hidup dan peningkatan taraf hidup masyarakat miskin dan pemulung. khususnya para pemulung atau pengumpul sampah. Namun demikian upaya pemasaran tersebut masih terlalu pasif dan belum efektif menyalurkan seluruh hasil produksi kerajinan mereka. Program penanggulangan limbah plastik ini dilaksanakan selain membantu mengatasi masalah limbah sampah juga untuk membantu peningkatan taraf hidup masyarakat kelas bawah. kursi. dsb) di lokasi sekitar TPA Gampong Jawa. Yayasan ini sudah mempunyai outlet penjualan berupa sebuah toko di pusat kota untuk menyalurkan hasil kerajinan peserta. bangku. Area kerjanya terutama adalah di sekitar Ujoeng Panco yang dulunya daerah bekas konflik. ataupun menggunakan kendaraan mereka sendiri untuk melakukan pengangkutan. Berikut ini adalah informasi mengenai partsipasi sektor swasta dan lembaga non pemerintah dalam penanganan persampahan berdasarkan hasil survei di Kota Banda Aceh. Kayu sisa sampah tsunami tersebut diproses menjadi barang baru (meja.

PPR Program berharap akan membawa kehidupan ekonomi pemulung menjadi lebih baik. CCP ini beroperasi dan dikelola secara mandiri oleh personil yang sudah dilatih. Melalui program ini mereka dibiasakan untuk menjadi penyortir plastik dirumahnya sendiri. Terlebih untuk masyarakat Aceh yang pada masa sebelumnya didera konflik berat dan berkepanjangan. Berdasarkan pengalaman mereka. Hal yang cukup menonjol dari lembaga ini adalah berbagai usaha untuk meyakinkan para pemulung agar memiliki spirit wirausaha dan keterampilan teknis.PPR Foundation melakukan pemberdayaan masyarakat dengan mengubah cara pandang mereka untuk memiliki etos kerja baru mengingat pekerjaan mengolah sampah ini sebelumnya belum pernah dilakukan oleh masyarakat Aceh. Untuk itu disiapkan titik-titik pengumpulan (Central Collecting Point atau CCP) guna menampung dan menanggulangi limbah plastik dari pemulung. PPR Foundation mulai berhasil 54 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Dalam menjalankan aktivitasnya. Dalam jangka panjang hasil produksi limbah plastik PPR direncanakan akan diolah hingga produk bahan jadi dalam segala bentuk kebutuhan masyarakat. PPR Foundation mengkoordinir para pengumpul limbah plastik secara berkelompok dan dibiayai oleh PPR dengan jaminan harga tampung yang layak dan kompetitif. Selain adanya hambatan intelektualitas. Saat ini pengolahan baru sampai tahap pencacahan dan menjual hasil cacahan ke Medan. tapi juga di tiap kabupaten di seluruh NAD. Tapi dengan didasari niat iklas dan semangat kepedulian sosial yang tinggi. Area kerjanya bukan hanya di Banda Aceh. membangun masyarakat miskin (non educated) tidaklah gampang. para pemulung juga diberi pakaian seragam sehingga mudah dikenali bahwa mereka tergabung dalam binaan PPR. Para pemulung dilatih mengenal jenis-jenis limbah plastik dan manfaat limbah serta cara pengumpulan yang aman dan sehat. PPR Foundation didirikan pada tangal 25 Mei 2005. Mayoritas masyarakat miskin binaan adalah korban konflik yang pada awal PPR Foundation beroperasi masih traumatis. Limbah plastik yang telah ditampung selanjutnya diolah sendiri. Kebanyakan dari mereka adalah kaum perempuan (remaja putri dan janda miskin) serta kaum duafa lainnya. basis mind-set mereka cenderung tidak berani (minder) bila berhubungan dengan pihak yang belum dikenal.

di belakang Majid Baiturahman. Selain itu PPR Foundation juga melakukan berbagai inovasi dengan menciptakan peralatan kerja yang mempermudah penanganan plastik barang bekas. Said hanya membeli dari 10 agen tetap (tidak langsung membeli dari pemulung) dan dalam menjalankan usahanya mempekerjakan 3 orang karyawan. Pemilik lapak ini menjual barang bekasnya kepada para penampung di sekitar TPA Gampong Jawa. Lingkup usaha yang dilakukan murni jual beli. Kapasitas binis Tomy lebih kecil. Peralatan tersebut diantaranya adalah alat penyusun dan pelepas bagian tutup pada plastik bekas air minum ukuran gelas. kemampuan produksi saat ini berkisar antara 30 ton sampai dengan 35 ton per bulan. pedagang barang bekas pemilik lapak di sekitar TPA Gampong Jawa yang dikunjungi adalah Tomy. Dia menampung barang dari 3 agen pengumpul tetap. terdapat beberapa lapak yang menampung barang bekas langsung dari pemulung. kertas kardus 20 ton dan logam 100 ton dengan nila total sekitar Rp 450 juta – 500 juta/ bulan. Saat ini PPR Foundation sudah memberdayakan lebih dari 250 pemulung yang tersebar disepanjang jalur utara pesisir Aceh dan sudah membina lebih dari 150 KK masyarakat miskin menjadi pekerja sortir yang dilatih untuk menyortir limbah plastik. tanpa ada proses nilai tambah (hanya dipress). Barang dijual ke pembeli tetap di Medan. Lapak yang digunakan di atas lahan milik sendiri seluas 1 Ha. Di salah satu sudut Pasar Aceh. tidak dijumpai pedagang barang bekas pemilik lapak skala besar ditempat lain di luar area sekitar TPA Gampong Jawa. Dengan demikian total pemanfaatan sampah kota yang dilakukan oleh Said sebesar sekitar 140 ton per bulan. logam dan kertas bekas kardus sejak tahun 2004. Kemampuan produksi plastik cacahan hingga saat ini sekitar 100 ton per bulan. Hasil cacahannya dijual ke Medan juga. Dari pengamatan langsung disekitar Kota Banda Aceh. Selain Said Ahmad. 55 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Alat ini bisa membantu mempercepat pembersihan plastik bekas air minum ukuran gelas yang biasanya dilakukan secara manual menggunakan pisau cutter. yaitu hanya 40 ton per bulan. kecuali plastik bekas botol minuman mineral dijual ke mitra usaha di Banda Aceh yang melakukan usaha pencacahan. terletak di dekat TPA Gampong Jawa. Pedagang Barang Bekas Pemilik Lapak: Said Ahmad Said Ahmad seorang pemuda asli Aceh masih berstatus mahasiswa di Fakultas Ekonomi UNSYIAH. Said mulai berusaha dalam jual – beli barang bekas (sampah non organik) berupa aneka jenis plastik. Perkiraan volume penjualan per bulan: plastik 20 ton. Tapi karena keterbatasan pasokan dan modal kerja. Mereka membutuhkan waktu 2 tahun untuk membina masyarakat miskin menjadi terampil dan mandiri.menjalankan program pelestarian lingkungan sekaligus pengentasan kemiskinan secara konsisten.

18 tahun 2001 melanjutkan pengaturan keuangan ini serta juga mengalokasikan anggaran tambangan berupa Dana Alokasi Umum (DAU). 18 tahun 2001 mengatur adaranya dana khusus (dana otsus) yang menyediakan bagi hasil dari minyak dan gas (lihat ilustrasi disamping). Dengan demikian ada sekitar 4 pengusaha yang menjalankan usaha jual-beli serupa. Pada tahun mendapatkan tambahan semenjak mendapatkan status otonomi khusus.5 5. Dengan jumlah penduduk hanya 4. Undang-undang pemerintahan Aceh yang baru nomor 11 tahun 2006 yang menggantikan UU No. Undang-undang no. Secara bersama. NAD yang berjudul “Aceh Public Bank Dunia (World Bank) pada tahun 2006 dalam laporannya Expenditure Analysis.5. di sekitar TPA Gampong Jawa ada 3 pengusaha lain yang diperkirakan kapasitas penjualannya sekelas Said Ahmad. Dana 56 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .500 ton/bulan.7% dari total timbulan sampah Kota Banda Aceh. Sebagaimana yang terjadi di pemerintah daerah lainnya. Dana Otsur kemungkinan dapat mengkompensasi penurunan tersebut. maka total pemanfaatan sampah bekas sekitar 4 X 90 ton = 360 ton per bulan. 5. Pemerintah Daerah NAD mendapatkan setelah 2001. Berdasarkan dasar perhitungan DKP. Provinsi NAD menerima 8. Spending For Reconstruction And Poverty Reduction” menyebutkan bahwa ditinjau dari APBA-nya Aceh. terlebih lagi apabila ditinjau dari pendapatan per kapitanya. DAU dan bagi hasil merupakan sumber pemasukan penting bagi Aceh yang menyumbang masing-masing 44% untuk DAU dan 41% untuk bagi hasil sejak tahun 2001.1 Struktur ekonomi dan keuangan Perkembangan umum kondisi keuangan Prov. Total volume bisnis mereka apabila dianggap rata-rata mampu penjual 90 ton per bulan. termasuk provinsi terkaya di Indonesia.1 juta jiwa. timbulan sampah di Kota Banda Aceh adalah sebesar 150 ton/hari atau sekitar 4. Meskipun diperkirakan pemasukan dari sumber daya alam akan turun karena turunnya produksi minyak dan gas.Berdasarkan penuturan Said.4 triliun rupiah pada tahun 2004. Hal ini sangat kontras apabila dibandingkan dengan kondisi Provinsi Jawa Timur yang menerima 18 triliun rupiah tetapi dengan penduduk 37 juta jiwa. Apabila digabung dengan hasil produksi PPR sebesar 30 ton per bulan. kenaikan penerimaan undang-undang pemasukan dikeluarkannya NAD otonomi daerah tahun 1999. maka total volume daur ulang sampah non organik ini mencapai 390 ton per bulan. Dengan demikian tingkat pemanfaatan kembali sampah non organik melalui daur ulang oleh para pengusaha swasta sudah mencapai sekitar 8.

pemerintah provinsi NAD dan pemerintah daerah (kota dan kabupaten) telah mengakumulasikan cadangan sebesar 2. dan pemasukan lokal lainnya. Pemerintah provinsi NAD telah mengalami surplus semenjak diberlakukannya desentralisasi keuangan. Kurangnya prioritas pengeluaran infrastruktur berdasarkan kebutuhan local. Ilustrasi proses ini dapat dilihat sebagai berikut. Pada akhir tahun 2005. Undang-undang nomor 33 tahun 2004 tentang otonomi daerah telah memberikan kesempatan kepada pemerintah daerah untuk memperluas cakupan potensi Pemasukan Asli Daerah (PAD)nya melalui pajak local. serta usulan masyarakat. penuntasan kemiskinan.2 Landasan bagi proses perencanaan dan penganggaran adalah Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 yang mempunyai tujuan untuk memperkuat hubungan antara Rencana Pembangunan Jangka Menengah. Alasan utama atas surplus anggaran ini adalah karena keterlambatan pencairan dana bagi hasil dari pemerintah pusat.Otsus ditujukan untuk pengembangan dan perawatan infrastruktur. retribusi.5. penguatan masyarakat. “Aceh Public Expenditure Analysis. Pada tahun 2005. kegiatan yang diidentifikasi oleh dinas terkait. pendapatan dari perusahaan daerah. Gambar 5-26: Alur proses perencanaan dan penganggaran 57 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Undang-undang nomor 18 tahun 2001 telah menambahkan komponen zakat sebagai salah satu komponen pemasukan. Laporan dari World Bank menyatakan masih lemahnya proses ini diterapkan di Kota Banda Aceh. Kedua hal tersebut adalah: Kurangnya korelasi antara rencana jangka pendek dan rencana jangka panjang. Proses perencanaan dan penganggaran - - 5. Khusus untuk Aceh. Spending For Reconstruction And Poverty Reduction” dari Bank Dunia dapat mengidentifikasi dua hal utama mengenai persiapan anggaran dan pelaksanaannya untuk pengeluaran infrastruktur. program pembangunan daerah serta rencana strategis (renstra).7 triliun rupiah. pembiayaan kesehatan dan sektor sosial. surplus ini mencapai 1.5 triliun rupiah.

Walikota akan menyampaikan rencana anggaran ini di depan DPRK untuk persetujuan. Gambar 5-27: Posisi SSK dalam kerangka alur perencanaan yang ada 58 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Walikota dapat menggunakan kekuatannya untuk memformalkan Strategi Sanitasi Kota (SSK) atau City Sanitation Strategy (CSS) sebagai petunjuk dalam perencanaan dan penganggaran tahunan. Komite anggaran yang diketuai oleh Sekretaris Daerah (Sekda) akan melakukan pemeriksaan terutama yang terkait dengan plafond anggaran serta urutan prioritas pembiayaan yang telah ditetapkan oleh Walikota. Bappeda akan menyusun rancangan pertama RKPD (Rencana Kerja PD) dan mengirimkannya ke masing-masing kepala dinas. Posisi SSK/CSS dalam kerangka acuan proses perencanaan yang ada dapat dilihat dalam gambar berikut. SSK akan melakukan klarifikasi terhadap kriteria yang digunakan untuk menetapkan sebuah proyek apakah sejalan dengan keseluruhan tujuan sebagaimana yang tercantum dalam RPJM dan Renstra di masingmasing dinas. RPJM adalah sebuah dokumen politik yang menggambarkan rencana walikota dalam periode penugasannya. Forum SKPD akan menghasilkan revisi rancangan RKPD untuk dibawa ke Musrenbang untuk disahkan sebagai rancangan final RKPD yang akan dibawa ke komite anggaran kota. Dalam proses penyusunannya. berdasarkan RPJM. Setiap tahun. setiap SKPD akan berpartisipasi dalam Forum SKPD yang difasilitasi oleh Bappeda. Undang-undang nomor 25 tahun 2004 memberi kekuasaan kepada Walikota untuk mengelurkan petunjuk lanjutan untuk penerapan proses perencanaan ini. Hasilnya adalah rencana anggaran resmi. RKPD disiapkan oleh setiap SKPD berdasarkan renstranya.Pada intinya.

air bersih dan sanitasi bagi seluruh penduduk kota.744 m3/hari).2. 5. Pemerintah dan lembaga non pemerintah Wujudkan berarti upaya percepatan pencapaian sanitasi kota yang lebih baik Sanitasi yang lebih baik adalah usaha-usaha dalam peningkatan kesehatan lingkungan yang meliputi pengelolaan air bersih. Kapasitas produksi instalasi pengolahan air PDAM adalah 460 liter/detik (setara dengan 39. 2. 3. Pernyataan visi misi sanitasi ini merupakan upaya untuk memberikan arahan yang jelas pengembangan sanitasi dalam rangka mendukung pencapaian visi misi Kota Banda Aceh. dan islami Meningkatkan kesadaran untuk berperilaku hidup bersih dan sehat Meningkatkan ketersediaan dana perbaikan sanitasi secara berkelanjutan Meningkatkan peran lembaga terkait dalam menjalankan program sanitasi Meningkatkan pengetahuan tentang pentingnya sanitasi Analisa kondisi sanitasi saat ini dengan yang diinginkan pada tahun 2012 Aspek teknis terkait air bersih SOGREAH dalam studi mengenai “Water Strategy 2007-2030 and Short Term Action Plan” menyampaikan bahwa kebutuhan air bersih di Kota Banda Aceh tahun 2006 mencapai 19. Saat ini Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Daroy menjadi penyedia layanan air bersih di kota Banda Aceh. gembira. air limbah. Meningkatkan fasilitas dan akses layanan kesehatan. nyaman. swasta.1 Mewujudkan warga aman. 2.BAB 6: ANALISA KONDISI DAN KEBIJAKAN SANITASI 6. 6.2 6.1 Visi dan Misi Sanitasi Kota Banda Aceh Dalam lokakarya tim pelaksana sanitasi yang diadakan di Kota Sabang dan difasilitasi oleh SDC dan GTZ-SLGSR pada bulan Maret 2009 telah dihasilkan suatu rumusan visi misi sanitasi Kota Banda Aceh.840 m3/hari. persampahan dan drainase sesuai dengan SNI (Standar Nasional Indonesia) dan SPM (Standar Pelayanan Minimum).1 Penjelasan Visi Pernyataan visi sanitasi tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. 6. 3. Bersama berarti keterlibatan semua stakeholder termasuk didalamnya Masyarakat.1. 6.2 Misi Sedangkan misi sanitasi Kota Banda Aceh dinyatakan sebagai: 1. Akademisi. Dengan semakin berkembangnya kota Banda Aceh 59 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Visi sanitasi ini dapat dinyatakan sebagai: “Bersama wujudkan sanitasi yang lebih baik” 61. 4.

Permasalahan ini timbul salah satunya dikarenakan lemahnya koordinasi dalam proses pembangunan infrastruktur air bersih yang dilakukan oleh beberapa institusi seperti BRR dan JICS yang menyebabkan jaringan perpipaan yang dibangun tidak terkoneksi satu dengan lainnya. PDAM Tirta Daroy telah menjalin kerjasama dengan SAB-SAS untuk melakukan kegiatan penurunan kehilangan air. Untuk mencapai target kondisi tahun 2012 sebagaimana yang disebutkan di atas. Menurut data dari PDAM. pekerjaan pipa air bersih BRR dan JICS tidak terkoneksi. 90.0 per liter. Peningkatan kapasitas pengolah air permukaan dan perlindungan terhadap sumbernya perlu dilakukan agar bisa menyediakan kebutuhan air yang diperlukan.maka kebutuhan air meningkat hampir dua kali lipat di tahun 2010 hingga mencapai 38. tingkat kebocoran tercatat sebesar 52%.032 m3/hari. Turunnya angka kehilangan air menjadi 20% dari kondisi saat ini 52%.500.000 sambungan rumah dan hanya 22.5 per liter. Sementara apabila melalui jasa truk tangki maka harganya adalah Rp. Kondisi-kondisi tersebut adalah sebagai berikut: Meningkatknya cakupan pelayanan menjadi 80% dari total penduduk mendapatkan layanan air bersih dari PDAM. 1. 6. Untuk mendukung terwujudnya visi misi Kota Banda Aceh dalam bidang sanitasi seperti yang dinyatakan dalam visi misi sanitasi. Pada tahun 2009.-/tangki atau sekitar Rp.643 m3/hari) dengan asusmsi kehilangan air dapat ditekan hingga 20%. Karena penurunan kehilangan air merupakan kegiatan yang bersifat terus-menerus. Untuk mencapai target kondisi 2012 yaitu tingkat kebocoran 20%. beberapa permasalahan yang masih dihadapi oleh PDAM dapat dinyatakan sebagai berikut: Masih terkendalanya pelayanan air bersih karena sistem jaringan yang belum seluruhnya benar. maka PDAM Tirta Daroy Kota Banda Aceh telah mentargetkan beberapa kondisi yang harus dicapai pada tahun 2012. maka penting untuk memastikan 60 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .atau sekitar Rp. 1. Meningkatknya kontinuitas pasokan air bersih menjadi 24 jam per hari. dobelnya pipa utama dimana yang lama dan baru berdampingan. Tarif per meter kubik air PDAM melalui sambungan langsung saat ini adalah Rp. dobelnya pipa utama dimana pipa lama dan baru terletak berdampingan serta tumpang tindihnya pembangunan prasarana air bersih.000 rumah tangga yang terlayani atau hampir mencapai 50% dari jumlah rumah tangga di kota Banda Aceh. Hal ini dikarenakan oleh beberapa hal seperti. Tingkat kebocoran masih tinggi baik secara fisik dan non-fisik.000. saat studi ini dilakukan terdapat 27. dan tumpang tindih pembangunan prasarana dan sarana proyek lain.. Hal ini berarti bahwa PDAM harus bisa melakukan pengolahan air bersih hingga 563 liter/detik (48.

bahwa program penurunan kehilangan air serta program monitoringnya dapat menjadi program rutin PDAM. Kapasitas staf PDAM masih perlu untuk ditingkatkan baik dari aspek teknis. Pembuangan limbah mandi dan cucian ke tempat terbuka (tidak ke saluran drainase maupun sungai) juga ditemui. kemungkinan terjadinya pencemaran air tanah manjadi sangat besar. Praktek open defecation ini (terutama yang dilakukan di sungai-sungai) perlu segera dihilangkan sebagai salah salu prasyarat utama terciptanya lingkungan yang mendukung bagi tercapainya “Bandar Wisata Islami Indonesia”. Dengan jarak sumur dangkal ke cincin yang umumnya lebih kecil dari 10 meter.2. Selain permasalahan mengenai limbah domestik. cincin beton tidak kedap air pada bagian dasarnya. Produksi masih belum optimal akibat terkendalanya pasokan arus listrik. kebutuhan air akan terus meningkat dari tahun ke tahun. Salah satu indikator utama terhadap semakin pentingnya permasalahan ini adalah sudah mulai terjadinya kondisi septik di sungai-sungai yang 61 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Peningkatan kapasitas produksi sangat diperlukan yang sejalan dengan program penurunan kehilangan air yang saat ini sedang dilakukan. Sedangkan untuk limbah mandi dan cucian. manajerial maupuan keuangan untuk dapat melaksanakan pengelolaan sistem pelayanan air bersih yang profesional. 6. Sebagian kecil sisanya menggunakan toilet umum maupun melakukan praktek membuang tinja sembarangan (open defecation). kemungkinan terjadinya pencemaran air di sumur dangkal meningkat.2 Aspek teknis terkait pembuangan air limbah Berdasarkan data dari kegiatan pemetaan kondisi sanitasi. sebagian besar dialirkan ke saluran drainase maupun sungai. Pemisahan limbah kakus dengan limbah mandi dan cuci telah umum diterapkan. Hal ini menjadi perhatian mengingat sumur dangkal masih menjadi salah satu tumpuan utama warga Kota Banda Aceh dalam pemenuhan kebutuhan air bersihnya. Limbah dari kegiatan ini umumnya memiliki karakteristik kandungan pencemar tinggi. Kekurangan pasokan listrik dari PLN akan sangat mengganggu sistem distribusi air ke Kota Banda Aceh karena penggunaan generator set (genset) terkendala pada tingginya biaya operasional yang ditimbulkan. limbah dari aktivitas ekonomi juga mendorong permasalah lingkungan dan kesehatan baru. Cincin beton digunakan sebagai sarana pembuangan limbah kakus utama di sebagian besar masyarakat. Kontinuitas pasokan air di Banda Aceh sangat tergantung dari pasokan listrik karena penggunaan sistem pemompaan pada sistem distribusinya. Pada umumnya. Perlu peningkatan kapasitas produksi. Dengan kondisi ini. Seiring dengan pertambahan jumlah penduduk serta peningkatan cakupan pelayanan seperti yang direncanakan oleh PDAM. sebagian warga Banda Aceh memiliki toilet pribadi di rumahnya.

Pembangunan kolam penampungan sementara/retention basin. Tidak ada sentralisasi lokasi industri tahu. Drainase mikro Di sebagian besar daerah perkotaan. lokasi industri tahu tersebar di seluruh wilayah Kota Banda Aceh. Penanganan secara individual menjadi salah satu solusi yang dapat dijalankan. Saat ini. Peningkatan kapasitas saluran dan pembersihan saluran. ii) terganggunya aliran akibat desain gorong-gorong yang tidak tepat serta penutupan saluran untuk akses ke rumah dan toko. kebanyakan drainase mikro dibangun dengan tujuan utama adalah sebagai drainase jalan dan tidak memungkinan untuk menyalurkan 62 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . secara umum terjadi genangan air (water stagnant). Kurang berfungsinya infrastruktur drainase mikro ini dapat diakibatkan oleh beberapa alasan. iii) design yang tidak sesuai. 1 2 3 4 5 6 7 8 Zone drainase Zone 1 Zone 2 Zone 3 Zone 4 Zone 5 Zone 6 Zone 7 Darussalam Desain SDC Muslim Aid JICS SDC SDC SDC SDC SDC Konstruksi JBIC Muslim Aid JICS AFD AFD AFD AFD AFD Kegiatan penanganan drainase makro yang telah dilakukan diantaranya adalah: Pembangunan rumah pompa dan peningkatan kapasitas pompa. Tabel di bawah ini memberikan gambaran pelaksanaan rehabilitasi drainase makro di Banda Aceh.melewati Kota Banda Aceh yang terutama disebabkan oleh pencemaran dari limbah industri tahu. Pembangunan dan peningkatan pintu-pintu air. Peningkatan sistem drainase yang ada. Tabel 6-17: Zone perbaikan drainase makro di Banda Aceh Nr. Hal ini membuat pola pengelolaan limbah industri tahu bersama menjadi sulit untuk dilakukan. proses rehabilitasi drainase sedang dan akan dilangsungkan untuk keseluruhan zona drainase di Kota Banda Aceh. 6. infrastruktur drainase mikro telah dibangun. diantaranya: i) kurangnya kegiatan perawatan dan pembersihan.3 Aspek teknis terkait sistem drainase makro dan mikro Drainase makro Drainase makro telah mendapatkan penanganan yang cukup komprehensif. adanya tumpukan sampah dan pasir/material bangunan. Akan tetapi. Pada saat ini.2.

Saat ini. Saluran rusak. Sekitar 15% wilayah Banda Aceh belum mendapat pelayanan 63 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . dan Lampriet. Kegiatan gotong royong pembersihan saluran drainase mikro di Ateuk Pahlawan dapat menjadi awal dan contoh bagi pola partisipasi masyarakat dalam program perawatan infrastruktur drainase. Perbandingan luas daerah tangkapan (catchment area) dengan panjang saluran tidak memadai.3% dari total timbulan) sampah per bulan yang tidak terangkut. tumbuh-tumbuhan dsb.limpasan dari daerah rendah. Software KIKKER digunakan sebagai alat bantu untuk menyimpan data hasil inventarisasi. sungai. Hambatan lainnya seperti bekas begesting. Berdasarkan data dari DKKK. dan iv) kurang berfungsinya drainase sekunder. dan Laksana). dijadikan makanan hewan ternak. dibakar. Peuniti. Pemanfaatan hasil inventarisasi yang dilakukan SDC dengan bantuan KIKKER oleh Pemerintah Kota Banda Aceh (dalam hal ini dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum) secara berkelanjutan menjadi penting untuk diperhatikan terutama setelah selesainya program bantuan teknis dari SDC bagi Banda Aceh. bekas bangunan. Kegiatan inventarisasi mendetail infrastruktur drainase mikro sudah selesai dilakukan untuk ketiga daerah tersebut. pengumpulan sampah terkonsentrasi di daerah kota dan daerah sibuk (termasuk di dalamnya daerah CBD). partisipasi masyarakat untuk membantu dalam upaya perawatan infrastruktur drainase perlu dilestarikan. Keuramat. pipa. CBD (Peunayong. dll. Software tersebut juga digunakan untuk menyusun prioritas penanganan kegiatan perbaikan serta penyusunan program perawatan drainase mikro. Saluran hanya ada disatu sisi jalan. berserakan di jalan. Wilayah pilot penanganan drainase mikro sudah dipilih untuk tiga (3) lokasi. Kemungkinan sampah yang tidak terangkut ini ditimbun. Selain itu. Penyempitan pada infrastruktur drainse: culvert. saluran . 6. Tidak adanya manhole sehingga menyulitkan adanya kegiatan perawatan dan pembersihan saluran.760 m3 (14. drainase primer serta sungai.4 Aspek teknis terkait pengelolaan persampahan Sampah rumah tangga tidak semuanya terlayani oleh sistem pengumpulan sampah yang ada saat ini. Saluran tertutup/block: sedimentasi. masih terdapat sekitar 2. saluran.2. Hasil kajian dari SDC menyatakan bahwa permasalah utama di sistem drainse mikro dapat dinyatakan sebagai berikut: Elevasi dasar tidak baik sehingga menjadi penyebab terjadinya genangan-genangan air (water stagnant).

Penyelesaian teknis tanpa disertai dengan pendekatan dari aspek budaya dapat menjadi sebab kegagalan pelaksanaan kegiatan. Wilayah dengan tingkat layanan pengambilan dan pengumpulan sampah masih rendah mungkin akan lebih cocok untuk lebih ditingkatkan usaha pengomposan ini daripada pengembangan kegiatan ini di pusat kota dimana pelayanan (baik dari area pengambilan maupun frekuensi pengambilan) sudah cukup baik. Ketersedian tong-tong sampah ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran masyarakat untuk tidak membuang sampah tidak pada tempatnya.5 Aspek budaya Budaya memiliki peran yang besar dalam upaya mewujudkan kondisi sanitasi yang lebih baik. Di daerah pusat kota yang telah terlayani sistem pengangkutan sampah dengan baik. Di TPA. Hal ini dapat dilakukan melalui penguatan adat setempat Aceh serta pelestarian budaya gotong royong. peningkatan kesadaran dan pemahaman juga mendesak untuk dilakukan. Nilai ekonomis barang yang dapat didaur ulang ini diperkirakan mencapai 10 milyar rupiah pertahun (sumber: masterplan persampahan Kota Banda Aceh). telah dimulai inisiatif untuk melakukan gerakan 3R. Penambahan infrastruktur masih perlu dilakukan untuk kontainer 6 m3 untuk meningkatkan pengumpulan sampah pada situasi khusus. Masterplan persampahan Kota Banda Aceh menyatakan bahwa armada yang dimiliki DKKK saat ini sudah mencukupi untuk melayani seluruh Kota Banda Aceh. Para pengumpul ini akan menjualnya ke pengumpul besar di Medan. 6.pengangkutan sampah (atau 24% penduduk belum terlayani). Diperkirakan terdapat 35 tempat pemilahan barang bekas di Banda Aceh dan memperkerjakan hampir 100 orang. Pilot area pengembangan usaha pengomposan juga dilakukan di luar pusat kota. Inisiatif ini perlu dikembangkan dan diperluas di tempat lain agar mampu mengurangi volume sampah yang perlu diangkut ke TPA dengan meningkatkan volume sampah yang dapat dimanfaatkan kembali serta menekan timbulan sampah yang dihasilkan setiap keluarga.2. Beberapa limbah rumah sakit maupun obat yang kadaluwarsa masih dibuang ke TPA meskipun saat ini pengolahan thermal limbah medis telah tersedia di RSUD Meuraxa dan dapat pula digunakan oleh pihak lain. Peningkatan cakupan pelayanan masih perlu dilakukan terutama di wilayah pemukiman. Pertimbangan ini memunculkan kesadaran bahwa budaya masyarakat Aceh yang telah lama ada dan mendukung upaya peningkatan kondisi sanitasi harus ditingkatkan. Penambahan tong sampah di jalan-jalan protokol serta fasilitas umum juga perlu untuk diperhatikan. Pengelolaan terhadap sampah yang termasuk kategori B3 belum mendapat perhatian penuh. Disamping penguatan budaya yang mendukung peningkatan kondisi sanitasi. Contohnya adalah kurangnya praktek pengolahan limbah dari industri tahu dapat diakibatkan oleh kurangnya pemahaman atas 64 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . diperkirakan 40 orang pemulung setiap hari mengumpulkan barang bekas dan menjualnya ke 5 pengumpul di Banda Aceh.

Peningkatan pemahaman mengenai bahaya praktek ini bagi kesehatan perlu dilakukan yang disertai dengan peningkatan akses terhadap fasilitas dasar sanitasi. Hal positif yang perlu untuk ditingkatkan adalah kuatnya norma Islam di Banda Aceh. Hal ini timbul karena kebiasaan penggunaannya sebagai sarana pengolahan limbah kakus. Memasukkan pesan ini dalam seni budaya setempat juga dapat menjadi salah satu alternatif media pesan ini. Peningkatan pemahaman ini bisa dilakukan melalui penyampaian pesan dalam konteks dengan kesehatan pribadi maupun masyarakat. Adanya pemahaman dan kesadaran untuk melakukan pengelolaan limbah akan mendorong meningkatkan kebutuhan informasi mengenai teknologi pengolahan dan tata cara pengelolaan limbah yang baik dan benar.tingkat bahaya dari limbah tersebut bagi lingkungan dan kesehatan. maupun dari konteks agama. Untuk kasus pengelolaan limbah domestik sebagai contohnya. Usaha untuk mendorong penggunaan teknologi on-site yang layak (septic tank menurut standar SNI) di pemukiman perlu diawali dengan memberikan pemahaman bahwa penggunaan cincin beton yang dilakukan saat ini bukanlah solusi terbaik bagi pengelolaan limbah domestik. keindahan lingkungan. Praktek open defecation yang salah satunya juga bersumber dari perilaku dan budaya masyarakat perlu untuk segera dihilangkan.6 Aspek institusi Salah satu permasalahan dalam aspek institusi yang perlu mendapatkan perhatian segera adalah mengenai belum adanya pembagian wewenang dan tugas yang jelas antara dinas dan instansi yang terkait dengan permasalah sanitasi. masyarakat di Banda Aceh menganggap bahwa ‘cincin beton’ yang digunakan saat ini telah dianggap sebagai sarana tepat untuk pembuangan air limbah kakus. Hal ini mendorong inefisiensi terhadap penanganan sanitasi di Kota Banda Aceh. Kombinasi kedua hal ini sangat membantu proses perubahan perilaku untuk mulai melakukan gaya hidup bersih dan sehat di masyarakat. Penggunaan tokoh agama dan tokoh masyarakat dalam upaya penyampaian pesan ini dalam berbagai kasus meningkatkan efektivitas perubahan perilaku yang diharapkan. Peningkatan pemahaman ini akan mendorong tumbuhnya kebutuhan (demand creation) terhadap teknologi pengolahan yang sesuai standar. Pemahaman Islam secara benar mengajarkan pentingnya untuk menjaga kebersihan diri dan kebersihan lingkungan.2. Pilihan alternatif teknologi beserta tingkat kenyamanannya dapat disampaikan sebagai fase lanjutan dari kegiatan peningkatan pemahaman ini. Kebiasaan yang dilakukan bertahun-tahun dapat pula dianggap sebagai sesuatu yang baik. Peran Dinas Syariat Islam akan sangat besar untuk dapat menyebarkan pesan ini. 6. Permasalahan ini dapat dilihat dalam hal masih 65 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

monitoring dan evaluasi serta serta kualitas pengelolaan kegiatan secara umum. penerbitan stream standard (standar kualitas sungai) diperlukan untuk membantu mengklasifikasi kondisi sungai saat ini serta arahan ke depannya. Di bidang pengelolaan lingkungan. Tim Sanitasi Banda Aceh juga perlu dikuatkan baik secara kelembagaan maupun penguatan untuk anggota tim sanitasi (terutama tim pelaksana sanitasi). 66 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Wakil walikota. Salah satunya yang mungkin dapat dilakukan adalah menerbitkan aturan tentang penggunaan septic tank yang memenuhi standar SNI sebagai salah satu syarat didapatkannya Ijin Mendirikan Bangunan (IMB). memiliki arah dan sesuai dengan visi misi sanitasi serta dicapainya penanganan permasalahan sanitasi secara komprehensif. Penegakan aturan yang ada untuk mendukung pembangunan sektor sanitasi perlu terus ditingkatkan. Standar ini juga dapat digunakan sebagai salah satu alat monitoring bagi kondisi pencemaran di sungai tersebut. Aturan-aturan baru yang lebih mendukung tercapainya kondisi sanitasi yang lebih baik juga perlu untuk diterbitkan. Selain itu. Hal ini penting mengingat dalam beberapa kasus. koordinasi antar dinas dan instansi dalam penyelenggaraan pembangunan sanitasi di Kota Banda Aceh juga perlu ditingkatkan. Selain pembagian wewenang dan tugas yang jelas. perencanaan dan penganggaran kegiatan. Koordinasi ini diperlukan untuk dapat memastikan pembangunan sanitasi yang dilakukan tepat sasaran. terdapat permasalahan tidak dimungkinkannya dibangun saluran drainase di sisi jalan karena jalan langsung berbatasan dengan bangunan pribadi warga. Penguatan tim sanitasi secara kelembagaan akan sangat memerlukan dukungan dari pemerintah kota (yang dikenal sebagai Trio yang terdiri dari Walikota. dan Sekda). Peningkatan kualitas ini dapat berupa kualitas teknis.tumpang tindihnya operasi dan perawatan saluran drainase (terutama yang terkait dengan pembersihan sedimen) antara Dinas PU dan DKKK. Peningkatan kualitas SDM perlu dilakukan untuk dapat melakukan pengelolaan pembangunan sanitasi yang menyeluruh. Aturan lain yang perlu juga untuk dikaji adalah aturan yang memungkinkan adanya pengalokasian ruang/wilayah terutama di sisi jalan untuk digunakan sebagai lokasi fasilitas umum (terutama drainase).

DAU sebagai penyumbang terbesar pemasukan kota juga mengalami pertumbuhan sampai dengan 95%.3 Pendapatan lain-lain Total PAD 2.312 13.839 34.143 488. PAD mengalami peningkatan 771% walaupun tentu saja komponen PAD ini hanya memberi kontribusi kecil bagi keselurahan pemasukan daerah.081 369.889 32.1 nasional (UU 33/04) Tambahan pemasukan dari 2. Pendapatan Asli Daerah (PAD) 1.096 14.2.416 663 9.672 45.328 Pertumb uhan 598% 859% 1759% 771% 31% 160.128 308.920 7.126 40.546 13.606 351. Pertama.363 7.247 2006 4.000 54. Dari analisa ini menunjukkan bahwa perkembangan pemasukan ini tidak terlalu baik bagi Banda Aceh.002 38.025 8.7 Aspek keuangan Terdapat beberapa pengamatan penting dari perkembangan pemasukan Kota Banda Aceh untuk periode 2005 sampai dengan 2009.000 55. Tidak ada penjelasan yang jelas mengapa Dana Bagi Hasil dan Dana Otonomi Khusus tidak muncul dalam tabel tersebut.929 95% 430% -100% 400.986 3.465 2008 23.383 38.011 307.4 Dana Alokasi Khusus (DAK) Dukungan keuangan dari provinsi 2.730 13.343 1.632 45.2 11/2006) 2.169 42. Tabel 6-18: Perkembangan pemasukan daerah periode 2005 – 2009 (dalam juta rupiah) Nr.516 10.6.133 469.325 30.705 22. maka kontribusi PAD tumbuh dari 2% manjadi 9% dari total pemasukan dalam periode tersebut.642 313.5 serta bagi hasil atas pajak provinsi Total pemasukan dari dana perimbangan 3.2 minyak dan gas (UU 11/2006) Dana otonomi khusus (UU 2.554 492. Pemasukan lainnya Pemasukan total dari pendapatan 3 lain-lain Total pemasukan kota 3.982 8.056 8.823 266.608 24. DAK memiliki prosentasi yang kecil dari total pendapatan. Deskripsi Anggaran 2005 1.206 223.630 17.741 409.065 45.144 387.3 Dana Alokasi Umum (DAU) 2. Meskipun demikian.544 68.041 2007 13. Sehingga pertumbuhan pemasukan dari DAU ini menjadi penyumbang terbesar bagi pertumbuhan pemasukan kota sebesar 104% dari periode 2005 ke 2009. Apabila dibandingkan dengan total pemasukan.963 Anggar an 2009 23. Tabel 6-2 memberikan gambaran secara lebih rinci mengenai perkembangan pemasukan daerah ini.361 464 5. Kota tidak mendapatkan keuntungan yang cukup dari pemasukan otonomi khusus di 67 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .936 83% 194% 104% Dari tabel di atas beberapa analisa dilakukan. Dana perimbangan Bagi hasil atas pendapatan 2. dan tidak lebih besar dari PAD.303 13. Dana Alokasi Khusus (DAK) mengalami pertumbuhan paling tinggi yaitu sebesar 430%.2 Retribusi atas jasa 1.1 Pajak 1.108 241.

473 364.5% dari total APBK Banda Aceh.419 286. Selain itu.397 340.068 62.639 112% 112% 306% 44% 38% 2006 2007 2008 Anggar an 2009 Pertumb uhan 104. sebagaimana disampaikan di atas bahwa peningkatan aktivitas hanya mampu dilakukan apabila Banda Aceh menghasilkan tambahan pendapatan maka retribusi perlu ditingkatkan sehingga setidaknya dapat mencapai 75% cost recovery. Deskripsi Anggaran 2005 1. Lokakarya Sabang merekomendasikan agar alokasi untuk sektor air bersih dan sanitasi Kota Banda Aceh dapat mencapai 7. Berdasarkan data di atas dapat dinyatakan dengan jelas bahwa Banda Aceh hanya dapat meningkatkan aktivitasnya di bidang apapun hanya apabila mampu menghasilkan tambahan pendapatan. Sedangkan perkembangan pengeluaran kota untuk periode yang sama dapat digambarkan dalam tabel di bawah ini.117 340.484 53. telah naik seiring dengan perkiraan inflasi.002 65. Pengeluaran tidak langsung Pengeluaran Sub Total 2.641 10. Keterlibatan swasta dalam pengelolaan di sektor sanitasi juga dapat mendorong percepatan pembangunan fasilitas sanitasi yang lebih baik. Pengeluaran langsung Administrasi umum Operasi dan perawatan Investasi Bantuan Pengeluaran lain Sub Total Total Pengeluaran 160.045 532. Berdasarkan hal-hal tersebut.provinsi.371 105.978 55. dukungan keuangan yang lebih besar dari pemerintah kota untuk sektor sanitasi perlu diberikan.589 191.484 279.002 246.614 53. pengeluaran untuk sektor air bersih dan sanitasi Kota Banda Aceh sebesar 4. Hal ini dapat dicapai apabila semua SKPD yang terkait dengan sanitasi dapat mengidentifikasi permasalahan sanitasi yang ada serta memasukkan usulan program sesuai dengan proses perencanaan dan penganggaran yang ada.047 220.916 95.9% dari APBK. 68 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .945 7. Dapat dilihat dalam tabel di atas bahwa operasi dan perawatan dan investasi tumbuh masing-masing hanya 44% dan 38%. Tercatat pada tahun 2008.397 44.409 279. walaupun total pemasukan mengalami pertumbuhan 104% dari 2005 ke 2009.948 265.194 69% 95% Pengeluaran umum sebagaimana yang digambarkan oleh pengeluaran tidak langsung.041 177.796 518. namun hal ini tidak sejalan dengan perkiraan inflasi yang mencapai 112% selama periode tersebut. yang berarti 2. Lebih jauh.640 246. Tabel 6-19: Perkembangan pengeluaran kota dari tahun 2005 – 2009 (dalam juta rupiah) No.945 172.5 kali lebih lambat daripada inflasi.641 160.760 172.917 87.210 38.544 79.749 154.886 65.556 500.

Pencucian mobil dan motor tersebut menggunakan shampoo. Tempat pencucian skala besar memiliki kandungan minyak rata-rata lebih tinggi apabila dibandingkan dengan fasilitas pencucian skala kecil akibat perbedaan dalam frekuensi pencucian mobilnya. Pengendapan TSS di saluran dan sungai dapat menyebabkan penyumbatan di saluran dan sungai tersebut. Air limbah pencucian memiliki kharakteristik konsentrasi Total Suspended Solids (TSS) yang tinggi yang akan mengendap di saluran dan sungai. air limbah pencucian juga memiliki kandungan minyak tinggi berkisar dari 2. perbaikan AC dan lemari pendingin.6.67 mg/l. Sumber air adalah sumur dangkal (dengan kedalaman kurang dari 10 m) dan sumur dalam (kedalaman lebih dari 100 m). Penjelasan rinci untuk setiap sumber pencemar titik dapat dilihat dalam penjelasan di bawah ini. konsentrasi fosfat tidak cukup tinggi untuk membahayakan lingkungan.400 m3 air yang digunakan setiap bulannya. pasar ikan dan rumah sakit. Konsentrasi minyak yang tinggi dalam air limbah juga ditemukan melalui pengamatan visual pada tangki pengendapan di 3 tempat 5 Sumber pencemar titik (point source) dapat didefinisikan sebagai sumber pencemar yang dapat dilokalisasi. perbaikan batere/aki. Berdasarkan hasil identifikasi yang dilakukan.2. Hal ini mengindikasikan bahwa tangki ini tidak dapat memenuhi fungsinya untuk mengolah dan menurunkan kadar TSS. Kurang lebih 350 mobil dan 570 motor dicuci setiap harinya dan lebih dari 4. Volume detergen yang digunakan berbeda untuk setiap fasilitas pencucian tergantung dari peralatan yang dimiliki serta tergantung juga dari operatornya. Dari keseluruhan tempat pencucian tersebut. Hal ini karena konsentrasi rata-rata fosfat yang diijinkan di Indonesia adalah 5 mg/l untuk air limbah dari berbagai industri. Selain memiliki kandungan TSS tinggi. Fasilitas pencucian mobil dan motor Terdapat lebih dari 62 fasilitas pencucian mobil dan motor di Banda Aceh baik yang berskala kecil. 69 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Sumur dangkal umumnya telah tercemar dan air dari PDAM kadang tidak lancar dan tidak dapat diandalkan untuk kontinuitas suplainya. pencemar titik dalam pemodelan pencemaran secara matematis adalah sumber pencemar yang dapat dianggap sebagai titik matematis untuk mempermudah dalam melakukan analisa. Selain itu. pabrik pengolahan tahu. bengkel. Sebaran sumber-sumber pencemar ini dapat dilihat di gambar 6-1.8 Analisa mengenai sumber-sumber pencemar titik5 (point sources) Beberapa sumber pencemar titik di Kota Banda Aceh yang berhasil diidentifikasi terdiri dari tempat pencucian mobil dan motor (atau lebih dikenal sebagai Doorsmeer). 30% merupakan fasilitas skala kecil dan mencuci kurang dari 10 motor dan/atau 5 mobil setiap harinya. sabun biasa maupun sabun khusus untuk cuci mobil dan motor. sedang maupun besar dan tersebar diseluruh wilayah. Sektor ini menyerap lebih dari 240 tenaga kerja. Sumur dalam diperlukan karena kualitas air yang dihasilkan masih relatif baik.67 sampai 58. Berdasarkan hasil sampling air limbah dari fasilitasi pencucian. tangki-tangki ini dalam kondisi penuh dan pengurasan dilakukan kurang dari satu kali dalam setahun. Hanya tiga (3) fasilitas pencucian yang menggunakan tangki suspensi.

Konsentrasi minyak pelumas bekas 50 s/d 100 ppm akan menghambat proses pengolahan air limbah (Basel Convention 1995. Oli bekas ini umumnya dijual secara langsung ke pengumpul dari Medan maupun ke produsen cincin. Oli bekas yang berasal dari mobil dan motor pada umumnya dikumpulkan dalam sebuah drum 200 liter yang dicampur dengan sedikit pelarut bekas (bensin dan solar). Lapisan tebal minyak terbentuk pada permukaan air di tangki pengendapan. US Oil 2006. Usaha bengkel menyediakan lapangan kerja bagi sekitar 600 orang pekerja di Banda Aceh. Meskipun oli bekas dapat dijual dengan harga Rp. Kontaminasi terhadap 1 juta gallon air yang setara dengan satu tahun supplai air untuk 50 orang. dan industri pencelupan. Sekitar 70%nya melayani kurang dari 10 motor dan/atau 2 mobil per hari dan bengkel ini dapat dikategorikan berskala kecil. Bengkel-bengkel tersebut berskal kecil hingga menengah. dikumpulkan setiap Polusi dari minyak Minyak dapat mencemari tanah dan air.750 motor di perbaiki setiap harinya. pemilik penggergajian dan tukang kayu. di permukaan maupun di dalam tanah. mengganggu proses fotosintesis dan menghalangi cahaya matahari. lebih dari 350 mobil dan 1. Di Banda Aceh. diijinkan untuk membuang limbah dengan kandungan minyak dan lemak 5 -15 mg/l dari industri makanan minuman. namun pada umumnya oli bekas serta pelarut bekas dibuang disembarang tempat. Sebagai contoh. California 2006. yang pada akhirnya akan 70 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Fasilitas pencucian tidak memiliki aturan yang jelas mengenai penanganan limbah cucian yang menyangkut minyak dan lemak.000 per liter. Berkeley 2006. Bengkel skala kecil tidak memiliki dalam drum. sebuah akan jerigen tetapi kecil mengumpulkan oli bekas tersebut maupun botol dan wadah oli aslinya. Di seluruh Banda Aceh diperkirakan sekitar 80 m3 oli bekas bulannya. Prosentase oli bekas yang dijual ke pengumpul yang sah sangat rendah. Pemilik bengkel tidak memperhatikan sah tidaknya pembeli oli bekas tersebut. EPA 2006 and Ciesin 2006). Mengakibatkan 4 acre lahan tidak dapat ditanami selama beberapa dekade. untuk mendapatkan gambaran mengenai kandungan minyak dan lemak yang diijinkan berdasarkan peraturan di Indonesia. 76% dari bengkel-bengkel tersebut berpindah-pindah (sewa). Lapisan minyak di permukaan air akan menghambat terjadinya pertukaran oksigen. Bengkel Lebih dari 300 bengkel tersebar di seluruh wilayah Banda Aceh dengan beberapa pengelompokan lokasi bengkel di Kuta Alam dan jalan Teuku Umar. satu gallon minyak motor dapat menyebabkan: Timbulnya lapisan minyak di permukaan hingga berukuran 8 acre. Minyak yang dibuang ke tanah akan menurunkan produktivitas tanah tersebut. Meskipun demikian.pencucian mobil dan motor. 250 – Rp 2.

5. Semua baterai mobil. Satu tempat perbaikan masih menggunakan R22 yang telah dilarang. Botol ini terbuat dari bahan plastik yang tipis dan umumnya botol tersebut bocor. Komposisi air baterai dalam jerigen tidak diketahui karena jerigen tersebut tidak dilengkapi dengan label. Jumlah baterai bekas yang dijual ke Medan setiap bulannya tidak diketahui. Hasil pengamatan visual menunjukkan bahwa oli dan bahan bakar tersebut tumpah ke tanah dan ke badan air seperti saluran drainase dan sungai. Volume air yang diperlukan tidak diketahui. Berdasarkan wawancara yang dilakukan. Bahan bakar yang digunakan untuk memasak kedelai dan untuk memproduksi uap berasal dari kayu bekas dari tukang kayu maupun dari cangkang kelapa.menumpuk di saluran drainase ataupun di sungai. truk. truk dan kapal di daur ulang di Medan. Air yang digunakan untuk mencuci kedelai diambil dari sumur dan sungai (pada umumnya. Sedangkan untuk air baterai dalam botol terdiri dari dua jenis larutan asam. dan kapal diperbaiki setiap minggunya di empat toko perbaikan baterai di Banda Aceh. Toko perbaikan baterai akan membeli baterai yang rusak dan menjualnya kembali ke Medan. Air baterai dijual dalam jerigen atau botol kecil berukuran 200 ml. Untuk material yang dapat didaur ulang. Perbaikan baterai Lebih dari 150 baterai dari mobil. kualitas air sumur yang digunakan lebih baik daripada air sungai). pH dari air baterai di dua botol tersebut adalah 0 dan 5. 71 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Material tersebut meliputi: Aluminum Plastik (botol oli dan kontainer) Besi dan logam lainnya Perbaikan AC dan lemari pendingin Sebagian besar pemilik perbaikan AC dan lemari pendingin mengetahui bahaya dari Freon. Hanya 2 bengkel dari 178 bengkel yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka membuang minyak. dapat diketahui bahwa banyak bengkel yang tidak memahami bahaya dari membuang oli dan bahan bakar tersebut ke lingkungan. 3 dari 4 perbaikan AC dan lemari pendingin menggunakan CFC 12 yang telah dilarang dan HFC134a (bahan yang diperbolehkan). Pabrik pengolahan tahu tempe Proses pembuatan tempe dan tahu melibatkan banyak sekali proses pencucian dan pemasakan kedelai. bengkel menjualnya ke pemulung. Sekitar 4 bengkel mengatakan bahwa mereka membuang maupun membakar sisa bensin dan solarnya. Baterai ini dicuci untuk kemudian diisi lagi dengan air baterai baru.

Training tersebut diberikan oleh WHO dan memfokuskan pada pencatatan limbah.000 mg/l. Sebagian besar pasar ikan memiliki sistem drainase yang memadai. Rumah sakit Terdapat lebih dari sembilan (9) rumah sakit di Banda Aceh. Pasar ikan Terdapat 11 pasar ikan di seluruh Banda Aceh. tingkat BOD/COD air limbah dari pasar ikan dapat mencapai 2. Pada saat jam puncak. alasan pencampuran limbah infeksius. 72 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Rumah sakit yang lebih kecil mencampur limbah yang dihasilkan serta membuangnya di TPA melalui DK3. limbah non-infeksius dan benda-benda tajam. non-infeksius dan benda-benda tajam adalah karena mereka terbiasa menggunakan plastik untuk pemisahan (plastik tersebut diperolah dari WHO yang juga telah memberikan training) namun sekarang mereka telah kehabisan stok plastik.000 – 21. Rumah sakit yang lebih besar membawa limbah infeksiusnya ke rumah sakit Kesdam untuk dibakar di insinerator. Sebagian besar rumah sakit di Banda Aceh telah menerima training penanganan limbah. Tetangga juga tidak protes dengan pembuangan limbah dari industri tahu tempe tersebut. Satu pasar ikan diketahui hanya memiliki kolam sedimentasi. Bahkan apabila tersedia instalasi pengolahan limbah. Meskipun demikian. Pusat-pusat kesehatan tidak termasuk dalam perhitungan ini. Air limbah ini memiliki kandungan BOD tinggi berkisar pada 2. Sisa-sisa kedelai diberikan kepada hewan ternak terutama ayam. Air limbah yang mengandung BOD tinggi tersebut tidak digunakan kembali. Pengamatan di lapangan juga menemukan bahwa sistem drainase yang dimiliki serta instalasi pengolahan limbah (apabila tersedia) tidak dirawat dengan baik. berdasarkan pengamatan tidak ditemui adanya pengaruh dari pembuangan limbah tersebut pada sungai.676 mg/l. instalasi tersebut tidak dapat mengolah air limbah dengan tingkat pencemar setinggi itu pada saat jam puncak.853 dan 3. Hal ini menghasilkan air limbah pasar ikan sangat kaya akan materi organik. Berdasarkan hasil wawancara dengan rumah sakit skala kecil.Semua air yang digunakan dalam proses ini selanjutnya dibuang ke sungai. Sebagian besar rumah sakit besar memisahkan limbah infeksius. namun sebagian besar pasar ikan hanya menjual ikan yang juga meliputi pencucian ikan dan pembuangan ikan busuk ke jaringan drainase. penanganan yang baik dan pembakaran (WHO 2006). Beberapa pasar ikan juga melakukan pemrosesan ikan. atau ketika sistem drainase tersumbat maka air limbah akan mengalir ke jaringan internal drainase kota. Hasilnya adalah bahwa limbah tersebut dibuang langsung ke sungai. Tidak terdapat informasi yang jelas mengenai sistem pengolahan limbah yang dimiliki oleh pasar ikan. Tidak teridentifikasinya efek dari pembuangan limbah tersebut kemungkinan dikarenakan kecilnya volume pembuangan limbah sehingga proses pengenceran limbah di sungai dapat berjalan.

pengelolaan sampah dan limbah dapat dijelaskan sebagai berikut a. Hal ini merupakan bahaya besar bagi Banda Aceh karena kondisi air tanah yang tinggi. b. berkapasitas 30 kg/jam. Masih menjadi pertanyaan apakan suhu yang disyaratkan tercapai selama proses pembakaran dalam insinerator tersebut. Pengelolaan sampah medis : Pengolahan sampah medis dilakukan menggunakan metode pengolahan secara thermal menggunakan insinerator.2. b. Air limbah yang dihasilkan diolah dengan sistem Rotating Biological Contactor (RBC) yaitu merupakan tempat pertumbuhan bakteri untuk pengolahan air limbah. b. Bak Pengendapan.1. Sisa dari pembakaran insinerator ini dikubur di tanah. Pengelolaan sampah non medis : Sampah non medis setiap hari diangkut oleh petugas dari Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota dan dibuang di Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Pencucian pada penyaringan dilakukan 3 bulan sekali dengan tawas. dan kapasitas air di dalam rapid sand filter adalah 30 liter. monitoring terhadap insinerator ini sangatlah penting untuk menjamin pengoperasian yang benar. pengelolaan sanitasi yang meliputi air bersih. Namun pihak rumah sakit juga menerima penanganan sampah medis dari beberapa puskesmas di sekitarnya yaitu berkisar 40 – 50 kg/minggu. buatan Indonesia. Khusus untuk RSUD Meuraxa yang dimiliki oleh Pemerintah Kota Banda Aceh. 73 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Apabila insinerator tersebut dioperasikan. Permasalahan utamanya adalah bahwa biaya operasional insinerator tidak disediakan. Air bersih berasal dari PDAM. terlebih dahulu disaring dengan rapid sand filter. Bak Ekualisasi dan 4. Pengelolaan sampah. meskipun banyak diantaranya yang tidak beroperasi. c. Dipergunakan insinerator merk Baratech. Pengelolaan air limbah. Dibuang setiap 6 bulan sekali dan pengendapan lumpur kedalamannya 3 m ke bawah. bakteri yang berwana hitam lebih padat terdapat bakterinya. Sebelum disalurkan ke setiap ruangan. Penyediaan air bersih. Bak Effluent. 2.Sebagian besar rumah sakit besar memiliki insinerator. 3. Sampah medis yang dihasilkan dari RSUD Meuraxa berkisar 8 – 10 kg/hari. Mesin penggerak bekerja setiap hari 24 jam secara otomatis. Bak RBC. Model Folter Single Chamber Type BFS-7-30. Pengolahan limbah terdiri dari 4 bak yaitu 1. Pembakaran dilakukan pada suhu 1886 derajat Celsius. dan ditampung pada reservoir dengan kedalaman 2 m x 4 m.

Gambar 6-28: Peta sebaran sumber-sumber pencemar titik di Kota Banda Aceh .

kepadatan penduduk. Lima wilayah di Kota Banda Aceh telah ditetapkan sebagai wilayah prioritas sanitasi yang meliputi: Peuniti. kelurahan Peuniti menjadi tempat tinggal bagi 2. wilayah prioritas ada pada daerah dengan tingkat pengambilan sampah masih rendah atau pada daerah yang memang belum terlayani pengelolaan persampahan. Kelurahan ini terletak di cekungan yang rawan banjir. pengelolaan drainase serta potensi banjir.3 Permasalahan utama yang dihadapi serta identifikasi daerah berisiko tinggi Berdasarkan analisa yang dilakukan terhadap kondisi eksisting sistem sanitasi dapat dinyatakan bahwa tingkat kejadian penyakit (DBD dan diare). Sementara 92% jarak sumur ke tangki penampungan bak air limbah kurang dari 10 m. Dengan luas area seluas 43 hektar. Laksana. Untuk sektor persampahan. pelayanan air bersih.6. maka wilayah dengan permasalah utama bidang sanitasi dapat diidentifikasi. Kemungkinan pencemaran air tanah diperkirakan tinggi karena jarak antara tangki 75 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .990 orang. Dengan melakukan analisa permasalahan tersebut dikaitkan dengan RTRW yang ada. Keuramat. Namun perlu dicatat bahwa kelima wilayah prioritas ini sangat menekankan pada sektor pengolahan air limbah dan drainase. Penetapan wilayah prioritas ini menjadi penting untuk menentukan juga prioritas penanganan kondisi sanitasi dalam kaitannya dengan ketersediaan dana yang ada di pemerintah kota untuk sektor sanitasi. Sekitar 49% penduduk memanfaatkan fasilitas air PDAM untuk dikonsumsi. pelayanan persampahan. jumlah penduduk. Peunayong. dan Suka Ramai. serta titik pencemar merupakan permasalahan-permasalah sanitasi utama yang dihadapi di Banda Aceh. 74% penduduknya membuang air limbah WC ke cincin yang memiliki fungsi sebagai bak serapan dan 64% penduduknya membuang air limbah cucian ke parit atau saluran drainase. Kelurahan Peuniti Kelurahan Peuniti merupakan wilayah terpadat di Kota Banda Aceh dengan tingkat kepadatan mencapai 186 jiwa per hektar. 78% penduduk kelurahan Peuniti bergantung pada sumur dangkal dan 48% penduduknya mengkonsumsi air dari sumur dangkal. Wilayah prioritas ini ditunjukkan dalam gambar 6-2. Pemisahan pembuangan air limbah tinja dan cucian umum ditemukan meskipun 28% rumah tangga tidak melakukan pemisahan. Penjelasan detail untuk masing-masing area prioritas tersebut serta hasil dari pemetaan sanitasinya dapat dilihat di bawah ini. serta berbagai inisiatif penanganan sanitasi yang dilakukan. Diperkirakan kelurahan ini menghasilkan sekitar 510 m3 air limbah perharinya. termasuk analisa dari aspek budaya dan keuangan. Saat ini kelurahan Peuniti merupakan kawasan permukiman dimana terdapat usaha komersial di sekelilingnya tepatnya di sepanjang jalan Taman Makam Pahlawan dan jalan Panglima Polim.200 keluarga atau 7. Wilayah ini selanjutnya disebut sebagai wilayah prioritas pengembangan sanitasi.

hotel. dan air cucian ikan.8% rumah tangga membuang ke sungai dan 4. Sehingga mudah ditemui bau-bau tidak sedap di beberapa jalur drainase sepanjang jalan rex menuju pasar ikan. Hal ini juga didukung karena tingginya air permukaan berkisar antara 0. Kawasan campuran pemukiman dan komersial sejumlah 13. pasar. Bangunan rumah toko (ruko) menjadi tren di kawasan ini untuk mengakomodasi kebutuhan perdagangan dan jasa pemilik ruko. Berdasarkan Qanun No. Kelurahan ini memiliki tingkat pertumbuhan 1. Dengan kondisi yang seperti ini maka sebagai akibatnya kelurahan Peuniti mencatat 18 kasus demam berdarah di tahun 2007 dan merupakan daerah dengan catatan kasus diare tinggi di kecamatan Baiturrahman. air cucian kendaraan. 3 tahun 2003 tentang RTRW Kota Banda Aceh dan revisinya maka kelurahan ini masuk ke dalam kategori sangat padat. Sementara sekitar 71% rumah tangga memiliki 76 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .6% menggunakan tangki septik prafabrikasi saja dan 13.3% sementara kawasan komersial mencapai 27. Peunayong merupakan kawasan campuran pemukiman. mandi dan cuci meskipun suplai air masih dianggap kurang dari cukup. Kemungkinan jenis air limbah yang dihasilkan kawasan ini selain air limbah domestik adalah minyak dan lemak. Pembuangan air limbah cucian ke saluran drainase memunculkan bau tidak sedap karena kondisi septik akibat dari proses pembusukan terjadi di saluran tersebut.487 jiwa atau 835 rumah tangga. 82% rumah tangga membuang air limbah cuciannya ke saluran drainase.37 Ha dengan jumlah populasi 3. 95% rumah tangga di kelurahan Peunayong memiliki fasilitas WC pribadi dan pemisahan air limbah tinja dan cucian sudah menjadi kebiasaan disana. Kelurahan Peunayong memiliki pola pengolahan yang cukup beragam dibuktikan dengan 51. perdagangan. Tidak ditemukan kemungkinan pembuangan air limbah beracun. Sementara sekitar 37% rumah tangga masih mengandalkan sumur dangkal untuk memenuhi kebutuhan air bersih. Juga merupakan kawasan bisnis pusat kota Banda Aceh dimana terdapat berbagai jenis usaha seperti bengkel.septik dan sumur yang terlalu dekat. sementara 5.8% rumah tangga menggunakan ‘cincin’ untuk menerima air limbah domestic. sementara 12. oli. restoran. Terdapat 87% rumah tangga di kelurahan ini memiliki sambungan air minum PDAM untuk memenuhi kebutuhan konsumsi.3%.6% membuang ke saluran resapan. Dengan jumlah populasi yang ada maka kelurahan Peunayong memiliki kepadatan mencapai 108 jiwa per hektar. komersial dan bangunan perkantoran. Meskipun begitu. Kelurahan Peunayong Kelurahan Peunayong memiliki luas 32. dan perkantoran sehingga berkontribusi terhadap berbagai macam jenis air limbah. Ataupun di ruas-ruas jalan sekitar pasar sayur.5 m hingga 1 m.7 % dan kawasan perkantoran 59%. Setiap harinya diperkirakan sekitar 1000 m3 air limbah dibuang oleh pelaku usaha dan penghuni tempat ini.79% rumah tangga memanfaatkan tangki septic prafabrikasi dengan pengolahan sekunder.

diperkirakan sekitar 50% rumah tangga membuang air limbah cucian ke saluran drainase dan 50% lainnya membuang ke saluran resapan. Dengan tingkat kepadatan mencapai 160 jiwa/Ha. Diperkirakan sekitar 400 m3 air limbah dibuang setiap harinya oleh rumah tangga dan usaha perkantoran yang ada di kelurahan ini. Sementara hingga 39% rumah tangga masih memanfaatkan sumur dangkal untuk kebutuhan mandi dan cuci (42.nya merupakan kombinasi perdagangan dan perkantoran.5%) dan pengairan (36. Kelurahan ini memiliki kemungkinan pencemaran air sumur dangkal oleh bakteri tinja karena jarak yang terlalu dekat dan juga karena tingginya muka air yang mencapai 50 cm. Kelurahan ini merupakan kawasan yang terletak di daerah bertopografi rendah sehingga rawan banjir.794 jiwa/ha atau 1. Kelurahan laksana merupakan kawasan padat yang terletak di area rendah dan rawan banjir. Berdasarkan Qanun no. Karena kepadatannya. Diperkirakan sebanyak 94% rumah tangga memiliki sambungan air minum PDAM meskipun suplai air dianggap kurang dari cukup. Hal ini bisa dilihat dari pembuangan 77 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . mandi dan cuci.800 jiwa atau 930 rumah tangga. Kelurahan Keuramat Kelurahan Keuramat dengan luas 31 Ha memiliki populasi mencapai 4. Diperkirakan 87% rumah tangga di kelurahan memiliki sambungan air ke PDAM dimana air digunakan untuk kebutuhan konsumsi (90%) dan cuci dan mandi hingga 74%. Sekitar 72% kelurahan ini merupakan kawasan pemukiman dan 27%. Kelurahan ini memiliki tingkat pertumbuhan 1. diperkirakan sekitar 98% rumah tangga di kelurahan Laksana menggunakan cincin yang lebih berfungsi sebagai penerima air limbah saja tanpa ada fungsi pengolahan. Kelurahan Laksana Kelurahan Laksana memiliki luas 20 Ha dengan jumlah populasi mencapai 5. Pemisahan air limbah telah dilakukan oleh 88% rumah tangga yang bertempat tinggal di kelurahan ini. 3 mengenai RTRW kota Banda Aceh dan revisinya. Pola pengembangan area ini adalah 74% untuk pemukiman dan 11.2%).jarak dari tangki septic ke sumur dangkal kurang dari 10 m sehingga kemungkinan terjadinya pencemaran air sumur dangkal oleh bakteri e-coli sangat tinggi. Sementara diperkirakan 45% rumah tangga menggunakan air sumur dangkal untuk kebutuhan air mandi dan cuci.185 rumah tangga dengan tingkat kepadatan 297 jiwa/Ha.6% untuk perkantoran dan perdagangan. Pemisahan air limbah merupakan hal yang sering dilakukan dibuktikan dengan sekitar 98% rumah tangga melakukan pemisahan air limbah tinja dan cucian.3%. Keuramat masuk dalam kategori kawasan sangat padat. Untuk fasilitas pengolahan air limbah. maka jarak minimal antara tangki septic dan sumur dangkal 10 m tidak bisa dipenuhi oleh 89% rumah tangga. Air dari PDAM digunakan utamanya untuk kebutuhan konsumsi. kelurahan ini masuk dalam kategori padat. Walaupun begitu. Sekitar 300 m3 air limbah dibuang perharinya dari kegiatan domestic dan nondomestik di kelurahan ini.

Air limbah yang dihasilkan dari aktifitas domestic telah dipisahkan. Kelurahan Suka Ramai Kelurahan Suka Ramai memiliki luas 48. Diperkirakan 78% rumah tangga membuang air limbah tinja ke cincin yang hanya memiliki fungsi penampung saja tanpa ada fungsi pengolahan. Sementara 90% rumah tangga membuang air limbah cucian ke saluran drainase. Merupakan kelurahan dengan tingkat kepadatan sedang yaitu 90 jiwa/Ha.81 ha dengan jumlah penduduk mencapai 4. Sementara jarak minimal antara tangki septik ke sumur dangkal 10 m tidak bisa diaplikasikan oleh hampir separuh rumah tangga di kelurahan ini. sementara 85% rumah tangga membuang air limbah cucian ke saluran drainase. Sehingga kemungkinan pencemaran air sumur dangkal oleh bakteri tinja sangat tinggi.air limbah tinja ke cincin oleh 83% rumah tangga. Jarak minimal antara sumur dangkal ke tangki septic sejauh 10m tidak bisa diikuti karena kepadatannya. Diperkirakan 73% rumah tangga memiliki jarak antara sumur dangkal ke tangki septic kurang dari 10 m. 78 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Diperkirakan sekitar 56% kebutuhan air bersih rumah tangga disuplai oleh PDAM dan utamanya digunakan untuk konsumsi.380 jiwa atau 1058 rumah tangga. Sementara cincin dibuat tanpa memperhatikan kekedapan airnya. Sementara area perimeter memiliki fungsi sebagai lahan perkantoran dan perdagangan. Sementara 80% rumah tangga masih bergantung pada sumur dangkal untuk kebutuhan mandi dan cuci saja. Kelurahan ini juga merupakan kawasan rawan banjir dengan dimana pemanfaatan ruangnya lebih diutamakan untuk pemukiman.

Gambar 6-29: Peta daerah prioritas kondisi sanitasi Kota Banda Aceh 79 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

4. Kelembagaan dan Keuangan Pengelolaan Sanitasi Beberapa perubahan yang berupa penambahan maupun pengurangan kegiatan telah dilakukan dalam assessment ini. Kesepuluh kebijakan yang berhasil dirumuskan tersebut adalah: 1. 9. maka disusunlah kebijakan pengembangan sanitasi Kota Banda Aceh sampai dengan 2012. tempat pengolahan makanan dan minuman serta permukiman penduduk Untuk dapat menjalankan sepuluh kebijakan tersebut di lapangan. Semua data (lead SKPD. Hasil lengkap dari rencana kerja dan aktivitas disertai dengan estimasi awal atas anggaran yang diperlukan dapat dilihat dalam tabel-tabel berikut ini.5% dari APBK pertahun hingga tahun 2012. 6. 6. Penetapan lima wilayah prioritas sanitasi (lihat bab 6. Penguatan kinerja kelembagaan tim sanitasi Menguatkan lembaga leading sektor dalam sistem manajemen dan fungsi kontrol secara efekftif Mengupayakan penggalangan sumber daya strategis (dana dan non-dana) non-APBK. Rencana kerja dan aktivitas ini adalah hasil assessment/penilaian pada tanggal 7 April 2009 terhadap hasil pembahasan pokja-pokja dalam Tim Sanitasi yang terdiri dari: Pokja I: Peningkatan kesadaran dan perubahan perilaku Pokja II: Penyediaan sarana dan prasarana sanitasi Pokja III: Kebijakan Regulasi. Fasilitas umum.3) juga menjadi dasar penyusunan kebijakan ini terutama mengenai dalam hal penyusunan prioritas pengembangan sanitasi. 8. Merubah sistem on-site menuju off-site di wilayah prioritas dan wilayah pusat Kota Banda Aceh. 7. memenuhi syarat hygiene dan sanitasi. Industri kecil menengah yang menghasilkan limbah dapat terkontrol melalui pemberian ijin usaha dan mengikuti Standar Pelayanan Minimum untuk sanitasi Industri kecil dan menengah memiliki IPAL mandiri sesuai SNI. 2. . anggaran dan sumber dana) yang ditampilkan adalah merupakan persepsi dari anggota tim sanitasi dan mungkin berubah dan masih memerlukan penyempurnaan. telah disusun rencana kerja dan aktivitas untuk tahun 2009 – 2012. Pemerintah kota mengalokasikan dana O&M dan investasi di sektor sanitasi sebesar 7. Melibatkan sektor swasta dalam pengelolaan sanitasi perkotaan. komposting dan pemanfaatan kembali sampah). 3. 5. Pengelolaan sampah diarahkan pada usaha-usaha produktif (3R.4 Kebijakan Berdasarkan analisa yang dilakukan atas kondisi sekarang serta apa yang akan dicapai pada tahun 2012 (yang dinyatakan dalam visi misi sanitasi).5 Gambaran awal tentang rencana kedepan 10.6.

81 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

82 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

83 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

84 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

920.997.25 63.92 1.50 15.920.936.00 18.229.797.50 18.945.00 % 40% 24% 30% 0% 6% 100% Sumber dana APBN APBA APBK Pinjaman (Loan) Hibah (Grant) Total Catatan Anggaran senilai 50 milyar untuk offsite sanitasi tidak dimasukkan karena dianggarkan untuk tahun 2013-2015 (dlm juta rupiah) 492.306.Rincian alternatif sumber dana program sanitasi Kota Banda Aceh Tahun 2009-2012 (dalam juta rupiah) Anggaran (dlm juta Rp) 25.75 3.28% Analisa APBK tahun 20091) Sanitasi APBK 2009 .75 6.2012 Sanitasi APBK per tahun2) % anggaran sanitasi dibandingkan total APBK tahun 2009 Catatan 1) sumber: Institutional Mapping (Rudolf van Ommen) 2) merupakan anggaran sanitasi yang dialokasikan dalam APBK dan didistribusikan merata selama 3 selam tahun 85 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

475.51% 100.00 23.00 0.36% 0.00 195.00 870.00 63.00 15.00 325. partisipasi masyarakat dan pengembangan Kegiatan tata kelola sanitasi Kegiatan penggalangan dana F Kegiatan pengadaan baik barang maupun jasa serta kegiatan pembangunan fisik G Kegiatan konsolidasi tim sanitasi.180.100. perencanaan sanitasi kota dan kelembagaan Total Catatan Anggaran senilai 50 milyar untuk offsite sanitasi tidak dimasukkan karena dianggarkan untuk tahun 2013-2015 86 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .74% 6.800.41% Kegiatan yang menyangkut penyusunan usunan masterplan (rencana jangka panjang) untuk sub-sektor B Kegiatan studi kelayakan dan perencaan detail infrastruktur sanitasi C 3.00% 62.Rincian alokasi anggaran sanitasi per grouping tahun 2009 – 2012 (dalam juta rupiah) Grouping Anggaran (dlm juta Rp) % dari total anggaran Code grouping A 4.43% 1.24% 5.30% D E Kegiatan pemasaran sosial.00 39.945.

00 75.00 90.00% 125.00 50.000.00 BPM 125.00 Total budget konstruksi fisik 34.00 DPKop 75.505.00 150.00 0.00 1.800. studi & perencanaan % dari total budget SKPD Anggaran kegiatan sanitasi tahun 2013 .00 70.00 Dikbudpor 230.00 0.00% 100.76% Catatan: Anggaran tahun 2013-2015 sebesar 50 milyar merupakan rencana anggaran untuk konstruksi fisik sistem sanitasi off-site di wilayah prioritas (Peunayong) 87 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .00 TimSan 1.00% 100.00 % dari total budget 37.00% 100.00% 100.00 60.00% 100.00 Satker Pasar 75.500.00 DK3 780.28% 29.00 0.00 63.00 39.61% 2.00 DKPAD 75.00 DSI 975.91% 825.00 DP3K 975.00 SKPD masterplan.00 PDAM 75.475.00 750.00 62. studi & perencanaan PU 16.900.2012 % dari total budget SKPD konstruksi fisik 32.850.00 Dinkes 675.400.00% 75.00% 75.72% 49.00% 0.00% Total budget 50.84% 5.150.00 KLH 1.200.16% 39.000.00% 200.000.00% 100.00 50.00 Bappeda 200.00 1.00 0.24% 0.61% 1.82% 39.2015 % dari total budget SKPD 100.39% 81.00% 230.09% 100.00 18.Rincian distribusi anggaran sanitasi di tiap SKPD di Kota Banda Aceh tahun 2009-2012 (dalam juta rupiah) Anggaran kegiatan sanitasi tahun 2009 .00 50.00 0.145.39% 9.00 0.605.000.00 60.00 3.980.00% % dari total budget SKPD masterplan.00% 65.18% 825.00% 100.00% 100.00 Satpol PP 30.00 100.00 Total 24.00% 0.945.00% 30.00 1.400.300.00% 975.

dan ketersediaan infrastruktur telah ditetapkan. kegiatan tata kelola sanitasi. Dinas Perhubungan. Kebijakan pengembangan sanitasi Kota Banda Aceh yang mencakup kelembagaan. keterlibatan swasta. partisipasi masyarakat dan pengembangan. Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota. Badan Pemberdayaan Masyarakat. kegiatan pemasaran sosial. Peternakan. Dinas Pekerjaan Umum. pendanaan. dan Suka Ramai. Dinas Perindustrian.7 Rekomendasi Rekomendasi berikut ini disusun berdasarkan hasil pembahasan yang dilakukan oleh Tim Pelaksana Sanitasi untuk mendukung upaya pengembangan sanitasi yang lebih baik di Kota Banda Aceh dalam rangka mendukung visi misi sanitasi kota. kegiatan penyusunan masterplan subsektor. kegiatan tata kelola sanitasi. Kegiatan studi kelayakan serta perencanaan detail untuk infrastruktur sanitasi. Kantor Lingkungan Hidup. Dinas Syariah Islam. dinas dan lembaga utama yang memiliki peranan penting dalam pengembangan sanitasi di Kota Banda Aceh adalah. Laksana. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata. Satker Pasar. dan Rumah Sakit Umum Daerah Meuraxa. Rencana strategi Tim Sanitasi hingga 2012 mencakup kegiatan: kegiatan penyusunan masterplan sub-sektor. partisipasi masyarakat dan pengembangan. Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Daroy.KESIMPULAN 6. Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga. Dinas Perikanan. perubahan perilaku.6 Kesimpulan Berdasarkan hasil kegiatan pengumpulan data baik primer maupun sekunder serta hasil analisa yang disajikan dalam Buku Putih Sanitasi ini. kegiatan penggalangan dana serta kegiatan konsolidasi Tim Sanitasi. Peuniti. Pernyataan visi sanitasi Kota Banda Aceh ini adalah “Bersama wujudkan sanitasi yang lebih baik”. Buku Putih Sanitasi telah menetapkan lima area prioritas pengembangan sanitasi yaitu kelurahan Peunayong. kegiatan pemasaran sosial. Perdagangan. dapat diambil beberapa kesimpulan sebagai berikut: Visi sanitasi Kota Banda Aceh telah ditetapkan untuk mendukung upaya pencapaian visi Kota Banda Aceh. Pertanian dan Kelautan. aspek umum. perencanaan sanitasi kota dan kelembagaan. Informasi dan Komunikasi. Secara umum rekomendasi ini diklasifikasi menjadi tujuh (7) aspek yaitu. Dinas Kesehatan. Dengan mempertimbangkan reorganisasi struktur administrasi pemerintahan Kota Banda Aceh tahun 2009. 6. 88 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Kegiatan studi kelayakan serta perencanaan detail untuk infrastruktur sanitasi. Koperasi dan UKM. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah. Keuramat.

Masterplan untuk penanganan air limbah perlu disiapkan melalui: Fokus perubahan paradigma dari sistem sanitasi setempat (on-site) menuju sistem sanitasi terpusat (off-site) terutama di wilayah prioritas. 5. Visi misi sanitasi ini menjadi dasar bagi upaya perencanaan pengembangan sanitasi menyeluruh dan berkelanjutan di Kota Banda Aceh. Perlunya visi untuk perencanaan. 3. perencanaan sanitasi kota dan kelembagaan. 6. Secara lebih lengkap. rekomendasi mengenai pengembangan sanitasi di Kota Banda Aceh tersebut dapat disampaikan sebagai berikut: A. 89 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Disusunnya standard serta penguatan terhadap sistem sanitasi on-site yang layak (septic tank). Dalam hal ini perlu ditetapkan sampai dengan tahun 2012 yaitu: Perlu adanya langkah-langkah untuk meningkatkan sistem sanitasi setempat (onsite) terutama di luar wilayah komersial (yang dikenal sebagai CBD-Center Business District) dan daerah dengan kepadatan penduduk rendah.kegiatan penggalangan dana serta kegiatan konsolidasi Tim Sanitasi. Sistem pengumpulan dan pengolahan air limbah. Kegiatan penyusunan masterplan sub-sektor 4. pengembangan dan perawatan sistem drainase mikro kota. Visi misi sanitasi Kota Banda Aceh yang telah disusun untuk mendukung pencapaian visi misi Kota Banda Aceh dari aspek sanitasi diterima dan dijadikan acuan dalam pengelolaan serta peningkatan kondisi sanitasi di Kota Banda Aceh. Area prioritas pengembangan sanitasi sebagaimana yang disebutkan dalam Buku Putih Sanitasi ini diharapkan dapat diterima dan menjadi salah satu dasar bagi penyusunan prioritas kegiatan pengembangan dan perbaikan kondisi sanitasi di Kota Banda Aceh. Pengurangan titik pencemaran (industri kecil dan menengah. pasar dll). rumah sakit. B. Aspek umum 1. Kegiatan studi kelayakan serta perencanaan detail dan pembangunan infrastruktur sanitasi 7. 2. C. Menyiapkan strategi sanitasi kota (SSK). Peningkatan kesadaran dan demand creation. Menjabarkan masterplan persampahan kedalam rencana kerja tahunan untuk tercapainya target dan sasaran yang ditetapkan.

Kegiatan tata kelola sanitasi 11. Menyiapkan rencana peningkatan dan pengembangan sistem drainase mikro (sistem drainase lingkungan). 90 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . 8. Meningkatkan kesadaran dan menciptakan kebutuhan (demand creation) untuk sanitasi melalui: Membentuk kelompok sadar sanitasi di level desa. Membentuk Perda sanitasi untuk dapat mendorong terciptanya perbaikan kondisi sanitasi. Kegiatan pemasaran sosial. Mengembangkan sistem retribusi yang memadai untuk memenuhi 75% dari pengeluaran langsung operasi & pemeliharaan sampai dengan tahun 2012. Menyiapkan pelayanan persampahan sebagai berikut: Sampai dengan tahun 2012 perlu dilakukan peningkatan pelayanan pengelolaan persampahan di luar CBD sampai setidaknya sama dengan tingkat pelayanan di CBD. Mengenalkan pendekatan bisnis/usaha terkait dengan pelayanan sanitasi. Mengintegrasikan sanitasi dalam kurikulum sekolah dasar. Melakukan perencanaan dan kegiatan pengelolaan terhadap pencemaran lingkungan yang berasal dari industri kecil dan menengah. partisipasi masyarakat dan pengembangan 10. Mengembangkan peran serta masyarakat dan swasta dalam kegiatan pembangunan serta operasi dan pemeliharaan fasilitas sanitasi. pasar dll (point sources). Peningkatan efisiensi dan efektivitas kegiatan pengumpulan sampah. E. Memberikan dukungan kepada masyarakat dan swasta untuk kegiatan daur ulang sampah serta pengembangan industri yang berbasis pada kegiatan daur ulang sampah. 9.Perlunya dikembangkan percontohan sistem sanitasi komunal/terpusat (off-site) di area prioritas. D. rumah sakit. Prioritas utama yang perlu diberikan adalah Menguatkan kelembagaan dan stafnya yang saat ini terlibat dalam kegiatan pengelolaan sanitasi.

9% kondisi sekarang hingga mencapai 7.5% dari total anggaran sampai dengan tahun 2012. 15. G. APBA maupun dari APBK serta donor. 13. Meningkatkan anggaran kegiatan sanitasi bersumber APBK dari 4. Menggalang dana untuk menjamin pelaksanaan kegiatan fisik dan non-fisik pengembangan sanitasi di Kota Banda Aceh bersumber dari APBN. Kegiatan konsolidasi Tim Sanitasi 14. 91 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .F. Memastikan keberlanjutan Tim Sanitasi dengan memberi dukungan pendanaan operasional bersumber dari APBK. Kegiatan penggalangan dana 12. Meningkatkan kapasitas sumber daya Tim Sanitasi dalam bentuk training maupun pendampingan teknis lainnya.

Agustus 2008. Gupta. Hendra. Desember 2007 Sea Defence Consultants. Peter van den.DAFTAR PUSTAKA [1] [2] [3] [4] Hengel. 92 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Current sanitation conditions – Banda Aceh”. “Sanitation Governance”. “Quick scan. April 2009. Sea Defence Consultants. Eco efficiency consultant for GTZ-SLGSR and BAPEDALDA Kota Banda Aceh. “Environmental Pressure Point Survey”. “PemetaanSanitasi Kota Banda Aceh”. November 2006.

Lampiran A: Daftar istilah dan singkatan AFD AMDAL AMPL APBA APBK APBN Bappenas Bappeda BPM BPS BRP BT CBD DAU DAK DBD DED DEWATS Dinkes DKKK (DK3) DPU DP3K DSI GTZ-SLGSR : Agence Française de Développement (French Development Agency) : Analisa Mengenai Dampak Lingkungan : Air Minum dan Penyehatan Lingkungan : Anggaran Pendapatan dan Belanja Aceh : Anggaran Pendapatan dan Belanja Kota : Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara : Badan Perencanaan Pembangunan Nasional : Badan Perencanaan Pembangunan Daerah : Badan Pemberdayaan Masyarakat : Biro Pusat Statistik : Block Renovation Program : Bujur Timur : Center Business District (Daerah Pusat Bisnis) : Dana Alokasi Umum : Dana Alokasi Khusus : Demam Berdarah Dengue : Detailed Engineering Design (Perencanaan Detail) : Decentrelized Wastewater Treatment System : Dinas Kesehatan : Dinas Kebersihan dan Keindahan Kota : Dinas Pekerjaan Umum : Dinas Pertanian. Peternakan.penyakitmenular.asp?m=6&s=1) ISSDP JICA JICS : Indonesia Sanitasin Sector Development Program : Japan for International Cooperation Agency : Japan International Cooperation System 93 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Perikanan dan Kelautan : Dinas Syariat Islam : Deutsche Gesellschaft fuer Technische Zusammenarbeit (German Technical Cooperation Agency) – Support Local Governance and Sustainable Reconstruction Insinerator IPAL IPA IPLT ISPA : Alat pembakar sampah sebagai salah satu alternatif pengolahan sampah medis secara thermal : Instalasi Pengolahan Air Limbah : Instalasi Pengolahan Air : Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja : Infeksi Saluran Pernafasan Akut yang diadaptasi dari Acute Respiratory Infections (http://www.info/default_sub.

umumnya memiliki jangka waktu perencanaan selama 15 tahun : Mandi Cuci Kakus : Millenium Development Goals : Memorandum of Understanding : Nanggroe Aceh Darussalam : Non Revenue Water : Operation and Maintenance (Operasi dan perawatan) : Pendapatan Asli Daerah : Pemerintah Daerah : Pemerintah Kota : Perusahaan Daerah Air Minum : Produk Domestik Bruto : Pegawai Negeri Sipil : Kelompok Kerja : Participatory Sanitation Assessment : Peraturan Daerah (Perda) : Rotating Biological Contactor : Rencana Strategis : Rumah Pemotongan Hewan : Rencana Pembangunan Jangka Menengah : Rumah Pemotongan Unggas : Rumah Sakit Umum Daerah : Rumah Sakit Umum : Rencana Tata Ruang dan Wilayah : Sektor Air Belanda untuk Sektor Air Sumatra Bagian Utara : Swiss Agency for Development and Cooperation : Sumber Daya Air : Sea Defence Consultants : Sekertaris Daerah : Services Industriels de la Ville de Genève : Satuan Kerja Perangkat Daerah : Standar Nasional Indonesia : Standar Pelayanan Minimum 94 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .KIKKER KanLH LSM LU Masterplan MCK MDGs MoU NAD NRW O&M PAD Pemda Pemko PDAM PDB PNS Pokja PSA Qanun RBC Renstra RPH RPJM RPU RSUD RSU RTRW SAB-SAS SADC SDA SDC Sekda SIG SKPD SNI SPM : Perangkat lunak (software) untuk sebagai database sistem informasi drainase : Kantor Lingkungan Hidup : Lembaga Swadaya Masyarakat : Lintang Utara : Dokumen yang berisi rencana induk pengembangan jangka panjang.

SR SRC SSK/CSS SSC Timsan Tupoksi TPA TPU TPI UPT WHO WWTP 3R

: Skala Richter : Swiss Red Cross : Strategi Sanitasi Kota (City Sanitation Strategy-CSS) : Swiss Solidarity Chain : Tim Sanitasi : Tugas, Pokok dan Fungsi : Tempat Pembuangan Akhir : Tempat Pemakaman Umum : Tempat Pelelalangan Ikan : Unit Pelaksana Teknis : World Health Organization : Waste Water Treatment Plant : Recycle, Reuse, Reduce

95
Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

Lampiran B: Daftar isi dalam CD 1 2 3 1 2 3 Laporan Utama Lampiran Ecexutive summary CDIA report Executive summary EPP Evecutive summary solid waste masterplan Laporan dan bahan lain Laporan lengkap Hasil analisa Hasil lokakarya tim sanitasi Sabang

96
Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

Lampiran C: SK Walikota dan keanggotaan Tim Sanitasi

97
Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh

98 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh .

Perdagangan Koperasi dan UKM Kepala Dinas Syariat Islam Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga Kepala Dinas Perhubungan. Informasi dan Komunikasi Kepala Badan Pemberdayaan Masyarakat Kepala Kantor Lingkungan Hidup Direktur Perusahaan Daerah Air Minum Tirta Daroy 18 Direktur Rumah Sakit Umum Daerah Meuraxa Anggota 99 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . Peternakan.SUSUNAN PERSONALIA TIM SANITASI KOTA BANDA ACEH SETELAH KELUARNYA QANUN NO. Pertanian dan Kelautan Kepala Badan Perencana Pembangunan Daerah Kepala Dinas Perindustrian. 2 TAHUN 2008 TENTANG STRUKTUR ORGANISASI TATA KERJA PEMERINTAH KOTA BANDA ACEH SUSUNAN PERSONALIA TIM PENGARAH SANITASI KOTA BANDA ACEH NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 JABATAN KEDUDUKAN DALAM TIM Penanggungjawab dan Penasehat Penanggungjawab dan Penasehat Ketua Tim Pengarah Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota Walikota Banda Aceh Wakil Walikota Sekertaris Daerah Kepala Dinas Kebersihan Keindahan dan Kota Kepala Dinas Kesehatan Kepala SATKER PASAR Kepala Dinas Pekerjaan Umum Kepala Dinas Perikanan.

Ronny Hidayat JABATAN STRUKTURAL Kabid Persampahan Dinas Kebersihan Keindahan Kota Kabid Pengembangan Dakwah Dinas Syariat Islam Staf Bidang APDAL Kantor Lingkungan Hidup Kepala Unit Pengawasan dan Pengendalian Pasar.SUSUNAN PERSONALIA TIM PELAKSANA SANITASI KOTA BANDA ACEH NO 1 2 3 4 5 6 7 NAMA Ir. SE Syahril. Perdagangan. ST Riswan. Zainuddin. ST Drh. MPd Adi Winata. ST Ir. ST Anggota Anggota 10 11 12 13 14 Nazrizal Nasa. SATKER Pasar Kasie Penyehatan Lingkungan dan Permukiman Dinas Kesehatan Kasie Perumahan. Pemukiman dan Sanitasi Dinas Pekerjaan Umum Pj Kepala Rumah Potong Hewan Dinas Perikanan. Peternakan. BA Bustami. MT Ridwan SAg. SH Mirzayanto. Teuku Zul Akhyar. ST Adnan Aziz. Koperasi & UKM Kasie Perencanaan & Pengembangan Teknik Perusahaan Daerah Air Minum Kasie Tradisi dan Kepercayaan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabid Pengembangan Sistem Informasi Dinas Perhubungan Informasi & Komunikasi Staf Bidang Persampahan Dinas Kebersihan Keindahan Kota RSU Meuraxa Staf IPS – RS KEDUDUKAN DALAM TIM Ketua Wakil Ketua Sekretaris Anggota Anggota Anggota Anggota 8 9 T. Pertanian dan Kelautan Staf Bidang Sarana & Prasarana Badan Perencana Pembangunan Daerah Kabid Usaha Kecil & Menengah Dinas Perindustrian. ST Achmad Jaharuddin. Mukhlis Anggota Anggota Anggota Anggota Anggota 100 Buku Putih Sanitasi Kota Banda Aceh – Draft versi 1 Tim sanitasi Kota Banda Aceh . MKes Emira. SKM.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Cancel anytime.