IV. PEMBAGIAN EFEKTOR Pembagian efektor imun dibagi dalam efektor humoral dan selular.

Yang berperan dalam efektor humoral adalah antibodi yang dapat ditemukan di permukaan sel dan rongga ekstraselular yang dapat mengikat dan menetralkan antigen. Wawasan primer proteksi antibodi terletak di luar sel. Oleh karena itu, mikroba intraselular akan terhindar dari efek antibodi. Efektor-efektor pada imunitas nonspesifik dan spesifik terlihat pada Tabel 13.3 Nonspesifik Komponen komplemen untuk opsonisasi dan lisis Spesifik Antibodi spesifik untuk opsonisasi dan fagositosis atau lisis dengan bantuan komplemen Perforin pada sitolitik CD8 membuat lubanglubang pada membran sel sasaran spesifik Sel NKT menginduksi apoptosis melalui produksi perforin

Humoral

Selular

Perforin pada sel NK menimbulkan lubang-lubang pada membrane sel sasaran Granzim pada sel NK menginduksi apoptosis sel sasaran Lisosom dalam vakuol fagosit membunuh mikroba yang dimakan Histamin dan bahan vasoaktif, leukotrin dalam sel mast Tabel 13.3 Efektor molekul pada imunitas

Sel efektor berperan untuk menemukan dan menyingkirkan sel yang mengandung patogen. Sel efektor selular terdiri atas sel efektor spesifik seperti sel CD8+ (Tc atau CTL) dan sel CD4+ Th (Th1 dan Th2) yang melepas sitokin dan berperan dalam DTH, sel efektor selular nonspesifik seperti sel NK, sel nonlimfoid dan esinofil yang semuanya berperan dalam eliminasi patogen. Sel efektor selular dapat mengenal dan menyingkirkan mikroba dalam sel, sel tumor yang menunjukkan modifikasi genetik dan sering mengekspresikan antigen yang tidak khas untuk sel normal. Pentingnya imunitas selular terlihat pada anak dengan sindrom DiGeorge yang dilahirkan tanpa timus dan tidak memiliki sel T yang pada umumnya dapat menangkal infeksi bakteri ekstraslular, tetapi tidak dapat menyingkirkan mikroba intraseluler. Hal itu terlihat dari seringnya terjadi infeksi virus, bakteri intraseluler dan jamur, bahkan virus yang dilemahkan dalam vaksin dapat menimbulkan infeksi yang mengancam nyawa. Sel-sel efektor yang berperan pada imunitas nonspesifik adalah neutrofil, makrofag dan pada imunitas spesifik adalah sel B, sel T dan NKT. Limfosit yang berperan pada respons imun spesifik terlihat pada Tabel 13.4

Antibodi terhadap mikroba dan toksinnya menetralkan agens tersebut. sel efektor yang sudah terpajan dengan antigen untuk beberapa kali dan sel memori (dibanding dengan sel naif) dapat memberikan respons sinyal TCR . Sel T dalam berbagai fase diferensiasi memberikan respons dengan efisiensi yang berbeda terhadap sinyal TCR. membantu opsobinasi untuk fagosit. Antibodi diproduksi sel B dalam sumsum tulang dan organ limfoid. pada respons imun sekunder dan pada aktivasi sel B memori. Sebaliknya. Antibodi yang dilepas berukatan dengan antigen dan memudahkan pembersihannya dari tubuh. IFN-y Tabel 13. VI. -13 IL-2. EFEKTOR SPESIFIK HUMORAL Pada respons humoral. Fungsi efektor yang bermacam-macam itu diperankan berbagai jebis antibodi. -5. Berbagai fungsi efektor tersebut dapat diperankan berbagai isotipe antibodi. berdiferensiasi menjadi plasma yang melepas antibodi dan sel memori. Aktivasi yang diperlukan sel-sel T tidak sama. berperan pada ADCC dan mengaktifkan sistem komplemen. memacu dan meningkatkan ↓ produksi antibody sel B ↓ aktivasi Tc Lisis antigen sel sasaran Produk sel Antibodi Th2 Th1 Ts/Tr Sitokin IL-3. IFN-y. Fungsi efektor antibodi adalah netralisasi dan eliminasi mikroba yang menimbulkan infeksi atau toksikny. TNF-β IFN-y Perforin Tc Fungsi produk Netralisasi Opsonisasi Lisis sel Membantu sel T dan sel Tc Mediator inflamasi Menekan Th1 dan secara indirek sel B dan Tc Meningkatkan ekspresi MHC Mengaktifkan sel NK Merusak membrane sel sasaran NKT Membunuh sel sasaran IL-4. Sel Tc memberikan respons terhadap antigen yang berkembang menjadi sel CTL yang dapat memusnahkan sel sendiri yang berubah misalnya sel terinfeksi virus. mengopsonisasi bakteri untuk difagositosis makrofag.Jenis sel B Fungsi sel Produksi antibody Presentasi antigen ↑ sel B untuk memproduksi antibody ↑ aktivasi sel Tc Inflamasi. TNF Faktor supresor mis. berperan pada ADCC dan mengaktifkan sistem komplemen. dapat berasal dari sel plasma yang hidup lama dan dilepas pada berbagai pajanan dengan antigen. EFEKTOR SPESIFIK SEL T Pada reapons selular berbagai subpopulasi sel T mengenal antigen yang dipresentasikan. 10. Antibodi yang berperan dalam imunitas protektif. Sel B dapat pula nemberikan respons yang T independen. sel B yang mengenal antigen yang dipresentasikan melalui molekul MHC oleh sel T.4 Limfosit yang berperan pada respons imun spesifik V. -4. Antibodi dapat menetralisasi. Oleh karena itu sering diperlukannya sinyal kostimulator. Sel Th memberikan respons terhadap antigen dengan memproduksi sitokin. namun antibodi bekerja sebagai efektor ditempat yang jauh dari tempat produksinya.

sebagai CD45RA dan CD45RO. Reseptor Th CD4+ hanya mengenal dan mengikat peptida yang terutama berasal dari protein ekstraselular yang ada dalam vesikel ApC yang dipresentasikan antigen melalui molekul MHC-II. tetapi CD45RO predominan. mensekresi IL-4 dan IL-5. Sel efektor mengekspresikan isoform CD45RO yang dapat berhubungan lebih baik dengan kompleks TCR dab koreseptor CD4 dan CD8 dibanding isoform CD45RA yang diekspresikan sel T naif. Tempat proses tersebut menentukan presentasi peptida selanjutnya. Kadar CD2 dan LFA-1 adalah 2-4 lebih tinggi pada sel T efektor dibanding sel T naif sehingga memungkinkan sel T efektor berikatan lebih efektif dengan ApC dan berbagai sel sasaran yang mengekspresikan ICAM dan LFA-3 kadar rendah. IL-4 merangsang sel B untuk memproduksi lgE yang berikatan dengan sel mast. Misalnya sel efektor Th1 tetap diikat oleh makrofag yang mempresentasikan kompleks peptida-MHC-II. Hasilnya. CD2 dan integrin LEA-1 merupakab molekul adhesi pada pernukaan sel T yang masing-masing mengikat LFA-3 dan ICAM pada ApC dan berbagai sel sasaran. Efektor Th2 pada alergi Sel T CD4+ yang berdiferensiasi menjadi Th2. Proses ini tidak begitu banyak memerlukan sinyal kostimulator dan karenanya dapat memberikan respons terhadap kompleks peptida-MHC yang dipajankan dalam sel sasaran atau dipresentasikan oleh APC yang tidak mengekspresikan molekul B7. Reseptor sel T hanya mengenal dan akan mengikat fragmen yang berhubungan dengan MHC dan karenanya disebut MHC restricted. Fungsi efektor utama sel Th2 ialah reaksi imun yang terjadi .hanya dengan sedikit bantuan kostimulator. A. IL-4 juga merupakan sitokin autokrin untuk pertumbuhan dan diferensiasi Th2 sendiri. Mekanisme yang Melatar-belakangi perbedaan tersebut diduga oleh karena sel T naif dan sel T efektor mengekspresikan isoform CD45 yang berbeda. Kedua molekul membran berperan dalam sinyal transduksi melalui disfosforilase residu tirosin pada protein tirosin kinase. Efektor Th2 tetap diikat sel B yang mempresentasikan kompleks peptida-MHC-II dan efektor Tc diikat dengan kuat oleh sel sasaran yang terinfeksi yang mempresentasikan kompleks peptida-MHC-I virus. Kompleks peptida MHC yang tidak dikenal oleh sel efektor akan dilepas dari APC atau sel sasaran. Efektor sel CD4+ Antigen yang datang dari luar sel (ekstraselular) atau dari dalam (intraselular) diproses dalam APC menjadi peptida. Peptida asal antigen yang sudah diproses diangkut ApC melalui sistem limfatik ke organ limfatik sekunder seperti limpa dan kelenjar getah bening sebelum dipresentasikan ke sel-sel limfosit. sel T efektor menunjukkan memori yang lebih rentan terhadap aktivasi melalui TCR oleh kompleks peptida-MHC. Beberapa antigen tetap berada dalam sel APC di kelenjar getah bening untuk waktu yang lama dan dapat memberikan rabgsangan antigen bertahun-tahun. sedang reseptor CD8+/CTL mengenal peptida yang berasal dari sitosol yang dipresentasikan MHC-1 1. yang masingmasing melalui MHC-II dan MHC-I. Sel memori memiliki kedua isoform. Pengenalan kompleks peptida-MHC akan menimbulkan sinyal yang meningkatkan afinitas LFA-1 untuk ICAM pada APC atau membran sel sasaran. memperpajang interaksi antarsel.

DTH kronis sering menimbulkan fibrosis yang disebabkan sirokib dan GF yang dilepas makrofag. Efektor Th2 dan eosinofil pada imunitas cacing Respons imun terhadap cacing sebagian besar diperankan Th2 yang melepas IL-4. Efektor Th1 Sel CD4+ berdiferensiasi menjadi sel efektor. Eosinofil yang diaktifkan melepas MBP dan MCP yang dapat merusak cacing. sel mast dan eosinofil. IL-4 dan IL-13 merangsang produksi IgE yang spesifik untuk cacing dan merupakan opsonin. ROI.melalui IgE. Th1 yang mensekresi IFN-y yang dilepas Th1 untuk membunuh mikroba yang dimakan. NO dan sitokin proinflamasi. IL-4 diproduksi sel mast dan sel CD4. Isi granul sel mast mengandung amin vasoaktif. . Fungsi utama sel Th1 adalah pertahanan terhadap infeksi mikroba intraselular yang akhirnya mengaktifkan fagosit sebagai sel efektor. IL-5 mengaktifkan eosinofil sebagai respons yang diperlukan terhadap cacing. Bila infeksi tidak dikendalikan sepenuhnya. makrofag yang diaktifkan dapat merusak jaringan yang terjadi melalui produknya seperti enzim hidrolotik. sitokin seperti TNF dan mediator lipid yang menginduksi inflmasi lokal. IL-5 dan IL-13. Makrofag sebagai sel efektor pada DTH membunuh mikroba yang dimakan. Cacing terlalu besar untuk dimakan dan lebih resisten terhadap aktifitas mikrobisidal makrofag dibanding kebanyakan kuman dan virus. Kerjasama antara sel T dan fagosit merupakan kerja antar sel nonspesifik dan spesifik yang terjadi melalui sitokin. memacu inflamasi dan memperbaiki jaringan yng rusak. 2. Kebanyakan sel mast juga mengekspresikan Fce-R dan diikat IgE pada permukaan cacing menimbulkan degranulasi. 3. Dalam beberapa hal. Rangsangan selain sitokin yang juga berperan dalam diferensiasi Th antara lain adalah jumlah antigen dan faktor kostimulator yang diekspresikan pada sel APC. Sitokin asal Th2 juga menghambat aktivasi makrofag dan reaksi Th1. IL-5 mengaktifkan eosinofil yang mengikat IgE yang melapisi permukaan cacing melalui Fce-R. Respons tersebut adalah untuk menyingkirkan infeksi cacing dan dapat juga berperan terhadap beberapa ektoparasit. Sel T merangsang fungsi dan memfokuskan efek sel efektor imunitas nonspesifik (fagosit).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful