You are on page 1of 11

LAPORAN PENDAHULUAN TUMOR PAROTIS A.

Definisi Tumor jinak rongga mulut yang timbul dari kelenjer saliva minor atau mayor biasanya timbul pada kelenjer parotis submaksila dan sublingual. Sel-sel pada tumor inti masih memiliki fungsi yang sama dengan asalnya (Arif mansoer, 2001). Tumor-tumor jinak (Zwaveling, 2006). Tumor didefinisikan sebagai pertumbuhan baru suatu jaringan dengan multiplikasi sel-sel yang tidak terkontrol dan progresif, disebut juga neoplasma. Kelenjar Parotis adalah kelenjar air liur terbesar yang terletak di depan telinga (kamus kedokteran Dorland edisi 29, 2005). B. Anatomi dan Fisiologi Berdasarkan ukurannya kelenjar saliva terdiri dari 2 jenis, yaitu kelenjar saliva mayor dan kelenjar saliva minor. Kelenjar saliva mayor terdiri dari kelenjar parotis, kelenjar submandibularis, dan kelenjar sublingualis. Kelenjar parotis yang merupakan kelenjar saliva terbesar, terletak secara bilateral di depan telinga, antara ramus mandibularis dan prosesus mastoideus dengan bagian yang meluas ke muka di bawah lengkung zigomatik. Kelenjar parotis terbungkus dalam selubung parotis (parotis shealth). Saluran parotis melintas horizontal dari tepi anterior kelenjar. Pada tepi anterior otot masseter, saluran parotis berbelok ke arah medial, menembus otot buccinator, dan memasuki rongga mulut di seberang gigi molar ke-2 permanen rahang atas. dari glandula parotis yang teretak di bagian medial n.facialis dapat menonjol ke dalam oropharynx, dan mendorong tonsil ke medial

Kelenjar submandibularis yang merupakan kelenjar saliva terbesar kedua, terletak pada dasar mulut di bawah korpus mandibula. Saluran submandibularis bermuara melalui satu sampai tiga lubang yang terdapat pada satu papil kecil di samping frenulum lingualis. Muara ini dapat dengan mudah terlihat, bahkan seringkali dapat terlihat saliva yang keluar. Kelenjar sublingualis adalah kelenjar saliva mayor terkecil dan terletak paling dalam. Masing-masing kelenjar berbentuk badam (almond shape), terletak pada dasar mulut antara mandibula dan otot genioglossus. Masing-masing kelenjar sublingualis sebelah kiri dan kanan bersatu untuk membentuk massa kelenjar yang berbentuk ladam kuda di sekitar frenulum lingualis. Kelenjar saliva minor terdiri dari kelenjar lingualis, kelenjar bukalis, kelenjar labialis, kelenjar palatinal, dan kelenjar glossopalatinal. Kelenjar lingualis terdapat bilateral dan terbagi menjadi beberapa kelompok. Kelenjar lingualis anterior berada di permukaan inferior dari lidah, dekat dengan ujungnya, dan terbagi menjadi kelenjar mukus anterior dan kelenjar campuran posterior. Kelenjar lingualis posterior berhubungan dengan tonsil lidah dan margin lateral dari lidah. Kelenjar ini bersifat murni mukus. Kelenjar bukalis dan kelenjar labialis terletak pada pipi dan bibir. Kelenjar ini bersifat mukus dan serus. Kelenjar palatinal bersifat murni mukus, terletak pada palatum lunak dan uvula serta regio posterolateral dari palatum keras. Kelenjar glossopalatinal memiliki sifat sekresi yang sama dengan kelenjar palatinal, yaitu murni mukus dan terletak di lipatan glossopalatinal. Fungsi kelenjer ludah ialah mengeluarkan saliva yang merupakan cairan pertama yang mencerna makanan. Deras nya air liur dirangsang oleh adanya makanan di mulut, melihat, membaui, dan memikirkan makanan. Fungsi saliva atau ludah adalah cairan yang bersifat alkali. Ludah mengandung musin, enzim pencerna, zat tepung yaitu ptialin dan sedikit zat padat. Fungsi ludah bekerja secara fisis dan secara kimiawi. C. Etiologi 1. Idiopatik Idiopatik adalah jenis yang paling sering dijumpai. Siklus ulserasi yang sangat nyeri dan penyembuhan spontan dapat terjadi beberapa kali disdalam

setahun. Infeksi virus, defisiensi nutrisi, dan stress emosional, adalah factor etiologik yang umum. 2. Genetik Resiko kanker / tumor yang paling besar diketahui ketika ada kerabat utama dari pasien dengan kanker / tumor diturunkan dominan autososom. Onkogen merupakan segmen dna yang menyebabkan sel meningkatkan atau menurunkan produk produk penting yang berkaitan dengan pertumbuhan dan difesiensi sel .akibatnya sel memperlihatkan pertumbuhan dan penyebaran yang tidak terkendali semua sifat sieat kanker fragmen fragmen genetic ini dapat merupakan bagian dari virus virus tumor. 3. Bahan-bahan kimia obat-obatan hormonal Kaitan hormon hormon kanker tertentu dengan perkembangan telah terbukti. Hormon bukanlah karsinogen, tetapi dapat

mempengaruhi karsigogesis Hormon dapat mengendalikan atau menambah pertumbuhan tumor. 4. Faktor imunologis Kegagalan mekanisme imun dapat mampredisposisikan seseorang untuk mendapat kan kanker tertentu.Sel sel yang mempengaruhi perubahan (bermutasi) berbeda secara antigenis dari sel sel yang normal dan harus dikenal oleh system imun tubuh yang kemudian memusnahannya.Dua puncak insiden yang tinggi untuk tumbuh nya tumor pada masa kanak kanak dan lanjut usia, yaitu dua periode ketika system imun sedang lemah. D. Patofisiologi Kelainan peradangan Peradangan biasanya muncul sebagai pembesaran kelenjer difus atau nyeri tekan. Infeksi bakterial adalah akibat obstruksi duktus dan infeksi retograd oleh bakteri mulut. Parotitis bacterial akut dapat dijumpai pada penderita pascaoperasi yang sudah tua yang mengalami dehidrasi dan biasanya disebabkan oleh staphylococcus aureus. Tumor-tumor Dari semua tumor kelenjer saliva, 70% adalah tumor benigna, dan dari tumor benigna 70% adalah adenoma plemorfik. Adenoma plemorfik adalah proliferasi baik sel epitel dan mioepitel duktus sebagaimana juga disertai penigkatan komponen stroma. Tumor-tumor ini dapat tumbuh membesar tanpa

menyebabkan gejala nervus vasialis. Adenoma plemorfik biasanya muncul sebagai masa tunggal yang tak nyeri pada permukaan lobus parotis. Degenerasi maligna adenoma plemorfik terjadi pada 2% sampai 10%. Tumor-tumor jinak dari glandula parotis yang terletak di bagian medial n.facialis, dapat menonjol ke dalam oropharynx, dan mendorong tonsil ke medial. Tumor-tumor jinak bebatas tegas dan tampak bersimpai baik dengan konsistensi padat atau kistik. Tumor parotis juga dapat disebabkan oleh infeksi telinga yang berulang dan juga dapat menyebabkan ganguan pendengaran.Tumor parotis juga dapat disebabkan oleh peradangan tonsil yang berulang. E. Tanda dan Gejala 1. Adanya benjolan yang mudah digerakkan 2. Pertumbuhan amat lambat 3. Tidak memberikan keluhan 4. Paralisis fasial unilateral F. Klasifikasi Penggolongan histologik tumor-tumor kelenjer ludah, (Thackray, 1972). Tumor tumor epithelial 1. Adenoma 1) Pleimorph adenoma (meng. tumor) 2) Monomorph adenomas (1) Adenolimfoma (tumor dari warthin) (2) Oxifil adenoma (onkositoma) (3) Jenis-jenis lain (tipe lain) 2. Tumor muko epidermoid 3. Tumor sel asinus 4. Karsinoma 1) Karsinoma adenoid kistik (silindroma) 2) Adenokarsinoma 3) Karsinoma planoselulare 4) Undifferentiated carcinoma

5) Karsinoma dalam adenoma pleimorph (maligna meng. tumor) G. Komplikasi Komplikasi komplikasi pengobatan kanker kepala dan leher dapat di kelompokkan sebagai anatomis, fisiologis, teknik atau fungsional. Pendekatan paling baik pada komplikasi adalah pencegahan. Perbaikan dini keseimbangan mellitus, dan penghentian ketergantungan alcohol adalah pengukuran nonspesifik yang penting. Penggunaan antibiotic praoperasi tampaknya menurunkan kecendrengunan infeksi luka dan gejala sisa nya. Pengobatan radiasi pra operasi diberikan dalam dosis terapeutik jelas meningkatkan resiko komplikasi. Pendidikan untuk penderita sangat penting untuk mendapatkan kerjasama dimana mungkin terjadi penyulit rehabilitasi pascaoperasi. H. Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan rontgen Foto foto rontgen tengkorak dan leher kadang-kadang dapat menunjukan ikut sertanya tulang-tulang. Sedangakan foto thorax diperlukan untuk penilaian kemungkinan metastasis hematogen. Pemeriksaan rontgen glandula parotis dan submandibularis dengan bahan kontras (sialografi) dapat menunjukan, apakah tumor yang ditetapkan klinis itu berasal dari atau berhubungan dengan kelenjer-kelenjer ludah tersebut. Pemeriksaan ini penting untuk membedakan antara suatu tumor dengan radang (khronik), dan kalau dapat ditambah dengan temografi. Metode ini kurang berguna untuk membedakan antara tumor jinak dan ganas. 2. Pemeriksaan laboratorium 1) Pemeriksaan darah lengkap, urin. 2) Laboratorium patologi anatomi 3. Pemeriksaan CT-Scan Diagnosa dari suatu tumor dapat tergantung pada batas-batas tumor dan hasil biobsi dari lesi. Kanker dari organ-organ visceral lebih sulit di diagnosis dan di biobsi. Informasi dari pemeriksaan CT-Scan dapat bermanfaat untuk membantu mendiagnosis.

I. Penatalaksanaan 1. Penatalaksanaan medis Penatalaksanaan medis untuk tumor parotis yaitu dengan tindakan ekstervasi sublingualis. Tumor tumor jinak : Tumor-tumor ganas Eksis local yang luas dari seluruh kelenjer ludah dengan sebagian daerah sekitarnya. : Disseksi kelenjer leher en-bloc dan eksisi luas kedua kelenjer ludah, radioterapi. Massa tersendiri pada kelenjer saliva harus dipertimbangkan sebagai suatu kemungkinan keganasan. Riwayat dan pemeriksaan fisik memberikan tanda-tanda penting apakah suatu lesi kelenjer saliva adalah keganasan. Resolusi lengkap dan trial terapeutik adekuat. Aspirasi jarum halus dapat membantu untuk merencanakan bedah eksisi. MRI memberikan informasi anatomi paling baik tentang ukuran tumor dan penetrasi. Sialografi, atau injeksi bahan kontras ke dalam duktus stenson atau Wharton, berguna untuk memperlihatkan limfoepitelial perbedaan perubahan stenotik batu. kronis 80% pada batu lesi-lesi kelenjer dari penyumbatan karena (pengangkatan) Glandula submandibularis dan glandula

submandibular adalah radioopak. 2. Penatalaksanaan non medis Tumor parotis juga dapat diobati dengan obat tradisional atau disembuhkan dengan meminum rebusan daun sirsak. Kanker merupakan penyakit yang mematikan dan pengobatan nya melewati kemoterapi. Pengobatan-pengobatan kimia walaupun berhasil membunuh kanker, tetapi tidak menutup kemungkinan, sel-sel akan tumbuh kembali dan menyebar. Daun sirsak baru diketahui memiliki khasiat sebagai pembunuh kanker, walaupun sebenarnya khasiat ini sudah ditemukan dari beberapa tahun silam. Menurut hasil riset Dr. Jerry McLaughlin dari Universitas Purdue, Amerika Seikat, daun sirsak mengandung senyawa acetoginis yang terdiri dari annomuricin F yang bersifat sitotoksik atau membunuh kanker. Untuk pengobatan, daun sirsak selain di konsumsi tunggal, akan lebih baik bila di konsumsi berbarengan dengan herbal jenis lainnya seperti sambiloto, temu putih atau temu mangga. Perpaduan beberapa jenis herbal akan bersifat

sinergis dan saling mendukung untuk mempercepat proses penyembuhan penyakit.

J. Asuhan Keperawatan 1. Pengkajian Pengakjian merupakan langkah awal dasar dari proseskeperawatan. Tujuan utama dari pengkajian ini adalah untuk mendapatkan data secara lengakap dan akurat karena dari data tersebut akan ditentukan masalah keperawatan yang dihadapi klien. 1. Pengkajian umum : 1) Identitas klien : nama, umur, tanggal lahir, jenis kelamin, alamat, tanggal pengkajian, diagnosa medis, rencana terapi 2) Identitas penanggung jawab : nama, umur, tanggal lahir, jenis kelamin, alamat 3) Alasan masuk rumah sakit 2. Data riwayat kesehatan 1) Riwayat kesehatan dahulu Riwayat klien pernah menderita penyakit akut / kronis, Riwayat klien pernah menderita tumor lainnya, Riwayat klien pernah memakai kontrasepsi hormonal, pil ,suntik dalam waktu yang lama, Riwayat klien sebelumnya sering mengalami peradangan kelenjer parotis. 2) Riwayat kesehatan sekarang Perlu diketahui: (1) Lamanya sakit Lamanya klien menderita sakit kronik / akut (2) Factor pencetus Apakah (3) 3) yang menyebabkan timbulnya nyeri, sters, posisi, aktifitas tertentu Ada tidak nyakeluhan sebagai berikut: demam, batuk, sesak nafas, Riwayat kesehatan keluarga nyeri dada, malaise Riwayat ada anggota keluarga yang menderita penyakit menular atau kronis.Menderita penyakit kanker atau tumor. 3. 1) 2) Pemeriksaan fisik Keadaan umum TTV

3) 4)

Tingkat kesadaran Rambut dan hygiene kepala.

Keadaan rambut biasanya kotor, berbau, biasanya juga ada lesi, memar,dan bentuk kepala 5) 6) Mata Gigi dan mulut Pemeriksaan mata meliputi konjungtiva, sclera mata, keadaan pupil Meliputi kelengkapan gigi, keadaan gusi, mukosa bibir, warna lidah, peradangan pada tonsil. 7) Leher (1) Inspeksi dalam keadaan istirahat

pembengkakan yang abnormal, Penderita juga diperiksa dari belakang. Kulitnya abnormal, Dinilai saluran-saluran keluar kelenjer ludah dan melakukan pemeriksaan intraoral (2) Inspeksi pada gerakan Dinilai fungsi n.facialis, n.hipoglosus dan otot-otot, trismus fiksasi pada sekitarnya ada pembnengkakkan atau tidak. (3) Palpasi Selalu bimanual, dengan satu jari di dalam mulut dan jari-jari tangan lainnya dari luar. Tentukan lokalisasi yang tepat, besarnya (dalam ukuran cm), bentuk, konsistensi dan fiksasi kepada sekitarnya. (4) Stasiun-stasiun kelenjer regional Selalu dinilai dengan teliti dan dicatat besar, lokalisasi, konsistensi, dan perbandingan terhadap sekitarnya. Selalu diperlukan pemeriksaan klinis daerah kepala dan leher seluruhnya. 8) Dada / thorak Biasanya jenis pernapasan klien dada dan perut, terjadi perubahan pola nafas dan lain-lain 9) Cardiovaskuler

Biasanya akan terjadi perubahan tekanan darah klien dan gangguan irama jantung 10) Pencernaan/Abdomen

K. Ada luka, memar, keluhan (mual, muntah, diare) dan bising usus L. 11) Genitalia M. Kebersihan dan keluhan lain nya N. 12) Ekstremitas O. Pembengkakan, fraktur, kemerahan, dan lain-lain. P. 13) Aktifitas sehari-hari Q. Pada aktifitas ini biasanya yang perlu diketahui adalah masalah, makan, minum, bak, bab, personal, hygine, istirahat dan tidur. Biasanya pada klien dengan tumor parotis tidak terjadi keluhan pada saat beraktifitas karena kien tidak ada mengeluhkan nyeri sebelum dilakukan operasi. R. 14) Data social ekonomi S. Menyangkut hubungan pasien dengan lingkungan social dan hubungan dengan keluarga T. 15) Data psikologis U. Kesadaran emosional pasien V. 16) Data spiritual W. Data X. Y. Z. AA. BB. 1. 2.2.2 Diagnosa Keperawatan Resiko tinggi terhadap perubahan nutrisi: kurang dari kebutuhan diketahui, apakah pasien/keluarga punya kepercayaan yang bertentangan dengan kesehatan.

berhubungan dengan gangguan pada lambung sekunder akibat dari terapi radiasi. CC. DD. EE. 2. 3. 4. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang Resiko infeksi berhubungan dengan kulit yang rusak, trauma Kurang pengetahuan mengenai penyakit, prognosis dan terapi radiasi, takut terhadap aspek-aspek tindakan. jaringan (insisi bedah) kebutuhan pengobatan berhubungan dengan pemajanan/mengingat,

kesalahan interprestasi informasi

FF. (Doenges, 1999) GG.

http://d3keperawatanperintis.blogspot.com/2011/11/askep-tumor-parotis.html http://xinex.wordpress.com/2009/06/09/askep/