Bronchitis (Paru-paru Basah) & Bronchiolitis

Bronchitis akut – atau yang dikenal juga dengan Paru-paru Basah – merupakan gangguan kesehatan yang terjadi ketika saluran bronchial dalam paru-paru terendam dengan air. Saluran bronchial ini kemudian akan membengkak dan memproduksi lendir, yang menyebabkan timbulnya batuk-batuk. Penyakit ini sering timbul setelah adanya infeksi saluran pernapasan atas (ISPA), seperti pilek. Sebagian besar gejala bronchitis akut seperti sakit di dada, sesak napas, dll biasanya bertahan hingga 2 minggu, namun batuknya bisa terus bertahan hingga 8 minggu pada kasus tertentu.

Bronchitis kronis bisa berlangsung dalam jangka waktu yang panjang dan biasanya menyerang para perokok. Orang yang menderita bronchitis biasanya akan terus batuk berdahak selama 3 bulan tiap tahunnya, selama 2 tahun berturut-turut. Jika Anda atau keluarga Anda pernah didiagnosa dengan penyakit ini, maka sebaiknya Anda mengunjungi dokter spesialis untuk diperiksa lebih lanjut. Jenis infeksi paru-paru lainnya yang harus diketahui oleh para prang tua adalah Bronchiolitis. Bayi bisa diserang penyakit bronchiolitis (infeksi yang disebabkan oleh virus) yang bisa menghalangi saluran pernapasannya sehingga perlu dirawat.

Penyebab Bronchitis
1. Beberapa jenis virus, diantaranya: Respiratory Syncytial Virus (RSV), Adenovirus, Influenza dan Parainfluenza 2. Bakteri, pada kasus yang jarang ditemui 3. Polutan (bahan kimia yang terkandung dalam udara)

Tanda-tanda dan Gejala Bronchitis
1. Batuk berdahak (pada hari-hari pertama mungkin batuk kering) 2. Rasa sakit di dada 3. Rasa lelah

meminum antibiotik ketika tidak diperlukan justru akan sangat berbahaya bagi kesehatan Anda dan keluarga. Ingat.4. sangatlah bijaksana untuk memeriksakannya ke dokter. Bagaimana Mencegah Bronchitis Akut? 1. 4. 5. 5. Sakit kepala ringan Sakit-sakit pada badan Demam Mata berair Sakit tenggorokan Periksakan ke Dokter jika Anak Anda Memiliki: 1. karena bronchitis akut dan bronchiolitis hampir selalu disebabkan oleh virus. atau mungkin infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) lainnya. Panas tinggi Demam dan batuk dengan dahak yang sangat kental atau bahkan mengandung darah Masalah kronis pada jantung atau paru-parunya Sesak napas. Kapan Antibiotik Diperlukan? Untuk kasus bronchitis. Adapun bronchitis kronis memerlukan terapi yang lebih intensif daripada sekedar konsumsi antibiotik. terutama bayi berusia 3-6 bulan. 6. atau napasnya pendek-pendek Gejala-gejala bronchitis di atas lebih dari 3 minggu Selalu terjangkit bronchitis/bronchiolitis Jika Anda memiliki bayi yang kurang dari 3 bulan dan terkenan demam. . antibiotik akan sangat jarang diperlukan. 2. 7. kronis. Setelah itulah perawatan yang tepat akan dapat ditentukan. 3. Walaupun demikian. Jaga higienitas tangan 3. Imunisasi Bronchiolitis Bronchiolitis biasanya menyerang anak dibawah usia 2 tahun. Penyebab utamanya adalah Respiratory Syncytial Virus (RSV) dan terkadang bisa juga disebabkan oleh virus seperti Adenovirus. 6. mungkin dokter Anda akan merespkan antibiotik. 8. Hindari merokok. Antibiotik tidak akan membantu untuk bronchitis yang disebabkan oleh virus atau polusi udara (seperti asap rokok). jika anak Anda didiagnosa dengan penyakit ISPA lainnya seperti Pneumonia atau Pertussis. terutama berbagi sebatang rokok dengan banyak orang 2. bronchiolitis. Influenza dan Parainfluenza. Nantinya dokter Andalah yang akan menentukan apakah si kecil terkena bronchitis akut.

selama Anda dan keluarga menjaga higienitas lingkungan tinggal Anda… . Banyak beristirahat 5. Menepuk-nepuk dada bayi 2. kuku. selain ASI. 3. Biasanya dimulai dengan infeksi saluran pernapasan atas (ISPA) ringan Dalam 2-3 hari bisa semakin parah yang disertai batuk berdesis Napas bayi tersengal-sengal Bayi terlihat panik dan gelisah Pada kasus yang parah. 5. 3.Virus ini bisa berpindah dari satu orang ke orang lain. Jangan biarkan orang merokok di dekat bayi Anda Biasanya gejala ini akan berkurang dalam waktu 1 minggu dan kesulitan bernapas akan berkurang dalam waktu 3 hari. 6. maupun melalui udara yang terpolusi. Konsumsi cairan yang cukup. Kapan Anda Sebaiknya Menghubungi Tenaga Medis? Hubungi tenaga medis jika bayi yang terkena bronchiolitis: 1. Sering berada di sekitar perokok Usia bayi kurang dari 6 bulan Hidup di lingkungan yang padat penduduk Kurang konsumsi ASI Lahir prematur Gejala Bronchiolitis 1. 2. 2. Menghisap uap air bisa membantu mencairkan dahak kental yang bisa menyebabkan bayi Anda tersedak. 5. Menjadi lesu Kulit. 4. 3. 4. bayi akan membiru dan ini merupakan situasi yang gawat Cuping hidung bayi akan terlihat membesar setiap kali menarik napas Otot-otot antara tulang rusuk akan tertarik setiap kali menarik napas Terapi yang Dapat Membantu 1. untuk bayi diatas 6 bulan Anda bisa memberikan air jeruk hangat atau jus apel hangat 3. 7. Angka kematian bayi akibat penyakit ini tidak sampai 1 %. atau bibirnya membiru Bernapas dengan napas yang sering dan pendek Terkena pilek yang memburuk tiba-tiba Kesulitan bernapas Cuping hidung membesar dan otot rusuknya tertarik setiap bernapas Akhir kata. penyakit ini sebenarnya relatif mudah dicegah. 4. 6. 5. baik melalui kontak langsung dengan cairan hidung. Walaupun RSV hanya akan menimbulkan gangguan ringan pada orang dewasa. Anda bisa menggunakan alat semacam Humidifier untuk ini 4. namun tidak demikian pada bayi lho! Resiko terkena bronchiolitis akan meningkat jika terdapat faktor-faktor berikut pada bayi: 1. 2.

ShareThis .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful