Pembuatan

Dari Kotoran Ternak

BIOGAS Dari Kotor an Ternak
BUKLET PELATIHAN Teknologi Energi Baru Terbarukan Tepat dan Aplikasi di Perdesaan

Pembuatan

PERNYATAAN
Buklet ini dipublikasikan oleh LSM Operation Wallacea Trust yang dipersiapkan melalui Program Penyadaran dan Pelatihan Komponen 3 PNPM Lingkungan Mandiri Perdesaan, dengan dukungan dana dari Pemerintah Denmark. Dipersilakan memperbanyak seluruh atau sebagian isi buku ini sepanjang dipergunakan untuk keperluan pelatihan dan peningkatan kesadaran. Kami amat menghargai jika Anda mencantumkan judul dan penerbit buku ini sebagai sumber. Pendapat, angka dan perhitungan yang terkandung dalam Buku Kecil ini adalah tanggung jawab penyusun dan tidak harus mencerminkan pandangan dari Pemerintah Indonesia, Pemerintah Denmark, maupun Bank Dunia.

MEMBUAT BIOGAS DARI KOTORAN TERNAK © Operation Wallacea Trust Tim Material Penyadaran dan Pelatihan OWT: Koordinator Kontributor Penyunting Tata Letak Ilustrasi Credit Photo : : : : : : Dr. Edi Purwanto Winardi, Gusti Suganda, M. Rabiali (AJI) Hendra Gunawan Wahyu Gumelar & Hendra Wahyu Gumelar OWT dan berbagai sumber

Dipublikasi oleh: Operation Wallacea Trust Jl. Akasia III, Blok P VI No. 4-5 Tel. (0251) 8343184 Bogor - Jawa Barat E-mail: edi_owt@yahoo.co.id www. owt.or.id • Silakan mengutip isi buku ini untuk kepentingan studi dan/atau kegiatan pelatihan dan penyuluhan dengan menyebutkan sumbernya.’

ii |

Prakata
Ramuan buku kecil ini, membuat biogas dari kotoran ternak ditujukan untuk menuntun para petani dalam membuat tampungan kotoran ternak (digester). Kenapa kotoran ternak? Karena potensi kotoran ternak di perdesaan banyak, dimata peternak kotoran menjadi sahabat sehari-hari namun sedikit dimanfaatkan, potensinya ada dimana-mana dari desa sampai kota. Kotoran ternak atau bahan organik alami inilah yang bisa dijadikan bahan bakar biogas dengan memanfaatkan gas methan yang ditampung dalam tangki penampung kotoran. Pembuatan Digeter sederhana dan murah membutuhkan ketekunan, kemahiran dan pemahaman dalam merakit digesternya. Selain minimnya fasilitas, juga karena kunci utama dalam pembuatan bahan bakar ini adalah harus memahami pembuatan digester penampung dan menjaganya biar tahan lama. Uraian langkah demi langkah pembuatan reaktor tipe fixed dume dari bahan fiber (toren air) dikemas dalam bentuk ilustrasi atau foto yang memberi penjelasan mulai dari perencanaan, pembuatan, pemakaian dan pemeliharaan. Ilustrasi dikemas secara apik sehingga memudahkan pembaca mempelajari pembuatan biogas. Terima kasih kami sampaikan kepada semuanya yang telah membantu dalam penyusunan dan penerbitan buklet ini. Saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan. Selamat Mencoba.

Bogor,

April 2012

Penyunting

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| iii

Daftar Isi
Prakata ........................................................................ iii Daftar Isi ...................................................................... v Daftar Gambar .............................................................vii 1. Menelisik Bahan Bakar Biogas ................................... 1

1.1 1.2 1.3 1.4 1.5

Apa itu Biogas? ....................................................................................... 1 Manfaat Biogas........................................................................................ 3 Sasaran ..................................................................................................... 3 Persyaratan Kondisi Pembentuk Biogas .......................................... 3 Bahan dan Alat ........................................................................................ 4

2. Mendesain Penampung Biogas .................................... 7

2.1 Pilihlah Digester Biogas ........................................................................ 7 2.1.1 Prinsip Digester.......................................................................... 7 2.1.2 Bahan Baku Digester ................................................................. 7 2.1.3 Tipe Reaktor/Digester.............................................................. 8 2.2 Dimanakah Lokasi Biogas Ditempatkan? ........................................10 2.3 Memilih Standar Alat dan Bahan .....................................................11 2.4 Tampilan dan Denah Konstruksi Sederhana ..................................13
3. Merakit Instalasi Biogas .......................................... 17

3.1 Komponen Konstruksi Intalasi ........................................................17 3.2 Teknis Membuat Digister ..................................................................18 3.2.1 Penggalian Lubang ....................................................................18 3.2.2 Membuat Digister ...................................................................20 3.3 Pembuatan Inlet (bak mixer) .............................................................22 3.4 Pemasangan pipa atau slang ...............................................................23 3.5 Pemasangan penampung gas..............................................................24 3.6 Pemasangan dan Modifikasi Kompor .............................................25 3.7 Pemasangan Lampu Petromak Gantung ........................................26 3.8 Pengecekan Instalasi ............................................................................27

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| v

3.9 Kontruksi Pembuangan Limbah Untuk kompos ...........................28
4. Pemakaian Biogas ................................................... 31

4.1 Petunjuk Operasional Pengisian ......................................................31 4.1.1 Penyaringan ..............................................................................31 4.1.2 Pencampuran dengan air dan pengadukan..........................31 4.1.3 Memasukkan bahan organik. ................................................31 4.2 Cara Pengoperasian Kompor Biogas .............................................31 4.3 Cara Pembuatan Pupuk Cair.............................................................32 4.4 Keunggulan Reaktor Skala Rumah Tangga ......................................34 4.5 Cara Pengoprasian Untuk Petromak .............................................35 4.6 Cara Pengoperasian Diesel Biogas (generator modifikasi) ........35
5. Pemeliharaan Instalasi Biogas .................................. 37

5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6 5.7 5.8

Pengisian bahan baku awal ................................................................37 Lubang Pengeluaran Gas ...................................................................37 Pemeriksaan keamanan dan kerapatan ..........................................38 Pembersihan outlet .........................................................39 Perbaikan kran gas .............................................................................39 Pembersihan kompor .........................................................................40 Pemeliharaan lubang kompos ..........................................................41 Pemeliharaan buangan dan ampas biogas .......................................41

6. Penutup ................................................................. 43 DAFTAR PUSTAKA ...................................................... 45

vi | Daftar Isi

Daftar Gambar
Gambar 1. Gambar 2. Gambar 3. Gambar 4. Gambar 5. Gambar 6. Gambar 7. Gambar 8. Gambar 9. Ilustrasi kandungan gas didalam digester ............................................ 1 Potensi kayu bakar (kanan) dan kotoran sapi (kiri) di sekitar masyarakat sebagai sumber energi biomassa ..................................... 4 Praktek demplot OWT Indonesia tahun 2010 .................................. 5 Bentuk Digester Fixed Dum (Tetap) .................................................... 8 Bentuk Digester Floating Dum ............................................................. 9 Tipe balon Plastik ditanam horizontal ................................................. 9 Tampak Atas: Denah Instalasi Biogas menggunakan bahan fiber torn air............................................................................................. 14 Tampak Samping: Denah Instalasi Biogas tipe fixed dume dengan digester torn air (2.200 liter) ................................................ 14 Tipe Balon Plastik yang dipraktekkan di Desa Gunung Jaya, Kecamatan Ladongi Green PNPM LMP 2009. Sumber: OWT .... 15

Gambar 10. Tipe ploting dum berbahan dari plat .................................................. 16 Gambar 11. Tipe fixed dum (tetap) berbahan fiber dan bangunan .................... 16 Gambar 12. Pembuatan Digester tipe fixed dum di Desa Pangeureunan, Limbangan Kab. Garut. Sumber: WCS-Yappeka .............................. 16 Gambar 13. Skema Instalasi Biogas ........................................................................... 18 Gambar 14. Pembuatan lubang reaktor torn air 2.200 liter garis tengah lubang (180 cm) ...................................................................................... 20 Gambar 15. Pembuatan lubang inlet dan outlet ..................................................... 21 Gambar 16. Reaktor Biogas Toren Air...................................................................... 22 Gambar 17. Pemasangan pipa dan perekat lem epoxy ......................................... 22 Gambar 18. Posisi digester tertanam di dalam tanah ........................................... 23 Gambar 19. Bak mixer tipe lingkaran ....................................................................... 24 Gambar 20. Pipa output gas saluran biogas ............................................................ 25

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| vii

Gambar 21. Saluran biogas dan penjebak uap air (pengaman) ............................ 25 Gambar 22. Penampung gas berbahan plastik PE................................................... 26 Gambar 23. Saluran biogas ke kompor .................................................................... 27 Gambar 24. Petunjuk (kanan ke kiri), (a) Tempat lubang jarum spuyer, (b) Jarum spuyer kompor dibuka pakai tang lalu dimodifikasi, (c) pemasangan selang kompor ke pipa biogas. ............................... 27 Gambar 25. Pemasangan Lampu Petromak Gantung ............................................ 28 Gambar 26. Cek selalu kebocoran di lokasi penyambungan terutama setiap keran ............................................................................................. 29 Gambar 27. Tempat sisa buangan untuk pupuk cair.............................................. 30 Gambar 28. Contoh lokasi pemanfaatan limbah Biogas ....................................... 31 Gambar 29. Proses Pembuatan Pupuk Cair ............................................................ 35 Gambar 30. Cairan setelah proses pencampuran .................................................. 36 Gambar 31. Pupuk Cair siap dipasarkan .................................................................. 37 Gambar 32. Saluran pipa dan peralatan untuk mencegah kebocoran ............... 41 Gambar 33. Perlengkapan kompor yang perlu sering dibersihkan..................... 44 Gambar 34. Lapisan pembuatan kompos ampas Biogas ....................................... 45

viii | Daftar Gambar

Menelisik Bahan Bakar Biogas
1.1 Apa itu Biogas?

1

Saat ini, kebutuhan akan bahan bakar untuk kehidupan sehari-hari semakin meningkat berpacu dengan langkanya bahan bakar minyak dan gas di pasaran. Ketergantungan manusia akan bahan bakar fosil yang begitu besar ditengarai sangat mempengaruhi kelangkaan minyak dan gas ini. Oleh karena itu, berbagai negara di belahan bumi saat ini sedang berlomba untuk mencari dan melakukan riset energi alternatif yang dapat dipakai sebagai pengganti minyak dan gas. Sumber-sumber energi alternatif yang terbarukan dan ramah lingkungan terus dicari oleh para ahli di seluruh dunia. Termasuk salah satu temuan para ahli itu adalah pemanfaatan Biogas. Biogas adalah salah satu energi terbarukan yang sudah ditemukan sejak tahun 1770 oleh Alessandro Volta atas temuan gas yang keluar di rawa-rawa. Biogas adalah gas yang dihasilkan dari proses fermentasi secara anaerob oleh bakteri bebas oksigen dari campuran bahan organik dalam suatu alat yang dinamakan Digester.

Gambar 1. Ilustrasi kandungan gas didalam digester

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 1

Kandungan unsur kimia biogas yang dihasilkan oleh biodigester sebagian besar terdiri dari 54 – 70% metana (CH4), 27– 45% karbondioksida (CO2), 3 - 5% nitrogen (N2), 1 - 0% hidrogen (H2), 0,1% karbon monoksida (CO), 0,1% oksigen (O2) dan sedikit hidrogen sulfida (H2S). Sehingga biogas bisa dibakar seperti elpiji. Tabel 1 menampilkan kesetaraan kekuatan 1 m3 Biogas dengan sumber energi lain. Table 1. Perbandingan kekuatan 1 m3 biogas dengan sumber energi lain Nomor 1 2 3 4 5 Jenis Energi Elpiji Minyak Tanah Minyak solar Bensin Kayu Bakar Kekuatan 0,46 kg 0,62 liter 0,52 liter 0,80 liter 3,50 kg

Sedangkan produksi biogas dari berbagai bahan organik dapat dilihat pada Tabel 2. Table 2. Produksi biogas dari berbagai bahan organik No. 1 2 3 4 Bahan Organik Kotoran Sapi Kotoran Kerbau Kotoran Babi Kotoran ayam Jumlah (Kg) 1 1 1 1 Biogas (Liter) 40 30 60 70

Sumber: Dit. Bina Program Dirjen Peternakan,1990

2 | Menelisik Bahan Bakar Biogas

1.2 Manfaat Biogas
Biogas umumnya dimanfaatkan sebagai pengganti minyak tanah dan gas elpiji, misalnya untuk keperluan memasak atau kebutuhan rumah tangga lain. Dalam skala besar, misalnya 1.000 liter (setara 1 m3 ) atau lebih, biogas dapat digunakan sebagai pembangkit listrik. Disamping itu, dari proses produksi biogas akan dihasilkan sisa kotoran yang dapat langsung menjadi pupuk organik pada tanaman. Singkatnya, biogas memiliki peluang pengembangan yang besar untuk menjawab persoalan yang terjadi saat ini.

1.3 Sasaran
1. Penerapan teknologi tepat guna ramah lingkungan kepada masyarakat berupa energi. 2. Tersedianya energi untuk rumah tangga secara mandiri. 3. Mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap energi konvensional (minyak tanah dan LPG). 4. Mengurangi pengeluaran ekonomi masyarakat desa pada umumnya. 5. Mengurangi ketergantungan penggunaan sumberdaya alam (kayu).

1.4 Persyaratan Kondisi Pembentuk Biogas
Tersedianya bahan organik alam (kotoran ayam, sapi, babi, kambing dll) dan limbah rumah tangga (sampah organik). Keduanya dimasukkan dalam sebuah wadah yang disebut digester. Digester biasanya berupa tangki (plat besi atau plastik) yang kedap udara. Di dalam digester ini bahan organik akan dicerna dan difermentasi oleh bakteri anaerob. Hasil dari fermentasi ini adalah terbentuknya biogas yang berupa gas methan dan karbon dioksida. Biogas terbentuk pada hari ke 4 – 5 sesudah biodigester terisi penuh, dan mencapai puncaknya pada hari ke 20 – 25. Faktor ketinggian tempat dan suhu perlu dipertimbangan karena pada suhu dingin biasanya bakteri lambat berproses. Kondisi ideal jika temperatur tanah sekitar 20o - 30o C. Bakteri-bakteri yang berperan dalam proses pembentukan biogas, antara lain: 1) Bakteri fermentatif: Steptococci, Bacteriodes dan Enterobactericeae, 2) bakteri asetogenik: Desulfovibrio, 3) bakteri metana: Mathanobacterium, Mathanobacillus, Methanosacaria dan Methanococcus.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 3

Gambar 2. Potensi kayu bakar (kanan) dan kotoran sapi (kiri) di sekitar masyarakat
sebagai sumber energi biomassa

1.5 Bahan dan Alat
Instalasi Biogas membutuhkan 6 bagian utama: Bak Mixer Inlet (tangki pencampur) sebagai tempat kotoran hewan masuk, Digister/reaktor (ruang pencernaan anaerob), Outlet dan penampung gas (ruang penyimpanan), Outlet (ruang pemisah), sistem pengangkut gas dan lubang kompos kotoran hewan yang telah hilang gasnya/bio-slurry. Contoh instalasi bahan digister tetap (fixed dum) dari torn air sebagai berikut: 1. Bak Mixer; semen (4 sak), batubata (200 biji), pasir, kawat ram/filter-1cm, pralon 4 inch, pipa L (knee) 4 inch. 2. Digester; torn air (1 buah) bahan fiber 1.200 lt, 2.200 lt, 3.000 lt. Alat pembuat lubang Inlet berupa bor. 3. Outlet dan Penampung Gas; kran, pipa PVC ¾, lem expoxy, peneduh untuk penampung gas bio, terpal 9x6 m, paku, plastik PE (Plastik Polietilen). 4. Outlet Kotoran Ternak (slurry); shock kran 3/4, klem pralon, pipa pralon PVC wavin ¾ 4m, plastik penampung gas, pipa (T), pipa (L), shock ¾ dan tali nylon. 5. Botol Penjebak Uap air; botol bekas aqua/mizone 1,5 lt. 6. Kompor; kompor gas.

4 | Menelisik Bahan Bakar Biogas

Gambar 3. Praktek demplot OWT Indonesia tahun 2010

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 5

Mendesain Penampung Biogas
2.1 Pilihlah Digester Biogas

2

Pemilihan jenis Digister disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan keuangan masyarakat. Dari segi konstruksi, digester dibedakan menjadi: 1. Fixed dome (permanen): Digester ini memiliki volume tetap sehingga produksi gas akan meningkatkan tekanan dalam reaktor (digester). Karena itu, dalam konstruksi ini gas yang terbentuk akan segera dialirkan ke penampung gas di luar reaktor. (Kelebihan: konstruksi relatif lebih murah; kekurangan: sering kehilangan gas pada bagian kubah karena kontruksinya tetap). 2. Floating dome (reaktor terapung): Tipe digester ini memiliki reaktor yang bisa bergerak untuk menyesuaikan dengan kenaikan tekanan gas. Pergerakan bagian reaktor ini juga menjadi tanda telah dimulainya produksi gas dalam reaktor biogas. Pada reaktor jenis ini, pengumpul gas berada dalam satu kesatuan dengan reaktor tersebut. (Kelebihan: volume gas yang ada dapat terlihat langsung dan tekanan gas relatif konstan. Kekurangan: biaya konstruksi yang mahal dan masalah korosi (yang terjadi pada drum sehingga berumur pendek)). 2.1.1 Prinsip Digester 1. Kondisi Fisik Reaktor harus kedap udara. 2. Memiliki jalan masuk dan keluar untuk kotoran (inlet) dan saluran Gas Bio. 3. Memiliki Ruang Kosong untuk menampung Gas Methan. 4. Suhu harus hangat. 2.1.2 Bahan Baku Digester 1. Bangunan tembok/cor 2. Fiber 3. Plat besi
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 7

4. Drum 5. Plastik: Polyetilene (PE) 2.1.3 Tipe Reaktor/Digester

2.1.3.1 Tipe Fixed Dum model Cina

Gambar 4. Bentuk Digester Fixed Dum (Tetap)

8 | Mendesain Penampung Biogas

2.1.3.2 Tipe Floating Dum model india

Gambar 5. Bentuk Digester Floating Dum 2.1.3.3 Tipe Balon model Indonesia

Sumber: Libex Unpad
Gambar 6. Tipe balon Plastik ditanam horizontal
| 9

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

Hal penting dalam pemilihan Reaktor 1. Sebelum memutuskan ukuran reaktor yang akan dipasang, seluruh kotoran hewan (slurry) harus dikumpulkan kemudian ditimbang (sebelum 1 minggu) untuk mengetahui seberapa banyak ketersediaan bahan baku setiap harinya. 2. Ukuran reaktor harus disesuaikan dengan banyaknya kotoran yang tersedia. 3. Tempat pengolahan yang kurang bahan baku dan terlalu besar hanya akan meningkatkan biaya konstruksi dan mahal serta menimbulkan masalah dalam pengoperasiannya. 4. Ketersediaan kotoran hewan bukan mempertimbangkan jumlah keluarga dan gas yang dibutuhkan. 5. Apabila peternak memiliki jumlah hewan ternak yang lebih banyak, maka ukuran yang ditetapkan berdasarkan kebutuhan gas berkisar antara 0,330,40 gas per orang per hari.

2.2 Dimanakah Lokasi Biogas Ditempatkan?
Berdasarkan berbagai pengalaman yang sudah dilakukan oleh berbagai lembaga pengembang biogas (OWT - PNPMLMP), beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan adalah: 1. Dekat dengan kandang ternak dan jumlah ternak minimal 2-3 ekor sehingga memiliki kotoran yang cukup. 2. Suhu optimal reaktor (20°-35°C) harus dapat dijaga, terutama tempat dingin dan berkabut harus dihindari. 3. Diutamakan terkena sinar matahari sehingga tetap hangat. 4. Lokasi konstruksi harus memiliki permukaan yang datar. 5. Lokasi harus lebih tinggi dibandingkan sekitarnya untuk mencegah genangan air dan memperlancar aliran limbah kotoran dari outlet ke lubang pembuatan kompos. 6. Tempat pemasukan kotoran harus bersebelahan dengan kandang. 7. Pertimbangkan jumlah air yang dibutuhkan untuk pencampur kotoran. 8. Instalasi biogas tidak jauh dari sumber air. 9. Lokasi harus cukup jauh dari pepohonan untuk menghindari kerusakan reaktor biogas yang disebabkan oleh akar pohon.
10 | Mendesain Penampung Biogas

10. Jenis tanah harus dapat menahan muatan untuk mencegah bangunan amblas ke dalam tanah. 11. Upayakan jarak reaktor dengan sumur/mata air sekitar 10 m, khususnya jarak dari pembuangan limbah kotoran (bio-slurry) dengan sumur/mata air.

2.3 Memilih Standar Alat dan Bahan
Kualitas bahan berpengaruh pada ketahanan dan keawetan biogas. Meskipun seorang tukang ahli dalam membuat biogas, namun kondisi bahan harus mendukung dan menjadi pertimbangan utama. Dirilis dari pengalaman maka standar bahan yang direkomendasikan antara lain: 1. Wadah Reaktor (Fiber) Upayakan berbahan dari fiber plastik yang memiliki klas mutu nomor satu. Misalnya torn air yang memiliki ketebalan plastik diatas rata - rata. 2. Alat pencampur Terbuat dari besi yang dilapisi seng, tahan karat dan awet disimpan pada mixer/campuran kotoran dan air. Untuk reaktor biogas ukuran rumah tangga, dipasang alat pencampur secara vertikal. 3. 3.Pipa atau slang Pipa/slang yang digunakan untuk menyalurkan gas dari penampung gas ke alat pengguna gas harus anti pecah dan bermutu tinggi misal: pipa PVC. Minimal diameter 1/2 inci. Namun apabila konstruksinya memiliki panjang >60 m, pipa yang dipakai berdiameter 3/4 inci. Perkakas pipa lainya: socket, knee (L), T pralon dan drat. 4. Lem Berguna untuk merekatkan sambungan pipa untuk saluran biogas. Lem yang dipakai harus bisa menahan kebocoran. Lem untuk sambungan inlet dan outlet digester digunakan jenis Epoxy/lem kapal.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 11

5. Semen Semen harus segar, bebas dari gumpalan dan disimpan di tempat yang kering. Semen yang bergumpal tidak boleh digunakan untuk konstruksi. Kantong semen tidak boleh ditumpuk langsung di atas lantai atau disandarkan. 6. Pasir Pasir harus bersih tanpa campuran lainnya. Apabila pasir tercampur sekitar 3 - 5% dengan bahan lain, maka pasir tersebut harus dicuci karena pasir seperti ini terlalu banyak mengandung lumpur. Pasir kasar dan berbutir kecil adalah pilihan terbaik untuk bangunan beton, dan sebaliknya, pasir halus hanya digunakan dalam proses memplester. 7. Kerikil Ukuran kerikil tidak boleh melebihi 25% ketebalan beton. Ketebalan lapisan beton di bagian fondasi dan pada penutup outlet tidak boleh lebih dari 7,5 cm (3 inci), jadi ukuran maksimal batu kerikil harus 2 cm atau maksimal ¼ ukuran ketebalan beton. 8. Keran Gas Keran harus diberikan pelumas di semua bagian secara teratur. Keran gas tidak boleh terlalu ketat atau terlau longgar dan tahan karat. 9. Pipa selang karet Harus terbuat dari karet berkualitas tinggi dan tidak patah saat digulung. Biasanya bisa digunakan selang gas elpiji dengan minimal diameter luar 15 mm dan 9 mm diameter dalamnya. Ketebalan dinding selang adalah 2,5 mm. 10. Kompor Gas Biasanya satu kompor gas untuk kebutuhan rumah tangga membutuhkan 350 – 400 liter biogas per jamnya. Kompor gas yang efisien sangat penting untuk reaktor biogas, sehingga perlu dilakukan modifikasi pada lubang

12 | Mendesain Penampung Biogas

kompornya, memperbesar lubang spuyernya dan menyetel dengan baik pemantik kompornya. 11. Lampu Gas Lampu gas adalah peralatan penting lain yang digunakan dalam reaktor biogas. Para pengguna sering mengeluhkan lampu gas yang rusak. Lampulampu ini haruslah berkualitas tinggi dengan tingkat hemat energi sekitar 60%. Biasanya, lampu biogas memerlukan 150 hingga 175 liter biogas per jam.

2.4 Tampilan dan Denah Konstruksi Sederhana
Petunjuk: 1. Ratakan lokasi penempatan digester, lalu buatlah lingkaran. Kemudian tarik garis lurus untuk posisi tengah inlet, outlet dan digester. 2. Masukkan patok kayu ke garis tengah tadi untuk menandai pusat lubang reaktor. Tarik jarak dari lubang reaktor ke sekelilingnya. 3. Dengan bantuan patok dan kawat buatlah lingkaran yang menandakan wilayah yang harus digali. 4. Dari titik tengah, dimana garis tengah bertemu dengan diameter reaktor, gambarlah garis singgung dan ukur panjangnya hingga sama dengan setengah ukuran. 5. Tempatkan ukuran luas torn air tersebut di garis tengah untuk menentukan lokasi peletakannya. 6. Untuk memutuskan lokasi outlet gunakan setengah dari luas outlet. 7. Dari tengah garis itu, ukur panjang outlet ditambah dengan ketebalan dinding dan plester guna memutuskan ukuran bagian luar dari sisi panjang outlet. 8. Periksa ukuran garis tengah untuk memastikan sudut telah benar-benar 90o. 9. Tentukan lokasi lubang kotoran sambil menyiapkan tampilan reaktor dan outlet.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 13

Gambar 7. Tampak Atas: Denah Instalasi Biogas menggunakan bahan fiber torn air.

Gambar 8. Tampak Samping: Denah Instalasi Biogas tipe fixed dume dengan digester
torn air (2.200 liter)

Gambar-gambar Digester yang sudah dipraktekkan:

14 | Mendesain Penampung Biogas

Gambar 9. Tipe Balon Plastik yang dipraktekkan di Desa Gunung Jaya, Kecamatan Ladongi Green PNPM LMP 2009. Sumber: OWT

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 15

Gambar 10. Tipe ploting dum berbahan dari plat

Toren Air

Fiber

Gambar 11. Tipe fixed dum (tetap) berbahan fiber dan bangunan

Gambar 12. Pembuatan Digester tipe fixed dum di Desa Pangeureunan,
Limbangan Kab. Garut. Sumber: WCS-Yappeka

16 | Mendesain Penampung Biogas

Merakit Instalasi Biogas
3.1 Komponen Konstruksi Intalasi

3

Komponen pada instalasi digester sangat bervariasi, tergantung pada jenis, bahan dan alat yang digunakan. Tetapi, secara umum digester terdiri dari komponenkomponen utama sebagai berikut: 1. Reaktor/Digester:Tempat penampungan bahan organik (kotoran ternak) sebagai wadah/tempat proses fermentasi oleh mikroba/bakteri anaerob. 2. Water Trap: Sebuah alat dalam bentuk tabung/botol yang berfungsi untuk menangkap uap air yang dihasilkan dari digester agar aliran gas bio tidak terhambat atau bisa dijadikan sebagai pengaman. 3. Penampung Gas: Untuk menampung gas berlebihan yang dihasilkan digester yang disalurkan melalui pipa/selang. 4. Saluran Masuk/Inlet Kotoran: Tempat untuk memasukkan kotoran segar yang kemudian dicampur dengan air. 5. Saluran Keluar/Outlet Kotoran: untuk mengeluarkan kotoran yang telah difermentasi bakteri. 6. Saluran Gas (Outlet Gas): Berfungsi sebagai tempat keluar gas sebelum masuk ke penampungan. Saluran gas ini disarankan terbuat dari bahan polimer untuk menghindari korosi. 7. Katup Aman Tekanan (Control Valve): Katup pengaman digunakan sebagai pengatur tekanan gas dalam biodigester. Katup pengaman ini menggunakan prinsip pipa T. 8. Alat Pengaduk: Digunakan ketika memasukkan kotoran ternak. Tujuan pengadukan untuk mengurangi pengendapan dan meningkatkan produktifitas digester. 9. Alat Pemanen Gas: Bisa berupa kompor sebagai alat masak, atau ketika kekuatan gas yang dihasilkan berlebih bisa dimanfaatkan untuk penerangan (petromak). Untuk pembakaran gas tungku, ujung saluran pipa disambung dengan baja anti karat.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 17

10. Penampung Limbah Biogas: Menampung sisa buangan sementara yang digunakan untuk pupuk cair.Alatnya bisa berupa tong atau drum bekas. Dalam buku ini, contoh instalasi secara sederhana dapat dilihat sebagai berikut:

Gambar 13. Skema Instalasi Biogas Keterangan:
A B C D E F G H : : : : : : : : Kandang ternak Saluran kotoran dari kandang ke bak kotoran Bak mixer dan alat pengaduk kotoran Digester (tabung pencerna) Outlet (lumpur kotoran) Pipa Saluran Gas (inlet gas) Water trap (penangkap uap air ) Penampung gas (gas holder) I : Pipa saluran ke kompor J : Kompor biogas K : Pemanen (lampu petromak) L : Saluran pipa ke lokasi olahan kompos M : Lokasi pengolahan kompos N : Lubang tampungan lumpur biogas O : Tabung Bokhasi (OLAHAN)

3.2 Teknis Membuat Digister
3.2.1 Penggalian Lubang

Mulailah menggali lubang dengan peralatan yang dipakai berupa linggis, pencongkel, sekop, pendorong dan keranjang.

18 | Merakit Instalasi Biogas

Langkah-langkah penggalian lubang reaktor tipe fixed Dum: 1. Usahakan penggalian dilakukan per ukuran reaktor yang dipilih dan tergambar dalam desain. 2. Penggalian tanah harus dilakukan secara vertikal. Kedalaman lubang sekitar 50 - 75 cm. 3. Apabila dijumpai genangan air yang menghambat penggalian, maka buatlah lubang baru yang lebih dalam disamping lubang reaktor. Lubang baru ini akan menampung genangan air dari reaktor melalui pipa di bawah tanah untuk kemudian disedot keluar. 4. Selalu pastikan tanah sisa galian ditempatkan pada jarak setidaknya 2 m dari sisi lubang untuk memudahkan pekerjaan konstruksi selanjutnya. 5. Berhati-hatilah saat menggali sisi-sisi lubang karena tanah mudah runtuh. 6. Apabila dijumpai batu keras atau air di bawah tanah sehingga penggalian tidak akurat, terus digali dan buat yang lebih dalam.

Gambar 14. Pembuatan lubang reaktor torn air 2.200 liter garis tengah lubang (180 cm)
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 19

3.2.2

Membuat Digister

Biasanya pemilihan bahan disesuaikan dengan anggaran. Disarankan bahan dipilih dari plastik PE atau Fiber Torn Air (penampung air) sebagai penampung kotoran. Selain bahan mudah didapatkan di pasaran, instalasinya juga lebih mudah diterapkan. Spesifikasi Teknis: 1. Torn air ditanam secara vertikal (berdiri). 2. Volume isi penuh air sekitar 2.200 liter atau 2,2 m3, tinggi torn air sekitar 1.700 cm dengan diameter 1.400 mm. 3. Pembuatan lubang dilakukan pada sisi digester sesuai ukuran pralon inlet dan outlet yaitu 4 inchi.

Gambar 15. Pembuatan lubang inlet dan outlet 4. Posisi lubang inletnya 50 cm dari bawah digester dan lubang outlet 65 cm dari bagian bawah digester.

20 | Merakit Instalasi Biogas

Gambar 16. Reaktor Biogas Toren Air 5. Gunakan lem Epoxy untuk penyambungan pipa 1/2 inci dan 4 inci (lakukan secara merata supaya tidak ada ada lubang).

Gambar 17. Pemasangan pipa dan perekat lem epoxy

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 21

6. Setelah saluran inlet dan outlet terpasang dalam digester, pembangkit dari torn air berbahan fiber ini ditempatkan setengah tertanam di dalam tanah.

Gambar 18. Posisi digester tertanam di dalam tanah

3.3 Pembuatan Inlet (bak mixer)
Bak ini dibuat untuk mencampur kotoran ternak dan air untuk dialirkan menuju pembangkit. Spesifikasi Teknis: 1. Bentuk bak pencampur lebih disarankan berupa lingkaran daripada bentuk kotak. 2. Lingkaran dibuat dengan berdiameter 40 cm dengan tuas alat pengocek kotoran. 3. Memakai saringan pada lubang inlet, berupa kasa/screen terbuat dari kawat ayam dengan mesh +/- 1 cm. 4. Bak mixer dibuat dari campuran semen dan batu bata.Tinggi dinding saluran masuk harus mencapai 60 cm. 5. Tinggi keseluruhan termasuk dasar saluran adalah 90 - 100 cm. Setelah dinding bundar/kotak telah dibangun, biarkan hingga adukan kering sempurna.
22 | Merakit Instalasi Biogas

6. Kedua bagian tangki diplester menggunakan adukan semen (1 bagian semen: 3 bagian pasir). 7. Bagian dasar tangki setidaknya harus 15 cm di atas overflow dinding outlet.

Gambar 19. Bak mixer tipe lingkaran

3.4 Pemasangan pipa atau slang
1. Lubangi penutup torn air dengan bor dengan ukuran sesuai pipa atau selang yang akan dipasang. 2. Biasanyan pipa utamanya digunakan pipa PVC 3/4 inci. 3. Sambungan dapat dibuat permanen dengan lem PVC. Atau bisa juga semi permanen yaitu dengan mengikat sambungan pipa dengan tali karet. Hanya sambungan yang penting saja yang diberi lem. 4. Sambungan penting ini diantaranya sambungan katup (leter T) atau keran. 5. Selanjutnya lubang keluaran gas dibuat di bagian atas tabung reaktor.

Gambar 20. Pipa output gas saluran biogas
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 23

6. Pasanglah botol bekas air mineral 1,5 liter yang berfungsi sebagai water vapor (penjebak/pengaman uap air) dan katup pengaman. 7. Botol pengaman/penjebak ini sebaiknya diletakkan pada bagian terbawah dari saluran biogas, tepat setelah pembangkit. 8. Skema water vapor adalah sebagai berikut:

Gambar 21. Saluran biogas dan penjebak uap air (pengaman) 9. Botol penjebak air ini juga untuk memudahkan uap air turun dan masuk ke dalam botol. 10. Apabila biogas mengandung uap air yang berlebih berakibat tingkat panas api akan menurun dan api terlihat berwarna kemerah-merahan. 11. Botol penjebak juga berfungsi sebagai pengatur tinggi muka air.

3.5 Pemasangan penampung gas
Penampung berfungsi untuk menampung gas methan yang keluar berlebihan dari digester. Selain itu, memanfaatkan gas untuk dipanen sebelum digunakan. Adapun spesifikasi teknis yang harus dilakukan: 1. Buatlah penampung gas berkapasitas 1.700-2.500 liter yang terbuat dari plastik PE 2 lapis. 2. Ukuran penampung gas bisa dibuat kurang lebih berdiameter 95cm dan panjang 250 cm. 3. Ikatlah ujung plastik PE dan satu ujung lagi diberi pipa, sehingga akan membentuk balon ketika berisi biogas.
24 | Merakit Instalasi Biogas

4. Untuk instalasi utama selalu digunakan pipa PVC 1/2 - 3/4 inci. Akan lebih baik apabila ujung bawah tangki tidak diikat langsung, tapi diberi pipa PVC yang ditutup oleh dop PVC, baru kemudian lembaran plastik diikatkan pada pipa tersebut seperti langkah sebelumnya.

Gambar 22. Penampung gas berbahan plastik PE

3.6 Pemasangan dan Modifikasi Kompor
1. Pasang pipa atau selang ke dapur Anda. 2. Lakukan penyambungan pipa biogas ke selang yang biasa digunakan pada kompor gas elpiji. 3. Sambungkan ujungnya dengan selang tembaga dengan diameter dalam (Internal Diameter; ID) sekitar 0,5 cm.
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 25

4. Buka katup gas lalu dekatkan ujung pipa dengan sumber api.

Gambar 23. Saluran biogas ke kompor 5. Apabila kompor gas tersebut macet atau tidak keluar apinya maka kompor tersebut perlu dilakukan modifikasi: a. bukalah spuyer lubang gas dari kompor. b. Bersihkan spuyer dan perbesar lubangnya. Ini dilakukan untuk memudahkan gas masuk tanpa hambatan dan nyala api juga lebih besar.

a

b

c

Gambar 24. Petunjuk (kanan ke kiri), (a) Tempat lubang jarum spuyer, (b) Jarum spuyer
kompor dibuka pakai tang lalu dimodifikasi, (c) pemasangan selang kompor ke pipa biogas.

3.7 Pemasangan Lampu Petromak Gantung
1. Siapkan lampu petromak khusus biogas bersama gantungan dan selang. 2. Masukkan selang ke pipa biogas yang sudah ada dari jalur plastik penampungan biogas. 3. Sesudah terpasang lalu periksa kembali lokasi penampungan gas dan jumlah pemakaian gas di setiap sambungan pipa.
26 | Merakit Instalasi Biogas

4. Bukalah kran pipa biogas yang menuju ke petromak. 5. Nyalakan kaos lampu petromak sama seperti ketika kita menyalakan petromak biasa. 6. Beberapa menit kemudian kaos petromak tersebut akan menyala, atur besar kecilnya nyala dengan katup pengatur gas.

Gambar 25. Pemasangan Lampu Petromak Gantung

3.8 Pengecekan Instalasi
1. Selalu cek setiap sambungan yang ada di pipa atau selang yang mungkin bocor. 2. Pastikan semua bahan tersambung dengan benar tanpa meninggalkan bekas yang rusak. 3. Tempatkan penampungan gas pada posisi yang aman dan terhindar dari tusukan atau benda tajam.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 27

Gambar 26. Cek selalu kebocoran di lokasi penyambungan terutama setiap keran

3.9 Kontruksi Pembuangan Limbah Untuk kompos
Pembuangan limbah cair dari outlet digester perlu dibuatkan penampungan dari alat atau bahan berupa drum. Pembuangan limbah bisa juga dengan lubang terpisah berupa kolam yang ditanami enceng gondok sebagai bahan pakan ternak.

28 | Merakit Instalasi Biogas

Langkah langkah pembuatan tempat sisa buangan untuk pupuk cair: 1. Siapkan alat berupa drum plastik atau drum bekas minyak atau bisa juga dengan membuat lubang kompos yang terpisah dari digester biogas.

Gambar 27. Tempat sisa buangan untuk pupuk cair 2. Minimal dibuat satu tempat untuk pembuangan/outlet untuk memudahkan sisa buangan mengalir ke lubang tersebut. 3. Apabila akan dibuat dari campuran semen dan pasir, luas tempat harus disisakan antara dinding outlet dan lubang kompos sekurang-kurangnya 100 - 200 cm untuk mencegah keretakan dinding outlet. 4. Kedalaman lubang kompos bisa sekitar 1 meter. Panjang dan lebar di bagian atas harus melebihi bagian bawah minimal 10 cm. 5. Buatlah atap peneduh di atas lubang kompos tersebut guna menghindari sinar matahari langsung.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 29

6. Atap peneduh bisa dibuat dari tanaman yang merambat, misalnya: gambas, markisa, suruh, atau jenis tanaman merambat lainnya.

Gambar 28. Contoh lokasi pemanfaatan limbah Biogas

30 | Merakit Instalasi Biogas

Pemakaian Biogas
4.1 Petunjuk Operasional Pengisian

4

Pertama, perlu mempersiapkan bahan baku organik (kotoran sapi/ternak) yang dapat dicerna oleh bakteri dan mikroorganisme yang ada di dalam pembangkit biogas dengan terlebih dulu dicampur dengan air. Syarat pengolahan bahan baku, antara lain: 4.1.1 Penyaringan

Penyaringan dilakukan agar bahan baku tidak mengandung serat yang terlalu kasar. Serat kasar ini berupa sampah atau kotoran kandang selain kotoran ternak, seperti batang, akar, dan daun keras, sisa batang rumput dan kotoran lainnya yang sebagian besar adalah sisa sisa pakan ternak yang terlalu kasar. 4.1.2 Pencampuran dengan air dan pengadukan.

Buat campuran kotoran ternak dan air dengan perbandingan 1: 1 (bahan biogas). Campuran tidak boleh terlalu encer atau terlalu kental karena dapat mengganggu kinerja pembangkit/reaktor dan menyulitkan dalam penanganan hasil keluaran pembangkit biogas. Sebagai panduan dasar, campuran yang baik berkisar antara 7 - 9% bahan padat. 4.1.3 Memasukkan bahan organik. 1. Masukkan bahan biogas ke dalam reaktor melalui tempat pengisian sebanyak 2.000 liter, selanjutnya akan berlangsung proses produksi biogas didalam digester. 2. Setelah kurang lebih 10 hari digester biogas dan penampung biogas akan terlihat mengembung dan mengeras.

4.2 Cara Pengoperasian Kompor Biogas
1. Buka sedikit keran gas yang ada pada kompor (putar ke arah kiri).

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 31

2. Nyalakan korek api dan sulut tepat di atas tungku kompor. 3. Apabila menginginkan api yang lebih besar, keran gas dapat dibuka lebih besar lagi. Demikian pula sebaliknya. Api dapat distel sesuai yang diinginkan. 4. Pastikan barang-barang yang akan dimasak sudah siapkan di dekat kompor. 5. Stel regulator udara pada kompor. 6. Nyalakan korek api sebelum membuka katup gas. 7. Bukalah keran gas secara perlahan dengan tangan yang lain dan sundutkan api ke tungku. Letakkan panci di atas kompor. 8. Sesuaikan regulator udara di tungku sampai api berwarna kebiruan, pendek dan suara terdengar mendesis. 9. Pastikan nyala api terpusat di dasar panci, tanpa nyala keluar. Maka kompor sudah siap digunakan. 10. Kecilkan api segera setelah masakan matang. Kompor harus digunakan dalam ruang tertutup. 11. Jika kompor digunakan di ruang terbuka, panasnya akan berkurang atau hilang. 12. Pastikan bahwa lubang pembakar tidak tertutup dan rongga kompor tidak diisi dengan cairan yang keluar saat memasak.

4.3 Cara Pembuatan Pupuk Cair
1. Limbah cair yang ada dikumpulkan dalam sebuah drum yang kemudian dicampur dengan 800 ml EM 4, ¼ kg gula pasir dan 1 kg daun hijau tumbuhtumbuhan yang telah dicacah. Hal ini dilakukan untuk menfermentasi dan menghilangkan bau limbah cair tersebut. 2. Setelah pencampuran dilakukan, limbah yang ada disimpan selama 14 hari untuk proses fermentasi. 3. Setelah 14 hari limbah biogas itu dapat digunakan sebagai pupuk cair. 4. Sebenarnya tanpa melakukan proses fermentasi limbah cair biogas bisa langsung dipakai sebagai pupuk, namun untuk kenyamanan petani terhadap bau limbah maka fermentasi itu penting dilakukan.

32 | Pemakaian Biogas

Gambar 29. Proses Pembuatan Pupuk Cair

Gambar 30. Cairan setelah proses pencampuran
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 33

Pengemasan pupuk cair 1. Cairan kotoran disaring lagi dengan menggunakan kain bekas (bekas kantung tepung terigu) kemudian kain diperas. 2. Cairan ditampung dalam drum plastik dan didiamkan selama 3-4 hari dan diaduk-aduk atau dipasang aerator untuk membuang gas-gas sisa. 3. Cairan didiamkan tanpa pengadukan selama 2 hari agar partikel-partikel mengendap dan cairan menjadi lebih jernih. 4. Cairan tersebut sudah siap dikemas dalam botol/jerigen plastik dan siap dijual.

Gambar 31. Pupuk Cair siap dipasarkan

4.4 Keunggulan Reaktor Skala Rumah Tangga
1. Konstruksi sederhana, mudah dan cepat pemasangannya (tidak sampai 1 hari),
34 | Pemakaian Biogas

2. Harga terjangkau (sekitar Rp 2.500.000,- sudah termasuk pemasangan dan satu unit kompor biogas). 3. Awet, karena menggunakan material plastik dan fiber khusus sehingga tahan 6 tahun, mudah dalam perawatan dan penggunaan. 4. Produksi gas setara dengan 2,5 liter minyak tanah/hari, lebih dari cukup untuk memasak 4 - 5 jam perharinya. 5. Menghasilkan kompos (pupuk organik) yang sangat bagus kualitasnya dan bisa langsung digunakan atau bisa juga diproses lebih dulu dengan EM 4 untuk pupuk pertaniaan yang tidak berbau.

4.5 Cara Pengoprasian Untuk Petromak
1. Memastikan selang saluran gas telah terhubung dengan lampu petromak, buka kran gas secara perlahan sehingga gas akan mengalir ke kaos lampu. 2. Nyalakan korek api dan sulut tepat di bagian kaos lampu sampai menyala normal. 3. Untuk lampu petromak yang dilengkapi dengan pemantik api, tidak diperlukan korek api. 4. Atur nyala api sesuai kebutuhan, pastikan gas yang tersedia cukup untuk penerangan dengan melihat indikator tekanan gas pada manometer. 5. Jika penggunaan lampu petromak selesai, kran gas ditutup rapat.

4.6 Cara Pengoperasian Diesel Biogas (generator modifikasi)
1. Pastikan persediaan biogas cukup banyak dengan melihat indikator tekanan gas pada manometer (alat ukur gas). 2. Pastikan saluran gas sudah terhubung baik dengan motor bakar/generator. 3. Buka kran gas secara perlahan sampai indikator tekanan gas yang masuk sesuai dengan ketentuan. 4. Hidupkan motor bakar/generator dengan cara diengkol/ditarik stater/ menekan tombol starter. 5. Setelah mesin hidup normal, untuk motor bakar penerusan daya mekanis dapat dilakukan. Sedangkan untuk generator, pastikan dulu lampu indikator

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 35

menyala, baru kabel dihubungkan dengan stop kontak untuk menyalakan listrik. 6. Apabila pemakaian selesai, motor bakar/generator dimatikan dan kran gas ditutup rapat. 7. Motor bakar/generator dengan pendingin radiator/pendingin air dapat dioperasikan terus menerus. Sedangkan yang berpendingin kipas, setelah 3 - 5 jam harus dihentikan dahulu sampai mesin menjadi dingin baru bisa dioperasikan lagi.

36 | Pemakaian Biogas

Pemeliharaan Instalasi Biogas
5.1 Pengisian bahan baku awal

5

1. Usahakan digester di isi setiap hari, hentikan pengisian sampai gas (metan) dihasilkan. 2. Segera setelah gas dihasilkan, peternak harus mulai memasukkan kotoran segar ke dalam reaktor secara rutin setiap hari. 3. Banyaknya kotoran yang dimasukkan ditentukan oleh ukuran digester dan waktu yang dibutuhkan selama proses menghasilkan gas (50 - 55 hari).

5.2 Lubang Pengeluaran Gas
Digunakan untuk mencegah resiko kehilangan gas karena kebocoran saluran pipa dan peralatan. Juga untuk memudahkan perbaikan saluran pada pipa. Fungsi ini sangat penting, karena kebocoran pada kran akan membahayakan fungsi reaktor.

Gambar 32. Saluran pipa dan peralatan untuk mencegah kebocoran
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

sumber: hivos Biru

| 37

Langkah - langkah mengatasi kebocoran: 1. Tutup kran gas. 2. Buka sambungan yang bocor dengan menggunakan kunci pas pipa, putarlah berlawanan arah jarum jam. 3. Periksa ulir pipa untuk kemungkinan kerusakan-perbaikan sesuai dengan yang diperlukan. 4. Lilitkan setidaknya 5 lapisan pita (karet ban), seng dempul atau alat penyegelan ulir pipa. 5. Pasang kembali sambungan yang telah dibongkar dengan benar. Periksa kebocoran dengan menggunakan busa shampo.

5.3 Pemeriksaan keamanan dan kerapatan
1. Perhatikan penampung gas setiap hari, periksalah setiap pagi dan sore hari. 2. Untuk mengetahui titik kebocoran, gunakan air sabun pada setiap persimpangan dan peralatan pendukung. 3. Gelembung air sabun akan bergerak sangat cepat atau pecah bila ada kebocoran. Kebocoran bisa juga diketahui dengan menginjeksi asap ke dalam saluran pipa. 4. Perbaiki apabila ada kebocoran yang terdeteksi. 5. Resiko kebocoran gas melalui sambungan antar saluran pipa dan peralatan selalu ada. 6. Untuk menghindari kebocoran yang berlebihan, pemeriksaan kebocoran secara rutin sangat penting. Pemeriksaan kebocoran gas harus dimulai dari pipa gas kubah. 7. Biasanya hal-hal yang menyebabkan kebocoran gas dan tempat-tempat yang rawan oleh kebocoran gas antara lain sebagai berikut: a. Kran yang tidak dibuka lebar ketika memasak dan tidak ditutup rapat setelah selesai. b. Kran yang sering hanya dibuka setengah saat dipakai. Keadaan ini menyebabkan gas akan mengendap. Jika dibiarkan berlarut-larut, hal ini dapat meningkatkan risiko kebocoran gas. c. Bagian-bagian sambungan harus selalu menjadi perhatian.

38 | Pemeliharaan Instalasi Biogas

d. Sambungan antara torn/kubah pipa gas dan drat pipa sebelum keran gas utama. e. Sambungan antara keran gas utama dan saluran pipa. f. Setiap sambungan di saluran pipa. g. Sambungan antara keran gas dan saluran pipa. h. Sambungan antara saluran pipa dan lampu gas. Selain itu, kebocoran bisa juga bersumber dari peralatan sehingga perlu dilakukan perawatan secara berkala. Tips langkah-langkah mengetahui kebocoran Biogas: 1) Siapkan sabun dan air; 2) Campur sabun dan air, lalu kocok hingga berbusa; 3) Masukkan busa ke titik sambungan; 4) Jika ada kebocoran, busa-busa akan pecah atau bergerak.

5.4 Pembersihan outlet
1. Pengguna harus menjaga agar tingkat luapan selalu bersih dari kotoran kering. Ingatlah untuk memeriksa saluran secara rutin. 2. Limbah kotoran yang telah diproses harus mengalir keluar outlet melalui bak yang terletak di ujung outlet tersebut. 3. Saluran ini bisa tersumbat akibat adanya kumpulan limbah kotoran biogas yang mengering. 4. Limbah biogas kering yang terkumpul sewaktu-waktu harus dikeluarkan agar aliran kotoran tetap lancar, karena reaktor dapat mengalami masalah serius jika beberapa bagian saluran terhambat.

5.5 Perbaikan kran gas
1. Jika kran gas menimbulkan masalah seperti kebocoran, sulit dioperasikan, penyumbatan dan lain-lain, ini berarti keran gas perlu dibersihkan, dilumasi atau diperbaiki. 2. Jika langkah-langkah tersebut sudah dilakukan tetapi belum dapat mengatasi masalah, maka keran gas harus diganti. 3. Hubungi fasilitator atau teknisi biogas terdekat.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 39

5.6 Pembersihan kompor
1. Tarik keluar selang karet mulut pipa dari tungku. 2. Tarik keluar tutup pembakar dan bersihkan semua pangkal api.

Gambar 33. Perlengkapan kompor yang perlu sering dibersihkan 3. Periksa wadah tungku jika ada gumpalan kotoran segera dibersihkan. 4. Periksa mulut pipa apakah ada penyumbatan dan bukalah sumbatan jika perlu. 5. Periksa lubang udara utama apakah ada penyumbatan dan bukalah sumbatan jika diperlukan. 6. Periksalah cincin regulator apakah masih dapat bergerak bebas. Pasang kembali tungku dan periksa kinerjanya.

40 | Pemeliharaan Instalasi Biogas

5.7 Pemeliharaan lubang kompos
1. Lapisan sampah yang mengeras sering terjadi karena kotoran kering terkumpul dan mengapung di permukaan slurry di dalam kubah. 2. Lapisan itu akan menghambataliran gas dari reaktor ke penampung gas. Karena terhalang lapisan tersebut, gas mengalir keluar dari torn ke outlet. 3. Jika pengisian dilakukan dengan benar, masalah ini tidak akan muncul. 4. Namun, jika lapisan sampah sudah terlanjur terbentuk, lapisan harus dipecah dengan cara diaduk. 5. Jangan pernah masuk ke dalam instalasi untuk mengaduk sampah.

5.8 Pemeliharaan buangan dan ampas biogas
1. Ampas biogas ditampung di tempat penampungan atau lubang kompos. 2. Saat akan dipakai ampas segarnya harus dicampur dulu dengan tanah. 3. Harus ditutup dengan bahan kering atau lapisan tanah tipis di dalam maupun di luar. 4. Kompos tidak boleh terkena sinar matahari langsung, berilah naungan. 5. Simpan kompos dengan baik dan tutuplah dengan kain terpal.

Gambar 34. Lapisan pembuatan kompos ampas Biogas
Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 41

RAB BIO-Digester Berbahan Fiber: Kebutuhan Konsumsi Semen Batu Bata Paralon 4 inci sok L 4 inci PVC draf ulir digester 1200 ltr Paralon 3/4 inci Selang 5/8 Kawat Saring Lem Paralon dan soltif sok L 3/4 inci Sok T3/4 inci pasir Lem Epoxy Kran sok kran 3/4 Klaim Plastik Poli etilen/PE Kompor Ongkos Tukang Volume/ Satuan 12 4 200 1 3 2 1 10 2 1 6 8 5 1 1 2 2 2 1 2 3  T o t a l Biaya Satuan 25.000 75.000 500 110.000 10.000 4.000 1.500.000 20.000 20.000 15.000 5.000 3.500 3.500 200.000 100.000 30.000 3.500 2.000 150.000 225.000 75 Sub Total 300.000 300.000 100.000 110.000 10.000 8.000 1.500.000 200.000 40.000 15.000 30.000 28.000 17.500 200.000 100.000 60.000 7.000 4.000 150.000 450000 450.000 Total Biaya 300.000 300.000 100.000 110.000 10.000 8.000 1.500.000 200.000 40.000 15.000 30.000 28.000 17.500 200.000 100.000 60.000 7.000 4.000 150.000 450 450.000 3.629.950

42 | Pemeliharaan Instalasi Biogas

Penutup

6

Penggunaan Biogas sebagai alternatif energi dan bahan bakar bagi rumah tangga memudahkan masyarakat untuk memanfaatkan potensi alam yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.Yang terpenting adalah seiring dengan misi pemberdayaan, yaitu meningkatkan kesejahteraan dan meningkatkan kesempatan kerja masyarakat miskin secara mandiri. Bercermin dari pengalaman OWT, banyak introduksi teknologi yang belum secara lengkap diterapkan di tengah masyarakat. Oleh karena itu, tujuan pembuatan buklet ini sedikit banyak akan membantu menyebarkan teknologi yang dapat dijangkau oleh masyarakat kita, bisa diterapkan dan dipraktekkan dengan mudah oleh masyarakat kita, baik di perdesaan atau perkotaan. Lebih khusus lagi bagi masyarakat yang telah diberikan dana stimulan PNPMLMP, mereka diberi kesempatan untuk membangun biogas secara mandiri di desa mereka masing-masing. Mereka diberi kesempatan untuk mempraktekkan pemanfaatan energi alternatif yang dapat diperbarui dan ramah lingkungan, yakni biogas. Tujuan teknologi biogas tidak hanya berkontribusi sebagai sebuah energi alternatif saja, namun lebih jauh lagi demi memberikan pembelajaran cerdas dan membuka hati kita bagaimana memanfaatkan dan mengolah limbah menjadi sebuah sumber energi hijau.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 43

DAFTAR PUSTAKA
Andreas Widji, ST. Sapi untuk biogas Cikole bandung, http://pardomuanpane. blogspot. com/2008/11/sapi-untuk-bio-gas-rumah-100-m-2-di.html. ________. Biogas: Sumber Energi Alternatif yang Ramah Lingkungan. Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat Universitas Kristen Petra. 2009. http://kamase.org/2008/11/03/cara-mudah-membuat-digester-biogas/. Musanif, J., dkk. Program Bio Energi Pedesaan-Biogas Skala Rumah Tangga. Jakarta. Direktorat Pengolahan Hasil Pertanian, Ditjen Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian, Departemen Pertanian. 2006 Modul pelatihan pengembangan biogas limbah peternakan, LIBEC, Fakultas Peternakan UNPAD. 2000. Panduan kontruksi Model instalasi Biogas Indonesia, Hivos - Program Biru Biogas Rumah, The Indonesia Domestic Biogas Programme. 2011 Rahman, Burhani. Biogas, Sumber Energi Alternatif. Kompas (8 Agustus 2005). Teguh Wikan Widodo dan Ahmad Asar, Cara Cepat Membuat Biogasi, Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian Serpong, Badan Litbang Pertanian, Departemen Pertanian Tromol Pos 2 Serpong,Tangerang 15310, BANTEN. Widarto, L dan FX. Sudarto C.Ph. Membuat Biogas. Yogyakarta. Penerbit Kanisius. 1997 Widodo, TW, dkk. Pemanfaatan Energi Biogas untuk Mendukung Agribisnis di Perdesaan. Balai Besar Pengembangan Mekanisasi Pertanian Serpong. tidak diterbitkan.

Membuat Biogas dari Kotoran Ternak

| 45

Pembuatan
Dari Kotoran Ternak

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.