SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

BAB XII SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR 12.1. SYARAT TEKNIS UMUM 12.1.1. Umum 1. Jenis dan uraian pekerjaan jenis dan mutu bahan. jumlah dan jenis peralatan tertentu yang digunakan. jadwal waktu persyaratan teknis khusus, gambar rencana dan berbagai ketentuan teknis lainnya adalah sebagaiamana tercantum dalam lampiran yang merupakan satu kesatuan yang tak dapat dipisahkan dengan RKS ini. 2. Volume Quality Control dan Uitzet tidak boleh ditulis dalam Bill of Quantity Kontraktor, namun merupakan beban Kontraktor yang telah masuk dalam harga satuan masing-masing jenis pekerjaan dalam pengajuan SPH Kontraktor. 3. Bilamana hasil pekerjaan tidak memenuhi syarat spesifikasi serta harus diperbaiki kembali. maka perbaikan tersebut menjadi beban Kontraktor termasuk pengetesan ulang Quality Control. 12.1.2. Persyaratan Tenaga Ahli 1. Personil lapangan yang ditugaskan oleh Kontraktor dalam pelaksanaan pekerjaan ini agar memenuhi semua persyaratan yang telah ditentukan pada data lelang Bab IV RKS yang selanjutnya telah menjadi lampiran kontrak pekerjaan ini. 2. Disamping persyaratan pendidikan dan pengalaman sesuai dengan data lelang, personil lapangan harus betul-betul mampu mengkomunikasikan pekerjaan dilapangan.

XII-1

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
3. Personil lapangan harus betul-betul menguasai site pekerjaan,letak bangunan yang akan dikerjakan terkait semua item pekerjaan yang akan dilaksanakan 4 Pelaksana lapangan harus betul-betul siaga dengan alat-alat ukur seperti meteran dan catatan-catatan jurnal setiap perkembangan pekerjaan. 5 Pelaksana lapangan harus betul-betul mengetahui kwalitas dan kwantitas pekerjaan termasuk bahan-bahan lainnya dan cara pemasangan serta semua persyaratan teknis pekerjaan dimaksud 6. Pelaksana lapangan agar membuat photo dokumentasi pekerjaan sesuai dengan persyaratan kontrak yaitu 0 %,50 %, dan 100 % dan harus mengisi garis realiasai pada time schedule (kurva S ) yang ada untuk bisa mengetahui perkembangan progress pekerjaan yang dimaksud. 7. Pelaksana lapangan agar membuat catatan-catatan rill dilapangan yang terkait dengan pengadaan bahan,alat,tahapan pekerjaan,tenaga yang dipakai yang dijadikan laporan harian

12.1.3. Rencana Kerja 1. Dalam waktu selambat-Iambatnya 7 (tujuh) hari dari saat penandatanganan Kontrak, kecuali ditentukan lain oleh Direksi, Kontraktor harus mengajukan sebuah Rencana Kerja sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaannya. 2. Pengajuan Rencana Kerja tersebut serta persetujuan Direksi, tidak akan mengurangi atau membebaskan Kontraktor dari pertanggungjawabannya terhadap pekerjaan yang termaksud dalam Kontrak. 12.1.4. Tempat Kerja XII-2

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
1. Bila diperlukan tempat Kerja dan tempat tersebut terletak di luar daerah yang disediakan Direksi, maka Kontraktor harus menyelesaikan biaya ganti rugi/sewa dan lain-lain biaya sehubungan itu tanpa membebani jasa Bangunan dengan biaya-biaya tambahan. 2. Kontraktor harus mengusahakan tempat-tempat, mengatur dan bilamana perlu membayar ganti-rugi/sewa untuk penggunaan, penempatan alat-alat, penempatan gudang-gudang kantor dan keperluan lain-lain yang perlu untuk melaksanakan pekerjaan serta mendapatkan ijin persetujuan Direksi. 3. Kontraktor harus menjaga keselamatan baik personil maupun lingkungan sekitar sesuai dengan standar keselamtan (K3), dan mengantisipasi timbulnya efek-efek yang merugikan akibat pelaksanaan pekerjaan. 4. Pada akhir pekerjaan atau sebelumnya sesuai Petunjuk Direksi, Kontraktor harus membongkar, memindahkan alat-alat konstruksi penolong atau bentuk bentuk lain yang sudah tidak digunakan agar bekas tempat kerja tersebut bersih kembali. Pembiayaan untuk hal-hal tersebut tidak diadakan tersendiri tetapi harus sudah tergabung dalam Rencana Anggaran Biaya. 12.1.5. Bangsal Kerja dan Gudang Bahan 1. Kontraktor harus meyediakan gudang untuk penyimpanan material lekas rusak dan dilengkapi alat-alat pemadam kebakaran 2. Kontraktor harus menyediakan los-los kerja untuk para pekerja yang dilengkapi dengan obat – obatan serta memenuhi syarat-syarat kesehatan. 3. Kontraktor harus mengadakan penjagaan keamanan, personil maupun material selama proyek berlangsung. 12.1.6. Peralatan yang cukup memenuhi syarat-syarat agar material-material yang tersimpan tidak

XII-3

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
1. Kontraktor harus mengajukan daftar terperinci tentang peralatan-peralatan yang akan digunakan disertai data-data kemampuan alat-alat tersebut. 2. Kontraktor wajib mendatangkan alat-alat tersebut tepat pada waktunya akan dipergunakan 3. Kerusakan alat peralatan tersebut harus segera diperbaiki/diganti dan tidak dapat dipakai sebagai alasan kelambatan pekerjaan

12.1.7. Tanggung-Jawab Kontraktor 1. Pada keadaan apapun dimana pekerjaan yang dilaksanakan telah mendapat persetujuan Direksi tidak berarti membebaskan Kontraktor atas tanggung jawabnya kepada pekerjaan sesuai dengan isi Kontrak. 2. Tenaga-tenaga kerja yang digunakan harus tenaga-tenaga ahli/terlatih dan berpengalaman pada bidangnya dan dapat melaksanakan pekerjaan dengan baik sesuai dengan ketentuan yang berlaku serta petunjuk-petunjuk Direksi. 3. Kontraktor harus mengusahakan atas tanggungannya, langka-langkah dan peralatan yang perlu untuk melindungi pekerja-pekerja dan bahan-bahan yang digunakan agar tidak terjadi sesuatu yang tidak diharapkan. 4. Untuk pekerjaan instalasi Kontraktor harus melakukan semua testing dan p engukuran-pengukuran yang dianggap perlu untuk memeriksa/mengetahui apakah seluruh instalasi yang dilaksanakan dapat berfungsi dengan baik dan telah memenuhi persyaratan persyaratan yang berlaku. Semua tenaga, bahan dan perlengkapan yang diperlukan dalam kegiatan testing tersebut merupakan tanggung jawab Pemborong. Hal ini termasuk pula peralatan khusus yang diperlukan untuk testing dari sistem ini seperti yang dianjurkan oleh pabrik, juga harus disediakan oleh Pemborong.

XII-4

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
5. Sebelum penyerahan kedua (final acceptance), Pemborong harus mengadakan semacam pendidikan dan latihan selama periode tersebut kepada 3 (tiga) orang calon operator untuk setiap pekerjaan yang ditunjuk oleh pemberi tugas (customer). Training tentang operasi dan perawatan tersebut harus lengkap dengan 5 (lima) set operating maintenance and repair manual books, sehingga para petugas/operator dapat mengoperasikan dan melaksanakan pemeliharaan 6. Kontraktor harus menyediakan perlengkapan-perlengkapan yang diperlukan Direksi untuk tujuan mempelancar pekerjaan serta menjamin kualitas pekerjaan. 7. Kontraktor harus selalu membuat laporan-laporan tertulis tentang hal-ikhwal yang terjadi dalam rangka pelaksanaan Proyek kepada Direksi secara periodik 12.1.8. Perintah untuk Pelaksanaan 1. Bila Kontraktor tidak berada di tempat pekerjaan dimana Direksi bermaksud untuk memberikan petunjuk-petunjuknya, maka petunjuk-petunjuk itu harus diikuti dan dilaksanakan oleh Pelaksana atau orang – orang yang ditunjuk / dikuasakan oleh Kontraktor. 2. Kontraktor diharuskan untuk memberikan penjelasan – penjelasan tertulis selengkapnya apabala Direksi memerlukan, tentang tempat-tempat asal material yang didatangkan untuk suatu tahap pekerjaan yang akan dimulai pelaksanaannya. 3. Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan untuk memulai pekerjaan yang

sifatnya permanen tanpa terlebih dahulu mendapat persetujuan Direksi.

XII-5

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
4. Pemberitahuan yang lengkap dan jelas atas macam pekerjaan yang akan

dilaksanakan kepada Direksi harus agak longgar, sehingga ada waktu yang memungkinkan Direksi mengadakan pemeriksaan.

12.1.9. Ukuran Tinggi Duga (Peil) I Pengukuran 1. Ukuran serta ketentuan tinggi duga (peil) akan ditentukan bersama-sama oleh Perencana, Direksi dan Kontraktor di Lapangan. 2. Pengukuran - pengukuran / pematokan - pematokan harus dilaksanakan dengan alat-alat ukur, Waterpass, dan lain-lain yang mempunyai kesalahan sangat kecil. 3. Pengukuran dengan pegas, galah, tala dan lain-lain tidak dibolehkan. 4. Kontraktor wajib menyediakan alat-alat ukur dengan perlengkapannya, serta juru-juru ukur yang diperlukan oleh Direksi untuk pengecekan hasil ukur. 5. Apabila terdapat tanda-tanda yang rusak harus segera diganti dengan yang baru dan mendapatkan persetujuan Direksi 6. Pelaksana pekerjaan diwajibkan mengecek ukuran-ukuran / detail-detail yang ada pada gambar yang diberikan, apakah sesuai atau ada penyimpangan dengan Gambar Rencana. Apabila di lapangan terdapat kejanggalan, pelaksana pekerjaan diwajibkan melaporkan kepada Direksi dan meminta petunjuk secara tertulis. Kontraktor harus mengajukan 3 (tiga) gambar penampang dari yang akan dikerjakan untuk mendapatkan persetujuan Direksi. Apabila melalaikan hal tersebut di atas, segala resiko adalah tanggung jawab pelaksana (Kontraktor).

12.1.10.Material 1. Umum a. Bahan yang didatangkan harus mencukupi untuk kegiatan pelaksanaan konstruksi sehingga tidak menghambat pelaksanaan.

XII-6

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
b. Bahan yang diterima Direksi harus diamankan tidak sampai menggangu tertib lingkungan dan aman dari kerusakan. c. Bahan-bahan yang ditolak oleh Direksi harus diangkat dalam waktu selambat-lambatnya 2 x 24 jam. d. Bila dianggap perlu Direksi dapat memerintahkan agar diadakan pemeriksaan pada bahan-bahan atau pada campuran bahan-bahan yang dipakai untuk menguji apakah syarat – syarat mutu dipenuhi. Untuk Pekerjaan ME Pemborong diwajibkan untuk mengecek kembali atas segala ukuran/kapasitas peralatan (equipment) yang akan dipasang. Apabila terdapat keragu-raguan, Pemborong harus segera menghubungi Direksi untuk Direksi berkonsultasi. Pengambilan ukuran atau pemilihan kapasitas equipment, yang sebelumnya tidak dikonsultasikan dengan apabila terjadi kekeliruan maka hal tersebut menjadi beban Untuk itu pemeliharaan equipment persetujuan dari Direksi ditentukan tanggung jawab Pemborong.

dan material harus mendapatkan

dalam Peraturan Pemeriksaan Bahan-Bahan. Hasil-hasil pemeriksaan demikian harus dipelihara baik dan disimpan oleh Kontraktor dan apabila diminta harus dapat ditunjukkan kepada Direksi setiap saat, selama pekerjaan berlangsung dan setiap saat selama 2 tahun sesudah pekerjaan selesai. e. Untuk menjaga material tidak berantakan, perlu disediakan box-box material secukupnya. 2. Pasir Pasir yang digunakan harus bersih, tidak mengandung lumpur (max 5%) apabila setelah digenggam dan diremas pada telapak tangan tidak tendapat debu atau lumpur.

3. Air

XII-7

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
a. Air yang digunakan harus air bersih dan tidak boleh mengandung minyak asam, alkali, garam. bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain yang merusak. b. Apabila terdapat keragu-raguan mengenai air, dianjurkan untuk mengirim contoh air itu ke lembaga pemeriksaan bahan-bahan yang diakui untuk diselidiki sampai seberapa jauh air itu mengandung zat-zat yang dapat merusak. Biaya pemeriksaan menjadi beban Kontraktor. c. Jumlah air yang dapakai untuk membuat adukan dapat ditentukan dengan ukuran isi atau ukuran berat dan harus dilakukan setepat-tepatnya. 4. Kerikil ukuran 20 – 30 mm Kerikil harus bersih dari segala macam kotoran 5. Besi Beton. a. Besi beton bebas dari karat memenuhi syarat SII 0136-84 Kecuali ditentukan lain dalam gambar,diguanakan besi dari jenis BJTP 24 untuk diameter besi < dan sama dengan 12 mm dan dari jenis BJTP 32 untuk diameter > 12 mm.Untuk semua pekerjaan beton bertulang,ukuran harus sesuai dengan gambar rencana. b. Besi beton harus bersih dari kotoran,lemak dan karat c. Kawat pengikat besi beton harus berkwalitas besi lunak dengan diameter 1 mm d. Besi beton yang tidak memenuhi syarat tersebut diatas harus disingkirkan dan dikeluarkan dari tempat pekerjaan dalam waktu 3 x 24 jam sesudah ada perintah dari Direksi e. Jika Kontraktor tidak berhasil mendapatkan diameter besi yang sesuai dengan yang ditetapkan dalam gambar maka dilakukan penukaran diameter besi dengan tetap meminta persetujuan Direksi/Konsultan Pengawas Toleransi Besi : dibawah 10 mm 10 mm – 15 mm +/- 0.4 mm +/- 0.4 mm XII-8

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
16 mm – 27 mm +/- 0.5 mm

f. Bila dianggap perlu untuk mendapatkan jaminan kualitas harus dimintakan sertifikat dari Laboratorium untuk percobaan tekan,tarik dan melengkung 180 derajat,semua biaya ditanggung oleh Kontraktor 6. Semen a.Semen yang digunakan adalah semen tipe I. Menurut ASTM b.Semen harus didatangkan dalam zak yang tidak pecah (utuh), diturunkan dan disimpan dalam gudang yang kering terlindung dari pengaruh cuaca dengan ventilasi cukup dan diletakkan di atas dudukan kayu. c.Bila di dalam semen terdapat bagian-bagian yang telah mengeras dalam zak maka sama sekali tidak diperkenankan untuk dipergunakan. d.Semen yang digunakan harus mendapat persetujuan Direksi/Konsultan Pengawas 12.1.11. Tenaga Kerja Dalam pelaksanaan pekerjaan ini agar di upayakan tidak menggunakan alat berat sehingga lebih banyak menyerap tenaga kerja. Kecuali untuk pekerjaan yang dalam pelaksanaannya memang membutuhkan alat berat Untuk keperluan tersebut. Pelaksana agar melakukan koordinasi dengan Pihak Hotel terkait dengan pekerjaan-pekerjaan yang akan dilaksanakan. 12.2. SYARAT TEKNIS KHUSUS 12.2.1. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan yang harus dilaksanakan dalam kontrak ini adalah Pembangunan Swimming Pool : A. Pekerjaan Swimming Pool antara lain: 1. Pekerjaan persiapan antara lain :

XII-9

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
a. Pembuatan papan nama proyek, pengukuran, Pas. Papan bowplank, Pekerjaan Pembongkaran dan pembersihan site, Pas. Pagar Pengaman Pekerjaan t = 2,40 m b Pembuatan kantor Direksi, meja, kursi dan perlengkapan lainnya.(tidak ditawarkan) c. Pembuatan kantor untuk Kontraktor, bedeng kerja, gudang bahan/alat lengkap dengan perlengkapannya.(tidak ditawarkan) 2. Pekerjaan meliputi : a). Pekerjaan Kolam Dewasa dan anak-anak b). Pekerjaan Balance Tank dan Ruang Pompa c). Pekerjaan Ruang towel dan Kamar Mandi d). Pekerjaan Ruang Bilas e).Penataan Taman 12.2.2. Uraian Pekerjaan 1. Papan Nama Proyek a. Bentuk ukuran, isi dan warna papan nama proyek/kegiatan harus dibuat sesuai dengan ketentuan yang berlaku dicabut setelah serah terima II. b Jenis dan mutu bahan yang dipakai adalah papan kaso yang bermutu baik dan permukaan licin (diserut). 2. Kantor Direksi a. Diperuntukkan bagi ruang kerja Direksi dalam pengendalian pelaksanaan konstruksi oleh Kontraktor. b. Penempatan kantor Direksi di lokasi wilayah proyek dan harus mendapat persetujuan Direksi. c. Dalam satu wilayah proyek hanya ada satu kantor Direksi d. Kebutuhan ruang kantor Direksi seluas 24 m2 . dan penempatannya harus mendapat persetujuan direksi, papan nama proyek tersebut harus sudah

XII-10

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
e. Perlengkapan setiap kantor Direksi adalah soft board, white board dispenser, filling cabinet (lemari arsip) kipas angin, meja kerja dan kursi (2 set)dan P3K .

3. Bangsal Kerja/gudang bahan a. Segera setelah lokasi kerja diserahkan kepada Kontraktor kemudian kontraktor diwajibkan menyediakan bangsal kerja/gudang bahan. b. Penempatan bangsal kerja/gudang bahan di lokasi harus mendapat persetujuan Direksi. c. Jenis atau mutu bahan yang dipakai adalah : Atap Dinding Tiang Lantai Jendela : Seng gelombang BJLS 28 rangka kayu kruing. : Triplek 3 mm rangka kaso kruing 5/7 cm : Kayu kruing 6/12 : Rabat beton 1 pc : 3ps :5krl dengan ketebalan 6 cm : Kaca nako Perlengkapan : Meja dan kursi, papan tulis, papan penempatan gambar, P3K. 4. Foto Proyek a. Kontraktor diwajibkan membuat foto proyek sesuai dengan kemajuan pekerjaan (pada saat 0%, 50%. 100%) pada 4 titik yang sama dan arah yang sama setiap site, disusun di dalam album, dibuat 3 (tiga) rangkap dan diserahkan kepada Direksi. b. Foto proyek berwarna, dicetak yang jelas dan bersih ukuran postcard. c. Foto proyek dibuat rangkap 3 (tiga) dan damasukkan ke dalam album serta diserahkan kepada Direksi

XII-11

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
5. Pekerjaan Pembongkaran Lingkup Pekerjaan a. Pekerjaan ini terdiri dari pembongkaran untuk memungkinkan dalam pelaksanaan pekerjaan selanjutnya. b. Kontraktor harus melaksanakan pembongkaran tanpa menimbulkan kerusakan-kerusakan yang tidak perlu terhadap bangunan yang ada yang harus diperhatikan dalam kondisi dapat dipakai. Setiap kerusakan atau kehilangan yang disebabkan kelalaian kontraktor menjadi tanggung jawab kontraktor untuk memperbaikinya. 6. Pekerjaan Galian dan Urugan 1. Lingkup Pekerjaan 1.1. 1.2. Menyediakan tenaga kerja, peralatan dan alat bantu lainnya untuk elaksanakan pekerjaan ini dengan hasil yang baik dan sempurna. Pekerjaan ini meliputi : Semua penggalian penimbunan kembali, pengurugan dibawah lantai, pengerjaan tanah kasar dan pekerjaanpekerjaan teknis. Penggalian dan penimbunan kembali untuk pekerjaan mekanikal dan elektrikal termasuk bab ini. 2. Syarat – Syarat Penggalian 2.1. Penggalian harus dilakukan untuk mencapai garis elevasi permukaan dan kedalaman-kedalaman yang perlu untuk pondasi, lantai dan lainlain yang dipersyaratkan atau diperlihatkan maupun di indikasikan pada gambar-gambar dengan cara yang sedemikian sehingga pekerjaan ini dapat selesai dengan baik sesuai dengan spesifikasi ini dengan disetujui oleh perencana/MK. 2.2. 2.3. Penggalian tanah mencakup pemindahan tanah untuk urugan serta batu-batuan lain yang dijumpai dalam pekerjaan. Penggalian untuk pondasi harus mempunyai lebar yang cukup untuk pembangunan maupun memindahkan rangka/bekesting yang diperlukan, dan juga untuk mengadakan pembersihan.

XII-12

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
2.4. Kalau terjadi kesalahan dalam penggalian tanah sehingga dicapai kedalaman yang melebihi apa yang tertera dalam gambar, maka kelebihan dari pada galian harus diurug kembali dengan pasir dan dilakukan pemadatan sesuai yang dipersyaratkan Biaya akibat pekerjaan tersebut ditanggung oleh Kontraktor. 2.5. 2.6. Lapisan atau hasil galian daerah pembangunan yang dipakai kembali, ditimbun ditempat yang ditunjuk dan atas persetujuan pengawas. Kalau dijumpai akan-akar/bahan yang bisa melapuk pada keadaan yang diperlihatkan dalam gambar-gambar maka akar bahan tersebut harus diangkat dan diurug kembali dengan pasir sampai padat. 3. 3.1. Syarat – Syarat Urugan Bagian-bagian yang harus diurug sampai mencapai ketinggian yang ditentukan, tanah urugan harus cukup baik, bebas dari sisa (rumput/akar-akar lain-lainnya). 3.2. Pengurugan harus dilakukan lapis demi lapis tebal maksimal hamparan 30 cm setiap lapisan, kemudian tanah tersebut dilembabkan sebelum dilakukan pemadatan menggunakan alat stamper. 3.3. 3.4. Semua urugan kembali dibawah atau disekitar bangunan dan pengerasan harus sesuai dengan gambar rencana. Tanah sisa urugan atau tanah yang tidak dapat dipakai harus dibuang keluar site atau atas petunjuk Pengawas/MK. 7. Pekerjaan pondasi 1). Lingkup Pekerjaan. a. Pekerjaan meliputi pengadaan tenaga kerja,bahan-bahan peralatan dan alat-alat bantu yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan ini,hingga dapat tercapai hasil pekerjaan yang bermutu baik. b. Pekerjaan pondasi meliputi seluruh pekerjaan yang disebutkan dalam detail yang disebut/ditunjuk dalam gambar atau sesuai dengan petunjuk Direksi/Pengawas Pekerjaan XII-13

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
c. Seluruh sisa urugan yang tidak terpakai untuk penimbunan dan penimbunan kembali,juga seluruh sisa-sisa,puing-puing,sampahsampah harus disingkirkan dari lapangan pekerjaan.Seluruh biaya untuk ini adalah tanggung jawab Kontraktor. 2).Bahan a. Bahan yang dipergunakan batukarang yang keras tidak poros dan besarnya tidak lebih dari 30 cm untuk pondasi menerus b. Semen,pasir dan air pasangan adalah sama dengan yang ditentukan dalam pekerjaan beton c. Adukan yang dipakai untuk pasangan pondasi batukali adalah dengan campuran 1 PC : 5 Psr. d. Beton yang digunakan untuk pondasi kolam menggunakan Beton dengan mutu K225 3). Pemasangan a. Pondasi dialasi dengan pasir urug yang bersih dengan ketebalan sesuai dengan gambar.Kemudian disiram dengan air secukupnya hingga jenuh b. Pada setiap pokok galian dibuat profil pondasi yang terbuat dari kayu atau bambu dengan ukuran sesuai dengan ukuran pondasi yang akan dibuat c. Pasangan batu kosong(aanstamping) dipasang dengan ketebalan sesuai gambar kerja kemudian diisi pasir dan disiram dengan air sampai semua lubang batukarang penuh berisi pasir. d. Batukarang yang telah dipilih dipasang dengan adukan campuran 1 PC : 5 Psr .batu karang terpasang padat dan diantara batukarang harus dilapisi adukan serta pasangan permukaan atasnya harus datar/rata dan waterpas e. Untuk pondasi beton kolam dilaksanakan sesuai dengan gambar detail. 8. Pekerjaan Beton Bertulang a. Pedoman Pelaksanaan. XII-14

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Untuk pelaksanaan pekerjaan dan persyaratan bahan yang digunakan berlaku : Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia ( PUBI-1982) NI-3 Peraturan Beton ertulang Indonesia 1971 (NI-2 ) Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia 1961 (NI-5) Peraturan Portland Cement Indonesia 1972 ( NI-8) Peraturan Pembangunan Pemda setempat Peraturan Bangunan Nasional 1978 Petunjuk-petunjuk dan peringatan-peringatan lisan maupun tertulis yang diberikan Direksi/Konsultan Pengawas Peraturan-peraturan yang diperlukan supaya disediakan Kontraktor dilapangan/di ” Site ” b. Keahlian dan Pertukangan Kontraktor harus bertanggung jawab terhadap seluruh pekerjaan beton sesuai penyelesaiannya.Semua pekerjaan harus dilaksanakan oleh ahliahli atau tukang-tukang yang berpengalaman dan mengerti benar akan pekerjaan beton.Semua Pekerjaan yang dihasilkan harus mempunyai mutu yang sebanding dengan standar yang umum berlaku atau yang disarankan meminta oleh Direksi/Konsultan dari tenaga Pengawas. ahli yang Apabila ditunjuk Direksi/Konsultan Pengawas memandang perlu,Kontraktor dapat nasehat-nasehat Direksi/Konsultan Pengawas atas beban Kontraktor XII-15 Peraturan Perencanaan Tahan Gempa Indonesia untuk Gedung 1983 Buku Pedoman Perencanaan untuk Struktur Beton Bertulang Biasa dan struktur tembok bertulang untuk gedung 1983 SII 0013-81 ”Mutu dan Cara Uji semen Portland” SII 0052-80 ”Mutu dan Cara Uji Agregat Beton ” SII 0136-84 ” Baja Tulangan Beton ” SII 0784- 84 ” Jaringan Kawat Baja Las untuk Tulangan Beton ”

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
c. Kualitas Beton • Mutu beton K 225( tegangan tekan hancur karakteristik untuk kubus beton ukuran 15x15 PBI 1971. • Kontrakor harus memberikan jaminan atas kemampuannya membuat kualitas beton ini dengan memperhatikan data-data pengalaman pelaksanaan dilain tempat atau dengan mengadakan trial-mix dilaboratorium yang ditunjuk oleh Direksi/Konsultan Pengawas. Selama pelaksanaan harus dibuat benda-benda uji menurut ketentuanketentuan yang disebut dalam pasal 4.7 dan 4.9 dari PBI 1971 mengingat bahwa W/C factor yang sesuai disini adalah sekitar 0.520.55 maka pemasukan adukan kedalam cetakan benda uji dilakukan menurut pasal 4.9 ayat 3 PBI 1971 tanpa menggunakan penggetar. Pada masa-masa pembetonan pendahuluan harus dibuat minimum 1 benda uji per 1,5 m3 beton hingga dengan cepat dapat diperoleh 20 benda uji yang pertama. Pengambilan benda uji harus dengan periode antara yang disesuaikan dengan kecepatan pembetonan. Kontraktor harus membuat laporan tertulis atas data kualitas beton yang dibuat dengan disahlkan oleh Direksi/Konsultan Pengawas dan laporan tersebut harus dilengkapi dengan nilai karakteristiknya disertai sertikat dari laboratorium. Penunjukan laboratorium harus dengan persetujuan Direksi/Konsultan Pengawas. • Selama pelaksanaan harus ada pengujian slump, minimum 5 cm dan maksimum 12 cm cara pengujian slump sesuai ketentuan yang berlaku. Harus digunakan vibrator/dril untuk pemadatan beton. d.Bekisting Sebelum pengecoran dimulai harus disiapkan dan dipasang bekisting dengan rapi. Bahan bekesting harus terbuat dari kayu papan tebal 9 mm yang berkualitas baik, permukaan rata dan halus, tidak bocor dan kuat. cm3 pada usia 28 hari) Evaluasi penentuan karakteristik ini digunakan ketentuan-ketentuan yang terdapat dalam

XII-16

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Persiapan untuk instalasi Mekanikal dan Electrik sudah terpasang rapi sesuai dengan gambar rencana. e.Pengecoran Beton • Pelaksanaan pengecoran harus merata dan padat. • Seluruh permukaan besi beton harus penuh terselimuti adukan beton. • Selama pengecoran bekisting harus stabil kuat. • Bekisting hanya boleh dibongkar jika umur pengecoran sudah cukup atau atas petunjuk Direksi. 9. Pekerjaan Kayu 1). Pekerjaan Kayu untuk Pekerjaan Sipil a. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja,bahan-bahan,peralatan dan alat-alat bantu lainnya untuk melaksanakan pekerjaan seperti yang dinyatakan dalam gambar.dengan hasil yang baik dan rapi. b. Pekerjaan kayu ini mencakup semua pekerjaan dengan menggunakan bahan kayu seperti yang tertera dalam gambar. c. Standar dan peraturan-peraturan : * Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia 1961,NI-5 Semua * kayu yang akan dipasang/dipakai harus mendapat persetujuan Direksi/Pengawas Pekerjaan Syarat-syarat kelembaban kayu yang dipakai harus memenuhi syarat PKKI 1961, NI-5.Dihindarkan adanya cacat-cacat kayu antara lain yang berupa putih kayu,pecah-pecah mata kayu,melinting. Kayu harus benar-benar kayu mutu baik dari jenisnya masingmasing. * Pengertian Mutu,kelas mutu dan kelas awet seperti yang ditentukan dalam peraturan Konstruksi Kayu Indonesia 1961, NI-5 d. Pelaksanaan

XII-17

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
* Semua ukuran kayu yang tertera dalam gambar adalah ukuran jadi(sesudah diserut dan finish) dan harus lurus tanpa cacat,tidak melengkung dan lain-lain yang dapat menurunkan mutu kayu * * * Semua pekerjaan kayu seperti diuraikan diatas dipotong diserut dengan mesin tanpa kecuali Pemeriksaan terhadap jenis ,bentuk ukuran maupun mutu wajib dilakukan dengan teliti. Untuk pekerjaan kayu dengan menggunakan paku-paku,sekrup dan lain-lain alat untuk sambungan harus digunakan yang sesuai ukurannya * Alat penyambung baut harus dibuat dari baja ST 37 atau besi yang mempunyai kekuatan setara dengan baja ST 37 e. Syarat-syarat pengamanan pekerjaan : * * * Bahan-bahan kayu dihindarkan/dilindungi dari hujan dan lain-lain yang dapat menyebabkan cacat atau keruskan pada kayu. Kayu yang terpasang dilindungi dari kemungkinan cacat/rusak yang diakibatkan oleh pekerjaan-pekerjaan lain. Bila terjadi kerusakan,Kontraktor diwajibkan untuk memperbaikinya dengan tidak mengurangi mutu pekerjaan. Seluruh biaya perbaikan menjadi tanggung jawab Kontraktor 2). Pekerjaan Rangka Usuk ,Reng dan Lisplank a. Persyaratan bahan * * * Usuk kayu kamper ukuran 5/7dan reng dari kayu kamper 3/5 sesuai dengan gambar rencana. Lisplank rencana. Kayu yang dipakai harus dipilih dari mutu terbaik, kering, lurus dan tanpa cacat kayu kamper dengan ukuran sesuai dengan gambar

XII-18

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
* * Semua bahan kayu yang akan dipasang harus mendapat persetujuan Direksi/Pengawas Pekerjaan. Bahan kayu yang dipakai harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam PKKI,PUBI 82 pasal 37 dan SII 0458-81. b.Syarat-syarat Pelaksanaan * * * Semua ukuran kayu yang tertera pada gambar adalah merupakan ukuran jadi sesuai pasaran Cara penimbunan bahan-bahan dilapangan dan hasil pengerjaan tidak boleh sampai mengakibatkan turunnya mutu kegiatan Ukuran paku yang digunakan untuk kegiatan rangka atap harus disesuaikan dengan ukuran usuk dan reng yang dipasang dan harus memenuhi syarat-syarat dalam PUBI 82 pasal 93 dan SII 0194-78. * Pasangan Usuk/reng harus merupakan suatu bidang pemasangan yang rata dengan kelandaian/kemiringan sesuai dengan gambar rencana. 10. Pekerjaan Penutup atap/Atap onduvilla 1.Lingkup Pekerjaan a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga,bahan-bahan,peralatan dan alat-alat bantu lainnya yang diperlukan dalam pelaksaksanaan pekerjaan ini sehingga dicapai hasil pekerjaan yang baik. b. Meliputi pekerjaan pengadaan,penyetelan dan pemasangan atap Onduvilla seperti yang disebut dalam gambar rencana 2.Persyaratan bahan a. Bahan atap dan bubungan yang digunakan adalah atap Keramik dan telah mendapat persetujuan dari Direksi/Pengawas Pekerjaan b. Accesories dan alat bantu lainnya bersangkutan. 3.Syarat-syarat Pelaksanaan yang digunakan harus sesuai dengan gambar rencana atau sesuai persyaratan dari pabrik yang

XII-19

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
a. Sebelum pelaksanaan dimulai ,Kontraktor diwajibkan memeriksa gambar-gambar pelaksanaan dan atas dasar gambar tersebut membuat shop drawing yang diperlukan untuk mendapat persetujuan dari Direksi/Pengawas Pekerjaan b. Penyimpanan atap onduvilla disimpan dalam keadaan tetap kering dan sebaiknya disimpan dalam gudang beratap. Bila terpaksa disimpan ditempat terbuka harus dilindungi dengan terpal. c Pemasangan atap Onduvilla, baru boleh dilaksanakan bila pemasangan rangka atap sudah benar-benar berada dalam satu bidang ( tidak bergelombang ). dan benar-benar sudah siap untuk dipasang sesuai petunjuk Direksi/Pengawas Pekerjaan d. Pemasangan atap nok Onduvilla dilakukan sedemikian rupa sehingga benar-benar dapat menutup atap yang terpotong akibat pertemuan pada sudut atap e Petunjuk dan saran-saran Direksi/Pengawas pekerjaan Pekerjaan ini dalam harus upaya diperhatikan dalam pelaksanaan

menghasilkan pekerjaan yang berkualitas baik. 11. Pekerjaan Penutup lantai dan dinding keramik a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada dinding-dinding dalam seperti tersebut dalam gambar atau dalam syarat-syarat dan spesifikasi khusus. b. Bahan-bahan ● Homogenious tile yang digunakan setara Niro Granito ● Tile Adhesive dan Grouting yang digunakan ex. AM, Lemkra atau setara. ● Warna dan motif disesuaikan dengan perencanaan. c. Persiapan Keramik ● Setelah lantai dan dinding siap, maka ubin-ubin yang akan dipasang diseleksi setempat. Untuk mendapatkan ubin-ubin yang baik dan warna XII-20

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
yang sesuai dengan lay-out plan (Rencana Pola Lantai), serta tidak ada bagian yang gompal retak atau cacat lainnya. ● Pemotongan unit keramik hanya diperkenankan dengan menggunakan mesin potong dan dihaluskan dengan mesin gerinda. d. Pemasangan ● Setelah permukaan lantai dan dinding rata, keramik dipasang dengan menggunakan pastaperekat khusus, adukan 1 PC + 2 pasir atau perekat lain yang sesuai dengan ketebalan 2 cm. ● Dalam hal penggunaan tile adhesive supaya dilaksanakan sesuai instruksi penggunaan oleh manufakturer/pabrik. ● Lebar siar (naad) dilaksanakan dengan rata, sama besar dan setiap perpotongan siar ujung-ujung runcing dan rapi, membentuk dua garis lurus yang salingtegak lurus. ● Bidang ubin harus rata, aduk terisi padat serta siku dan waterpass. ● 3 x 24 Jam setelah pemasangan keramik selesai, siar (naad) diisi dengan grouting warna sesuai persetujuan Tim Teknis / Konsultan Supervisi, sedemikian rupa sehingga lubang-lubang terisi padat. ● Kelebihan air semen, dalam keadaan basah langsung dibersihkan dari permukaan lantai dan dinding. ● Selama masa pengeringan 3 x 24 jam setelah pemasangan keramik, permukaannya jangan tertekan atau terkena benturan ● Sisa air semen dibersihkan hati-hati dengan menggunakan sikat kuningan sertalarutan lemah air keras. ● Bahan-bahan yang dapat merusak unit-unit keramik seperti : minyak, residu, teak oil harus dijauhkan dari permukaan lantai dan dinding. 12. Pekerjaan Elektrikal 1. Umum Persyaratan ini merupakan bagian dari persyaratan teknis ini. Apabila ada klausul dari persyaratan ini yang dituliskan kembali dalam persyaratan teknis ini, berarti menuntut perhatian khusus

XII-21

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
pada klausul-klausul tersebut dan 2. Peraturan dan Acuan • Pemasangan instalasi ini pada dasarnya harus memenuhi atau mengacu kepada Peraturan Daerah maupun Nasional, Keputusan Menteri, Assosiasi Profesi Internasional, Standar Nasional maupun Internasional yang terkait. P emborong dianggap sudah mengenal dengan baik standard dan acuan nasional maupun internasional dari Amerika dan Australia dalam spesifikasi 1.2.1 Umum • Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Spesifikasi Rumah Gedung. • Keputusan Menteri Pekerjaan : Umum No. 378/KPTS/1978, UDC 699.81.691.005, Bahan Bangunan dan No. Untuk 378/KPTS/1978, UDC : 699.81.691.004, tentang Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan ini. Adapun standar atau acuan yang dipakai, tetapi tidak terbatas, antara lain seperti dibawah ini : bukan berarti menghilangkan

klausul-klausul lainnya dari syarat-syarat umum.

tentang Panduan Pemasangan Alat Bantu Evakuasi Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah dan Gedung. • Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 378/KPTS/1978, UDC : 699.81.614.04, tentang Petunjuk Perencanaan/Struktur Bangunan Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah dan Gedung. • Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 378/KPTS/1978, UDC : 699.81.614.84, tentang Panduan Pemasangan Sistem Deteksi dan Alarm XII-22

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Kebakaran Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Rumah dan Gedung. • Keputusan Menteri Pekerjaan Umum No. 441/KPTS/1998, UDC : 699.81.691.005, tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung (Building of Indonesia). • Keputusan Menteri Negara Pekerjaan Umum No. 10/KPTS/2000, UDC : 699.81.691.005, Kebakaran Pada Gedung dan Lingkungan. • Peraturan lainnya yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang seperti pekerjaan ini. 1.2.2 Elektrikal dan Elektronik • Peraturan Umum Instalasi Listrik Indonesia (PUIL) 2000. • Peraturan dari Perusahaan Listrik Negara, Telkom, dan instansi • • • • Rules. National Fire Protection Association (NFPA) 70. National Fire Protection Association (NFPA) 72, 1996. Data teknis dari produk dibidang peralatan Tata Suara, Telepon dan Fire Alarm yang dibuat oleh pabrik-pabrik dari berbagai Negara. • • • • Peraturan Departemen Penerangan Wolsey, Planning for TV Distribution System Wisi, CATV System Refference Sony, CATV Equipment XII-23 lainnya Australian standards (AS) 3000 - SAA Wiring PLN, PT Telkom, PDAM, DPU, Depnaker yang sesuai dengan tentang Ketentuan Teknis Pengaman Terhadap Bahaya

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
1.2.3 Tata Udara (Ventilasi dan Air Conditioning) • • ASHRAE (American Society of Heating Refrigeration and Air Conditioning Engineers) SMACNA (Sheet Metal and Air Conditioning Contractors Association), ARI 1.2.4 Plumbing • Pedoman Umum Instalasi Listrik Tahun 2000 • Pedoman Plumbing Indonesia • • • Keputusan Peraturan Menteri, Gubernur dan Pemerintah Daerah Peraturan/Pedoman PAM, dan instansi yang berwenang lainnya NFPA, AVE, ASTM, dan peraturan/pedoman international lainnya yang berhubungan • Petunjuk dari pabrik pembuat peralatan. 3. Koordinasi • Pemborong instalasi ini hendaknya bekerja sama dengan pemborong lainnya, agar pekerjaan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan waktu yang telah • ditetapkan Koordinasi yang baik perlu ada agar instalasi yang satu tidak menghalangi kemajuan instalasi lain. • Apabila dalam pelaksanaan instalasi ini tidak mengindahkan koordinasi dari Pengawas Lapangan, sehingga menghalangi instalasi yang lain, maka semua akibat menjadi tanggung jawab Pemborong ini. 4. Peralatan Dan Material • Semua peralatan dan bahan harus baru dan sesuai dengan brosur yang dipublikasikan, sesuai dengan spesifikasi yang diuraikan, maupun pada gambar-gambar rencana dan National

XII-24

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
merupakan produk yang masih beredar dan diproduksi secara teratur. 4.1 Persetujuan Peralatan dan Material • Dalam jangka waktu dan sebelum 2 (dua) pekerjaan minggu instalasi setelah menerima Surat Perintah Kerja (SPK), memulai peralatan maupun material, Pemborong diharuskan menyerahkan daftar dari material-material yang akan digunakan termasuk country of origin. Daftar ini harus dibuat rangkap 4 (empat) yang didalamnya tercantum nama-nama dan alamat manufacture, catalog dan keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu oleh Pengawas Lapangan dan Konsultan Perencana antara lain : − Manufacturer Data Meliputi brosur-brosur, spesifikasi dan informasiinformasi yang tercetak sehubungan spesifikasi. − Performance Data Data-data kemampuan dari unit yang terbaca dari suatu table atau kurva yang meliputi informasi yang menyeleksi diperlukan peralatan-peralatan dalam lain yang ada dengan jelas cukup detail pemenuhan

kaitannya dengan unit tersebut. − Quality Assurance Suatu pembuktian dari pabrik pembuat atau distributor utama terhadap kualitas dari unit berupa produk dari unit ini sudah diproduksi beberapa tahun, telah dipasang di

XII-25

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
beberapa lokasi dan telah beroperasi dalam jangka waktu tertentu dengan baik. • Persetujuan diatas. 4.2 Contoh Peralatan dan Material • Pemborong harus menyerahkan contoh bahanbahan yang akan dipasang kepada Pengawas setelah Lapangan paling lama 2 (dua) minggu oleh Konsultan Perencana dan Pengawas Lapangan akan diberikan atas dasar

daftar material disetujui. Semua biaya yang berkenaan dengan penyerahan dan pengembalian contoh-contoh ini adalah menjadi tanggungan Pemborong. • Pengawas Lapangan tidak berrtanggung jawab atas contoh bahan yang akan dipakai dan semua biaya yang tidak berkenaan dengan penyerahan dan pengambilan contoh/dokumen ini. 4.3 Peralatan dan Bahan Sejenis • Untuk peralatan dan bahan sejenis yang fungsi penggunaannya sama harus diproduksi pabrik (bermerk), sehingga memberikan kemungkinan saling dapat dipertukarkan.

4.4

Penggantian Peralatan dan Material • Semua peralatan dan bahan yang diajukan dalam tender sudah memenuhi peralatan dan bahan spesifikasi, belum walaupun dalam pengajuan saat tender kemungkinan ada memenuhi spesifikasi, tetapi tetap harus dipenuhi sesuai

XII-26

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
spesifikasi bila sudah ditunjuk sebagai kontraktor pelaksana pekerjaan. • Untuk peralatan dan bahan yang sudah memenuhi spesifikasi, karena suatu hal yang tidak bisa dihindari terpaksa harus diganti, maka sebagai penggantinya harus dari jenis setaraf atau lebih baik (equal or better) yang disetujui. • Bila Pengawas Lapangan membuktikan bahwa penggantinya itu betul setaraf atau lebih baik, maka 4.5 biaya yang menyangkut pembuktian tersebut harus ditanggung oleh Kontraktor. Pengujian dan Penerimaan • Khusus peralatan utama, harus ditest dahulu oleh Pemilik dan didampingi Konsultan Perencana di pabrik masing-masing yang sebelumnya ditest oleh pabrik yang bersangkutan disetujui untuk dikirim ke lapangan. • Semua peralatan-peralatan yang sesuai dengan spesifikasi ini dikirim dan dipasang dan telah memenuhi ketentuan-ketentuan pengetesan dengan baik, Pemborong harus melaksanakan pengujian secara keseluruhan dari peralatan peralatan yang terpasang, dan jika sudah ditest dan memenuhi fungsifungsinya sesuai dengan ketentuan-ketentuan dari kontrak, maka seluruh unit lengkap dengan peralatannya dapat diserahkan berdasarkan Berita Acara oleh Pengawas Lapangan. 4.6 Perlindungan Pemilik • Atas penggunaan bahan/material, sistem dan lain-lain oleh Pemborong, Pemilik dijamin dan sudah dan

XII-27

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dibebaskan dari segala claim ataupun tuntutan yuridis lainnya. 5. Ijin-Ijin • Pengurusan ijin-ijin yang diperlukan untuk pelaksanaan instalasi ini serta 6. Pelaksanaan Pemasangan • Sebelum pelaksanaan pemasangan instalasi ini dimulai, Pemborong harus menyerahkan gambar kerja dan rangkap 3 detailnya kepada Pengawas Lapangan dalam seluruh biaya yang diperlukannya menjadi tanggung jawab Pemborong

(tiga) untuk disetujui. Yang dimaksud gambar kerja disini adalah gambar yang menjadi pedoman dalam pelaksanaan, lengkap dengan dimensi peralatan, jarak peralatan satu dengan lainnya, jarak terhadap dinding, jarak pipa terhadap lantai, dinding dan peralatan, dimensi aksesoris yang dipakai. Pengawas Lapangan berhak menolak gambar kerja yang tidak mengikuti tersebut diatas. • Pemborong diwajibkan untuk mengecek kembali atas segala ukuran/kapasitas peralatan (equipment) yang akan dipasang. Apabila terdapat keraguan-keraguan, Pemborong harus segera menghubungi Pengawas Lapangan untuk berkonsultasi. • Pengambilan ukuran atau pemilihan kapasitas peralatan yang sebelumnya tidak dikonsultasikan dengan Pengawas Lapangan, apabila terjadi kekeliruan maka hal tersebut menjadi tanggung jawab Pemborong. Untuk itu pemilihan peralatan dan material harus mendapatkan persetujuan dari Pengawas Lapangan atas rekomendasi Konsultan Perencana. ketentuan

XII-28

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Pada beberapa peralatan tertentu ada asumsi yang digunakan konsulatan dalam menentukan performnya, asumsi-asumsi ini harus diganti oleh lapangan Kontraktor yang tidak memungkinkan. menghitung Kontraktor Untuk kembali itu sesuai actual dari peralatan yang dipilih maupun kondisi wajib

performanya dari peralatan tersebut dan memintakan persetujuan kepada Pengawas Lapangan. 6.1 Penambahan / Pengurangan / Perubahan Instalasi • Pelaksanaan instalasi yang menyimpang dari rencana yang disesuaikan dengan kondisi lapangan, harus mendapat persetujuan tertulis dahulu dari pihak Pengawas Lapangan. • Pemborong instalasi setiap gambar ini harus menyerahkan yang ada kepada rangkap 3 (tiga) perubahan

Pengawas Lapangan sebanyak kepada Konsultan Perencana.

set yang akan dikirim oleh Pengawas Lapangan • Perubahan material dan lain-lainnya, harus diajukan oleh Pemborong kepada Pengawas Lapangan secara tertulis dan jika terjadi pekerjaan tambah/kurang/perubahan yang ada harus disetujui oleh Konsultan Perencana dan Pengawas Lapangan secara tertulis. 6.2 Sleeves dan inserts • Semua instalasi sleeves menembus lantai beton untuk sistem elektrikal harus dipasang oleh

Pemborong. Semua inserts beton yang diperlukan untuk memasang peralatan, termasuk inserts untuk penggantung (hangers) dan penyangga lainnya harus dipasang oleh Pemborong. XII-29

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
6.3 Pembobokan, Pengelasan dan Pengeboran • Pembobokan tembok, lantai, dinding dalam dan sebagainya yang diperlukan pelaksanaan

instalasi ini serta mengembalikannya ke kondisi semula, menjadi lingkup pekerjaan Pemborong instalasi ini. • Pembobokan/pengelasan/pengeboran Pengawas Lapangan secara tertulis. 6.4 Pengecatan • Semua peralatan dan bahan yang dicat, kemudian lecet karena pengangkutan atau pemasangan harus segera kembali. 7. Penanggung Jawab Pelaksanaan • Pemborong instalasi ini harus menempatkan seorang penanggung jawab pelaksanaan yang ahli dan berpengalaman yang harus selalu ada di lapangan, yang bertindak sebagai wakil dari pemborong dan mempunyai kemampuan untuk memberikan keputusan teknis dan bertanggung jawab penuh dalam menerima segala instruksi yang akan diberikan oleh Pengawas Lapangan. • Penanggung jawab tersebut diatas juga harus berada ditempat pekerjaan pada saat diperlukan/dikehendaki oleh Pengawas Lapangan. 8. Laporan Pengetesan • Pemborong instalasi ini harus menyerahkan kepada Pengawas Lapangan dalam rangkap 3 (tiga) mengenai hal-hal sebagai berikut : − Hasil pengetesan semua persyaratan operasi instalasi. − Hasil pengetesan mesin atau peralatan XII-30 ditutup dengan dempul dan dicat dengan seperti baru warna yang sama, sehingga nampak hanya dapat dilaksanakan apabila ada persetujuan dari pihak

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
− − Hasil pengetesan kabel Hasil dll. − Semua pengetesan harus dan pengukuran oleh yang akan dilaksanakan Lapangan. 9. Pemeriksaan Rutin Dan Khusus • Pemeriksaan rutin dalam masa pemeliharaan harus dilaksanakan oleh Pemborong instalasi ini secara periodik dan tidak kurang dari tiap 2 (dua) minggu, atau ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan. • Pemeriksaan khusus dalam masa pemeliharaan harus dilaksanakan oleh Pemborong instalasi ini, apabila ada permintaan dari pihak Pengawas Lapangan dan atau bila ada gangguan dalam instalasi ini. 10. Testing Dan Commissioning • Pemborong instalasi ini harus melakukan semua testing dan commissioning yang dianggap perlu untuk mengetahui apakah keseluruhan instalasi dapat berfungsi dengan baik dan dapat memenuhi semua persyaratan yang diminta sesuai dengan prosedur testing dan commissioning dari pabrik pembuat dan instansi yang berwenang • Semua bahan dan perlengkapan yang diperlukan untuk mengadakan testing tersebut merupakan tanggung jawab Pemborong termasuk daya listrik untuk 11. Masa Pemeliharaan Dan Serah Terima Pekerjaan • Peralatan dan sistem instalasi ini harus digaransi selama (satu) tahun terhitung sejak saat penyerahan pertama. • Masa pemeliharaan untuk instalasi ini adalah selama 90 (sembilan puluh) hari kalender sejak saat penyerahan pertama, XII-31 1 testing. disaksikan Pengawas pengetesan kapasitas, aliran udara, temperatur, kelembaban, kuat arus, tegangan, tekanan,

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
bila berlaku. • Selama masa pemeliharaan ini, seluruh instalasi ini diwajibkan mengatasi segala kerusakan yang akan terjadi tanpa adanya tambahan biaya. • Selama masa pemeliharaan ini, seluruh instalasi yang telah selesai dilaksanakan masih merupakan tanggung jawab Pemborong sepenuhnya. • Selama masa pemeliharaan ini, apabila Pemborong instalasi ini tidak melaksanakan teguran dari Lapangan Pengawas yang atas perbaikan/ penggantian/ penyetelan Pengawas Lapangan/Pemberi

Tugas menentukan lain, maka yang terakhir ini yang akan

diperlukan, maka Pengawas Lapangan berhak menyerahkan perbaikan/penggantian/penyetelan tersebut kepada pihak lain atas biaya Pemborong instalasi ini. • Selama masa pemeliharaan ini, Pemborong instalasi ini harus instalasi melatih petugas-petugas yang ditunjuk oleh Pemilik dan dapat melaksanakan pengoperasian dan dalam teori dan praktek sehingga dapat mengenali sistem pemeliharaannya. • Serah terima pertama dari instalasi ini baru dapat dilaksanakan setelah ada bukti pemeriksaan dengan hasil yang baik yang ditandatangani bersama oleh Pemborong dan Pengawas Lapangan. • Pada waktu unit-unit mesin tiba di lokasi, maka Pemborong harus menyerahkan daftar komponen/part list seluruh komponen yang akan dipasang dan dilengkapi dengan gambar detail/photo dari masing-masing komponen tersebut, lengkap dengan manualnya. Daftar komponen tersebut diserahkan kepada Pengawas Lapangan dan Pemberi Tugas masing-masing 1 (satu) set. XII-32

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Serah terima setelah masa pemeliharaan instalasi ini baru dapat dilaksanakan setelah : − Berita acara serah terima kedua yang menyatakan bahwa instalasi ini dalam keadaan baik, ditandatangani bersama oleh pemborong dan Pengawas Lapangan. − Semua Operating gambar instalasi terpasang beserta Instruction, Technical dan Maintenance

Manuals rangkap 5 (lima) terdiri atas 1 (satu) set asli dan 4 (empat) copy telah diserahkan kepada Pengawas Lapangan. 12. Garansi • Suatu sertifikat pengetesan harus diserahkan oleh pabrik pembuatnya. Bila peralatan mengalami kegagalan dalam pengetesan-pengetesan yang disyaratkan didalam spesifikasi teknis ini, maka pabrik pembuat bertanggung jawab terhadap peralatan yang diserahkan, sampai peralatan tersebut memenuhi syarat-syarat, setelah mengalami pengetesan ulang dan sertifikat 13. Training • Sebelum penyerahan pertama pekerjaan, Pemborong harus menyelenggarakan semacam pendidikan dan latihan atau petunjuk praktis operasi kepada orang yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas tentang operasi dan perawatan lengkap dengan 3 copies buku Operating Maintenance, Repair Manual dan As-built drawing, segala sesuatunya atas biaya Pemborong. 13. Pekerjaan Listrik Arus Kuat 1. Umum • Setiap pemborong yang menangani pekerjaan ini, haruslah mempelajari seluruh Dokumen Kontrak XII-33 pengetesan telah diterima dan disetujui oleh Pengawas Lapangan.

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dengan • teliti untuk mengetahui kondisi yang

berpengaruh pada pekerjaan ini. Pemborong harus menawarkan baik seluruh dalam lingkup spesifikasi pekerjaan yang dijelaskan

ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan pada spesifikasi ini. • Bila ternyata ada perbedaan antara spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang kewajiban dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan

Pemborong untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut, sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. 2. Lingkup Pekerjaan • Pengadaan, pemasangan dan pengaturan dari perlengkapan dan bahan yang disebutkan dalam gambar atau Rencana Kerja dan Syarat-syarat ini, antara lain : − Sistim penerangan secara lengkap diluar ataupun didalam bangunan, termasuk didalamnya pengkawatan, titik nyala lampu, armature, saklar dan stop-kontak. − Kabel feeder untuk panel penerangan. − Panel penerangan secara lengkap. − Pekerjaan pentanahan / grounding • Pengadaan, pemasangan dan mengecek ulang atas design, baik yang telah disebutkan dalam gambar/Rencana Kerja dan Syarat-syarat maupun yang tidak disebutkan namun secara umum/teknis diperlukan untuk memperoleh suatu sistim yang sempurna, aman, siap pakai dan handal. • Menyelenggarakan pemeriksaan, pengujian, dan pengesahan seluruh instalasi listrik yang terpasang. XII-34 seluruh

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• 3. Menyerahkan gambar instalasi yang terpasang (As-built drawings Ketentuan Bahan Dan Peralatan 3.1 Panel Distribusi • Panel-panel penerangan lengkap dengan semua komponen yang harus ada seperti yang ditunjukkan pada gambar. Panel-panel yang dimaksud untuk beroperasi pada 220/380V, 3 phasa, 4 kawat, 50 Hz dan solidly grounded dan harus dibuat mengikuti standard PUIL,IEC, VDE/DIN, BS, NEMA dan sebagainya. • Panel-panel harus dibuat dari plat besi setebal 2 mm dengan rangka besi dan seluruhnya harus di zinchromate dan di duco 2 kali dan harus di cat dengan cat bakar, warna dan cat akan ditentukan kemudian oleh pihak Owner. Pintu panel-panel harus dilengkapi dengan master key. • Konstruksi dalam panel-panel serta letak dari komponenkomponen dan sebagainya harus diatur sedemikian rupa sehingga perbaikan-perbaikan, penyambunganpenyambungan pada komponen dapat mudah dilaksanakan tanpa mengganggu komponen-komponen lainnya. • Ukuran dari tiap-tiap unit panel harus disesuaikan dengan keadaan dan keperluannya dan telah disetujui oleh Pengawas Lapangan. • • Body / badan panel harus ditanahkan secara sempurna Komponen panel : a. Accessories • Bus bar, terminal terminal, isolator switch dan perlengkapan lainnya harus buatan pabrik dan berkualitas dan dipasang didalam panel dengan kuat dan tidak boleh ada bagian yang bergetar. XII-35

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
b. Busbar • Setiap panel harus mempunyai 5 busbar copper terdiri dari 3 busbar phase R-S-T, 1 busbar neutral dan 1 busbar untuk grounding. Besarnya busbar harus arus yang mengalir diperhitungkan dengan besar suhu lebih besar dari 65° C. • Setiap busbar cooper harus diberi warna sesuai terhadap panas yang timbul. peraturan PLN, dimana lapisan warna busbar tersebut harus tahan

dalam busbar tersebut tanpa menyebabkan kenaikkan

c. Circuit breaker • Circuit breaker untuk penerangan boleh menggunakan MCB dengan breaking capacity minimal 6 kA simetris. • Circuit breaker lainnya harus dari tipe MCCB, sesuai dengan yang diberikan pada gambar rencana dangan breaking capacity minimal 18 kA simetris • Circiuit breaker harus dari tipe automatic trip dengan kombinasi thermal dan instantaneouse magnetic unit • Main Circuit Breaker dari setiap panel emergensi harus dilengkapi shunt trip terminal. d. Alat Ukur • Alat ukur yang dipergunakan adalah jenis semi flush mounting dalam kotak tahan getaran. Untuk Ampermeter dan Voltmeter dengan ukuran 96 x 96 mm dengan skala linier dan ketelitian 1% dan bebas pengaruh induksi serta bersertifikat tera dari LMK/PLN ukur). (minimum 1 buah untuk setiap jenis alat Komponen-komponen pengukuran yang dipakai : − KWh meter XII-36

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
− Ampermeter − Voltmeter

e. Proteksi • Circuit breaker untuk beban komputer harus dilengkapi Arrester guna melindungi perangkat computer dari gangguan petir. 3.2 Kabel Tegangan Rendah • Sebelum dipergunakan, kabel dan peralatan bantu lainnya harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Pengawas Lapangan. • Untuk kabel feeder/power dari jenis NYY, NYFGBY kabel jenis BCC • Kabel-kabel yang dipakai harus dapat dipergunakan untuk tegangan min. 0,6 KV dan 0,5 KV untuk kabel NYM • Penampang kabel minimum yang dapat dipakai 2,5 mm² 3.3 Lighting Fixtures a. Lampu TLD • Tebal plat besi untuk lighting fixtures tersebut minimum 0,7 mm • Condensor yang dipasang seri pada lampu-lampu TL harus dapat memberikan koreksi factor total minimal 0,85 • Tabung TLD yang dapat dipakai adalah jenis Cool Daylight/54 • Fitting lampu dari tipe yang tidak menggunakan mur baut XII-37 penerangan dipergunakan kabel grounding dari NYM sedangkan untuk kabel

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Semua lighting fixtures harus bebas dari karat dan lecet-lecet, dicat dengan cat bakar ICI Acrylic warna putih. Contoh harus disetujui oleh Pengawas Lapangan effisiensi penerangan yang maksimal, rapih, kuat serta sedemikian pekerjaan rupa hingga pekerjaanseperti penggantian lampu, pembersihan,

pemeriksaan dan pekerjaan pemeliharaan dengan mudah dapat dilaksanakan. • Pada semua lighting fixtures harus dibuatkan mur dan baut (Grounding) b. Lampu Tabung (Down Light) • • • • Lighting fixtures harus dilengkapi dengan reflector alluminium. Lamp holder menggunakan standard E-27. Dia. dari kap lampu minimal  150 mm. Lampu yang dipakai dari jenis lampu incandescent dan PLC atau sesuai gambar. Contoh harus disetujui oleh Pengawas Lapangan 3.4 Kotak-Kontak dan Saklar • Kotak-kontak dan saklar yang akan dipasang pada dinding tembok bata adalah tipe pemasangan masuk/inbow (flush mounting) • Kotak-kontak biasa (inbow) yang dipasang mempunyai rating 13 A dan sedangkan mengikuti standard VDE, kotak-kontak khusus tenaga (outbow) sebagai tempat terminal pentanahan

mempunyai rating 15 A dan mengikuti standard BS (3 pin) dengan lubang bulat • Flush-box (inbow doos) untuk tempat saklar, otakkontak dinding dan push button harus dipakai dari jenis bahan blakely atau metal XII-38

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Kotak-kontak dinding yang dipasang 300 mm dari permukaan lantai kecuali ditentukan lain dan ruangjeniswater dicht ruang yang basah/lembab harus

(WD) sedang untuk saklar dipasang 1,500 mm dari permukaan lantai atau sesuai gambar 3.5 Konduit • Konduit instalasi penerangan yang dipakai adalah dari jenis PVC High Impact dimana diameter dalam dari konduit minimum 1,5 kali diameter dalam (19 mm) atau dinyatakan lain pada gambar. 3.6 Rak/Tray • Rak kabel terbuat dari plat digalvanis dan buatan pabrik, ukurannya disesuaikan dengan kebutuhan. • Penggantung dibuat dari Hanger Rod, jarak antar penggantung maximum 1 meter. Penggantung harus rapi & kuat sehingga bila ada pembebanan tidak akan berubah bentuk. Penggantung harus dicat dasar anti karat sebelum dicat akhir dengan warna abu-abu. • Bahan bahan untuk rak kabel dan penggantung harus buatan pabrik. 3.7 Perlengkapan Instalasi • Perlengkapan material-material instalasi yang dimaksud adalah untuk melengkapi instalasi agar

diperoleh hasil yang memenuhi persyaratan, handal dan mudah perawatan. • Seluruh klem kabel yang digunakan harus buatan pabrik. • Semua penyambungan kabel harus dilakukan dalam junction box/doos,warna kabel harus sama. • Juction box/doos yang digunakan harus cukup besar dan dilengkapi tutup pengaman. XII-39

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
4 Persyaratan Teknis Pemasangan 4.1 Panel • Sebelum mengajukan pemesanan/pembuatan gambar kerja untuk panel, harus mendapatkan

persetujuan Perencana dan Pengawas Lapangan. • Panel-panel harus dipasang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat dan harus rata (horizontal). • Letak panel seperti yang ditunjukan dalam gambar, dapat disesuaikan dengan kondisi setempat. • Untuk panel yang dipasang tertanam (inbow) kabelkabel dari/ke terminal panel harus dilindungi pipa PVC High Impact yang tertanam dalam tembok secara kuat dan teratur rapi. panel yang dipasang Sedangkan menempel untuk tembok

(outbow), kabel-kabel dari/ke terminal panel harus melalui tangga kabel. • Penyambungan kabel ke terminal harus menggunakan sepatu kabel (cable lug) yang sesuai. • Ketinggian panel yang dipasang pada dinding (wallmounted) • = 1,600 mm dari lantai terhadap as panel. gland dari karet atau penutup yang Setiap kabel yang masuk/keluar dari panel harus dilengkapi dengan rapat tanpa adanya permukaan yang tajam. • Semua panel harus ditanahkan. 4.2 Kabel – Kabel • Semua kabel dikedua ujungnya harus diberi tanda dengan kabel mark yang jelas dan tidak mudah lepas untuk mengindentifikasikan arah beban. • Setiap tarikan kabel tidak diperkenankan adanya sambungan kecuali pada kabel penerangan.

XII-40

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Untuk kabel dengan dia. 16 mm² atau lebih harus dilengkapi dengan sepatu kabel untuk terminasinya.

• Semua kabel yang dipasang di atas langit-langit harus digantung dan dilengkapi klem penjepit jalur konduit kabel. • Kabel penerangan yang terletak diatas rak kabel harus tetap didalam konduit. • Semua kabel yang akan dipasang menembus dinding/beton harus dibuatkan sleeve dari pipa galvanis dengan dia. minimum 2½ kali penampang kabel. • Penyambungan kabel untuk penerangan dan kotakkontak harus didalam kotak terminal yang terbuat dari bahan yang sama dengan terminal minimum 4 cm. • Penyusunan konduit diatas trunking kabel harus rapi dan tidak saling menyilang. • Penyambungan konduit kabel untuk penerangan dan kotak-kontak harus didalam kotak penyambungan dan memakai alat penyambung berupa las-dop. a. Instalasi Kabel Tenaga • Letak pasti dari peralatan atau mesin-mesin di sesuaikan dengan setempat menentukan apabila letak gambar terjadi tersebut dan dapat kondisi meminta kesukaran dalam bahan konduitnya dan dilengkapi dengan skrup untuk tutupnya. Tebal kotak

petunjuk Pengawas Lapangan. • Pemborong wajib memasang kabel sampai dengan peralatan tersebut, kecuali dinyatakan lain dalam gambar.

XII-41

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Tarikan kabel yang melalui trench harus diatur dengan baik/rapi sehingga tidak saling tindih dan membelit. • Tarikan kabel yang menuju peralatan yang tidak melalui trench atau yang menelusuri dinding (outbow) harus dilindungi dengan pipa pelindung. Agar diusahakan pipa pelindung tidak bergoyang maka harus dilengkapi dengan klem-klem dan perlengkapan penahan lainnya, sehingga nampak rapi. • Pada setiap sambungan ke peralatan harus menggunakan pipa fleksibel. • Pada setiap belokan pipa pelindung yang lebih besar dari 1 inchi harus menggunakan pipa fleksibel, belokan harus 15 x diameter kabel. • Kabel yang ada di atas harus diletakkan pada rak kabel dan warna kabel harus disesuaikan dengan phasanya. • Semua kabel di kedua ujungnya harus diberi tanda dengan kabel mark yang jelas dan tidak mudah lepas untuk mengindentifikasikan arah beban. • Setiap kabel daya pada ujungnya harus diberi PUIL. • Kabel daya yang dipasang di shaft harus dipasang pada tangga kabel (cable ladder), diklem dan disusun rapi. isolasi berwarna phasenya untuk sesuai dengan mengidentifikasikan dengan radius min.

XII-42

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Setiap tarikan kabel sambungan. 16 mm² tidak

diperkenankan adanya

• Untuk kabel dengan diameter untuk terminasinya.

atau lebih harus dilengkapi dengan sepatu kabel • Pemasangan sepatu kabel yang berukuran 70 mm² atau lebih harus mempergunakan alat press hidraulis yang kemudian di solder dengan timah pateri. • Untuk kabel feeder yang dipasang didalam trench harus mempergunakan kabel support minimum setiap 50 cm. • Setiap pemasangan kabel daya harus diberikan cadangan 4.3 kurang lebih 1 m disetiap ujungnya. Kotak - Kontak dan Saklar • Kotak-kontak dan saklar yang akan dipakai adalah tipe pemasangan masuk dan dipasang pada ketinggian 300 mm dari level lantai untuk kontak - kontak dan 1.500 mm untuk saklar atau sesuai gambar detail. • Kotak-kontak dan saklar yang dipasang pada tempat yang lembab/basah harus dari tipe water dicht (bila ada). • Kotak-kontak yang khusus dipasang pada kolom beton harus terlebih dahulu dipersiapkan sparing untuk pengkabelannya disamping metal doos tang harus terpasang pada saat pengecoran kolom tersebut 4.4 Pentanahan (Grounding)

XII-43

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Sistem pentanahan harus memenuhi peraturan yang berlaku dan persyaratan yang ditunjukan dalam gambar/RKS. • Seluruh panel dan peralatan harus pada ditanahkan. Penghantar pentanahan

panel-panel menggunakan NYA dengan ukuran min. 6 mm² dan max. 35 mm², penyambungan ke panel harus menggunakan sepatu kabel (cable lug). • Dalamnya pentanahan minimal 6,000 mm harga dan ujung elektroda pentanahan harus mencapai permukaan air tanah, agar dicapai tahanan (dua) hari berturut-turut • Pengukuran Pentanahan tanah dilaksanakan oleh pemborong dari setelah Pengawas mendapat Lapangan. persetujuan Pengukuran Lapangan. 5. Pengujian • Sebelum semua peralatan utama dari dipasang, harus diadakan pengujian system secara ohm, tanah (ground resistance) dibawah 2

yang diukur setelah tidak hujan selama 3 (tiga)

ini harus disaksikan Pengawas

individual. Peralatan tersebut baru dapat dipasang setelah dilengkapi dengan sertifikat pengujian yang baik dari pabrik pembuat dan Setelah menyeluruh peralatan dari system XII-44 LMK/PLN serta instansi lainnya yang berwenang untuk itu. tersebut dipasang, harus diadakan pengujian secara

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
untuk menjamin bahwa system berfungsi dengan baik. timbul • Semua biaya yang dari pelaksanakan pengujian menjadi

tanggung jawab Pemborong Test meliputi : − Test Beban Kosong (No Load Test) − Test Beban Penuh (Full Load Test) 5.1 No Load Test • Test ini dilakukan tanpa beban artinya peralatan di test satu per satu seperti misal pengujian Instalasi Rendah) : − Pengukuran tahanan isolasi dengan megger 1,000 Volt − Pengukuran tahanan instalasi dengan megger 1,000 Volt − Pengukuran tahanan pentanahan • Dan harus diberikan hasil test berupa Laporan Pengetesan/ hasil pengujian pemeriksaan. Apabila hasil pengujian inyatakan baik, maka test berikutnya harus dilaksanakan secara keseluruhan (Full Load Test). 5.2 Full Load Test (Test Beban Penuh) • Test beban penuh ini harus dilaksanakan pemborong sebelum penyerahan pertama pekerjaan. Test ini meliputi : −Test nyala lampu-lampu dengan nyala semuanya. −Test Air Conditioning seluruh mesin AC dihidupkan. 0,6/1 KV (Kabel Tegangan

XII-45

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
− Test pompa. • Lamanya test ini harus dilakukan 3 x 24 jam non stop dengan beban penuh, dan semua biaya dan tanggung jawab teknik sepenuhnya menjadi beban pemborong, dengan schedule/pengaturan waktu oleh Pengawas Lapangan. • Hasil test harus mendapat pengesahan dari Perencana dan Pengawas Lapangan. test jam untuk lampiran Selesai test 3 x 24 jam harus dibuatkan Berita Acara penyerahan pertama pekerjaan. DAFTAR SPESIFIKASI TEKNIS DAN MATERIAL No. Equipment ELEKTRIKAL KUAT - IntiMuara 1 Panel - Cirkuit Breaker - Air Circuit Breaker 2 Komponen Pengaman - Contactor - Magnetic Contactor dan Relay - Hansa Prima Material/Type ARUS Product pompa-pompa seluruhnya, yang

dilaksanakan bersama-sama sub pekerjaan pompa

- Merlin Gerin - Telemecanique - Siemens - ABB - Chlotide Battery S.E

3

Battery Charger

- Asia Ptc.Ltd - Lokal (Indonesia) - Kabel Metal

4

Kabel-Kabel

NYY,NYM, NYA

XII-46

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Kabelindo - Tranka - Supreme - EGA - Clipsal - Treestar - Tree Abadi - Clipsal - ABB - PHILIPS - Tube - Ballast - Condensator 9 Komponen-komponen - Fitting - Plat Body Galvanized Tebal 0.7 mm Cat Duco/Bakar 14. Pekerjaan Telepon 1. Umum • Setiap pemborong yang menangani pekerjaan ini, haruslah dengan • mempelajari seluruh teliti, untuk Dokumen kondisi Kontrak yang mengetahui - PHILIPS

5 6 7

Conduit Pipe Kabel Try / Kabel Ladder Saklar / Stop Kontak / Outlet Lampu-lampu Indoor / Interior

PVC SHI (Super High Impact)

8

berpengaruh pada pekerjaan. Pemborong harus menawarkan baik seluruh dalam lingkup spesifikasi pekerjaan yang dijelaskan

ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan pada spesifikasi ini.

XII-47

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Bila ternyata ada perbedaan antara spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Pemborong untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. 2. Lingkup Pekerjaan • Mengurus ijin penyambungan sistem telepon Tugas. • Mempersiapkan jaringan dalam ( indoor wiring system), meliputi penyediaan dan pemasangan : − Kabel dan pipa instalasi telepon − Kabel feeder telepon − Kotak kontak telepon − • Kelengkapan-kelengkapan lainnya yang menunjang pekerjaan ini. Pengadaan dan pemasangan pesawat standard dan pesawat eksekutif lengkap dengan display dan hands free atau sesuai persetujuan Pemberi Tugas. • Pengadaan dan pemasangan terminal box telepon sistem telepon tersebut dapat berfungsi dengan tepat dan benar. • Menyelenggarakan minimal 1 tahun. • 3. Mengadakan training bagaimana menggunakan sistem telepon. Persyaratan Teknis 3.3.1 Pesawat Telepon (Extension) pemeliharaan cadang terhadap selama sistem, waktu termasuk penyediaan suku • Mengadakan test sistem secara menyeluruh, sehingga dengan sambungan nomer telepon atau sesuai persetujuan Pemberi

XII-48

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Pesawat-pesawat telepon yang disediakan adalah tipe standard dan lainnya. • Pesawat yang ditawarkan harus dinyatakan baik oleh Perum Telkom, serta mampu bekerja secara normal pada jaringan lokal Perum Telkom. 3.3.2 Terminal • Untuk setiap penyambungan kabel telepon harus dengan metoda jumpering dan memakai terminal-terminal berisolasi sesuai standard TELKOM. • Untuk terminal yang ditempatkan pada lokasi berkelembaban tinggi, maka box terminal harus diberi pelindung dari bahan anti karat dengan pintu-pintu yang kedap udara. 3.3.3 Kabel Telepon. • Semua kabel harus mempunyai kabel cadangan untuk pengganti, seandainya terjadi kerusakan saluran dan atau untuk menampung perkembangan dikemudian hari. • Untuk penggunaan didalam bangunan digunakan jenis ITC (indoor-telepone cable) dengan diameter minimal 0,6 mm². Jumlah inti kabel disesuaikan dengan petunjuk dalam gambar. • Untuk penggunaan diluar bangunan dan tertanam digunakan UTC (Underground telepon cable) dengan diameter minimal 0,6 mm². Jumlah inti kabel disesu aikan dengan petunjuk dalam gambar. • Tidak diperkenankan mengganti jenis, ukuran dan jumlah inti kabel, tanpa ada persetujuan Pengawas Lapangan. 3.3.4 Conduit Telepon. tipe executive. Tipe executive harus hands free dan kelebihan mempunyai display digital,

XII-49

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Kabel telepon dimasukkan kedalam pipa pelindung/konduit dari pipa inchi. • Pemasangan konduit harus rapi, kuat dan teratur. (doos) yang dilengkapi tutup. • Untuk mempermudah pengenalan, maka konduit kabel telepon harus dicat warna biru selebar 3 cm disetiap jarak lebih kurang 1 meter. • Pemasangan konduit harus dilengkapi klem, elbouw dan peralatan 3.3.5 Outlet • • 4. • • • Terbuat dari bahan plastik warna putih yang tahan panas, flush mounting dan bukan jenis claw fix. Dilengkapi box baja galvanized tebal minimum 3,5 mm. Letak outlet telepon seperti yang ditunjukkan dengan gambar dan disesuaikan dengan keadaan setempat. Apabila terjadi kesukaran dalam menentukan letak tersebut, dapat dimintakan secara rapi dengan • petunjuk MK. Penarikan saluran (dalam konduit) harus dikelompokkan kode nomor yang berurutan sesuai lokasi (nomor) pesawat telepon. Pemasangan konduit yang berada didalam kolom dilaksanakan sebelum pengecoran sedangkan yang berada didinding dilaksanakan sebelum dinding diplester. Konduit tersebut dilengkapi kawat pancingan dan dijaga agar tidak pecah. • Untuk penarikan kabel dibawah tanah harus memiliki ke dalam minimal 600 mm dan dilindungi batu XII-50 Persyaratan Teknis Pemasangan bantu lain yang sesuai serta dipasang dengan cara yang benar. • Setiap sambungan harus dilakukan pada kotak sambung PVC High Impact berdiameter minimum ½

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
pengaman bertuliskan “telepon”. Tidak diperkenankan adanya penyambungan pada kabel bawah tanah. • Pelaksanaan penarikan kabel bawah tanah tidak boleh dilaksanakan pada malam hari dan harus disaksikan/di setujui Pengawas Lapangan. • Pelaksanaan instalasi pemeriksaan dan pengujian hasil instalasi harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang dikeluarkan oleh TELKOM. 5. Testing/Commissioning • Setelah pekerjaan Telephone ini diselesaikan, harus dilakukan Testing dan Comissioning yang disaksikan oleh Pengawas Lapangan. • No. Equipment ELEKTRIKAL LEMAH PABX/Key Telepon Arus Kabel Metal Kabelindo Tranka Supreme Panasonic LG Panasonic Irco Spain Belden Yuri Ikusi Panasonic Phillips Biaya Testing menjadi beban Pemborong. Material/Type ARUS Product DAFTAR SPESIFIKASI TEKNIS DAN MATERIAL

1 2

dan Pesawat Telepon MATV Peralatan Utama

-

Kabel

3 4

CCTV Kabel-Kabel Lemah

XII-51

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

15. Pekerjaan Plumbing 1. Umum • Setiap pemborong yang menangani pekerjaan ini, haruslah dengan • mempelajari seluruh teliti, untuk Dokumen Kontrak yang mengetahui kondisi

berpengaruh pada pekerjaan. Pemborong harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik dalam spesifikasi

ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan- ketentuan pada spesifikasi ini. • Bila ternyata ada perbedaan antara spesifikasi bahan atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan kewajiban Pemborong untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya. 2. Lingkup Pekerjaan • Meliputi penyediaan air bersih beserta instalasinya, pengelolaan air kotor dan drainasi air hujan termasuk : pemilihan, pengadaan, pemasangan serta pengujian sistem material maupun sistem keseluruhan sehingga benar sesuai gambar rencana dan persyaratan ini. • Semua perijinan yang diperlukan untuk melaksanakan instalasi plambing.

plumbing dapat berjalan dan beroperasi dengan baik dan

XII-52

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• • Pengukuran terhadap ketinggian site terutama untuk kemiringan saluran dan peil banjir. Sistem dan unit-unitnya meliputi : − Jaringan pipa air bersih untuk di dalam bangunan. − Jaringan pipa - pipa air kotor dan bekas di dalam bangunan. 3. Penjelasan Sistem 3.1 Air Bersih • Untuk memenuhi kebutuhan ini, air disupplai jaringan yang ada (Existing) langsung ke masingmasing fixture unit melalui pompa booster Existing di Roof. 3.2 Air Panas • Untuk memenuhi kebutuhan air panas di dapatkan dari Solar water heater yang dipasang diatas atap bangunan dengan sumber air dari sistem air bersih dan langsung di supply ke semua outlet yang memerlukan air panas. 3.3 Air Buangan • Air buangan mencakup air kotor. • Air bekas adalah air buangan tidak tercemar dari bak cuci tangan, kamar mandi, pengering lantai dan kitchen sink. • Air kotor adalah untuk jenis air buangan dari urinal dan water closet • Pada proyek ini sistem untuk pengelolaan air buangan ini adalah :

XII-53

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
− Air bekas disalurkan secara gravitasi dengan pipapipa ke dalam saluran pipa utama drainase existing yang menuju ke saluran kota dan air kotor disalurkan secara gravitasi dengan pipa menuju septic tank existing kemudian disalurkan ke bidang peresapan. 4. Ketentuan Bahan Dan Peralatan • Material yang dipakai harus baru serta memenuhi persyaratan teknis dan gambar rencana. Untuk itu pelaksana harus menyediakan contoh-contoh sebelum pemasangan guna mendapatkan persetujuan Pengawas Lapangan. • Material-material yang dipakai meliputi : 4.1 Pipa – Pipa • Untuk jaringan air bersih digunakan pipa PPR PN10 • Untuk jaringan air panas digunakan pipa PPR PN20 • Untuk pipa air buangan dan air kotor digunakan pipa PVC klas AW (10 kg/cm²) dengan sambungan Solvent Cement (perekat) yang sesuai untuk jenis pipa PVC. • Sambungan antara pipa yang berlainan jenis dilakukan dengan coupling. • Sebelum pemasangan/penyambungan dilakukan, pipa-pipa harus dalam keadaan bersih dari menggunakan adaptor atau

XII-54

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
kotoran baik pada bagian yang akan disambung ataupun didalam pipa itu sendiri. • Semua jenis sambungan, pemasangannya tidak diperbolehkan berada dalam beton/dinding. 4.2 Katup Katup (Valve) • Katup penutup/gate valve untuk pipa-pipa dengan diameter sampai 2” dapat menggunakan bahan kuningan atau bronze dengan kualitas terbaik. • Katup penutup/gate valve untuk pipa-pipa dengan diameter lebih besar dari 2” menggunakan bahan cast iron/ baja tuang anti karat. 4.3 Alat-alat Plumbing • Alat-alat peturasan/urinal dari type flush valve • Water closet type flush yang dipakai harus dari kualitas terbaik. • Produk san itary fixtures yang digunakan sesuai spesifikasi Arsitek. 4.4 • Alat - Alat Bantu (Accesories) Alat bantu untuk semua pipa harus digunakan dari bahan-bahan sejenis sesuai dengan bahan pipanya. 5. Persyaratan Teknis Pemasangan 5.1 Pipa – pipa a. Umum • Pemasangan pipa dan perlengkapannya serta peralatan lainnya harus sesuai dengan gambar rencana dan harus dikerjakan dengan cara yang benar untuk menjamin kebersihan serta kerapihan.

XII-55

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Semua pipa dan fitting harus dibersihkan dengan cermat dan teliti sebelum dipasang/disambung. • Selama pemasangan, bila terdapat ujungujung pipa yang terbuka dalam pekerjaan pemipaan yang tersisa pada setiap tahap pekerjaan, harus ditutup dengan menggunakan caps atau plug untuk mencegah masuknya kotoran/benda-benda lain. • Semua pemotongan pipa harus memakai pipa cutter dan harus rapi dan tidak tajam (diampelas). • Pekerjaan pemipaan harus dilengkapi dengan semua katup- katup yang diperlukan antara lain katup penutup, pengatur, katup balik dan sebagainya sesuai dengan fungsi system dan yang diperlihatkan dalam gambar. • Sambungan lengkung, reducer dan expander dan sambungan-sambungan pekerjaan • fitting buatan pabrik. Semua pipa harus dipasang lurus sejajar dengan dinding/bagian • dari bangunan pada arah horizontal maupun vertikal. Semua pemipaan yang akan disambung dengan peralatan harus dilengkapi dengan wartel mur atau flens. cabang pada pemipaan harus mempergunakan

XII-56

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Untuk setiap pipa yang menembus dinding basement harus menggunakan pipa flexible untuk melindungi dari vibrasi akibat terjadinya penurunan struktur gedung. • Setiap arah perubahan aliran untuk pemipaan air kotor yang membentuk sudut 90° harus digunakan 2 buah elbow 45° dan dilengkapi dengan clean out serta arah dan jalur aliran agar diberi tanda. • Katup (valve) dan saringan (strainer) harus mudah dicapai untuk tidak boleh menukik. • Semua pekerjaan pemipaan air limbah harus dipasang secara menurun ke arah titik buangan. Pipa pembuangan dan vent harus disediakan guna mempermudah pengisian maupun pengurasan. Untuk pembuatan vent pembuangan hendaknya dicari titik terendah dan dibuat cekung serta ditempatkan yang bebas untuk melepaskan udara dari dalam. • Semua jaringan pipa dilengkapi dengan : Valve, wash out untuk air bersih dan Clean out, air vent, wash out untuk jaringan pipa • air kotor. Kemiringan menurun dari pekerjaan pemipaan air limbah harus seperti berikut kecuali seperti diperlihatkan dalam gambar. pemeliharaan dan penggantian. Pegangan katup (Valve handle)

XII-57

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• • • • Dibagian dalam toilet, φ 50 mm - 100 atau lebih kecil : 1 - 2 %. Dibagian dalam bangunan φ 150 mm atau lebih kecil : 1%. Pekerjaan pemipaan tidak boleh digunakan untuk pentanahan listrik. Apabila terjadi kemacetan, pengotoran atas bagian bangunan atau finish arsitektural atau timbulnya kerusakan lain karena kelalaian, maka semua perbaikannya adalah menjadi tanggung jawab Pemborong. b. Penggantung dan Penumpu Pipa • Pemipaan harus ditumpu atau digantung dengan dengan hanger, tepat brackets dan atau sadel agar pemuaian sempurna

dimungkinkan

gerakan-gerakan

atau peregangan pada jarak yang tidak boleh melebihi jarak yang diberikan dalam list berikut ini : PIPA GALVANIZED No 1 2 3 4 Ukuran (mm) ≤ φ 20 φ 25 ~ φ 40 φ 50 ~ φ 80 φ 100 ~ φ 150 Pipa Interval Mendatar (m) 1.8 2.0 3.0 4.0 Interval (m) 2 3 4 4 Tegak

XII-58

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

PIPA PVC Interval (m) 0.9 1.2 1.5 2.1 Tegak

No 1 2 3 4 •

Ukuran (mm) ≤ ≤ ≤ ≤ φ 50 φ 80 φ 100 φ 150

Pipa Interval Mendatar (m) 0.6 0.9 1.2 1.8

Bila dalam suatu kelompok pipa yang terdiri dari bermacammacam ukuran, maka jarak interval yang dipergunakan harus berdasarkan jarak interval pipa ukuran terkecil yang ada.

Sebelum pipa dipasang, support harus dipasang dulu dalam keadaan sempurna. mungkin. Semua pemasangan harus rapi dan sebaik

Semua pipa dan gantungan, penumpu harus dicat dasar zinchromate dan pengecatan peraturan yang berlaku. 5.2 Sambungan Pipa a. Sambungan Ulir sesuai dengan peraturan-

XII-59

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Penyambungan mempergunakan antara pipa dan fitting

sambungan ulir berlaku untuk

ukuran sampai dengan φ 65 mm. • Kedalaman ulir pipa harus dibuat sehingga fitting dapat masuk pada pipa dengan diputar tangan sebanyak 3 ulir. • Semua sambungan ulir harus mempergunakan perapat Henep dan zink white dengan campuran minyak. • Semua pemotongan pipa harus memakai pipe cutter dengan pisau roda. • Tiap ujung pipa bagian dalam harus dibersihkan dari bekas cutter dengan reamer. • Semua pipa harus bersih dari bekas bahan perapat sambungan. b. Sambungan Las • Penyambungan mempergunakan antara pipa dan las fitting berlaku sambungan

untuk ukuran diatas φ

65 mm.Sambungan las

ini berlaku antara pipa baja dan fitting las. Kawat las atau elektrode yang dipakai harus sesuai dengan jenis pipa yang dilas. • Sebelum pekerjaan las dimulai, Pemborong harus mengajukan kepada Pengawas Lapangan contoh hasil las untuk mendapat persetujuan tertulis. • Tukang las harus mempunyai sertifikat pengelasan dan hanya boleh bekerja sesudah

XII-60

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
mempunyai surat ijin tertulis dari Pengawas Lapangan. • Setiap bekas sambungan las harus segera dicat dengan cat khusus untuk mencegah korosi. • Alat las yang boleh dipergunakan adalah alat las listrik yang berkondisi baik menurut penilaian Pengawas Lapangan. c. Sambungan flanged • Sambungan flanged harus dilengkapi rubber set/ring, seal dari karet secara homogen. d. Sambung Lem • Penyambungan antara pipa dan fitting PVC mempergunakan lem yang sesuai dengan jenis pipa dan rekomendasi dari pabrik pembuat. • Pipa harus masuk sepenuhnya pada fitting, untuk itu harus mempergunakan alat press khusus. Selain itu pemotongan pipa harus mempergunakan alat pemotong khusus agar pemotongan pipa dapat tegak lurus terhadap batang pipa. • Cara penyambungan lebih lanjut dan terinci harus mengikuti spesifikasi dari pabrik pipa. e. Sambungan yang Mudah Dibuka • Sambungan ini dipergunakan pada alat-alat saniter sebagai berikut : − Antara Lavatory Faucet dan supply Valve.

XII-61

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
− Pada waste fitting dan siphon. Pada sambungan ini kerapatan diperoleh dengan adanya packing dan bukan seal threat 5.3 Selubung Pipa • Selubung untuk pipa harus dipasang dengan baik setiap kali pipa tersebut menembus konstruksi beton. • Selubung harus mempunyai ukuran yang cukup untuk memberikan kelonggaran diluar pipa ataupun isolasi. • Selubung untuk dinding dibuat dari pipa besi tuang ataupun baja. Untuk yang kedap air harus digunakan sayap. • Untuk pipa-pipa yang akan menembus konstruksi bangunan yang mempunyai lapisan kedap air (water proofing) harus dari jenis “ sleeves”. • Rongga antara pipa dan selubung harus dibuat kedap air dengan rubber sealed atau “caulk”. 5.4 Katup Label (Valve Tag) • Tags untuk katup harus disediakan ditempattempat penting guna operasi dan pemeliharaan. • Fungsi-fungsi seperti “ normally open” atau normally close” harus ditunjukkan di tags katup. • Tags untuk katup harus terbuat dari plat metal dan diikat dengan rantai atau kawat. 5.5 Pembersihan flushing

XII-62

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Setelah pemasangan dan sebelum uji coba pengoperasian dilaksanakan, pemipaan di setiap service harus dibersihkan dengan seksama, menggunakan cara-cara /metoda-metoda yang disetujui sampai semua benda-benda asing disingkirkan. • Desinfeksi : − Dari 50 mg/l chlor selama 24 jam setelah itu dibilas atau dari 200 setelah itu dibilas. − Untuk bak air dipoles dengan cairan 200 mg/l chlor selama 1 jam dan setelahitu dibilas. 6. Pengujian 6.1 Umum • Semua biaya dan peralatan yang diperlukan untuk melakukan pengujian disediakan oleh harus memberitahukan 3 atau kepada (tiga) belum pelaksana kontraktor. • Kontraktor pengawas lapangan paling lambat • Dalam masih ada kebocoran mg/l chlor selama 1 jam

hari kerja sebelum mulai pelaksanaan pengujian. berfungsinya suatu sistim dengan baik, maka pelaksana harus memperbaiki peralatan tersebut & mengulangi pengujian lagi. • Alat-alat bantu untuk pengujian antara lain manometer, pompa-pompa dan lain-lain, harus dalam keadaan baik dan ditera secara resmi.

XII-63

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
6.2 Pipa dan Jaringan Pipa • Untuk pipa air bersih, pengujian dilakukan dengan ketentuan 2 (dua) kali tekanan kerja selama 8 jam tanpa ada penurunan tekanan uji. Dalam hal ini tekanan uji saluran air bersih = 12 atm. selanjutnya sebelum pipa dan jaringan pipa siap untuk pertama kalinya dioperasikan, maka pelaksana disetujui). wajib Pada melakukan desinfektansi” prinsipnya pengetesan atau terlebih dahulu (dengan desinfektansi yang

dilakukan dengan cara bagian perbagian panjang pipa max. 100 mtr.

• Untuk pipa air kotor, air buangan dan ventilasi pengujian dilakukan dengan test rendam dengan air selama 8 jam. 7. Training • Kontraktor harus memberikan training bagi operator minimal 3 (tiga) orang yang ditunjuk oleh pemberi tugas, sebelum diterbitkannya surat keterangan serah terima pekerjaan pertama. • Materi training teori dan pratek sampai dapat mengetahui operasi dan maintenance. 8. Referensi Produk • Peralatan, dipergunakan lain yang setaraf bahan harus dan dan material yang spesifikasi. baru dapat memenuhi Pemborong

Pemborong dimungkinkan untuk mengajukan alternative

XII-64

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
menggantinya bila sudah ada persetujuan resmi dan tertulis dari Pengawas Lapangan.

• No. 1 Equipment Pipa Air Bersih Pipa Air Panas Pipa Air kotor, Air Bekas, Air hujan

Referensi produk yang dapat dipakai adalah sebagai berikut : Material/Type PPR-PN 10 PPR-PN 20 Product - ATP Toro Valve/ Gate Valve ERA ATP Toro ERA Rucika Pralon Wavin Kitazawa Toyo Sowa

PVC-AW 10Kg/cm2

2

Katup-katup Peralatan pipa

3

Solar Water Heater

- Key Stone - Wika Solarhart

16. Pekerjaan Instalasi Pemadam Kebakaran 1. Peraturan-Peraturan, Ijin-Ijin a. Kontraktor/Pemasok ijin yang harus mendapatkan pajak-pajak berhubungan ijin/ dengan berhubungan dengan

retribusi dari Instansi yang

dilaksanakannya Pekerjaan Instalasi Kebakaran.

XII-65

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
b. Biaya yang timbul sehubungan dengan hal

tersebut di atas menjadi tanggungan dari Kontraktor / Pemasok. c. Pekerjaan ini harus dikerjakan oleh Kontraktor / Pemasok yang mempunyai Surat Ijin Instalasi Pemadam Kebakaran. 2. Petunjuk Operasi / Sistem Instalasi a. Sesudah pekerjaan Instalasi selesai dan berjalan dengan baik, Kontraktor diharuskan menyediakan tenaga yang cakap untuk memberi latihan kepada operator-operator yang ditunjuk oleh Pemberi Tugas, supaya Operator-operator tersebut dapat menjalankan Instalasi maupun Pemeliharaannya. b. Sesudah pekerjaan Instalasi selesai, Kontraktor diwajibkan pula menyerahkan dokumen yang berisikan cara operasi maupun cara pemeliharaan dari system Instalasi. Dokumen ini harus disetujui dahulu oleh CM sebelum diserahkan kepada Pemberi Tugas. Banyak dokumen yang diserahkan rangkap 3 (tiga) set. 3. Pemeliharaan Dan Masa Pemeliharaan a. Kontraktor diharuskan menyediakan tenaga yang cakap guna keperluan pemeliharaan terhadap dari masa instalasi yang telah selesai dipasang dan temasuk dalam kontrak, selama 6 bulan dihitung penyerahan Instalasi kepada Pemberi Tugas. b. Kontraktor harus bersedia dating sewaktu-waktu jika terjadi kemacetan atau kerusakan, serta memperbaiki masalah tersebut dengan segera. Semua

XII-66

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
pekerjaan kerusakan perbaikan tersebut harus

menjadi tanggung jawab Main Kontraktor jika disebabkan oleh Kualitas Pekerjaan maupun Kualitas Material yang jelek. c. Kontraktor harus mengadakan pemeriksaan berkala terhadap instalasi yang telah berjalan dan membuat catatan yang perlu guna pemeliharaan dari Instalasi system Tersebut. 4. Pengujian a. Kontraktor harus melaksanakan pengujian terhadap Sistem Instalasi yang telah dipasang baik secara sebagian maupun secara keseluruhan, sesuai dengan peraturan-peraturan yang telah berlaku atau yang ditentukan oleh Spesifikasi. b.Kontaktor pengetesan harus yang mengadakan disaksikan pengujian Pihak dan Direksi.

Kontraktor harus menanggung segala biaya yang timbul dalam pengujian - pengujian ini. c. Apabila didalam pengetesan Instalasi ini menyangkut pihak lain, maka pihak lain tersebut harus ikut menyaksikan pengetesan ini dan diminta memberikan saran-saran / masukan agar jalannya testing aman. d. Kontraktor harus memberikan hasil pengujian kepada Direksi Lapangan. Hasil - hasil pengujian akan dipakai untuk menentukan apakah system Instalasi yang telah dipasang berfungsi sebagaimana mestinya.

XII-67

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
e. Pengujian harus dilakukan oleh Dinas kebakaran sampai mendapatkan Surat Ijin / Rekomendasi untuk pengurusan IBP (Ijin Penggunaan Bangunan) segala sesuatunya merupakan Tanggung Jawab Kontraktor. 5. Syarat Teknis Pelaksanaan 5.1 Lingkup Pekerjaan Pekerjaan Instalasi Proteksi Kebakaran meliputi : a. Pengadaan b. Pekerjaan dan Sipil Pemasangan yang Perlengkapan dengan Instalasi Hydrant dan Sprinkler berhubungan Pekerjaan Ini. c. Semua Ijin yang berhubungan dengan Dinas Kebakaran Pemerintah Daerah Setempat menjadi tanggungan Kontraktor. d. Pengujian system secara keseluruhan. 5.2 Penjelasan Mengenai Sistem System Proteksi kebakaran untuk Proyek ini terdiri atas system hydrant dan system Sprinkler. System Hydrant yang diinginkan untuk proyek ini adalah menggunakan hydrant Box Type Indoor. System Sprinkler yang digunakan adalah system dengan pancaran ke bawah. Tipe dari system tersebut diatas direncanakan memakai “Tipe Basah” (Wet System), ini berarti bahwa semua katup penyediaan air untuk system harus dalam kondisi terbuka penuh dan tekanan dalam air dalam jaringan pemipaan dijaga setiap saat.

XII-68

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

5.3 Cara Kerja Sistem Apabila katup kebakaran pada system hydrat terbuka atau kepala sprinkler pada system sprinkler pecah berdasarkan system yang telah ditetapkan yaitu Tipe Basah, maka air dalam jaringan pemipaan dari system akan langsung keluar sehingga tekanan air dalam pipa akan turun. Hal ini mengakibatkan pompa kebakaran akan bekerja secara otomatis. 5.4 Sistem Pemadam Kebakaran 5.4.1 Pipa Pemadam Kebakaran Jenis pipa yang dipakai Black steel adalah Pipa Schedule 40.BS.1387/67,

Produk yang digunakan merk Bakrie, PPI. Semua fitting harus dari jenis/bahan yang sama dengan pipa yang digunakan. Diameter dan jalur pipa adalah seperti yang tercantum dalam gambar Perencanaan. 5.4.2 Hydrant Box Type Indoor a. Fire Landing Valve, terdiri dari valve diameter 65 dan 40 mm dan dilengkapi dengan hand wheel untuk membuka dan menutup. b. Accessories • Fire Hose Cabinet : Terbuat dari plat baja, tebal 1.2 mm sedang untuk rangka dan pintu plat baja 1.6 mm. Dilapisi dengan cat dasar dan cat finishing berwarna

XII-69

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
merah. nozzle. • Fire Hose : Selang kebakaran) untuk In Door Unit mempunyai Diameter 40 mm dan Panjang 30 mm. fire Hose yang dipasang harus dari bahan kanvas dengan lapisan mencegah couplingnya coupling Setempat. • Nozzle. : dari bahan baja galvanized (GS), besi galvanized (GI), dipakai Nozzle Tipe jet. Kuningan Ukuran atau Perunggu. Untuk Outdoor Unit disesuaikan dengan hose yang ada. • Hose Rack : Hose Rack adalah alat penempatan hose dalam box agar terlindungi dari kelembaban dan mudah dioperasikan. Ukuran disesuaikan dengan hose yang ada. • Siamese Connection : Siamese Connection yang dipasang adalah tipe kepala ganda ukuran 100 x 2 x 65 mm dan couplingnya harus sesuai dengan standard Dinas Kebakaran Pemerintah Setempat. sesuai luar dapat serta standard pejamuran dengan hose rack, hose dan

Dinas Kebakaran Pemerintah

XII-70

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Valve Box : Bak Kontrol untuk valve terbuat dari konstruksi beton cm dan dapat disesuaikan bertulang dengan dengan dimensi panjang x lebar = 50 x 50 kedalaman pipa. Lokasi penempatan valve box adalah seperti yang terlihat dalam gambar perencanaan. 5.5 Pemasangan Pipa induk proteksi kebakaran • Pemasangan dengan pipa adalah sesuai gambar perencanaan. Pada

header dipasang pressure switch yang mengatur mati/hidupnya masing-masing pompa, pipa serta perlengkapan untuk pengetesan pompa. Pada bagian -bagian tertinggi dari pia dipasang air valve dia.25 mm. • System Penyambungan Pipa dia.< 2.5 Inch, harus menggunakan sambungan Ulir. Pipa dia > 2.5 Inch, harus menggunakan sambungan Las. • Penggantung Pipa Pipa horizontal dalam bangunan, harus diberi penggantung dengan persyaratan ; Bahan dari besi. Mampu menahan 5 x berat pipa berisi air.

XII-71

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Pipa harus Jarak antar penggantung maksimum 3.5 meter. Sebelum dipasang harus dicat dengan zink chromate. yang menembus disediakan beton selubung bangunan dengan

persyaratan : Bahan dari besi tuang / pipa baja Lebar celah antara selubung dengan dinding luar pipa minimal 25 mm. Pipa yang menembus beton bangunan yang mempunyai lapisan kedap air, maka celah antara selubung dengan pipa harus dibuat kedap air. Pipa dibawah jalan dibungkus dengan pipa baja, celah Pipa dalam tanah :  Kedalaman galian > 75 cm dari permukaan tanah.  Sekeliling pipa harus diberi pasir setebal 15 cm.  dicat Sebelum dipasang, pipa harus flinkut (flincoat), antara selubung dengan pipa diisi pasir.

minimal 3 lapis.  Pipa harus diberi tumpuan setiap jarak 3 meter.

XII-72

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
5.6 Testing Instalasi Pipa Seluruh instalasi Pipa harus dilaksanakan testing dengan Test Pressure 15 ATm bagian per bagian, masing-masing selama 4 jam terus menerus, tanpa ada kebocoran / penurunan pemadam pada kebakaran test Pressure. Setiap kali dilakukan penyambungan pipa dilakukan testing ini (sehubungan dengan pekerjaan pemasangan yang bertahap). Pompa : a. b. Dapat bekerja secara otomatis dan manual. Dapat berfungsi dengan sumber daya dari PLN maupun dari Genset. Seluruh system dilakukan percobaan sampai berfungsi dengan baik. disediakan oleh Perlatan dan testing atau Kontraktor

beban/biaya kontraktor sendiri. Pada waktu testing dan percobaan diawasi oleh wakil Owner dan Direksi Lapangan. 17. Pekerjaan Tata Udara 1. Lingkup Pekerjaan 1.1 Umum • Lingkup pekerjaan ini meliputi pengadaan, pemasangan, pengujian, garansi, sertifikasi, service, pemeliharaan, penyediaan gambar terinstalasi, petunjuk operasi dan pemeliharaan

XII-73

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
serta latihan petugas instalasi ini dari pihak pemilik bangunan. • Pemborong harus bertanggung jawab untuk mengenali dengan baik semua persyaratan yang diminta didalam spesifikasi ini, termasuk gambar-gambar, perincian penawaran (bills of quantity), standard dan peraturan yang terkait, petunjuk setempat dari dan pabrik pembuat, dari peraturan Pengawas perintah

Lapangan selama masa pelaksanaan pekerjaan. Klaim yang terjadi atas pengabaian hal-hal di atas tidak akan diterima. • Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi peralatan dan material yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan, merupakan kewajiban Pemborong untuk menggantinya tanpa ada penggantian biaya. 1.2 • Lingkup Pekerjaan Utama Lingkup pekerjaan utama ini akan meliputi tetapi tidak terbatas pada: - Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian instalasi ducting, distribusi udara lengkap dengan damper, gantungan penguat dan sebagainya. - Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian system ventilasi Exhaust Fan dan Intake Fan.

XII-74

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Pengadaan, pemasangan, dan pengujian seluruh instalasi air pengembunan (drainage) sampai ke saluran air terdekat. - Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian sumber daya listrik bagi instalasi ini seperti kabel, pressure sensor dan semua perlengkapan penunjang lainnya. - Melaksanakan pekerjaan testing, adjusting dan balancing dari semua instalasi yang terpasang, sehingga instalasi bekerja dengan sempurna, sesuai dengan kriteriakriteria design. - Pengadaan, pemasangan, pengaturan dan pengujian return air grille, exhaust air louver, fresh air louver, exhaust air grille lengkap dengan rangka dan volume damper. - Pengadaan, pemasangan isolasi dibawah atap lengkap dengan bahan dan perlengkapan alat bantu yang digunakan. - Memberikan pengoperasian, Conditioning dan training mengenai cara dan perpasang. pemeliharaan instalasi

perbaikan dari peralatan-peralatan Air {program training harus mencakup segi

teori/prinsip dasar serta aplikasinya} - Menyerahkan gambar-gambar, buku petunjuk cara menjalankan dan memelihara serta

XII-75

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
data teknis lengkap peralatan instalasi terpasang. - Mengadakan pemeliharaan instalasi ini secara berkala selama masa pemeliharaan. - Memberikan mesin/peralatan terpasang selama - Melakukan testing garansi dan 1 dan (satu) terhadap yang tahun instalasinya

sejak serah terima pertama (kesatu). commissioning instalasi tersebut. 1.3 Lingkup Pekerjaan Terminasi • Pekerjaan yang diuraikan di dalam spesifikasi ini adalah pekerjaan yang mempunyai hubungan dengan instalasi lain yang harus secara instalasi ini. Menyambung kabel daya ke unit AC dan Fan yang disediakan oleh Pemborong listrik. - Menyambung pipa drain ke pipa drain utama sampai ke saluran terdekat. • Koordinasi dengan Pemborong lain maupun Instansi terkait untuk menjamin bahwa instalasi tersebut sudah benar, aman dan memenuhi persyaratan. 2. Persyaratan Teknis Umum 2.1 Umum • Pasal-pasal di bawah ini menjelaskan secara umum ketentuan ketentuan yang perlu diikuti lengkap dan terkoordinasi dikerjakan oleh Pemborong

XII-76

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
untuk semua bagian yang dalam

pelaksanaannya berhubungan dengan instalasi Tata Udara. • Gambar-gambar sama mengikatnya. 2.2 Publikasi, Code dan Standard • Publikasi, code dan standard yang berlaku di Indonesia wajib dijadikan pedoman untuk instalasi peralatan ini. Untuk publikasi, code dan standard yang belum ada di Indonesia, Pemborong wajib mengikuti publikasi, code dan standard internasional yang berlaku dan merupakan edisi terakhir antara lain seperti : - SMACNA - 85 - ASHRAE - Guide and data Book, ARI - NFPA - 90A - ASTM, ASME - AMCA - CTI - PUIL 2000 - Pedoman Plumbing Indonesia - Keputusan/Peraturan Menteri, Gubernur dan Pemerintah daerah - Peraturan lainnya yang dikeluarkan oleh instansi yang berwenang. - Petunjuk dari pabrik pembuat peralatan. 2.3 Kondisi Perancangan dan spesifikasi adalah ketentuan spesifik yang saling melengkapi dan

XII-77

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Kondisi udara luar bangunan : - Temperatur rata-rata: 33° C - Relative Humidity : 70 - 75 % - Kecepatan angin rata-rata : 7 - 10 mile/jam • Kondisi udara dalam bangunan : - Temperatur - Ventilasi 2.4 : 23° ±2° C : 15 - 20 cfm/org - Relative Humidity : 55 - 65 % Kriteria Kebisingan/Noise Criteria (NC) • Batas - batas yang diijinkan untuk perkantoran : 40 50 dB. 2.5 Perlindungan Kebakaran • Semua peralatan maupun instalasi yang mengharuskan tahan terhadap api dalam jangka waktu tertentu, maupun terhadap penyebaran api yang disebabkan adanya celah-celah antara pipa dengan dinding atau lantai harus menggunakan material yang sesuai untuk tujuan tersebut. 3 Peralatan Utama 3.1 Ventilasi 3.1.1 Umum • Spesifikasi yang diuraikan di bawah ini adalah sebagai kebutuhan dasar spesifik terhadap tipe, yang harus diikuti. Sedangkan ketentuanketentuan kemampuan (performance) peralatan,

perlengkapan dan lainnya dapat dilihat

XII-78

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
pada lembar “Referensi Produk” yang menyertai dokumen ini. • Fan harus sudah mendapatkan sertifikat, sesuai standard yang berlaku di negara dimana fan tersebut dibuat, sebagai contoh AMCA standard 210 - 74 di Amerika. • Sound pressure level harus dilengkapi dalam dB dengan Re - 10E12 w pada octave band mid. frek. 60 - 4000 Hz. • Pada dasarnya semua fan harus mempunyai noise level yang normal. 3.1.2 Spesifikasi Teknis • Propeller Fan (wall mounted atau ceiling fan) ~ Fan dari type propeller untuk dinding seperti ditunjukkan dalam gambar atau daftar peralatan. ~ Untuk fan dinding lengkap dengan automatic shutter dari Daftar Peralatan). ~ Untuk fan dinding dengan kapasitas besar dan static pressure tinggi (high pressure fan), rangka fan dari baja yang dicat anti karat dengan impeller dari alluminium diecast. jenis alluminium (bila ditunjukkan dalam Gambar Rencana atau yang rendah

dalam operasinya dan dalam batas-batas

XII-79

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
~ Rangka untuk dudukan fan digantung pada lantai dari besi pelat dan besi siku dan gantungan dari besi penggantung (steel rod) yang dilengkapi peredam getaran (vibration isolator). ~ Rangka untuk dudukan fan pada dinding dari kayu jati, dengan baut-baut yang tahan karat. ~ In-Line Axial Fan. ~ Impeller bahan langsung. ~ Casing terbuat dari thermoplastic. ~ Fan Harus statis dan dinamis balance dari pabriknya. ~ Motor dari jenis TEFC, IP 44, Isolasi klas F. ~ Noise levelnya rendah. 4. Pekerjaan Ducting Existing 4.1 Spesifikasi Teknis 4.1.1 Umum • Jika tidak diterangkan secara khusus istilah ducting secara umum berarti pekerjaan duct, fitting, damper, support, dan lainmelengkapi instalasi ini. • Jalur-jalur ducting yang terlihat pada Gambar Rencana adalah gambar dasar yang lain komponen/aksesoris yang diperlukan untuk harus tipe airfoil blade dari dan digerakan polypropylene

XII-80

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
menunjukkan existing. 4.1.2 Publikasi Dan Standard Yang Digunakan • ASHRAE, the Guide and Data Book. • SMACNA (Sheet Metal and Air Conditioning Contractors National Association) 4.1.3 Sambungan flexible Pemborong harus memasang sambungan flexible connection dari bahan double sheet glass cloth tebal 0,65 mm atau lebih dengan isolasi density minimum 16 kg/m³ jenis fire resistant ke ducting yang masuk/keluar dari fan dan FCU atau indoor unit. • Panjang flexible connection tak lebih dari 20 cm, dan tidak menimbulkan kebocoran pada sambungan. • Cara pemasangan harus dalam satu garis lurus sedemikian rupa, menyebabkan penampang. sehingga tidak luas pengecilan route dan ukuran ducting

4.1.4 Grille dan Diffuser • Grille dan diffuser harus terbuat dari bahan alluminium anodized profile dan ex. Local. Pemasangan diffuser/grille ke

XII-81

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
plafond harus memakai rubber sponge tebal 6 mm. • Warna untuk grille dan diffuser di anodized dengan warna kemudian akan ditentukan oleh Arsitek/Pengawas

Lapangan/Pengawas Lapangan. • Supply air diffuser dan fresh air intake grille harus mempunyai vertical dan horizontal blade yang dapat diatur defleksinya dan memakai volume damper. • Konstruksi Exhaust air grille dan return air grille damper. • Tidak dibenarkan memakai baut pada permukaan dari grille/diffuser. 4.1.5 Louvers Louvers boleh dari bahan galvanized atau alluminium seperti ditentukan pada gambar atau sesuai permintaan arsitek, dengan ketebalan 1 mm. Setiap pemasangan louvers harus dilengkapi dengan bird (insect) screen pada bagian dalamnya. Luas efektif louvers harus lebih besar dari 50% luas permukaan. 4.2 Pekerjaan Isolasi 4.2.1 Umum Seperti yang ditunjukan dalam gambar rencana, Pemborong wajib membuat contoh cara mengerjakan isolasi yang diperlukan untuk tanpa memakai volume

XII-82

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
mendapatkan dilaksanakan. 4.2.2 Peralatan a. Pipa, Alat-alat Bantu dan Peralatan Pengadaan dan pemasangan isolasi untuk pipa, alatalat bantu dan peralatan yang ditentukan, lengkap dengan material bantu lainnya yang menunjang tersebut. b. Isolasi Pipa • Pipa yang diisolasi adalah pipa refrigerant dan pipa drain. • Ketebalan isolasi pipa refrigerant adalah 1”. • Ketebalan isolasi pipa drain (kondensasi) adalah : - Diameter s/d 2” tebal ¾ “ tebal 1” - Diameter 2 ½ “ s/d 4” bagi keperluan isolasi persetujuan dari Pengawas sebelum

Lapangan/Pengawas

Lapangan

• Selanjutnya setelah diisolasi dibalut dengan vinil atau yang dianjurkan oleh pabrik pembuat isolasi. • Untuk pipa drain dalam tanah isolasi memakai styrofoam class d2, tebal 2” dan diseal pada sambungan antara dengan flinkcote air dan selanjutnya dibalut dengan bituminous sheet dengan tebal 1 ½ mm (Premseal 100).

XII-83

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Cara melekatkan isolasi ke pipa memakai perekat yang dianjurkan pabrik pembuat isolasi, demikian juga dengan sambungan antaranya. • Pada setiap sambungan pipa, harus memakai blok kayu berbentuk lingkaran penuh dari kayu jati selebar 50 mm dan setebal sama dengan isolasi. Ukuran diameter kayu tepat sama dengan diameter luar pipa. Sambungan kayu dan isolasi harus rapat dan memakai perkat. Selanjutnya pada tersebut dibalut dengan sambungan adhesive

alluminium foil selebar 200 mm. c. Isolasi Alat-alat bantu Pipa Semua alat-alat bantu (accessories pipa seperti valve, strainer dan lain-lain sejenisnya) harus diisolasi. Cara pengisolasiannya sedemikian rupa sehingga tidak merusak isolasi bila peralatan tersebut perlu untuk diperbaiki/diservice. d. Isolasi Peralatan Peralatan-peralatan yang berhubungan dengan refrigerant sistem,air eliminatir harus diisolasi. Cara pengisolasiannya sedemikian rupa sehingga bila ada perbaikan dari peralatan tersebut isolasi gampang dan mudah tanpa menimbulkan kerusakan pada isolasi. e. Perlindungan Isolasi Terhadap Kerusakan

XII-84

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Untuk pipa dan alat bantu pipa (accessories) yang diisolasi dan berada di ruang terbuka yang terkena sinar matahari dan mm hujan, harus memakai pelindung alluminium sheet jacketing dengan sistem ketebalan 0,5 sambungan yang

sedemikian rupa sehingga air hujan tidak bias merembes/ tersebut. - Untuk alat bantu pipa cara pelaksanaan pelindung dengan sedemikian rupa dilepas/dibuka metal sehingga tanpa jacketing mudah merusak bocor kedalam isolasi

pelindungnya, apabila ada perbaikan. - Setiap gantungan pipa yang diisolasi tetapi tanpa memakai clamp gantungan metal jacketing, antara dan isolasi dan sesuai harus setengah tipe

memakai metal dudukan (saddle) dari BJLS 80 selebar 150 mm lingkaran atau penuh

gantungan yang sisi-sisinya dilipat 5. 5.1 Pekerjaan Pemipaan Umum Seperti apa yang ditunjukkan dalam Gambar Rencana, Jalur-jalur pipa yang terlihat pada adalah gambar dasar yang menunjukkan route dan ukuran pipa. Pemborong wajib menyesuaikan drawing) dengan dan dengan keadaan jalur-jalur
XII-85

setempat (shop

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
instalasi lainnya, diperlukan dan mendapat persetujuan dari Pengawas Lapangan / Pengawas Lapangan sebelum dilaksanakan. 5.2 Peralatan a. Pipa Refrigerant • Hendaknya semua pipa refrigerant harus dikerjakan secara hatihati dan sebaik mungkin, sebelum hendaknya dipasang semua bagian harus sudah bersih, kering dan bebas dari debu dan kotoran dan dipasang sependek mungkin. • Pipa tembaga dari jenis K yang dehydrated dan sealed. Diameter pipa yang dipakai harus pendingin disesuaikan kembali dengan kapasitas mesin dan panjang ekivalen pipa. • Perbedaan tinggi antara condencing dan evaporator dan panjang pipa tidak melebihi yang ditentukan oleh pabrik pembuat. • Sambungan pipa jenis “hard drawn” tubing dengan atau non perantaraa porous wrought brass fitting

harus disambung copper

fittings, dan dianjurkan dipakai solder perak dengan meniupkan kering kedalam gas mulia seperti nitrogen pipa yang sedang

disambung untuk menghindarkan terbentuknya kerak oksida didalam pipa. • Solder lunak “tintlead 50-50” tidak boleh 95-5” dapat
XII-86

dipergunakan. Solder “tintlead

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dipergunakan gas panas. • Pipa jenis “soft drawn tubing” dapat disambung nyala api atau lainnya yang pipa refrigerant. lines” maka Pada yang harus refrigerant pabriknya dengan untuk kecuali pada pipa discharge

dengan solder, sesuai pipa “precharger disediakan oleh dipasang pabrik. • sesuai

persyaratan

Pipa refrigerant harus disangga dan digantung untuk mencegah melentur dan

dengan baik

meneruskan getaran mesin kepada bangunan. • Pipa refrigerant harus dipasang sesuai dengan “Ashrae Guide Book” dan atau persyaratan pabrik. • Suatu alat pengering refrigerant (filter drier) yang cukup serta “sight glass moisture indicator” harus dipasang pada bagian “liquid line” setiap pipa terpasang, sight glass harus dilengkapi dengan tutup pelindung, filter drier harus menurut ARI Standard 710, hendaknya jenis full flow replacable care. • Fitting untuk flare points hendaknya jenis standard brass flare nenurut ARI /standard 720

persyaratan

dengan kapasitas

SAE forged

XII-87

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dengan flare. • Strainer hendaknya dipasang dalam jaringan pemasukkan tiap thermostatic unit short shank

refrigerant sebelum expansion valve. •

Pipa-pipa yang menembus dinding/plat betton sleeve dan caulking sekitarnya diisi umpamanya bahan

harus memakai dengan

compriband atau building sealant. • Pipa sebelum diisolasi harus ditest sampai 12 jam. • Gantungan pipa sesuai dengan gambar detail, pipa/penyangga pipa tidak boleh lebih dari : − sampai ½” − diameter ¾“ s/d 1” − diameter 1¼“ s/d 2” • : berjarak 1,2 m : berjarak 1,8 m : berjarak 2,3 m

kg/cm² selama 24

jarak gantungan

Penggantung pipa pada plat beton memakai (dyna-bolt).

Phillips red heat

Pipa-pipa yang ditahan lantai, ditunjang pakai yang menumpu dipasang pada erat pada dan floor

clamp atau collar pipa

memakai rubber pad. • Semua pipa harus dipasang lurus sejajar dengan

XII-88

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dinding/bagian dari bangunan pada arah horizontal maupun vertical. • Sudut belokan yang diperbolehkan ialah 90º

dan 45º ada dasarnya untuk sudut belokan 90º dan 45º terutama untuk pipa pembuangan long radius dan dalam hal digunakan kondisi

setempat tidak memungkinkan maka menggunaan short radius harus mendapat persetujuan tertulis dari MK dan konsultan perencana. • Sebelum pipa dipasang, supports harus dipasang

dulu dalam keadaan sempurna. • Semua pipa harus bertumpu dengan baik pada

supports. • Type dan fitting harus bebas dari tegangan dalam yang dipaksakan. diakibatkan dari bahan yang

b. Pipa Kondensasi (drain) • Pipa sebelum disambung harus dibersihkan dahulu bagian luar dari kotoran-kotoran yang melekat dan perekat yang dianjurkan disambung dengan lem oleh pabrik pipa. • Untuk sambungan ulir harus memakai seal tape untuk mencegah kebocoran dan tidak diperkenankan memakai plumber rope, edangkan

untuk sambungan menggunakan lem, semua bagian
XII-89

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
yang akan disambung harus sudah bersih, kering dan bebas dari debu, kotoran dan hendaknya dipasang sependek mungkin. • Pipa sebelum dipasang harus dibersihkan dahulu bagian yang melekat. • Pipa-pipa yang menembus dinding/plat beton caulking umpamanya compriband atau dalamnya dari kotoran-kotoran

harus memakai sleeve dan sekitarnya diisi dengan bahan building sealant. • • Pipa harus dites sampai 10 kg/cm² selama 24 jam. Gantungan pipa sesuai dengan gambar detai, jarak pipa/penyangga pipa tidak boleh lebih dari : − sampai ½” − diameter ¾“ s/d 1” − diameter 1¼“ s/d 2” − diameter 2¼“ s/d 5” • : berjarak 1,2 m : berjarak 1,8 m : berjarak 2,3 m : berjarak 2,5 m

gantungan

Penggantung pipa pada plat betton memakai (dyna-bolt).

phillip red head

Pipa-pipa yang ditahan lantai, ditunjang pakai yang dipasang erat pada memakai rubber

clamp atau collar pad. •

pipa dan menumpu pada floor

Semua pipa harus dipasang lurus sejajar dengan

XII-90

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dinding/bagian dari bangunan pada arah horizontal maupun vertikal. • Sudut belokan yang diperbolehkan ialah 90º

dan 45º pada dasarnya untuk sudut belokan 90º dan 45º terutama untuk pipa pembuangan digunakan long radus dan dalam hal kondisi setempat tidak memungkinkan maka menggunaan short radius harus mendapat persetujuan tertulis dari MK dan konsultan perencana. • Sebelum pipa dipasang, supports harus dipasang

dulu dalam keadaan sempurna. • Semua pipa harus bertumpu dengan baik pada

supports. • Type dan fitting harus bebas dari tegangan dalam yang diakibatkan ari bahan yang dipaksakan.

Pipa drain (kondensasi) dari PVC class D dan

dilengkapi dengan isolasi. 6. 6.1 Pekerjaan Listrik Umum • Seperti yang ditunjukan dalam gambar rencana, jalurjalur kabel, perletakan panel dan motor seperti yang tercantum adalah gambar dasar yang menunjukkan route, lokasi panel control. dan perletakan wajib instrument Pemborong

menyesuaikan dengan

keadaan setempat (shop

XII-91

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
drawing) dan dengan jalur-jalur instalasi

lainnya, diperlukan dan mendapat persetujuan dari Pengawas Lapangan/Pengawas Lapangan sebelum dilaksanakan. • Pemborong wajib mengikuti peraturan-peraturan yang berlaku yang dikeluarkan oleh : - Peraturan Umum Instalasi Listrik Indonesia (PUIL) 2000 - Perusahaan Listrik Negara (PLN) - Lembaga Masalah Ketenagaan (LMK) - Dinas Pemadam Kebakaran (DPK) - Lembaga Pengujian Bahan - Dinas Keselamatan Kerja 6.2 Spesifikasi Teknis • Motor, AC, Split Jenis induction motor, permanent split, dengan thermal overload protector. - 3 phase 220/380 V/50 Hz - 3 tingkat kecepatan - Insulation class E • Motor Fan - Motor yang menjadi satu dengan fan, jumlah phase tergantung kapasitas fan • Semua motor listrik yang digunakan untuk proyek ini mempunyai power factor minimal 0,8. 6.2.1 Motor Listrik

XII-92

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Putaran maksimum 1450 rpm ( untuk disini motor-

motor tersebut di atas). Motor-motor yang digunakan harus sudah memenuhi standard NEMA DIN (Jerman) dan JIS (Amerika), BS (Inggris), (Jepang). 6.2.2 Panel • Semua komponen yang digunakan untuk panel tenaga dan listrik. • Panel-panel tenaga harus dibuat dari plat bsi setebal 2 mm, dilengkapi dengan kunci Yale atau setaraf. Pengecatan dengan cat dasar dan duco minimal 2 kali. Warna finishing ditentukan Kemudian. • Panel-panel yang bukan berasal langsung dari produk peralatan tertentu yaitu panel-panel yang dirakit lokal haruslah berasal dari pembuat panel khusus, untuk merek komponen yang dipakai. • Tiap-tiap panel dan unit mesin harus pentanahan harus lebih panel-panel control harus dari merek yang digunakan pada instalasi yang sama dengan

digrounded. Tahanan hujan 2 (dua) hari. 6.2.3 Panel Starter •

kecil dari 2 ohm, diukur setelah minimal tidak

Star Delta Starter : Bila motor berkapasitas sama dengan 7,5 HP

lebih besar atau

XII-93

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Direct on Line : Bila motor berkapasitas dibawah 7,5 HP • Panel starter harus dilengkapi dengan pilot lamp green, red, white untuk ON, OFF, O/L, plat nama untuk peralatan yang memakai remote starstop. • Semua komponen yang dipergunakan untuk panel tenaga dan panel-panel control harus dari merk yang sama yang digunakan pada instalasi listrik. • Panel-panel tenaga harus dibuat dari plat besi setebal 2 mm, dilengkapi dengan kunci Yale atau setaraf. Pengecatan dengan cat dasar dan duco minimal 2 kali. Warna finishing ditentukan kemudian. • Panel-panel yang bukan berasal langsung dari produk peralatan tertentu yaitu panelpanel yang dirakit local haruslah berasal dari pembuat panel khusus, untuk merek komponen yang dipakai. • Tiap-tiap panel dan unit mesin harus dilayani serta push button ON/OFF dan disconnecting switch bila

digrounded. Tahanan pentanahan harus lebih kecil dari 2 ohm, diukur setelah minimal tidak hujan 2 (dua) hari. 6.2.4 Wiring

XII-94

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Wiring untuk instalasi listrik dan control harus dipasang • dalam PVC conduit high impact.

Wiring diagram hendaknya disesuaikan kebutuhan peralatan AC yang

dengan

bersangkutan. • Disetiap tarikan kabel tidak boleh ada

sambungan. • Jari-jari belokan kabel, hendaknya minimum 1,5 kali diameter kabel.

• Menghubungkan kabel pada terminal harus menggunakan “kabel schoen”, kabel 25 mm² keatas pemasangan “kabel schoen” menggunakan timah pateri lalu dipress hydraulis. • Ukuran-ukuran lebih kecil cukup dengan tang press tangan. • Setiap kabel yang menuju terminal peralatan harus dilindungi memakai metal flexible conduit.

• Kabel yang dipasang pada dinding luar harus memakai metal conduit dan diclamp rapi ke dinding memakai clamp pipa. • Kabel-kabel yang digantung pada plat beton harus memakai clamp penggantung dan wire rod yang diramset ke beton. 7. 7.1 Instalasi Umum

XII-95

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Semua peralatan dan alat-alat bantu harus dipasang sesuai dengan cara pemasangan yang secara teknis praktis, baik dan dapat dipertanggung jawabkan serta sesuai dengan petunjuk dan instruksi pada brosur atau publikasi yang dikeluarkan pabrik dari peralatan atau alatalat bantu tersebut. 7.2 Landasan Peralatan Semua landasan untuk peralatan, compressor dan motor, mempunyai ukuran sedemikian rupa sehingga tidak ada bagian-bagian peralatan, compressor yang berada di luar landasan. diartikan berat dalam operasinya. 7.3 Platforms Untuk peralatan seperti outdoor unit, indoor unit, fan dan sejenisnya yang menggantung dan duduk pada suatu platform, maka platform harus diperkuat dengan suatu frame besi channel (siku) yang dilas atau dibautkan, atau dikeling ke frame sehingga cukup kuat, kaku dan tidak bergetar dalam operasinya. 7.4 Penetrasi Atap Semua bagian instalasi yang menembus atap seperti duct, pipa, venting harus dilengkapi dengan pinggiran beton (curb) keliling bagianbagian instalasi tersebut sehingga konstruksinya betulbetul kedap air. 7.5 Pencapaian Peralatan Untuk Service
XII-96

maupun

motor

Berat peralatan

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Semua bagian peralatan ataupun peralatan bantu pemasangannya harus mudah untuk mudah dicapai dalam valve, wajib yang

dalam prinsip

bisa diamati, diservice dan

perbaikan, termasuk juga accessories pipa, itu Pemborong dalam

clean out, damper, filter, venting dan lain-lain. Untuk pemasangannya tujuan memperhatikan posisi dimaksud tercapai. • Disamping itu Pemborong harus mengusulkan kepada Pengawas Lapangan/Pengawas Lapangan (bila belum ditunjukkan pada gambar) pintu-pintu service (access panel), untuk setiap peralatan dan beserta ukuran dan lokasi yang tepat. • Bila dalam Gambar Rencana sudah ditunjukkan ada acces panel yang diperlukan, maka penggeseran untuk posisi yang tepat dari acces paneltersebut sehubungan dengan Pengawas disetujui. 7.6 Perlindungan Peralatan Dan Bahan • Menjadi tanggung jawab dan keharusan bagi melindungi yang peralatan-peralatan, belum baik sudah, maupun letak peralatan/accessories dan kaitannya dengan Lapangan/Pengawas Lapangan untuk dengan arsitek/interior perlu dibicarakan accessories yang berada dalam shaft atau ceiling yang memerlukannya, yang terbaik dari peralatan

dan accessories tersebut, sehingga

Pemborong untuk bahan-bahan,

terpasang bila diperkirakan bisa rusak, cacat ataupun

XII-97

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
mengganggu situasi sekitarnya ataupun oleh alam (hujan, debu, pasir, lembab) ataupun oleh bahan-bahan kimia sekitarnya. • Sebelum penyerahan, instalasi seperti peralatanmembuktikan bahwa

peralatan fixture dan lain-lain, dibersihkan atau dites dan di adjust kembali untuk peralatan dan bahan beroperasi dengan baik. • Peralatan dan bahan yang rusak atau cacat karena tidak dilakukan perlindungan yang benar adalah merupakan bagian instalasi yang tidak bisa diterima (serah terima belum 100%).

7.7

Pengecatan • Semua bagian pekerjaan yang menyangkut carbon steel yang tidak digalvanis harus dicat dasar dan cat finish. Sebelum pengecatan dilakukan, bagian-bagian harus bebas dari grease, minyak dan segala melekat. • Urut-urutan pengecatan adalah cat dasar anti karat dan cat finish terdiri atas dua lapis cat copolymer. • Untuk peralatan-peralatan yang cat pabriknya rusak/cacat dalam pengangkutan, peyimpanan dan lain sebagainya harus dicat kembali sesuai aslinya atau sesuai dengan warna yang ditentukan kode warna disesuaikan dengan standard. Pengawas Lapangan/Pengawas Lapangan. Untuk jalur-jalur pipa, kotoran yang

XII-98

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
7.8 Anti Karat • Semua peralatan bantu instalasi, yang berasal dari besi dan sebelumnya tidak diperlukan untuk anti karat (semacam penggantung, dudukan, landasan, flange dan lain-lain) harus dicat dengan cat anti karat, yaitu Zinchromate dan selanjutnya cat finish dengan warna yang ditentukan kemudian. Semua baut, mur dan washer haruslah Zinc electroplated. • Landasan penyangga peralatan (steel bases),

seluruhnya harus bersih dan bebas dari las-lasan, dicat dasar dengan Zinchromate dan cat akhir finish dua lapis.

7.9

Sleeve, Built In Insert • Peralatan bantu, sleeve dan lain-lain yang diperlukan tertanam atau menembus concrete atau tembok harus dipasang dan dilengkapi sesuai petunjuk nstalasi. Untuk itu ukuran, posisi yang disiapkan untuk keperluan tersebut harus dikonsultasikan dengan Pengawas Lapangan/Pengawas Lapangan dan disertai gambar detail. • Semua pipa tembus dinding harus menggunakan sleeve dengan clearance ¾” jika pipa berisolasi, cleareance tetap dibutuhkan ¾” antara isolasi dan sleeve menembus atap harus diperpanjang ± 200 mm di atas atap lantai. Setelah pemasangan pipa cleareance harus diisi dengan sealant yang tahan api atau fire stop.

7.10

Penomoran, Nama Peralatan/Accessories

XII-99

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Semua peralatan terpasang dan accessoriesnya harus diberi code nama peralatan dan nomor sesuai seperti yang diajukan ke Direksi/Pengawas pada daftar Lapangan/Pengawas dalam as-built drawing. 8. Pekerjaan Lain-Lain Lapangan

peralatan atau data sheet atau sebagai tercantum

• Semua pondasi beton yang diperlukan untuk mesin-mesin pendingin, compressor, kipas angin (fan), motor-motor listrik, termasuk dalam pekerjaan Pemborong AC. • Pemborong AC harus menyerahkan gambar layout beserta ukuran pondasi kepada atau ukuran concrete plint pada masingLapangan/Pengawas Lapangan untuk masing peralatan sebelum dilaksanakan oleh pihak lain Pengawas diperiksa dan disetujui. • Pondasi peralatan-peralatan lainnya harus mengikuti petunjuk- petunjuk/pedoman pabrik pembuat peralatan tersebut. • Pemborong AC harus menyediakan dam memasang

peredam getaran (vibration eliminators) untuk melindungi bangunan dari suara berisik dan getaran yang ditimbulkan oleh mesin-mesin. • Pemborong AC harus menyediakan dan memasang (seperti

ditunjukkan dalam Gambar Rencana atau gambar yang disetujui) semua dudukan (support) atau penggantung (hanger) untuk mesin-mesin, alat-alat, pipa diperlukan. kabel dan duct yang

XII-100

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Untuk menyesuaikan dengan kondisi-kondisi setempat,

dudukan-dudukan atau penggantung-penggantung tersebut harus dibuat dari konstruksi pipa, profil batang (rod) atau strip sesuai dengan Gambar Rencana atau gambar kerja yang disetujui. Semua support yang menumpu pada lantai harus mempunyai pelat-pelat (flanges) yang kuat pada titik tumpuannya pada lantai. • Semua penggantung harus dipasang pada balok atau pada

rangka baja dan harus berkonsultasi dengan Pengawas Lapangan dan Pemborong sipil. • Pembebanan pada balok atau pelat struktur yang oleh dudukan-dudukan atau penggantung-

ditimbulkan

penggantung tersebut hendaknya dijaga agar dapat terbagi merata sehingga tidak menimbulkan tegangan- tegangan yang tidak wajar. • Pemborong AC harus menjamin bahwa instalasi yang penerusan suara dan (vibration & noise transmission) ke dalam

dipasang tidak akan menyebabkan getaran

ruangan-ruangan yang dihuni yang dalam hal ini dilakukan oleh ahli atau tenaga ahli yang ditunjuk. • Pemborong harus bertanggung jawab atas modifikasi-

modifikasi yang perlu untuk memenuhi syarat tersebut diatas.

9. 9.1

Pekerjaan Testing, Adjusting Dan Balancing Umum Pelaksanaan Testing, Adjusting dan Balancing (TAB)

XII-101

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
secara mendasar harus mengikuti standard atau petunjuk yang berlaku secara umum seperti standard NEBB, ASHRAE dan SMACNA dengan menggunakan peralatan-peralatan ukur yang memenuhi untuk tersebut. 9.2 Peralatan Ukur Minimal peralatan ukur seperti dibawah ini harus dimiliki oleh Pemborong yang bersangkutan antara lain : a. Pengukuran laju aliran udara −Pitot tube dengan dan temperature inclined manometer −Anemometer b.Pengukuran sejenisnya udara/air pelaksanaan TAB

− Hood untuk mengukur udara di diffuser − Sling psychrometric − Thermometer c. Pengukuran putaran (RPM) − Tachometer atau sejenisnya d. Pengukuran Listrik − Voltmeter − Ampermeter/Tang-amper e. Pengukuran tekanan − Barometer/pressure gauge 9.3 Pelaksanaan Testing,Adjusment dan Balancing (TAB) • Secara detail TAB harus dilaksanakan terhadap seluruh sistem dan bagian-bagiannya, sehingga di dapatkan
XII-102

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
besaran-besaran pengukuran yang sesuai atau mendekati besaran-besaran yang rencana. • Dalam pelaksanaan TAB, disamping pengukuran terhadap besaran-besaran yang yang tidak melaksanakan ditentukan dalam

yang dilakukan pengukuran sangat

ditentukan design, juga diwajibkan terhadap

besaran-besaran

tercantum dalam Gambar Rencana, tetapi besaran ini diperlukan dalam penentuan kondisi dan kemampuan peralatan dan juga sebagai data yang diperlukan bagi pihak maintenance dan operation. • Semua pelaksanaan TAB maupun pengukuranpengukuran terhadap besaran-besaran lainnya yang tidak tercantum dalam Gambar dituangkan dalam suatu laporan oleh (formnya) sudah disetujui Lapangan/Pengawas Lapangan. • Pelaksanaan TAB dilakukan oleh tenaga engineer yang betul-betul sudah berpengalaman dalam peaksanaan TAB ini. • Dalam pelaksanaan TAB, harus selalu didampingi oleh tenaga Pengawas, dimana hasil-hasil pengukuran dan pengamatan yang dilakukan juga disaksikan oleh Pengawas tersebut dan dalam laporannya menandatangani. • Sebelum melaksanakan TAB, Pemborong harus rencana kerja mengenai prosedur
XII-103

Rencana Pengawas

harus

yang bentuknya

turut

membuat suatu

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
testing & commissioning untuk masing-masing pekerjaan, dan prosedur ini agar dibicarakan mendapatkan persetujuannya. • Sebelum melaksanakan TAB, Pemborong sudah harus menyiapkan suatu bentuk formulir yang berisi yang akan dilakukan pengetesan. itemitem yang akan dilakukan untuk masing-masing sistem bagian

dengan

pihak Pengawas Lapangan/Pengawas Lapangan untuk

9.4

Balancing Sistem Distribusi Udara Prosedur Testing dan Adjusting • Test dan sesuaikan putaran blower dengan ketentuan design. • Test dan catat motor full load ampere. • Lakukan pengukuran dengan pitot tube sesuai dengan design. • Test dan catat static pressure pada inlet dan outlet dari fan (blower) • Test dan sesuaikan cfm untuk sirkulasi udara. • Test dan sesuaikan dengan kebutuhan luar untuk fan coil unit atau indoor unit. masing-masing (tube traverse) untuk mendapatkan air flow rate (CFM) dan fan

• Test dan catat temperature Dry bulb, dan Wet bulb dari udara masuk dan keluar dari coil. • Sesuaikan cfm yang dibutuhkan pada semua cabang utama.

XII-104

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
• Sesuaikan kebutuhan cfm untuk masing-masing zone (ruangan). • Test dan sesuaikan masing-masing diffuser/grille dan lakukan re-check terhadap performance dari jenis diffuser/register/grille tersebut. • Indentifikasikan ukuran, tipe, lakukan dari masing-masing re-check jenis diffuser/register/grille dan terhadap performance diffuser/register/grille tersebut.

9.5

Balancing Sistem Aliran dan Tekanan Refrigerant Prosedur testing dan balancing a. Tahap 1 − Buka semua katup-katup pada posisi membuka katup-katup yang berada

penuh, termasuk disekitar cooling coil.

− Buka dan bersihkan semua katup control. − Periksa apakah kondisi didalam sistem instalasi pipa sudah ditreatment dan dibersihkan. − Periksa apakah ada sistem circuit yang mungkin bias menyebabkan

pemipaannya

terperangkapnya udara. − Set semua temperature control sehingga cooling coil akan penuh). − Sebelum sistem balancing dari aliran udara ini
XII-105

bekerja (katup control akan membuka

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
dilaksanakan aliran udara sebelumnya sudah

dibalancing dengan cermat.

No. Equipment 1 Unit Exhaust Fan

Material/Type

Product S & P, Kruger

Inaba-Denko 2 Isolasi Pipa Inaba-Denko 3 Pipa refrigerant Tamura, Comfort Intake Grille/ Exhaust 4 Grille PVC High Impact kelas 10 Kg/ Rucika, Wavin m2 6 Hanger Rod & Bracket Galvanized Ex.Local Allumunium anodized profile Air

5

Pipa Drain

XII-106

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

19. PEKERJAAN PENATAAN HALAMAN ( LANDSCAPE ). 1. LINGKUP PEKERJAAN Meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan bahan, peralatan dan alat bantu yang dibutuhkan dalam terlaksananya pekerjaan ini, untuk mencapai hasil yang baik (maksimal). Pekerjaan tersebut mulai dari pembersihan tanah, persiapan tanah dan penambahan top soil serta pembentukan tanah kemudian penanaman pohon lengkap dengan steiger, tanaman semak/perdu/penutup tanah serta penanaman rumput di halaman. Uraian macam pekerjaan: 1. Pekerjaan Persiapan Penanaman 2. Pekerjaan Tanah dan Pasir 3. Pekerjaan Beton dan Pasangan 4. Pekerjaan Tanaman untuk Taman 2. PROSEDUR UMUM 2.1 Semua Pekerjaan dilaksanakan dengan mengikuti petunjuk dan syarat syarat pekerjaan lansekap, peraturan pemakaian bahan yang berlaku, standard spesifikasi bahan yang digunakan serta sesuai dengan petunjuk konsultan Konsultan Supervisi. 2.2 Sebelum memulai pekerjaan, harus dilaksanakan kordinasi dengan struktur, arsitek M&E dan lainnya, supaya tidak terjadi kerusakan terhadap pekerjaan yang sudah terpasang atau sedang dipasang. 2.3 Semua bahan sebelum dipasang, harus mendapat persetujuan dari Konsultan Supervisi. XII-107

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

3. PERSYARATAN PELAKSANAAN PENANAMAN TANAMAN 3.1 PEKERJAAN PERSIAPAN a. Pembersihan lokasi Lokasi yang akan ditanami, harus bersih dari kotoran, puing bangunan, sisa akar tanaman dan tanaman liar. Kemudian tanah digemburkan b. Pengadaan tanaman atau penyediaan bibit. - Tanaman harus berasal dari stock nursery yang sudah tumbuh, dalam keadaan terbungkus (keranjang/poly bag) - Perlu diperhatikan cara pengangkutan yang baik untuk mengurangi resiko kerusakan tanaman. c. Pengujian bibit tanaman Pengujian dilakukan berupa memeriksa jumlah dan jenis tanaman, melihat bentuk / form dari tanaman, tanaman harus bebas dari penyakit. Jika tanamanterssebut sudah dalam keadaan baik dan memenuhi syarat, maka bibit tanaman tersebut disimpan teratur ditempat yang teduh. a. Pengadaan peralatan kerja/ bahan penunjang lain. Disediakannya peralatan peralatan standard untuk melakukan pekerjaan tersebut termasuk ketersediaan air bersih yang bebas dari lumpur dan bahan kimia yang merusak. 3.2 PEKERJAAN TANAH a. Pembersihan tanah Tanah yang telah siap untuk dilaksanakan penanaman harus benar benar b. bersih dari puing, kerikil, dll Tanah yang dipakai untuk urugan adalah lapisan tanah top soil Pengolahan tanah Pembuatan lubang lubang sesuai dengan kebutuhan dan didiamkan selama 5 hari. Tanah yang dibuang diganti dengan top soil baru XII-108

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
yang dicampur dengan pupuk dengan perbandingan seperti disebutkan di uraian berikut.Pembentukan tanah, leveling tanah mengikuti gambar rencana. 3.3 PEKERJAAN PENANAMAN Semua pekerjaan harus sesuai dengan rencana. Jika terjadi perbedaan antaragambar dan keadaan di lapangan, maka harus dilaporkan kepada konsultan Konsultan Supervisi untuk diambil keputusan dari perbedaan tersebut. 3.3.1. PEKERJAAN PENANAMAN POHON a. Pekerjaan Persiapan - Pekerjaan persiapan meliputi persiapan peralatan - Ketersediaan alat pemeliharaan seperti selang, ember, alat penggembur tanah - Steger tanaman - Penyediaan pupuk - Penyediaan bibit b. Pematokan dan Pengolahan Tanah - Seluruh permukaan tanah diurug dengan top soil (tanah merah super tanpa batu), minimal setebal 20 cm padat ketinggian sesuai rencana. Kemudian baru diadakan pengolahan tanah. - Top soil sampai kedalaman 50 cm dicampur dengan humus dengan bandingan 3 bagian top soil berbanding dengan 1 bagian humus. Periksa PH tanah. PH yang baik adalah sekitar 4,5 – 8,5. - Penggalian lubang tanaman untuk pohon : o ukuran atas 80 x 80 cm o ukuran dasar lubang 80 x 80 cm o ukuran dalam 100 x 100 cm c. Pelaksanaan Penanaman Pohon - Setelah didiamkan selama 5 hari dan pupuk sudah menyatu dengan tanah olahan lubang tersebut disiram dengan air

XII-109

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Keranjang atau pembungkus tanaman harus dilepas dengan hati-hati dekat lubang yang ditanami - Bibit tanaman tersebut dimasukkan dengan hati hati kedalam lubang yang akan ditanamiTanah diurug sedikit demi sedikit (top soil + pupuk) sambil dipadatkan secukupnya supaya tanaman tidak goyah - Pangkal batang pohon harus tepat pada permukaan tanah, setelah itu kompos steril siap pakai diletakkan diatas permukaan tanah setebal 5 cm. - Batas permukaan tanaman harus lebih tinggi 5 – 10 cm dari permukaan tanah yang sebenarnya. - Setelah pekerjaan penanaman selesai, kemudian dipasang steger (penunjang tanaman) yang diikat dengan tali ijuk. - Batang tanaman yang diikat denngan steger terlebih dahulu dibungkus dengan karung supaya batang tanaman tersebut tidak rusak. - Daun yang terlalu tua/ masih muda harus dikurangi, dengan maksud untuk membantu mengurangi penguapan. - Kemudian disiram dengan air sebanyak 10 liter untuk setiap pohon, dan untuk selanjutnya penyiraman dilakukan setiap 2 kali sehari selama dua bulan pertama setelah penanaman. 3.3.2. PEKERJAAN PENANAMAN SEMAK/PERDU a. Pekerjaan Persiapan - Secara umum sama dengan Persiapan penanaman pohon. b. Pengolahan Tanah - Seluruh tanaman harus bersih dari tanaman liar/sampah - Tanah asli diganti dan diolah dengan perbandingan 7 bagian tanahtop soil berbanding dengan 3 bagian humus steril. Kedua bahan dicampur merata, setelah itu tanah digemburkan dan dicangkul sedalam 50 cm

XII-110

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Lapisan kompos diletakkan pada lubang lubang yang akan ditanami tanaman setebal 5 cm - Kemudian lubang tersebut didiamkan selama 3 hari. c. Pelaksanaan Penanaman - Secara umum, teknis pelaksanaan penanaman sama dengan penanaman pohon - Setelah selesai penanaman, kemudian disiram air sebanyak 10 liter/m2 dan penyiraman selanjutnya dilakukan 2 (dua) kali sehari - Jarak tanaman sesuai gambar Pekerjaan diatas dilakukan setelah selesai pekerjaan sipil/engineering dan penanaman pohon.

3.3.3. PEKERJAAN PENANAMAN RUMPUT a. Petunjuk Penanaman - Seluruh areal yang akan ditanami rumput, dicangkul minimum 20 cm kemudian tanah asli diganti dengan top soil bercampur humus dengan perbandingan 3 bagian top soil berbanding dengan 1 bagian humus. - Areal bebas dari sampah, puing dan rumput liar - Permukaan tanah untuk penanaman rumput pada bidang luas harus dibuat kemiringan 2 per mil atau sesuai gambar. Hindari terjadi lubang lubang genangan air serta erosi. b. Cara Penanaman Rumput - Rumput berupa lempengan 30x30 cm dari jenis rumput gajah mini - Daerah yang ditanami harus dicangkul dan diratakan sambil dipadatkan - Untuk meratakan permukaan, cukup menggunakan sebilah papan yang dipukul berulang kali ke permukaan rumput atau digiling dengan buis beton ukuran kecil diberi lapisan pasir. XII-111

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
- Penyiraman dilaksanakan 2 kali sehari sampai rumput tumbuh dengan baik. Selanjutnya cukup disiram sehari sekali. - Dalam proses pertumbuhan rumput, tanaman liar lainnya harus dibuang tanpa menggunakan weed killer. - lubang tersebut didiamkan selama 3 hari. c. Penyediaan pupuk kandang steril siap pakai - Pupuk organik diberikan pada awal penanaman, dengan kondisi pupuk matang / pupuk siap pakai, sehingga tidak terlalu panas bagi tanaman. - Lokasi penyimpanan pupuk pada daerah yang tidak terlalu lembab. - Jumlah pupuk yang diperlukan disesuaikan dengan jumlah tanaman ( 1kg / 3 m2). 4. PEMELIHARAAN Meliputi penyediaan tenaga, bahan bahan serta peralatan dan alat bantu untuk terlaksananya pekerjaan ini untuk mendapatkan hasil yang baik. Pekerjaan ini adalah semua pekerjaan yang dilaksanakan untuk memelihara dan merawat segala tanaman yang telah selesai ditanam maupun yang belum ditanam dari segala kerusakan. Pekerjaan ini meliputi: • penyiraman • Penyiangan • Penggantian pohon/tanaman mati atau rusak • Pemangkasan • Pemupukan • Pemberantasan hama/penyakit

4.1 LINGKUP PEKERJAAN

XII-112

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

4.2. PERSYARATAN PEKERJAAN PEMELIHARAAN TANAMAN Semua pekerjaan dilaksanakan mengikuti petunjuk gambar dan syarat pekerjaan Pemeliharaan tanaman adalah selama 6 bulan setelah penanaman Selama jangka waktu tersebuut kontraktor diwajibkan secara teratur memelihara tanaman yang rusak atau mati. Semua penggantian menjadi tanggung jawab kontraktor Pemeliharaan tanaman ini disesuaikan dengan sifat dan jenis tanaman 4.3. BAHAN DAN MATERIAL Bahan dan peralatan harus memenuhi syarat kerja Pupuk dan obat anti hama yang digunakan sesuai dengan syarat yang berlaku Penggantian tanaman harus sesuai dengan rencana. Penyiraman dilakukan dengan air bersih, bebas dari segala bahan organis/zat kimia lain yang dapat mengganggu pertumbuhan tanaman Penyiraman dilakukan dengan selang dan dilakukan secara teratur ( 2 x sehari sampai tanaman tersebut tumbuh dan sehat) Banyaknya air harus sampai membasahi permukaan tanah. Tidak diperkenankan tanah bekas siraman terlihat tergenang air, air harus dapat terserap baik oleh tanah disekitar tanaman. 4.5. PENYIANGAN Penyiangan harus dilakukan teratur setiap dua minggu sekali bagi semua tanaman Penggemburan tanah dilakukan disekeliling tanaman . hindari jangan sampai merusak akar 4.4. PENYIRAMAN

XII-113

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Tidak diperkenankan tanah bekas siraman terlihat tergenang air, air harus dapat terserap baik oleh tanah disekitar tanaman. 4.6. PEMANGKASAN Pemangkasan dilakukan setiap bulan Untuk rumput, pemangkasan dilakukan dengan gunting tanaman Pemupukan menggunakan pupuk organik dan pupuk anorganik Kebaikan dari pupuk organik yaitu dapat merubah keadaan tanah padat menjadi tanah berongga dan subur. Pupuk organik baik digunakan untuk pemupukan tanaman baru. Pupuk Anorganik dapat memberikan kekurangan unsur makanan yang kurang pada tanaman a. Pupuk yang mengandung unsur N, misal Urea- 14 gram Urea untuk setiap 1 m2 luas tanah kegunaannya untuk mempercepat pertumbuhan, menyuburkan daun - Digunakan pada rumput, dengan cara ditabur sesuai dosis ,kemudian disiram dengan air secukupnya. b. Pupuk yang mengandung unsur P,K, misalnya NPK & TSP - Unsur P untuk merangsang pembungaan - Unsur K untuk memperkuat akar - Untuk pohon : 0,3 kg/pohon tiap 2 bulan sekali - Untuk semak/perdu : 0,1 kg/m2 tiap 2 bulan sekali. c. Pupuk Kandang - Terdiri dari kotoran ayam, kambing, sapi dengan catatan pupuk kandang tersebut sudah membusuk dan menjadi tanah (sudah matang). - Pemakaian 2 – 5 kg / m2

4.7. PEMUPUKAN

XII-114

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

19. Pekerjaan Kanstin 1). Lingkup Pekerjaan. a. Pekerjaan meliputi pengadaan tenaga kerja,bahan-bahan peralatan dan alat-alat bantu yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan ini,hingga dapat tercapai hasil pekerjaan yang bermutu baik. b. Pekerjaan urugan meliputi seluruh pekerjaan yang disebutkan dalam detail yang disebut/ditunjuk dalam gambar atau sesuai dengan petunjuk Direksi/Pengawas Pekerjaan c. Seluruh sisa urugan yang tidak terpakai untuk penimbunan dan penimbunan kembali,juga seluruh sisa-sisa,puing-puing,sampah-sampah harus disingkirkan dari lapangan pekerjaan.Seluruh biaya untuk ini adalah tanggung jawab Kontraktor. 2).Bahan a. Bahan yang dipergunakan adalah beton tak bertulang dengan campuran 1:3:5 b. Semen,pasir dan air pasangan adalah sama dengan yang ditentukan dalam pekerjaan beton c. Adukan yang dipakai untuk pasangan kanstin adalah dengan campuran 1 PC : 3 Psr. 3) Pemasangan a. Galian pas Kanstin beton yang sudah jadi dialasi dengan pasir urug yang bersih dengan ketebalan sesuai dengan gambar.kemudian disiram dengan air hingga jenuh.Kemudian dilanjutkan dengan pemasangan beton kanstin b. Kanstin beton yang telah dipasang dengan adukan campuran 1 PC : 3 Psr .terpasang padat dan antara kanstin harus dilapisi adukan serta pasangan permukaan atas kanstin harus datar/rata dan waterpas

XII-115

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

20. Pasangan Batu Alam 20.1 Pasangan Batu Candi a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada top planter box seperti tersebut dalam gambar atau dalam syarat-syarat dan spesifikasi khusus. b. Bahan-bahan • Digunakan batu candi dengan kualitas baik. • Ukuran, jenis batu, dan pola sesuai dengan gambar rencana. • Coating anti lumut ex. AM, Lemkra atau setara, dan disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi. Bahan coating setara Protex One c. Persiapan Bahan/Material • Setelah dinding siap, maka batu tempel yang akan dipasang diseleksi motif dan warnanya sesuai gambar (Skema Warna/ Colour Scheme) dan harus mendapatkan petunjuk dari Perencana Arsitektur dan disetujui oleh Tim Teknis / Konsultan Supervisi. • Jika batu tempel atau bagiannya menurut gambar harus dipotong, diprofil atau disesuaikan dengan desain, hanya diperkenankan dengan menggunakanmesin potong, dihaluskan dengan mesin gerinda atau mesin khusus dan dikerjakan oleh seorang ahli. d. Pemasangan ● Batu tempel dipasang pada ruang-ruang seperti yang tercantum dalam gambar. ● Setelah dinding rata, batu tempel dipasang tepat sesuai dengan ukuran dan pola dalam gambar, sehigga menghasilkan permukaan yang rata. ● Sebelum direkatkan harus dicoba dahulu pertemuan masing-masing bentuk atau pola sehingga bisa disempurnakan, dan seterusnya sampai disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi. ● Batu tempel dipasang dengan menggunakan perekat khusus dan adukan dengan campuran 1 semen + 4 pasir. XII-116

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
● Coating anti lumut diberikan sebagai finishing akhir permukaan dinding batu. 20.2 Pasangan Batu Palimanan a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada tangga masuk, top dinding kolam, planter box, tempat duduk pool bar dan tangga bar seperti tersebut dalam gambar atau dalam syarat-syarat dan spesifikasi khusus. b. Bahan-bahan • Digunakan batu palimanan ex cirebon dengan kualitas baik. • Ukuran, jenis batu, dan pola sesuai dengan gambar rencana. • Coating anti lumut ex. AM, Lemkra atau setara, dan disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi. Bahan coating setara Protex One c. Persiapan Bahan/Material • Setelah bagian siap, maka batu tempel yang akan dipasang diseleksi motif dan warnanya sesuai gambar (Skema Warna/ Colour Scheme) dan harus mendapatkan petunjuk dari Perencana Arsitektur dan disetujui oleh Tim Teknis / Konsultan Supervisi. • Jika batu tempel atau bagiannya menurut gambar harus dipotong, diprofil atau disesuaikan dengan desain, hanya diperkenankan dengan menggunakanmesin potong, dihaluskan dengan mesin gerinda atau mesin khusus dan dikerjakan oleh seorang ahli. d. Pemasangan ● Batu tempel dipasang pada ruang-ruang seperti yang tercantum dalam gambar. ● Setelah dinding rata, batu tempel dipasang tepat sesuai dengan ukuran dan pola dalam gambar, sehigga menghasilkan permukaan yang rata. ● Sebelum direkatkan harus dicoba dahulu pertemuan masing-masing bentuk atau pola sehingga bisa disempurnakan, dan seterusnya sampai disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi.

XII-117

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
● Batu tempel dipasang dengan menggunakan perekat khusus dan adukan dengan campuran 1 semen + 4 pasir. ● Coating anti lumut diberikan sebagai finishing akhir permukaan dinding batu. Kecuali pada bagian batu palimanan yang akan terendam air. 20.3 Pasangan Granite a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada meja pool bar dan tempat lain sesuai dengan bq dan tangga. b. Bahan-bahan • Digunakan granite gold black dengan kualitas baik. • Ukuran, jenis batu, dan pola sesuai dengan gambar rencana. c. Persiapan Bahan/Material • Setelah bagian siap, maka batu tempel yang akan dipasang diseleksi motif dan warnanya sesuai gambar (Skema Warna/ Colour Scheme) dan harus mendapatkan petunjuk dari Perencana Arsitektur dan disetujui oleh Tim Teknis / Konsultan Supervisi. • Jika batu tempel atau bagiannya menurut gambar harus dipotong, diprofil atau disesuaikan dengan desain, hanya diperkenankan dengan menggunakanmesin potong, dihaluskan dengan mesin gerinda atau mesin khusus dan dikerjakan oleh seorang ahli. d. Pemasangan ● Batu tempel dipasang pada ruang-ruang seperti yang tercantum dalam gambar. ● Setelah dinding rata, batu tempel dipasang tepat sesuai dengan ukuran dan pola dalam gambar, sehigga menghasilkan permukaan yang rata. ● Sebelum direkatkan harus dicoba dahulu pertemuan masing-masing bentuk atau pola sehingga bisa disempurnakan, dan seterusnya sampai disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi.

XII-118

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
● Batu tempel dipasang dengan menggunakan perekat khusus dan adukan dengan campuran 1 semen + 4 pasir. ● Coating anti lumut diberikan sebagai finishing akhir permukaan dinding batu. Kecuali pada bagian batu palimanan yang akan terendam air. 20.4 Pasangan Andesit hitam bakar a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada pool deck, lantai ruang bilas dan tempat lain seperti tersebut dalam gambar dan bq b. Bahan-bahan • Digunakan andesit hitam bakar dengan kualitas baik. • Ukuran, jenis batu, dan pola sesuai dengan gambar rencana. c. Persiapan Bahan/Material • Setelah bagian siap, maka batu tempel yang akan dipasang diseleksi motif dan warnanya sesuai gambar (Skema Warna/ Colour Scheme) dan harus mendapatkan petunjuk dari Perencana Arsitektur dan disetujui oleh Tim Teknis / Konsultan Supervisi. • Jika batu tempel atau bagiannya menurut gambar harus dipotong, diprofil atau disesuaikan dengan desain, hanya diperkenankan dengan menggunakan mesin potong, dihaluskan dengan mesin gerinda atau mesin khusus dan dikerjakan oleh seorang ahli. d. Pemasangan ● Batu tempel dipasang pada ruang-ruang seperti yang tercantum dalam gambar. ● Setelah dinding rata, batu tempel dipasang tepat sesuai dengan ukuran dan pola dalam gambar, sehigga menghasilkan permukaan yang rata. ● Sebelum direkatkan harus dicoba dahulu pertemuan masing-masing bentuk atau pola sehingga bisa disempurnakan, dan seterusnya sampai disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi.

XII-119

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
● Batu tempel dipasang dengan menggunakan perekat khusus dan adukan dengan campuran 1 semen + 4 pasir. 20.5 Pasangan Batu Pilah, BallGreen dan Paras Sarwagenep a. Lingkup Pekerjaan Menyediakan bahan, alat dan tenaga kerja ahli untuk menyelenggarakan pekerjaan pada ruang bilas dan tempat lain seperti tersebut dalam gambar dan bq b. Bahan-bahan • Digunakan Batu Pilah, BallGreen dan Paras Sarwagenep dengan kualitas baik. • Ukuran, jenis batu, dan pola sesuai dengan gambar rencana. c. Persiapan Bahan/Material • Setelah bagian siap, maka batu tempel yang akan dipasang diseleksi motif dan warnanya sesuai gambar (Skema Warna/ Colour Scheme) dan harus mendapatkan petunjuk dari Perencana Arsitektur dan disetujui oleh Tim Teknis / Konsultan Supervisi. • Jika batu tempel atau bagiannya menurut gambar harus dipotong, diprofil atau disesuaikan dengan desain, hanya diperkenankan dengan menggunakan mesin potong, dihaluskan dengan mesin gerinda atau mesin khusus dan dikerjakan oleh seorang ahli. d. Pemasangan ● Batu tempel dipasang pada ruang-ruang seperti yang tercantum dalam gambar. ● Setelah dinding rata, batu tempel dipasang tepat sesuai dengan ukuran dan pola dalam gambar, sehigga menghasilkan permukaan yang rata. ● Sebelum direkatkan harus dicoba dahulu pertemuan masing-masing bentuk atau pola sehingga bisa disempurnakan, dan seterusnya sampai disetujui Tim Teknis / Konsultan Supervisi. ● Batu tempel dipasang dengan menggunakan perekat khusus dan adukan dengan campuran 1 semen + 4 pasir. 21. Pekerjaan Finishing XII-120

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
a. Polituran setara Ultran dengan warna ditentukan kemudian sesuai

petunjuk Direksi/Pengawas Pekerjaan. Pekerjaan polituran dilakukan pada Plafond lambesering, usuk expose, dan bagian lain yang disebut dalam gambar rencana b. Pengecatan Tembok setara vinilex dengan warna ditentukan kemudian seuai dengan petunjuk direksi/ pengawas pekerjaan. Pekerjaan pengecatan dilakukan pada tembok dan plafond kalsiboard dan bagian lain yang disebut dalam gambar rencana c. Pekerjaan waterproofing setara waterproof membran pada bagian yang sesuai dengan gambar atau sesuai saran Direksi/Pengawas. 22. Pekerjaan Penyelesaian a. Kontraktor bertanggung jawab untuk perbaikan kembali seperti keadaan konstruksi semula dengan kualitas minimal yang sama yaitu untuk konstruksi atau bangunan lainnya yang rusak akibat pelaksanaan pekerjaan ini. b. Bekas bongkaran yang sudah tidak terpakai lagi dibersihkan dan diangkut ke luar proyek, sehingga pada waktu serah terima tampak bersih dan rapi c. Apabila pekerjaan telah diselesaikan seluruhnya (100%) dan diterima baik oleh Direksi, Kontraktor mempunyai kewajiban membuat as built drawing (gambar yang sesuai dengan pelaksanaan di lapangan) dan disahkan oleh pemimpin proyek 12.2.3.Gambar Kerja Gambar Perencanaan yang merupakan bagian dari Dokumen Kontrak ini adalah contoh lay out (shop drawing) . Untuk pelaksanaannya, Kontraktor harus membuat gambar lay out (shop drawing) tersebut untuk masing-masing pekerjaan sesuai dengan kondisi yang ada

12.2.4. Hal-hal Khusus XII-121

SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR
Untuk hal-hal yang belum diatur dalam Rencana Kerja dan Syarat-Syarat (RKS) ini, sebagai pedoman dalam pelaksanaan pekerjaan proyek ini digunakan : 1. Undang-undang RI 2. Peraturan Daerah. 3. Standard Nasional Indonesia (SNI) yang dikeluarkan oleh Badan Standarisasi Nasional 4. Ketentuan-ketentuan peraturan yang dikeluarkan oleh Departemen / Instansi yang bersangkutan.

Menyetujui : Ketua (Executive Housekeeper)

Denpasar, 2011 Disiapkan oleh : Konsultan Perencana dan Pengawas

CV. RUSMA INDAH

I KETUT PUTRA WIRAWAN Mengetahui : General Manager

I GEDE RUSTIAWAN, ST
Direktur

I MADE MERTA

XII-122

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful