RANCANG BANGUN KVARH METER ANALOG DAN KVARH METER DIGITAL TIGA PHASA SEBAGAI PERBANDINGAN PENGUKURAN BESARAN

LISTRIK

LAPORAN AKHIR

Dibuat Untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan pendidikan Diploma III Pada Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri Sriwijaya

Oleh :

Angkit Yardewa Gomasbogi 0606 3031 0834

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA PALEMBANG 2009

RANCANG BANGUN KVARH METER ANALOG DAN KVARH METER DIGITAL TIGA PHASA SEBAGAI PERBANDINGAN PENGUKURAN BESARAN LISTRIK

LAPORAN AKHIR Dibuat Untuk Memenuhi Syarat Menyelesaikan pendidikan Diploma III Pada Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri Sriwijaya Oleh : Angkit Yardewa Gomasbogi 0606 3031 0834 Menyetujui : Pembimbing I Palembang, juli 2009 Pembimbing II

Herman Yani, ST NIP. 131884140 Mengetahui : Ketua Jurusan Teknik Elektro

Heri Liamsi, ST NIP. 131930650

Ketua Program Studi Teknik Listrik

Ir. Ali Nurdin, MT NIP. 131954241

Ir. Kasmir NIP. 132003335

ABSTRAK RANCANG BANGUN KVARH METER ANALOG DAN KVARH METER DIGITAL TIGA PHASA SEBAGAI PERBANDINGAN PENGUKURAN BESARAN LISTRIK (2009 : XIII +64 Halaman + Daftar Gambar + Daftar Tabel + Lampiran)

Angkit Yardewa Gomasbogi 0606 3031 0834 Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri Sriwijaya

Dalam perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi teknik yang serba canggih pada dewasa ini, salah satu peneraan yang sangat teliti selalu digunakan. Alat ukur listrik merupakan salah satu andalan peneraan yang teliti. Hal ini tergantung pada penggunaan alat ukur. Contoh: pusat pembangkit tenaga listrik, bengkel-bengkel listrik, bengkel-bengkel industri, turbin air, turbin gas, pusatpusat gardu listrik atau pusat distribusi tenaga listrik, dan pusat sentral telepon. Untuk mengetahui besarnya energi reaktif pada konsumen – konsumen yang menggunakan energi listrik dalam jumlah yang besar maka dipasanglah alat ukur kVArh Meter. Biasanya PLN memasang kVArh Meter pada perusahaan yang menggunakan energi listrik yang besar dan menggunakan cos ϕ kurang dari 0,85.

MOTTO :

-

Lakukan perintah-Nya jauhi larangan-Nya Patuhi kata orang tua Hari ini lebih baik dari kemarin Terus berusaha walau harapan berhasil itu kecil Jangan pernah menyesal dalam mengambil keputusan Persahabatan lebih baik dari permusuhan

Penulis Persembahkan : Kepada Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan Hidayah-Nya Kepada kedua orang tua Penulis tercinta Kepada kakak-kakak dan adik-adik Penulis tersayang Kepada Seseorang yang special 12 05 Kepada teman-teman Penulis EL.A 06 Dan Mereka semua yang berjasa bagi Penulis.

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah penulis ucapkan kepada Allah SWT dan tidak lupa penulis panjatkan salawat dan salam kepada Nabi Muhammad SAW atas limpahan rahmad dan hidayah-Nya jualah akhirnya penulis dapat menyelesaikan laporan akhir ini. Adapun tujuan dari penulis laporan akhir ini adalah sebagai salah satu syarat dalam menyelesaikan studi di Politeknik Negeri Sriwijaya, khususnya pada Jurusan Teknik Elektro Bidang Studi Teknik Listrik. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak kekurangan-kekurangan, baik dalam isi materi maupun pembahasannya, karena mengingat keterbatasan ilmu dan kemampuan penulis. Untuk itu kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat penulis harapkan demi kebaikan dan kesempurnaan laporan akhir ini. Penyusunan laporan akhir ini tidak terlepas dari segala bantuan, bimbingan dan petunjuk dari berbagai pihak yang sangat membantu bagi penulis. Untuk itu penulis menyampaikan ucapan terima kasih kepada : 1. Kedua orang tua penulis yang telah memberikan dorongan, semangat serta doa selama penulis menjalankan pendidikan. 2. Bapak RD. Kusumanto, S.T, M.M, selaku Direktur Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang. 3. Bapak Ir. Ali Nurdin, selaku koordinator jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang. 4. Bapak Ir. Siswandi, selaku Sekertaris Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang. 5. Bapak Ir. Kasmir, selaku Ketua Program Studi Teknik Listrik Politeknik Negeri Sriwijaya Palembang. 6. Bapak Herman Yani, S.T, selaku Dosen pembimbing I. 7. Bapak Heri Liamsih, S.T, selaku Dosen pembimbing II 8. Bapak dan Ibu Dosen serta staf pada Jurusan Teknik Listrik.

9. Kakak dan Adikku tercinta, yang telah memberikan semangat dan dukungan selama menjalankan pendidikan. 10. Sahabat-sahabat EL A 06 yang selalu membantu dan memberikan dukungan sepenuhnya kepada Penulis. 11. Serta kepada semua pihak yang telah banyak membantu dalam penulisan laporan ini. Akhir kata semoga Allah SWT dapat melimpahkan rahmat-Nya kepada mereka untuk membalas segala kebaikan dan pengorbanan yang telah diberikan kepada penulis. Semoga laporan akhir ini dapat berguna bagi kita semua.

Palembang, Juli 2009 Penulis,

Angkit Yardewa Gomasbogi

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... ii MOTTO ............................................................................................................ iii ABSTRAK ........................................................................................................ iv KATA PENGANTAR ...................................................................................... v DAFTAR ISI ..................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ............................................................................................ x DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ xi DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xii

BAB I

PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ............................................................................. 1 1.2 Perumusan Masalah ..................................................................... 2 1.3 Batasan Masalah .......................................................................... 2 1.4 Tujuan dan Manfaat ..................................................................... 2 1.4.1 Tujuan ................................................................................ 2 1.4.2 Manfaat .............................................................................. 3 1.5 Metode Penulisan ......................................................................... 3 1.6 Sistematika Penulisan .................................................................. 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Umum ........................................................................................... 5 2.2 Pengertian Pengukuran ................................................................. 5 2.3 Alat Ukur Kumparan Putar .......................................................... 6 2.4 Alat Pengukur Energi Arus Bolak Balik ...................................... 7 2.4.1 Prinsip-prinsip Kerja .......................................................... 7 2.4.2 Kesalahan-kesalahan dan Cara-cara kompensasinya ......... 9 2.4.3 Pengujian dan Kaliberasi .................................................... 13

2.5 KVArh Meter ............................................................................... 13 2.6 Komponen dan Peralatan Kvarh Meter ........................................ 15 2.6.1 Komponen .......................................................................... 15 2.6.2 Peralatan ............................................................................. 16 2.7 Register ........................................................................................ 19 2.8 Meter Tampilan Analog ............................................................... 19 2.9 Meter Tampilan Digital ................................................................ 20 2.10 Pemutus Arus ............................................................................. 21 2.11 Perhitungan Daya ....................................................................... 24 2.11.1 Daya Reaktif ................................................................... 25 2.11.2 Faktor Daya .................................................................... 26 2.12 Ketelitian dan Ketepatan ............................................................ 30 2.12.1 Ketelitian ........................................................................ 30 2.12.2 Ketepatan ....................................................................... 31 2.12.3 Beda Ketelitian dan Ketepatan ....................................... 31 2.13 Kepekaan, Presisi dan Ketelitian ............................................... 32

BAB III RANCANG BANGUN 3.1 Umum ......................................................................................... 34 3.2 Perancangan Kontrol Modul ...................................................... 34 3.2.1 Deskripsi Kerja ................................................................ 34 3.2.2 Diagrm Blok ..................................................................... 35 3.2.3 Tata Letak Komponen ...................................................... 35 3.3 Perancangan Mekanik Modul .................................................... 35 3.3.1 Rangka Mekanik Modul ................................................... 35 3.3.2 Dinding Mekanik Modul .................................................. 36 3.4 Peralatan Yang Mendukung ....................................................... 37 3.5 Alat dan Bahan ........................................................................... 39 3.5.1 Alat Yang Digunakan ....................................................... 39 3.5.2 Bahan Yang Digunakan ................................................... 40 3.6 Papan Nama Pada KVArh Meter Tiga Phasa ............................ 41

3.7 Prinsip Kerja KVArh Meter Tiga Phasa .................................... 42 3.8 Pengamatan dan Percobaan ........................................................ 43 3.9 Diagram Pengawatan KVArh Meter .......................................... 45 3.9.1 Diagram Pengawatan KVArh Meter Analog ................... 45 3.9.2 Diagram Pengawatan KVArh Meter Digital .................... 46 3.10 Pengukuran Daya Tiga Phasa ................................................... 47 3.11 Pengukuran Daya Tiga Phasa ................................................... 47 3.12 Pembacaan Pemakaian Energi Reaktif ..................................... 48 3.13 Langkah-langkah Pengujian ..................................................... 49

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Prosedur Pemasangan Pratikum Pengujian Antara kVArh Meter Analog Dengan kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat .................................................. 50 4.1.1 Mempersiapkan Alat dan Bahan ...................................... 50 4.1.2 Langkah – Langkah Pengujian ......................................... 50 4.2 Data Hasil Pengujian .................................................................. 51 4.3 Hasil Perhitungan ....................................................................... 54 4.4 Analisa Pembahasan ................................................................... 63

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan ................................................................................ 64 5.2 Saran ........................................................................................... 64

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Halaman 1. Tabel 2.1 Arus Dasar Standar dan Arus Maksimum Meter KVArh ........ 18 2. Tabel 2.2 Tegangan Acuan Standar Meter KVArh .................................. 18 3. Tabel 2.3 Ketentuan Pelebur .................................................................... 24 4. Tabel 3.1 Alat yang Digunakan ............................................................... 39 5. Tabel 3.2 Bahan Mekanik ........................................................................ 40 6. Tabel 3.3 Bahan Kontrol .......................................................................... 40 7. Tabel 3.4 Contoh Papan Nama Pada kVArh Meter Tiga Phasa Analog... 41 8. Tabel 3.5 Contoh Papan Nama Pada kVArh Meter Tiga Phasa Digital ... 42 9. Tabel 3.6 Peralatan yang Digunakan Untuk Pengujian ........................... 43 10. Tabel 3.7 Data kVArh Meter 3 Phasa 4 Kawat Analog .......................... 44 11. Tabel 3.8 Data kVArh Meter 3 Phasa 4 Kawat Digital ........................... 44 12. Tabel 4.1 Data-data Pengujian I Pada Cos ϕ 0.71 .................................... 52 13. Tabel 4.2 Data-data Pengujian II Pada Cos ϕ 0.75 ................................... 52 14. Tabel 4.3 Data-data Pengujian III Pada Cos ϕ 0.80 .................................. 53 15. Tabel 4.4 Data-data Pengujian IV Pada Cos ϕ 0.85 ................................. 53 16. Tabel 4.5 Hasil Pengukuran kVArh Meter Analog dan kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat .......................................................... 62 17. Tabel 4.6 Pengaruh cos ϕ beban terhadap pembiayaan ........................... 62

DAFTAR GAMBAR

Halaman 1. Gambar 2.1 Prinsip Suatu Meter Penunjuk Energi Listrik Arus B-B (Jenis Induksi) ......................................... 8 2. Gambar 2.2 Arus-arus Eddy Pada Suatu Piring ........................................ 8 3. Gambar 2.3 Prinsip Pengaturan Phasa ...................................................... 10 4. Gambar 2.4 Prisip Suatu Pengaturan Beban Berat .................................... 11 5. Gambar 2.5 Prinsip Suatu Pengaturan Beban Ringan ............................... 11 6. Gambar 2.6 KVArh Meter ........................................................................ 14 7. Gambar 2.7 Membalik Polaritas KWh Meter Menjadi KVArh Meter ...... 15 8. Gambar 2.8 KVArh Meter dan Komponen-komponennya ....................... 18 9. Gambar 2.9 Bentuk Penunjukan (Register) .............................................. 19 10. Gambar 2.10 Meter Tampilan Analog .................................................... 20 11. Gambar 2.11 Meter Tampilan digital ...................................................... 21 12. Gambar 2.12 MCB (Miniature Circuit Breaker) .................................... 23 13. Gambar 2.13 Hubungan Antara KVA, KW, KVAr ................................ 26 14. Gambar 2.14 Beban Induktif dan Beban kapasitif .................................. 27 15. Gambar 2.15 Diagram Fasor Tegangan .................................................. 28 16. Gambar 2.16 Beda Ketelitian dan Ketepatan .......................................... 32 17. Gambar 3.1 18. Gambar 3.2 19. Gambar 3.3 20. Gambar 3.4 21. Gambar 3.5 22. Gambar 3.6 23. Gambar 3.7 Diagram Blok .................................................................... 35 Tata Letak Komponen ....................................................... 35 Rangka Mekanik Modul .................................................... 36 Dinding Bagian Samping Kiri dan Kanan ......................... 36 Dinding Bagian Depan dan Belakang ............................... 37 KVArh Meter dan Komponen-komponennya ................... 39 Diagram Pengawatan KVArh Meter Analog 3 Phasa 4 Kawat .............................................................................. 45 24. Gambar 3.8 25. Gambar 3.9 KVArh Meter Analog 3 Phasa 4 Kawat ............................ 45 Diagram Pengawatan KVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat .............................................................................. 46

27. Gambar 3.10 KVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat ............................ 46 28. Gambar 3.11 Pengukuran Daya Reaktif Dari Suatu Beban Setimbang Tiga Phasa ......................................................................... 48 29. Gambar 4.1 Rangkaian Pengujian ......................................................... 51

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Rekomendasi Ujian Laporan Akhir Lampiran 2. Lembar Konsultasi Laporan Akhir (LA) Lampiran 3. Lembar Identitas Pengesahan Data Lampiran 4. Praktikum Pengujian kVArh meter Analog dan kVArh meter Digital 3 Phasa 4 Kawat Lampiran 5. Situasi Di Kamar Tera PT. PLN (Persero) WS2JB Cabang Palembang Lampiran 6. Alat Tera Lampiran 7. Rangkaian Pengawatan Antara kVArh Meter Analog Dengan kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat Lampiran 8. Bentuk Penunjukan Register Pada kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat Lampiran 9. Bentuk Penunjukan Register Pada kVArh Meter Analog 3 Phasa 4 Kawat

1 Politeknik Negeri Sriwijaya Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perkembangan kebutuhan akan tenaga listrik saat ini demikian pesatnya, baik untuk keperluan rumah tangga, sosial, perhotelan, gedung pemerintahan dan terutama untuk industri. Untuk mengetahui besarnya energi reaktif pada konsumen-konsumen yang menggunakan energi listrik dalam jumlah yang besar maka dipasanglah alat ukur kVArh meter. Biasanya PLN memasang kVArh meter pada perusahaan-perusahaan yang menggunakan energi listrik yang besar dan menggunakan cos φ kurang dari 0.85 atau mempunyai sudut phasa lebih besar dari 36.86°. Karena dengan bertambahnya daya reaktif maka faktor daya dari saluran penghantar akan menurun, kebutuhan daya listrik semakin besar dan semakin bertambahnya rugi-rugi (I².R) maka PLN memasang kVArh meter untuk menghindari kerugian yang besar. Sedangkan kebesaran listrik seperti arus, tegangan, daya dan sebagainya tidak dapat secara langsung kita tanggapi dengan panca indera kita. Untuk memungkinkan pengukuran maka kebesaran listrik ditransformasikan melalui suatu phenomena fisis yang akan memungkinkan pengamatan melalui panca indera kita; misalnya kebesaran listrik seperti arus ditransformasikan melalui suatu phenomena fisis ke dalam kebesaran mekanis. Perubahan tersebut bisa merupakan suatu rotasi melalui suatu sumbu yang tertentu. Besar sudut rotasi tersebut berhubungan langsung dengan kebesaran arus listrik yang akan kita amati, sehingga dengan demikian maka pengukuran dikembalikan menjadi pengukuran terhadap suatu perputaran, dan besar sudut adalah menjadi ukuran kebesaran listrik yang ingin diukur. Hal ini adalah lazim untuk suatu pengukuran arus, tegangan, daya, energi, frekuensi dan sebagainya. Peralatan listrik yang bekerja atas dasar prinsip-prinsip akan disebutkan di sini sebagai alat ukur listrik.

Laporan Akhir

2 Politeknik Negeri Sriwijaya Pendahuluan

1.2 Perumusan masalah Untuk mengetahui energi yang tidak terpakai (energi reaktif) digunakan kVarh meter sebagai alat ukur. kVarh meter biasanya digunakan pada perusahaan besar yang menggunakan energi listrik yang besar untuk menjalankan mesin dan alat-alat produksi yang lain karena mesin yang menggerakkan pabrik biasanya mempunyai cos φ yang sangat jelek. kVArh meter dapat bekerja apabila faktor daya (cos φ) kurang dari 0.85. Adapun pembahasan yang akan dibahas yaitu mengenai pengamatan dan analisa mengenai perbandingan antara KVArh meter analog dengan KVArh meter digital Tiga phasa dari segi ekonomis.

1.3 Batasan masalah Dikarenakan luasnya masalah tentang KVARH meter analog dan KVARH meter digital, maka didalam laporan akhirnya ini penulis membatasi masalah mengenai perbandingan antara KVARH meter analog dengan KVARH meter digital dari segi keandalan, biaya dan cos ϕ beban yang digunakan dalam melakukan KVARH, serta membatasi penganalisaan KVARH analog dan KVARH digital dari segi ekonomis.

1.4 Tujuan dan Manfaat 1.4.1 Tujuan Adapun tujuan penulisan laporan akhir ini adalah : 1. Untuk mengetahui kelemahan dan keunggulan dari KVARH meter analog dan KVARH meter digital 2. Untuk membandingkan besar pemakaian beban dalam selang waktu tertentu antara KVARH meter analog dan KVARH meter digital. 3. Untuk membandingkan besar biaya pemakaian beban dalam selang waktu tertentu antara KVARH meter analog dan KVARH meter digital 4. Untuk melengkapi peralatan praktek pada bengkel teknik listrik

Laporan Akhir

3 Politeknik Negeri Sriwijaya Pendahuluan

1.4.2

Manfaat

Sedangkan manfaat yang akan dicapai dalam pembuatan laporan akhir ini adalah sebagai berikut : 1. Dapat mengetahui fungsi dari KVARH meter. 2. Dapat memahami prinsip kerja dari setiap peralatan yang digunakan. 3. Dapat memahami cara pemasangan dan cara merangkai KVARH meter tiga Phasa. 1.5 Metode penulisan Adapun metode yang dipakai dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini adalah : Adapun metode yang dipakai dalam menyelesaikan Tugas Akhir ini adalah : 1. Studi pustaka. Pada metode ini dilakukan dengan cara mencari buku-buku referensi yang berhubungan dengan laporan ini. 2. Metode pengambilan data. Pada metode ini penulis melakukan pencarian dan pengambilan data langsung dari bengkel listrik di Politekik Negeri Sriwijaya. 3. Metode Wawancara. Pada metode wawancara ini penulis melakukan tanya jawab dengan pembimbing mengenai masalah-masalah yang berhubungan dengan penulisan laporan akhir ini. 1.6 Sistematika penulisan Sistematika penulisan dalam menyusun Tugas Akhir ini, adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Di dalam bab ini dibahas mengenai latar belakang, perumusan masalah, tujuan, metode penulisan, dan batasan masalah. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Di dalam bab ini dibahas mengenai teori-teori singkat yang mendukung dalam penyusunan Tugas Akhir ini.

Laporan Akhir

4 Politeknik Negeri Sriwijaya Pendahuluan

BAB III RANCANG BANGUN Di dalam bab ini dibahas mengenai peralatan yang akan digunakan untuk percobaan, langkah-langkah percobaan dan pengukuran. BAB IV DATA DAN ANALISA Di dalam bab ini dibahas mengenai hasil percobaan dan analisa dari hasil percobaan. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN Di dalam bab ini berisi kesimpulan dan saran dari hasil percobaan.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Umum Dalam pengukuran suatu besaran baik besaran listrik maupun non listrik perlu sekali diketahui hal yang menyangkut sifat dari alat ukur dan berapa definisi mengenai sistem pengukuran. Maksud dari pengukuran tidak lain adalah untuk mengetahui beberapa harga dari suatu besaran yang akan diukur. Dalam hal ini harga yang diinginkan adalah harga yang benar atau paling tidak mendekati harga yang sebenarnya yang tentu saja tergantung dari tingkat kepresisian, sensitifitas, dan keakuratan dari alat ukur yang dipergunakan. Listrik terdiri dari tiga fundamental yaitu pembangkit, transmisi dan distribusi. mengingat listrik menjadi kebutuhan utama maka listrikpun menjadi komoditi bisnis, maka untuk mengontrol pemakaian Daya Reaktif ke konsumen digunakan alat ukur yaitu KVARH meter.

2.2 Pengertian Pengukuran Pengukuran adalah suatu perbandingan antara suatu besaran dengan besaran lain yang sejenis secara eksperimen dan salah satu besaran dianggap sebagai standard. Dalam pengukuran listrik terjadi juga perbandingan, dalam perbandingan ini digunakan suatu alat Bantu (alat ukur). Alat ukur ini sudah dikalibrasi, sehingga dalam pengukuran listrikpun telah terjadi perbandingan. Sebagai contoh pengukuran tegangan pada jaringan tenaga listrik dalam hal ini tegangan yang akan diukur diperbandingkan dengan penunjukkan dari voltmeter pada pengukuran listrik dapat dibedakan dua hal : Pengukuran besaran listrik, seperti arus (ampere), tegangan, (volt), daya listrik (watt), dll. Pengukuran nonlistrik, seperti suhu, cahaya, tekanan, dll.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

6

Dalam

melakukan

pengukuran,

pertama

harus

ditentukan

cara

pengukurannya. Cara dan pelaksanaan pengukuran itu dipilih sedemikian rupa sehingga alat ukur yang dapat digunakan dan diperoleh hasil dengan ketelitian seperti yang dikehendaki. Juga cara itu harus semudah mungkin, sehingga diperoleh efisiensi setinggi-tingginya. Jika cara pengukuran dan alatnya sudah ditentukan, penggunaanya harus dengan baik juga. Setiap alat ukur harus diketahui dan diyakini cara kerjanya. Dan harus diketahui pula apakah alat-alat yang akan digunakan dalam keadaan baik dan mempunyai kelas ketelitian sesuai dengan keperluannya. Jadi jelas pada pengukuran listrik ada tiga unsur penting yang perlu diperhatikan yaitu : Cara pengukuran Orang yang melakukan pengukuran Alat yang digunakan Sehubungan dengan ketiga hal yang penting ini sering juga harus diperhatikan kondisi dimana dilakukan pengukuran, seperti suhu, kelembapan, medan magnet, dll. Mengenai alat ukur itu sendiri penting diperhatikan mulai dari pembuatannya sampai penyimpanannya. Karena sejak pembuatan alat itu ditentukan ketelitiannya sesuai dengan yang dikehendaki. Setelah itu dalam pemakaian, pemeliharaan dan penyimpanan memerlukan perhatian kita agar ketelitiannya tetap terpelihara.

2.3 Alat Ukur Kumparan Putar Yang dimaksudkan dengan “alat ukur kumparan putar”, adalah alat pengukur, yang bekerja atas dasar prinsip dari adanya suatu kumparan listrik, yang ditempatkan pada medan magnit, yang berasal dari suatu magnet yang permanen. Arus yang dialirkan melalui kumparan akan menyebabkan kumparan tersebut berputar. Alat ukur kumparan putar adalah alat ukur penting yang dipakai untuk bermacam arus, tidak hanya untuk arus searah, akan tetapi dengan alat-alat pertolongan lainnya, dapat pula dipakai untuk arus bolak balik. Pemakian dari alat ukur kumparan putar adalah sangat luas, mulai dari alat-alat yang ada di

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

7

laboratorium sampai pada alat ukur yang ditempatkan di dalam pusat-pusat pembangkit listrik. Alat ukur yang dimaksud ini dipergunakan sebagai alat ukur untuk arus maupun tegangan.

2.4 Alat Pengukur Energi Arus Bolak Balik 2.4.1 Prinsip-prinsip Kerja Untuk penggunaan-penggunaan yang paling umum dari alat pengukur energi pada arus bolak balik, maka alat ukur dari tipe induksi mendapatkan pemakaian yang paling luas. Alat ukur dari tipe ini mempunyai peralatan gerak yang prinsip kerjanya adalah sama dengan alat ukur dari tipe induksi seperti diperlihatkan dalam Gambar 2.1. Jadi, dalam gambar tersebut maka Cp adalah inti besi dari kumparan-kumparan tegangan, Wp adalah kumparan-kumparan tegangan, Cc adalah inti kumparan-kumparan arus dan Wc adalah kumparan-kumparan arus. Arus beban I mengalir melalui Wc dan menyebabkan terjadinya fluksi magnetic Ф1. Wp mempunyai sejumlah lilitan yang besar dan cukup besar untuk dianggap sebagai reaktansi murni, sehingga arus Ip yang mengalir melalui Wp akan tertinggal dalam fasanya terhadap tegangan beban dengan sudut sebesar 90º, dan menyebabkan terjadinya fluksi magnetis sebesar Ф2. Persamaan-persamaan ini diperlihatkan dalam Gambar 2.2. Dengan demikian maka terhadap kepingan alumunium D, momen gerak TD yang berbanding lurus terhadap daya beban yang akan dikenakan. Misalkan bahwa oleh pengaruh momen gerak ini, kepingan alumunium akan berputar dengan kecepatan putaran n. Sambil berputar ini, D akan memotong garis-garis fluksi magnetis Фm dari magnit yang permanent dan akan menyebabkan terjadinya arus-arus putar yang berbanding lurus terhadap nФm di dalam kepingan alumunium tersebut. Arus-arus putar ini akan pula memotong garis-garis fluksi Фm sehingga kepingan D akan mengalami suatu momen redaman Td yang berbanding lurus terhadap nФ²m. Bila momen-momen

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

8

Gambar 2.1 Prinsip Suatu Meter Penunjuk Energi Listrik Arus B-B (Jenis Induksi).

Gambar 2.2 Arus-arus Eddy Pada Suatu Piring.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

9

Tersebut yaitu TD dan Td ada dalam keadaan seimbang maka hubungan di bawah ini akan berlaku. kd VI cos φ = km nФ²m atau n= kd VI cos ϕ ………………………………………….. (2-1) kmφ 2 m

Dengan Kd dan Km sebagai konstanta. Jadi persamaan terebut dapat terlihat bahwa kecepatan putar n, dari kepingan lurus dengan beban VI cos, sehingga dengan demikian maka perputaran dari pada kepingan tersebut, untuk suatau jangka waktu yang tertentu berbanding dengan energi yang akan diukur untuk jangka waktu tersebut. Untuk memungkinkan pengukuran, maka jumlah perputaran dari kepingan D ditransformasikan melalui sistim mekanis tertentu, kepada alat penunjuk atau roda-roda angka. Transformasi dari kecepatan putar biasanya diadakan sehingga roda-roda angka tersebut berputar lebih lambat dibandingkan dengan kepingan C. dengan demikian maka alat penunjuk atau roda-roda angka akan menunjukkan energi yang diukur dalam kWh dan kVarh, setelah melalui kaliberasi tertentu.

2.4.2 Kesalahan-kesalahan dan Cara-cara Kompensasinya a) Penyesuaian phasa Agar kepada kepingan bisa diberikan suatau momen yang berbanding lurus terhadap daya beban, maka diperlukan untuk membuat Ф2 supaya tertinggal phasanya terhadap V dengan sudut sebesar 90°. Akan tetapi di dalam prakteknya sudut fasa ini adalah lebih kecil dari 90°, yang disebabkan oleh adanya tahanan-tahanan dan kerugiankerugian besi pada inti dari kumparan-kumparan tegangan Wp. Untuk mengkompensasikan ini, suatu penyesuaian phasa

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

10

Gambar 2.3 Prinsip Pengaturan Phasa. ditempatkan pada kumparan itu. Hal ini dicapai dengan melilitkan kumparan F, dengan beberapa lilitan melalui kumparan tegangan dan menghubungkannya dengan suatu tahanan R, seperti diperlihatkan pada Gambar 2.3. Dari gambar tersebut terlihat, bahwa arus Is yang mengalir disebabkan oleh fluksi magnetis Ф2 sebelum penyesuaian dibuat yang membangkitkan fluksi magnetis Фs, kemudian menyebabkan fluksi kombinasi Ф'2 dari Ф2 dan Фs untuk mempunyai phasa tertinggal terhadap V, dengan sudut sebesar 90°. b) Penyesuaian pada beban-beban berat Kepingan D yang pada saat berputar akan memotong fluksi-fluksi Ф1 dan Ф2 selain dari Фm, akan membangkitkan momen-momen k1nФ²1 dan k2nФ²2. Momen-momen tersebut akan bekerja berlawanan arahnya dari perputaran, yang menyebabkan perlambatan, sehingga dengan demikian suatu kesalahan negatip akan bertambah dengan bertambah besarnya Ф1dan/atau Ф2. Dalam sistim-sistim tenaga dimana alat pengukur energi ini dipergunakan, tegangan pada beban adalah hampirhampir tetap. Akan tetapi arus-arus beban akan bervariasi sangat lebar, yang pula menyebabkan terjadinya variasi dari Ф1. Jadi dengan

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

11

demikian, pada beban-beban berat kesalahan negatip yang disebabkan oleh k2nФ²2 akan terjadi.
Ф1 - Ф'1 Ф1 - Ф'1

Ф'1

Gambar 2.4 Prinsip Suatu Pengatur Beban Berat.

Gambar 2.5 Prinsip Suatu Pengatur Beban Ringan. Untuk mengurangi kesalahan ini Ф1 dibuat kecil, Ф2 besar dan perputaran n kecil. Disamping ini suatu shunt magnitis ditempatkan dalam inti kumparan-kumparan arus, seperti diperlihatkan dalam Gbr. 24. Pada saat arus-arus beban I adalah kecil dan demikian pula Ф1 kecil, maka shunt magnitis ini akan memungkinkan fluksi magnitis Ф'1 yang merupakan suatu fraksi dari Ф1, untuk mengalir melaluinya. Jadi fluksi magnitis yang disebabkan arus dan memotong kepingan D berkurang dari Ф1 menjadi (Ф1- Ф'1) akan tetapi pada saat-saat I besar maka Ф'1 akan bertambah besar pula sampai dengan Ф'1m pada saat kejenuhan dari fluksi magnitis terjadi. Dan dengan demikian tidak akan memungkinkan Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

12

mengalirnya fluksi-fluksi tersebut melalui shunt itu. Dalam hal ini maka pada beban-beban berat, fluksi–fluksi arus yang akan memotong kepingan dan dengan demikian pula momen gerak yang akan dihasilkannya akan bertambah secara perbandingan lebih besar terhadap arus, sehingga suatu kompensasi untuk negatip pada beban-beban berat akan terjadi. c) Penyesuaian beban-beban ringan Bila kepingan D berputar, maka momen-momen gesekan mekanis akan terjadi dan pula menyebabkan kesalahan-kesalahan negatip. Kesalahan ini akan lebih penting pada beban-beban ringan yaitu bila arus beban kecil. Untuk mengkompensasikan kesalahan ini, penyesuaian pada beban ringan ditempatkan seperti pada Gambar 2.5. Q dalam gambar ini adalah suatu cincin tembaga yang pendek, yang ditempatkan di antara kumparan tegangan dan kepingan dalam posisi yang agak miring pada arah perputaran. Dengan pengaturan ini maka dari fluksi magnitis Ф2 yang melalui cincin pendek tersebut, akan mempunyai fasa yang terlambat terhadap bagian lainnya yang tidak melalui cincin pendek ini. Jadi suatu effek terjadi seakan-akan bahwa kutub-kutub magnit dari inti kumparan tegangan, telah bergeser pada arah perputaran dan menghasilkan suatu momen di dalam arah perputaran kepingan. Dengan mengatur posisi dari pada cincin pendek ini maka terdapat kemungkinan untuk meniadakan pengaruh dari momen-momen gesekan. d) Mengelakan putaran pada beban kosong Bila suatu penyesuian beban ringan ditempatkan, maka terdapat kemungkinan bahwa kepingan akan berputar meskipun tidak ada beban, yaitu jika hanya kumparan-kumparan tegangan yang mendapatkan enersi. Gejala ini disebut berputar pada beban kosong. Suatu cara untuk menghindarkan ini adalah dengan membuat suatu lubang kecil pada kepingan aluminium D. Bila lubang tersebut sampai di bawah inti dari kumparan tegangan, maka jalan dari pada arus-arus putar yang terjadi di

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

13

dalam kepingan akan mengalami gangguan. Hal ini menyebabkan bahwa momen pada beban ringan dikurangi dan menyebabkan kepingan akan berhenti pada posisi tersebut.

2.4.3 Pengujian dan kaliberasi Batas-batas kesalahan dari alat pengukur enersi tergantung dari pada penggunaan-penggunaannya dan diklasifikasikan secara halus, di dalam standardstandar IEC. Salah satu pengujian yang terpenting dari alat ukur enersi adalah test kepada kesalahan terhadap penunjuk. Test terhadap kesalahan penunjukan adalah sebagai berikut. Dalam metoda stopwatch dimana suatu jumlah enersi yang tertentu, diberikan kepada alat ukur yang sedang mengalami pengecekan dan waktu yang diperlukan oleh kepingan untuk berputar sampai dengan suatu jumlah perputaran tertentu., diukur dengan metoda standard, dimana alat ukur yang mengalami pengecekan dibandingkan dengan suatu alat ukur enersi yang dibuat khusus dengan ketelitian-ketelitian tertentu sebagai standar untuk alat ukur enersi, atau pula disebut standard perputaran. Dalam cara pengetesan dengan alat ukur induksi, maka cara ini berkisar kepada cara praktis untuk pengetesan sejumlah alat ukur yang sama tipe atau lain-lainnya. Salah satu dari alat ukur ditest secara khusus dan kemudian dipakai sebagai induk. Alat-alat ukur lainnya dalam kelompok tersebut dibandingkan terhadap alat ukur induk ini dan secara bersamaan.

2.5 KVArh Meter KVArh meter (meter energi reaktif) adalah instrument ukur listrik integrasi yang mengukur energi reaktif dalam satuan VAR/jam atau kelipatannya yang sesuai, alat ukur ini biasa disebut sebagai alat ukur watt jam (watt hour meter) dan alat ukur ini biasa digunakan untuk pengkuran energi listrik komersil. Kumparan arus seri dihubungkan dengan hantaran dan kumparan tegangan, dihubungkan secara paralel. Kedua kumparan yang di lilitkan pada sebuah kerangka logam dengan desain khusus, melengkapi dua rangkaian magnet. Sebuah piringan alumunium

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

14

ringan digantung, dalam senjang udara medan kumparan arus yang menyebabkan arus pusar mengalir di dalam piringan, reaksi arus pusar dan medan kumparan tegangan membangkitkan sebuah torsi (aksi motor) terhadap piringan dan menyebabkan piringan berputar. Redaman piringan diberikan oleh dua buah magnet permanent kecil, yang ditempatkan saling berhadapan pada posisi piringan, dan bila magnet berputar, maka magnet-magnet permanent menginduksi arus pusar di dalamnya, dan arusarus pusar ini bereaksi dengan medan magnet dari magnet-magnet kecil dan meredam gerakan dari piringan kecil. Kalibrasi alat ukur watt jam dilakukan pada saat beban penuh, yang diijinkan dan pada kondisi 10 % dari beban penuh yang diijinkan, pada beban penuh dan kalibrasi terdiri dari pengaturan posisi magnet-magnet permanent kecil, alat-alat ukur membaca dengan tepat, pada saat beban sangat ringan komponen dari medan menghasilkan suatu torsi yang tidak berbanding langsung dengan beban kompensasi kesalahan di peroleh dengan menyisakan sebuah kumparan perlindungan atau flat di atas, dan sebagian kumparan tegangan dan membuat alat ukur bekerja pada 10 % beban yang diijinkan, dan kalibrasi alat ukur biasanya mengahasilkan pembacaan yang memuaskan untuk semua beban lainnya. Adapun gambar dan bagian-bagian dari kVArh meter adalah sebagai berikut :

Gambar 2.6 KVArh Meter. KVARH meter digunakan untuk mengukur besarnya pemakaian energi reaktif pada konsumen yang mempunyai cos φ kurang dari 0.85 atau pada

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

15

konsumen-konsumen yang mempunyai sudut phasa lebih dari 36.86°. kVArh meter pada prinsipnya adalah seperti kWh meter, jika pada kWh meter yang diukur adalah daya nyata atau I.E.Cos φ × t, maka pada kVArh yang diukur adalah daya buta atau I.E.Sin φ × t.

Gambar 2.7 Membalik Polaritas KWh Meter Menjadi KVArh Meter. Untuk bisa mendapatkan hasil pengukuran I.E Sin φ × t, prinsip dasarnya adalah membalik polaritas kumparan tegangan kWh meter dengan jalan membalik pengawatannya.

2.6 Komponen dan Peralatan Kvarh Meter 2.6.1 Komponen Berikut ini adalah komponen yang terdapat dalam kVArh meter, antara lain : a. Kumparan. b. Piringan. c. Magnet permanent. d. Poros. e. Klem spaning. f. Roda gigi. g. Register atau tel work.

Adapun fungsi dari komponen tersebut adalah sebagai berikut : a. Kumparan

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

16

Berfungsi untuk menjalankan piringan jika arus dialirkan ke dalam kumpran, maka piringan tersebut akan berputar. b. Piringan Berfungsi untuk memutar angka pada kVArh meter. c. Magnet permanent Berfungsi untuk pengerem piringan supaya piringan tidak berputar. d. Poros Berfungsi untuk tiang pada piringan kVArh meter. e. Klem spaning Berfungsi untuk penghubung terminal kumparan arus dengan tegangan. f. Roda gigi Berfungsi untuk penghubung antara kabel kumparan pemutar piringan dengan angka. g. Register atau tel work Berfungsi untuk menampilkan berapa banyak jumlah energi listrik yang dipakai oleh konsumen, biasanya register atau tel work yang terdapat di sesuaikan dengan jenis kVArh meter.

2.6.2 Peralatan Adapun peralatan yang berperan penting dalam penggunaan dan pemakaian kVArh meter diantaranya adalah sebagai berikut : a. Dasar kotak meter Bagian belakang meter dimana biasanya meter di pasang pada dudukannya dimana rangka, jepitan dan tutup meter, di tempatkan untuk flush kontak meter termasuk juga isi kotak. b. Tutup meter Penutup pada bagian muka meter, dibuat dari bahan yang seluruhnya tembus pandang atau bahan yang tidak tembus pandang, tapi di lengkapi dengan jendela, untuk melihat putaran rotor dan untuk memudahkan pembacaan meter. c. Rangka meter

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

17

Bagian meter dimana di tempatkan elemen penggerak meter, bantalan sumbu, piringan meter, dan biasanya peredam meter dan alat pengukur. d. Blok terminal Bagian meter yang dibuat dari bahan-bahan isolasi padat, dimana di tempatkan sekumpulan jepitan meter. e. Tutup terminal Suatu tutup yang menutupi jepitan meter dan pada umumnya, termasuk juga sebagian dari kabel hantaran yang di hubungkan ke jepitan. f. Sirkuit arus Kumparan dari elemenen penggerak beserta sambungannya di dalam meter yang dialiri arus dan pada rangkaian kVArh meter di sambungkan pada jaringan. g. Sirkuit tegangan Kumparan dari elemen penggerak, beserta sambungannya di dalam meter dihubungkan pada jaringan listrik. h. Sirkuit bantu Elemen-elemen (kumparan, lampu, kontak dsb) dan sambungan dari satu peralatan bantu di dalam kotak meter, dimaksudkan untuk peralatan yang diluar seperti saklar waktu, relay, penghitung impuls, adapun gambar dari bagian-bagian komponen dari kVArh meter sebagai berikut.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

18

Gambar 2.8 KVArh Meter dan Komponen-komponennya. ( Tabel 2.1 Arus Dasar standar dan Arus Maksimum Meter KVArh ). No. Meter kVArh Sambungan langsung Arus Dasar Standar (A) 5 20 50 2. Sambungan melalui trafo arus 1 5 ( Tabel 2.2 Tegangan Acuan Standar Meter KVArh ). Meter KVArh Sambungan langsung fasa tunggal Sambungan fasa tiga Tegangan Acuan Standard (V) 230 400 Arus Maksimum (A) 20 60 100 -

1.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

19

2.7 Register Suatu alat yang mengintegrasikan dan memperlihatkan jumlah perputaran dari kepingan disebut register. Register dibuat sebagai penunjuk untuk memperlihatkan jumlah perputaran dan berapa banyak konsumen memakai energi listrik.

Gambar 2.9 Bentuk Penunjukkan (Register).

2.8 Meter Tampilan Analog Meter analog adalah peukur yang keluarannya atau tampilannya merupakan fungsi malar terhadap waktu dan mengikuti hubungan yang tetap terhadap masukannya. Meski peukur bergana dipakai luas, namun peukur analog tetap banyak digunakan. Hal itu karena kedua-duanya selain memiliki keterbatasan juga ada kelebihannya. Peukur, baik jenis analog maupun bergana, dewasa ini digolongkan atas dasar besaran yang dapat diukur olehnya. Sebagai contoh peukur yang dapat mengukur tegangan disebut voltmeter dan peukur yang dapat mengukur arus disebut ammeter. Begitu pula dengan wattmeter, peukur faktor daya, peukur frekuensi, dan sebagainya. Pembagian peukur analog dan bergana didasarkan pada pengolahan sinyal sebelum ditampilkan. Pada peukur analog, sinyal yang menggambarkan besaran terukur adalah sinyal yang malar terhadap waktu. Pada peukur bergana, sebelum sinyal hasil pengukuran ditampilkan, sinyal itu diolah dahulu secara bergana, yaitu melalui penyiapan sinyal, pencuplikan, dan penyandian, dan harus ditampilkan.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

20

Cara pembagi peukur yang sejak lama, yaitu peukur listrik dan peukur elektronik. Peukur listrik digolongkan atas dasar cara kerjanya yang memanfaatkan arus terukur, dan arus itu kemudian diubah menjadi gerak mekanis melalui gejala kemagnetan. Peukur elektronik adalah peukur yang memanfaatkan pesusun elektronik seperti tahanan, transistor, pengindera, dan tranduser. Peukur listrik selain terbagi menurut jenis arus bolak-balik, juga dibagi berdasarkan cara pengubahan arus menjadi gerakan mekanis. Jenis yang termasuk pada golongan terakhir adalah peukur kumparan putar, peukur kumparan besi, dan peukur elektrodinamometer.

Gambar 2.10 Meter Tampilan Analog.

2.9 Meter Tampilan Digital Jenis meter-meter listrik terbaru adalah solid state yang dilengkapi dengan LCD untuk menampilkan daya serta dapat dibaca secara otomatis. Selain dapat mengukur listrik yang digunakan, meter solid state dapat juga merekam parameter lain dari beban dan suplai seperti permintaan maksimum, faktor daya, dan daya reaktif yang digunakan. Meter solid state dapat menghitung jumlah listrik yang dikonsumsi, dengan penetapan harga yang bervariasi menurut waktu setiap hari, minggu, dan musim. Disamping itu ada keuntungan-keuntungan lain seperti penggunaannya signal-signal digital untuk pencetakan (printing-out) atau perekam langsung pada

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

21

pita berlubang atau pita magnitis atau selanjutnya untuk penghubung langsung computer-computer alat-alat digital untuk menambah effisiensi pengolahan data. Gejala-gejala yang akan diukur kebanyakan berubah secara kontinue (dalam bentuk analog). Jika dipergunakan alat-alat ukur digital untuk gejala-gejala tersebut, maka mereka perlu diubah pada setiap tempat menjadi besaran-besaran digital. Alat yang dipakai untuk merubah ini disebut pengubah analog-digital (AD converter), dan ini merupakan suatu elemen yang penting bagi alat ukur digital,

Gambar 2.11 Meter Tampilan Digital.

2.10 Pemutus Arus Pemutus arus yang dipakai sebagai alat pemutus dan pembatas daya pada pelanggan pengguna kVArh meter harus mempunyai spesifikasi teknik sebagai berikut : Prinsip kerja pemutus. Trip thermis, trip bimetal, atau trip hidrolis, dan trip elektro magnet. Karakter teknik Frekuensi pengenal : 40-60 Hz. Kapasitas pemutus : 6 KA pada 220 V dan cos Ø = 0,85. Dapat bekerja sampai dengan 440 AC.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

22

Untuk pemutus arus sampai dengan 100 A digunakan MCB (miniature circuit breaker) sedangkan untuk pembatas di atas 100 A di pakai pelebur tegangan rendah pemutus cetak (MCCB = mouled cast cicuit breaker) atau pemutus tanpa pelebur (NFB = NO fuse breaker) yang dapat di stel untuk memenuhi karakteristik pembatas.

a. MCB (miniature circuit breaker) Sesuai dengan TDL 94 penggunaan listrik PLN oleh pelanggan di batasi dayanya berdasarkan kontrak jual beli listrik. Alat pembatas daya dipakai adalah MCB (miniature circuit breaker) dengan karakteristik tertentu sesuai TDL 94, adalah tipe CL (current limiter). MCB merupakan alat pengaman terhadap gangguan arus beban lebih dan arus hubung singkat. Berdasarkan MCB di lengkapi dengan komponen dwi logam yang digunakan untuk pengaman arus beban lebih dan elektromagnet untuk pengaman arus hubung singkat. Prinsip kerja MCB : Thermis Prinsip kerjanya : Operasi berdasarkan pada pemuaian atau pemutus dua jenis logam yang koefisien memuainya panjang dan berbeda, kedua jenis logam tersebut di las di satu keping (bimetal) dan di hubungkan dengan kawat arus. Jika arus yang mengalir melalui bimetal tersebut melebihi arus nominal yang di perkenankan maka bimetal tersebut akan melengkung dan memutuskan arus listrik. Magnetik Prinsip kerjanya : Memanfaatkan arus hubung singkat yang cukup besar untuk menarik saklar mekanik dengan prinsip induksi elektromagnetis. Semakin besar arus hubung singkat semakin besar kemampuan CB untuk menggerakkan saklar tersebut. Sehingga lebih cepat memutuskan rangkaian listrik dan gagang operasi akan kembali ke posisi off.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

23

Gambar 2.12 MCB ( Miniature Circuit Breaker ). MCB terdiri dari susunan 1. Bimetal Adalah alat yang bertugas melepaskan kontak utama di karenakan terjadinya beban lebih dengan waktu tertentu. Bimetal di lingkupi kawat pemanas yang terisolasi dengan bimetal. Pemanas menjadi panas bila di lewati arus (beban). 2. Kumparan elektromagnit Adalah yang intinya dapat bergerak, inti ini maju ke depan ketika saklar pada posisi ON. Bila terjadi arus yang besar sekali (arus hubung singkat) maka kumparan elektromagnit akan menarik alat yang di sebut Hammer Trip sehingga kontak listrik putus. 3. Hammer trip Adalah sistem mekanik yang tugasnya melepas kontak dengan cepat bila di sentuh sedikit saja. Hammer Trip ini dapat disentuh oleh tuas saklar bimetal dan juga oleh inti kumparan elektromagnit. 4. Kontak Adalah yang bertugas melangsungkan mengalirnya arus dari sumber ke pemakai atau memutuskannya setiap waktu. Titik-titik kontak terbuat dari bahan yang kuat, tidak mudah meleleh. Pada pemasangannya pada jaringan listrik, kawat fasa tersambung dengan terminal yang berhubungan dengan kontak tersebut. 5. Ruang peredam busur api Pada saat terjadi arus yang besar sehingga kumparan elektromagnit bekerja dan kontak terbuka, aliran terputus pada saat terbuka tersebut kemungkinan terjadi

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

24

busur api yang besar. Busur api itu teredam dalam ruangan khusus sehingga tidak membahayakan peralatan-peralatan/bagian-bagian alin MCB.

b. Fuse Sekering (fuse) adalah suatu alat listrik yang berfungsi sebagai pengaman yang bertugas untuk memutus aliran arus listrik apabila terjadi hubung singkat. Pengaman lebur (fuse) yang boleh digunakan untuk pembatas arus pelanggan PLN harus memenuhi standard. ( Tabel 2.3 Ketentuan Pelebur ). Arus nominal LN (A) < 60 > 60 Arus lebih (A) 1,3 In 2 In 1,3 In 2 In Waktu lebur (jam) >1 <1 >2 <2

2.11 Perhitungan Daya Besarnya daya pada suatu resistor R dinyatakan sebagai berikut : p = i²R = v2 …………………………………………………………. (2-2) R

Untuk tegangan dan arus yang berubah periodik secara sinus, nilai sesaat daya juga berubah secara periodik. Adapun nilai daya rata-rata P dalam suatu resistor dinyatakan dengan persamaan yang tidak berbeda jauh dengan persamaan (2-2), tetapi dengan harga tegangan dan arus efektif (rms), yaitu V2 P = I²R = ……………………………………………………….... (2-3) R I = Irms = Im/ 2 dan V = Vrms = Vm/ 2 (dengan Im dan = Vm adalah arus maksimum dan tegangan maksimum).

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

25

2.11.1 Daya Reaktif Daya pada resistor sebanding dengan kuadrat tegangan atau arus, sehingga daya selalu berarah positif. Jadi perubahan periodik tegangan atau arus secara sinus tidak mengubah arah daya, serta energi selalu dilepaskan sepanjang daur, baik pada saat setengah periode positif maupun pada setengah periode negatif. Berbeda halnya dalam hal daya pada induktor atau kapasitor. Pada induktor dalam setengah periode positif, energi dialihkan dari rangkaian ke medan magnetik. Sedangkan dalam setengah periode negatif, energi dikembalikan (dialihkan dari medan magnetik ke rangkaian). Demikian pula pada kapasitor, dalam setengah periode positif energi dialihkan dari rangkaian ke medan listrik. Sedangkan dalam setengah periode negatif, energi dikembalikan. Untuk suatu induktor L yang mengalirkan arus sebesar i = Im cos (ωt – π /2) = Tegangannya adalah VL = L di/dt =

2 I sin ωt

2 ω L I cos ωt

dan daya sesaatnya adalah PL = i VL = 21² ωL sin ωt PL = I²XL sin 2ωt …………………………………………………….. (2-4) Dengan XL = ωL sebagai reaktansi induktif. Besar amplitudo variasi daya adalah I²XL dan pengembalian energi ke rangakaian secara periodik ditunjukkan oleh sin 2ωt. Untuk suatu kapasitor C yang mengalirkan arus sebesar I = Im cos (ωt - π /2) = tegangannya adalah
VC = (1/C

2 I sin ωt

i dt + Vo = -

2 (1/ωC) I cos ωt

dan daya sesaatnya adalah pC = i VC = 2I²(-1/ωC sin ωt (cos ωt) pC = I²XC sin 2ωt .................................................................................. (2-5) dengan Xc = - (1/ωC) sebagai reaktansi kapasitif.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

26

Dari kedua kasus pada induktor dan kapasitor di atas, disimpulkan bahwa dalam unsur reaktif tidak ada pengalihan energi atau daya rata-rata adalah nol. yang terjadi adalah penyimpanan dan pengembalian energi secara periodik dengan amplitudo variasi daya sebesar Px = I²X ……………………………………………………………… (2-6) Besaran ini disebut daya reaktif. Selanjutnya karena kesamaannya dengan bentuk persamaan daya P = I²R atau persamaan (2-3) yang bisa dinyatakan sebagai V²/R, maka daya reaktif ini juga dapat dinyatakan sebagai V²/X.

2.11.2 Faktor Daya Hubungan antara kVA, kW dan kVAr adalah sebagai berikut :

Gambar 2.13 Hubungan Antara KVA, KW dan KVAr.

S = P 2 + Q 2 ………………………………………………………….. (2-7)

dimana : S = Daya Semu (kVA) P = Daya Efektif ( kW) Q = Daya Reaktif (kVAr) Q = Daya Reaktif yang terdiri dari : QL = Daya Reaktif Induktif QC = Daya Reaktif Kapasitif Bila QL tegak ke bawah maka arah QC tegak ke atas Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

27

contoh :

Gambar 2.14 Beban Induktif dan Beban Kapasitif.
dimana :

Beban induktif : - I langging dari V - Cos θ = positif - Sin θ = negatif Beban kapasitif : - I leading dari V - Cos θ = positif - Sin θ = negatif Faktor daya :
F (Cos ϕ ) = Daya Efektif (kW ) …………………………………………(2-8) Daya nyata (kVA)

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

28

Dari gambar diatas dapat diketahui bahwa tidak semua daya yang didapat dari PLN atau Generator dapat digunakan seluruhnya akan tetapi diantara kVA dan kW terdapat suatu faktor yang disebut sebagai Faktor Daya / Power Factor (Cos φ). Biaya kVArh oleh PLN PLN membebankan biaya kelebihan pemakaian kVArh kepada pelanggan pada golongan tarif tertentu apabila : • • Faktor Daya (Cos φ) pada instalasi pelanggan < 0.85. Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Dari uraian diatas maka solusi yang harus kita lakukan untuk dapat melakukan penghematan energi listrik adalah dengan memperbaiki atau mengoreksi Faktor Daya (Cos φ) agar dicapai nilai Cos φ > 0.85.
A I.Xs

VS C VR I.Rs

θ O D B

Gambar 2.15 Diagram Fasor Tegangan. Penurunan tegangan terjadi dari dua komponen : a. I. Rs yaitu rugi-rugi tegangan akibat tahanan saluran b. I. Xs yaitu rugi-rugi tegangan akibat reaktansi induktif saluran

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

29

Sehingga kerugian tegangan pada saluran distribusi dapat dinyatakan : Es = Es + IR Cos θr + IX Sin θr……………………………….………(2-9) Dengan regulasi tegangan
Es − Er I = = (R Cosϕ r + X Sinϕ r ) ………………………..…….. (2-10) Er Er

dimana : Es Er R X = Tegangan pada pangkal pengiriman = Tegangan pada ujung penerimaan = Jumlah tahanan saluran (Ω) = Jumlah reaktansi saluran (Ω)

Cos φr = Faktor daya pada ujung penerimaan Sin φr = Faktor daya buta pada ujung penerimaan Sebaliknya bila kondisi pada titik pengiriman diketahui maka Er = Es – ( IR Cos φr + IX Sin φr ) ……………….……………….. (2-11) Berdasarkan segitiga COD di atas, maka : OC CD OA VS = OD. Cos θ = VR. Sin θ = OD. Cos θ = VR. Cos θ = VS = = OD VR ΔV dimana : ΔV = Rugi Tegangan ( V, KV, MV )

(OB )2 + (BA)2 (VR.Cosθ + I .Rs )2 + (VR.Sinθ + I . Xs )2 ………………… (2-12)

= VR = Vs – ( I. Rs . Cos θ + I. Xs . Sin θ ) ……………………… (2-13) = ( I . Rs . Cos θ ) + ( I . Xs . Sin θ ) ……...........……………(2-14)

Maka rugi tegangan adalah :

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

30

VS VR I Rs Xs

= Besar Tegangan Pengiriman ( V, Kv, MV ) = Besar Tegangan Beban (A) = Besar Arus Pada Beban (A) = Nilai Resistansi Pada Saluran (Ω) = Nilai Reaktansi Pada Saluran (Ω)

Cos θ = Besar Faktor Daya Dimana besar tegangan yang diterima : VR = VS - ΔV Maka besar persentase (%) rugi tegangan adalah : % ΔV = dimana : ΔV V ΔV = Rugi Tegangan (volt) = Tegangan Kerja (volt) = Besar Tegangan Yang Diterima
ΔV × 100 % V

2.12 Ketelitian dan Ketepatan Peukur digunakan peukur digunakan untuk menentukan besaran fisika atau benda. Besaran itu diharapkan menghampiri nilai yang sebenarnya. Tidak ada pengukuran tanpa galat. Dengan demikian, perlu dicari parameter yang menggambarkan keandalan peukur dan keberhasilan pengukuran untuk mendapatkan nilai yang sedekat mungkin dengan nilai benarnya. Parameter itu adalah ketelitian dan ketepatan.

2.12.1 Ketelitian Ketelitian pengukuran adalah kedekatan pembacaan peukur dengan nilai yang diharapkan atau nilai benar. Nilai benar adalah yang paling mungkin jika besaran yang diukur, dihitung secara matematika. Nilai ketelitian mutlak tidaklah bearti pada pengukuran suatu besaran. Lebih diharapkan jika ketelitian dinyatakan dalam bentuk ketelitian nisbi. Ungkapan matematika untuk ketelitian nisbi adalah sebagai berikut :

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

31

ketelitian = 1 − dengan

Yn − Xn ………………………………………………….. (2-15) Xn

Yn = nilai benar. Xn = nilai hasil pengukuran.

2.12.2 Ketepatan Parameter lain yang berhubungan dengan pengukuran antara lain ketepatan. Ketepatan adalah kedekatan hasil pengukuran dengan nilai rerata hasil pengukuran berulang-ulang. Jika pengukuran dikatakan teliti, berarti juga pengukuran tersebut tepat. Dengan kata lain, di dalam ketelitian termasuk juga ketepatan. Sebaliknya, tidaklah selalu benar di dalam ketepatan termasuk juga ketelitian. Dalam ungkapan matematika, ketepatan dapat dinyatakan sebagai berikut : ketepatan = 1 − dengan Xn = nilai pengukuran ke-n. Χ n = nilai rerata hasil pengukuran berulang n kali.
__

Xn − Xn Xn
__

__

………………………………………………….. (2-16)

2.12.3 Beda ketelitian dan ketepatan Perbedaan ketepatan dan ketelitian dapat digambarkan dalam bentuk grafik. Lihat gambar 2.11.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

32

X’

Bias

X

Bias

X’

X

S

S

Ketelitian Rendah-Ketepatan Rendah Ketelitian Baik-Ketepatan Rendah

X’

Bias

X

Bias

X’ X

S

S

Ketelitian Rendah-Ketepatan Baik Ketelitian Baik-Ketepata Baik _ _ X = nilai benar, X = rataan hasil pengukuran, S = simpangan

Gambar 2.16 Beda Ketelitian dan Ketepatan.

2.13 Kepekaan, Presisi dan Ketelitian Untuk suatu alat pengukur, kebesaran yang minimal dapat dideteksikan oleh alat tersebut dinyatakan sebagai kepekaan dari pada alat yang dimaksudkan. Kebesaran ini akan menjadi ukuran sampai berapa jauhkah suatu alat tersebut peka, yang pula tergantung kepada metoda pengukuran. Sebagai contoh suatu galvanometer mempunyai kepekaan yang lebih besar dari pada alat ukur amper maupun alat ukur volt. Pada umumnya alat-alat ukur yang mempunyai kepekaan yang lebih tinggi akan lebih mudah pula dipengaruhi oleh keadaan-keadaan luar seperti getaran dan induksi elektromagnit, mempunyai batas-batas ukur yang lebih kecil dan pada umumnya adalah sangat sulit untuk dipakai. Dalam beberapa hal kepekaan dinyatakan seperti dalam galvanometer, sebagai perubahan penunjukan dari kebesaran yang akan diukur. Pada umumnya pengukuran-pengukuran dengan kesalahan yang kecil disebut pengukuran yang teliti, sedangkan pengukuran yang memperlihatkan hasil-hasil ukur yang tidak jauh berbeda satu dan lainnya disebut pengukuran yang presisi. Jadi presisi

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Tinjauan Pustaka

33

memperlihatkan tingkat dari pada kesalahan-kesalahan yang tidak disengaja yang terjadi selama proses pengukuran. Suatu kebesaran yang dinyatakan suatu tingkat pendekatan dari harga yang diukur terhadap harga yang sebenarnya disebut ketelitian. Sebagai contoh, pernyataan bahwa harga pengukuran adalah 1mV dan ketelitiannya adalah 1 μV bearti bahwa harga sebenarnya akan terletak antara 1,001 mV dan 0,999mV. Untuk ini maka notasi (1,000 ± 0,001) mV sering dipergunakan. Dalam banyak hal ketelitian dinyatakan dalam proporsi dari kesalahan terhadap harga pengukuran, dan dengan mempergunakan contoh tersebut di atas ini maka dapat pula dinyatakan bahwa ketelitiannya adalah ± 0,1 %.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

34

BAB III RANCANG BANGUN

3.1 Umum Pelaksanaan pengukuran untuk membandingkan hasil pengukuran antara kVArh meter analog dengan kVArh meter digital tiga phasa empat kawat memerlukan peralatan tambahan. Peralatan tambahan tersebut merupakan suatu sumber tegangan dimana untuk untuk membandingkan pengukuran antara kVArh meter analog dengan kVArh meter digital dibutuhkan sumber tegangan bolak balik. Pada pengukuran kVArh meter, untuk mengoprasikan alat ukur kVArh meter memerlukan tegangan bolak balik sebesar 220/380 volt sesuai dengan kebutuhan dari kVArh meter tersebut, sedangkan untuk setiap pengukuran beban pada kVArh meter, beban yang dipakai sama dan juga dalam tempo waktu yang sama pula pada waktu tertentu.

3.2 Perancangan Kontrol Modul 3.2.1 Deskripsi Kerja Apabila terminal R, S, T diberi supply tegangan 220/380 Volt AC, maka arus melalui penghantar kabel masuk ke terminal masukan R, S, T pada kVArh meter digital setelah arus mengalir masuk ke kVArh meter digital arus beban pada kVArh meter digital mengalir ke sumber masukan R, S, T pada kVArh meter analog kemudian arus beban pada kVArh meter analog mengalir melalui pengaman MCB (miniature circuit breaker), setelah itu arus dihubungkan ke terminal beban. Untuk penghantar netral dari terminal dihubungkan ke terminal masukan kVArh meter digital kemudian keluaran dari kVArh meter digital dihubungkan ke masukan kVArh meter analog kemudian keluaran dari kVArh meter analog dihubungkan ke terminal beban, setelah arus dan beban dipasang dan cos φ beban kurang dari 0.85, maka kVArh meter digital dan kVArh meter analog tiga phasa empat kawat akan bekerja.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

35

3.2.2 Diagram Blok

Gambar 3.1 Diagram Blok

3.2.3 Tata Letak Komponen

kVAr h me Digit ter al

kVAr hm Analo eter g

M CB

10 A inal

mpe

re

Term

Gambar 3.2 Tata Letak Komponen

3.3 Perancangan Mekanik Modul 3.3.1 Rangka Mekanik Modul Rangka mekanik ini dibuat dari bahan triplek berbentuk siku, pada proses penyambungan antar rangka digunakan paku sebagai penguat.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

36

Gambar 3.3 Rangka Mekanik Modul

5 3,5 10 7 3 12,5 29

3.3.2

Dinding Mekanik Modul

Pada proses pemasangan dinding modul ini digunakan 2 buah triplek yakni : 1. 2 keping bahan dari triplek bagian samping kiri dan kanan dimana pada bagian samping kiri menggunakan 1 keping bahan dari triplek dan bagian samping kanan juga menggunakan 1 keping bahan dari triplek.

5

21,5

3

12,5

29

Gambar 3.4 Dinding Bagian Samping Kiri dan Kanan 2. 6 keping bahan dari triplek bagian depan dan 2 keping bahan dari plastik kemudian bagian belakang menggunakan 1 keping bahan dari triplek.

14

2

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

37

Gambar 3.5 Dinding Bagian Depan dan Belakang 3.4 Peralatan Yang Mendukung Sama halnya seperti kWh meter di dalam kVARh meter juga terdapat beberapa alat yang dapat membantu kinerja kVArh meter seperti : a. Rotor meter Elemen meter yang bergerak berupa piringan, tempat berinteraksinya fluks magnetik dari elemen rem dan yang mengoprasikan register. b. Elemen penggerak pada meter Bagian motor yang menghasilkan torsi akibat adanya interaksi antar fluks magnetik dengan arus yang diimbas pada piringan meter. Secara umum elemen ini terdiri dari sirkuit elektromagnit dengan alat-alat kendalinya. c. Elemen peredam meter Bagian elemen meter yang menghasilkan torsi akibat adanya interaksiinteraksi antara fluks magnetisnya dengan arus yang diimbas pada piringan meter. Bagian ini terdiri dari sebuah magnet atau lebih dengan alat-alat kendalinya. d. Elemen hitung pada meter (register) Elemen hitung harus jenis tabung (drum) yang terdiri dari enam angka termasuk angka persepuluh pada angka terakhir yang di lengkapi dengan Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

38

garis-garis skala sebanyak sepuluh garis yang berjarak sama diantara tiap dua angka yang berurutan, ukuran angka sekurang-kurangnya mempunyai lebar 2,5 mm dan tinggi 5 mm di cetak dengan warna putih di dasar warna hitam, kecuali untuk angka pada drum terakhir. Adapun peralatan lain yang berperan penting dalam penggunaan dan pemakaian kVArh meter diantaranya adalah sebagai berikut : a. Dasar kotak meter Bagian belakang meter dimana biasanya meter di pasang pada dudukannya dimana rangka, jepitan dan tutup meter, di tempatkan untuk flush kontak meter termasuk juga isi kotak. b. Tutup meter Penutup pada bagian muka meter, dibuat dari bahan yang seluruhnya tembus pandang atau bahan yang tidak tembus pandang, tapi di lengkapi dengan jendela, untuk melihat putaran rotor dan untuk memudahkan pembacaan meter. c. Rangka meter Bagian meter dimana di tempatkan elemen penggerak meter, bantalan sumbu, piringan meter, dan biasanya peredam meter dan alat pengukur. d. Blok terminal Bagian meter yang dibuat dari bahan-bahan isolasi padat, dimana di tempatkan sekumpulan jepitan meter. e. Tutup terminal Suatu tutup yang menutupi jepitan meter dan pada umumnya, termasuk juga sebagian dari kabel hantaran yang di hubungkan ke jepitan. f. Sirkuit arus Kumparan dari elemenen penggerak beserta sambungannya di dalam meter yang dialiri arus dan pada rangkaian kVArh meter di sambungkan pada jaringan.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

39

g. Sirkuit tegangan Kumparan dari elemen penggerak, beserta sambungannya di dalam meter dihubungkan pada jaringan listrik. h. Sirkuit bantu Elemen-elemen (kumparan, lampu, kontak dsb) dan sambungan dari satu peralatan bantu di dalam kotak meter, dimaksudkan untuk peralatan yang diluar seperti saklar waktu, relay, penghitung impuls, adapun gambar dari bagian-bagian komponen dari kVArh meter sebagai berikut.

Gambar 3.6 KVArh Meter dan Komponen-komponennya. 3.5 Alat dan Bahan 3.5.1 Alat Yang Digunakan Tabel 3.1 Alat Yang Digunakan No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Gergaji besi Palu Tang kombinasi Tang potong Tang pembulat Obeng (+) Obeng (-) Mistar siku Nama Alat Satuan Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Jumlah 1 1 1 1 1 1 1 1 Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

40

No 10. 11. 13. Meteran Carter Solder

Nama Alat

Satuan Buah Buah Buah Buah

Jumlah 1 1 2 1

12. Kuas

3.5.2 Bahan Yang Digunakan a. Bahan mekanik Tabel 3.2 Bahan Mekanik No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan Triplek Papan Paku Siku alumunium Cat Pensil Sekrup Klem ½ inci Plastik b. Bahan kontrol Tabel 3.3 Bahan Kontrol No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Terminal Klem ½ inci Kabel NYA 1,5 mm² merah Kabel NYA 1,5 mm² hitam MCB 10 A kVArh meter analog 3 phasa 4 kawat kVArh meter digital 3 phasa 4 kawat Nama Bahan Satuan Buah Bungkus Meter Meter Buah Buah Buah Jumlah 1 1 8 2 1 1 1 Satuan Keping keping Bungkus Buah Buah Buah Kotak Bungkus Keping Jumlah 1 1 1 1 1 1 1 1 1

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

41

3.6 Papan Nama Pada KVArh Meter Tiga Phasa Pada kVArh meter juga terdapat name platenya yang fungsinya sama seperti name plate pada kWh meter dan adapun name plate yang terdapat pada kVArh meter adalah sebagai berikut. Tabel 3.4 Contoh Papan Nama Pada KVArh Meter Tiga Phasa Analog JENIS A6C1R 3 × 220/380 VOLT KELAS 1.0 20-60 A NO. 88QB161172 50 Hz K= 75 25/33 PUTARAN/KVARH

KVArh meter 3 phasa 4 kawat analog buatan Perancis dan adapun cara pembacaannya adalah sebagai berikut : 1. TYPE A6C1R 2. KELAS 1.0 3. 50 Hz 4. 3 × 220/380 V 5. 20-60 A : Type dari kVArh meter tersebut. : Kelas dari KVArh tersebut. : Frekuensi yang dibutuhkan kVArh meter adalah 50 Hz. : Tegangan yang masuk adalah 3 × 220 Volt dan batas maksimal arus yang masuk adalah 380 Volt. : Arus yang dibutuhkan oleh kVArh meter tersebut. 25/33 putaran. 7. NO. 88QB161172 8. 3 phasa 4 kawat 9. Buatan Perancis : Nomor dari kVArh meter tersebut. : KVArh meter dengan 3 kawat phasa dan satu kawat netral. : Tempat pembuatan dari kVarh meter. 6. 75 25/33 PUT/kVArh : Putaran yang dihasilkan satu kVArh adalah 75

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

42

Tabel 3.5 Contoh Papan Nama Pada KVArh Meter Tiga Phasa Digital JENIS ACE661C044C 3 × 57.7/100 V3 × 240/415 V KELAS 1.0 5(10) A NO. 20656412 KVArh meter 3 phasa 4 kawat digital buatan France dan adapun cara pembacaannya adalah sebagai berikut : 1. TYPE ACE661C044C : Type dari kVArh meter tersebut. 2. KELAS 1.0 3. 50 Hz 4. 3 × 57.7/100 V3 × 240/415 V 5. 5 (10) A 6. 10 000 lmp/kVArh 7. NO. 20656412 8. 3 phasa 4 kawat : Kelas dari KVArh tersebut. : Frekuensi yang dibutuhkan kVArh meter adalah 50 Hz. : Tegangan yang masuk adalah 3 × 57.7 - 3 × 240 Volt dan batas maksimal arus yang masuk adalah 100 – 415 Volt. : Arus yang dibutuhkan oleh kVArh meter tersebut. : Jumlah kedip LED yang dihasilkan adalah 10 000 lmp/kVArh : Nomor dari kVArh meter tersebut. : KVArh meter dengan 3 kawat phasa dan satu kawat netral. 9. Made in France 2008 : Tempat pembuatan dari kVarh meter dan tahun pembuatan. 3.7 Prinsip Kerja KVArh Meter Tiga Phasa. Adapun prinsip kerja dari kVArh meter tiga phasa adalah jika kVArh meter diberi sumber dan beban pada kumparan arus dan tegangan, maka akan terjadi fluksi atau yang disebut gerakan yang dapat mendorong piringan untuk berputar. Besarnya fluksi tergantung dari besaran beban, makin besar beban makin besar pula fluksi yang terjadi. 50 Hz 10 000 lmp/kVArh

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

43

3.8 Pengamatan dan Percobaan Pengamatan dan percobaan yang dilakukan di laboratorium ini berguna untuk mengetahui keadaan alat ukur kVArh meter selama pengukuran dilakukan. Dengan mengetahui keadaan alat ukur kVArh meter selama pengukuran, maka dapat dibandingkan antara kVArh meter analog dengan kVArh meter digital baik dari segi kepresisian maupun cara pembacaan dari alat ukur kVArh meter tersebut. Pengamatan dan percobaan ini dilakukan di Laboratorium APP (Alat Pengukur Dan Pembatas) kamar Uji Tera PT. PLN (Persero) WS2JB Cabang Rivai Palembang Adapun peralatan yang digunakan untuk melakukan pengamatan dan percobaan tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 3.6 Peralatan Yang Digunakan Untuk Pengujian No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Nama peralatan Selektor 3 phasa. MCB 3 phasa 25 A. MCB 1 phasa 10 A. Kabel secukupnya. kVArh meter analog 3 phasa. kVArh meter digital 3 phasa. Current transformer. Amperemeter. Voltmeter. Cos φ meter. Jumlah 1 buah 2 buah 1 buah Secukupnya 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

44

Tabel 3.7 Data kVArh Meter 3 Phasa 4 Kawat Analog No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Keterangan Tipe / jenis Tegangan Arus Frekuensi Jumlah Put / kVArh Phasa kVArh meter Kelas Nomor kVArh meter Buatan kVArh meter 3 phasa 4 kawat - A6C1R - 3 × 220/380 V - 20-60 A - 50 Hz - 75 25/33 PUT kVArh - 3 phasa 4 kawat - 1.0 - 88QB161172 - Perancis

Tabel 3.8 Data kVArh Meter 3 Phasa 4 Kawat Digital No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Keterangan Tipe / jenis Tegangan Arus Frekuensi Jumlah lmp/kVArh Phasa kVArh meter Kelas Nomor kVArh meter Buatan kVArh meter 3 phasa 4 kawat - ACE661C044C - 3 × 57.7/100 V- 3 × 240/415 V - 5(10) A - 50 Hz - 10 000 lmp/kVArh - 3 phasa 4 kawat - 1.0 - 20656412 - Perancis

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

45

3.9 Diagram Pengawatan KVArh Meter 3.9.1 Diagram Pengawatan KVArh Meter Analog Adapun cara pengawatan kVArh meter 3 phasa 4 kawat analog dan gambar kVArh meter 3 phasa 4 kawat analog adalah sebagai berikut :

Gambar 3.7 Diagram Pengawatan KVArh Meter Analog 3 Phasa 4 Kawat.

Gambar 3.8 KVArh Meter Analog 3 Phasa 4 Kawat.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

46

3.9.2 Diagram Pengawatan KVArh Meter Digital Adapun cara pengawatan kVArh meter 3 phasa 4 kawat digital dan gambar kVArh meter 3 phasa 4 kawat digital adalah sebagai berikut :

Gambar 3.9 Diagram Pengawatan KVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat.

Gambar 3.10 KVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

47

3.10 Pengukuran Daya Tiga Phasa Daya dalam jaringan-jaringan tiga phasa pengantar dapat diukur dengan mempergunakan dua alat pengukur watt satu phasa. Dan dengan menjumlahkan secara aljabar hasil-hasil penunjukannya. Cara ini disebut methoda dengan dua alat pengukur watt. Dalam cara ini bila susunan dari phasanya adalah 1-2-3, maka bila penunjukan dari alat-alat pengukur watt adalah W1 dan W2, maka akan terdapat persamaan sebagai berikut : W1 = V12 I1 cos (θ1 + φ1) W2 = V32 I3 cos (θ3 – φ3) Bila tegangan dalam jaringan-jaringan tiga phasa ini, adalah seimbang maka V1,2 = V2,3 = V3,1 dan θ1 = θ3 = 30°, lagi pula bila bebannya adalah pula seimbang maka I1 = I3 = I, dan φ1 = φ3 = φ dengan demikian maka terdapat : W1 = V I cos (30° + φ).......................................................................... (3-1) W2 = V I cos (30° – φ)............................................................................ (3-2) Hubungan antara φ dan W1 dan antara φ dan W2 Bila faktor kerja adalah lebih rendah dari 0,5 (i.e., ‫׀‬φ ‫ ׀‬lebih besar 60°), maka W1 dan W2 adalah negatif dan penunjuk dari kedua alat pengukur watt akan menunjukan ke arah negatif. Kemudian kumparan-kumparan tegangan dari alat pengukur dibalik polaritasnya yang akan menyebabkan alat penunjuk bergerak ke arah positif, dan untuk mendapatkan jumlah aljabar dari kedua penunjukan tersebut, maka penunjukan dari alat ukur watt yang mempergunakan polaritas terbalik ini, dianggap sebagai penunjukan negatif. Dengan demikian maka hakekatnya adalah, bahwa pembacaan dari salah satu alat pengukur dikurangi dengan pembacaan dari alat pengukur watt yang lainnya.

3.11 Pengukuran Daya Reaktif Daya reaktif Q dapat dihitung dari VI sin φ bila tegangan V dan arus I dan perbedaan phasa φ diketahui dengan cara lain. Daya reaktif tersebut dapat pula dihitung dari persamaan di bawah ini dengan mengukur V, I dan daya W.

Q=

(VI )2 − W …………………………………………………….. (3-3)

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

48

Selanjutnya daya reaktif, dapat pula diukur, dengan memberikan perbedaan phasa sebanyak 90°, dari arus yang mengalir melalui kumparan tegangan dari alat pengukur volt terhadap tegangan jaringan-jaringan. Bila tegangan-tegangan maupun beban-bebannya dalam jaringan-jaringan tiga phasa seimbang, maka tegangan V2,3 dapat ditempatkan dalam sirkit tegangan, seperti diperlihatkan dalam gambar 3.11 .

Gambar 3.11 Pengukuran Daya Reaktif Dari Suatu Beban Setimbang Tiga Phasa. V2,3 tertinggal dalam phasa terhadap V1 dengan sudut sebesar 90° seperti diperlihatkan dalam (b) dari gambar yang sama, sedangkan besarnya adalah 3 lebih 3VI sin φ dapat diukur. Jumlah dari daya reaktif seluruhnya adalah 3VI sin φ yang mungkin didapatkan dengan mempergunakan faktor perkalian sebesar 3,

kepada hasil pembacaan alat pengukur watt. Dalam keadaan terjadinya arus-arus yang mempunyai phasa di depan terhadap tegangan-tegangannya maka pergunakanlah V3,2, sebagai pengganti V2,3. 3.12 Pembacaan Pemakaian Energi Reaktif Pada dasarnya besarnya energi yang telah di pakai oleh pelanggan di tunjukan dengan angka-angka (register) yang tertera pada alat ukur kVArh meter, jumlah pemakaian yang sebenarnya di hitung berdasarkan pada angka-angka yang tertera pada register terakhir (akhir) atau dapat di nyatakan dengan rumus.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Rancang Bangun

49

Pemakaian kVArh = ( Selisih pembacaan kVArh ) × faktor meter...................(3-4) Selisih pembacaan kVArh faktor meter Contoh pembacaan alat ukur Posisi akhir register Posisi awal register selisih register : 00002,77 : 00000,25 : 00002,52 (pemakaian register) = Penunjukan kVArh bulan ini – penunjukan kVArh bulan lalu. = Rasio CT × Rasio PT × faktor meter.

3.13 Langkah-langkah Pengujian Adapun langkah-langkah pengujian yang dilakukan dalam percobaan ini adalah sebagai berikut : 1. Mempersiapkan semua peralatan yang diperlukan di dalam pengujian. 2. Menghubungkan peralatan bantu pada kVArh meter dengan arus bolak balik. 3. Memeriksa kembali rangkaian, apabila sudah benar maka dapat dioperasikan. 4. Mencatat beban yang terpakai dalam satu jam dan membandingkan selisih hasil pengukuran antara kVArh meter analog dengan kVArh meter digital tiga phasa.

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

50

BAB IV PEMBAHASAN DAN ANALISA

4.1 Prosedur Pemasangan Praktikum Pengujian Perbandingan antara kVArh Meter Analog dengan kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat 4.1.1 Mempersiapkan Peralatan dan Bahan Adapun peralatan yang digunakan dalam melakukan pengujian

Perbandingan pengukuran besaran listrik antara kVArh Meter Analog dengan kVArh Meter Digital adalah sebagai berikut : • • • • Modul Selector 3 Phasa MCB 3 Phasa 25 A Lampu Tanda KVArh Meter 3 Phasa Analog KVArh Meter 3 Phasa Digital Current Transformer Ampere Meter Volt Meter StopWatch Kabel Penghubung Beban Alat Tera

4.1.2

Langkah - Langkah Pengujian

Adapun langkah dalam melakukan pengujian praktikum pengujian pemasangan kVArh Meter Analog dengan kVArh Meter Digital tiga phasa empat kawat adalah sebagai berikut : Rangkai peralatan seperti pada gambar 4.1 rangkaian pengujian

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

51

Gambar 4.1 Rangkaian pengujian

1. Untuk mendapatkan hasil pengukuran, masukkan supplay tegangan 380/220 Volt Tegangan dengan cara selector pada posisi ON. 2. Mengoperasikan beban yang terpasang dengan menggunakan selector 3. Mengukur waktu satu putaran kVArh dengan menggunakan stopwatch dan mengisikan pada table 4. Membaca arus, tegangan, cos θ yang terdapat pada alat ukur dan mengisikan pada tabel 5. Mematikan sumber dengan cara meng-OFF-kan selector dan menurunkan MCB 6. Mengulangkan langkah 2-6 untuk beban cos ϕ yang berbeda

4.2 Data Hasil Pengujian Setelah melakukan pengujian maka didapat data-data hasil dari Pengujian pengukuran besaran listrik dengan menggunakan kVArh Meter 3 Phasa Analog dan Digital adalah sebagai berikut:

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

52

Tabel 4.1 Data-data Pengujian I Pada Cos ϕ 0.71
No

Keterangan Stand Awal pada kVArh Stand akhir register Stand Awal LWBP Stand Akhir LWBP WBP Beban yang dipakai Cos ϕ beban Lama pemakaian beban Jumlah Putaran/kVArh

kVArh Meter 3 Phasa Analog
000003.54 000004.12 000003.85 000004.51 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.71 15 Menit 75 25/33 PUT/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

kVArh Meter 3 Phasa Digital
000003.85 000004.45 000003.85 000004.51 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.71 15 Menit 10.000 Lamp/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

10. Tegangan 11. Arus 12. Frekuensi

Tabel 4.2 Data-data Pengujian II Pada Cos ϕ 0.75
No

Keterangan Stand Awal pada kVArh Stand akhir register Stand Awal LWBP Stand Akhir LWBP WBP Beban yang dipakai Cos ϕ beban Lama pemakaian beban Jumlah Putaran/kVArh

kVArh Meter 3 Phasa Analog
000004.21 000004.75 000004.61 000005.32 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.75 15 Menit 75 25/33 PUT/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

kVArh Meter 3 Phasa Digital
000004.54 000005.10 000004.61 000005.32 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.75 Regulator 10.000 Lamp/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

10. Tegangan 11. Arus 12. Frekuensi

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

53

Tabel 4.3 Data-data Pengujian III Pada Cos ϕ 0.80
No

Keterangan Stand Awal pada kVArh Stand akhir register Stand Awal LWBP Stand Akhir LWBP WBP Beban yang dipakai Cos ϕ beban Lama pemakaian beban Jumlah Putaran/kVArh

kVArh Meter 3 Phasa Analog
000004.83 000005.33 000005.40 000006.15 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.80 15 Menit 75 25/33 PUT/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

kVArh Meter 3 Phasa Digital
000005.17 000005.68 000005.40 000006.15 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.80 Regulator 10.000 Lamp/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

10. Tegangan 11. Arus 12. Frekuensi

Tabel 4.4 Data-data Pengujian IV Pada Cos ϕ 0.85
No

Keterangan Stand Awal pada kVArh Stand akhir register Stand Awal LWBP Stand Akhir LWBP WBP Beban yang dipakai Cos ϕ beban Lama pemakaian beban Jumlah Putaran/kVArh

kVArh Meter 3 Phasa Analog
000005.42 000005.90 000006.36 000007.22 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.85 15 Menit 75 25/33 PUT/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

kVArh Meter 3 Phasa Digital
000005.82 000006.27 000006.36 000007.22 000000.02 Peralatan TERA Cos ϕ 0.85 15 Menit 10.000 Lamp/kVArh 220 Volt 5A 49.70 Hz

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

10. Tegangan 11. Arus 12. Frekuensi

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

54

4.3 Hasil Perhitungan Hasil perhitungan yang akan dibuat pada bab ini adalah untuk mengetahui beberapa hasil pengukuran besaran listrik dengan menggunakan kVArh Meter Analog 3 Phasa dan membandingkan hasilnya dengan pengukuran besaran listrik dengan menggunakankVArh Meter Digital Dengan menggunakan beban dan dalam tempo waktu yang sama. Untuk mendapatkan nilai dari pengukuran itu sendiri adalah dengan berdasarkan data Pengujian kemudian untuk menentukan beberapa daya yang telah diukur oleh kVArh Meter tersebut.

Diketahui data-data hasil pengujian dari kVArh Meter tiga phasa empat kawat Analog dan Digital adalah sebagai berikut :

1. Pengukuran I Tegangan : 220 V Arus :5A

Konstanta : 75 25/33 Putaran /kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog) : 10.000 Lamp/kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital) Cos ϕ : 0.71 (Tergantung dari beban)

Hasil dari pengukuran energi reaktif kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat yaitu :
Q = 3 × V × I × Sinϑ
Q = 3 × 220 × 5 × Sin (Cos −1 0,71) Q = 3 × 220 × 5 × Sin 44,760 Q = 3 × 220 × 5 × 0,70
Q = 1333,679 VAr

Maka daya yang diukur oleh kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah 1333,6VAr Berdasarkan persaman (3-4) maka hasil dari pembacaan selisih register kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah :

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

55

1. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00004,12 : 00003,54 : 00000,58 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Pada Cos Phi 0,71 adalah 00000,58 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.66 + 0.02) × 0.62 > (0.68) × 0.62 > 0.4216 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,58 - 0.42 = 0.16 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.16 x Rp.571/kVArh =Rp. 91.36

2. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00004.45 : 00003,85 : 00000,60 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Pada Cos Phi 0,71 adalah 00000,60 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Digital adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

56

a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.66 + 0.02) × 0.62 > (0.68) × 0.62 > 0.4216 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,60 - 0.42 = 0.18 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.18 x Rp.571/kVArh =Rp. 102.78

2. Pengukuran II Tegangan : 220 V Arus :5A

Konstanta : 75 25/33 Putaran /kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog) : 10.000 Lamp/kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital) Cos ϕ : 0,80 (Tergantung dari beban)

Hasil dari pengukuran energi reaktif kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat yaitu :
Q = 3 × V × I × Sinϑ Q = 3 × 220 × 5 × Sin (Cos −1 0,75) Q = 3 × 220 × 5 × Sin 41,480 Q = 3 × 220 × 5 × 0.6 6
Q = 1257 ,468 VAr

Maka daya yang diukur oleh kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah 1257,4 VAr

Berdasarkan persaman (3-4) maka hasil dari pembacaan selisih register kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah : 1. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00004,75 : 00004,21 : 00000,54 (Pemakaian kVArh)

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

57

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Pada Cos Phi 0,75 adalah 00000,54 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Analog adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.71 + 0.02) × 0.62 > (0.73) × 0.62 > 0.4526 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,54 - 0.45 = 0.09 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.09 x Rp.571/kVArh =Rp. 57.39

2. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00005,10 : 00004.54 : 00000,56 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Pada Cos Phi 0,75 adalah 00000,56 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Digital adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.71 + 0.02) × 0.62 > (0.73) × 0.62 > 0.4526

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

58

b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,56 - 0.45 = 0.11 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.11 x Rp.571/kVArh =Rp. 62,81

3. Pengujian III Tegangan : 220 V Arus :5A

Konstanta : 75 25/33 Putaran /kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog) : 10.000 Lamp/kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital) Cos ϕ : 0,80 (Tergantung dari beban)

Hasil dari pengukuran energi reaktif kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat yaitu :
Q = 3 × V × I × Sinϑ Q = 3 × 220 × 5 × Sin (Cos −1 0,80) Q = 3 × 220 × 5 × Sin 36,860 Q = 3 × 220 × 5 × 0,6
Q = 1143,153 VAr

Maka daya yang diukur oleh kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah 1143,1VAr

Berdasarkan persaman (3-4) maka hasil dari pembacaan selisih register kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah : 1. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00005,33 : 00004,83 : 00000,50 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Pada Cos Phi 0,80 adalah 00000,50 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Analog adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai)

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

59

Harga per kVArh adalah Rp.571

a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.75 + 0.02) × 0.62 > (0.77) × 0.62 > 0.4774 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,50 - 0.47 = 0.03 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.03 x Rp.571/kVArh =Rp. 15.51

2. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00005,68 : 00005,17 : 00000,51 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Pada Cos Phi 0,80 adalah 00000,51 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Digital adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.75 + 0.02) × 0.62 > (0.77) × 0.62 > 0.4774 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,51 - 0.47 = 0.04 Jadi kVArh yang harus dibayar adalah = 0.04 x Rp.571/kVArh =Rp. 22.84

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

60

4. Pengujian IV Tegangan : 220 V Arus :5A

Konstanta : 75 25/33 Putaran /kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog) : 10.000 Lamp/kVArh (kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital) Cos ϕ : 0,85 (Tergantung dari beban)

Hasil dari pengukuran energi reaktif kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat yaitu :
Q = 3 × V × I × Sinϑ Q = 3 × 220 × 5 × Sin (Cos −1 0,85) Q = 3 × 220 × 5 × Sin 31,780 Q = 3 × 220 × 5 × 0,5 2
Q = 990,73 VAr

Maka daya yang diukur oleh kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah 990,7 VAr Berdasarkan persaman (3-4) maka hasil dari pembacaan selisih register kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat adalah : 1. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00005,90 : 00005,42 : 00000,48 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Analog Pada Cos Phi 0,85 adalah 00000,48 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Analog adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.89 + 0.02) × 0.62 > (0.91) × 0.62

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

61

> 0.5642 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,48 - 0.56 = - 0.08 Tidak tertagih

2. Pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Posisi Akhir register Posisi awal register Selisih register : 00006,27 : 00005,82 : 00000,45 (Pemakaian kVArh)

Jadi selisih pembacaan register pada kVArh Meter 3 Phasa 4 kawat Digital Pada Cos Phi 0,85 adalah 00000,45 (Pemakaian kVArh)

Batas pemakaian kVArh Digital adalah : Pemakaian kVArh total > 0.62 x pemakaian kWh total (LWBP + WBP). kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) Harga per kVArh adalah Rp.571 a. Pemakaian kVArh total > Pemakaian kWh total (LWBP+WBP) x 0,62 > (0.89 + 0.02) × 0.62 > (0.91) × 0.62 > 0.5642 b. kVArh = kVArh terpakai – (0.62 x kWh total terpakai) = 0,45 - 0.56= - 0.11 Tidak tertagih

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

62

Tabel 4.5 Hasil Pengukuran kVArh Meter Analog dan kVArh Meter Digital 3 Phasa 4 Kawat No Keterangan
1. Hasil Pengukuran I Selisih Register

kVArh Meter Analog
1333.6 VAr 00000.58 (Pemakaian kVArh)

kVArh Meter Digital
1333.6 VAr 00000.60 (Pemakaian kVArh) 1257.4 VAr 00000.56 (Pemakaian kVArh) 1143.1 Var 00000.51 (Pemakaian kVArh) 990.7 VAr 00000.41 (Pemakaian kVArh)

2.

Hasil Pengukuran II Selisih Register

1257.4 VAr 00000.54 (Pemakaian kVArh)

3.

Hasil Pengukuran III Selisih Register

1143.1 Var 00000.50 (Pemakaian kVArh)

4.

Hasil Pengukuran IV Selisih Register

990.7 VAr 00000.48 (Pemakaian kVArh)

5.

Jumlah kVArh Meter Yang Terpakai

1 kVArh Meter 3 Phasa 4 1 kVArh Meter 3 Phasa 4

Tabel 4.6 Pengaruh cos ϕ beban terhadap pembiayaan kVArh Meter Analog No 1. 2. 3. 4. Cos ϕ Beban Tegangan 0.71 0.75 0.80 0.85 220 Volt 220 Volt 220 Volt 220 Volt Arus 5 Ampere 5 Ampere 5 Ampere 5 Ampere Waktu 15 Menit 15 Menit 15 Menit 15 Menit Biaya Beban Rp.91,36 Rp.57,36 Rp.15,51 Tidak Tertagih

kVArh Meter Digital No 1. 2. 3. 4. Cos ϕ Beban Tegangan 0.71 0.75 0.80 0.85 220 Volt 220 Volt 220 Volt 220 Volt Arus 5 Ampere 5 Ampere 5 Ampere 5 Ampere Waktu 15 Menit 15 Menit 15 Menit 15 Menit Biaya Beban Rp.102,78 Rp.62,81 Rp.22,84 Tidak Tertagih

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Analisa dan Pembahasan

63

4.4 Analisa Pembahasan : Setelah melakukan pengukuran dan pembandingan, pengukurang besaran listrik dengan menggunakan kVArh Meter 3 Phasa Analog dan kVArh Meter 3 Phasa Digital maka didapat hasilnya yaitu, dari pengukuran besaran listrik kVArh Meter 3 Phasa Analog dan kVArh Meter 3 Phasa Digital dengan menggunakan beban dan tempo waktu yang sama maka biaya serta hasilnya berbeda baik dari segi penunjukan register maupun dari selisih dan registernya masing-masing. Sedangkan Setelah melakukan perhitungan pengukuran dengan menggunakan rumus, pengukuran besaran listrik 3 phasa 4 kawat maka hasilnya sama antara pengukuran besaran listrik kVArh Meter 3 Phasa Analog dengan kVArh Meter 3 Phasa Digital

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Kesimpulan dan Saran

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.Kesimpulan Berdasarkan dari hasil perbandingan pengukuran besaran listrik yang telah diuraikan pada laporan akhir ini, maka dapat diambil kesimpulan yaitu : 1. kVArh Meter akan berkerja apabila cos φ pada beban yang dipasang kurang dari 0,85 (Tertagih) dan sebaliknya apabila cos φ pada beban yang terpasang lebih dari 0,85 maka kVArh Meter tidak bekerja (Tidak Tertagih) 2. Dalam perbandingan antara kVArh Meter Analog dan kVArh Meter Digital, yang lebih diunggulkan adalah kVArh Meter digital disamping lebih akurat juga dapat mengukur semua para meter seperti arus, tegangan, frekuensi, dll. 3. Penggunaan kVArh Meter 3 Phasa Analog tidak seakurat dengan kVArh Meter 3 Phasa Digital Karena kVArh Meter 3 Phasa Analog Masih menggunakan Mekanik yang Karena didalamnya terdapat gir-gir yang mempengaruhi ketepatan pengukuran. 4. Dalam setiap pengukuran kVArh Meter hasilnya Berbeda tergantung dari tipe dan jenis kVArh tersebut. 5. Perbandingan biaya pemakaian kVArh Meter Analog lebih ekonomis (lebih Murah) dibandingkan Pemakaian kVArh Meter Digital.

5.2.Saran 1. Hendaknya pelanggan menggunakan kVArh Meter yang sesuai dengan Phasanya 2. Untuk PLN sendiri diharapkan agar memeriksa kVArh Meter setiap satu tahun sekali, sehingga bagi konsumen maupun pihak PLN tidak saling merasa rugi bila terjadi kesalahan kVArh Meter. 3. Hendaknya dalam pemasangannya kVArh Meter dipasang ditempat yang terlindungi dari panas dan hujan agar tidak cepat rusak.

64

Laporan Akhir

Politeknik Negeri Sriwijaya Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA

Noor Cholis Basyaruddin, Ir., Peukur Dan Pengukuran, Penerbit Pusat Pengembangan Pendidikan Politeknik Bandung, 1995

Soedjana Sapiie, Prof., Dr., Osamu Nishino, Dr., Pengukuran Dan Alat-Alat Ukur Listrik, Penerbit PT Pradnya Paramita, 2005

Sri Waluyanti, Alat Ukur dan Teknik Pengukuran Jilid 2, Diterbitkan oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional, 2008

Standar PT. PLN (PERSERO), Inspeksi Penerimaan Meter Statik Energi Aktif dan Reaktif, PT. PLN (PERSERO), 2008

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful