bab 3 studi kasus Harga diri rendah

BAB III TINJAUAN KASUS DAN PEMBAHASAN A. Pengkajian 1. Identitas Nama : Tn. R Umur : 34 tahun Diagnosa Medis : Gangguan afektif bipolari No. RM : 01 33 08 Tanggal Masuk RS : 04 Februari 2012 Ruang Rawat : Kutilang Tanggal Pengkajian : 14 Februari 2012 Pekerjaan : Pengangguran Pendidikan terahir : SMP Alamat : Malaber Rt 01/06 kec. Andir kota bandung Suku Bangsa : Sunda/Indonesia Penanggung Jawab : Nama : Tn D Umur : 43 tahun Pekerjaan : swasta Hubungan dengan klien : Adik kandung Alamat : Malaber Rt 01/06 kec. Andir kota bandung 2. Alasan Masuk Di rumah klien mengamuk, halusinasi lihat dan dengar terlihat mondar mandir, bicara sendiri, marahmarah dan suka merusak alat rumah tangga klien juga suka menyendiri dikamar, melamun. Pada saat dikaji tanggal 14 februari 2012, klien mengatakan dirinya tidak berguna, klien juga mengatakan kesal dengan ibunya karna tidak memenuhi keinginan klien untuk pindah rumah karna klien merasa malu dengan orang lain karena klien marasa orang yang tidak punya apa-apa, pendidikan hanya lulusan SMP dan tidak punya pekerjaan. Masalah Keperawatan : Resiko perilaku kekerasan  Isolasi sosial  Gangguan konsep diri : harga diri rendah 3. Faktor Predisposisi a. Klien menderita gangguan jiwa sejak tahun 1997, klien pernah di rawat di Rumah Sakit Jiwa Cisarua – Cimahi tahun 1997, kemudian klien selalu berobat jalan secara teratur tetapi + 1 bulan klien menolak minum obat, pengobatan tidak berhasil kemudian klien dianjurkan untuk dirawat. b. Klien tidak pernah mengalami aniaya fisik, seksual maupun tindaka kriminal c. Dalam anggota keluarga klien tidak ada yang mengalami gangguan jiwa d. Pengalaman masa lalu yang tidak menyenangkan : klien sempat minta pindah rumah tetapi tidak dihiraukan orang tuanya, karena klien merasa tidak betah tinggal dirumah yang lama dan malu dengan orang lain karna klien orang yang tidak punya dan berpendidikan rendah karenanya klien banyak menyediakan perawatan : - Gangguan konsep diri : harga diri rendah Resiko tinggi perilaku kekerasan Isolasi social

4. a. a.

Faktor Presipitasi

Klien sering menyendiri dikamar dan jarang bersosialisasi dengan lingkungan. 5. Persepsi dan harapan klien dan keluarga

Persepsi klien atas masalahnya : klien merasa tidak berguna dan merasa malu dengan orang lain karena klien tidak bekerja dan tidak mempunyai apa-apa. b. Persepsi keluarga atas masalahnya : klien mengatakan keluarganya tidak peduli dengan keadaanya karena klien hanya penganguran. c. Harapan klien sehubungan dengan pemecahan masalah : klien berharap ingin cepat pulang dan ingin sembuh karena klien tidak betah di RSJ. d. Harapan keluarga sehubungan dengan pemecahan masalah : keluarga berharap yang terbaik untuk kesembuhan klien. 6. Mekanisme koping Adaptif : saat klien sendirian, klien hanya duduk dtempat tidur dan sesekali mencari teman untuk berbincang-bincang, saat klien berbincang-bindang klien merasa senang. 7. Pemeriksaan Fisik a. Tanda-tanda vital : TD : 100/80 mmHg N : 96 x/menit R :23 x/menit O S :36,6 C b. Ukuran : TB 157 cm, BB 46 kg, berat badan turun semenjak masuk RSJ. c. Keluhan fisik : klien tidak mengeluh dengan badannya. 8. Keluarga a. Genogram

Penjelasan : Klien merupakan anak ke 5 dari 5 bersaudara, klien tinggal bersama kedua orang tuanya dan ke 3 orang kakaknya. Orang terdekat dengan klien adalah kakak laki-lakinya. b. Pola pengambilan keputusan: saat klien ada masalah klien suka memukul kaca dan merusak alatalat rumah tangga. 9. Psikososial a. Konsep Diri 1) Citra tubuh Klien tidak mempermasalahkan struktur maupun bentuk tubuhnya. Klien menyatakan dari anggota tubuhnya tidak ada yang dianggap terlalu disukai ataupun tidak disukai. 2) Identitias diri Pada saat dikaji klien mengatakan dirinya seorang laki-laki dan penampilannya sesuai dengan kodratnya 3) Peran Pada saat dikaji klien mengatakan anak ke-5 dari 5 bersaudara, klien sangat menyayangi ibunya. Dirumah sakit klien mengatakan sebagai pasien untuk menjalani program pengobatan, saat dikaji klien tampak gelisah dan terkadang menarik diri. 4) Ideal diri Klien berharap agar cepat pulang dan dapat pekerjaan. 5) Harga diri Pada saat dikaji klien mengatakan dirinya merasa tidak berguna dan merasa kurang beruntung dalam hidupnya sehingga klien sering menyendiri dan melamun dikamar. Masalah keperawatan : Gangguan konsep diri : harga diri rendah. c. Hubungan Sosial Orang yang berarti bagi klien adalah orang tuanya, klien mengatakan tidak efektif dalam kegiatan kelompok dalam masyarakat, hambatan dalam berhubungan dengan orang lain, klien selalu minder dan malu karena klien orang yang tidak punya dan berpendidikan rendah sehingga klien sering mengurung diri dikamar. Masalah keperawatan : Isolasi sosial d. Spiritual Klien bergama Islam, selama di rumah sebelum klien mengalami gangguan jiwa klien selalu melaksanakan ibadah shalat 5 waktu. Saat di RSJ klien rajin beribadah. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah 10. Status Mental a. Penampilan Pada saat dikaji penampilan klien rapi, rambut rapi, tidak kotor dan tidak berketombe. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah b. Pembicaraan Pada saat berkomunikasi klien menjawab dengan aktif dan bercerita tentang kehidupan klien dan sesuai dengan topik pembicaraan Masalah keperawatan : Tidak ada masalah c. Aktivitas Motorik Pada saat dikaji klien tampak gelisah, klien sering menyendiri dan kadang-kadang mau berinteraksi dengan pasien lain. Masalah keperawatan : Isolasi sosial d. Alam Perasaan

e.

f.

g.

h.

i.

j.

k.

l.

m.

n.

Pada saat dikaji klien terlihat gelisah karena ingin segera pulang ke rumahnya dan klien tidak menyadari bahwa dirinya mengalami gangguan jiwa dan klien selalu mengatakan dia sehat Masalah keperawatan : Resiko perilaku kekerasan Afek Afek klien sesuai dengan rangsangan, klien terlihat putus asa ketika mengatakan ingin pulang Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Interaksi Selama Wawancara Pada saat berkomunikasi kontal mata aktif, klien kooperatif, klien menjawab dengan aktif dan cepat. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Persepsi Klien mengatakan selama di rawat di rumah sakit jiwa Cisarua tidak pernah mendengar ataupun melihat yang sebenarnya tidak nyata. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Proses Pikir Pada saat dikaji klien berbicara sesuai topik pembicaraan dan menjawab dengan aktif dan cepat. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Isi pikir Pada saat dikaji tidak mengalami gangguan isi pikir Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Tingkat Kesadaran Klien dapat mengenali tempat, waktu dan orang disekitarnya. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Memori Pada saat dikaji klien dapat mengingat siapa yang membawanya ke rumah sakit. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Tingkat Kosentrasi dan Berhitung Klien mampu berkonsentrasi terhadap pertanyaan yang diajukan dan mampu menghitung jumlah 110 Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Kemampuan Penilaian Saat dikaji klien dapat mengambil keputusan sederhana contoh klien mau gosok gigi atau keramas. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah Daya Tilik Diri Klien mengingkari bahwa dirinya sakit, klien mengatakan dirinya sehat Masalah keperawatan : Penatalaksanaan regimen terapeutik inefekti

11. Kebutuhan Perencanaan Pulang a. Makan Klien makan 3 kali sehari dengan porsi makan habis, jenis makanan nasi, sayur, laukpauk, klien dapat makan tanpa bantuan Masalah keperawatan : Tidak ada masalah b. BAB/BAK Klien dapat BAB dan BAK sendiri di kamar mandi tanpa bantuan Masalah keperawatan : Tidak ada masalah c. Mandi Klien mandi 1x/hari. Masalah keperawatan : Defisit perawatan diri

d.

Berpakaian Klien mampu berpakaian sendiri, klien tidak mau mengganti baju meskipun sudah kotor Masalah keperawatan : Defisit perawatan diri e. Istirahat dan Tidur Pada saat dikaji klien mengatakan tidur nyanyak dan tidak pernah tidur siang Masalah keperawatan : Tidak ada masalah f. Penggunaan Obat Selama perawatan klien mendapat pengobatan secara teratur, obat diberikan oleh perawat dan harus di tunggu untuk memastikan obatnya diminum oleh klien Masalah keperawatan : Tidak ada masalah g. Pemeliharaan Kesehatan Klien mengatakan jika pasien sudah pulang klien akan selalu kontrol, minum obat secara teratur dan akan selalu memperhatikannya Masalah keperawatan : Tidak ada masalah h. Kegiatan di Dalam Rumah Klien mengatakan kegiatan di dalam rumah hanya berdiam diri di kamar Masalah keperawatan : Isolasi sosial

i.

Kegiatan di luar rumah Klien mengatakan bila sudah pulang ingin bekerja. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah 12. Mekanisme Koping Pada saat dikaji klien mengatakan tidak pernah bercerita kepada orang lain apabila ada masalah Masalah keperawatan : Isolasi sosial 13. Masalah Psikososial dan Lingkungan Klien mengatakan tidak mau bergaul dengan orang lain karena malu dirinya orang yang tidak punya Masalah keperawatan : Isolasi sosial 14. Pengetahuan Klien Tentang Gangguan Jiwa Klien tidak mengetahui bahwa dirinya mengalami ganguan jiwa. Masalah keperawatan : Tidak ada masalah 15. Aspek Medik Diagnosa Medis : Ganguan afektif bipolari Terapi Medis : - Meferomat 500 mg 2x1 / hari - Amitriphiline 25 mg 2x1/ hari - Lodopin 2x1/ hari - Trihexcyphenidil 2x1/ hari - Trifluopheracine 2x1/ hari 16. Masalah Keperawatan a. b. c. d. e. Gangguan konsep diri : Harga diri rendah Kerusakan interaksi sosial : Isolasi sosial Regimen terapeutik inefektif Defisit perawatan diri Resiko perilaku kekerasan

17. a. b. c. d. 18.

Diagnosa keperawatan Ganguan konsep diri : Harga diri rendah Kerusakan interaksi sosial : isolasi sosial Resiko tinggi prilaku kekerasan Regimen terapeutik inefektif Analisa data NO 1. DATA SENJANG Ds :  Klien mengatakan klien mengatakan dirinya tidak berguna, malu jika berhubungan dengan orang lain, karena tidak mempunyai apa-apa dan berpendidikan rendah. Do :  Klien tampak sedih, melamun dan diam Ds : Klien mengatakan di rumah sering berdiam diri di kamar Do :  Klien terlihat sering melamun dan menyendiri ditempat tidur  Ds : Klien mengatakan klien suka merusak barang-barang di rumah, jika keinginananya tidak dipenuhi. Do :  Klien sudah dirawat 2 kali di RSJP Cisarua dengan gejala yang sama, mengamuk, marah-marah, merusak barangbarang rumah tangga  Ds : Klien mengatakan klien mandi 1 kali sehari Klien tidak mau mengganti pakaiannya Do :  Pakaian klien tampak kotor   MASALAH Gangguan konsep diri : harga diri rendah

2.

Isolasi sosial

3.

Resiko tinggi prilaku kekerasan

4.

Defisit perawatan diri

19. Rencana Tindakan Keperawatan

Nama mahasiswa NIM

: Tanzeri gusali : 4003090024

Nama No RM Ruang

: Tn R : 013308 : kutilang PERENCANAAN TUJUAN TUM : KRITERIA INTERVENSI Setelah 3 kali pertemuan INTERVENSI Sp. 1 RASIONAL Hubungan saling

NO 1

DIAGNOSA KEPERAWATAN Ganguan konsep

diri : harga diri rendah Ds : Klien mengatakan dirinya tidak berguna, malu dan minder terhadap orang lain Do :  Klien tampak berdiam diri ditempat tidur dan jarang berinteraksi dengan orang lain.

Klien berhubungan a. dengan orang lain secara optimal b. TUK 1 : c. Klien dapat membina d. hubungan saling e. percaya

klien mampu : 1. Mengidentifikasi kemapuan aspek yang dimiliki. Menilai kemampuan yang dapat digunakan. Memilih kegiatan yang sesuai dengan kemampuan. Melatih kegiatan yang sudah dipilih. Merencanakan kegiatan yang sudah dilatihkan

Identifikasi kemampuan positif yang dimiliki a.Diskusikan kemampuan positif yang dimiliki seperti kegiatan klien dirumah.  b. beri pujian yang realistis dan hindarkan setiap kali pertemuan dengan penilaian negative.  2. nilai kemampuan yang dapat dilakukan saat ini. a. diskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan saat ini b. bantu klien menyebutkan dan beri penguatan terhadap kemampuan klien c. perlihatkan respon yang kondusif dan menjadi pendengar yang aktif 3. pilih kemampuan yang akan dilatihkan a. diskusikan dengan klien beberapa aktifitas yang dapat dilakukan sehari-hari b. bantu klien menetapkan aktivitas mana yang dapat klien lakukan secara mandiri c. susun bersama klien aktivitas atau kegiatan sehari-hari.

percaya merupakan dasar kelancaran hubungan interaksi selanjutnya Dukungan positif dapat meningkatkan harga diri klien Mengidentifikasi hal-hal positif yang dimiliki klien Pujian yang realistis tidak menyebabkan klien melakukan kegiatan, hanya karena ingin mendapatkan pujian

TUK 2 : Klien dapat memilih kegiatan kedua yang

Sp. 2 a. Evaluasi Sp. 1 b. Pilih kemampuan yang kedua yang dapat dilakukan

dapat dilakukan.

c. Latih kemampuan yang dilatih d. Masukkan dalam jadwal kegiatan klien Sp. 3  a. Evaluasi Sp 1 & 2 b. Memilih kegiatan kemampuan ketiga yang dapat dilakukan c. Masukkan dalam kegiatan klien  Keterbukaan dan pengertian tentang kemampuan yang dimiliki adalah prasarat untuk berubah Pengertian tentang kemampuan yang dimiliki dan memotivasi untuk tetap mempertahankan kegunaannya

20. Implementasi dan Evaluasi Diagnosa Keperawatan Gangguan konsep diri : harga diri rendah 1. DS : klien mengatakan dirinya tidak berguna, klien malu dengan orang lain DO : klien tampak melamun, berdiam diri dan jarang berinteraksi dengan orang lain Implementasi Sp. 1 tgl 16 feb 2012 jam 13.00 Mengidentifikasi kemampuan positif yang dimiliki a.mendiskusikan kemampuan positif yang dimiliki seperti kegiatan klien dirumah. b. memberi pujian yang realistis dan hindarkan setiap kali pertemuan dengan penilaian negative. 2. menilai kemampuan yang dapat dilakukan saat ini. a. mendiskusikan dengan klien kemampuan yang masih dapat digunakan saat ini b. membantu klien menyebutkan dan beri penguatan terhadap kemampuan klien c. memperlihatkan respon yang kondusif dan menjadi pendengar yang aktif 3. memiilih kemampuan yang akan Evaluasi S . klien mengatakan senang bisa ngobrol dengan perawat. Klien juga mengatakan punya kegiatan positif seperti olahraga dan menggambar. O . klien terlihat senang, klien tampak tenang dan tampak terbuka menerima perawat A . SP.1 klien mengatakan masih punya kegitan positif yang dimilki seperti berolah raga dan menggambar P . lanjutkan SP.2 dan evaluasi Sp.1

dilatihkan a. mendiskusikan dengan klien beberapa aktifitas yang dapat dilakukan sehari-hari b. membantu klien menetapkan aktivitas mana yang dapat klien lakukan secara mandiri c. menyusun bersama klien aktivitas atau kegiatan sehari-hari.

Sp. 2 tgl 17 feb 2012 jam 13.00 e. mengevaluasi Sp. 1 f. memilih kemampuan yang kedua yang dapat dilakukan g. melatih kemampuan yang dilatih h. Masukkan dalam jadwal kegiatan klien

S . klien mengatakan ingin bekerja dikonfeksi tetapi belum ada keahlian, klien mengatkan senang bisa ngobrol dengan perawat dan kemaren main badminton dan menggambar di ruang rehabilitasi O . klien tampak senang dan tenang bersama perawat A . evaluasi SP.1 . klien mau bermain badminton dan menggambar P . lanjutkan SP 3, evaluasi Sp. 2 S . klien mengatakan senang bisa berbincang-bincang dengan perawat, klien juga mengatkan mendapat motivasi dan menjadi semangat jika ingin melakukan kegiatan O . klien tampak senang dan tenang A . evaluasi SP.1,2. P . lanjutkan intervensi

Sp. 3 lanjutan tgl 17 feb jam 14.00 d. mengvaluasi Sp 1 & 2 e. Memilih kegiatan kemampuan ketiga yang dapat dilakukan f. Masukkan dalam kegiatan klien

B.

Pembahasan

Pada pembahasan ini penulis membahas tentang kesenjangan yang ditemukan antara teori dengan kasus yang penulis buat, pada pembahasan ini penulis menganalisa tentang hambatan yang ditemukan pada saat penulis melakukan asuhan keperawatan pada klien. Pada tahap pengkajian ditemukan adanya beberapa kesenjangan diantaranya pohon masalah. Pada pohon masalah penyebab utama dari masalah utama yang penulis buat pada kasus adalah

Harga diri rendah, sedangkan pada teori adalah mekanisme koping keluarga yang tidak efektif. Hal ini disebabkan karena klien mengalami kekecewaan pada saat klien tidak jadi pindah rumah. Hal tersebut menyebabkan klien merasa minder dan malu terhadap orang lain. Dikarenakan dari penyebab masalah utama berbeda maka diagnosa keperawatan yang muncul adalah Gangguan konsep diri : Harga diri rendah . Adapun hambatan yang penulis temukan pada saat melakukan pengkajian adalah penulis sulit untuk berkomunikasi dengan klien karena klien sering melamun dan kurang perhatian. Oleh karena itu penulis dalam mengatasinya melakukan kontak sering dan singkat. Pada tahap perencanaan, rencana asuhan keperawatan pada Tn. R dimulai setelah data terkumpul yang didapat dari hasil pengkajian. Pada perencanaan tidak menemukan kesenjangan pada tujuan umum maupun tujuan khusus. Pembahasan pada implementasi penulis melaksanakan tindakan keperawatan sesuai dengan rencana yang sudah ditetapkan. Tetapi dalam hal ini penulis mendapatkan hambatan pada tahap implementasi, penulis tidak bertemu dengan anggota keluarganya sehingga penulis tidak dapat memvalidasi data yang dikemukakan klien. Dalam mengatasinya penulis mencocokan dengan dokumentasi yang ada pada status dan dari perawatan di ruang Kutilang. Selain itu penulis tidak dapat melaksanakan perencanaan pada diagnosa keperawatan keterbatasan waktu yang penulis miliki. Pada tahap evaluasi penulis hanya dapat melaksanakan diagnosa keperawatan yang pertama saja. Hambatan yang penulis temukan pada saat evaluasi adalah penulis tidak mempunyai waktu yang lama untuk mengevaluasi karena perawat tidak mempunyai waktu yang lama. yang kedua dikarenakan

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful