You are on page 1of 5

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Dalam kehidupan sehari-hari kita sering berhadapan dengan fenomena bunyi. Misalnya, kita mendengar musik, senang memperhatikan seseorang bermain gitar, seruling, terompet dan sebagainya. Peristiwa yang berkaitan dengan musik lainnya seperti halnya senang menonton konser. Ada kalanya kita ketakutan terhadap bunyi, misalnya suara ledakan, pertir, dan sebagainya. Beberapa fenomena bunyi sering muncul pertanyaanpertanyaan, misalnya, apakah bunyi terdengar paling bagus di ruang hampa? Di samping itu, kalau kita perhatikan di geung-gedung bioskop atau pada gedung konser, mengapa pada gedung tersebut dipasang peredam suara? Berkaitan dengan bunyi pula, mengapa kelelawar terbang malam tanpa menabrak? Mengapa bunyi petir pada malam hari terdengar lebih keras daripada siang hari? Terhadap pertanyaan-pertanyaan tersebut orang sering menanggapi sebagai berikut. Kecepatan bunyi paling cepat adalah di ruang hampa karena tidak ada penghalang sehingga bunyi bebas saja lewat. Demikian pula terhadap pendengaran bunyi akan paling bagus pada ruang hampa karena tak ada penghalang. Pada gedung konser sering dipasang alat peredam suara dengan tujuan suara dari penyanyi agar merdu dan nyaring. Tehadap pertanyaan kelelawar yang terbang malam hari tak menabrak karena penglihatannya sangat tajam sehingga dapat melihat penghalang di depannya sangat cepat. Terhadap pertanyaan petir yang keras di malam hari karena pada waktu malam hari tidak ada aktivitas, suasana menjadi sepi sehingga kalau ada petir akan kedengaran sangat keras dibandingkan dengan siang hari. Bunyi yang sering kita dengar adalah karena adanya getarandari suatu benda sehingga menghasilkan bunyi. Bunyi yang kita dengar sangat beragam, dan dapat kita bedakandengan telinga kita. Salah satu fenomena yang terjadi pada bunyi adalah resonansi. Resonansi adalah peristiwa ikut bergetarnya suatu benda oleh benda lain yang memiliki frekuensi yang sama atau kelipatannya. Resonansi sangat berperan sekali dalam dunia musik, terutama pada alat musik yang memiliki dawai. Bila tidak ada resonansi mungkin kita tidak akan banyak mendengar bunyi yang indah di teling kita. Oleh karena itu resonansi kami sangat tertarik untuk membahas resonansi dengan lebih luas.

1.2

Tujuan Mengkaji peristiwa resonansi yang terjadi pada bunyi

1.3

Rumusan Masalah a. Apakah bunyi itu ? b. Berapa banyak jenis bunyi dan peristiwa apa saja yang terjadi pada bunyi ? c. Mengapa peristiwa resonansi terjadi pada bunyi ? d. Kapan terjadinya resonansi? e. Apa saja aplikasi resonansi dalam kehidupansehari-hari?

1.4

Metode Penulisan Metode yang penulis lakukan dalam pembuatan makalah ini adalah telaah pustaka dengan cara mencari data di buku dan di internet.

1.5

Sistematika Penulisan Bab I : Pendahuluan bab ini berisi latar belakang, tujuan, rumusan masalah, metode penulisan, dan sistematika penulisan. Bab II :.. Bab III : Bab ini adalah bab penutup yang berisi kesimpulan, saran dan kritik.

BAB II RESONANSI

2.1 Bunyi

a. Definisi Bunyi

b. Syarat-syarat Terdengarnya Bunyi

c. Jenis-jenis Bunyi

2.2 Resonansi 2.3 Aplikasi Peristiwa Resonansi

BAB III PENUTUP


3.1 Kesimpulan 3.2 Saran dan Kritik

DAFTAR PUSTAKA