PETUNJUK PELAKSANAAN

PENYELENGGARAAN BADAN LAYANAN UMUM SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM (BLU-SPAM)

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

i

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Pengantar
Arah kebijakan Pemerintah dalam peningkatan cakupan dan kualitas pelayanan air minum diantaranya memprioritaskan pembangunan untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) di setiap Ibu Kota Kecamatan (IKK) dengan mengupayakan pembentukan Badan Layanan Umum (BLU) berdasarkan PP Nomor 23 Tahun 2005. Operasional BLU diharapkan mampu memaksimalkan pelayanan air minum kepada masyarakat yang tidak hanya mengutamakan mencari keuntungan, serta dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsif efisien dan efektif dengan menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Sehubungan dengan hal di atas, maka disusun Petunjuk Pelaksanaan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Oleh BLU-SPAM yang memuat; ketentuan-ketentuan dan prinsip penyiapan BLU-SPAM, pengelolaan keuangan BLU-SPAM, penyelenggaraan BLU-SPAM, pembinaan dan pengawasan, monitoring dan evaluasi. Demikian agar petunjuk pelaksanaan ini disampaikan untuk dapat dijadikan sebagai arahan dalam pembentukan BLU-SPAM penyelenggaraan pengembangan SPAM di daerah dan dapat digunakan sebagai dasar pembinaan pusat ke daerah.

Jakarta, Desember 2007

Direktur Jenderal Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

ii

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Daftar Isi
Halaman Pengantar .......................................................................................................ii Daftar Isi ..................................................................................................... iii Daftar Gambar .................................................................................................v Daftar Tabel ....................................................................................................vi BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ..................................................................................... 1 1.2 Maksud dan Tujuan .............................................................................. 2 1.3 Sasaran ................................................................................................ 2 1.4 Ruang Lingkup ..................................................................................... 2 1.5 Penyelenggaraan Penyediaan Air Minum ............................................ 3 2 KETENTUAN-KETENTUAN ...................................................................... 5 2.1 Ketentuan Dasar .................................................................................. 5 2.2 Ketentuan Umum ................................................................................ 5 2.3 Asas ..................................................................................................... 7 2.4 Ketentuan Teknis ................................................................................. 8 2.5 Ketentuan Lain-Lain ............................................................................. 9 3 PENYIAPAN BLU-SPAM ........................................................................ 10 3.1 Tugas dan Fungsi BLU-SPAM ........................................................... 10 3.2 Struktur Organisasi BLU-SPAM ......................................................... 11 3.3 Opsi Pembentukan BLU-SPAM.......................................................... 12 3.4 Pejabat Pengelola BLU-SPAM ........................................................... 17 3.4.1 Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Pengelola BLU-SPAM ............................................................. 17 3.4.2 Kriteria/kualifikasi SDM Pengelola BLU-SPAM ....................... 19 3.4.3 Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Pengelola BLU-SPAM ............................................................. 21 3.5 Hak dan Kewajiban BLU-SPAM ......................................................... 23 3.6 Hak dan Kewajiban Pelanggan Air Minum ......................................... 24 3.7 Peningkatan Kemampuan SDM ......................................................... 25 3.8 Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM................................................. 25 3.8.1 Persyaratan Pola Pengelolaan Keuangan BLU-SPAM ........... 25 3.8.2 Tim Penilai Pembentukan BLU-SPAM .................................... 28 3.8.3 Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM ...................................... 29 3.9 Penyelenggaraan BLU-SPAM............................................................ 33

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

iii

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

4 PENGELOLAAN KEUANGAN BLU-SPAM ............................................ 36 4.1 Tata Cara Perencanaan dan Penganggaran...................................... 36 4.2 Dokumen Pelaksanaan Anggaran...................................................... 40 4.3 Pendapatan dan Belanja .................................................................... 41 4.4 Pengelolaan Kas ................................................................................ 46 4.5 Pengelolaan Piutang dan Utang......................................................... 47 4.6 Inventaris............................................................................................ 48 4.7 Kerjasama .......................................................................................... 49 4.8 Pengadaan Barang dan/atau Jasa ..................................................... 50 4.9 Pengelolaan Barang (Inventaris) ........................................................ 52 4.10 Surplus dan Defisit Anggaran ......................................................... 53 4.11 Penyelesaian Kerugian................................................................... 54 4.12 Penatausahaan .............................................................................. 54 4.13 Akuntansi, Pelaporan & Pertanggungjawaban Keuangan.............. 54 4.14 Akuntabilitas Kinerja ....................................................................... 56 5 PENYELENGGARAAN BLU-SPAM........................................................ 57 5.1 Penetapan Tarif Air Minum................................................................. 57 5.2 Pengelolaan BLU-SPAM .................................................................... 59 6 PEMBINAAN DAN PENGAWASAN........................................................ 60 6.1 Pembinaan ......................................................................................... 60 6.2 Pengawasan....................................................................................... 60 7 MONITORING DAN EVALUASI .............................................................. 62 7.1 Monitoring dan Evaluasi Penyelenggaraan SPAM............................. 62 7.2 Evaluasi dan Penilaian Kinerja ........................................................... 63 7.3 Pelaporan ........................................................................................... 63 8 TAHAPAN PENGEMBANGAN BLU-SPAM............................................ 65

LAMPIRAN : 1. Daftar Pustaka 2. Daftar Singkatan 3. Format-Format

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

iv

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Daftar Gambar
Halaman Gambar 3.1 Opsi-1, Struktur Organisasi BLU-SPAM Provinsi ................................ 14 Opsi-2, Struktur Organisasi BLU-SPAM Wilayah ................................ 15 Opsi-3, Struktur Organisasi BLU-SPAM Kab/Kota .............................. 16 3.2 4.1 7.1 Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM................................................... 30 Skema Alur Perencanaan dan Penganggaran BLU-SPAM ................. 37 Monitoring Dan Evaluasi dalam Penyelanggaraan SPAM ................... 62

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

v

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Daftar Tabel
Halaman Tabel 3.1 Positif & Negatif Setiap Opsi Pembentukan BLU-SPAM ....................... 13 3.2 Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Pengelola BLUSPAM .................................................................................................... 18 3.3 Kriteria/Kualifikasi SDM Pengelola BLU-SPAM ..................................... 20 3.4 Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawabDewan

Pengawas .............................................................................................. 21 3.5 Persyaratan Mengelola Keuangan Dengan PPK BLU-SPAM................ 25

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

vi

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

B AB 1 PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang Potret air minum pada tahun 2005 menunjukan kinerja belum signifikan. Pelayanan air minum perpipaan di perkotaan baru tercover 42% sedangkan di perdesaan baru 9%. Sementara itu akses air minum non perpipaan yang terlindungi sudah mencapai hasil baik, yakni 61%. Target pemerintah ke depan meningkatkan akses nonperpipaan menjadi terlindungi dengan target perkotaan 60% dan perdesaan menjadi 30%. Sedangkan air minum tak terlindungi turun dan meningkat menjadi perpipaan. Pada tahun 1990 cakupan pelayanan perpipaan baru 14,11%, sedangkan pada tahun 2004 cakupan pelayanan melalui perpipaan 18% (39,4 juta jiwa). Angka-angka tersebut menunjukan bahwa pembangunan infrastruktur air minum secara nasional tidak mampu mengimbangi perkembangan penduduk. Kendala yang menyebabkan rendahnya pelayanan antara lain adalah aspek kualitas dan cakupan, aspek kelembagaan dan perundangundangan, aspek pendanaan, peran masyarakat dan air baku. Upaya dilakukan pemerintah dan pemerintah daerah saat ini antara lain menyangkut peningkatan kinerja pengelola penyediaan air minum dan pengembangan kelembagaan penyediaan air minum. Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) menjadi tanggung jawab Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk menjamin setiap orang dalam mendapatkan air minum bagi kebutuhan pokok minimal sehari-hari guna memenuhi kehidupan yang sehat, bersih, dan produktif sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Dalam hal pelayanan air minum yang dibutuhkan masyarakat tidak dapat diwujudkan oleh BUMN atau BUMD, Pemerintan atau Pemerintah Daerah dapat membangun sebagian atau seluruh PS SPAM yang pelaksanaannya oleh Badan Layanan Umum (BLU). BLU-SPAM adalah instansi dilingkungan Pemerintah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa Penyediaan Air Minum yang
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 1

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsif efisiensi dan produktivitas. Tantangan yang dihadapi pada masa kini maupun yang akan datang adalah menjaga keberlangsungan investasi Sistem Penyelenggaran Air Minum yang sudah dibangun khususnya sarana penyediaan air minum, secara efektif dan efisien. Sehubungan dengan hal tersebut diatas, Direktorat Pengembangan Air Minum, Ditjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum menyusun Petunjuk Pelaksanaan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) oleh BLU.

1.2. Maksud & Tujuan Petunjuk Teknis ini dimaksudkan sebagai arahan kepada Instansi Pemerintah Daerah terkait dalam pembentukan BLU-SPAM yang berfungsi sebagai penyelenggaraan pengembangan SPAM secara efektif dan efisien. Tujuannya adalah meningkatkan efektifitas dan efisiensi pengelolaan sarana penyediaan air minum, sehingga mampu memberikan pelayanan air minum kepada masyarakat secara kontinu dan memenuhi kualitas kesehatan.

1.3. Sasaran Sasaran yang hendak dicapai adalah mendorong kepada terbentuknya BLU-SPAM untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan air minum yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsif efisiensi dan produktivitas, dengan menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.

1.4. Ruang Lingkup Petunjuk Teknis ini memuat ketentuan-ketentuan dan prinsip penyelenggaraan BLU-SPAM, penyiapan BLU-SPAM, pengelolaan
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 2

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

keuangan BLU-SPAM, pengembangan penyelenggaraan SPAM oleh BLU-SPAM, dan monitoring dan evaluasi serta pelaporan. 1.5. Penyelenggaraan Penyediaan Air Minum A. Sarana Penyediaan Air Minum (SPAM) SPAM dapat berupa sistem jaringan perpipaan dan/atau bukan jaringan perpipaan, harus dikelola secara baik dan berkelanjutan. • SPAM dengan jaringan perpipaan dapat meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit pengelolan. • SPAM bukan jaringan perpipaan dapat meliputi sumur dangkal, sumur pompa tangan, bak penampungan air hujan, terminal air, mobil tangki air, instalasi air kemasan, atau bangunan perlindungan mata air. Penyelenggaraan pengembangan SPAM, dapat berupa; kegiatan merencanakan, melaksanakan konstruksi, mengelola, memelihara, merehabilitasi, memantau, dan/atau mengevaluasi sistem fisik (teknik) dan non fisik penyediaan air minum 1 ). Penyelenggaraan SPAM dapat mencakup seluruh atau sebagian kegiatan penyelenggaraan SPAM, yaitu; (i) Unit Air Baku, (ii) Unit Produksi, (iii) Unit Distribusi, (iv) Unit Pelayanan, dan (v) Unit Pengelolaan. 1. Unit Air Baku Unit air baku dikembangan disesuaikan dengan sistem pengambilan/penyadapan air baku dari sumbernya, yang terdiri dari; bangunan penampungan air baku, alat pengukur, bangunan pemantau, sistem pemompaan, dan atau bangunan sarana pembawa serta perlengkapannya. Unit Produksi Unit produksi terdiri dari; bangunan pengolahan dan perlengkapannya, perangkat operasional, alat pengukur, dan peralatan pementau, serta bangunan penampung air. Unit produksi harus dilengkapi pengolahan limbah akhir air baku, sehingga limbah yang dibuang ke sumber air baku dan atau dibuang ke daerah terbuka menjadi ramah dengan lingkungan. Unit Distribusi Air Minum Unit distribusi air minum terdiri dari; jaringan distribusi (mobil tangki air minum) bangunan penampung, alat ukur dan peralatan
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 3

2.

3.

1

) Pasal 1, ayat 8, PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

4.

5.

pemantau. Unit ini harus memberikan kepastian kuantias, kualitas air (tetap sehat), dan kontinuitas pengaliran 24 jam per hari. Unit Pelayanan Unit pelayanan dipasang alat ukut (meter air - wajib ditera secara berkala oleh instansi berwenang) terdiri dari; sambungan rumah, hidran umum, hidran kebakaran. Unit Pengelolaan Unit pengelolaan terdiri dari; pengelolaan teknis (kegiatan operasional, pemeliharaan dan pemantauan dari unit air baku, unit produksi, dan unit distribusi), dan pengelolaan nonteknis (administrasi dan pelayanan).

B. Pengelolaan SPAM Lingkup kegiatan pengelolaan SPAM, meliputi: 1. Pengelolaan teknis dan pengelolaan non teknis, yaitu : • Pengelolaan teknis terdiri dari kegiatan operasional, pemeliharaan, pemantauan dari unit air baku, unit produksi dan unit distribusi. • Pengelolaan non teknis terdiri dari administrasi dan pelayanan. 2. Pemeliharaan & Rahabilitasi • Pemeliharaan meliputi; pemeliharaan rutin dan pemeliharaan berkala. • Rehabilitasi meliputi rehabilitasi sebagian dan/atau keseluruhan.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

4

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 2 KETENTUAN-KETENTUAN
2.1. Ketentuan Dasar Dasar hukum yang melandasi pengembangan kelembagaan penyediaan air minum adalah : 1. UU No. 7 Tahun 2004 tentang Sumber daya air, 2. PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan SPAM, dan peraturan perundang-undangan terkait. 3. PP No. 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum. 4. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan layanan Umum Daerah. 2.2. Ketentuan Umum Ketentuan umum dimaksud dalam petunjuk teknis ini adalah sebagai berikut : 1. Badan Layanan Umum Daerah yang selanjutnya disingkat BLUD adalah Satuan Kerja Perangkat Daerah atau Unit Kerja pada Satuan Kerja Perangkat Daerah di lingkungan pemerintah daerah yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa Penyediaan Air Minum yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsif efisiensi dan produktivitas, yang selanjutnya disebut BLUSPAM dalam petunjuk pelaksanaan ini. 2. Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PPK-BLU) adalah pola pegelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. 3. Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) adalah instansi pemerintah daerah (instansi ke-PU-an, yaitu Dinas PU/Dinas Kimpraswil atau Bidang Cipta Karya pada Dinas PU/Dinas Kimpraswil Provinsi/Kab/Kota) yang merupakan bagian dari Pemerintah Daerah
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 5

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

yang bertanggung jawab atas bidang tugas yang diemban oleh BLUSPAM. 4. Fleksibilitas adalah keieluasaan pengelolaan keuangan/barang BLUSPAM pada batas-batas tertentu yang dapat dikecualikan dari ketentuan yang berlaku umum. 5. Peningkatan status BLU-SPAM adalah meningkatnya status satuan kerja atau unit kerja yang menerapkan PPK BLU-SPAM bertahap menjadi satuan kerja atau unit kerja yang menerapkan PPK BLUSPAM penuh. 6. Penurunan status BLU-SPAM adalah menurunnya status satuan kerja atau unit kerja yang menerapkan PPK BLU-SPAM penuh menjadi satuan kerja atau unit kerja yang menerapkan PPK BLUSPAM bertahap. 7. Pencabutan status BLU-SPAM adalah kembalinya status satuan kerja atau unit kerja yang menerapkan PPK BLU-SPAM penuh atau PPK BLU-SPAM bertahap menjadi satuan kerja atau unit kerja biasa. 8. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD) adalah kepala badan/dinas/biro keuangan/bagian keuangan yang memiliki tugas melaksanakan pengelolaan keuangan daerah dan bertindak sebagai Bendahara Umum Daerah. 9. Pejabat pengelola BLU-SPAM adalah pimpinan BLU-SPAM bertanggung jawab terhadap kinerja operasional BLU-SPAM terdiri atas pemimpin, pejabat keuangan dan pejabat teknis sebutannya disesuaikan dengan nomenklatur yang berlaku BLU-SPAM yang bersangkutan. yang yang yang pada

10. Pendapatan adalah semua penerimaan dalam bentuk kas dan tagihan BLU-SPAM yang menambah ekuitas dana lancar dalam periode anggaran bersangkutan yang tidak perlu dibayar kembali. 11. Belanja adalah semua pengeluaran dari rekening kas yang mengurangi ekuitas dana lancar dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh BLU-SPAM. 12. Biaya adalah sejumlah pengeluaran yang mengurangi ekuitas dana lancar untuk memperoleh barang dan/atau jasa untuk keperluan operasionsl BLU-SPAM.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 6

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

13. Investasi adalah penggunaan aset untuk memperoleh manfaat ekonomis yang dapat meningkatkan kemampuan BLU-SPAM dalam rangka pelayanan kepada masyarakat 14. Rencana Bisnis dan Anggaran BLU-SPAM (RBA) adalah dokumen bisnis dan penganggaran yang berisi program, kegiatan, target kinerja, dan anggaran suatu BLU-SPAM. 15. Standar Pelayanan Minimum adalah Spesifikasi teknis tolok ukur layanan minimum (penyediaan air minum) yang diberikan oleh BLUSPAM kepada masyarakat (pelanggan) 16. Praktek bisnis yang sehat adalah pengelenggaraan fungsi organisasi berdasarkan kaidah-kaidah manajemen yang baik dalam pemberian layanan (penyediaan air minum) yang bermutu dan berkesinambungan. 17. Pelayanan umum adalah pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) sebagaimana dimaksudkan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2005. 18. Penyelenggaran pengembangan SPAM dilakukan oleh BLU-SPAM yang dibentuk secara khusus untuk pengembangan SPAM (yang dimaksudkan disini termasuk penyesuaian struktur Bagian Teknis/operasional pengelola BLU-SPAM dengan lingkup kegiatan dalam penyelenggaraan pengembangan SPAM). 19. Dalam hal BLU-SPAM tidak dapat meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan SPAM di wilayah pelayanannya, maka BLUSPAM atas persetujuan dewan pengawas dapat mengikutsertakan koperasi, badan usaha swasta, dan/atau masyarakat (kelembagaan masyarakat) dalam penyelenggaraan di wilayah pelayanannya. 20. Dalam pelaksanaan pembinaan teknis dan keuangan dapat dibentuk Dewan Pengawas dengan keputusan Gubernur/Bupati/Walikota atas usulan kepala SKPD (Dinas Ke-PUan). 2.3. Asas 1. BLU-SPAM beroperasi sebagai “unit kerja” Satuan Kerja Perangkat Daerah (instansi ke-PU-an, yaitu Dinas PU/Dinas Kimpraswil
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 7

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Provinsi/Kab/Kota) untuk tujuan pemberian pelayanan umum (dalam penyediaan air minum) yang pengelolaannya berdasarkan kewenangan yang didelegasikan oleh instansi induk yang bersangkutan. 2. BLU-SPAM merupakan bagian perangkat pencapaian tujuan pemerintah daerah dan karenanya status hukum BLU-SPAM tidak terpisahkan dari pemerintah daerah sebagai instansi induknya. 3. Gubernur/Bupati/Walikota bertanggung jawab atas pelaksanaan kebijakan penyelenggaraan pelayanan umum (penyediaan air minum) yang didelegasikan kepada BLU-SPAM dari segi manfaat layanan yang dihasilkan. 4. Pejabat yang ditunjuk mengelola BLU-SPAM bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan pemberian pelayanan umum (penyediaan air minum) yang didelegasikan kepadanya oleh Gubernur/Bupati/Walikota. 5. BLU-SPAM menyelenggarakan kegiatannya tanpa mengutamakan pencarian keuntungan. 6. Rencana kerja dan anggaran serta laporan keuangan dan kinerja BLU-SPAM disusun dan disajikan sebagai bagian yang tak terpisahkan dari rencana kerja dan anggaran serta laporan keuangan dan kinerja SKPD (Dinas Ke-PU-an)/pemerintah daerah. 7. BLU-SPAM mengelola penyelenggaraan layanan umum (penyediaan air minum) sejalan dengan praktek bisnis yang sehat.

2.4. Ketentuan Teknis BLU-SPAM dapat menyelenggarakan pengembangan SPAM, melalui sistem jaringan perpipaan dan/atau bukan jaringan perpipaan, yang harus dikelola secara baik dan berkelanjutan. • SPAM dengan jaringan perpipaan dapat meliputi; unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit pengelolan. • SPAM bukan jaringan perpipaan dapat meliputi; sumur dangkal, sumur pompa tangan, bak penampungan air hujan, terminal air, mobil tangki air, instalasi air kemasan, atau bangunan perlindungan mata air.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 8

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Ketentuan teknis mengenai SPAM bukan jaringan perpipaan diatur lebih lanjut dengan peraturan Menteri (Pekerjaan Umum) 2 ).

2.5. Ketentuan Lain-Lain 3 ) 1. PPK BLU-SPAM dapat juga diterapkan pada: a. gabungan beberapa SKPD (Dinas ke-PU-an) atau beberapa Unit Kerja (Bidang Cipta Karya dalam satu Dinas ke-PU-an) atau beberapa Bidang Cipta Karya pada beberapa Dinas ke-PU-an, yang memiliki kesamaan dalam sifat dan jenis layanan umum yang diberikan; b. SKPD (Dinas ke-PU-an) atau Unit Kerja baru (Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an). 2. Proses penggabungan SKPD/Unit Kerja sebagaimana dimaksud pada poin 1, berpedoman pada ketentuan peraturan perundangundangan. 3. PPK BLU-SPAM yang dibentuk dari satuan kerja/unit kerja baru, biaya operasional BLU-SPAM untuk sementara dibiayai dari penerimaan fungsional BLU-SPAM yang bersangkutan sampai dengan perubahan APBD tahun berjalan. 4. Pemerintah daerah dapat mengalokasikan anggaran yang bersumber dari APBD untuk membiayai BLU-SPAM, apabila kegiatan BLUSPAM mendesak untuk segera dilaksanakan. 5. Kegiatan BLU-SPAM mendesak, mempunyai kriteria: a. program dan kegiatan pelayanan dasar masyarakat yang anggarannya belum tersedia dalam tahun anggaran berjalan; dan b. keperluan mendesak lainnya yang apabila ditunda akan menimbulkan kerugian yang lebih besar bagi pemerintah daerah dan masyarakat. 6. Biaya operasional BLU-SPAM, setelah perubahan APBD dapat dibiayai dari APBD tahun anggaran berjalan.

2

) Pasal 5, ayat (5), PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum ) Pasal 130 s.d Pasal 131 PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.
3

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

9

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 3 PENYIAPAN BLU-SPAM
3.1. Tugas dan Fungsi BLU-SPAM BLU-SPAM adalah instansi dilingkungan ke-PU-an Provinsi/Kab/Kota yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa Penyediaan Air Minum yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsif efisiensi dan produktivitas. Dalam pengelolaan keuangan BLU-SPAM, menganut pola pegelolaan keuangan yang memberikan fleksibilitas berupa keleluasaan untuk menerapkan praktek-praktek bisnis yang sehat 4 ), untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Pelayanan umum yang diberikan kepada masyarakat adalah penyelenggaraan pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) melalui sistem jaringan perpipaan dan/atau bukan jaringan perpipaan, yang harus dikelola secara baik dan berkelanjutan. Sistem yang dimaksud adalah : • SPAM dengan jaringan perpipaan dapat meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit pengelolan. • SPAM bukan jaringan perpipaan dapat meliputi sumur dangkal, sumur pompa tangan, bak penampungan air hujan, terminal air, mobil tangki air, instalasi air kemasan, atau bangunan perlindungan mata air. Penyelenggaraan pengembangan SPAM adalah kegiatan merencanakan, melaksanakan konstruksi, mengelola, memelihara, merehabilitasi, memantau, dan/atau mengevaluasi sistem fisik (teknik) dan non fisik penyediaan air minum 5 ). Tugas BLU-SPAM adalah melaksanakan kebijakan penyelenggaraan pelayanan umum (penyelenggaraan pengembangan SPAM) dengan praktek bisnis yang sehat dengan menganut Pola Pengelolaan Keuangan BLU dan menetapkan organisasi, tata laksana, akuntabilitas (termasuk pengamanan aset negara), dan tranparansi, dengan prinsip efisien, efektif.
4 5

) Pasal 2 PP No. 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum ) Pasal 1, ayat 8, PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

10

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Sehubungan dengan tugas tersebut, maka BLU-SPAM berfungsi sebagai penanggung jawab penyelenggaraan pengembangan SPAM (operasional dan keuangan BLU-SPAM) yang melaksanakan kegiatankegiatan berikut : 1. Menyusun Rencana Stategis Bisnis penyelenggaraan pengembangan SPAM. 2. Menyusun Rencana Bisnis dan Anggaran (RBA) tahunan 3. Mengelola keuangan (pendapatan dan belanja, kas, utang-piutang, barang, aset tetap, dan investasi) 4. Menyelenggarakan SIM keuangan, akuntansi, termasuk menyusun laporan kuangan. 5. Mengelola administrasi, kepagawaian, hubungan pelanggan, peralatan. 6. Melaksanakan kegiatan teknik (sistem fisik) meliputi; kegiatan merencanakan, melaksanakan konstruksi, mengelola, memelihara, merehabilitasi, memantau, dan/atau mengevaluasi sistem fisik (teknik). 7. Menyelenggarakan pemeriksaan intern BLU-SPAM. 8. Melaksanakan kegiatan pelatihan, penyuluhan dan penelitian/pemeriksanaan kualitas (mutu) air minum. 9. Menjelaskan prosedur dan tata cara mendapatkan air minum. 10. Mengawasi dan membimbing tenaga teknis dalam operasi, pemeliharaan dan rahabilitasi sarana air minum. 11. Memberikan informasi mengenai program air minum kepada masyarakat. 12. Melakukan pengawasan dan melaporkan hasil pengawasan penyelenggaraan penyediaan air minum kepada pihak terkait terutama Satuan Kerja Perangkat Daerah (Dinas Ke-PU-an) Kab/Kota. 13. Menyampaikan pertanggung jawaban kinerja operasional dan keuangan BLU-SPAM.

3.2. Struktur Organisasi BLU-SPAM Struktur Organisasi BLU-SPAM disusun berdasarkan tugas dan fungsinya dalam pengelolaan sarana penyediaan air minum, serta mengacu kepada Peraturan Pemerintah tentang pengelolaan keuangan Badan Layanan Umum 6 ) dan Keputusan Bersama Menteri Dalam Negeri dan Menteri Pekerjaan Umum 7 ), serta sumber lain terkait 8 ). seperti pada
6 7

) Pasal 23 ayat (1) PP No. 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum ) Pasal 60 No.5 Tahun 1984 tentang Pedoman-Pedoman Pokok Struktur Organisasi dan Tata Kerja PDAM dan BPAM 8 ) Keputusan Bupati Sarolangun No.53 Tahun 2001 tentang Pembentukan Badan Pengelola Air Bersih Kab. Sarolangun

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

11

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

gambar berikut. 1. Pengelola BLU-SPAM, terdiri dari : • Kepala • Bagian Keuangan • Bagian Operasional • gian Pemeriksa Intern 2. Pengawas BLU-SPAM, adalah Dewan Pengawas (dalam pelaksanaan pembinaan teknis dan keuangan dapat dibentuk dewan pengawas dengan keputusan Gubernur/Bupati/Walikota atas usulan kepala Dinas Ke-PU-an) a. Pembina Teknis BLU-SPAM, adalah Kepala Dinas PU atau Kimpraswil Provinsi/Kab/Kota b. Pembina Keuangan BLU-SPAM, adalah Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD) 3.3. Opsi Pembentukan BLU-SPAM Pembentukan BLU-SPAM dapat kabupaten/kota sebagai berikut : dilaksanakan pada provinsi,

Opsi pembentukan BLU‐SPAM
1.

BLU‐SPAM Provinsi menyediakan dan mengkelola unit air baku serta melaksanakan distribusi dan pelayanan. BLU‐SPAM Provinsi /Wilayah  menyediakan dan mengkelola unit air baku, dan Kab/Kota  melaksanakan distribusi dan pelayanan. BLU‐SPAM Kab/Kota  menyediakan dan mengkelola unit air baku, unit produksi, unit  distribusi dan pelayanan. Tidak perlu dibentuk BLU‐SPAM  tetapi Unit IKK‐SPAM dikelola PDAM Kab/Kota

Bila Kab/Kota mempunyai PDAM sakit dan/atau Kab/Kota  pemekaran.

2.

Bila 2 (dua) Kab/Kota atau lebih tidak bisa menyediakan dan mengkelola unit air baku.

3.

Bila Kab/Kota  sanggup mengkelola semua unit IKK‐ SPAM yang dibangun. Bila Kab/Kota memiliki PDAM  sehat

4.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

12

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Tabel 3.1. Positif & Negatif Setiap Opsi Pembentukan BLU-SPAM
Opsi BLU-SPAM Provinsi Positif • Menjamin pengelolaan SPAM yang terintegrasi dalam satu wilayah provinsi. • Akan memudahkan koordinasi pemanfaatan air baku bagi air minum. • Akan terselenggaranya pengelolaan keuangan yang sinerji dan efisien dalam skala yang cukup besar. • Akan memudahkan pembinaan teknis departemen mengingat pekerjaan pelayanan SPAM tingkat Provinsi • Pembinaan karir kepegawaian BLU SPAM Provinsi akan lebih terbuka dan mudah antar kab/Kota dalam satu provinsi. • Alokasi APBD Provinsi lebih maksimal ; (investasi, O/M, Bantek, Pelatihan) • Menjamin pengelolaan SPAM yang terintegrasi dalam satu wilayah. • Akan terselenggaranya pengelolaan keuangan yang sinerji dan efisien dalam skala yang cukup besar. • Akan memudahkan pembinaan teknis departemen mengingat pekerjaan pelayanan SPAM tingkat wilayah • Pembinaan karir kepegawaian BLU SPAM Provinsi akan lebih terbuka dan mudah antar kab/Kota dalam satu provinsi/wilayah. • Akan memudahkan koordinasi pemanfaatan air baku bagi air minum. • Memungkinkan subsidi silang bagi kab/kota miskin. Negatif • Belum terlibatnya secara aktif pendanaan bagi penyelenggaraan SPAM ditingkat Kab/Kota • Kurangnya mendapatkan Alokasi dari sumber APBD Kab/Kota • Kesulitan untuk memperoleh alokasi anggaran dari APBD Propinsi mengingat masih sedikit propinsi yang peduli terhadap pelayanan air minum • Terdapatnya kelemahan dalam pengawasan karena wilayah tersebar • Memerlukan SDM dengan jumlah yang cukup besar. • Akan mengalami sedikit kesulitan dalam pembentukan BLU-SPAM baru. • Terdapatnya kelemahan dalam pengawasan karena wilayah tersebar • Memerlukan SDM dengan jumlah yang cukup besar. • Belum terlibatnya secara aktif pendanaan bagi penyelenggaraan SPAM ditingkat Kab/Kota • Kurangnya mendapatkan Alokasi dari sumber APBD Kab/Kota • Kesulitan untuk memperoleh alokasi anggaran dari APBD Propinsi mengingat masih sedikit propinsi yang peduli terhadap pelayanan air minum • Terdapat masalah dalam penyediaan SDM tingkat tertentu dalam penyelenggaraan SPAM. • Pembinaan teknis langsung ke unit BLU SPAM Kab/Kota mengalami kendala mengingat tersebarnya lokasi Kab/Kota di seluruh Indonesia. • Akan dimungkinkan terjadinya permasalahan pemanfaat air baku yang dimiliki Kab/Kota lain. • Masih kurangnya kemampuan SDM Teknis dalam pengelenggaraan BLU SPAM • Ketergantungan investasi dari Provinsi/ Pusat mengingat dana beberapa APBD Kab/Kota masih terbatas.

BLU-SPAM Wilayah

BLU-SPAM Kab/Kota

• Tanggung jawab Pemda Kab/Kota sebagaimana amanat UU 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah dapat dilaksanakan secara utuh, • Anggaran APBD Kab/Kota (investasi, O/M, Bantek, Pelatihan) dapat dialokasikan langsung dan dikontrol Penggunaannya.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

13

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Opsi-1

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

14

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Opsi-2

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

15

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Opsi-3

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

16

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

3.4. Pejabat Pengelola BLU-SPAM Pejabat pengelola sebagaimana dimaksudkan dalam PERMENDAGRI No 61 Tahun 2007 adalah sebagai berikut : 1. Sebutan pemimpin/kepala, pejabat keuangan, dan pejabat teknis/operasional, dapat disesuaikan dengan nomenklatur yang berlaku pada SKPD atau Unit Kerja yang menerapkan PPK-BLUSPAM. 2. Pengangkatan dalam jabatan dan penempatan pejabat pengelola BLU-SPAM, ditetapkan berdasarkan kompetensi dan kebutuhan praktek bisnis yang sehat. 3. Kompetensi, merupakan kemampuan dan keahlian yang dimiliki oleh pejabat pengelola BLU-SPAM, berupa pengetahuan, keterampilan, dan sikap perilaku yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas jabatannya. 4. Kebutuhan praktek bisnis yang sehat, merupakan kepentingan BLU-SPAM, untuk meningkatkan kinerja keuangan dan non keuangan berdasarkan kaidah-kaidah manajemen yang baik. 5. Pejabat pengelola BLU-SPAM, diangkat dan diberhentikan oleh kepala daerah. 6. Pemimpin/kepala BLU-SPAM, bertanggungjawab kepada kepala daerah melalui sekretaris daerah. 7. Pejabat keuangan dan pejabat teknis/operasional BLU-SPAM, bertanggung jawab kepada pemimpin BLU-SPAM.

3.4.1. Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Pengelola BLU-SPAM Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Pengelola BLU-SPAM diuraikan pada tabel 3.2. berikut.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

17

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Tabel 3.2. Uraian Tugas & Kewajiban, Fungsi, dan Tanggung Jawab Pengelola BLU-SPAM

Unsur Pimpinan/ Kepala

Tugas & Kewajiban • Memimpin, mengarahkan, membina, mengawasi, mengendalikan, dan mengevaluasi penyelenggaraan kegiatan BLU-SPAM; • Menyusun renstra bisnis BLU-SPAM; • Menyiapkan RBA; • Mengusulkan calon pejabat pengelola keuangan dan pejabat teknis kepada kepala daerah sesuai ketentuan; • Menetapkan pejabat lainnya sesuai kebutuhan BLU-SPAM selain pejabat yang telah ditetapkan dengan peraturan perundangan-undangan; dan • Menyampaikan dan mempertanggungjawabkan kinerja operasional serta keuangan BLU-SPAM • Menjelaskan prosedur dan tata cara mendapatkan air minum •

Fungsi Sebagai penanggung jawab umum operasional dan keuangan BLUSPAM

Tanggung Jawab Menyampaikan pertanggungjawab an kinerja operasional dan keuangan BLUSPAM kepada Bupati/Walikota melalui Sekretaris Daerah

Bagian Keuangan

Bagian Operasional

Sebagai • Mengkoordinasikan penyusunan RBA; penaggungjawab • Menyiapkan DPA BLU-SPAM; keuangan BLU• Melakukan pengelolaan pendapatan dan SPAM biaya; • Menyelenggarakan pengelolaan kas; • Melakukan pengelolaan utang-piutang; • Menyusun kebijakan pengelolaan barang, aset tetap dan investasi; • Menyelenggarakan sistim informasi manajemen keuangan; dan • Menyelenggarakan akuntansi dan penyusunan laporan keuangan. • Menyusun perencanaan kegiatan pengelolaan • Sebagai sistem penyediaan air minum. penanggungjawab bidang • Melaksanakan kegiatan teknis sesuai RBA teknis/operasinal (operasional, pemeliharaan dan rahabilitasi BLU-SPAM sarana air minum). jawab • Melakukan pemeriksanaan kualitas (mutu) air • Tanggung dimaksud, minum. berkaitan dengan • Menyusun laporan kinerja operasional mutu, standarisasi, penyelenggaraan penyediaan air minum. administrasi, peningkatan • Menyelenggarakan kegiatan hubungan kualitas sumber masyarakat (pelanggan) daya manusia, dan administrasi • Melakukan pengelolaan peningkatan (personalia, tarif, jasa pelayanan) BLU-SPAM sumber daya • Melakukan pengelolaan persediaan dan lainnya. peralatan BLU-SPAM • Menyusun rencana program pelatihan,

Mempertanggung jawabkan atas pelaksanaan tugasnya kepada pemimpin/Kepala BLU-SPAM

Mempertanggung jawabkan atas pelaksanaan tugasnya kepada pemimpin/kepala BLU-SPAM

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

18

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM
penyuluhan dan penelitian. • Menyelenggarakan kegiatan pelatihan, penyuluhan dan penelitian. • Menjelaskan prosedur dan tata cara mendapatkan air minum. • Memberikan informasi mengenai program air minum kepada masyarakat

Pengangkatan dan Pemberhentian Pengelola BLU-SPAM 1. Pejabat pengelola dan pegawai BLU-SPAM dapat berasal dari pegawai negeri sipil (PNS) dan/atau non PNS yang profesional sesuai dengan kebutuhan. 2. Pejabat pengelola dan pegawai BLU-SPAM yang berasal dari non PNS), dapat dipekerjakan secara tetap atau berdasarkan kontrak. 3. Pengangkatan dan pemberhentian pejabat pengelola dan pegawai BLU-SPAM yang berasal dari PNS disesuaikan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. 4. Pengangkatan dan pemberhentian pegawai BLU-SPAM yang berasal dari non PNS dilakukan berdasarkan pada prinsip efisiensi, ekonomis dan produktif dalam meningkatkan pelayanan. 5. Pemimpin BLU-SPAM SKPD merupakan pejabat pengguna anggaran/barang daerah. 6. Pemimpin BLU-SPAM Unit Kerja merupakan pejabat kuasa pengguna anggaran/barang daerah pada SKPD induknya. 7. Dalam hal pemimpin BLU-SPAM SKPD berasal dari non PNS, pejabat keuangan BLU-SPAM wajib berasal dari PNS yang merupakan pejabat pengguna anggaran/barang daerah. 8. Dalam hal pemimpin BLU-SPAM Unit Kerja, berasal dari non PNS, pejabat keuangan BLU-SPAM wajib berasal dari PNS yang merupakan pejabat kuasa pengguna anggaran/barang daerah pada SKPD induknya. Pengangkatan dan pemberhentian pejabat pengelola dan pegawai BLUSPAM yang berasal dari non PNS, diatur lebih lanjut dengan keputusan kepala daerah. 3.4.2. Kriteria/Kualifikasi SDM Pengelola BLU-SPAM Pejabat pengelola dan pegawai BLU-SPAM dapat terdiri dari pegawai negeri sipil dan/atau tenaga profesional non-pegawai negeri sipil sesuai kebutuhan BLU-SPAM.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 19

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Syarat pengangkatan dan pemberhentian pejabat pengelola dan pegawai BLU-SPAM yang berasal dari pegawai negeri sipil disesuikan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di bidang kepegawaian 9 ). Kriteria/Kualifikasi SDM pengelola BLU-SPAM sebagai berikut (lihat Tabel 3.3.)
Tabel 3.3. Kriteria/Kualifikasi SDM Pengelola BLU-SPAM
Personil Pimpinan/ Kepala Kriteria/Kualifikasi 1. Seorang terdidik yang profesional 2. Mampu mengelola operasional dan keuangan BLU-SPAM 3. Diutamakan pendidikan minimal S1, semua jurusan, diutamakan dari Teknik Penyehatan, Teknik & Manajemen Industri 4. Mempunyai kemampuan dan pengalaman minimal 7 (tujuh) tahun, di bidang pengelolaan PAM/ Teknik Penyehatan (Air Minum)/Kelembagaan 5. Memiliki sertifikat/tanda bukti telah mengikuti pembekalan di bidang penyelenggaraan Pengembangan SPAM. 1. Diutamakan pendidikan minimal S1, jurusan manajemen keuangan/ akuntansi/perusahaan 2. Mempunyai kemampuan dan pengalaman minimal 5 (tujuh) tahun, di bidang pengelola keuangan, administrasi kepegawaian dan/atau umum 3. Diutamakan memiliki sertifikat tanda bukti telah mengikuti pembekalan di bidang keuangan/akuntansi yang dikeluarkan asosiasi profesi atau penyelenggara. Hal Yang Perlu Diperhatikan • Memiliki sifat jujur, taqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, cermat dan memiliki kemampuan untuk mengelola, • Sehat jasmani dan rohani, • Mampu untuk melakukan tindakan hukum, • Tidak terlibat atau menjadi anggota organisasi terlarang, • Menyetujui isi dan menadatangani surat tugas, • Memiliki kemampuan untuk bekerjasama dan memiliki sifat kepemimpinan, • Tidak pernah cacat hukum.

Bagian Keuangan

Bagian Teknik/ Operasional
9

1. Diutamakan pendidikan minimal S1, jurusan teknik, diutamakan dari Teknik Penyehatan, Teknik &

• Mampu mengkoordinir penyusunan rencana bisnis dan anggaran tahunan • Mampu mengelola pendapatan dan belanja, kas, utang-piutang, • Mampu menyusun kebijakan pengelolaan barang, aset, dan investasi BLU-SPAM. • Menyusun laporan keuangan dan mengembangkan sistem akuntansi, dan sistem informasi manajemen keuangan. • Mampu mengendalikan persediaan (stock control), serta pengadaannya. • Mampu menyelenggarakan urusan administrasi, dan hukum. • Mampu menyelesaikan perselisihan dan menangani pengaduan masyarakat • Mampu mengelola persediaan dan peralatan. • Mampu menyelenggarakan litbang, diklat, penyuluhan. • Memiliki kemampuan untuk bekerjasama dan memiliki sifat kepemimpinan, benar dan jujur • Mampu menyusun rencana pengembangan, produksi dan pemeliharaan

) Pasal 33 ayat (1) & (2) PP No. 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

20

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM
Manajemen Industri 2. Mempunyai kemampuan dan pengalaman minimal 5 (tujuh) tahun, di bidang di bidang pengelolaan PAM/ Teknik Penyehatan (Air Minum)/Kelembagaan 3. Memiliki sertifikat/tanda bukti telah mengikuti pembekalan di bidang penyelenggaraan Pengembangan SPAM. • Mengatur, dan/atau membimbing pelaksanaan kegiatan pengawasan penyediaan air minum. • Mampu menyusun laporan pelaksanaan kegiatan pengembangan, produksi, distribusi dan pemeliharaan/rehabilitasi. • Memiliki kemampuan untuk bekerjasama dan memiliki sifat kepemimpinan, benar dan jujur.

3.4.3. Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Dewan Pengawas Tugas dan kewajiban, fungsi dan tanggungjawab Dewan Pengawas BLU-SPAM diuraikan pada tabel 3.4. berikut. Tabel 3.4. Uraian Tugas & Kewajiban, Fungsi, dan Tanggung Jawab Dewan Pengawas
Unsur
Dewan Pengawas

Tugas & Kewajiban
(1) Dewan pengawas bertugas melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap pengelolaan BLU-SPAM yang dilakukari oleh pejabat pengelola sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. (2) Dewan pengawas berkewajiban: a. memberikan pendapat dan saran kepada kepala daerah mengenai RBA yang diusulkan oleh pejabat pengelola; b. mengikuti perkembangan kegiatan BLUSPAM dan memberikan pendapat serta saran kepada kepala daerah mengenai setiap masalah yang dianggap penting bagi pengelolaan BLU-SPAM; c. melaporkan kepada kepala daerah tentang kinerja BLU-SPAM; d. memberikan nasehat kepada pejabat pengelola dalam melaksanakan pengelolaan BLU-SPAM; e. melakukan evaluasi dan penilaian kinerja baik keuangan maupun non keuangan, serta memberikan saran dan catatancatatan penting untuk ditindaklanjuti oleh pejabat pengelola BLU-SPAM; f. memonitor tindak lanjut hasil evaluasi dan penilaian kinerja.

Fungsi
Sebagai Pembina dan pengawas keuangan dan operasional BLUSPAM

Tanggung Jawab
Bertanggung jawab dan melaporkan pelaksanaan tugasnya kepada Bupati/ Walikota, secara berkala paling sedikit 1 (satu) kali dalam satu tahun dan sewaktu-waktu apabila diperlukan.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

21

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Keanggotaan Dewan Pengawas : (1) Anggota dewan pengawas dapat terdiri dari unsur-unsur: a. pejabat SKPD yang berkaitan dengan kegiatan BLU-SPAM; b. pejabat di lingkungan satuan kerja pengelola keuangan daerah; dan c. tenaga ahli yang sesuai dengan kegiatan BLU-SPAM. (2) Pengangkatan anggota dewan pengawas tidak bersamaan waktunya dengan pengangkatan pejabat pengelola BLU-SPAM, (3) Kriteria yang dapat diusulkan menjadi dewan pengawas, yaitu: a. memiliki dedikasi dan memahami masalah-masalah yang berkaitan dengan kegiatan BLU-SPAM, serta dapat menyediakan waktu yang cukup untuk melaksanakan tugasnya; b. mampu melaksanakan perbuatan hukum dan tidak pernah dinyatakan pailit atau tidak pernah menjadi anggota direksi atau komisaris, atau dewan pengawas yang dinyatakan bersalah sehingga menyebabkan suatu badan usaha pailit atau orang yang tidak pernah melakukan tindak pidana yang merugikan daerah; dan c. mempunyai kompetensi dalam bidang manajemen keuangan, sumber daya manusfa dan mempunyai komftmen terhadap peningkatan kualitas pelayanan publik. Pengangkatan dan Pemberhentian Dewan Pengawas : 1. Masa jabatan anggota dewan pengawas ditetapkan selama 5 (lima) tahun, dan dapat diangkat kembali untuk satu kali masa jabatan berikutnya. 2. Anggota dewan pengawas dapat diberhentikan sebelum waktunya oleh kepala daerah. 3. Pemberhentian anggota dewan pengawas sebelum waktunya, apabila: a. tidak dapat melaksanakan tugasnya dengan baik; b. tidak melaksanakan ketentuan perundang-undangan; c. terlibat dalam tindakan yang merugikan BLU-SPAM; atau 4. dipidana penjara karena dipersalahkan melakukan tindak pidana dan/atau kesalahan yang berkaitan dengan tugasnya melaksanakan pengawasan atas BLU-SPAM.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 22

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Sekretaris Dewan Pengawas : (1) (2) Kepala daerah dapat mengangkat sekretaris dewan pengawas untuk mendukung kelancaran tugas dewan pengawas. Sekretaris dewan pengawas, bukan merupakan anggota dewan pengawas.

Segala biaya yang diperlukan dalam pelaksanaan tugas dewan pengawas dan sekretaris dewan pengawas dibebankan pada BLUSPAM dan dimuat dalam RBA.

3.5. Hak dan Kewajiban BLU-SPAM Hak dan kewajiban BLU-SPAM sebagai berikut : (1) Hak a. Memperoleh lahan untuk membangun sarana sesuai dengan peraturan perundang-undangan, b. Menggugat masyarakat atau organisasi lainnya yang melakukan kegiatan dan mengakibatkan kerusakan prasarana dan sarana pelayanan. c. Memungut biaya/imbalan atau menerima pembayaran jasa pelayanan air minum kepada masyarakat atau badan lain sesuai dengan Tarif jasa layanan penyediaan air minum 10). d. Menerima anggaran (pendapatan) bersumber dari APBD. e. Menerima pendapatan atas hasil kerjasama BLU-SPAM dengan pihak lain. f. Menetapkan dan mengenakan denda terhadap keterlambatan pembayaran tagihan, g. Memperoleh kualitas air baku secara kontinu sesuai dengan izin yang telah didapat, h. Memutus sambungan langganan kepada para pemekai/pelanggan yang tidak memenuhi kewajiban, i. Menggugat masyarakat atau organisasi lainnya yang melakukan kegiatan dan mengakibat kerusakan prasarana dan sarana pelayanan. (2) Kewajiban a. Menjamin pelayanan yang memenuhi standar yang ditetapkan.

10

) Pasal 2 Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada PDAM.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

23

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

b. Memberikan informasi yang diperlukan kepada semua pihak yang berkepentingan atas kejadian atau keadaan yang bersifat khusus dan perpotensi akan menyebabkan perubahan atas kualitas dan kuantitas pelayanan, c. Mengoperasikan sarana dan memberikan pelayanan kepada semua pemakai/pelanggan yang telah memenuhi syarat kecuali dalam keadaan memaksa (force majeure), d. Memberikan informasi mengenai pelaksanaan pelayanan. e. Memberikan ganti rugi yang layak kepada pelanggan atas kerugian yang diderita, f. Mengikuti dan mematuhi upaya penyelesaian secara hukum apabila terjadi perselisihan, g. Berperanserta pada upaya perlindungan dan pelestarian sumber daya air dalam rangka konservasi lingkungan.

3.6. Hak dan Kewajiban Pelanggan Air Minum Hak dan kewajiban Pelanggan, sebagai berikut : (1) Hak a. Memperoleh pelayanan air minum yang memenuhi syarat kualitas, kuantitas, dan kontinuitas sesuai dengan standar yang ditetapkan, b. Mendapat informasi tentang struktur dan besaran tarif serta tagihan, c. Mengajukan gugatan atas pelayanan yang merugikan dirinya ke pengadilan, d. Mendapatkan ganti rugi yang layak sebagai akibat kelalaian pelayanan, b. Kewajiban a. Membayar tagihan atas jasa pelayanan air minum, b. Menggunakan air minum secara baik, c. Turut menjaga memelihara sarana air minum, d. Mengikuti petunjuk dan prosedur yang telah ditetapkan oleh BLUSPAM, e. Mengikuti dan mematuhi upaya penyelesaian secara hukum apabila terjadi perselisihan. Bagi masyarakat bukan pelanggan air minum, disediakan pelayanan permeriksanaan kualitas air baku secara berkala oleh Pemerintah Daerah yang dapat difasilitasi oleh BLU-SPAM.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 24

c.

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

3.7. Peningkatan Kemampuan SDM Meningkatkan kemampuan menajerial dan kemampuan teknis pengelola dengan mengikuti pembekalan di bidang penyelenggaraan Pengembangan SPAM yang difasilitasi oleh Direktur Pengembangan Air Minum a.n. Dirjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum.

3.8. Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM Status BLU-SPAM secara penuh diberikan apabila seluruh persyaratan substantif, teknis, dan adminstratif telah dipenuh dengan memuaskan. Status BLU-SPAM bertahap diberikan apabila persyaratan subtanstif dan teknis telah terpenuhi, namun persyaratan administratif sebagaimana dimaksud diatas belum terpenuhi secara memuaskan.

3.8.1. Persyaratan Pola Pengelolaan Keuangan BLU-SPAM

Tabel 3.5. Persyaratan Mengelola Keuangan Dengan PPK-BLU-SPAM
No. 1 Aspek Substantif 1. 2. 3. 1. 2. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

11)

2

Teknis

3

Administratif

Persyaratan Pelaksanaan jasa layanan umum air minum Peningkatan cakupan pelayanan air minum Bertujuan untuk meningkatkan ekonomi masyarakat Kinerja pembinaan SPAM layak dikelola Layak secara kinerja keuangan di dukung oleh anggaran APBD Adanya statemen dari Pemda akan adanya peningkatan pelayanan SPAM Dibentuk Organisasi dan Job description BLU-SPAM Tersusun rencana strategis bisnis Mempunyai laporan keuangan Mempunyai standar pelayanan minimum Laporan penyelenggaraan BLU-SPAM layak di audit secara independent

11)

Ditafsikan berdasarkan, Pasal 4 Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

25

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Persyaratan teknis, terpenuhi apabila: a. Kinerja pelayanan di bidang tugas dan fungsinya layak dikelola dan ditingkatkan pencapaiannya melalui BLU-SPAM atas rekomendasi sekretaris daerah untuk Dinas ke-PU-an, atau kepala Dinas ke-PUan untuk Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an; Kriteria layak dikelola, antara lain: • memiliki potensi untuk meningkatkan penyelenggaraan pelayanan secara efektif, efisien, dan produktif; • memiliki spesifikasi teknis yang terkait langsung dengan layanan umum kepada masyarakat. b. Kinerja keuangan Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an yang sehat. Kriteria kinerja keuangan yang sehat, ditunjukkan oleh tingkat kemampuan pendapatan dari layanan yang cenderung meningkat dan efisien dalam membiayai pengeluaran. Persyaratan administratif terpenuhi, apabila Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an membuat dan menyampaikan dokumen yang meliputi: a. surat pernyataan kesanggupan untuk meningkatkan kinerja pelayanan, keuangan, dan manfaat bagi masyarakat yang dibuat oleh; • kepala Dinas ke-PU-an dan diketahui oleh sekretaris daerah. Atau, • kepala Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an dan diketahui oleh kepala ke-PU-an. Format surat pernyataan kesanggupan untuk meningkatkan kinerja 12), tercantum dalam Lampiran 3.1. b. pola tata kelola; • pola tata kelola, merupakan peraturan internal Dinas ke-PUan atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an yang akan menerapkan PPK BLU-SPAM. c. rencana strategis bisnis; • Rencana strategis bisnis, merupakan rencana strategis lima tahunan yang mencakup, antara lain pernyataan visi, misi,
12)

Pasal 12, PERMENDAGRI No. 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

26

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

program strategis, pengukuran pencapaian kinerja, rencana pencapaian lima tahunan dan proyeksi keuangan lima tahunan dari Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an. • Rencana pencapaian lima tahunan, merupakan gambaran program lima tahunan, pembiayaan lima tahunan, penanggung jawab program dan prosedur pelaksanaan program. d. standar pelayanan minimal; • Standar pelayanan minimal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 huruf d, memuat batasan minimal mengenal jenls dan mutu layanan dasar yang harus dipenuhi oleh Dinas kePU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an. e. laporan keuangan pokok atau prognosa/proyeksi laporan keuangan; dan • Laporan keuangan pokok, terdiri dari: a. laporan realisasi anggaran; b. neraca; dan c. catatan atas laporan keuangan. • Laporan keuangan pokok, melalui sistem akuntansi yang berlaku pada pemerintah daerah. • Prognosa/proyeksi laporan keuangan, terdiri dari: a. prognosa/proyeksi laporan operasional;dan b. prognosa/proyeksi neraca. • Prognosa/proyeksi laporan keuangan, diperuntukkan bagi Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PUan yang baru dibentuk, dengan berpedoman pada standar akuntansi yang diterbitkan oleh asosiasi profesi akuntansi Indonesia. f. laporan audit terakhir atau pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen. • Laporan audit terakhir, merupakan laporan audit atas laporan keuangan tahun terakhir oleh auditor eksternal, sebelum Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PUan diusulkan untuk menerapkan PPK BLU-SPAM.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 27

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Dalam hal audit terakhir, belum tersedia, kepala Dinas kePU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an yang akan menerapkan PPK BLU-SPAM diwajibkan membuat surat pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen. • Untuk BLU-SPAM Dinas ke-PU-an, surat pernyataan, dibuat oleh kepala Dinas ke-PU-an dan diketahui oleh sekretaris daerah. • Untuk BLU-SPAM Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an, surat pernyataan dibuat oleh kepala Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an dan diketahui oleh kepala Dinas ke-PU-an. Format surat pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen, tercantum dalam Lampiran 3.2.

3.8.2. Tim Penilai Pembentukan BLU-SPAM Keanggotaan dan tugas tim penilai, yaitu: • Kepala daerah membentuk tim penilai untuk meneliti dan menilai usulan penerapan, peningkatan, penurunan, dan pencabutan status PPK BLU-SPAM. • Tim penilai, beranggotakan paling sedikit terdiri dari: a. Sekretaris daerah sebagai ketua merangkap anggota; b. PPKD sebagai sekretaris merangkap anggota; c. Kepala SKPD (Bappeda) yang mempunyai tugas dan fungsi melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan daerah di bidang perencanaan pembangunan daerah sebagai anggota; d. Kepala SKPD (Bawasda) yang mempunyai tugas dan fungsi melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan urusan pemerintahan di daerah sebagai anggota; dan e. Tenaga ahli yang berkompeten di bidangnya apabila diperlukan sebagai anggota. • Tim penilai, ditetapkan oleh kepala daerah. • Tim penilai, bertugas meneliti dan menilai usulan penerapan, peningkatan, penurunan, dan pencabutan status PPK BLU-SPAM. • Hasil penilaian oleh tim penilai, disampaikan kepada kepala daerah sebagai bahan pertimbangan penetapan penerapan, peningkatan, penurunan, dan pencabutan status PPK BLU-SPAM.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

28

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

3.8.3. Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM Dinas ke-PU-an yang akan menerapkan PPK BLU-SPAM mengajukan permohonan kepada kepala daerah melalui sekretaris daerah, dengan dilampiri dokumen persyaratan administratif. Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an yang akan menerapkan PPK BLU-SPAM mengajukan permohonan kepada kepala daerah melalui kepala Dinas ke-PU-an, dengan dilampiri dokumen persyaratan administratif. Format surat permohonan untuk menerapkan PPK BLU-SPAM, tercantum dalam Lampiran 3.3. Tata Cara Pembentukan BLU-SPAM, mengikuti diagram proses pada Gambar 3.2. berikut.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

29

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Gambar 3.2.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

30

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Penjelasan Mekanisme Penetapan Status PPK BLU-SPAM

13)

• Penerapan, peningkatan, penurunan, dan pencabutan status PPK BLU-SPAM ditetapkan dengan keputusan kepala daerah berdasarkan hasil penilaian. • Keputusan kepala daerah, disampaikan kepada pimpinan DPRD. • Penyampaian keputusan kepala daerah, paling lama 1 (satu) bulan setelah tanggal penetapan. • Penetapan persetujuan/penolakan penerapan atau peningkatan, status PPK BLU-SPAM, paling lambat 3 (tiga) bulan sejak usulan diterima kepala daerah secara lengkap. • Apabila dalam waktu 3 (tiga) bulan, kepala daerah tidak menetapkan keputusan, usulan dianggap disetujui. • Dalam hal batas waktu 3 (tiga) bulan terlampaui, paling lambat 1 (satu) bulan sejak batas waktu 3 (tiga) bulan terlampaui, kepala daerah menetapkan Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an untuk penerapan atau peningkatan status PPK BLU-SPAM. Status BLU-SPAM • Penetapan persetujuan penerapan PPK BLU-SPAM, dapat berupa pemberian status BLU-SPAM penuh atau status BLU-SPAM bertahap. • Status BLU-SPAM penuh diberikan apabila seluruh persyaratan substantif, teknis, dan administratif, telah dipenuhi dan dinilai memuaskan. • Dalam hal persyaratan substantif dan teknis terpenuhi, namun persyaratan administratif dinilai belum terpenuhi secara memuaskan, diberikan status BLU-SPAM bertahap. • Persyaratan administratif dinilai belum terpenuhi secara memuaskan, jika dokumen persyaratan administratif belum sesuai dengan yang dipersyaratkan. Status BLU-SPAM bertahap, dapat ditingkatkan menjadi status BLUSPAM penuh atas usul pemimpin BLU-SPAM kepada kepala daerah
13)

Pasal 21 s.d Pasal 30, PERMENDAGRI No. 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

31

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

sesuai dengan mekanisme penetapan BLU-SPAM sebagaimana dimaksud diatas. Status BLU-SPAM bertahap (1) Status BLU-SPAM bertahap diberikan fleksibilitas pada batas-batas tertentu berkaitan dengan jumlah dana yang dapat dikelola langsung, pengelolaan barang, pengelolaan piutang, serta perumusan standar, kebijakan, sistem, dan prosedur pengelolaan keuangan. (2) Status BLU-SPAM bertahap tidak diberikan fleksibilitas dalam hal pengelolaan investasi, pengelolaan utang, dan pengadaan barang dan/atau jasa. (3) Batas-batas tertentu fleksibilitas yang diberikan sebagaimana dimaksud pada poin (1) dan fleksibilitas yang tidak diberikan sebagaimana dimaksud pada poin (2), ditetapkan bersamaan dengan penetapan status BLU-SPAM. (4) Penetapan persetujuan/penolakan penerapan atau peningkatan, status PPK BLU-SPAM, paling lambat 3 (tiga) bulan sejak usulan diterima kepala daerah secara lengkap. (5) Apabila dalam waktu 3 (tiga) buian, kepala daerah tidak menetapkan keputusan, usulan dianggap disetujui. (6) Dalam hal batas waktu 3 (tiga) bulan terlampaui, paling lambat 1 (satu) bulan sejak batas waktu 3 (tiga) bulan terlampaui, kepala daerah menetapkan Dinas ke-PU-an atau Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an untuk penerapan atau peningkatan status PPK BLU-SPAM. Penurunan/pencabutan Status BLU-SPAM (1) Sekretaris daerah atau kepala Dinas ke-PU-an dapat mengusulkan penurunan/ pencabutan status BLU-SPAM kepada kepala daerah sesuai dengan kewenangannya. (2) Kepala daerah menurunkan/mencabut status BLU-SPAM, dengan mempertimbangkan hasil penilaian dari tim penilai. (3) Kepala daerah membuat penetapan penurunan/pencabutan paling lama 3 (tiga) bulan sejak usulan diterima. (4) Apabila dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan sejak usulan diterima terlampaul, usulan penurunan/pencabutan dianggap ditolak. Berakhir Status BLU-SPAM Penerapan PPK BLU-SPAM berakhir apabila:
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 32

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

1. dicabut oleh kepala daerah atas usulan sekretaris daerah atau kepala Dinas ke-PU-an; atau 2. berubah statusnya manjadi badan hukum dengan kekayaan daerah yang dipisahkan Penerapan PPK BLU-SPAM yang pernah dicabut, dapat diusulkan kembali sepanjang memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud diatas.

3.9. Penyelenggaraan BLU-SPAM Tahap penyelenggaraan BLU-SPAM dilakukan sebagai berikut : - Penyelenggaraan BLU-SPAM pada kabupaten/ yang belum ada PDAM, - Penyelenggaraan BLU-SPAM pada kabupaten/ nya sakit, - Penyelenggaraan BLU-SPAM pada kabupaten/ nya sehat/kurang sehat, namun secara memungkinkan berinduk pada PDAM yang ada, - Penyelenggaraan BLU-SPAM pada kabupaten/ nya tidak pernah mencapai profit. kota (pemekaran) kota yang PDAM kota yang PDAM geografis tidak kota yang PDAM

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

33

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Bagan Alir 1. Bagan alir 1 atau tahapan pembentukan BLU-SPAM pada Kab/Kota belum ada PDAM dijelaskan pada bagan berikut. Secara detail tata cara pembentukan BLU-SPAM mengikuti gambar 3.2. diatas.
Dinas ke-PU-an menyiapkan persyaratan dan mengusulkan pembentukan BLU-SPAM

Penetapan penyelenggaraan BLU-SPAM oleh Bupati/Walikota

Setelah 3-5 tahun (operasional dan pemantapan) Dinas ke-PUan dapat mengusulkan perubahan BLU-SPAM menjadi PDAM

Perubahan BLU-SPAM menjadi PDAM melalui PERDA Pembentukan PDAM

Bagan Alir 2. Bagan alir 2 atau tahapan pembentukan BLU-SPAM pada Kab/Kota yang PDAM nya sakit dijelaskan pada bagan berikut. Secara detail tata cara pembentukan BLU-SPAM mengikuti gambar 3.2. diatas.
Dinas ke-PU-an menyiapkan persyaratan dan mengusulkan pembentukan BLU-SPAM

Penetapan penyelenggaraan BLU-SPAM oleh Bupati/Walikota

Setelah 3-5 tahun (operasional dan pemantapan) Dinas ke-PU-an dapat mengusulkan perubahan BLU-SPAM menjadi PDAM (melalui Perda pembantukan PDAM) Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 34

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Bagan Alir 3. Bagan alir 3 atau tahapan pembentukan BLU-SPAM pada Kab/Kota yang PDAM nya sehat/kurang sehat, tetapi secara geografis tidak memungkinkan berinduk pada PDAM yang ada dijelaskan pada bagan berikut. Secara detail tata cara pembentukan BLU-SPAM mengikuti gambar 3.2. diatas.
Dinas ke-PU-an menyiapkan persyaratan dan mengusulkan pembentukan BLUSPAM

Penetapan penyelenggaraan BLU-SPAM oleh Bupati/Walikota

Setelah 3-5 tahun (operasional dan pemantapan) Dinas ke-PU-an dapat mengusulkan perubahan BLUSPAM menjadi PDAM (melalui Perda pembantukan PDAM)

Bagan Alir 4. Bagan alir 4 atau tahapan pembentukan BLU-SPAM pada Kab/Kota yang PDAM nya tidak pernah mencapai profit dijelaskan pada bagan berikut. Secara detail tata cara pembentukan BLU-SPAM mengikuti gambar 3.2. diatas.

Pencabutan PERDA pembentukan PDAM yang ada

Dinas ke-PU-an menyiapkan persyaratan dan mengusulkan pembentukan BLU-SPAM

Penetapan penyelenggaraan BLU-SPAM oleh Bupati/Walikota

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

35

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 4 PENGELOLAAN KEUANGAN BLU-SPAM

Pengelolaan Keuangan BLU-SPAM mengikuti ketentuan PP nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum, dan Peraturan Menteri Dalam Negeri No 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah, terdiri atas; tata cara perencanaan dan penganggaran, dokumen pelaksanaan anggaran, pendapatan dan belanja, pengelolaan kas, pengelolaan piutang dan utang, inventaris, pengelolaan barang, penyelesaian kerugian, akuntansi, pelaporan, dan pertanggung jawaban keuangan, akuntanbilitas kinerja, surplus dan devisit.

4.1. Tata Cara Perencanaan dan Penganggaran Tata Cara Perencanaan dan Penganggaran diatur sesuai PP nomor 23 Tahun 2005 14 ) didijelaskan dalam Skema perencanaan dan penganggaran rencana bisnis dan anggaran BLU-SPAM pada Gambar 4.1. berikut, dan penjelasan teknisnya berdasarkan PERMENDAGRI No 61 Tahun 2007. (1) BLU-SPAM menyusun Rencana Strategis Bisnis lima tahunan dengan mengacu kepada Rencana Strategis (Renstra) atau Rencana Pembangunan Jangan Menengah Daerah (RPJMD) BLU-SPAM menyusun RBA tahunan dengan mengacu kepada rencana bisnis strategis, berdasarkan basis kinerja dan perhitungan akuntansi biaya, dan berdasarkan kebutuhan dan kemampuan pendapatan yang diperkirakan akan diterima dari masyarakat, badan lain atau APBD. BLU-SPAM mengajukan kepada Dinas untuk dibahas sebagai bagian dari Rencana Kerja & Anggaran (RKA) Dinas, atau rancangan APBD. Pejabat Pengelola Keuangan Daerah (PPKD) mengkaji kembali standar biaya dan anggaran BLU-SPAM dalam rangka pemrosesan Rencana Kerja & Anggaran Dinas atau Rancangan

(2)

(3)

(4)

14

) Peraturan Pemerintah Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

36

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(5)

APBD sebagai bagian dari mekanisme pengajuan dan penetapan APBD. BLU-SPAM menggunakan APBD yang telah ditetapkan sebagai dasar penyusunan terhadap RBA menjadi RBA definitif.

Gambar 4.1.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

37

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Renstra bisnis BLU-SPAM sebagaimana dimaksud pada poin (1) diatas, mencakup pernyataan visi, misi, program strategis, pengukuran pencapaian kinerja, rencana pencapaian lima tahunan dan proyeksi keuangan lima tahunan BLU-SPAM. 15 ) yang penjelasannya sebagai berikut : - Visi sebagaimana dimaksud diatas, memuat suatu gambaran yang menantang tentang keadaan masa depan yang berisikan cita dan citra yang ingin diwujudkan. - Misi sebagaimana dimaksud diatas, memuat sesuatu yang harus diemban atau dilaksanakan sesuai visi yang ditetapkan, agar tujuan organisasi dapat terlaksana sesuai dengan bidangnya dan berhasil dengan baik. - Program strategis sebagaimana dimaksud diatas, memuat program yang berisi proses kegiatan yang berorientasi pada hasil yang ingin dicapai sampai dengan kurun waktu 1 (satu) sampai dengan 5 (lima) tahun dengan memperhitungkan potensi, peluang, dan kendala yang ada atau mungkin timbul. - Pengukuran pencapaian kinerja sebagaimana dimaksud diatas, memuat pengukuran yang dilakukan dengan menggambarkan pencapaian hasil kegiatan dengan disertai analisis atas faktor-faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi tercapainya kinerja. - Rencana pencapaian lima tahunan sebagaimana dimaksud diatas, memuat rencana capaian kinerja pelayanan tahunan selama 5 (lima) tahun. - Proyeksi keuangan lima tahunan sebagaimana dimaksud diatas, memuat perkiraan capaian kinerja keuangan tahunan selama 5 (lima) tahun. • RBA sebagaimana dirnaksud pada poin (2), memuat: c. kinerja tahun berjalan, meliputi: i. hasil kegiatan usaha; ii. faktor yang mempengaruhi kinerja; iii. perbandingan RBA tahun berjalan dengan realisasi; iv. laporan keuangan tahun berjaian; dan v. hal-hal lain yang perlu ditindaklanjuti sehubungan dengan pencapaian kinerja tahun berjalan. d. asumsi makro dan mikro, antara lain: i. tingkat inflasi;
15) Pasal 69, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

38

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

ii. iii. iv. v.

pertumbuhan ekonomi; nilai kurs; tarif; volume pelayanan.

e. target kinerja, antara lain: i. perkiraan pencapaian kinerja pelayanan; dan ii. perkiraan keuangan pada tahun yang direncanakan. d. analisis dan perkiraan biaya satuan; merupakan perkiraan biaya per unit penyedia barang dan/atau jasa pelayanan yang diberikan, setelah memperhitungkan seluruh komponen biaya dan volume barang dan/atau jasa yang akan dihasilkan. e. perkiraan harga; merupakan estimasi harga Jual produk barang dan/atau jasa setelah memperhitungkan biaya persatuan dan tingkat margin yang ditentukan seperti tercermin dari tarif layanan. f. anggaran pendapatan dan biaya; merupakan rencana anggaran untuk seluruh kegiatan tahunan yang dinyatakan dalam satuan uang yang tercermin dari rencana pendapatan dan biaya. g. besaran persentase ambang batas; merupakan besaran persentase perubahan anggaran bersumber dari pendapatan operasional yang diperkenankan dan ditentukan dengan mempertimbangkan fluktuasi kegiatan operasional BLUSPAM. h. prognosa laporan keuangan; merupakan perkiraan realisasi keuangan tahun berjalan seperti tercermin pada laporan operasional, neraca, dan laporan arus kas i, perkiraan maju (forward estimate); merupakan perhitungan kebutuhan dana untuk tahun anggaran berikutnya dari tahun yang direncanakan guna memastikan kesinambungan program dan kegiatan yang telah disetujui dan menjadi dasar penyusunan anggaran tahun berikutnya. j. rencana pengeluaran investasi/modal; merupakan rencana pengeluaran dana untuk memperoleh aset tetap. k. ringkasan pendapatan dan biaya untuk konsolidasi dengan RKA-Dinas ke-PU-an/APBD merupakan ringkasan pendapatan dan biaya dalam RBA yang disesuaikan dengan format RKA-Dinas ke-PU-an /APBD. • RBA sebagaimana dimaksud pada poin (2), disertai dengan usulan program, kegiatan, standar pelayanan minimal dan biaya dari keluaran yang akan dihasilkan.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 39

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

4.2. Dokumen Pelaksanaan Anggaran Prosedur penyusunan, pengajuan, penetapan, perubahan RBA dan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) adalah sebagai berikut : (1) RBA BLU-SPAM definitif digunakan sebagai acuan dalam penyusun Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) BLU-SPAM untuk diajukan kepada PPKD sesuai dengan kewenangannya. Dokumen pelaksanaan angaran BLU-SPAM tersebut paling sedikit mencakup: a. seluruh pendapatan dan belanja, b. proyeksi arus kas, c. jumlah dan kualitas jasa atau barang yang akan dihasilkan oleh BLU-SPAM. PPKD, sesusai dengan kewenangannya, mengesahkan Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA BLU-SPAM) paling lambat tanggal 31 Desember menjelang tahun anggaran. Dalam hal Dokumen Pelaksanaan Anggaran sebagaimana dimaksud pada poin (3) belum disahkan oleh PPKD, sesuai dengan kewenangannya. BLU-SPAM dapat melakukan pengeluaran paling tinggi sebesar angka Dokumen Pelaksanaan Anggaran tahun lalu. Dokumen Pelaksanaan Anggaran yang telah disahkan oleh PPKD sebagaimana dimaksud pada poin (3) menjadi lampiran dari perjanjian kinerja yang ditandatangani oleh Gubernur/Bupati/Walikota, sesuai dengan kewenangannya, dengan pimpinan BLU-SPAM yang bersangkutan. a. Perjanjian kinerja, merupakan manifestasi hubungan kerja antara kepala daerah dan pemimpin BLU-SPAM, yang dituangkan dalam perjanjian kinerja (contractual performance agreement). b. Dalam perjanjian kinerja, kepala daerah menugaskan pemimpin BLU-SPAM untuk menyeienggarakan kegiatan pelayanan umum dan berhak mengelola dana sesuai yang tercantum dalam DPA BLU-SPAM. c. Perjanjian kinerja sebagaimana dimaksud, antara lain memuat kesanggupan untuk meningkatkan: i. kinerja pelayanan bagi masyarakat; ii. kinerja keuangan;
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 40

(2)

(3)

(4)

(5)

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

iii. manfaat bagi masyarakat. (6) Dokumen Pelaksanaan Anggaran yang telah disahkan oleh PPKD, sesusai dengan kewenangannya, sebagaimana dimaksud pada poin (3) menjadi dasar bagi penarikan dana yang bersumber dari APBD oleh BLU-SPAM. Penarikan dana sebagaimana dimaksud pada poin (6), digunakan untuk belanja pegawai, belanja modal, barang dan/atau jasa, dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan. Penarikan dana untuk belanja barang dan/atau jasa sebagaimana dimaksud pada poin (7), sebesar selisih (mismatch) jumlah kas yang tersedia ditambah dengan aliran kas masuk yang diharapkan dengan jumlah pengeluaran yang diproyeksikan, dengan memperhatikan anggaran kas yang telah ditetapkan dalam DPA BLU-SPAM.

(7)

(8)

Ketentuan lebih lanjut mengenai penyusunan, pengajuan, penetapan, perubahan RBA dan dokumen pelaksanaan anggaran BLU-SPAM diatur oleh pelaturan Gubernur/ Bupati/ Walikota sesuai degan kewenangannya.

4.3. Pendapatan dan Belanja A. (1) (2) Pendapatan Pemerimaan anggaran yang bersumber dari APBD diberlakukan sebagai pendapatan BLU-SPAM. Pendapatan yang diperoleh dari jasa layanan yang diberikan kepada masyarakat atau badan lain merupakan pendapatan oprasional BLU-SPAM. Hibah terikat yang diperoleh dari masyarakat atau badan lain merupakan pemdapatan yang harus diperlakukan sesuai dengan peruntukan. Hasil kerjasama BLU-SPAM dengan pihak lain, atau hasil usaha lainnya merupakan pendapatan bagi BLU-SPAM. Pendapatan sebagaimana dimaksud pada poin (1), poin (2), dan poin (4) dapat dikelola langsung untuk membiayai belanja BLUSPAM sesuai RBA dijelaskan sebelumnya.

(3)

(4) (5)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

41

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(6)

Pendapatan sebagaimana dimaksud pada poin (2), poin (3),dan poin (4) dilaporkan sebagai pendapatan bukan pajak pemerintah daerah.

Sumber Pendapatan BLU-SPAM Pendapatan BLU-SPAM dapat bersumber dari: a. jasa layanan; b. hibah; c. hasil kerjasama dengan pihak lain; d. APBD; e. APBN; dan f. lain-lain pendapatan BLU-SPAM yang sah.
16

)

Penjelasan pendapatan dari masing-masing sumber tersebut diatas, sebagai berikut : (1) Pendapatan BLU-SPAM yang bersumber dari jasa layanan, berupa imbalan yang diperoleh dari jasa layanan yang diberikan kepada masyarakat. (2) Pendapatan BLU-SPAM yang bersumber dari hibah, dapat berupa hibah terikat dan hibah tidak terikat. (3) Hasil kerjasama dengan pihak lain, dapat berupa perolehan dari kerjasama operasional, sewa menyewa dan usaha lainnya yang mendukung tugas dan fungsi BLU-SPAM. (4) Pendapatan BLU-SPAM yang bersumber dari APBD, berupa pendapatan yang berasal dari otorisasi kredit anggaran pemerintah daerah bukan dari kegiatan pembiayaan APBD. (5) Pendapatan BLU-SPAM yang bersumber dari APBN, dapat berupa pendapatan yang berasal dari pemerintah dalam rangka pelaksanaan dekonsentrasi dan/atau tugas pembantuan dan lainlain. (6) BLU-SPAM dalam melaksanakan anggaran dekonsentrasi dan/atau tugas pembantuan, proses pengelolaan keuangan diselenggarakan secara terpisah berdasarkan ketentuan yang berlaku dalam pelaksanaan APBN. (7) Lain-lain pendapatan BLU-SPAM yang sah, antara lain: a. hasil penjualan kekayaan yang tidak dipisahkan; b. hasil pemanfaatan kekayaan; c. jasa giro; d. pendapatan bunga;
16) Pasal 60, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

42

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

e. keuntungan selisih nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing; f. komisi, potongan ataupun bentuk lain sebagai akibat dari penjualan dan/atau pengadaan barang dan/atau jasa oleh BLUSPAM; g. hasil investasi.

Laporan Pendapatan BLU SPAM • Seluruh pendapatan BLU-SPAM kecuali yang berasal dari hibah terikat, dapat dikelola langsung untuk membiayai pengeluaran BLUSPAM sesuai RBA. Hibah terikat, diperlakukan sesuai peruntukannya. Seluruh pendapatan BLU-SPAM, dilaksanakan melalui rekening kas BLU-SPAM dan dicatat dalam kode rekening kelompok pendapatan asli daerah pada jenis lain-lain pendapatan asli daerah yang sah dengan obyek pendapatan BLU-SPAM. Seluruh pendapatan dilaporkan kepada PPKD setiap triwulan. Format laporan pendapatan, tercantum dalam Lampiran 4.1.

• •

• •

B. (1) (2)

Belanja Belanja BLU-SPAM terdiri dari unsur biaya yang sesuai dengan struktur biaya yang dituangkan dalam RBA definitif. Pengelolaan belanja BLU-SPAM diselenggarakan secara fleksible berdasarkan kesetaraan antara volume kegiatan pelayanan dengan jumlah pengeluaran, mengikuti praktek bisnis yang sehat. Fleksibilitas pengelolaan belanja sebagaimana dimaksud pada poin (2) berlaku dalam ambang batas sesuai dengan yang ditetapkan dalam RBA. Belanja BLU-SPAM yang melampaui ambang batas fleksibilitas sebagaimana dimaksud pada poin (3) harus mendapat persetujuan dari Gubernur/ Bupati/ Walikota atas usulan kepala Kelapa Dinas Ke-PU-an, sesuai dengan kewenangannya. Dalam hal terjadi kekurangan anggaran, BLU-SPAM dapat mengajukan usulan tambahan anggaran dari APBD kepada PPKD melalui kepala Dinas Ke-PU-an sesuai dengan kewenangannya. Belanja BLU-SPAM dilaporkan sebagai belanja barang dan jasa Dinas Ke-PU-an / pemerintah daerah.

(3)

(4)

(5)

(6)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

43

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Biaya BLU-SPAM Biaya BLU-SPAM ditetapkan dalam pasal 63, PERMENDAGRI No. 61 Tahun 2007 adalah: 17 ) (1) (2) (3) Biaya BLU-SPAM merupakan biaya operasional dan biaya non operasional. Biaya operasional, mencakup seluruh biaya yang menjadi beban BLU-SPAM dalam rangka menjalankan tugas dan fungsi. Biaya non operasional, mencakup seluruh biaya yang menjadi beban BLU-SPAM dalam rangka menunjang pelaksanaan tugas dan fungsi. Biaya BLU-SPAM, dialokasikan untuk membiayai program peningkatan pelayanan, kegiatan pelayanan dan kegiatan pendukung pelayanan. Pembiayaan program dan kegiatan, dialokasikan sesuai dengan kelompok, jenis, program dan kegiatan.

(4)

(5)

Biaya operasional BLU-SPAM (1) Biaya operasional, terdiri dari: a. biaya pelayanan; b. biaya umum dan administrasi. Biaya pelayanan, mencakup seluruh biaya operasional yang berhubungan langsung dengan kegiatan pelayanan. Biaya umum dan administrasi, mencakup seluruh biaya operasional yang tidak berhubungan langsung dengan kegiatan pelayanan. Biaya pelayanan, terdiri dari; a. biaya pegawai; b. biaya bahan; c. biaya jasa pelayanan; d. biaya pemeliharaan; e. biaya barang dan jasa; dan f. biaya pelayanan lain-lain. Biaya umum dan administrasi, terdiri dari: a. biaya pegawai; b. biaya administrasi kantor; c. biaya pemeliharaan; d. biaya barang dan jasa;

(2) (3)

(4)

(5)

17) Pasal 63, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

44

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

e. biaya promosi; dan f. biaya umum dan administrasi lain-lain. Biaya non operasional BLU-SPAM Biaya non operasional, terdiri dari: a. biaya bunga; b. biaya administrasi bank; c. biaya kerugian penjualan aset tetap; d. biaya kerugian penurunan nilai; dan e. biaya non operasional lain-lain.

(1)

(2)

(3) (4)

Seluruh pengeluaran biaya BLU-SPAM yang bersumber dari; jasa, hibah, hasil kerjadana dengan pihak lain, dan lain-lain pendapatan BLU-SPAM disampaikan kepada PPKD setiap triwulan. Seluruh pengeluaran biaya BLU-SPAM yang bersumber sebagaimana dimaksud pada poin (1), dilakukan dengen menerbitkan SPM Pengesahan yang dilampiri dengan Surat Pernyataan Tanggung Jawab (SPTJ). Format SPTJ, tercantum dalam Lampiran 4.2. Format faporan pengeluaran sebagaimana dimaksud pada poin (1), tercantum dalam Lampiran 4.3.

Fleksibilitas pengeluaran biaya BLU-SPAM (1) Pengeluaran biaya BLU-SPAM diberikan fleksibilitas dengan mempertimbangkan volume kegiatan pelayanan. (2) Fleksibilitas pengeluaran biaya BLU-SPAM, merupakan pengeluaran biaya yang disesuaikan dan signifikan dengan perubahan pendapatan dalam ambang batas RBA yang telah ditetapkan secara definitif. (3) Fleksibilitas pengeluaran biaya BLU-SPAM, hanya berlaku untuk biaya BLU-SPAM yang berasal dari pendapatan selain dari APBN/APBD dan hibah terikat. (4) Fleksibilitas pengeluaran biaya BLU-SPAM, tidak berlaku untuk BLU-SPAM bertahap. (5) Dalam hal terjadi kekurangan anggaran, BLU-SPAM mengajukan usulan tambahan anggaran dari APBD kepada PPKD melalui Sekretaris Daerah/Kepala Dinas ke-PU-an.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

45

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Ambang batas RBA BLU-SPAM (pengeluaran biaya) (1) (2) (3) (4) Ambang batas RBA, ditetapkan dengan besaran persentase. Besaran persentase, ditentukan dengan mempertimbangkan fluktuasi kegiatan operasional BLU-SPAM. Besaran persentase, ditetapkan dalam RBA dan DPA BLU-SPAM oleh PPKD. Persentase ambang batas tertentu, merupakan kebutuhan yang dapat dlprediksl, dapat dicapai, terukur, rasional dan dapat dipertanggungjawabkan.

4.4. Pengelolaan Kas (1) Transaksi penerimaan dan pengeluaran kas yang dananya bersumber : jasa layanan; hibah; hasil kerjasama dengan pihak lain; APBD; APBN; dan lain-lain pendapatan BLU-SPAM yang sah, dilaksanakan melalui rekening kas BLU-SPAM Dalam rangka pengelolaan kas, BLU-SPAM menyelenggarakan hal-hal sebagai berikut : a. Merencanakan penerimaan dan pengeluaran kas. b. Melakukan pemungutan pendapatan atau tagihan. c. Menyimpan kas dan mengelola rekening bank. d. Melakukan pembayaran. e. Mendapatkan sumber dana untuk menutup defisit jangka pendek. f. Memanfaatkan surplus kas jangka pendek untuk memperoleh pendapatan tambahan. Penerimaan BLU-SPAM pada setiap hari disetorkan seluruhnya ke rekening kas BLU-SPAM dan dilaporkan kepada pejabat keuangan BLU-SPAM. Pengelolaan kas BLU-SPAM dilaksanakan berdasarkan praktek bisnis yang sehat. Penarikan dana dari sumber APBD dilakukan dengan menerbitkan surat perintah membayar (SPM) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Rekening bank sebagaimana dimaksud pada poin (2) hurup C dibuka oleh pimpinan BLU-SPAM pada bank umum. Pemanpaatan surplus kas sebagaimana dimaksud pada poin (1) hurup F dilakukan sebagai investasi jangka pendek pada instrumen keuangan dengan resiko rendah.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 46

(2)

(3)

(4) (5)

(6) (7)

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

4.5. Pengelolaan Piutang dan Utang A. Pengelolaan Piutang (1) BLU-SPAM dapat memberikan piutang sehubungan dengan penyerahan barang, jasa, dan transaksi lainnya yang berhubungn langsung atau tidak langsung dengan kegiatan BLU-SPAM. Piutang BLU-SPAM dikelola dan diselesaikan secara tertib, efisien, ekonomies, transparan, dan bertanggung jawab serta dapat memberikan nilai tambah, sesuai dengan praktek bisnis yang sehat dan berdasarkan ketentuan peraturan perundangundangan. BLU-SPAM melaksanakan penagihan piutang pada saat piutang jatuh tempo. Untuk melaksanakan penagihan piutang sebagaimana dimaksud pada poin (3), BLU-SPAM menyiapkan bukti dan administrasi penagihan, serta menyelesaikan tagihan atas piutang BLU-SPAM. Penagihan piutang sebagaimana dimaksud pada poin (3), yang sulit ditagih dapat dllimpahkan penagihannya kepada kepala daerah dengan dilampiri bukti-bukti valid dan sah. Piutang BLU-SPAM dapat dihapus secara mutlak atau bersyarat oleh pejabat yang berwenang, yang menilainya ditetapkan secara berjenjang. Kewenangan penghapusan piutang secara berjenjang sebagaimana dimaksud pada poin (3) ditetapkan dengan peraturan Gubernur/ Bupati/ Walikota, sesuai dengan kewenangannya, dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan perundang-undangan.

(2)

(3) (4)

(5)

(6)

(7)

B. Pengelolaan Utang (1) (2) BLU-SPAM dapat memiliki pinjaman/utang sehubungan dengan kegiatan oprasional dan perikatan peminjaman dengan pihak lain. Pinjaman/utang sebagaimana dimaksud pada poin (1), dapat berupa pinjaman/utang jangka pendek atau pinjaman/utang jangka panjang. Utang BLU-SPAM dikelola dan diselesaikan secara tertib, efisien, ekonomis, transparan, dan bertanggung jawab sesuai dengan praktek bisnis yang sehat.

(3)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

47

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Pemanfaatan utang yang berasal dari perikatan peminjaman jangka pendek ditujukan hanya untuk belanja oprasional, termasuk kepeluar menutup defisit kas. (5) Pemanfaatan utang yang berasal dari perikatan peminjaman jangka panjang ditujukan hanya untuk belanja modal/investasi. (6) Perikatan peminjaman dilakukan oleh pejabat yang berwenang secara berjenjang berdasarkan nilai pinjaman. (7) Kewenangan pinjaman sebagaimana dimaksud pada poin (6) diatur dengan peraturan Gubernur/ Bupati/ Walikota. (8) Pembayaran kembali utang sebagaimana dimaksud pada poin (1) merupakan tanggung jawab BLU-SPAM. (9) Hak tagih hutang BLU-SPAM menjadi kadarluarsa setelah 5 (lima) tahun sejak hutang tersebut jatuh tempo, kecuali ditetapkan oleh undang-undang. (10) Jatuh tempo sebagaimana dimaksud pada poin (9), dihitung sejak tanggal 1 Januari tahun berikutnya. (11) BLU-SPAM wajib membayar bunga dan pokok utang yang telah jatuh tempo. (12) Pemimpin BLU-SPAM dapat melakukan pelampauan pembayaran bunga dan pokok sepanjang tidak melebihi nilai ambang batas yang telah ditetapkan dalam RBA.

(4)

4.6. Investasi (1) BLU-SPAM dapat melakukan investasi sepanjang memberi manfaat bagi peningkatan pendapatan dan peningkatan pelayanan kepada masyarakat serta tidak mengganggu likuiditas keuangan BLU-SPAM. Investasi sebagaimana dimaksud pada poin (1), berupa investasi jangka pendek dan investasi Jangka panjang.

(2)

Investasi jangka pendek: (1) Investasi jangka pendek, merupakan investasi yang dapat segera dicairkan dan dimaksudkan untuk dimilikl selama 12 (dua belas) bulan atau kurang. Investasi jangka pendek, dapat dilakukan dengan pemanfaatan surplus kas jangka pendek. Investasi jangka pendek, antara lain: a. deposito berjangka waktu 1 (satu) sampai dengan 12 (dua belas) bulan dan/atau yang dapat diperpanjang secara otomatis;
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 48

(2) (3)

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(4)

b. pembelian surat utang negara jangka pendek; c. pembelian sertifikat Bank Indonesia. Karakteristik investasi jangka pendek, adalah: a. dapat segera diperjualbelikan/dicairkan; b. ditujukan dalam rangka manajemen kas; dan c. berisiko rendah.

Investasi jangka panjang: (1) BLU-SPAM tidak dapat melakukan investasi jangka panjang, kecuali atas persetujuan Gubernur/ Bupati/ Walikota sesuai dengan kewenangannya. Investasi jangka panjang, antara lain: a. penyertaan modal; b. pemilikan obligasi Lntuk masa jangka panjang; dan c. investasi langsung seperti pendirian perusahaan.

(2)

Dalam hal BLU-SPAM mendirikan/membeli badan usaha yang berbadan hukum, kepemilikan badan usaha tersebut ada pada pemerintah daerah. Hasil Investasi: (1) (2) Hasil investasi, merupakan pendapatan BLU-SPAM. Pendapatan BLU-SPAM sebagaimana dimaksud pada poin (1) dapat dipergunakan secara langsung untuk membiayai pengeluaran sesuai RBA.

4.7. Kerjasama (1) (2) Untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan, BLU-SPAM dapat melakukan kerjasama dengan pihak lain. Kerjasama sebagaimana dimaksud pada poin (1), dilakukan berdasarkan prinsip efisiensi, efektivitas, ekonomis dan saling menguntungkan. Kerjasama dengan pihak lain, antara lain: a. kerjasama operasi; b. sewa menyewa; c. usaha lainnya yang menunjang tugas dan fungsi BLU-SPAM. Kerjasama operasi, merupakan perikatan antara BLU-SPAM dengan pihak lain, rnelalui pengelolaan manajemen dan proses
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 49

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

operasional secara bersama dengan pembagian keuntungan sesuai kesepakatan kedua belah pihak. Sewa menyewa, merupakan penyerahan hak penggunaan/pemakaian barang BLU-SPAM kepada pihak lain atau sebaliknya dengan imbalan berupa uang sewa bulanan atau tahunan untuk jangka waktu tertentu, baik sekaligus maupun secara berkala. Usaha lainnya yang menunjang tugas dan fungsi BLU-SPAM, merupakan kerjasama dengan pihak lain yang menghasilkan pendapatan bagi BLU-SPAM dengan tidak mengurangi kualitas pelayanan umum yang menjadi kewajiban BLU-SPAM. Hasil Kerjasama: (1) (2) Hasil kerjasama, merupakan pendapatan BLU-SPAM. Pendapatan BLU-SPAM sebagaimana dimaksud pada poin (1), dapat dipergunakan secara langsung untuk membiayai pengeluaran sesuai RBA.

4.8. Pengadaan Barang dan/atau Jasa (1) Pengadaan barang/jasa oleh BLU-SPAM dilakukan berdasar prinsip; efisien, dan ekonomis, sesuai dengan praktek bisnis yang sehat. Kewenangan pengadaan barang/jasa sebagaimana dimaksud pada poin (1) diselenggarakan berdasarkan jenjang nilai yang diatur dalam peraturan Gubernur/ Bupati/ Walikota.

(2)

Dasar Ketentuan: (1) Pengadaan barang dan/atau jasa pada BLU-SPAM dilaksanakan berdasarkan ketentuan yang berlaku bagi pengadaan barang/jasa pemerintah. Pengadaan barang dan/atau jasa dilakukan berdasarkan prinsip efisien, efektif, transparan, bersaing, adil/tidak diskriminatif, akuntabel dan praktek bisnis yang sehat. BLU-SPAM dengan status penuh dapat diberikan fleksibilitas berupa pembebasan sebagian atau seluruhnya dari ketentuan yang berlaku umum bagi pengadaan barang dan/atau jasa pemerintah, apabila terdapat alasan efektivitas dan/atau efisiensi.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 50

(2)

(3)

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(4)

Fleksibilitas, diberikan terhadap pengadaan barang dan/atau jasa yang sumber dananya berasal dari: a. jasa layanan; b. hibah tidak terikat; c. hasil kerja sama dengan pihak lain; dan d. lain-lain pendapatan BLU-SPAM yang sah.

Pengadaan barang dan/atau jasa yang sumber dana dari jasa pelayanan: (1) Pengadaan barang dan/atau jasa, berdasarkan ketentuan pengadaan barang dan/atau jasa yang ditetapkan oleh pemimpin BLU-SPAM dan disetujui kepala daerah. (2) Ketentuan pengadaan barang dan/atau jasa yang ditetapkan pemimpin BLU-SPAM, harus dapat menjamin ketersediaan barang dan/atau jasa yang lebih bermutu, iebih murah, proses pengadaan yang sederhana dan cepat serta mudah menyesuaikan dengan kebutuhan untuk mendukung kelancaran pelayanan BLU-SPAM. Pengadaan barang dan/atau jasa yang sumber dana dari hibah tidak terikat: Pengadaan barang dan/atau jasa yang dananya berasal dari hibah terikat dapat dilakukan dengan mengikuti ketentuan pengadaan dari pemberi hibah, atau ketentuan pengadaan barang dan/atau jasa yang berlaku bagi BLU-SPAM sepanjang disetujui pemberi hibah. Tim pelaksana pengadaan barang dan/atau jasa (1) Pengadaan barang dan/atau jasa, dilakukan oleh pelaksana pengadaan. (2) Pelaksana pengadaan, dapat berbentuk tim, panitia atau unit yang dibentuk oleh pemimpin BLU-SPAM yang ditugaskan secara khusus untuk melaksanakan pengadaan barang dan/atau jasa guna keperluan BLU-SPAM. (3) Pelaksana pengadaan, terdiri dari personil yang memahami substansi pekerjaan/kegiatan yang tatacara pengadaan, bersangkutan dan bidang lain yang diperlukan. Prinsip pelaksana pengadaan barang dan/atau jasa Penunjukan pelaksana pengadaan barang dan/atau jasa, dilakukan dengan prinsip:
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 51

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

a.

obyektifitas, dalam hal penunjukan yang didasarkan pada aspek integritas moral, kecakapan pengetahuan mengenai proses dan prosedur pengadaan barang dan/atau jasa, tanggung jawab untuk mencapai sasaran kelancaran dan ketepatan tercapainya tujuan pengadaan barang dan/atau jasa; independensi, dalam hal menghindari dan mencegah terjadinya pertentangan kepentingan dengan pihak terkait dalam melaksanakan penunjukkan pejabat lain baik langsung maupun tidak langsung; dan saling uji (cross check), dalam hal berusaha memperoleh informasi dari sumber yang berkompeten, dapat dipercaya, dan dapat dipertanggungjawabkan untuk mendapatkan keyakinan yang memadai dalam melaksanakan penunjukkan pelaksana pengadaan lain.

b.

c.

4.9. Pengelolaan Barang (Inventaris) Pengalihan barang: (1) Barang invetaris milik BLU-SPAM dapat dialihkan pada pihak lain atau dihapuskan berdasarkan pertimbangan ekonomis. Barang inventaris sebagaimana dimaksud pada poin (1), merupakan barang pakai habis, barang untuk diolah atau dijual, barang lainnya yang tidak memenuhi persyaratan sebagai aset tetap. (2) Pengalihan kepada pihak lain sebagaimana dimaksud pada poin (1) dilakukan dengan cara dijual, dipertukarkan, atau dibahkan. (3) Peneriman hasil penjualan barang inventaris sebagai akibat dari pengalihan sebagaimana dimaksud pada poin (2) merupakan pendapatan BLU-SPAM. (4) Pengalihan atau penghapusan barang inventaris sebagaimana dimaksud pada poin (1), poin (2),dan poin (3) dilaporkan kepada kepala Dinas Ke-PU-an. Larangan pengalihan dan/atau penghapusan barang: (1) BLU-SPAM tidak dapat mengalihkan atau menghapuskan aset tetap kecuali atas persetujuan pejabat yang berwenang. Aset tetap sebagaimana dimaksud pada poin (1), merupakan aset berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 12 (dua belas) bulan untuk digunakan dalam kegiatan BLU-SPAM atau dimanfaatkan oleh masyarakat umum. (2) Kewenangan pengalihan atau penghapusan aset tetap sebagaimana dimaksud pada poin (1) diselenggarakan
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 52

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(3)

(4) (5)

berdasarkan jenjang nilai dan jenis barang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Penerimaan penjualan aset tetap sebagai akibat dari pengalihan sebagaimana dimaksud pada poin (2) merupakan pendapatan BLU-SPAM. Pengalihan atau penghapusan aset tetap sebagaimana dimaksud pada poin (2) dan poin (3) dilaporkan kepada Dinas Ke-PU-an. Penggunaan aset tetap untuk kegiatan yang tidak terkait langsung dengan tugas pokok dan fungsi BLU-SPAM harus mendapat persetujuan kepala daerah melalui sekretaris daerah.

Tanah dan Bangunan: (1) Tanah dan bangunan BLU-SPAM disertifikatkan atas nama pemerintah daerah yang bersangkutan. (2) Tanah dan bangunan yang tidak digunakan BLU-SPAM untuk menyelenggarakan tugas pokok dan fungsinya dapat dialihgunakan oleh Dinas Ke-PU-an dengan persetujuan Gubernur/ Bupati/ Walikota sesuai dengan kewenangannya.

4.10. Surplus dan Defisit Anggaran Surplus anggaran: (1) Surplus anggaran BLU-SPAM merupakan selisih lebih antara realisasi pendapatan dan realisasi biaya BLU-SPAM pada satu tahun anggaran. (2) Surplus anggaran BLU-SPAM dapat digunakan dalam tahun anggaran berikutnya kecuali atas permintaan kepala daerah disetorkan sebagian atau seluruhnya ke kas daerah dengan mempertimbangkan posisi likuiditas BLU-SPAM. Defisit anggaran: (1) Defisit anggaran BLU-SPAM merupakan selisih kurang antara realisasi pendapatan dengan realisasi biaya BLU-SPAM pada satu tahun anggaran. (2) Defisit anggaran BLU-SPAM dapat diajukan pembiayaannya dalam tahun anggaran berikutnya kepada PPKD melalui kepala Dinas KePU-an sesuai dengan kewenangannya.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

53

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

4.11. Penyelesaian Kerugian Setiap kerugian pada BLU-SPAM yang disebabkan oleh tindakan melanggar hukum atau kelainan seseorang diselesaikan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai penyelesaian kerugian daerah.

4.12. Penatausahaan Penatausahaan keuangan BLU-SPAM paling sedikit memuat: a. pendapatan/biaya; b. penerimaan/pengeluaran; c. utang/piutang; d. persediaan, aset tetap dan investasi; dan e. ekuitas dana.
18

)

• Penatausahaan BLU-SPAM didasarkan pada prinsip pengelolaan keuangan bisnis yang sehat. • Penatausahaan BLU-SPAM, dilakukan secara tertib, efektif, efisien, transparan, dan dapat dipertanggungjawabkan. • Pemimpin BLU-SPAM keuangan BLU-SPAM. menetapkan kebijakan penatausahaan

• Penetapan kebijakan penatausahaan, disampaikan kepada PPKD.

4.13. Akuntansi, Pelaporan & Pertanggungjawaban Keuangan Akuntansi: (1) BLU-SPAM menerapkan sistem informasi manajemen keuangan sesuai dengan kebutuhan praktek bisnis yang sehat. (2) Setiap transaksi keuangan BLU-SPAM dicatat dalam dokumen pendukung yang dikelola secara tertib. (3) BLU-SPAM menyelenggarakan akuntansi dan laporan keuangan sesuai dengan standar akuntansi keuangan yang diterbitkan oleh asosiasi profesi akuntansi Indonesia untuk manajemen bisnis yang sehat.

18) Pasal 112, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

54

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

(4) Penyelenggaraan akuntansi dan Iaporan keuangan, menggunakan basis akrual baik dalam pengakuan pendapatan, biaya, aset, kewajiban dan ekuitas dana. (5) Dalam hal tidak terdapat standar akuntansi, BLU-SPAM dapat menerapkan standar akuntansi industri yang spesifik setelah mendapatkan persetujuan dari Menteri Keuangan. (6) BLU-SPAM mengembangkan dan menerapkan sistem akuntansi dengan berpedoman pada standar akuntansi yang berlaku untuk BLU-SPAM yang bersangkutan dan ditetapkan oleh kepala daerah dengan peraturan kepala daerah. (7) Dalam rangka penyelenggaraan akuntansi dan pelaporan keuangan berbasis akrual sebagaimana dimaksud pada poin (4), pemimpin BLU-SPAM menyusun kebijakan akuntansi yang berpedoman pada standar akuntansi sesuai jenis layanannya. (8) Kebijakan akuntansi BLU-SPAM sebagaimana dimaksud pada poin (7), digunakan sebagai dasar dalam pengakuan, pengukuran, penyajian dan pengungkapan aset, kewajiban, ekuitas dana, pendapatan dan biaya.

Pelaporan Pertanggungjawaban Keuangan (1) Laporan keuangan BLU-SPAM terdiri dari: a. neraca yang menggambarkan posisi keuangan mengenai aset, kewajiban, dan ekuitas dana pada tanggal tertentu; b. laporan operasional yang berisi informasi jumlah pendapatan dan biaya BLU-SPAM selama satu periode; c. laporan arus kas yang menyajikan informasi kas berkaitan dengan aktivitas operasional, investasi, dan aktivitas pendanaan dan/atau pembiayaan yang menggambarkan saldo awal, penerimaan, pengeluaran dan saldo akhir kas selama periode tertentu; dan d. catatan atas laporan keuangan yang berisi penjelasan naratif atau rincian dari angka yang tertera dalam laporan keuangan. (2) Laporan keuangan, disertai dengan laporan kinerja yang berisikan informasi pencapaian hasil/keluaran BLU-SPAM. (3) Laporan keuangan, diaudit oleh pemeriksa eksternal sesuai dengan peraturan perundang-undangan.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

55

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Jadwal pelaporan: (BLU-SPAM Dinas Ke-PU-an) (1) Setiap triwulan BLU-SPAM Dinas Ke-PU-an menyusun dan menyampaikan laporan operasional dan laporan arus kas kepada Dinas Ke-PU-an, paling lambat 15 (lima belas) hari setelah periode pelaporan berakhir. (2) Setiap semesteran dan tahunan BLU-SPAM Dinas Ke-PU-an wajib menyusun dan menyampaikan laporan keuangan lengkap yang terdiri dari laporan operasional, neraca, laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan disertai laporan kinerja kepada Dinas Ke-PU-an untuk dikonsolidasikan ke dalam laporan keuangan pemerintah daerah, paling lambat 2 (dua) bulan setelah periode pelaporan berakhir. Jadwal pelaporan: (BLU-SPAM Bidang Cipta Karya dari Dinas KePU-an) (1) Setiap triwulan BLU-SPAM Bidang Cipta Karya dari Dinas Ke-PUan menyusun dan menyampaikan laporan operasional dan laporan arus kas kepada PPKD melalui kepala Dinas Ke-PU-an, paling lambat 15 (lima belas) hari setelah periode pelaporan berakhir. (2) Setiap semesteran dan tahunan BLU-SPAM - Bidang Cipta Karya dari Dinas Ke-PU-an wajib menyusun dan menyampaikan laporan keuangan lengkap yang terdiri dari laporan operasional, neraca, laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan disertai laporan kinerja kepada PPKD melalui kepala Dinas Ke-PU-an untuk dikonsolidasikan ke dalam laporan keuangan Dinas Ke-PU-an dan pemerintah daerah, paling lambat 2 (dua) bulan setelah periode pelaporan berakhir. Penyusunan laporan keuangan untuk kepentingan dilakukan berdasarkan standar akuntansi pemerintahan. konsolidasi,

4.14. Akuntabilitas Kinerja (1) Pimpinan BLU-SPAM bertanggungjawab terhadap kinerja oprasional BLU-SPAM sesuai dengan tolak ukur yang ditetapkan dalam RBA. Pimpinan BLU-SPAM mengihktisarkan dan melaporkan kinerja oprasional BLU-SPAM secara terintegrasi dengan laporan keuangan sebagaimana dimaksud dalam Pelaporan Pertanggungjawaban Keuangan poin (1) diatas.
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 56

(2)

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 5 PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BLU-SPAM dibentuk untuk pengelolaan Sistem Penyediaan Air Minum, sehingga memberikan kepastian kuantias, kualitas air (tetap sehat), dan kontinuitas pengaliran 24 jam per hari kepada masyarakat pada daerah/wilayah/kawasan yang belum terjangkau pelayanan BUMN/BUMD sebagaimana dijelaskan dalam bab 1. Disamping itu BLUSPAM dapat mengembangkan penyelenggaraan SPAM serta dapat menyusun struktur dan besaran tarif layanan air minum sesuai peraturan yang berlaku.

5.1. Penetapan Tarif Air Minum Tarif layanan BLU-SPAM sesuai ketentuan dalam PERMENDAGRI No. 61 Tahun 2007, pasal 57 adalah sebagai berikut 19 ) : • BLU-SPAM dapat memungut biaya kepada masyarakat sebagai imbalan atas barang dan/atau jasa layanan (air minum) yang diberikan. Imbalan atas barang dan/atau jasa layanan, ditetapkan dalam bentuk tarif yang disusun atas dasar perhitungan biaya satuan per unit layanan atau hasil per investasi dana. Tarif, termasuk imbal hasil yang wajar dari investasi dana dan untuk menutup seluruh atau sebagian dari biaya per unit layanan. Tarif layanan, dapat berupa besaran tarif atau pola tarif sesuai jenis layanan BLU-SPAM yang bersangkutan.

• •

Pengusulan tarif : • Tarif layanan BLU-SPAM Dinas ke-PU-an diusulkan oleh pemimpin BLU-SPAM kepada kepala daerah melalui sekretaris daerah.

Pasal 57, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.
19)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

57

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Tarif layanan BLU-SPAM Bidang Cipta Karya dari Dinas ke-PU-an diusulkan oleh pemimpin BLU-SPAM kepada kepala daerah melalui kepala Dinas ke-PU-an. Tarif layanan, ditetapkan dengan peraturan kepala daerah dan disampaikan kepada pimpinan DPRD. Penetapan tarif layanan, mempertimbangkan kontinuitas dan pengembangan layanan, daya beli masyarakat, serta kompetisi yang sehat.

• •

Pembentukan tim : • • Kepala daerah dalam menetapkan besaran tarif, dapat membentuk tim. Pembentukan tim, ditetapkan oleh keanggotaannya dapat berasal dari: a. pembina teknis; b. pembina keuangan; c. unsur perguruan tinggi; d. lembaga profesi. kepala daerah yang

Perubahan tarif : • Peraturan kepala daerah mengenai tarif layanan BLU-SPAM dapat dilakukan perubahan sesuai kebutuhan dan perkembangan keadaan. Perubahan tarif, dapat dilakukan secara keseluruhan maupun per unit layanan. Proses perubahan tarif tersebut diatas. tarif, berpedoman pada ketentuan pengusulan

• •

Struktur dan besaran tarif : Dalam hal menyusun struktur dan besaran tarif air minum BLU-SPAM, perlu memperhatikan hal-hal berikut 20 ) : 1. Tarif air minum merupakan biaya jasa pelayanan air minum yang wajib dibayar oleh pelanggan untuk setiap pemakaian air minum yang diberikan oleh penyelenggara. 2. Perhitungan dan penetapan tarif air minum harus didasarkan prinsipprinsip : a. Keterjangkauan dan keadilan,
20)

Pasal 60 Peraturan Pemerintah No.. 16 Tahun 2005

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

58

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

b. Mutu pelayanan, c. Pemulihan biaya, d. Efisiensi pemakaian air, e. Transparansi dan akuntabilitas, f. Perlindungan air baku. 3. Komponen biaya yang diperhitungkan dalam perhitungan tarif meliputi : a. Biaya operasi dan pemeliharaan, b. Biaya depresiasi/amortisasi, c. Biaya bunga pinjaman, d. Biaya-biaya lain, e. Keuntungan yang wajar. 4. Penyelenggara wajib menerapkan struktur tarif termasuk tarif progresif dalam rangka penerapan subsidi silang antara kelompok pelanggan. 5. Pedoman teknis dan tata cara pengaturan tarif ditetapkan oleh Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam negeri.
21)

5.2. Pengelolaan BLU-SPAM Lingkup kegiatan pengelolaan SPAM oleh BLU-SPAM, meliputi: 1. Pengelolaan teknis dan pengelolaan non teknis, yaitu : • Pengelolaan teknis terdiri dari kegiatan operasional, pemeliharaan, pemantauan dari unit air baku, unit produksi dan unit distribusi. • Pengelolaan non teknis terdiri dari administrasi dan pelayanan. 2. Pemeliharaan & Rehabilitasi • Pemeliharaan meliputi; pemeliharaan rutin dan pemeliharaan berkala. • Rehabilitasi meliputi rehabilitasi sebagian dan/atau keseluruhan.

21

) Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada PDAM.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

59

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 6 PEMBINAAN DAN PENGAWASAN
6.1. Pembinaan Pembinaan terhadap Pemerintah Daerah (Propinsi, Kabupaten/Kota) dilaksanakan oleh Pemerintah (Direktorat Pengembangan Air Minum, Ditjen Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum), kegiatan pembinaan ini meliputi; 22 ) (i) Koordinasi dalam pemenuhan kebutuhan air minum, (ii) Pemberian norma, standar, pedoman, manual, (iii) Pemberian bimbingan, supervisi, konsultasi, bantuan teknis, (iv) Pendidikan dan pelatihan. Pedoman teknis dan tata cara pembinaan penyelenggaraan pengembangan SPAM diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri (PU). Pembinaan terhadap BLU-SPAM berdasarkan PERMENDAGRI No. 61 Tahun 2007, sebagai berikut: 23 ) (1) Pembinaan teknis BLU-SPAM Dinas Ke-PU-an dilakukan oleh kepala daerah melalui sekretaris daerah. (2) Pembinaan teknis BLU-SPAM Bidang Cipta Karya dari Dinas KePU-an dilakukan oleh kepala Dinas Ke-PU-an yang bertanggungjawab atas urusan pemerintahan yang bersangkutan. (3) Pembinaan keuangan BLU-SPAM dilakukan oleh PPKD.

6.2. Pengawasan Pengawasan dilaksanakan oleh Pemerintah atau Pemda (Propinsi, Kab/Kota) terhadap seluruh tahapan penyelenggaraan pengembangan SPAM dengan melibatkan masyarakat. 24 ) Peran masyarakat dalam pengawasan dilakukan dengan menyampaikan laporan dan atau pengaduan kepada Pemerintah, Pemda, dan atau Badan Pendukung Pengembangan SPAM (BPP SPAM). Untuk keperluan ini, penyelenggara berkewajiban menyediakan sarana
22) 23

Pasal 69, PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum ) Pasal 122, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Pasal 70, PP No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

Layanan Umum Daerah.
24)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

60

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

pengaduan masyarakat dan atau pelanggan sebagai upaya untuk menjaga dan meningkatkan kinerja pelayanan (air minum kepada masyarakat). Pengawasan oprasional BLU-SPAM: 25 ) (1) Pengawasan operasional BLU-SPAM dilakukan oleh pengawas internal. (2) Pengawas internal, dilaksanakan oleh internal auditor yang berkedudukan langsung di bawah pemimpin BLU-SPAM. Pengawas internal, dapat dibentuk dengan mempertimbangkan: a. keseimbangan antara rnanfaat dan beban; b. kompleksitas manajemen; dan c. volume dan/atau jangkauan pelayanan. Internal auditor, bersama-sama jajaran manajemen BLU-SPAM menciptakan dan meningkatkan pengendalian internal BLU-SPAM. Fungsi pengendalian internal BLU-SPAM, membantu manajemen BLUSPAM dalam hal: a. pengamanan harta kekayaan; b. menciptakan akurasi sistem informasi keuangan; c. menciptakan efisiensi dan produktivitas; dan d. mendorong dipatuhinya kebijakan manajemen dalam penerapan praktek bisnis yang sehat. Kriteria yang dapat diusulkan menjadi internal auditor, antara lain: a. mempunyai etika, integritas dan kapabilitas yang memadai; b. memiliki pendidikan dan/atau pengalaman teknis sebagai pemeriksa; c. mempunyai sikap independen dan obyektif terhadap obyek yang diaudit. Pembinaan dan pengawasan terhadap BLU-SPAM yang memiliki nilai omset tahunan dan nilai aset menurut neraca, selain dilakukan oleh pejabat pembina dan pengawas, dilakukan juga oleh dewan pengawas.

) Pasal 123 s.d Pasal 126, PERMENDAGRI Nomor 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah.

25

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

61

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 7 MONITORING DAN EVALUASI
7.1. Monitoring dan Evaluasi penyelenggaraan SPAM Monitoring dan evaluasi penyelenggaraan SPAM dilakukan oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah sesuai kewenangannya untuk mendapat data kinerja pelayanan air minum. Penyelenggara Pengembangan SPAM wajib : laporan kegiatan penyelenggaraan kepada a. Menyampaikan Pemerintah dan Pemerintah Daerah sesuai kewenangannya guna keperluan pemantauan dan evaluasi. b. Memberikan data yang diperlukan untuk pemantauan dan evaluasi. Pedoman teknis dan tata cara pemantauan dan evaluasi ditetapkan dengan Peraturan Menteri. Untuk keperluan tersebut diatas, BLU-SPAM dapat memfasilitasi kegiatan monitoring dan evaluasi seluruh tahapan penyelenggaraan SPAM, mulai pembentukan perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasional dan pelayanan, hingga pemeliharaan dan rehabilitasi, seperti digambarkan pada Gambar 7.1. berikut. Gambar 7.1.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

62

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

7.2. Evaluasi dan Penilaian Kinerja Evaluasi dan penilaian kinerja BLU-SPAM dilakukan setiap tahun oleh kepala daerah dan/atau dewan pengawas terhadap aspek keuangan dan non keuangan. Evaluasi dan penilaian kinerja, bertujuan untuk mengukur tingkat pencapaian hasil pengelolaan BLU-SPAM sebagaimana ditetapkan dalam renstra bisnis dan RBA. Evaluasi dan penilaian kinerja dari aspek keuangan, dapat diukur berdasarkan tingkat kemampuan BLU-SPAM dalam: a. memperoleh hasil usaha atau hasil kerja dari layanan yang diberikan (rentabilitas); b. memenuhi kewajiban jangka pendeknya (likuiditas); c. memenuhi seluruh kewajibannya (solvabilitas); d. kemampuan penerimaan dari jasa layanan untuk membiayai pengeluaran. Penilaian kinerja dari aspek non keuangan, dapat diukur berdasarkan perspektif pelanggan, proses internal pelayanan, pembelajaran, dan pertumbuhan.

7.3. Pelaporan BLU-SPAM memberikan informasi dan laporan hasil penyelenggaraan pengelolaan sarana penyediaan air minum kepada Pemerintah dan/atau Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya melalui Dinas KePU-an Kab/Kota. Data dan informasi yang diperlu dilaporkan, minimalnya antara lain; 1. Unit distribusi wajib memberikan kepastian kualitas, kuantitas air, dan kontinuitas pengaliran (24 jam per hari). 2. Meter air wajib ditera secara berkala oleh instansi yang berwenang. 3. Penyelenggaraan SPAM oleh Pengelola (BLU-SPAM), wajib dilakukan berdasarkan izin dari Pemerintah atau Pemerintah Daerah sesuai dengan kewenangannya berdasarkan peraturan perundangundangan. 4. Pengelola : • Menjamin pelayanan yang memenuhi standar yang ditetapkan,
Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM 63

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

• Mengoperasikan sarana dan memberikan pelayanan kepada semua pemakai/pelanggan yang telah memenuhi syarat, kecuali dalam keadaan memaksa (force majeure), • Berperan serta pada upaya perlindungan dan pelestarian sumber daya air dalam rangka konservasi lingkungan. 5. Berkewajiban menyediakan sarana pengaduan masyarakat dan atau pelanggan sebagai upaya untuk menjaga dan meningkatkan kinerja pelayanan (air minum kepada masyarakat). Laporan BLU-SPAM ditujukan kepada Dinas Ke-PU-an Kab/Kota setiap bulan dengan melampirkan data dan informasi yang diperlukan.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

64

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BAB 8 TAHAPAN PENGEMBANGAN BLU-SPAM

Penyelenggaraan pengembangan SPAM oleh BLU-SPAM bisa sebagian atau keseluruhan tahapan seperti berikut : Persiapan Pengembangan SPAM, penyelenggara • Tahap pengembangan SPAM oleh BLU-SPAM, maka BLU-SPAM dibentuk secara khusus untuk usaha di bidang penyediaan SPAM (menjalankan Unit Usaha : Penyediaan Air Minum). • Pada tahap perencanaan, meliputi; perencanaan (penyusunan rencana induk), studi kelayakan, perencanaan teknis dapat dilaksanakan sendiri oleh penyelenggara dengan syarat ada sertifikat keahlian dari asosiasi profesi, atau melalui pendampingan dari penyedia jasa perencanaan konstruksi yang ditunjuk oleh Pemerintah (atau Pemerintah Daerah). • Pada tahap pelaksanaan konstruksi, meliputi; pelaksanaan konstruksi fisik dan uji coba, dapat dilaksanakan sendiri oleh penyelenggara dengan syarat ada tenaga kerja yang bersertifikat, atau mengadakan jasa pelaksana konstruksi (melalui proses pelelangan) yang ada izin usaha jasa konstruksi dan tenaga kerja yang bersertifikat.

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

65

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

UU No. 5 Tahun 1962 Tentang Pembentukan PDAM UU No. 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air Presiden Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum. Presiden Republik Indonesia, Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum. Menteri Dalam Negeri, Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 61 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan layanan Umum Daerah. Menteri Dalam Negeri, Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada PDAM. Menteri Dalam Negeri, Peraturan Menteri Dalam Negeri No.5 Tahun 1984 tentang Pedoman-Pedoman Pokok Struktur Organisasi dan Tata Kerja PDAM dan BPAM Menteri Pekerjaan Umum, Peraturan Menteri PU No. 20 Tahun 2006 Tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Sistem Penyediaan Air Minum (KSNP-SPAM)

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

66

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

BLU-SPAM BLUD BUMD BUMN Dep PU MDGs Pemda PDAM PU PP PPK-BLU PPKD PSPU RBA Satker SDM SK SPAM SKPD UU

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

Badan Layanan Umum-Sistem Penyediaan Air Minum Badan Layanan Umum Daerah Badan Usaha Milik Daerah Badan Usaha Milik Negara Departemen Pekerjaan Umum Millenium Development Goals Pemerintah Daerah Perusahaan Daerah Air Minum Pekerjaan Umum Peraturan Pemerintah Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Pejabat Pengelola Keuangan Daerah Prasarana & Sarana Pekerjaan Umum Rencana Bisnis dan Anggaran BLU Satuan Kerja Sumber Daya Manusia Surat Keputusan Sistem Penyediaan Air Minum Satuan Kerja Perangkat Daerah Undang-Undang

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

67

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

Lampiran: 3.1 3.2 3.3 4.1 4.2 4.3 Lampiran I, Format Pernyataan Kesanggupan Untuk Meningkatkan Kinerja Lampiran II, Format Pernyataan Bersedia Diaudit Secara Independen Lampiran III, Format Surat Permohonan Kepada Kepala Daerah Untuk Menerapkan PPK-BLUD Lampiran IV, Format Laporan Pendapatan BLUD Lampiran V, Format Surat Pernyataan Tanggung Jawab (SPJT) Lampiran VI, Format Laporan Pengeluaran Biaya BLUD

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

68

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM
LAMPIRAN I : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 61 TAHUN 2007 TANGGAL : 7 NOPEMBER 2007

FORMAT PERNYATAAN KESANGGUPAN UNTUK MENINGKATKAN KINERJA PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA ...............1 ...................................................................................... 2
PERNYATAAN KESANGGUPAN UNTUK MENINGKATKAN KINERJA

Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : ........................................................................................ 3 Jabatan : ........................................................................................ 4 Bertindak untuk dan : .........................................................................................5 atas nama Alamat : ......................................................................................... Telepon/Fax. : ..........................................................................................6 E-mail : ..........................................................................................7 Menyatakan dengan sebenarnya bahwa .................8 sanggup untuk melaksanakan halhal sebagai berikut: 1. menerapkan standar pelayanan minimal; 2. meningkatkan manfaat layanan bagi masyarakat; 3. meningkatkan kinerja keuangan dan non keuangan; 4. menerapkan praktek bisnis yang sehat. melalui Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah. Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenarnya, dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta tidak ada unsur paksaan dari pihak manapun.
..............,. ...............................20....9 Kepala SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD Mengetahui, Sekretaris Daerah/Kepala SKPD (tanda tangan) (nama lengkap) NIP................ ……………………………….. (tanda tangan) (nama lengkap) NIP.................

Keterangan: -----------------------------------1 2

diisi nama Provinsi/ Kabupaten/ Kota. diisi nama SKPD /Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 3 diisi nama lengkap. 4 diisi jabatan selaku pimpinan SKPD atau Unit Kerja. 5 diisi SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 6 diisi nomor telepon/fax SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 7 diisi e-mail SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 8 diisi nama SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 9 diisi tempat, tanggal, bulan dan tahun surat pernyataan dibuat. MENTERI DALAM NEGERI, Ttd. H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

69

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM
LAMPIRAN II : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI
NOMOR TANGGAL : 61 TAHUN 2007 : 7 NOPEMBER 2007

FORMAT PERNYATAAN BERSEDIA DIAUDIT SECARA INDEPENDEN PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA ...............1
...................................................................... ............
2

PERNYATAAN BERSEDIA DIAUDIT SECARA INDEPENDEN Yang bertanda tangan di bawah ini: Nama : ............................................................................................3 Jabatan : ............................................................................................4 Bertindak untuk dan : ............................................................................................5 atas nama
Alamat : ............................................................................................

Telepon/Fax. E-mail

: . ............................................................................................6 : ............................................................................................7

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa untuk memenuhi salah satu persyaratan adminlstrasi dalam rangka menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD) sebagaimana diatur dalam Pasal 18 Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor...... Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah,...................*bersedia untuk diaudit secara independen. Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenarnya, dengan penuh kesadaran dan rasa tanggung jawab serta tidak ada unsur paksaan dari pihak manapun.
...............................................20…..9 SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD

Mengetahui, Sekretaris Daerah/Kepala SKPD (tanda tangan (nama lengkap) NIP................. Keterangan: -----------------------------------1 2

cap

(tanda tangan) (nama lengkap) NIP.................

diisi nama Provinsi/ Kabupaten/ Kota. diisi nama SKPD /Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 3 diisi nama lengkap. 4 diisi jabatan selaku pimpinan SKPD / Unit Kerja. 5 diisi SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 6 diisi nomor telepon/fax SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 7 diisi e-mail SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 8 diisi nama SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. 9 diisi tempat, tanggal, bulan dan tahun surat pernyataan dibuat. MENTERI DALAM NEGERI, Ttd. H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

70

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM
LAMPIRAN III : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 61 TAHUN 2007 TANGGAL : 7 NOPEM3ER 2007

FORMAT SURAT PERMOHONAN KEPADA KEPALA DAERAH UNTUK MENERAPKAN PPK-BLUD

PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA .............1 Nomor : Lampiran Perihal : : Permohonan untuk menerapkan PPK-BLUD

Kepada : Yth. Gubernur/Bupati/Walikota3 ................................................ di ........................

Berdasarkan ketentuan dalam Pasal 19, Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor ...... Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah dengan Ini kami mengajukan permohonan untuk dapat menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD). Untuk mendukung permohonan tersebut bersama ini kami lampirkan dokumen persyaratan administratlf sebagaimana yang tercantum dalam Peraturan Menteri Dalam Negeri dimaksud, yaitu: 1. Pernyataan kesanggupan untuk meningkatkan kinerja pelayanan, kinerja keuangan dan manfaat bagi masyarakat; 2. Pola Tata Kelola; 3. Rencana Strategis Bisnis; 4. Laporan Keuangan Pokok atau prognosa/proyeksi laporan keuangan;4 5. Standar Pelayanan Minimum; 6. Laporan audit/Surat pernyataan bersedia untuk diaudit secara independen.5 Demikian permohonan ini kami sampaikan, atas perkenan dan persetujuannya diucapkan terima kasih.
................... ...............................20....6

Mengetahui, Sekretaris Daerah/Kepala SKPD, (tanda tangan) (nama lengkap) NIP................ Keterangan:
1 2 3 4 5 6

Pemohon, Kepala SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD, (tanda tangan) (nama lengkap) NIP..................

diisi nama Provinsi/Kabupaten/Kota diisi nama SKPD /Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD pilih salah satu. pilih salah satu diisi salah satu Laporan audit tahun terakhir atau kalau belum ada, Surat Pemyataan bersedia untuk diaudit secara independen, diisi, tempat, tanggal, bulan dan tahun surat permohonan dibuat. MENTERI DALAM NEGERI, ttd H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

71

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

LAMPIRAN IV : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 61 TAHUN 2007 TANGGAL : 7 NOPEMBER 2007

FORMAT LAPORAN PENDAPATAN BLUD PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA ….1 ……………………………………………………………………2 LAPORAN PENDAPATAN BLUD……… TRIWULAN ............ TAHUN ....
REALISASI S/D TRIWULAN LALU REALISASI S/D TRIWULAN INI

NO

URAIAN

ANGGARAN DALAM DPA

REALISASI TRIWULAN INI

LEBIH (KURANG)

Pendapatan BLUD 1. Jasa Layanan 2. Hibah 3. Hasil Kerjasama 4. Pendapatan Lain yang Sah Jumlah

................... ...............................20....3

Pemimpin BLUD, Mengetahui, Pejabat Pengelola Keuangan Daerah, (tanda tangan) (nama lengkap) NIP................ Keterangan:
1 2 3 4

(tanda tangan) (nama lengkap) NIP..................4

diisi nama Provinsi/Kabupaten/Kota diisi nama BLUD. diisi, tempat, tanggal, bulan dan tahun surat pernyataan dibuat. diisi Nomor Induk Pegawai (bagi Pemimpin BLUD yang berasal dari PNS).

MENTERI DALAM NEGERI, ttd H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

72

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

LAMPIRAN V : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 61 TAHUN 2007 TANGGAL : 7 NOPEMBER 2007

FORMAT SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB (SPTJ) PROVINSI/KABUPATEN/KOTA ………………………..….1 ……………………………………………………………………2
SURAT PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB (SPTJ)

Sehubungan dengan pengeluaran biaya BLUD...... Triwulan ............ Tahun......... sebesar Rp........... (.........................................................), yang berasal dari pendapatan : Jasa Layanan, Hibah, Hasil Kerjasama dan Pendapatan lain-lain yang sah, adalah tanggung jawab kami. Pengeluaran biaya tersebut di atas telah dilaksanakan dan dikelola berdasarkan sistem pengendalian intern yang memadai dalam kerangka pelaksanaan DPA, dan dibukukan sesuai dengan Standar Akuntansi yang berlaku pada BLUD dan bukti-bukti pengeluaran ada pada kami. Demikian surat Pernyataan ini dibuat untuk mendapatkan pengesahan pengeluaran biaya BLUD..........
................... ...............................20....3

Pemimpin BLUD, ..........................
(tanda tangan)

(nama lengkap) NIP ..........4

Keterangan:
1 2 3 4

diisi nama Provinsi/Kabupaten/Kota diisi nama SKPD/Unit Kerja yang akan menerapkan PPK-BLUD. diisi, tempat, tanggal, bulan dan tahun surat pernyataan tanggung jawab dibuat dibuat. diisi Nomor Induk Pegawai (bagi Pemimpin BLUD yang berasal dari PNS).

MENTERI DALAM NEGERI, ttd H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

73

PETUNJUK PELAKSANAAN PENYELENGGARAAN BLU-SPAM

LAMPIRAN VI : PERATURAN MENTERI DALAM NEGERI NOMOR : 61 TAHUN 2007 TANGGAL : 7 NOPEMBER 2007

FORMAT LAPORAN PENGELUARAN BIAYA BLUD

PEMERINTAH PROVINSI/KABUPATEN/KOTA ………………………..….1 ……………………………………………………………………2
LAPORAN PENGELUARAN BIAYA BLUD……….3 TRIWULAN ............ TAHUN .....
ANGGARAN DALAM DPA REAUSASI S/D REALISASI TRIWULAN TRIWULAN INI LALU REAUSASI S/D TRIWULAN INI LEBIH (KURANG)

NO

URAIAN

A.

BIAYA OPERASIONAL 1. Biaya Pelayanan a. Biaya pegawai b. Biaya bahan c. Biaya jasa pelayanan d. Biaya pemeliharaan e. Biaya barang & jasa f. Biaya pelayanan lain-lain 2. Biaya Umum & Administrasi a. b. c. d. e. f. Biaya Pegawai Biaya administrasi kantor Biaya pemeliharaan Biaya barang &jasa Biaya promosi Biaya umum & adm. lain- lain

B.

BIAYA NON OPERASIONAL a. Biaya bunga b. Biaya administrasi bank c. Biaya kerugian penjualan aset tetap d. Biaya kerugian penurunan nilai e. Biaya non operasional lain-lain JUMLAH

................... ...............................20....3

Pemimpin BLUD, Mengetahui, Pejabat Pengelola Keuangan Daerah, (tanda tangan) (tanda tangan)

(nama lengkap) (nama lengkap) NIP................ NIP..................4 Keterangan: 1 diisi nama Provinsi/Kabupaten/Kota 2 diisi nama BLUD. 3 diisi, Nama BLUD. 4 diisi, tempat, tanggal, bulan dan tahun laporan dibuat. 5 diisi Nomor Induk Pegawai (bagi Pemimpin BLUD yang berasal dari PNS).
MENTERI DALAM NEGERI, ttd H. MARDIYANTO

Disiapkan Oleh : DIREKTORAT JENDERAL CIPTA KARYA - DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

74

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful