You are on page 1of 78

PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA DAN KINERJA KEUANGAN TERHADAP HARGA SAHAM BANK UMUM PEMERINTAH YANG TERDAFTAR

DI BURSA EFEK INDONESIA

SKRIPSI

Diajukan Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi Manajemen

Oleh: SUDI NIM: 2008120040

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRIBHUWANA TUNGGADEWI MALANG 2012

1

2

3

MOTTO

“AGIX IDUP AGIX NGELABAN” (selagi hidup selagi itu berjuang)

“Hanya teman sejati yang mampu menyapu mendung di hati, mengubah air mata menjadi butiran emas, mengangkatku ketika ku terperosok dalam lumpur dan senantiasa melindungi tiap langkah hidupku layaknya matahari yang tak pernah lelah dan bosan menyinari alam.”

“Optimisme yang sesungguhnya adalah menyadari Masalah serta mengenali pemecahannya, Menghadapi yang terburuk tetapi mengharapkan yang terbaik, Mempunyai alasan untuk menggerutu tapi memilih untuk tersenyum”

4

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan dibawah ini: Nama Nim Program studi : Sudi : 2008120040 : manajemen

Menyatakan bahwa skripsi berjudul: Pengaruh Tingkat Suku Bunga Dan Kinerja Keuangan Terhadap Harga Saham Bank Umum Pemerintah Yang Terdaftar Dibursa Efek Indonesia. Merupakan karya tulis yang saya buat sendiri dan menurut pengamatan serta keyakinan saya, skripsi ini tidak mengandung bagian skripsi atau karya tulis yang pernah diterbitkan atau ditulis oleh orang lain, kecuali kutipan referensi yang dimuat dalam naskah skripsi ini. Apabila ternyata dikemudian hari pernyataan saya ini tidak benar, saya sanggup menerima sangsi akademik apapun dari Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang. Malang, 17 maret 2012 Yang menyatakan

SUDI

5

Dengan segenap rasa sayang dan cinta Karya ini saya persembahkan kepada: Ayah saya tercinta Razali dan Ibu saya Supiah yang telah melahirkan dan membesarkan saya, juga tidak pernah lelah mencari rejeki dan tidak pernah lelah dalam memberikan saya semangat sehingga mencapai tahap ini hanya demi anakmu ini, terima kasih ayah dan ibu yang tidak pernah jemu mendo’akan anakmu selalu, tanpa dirimu saya bukanlah apa-apa didunia ini. Kakak saya Maria dan Adik saya Hamdi yang memberikan saya dorongan walaupun engkau jauh disana. Tunang saya Ermawati S.Kep yang selalu memberikan saya semangat dan dorongan yang luar biasa sehingga saya dapat menyelesaikan skripsi ini dengan tepat waktu dan hari-hari bersamamu adalah sebuah anugerah yang tidak ada bandingnya thank’s so much

6

RIWAYAT HIDUP

Nama Nomor induk mahasiswa Tempat tanggal lahir Pendidikan : 1. 2. 3. 4.

: SUDI.SE : 2008120040 : Sempadian, 5 Mei 1987 Lulus tahun 2001 Lulus tahun 2004 Lulus tahun 2007 Lulus tahun 2012

SDN 08 Sempadian SMP N 1 Tekarang SMA N 1 Tekarang S1 Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang

Pengalaman organisasi: 1. Ketua komisi 1 DPM Unitri 2. Koordinator Divisi Kewirausahaan UKKI SQ 3. Departemen PTKP HMI Komisariat Unitri 4. Pengurus HMJ Manajemen Unitri

Tahun 2012-2013 Tahun 2011-2012 Tahun 2011-2012 Tahun 2009-2010

7

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat, taufik dan hidayah-Nyalah maka penulis dapat menyelesaikan Skripsi yang berjudul “Pengaruh Tingkat Suku Bunga Dan Kinerja Keuangan Terhadap Harga Saham Bank Umum Pemerintah Yang Terdaftar Di Bursa Efek Indonesia”. Skripsi ini disusun dalam rangka memenuhi salah satu syarat untuk memperolah gelar Sarjana Ekonomi (S1) di Program Studi manajemen Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang. Penulis menyadari bahwa dalam pelaksanaan penyusunan usulan penelitian ini penulis mengalami banyak kesulitan dan hambatan. Namun penulis berusaha semaksimal mungkin, baik melalui konsultasi dengan bimbingan dan membaca literatur. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Bapak Hari Purnomo, Drs. MSi. Ak Selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang. 2. Bapak Hendrik Suhendri, SE. MSA Selaku Ketua Program Studi Manajemen Universitas Tribhuwana Tunggadewi Malang. 3. Bapak Hendrik Suhendri, SE. MSA selaku pembimbing 1 skripsi yang telah memberi bimbingan dan motivasi dengan penuh kesabaran. 4. Ibu Risnaningsih, SE. MSA. (Humbis) selaku pembimbing 2 skripsi yang telah memberi bimbingan dan motivasi dengan penuh kesabaran. 5. Keluarga yang telah memberi motivasi dan dukungan yang sangat berarti. 6. Ermawati yang selalu memberikan motivasi yang sangat berarti dalam menyelesiakan skripsi ini. Penulis menyadari dalam penulisan skripsi ini jauh dari sempurna baik teknik penulisan materi maupun bahasa yang digunakan, oleh karena itu dengan segala kerendahan hati penulis mengharapkan adanya masukan baik berupa kritikan dan saran demi sempurnanya skripsi ini. Semoga bantuan dan jasa yang telah diberikan kepada penulis memperoleh imbalan yang berlipat ganda dari Allah SWT.

Malang, 17 Maret 2012 Penulis

Sudi

8

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL HALAMAN LEMBAR PERSETUJUAN HALAMAN LEMBAR PENGESAHAN HALAMAN MOTO HALAMAN PERNYATAAN HALAMAN PERSEMBAHAN RIWAYAT HIDUP KATA PENGANTAR ............................................................................................. I DAFTAR ISI ........................................................................................................... II DAFTAR TABEL ................................................................................................. IV DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... V ABSTRAKSI ........................................................................................................ VI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ....................................................................................1 1.2 Ruang Lingkup Peneilitian .................................................................7 1.3 Rumusan Masalah ............................................................................. 8 1.4 Tujuan Penelitian ................................................................................8 1.5 Manfaat Penelitian ..............................................................................8 1.5.1 Bagi Investor .............................................................................8 1.5.2 Bagi Emiten ...............................................................................8 1.5.3 Bagi Pihak Perbankan ...............................................................9 1.5.4 Bagi Peneliti ..............................................................................9 BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu ......................................................................... 10 2.2 Landasan Teori .................................................................................. 11 2.2.1 Pasar Modal .............................................................................. 12 2.2.2 Bank.......................................................................................... 16 2.2.3 Investasi .................................................................................... 23 2.2.4 Pengertian Kinerja Perusahaan ................................................. 24 2.2.5 Analisis CAMEL ...................................................................... 25 2.2.6 Hubungan Kinerja Perusahaan Dengan Harga Saham ............. 27 2.2.7 Hubungan Kinerja Perusahaan Dengan Suku Bunga .............. 28 2.3 Kerangka Konsep Penelitian .............................................................. 30 2.4 Hipotesis Penelitian .......................................................................... 30 BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian ............................................................31 3.2 Jenis Dan Sumber Data ....................................................................31 3.3 Metode Pengumpulan Data ...............................................................31 3.4 Populasi dan Sampel .........................................................................32 3.4.1 Populasi ...................................................................................32 3.4.2 Sampel .....................................................................................32

9

3.5 Identifikasi Dan Pengukuran Variabel ..............................................33 3.6 Metode Analisa Data .......................................................................34 3.6.1 Uji Klasik ...............................................................................34 3.6.2 Model Regresi ........................................................................37 3.6.3 Uji F .........................................................................................38 3.6.4 Uji T ........................................................................................39 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Bursa Efek ..........................................................40 4.2 Deskriptif Variabel Penelitian ..........................................................41 4.2.1 Harga Saham ...........................................................................42 4.2.2 Suku Bunga SBI ......................................................................43 4.2.3 CAR .........................................................................................44 4.2.4 ROA.........................................................................................45 4.2.5 NPM ........................................................................................45 4.2.6 ROE .........................................................................................46 4.2.7 BOPO ......................................................................................47 4.2.8 LDR .........................................................................................48 4.3 Penguji Asumsi Klasik......................................................................49 4.3.1 Uji Normalitas .........................................................................49 4.3.2 Uji Non Multikolinearitas .......................................................50 4.3.3 Uji Homoskedasitas .................................................................51 4.3.4 Uji Autokorelasi ......................................................................51 4.4 Penguji Hipotesis ..............................................................................52 4.5 Pembahasan ......................................................................................60 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan .......................................................................................63 5.2 Saran ................................................................................................63 DAFTAR PUSTAKA

10

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Statistik Variabel Penelitian ............................................................ 42 Tabel 4.2 Rata-Rata Harga Saham Perusahaan Sampel (Dalam Rupiah) ........ 43 Tabel 4.3 Rata-Rata Tingkat Suku Bunga SBI (Dalam %) .............................. 43 Tabel 4.4 CAR Perusahaan Sampel ................................................................. 44 Tabel 4.5 ROA Perusahaan Sampel ................................................................. 45 Tabel 4.6 NPM Perusahaan Sampel ................................................................. 46 Tabel 4.7 ROE Perusahaan Sampel ................................................................. 46 Tabel 4.8 BOPO Perusahaan Sampel ............................................................... 47 Tabel 4.8 LDR Perusahaan Sampel ................................................................. 48 Table 4.9 Uji Normalitas Terhadap Variabel Penelitian .................................. 49 Tabel 4.10 Uji Multikolinearitas Terhadap Variabel Penelitian. ..................... 50 Tabel 4.11 Uji Homoskedasitas Terhadap Variabel Penelitian. ...................... 51 Tabel 4.12 Uji Autokorelasi Terhadap Variabel Penelitian ............................. 51 Tabel 4.13 Hasil Analisis Regresi Liner Berganda. ......................................... 52 Tabel 4.14 Hasil Uji F ...................................................................................... 56 Tabel 4.15 Hasil Uji t ....................................................................................... 57

11

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Laporan Keuangan Tahun 2008 Lampiran 2 : Laporan Keuangan Tahun 2009 Lampiran 3 : Laporan Keuangan Tahun 2010 Lampiran 4 :Tingkat Suku Bunga SBI (%) dan Harga Saham Perusahaan Sampel (Dalam Rupiah) Lampiran 5 : Analisis Data

12

Sudi, FAKULTAS EKONOMI, 2008 PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA DAN KINERJA KEUANGAN TERHADAP HARGA SAHAN BANK UMUM PEMERINTAH YANG TERDAFTAR DI BURSA EFEK INDONESIA. Dosen Pembimbing Utama Dosen Pembimbing Pendamping : Henrik Suhendri SE,Msa : Risnaningsih SE, Msa(HumBis)

ABSTRAKSI Pasar modal merupakan salah satu alternatif pilihan investasi yang dapat menghasilkan tingkat keuntungan optimal bagi para investor. Setiap investor sangat membutuhkan informasi yang relevan dengan perkembangan transaksi di bursa. Hal ini sangat penting untuk dijadikan bahan pertimbangan dalam menyusun strategi dan pengambilan keputusan investasi di pasar modal. Dalam mengambil keputusan untuk malakukan suatu investasi perlu diperhatikan dua hal yaitu tingkat suku bunga dan kinerja keuangan. Penlitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh tingkat suku bunga dan kinerja keuangan terhadap harga saham bank umum pemerintah yang terdaftar di BEI periode tahun 2008- 2010. Adapun populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan bank umum pemerintah yang go public di Bursa Efek Indonesia sebanyak 4 bank dan sampel yang digunakan sebanyak 4 bank. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Secara simultan atau bersama-sama Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO dan LDR berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan harga saham perusahaan bank umum pemerintah di Bursa Efek Indonesia (BEI) Sedangkan Secara parsial Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO dan LDR terhadap perubahan harga saham perusahaan perbankan di BEI tidak berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan harga saham perusahaan bank umum pemerintah di Bursa Efek Indonesia (BEI). Kata kunci : Harga saham, Tingkat Suku bunga, Harga Saham Bank Umum Pemerintah.

13

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Masalah Keberhasilan perekonomian di Indonesia tidak dapat terlepas dari sektor perbankan khususnya peran perbankan sebagai sumber pembiayaan industri dalam negeri. Karena itu saat krisis melanda di Indonesia pada pertengahan tahun 1997, kegiatan perekonomian mengalami pukulan sebagai imbas dari ikut terpuruknya sektor perbankan akibat krisis tersebut. Dampak krisis, yang pada mulanya adalah krisis nilai tukar terhadap sektor perbankan disebabkan karena adanya penyimpangan dan kelemahan pada beberapa faktor perbankan, diantaranya adalah banyaknya bank yang melakukan pinjaman ke luar negeri tanpa melakukan hedging, pemberian kredit kepada kelompoknya yang melebihi batas maksimum, pemberian kredit (BMPK) yang ditetapkan dan struktur permodalan yang lemah dan sebagainya. Sebenarnya sebelum krisis moneter, banyak bank yang sudah memburuk kinerjanya, hal tersebut disebabkan oleh banyaknya kredit macet, kesulitan likuiditas, tidak profesionalnya manajemen dan

pengelolaan yang tidak mendasarkan diri pada bank-bank yang tidak sehat (Setyaningsih, 2001 :105). Dalam tahun terakhir ini seiring dengan membaiknya perekonomian Indonesia jumlah emiten yang ada di Bursa Efek Indonesia meningkat. Meningkatnya jumlah emiten akan membawa kearah yang lebih baik pihak yang berkepentingan, antara lain bagi perusahaan akan lebih mudah dalam memperoleh modal, dan bagi investor akan mendapatkan return. Para
14

pemodal tertarik untuk menginvestasikan dananya karena investasi dalam bentuk saham menjanjikan tingkat keuntungan yang lebih tinggi, baik dari deviden maupun dari capital gain. Akan tetapi investasi dalam bentuk saham juga mempunyai resiko yang tinggi sesuai dengan prinsip investasi yaitu low risk low return high risk high return. Untuk mengurangi resiko saham dibutuhkan informasi yang aktual, akurat dan transparan. Para investor dalam melakukan transaksi jual beli saham tentunya dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu faktor mikro perusahaan dan faktor makro ekonomi. Faktor mikro (internal perusahaan) yang mempengaruhi transaksi perdagangan saham antara lain: harga saham, tingkat keuntungan yang diperoleh, tingkat resiko, kinerja perusahaan dan corporate action yang dilakukan perusahaan tersebut. Sedangkan faktor makro (eksternal perusahaan) adalah tingkat perkembangan inflasi, nilai tukar atau kurs rupiah, keadaan perekonomian, dan kondisi sosial politik negara yang bersangkutan. Harga saham adalah nilai suatu saham yang mencerminkan kekayaan perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut, dimana perubahan atau fluktuasinya sangat ditentukan oleh kekuatan penawaran dan permintaan yang terjadi di bursa (pasar sekunder). Semakin banyak investor yang ingin membeli atau menyimpan suatu saham, harganya semakin naik, sebaliknya semakin banyak investor yang ingin menjual atau melepaskan suatu saham. Pasar modal memiliki peran besar dalam perekonomian suatu negara, bahkan pasar modal merupakan indikator kemajuan perekonomian suatu negara (Ang, 1997). Kehadiran pasar modal sangat penting bagi perusahaan

15

dan investor karena pasar modal dapat menjadi alternatif sumber pembiayaan kegiatan operasi perusahaan melalui penjualan saham maupun penerbitan obligasi oleh perusahaan yang membutuhkan dana. Pasar modal Indonesia mengalami perkembangan yang cukup pesat, hal ini ditujukan dengan makin banyaknya emiten dari pasar modal Indonesia, terutama pada Bursa Efek Indonesia. Pada awalnya jumlah perusahaan yang go public dari Bursa Efek Indonesia hanya sebanyak 24 emiten namun seiring dengan di keluarkannya paket kebijakan pemerintah tanggal 27 oktober 1988 yang mengizinkan investor asing masuk kepasar modal Indonesia mengakibatkan pasar modal mengalami perkembangan pesat (Dewantoro, 2005). Hingga akhir tahun 2005 jumlah perusahaan go publik di Bursa Efek Indonesia tercatat mencampai 336 perusahaan. (http://www.jsx.co.id ). Dengan kondisinya yang semakin besar untuk memobilisasi dana, pasar modal memiliki arti yang strategis bagi pembangunan nasional. Manfaat pasar modal bagi pembangunan nasional secara langsung adalah : 1) memperbaiki sruktur permodalan perusahaan. 2) meningkatkan efesiensi alokasi sumberdana., 3) menunjang terciptanya perekonomian yang sehat., 4) meningkatkan pernerimaan negara., dan 5) dapat mengurangi hutang swasta. (Suta, 1988 dalam Arismawati, 2004). Pasar modal dapat didefinisikan sebagai pasar untuk berbagai instrumen atau sekuritas jangka panjang yang bisa diperjual-belikan. Yang bertujuan pasar modal di Indonesia adalah disamping untuk mengarahkan dana dari masyarakat agar dapat disalurkan disektor-sektor yang lebih

16

produktif, juga ikut mewujudkan pemerataan pendapat melalui kepemilikan saham-saham perusahaan (Husan, 2001). Perkembangan pasar modal selain menambah sumber-sumber pengerahan dana masyarakat diluar perbankan, juga merupakan dana yang potensial bagi perusahaan yang membutuhkan dana jangka menengah dan jangka panjang, sedangkan bagi masyarakat kehadiran pasar modal merupakan tambahan alternatif untuk berinvestasi. Pasar modal di Indonesia menjalankan dua fungsi sekaligus, yaitu fungsi ekonomi dan fungsi keuangan. Dalam menjalankan fungsi ekonomi dengan cara mengalokasikan dana secara efisien dari pihak yang memiliki kelebihan dana sebagai pemilik modal (investor) kepada perusahaan yang listed di pasar modal (emiten). Sedangkan fungsi keuangan dari pasar modal ditunjukkan oleh kemungkinan dan kesempatan mendapatkan imbalan (return) bagi pemilik dana atau investor sesuai dengan karakter investasi yang akan dipilih. Investasi pada hakekatnya merupakan penundaan konsumsi pada saat ini dengan tujuan mendapatkan tingkat pengembalian (return) yang akan diterima di masa yang akan datang. harganya semakin bergerak

turun.Secara umum, semakin banyak kinerja suatu perusahaan semakin tinggi laba usahanya dan semakin banyak keuntungan yang dapat dinikmati oleh pemegang saham, juga semakin besar kemungkinan harga saham akan naik (Koetin, 1992:89). Meskipun demikian saham yang memiliki kinerja baik sekalipun, harganya bisa saja turun karena keadaan pasar. Secara ringkas dapat dikatakan bahwa harga saham tersebut ditentukan oleh nilai perusahaan. Halim (2003:17) mendukung pernyataan

17

diatas bahwa ide dasar pendekatan ini adalah bahwa harga saham dipengaruhi oleh kinerja perusahaan. Apabila kinerja perusahaan baik maka nilai usaha akan tinggi. Dengan nilai usaha yang tinggi membuat para investor melirik perusahaan tersebut untuk menanamkan modalnya sehingga akan terjadi kenaikan harga saham. Sebaliknya apabila terdapat berita buruk mengenai kinerja perusahaan maka akan menyebabkan penurunan harga saham pada perusahaan tersebut. Atau dapat dikatakan bahwa harga saham merupakan fungsi dari nilai perusahaan. Kinerja perusahaan ini akan menjadi tolak ukur seberapa besar resiko yang akan ditanggung investor. Untuk memastikan kinerja perusahaan tersebut dalam kondisi baik atau buruk dapat dilakukan dengan menggunakan analisis. Disamping faktor internal investor juga harus memperhatikan faktor eksternal yang dapat mempengaruhi harga saham yaitu suku bunga, suku bunga adalah salah satu faktor yang sangat berpengaruh dalam perekonomian suatu negara selain Inflasi. Suku bunga dapat mempengaruhi keseimbangan antara simpanan masyarakat dan investasi pada sektor ril, selanjutnya mempengaruhi Lebihjauh jumlah lagi lapangan kerja dapat dan tingkat

pengangguran.

implikasinya

mempengaruhi

pendapatan masyarakat. Hal tersebut biasa disebut multiplier effect. Oleh karena itu penetapan tingkat suku bunga banyak mempertimbangkan berbagai faktor yang akan menjadi akibat yang akan terjadi dari penetapan tingkat suku bunga tersebut. Perusahaan perbankan adalah industri yang paling sensitif terhadap keadaan luar (eksternal) perusahaan, disamping

18

industri properti yang mengalami penurunan saham yang paling drastis selama krisis moneter (Dewantoro, 2005). Kenaikan atau penurunan suku bunga dalam bursa efek juga sangat terasa imbasnya terutama terhadap saham-saham perbankan yang dalam hal ini berfungsi sebagai lembaga intermediasi, yaitu lembaga penyalur kredit kepada masyarakat. Tingginya suku bunga dan biaya operasional berdampak negatif terhadap kemampuan perusahaan perbankan dalam memenuhi kewajibannya sehingga menurunkan kualitas kredit perbankan. Berdasarkan uraian di atas, maka peneliti mengambil sebuah judul: “PENGARUH TINGKAT SUKU BUNGA DAN KINERJA

KEUANGAN TERHADAP PEMERINTAH INDONESIA“. 1.2 Ruang Lingkup Peneilitian YANG

HARGA SAHAM BANK UMUM TERDAFTAR DI BURSA EFEK

Dalam penelitian ini ruang lingkup penelitian dengan menemukan pengaruh tingkat suku bunga dan kinerja terhadap harga saham perusahaan bank umum pemerintah yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Dengan variabel penelitian digunakan adalah tingkat suku bunga, kinerja keuangaan perusahaan dan harga saham. Variabel harga saham yang digunakan penelitian ini adalah harga saham bulanan selama periode 2008-2010. Variabel tingkat suku bunga yang digunakan dalam penelitian ini adalah Suku Bunga Sertifikat Bank Indonesia (SBI) Periode 2008-2010. Alasan kenapa peneliti menggunakan Suku Bunga SBI adalah karena selama Ini tingkat suku bunga SBI yang sering digunakan indikator utama

19

untuk menentukan tingkat suku bunga deposito maupun tingkat suku bunga pinjaman yng berlaku di Indonesia. Jika suku bunga SBI berubah maka tingkat suku bunga yang berlaku di pasar juga akan mengalami perubahan (Lantara, 2004). Sedangkan variabel kinerja keuangan perusahaan perbankan, peneliti menggunakan Rasio Capital Ratio (CAR), Retrun On Asset (ROA), Net Profit Margin (NPM), Retrun On Equity (ROE), Biaya Operasioanal terhadap Pendapatan Operasioanal (BOPO), Loans To Deposito Ration (LDR) yang mencangkup indikator Capital, Asset Quality, Management, Earning, Liqudity atau di kenal sebagai CAMEL. 1.3 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang di uraikan diatas, maka peneliti dapat merumuskan suatu permasalahan dalam penelitian ini yaitu apakah tingkat suku bunga dan kinerja keuangaan perusahaan berpengaruh terhadap harga saham perusahaan bank umum pemerintah yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia ? 1.4 Tujuan Penelitian Adapun yang menjadi tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah tingkat suku bunga dan kinerja keuangan berpengaruh terhadap harga saham perusahaan bank umum pemerintah yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

20

1.5 Manfaat Penelitan Dari hasil penelitian ini, diharapkan dapat memberikan manfaat bagi: 1.5.1 Investor Dapat digunakan sebagai referensi dalam menilai investasi saham, khususnya saham perusahaan perbankan. 1.5.2 Emiten Dapat memberikan gambaran pengaruh tingkat suku bunga dan kinerja keuangan terhadap harga saham perusahaannya. Dari hasil penelitian ini bisa dijadikan pertimbangan dalam menjaga nilai perusahaan (harga sahamnya) dengan memperhatikan kinerja keuangan dan pengambil keputusan tingkat suku bunga. 1.5.3 Pihak Perbankan Penelitian ini diharapkan dapat memberikan sumbangan informasi serta memberikan gambaran pengaruh tingkat suku bunga SBI, dan diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai pertimbangan dalam menetapkan suku bunga mendatang. 1.5.4 Peneliti Penelitian ini bermanfaat dan merupakan wadah untuk memperdalam, serta mengaplikasikan teori yang sudah diperoleh selama ini, Penelitian ini juga diharapkan sebagai sumber informasi dan referensi bagi akademisi.

21

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Penelitian Terdahulu Wijayanti (2004) mengatakan penelitian yang berjudul “Pengaruh Kinerja Perusahaan Terhadap Harga Pasar Saham (study empiris pada perusahaan yang terdaftar di BEI). Penelitian ini mengambil sampel perusahaan yang termasuk dalam LQ 45. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa kinerja perusahaan (ROI, ROE, NPM, EPS ,PER, LR, DER) secara simultan (bersama) berpengaruhi signifikan terhadap harga pasar saham perusahaan. Secara persial (individu) ROI, ROE, NPM, EPS, PAR, LR, DER tidak mempunyai pangaruh signifikan terhadap harga saham. Ardiani (2007) mengatakan dalam penelitiannya yang berjudul “Pengaruh Kinerja Keuangan Terhadap Perubahan Harga Saham Pada Perusahaan Perbankan Di Bursa Efek Indonesia (BEI)” penelitian ini mengambil sampel 15 perusahaan perbankan Hasil penelitian diketahui bahwa ada pengaruh yang signifikan antara CAR, RORA, dan LDR terhadap harga saham perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia secara parsial. Sedangkan hasil uji parsial untuk ROA, BOPO dan NPM terhadap harga saham perusahaan perbankan di Bursa Efek Indonesia tidak berpengaruh secara signifikan. Penelitian ini memiliki perbedaan dengan penelitian terdahulu. Dimana dalam penelitian ini peneliti menggunakan sampel yang terbaru yaitu : perusahan perbankan yang terdaftar di BEI dengan periode 2008-2010 dan juga variabel kinerja perusahaan yang digunakan dalam penelitian ini adalah
22

rasio keuangan yang mencangkup beberapa aspek yaitu: Capital, Asset quality, Management, Earning dan Liquality yang biasa disebut CAMEL. Yang merupakan ketentuan dari Bank Indonesia untuk menetapkan tata cara dalam penilaian tingkatan kesehatan perbankan. 2.2 Landasan Teori 2.2.1 Pasar Modal Pasar modal memiliki peran besar bagi perekonomian suatu negara karena pasar modal menjalankan dua fungsi sekaligus, fungsi ekonomi dan fungsi keuangan. Pasar modal dikatakan memiliki fungsi ekonomi karena pasar menyediakan fasilitas atau wahana yang mempertemukan pihak yang memiliki kelebihan dana (investor) dan pihak yang memerlukan dana (issuer), dengan adanya pasar modal pihak yang memiliki kelebihan dana dapat menginvestasikan dananya tersebut dengan harapan memperoleh imbalan (return) sedangkan pihak issuer (dalam hal ini perusahaan) dapat memanfaatkan dana tersebut untuk kepentingan investasi tanpa harus menunggu tersedianya dana dari operasi perusahaan. Pasar modal dikatakan memiliki fungsi keuangan, karena pasar modal memberikan kemungkinan dan kesempatan memperoleh imbalan (return) bagi pemilik dana, sesuai dengan karakteristik investasi yang dipilih. 1. Pengertian Pasar Modal adalah pasar untuk berbagai instrumen keuangan (atau

sekuritas) jangka panjang yang bisa diperjualbelikan, baik dalam bentuk hutang ataupun modal sendiri, baik yang diterbitkan oleh pemerintah, public authorities maupun perusahaan swasta (Husnan, 1994). Dana-dana jangka

23

panjang yang merupakan utang biasanya berbentuk obligasi, sedangkan dana jangka panjang yang merupakan dana modal sendiri biasanya berbentuk saham. 2. Instrumen Keuangan Pasar Modal a. Saham Biasa (Common Stock). Yaitu saham yang menempatkan pemiliknya pada posisi yang paling junior dalam pembagian deviden dan hak atas kekayaan perusahaan yang apabila perusahaan tersebut dilikuditasi. b. Saham Preferen (Preferred Stock) Yaitu saham yang memiliki kerakteristik gabungan antara obligasi dan saham biasa, karena bisa mendatangkan hasil seperti yang dikehendaki oleh investor. c. Obligasi (bond) Menurut Subagio, dkk (1999) mengatakan bahwa obligasi adalah surat pengakuan hutang suatu perusahaan yang akan di bayar pada waktu jatuh tempo sebesar nilai nominalnya. Ada dua jenis obligasi 1. Obligasi atas ujuk (bearer bond) Yaitu pemegang obligasi pemilik atas hak obligasi tersebut. 2. Obligasi atas nama (registered bond) Yaitu yang berhak atas sejumlah nilai uang atas obligasi tersebut adalah sesuai nama yang tertera pada obligasi tersebut.

24

d. Option Yaitu pernyataan yang dikeluarkan oleh seseorang atau lembaga (tetapi bukan emiten) untuk memberikan hak kepada pemegangnya untuk membeli saham (call option) dan menjual saham (put option) pada tingkat harga yang telah ditentukan. e. Right Merupakan produk deritatif atau turun dari saham, yang memberikan hak bagi investor untuk membeli saham baru yang dikeluarkan emiten right merupakan suatu perhimpunan dana yang dilakukan emiten yang telah tercatat atau terdaftar sebelumnya. Investor boleh mengabaikan hak nya dengan konsekuensi

berkurangnya persentase kepemilikan saham atas emiten tersebut hal ini karena pada darsarnya perusahaan menawarkan right sama dengan mengeluarkan saham baru, akibatnya akan mempengaruhi persentase kepemilikan kalau tidak membeli secara proporsional. f. Warrant Yaitu hak untuk mengkonversikan warrant dengan jumlah saham dimasyarakat yang akan datang sesuai dengan ketentuannya walaupun warrant dapat diperdagangkan namun ada perbedaan utama dengan saham diantaranya : 1. Warrant tidak membeli hak suara. 2. Warrant tidak menerima deviden. 3. Warrant mempunyai masa berlaku yang terbatas selama 3 tahun.

25

g. Reksa Dana Merupakan wadah yang dipergunakan untuk menghimpun dana dari investor khususnya dari investor kecil dan investor yang tidak memiliki banyak waktu dan keahlian untuk menghitung resiko atas investor mereka. Konsepnya sekumpulan investor yang di bentuk dalam suatu wadah yang melakukan investasi disaham, obligasi atau lainnya melalui menejer investasi oleh orang yang dianggap pakar atau ahli diharapkan dapat memilih atau mengelola dana secara menguntungkan . Di Indonesia terdapat dua jenis reksadana yaitu: a. Reksadana terbuka Reksandan ini hanya diperjual-belikan melalui menejer dan tidak diperdagang dibursa. b. Reksadana tertutup Reksadana tertutup yang didirikan perseroan terbatas sehingga para investor sama seperti pemegang saham secara umum. 3. Peran Dan Manfaat Pasar modal mempunyai peran dan manfaat penting dalam perekonomian suatu negara karena menciptakan fasilitas bagi keperluan industri atau investor dalam memenuhi permintaan dan penawaran modal.

26

4. Bentuk-Bentuk Pasar Modal Menurut Darmaji dan Fakhruddin (2001) bentuk-bentuk pasar modal antara lain: a. Pasar perdana (primary market) Merupakan pasar dimana perusahaan emiten menjual

sekuritasnya kepada investor umum untuk pertama kalinya. Sebelum menawarkan saham di pasar perdana seseorang emiten terlebih dahulu mengeluarkan informasi mengenai perusahaan secara detail yang disebut prospectus yang berfungsi memberikan informasi kepada calon investor dalam mengetahui prospek kedepan perusahaan. b. Pasar sekunder (secondary market) Yaitu pasar dimana saham dan sekuritasnya diperjual-belikan secara luas melalui masa penjualan di pasar perdana, dengan adanya ini pasar sekunder, diharapkan untuk mendapatkan keuntungan. c. Pasar ketiga (third market) Merupakan tempat perdagangan saham dan sekuritas lainnya diluar bursa pasar ketiga ini di Indonesia disebut bursa pararel. d. Pasar keempat Merupakan perdagangan efek antara investor tanpa melalui perantara perdagangan efek.

27

2.2.2

Bank

1. Pengertian Bank. Menurut Undang-undang Republik Indonesia No.10 Tahun 1998 Tanggal 10 Nopember 1998 tentang perbankan, yang dimaksud dengan Bank adalah badan usaha yang menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan dan menyalurkannya kepada masyarakat dalam bentuk kredit atau bentuk-bentuk lainnya dalam rangka meningkatkan taraf hidup rakyat banyak. Hasibuan (2005) yang dimaksud dengan Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha yang secara konvensional dan/atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya

memberikan jasa dalam lalu lintas pembayaran. Dalam berbagai buku perbankan, suatu bank didefenisikan sebagai lembaga keuangan yang usaha pokoknya adalah menghimpun dana dan menyalurkan kembali dana tersebut kemasyarakat dalam bentuk kredit serta memberikan jasajasa dalam lalu lintas pembayaran dan peredaran uang. 2. Fungsi Pokok Bank Dari definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa ada tiga fungsi utama bank dalam pembangunan ekonomi (Kuncoro dan Suhardjono, 2002) yaitu: a. Menghimpun dana masyarakat dalam bentuk simpanan. b. Menyalurkan dana ke masyarakat dalam bentuk kredit. c. Melancarkan transaksi perdagangan dan peredaran uang.

28

3. Kegiatan Bank Dalam bidang perekonomian dan dunia bisnis peran perbankan telah menjadi satu mata rantai yang bersimbiosis dengan pelaku industri bisnis yang lainnya, menurut Kuncoro dan Suhardjo (2002), mengatakan bahwa secara umum kegiatan perbankan meliputi: (a) menghimpun dana dari masyarakat (Funding), (b) menyalurkan dana ke masyarakat/industri (Lending), (c) memberi jasa-jasa perbankan lainnya ke masyarakat/industri (Service). 4. Jenis – Jenis Bank Sejak diberlakukannya Undang-Undang nomor 10 tahun 1998, jenis bank dapat dibedakan menjadi Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat. a. Bank Umum Bank Umum adalah bank yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional dan atau berdasarkan prinsip syariah yang dalam kegiatannya memberikan jasa dalam lalulintas pembayaran. Sifat jasa yang diberikan adalah umum. Bank Umum sering juga disebut Bank Komersial. Usaha-usaha bank umum yang utama antara lain: 1) Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk giro, deposito, sertifikat deposito, tabungan 2) Memberikan kredit 3) Menerbitkan surat pengakuan hutang 4) Memindahkan uang 5) Menempatkan dana pada atau meminjamkan dana dari bank lain

29

6) Menerima pembayaran dari tagihan atas surat berharga 7) Menyediakan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga. Bank umum ada yang disebut Bank Devisa dan Bank Non Devisa a. Bank Umum Devisa artinya yang ruang lingkup gerak operasionalnya sampai ke luar negeri. b. Bank Umum Non Devisa artinya ruang lingkup gerak operasionalnya di dalam negeri saja. b. Bank Perkreditan Rakyat (BPR) Menurut Undang-Undang Nomor 7 tahun 1992 tentang Perbankan, yang dimaksud Bank Perkreditan Rakyat adalah bank yang menerima simpanan hanya dalam bentuk deposito berjangka, tabungan dan atau bentuk lainnya yang dipersamakan dengan itu. Usaha-usaha Bank Perkreditan Rakyat, diantaranya: 1) Menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan berupa deposito berjangka, dan tabungan. 2) Memberi kredit. 3) Menyediakan pembiayaan bagi nasabah berdasarkan prinsip bagi hasil sesuai dengan yang ditetapkan pemerintah. 4) Menempatkan dananya dalam bentuk sertifikat Bank Indonesia (SBI). Selain itu Pembagian bank ysng mendasarkan Undang-Undang Perbankan dapat juga dibagi menurut kemampuan bank menciptakan alat pembayaran, yang meliputi:

30

c. Bank Primer Yaitu bank yang dapat menciptakan alat pembayaran baik berupa uang kartal maupun uang giral. Bank yang termasuk kelompok ini adalah: 1) Bank Sentral atau Bank Indonesia sebagai pencipta uang kartal. Selain itu tugas Bank Sentral diantaranya: a. Menetapkan dan melaksanakan kebijakan moneter b. Mengatur dan menjaga kelancaran sistem pembayaran c. Mengatur dan mengawasi bank. 2) Bank Umum sebagai pencipta uang giral (uang yang hanya berlaku secara khusus dan tidak berlaku secara umum). d. Bank Sekunder Yaitu bank yang tidak dapat menciptakan alat pembayaran dan hanya berperan sebagai perantara dalam perkreditan yang tergolong dalam bank ini adalah Bank Perkreditan Rakyat. 5. Jenis Bank Berdasarkan Kepemilikannya Apabila ditinjau dari segi kepemilikannya, jenis bank terdiri atas bank milik pemerintah, bank milik swasta nasional, dan bank milik swasta asing. a. Bank Milik Pemerintah Bank pemerintah adalah bank di mana baik akta pendirian maupun modalnya dimiliki oleh pemerintah, sehingga seluruh keuntungan bank dimiliki oleh pemerintah pula. Contohnya Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Mandiri. Selain itu ada juga bank milik

31

pemerintah daerah yang terdapat di daerah tingkat I dan tingkat II masing-masing provinsi. Contoh Bank DKI, Bank Jateng, dan sebagainya. b. Bank Milik Swasta Nasional Bank swasta nasional adalah bank yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh swasta nasional serta akta pendiriannya pun didirikan oleh swasta, begitu pula pembagian keuntungannya juga dipertunjukkan untuk swasta pula. Contohnya Bank Muamalat, Bank Danamon, Bank Central Asia, Bank Lippo, Bank Niaga, dan lain-lain. c. Bank Milik Asing Bank jenis ini merupakan cabang dari bank yang ada di luar negeri, baik milik swasta asing atau pemerintah asing.

Kepemilikannya dimiliki oleh pihak luar negeri. Contohnya ABN AMRO bank, City Bank, dan lain-lain. 6. Jenis Bank Berdasarkan Kegiatan Operasionalnya a. Bank Konvensional Pengertian kata “konvensional” menurut Kamus Umum Bahasa Indonesia adalah “menurut apa yang sudah menjadi kebiasaan”. Sementara itu, menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah “berdasarkan kesepakatan umum” seperti adat, kebiasaan, kelaziman. Berdasarkan pengertian itu, bank konvensional adalah bank yang dalam operasionalnya menerapkan metode bunga, karena metode bunga sudah ada terlebih dahulu, menjadi kebiasaan dan telah dipakai secara meluas dibandingkan dengan metode bagi hasil.

32

Bank

konvensional

pada

umumnya

beroperasi

dengan

mengeluarkan produk-produk untuk menyerap dana masyarakat antara lain tabungan, simpanan deposito, simpanan giro; menyalurkan dana yang telah dihimpun dengan cara mengeluarkan kredit antara lain kredit investasi, kredit modal kerja, kredit konsumtif, kredit jangka pendek; dan pelayanan jasa keuangan antara lain kliring, inkaso, kiriman uang, Letter of Credit, dan jasa-jasa lainnya seperti jual beli surat berharga, bank draft, wali amanat, penjamin emisi, dan perdagangan efek. Bank konvensional dapat memperoleh dana dari pihak luar, misalnya dari nasabah berupa rekening giro, deposit on call, sertifikat deposito, dana transfer, saham, dan obligasi. Sumber ini merupakan pendapatan bank yang paling besar. Pendapatan bank tersebut, kemudian dialokasikan untuk cadangan primer, cadangan sekunder, penyaluran kredit, dan investasi. Bank konvensional contohnya bank umum dan BPR. b. Bank Syariah Sekarang ini banyak berkembang bank syariah.Bank syariah muncul di Indonesia pada awal tahun 1990-an. Pemrakarsa pendirian bank syariah di Indonesia dilakukan oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) pada tanggal 18 – 20 Agustus 1990. Bank syariah adalah bank yang beroperasi sesuai dengan prinsip-prinsip syariah Islam, maksudnya adalah bank yang dalam operasinya mengikuti ketentuan-ketentuan syariah Islam, khususnya yang menyangkut tata cara bermuamalah secara Islam.

33

Berikut ini prinsip-prinsip yang berlaku pada bank syariah. 1) Pembiayaan berdasarkan prinsip bagi hasil (Mudharabah). 2) Pembiayaan berdasarkan prinsip penyertaan modal (Musharakah). 3) Prinsip jual beli barang dengan memperoleh keuntungan

(Murabahah). 4) Pembiayaan barang modal berdasarkan sewa murni tanpa pilihan (Ijarah). 5) Pilihan pemindahan kepemilikan atas barang yang disewa dari pihak bank oleh pihak lain (Ijarah Wa Iqtina). Contohnya Bank Syariah di Indonesia yaitu Bank Muamalat Indonesia, Bank Syariah Mandiri. 2.2.3 Investasi Adalah suatu bentuk penundaan konsumsi dari masa sekarang untuk masa akan datang, yang didalamnya terkandung resiko

ketidakpastian, untuk itu dibutuhkan suatu kompensasi atas penundaan tersebut yang dikenal istilah keuntungan atau gain. a Tujuan dan jenis-jenis investasi 1. Tujuan investasi adalah: a. Untuk meningkatkan kesejahteraan, baik sekarang atau akan datang. b. Untuk memperoleh panghasilan atau pengembalian atas investasi.

34

2. Sedangkan Jenis-jenis investasi ada dua hal yaitu: a. Investasi aset nyata (real asset) dan aset keuangan (financial asset) Aset nyata yaitu dapat di lihat secara fisik seperti: tanah, bangunan, logam mulia sedangkan aset keuangan merupakan investasi terhadap produk-produk keuangan seperti investasi dalam bentuk deposito atau obligasi. b. Investasi langsung dan tidak langsung Adalah apabila modal (investor) secara langsung

membeli atau melebihi aset keuntungan suatu perusahaan. Sedangkan investasi tidak langsung adalah apabila pemodal membeli kertas berharga yang menunjukan kepemilikan atau suatu perusahaan unvestasi, dimana selanjutnya perusahaan investasi membeli sekumpulan atau portofolio aset keuangan perusahaan publik atas nama pemilik perusahaan investasi tersebut. Dimana keuntungan dari investasi tidak langsung ini adalah pemodal dengan dana terbatas dapat memiliki suatu portofolio yang terdiversifikasi. 2.2.4 Pengertian Kinerja Perusahaan Pengukuran kinerja merupakan analisis data serta pengendalian bagi perusahaan. Pengukuran kinerja digunakan perusahaan untuk melakukan perbaikan diatas kegiatan operasionalnya agar dapat bersaing dengan perusahaan lain. Bagi investor informasi mengenai kinerja perusahaan dapat digunakan untuk melihat apakah mereka akan

35

mempertahankan investasi mereka di perusahaan tersebut atau mencari alternatif lain. Selain itu pengukuran juga dilakukan untuk memperlihatkan kepada penanam modal maupun pelanggan atau masyarakat secara umum bahwa perusahaan memiliki kreditibilitas yang baik (Munawir, 1995 :85) Pengukuran kinerja didefinisikan sebagai “performing measurement“ (pengukuran kinerja) adalah kualifikasi dan efisiensi perusahaan atau segmen atau keefektifan dalam pengoperasian bisnis selama periode akuntansi. Dengan demikian pengertian kinerja adalah suatu usaha formal yang dilaksanakan perusahaan untuk mengevaluasi efisien dan efektivitas dari aktivitas perusahaan yang telah dilaksanakan pada periode waktu tertentu (Hanafi, 2003: 69) 2.2.5 Analisis CAMEL Berdasarkan peraturan Bank Indonesia Nomor 6/10/PBI/2004 tanggal 12 April 2004 tentang sistem penilaian tingkat kesehatan bank umum serta surat edaran Nomor 6/23/DPNP tanggal 31 Mei 2004. Prihal sistem penilaian tingkat kesehatan bank umum. Metode penilaian tingkat kesehatan bank tersebut diatas kemudian dikenal dengan metode CAMEL. Dalam penelitian dengan Analisis Camel terdapat beberapa aspek yaitu meliputi 5 aspek sebagai berikut: 1. Permodalan (Capital) Dengan menggunakan suatu indikator yaitu CAR yang diperoleh dengan membandingkan modal sendiri dengan aktiva tertimbang menurut resiko yang dihitung dari bank yang bersangkutan.

36

2. kualitas aset (asset quality) Indikator kualitas aset yang dipakai adalah ROA yang diperoleh laba setelah pajak dibagi total aset. 3. Manajemen (Management) Kualitas manajemen dapat dilihat dari kualitas manusianya dalam bekerja, juga dapat dilihat dari pendidikan serta pengalaman karyawannya dalam menangani berbagai kasus yang terjadi. Unsur-unsur penilaian dalam kualitas manajemen adalah manajemen permodalan, aktiva, umum, rentabilitas dan likuiditas, yang didasarkan pada jawaban dari pertanyaan yang diajukan. 4. Rentabilitas (Earning) Indikator yang dipakai adalah BOPO (biaya operasional dan pendapatan operasional) yang digunakan untuk mengukur perbandingan biaya operasi/biaya intermediasi terhadap pendapatan operasi yang diperoleh bank 5. Likuiditas (Liquidity) Indikator yang digunakan adalah Loan To Deposit Ratio (LDR) . LDR diperoleh dengan membandingkan antara seluruh penempatan dan seluruh dana yang berhasil dihimpun ditambah dengan modal sendiri.

37

2.2.6

Hubungan Kinerja Perusahaan Dengan Harga Saham Paymata dan Maefoed (1999) mengatakan bahwa harga saham merupakan fungsi dari nilai perusahaan. apabila kinerja sebuah perusahaan publik meningkat maka nilai perusahaan akan semakin tinggi dibursa efek, hal ini akan diapresiasi oleh pasar dalam bentuk kenaikan harga pasar tersebut. Asumsi investor dengan meningkatnya kinerja perusahaan maka semakin besar return yang akan diterima investor sehingga investor akan tertarik untuk membeli saham perusahaan tersebut dan hal itu akan menyebabkan harga pasar saham cenderung meningkat. demikian sebaliknya, berita buruk tentang kinerja perusahaan akan di ikuti dengan penurunan harga pasar saham perusahaan tersebut di pasar modal. Laporan keuangan sebagai dasar dalam melakukan analisis fundamental, dimana mengandung salah satu informasi yang dapat digunakan untuk merubah dan menginvestasikan perubahan harga sekuritas, termasuk saham hasil riset empiris banyak yang menunjukkan bahwa laporan keuangan memang digunakan untuk dasar dalam menentukan harga suatu sekuritas. Bukti empiris dalam hal ini tidak adanya reaksi pasar di sekitar tanggal publikasi laporan keuangan. Hasil empiris itu menunjukan bahwa laporan keuangan mampu mempengaruhi perubahan harga sekuritas, sebaliknya jika publikasi laporan keuangan tidak dapat mempengaruhi perubahan harga pasar saham dari emiten yang menerbitkannya, maka manfaat publikasi laporan keuangan tersebut tidak ada (Subekti, 2003).

38

2.2.7

Hubungan Kinerja Perusahaan Dengan Suku Bunga Dalam perusahaan perbankan suku bunga yang tertinggi,

menyebabkan mahalnya biaya simpanan, disisi lain bunga kredit juga membengkak dan pada gilirannya akan mengurangi jumlah kredit perbankan. Hal ini tentunya juga berpengaruh terhadap kinerja keuangan perusahaan yang pada akhirnya berpengaruh terhadap nilai perusahaan di pasar modal. Disamping itu variabel tingkat suku bunga merupakan proksi bagi investor dalam menentukan retrun saham yang disyaratkan atas suatu investor saham. Semakin tinggi tingkat suku bunga maka semakin tinggi retrun yang disyaratkan investor. Perubahan tingkat retrun yang disyaratkan investor selanjutnya akan berpengaruh terhadap harga saham di pasar. Di sisi lain para investor juga lebih memilih bentuk investasi lain (misalnya deposito) dengan tingkat retrun yang lebih pasti dan resiko yang minimal. Salah satu variabel ekonomi uang dapat mempengaruhi kinerja pasar modal Indonesia adalah variabel tingkat suku bunga, disamping menimbulkan reaksi terhadap kinerja pasar modal, tingkat suku bunga akan sangat terkait dengan kinerja suatu perusahaan. Perubahan tingkat suku bunga akan berhubungan terbalik dengan kinerja retrun saham yang ada di pasar. Artinya, jika suku bunga mengalami peningkatan akan diikuti dengan penurunan retrun saham-saham yang ada di pasar. Industri sektor keuangan menunjukkan reaksi yang cenderung lebih sensitif terhadap pengumuman perubahan suku bunga di bidang sektor menufaktur dan pasar secara umum (Lantara, 2004).

39

2.3 Kerangka Konsep Penelitian Investasi dalam finansial asset (saham perusahaan perbankan)

Penilaian harga saham Faktor ekternal Faktor internal
Kinerja keuangan

Suku bunga SBI

Analisis camel Tingkat suku bunga CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR

Model analisis Regresi Berganda Uji F Uji T

HASIL PENELITIAN

40

2.4 Hipotesis Berdasarkan penelitian sebelumnya dan landasan teori maka hipotesis yang dapat dirumuskan dalam penelitian ini adalah H1 : Diduga bahwa tingkat suku bunga berpengaruh terhadap harga saham perusahaan bank umum pemerintah yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. H2 : Diduga bahwa kinerja keuangan berpengaruh terhadap harga saham perusahaan bank umum pemerintah yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

41

BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Lokasi Dan Waktu Penelitian Dalam penelitian ini yang dilaksanakan di pojok BEI Universitas Brawijaya yang berada di Jln. MT Haryono 165 MALANG-JATIM. Sedangkan waktu penelitian yang direncanakan dalam penelitian ini yaitu pada bulan Januari 2012 sampai Maret 2012. 3.2 Jenis Dan Sumber Data Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder yang diperoleh dari berbagai sumber. Data diperoleh dari : 1. Indonesian Capital Market Directory (ICMD) tahun 2008 sampai dengan 2010 berupa laporan keuangan, harga penutupan saham dan rasio-rasio keuangan perusahaan. 2. Majalah Info Bank yang berupa rasio-rasio keuangan perusahaan yang telah dihitung oleh Biro Riset Info Bank. 3.3 Metode Pengumpulan Data Metode yang dilakukan untuk mendapatkan data yang diinginkan adalah sebagai berikut : 1. Observasi tidak langsung Dilakukan dengan membuka Website dari objek yang diteliti, sehingga dapat diperoleh laporan keuangan, gambaran umum bank pemerintah serta perkembangannya yang kemudian digunakan penelitian.
42

2. Penelitian kepustakaan Studi pustaka adalah pengumpulan data dengan cara

mempelajari dan memahami buku-buku yang mempunyai hubungan tingkat suku bunga dan kinerja keuangan terhadap harga saham

seperti dari literatur, jurnal-jurnal, media massa dan hasil penelitian yang diperoleh dari berbagai sumber, baik dari perpustakaan dan sumber lain. 3.4 Populasi Dan Sampel 3.4.1 Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek atau subjek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2004) untuk mengidentifikasi populasi dalam penelitian ini ada 2 yaitu: 1. Termasuk dalam sektor bank umum pemerintah yang telah go public. 2. Termasuk dalam klasifikasi ICMD. Adapun yang menjadi Populasi dalam penelitian ini adalah sektor perbankan yang go public di Bursa Efek Indonesia sebanyak 4 bank. 3.4.2 Sampel Sampel adalah bagian populasi yang akan diteliti atau sebagian jumlah dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Aziz, 2007:60). Dalam penelitian, peneliti dapatmenjadikan seluruh objek atau populasi untuk diteliti tetapi dapat juga mengambil sebagian saja dari keseluruhan objek penelitian untuk diteliti.

43

Adapun kriteria yang digunakan dalam sampel ini adalah perusahaan bank milik pemerintah dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode 2008-2010. Berdasarkan kriteria tersebut, adapun sampel yang digunakan sebanyak 4 bank. 3.5 Idenfikasi Dan Pengukuran Variabel Dalam penelitian ini peneliti ingin membuktikan pengaruh faktor external (suku bunga) dan faktor internal (kenerja keuangan) terhadap harga saham perusahaan. Sesuai dengan rumusan masalah maka variabel penelitian yang akan diamati ada 2 macam yaitu: 1. Variabel terikat (Y) Adapun variabel terikat dalam penelitian ini adalah harga saham. Harga saham yang akam diteliti adalah harga saham penutup dari perusahaan sampel 2008-2010. 2. Variabel bebas (X) Dari penelitian ini variabel bebas yang digunakan adalah tingkat suku bunga SBI dalam kinerja keuangan yang di hitung dengan berdasarkan laporan keuangan perusahaan 2008-2010. Adapun rumus untuk menilai kinerja keuangan dengan

menggunakan rasio CAMEL menurut Paymata dan Maefoed (1999). a. Capital

44

b. Asset quality

c. Rentabilitas (Earning)

d. Likuditas ( liquidity ) ( ( 3.6 Metode Analisis Data 3.6.1. Uji Klasik Salah satu syarat untuk bisa menggunakan regresi berganda adalah dengan terpenuhinya uji klasik, yaitu untuk mendapatkan nilai pemeriksaan yang efisien dan satu persamaan regresi yang memiliki uji klasik. Adapun prasyaratan analisis berganda yang meliputi uji normalitas, uji multikolirearitas. 1. Uji Normalitas Merupakan dari variabel atau random yang kontinu (Dajan, 1996) dimana untuk mengetahui variabel yaitu dengan menggunakan sebagai berikut: a. probabilitas > 0,05 artinya data distribusi normal. ) )

45

b. Probabilitas < 0,05 artinya data tidak normal. 2. Uji Multikolinearitas Digunakan untuk menguji apakah antara variabel bebas memiliki hubungan yang sempurna atau tidak. Dimana syarat yang diterima oleh model regresi berganda apabila antara variabel bebas terkandung korelasi yang sempurna. Untuk mengetahui atau pengujian dengan cara multikolinearitas digunakan metode VIF (Value Inflation Factor) dengan kriteria sebagai berikut: a. jika VIF > 10 maka terjadi multikolinearitas. b. Jika VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinearitas. 3. Uji Homoskedastisitas Merupakan variabel bebas mempunyai varians yang sama. Jika uji homoskedastisitas tidak terpenuhi maka akan mengakibatkan penafsiran tidak lagi efisien baru dalam sampel kecil maupun besar (Gujarati, 1999:181). Adapun kriteriayang digunakan adalah sebagai berikut: a. bila b. bila 4. Uji Auto Korelasi Dimana kesalahan atau mengganggu yang masuk dalam model regresi populasi random atau tidak berkorelasi, secara kontensional dikatakan bahwa suatu persamaan regresi tidak memenuhi uji auto korelasi. < > maka terjadi homoskedastisitas. maka tidak terjadi homoskedastisitas.

46

Jika hasil dari uji Durbin Watson yang mendekati dua hal atau lebih. Adapun kriteria uji Durbin Watson sebagai berikut: a. jIka maka: : menolak : tidak menolak : pengujian tidak menyakinkan b. Jika maka: : menolak : tidak menolak ≤d c. Jika : pengujian menyakinkan adalah dua hujung, yaitu bahwa tidak ada sentral adalah bahwa tidak ada sentral korelasi negatif, adalah bahwa tidak ada sentral korelasi positif,

autokorelasi baik positif maupun negatif, maka: : menolak : menolak

Atau

pengujian tidak menyakinkan

(Gujarat, 1999:216-218)

47

3.6.2 Model Regresi Yaitu alat pengujian yang digunakan untuk mengetahui pengaruh lebih dari satu variabel bebas terhadap satu variabel terikat, dengan analisis regulasi linear berganda (Multiple Linear Regression)

berdasarkan variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini, yaiu model regresi linear berganda yang di formulasikan sebagai berikut: + Dimana: Y a = Harga Saham = Kontanta (Intercepe) = tingkat suku bunga SBI = CAR (Capital Adequalicy Ratio) = ROA (Capital On Asset) = NPM (Net Profit Margin) = ROE (Retrun On Equity) = BOPO (Biaya Operasional Terhadap Pendapatan Operasional) = LDR (Loans To Deposito Ratio) - 7 = koefesien regresi (Slope) = kesalahan atau gangguan (Eror) 3.6.3 Uji F Uji F merupakan uji terhadap koefesien regresi secara simultan (bersama) yaitu melihat pengaruh dari seluruh variabel bebas terhadap variabel terikat, hipotesisnya sebagai berikut: + + + + + +e

48

=

,

,

,

,

,

,

,

, = 0 yang artinya variabel bebas

(tingkat suku bunga dan kinerja keuangan) secara simultan tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat (harga saham). = , , , , , , , , ≠ 0 yang artinya variabel bebas

(tingkat suku bunga dan kinerja keuangan) secara simultan berpengaruh terhadap harga saham. Adapun desain dari pengambilan keputusan dalam pengujian hipotesis yang digunakan adalah: Jika signifikan . Jika signifikan. 3.6.4 Uji T Uji T digunakan untuk menguji koefesien regresi secara parsial (individu) dari variabel bebas terhadap variabel terikat hipotesis yang digunakan dalam penelitian ini sebagai berikut: = , , , , , , , ,=0 > maka ditolak artinya berpengaruh < maka diterima artinya tidak berpengaruh

Artiya koefisien regresi variabel bebas tidak berpengaruh singnifikan terhadap variabel terikat. = , , , , , , , ,≠0

Artinya koefisien regresi variabel bebas berpengaruh singnifikan terhadap variabel terikat. Adapun besar pengambilan keputusan untuk pengujian hipotesis yang digunakan adalah:

49

Jika signifikan. Jika

<

maka

diterima artinya tidak berpengaruh

>

maka

ditolak artinya berpengaruh signifikan.

50

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Bursa Efek Indonesia Bursa Efek Indonesia yaitu, gabungan dua Bursa Efek Jakarta (BEJ) dan Bursa Efek Surabaya (BES) yang masing-masing merupakan Perseroan Terbatas. Bursa Efek Indonesia (BEI) merupakan pasar modal terbesar di Indonesia. Bursa Efek indonesia didirikan berdasarkan Akte Notaris Nomor 27 tanggal 26 Desember tahun 1991 dengan 221 perusahaan sebagai pemegang saham. Kedudukan perseroan sebagai badan hukum yang telah disahkan Surat Keputusan menteri Kehakiman Nomor C.2-8146 HT.1.1 Tanggal 27 Maret tahun 1992. Penyerahan bursa dari Badan Pengawas Pasar Modal (BAPEPAM) kepada perseroan dilakukan pada tanggal 16 April 1992, dengan akte Notaris tanggal 16 April 1992. Peresmian Swastanisasi perseroan dilakukan oleh Menteri Keuangan pada tanggal 13 Juli 1992 di Jakarta. Sekuritas atau surat-surat berharga yang diperdagangkan di BEI adalah saham preferen (preferen stock), saham biasa (comon stock), hak (rifht), dan obligasi konvertibel (convertible bond). Saham biasa telah mendominasi volume di BEI. Dalam penelitian yang menjadi sampel adalah perusahaan perbankan. Industri perbankan adalah salah satu industri yang ikut berperan serta dalam pasar modal, disamping industri lainnya seperti industri manufaktur,

51

pertanian, pertambangan, properti dan lain-lain. Bank merupakan suatu lembaga yang berperan sebagai perantara keuangan (financial intermediary) antara pihak- pihak yang memerlukan dana, serta sebagai lembaga yang berfungsi memperlancar lalu lintas pembayaran. Dan berikut ini adalah profil perusahaan bank umum pemerintah go public di BEI yang menjadi sampel dalam penelitian. PT. Bank Negara Indonesia Tbk, merupakan Badan Usaha Milik Negara yang didirikan pada tahun 1946. Perusahaan memiliki tiga anak perusahaan antara lain; PT. BNI Multifinance, PT. BNI Securities dan PT. Bank Finconesia. Kepemilikan saham perusahaan antara lain oleh pemerintah 75% dan publik 25%. PT. Bank Negara Indonesia Tbk beralamatkan di BNI Building Jl. Jend. Sudirman Kav 1 Jakarta 10220, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (selanjutnya disebut “BRI”), merupakan badan usaha milik negara yang didirikan pada tanggal 18 Desember 1968 berdasarkan Undang-undang No. 21 Tahun 1968. Pada tanggal 29 April 1992, dan juga berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia (“Pemerintah”) No. 21 Tahun 1992, bentuk badan hukum BRI diubah menjadi Perusahaan Perseroan (Persero) PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (“Bank”) didirikan sebagai bank milik negara, semula dengan nama “Bank Tabungan Pos” berdasarkan Undang-undang Darurat No. 9 Tahun 1950 tanggal 9 Februari 1950. Selanjutnya, berdasarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undangundang No. 4 tahun 1963, nama Bank Tabungan Pos diubah menjadi “Bank

52

Tabungan Negara”. Pada tanggal 29 April 1989, Bank mulai beroperasi sebagai bank umum milik negara. PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (selanjutnya disebut “Bank Mandiri” atau “Bank”) didirikan pada tanggal 2 Oktober 1998. Bank Mandiri didirikan melalui penggabungan usaha PT Bank Bumi Daya (Persero) (“BBD”), PT Bank Dagang Negara (Persero) (“BDN”), PT Bank Ekspor Impor Indonesia (Persero) (“Bank Exim”) dan PT Bank Pembangunan Indonesia (Persero) (“Bapindo”) (selanjutnya secara bersama - sama disebut “Bank Peserta Penggabungan”). 4.2 Diskriptif Variabel Penelitian Pengukuran dari data sampel yang sangat berguna bagi keperluan tentang tendensi sentral dan dispersi dimana pengukuran tedensi sentral memberikan gambaran tentang pemusatan nilai-nilai observasi sampel, sedangkan pengukuran tentang dispersi atau variasi berguna untuk memberikan makna pada hasil pengukuran tendensi sentral (Dajan, 1996). Pengukuran statestik sampel bermanfaat untuk mendapatkan gambaran mengenai sampel secara garis besar, dalam penelitian ini pengelolan data dilakukan dengan menggunakan Microsoft Excel dan SPSS 16 For Windows. Adapun hasil pengujian deskriptif variabel penelitian adalah sebagai berikut:

53

Tabel 4.1 Statistik Deskriptif Variabel Penelitian N Minimum Maximum Harga saham Suku bungaSBI CAR ROA NPM ROE BOPO LDR 12 12 12 12 12 12 12 12 68.00 5.60 .06 .01 .06 .13 .56 .57 956.72 13.50 .18 .10 .23 .78 .87 1.01

Mean 3.2140E 2 8.3467 .1162 .0305 .1521 .3115 .6927 .7608

Std. Deviation 268.66112 2.87601 .03398 .02490 .05505 .17607 .09427 .16372

Sumber data : data sekunder yang diolah Dari tabel diatas dapat dilihat statistik deskriptif dari masing-masing variabel penelitian. Deskriptif dari masing-masing variabel penelitian dapat jelaskan sebagai berikut : 4.2.1 Harga Saham Harga saham merupakan fungsi dari nilai suatu perusahaan. Apabila nilai perusahaan meningkat maka sangat direspon oleh pasar dalam bentuk kenaikan harga sahamnya. Sebaliknya penuruna nilai suatu perusahaan akan diikuti dengan penurunan harga sahamnya dipasar modal (Payamta dan Machfoedz, 1999). Dalam penelitian ini variabel harga saham yang digunakan adalah harga saham penutup periode 2008-2010 dari perusahaan sampel. Data harga saham diperoleh dari ICMD 2008-2010 dan juga JSX Month statistic 2008-2010.

54

Tabel 4.2 : Rata-Rata Harga Saham Perusahaan Sampel (Dalam Rupiah) Emiten 2008 2009 2010 Mean BNI BRI BMANDIRI BTN 80 496,99 254,51 68 163 609,5 341,72 76 266 956,72 439,38 105 169,6667 687,7367 345,2033 83

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel diatas terlihat rata-rata harga saham tahun 2008-2010 dari masing-masing perusahan sampel. Rata-rata harga saham tertinggi diperoleh PT. Bank Rakyat Indonesia Tbk, sebesar Rp 956,72 pada tahun 2010 dan harga terendah Rp 68 diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk pada tahun 2008. Rata-rata kumulatif tertinggi diperoleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk sebesar Rp 687,73 sedangkan rata-rata kumulatif terendah Rp 83,00 diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk. 4.2.2 Suku Bunga SBI Kebijakan tingkat suku bunga merupakan salah satu cara yang digunakan oleh Bank Indonesia dalam melaksanakan fungsinya sebagai otoritas moneter. Dalam penelitian ini tingkat suku bunga yang digunakan adalah tingkat suku bunga SBI periode 2008-2010. Data tingkat suku bunga SBI ini diperoleh dari Website Bank Indonesia. Tabel 4.3 Rata-Rata Tingkat Suku Bunga SBI (Dalam %) Emiten 2008 2009 13,5 12 BNI 8,31 6,75 BRI 6,55 6,33 BMANDIRI 8,14 7,19 BTN 36,5 32,27 Jumlah 9,125 8,0675 Mean Sumber data : data skunder yang diolah (lampiran) 2010 13,22 5,6 6,46 6,11 31,39 12,556

55

Dari tabel di atas terlihat suku bunga SBI tertinggi diperoleh oleh PT Bank Negara Indonesia Tbk sebesar 13,22 pada tahun 2010 sedangkan Suku Bunga SBI yang terendah diperoleh oleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk pada tahun 2010 4.2.3 CAR (Capital Adequacy Ration) CAR dihitung dengan cara mengurangi modal equitas dengan asset tetap dan membaginya dengan jumlah pinjaman dan sekuritas. Data yang digunakan adalah laporan keuangan periode 2008-2010 dari masing-masing perusahaan sampel. Tabel 4.4 : CAR Perusahaan Sampel Emiten BNI BRI BMANDIRI BTN 2008 0,0832 0,1193 0,1383 0,0616 2009 0,1068 0,1005 0,1486 0,0791 2010 0,1807 0,1374 0,1386 0,1001 Mean 0,123567 0,119067 0,141833 0,080267

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel diatas terlihat CAR periode 2008-2010 dari masingmasing perusahaan sampel. CAR tertinggi diperoleh PT Bank Mandiri Tbk sebesar 14,86% pada tahun 2009 sedangkan CAR terendah yaitu 6,16% diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk pada tahun 2008. Rata-rata CAR tertinggi diperoleh PT Bank Mandiri Tbk yaitu sebesar 14,18% sedengkan terendah 8,02% diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk.

56

4.2.4 ROA Rasio ini dihitung dengan membagi laba bersih setelah pajak dengan total asset. Data yang digunakan untuk menghitung ROA adalah laporan keuangan periode 2008-2010 dari masing-masing perusahaan sampel. Tabel 4.5 : ROA Perusahaan Sampel Emiten 2008 2009 BNI BRI BMANDIRI BTN 0,0095 0,0358 0,0225 0,0147 0,1043 0,0312 0,0274 0,0127 2010 0,022 0,0368 0,031 0,0182 Mean 0,0452 0,0346 0,0269 0,0152

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel diatas terlihat bahwa rasio ROA periode 2008-2010 dari masing-masing perusahaan sampel. Rasio tertinggi diperoleh PT Bank Negara Indonesia Tbk yaitu sebesar 10,43% pada tahun 2009 sedangkan ROA terendah yaitu 0,95 diperoleh PT Bank Negara Indonesia Tbk pada tahun 2008. Rata-rata ROA tertinggi diperoleh PT Bank Negara Indonesia Tbk sebesar 4,52% sedangkan rata-rata ROA terendah 1,52% diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk. 4.2.5 NPM (Net Profit Margin) Rasio NPM dihitung dengan membagi laba bersih sebelum pajak dengan pendapatan operasional. Data yang digunakan adalah laporan keuangan periode 2008-2010 dari perusahaan masing-masing sampel.

57

Tabel 4.6 : NPM Perusahaan Sampel Emiten 2008 2009 BNI BRI BMANDIRI BTN 0,0605 0,1945 0,166 0,0899 0,1172 0,1893 0,1878 0,0844

2010 0,1583 0,2287 0,2175 0,1310

Mean 0,112 0,204167 0,190433 0,101767

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari data di atas terlihat rasio NPM periode 2008-2010 dari masing-masing sampel . rasio NPM tertinggi diperoleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk sebesar 22,87% pada tahun 2010 sedangkan rasio NPM terendah 6,05% diperoleh PT Bank Negera Indonesa Tbk. Rata-rata NPM tertinggi PT Bank Rakyat Indonesia Tbk sebesar 20,41% sedangkan rata-rata NPM terendah yaitu 10,17% diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk. 4.2.6 ROE (Return on equity) Rasio ROE menunjukkan kemampuan menghasilkan laba dari modal sendiri yang ditanamkan dalam perusahaan. Data yang digunakan adalah laporan keuangan periode 2008-2010 dari masingmasing sampel. Tabel 4.7 : ROE Perusahaan Sampel Emiten 2008 2009 BNI BRI BMANDIRI BTN 0,1252 0,3946 0,2644 0,2161 0,2112 0,3628 0,3083 0,1365 2010 0,7819 0,4065 0,3363 0,1939 Mean 0,372767 0,387967 0,303 0,182167

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel di atas terlihat rasio ROE periode 2008-2010 dari masing-masing perusahaan sampel. Diman rasio ROE tertinggi
58

diperoleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk sebesar 39,46% pada tahun 2008 sedangkan rasio ROE terendah diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk yaitu sebesar 19,39%. Rata-rata rasio ROE tertinggi diperoleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk yaitu 38,79% sedangkan terendah diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk sebesar 18,21%. 4.2.7 BOPO (Beban Operasional Terhadap Pendapatan Operasional) Rasio BOPO dihitung dengan membagi biaya operasional dengan pendapatan operasional. Rasio ini menunjukan persentase efesiensi usaha dalam menghasilkan pendapatan dibandingkan biaya yang akan dikeluarkan, sehingga semakin kecil nilai rasio yaitu dibawah 100% maka akan semakin baik. Data yang digunakan adalah laporan keuangan periode 2008-2010 masing-masing perusahaan sampel. Tabel 4.8 : BOPO Perusahaan Sampel Emiten 2008 2009 BNI BRI BMANDIRI BTN 0,729 0,5595 0,6014 0,6930 0,7178 0,5188 0,5333 0,6869 2010 0,8227 0,4899 0,5241 0,5847 Mean 0,7565 0,522733 0,552933 0,654867

Sumber data : data yang diolah (lampiran) Dari tabel diatas terlihat BOPO periode 2008-2010 dari masingmasing sampel. Adapu rasio BOPO tertinggi 86,59% diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk pada tahun 2009 sedangkan rasio BOPO terendah diperoleh PT Bank Rakyat Indonesia Tbk yaitu sebesar 55,50%. Rata-rata rasio BOPO tertinggi diperoleh PT Bank Tabungan Negar Tbk sebesar 83,21% sedangkan rata-rata BOPO yang terandah diperoleh PT Negara Indonesia Tbk sebesar 60,59%.

59

4.2.8 LDR (Loans To Deposito Ratio) LDR dihitung dengan membagi kredit yang diberikan (loans) dengan dana yang diterima (deposits). Semangkin kecil rasio ini akan semangkin baik karena menunjukan tidak adanya kesulitan dalam likuiditas usaha. Data yang digunakan adalah laporan keuangan periode 2008-2010 dari masing-masing sampel. Tabel 4.8 : LDR Perusahaan Sampel Emiten 2008 2009 BNI BRI BMANDIRI BTN 0,9096 0,7552 0,5625 0,9785 0,6016 0,7589 0,5779 0,9632 2010 0,6657 0,6982 0,642 1,009 Mean 0,725633 0,737433 0,594133 0,983567

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel di atas terlihat LDR periode 2008-2010 dari masingmasing perusahaan sampel. Rasio LDR tertinggi diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk yaitu sebesar 97,85% pada tahun 2008 sedangkan LDR terendah diperoleh PT Bank Mandiri Tbk sebesar 56,25% pada tahun 2008. Rata-rata LDR tertinggi diperoleh PT Bank Tabungan Negara Tbk yaitu 98,35% sedangkan rata-rata LDR terendah diperoleh PT Bank Mandiri Tbk yaitu 59,41%. 4.3 Pengujian Asumsi Klasik Salah satu syarat untuk bisa menggunakan persamaan regresi linier berganda adalah terpenuhinya asumsi klasik. Untuk mendapatkan nilai pemeriksaan yang tidak bias dan efesien (Best Liner Unbias

Estimator/BLUE) dari satu persamaan regresi berganda dengan metode kaudrat terkecil (Ordinary Least Squres/OLS) perlu dilakukan pengujian

60

untuk mengetahui model regresi yang dihasilkan memenuhi asumsi klasik. Hasil asumsi klasik adalah sebagai berikut : 4.3.1 Uji Normalitas Untuk menguji apakah sampel penelitian berdistribusi normal digunakan pengujian kolomogorov smirnov terhadap masing-masing variabel. Dengan kriteria pengujian bahwa data berdistribusi normal jika Asymp.sig >0,05. Hasil pengujian normalitas dapat dilihat dalam tabel berikut. Table 4.9 : Uji Normalitas Terhadap Variabel Penelitian Variabel Kolomogorov-smirnov Z Asymp. Sig.(2tailed) Harga saham Suku bunga CAR ROA NPM ROE BOPO LDR .599 .844 .521 1.098 .533 .732 .555 .593 .886 .416 .949 .179 .919 .657 .918 .873

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari hasil pengujian menunjukan bahwa semua variabel berdistribusi normal karena semua nilai variabel Asymp.sig >0,05. 4.3.2 Uji Non Multikolinearitas Untuk menguji apakah sampel pengujian merupakan

multikolinearitas digunakan penguji VIF (value inflation factor) terhadap variabel bebas.

61

Tabel 4.10 : Uji Multikolinearitas Terhadap Variabel Penelitian. Variabel Nilai VIF Keterangan Suku bunga CAR ROA NPM ROE BOPO LDR 4.415 8.371 2.500 2.547 5.895 5.611 5.661 Tidak terjadi multikolinearitas Tidak terjadi multikolinearitas Tidak terjadi multikolinearitas Tidak erjadi multikolinearitas Tidak terjadi multikolinearitas Tidak terjadi multikolinearitas Tidak terjadi multikolinearitas

Sumber data : data sekunder diolah (lampiran) Dari hasil penguji menunjukan bahwa semua variabel penelitian tidak terindikasi adanya gejala multikolinearlitas. Hal ini ditunjukan dengan nilai VIF seluruh variabel tidak lebih dari 10, artinya asumsi non multikolinearitas terpenuhi. 4.3.3 Uji Homoskedasitas Untuk menguji apakah penelitian bersifat homoskedasitas digunakan pengujian park terhadap masing-masing variabel terhadap nilai Ln Residual kaudrat. Hasil uji park dapat dilihat dalam tabel berikut ini. Tabel 4.11 : Uji Homoskedasitas Terhadap Variabel Penelitian. Variabel t t keterangan Suku bunga SBI CAR ROA NPM ROE BOPO LDR .648 -.495 .105 .319 1.252 -1.997 -.251 N = 12 df=12-1=11 2.200 Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas Terjadi Homoskedasitas

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran)

62

Dari hasil pengujian semua variabel bebas memenuhi asumsi homoskedastitas. Hal ini ditunjukan bahwa artinya asumsi homoskedastitas terjadi. 4.3.4 Uji Autokorelasi Untuk menguji apakah sampel penelitian mengalami gejala autokorelasi digunakan pengujian Durbin Watson terhadap masingmasing variabel nilai Durbin Watson dapat dilihat dari hasil regresi. Tabel 4.12 : Uji Autokorelasi Terhadap Variabel Penelitian Model R R Adjusted Std. Error of DurbinSquare 1 .909a .827 R Square .523 the Estimate 185.50855 Watson 2.134 < yang

Sumber data : data sekunder yang diolah Dari hasil pengujian ternyata koefisien Durbin-Watson besarnya 2.134, mendekati 2. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa dalam regresi antara variabel tidak terjadi autokorelasi. 4.4 Pengujian Hipotesis 4.4.1 Analisi Regresi Berganda Regresi digunakan untuk mencari hubungan antara variabel bebas dengan variabel terikat. Analisis regresi liner berganda (multiple linear regression) mengetahui lebih dari satu variabel bebas terhadap suatu variabel terikat hasil analisis regresi berganda dapat dilihat dalam tabel berikut:

63

Tabel 4.13 : Hasil Analisis Regresi Liner Berganda. Variabel Unstandardized sig Coefficients (B) (Constant) Suku bunga SBI CAR ROA NPM ROE BOPO LDR R R Square Adjusted R Square F Hitung F Tabel Sig 1447.381 26.463 -2356.926 371.581 472.625 965.512 -2517.674 -204.392 .909a 827 .523 2.724 2.200 .175 .907 .648 -.495 .105 .319 1.252 -1.997 -.251 .416 .553 .647 .922 .766 .279 .117 .814

keterangan

Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel 4.13 menunjukan koefesien kolerasi berganda (R) antara variabel bebas dan variabel terikat sebesar 90,9%. Koefesien determinasi (R Square) yaitu 0,827 sedangkan koefesien determinasi disesuaikan (Adjusted R Square) sebesar 0,523. Karena persamaan regresi menggunakan banyak variabel bebas, maka koefesien yang digunakan untuk menjelaskan persamaan ini adalah koefesien determinasi disesuaikan (Santosa dan Ashari, 2005). Dari hasil tersebut terlihat bahwa hanya 52,3% perubahan atau variasi harga saham dapat dijelaskan oleh perubahan atau variasi varaibel bebas (Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR) sedangkan sebesar besar yaitu

64

47.7% dijelaskan faktor diluar model. Nilai ini menunjukan bahwa pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat besar, hal ini sangat jelas perubahan atau variasi dari harga saham. Dari tabel 4.13 diperoleh persamaan regresi sebagai berikut: Y=1447,381+26.463 -2517,674 2356,926 +371,581 +472,625 +965,512

-204,392

Interpretasi dari persamaan regresi diatas adalah sebagai berikut: a. α =1447,381 Nilai konstan ini menunjukan bahwa apabila tidak ada variabel bebas (Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR) maka harga saham sebesar 1447,381 satuan atau harga saham sebesar 1447,381 satuan sebelum atau tanpa adanya pengaruh variabel bebas. b. = 26,463 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai suku bunga SBI sebesar satu satuan makan harga saham akan berubah sebesar 26,463 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR=0) atau ceteris paribus. c. = -2356,926 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai Suku Bunga SBI sebesar satu kesatuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang berlawanan sebesar 2356,926 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap

65

(Suku Bunga SBI. CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR = 0) atau ceteris paribus. d. = 371,581 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai ROA sebesar satu satuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang sama sebesar 371,581 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (suku bunga SBI, CAR, NPM, ROE, BOPO, LDR = 0) atau ceteris paribus. e. = 472,625 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai NPM sebesar satu satuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang sama sebesar 472,625 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (Suku Bunga SBI, CAR, ROA, ROE, BOPO, LDR = 0) atau ceteris paribus. f. = 965,512 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai ROE sebesar satu satuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang sama sebesar 965,512 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, BOPO, LDR = 0) atau ceteris paribus. g. = -2517,674 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai BOPO sebesar satu kesatuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang berlawanan sebesar -2517,674

66

satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (Suku Bunga SBI. CAR, ROA, NPM, ROE, LDR = 0) atau ceteris paribus. h. = -204,392 Nilai koefesien regresi menunjukan bahwa setiap

perubahan nilai LDR sebesar satu kesatuan maka harga saham akan berubah dengan arah yang berlawanan sebesar -204,392 satuan dengan asumsi variabel bebas yang lain tetap (Suku Bunga SBI. CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO = 0) atau ceteris paribus. 4.4.2 UJI F Untuk menujukan apakah variabel bebas yang digunakan dalam model secara simultan mempunyai pengaruh segnifikan terhadap variabel terikat digunakan uji F. Hasil uji F ditunjukan dalam tabel berikut ini: Tabel 4.14 : Hasil Uji F Hipotesis alternatif ( ) Terdapat pengaruh signifikan secara simultan dari variabel bebas (Suku Bunga SBI,CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR) terhadap harga saham Sumber data : data sekunder yang diolah (lampiran) Dari tabel 4.14 menunjukan bahwa berdasarkan hasil uji F dapat disimpulkan bahwa variabel bebas secara simultan berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat. Hal ini ditunjukan dengan > (2.724 > 2.200). Nilai = 2.724 = 2.200 keterangan

67

4.4.3 Uji t Untuk menunjukan apakah variabel bebas berpengaruh secara parsial mempunyai pengaruh singnifikan terhadap variabel terikat digunakan uji t. Hasil uji t ini dapat dilihat dari output regresi dan membandingkan dengan t tabel berikut ini adalah tabel yang menunjukan hasil uji t. Tabel 4.15 : Hasil Uji t No Hipotesis alternatif ( 1 2 3 4 5 ) .648 -.495 .105 .319 Sig .553 .647 .922 .766 Keterangan

Variabel Suku Bunga SBI berpegaruh signifikan terhadap harga saham Variabel CAR berpegaruh signifikan terhadap harga saham Variabel ROA berpegaruh signifikan terhadap harga saham Variabel NPM berpegaruh signifikan terhadap harga saham Variabel ROE berpegaruh signifikan terhadap harga saham Variabel BOPO berpegaruh signifikan terhadap harga saham

1.252

.279

6

-1.997

.117

Variabel LDR berpegaruh signifikan terhadap harga -251 .814 saham Sumber data : data sekunder yang di olah (lampiran) Keterangan : df = (n-1) = 2.200 Berdasarkan tabel 4.15 menunjukan bahwa berdasarkan hasil uji t dapat disimpulkan bahwa variabel bebas secara parsial tidak berpengaruh signifikan terhadap variabel terikat. Hal ini ditunjukan

7

68

dengan nilai lebih besar sehigga

yang terletak diantara nilai

dan nilai Sig yang

ditolak yang berarti tidak ada pengaruh yang

signifikan. Dari variabel bebas (Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO, LDR) terhadap variabel terikat (harga saham). Hasil uji t dari masing-masing variabel bebas dapat dijelaskan sebagai berikut: a. Variabel Suku Bunga Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa Suku Bunga SBI tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-

2.200<0.648<2.200) dan nilai Sig yang lebih besar dari pada alpha (0.553>0.05). b. Variabel CAR Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa CAR tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-2.200<-495<2.200)

dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.647>0.05). c. Variabel ROA Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ROA tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-

2.200<0.105<2.200) dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.922>0.05).

69

d. Variabel NPM Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa NPM tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-

2.200<0.319<2.200) dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.766>0.05). e. Variabel ROE Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ROE tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-

2.200<1.252<2.200) dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.279>0.05). f. Variabel BOPO Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa BOPO tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-2.200<-

1.997<2.200) dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.117>0.05). g. Variabel LDR Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa LDR tidak berpengaruh terhadap harga saham. Hal ini ditunjukkan dengan nilai yang terletak diantara nilai (-2.200<-251<2.200)

dan nilai sig yang lebih besar dari pada alpha (0.814>0.05).

70

4.5 Pembahasan. Berdasarkan uji F dan uji T dapat disimpulkan bahwa hipotesis penelitian secara simultan berpengaruh terhadap harga saham tapi secara parsial tidak ada pengaruh yang signifikan antara variabel dimungkinkan karena variabel yang digunakan sedikit dan sampel penelitian kurang besar. Dari analisis variabel bebas yang digunakan dalam model, dapat di ketahui bahwa variabel Suku Bunga SBI mempunyai pengaruh positif terhadap harga saham artinya Suku Bunga SBI tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Meskipun dari hasil Suku Bunga SBI tidak menunjukkan ada pengaruh yang signifikan terhadap harga saham, tetapi investor juga mempertimbangkan Tingkat Suku Bunga SBI sebelum mengambil keputusan investasi. Secara parsial CAR tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Hasil ini bertentangan dengan penelitian Ardiani, (2007) yang mengatakan bahwa CAR berpengaruh signifikan terhadap harga saham, hasil ini juga bertentangan dengan teori yang mengatakan bahwa CAR berpengaruh positif terhadap harga saham. Hasil yang diperoleh dari penelitian ini justru menunjukan bahwa CAR berpengaruh negatif terhadap harga saham, hal ini ditunjukan dengan nilai koefesien regresi yang bernilai negatif yaitu -298. Secara parsial ROA tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham, hasil ini sesuai dengan penelitian Wijayanti (2004) dan Ardiani (2007) yang mengatakan bahwa ROA tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Hasil nilai koefesien regresi ROA yaitu -2,98.

71

Secara parsial NPM tidak berpengaruh terhadap harga saham hasil ini sesuai dengan penelitian Wijayanti (2007) yang mengatakan bahwa NPM tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham dimana nilai koefesien regresi yaitu 0.34. Secara parsial ROE tidak berpengaruh signifikan terhadap harga saham, hasil ini bertentangan dengan hasil wijayanti (2007) yang mengatakan bahwa ROE berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Nilai koefesien regresi yang diperoleh yaitu 633. Nilai koefesien BOPO sebesar -985 berpengaruh negatif hasil ini sesuai dengan teori yang mengatakan bahwa semakin kecil nilai BOPO berarti perusahan tersebut semakin efesien karena ketika BOPO naik harga saham seharusnya turun. Secara parsial LDR tidak berpengaruh terhadap harga saham, hasil ini bertentangan dengan hasil penelitian Ardiani (2007) yang mengatakan bahwa LDR berpengaruh signifikan terhadap harga saham. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa LDR berpengaruh negatif tehadap harga saham, yang ditunjukkan dengan nilai koefesien regresi yaitu -125.

72

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan maka kesimpulan yang dapat diambil sebagai berikut: a. Secara simultan atau bersama-sama antara Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO dan LDR berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan harga saham perusahaan bank umum pemerintah di Bursa Efek Indonesia (BEI) hal ini terlihat di uji F dan R square bahwa variabel bebas mampu menjelaskan variabel terikat sebesar 82,7 % b. Secara parsial Suku Bunga SBI, CAR, ROA, NPM, ROE, BOPO dan LDR terhadap perubahan harga saham perusahaan perbankan di BEI tidak berpengaruh secara signifikan terhadap perubahan harga saham

perusahaan bank umum pemerintah di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang terlihat di uji t dan model regresi yang menjelaskan bahwa tidak ada pengaruh antara variabel terhadap harga saham. 5.2 Saran
Adapun saran yang dapat peneliti berikan diantaranya:

a. Peneliti selanjutnya memperbanyak sampel penelitian sehingga dapat hasil yang maxsimal. b. Peneliti selanjutnya menggunakan variabel-variabel maupun rasio

keuangan yang lebih banyak sehingga berpengaruh terhadap harga saham. c. Peneliti selanjutnya mencari model regresi yang lainnya.

73

DAFTAR PUSTAKA

Ang, Robbert.1997, “ Pasar Modal Indonesia”. Penerbit Mediasoft, Jakarta. Ardiani, Anita. 2007.Pengaruh Kinerja Keuangan Terhadap Perubahan Harga Saham Pada Perusahaan Perbankan Di Bursa Efek Indonesia (BEI). Skripsi. Fakultas Ekonomi FE Universitas Negeri Semarang. Ariswati, 2004 .Pengaruh Kinerja Keuangan Dan Resiko Sistematis Terhadap Harga Saham Perbankan Yang Go Publik Dibursa Efek. Skripsi. Fakultas Ekonomi. Universitas Brawijaya. Malang. Aziz, A. 2007. Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data. Penerbit Salemba Medika. Jakarta. Dajan, Anto. 1996. Pengantar Metode Statistik Jilid 2. cetakan ke delapan belas. Penerbit PT pustaka LP3ES Indonesia. Jakarta. Darmadji, Tjipton dan Hendri m Fakhruddin. 2001. Pasar Modal Di Indonesia: Pendekatan Tanya Jawab. Edisi Pertama. Penerbit Selemba Empat. Jakarta. Dewantoro, Krisna Agung 2005. Analis Rasio Keuangan Konvensional. Economic value added (EVA). Faktor Makro Ekonomi Dan Resiko Sistematis Terhadap Retrun Saham Perusahaan Sektor Perbankan Yang Terdaftar Di Bursa Efek Jakarta. Skripsi. Fakultas Ekonomi.Universitas Brawijaya. Malang. Gujarati, Damodar. 1999. Ekonomi Dasar. Diterjemahkan Oleh Sumarno Zain. Penerbit PT Erlangga. Jakarta. Hanafi. 2003. Analisis Laporan Keuangan. Penerbit UPP AMK YKPN. Yogyakarta. Halim Abdul. 2003. Auditing (Dasar-Dasar Audit Laporan Keuangan). Penerbit UPP AMP YKN. Yogyakarta Hasibun. 2005. Manajemen Sumber Daya Manusia. Penerbit Bumi Aksara. Jakarta. Husnan, Suad. 1998. Manajemen Keuangan Teori Dan Penerapan (Keputusan jangka Pendek). Edisi ke empat. Penerbit BPFE-UGM. Yogyakarta. ___________ 2001. Dasar-Dasar Teori Portofolio Dan Analisis Sekuritas. Penerbit AMP YKPN. Yogyakarta. http://www.jsx.co.id

74

http://www.idx.co.id. Koetin.EA. 1992. Analisis Pasar Modal. Penerbit Pusaka Sinar Harapan. Jakarta. Lantara, Wajan Nuka. 2004. Perubahan Tingkat Suku Bunga Dan Kinerja Pasar Modal Indonesia. Analisis Pada Tingkat Pasar dan Tingkat Industri. Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia. Munawir. 1995. Analisis Laporan Keuangan. Edisi Keempat, Penerbit Liberty. Yogyakarta Payamata dan Maefoed. 1999. Evaluasi Kinerja Perusahaan Perbankan Sebelum Dan Sesudah Menjadi Perusahaan Publik Dari Bursa Efek Jakarta. Kelola No 20/VI/1999. Setyaningsih. 2001. Pasar Modal di Indonesia. Penerbit Gramedia. Jakarta Subagyo, Dkk. 1999. Bank Dan Lembaga Keuangaan Lainnya. Cetakan Ketiga. Penerbit STIE YKPN. Yogyakarta. Wijayanti, Anita W. 2004. Pengaruh Kinerja Perusahaan Terhadap Harga Pasar Saham (study empiris pada perusahaan yang terdaftar di BEI). Skripsi. Fakultas Ekonomi FE Brawijaya. Malang.

75

Lampiran 1 Laporan keuangan tahun 2008

Emiten

Total asset

Fixsed asset

Sekuritas

Loans

Deposito

Equity

Operating expeses Rp 13.943.898,00 Rp 19.442.125,00 Rp 21.431.398,00

Operating profit

EBT

EAT

BNI

Rp 201.741.069,00 Rp 246.076.896,00 Rp 358.438.678,00

Rp 3.732.893,00 Rp 1.350.483,00 Rp 4.603.560,00

Rp 34.655.313,00 Rp 23.766.171,00 Rp 24.624.847,00

Rp 105.877.097,00 Rp 152.217.543,00 Rp 162.637.788,00

Rp 166.397.437,00 Rp 201.537.439,00 Rp 289.112.052,00

Rp 15.431.148,00 Rp 22.356.697,00 Rp 30.513.869,00

Rp 20.177.028,00 Rp 30.631.869,00 Rp 31.989.244,00

Rp 1.932.385,00 Rp 8.822.912,00 Rp 8.068.560,00

Rp

1.222.485,00

BRI

Rp

5.958.368,00

BMANDIRI

Rp

5.312.821,00

BTN

Rp 44.992.171,00

Rp 1.872.645,00

Rp 1.737.394,00

Rp 30.773.995,00

Rp 31.448.744,00

Rp 3.078.470,00

Rp 4.109.284,00

Rp 4.784.097,00

Rp 665.533,00

Rp

430.474,00

Laporan keuangan tahun 2009

Emiten

Total Asset

Fixsed Asset

Sekuritas

Loans

Deposito

Equity

Operating expeses Rp 16.305.228,00 Rp 24.244.151,00 Rp 25.831.716,00 Rp 5.191.141,00

Operating profit Rp 23.742.145,00 Rp 38.603.725,00 Rp 38.083.327,00 Rp 5.994.798,00

EBT

EAT

BNI

Rp 227.496.967,00 Rp 316.947.029,00 Rp 394.616.604,00 Rp 58.516.058,00

Rp 3.707.940,00 Rp 1.366.212,00 Rp 4.963.306,00 Rp 1.962.073,00

Rp 31.039.523,00 Rp 24.478.132,00 Rp 18.153.392,00 Rp 5.487.973,00

Rp 113.396.856,00 Rp 194.242.503,00 Rp 184.690.704,00 Rp 38.737.202,00

Rp 188.468.982,00 Rp 255.928.961,00 Rp 319.550.381,00 Rp 40.214.954,00

Rp 19.143.582,00 Rp 27.257.381,00 Rp 35.108.769,00 Rp 5.461.516,00

Rp 3.443.949,00 Rp 9.891.228,00 Rp 10.824.074,00 Rp 745.817,00

Rp 2.483.995,00 Rp 7.308.292,00 Rp 7.155.464,00 Rp 506.243,00

BRI

BMANDIRI BTN

Laporan keuamgan tahun 2010
Emiten Total Asset Fixsed Asset Rp 3.838.079,00 Sekuritas Loans Deposito Equity Operating expeses Rp 16.760.037,00 Operating profit Rp 25.898.450,00 EBT EAT

BNI

Rp 248.580.529,00

Rp 32.556.138,00

Rp 129.399.567,00

Rp 194.374.685,00

Rp 33.119.626,00

Rp 5.485.460,00

Rp 4.101.706,00

BRI

Rp 404.285.602,00 Rp 449.774.551,00

Rp 1.568.068,00 Rp 5.527.000,00

Rp 22.514.663,00 Rp 27.247.529,00

Rp 232.972.784,00 Rp 232.545.259,00

Rp 333.652.397,00 Rp 362.212.154,00

Rp 36.673.110,00 Rp 41.542.808,00

Rp 27.840.251,00 Rp 26.488.014,00

Rp 50.159.695,00 Rp 42.364.467,00

Rp 14.908.230,00 Rp 13.972.162,00

Rp 11.472.385,00 Rp 9.218.298,00

BMANDIRI

BTN

Rp 68.385.539,00

Rp 1.450.837,00

Rp 1.928.357,00

Rp 47.977.801,00

Rp 47.546.047,00

Rp 6.447.278,00

Rp 5.391.145,00

Rp 6.986.642,00

Rp 1.250.222,00

Rp 915.938,00

76

Lampiran 2 HASIL ANALISI DATA One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Hargasah am N Normal Parametersa Most Extreme Differences Mean Std. Deviation Absolute 12 321.4017 268.6611 2 .173 .165 -.173 .599 .866 sukubung asasbi 12 8.3467 2.87601 .255 .255 -.170 .884 .416 CAR 12 .1162 .0339 8 .150 .109 -.150 .521 .949 ROA 12 .0305 .0249 0 .317 .317 -.199 1.098 .179 NPM 12 .7105 .0601 9 .160 .160 -.130 .553 .919 ROE 12 .3115 .1760 7 .211 .211 -.145 .732 .657 BOP O 12 .6218 .1050 7 .160 .160 -.149 .555 .918 LDR 12 .7608 .1637 2 .171 .171 -.152 .593 .873

Positive Negative Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal.

Coefficients Model

a

Collinearity Statistics Tolerance VIF 4.415 8.371 2.500 2.547 5.895 5.611 5.661

1

sukubungasasbi CAR ROA NPM ROE BOPO LDR

.227 .119 .400 .393 .170 .178 .177

a. Dependent Variable: Hargasaham

77

Lampiran 3

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 656313.082 137653.693 793966.775 df

b

Mean Square 7 4 11 93759.012 34413.423

F 2.724

Sig. .175
a

a. Predictors: (Constant), LDR, sukubungasasbi, NPM, ROA, ROE, BOPO, CAR b. Dependent Variable: Hargasaham

Model Summary Model R R Square Adjusted R Square Std. Error of the Estimate R Square Change 1 .909
a

b

Change Statistics F Change 2.724 7 4 df1 df2 Sig. F Change .175

DurbinWatson

.827

.523

185.50855

.827

2.134

a. Predictors: (Constant), LDR, sukubungasasbi, NPM, ROA, ROE, BOPO, CAR b. Dependent Variable: Hargasaham

Coefficients Model Unstandardized Coefficients Standardiz ed Coefficient s B Std. Error Beta t

a

Sig.

95% Confidence Interval for B

Correlations

Lower Bound

Upper Bound 5878.011 139.915 10866.713 10233.427 4590.092 3107.036 983.431 2052.385

Zeroorder

Partial

Part

1

(Constant) Suku bunga SBI CAR ROA NPM ROE BOPO LDR

1447.381 26.463 -2356.926 371.581 472.625 965.512 -2517.674 -204.392

1595.793 40.862 4762.795 3551.969 1483.000 771.319 1261.003 812.829 .283 -.298 .034 .106 .633 -.985 -.125

.907 .648 -.495 .105 .319 1.252 -1.997 -.251

.416 .553 .647 .922 .766 .279 .117 .814

-2983.250 -86.989 15580.565 -9490.265 -3644.842 -1176.013 -6018.779 -2461.168

-.427 .434 .143 .624 .429 -.691 -.435

.308 -.240 .052 .157 .531 -.706 -.125

.135 -.103 .022 .066 .261 -.416 -.052

a. Dependent Variable: Harga saham

78