Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

B. Tegangan dan Lendutan Akibat Momen Lentur Bila suatu beban vertikal bekerja pada balok yang terletak di atas dua tumpuan atau pada balok kantilevel, maka balok tersebut akan mengalami lentur, yang mengakibatkan terjadinya perubahan bentuk pada batang berupa lendutan. Pada umumnya balok merupakan bagian konstruksi bangunan yang digunakan untuk mengalihkan beban-beban vertikal menjalar ke arah horisontal yang menimbulkan lentur, dan mengakibatkan balok mengalami lendutan, yang akhirnya akan menyebabkan timbulnya tegangan lentur pada penampang balok. Perhatikan Gambar 1. Selembar kertas yang diletakan di atas dua perletakan, tidak mampu di bebani, akan tetapi bila kertas tersebut dilipat-lipat, maka kertas tersebut akan menjadi lebih kaku dan mampu dibebani, Mangapa ?

Gambar 1. Perhatikan Gambar 2. Bila sebatang balok kantilever dibebani dengan beban vertikal P pada ujungnya, maka akan menimbulkan lentur pada balok tersebut, lentur ini menyebabkan terjadinya perubahan bentuk berupa lendutan, yang kemudian mengakibatkan timbulnya tegangan pada penampang balok tersebut, dimana lapisan bagian atas dari penampang balok akan mengalami tegangan tarik, sedangkan pada bagian bawah balok akan mengalami tegangan tegangan tekan. Terdapat beberapa kondisi yang dapat menerangkan lebih jelas tentang lendutan yang terjadi pada balok kantilevel, mulai dari perubahan lendutan yang diakibatkan oleh perubahan besarnya beban P, sampai dengan perubahan panjang, bentuk penampang , jenis bahan, dan cara perletakan penampang pada balok yang digunakan.

Ir.James Nurtanio,M.Si

1

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Kondisi tersebut dapat dilukiskan sebagai berikut : a. Bila beban P diperbesar
P d l l 2P

d1

b. Bila Panjang balok l diperbesar
P d l 2l P d2

c. Bila jenis bahan balok berbeda
P E1 P d l l E2 d

d. Bila balok diletakan rebah atau tegak

d d4 l

Gambar 2.

Ir.James Nurtanio,M.Si

2

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Dari kondisi di atas dapat disimpulkan bahwa lendutan akibat beban terpusat pada konstruksi batang mempunyai hubungan sebagai berikut:

d ≈k⋅

P ⋅ln E⋅I

Dimana K merupakan faktor yang tergantung pada bentuk konstruksi, dan I merupakan faktor penampang balok, n menunjukan bahwa rumus tersebut bukan fungsi linear. Selanjutnya pada balok di atas dua perletakan yang dimuati beban P akan melengkung atau melentur. Lentur ini akan menimbulkan lendutan dan tegangan pada balok tersebut seperti Gambar 3. Perubahan bentuk ini akan menyebabkan lapisan atas balok mangalami tegangan tekan, sedangkan lapisan bawahnya akan mengalami tegangan tarik. Sifat ini pula yang ditemui pada balok kantilevel, batang tepi atas mengalami tegangan tarik dan tepi bawah mengalami tegangan tekan. Lebih lanjut hal ini menerangkan keadaan sebagai berikut: Jika sebatang balok dibebani oleh sebuah gaya lintang, maka balok tersebut akan melendut dan bila diambil sebagian elemen balok tersebut, berdasarkan Hipotesa Bernoulli dan perilaku elastis bahan sesuai dengan hukum Hooke akan memberikan diagram sebagai berikut:

Gambar 3.

Ir.James Nurtanio,M.Si

3

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Dari

sini

kita

dapat

menentukan

pembagian tegangan pada penampang balok, kita dapatkan tegangan tekan pada serat atas dan tegangan tarik pada serat bawah. Tegangan lentur yang bekerja pada penampang melintang adalah seharga dengan gaya kopel D dan T yang bekerja dengan panjang lengan Z. Kopel ini membentuk untuk momen yang dibutuhkan keseimbangan.

Sedangkan gaya-gaya D san T diibentuk oleh tegangan total σ yang bekerja pada penampang melintang D sama dengan volume tegangan tekan dan T sama dengan volume tegangan tarik.  h ⋅ b ⋅   2 1  h T = ⋅σ ⋅ b ⋅  2  2 2 Z = ⋅h 3 1 D = − ⋅σ 2 dimana Z adalah jarak antara titik berat volume tegangan tekan dan volume tegangan tarik terhadap garis normal. Momen dalam M menjadi : gaya tarik Untuk penampang segi empat : M = 1 bh 2 1 h  2 2 ⋅σ ⋅  ⋅ b ⋅ h = σ ⋅ ; jika W X = ⋅ bh ; 2 2  3 6 6  M = D ⋅ Z = T ⋅ Z dimana : D = gaya tekan ; T =

Wx tergantung dari bentuk penampang melintang dan disebut Momen Tahanan, sehingga persamaan momen dapat ditulis menjadi : M = σ ⋅ W X

Ir.James Nurtanio,M.Si

4

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Pembahasan secara umum teori lenturan dan penurunan rumus tegangan lentur : Sebatang balok yang melentur dengan penampang melintang sembarang, bila diamati deformasi pada elemen nya. Menurut Hipotesa Bernolli bahwa jika titik berat penampang tidak ditengah-tengah tinggi balok, deformasi pada serat atas dan serat bawah akan berbeda, sedangkan menurut Hukum Hooke tegangan pada serat atas akan berbeda dengan tegangan pada serat bawah. Dengan mengambil sebuah elemen dengan panjang lo pada batang yang mengalami lentur, dapat diperoleh gambaran deformasi dan penyebaran tegangan seperti Gambar 4.

Gambar 4. Pada elemen kecil tak terhingga ∆A bekerja sebuah tegangan σ, dan gaya ∆K = σ. ∆A akan menyebabkan bekerjanya momen pada garis netralnya sebesar ∆M = ∆K . y. Tegangan σ dapat dinyatakan sebagai : σ = sehingga ∆K = σ ⋅ ∆A =

σB ⋅y ; yb σB 2 ⋅ y ⋅ ∆A ; oleh karena yB

σB ⋅ y ⋅ ∆A yB

Dan ∆M = ∆K ⋅ y =

tiap-tiap elemen menghasilkan sebuah ∆M , sehingga jika dijumlahkan akan diperoleh ∆M = ∑

σB 2 ⋅ y ⋅ ∆A ; dan karena yB

σB yB

konstan, maka persamaan

momen dapat ditulis : ∆M =

σB ⋅ ∑ y 2 ⋅ ∆A ; jika I X = ∑ y 2 ∆A jakni momen inersia yB
5

Ir.James Nurtanio,M.Si

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

penampang terhadap sumbu X melalui titik berat penampang, maka tegangan akibat lentur dapat dihitung dengan menggunakan rumus σ = M ⋅ y ; dan jika IX

kita bandingkan dengan rumus umum σ =

M ⋅ y dengan rumus M = σ ⋅ W X , IX IX yakni antara Momen y

maka kita dapat memperoleh bentuk hubungan : W X = Ketahanan dengan Momen Inersia.

Hal yang sama dapat dibuktikan dengan menghitung regangan pada elemen balok yang mengalami lentur Gambar 5 :

Gambar 5 Momen M pada gambar 5a menimbulkan momen lentur murni pada batang sederhana AB. Jika batang tidak kaku sempurna serta gaya dalam masih dalam batas elastik maka sumbu batang akan melendut. Menurut Hipotesa Bernoulli bila batas elastis belum dilampaui, maka setiap bagian batang akan tetap datar seperti sebelumnya. Hal ini berarti bahwa perubahan panjang tiap-tiap lapisan

Ir.James Nurtanio,M.Si

6

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

sejajar dengan sumbu batang berbanding lurus dengan jarak terhadap sumbu gambar 5b, sehingga regangan pada lapisan yang berjarak Y dari sumbu batang dapat diperoleh perbandingan : GH − EF y = ; sedangkan menurut Hukum EF R

Hooke pada lapisan tersebut terjadi regangan : ε =

σy
E

; sehingga diperoleh

tegangan pada lapisan tersebut adalah : σ y =

E ⋅ y ; hal ini menunjukan bahwa r

tegangan pada tiap-tiap lapisan berbanding lurus dengan jarak dari sumbu netral. Dimana tegangan pada bagian atas sumbu netral bersifat tekan dan tegangan pada bagian bawah sumbu netral bersifat tarik. Bila gaya yang bekerja pada penampang dA adalah : dT = σ y ⋅ dA atau dT = E ⋅ y ⋅ dA dari persamaan ini dapat dihitung gaya tarik pada bagian tarik r
h

E 1 sebesar : T = ⋅ ∫ y ⋅ dA ; r 0 E 2 Dengan cara yang sama didapat pula gaya tekan sebesar : K = ⋅ ∫ y ⋅ dA r 0 Perlu diketahui pada konstruksi yang hanya menderita momen lentur murni sumbu netralnya terletak pada lapisan yang mengalami tegangan sama dengan nol, dengan kata lain : E ⋅ y ⋅ dA = 0 ; berarti r ∫ 0
A h1 h

∫ y ⋅ dA = 0
0

yang berarti sumbu netral didapat bila y = 0,

atau sumbu netral berimpit dengan sumbu batang. Selanjutnya gaya tarik maupun gaya tekan akan menimbulkan momen terhadap sumbu netral sebesar : dM = dT ⋅ y = E 2 ⋅ y ⋅ dA r ; dengan demikian jumlah momen untuk seluruh

Ir.James Nurtanio,M.Si

7

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

penampang : M =

E ⋅ y 2 ⋅ dA ; berdasarkan keseimbangan maka momen pada r ∫ 0

A

persamaan diatas akan melawan momen lentur Mx, sehingga dapat diperoleh tegangan lentur pada lapisan sejauh y dari sumbu netral adalah : MX =

σY σ ⋅ ∫ y 2 ⋅ dA ; M X = Y ⋅ I y y

Contoh Soal : 1. Diketahui sebuah balok kantilevel seperti gambar dibawa, mempunyai penampang balok segi empat.
Q = 75kg/m’ 20 kn C

Penampang balok pada pot C - C

A C 2m Lm

B

Mr

40 cm

VB

30 cm

Tentukan tegangan lentur maksimum yang terjadi pada sebuah irisan 2 m dari Ujung bebas Penyelesaian : Persyaratan keseimbangan : ∑V = 0 maka : 20 − q ⋅ x − VB = 0
20 − 0,75 ⋅ 2 − VB = 0 VB = 18,5kn(↓)

∑MB = 0 x maka : 20 ⋅ x − q ⋅ x ⋅ − M r = 0 2 22 20 ⋅ 2 − 0,75 ⋅ 2 ⋅ − Mr = 0 2 M r = 38,5kn.m

Ir.James Nurtanio,M.Si

8

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

2. Seperti soal nomor 1, andaikata penampang potongan c-c seperti gambar berikut :

satuan: mm

Ditentukan titik berat penampang

Ir.James Nurtanio,M.Si

9

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Dicari momen inersia luasan penampang terhadap sumbu z-z. Maka :

Besarnya tegangan lentur maksimum pada potongan c-c 2m dari ujung bebas

3.

Ir.James Nurtanio,M.Si

10

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Penampang balok AB

ukuran : mm

Tentukan tegangan lentur maksimum ! Solusi : Mencari titik berat dan letak garis sumbu netral

Mencari momen inersia luasan terhadap sumbu z-z

Ir.James Nurtanio,M.Si

11

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Mencari gaya reaksi tumpuan

Diambil potongan kiri sejauh X m dari A

Ir.James Nurtanio,M.Si

12

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Agar momen maksimum maka :

Jadi nilai momen maksimum

Tegangan lentur maksimum untuk serat atas

Serat bawah :

Ir.James Nurtanio,M.Si

13

Mekanika Bahan Fakultas Teknik UNTAD

Ir.James Nurtanio,M.Si

14

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful