Bacaan duduk antara dua sujud

Posted: Julai 22, 2010 in Ibadah

0

Bismillahirrahmanirrahim Hari ini 22 julai 2010, masa 11:30 hingga 12:30, tajuk pembelajaran bacaan dalam solat dan terjemahannya. Di sini saya memilih bacaan semasa duduk antara dua sujud. Kalau kita perhatikan dan renungkan kembali kadang-kadang kita terlepaa pandang betapa bacaan dalam solat seumpama ini terlalu besar artinya. Rabbi: wahai tuhanku (ALLAH). Kita memohon kepada Allah yang tiada Tuhan selainNya, hanya Dia sahaja berkuasa di atas muka bumi ini serta menjadi raja di hari pembalasan. Kita mempercayai dan memperakui serta mengimani bahawa Allah itu ada dan Dia yang mentadbir alam maya ini. Mohonlah seberapa banyak permohonan pun, dengan penuh keinsafan dan rendah dia. ighfirli: ampunilah segala dosa ku. Kita sebagai manusia yang sentiasa melakukan dosa baik sengaja atau sebaliknya mahupun dosa kecil ataupun dosa besar. Menjadi manusia yang sadar dengan dosa dan manusia yang takut dosa adalah satu anugerah Allah kepada kita. Perasaan takut dosa dan segera bertaubat hanya tercetus di dalam hati insan yang terpilih sahaja. Memang sedikit manusia yang suka bertaubat mahupun sedar dengan jalan dan cara hidup salah mereka. warhamni: kasihanilah aku: kasih sayanga daripada Allah itu sangat penting untuk diisi dalam karung hidup setiap insan. Dengan kasih sayngaNya, Dia telah anugerahkan kepada kita nikmat yang sungguh banyak dan tidak terhingga. “Jika kamu mahu menghitung nikmat Allah nescaya tidak terhitung banyaknya” : quran. wajburni: sempurnakanlah kekurangan aku. Kita mesti tahu dan sedar bahawa kita adalah insan yang lemah dan serba serbi kekurangan. Hanya kepada Allah kita merayu dan berharap, dengan qudrah dan iradatnya, moga moga kita di sempurnakan hidup kita dengan fizikal yang baik, akhlak yang baik dan rohani yang baik. lompong dek lemahnya kita di sisi Allah, mudah mudahan Allah memperelokkan pandangan manusia terhadap kita dan golongkan kita dalam kelompok manusia yang bahagia di atas muka dunia ini dan seterusnya sampai ke akhirat nanti. warfa’ni: angkatlah darjat ku. Rendah dan hinanya kita di sisi Allah, tatpi tidak di mata manusia (bukan erti kata kita menyombong diri dan riak) bahkan kita bangga menjadi manusia yang berpegang dengan nilai hidup yang betul dan sempurna serta kita bangga dengan agama Islam yang kita anuti. Betapa hinanya manusia yang beragama tetapi tiada amalan darinya. Agama itu dapat memuliakan penganutnya jika mereka tidak ingkar. Darjat manusia menjadi penentu dengan amalan agamanya.

kerana kematiaan itu adalah ranjau hidup yang terakhir sebelum menuskan hidup di alam barzakh yang mendedahkan kepada kita baik atau buruk nasib kita di akhirat nanti. wa’afini: sihatkanlah badanku. dan setrusnya hargailah masa hidup ini sebelum datang kematian. antaranya ialah hargai dan manfaatkan masa sihat mu sebelum datang masa sakit. wahdini: tunjukilah aku jalan yang betul. . Husni khatimah adalah akhiran yang semua orang hajati. Itulah sedikit sebanyak ringkasan huraian bagi doa bacaan semasa duduk antara dua sujud. tetapi halal ataupun haram adalah pilihan kita. jika ada yang mahu menambah dan memperbaikan idea saya ini bolehlah utuskan komen dan sama-sama memperbaikinya. Pilihlah aku ya Allah dan letaklah aku di landasan yang benar dan dirahmati. kesihatan adalah perkara yang terpenting dalam penerusan hidup ini. Kerana rezeki yang halal membawa ke syurga dan yang haram membawa ke neraka. Kita hendaklah sentiasa memohon dan berhajat untuk mendapat rezeki yang barokah dan bersih daripada perkara-perkara yang kotor. bila-bila masa sahaja Allah boleh mengambilnya. Pimpinan Allah ke jalan yang diredhai dan jalan yang tidak di murkai adalah perkara utama dan terpenting. Maka rebutlah lima perkara sebelum datang lima perkara. Kesihatan kita hari ini. wa’fu ‘anni: maafkanlah kesalahanku.warzukkni: kurniakanlah rezeki kepada ku. Kerana hidayah Allah turun kepada manusia yang terpilih sahaja. Dengan pengambilan makanan dan diet yang baik lagi halal akan memberi kasihatan kepada rohani dan jasmani. Kerana Allah sentiasa melimpah ruahkan rezekinya kepada seluruh manusia yang suka berusaha. soal halal dan haram menjadi pokok utama dalam urusan mencari rezeki. untuk mencapai husnu khatimah perlulah perjalanan hidup ini perlulah menerusi jalan yang lurus seterusnya menuju tepat ke destinasi husnu khatimah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful