KASUS-KASUS KEHAMILAN DAN HUKUMNYA MELAKUKAN ABORSI

1

ABORSI MENURUT ISLAM
Oleh: Hasrul Pada zaman modern sekarang, hubungan seks sangat erat hubungannya dengan Aborsi. Istilah Aborsi sebenarnya telah lama dikenal dalam sejarah dan pada masa kini menjadi sebuah isu kontemporer yang banyak dibicarakan mengenai keabsahan legalitasnya. Aborsi berasal dari bahasa Latin, yaitu Abortus yang berarti gugur kandungan atau keguguran. Dalam bahasa Arab aborsi disebut dengan Isqhatu al-Hamli atau al-Ijhadh. Adapun secara terminologi, aborsi adalah pengguguran kandungan sebelum lahir secara alamiah, berapa pun umurnya dengan maksud merusak kandungan tersebut. Aborsi merupakan masalah yang kompleks, mencakup nilai-nilai religius, emosi dan sensitivitas yang berhubungan dengan Janin yang tidak terlahirkan pada waktunya, terkait ibu dan masyarakat serta Agama dan hukum. Perdebatan masalah ini telah berlangsung sejak lama dan sudah menjadi bahasan rutin dalam setiap konferensi internasional. Itulah sebabnya dalam membahas hukum aborsi terdapat beberapa masalah yang menuntut topiknya dibahas secara rinci. J. Chr Purwawidyana dalam tulisannya, “Aborsi dan Agama” menyebutkan bahwa butir-butir masalah tersebut antara lain, kapan manusia mulai hidup dalam rahim;

kewajiban menghormati hak hidup manusia; legalisasi dan usaha menanggapi masalah pengguguran. Melalaui tulisan ini, kami menganalisa bahwa Islam sebagai Agama yang dinamis tidak menutup rapatrapat hukum larangan aborsi dan juga tidak membuka selebarlebarnya. Uraian berikut menyajikan empat kasus khusus dalam menanggapi kehamilan dan hukumnya melakukan aborsi. Kasus-kasus tersebut ialah kehamilan dalam kaitannya dengan faktor ekonomi, kehamilan akibat pergaulan seks bebas, kehamilan akibat pemerkosaan dan kehamilan dengan kemungkinan menghasilkan janin yang cacat. Keempat kasus diatas membuka peluang untuk mengakhiri kehamilan dengan aborsi. Walaupun demikian, pemahaman lebih lanjut mengenai kasusnya harus tetap berdasarkan pada ajaran-ajaran agama untuk menentukan apakah kebolehan melakukan aborsi pada masing-masing kasus di atas dapat dibenarkan. Berikut uraiannya di bawah ini: Pertama: Kasus kehamilan dalam relasinya dengan faktor ekonomi. Zaman Jahiliyah, orang musyrik membunuh anak perempuan dengan menguburnya hiduphidup karena faktor sosial. Sekarang pun tampaknya pristiwa sejarah itu berulang lagi karena alasan ekonomi bahkan dalam perspektif yang berbeda. Jika zaman dahulu dibunuh setelah kelahirannya, adapun

ِ َُ َ ‫وَااتَوقتُولُو و و اأَولدك و و و ْاام و و و ْااإِم و و و َ اانَح و و و ُاا‬ ْ ‫َل‬ ْ ْ ْ ‫نَورزقُك ْااوِإيَّاه ْا.ا﴿س رةا ألنعاما:ا۱٥۱﴾ا‬ ُ َ ُ ُْ
Artinya: “dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan. Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka”. (Q.S. al-An’am : 151)

sekarang kadang-kadang belum lahir sudah mengalami pembunuhan. Firman Allah SWT:

Qurais Shihab menyebutkan bahwa motifasi pembunuhan yang dibicarakan dalam ayat diatas adalah kekhawatiran seorang ayah akan semakin terpuruk dalam kesulitan hidup akibat lahirnya anak. Karena itu, Allah segera memberi jaminan kepada sang ُ ُ ayah dengan menyatakan (ْْْ‫نَرْ زقُكم‬ ْْ‫“ ,)وإِيَّاهُُم‬Kamilah yang memberi َ rezki kepadamu dan kepada mereka”. Pada ayat lain, Allah SWT berfirman:

‫ولاتَوقتُولُ اأَولدك ْ اخشيَةَاإِم َ انَح ُ انَورزقُوه ْ ا‬ ْ ََ ُ ُْ ْ ْ ْ َ َُ َْ ِ َ ْ ‫وإِيَّوواك ْ اإِ َّ اقَو وتولَه ْ اكووا َ اخكْبِووااكِيوور .ا﴿اس و رةا‬ ُ َ ُ ِ َ ﴾‫إلسر ءا:ا۱۱ا‬
Artinya: “Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezki kepada mereka dan juga kepadamu. Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar. (Q.S. al-Isra : 31) Keterangan ayat diatas hampir sama dengan dengan ayat sebelumnya. Perbedaanya yaitu pada surah diatas, kemiskinan belum terjadi dengan kata lain baru dalam bentuk kekhawatiran yang َ ْ َ ditunjukkan oleh kata “ْ َ‫”خشااة‬

Wacana Tafsir Kontemporer

KASUS-KASUS KEHAMILAN DAN HUKUMNYA MELAKUKAN ABORSI

2

yang berarti takut. Kedua ayat diatas menekankan bahwa setiap insan dijamin rezeqinya oleh Allah. Dengan demikian, kasus kehamilan yang melakukan aborsi karena faktor kekhawatiran tidak sanggup menafkahi keluarganya atau kemiskinan yang dialaminya sama sekali tidak dibenarkan. Hal ini menunjukkan bahwa pembunuhan secara aborsi dalam kasus ini sama saja dengan pembunuhan setelah lahirnya dari perut ibunya sebagaimana yang telah dilakukan dahulu kala. Kedua: Seks bebas dan Kehamilan. Prilaku ini diduga sebagai salah satu pemicu tingginya penyebaran HIV Aids. Pemecahan secara Islami terhadap hasil pergaulan seks bebas tentu saja tidak dengan memilih jalan aborsi. Islam justru mengecam perbuatan semacam ini dan menganggapnya sebagai kejahatan. Firman Allah SWT:

‫ولاتَوقتُولُو و اأَولدك و و ْ اخشو وويةَاإِم و و َ انَح و و ُ ا‬ ْ ََ ْ ْ َ ْ َ َُ َْ ِ َ ‫نَوورزقُوه ْ اوإِيَّواك ْ اإِ َّ اقَ وْتولَه ْ اكوا َ اخكْبِوااكِيوور ا‬ ُ َ ُ ُْ ُ ِ َ ‫﴿۱۱﴾اولاتَوقربُو ا نَنَووااإِنَّووفُاكووا َ ا َا ِ ش وةا‬ ‫ا‬ َ َِ َ ْ ََ ‫وس وواءاس و وِي ِ ا﴿۳۱﴾اولاتَوقتُولُو و ا ن و وَّو ْ َ ا‬ ْ ََ َ َ ََ ‫اَّتِيا َ رما نلَّفُاإِلابِوانْح ااومو ْ اقُتِومامُْلُ مواا‬ َ َّ ‫ن‬ ِ ََ َ َ ِّ َ َّ ِ ‫َوق و ْ اععلَوواانَِ نِاووفاس ولكَانِاا َ و َ ايُ ْ ور ْ ا ِوويا‬ ْ ُ ِ ‫َ َ َْ ي‬ ِ َ ‫نْقْت ووماإِنَّووفُاك ووا َ امْ ُو و ر ا﴿۱۱﴾.ا(سو و رةا‬ ِ َ َ ‫إلسر ءا:ا۱۱ا-ا۱۱)ا‬

Artinya: “Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut kemiskinan. Kamilah yang akan memberi rezki kepada mereka dan juga kepadamu.

Sesungguhnya membunuh mereka adalah suatu dosa yang besar. Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk. Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya), melainkan dengan suatu (alasan) yang benar. Dan barangsiapa dibunuh secara zalim, maka sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepada ahli warisnya, tetapi janganlah ahli waris itu melampaui batas dalam membunuh. Sesungguhnya ia adalah orang yang mendapat pertolongan”. (Q.S. al-Isra’: 31-33) Kesimpulan dari ayat diatas dapat mengantarkan kita bahwa membunuh jiwa adalah haram selama tidak karena unsur yang membolehkannya. Dalam hal ini, aborsi terhadap kehamilan akibat pergaulan bebas sama halnya dengan membunuh jiwa karena palakunya melakukan hal tercela tersebut dengan unsur kesengajaan. Dalam Keputusan Fatwa Majelis Ulama Indonesia NOMOR: 4 TAHUN 2005 tentang ketentuan hukum memutuskan salah satu diantaranya bahwa Aborsi haram hukumnya dilakukan pada kehamilan yang terjadi akibat zina. Ketiga: Perkosaan dan kehamilan. Perkosaan sama sekali tidak sama dengan perzinaan karena perkosaan melibatkan pemaksaan dan kekerasan. Untuk penyelesaian permasalahan ini dalam

ِ ِ ‫أ َّااتُشو ك ابِو ااشوويبااوبِانْ َ نِو َ يْ ِااإِ ْ َ ووانِااوَاا‬ ‫َل‬ َ ِْ َ ‫َل ْ رُ وف‬ ِ َُ َ ‫تَوقتُولُ و اأَولدك و ْاام و ْااِإم و َ اانَح و ُاانَ وورزقُك ْاا‬ ُ ُْ ْ ْ ْ ْ ِ ‫وإِيَّوواه ْااوَااتَوقربُو ا نَْ و َ ِ َاامووااظَهو َاامْوهوواا‬ َ ‫َ َ ور‬ َ ْ ‫َ ُ َل‬

kaitannya dengan aborsi pada kehamilan akibat pemerkosaan dapat dilihat dalam Surah al-An’am ayat 151:

‫وماابَكَو َااوَااتَوقتُولُو ا نوَّو ْ َاا نَّتِويا َ وراا نلَّ اُا‬ ‫َّم وف‬ ْ ‫َل‬ َ ََ ﴾۱٥۱‫ِإ َّاابِانْح ا.ا﴿س رةا ألنعاما:ا‬ ِّ َ ‫ل‬

Artinya: “Janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Allah, berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapak, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu karena takut kemiskinan. Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka; dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar”. (Q.S. al-An’am : 151) Hamka dalam tafsirnya, al-Azhar terkait ayat diatas menyebutkan lima perkara yang haram dilanggar dan wajib dilaksanakan yaitu, Hubungan dengan Allah; hubungan dengan kedua orang tua; memelihara anak keturunan; memelihara kesucian diri dari melakukan perbuatan zina dan memelihara kesucian diri dari melakukan pembunuhan. Terkait dengan hal ini, maka dapat dikatakan dalam kasus pemerkosaan telah melanggar hukum Allah, mengecewakan harapan kedua orang tua, merusak hubungan

Wacana Tafsir Kontemporer

KASUS-KASUS KEHAMILAN DAN HUKUMNYA MELAKUKAN ABORSI

3

anak keturunan serta menodai diri dengan perbuatan yang tercela. Untuk kasus ini, kita simak pendapat Imam Qurtubi “air mani bukanlah sesuatu yang pasti (yaqinan) dan tidak ada konsekuensinya jika wanita segera mengeluarkannya sebelum ia menetap dalam rahim”. Ini artinya, secara medis dalam kasus perkosaan, diperbolehkan bagi korban untuk segera mendapat pengobatan dalam mencegah kehamilan. Pertimbangan lainnya seperti disebutkan kaidah fiqih: Pertama, Menghindarkan kerusakan (hal-hal negatif) diutamakan dari pada mendatangkan kemaslahatan; kedua, Keadaan darurat membolehkan hal-hal yang dilarang (diharamkan). Sehingga dapat disimpulakan bahwa aborsi dapat dilakukan karena kehamilan akibat pemerkosaan. Penulis juga memandang bahwa aborsi kategori ini termasuk pengecualian yang dimaksud ْ ْ ‫َل‬ dalam ayat (َْْ‫و َْْتَقتُلُواْالنَّفسَْْالَّتِيْحرم‬ َّ َ ْ َ‫ ) َُّْْإ َّ ْْباهل‬yang boleh dibunuh َ ْ ِ ‫ّللا ِل‬ karena dengan alasan yang dibenarkan syariat. Keempat: Pertumbuhan Janin Mengalami Cacat. Kemajuan dalam bidang teknologi biomedis modern sekarang tentunya memberikan kemudahan dalam kasus semacam ini. Kasus ini memerlukan analisa pada persoalannya yang diteliti sampai pada akar penyebabnya. Hal ini diperlukan agar kobelahan melakukan aborsi dalam kasus

ini tidak dianggap sebagai jalan pintas dan juga untuk meminalisir pelecehan seksual. Sebab, menurut beberapa penelitian bahwa dalam kasus pelecehan seksual akan mengakibatkan janin yang dikandungnya mengalami cacat. Itulah sebabnya, Arab Saudi berfatwa mengenai aborsi dalam masalah ini sama sekali tidak dibolehkan. Kita tidak dapat mengabaikan kenyataan bahwa takdir dari janin catat tentu saja merupakan persoalan yang kompleks. Menganjurkan pengguguran janin cacat pada akhirnya akan menyebabkan pembenaran untuk mengakhiri kehidupan orang-orang cacat. Sejauh meyangkut masalah janin cacat, Islam menganjurkan untuk mengambil langkahlangkah pencegahan guna menghindari lahirnya bayi-bayi cacat daripada mengugurkan mereka. Tekait hal diatas, fatwa MUI menyebutkan keadaan darurat dan hajat tentang kehamilan dengan pertumbuhan janin cacat yang membolehkan aborsi adalah: (1) Perempuan hamil menderita sakit fisik berat seperti kanker stadium lanjut, TBC dengan caverna dan penyakit-penyakit fisik berat lainnya yang harus ditetapkan oleh Tim Dokter; (2) Dalam keadaan di mana kehamilan mengancam nyawa si ibu; (3) Janin yang dikandung dideteksi menderita cacat genetik yang kalau lahir kelak sulit disembuhkan. Menurut kami, solusi dalam masalah ini dapat

disimpulkan bahwa hukum aborsi terhadap janin yang mengalami pertumbuhan Janin catat adalah haram kecuali jika terdapat pertimbangan lain yang lebih maslahat. Para ulama sangat ketat dalam menetapkan hukum mengenai hal ini karena sumber persoalannya akibat pelakunya sendiri seperti dalam kasus pelecehan seksual dan semacamnya. Adapun kebolehan melakukan aborsi dalam kasus ini karena atas pertimbangan kemaslahatan sehingga dalam perspektif ini tidaklah haram. Ini berarti termasuk apa yang dimaksud pada redaksi ayat (َْْ ‫و‬ ‫َل‬ ْ ْ ْ َ‫.)تَقتُلُاااواْالااانَّفسَْْالَّتِااايْحااارمَْْ َُّْْإ َّ ْْباااهل‬ َ ْ ِ ‫َ َّ ّللا ِل‬ Aborsi jenis ini dikalangan Ulama disebut dengan istilah Isqath al-Dharury atau Isqath al-Ilajiy yang berarti aborsi darurat atau aborsi pengobatan. Marilah kita renungkan nasihat yang diberikan oleh Nabi Muhammad dalam sabdanya: “Nikahilah suku yang jauh (bukan family) untuk menghindari keturunan yang lemah”. Demikianlah beberapa analisa terkait kasus kehamilan dalam tinjauan kebolehannya melakukan aborsi. Hal yang perlu dipertimbangkan dalam kasus ini agar tetap berlandaskan pada nash-nash alQuran dan Sunnah serta memahami benar-benar permasalahnnya sebelum memutuskan hukumnya agar dapat meraih maslahat yang lebih baik.
Wallahu A’lam bi al-Shawab!

Wacana Tafsir Kontemporer

Master your semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master your semester with Scribd & The New York Times

Cancel anytime.