Fisiologi Haid : Fisiologi Haid dr.

Reza Tigor Manurung, SpOG Menstruasi/haid : Menstruasi/haid Peristiwa keluarnya cairan darah dari vagina perempuan berupa luruhnya lapisan dinding dalam rahim yang banyak mengandung pembuluh darah Siklik Panjang siklus: jarak antara mulainya haid yang lalu dan mulainya haid berikutnya Slide 3: pertengahan siklus sulit dinilai Variasi tinggi Ovulasi  Akibat penurunan kadar progesteron/ovulasi Siklik: 25 – 31 hari sekali Lama: 3 – 6 hari Banyaknya: 30 – 60 cc (ganti pembalut 2 – 5 pembalut/hari) Haid normal Haid Normal : Haid Normal Siklus haid dipengaruhi oleh berbagai hormon: GnRH LH, FSH Estrogen Progesteron HYPOTHALAMIC- PITUITARY- OVARIAN AXIS : HYPOTHALAMIC- PITUITARY- OVARIAN AXIS HYPOTHALAMIC ROLE IN THE MENSTRUAL CYCLE : secretion of gonadotropins Release of GnRH is modulated by –ve feedback by: steroids gonadotropins Release of GnRH is modulated by external neural signals down regulation of pituitary receptors HYPOTHALAMIC ROLE IN THE MENSTRUAL CYCLE The hypothalamus secretes GnRH in a pulsatile fashion GnRH activity is first evident at puberty Follicular phase GnRH pulses occur hourly Luteal phase GnRH pulses occur every 90 minutes Loss of pulsatility Slide 10: GnRH (gonadotropin releasing hormone) dihasilkan oleh hipotalamus, memicu hipofisis anterior mengeluarkan hormon FSH (follicle-stimulating hormone) dan LH (leuteinizing hormone) Slide 11: hipofisis mengeluarkan LH proliferasi endometrium Estrogen  sintesis estrogen meningkat Estrogen FSH memicu pematangan folikel di ovarium Slide 13: menstruasi korpus rubrum, progesteron akan turun Akibatnya estrogen dan progesteron akan turun  korpus luteum akan mengalami degenerasi  menghambat sekresi LH dan FSH hipofisis Bila tidak terjadi kehamilan  endometrium sekretorik Progesteron  Progesteron Progesteron  Korpus luteum  Ovulasi LH yang meningkat PHASES OF THE MENSTRUAL CYCLE : PHASES OF THE MENSTRUAL CYCLE Ovulation divides the MC into two phases: 1FOLLICULAR PHASE -Begins with menses on day 1 of the menstrual cycle & only one

& FSH  secretion of progestrone Operates after puberty +ve feed back on pituitary  LH surge   +ve feed back on the pituitary (facilitated by low levels of progestrone)   estradiol (reaching a threshold concentration)   FSH -This mechanism operating since childhood POSITIVE FEEDBACK ON THE PITUITARY  -ve feed back on pituitary inhibin . of FSH receptors will continue to thrive The other follicles “that were recruited” will become atretic FSH “-ve feed back on the pituitary”   estrogen  FOLLICULOGENESIS (2) SELECTION Selection of the dominant follicle occurs day 5-7 It depends on .induce FSH receptors in granulosaestradiol” & uptake of cholesterol theca cells thica cells LH & androstenedioneLDL & testosterone TWO CELL THEORY : TWO CELL THEORY FOLLICULOGENESIS (3) : androgen No real stimulation of FSH secretion in vivo (bound to protein in serum) gonadotropin receptors FOLLICULOGENESIS (3) OTHER FACTORS THAT PLAY A ROLE IN FOLLICULOGENISIS -INHIBIN Local peptide in the follicular fluid -ve feed back on pituitary FSH secreation Locally enhances LH-induced androstenedione production ACTIVIN Found in follicular fluid Stimulates FSH induced estrogen production PREOVULATORY PERIOD : estradiolPREOVULATORY PERIOD NEGATIVE FEEDBACK ON THE PIUITARY . several layers of granulosa cells thica cells) & thica cells) FOLLICULOGENESIS (2) : tertiary or antral follicle 2ry follicle accumulate fluid in a cavity “antrum” oocyte is in eccentric position surrounded by granulosa cells “cumulous oophorus”FOLLICULOGENESIS (2) FOLLICULOGENESIS (2) : the follicle with the highest No. of granulosa cells  FSH ACTIONS -recruitement -mitogenic effect & LH receptors ESTROGEN Acts synergistically with FSH to .reaches maturity maturation of a cohort of ovarian follicles “recruitment” ends with ovulation ▲RECRUITMENT FSH FOLLICULAR PHASE : 1ry follicle (oocyte surrounded by a single layer of granulosa cells basement membrane  primordial follicle (oocyte arrested in the diplotene stage of the 1st meiotic division surrounded by a single layer of granulosa cells) FOLLICULAR PHASE MATURATION OF THE FOLLICLE (FOLLICULOGENESIS) ♥ FSH & 2ry follicle or preantral follicle (oocyte surrounded by zona pellucida .induce LH receptors .the intrinsic capacity of the follicle to synthesize estrogen -high est/and ratio in the follicular fluid Ss the follicle mature Slide 20: estrogens “estrone conversion of androgens  FSH receptor -stimulates aromatase activity  No.

& lysosomes under follicular wall  PG F2α   plasminogen activator   prostglandin E   breake down of F.Mitotic activity is severely restricted Endometrial glands produce then secrete glycogen rich vacules -Stromal edema -Stromal cells . wall LH  fibrinolytic activity   plasmin   production of plasminogen activator  granulosa cells FSH LUTEAL PHASE : LUTEAL PHASE LASTS 14 days FORMATION OF THE CORPUS LUTEUM After ovulation the point of rupture in the follicular wall seals Vascular capillaries cross the basement membrane & progesterone corpus luteum luteal cells progestrone Granulosa cells  3α OH steroid dehydrogenase activity  LDL binding to receptors  availability of LDL-cholestrole LH grow into the granulosa cells LUTEAL PHASE : estrogen  luteolysis  basal body temp -endometrial maturation Progestrone peak 8 days after ovulation (D22 MC) Corpus luteum is sustained by LH It looses its sensitivity to gonadotropins  in progestrone secretion Progestrone actions: -suppress follicular maturation on the ipsilateral ovary -thermogenic activity LUTEAL PHASE Marked & desquamation of the endometrium “menses”progestrone level LUTEAL PHASE : estrogenLUTEAL PHASE & FSH progestrone & maintain the corpus luteum hCG secreation LH The new cycle stars with the beginning of menses If prgnancy occurs HORMONAL PROFILES DURING THE MENSTRUAL CYCLE : HORMONAL PROFILES DURING THE MENSTRUAL CYCLE ENDOMETRIAL CHANGES DURING THE MENSTRUAL CYCLE : superficial -Spongiosum layerENDOMETRIAL CHANGES DURING THE MENSTRUAL CYCLE 1-Basal layer of the endometrium -Adjacent to the miometrium -Unresponsive to hormonal stimulation -Remains intact throughout the menstrual cycle 2-Functional layer of the endomietrium Composed of two layers: -zona compacta ENDOMETRIAL CHANGES DURING THE MENSTRUAL CYCLE : mitotic activity in the glandsENDOMETRIAL CHANGES DURING THE MENSTRUAL CYCLE 1-Follicular /proliferative phase Estrogen & .PREOVULATORY PERIOD : progestrone synthesis lutenization  follicular rupture Granulosa cells PREOVULATORY PERIOD LH SURGE Lasts for 48 hrs Ovulation occurs after 36 hrs Accompanied by rapid fall in estradiol level Triggers the resumption of meiosis Affects follicular wall OVULATION : colloid osmotic pressure 2-Enzymatic rupture of the follicular wall LH  Follicular pressure Changes in composition of the antral fluid OVULATION The dominant follicle protrudes from the ovarian cortex Gentle release of the oocyte surrounded by the cumulus granulosa cells Mechanism of follicular rupture 1.

keguguran Infeksi: servisitis. lengthen enometrial thickness from 2 to 8 mm (from basalis to opposed basalis layer) 2-Luteal /secretory phase Progestrone  stroma & coil MENSTRUATION : ischemia constriction of the spiral arterioles MENSTRUATION Periodic desquamation of the endometrium The external hallmark of the menstrual cycle Just before menses the endometrium is infiltrated with leucocytes Prostaglandins are maximal in the endometrium just before menses Prostaglandins & desquamation Followed by arteriolar relaxation. Menometrohagia: Gangguan haid dengan perdarahan yang banyak dan lama yang terjadi di luar siklus haid normal/tidak teratur Perdarahan Uterus Abnormal : Perdarahan Uterus Abnormal Penyebab: Disfungsional (PUD) Organik: Non-organik: Perdarahan Uterus Slide 47: Penyebab Organik: Kelainan Jinak Rahim: mioma. dimana interval datangnya haid tidak menentu. bleeding & tissue breakdown Slide 42: Dismenore Menarkhe Rata-rata: 12 tahun. ggn hormon tiroid. pasca haid Slide 45: Metroragi: Gangguan haid dengan perdarahan menyerupai siklus haid yang terjadi di luar siklus haid normal. endometritis Gangguan sistemik: penyakit darah.enlargement -Spiral arterioles develop. Gangguan dalam lama perdarahan (normal 2-5 hari): Menoragi: lama perdarahan > 6 hari dan jumlahnya banyak (> 80 cc) pada interval yang teratur Brakimenore: lama perdarahan < 2 hari 4. Perdarahan bercak (spotting) prahaid. pertengahan siklus. Jumlah perdarahan tidak normal (normal 2-5 kali ganti pembalut/hari): Hipermenore: ganti pembalut > 6x perhari Hipomenore: ganti pembalut < 2x/hari 3. Haid tidak Normal Slide 44: 2. stress Obatobatan/iatrogenik: IUD. KB hormonal Trauma: laserasi Slide 48: Penyebab Non-organik Perdarahan yang terjadi semata-mata hanya karena gangguan fungsional mekanisme kerja hipotalamus-hipofisis-ovatium-endometrium Bukan disebabkan oleh kelainan organik alat reproduksi Disebut juga sebagai Perdarahan Uterus Disfungsional (PUD) . kanker rahim Komplikasi dari kehamilan: kehamilan anggur. dan perdarahan yang menyerupai haid dapat dikelompokkan menjadi: Gangguan irama (normal 21-35 hari): Polimenore: haid dengan interval < 21 hari Oligomenore: haid dengan interval > 35 hari Amenore: tidak terjadi haid Perdarahan haid tidak teratur. polip serviks Keganasan: kanker mulut rahim. range 10 – 16 tahun Menopause Mastodinia Mittleschmerz Premenstrual syndrome Haid tidak Normal : Haid tidak normal.

mendeskripsikan siklus menstruasi adalah proses kompleks yangmencakup reproduktif dan endokrin. Normal Haid Keterangan: Ovulasi: hari ke 14 & bening.siklus haid dan gangguan haid — Presentation Transcript   1. dan usia perimenopause 5.Merupakan penyebab perdarahan abnormal yang paling sering Terjadi pada usia perimenars. serviks) Fisiologi haid2. mulut serviks sedikit terbuka Fase luteal: hari ke 14 s/d 28 Fase luteal: terbentuk korpus luteum. Normal Haid Keterangan: Perdarahan haid: 2-6 hari Fase folikuler/ proliferasi: hari ke 5 s/d 14 SBB juga meningkat 0. Menstrual Cycle 6. perubahan kel.05 C Ovulasi: getah serviks encer4. Ovarium: terjadi pematangan folikel (FSH) 3. Endometrium (progesteron) terutama hari 22 (nidasi terjadi) Bila tidak terjadi nidasi: Estradiol & Progesteron akan menghambat FSH dan LH shg korpus luteum 5. Siklus Haid dan Gangguan Haid Irwan T Rachman timbulnya pervaginam tiap bulan Selama 1 siklus haid: terjadi perubahan (ovarium. Menurut Bobak (2004).Suzannec (2001). spinbarkeit Estradiol akan meningkat (s/d hr 13)  endometrium tumbuh shg siap menerima zygote. Siklus menstruasimerupakan rangkaian peristiwa yang secara kompleks saling mempengaruhi dan terjadisecara simultan. usia reproduksi. Panjang siklus haid ialah . Hormone Regulation during Menstrual Cycle     Menstruasi adalah perdarahan periodik dari uterus yang dimulai sekitar 14hari setelah ovulasi secara berkala akibat terlepasnya lapisan endometriumuterus(Bobak.Haid (menstruasi) ialah perdarahan yang siklik dari uterus sebagai tanda bahwaalat kandungan menunaikan faalnya. uterus. Siklus Haid Fungsi seksual wanita: kendali hormon Khas: siklus haid LH surge Hari 1 6 14 5 28 Ovulasi Luteal/sekresi Folikuler/proliferasi Menstruasi estradiol Estradiol: mulut serviks tertutup. 2004).

sel darah merah. Kurang lebih 50%darah menstruasi dikeluarkan dalam 24 jam pertama. dan enzym proteolitik. Follikel primordialtumbuh menjadi besar serta banyak mengalami atresia. Hormon hipofise yang diperlukan untuk ovulasi belum berfungsui dengan baik.17. Siklusmenstruasi normal pada manusia dapat dibagi menjadi dua segmen : siklus ovarium dansiklus uterus.14.11.3. karena .9. pematangan follikel akibat interaksi antara hipotalamus . ada yang 1 –2 hari dan diikuti darah sedikit sedikit kemudian.3 Fisiologis Siklus Mensturasi Fisiologis Siklus Menstruasi Fungsi menstruasi normal merupakan hasil interaksiantara hipotalamus. siklusnya selalu tidak sama. Juga pada kakak beradik bahkansaudara kembar. kortekrelatif lebih tipis dan mengandung banyak follikel follikel primordial. Dengan ultrasonografi dapat dilihat ukuranfollikel antara 2 sampai 15mm. Panjang siklus haid yang normal atau siklus dianggapsebagai siklus yang klasik ialah 28 hari. bentuk dan posisinya sejakbayi dilahirkan hingga masa tua seorang wanita. exudat inflamasi. Pada bayi baru lahirterdapat ± 400.18 Lama haid biasanya antara 3 – 6 hari. sehinggaproduksi estrogen juga meningkatPeningkatan ini menyebabkan perkembangan kelenjarmamma dan alat genital. Disamping itu terdapat perubahan yangdiakibatkan oleh rangsangan berbagai kelenjar endokrin.2 Aspek Ovarium dalam silklus Haid Ovarium mengalami perubahan perubahan dalam besar.15 Ovarium dalam masa neonatus.mengingat siklus uterus juga dibagi sesuai phase proliferasi dan sekresi 2.Ovarium dalam masa dewasa/masa reproduksiMasa reproduksi dimulai dari masa pubertas pada umur kira kira 12 –16 tahun danberlangsung kurang lebih 35 tahun. Cairan menstruasi terdiri dariautolisis fungsional.jarak antara tanggalmulainya haid yang lalu dan mulainya haid yang baru. Follikelakan berkurang sampai menjelang menopause dan tinggal beberapa ratus padasaatmenopause.pituitari – gonad. danberatnya sekitar 250 –350 mg padawaktu lahir.Pada usia kira kira 9 tahun kadar hormone gonadotropin mulai meningkat.000 folikel pada kedua ovarium. Hari mulainya perdarahandinamakan hari pertama siklus. Siklus ovarium lebih lanjut dibagi menjadi phase follikular dan phase luteal. Ini berhubungan dengan meningkatnya hormon FSH.Ovariumsebagian besar terdiri atas kortek yang mengandung banyak follikelprimordial.000 sampai 500. Usia pubertas bervariasi dan dipengaruhi oleh faktor genetik sosio. Menarche biasanya terjadi kira kira 2 tahun setelahperubahantersebut.000 unit. dan ada yangsampai 7 -8 hari. Pada awalpubertas germ cell berkurang dari 300. 400 sampai 500 akan mengalami ovulasi. Adapun perubahan tersebutdibagi dalam :1.ekonomi dan kesehatan dalam beberapa dek ade terahir usia menarche terjadipada usiayang lebih muda.1-9. Selama usia reproduksiyang berkisar antara 35 –40 tahun. ovarium memainkan peranan pentingdalam proses ini.Follikel mulai berkembang akan tetapi tidak pecah dan kemudian mengalami atresiainsitu. Dalamtahun reproduksi. Dalam kortex hampir seluruh oositterdapat dalam bentuk follikel primordial Ovarium dalam masa anak anak Pada masa anak anak ovarium masih belum berfungsi dengan baik. biasanya hanya sebuah follikelyang tumbuh terus membentuk ovum dan pecah pada waktu ovulasi. hipofisis.14. tetapi variasinya cukup luas. dan ovarium dengan perubahan-perubahan terkait pada jaringan sasaran pada saluran reproduksi normal.10. Kira kira 10 –15 tahun sebelum menopause sudah terjadi peningkatan jumlah follikel yang hilang. bukan saja antarabeberapa wanita tetapi juga pada wanita yang sama. Pada setiap wanita biasanya lama haid itu tetap.15. Pada ovarium terjadi perubahan perubahan. 2. Diameternya kurang lebih 1 cm. Lebih dari 90% wanita mempunyai siklusmenstruasi antara 24 sampai 35 hari. Oosit pada periode ini sangat aktif berkembang.8.

Estrogen ovarium yang paling berpengaruh adalah estradiol.Puncak pendarahannya hari ke-2 atau 3 hal ini dapat dilihat dari jumlah pemakaianpembalut sekitar 2-3 buah. (Lutenizing Hormon) menurun atau pada kadar terendahnya selama siklusdan kadar FSH (Folikel Stimulating Hormon) baru mulai meningkat b. Estrogen memainkan peranan pentingperkembangan payudara dan dalam perubahan siklus bulanan dalam uterus. 2004) Ovarium progesteron. terutama estrogen dan Estrogen bertanggung jawab terhadap perkembangandan pemeliharaan organ-organ reproduktif wanita dan karakteristik seksual sekunderyang berkaitan dengan wanita dewasa.Menstruasi disertai ovulasi terjadi selang beberapa bulan sampai 2-3 tahunmenarche yang berlangsung sekitar umur 17-18 tahun. Lamaperdarahannya sekitas 3-5 hari dengan jumlah darah yang hilang sekitar 30-40 cc. Beberapa estrogen yang berbeda dihasilkan oleh folikel ovarium. Fase proliferasi Fase proliferasi merupakan periode pertumbuhan cepat yang berlangsung sejaksekitar hari ke-5 sampai hari ke-14 dari siklus haid. 2001). Progesteron merupakan hormon yang paling penting untukmenyiapkan endometrium yang merupakan membran mukosa yang melapisi uterusuntuk implantasi ovum yang telah dibuahi. Rata-rata fase ini berlangsungselama lima hari (rentang 3-6 hari).4 Bagian-bagian siklus mensturasi Menurut Bobak (2004). terdiri dari empat fase.progesteron. Fase menstruasi Pada fase ini. ada beberapa rangkaian dari siklus menstruasi. yaitu: 2. 2. Padaumumnya menstruasi akan berlangsung setiap 28 hari selama ±7 hari. Diikuti fase proliferasi sekitar 6-8 hari (Manuaba dkk. Jika terjadi kehamilan sekresi progesteronberperan penting terhadap plasenta dan untuk mempertahankan kehamilan yangnormal. Pada awal fase menstruasi kadar estrogen. Dengan memperhatikankomponen yang mengatur menstruasi dapat dikemungkakan bahwa setiappenyimpangan system akan terjadi penyimpangan pada partum umun menstruasi.Progesteron juga penting dalam mengatur perubahan yang terjadi dalam uterusselama siklus menstruasi. misalnya hari ke-10 siklus 24 hari.1 Siklus Endometrium Siklus endometrium menurut Bobak (2004). yaitu : a.4. 2006). endometrium terlepas dari dinding uterus dengan disertai pendarahandan lapisan yang masih utuh hanya stratum basale.tampaknya bertanggung jawab dalam pengaturan perubahan-perubahan siklik maupun lama siklus menstruasi (Bobak. yangmengandung ovum yang sedang berkembang dan oleh sel-sel yang mengelilinginya. tetapi hanya dalam jumlah kecil. Menghasilkan hormonesteroid. hari ke-18 .hari ke-15 siklus 28 hari.Hormon endrogen terlibat dalam perkembangan dini folikel dan juga mempengaruhilibido wanita (Suzannec.Sedangkan endrogen juga dihasilkan oleh ovarium.

arteri spiral menjadi spasme. Di dalam folikel yang terpilih. sehingga suplai darah keendometrium fungsional terhenti dan terjadi nekrosis. kadar estrogen dan progesterondarah menurun. Permukaan endometrium secaralengkap kembali normal sekitar empat hari atau menjelang perdarahan berhenti. korpusluteumberkurang kadar hormon menurun. LH mencapai puncak pada sekitar hari ke-13 atau ke-14 darisiklus 28 hari. Fase iskemi/premenstrual Implantasi atau nidasi ovum yang dibuahi terjadi sekitar 7 sampai 10 hari setelahovulasi. Apabila tidak terjadi pembuahan dan implantasi. korpusluteum menyusut.3 Siklus hipofisis-hipotalamus Menjelang akhir siklus menstruasi yang normal. c. Peningkatan kadar LHmerangsang pelepasan oosit sekunder dari folikel. Kadar estrogen mulaimenurun dan Gn-RH hipotalamus memicu hipofisis anterior untuk mengeluarkanlutenizing hormone (LH). Pada akhir fase sekresi. folikel yang kosong memulai berformasi menjadi korpus luteum.5 mm atau sekitar 8-10 kali lipat darisemula. dan mensekresi baikhormon estrogen maupun progesteron. Apabila tidak terjadi implantasi.siklus 32 hari. Folikel primer primitif berisi oosit yangtidak matur (sel primordial). satu sampai 30 folikel mulai matur didalamovarium dibawah pengaruh FSH dan estrogen. Dalamfase ini endometrium tumbuh menjadi setebal ± 3. oleh karena itu kadar estrogen dan progesteron menurun. Kadar hormon ovarium yang rendah dalam darah ini menstimulasi hipotalamus untuk mensekresi gonadotropin realising hormone (Gn-RH). Seiring penyusutan kadar estrogen danprogesteron yang cepat. Fase proliferasi tergantung pada stimulasiestrogen yang berasal dari ovarium. d. 2. Lonjakan LH sebelum terjadi ovulasimempengaruhi folikel yang terpilih.5 Faktor-faktor yang berperan dalam siklus .Gn-RH menstimulasi sekresi folikel stimulating hormone (FSH). yang akan berakhir saat ovulasi. Lapisan fungsional terpisah darilapisan basal dan perdarahan menstruasi dimulai. kemudian hipofise mengeluarkan LH (lutenizing hormon). Sebaliknya. korpus luteum yang mensekresiestrogen dan progesteron menyusut. oosit matur dan terjadiovulasi.Endometrium menjadi kaya dengan darah dan sekresi kelenjar.2 Siklus Ovulasi Ovulasi merupakan peningkatan kadar estrogen yang menghambat pengeluaranFSH. 2. Fase sekresi/luteal Fase sekresi berlangsung sejak hari ovulasi sampai sekitar tiga hari sebelum periodemenstruasi berikutnya. Sebelum ovulasi.4. FSH menstimulasiperkembangan folikel de graaf ovarium dan produksi estrogennya. Korpus luteummencapai puncak aktivitas fungsional 8 hari setelah ovulasi. endometrium sekretorius yang matangdengan sempurna mencapai ketebalan seperti beludru yang tebal dan halus. Apabila tidak terjadi fertilisasi dan implantasi ovum pada masa ini. 2. makaterjadi menstruasi.4. Sehingga lapisan fungsional endometrium tidakdapat bertahan dan akhirnya luruh.

exudat inflamasi. tetapi variasinya cukup luas. Zat-zat yang terakhir ini ikut berperan dalam pembangunanendometrium. enzim-enzimhidrolitik dilepaskan. Panjang siklus haid yangdianggap normal biasanya adalah 28 hari.1 Faktor Enzim Dalam fase proliferasi estrogen mempengaruhi tersimpannya enzim-enzim hidrolitikdalam endometrium. khususnya dengan pembentukan stroma di bagian bawahnya. Dengan regresiendometrium timbul statis dalam vena serta saluran-saluran yang menghubungkannyadengan arteri. ada beberapa faktor yang memegang peranan dalamsiklus menstruasi antara lain: 2. ada yang 1 ± 2 hari dan diikuti darahsedikit sedikit kemudian. Prostaglandin terlepas dan menyebabkan Dysmenorrhea Fisiologi Menstruasi Normal1. Dengan demikian lebih banyak zat-zat makanan mengalir ke stromaendometrium sebagai persiapan untuk implantasi ovum apabila terjadi kehamilan.5. Diagram di bawah inimenunjukkan variasi dalam lamanya siklus haid seorang wanitaLama haid biasanya antara 3 ± 6 hari. 2.Hari mulainya perdarahan dinamakan hari pertama siklus. maka dengan menurunnya kadar progesterone. vena-vena. Padapertengahan fase luteal sintesis mukopolisakarida terhenti. Pada setiap wanita biasanyalama haid itu tetap. Pendahuluan Haid (menstruasi) ialah perdarahan yang siklik dari uterus sebagai tanda bahwaalat kandungan dalam tubuh seorang wanita menjalankan fungsinya.5.2 Faktor Vaskuler Timbul gangguan dalam metabolism endometrium yang Mulai fase proliferasi terjadipembentukan sistem vaskularisasi dalam lapisan fungsional endometrium. Dengan endometriumdesintegrasi berkontraksinya miometrium sebagai suatu faktor untuk membatasiperdarahan pada haid. dan enzym proteolitik.3 Faktor Prostaglandin Endometrium mengandung banyak prostaglandin E 2 dan F 2. karena itu mengakibatkan regresi endomentrium dan perdarahan.5. Cairan menstruasi terdiri dari autolisis fungsional. dan akhirnya terjadi nekrosis dan perdarahan dengan pembentukanhematom baik dari arteri maupun dari vena. Juga pada kakak beradik bahkan saudara kembar. Panjang siklushaid ialah jarak antara tanggal mulainya haid yang lalu dan mulainya haid yang baru. serta merangsang pembentukan glikogen dan asam-asammukopolisakarida. sel darahmerah. Jikakehamilan tidak terjadi. siklusnya selalu tidak sama.Siklus menstruasi normal pada manusia dapat . Kurang lebih 50% darah menstruasi dikeluarkan dalam 24 jam pertama. Lebih dari 90% wanitamempunyai siklus menstruasi antara 24 sampai 35 hari. Padapertumbuhan endometrium ikut tumbuh pula arteri-arteri. yang berakibat mempertinggipermeabilitas pembuluh-pembuluh darah yang sudah berkembang sejak permulaan faseproliferasi. bukan sajaantara beberapa wanita tetapi juga pada wanita yang sama. 2. dan ada yang sampai 7 ± 8 hari.MensturasiMenurut Praworohardjo (1999).

Kira kira 10 15 tahun sebelum menopause sudah terjadi peningkatan jumlahfollikel yang hilang. Selama usia reproduksi yang berkisar antara 3540 tahun. d.Lama fase folikuler ini kurang lebih 10-14 hari. Hormon hipofise yang diperlukan untuk ovulasi belum berfungsi dengan baik.Perkembangan folikel Mula mula sel sel yang berada disekeliling ovum jumlahnya berlipat ganda.000 folikel pada kedua ovarium. de ngan berat sekitar 250 350 mg pada waktu lahir. Menarche biasanya terjadiset elah 2 tahun setelah itu. Follikel akan berkurangsampai menjelang menopause dan tinggal beberapa ratus pada saat menopause.kemudian diantara sel sel ini muncul rongga yang berisi cairan yang dinamankanliquor folliculi. 2009). 400 sampai 500 akan mengalami ovulasi. Hormon gonadotropin baru meningkat kadarnya pada usia 9 tahun yangmenyebabkan produksi estrogen juga meningkat.Follikel de Graaf menghasilkan estrogen dimana tempat pembuatannyaterdapat di theca interna. Fase luteal: yaitu fase waktu dari awal ovulasi sampai awal menstruasi. 2009). (Guyton. yaitu thecainterna yang banyak mengandung pembuluh darah dan theca externa yang terdiridari jaringan ikat yang padat. Ovarium selama masa neonates Bayi baru lahir memiliki 400.Ovarium selama masa anak-anak Pada masa anak anak fungsi ovarium masih belum normal. Padamasa ini seluruh oosit terdapat dalam bentuk follikel primordial. 2007) 2. pematangan follikel akibat interaksi antara hipotalamus . Ini berhubungan dengan meningkatnya hormon FSH. denganwaktu kurang lebih 14 hari.dibagi menjadi dua segmen :siklus ovarium dan siklus uterus.Ovarium pada masa reproduksi Masa reproiduksi biasanya terjadi pada umur kira kira 12 16 tahun dan berlangsung kurang lebih 35 tahun dalam hidup manusia.Perubahan ovarium dalam siklus haid a. b. biasanya hanya sebuah follikel yang tumbuh terus membentuk ovum dan pecah pada waktu ovulasi. Dalam tahun reproduksi. Pada ovarium terjadi perubahan dimana follikel primordial tumbuh menjadi besar serta banyak mengalami atresia. Pada awal pubertas germ cell berkurang dari300. Follikel yang masak ini disebut follikel de Graaf (Nelson .pituitari ± gonad (Nelson. Liquor follikuli yang terbentuk terus menyebabkantekanan didalam follikel makin tinggi. mengingat siklus uterus juga dibagi sesuai fase proliferasidan sekresi. b. Fase follikuler: pada fase ini terjadi umpan balik hormonal yang menyebabkanmaturisasi follikel pada pertengahan siklus yang dipersiapkan untuk ovulasi.000 sampai 500. Ovarium sebagian besar terdiri atas kortek yang mengandung banyak follikel primordial.000 unit. Peningkatan ini menyebabkan perkembangan tanda kelamin sekunder pada wanita. Antara sel telur dan sel sekitarnyaterdapat zona pelluzida. Siklus ovarium digolongkan seperti : a. Hal ini membuat ovum terdesak ke pinggir dan terdapat di tengahtumpukan sel yang menonjol ke dalam rongga follikel. Follikelmulai berkembang akan tetapi tidak pecah dan kemudian mengalami atresiainsitu. Diameternyakurang lebih 1 cm. tetapi untuk terjadinya ovulasi bukanhanya tergantung pada tekanan tinggi tersebut melainkan juga harus mengalami perubahan . Dengan tumbuhnya follikel jaringan ovariumsekitar follikel tersebut terdesak keluar dan membentuk 2 lapisan. Sel sel granulosa lainnya yang membatasi ruang follikeldisebut membrane granulosa. Tumpukan sel dengan seltelur didalamnya disebut cumulus oophorus. c. Siklus ovarium lebih lanjut dibagi menjadi fasefollikular dan fase luteal.

pengaruh ekstrena disalurkan melaluiserabut serabut saraf tertentu dari berbagai sentrum dalam otak yang lebih tinggi kehipotalamus dan kemudian ke hipofisis. hipofisis. Setelah ovulasi maka sel sel granulosa dari dindingfolikel mengalami perubahan dan mengandung zat warna yang kuning disebutcorpus luteum. Hipotalamus sendiri jugadipengaruhi oleh korteks serebri dan faktor faktor eksterna. adrenocorticotrophin hormone (ACTH). Pada permukaan ovarium sel sel menjadi tipis hingga pada suatu waktu follikel akan pecah dan mengakibatkan keluarnya liquor follikuli bersama dengan ovumnyayang dikelilingi oleh sel sel cumulus oophorus. Koterks serebri. Keluarnya sel telur dari folikelde Graaf disebut ovulasi.melanocyt stimulating hormone (MSH).2007 3. Siklus menstruasi dibawah pengaruhhormone FSH dan LH menyebabkan folikel primer mulai berkembang danmemproduksi estrogen. Estrogen juga menyebabkan proliferasi epitel vagina .Fungsi hormon-hormon yang terlibat dalam siklus menstruasi Siklus menstruasi melibatkan kerja dari sejumlah sistem hormon yang kompleksdan terkoordinasi dengan baik. ovarium dan rangsanganeksterna akan dapat mempengaruhi fungsi reproduksi. hormone inimempengaruhi jaringan epitel. terbentuk korpus luteum: sel sel granulosedari korpus luteum mengeluarkan estrogen dan progesterone. progesteron. Estrrogen ini dikeluarkan oleh sel sel teka dari follikel. Ada suatu teori yangmenyatakan bahwa dengan jalan transducer. (Guyton.Hipotalamus dan neurohipofisis dihubungkan secara neural. dan relaksin.Efek utama estrogen adalah pertumbuhan alat genital wanita dan kelenjar mamma. Corpus luteum mengeluarkan hormon yang disebut progesteronedisamping estrogen. Sedangkan androsterondan androstenadion merupakan produksi dari stroma ovarium (Sherwood. penimbunan glikogendalam sel epitel yang oleh basil doderlein diubah .Hubungan sentrum yang lebih tinggi kehipotalamus ke hipofisis bersifat ganda. yaituestrogen. sementara hormon ovariumnya. sedang hipotalamus dan bagian anterior hipofisis atau adenohipofisis secara neurohumoral dengan sistemvaskuler yang khas yang disebut sirkulasi portalhipofisis.luteinzing hormone (LH). androgen. Hormon tropik tersebut adalah thyroidstimulating hormone (TSH). Kelenjar hipofisis dalammelakukan fungsinya dipengaruhi oleh hipotalamus. Jika terjadi konsepsi.Disamping itu hipotalamus juga mengeluarkan zat yang menghambat adenohipofisisyang disebut dengan inhibiting factor (IF) atau inhibing hormon (IH). dan merangsang pembuluh darah alat alattersebut. corpus luteum dipelihara oleh hormonChorion Gonadotropin yang dihasilkan oleh sinsiotrofoblas dari korion. Vulva dan vagina berkembang di bawah pengaruh estrogen. follicle stimulating hormone (FSH). adenohipofisis mengeluarkanhormone tropi k dan hormon ovarium. Hipotalamus mempengaruhiadenohipofisis dengan melepaskan releasing factor (RF) atau releasing hormon (RH). 2001) Estrogen memegang peranan penting dalam perkembangan ciri ciri kelaminsekunder dan mempunyai pengaruh terhadap psikologi perkembangan kewanitaan. growth hormone(GH) .Hipofisis dibawah pengaruh releasing hormone. dan prolaktin. otot polos.perubahan nekrobiotik pada permukaan follikel follikel. Tergantung apakah terjadi konsepsi (pembuahan) atau tidak. Proses ini dipengaruhi oleh mekanisme neuroendokrin yang sangat kompleks.corpus luteum dapat menjadi corpus luteum graviditatum atau corpus luteummenstruationum.Sesudah folikel matang dan ovulasi terjadi.

Meningkatnya FSH ini disebabkanoleh regresi korpus luteum.servik uteri menjadi lembek. hipofisis dan ovarium (hyopothalamic-pituitary-ovarian axis). 3.mempengaruhi hormone lain. estrogen menurun dan mungkin inilah yang menyebabkanLH menurun. sekalipun tidak adaFSH. beberapa follikel berkembang oleh pengaruh FSH yang meningkat. produksi estrogen meningkat. Yang memegang peranan penting dalam proses tersebutadalah hubungan antara hipotalamus. sehingga hormon steroid berkurang.Hubungan pengaruh hormonal dengan siklus menstruasi Dalam proses terjadinya ovulasi harus ada kerjasama antara korteks serebri. menjadikan cervix uteri kenyal. Progesteron memiliki beberapa fungsi sebagai berikut . (Sherwood. Dengan berkembangnya follikel. kemudian dengan cepat mencapi puncaknya.menjadi asam laktat sehinggamenyebabkan pH vagina menjadi rendah. Dalam beberapa jam setelah LH meningkat.menekan produksi hormone FSH dan menyebabkan sekresi LH 2. ostium uteri terbuka disertai lendir yang bertambah banyak. mencegah kontraksi otototot polos terutama uterus dan mencegah kontraktilitas uterus secara spontan karena pengaruh oksitosin. glandula tiroidea. 2001) 4.menimbulkan proliferasi dari endometrium baik kelenjarnya maupunstromanya.Pada saat ini LH juga meningkat. 7. alkalis dan aselluler dengan pH yang bertambahsehingga mudah dilalui spermatozoa.merangsang pertumbuhan dan menambah aktifitas otot otot tuba fallopi. 2007 Androgen dapat dibentuk oleh ovarium. LH yangmeninggi itu menetap kira kira 24 jam dan menurun pada fase luteal. Progesteron serum mencapai maksimum lebih dari 10 ng/ml kira kira 1 minggusetelah ovulasi. 4. dantidak menekan produksi FSH dan tidak berkhasiat dalam menghilangkan gejala gejalavasomotor pada masa menopause. (Guyton. glandula supra renalis dan kelenjar kelenjar endokrin lainnya. mungkin menambah sekresi LH. merangsang pusat pernafasan sehingga respirasi bertambah. Kadar progesterone yang bertambah dari kurang 1 ng/ml menjadi lebih besar 5 ng/ml menunjukkan adanya ovulasi.yaitu menyiapkan endometrium untuk implantasi blastokist. Ini memberikan umpan balik positif terhadap pusat siklik dan dengan mendadak terjadi puncak pelepasan LH (LHsurge) pada pertengahan siklus yang mengakibatkan terjadinya ovulasi. Menurunnya estrogen mungkin disebabkan perubahan morfologik padafollikel atau mungkin juga akibat umpan balik negatif yang pendek dari . dan adrenal. mempengaruhi tuba fallopi. Perkembangan follikel berahir setelah kadar estrogen dalam plasma meninggi. namun peranannya pada tingkat ini hanya membantu pembuatan estrogen dalam follikel.merangsang natriuresis dan sebaliknya menambah produksi aldosteron. hipofisis.mengubah uterus yang yang infantile menjadi matur.merangsang pertumbuhan follikel didalam ovarium. pada fase follikuler dini. androgenutamanya adalah androstenedion dengan daya androgen yang lemah tetapi dapatdiubah diperifer menjadi testosterone yang bersifat androgen kuat. 5. Progesterone dapat berasal dari korpusluteum.menyebabkan pertumbuhan sebagian lobuli alveoli dan saluran glandulamamma. 6. ovarium. yaitu: 1.Beberapa saat sesudah haid mulai.Disamping itu estrogen mempunyai fungsi : a. Pada awalnya estrogen meninggi secara berangsur angsur. encer.hipotalamus. dan ini menekan produksi FSH. plasenta. terutama dalam sel sel stroma . Peranan androgen pada wanita belum diketahui dengan pasti.

waktu yang tepat untuk mencegah terjadinya regresi luteal.LH terhadaphipotalamus. follikelhendaknya pada tingkat yang matang agar dapat dirangsang untuk brovulasi. Fase intermenstruum atau stadium proliferasi Dalam fase ini endometrium tumbuh menjadi setebal ± 3. 2001)Pada fase luteal. HCG memelihara steroidogenesis pada korpus luteum hingga 9 ± 10 minggu kehamilan. Fase ini berlangsung dari hari ke 5 sampai hari ke 14 dari siklus haid. dan luteinized theca cells membuat pula estrogen yang banyak sehingga kedua hormon itu meningkat pada fase luteal. 2001)Masa hidup korpus luteum pada manusia tidak bergantung pada hormongonadotropin. Gambar 1. Fase post menstruasi atau stadium regenerasi Luka endometrium yang terjadi akibat pelepasan endometrium secara berangsur angsur sembuh dan ditutup kembali oleh selaput lendir baru yang tumbuh dari selsel epitel kelenjar endometrium. Vaskularisasidalam lapisan granulose juga bertambah dan mencapi puncaknya pada hari 8 ± 9 setelah ovulasi . Bentuk kelenjar ini .5 mm. Pada kehamilan hidupnya korpus luteum diperpanjang oleh adanyarangsangan dari Human Chorionic Gonadotropin (HCG) yang dibuat olehsinsiotrofoblasR Rangsangan ini dimulai pada puncak perkembangan korpus luteum (8hari pasca ovulasi). Siklus endometrium terdiri dari 4fase. Dengan haid itu keluar darah.Kemudian fungsi ini diambil alih oleh plasenta. follikel menjadi korpus luteum. setelah ovulasi sel sel granulasa membesar membentuk vakuoladan bertumpuk pigmen kuning (lutein). 3. Mulai 10 ± 12 hari setelahovulasi korpus luteum mengalami regresi berangsur angsur disertai dengan berkurangnya kapiler kapiler dan diikuti oleh menurunnya sekresi progesterone danestrogen. Diagram di bawah ini menggambarkan hubungan kadar hormongonadotropin dan hormon ovarian dengan pengeluaran FSH LH dan kejadian diendometrium. potongan potonganendometrium dan lendir dari cervik. pendek dan sempit. terutamadari mulut kelenjar. Fase proliferasidapat dibagi dalam 3 subfase yaitu : a. LH-surge yang cukup saja tidak menjamin terjadinya ovulasi.Hanya kalau banyak darah keluar maka fermen tersebut tidak mencukupi hinggatimbul bekuan bekuan darah dalam darah haid. Fase inidikenal dari epitel permukaan yang tipis dan adanya regenerasi epitel.stadium ini berlangsung 4 hari. Pada waktu ini tebal endometrium ± 0. Fase proliferasi dini Fase proliferasi dini berlangsung antara hari ke 4 sampai hari ke 9. Luteinized granulose cells dalam korpus luteum membuat progesterone banyak. Kelenjar kebanyakan lurus.stadium sudah mulai waktu stadium menstruasi dan berlangsung ± 4 hari.2 Hubungan hormon-hormon gonadotropin dan hormon ovarian padasiklus menstruasi (Benjamin.5 mm. Fase menstruasi atau deskuamasi Pada masa ini endometrium dilepaskan dari dinding uterus disertai dengan perdarahan. Hanya lapisan tipis yang tinggal yang disebut dengan stratum basale. 2. Pecahnyafolikel terjadi antara 16 ± 24 jam setelah LH-surge (Sherwood. yaitu: 1. Darah tidak membeku karena adanya fermenyang mencegah pembekuan darah dan mencairkan potongan potongan mukosa.

Memang tujuan perubahan ini adalah untuk mempersiapkan endometrium menerima telur yangdibuahi. Fase ini dapat dikenaldari permukaan kelenjar yang tidak rata dan dengan banyak mitosis. Fase pramenstruum atau stadium sekresi Fase ini mulai sesudah ovulasi dan berlangsung dari hari ke 14 sampai ke 28.Pada fase ini endometrium kira kira tetap tebalnya. b. Dalam fase ini terdapat peningkatan dari fase sekresi dini . Dalam endometrium telah tertimbun glikogen dan kapur yangkelak diperlukan sebagai makanan untuk telur yang dibuahi. Fase proliferasi akhir Fase ini berlangsung pada hari ke 11 sampai hari 14. Fase sekresi lanjut Endometrium dalam fase ini tebalnya 5 6 mm. Nukleus sel stroma relatif besar karena sitoplasma relatif sedikit. Sel stroma menjadi sel desidua jika terjadi kehamilan. berkeluk keluk dan mengeluarkan getah yang makinlama makin nyata. sel sel kelenjar mengalamimitosis.Perubahan-perubahan akibat pengaruh hormonal di uterus dapat dilihat dalamdiagram dibawah ini . Stroma padat dan sebagian menunjukkan aktivitas mitosis. tebalnya 4 5 mm. Fase sekresi dini Dalam fase ini endometrium lebih tipis daripada fase sebelumnya karenakehilangan cairan.sel selnya berbentuk bintang dan lonjong dengan tonjolan tonjolananastomosis. Inti epitelkelenjar membentuk pseudostratifikasi.Fase ini sangat ideal untuk nutrisi dan perkembangan ovum. b. dengan endometrium sangat banyak mengandung pembuluh darah yang berkeluk keluk dan kaya dengan glikogen. Sebagian sediaan masih menunjukkan suasana fase menstruasidim ana terlihat perubahan perubahan involusi dari epitel kelenjar yang berbentuk kuboid.merupakan ciri khas fase proliferasi. Fase ini dibagi atas : a. tetapi bentuk kelenjar berubah menjadi panjang. Sitoplasma sel selstroma bertambah. Stroma bertumbuh aktif dan padat 4.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful