You are on page 1of 504

NOTA KEUANGA NOTA KEUANGAN
DAN RANC NGA ANGG RAN PENDAP NCA NGGA RANCANGAN ANGGARAN PENDAPATAN DAN BELANJA NEGA DAN BELANJA NEGARA
ANGG RAN NGGA TAHUN ANGGARAN 2013

REPUBLIK INDONESIA

Daftar Isi

DAFTAR ISI
Halaman Daftar Isi ......................................................................................................... Daftar Tabel .................................................................................................... Daftar Grafik .................................................................................................. Daftar Boks ..................................................................................................... Daftar Bagan .................................................................................................. Daftar Matriks ................................................................................................ i viii xii xix xx xxi

BAB 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 BAB 2 2.1 2.2 2.2.1 2.2.2 2.2.3 2.2.3.1 2.2.3.2 2.3 2.3.1 2.3.2 2.3.3 2.3.3.1

PENDAHULUAN Umum ........................................................................................... Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2013 ........................................... Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal ..................................................... Ringkasan Postur RAPBN 2013 ................................................... Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab ....................................... ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO Umum ........................................................................................... Perkembangan Ekonomi 2007 - 2011 dan Perkiraan Realisasi 2012 ................................................................................................ Perekonomian Dunia dan Regional ............................................. Perekonomian Nasional ................................................................ Proyeksi Ekonomi 2012 ................................................................. Perekonomian Dunia dan Regional ............................................. Perekonomian Nasional ................................................................ Tantangan dan Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro 2013 ......... Tantangan Perekonomian Dunia dan Regional .......................... Tantangan Perekonomian Domestik ............................................ Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro 2013 ..................................... Pertumbuhan Ekonomi ................................................................ 2-1 2-2 2-2 2-3 2-13 2-13 2-16 2-28 2-28 2-29 2-31 2-31 1-1 1-4 1-5 1-8 1-9

i

Daftar Isi

Halaman 2.3.3.2 2.3.3.3 2.3.3.4 2.3.3.5 2.3.3.6 Nilai Tukar Rupiah ........................................................................ Inflasi ............................................................................................. Suku Bunga SPN 3 Bulan ............................................................. Harga Minyak Mentah Indonesia ................................................ Lifting Minyak dan Gas Bumi ..................................................... 2-38 2-39 2-40 2-40 2-40

BAB 3 3.1 3.2 3.2.1 3.2.1.1 3.2.1.2 3.2.2 3.3 3.4 3.4.1 3.4.1.1 3.4.1.2 3.4.2

PENDAPATAN NEGARA Umum............................................................................................ Perkembangan Pendapatan Negara Tahun 2007 - 2011 dan Perkiraan Pendapatan Negara Tahun 2012 ................................ Penerimaan Dalam Negeri............................................................. Penerimaan Perpajakan ................................................................ Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) ................................. Penerimaan Hibah ......................................................................... Tantangan dan Peluang Kebijakan Pendapatan Negara .............. Sasaran Pendapatan Negara 2013 ................................................ Penerimaan Dalam Negeri ........................................................... Penerimaan Perpajakan ................................................................ Penerimaan Negara Bukan Pajak ................................................. Penerimaan Hibah ......................................................................... 3-1 3-1 3-2 3-3 3-16 3-24 3-24 3-25 3-26 3-27 3-32 3-38

BAB 4 4.1 4.2 4.2.1 4.2.2

ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT Umum ........................................................................................... Perkembangan Kebijakan dan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat, 2007 - 2012 .................................................... Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi .................................................................. Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi ............................................................ 4-1 4-5 4-7 4-22

ii

Daftar Isi

Halaman 4.2.3 4.3 4.4 4.4.1 4.4.2 4.4.2.1 4.4.2.2 4.4.3 BAB 5 5.1 5.2 5.2.1 5.2.2 5.2.3 5.2.3.1 5.2.3.2 Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis ................................................................................. Pokok-Pokok Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 ............... Kebijakan dan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat RAPBN Tahun 2013 ..................................................................................... Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi ................ Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi ........... Bagian Anggaran Kementerian Negara/Lembaga .......................... Bagian Anggaran Bendahara Umum Negara ............................. Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis ................... KEBIJAKAN DESENTRALISASI FISKAL Umum ............................................................................................. Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal Tahun 2007 - 2012 ..................................................................................... Pelaksanaan Kebijakan Transfer ke Daerah .................................. Pelaksanaan Anggaran Transfer ke Daerah ................................. Pelaksanaan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah ........................ Pengawasan dan Pembatalan ....................................................... Pengalihan BPHTB dan PBB-P2 Menjadi Pajak Daerah .............. 5-1 5-3 5-3 5-7 5-12 5-13 5-14 5-15 5-16 5-19 5-19 5-20 5-21 5-21 5-24 5-25

4-41 4-60 4-71 4-73 4-83 4-83 4-100 4-102

5.2.3.2.1 Pelaksanaan Pengalihan BPHTB ................................................. 5.2.3.2.2 Pelaksanaan Pengalihan PBB-P2 .................................................. 5.2.4 5.2.4.1 5.2.4.2 5.3 5.3.1 5.3.2 5.3.3 Pelaksanaan Pinjaman dan Hibah ke Daerah ................................... Pinjaman Daerah ........................................................................... Hibah ke Daerah ............................................................................ Permasalahan dan Tantangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal Pelaksanaan APBD ......................................................................... Peningkatan Kualitas Pengelolaan Keuangan Daerah ................ Implikasi Terhadap Perkembangan Ekonomi Daerah .................

iii

Daftar Isi

Halaman 5.4 5.4.1 5.4.1.1 5.4.1.1.1 Anggaran Transfer ke Daerah Tahun 2013 .................................. Kebijakan Anggaran Transfer ke Daerah RAPBN 2013 .............. Dana Perimbangan ........................................................................ Dana Bagi Hasil ............................................................................. 5-28 5-28 5-31 5-31 5-33 5-35 5-42 5-42 5-43 5-46

5.4.1.1.2 Dana Alokasi Umum ..................................................................... 5.4.1.1.3 Dana Alokasi Khusus ..................................................................... 5.4.1.2 Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian ....................................

5.4.1.2.1 Dana Otonomi Khusus .................................................................. 5.4.1.2.2 Dana Penyesuaian ......................................................................... 5.4.2 Kebijakan Hibah ke Daerah ...........................................................

BAB 6 6.1 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.2.1

DEFISIT, PEMBIAYAAN ANGGARAN, DAN RISIKO FISKAL Umum ............................................................................................ Perkembangan Defisit dan Pembiayaan Anggaran 2007 - 2012 .................................................................................... Defisit Anggaran ............................................................................ Pembiayaan Anggaran .................................................................. Pembiayaan Nonutang ................................................................. 6-1 6-2 6-2 6-2 6-3 6-4 6-5 6-13 6-14 6-18 6-20 6-21 6-22 6-23 6-24

6.2.2.1.1 Perbankan Dalam Negeri .............................................................. 6.2.2.1.2 Nonperbankan Dalam Negeri ....................................................... 6.2.2.2 Pembiayaan Utang ........................................................................

6.2.2.2.1 Surat Berharga Negara (SBN) ...................................................... 6.2.2.2.2 Pinjaman Luar Negeri ................................................................... 6.2.2.2.3 Pinjaman Dalam Negeri ................................................................ 6.2.2.3 6.3 6.3.1 6.3.1.1 Perkembangan Portofolio Utang Pemerintah .............................. Rencana Pembiayaan Anggaran Tahun 2013 .............................. Pembiayaan Nonutang ................................................................. Perbankan Dalam Negeri ...............................................................

iv

Daftar Isi

Halaman 6.3.1.1.1 6.3.1.2 Penerimaan Cicilan Pengembalian Penerusan Pinjaman ........... Nonperbankan Dalam Negeri ....................................................... 6-24 6-25 6-25 6-25 6-26 6-35 6-35 6-37 6-37 6-37 6-38 6-39 6-40 6-41 6-42 6-44 6-46 6-48 6-51 6-53 6-53 6-54 6-56 6-61 6-64

6.3.1.1.2 Saldo Anggaran Lebih (SAL) .............................................................. 6.3.1.2.1 Hasil Pengelolaan Aset (HPA) ....................................................... 6.3.1.2.2 Dana Investasi Pemerintah ........................................................... 6.3.1.2.3 Dana Pengembangan Pendidikan Nasional ................................. 6.3.1.2.4 Kewajiban Penjaminan .................................................................. 6.3.1.2.5 Cadangan Pembiayaan .................................................................. 6.3.2 6.3.2.1 6.3.2.2 6.3.2.3 Pembiayaan Utang ......................................................................... Strategi Umum Pengelolaan Utang .............................................. Proyeksi Kondisi Perekonomian dan Pasar Keuangan di Tahun 2013 ................................................................................................. Isu-isu Terkini dalam Pengelolaan Utang ....................................

6.3.2.3.1 Fleksibilitas Pembiayaan Utang ..................................................... 6.3.2.3.2 Peranan Pinjaman Siaga dalam Mengamankan Pembiayaan APBN ............................................................................................... 6.3.2.3.3 Upaya M eper t ahankan dan M eningkat kan St at us Investment Grade .............................................................................................. 6.3.2.4 Kebijakan Pembiayaan Utang Tahun 2013 ..................................

6.3.2.4.1 Surat Berharga Negara (Neto) ........................................................... 6.3.2.4.2 Pinjaman Luar Negeri (Neto) ........................................................ 6.3.2.4.3 Pinjaman Dalam Negeri (Neto) ..................................................... 6.4 6.4.1 6.4.1.1 6.4.1.2 6.4.2 6.4.3 Risiko Fiskal .................................................................................... Risiko Ekonomi Makro ................................................................... Sensitivitas Defisit RAPBN 2013 terhadap Perubahan Asumsi Ekonomi Makro .................................................................................. Sensitivitas Risiko Fiskal BUMN terhadap Perubahan Variabel Ekonomi Makro .............................................................................. Risiko Utang Pemerintah Pusat .................................................... Kewajiban Kontinjensi Pemerintah Pusat ....................................

v

Daftar Isi

Halaman 6.4.3.1 Dukungan dan/atau Jaminan Pemerintah pada Proyek Pembangunan Infrastruktur .........................................................

6-64 6-65 6-67 6-68 6-68 6-69 6-69 6-69 6-71 6-71 6-72 6-73 6-75 6-75 6-76 6-77

6.4.3.1.1 Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000 MW Tahap I ...................................................................... 6.4.3.1.2 Proyek Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik 10.000 MW Tahap II ..................................................................... 6.4.3.1.3 Proyek Pembangunan Jalan Tol ................................................... 6.4.3.1.4 Percepatan Penyediaan Air Minum ................................................ 6.4.3.1.5 Proyek Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha Melalui Badan Usaha Penjaminan Infrastruktur ..................................... 6.4.3.1.6 Dukungan Pemerintah untuk Proyek Model KPS Kereta Api Bandara Soekarno Hatta ............................................................... 6.4.3.1.7 Penyediaan Fasilitas Penjaminan Infrastruktur Melalui PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (Persero) ......................... 6.4.3.2 Jaminan Sosial ...............................................................................

6.4.3.2.1 Program Jaminan Sosial Nasional ............................................... 6.4.3.2.2 Program Pensiun dan Tabungan Hari Tua Pegawai Negeri ........ 6.4.3.3 6.4.3.4 6.4.3.5 6.4.3.6 6.4.4 Kewajiban Menjaga Modal Minimum Lembaga Keuangan Tertentu .......................................................................................... Tuntutan Hukum kepada Pemerintah .......................................... Keanggotaan pada Organisasi/Lembaga Keuangan Internasional (LKI) dan Lainnya ................................................ Bencana Alam ............................................................................... Pengeluaran Negara yang Dimandatkan/Diwajibkan (Mandatory Spending) ................................................................. PROYEKSI APBN JANGKA MENENGAH Umum ............................................................................................ Proyeksi APBN Jangka Menengah ............................................... Proyeksi Asumsi Dasar Ekonomi Makro ..................................... Proyeksi Pendapatan Negara ........................................................

BAB 7 7.1 7.2 7.2.1 7.2.2

7-1 7-3 7-4 7-8

vi

Daftar Isi

Halaman 7.2.3 7.2.4 7.3 Proyeksi Belanja Negara ................................................................ Proyeksi Pembiayaan Anggaran .................................................... Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah ................................... 7-13 7-17 7-18

vii

Daftar Tabel

DAFTAR TABEL
Halaman Tabel 1.1 Tabel 1.2 Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 2.4 Tabel 2.5 Tabel 2.6 Tabel 2.7 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Asumsi Dasar Ekonomi Makro, 2007 - 2013 ....................... Perkembangan APBN, 2007 - 2013...................................... Distribusi PDB dan Kontribusi Terhadap Pertumbuhan Ekonomi 2010 - 2011 ........................................................... Pertumbuhan Ekonomi Menurut Sektor 2007 - 2011 ......... Pertumbuhan Ekonomi Negara-Negara Dunia 2011 - 2012 Perubahan Harga Komoditas Global ................................... Neraca Pembayaran, 2007 - 2011 ........................................ Pertumbuhan Ekonomi Menurut Penggunaan Tahun 2012 - 2013 ............................................................................. Pertumbuhan Ekonomi Menurut Sektor Tahun 2012 - 2013 ............................................................................. Perkembangan Pendapatan Negara, 2007 - 2012 .............. Perkembangan Penerimaan PPh Migas, 2007 - 2012 ......... Perkembangan Penerimaan PPh Nonmigas, 2007 - 2012 Perkembangan Penerimaan PPN dan PPnBM, 2007 - 2012 Perkembangan Penerimaan PBB dan BPHTB, 2007 - 2012 Perkembangan Realisasi Penerimaan Cukai, 2007 - 2012 Perkembangan Kebijakan Tarif Cukai Hasil Tembakau, 2007 - 2012 .......................................................................... Perkembangan Penerimaan Pajak Lainnya, 2007 - 2012 .. Tarif Bea Keluar Kelapa Sawit, CPO, dan Produk Turunannya (PMK Nomor 75/PMK.011/2012) ................ Perkembangan PNBP Lainnya 7 K/L Besar, 2007 - 2012 Pendapatan Negara, 2012 - 2013 ......................................... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi, 2007 - 2012 .. Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat, 2007 - 2012 ...... Perkembangan Kebijakan Belanja Pegawai, 2007 - 2012 .. 1-5 1-9 2-6 2-7 2-14 2-16 2-23 2-32 2-38 3-2 3-7 3-8 3-9 3-10 3-10 3-11 3-12 3-14 3-21 3-26 4-8 4-42 4-43

viii

......... Subsidi PSO........ Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat. Perubahan Dana Penyesuaian.......... 2010 ..... Perkembangan Subsidi BBM Jenis Tertentu dan LPG Tabung 3 Kg....... 2012 -2013 ...... Perkembangan Harga Eceran BBM Bersubsidi Tahun 2006 .................. Subsidi BBM Jenis Tertentu dan LPG Tabung 3 Kg..........................................2013 .....4 Tabel 5........ Kesiapan Daerah dalam Memungut PBB-P2 .......................... 2012 .......11 Tabel 4................. Subsidi Bunga Kredit Program..12 Tabel 4.......5 Tabel 4.......2012 . Tahun 2007 ........15 Tabel 4.2 Tabel 5..2013 .....2013 ....2013 .... Kesiapan Daerah dalam Memungut BPHTB ............................................... Hibah Kepada Daerah.................... 2012 ......13 Tabel 4......17 Tabel 4......8 Tabel 4...............2013 .....2012 ......2013 .................18 Tabel 4...9 Tabel 4... 2007 .......10 Tabel 4..2012 .............................21 Tabel 4. Perkembangan Transfer ke Daerah.......... 2012 .........6 Tabel 4........2012 ............2013 ...........1 Tabel 5..........5 Perkembangan Belanja Bunga Utang... Subsidi Benih........... 2007 .....7 Tabel 4......................................20 Tabel 4............. Subsidi Pangan.................. Subsidi Listrik.....................................22 Tabel 5........ Program-Program Prioritas Belanja Bantuan Sosial..... 2007 ................................ Subsidi Pupuk.......... 2012 ..3 Tabel 5..... Perkembangan Subsidi Listrik.2012 ......2012 ...... 2007 .......... Anggaran Belanja Kementerian Negara/Lembaga.................. Subsidi Pajak (DTP)..2012 ....... 2012 .....19 Tabel 4....4 Tabel 4.........................2013 .............. 2012 .........................................2013 ....... Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi...... 2012 ................. 2012 .................... 4-47 4-50 4-51 4-52 4-55 4-59 4-70 4-74 4-99 4-103 4-108 4-110 4-111 4-112 4-112 4-113 4-113 4-114 4-114 5-6 5-7 5-16 5-18 5-21 ix ........................ Pembayaran Bunga Utang............... 2007 .2012 ........ Perkembangan Subsidi 2007 ............ Beberapa Sasaran Strategis Pembangunan 2013 .14 Tabel 4..... 2012 -2013 ......2013 ......... 2012 ...................2012 ..................................Daftar Tabel Halaman Tabel 4.......16 Tabel 4........ 2012 .................

................................ 2007-2012 ........... 2007 .... Per k em ban gan Out st an di n g U t an g Pem er i n t ah Berdasarkan Jenis I nstrumen.... 2012 ........... 2012 ..12 Tabel 6......13 APBD Provinsi per jenis Belanja..14 Tabel 6...2013 ........ 2007 ........2012 Rasio APBD Provinsi per Jenis Belanja........6 Tabel 6...2012 ..................... Perkembangan Kepemilikan SBN Tradable..........2012 ........ 2007 .....2012 ........ 2009 ................7 Tabel 5.....2013 .2013 ... 2012 -2013 ..... 2007 .............2012 .......2012 ...................11 Tabel 6.9 Tabel 5..2012 .....6 Tabel 5... Perkembangan Realisasi Defisit dan Pembiayaan Anggaran..... Dana I nvest asi Pem erintah........2012 ................ Pembiayaan Nonut ang.................... Perkembangan Outstanding Utang Pemerintah Berdasarkan Mata Uang..2012 ......2012 ...... 2008 ...................... Pembiayaan Anggaran 2012 ... APBD Kabupaten dan Kota per Jenis Belanja. 2007 .13 Tabel 5...... 5-23 5-23 5-23 5-24 5-26 5-27 5-29 5-30 5-48 6-3 6-4 6-7 6-13 6-14 6-17 6-18 6-22 6-22 6-23 6-24 6-26 6-28 x .. 2007 ... 2007 ..2011 .. Rasio APBD Kabupaten dan Kota per Jenis Belanja..........8 Tabel 5...................5 Tabel 6........... Indeks Williamson untuk PDRB. Perkembangan Pembiayaan Nonutang..........9 Tabel 6............. 2007 ........................... 2007 . 2007 .......2011 ..... 2007 ... 2008 ....8 Tabel 6. Perkembangan Realisasi Investasi di Indonesia.........4 Tabel 6............. Perbandingan Pendapatan APBD per Kapita dengan Indikator Kesejahteraan Masyarakat......3 Tabel 6.............10 Tabel 6........2011 ....11 Tabel 5...2012 .............. Transfer ke Daerah.......... Perkembangan Aset yang Dikelola PT PPA.....7 Tabel 6...1 Tabel 6... 2007 ...............2 Tabel 6..... 2012 ........... 2007 ........ PM N Kepada BUM N......... Perkembangan Realisasi Penerbitan SBN.......2011 ...............................2012 ....... Perkembangan Alokasi Dana Penjaminan Pemerintah..................2013 ..10 Tabel 5.............................Daftar Tabel Halaman Tabel 5... Perkembangan Pembiayaan Utang.................... Laju Inflasi Tahunan di 66 Kota....12 Tabel 5....

............. Harga Minyak.... 2012 ... Perkembangan Indikator Risiko Portofolio Utang..................... 2012 .........2013 .Daftar Tabel Halaman Tabel 6......................2013 ........... Rincian Penerusan Pinjaman 2012 ........23 Tabel 6..............2016 ................29 Tabel 7.2013 ..............3 Tabel 7... Pembiayaan Utang.............. Penyertaan Modal Negara dan Kontribusi pada Organisasi/ Lembaga Keuangan Internasional dan Lainnya Tahun 2013 RAPBN 2013 & Prakiraan Maju 2014 .......... 2007 ....... Upaya-upaya Peningkatan Credit Rating .................................................................................2 Tabel 7............. Daftar Proyek yang Telah Memperoleh Jaminan ... PMN Lainnya.27 Tabel 6.... Analisis Skenario Risiko Fiskal BUMN Agregasi Posisi Transaksi Fiskal dengan BUMN......... 2012 .............. Perolehan Pembiayaan Proyek Pembangkit Tenaga Listrik 10.15 Tabel 6.................................... 6-30 6-32 6-33 6-36 6-42 6-43 6-44 6-51 6-54 6-56 6-59 6-60 6-62 6-66 6-67 6-76 7-5 7-9 7-23 7-24 Tabel 6......................................28 Tabel 6....4 xi ..... 2007 ........2012 ..000 MW Tahap I ............... Dana Bergulir...................17 Tabel 6............2015 ..........................21 Tabel 6..........20 Tabel 6......................... 2014 -2016 Menurut Fungsi...............2013 .... Suku Bunga...2013 ...19 Tabel 6...2013 ....22 Tabel 6.......25 PMN Kepada Organisasi/LKI...........18 Tabel 6.................... 2014 -2016 Menurut Organisasi (K/L) ..........2012* ............. 2013 .16 Tabel 6........... 2012 .........................................26 Tabel 6.. Asumsi Dasar Ekonomi Makro Jangka Menengah 2014 ..........................................................2015 .....14 Tabel 6......2016 .............. Rencana Pinjaman Siaga ........................... Kewajiban Penjaminan Pemerintah... dan Pertumbuhan Ekonomi Terhadap Risiko Fiskal Lainnya.1 Tabel 7... Stress Test Perubahan Nilai Tukar................. Sensitivitas Defisit RAPBN 2013 Terhadap Perubahan Asumsi Ekonomi Makro ................ Perkembangan Selisih Antara Asumsi Ekonomi Makro dan Realisasinya.................... 2013 .... Daftar Rincian Alokasi Anggaran K/L (Baseline).......................... 2012 ................ Daftar Rincian Alokasi Anggaran (Baseline)....................24 Tabel 6.

........ 2007 .........................6 Grafik 2.. 2011 ....................................9 Grafik 2...... Perkembangan Inflasi..1 Grafik 3... Perkembangan Penerimaan Perpajakan... Pertumbuhan Penerimaan Perpajakan Dalam Negeri..2011 .........................2011 ..............3 Grafik 2........... 2007 ............... Perkembangan SPN 3 Bulan Tahun 2011 ...........16 Grafik 2..................... Tahun 2012.....................................8 Grafik 2. 2007 .... 2007 ....2011 .20 Grafik 2......... Produksi......12 Grafik 2........................10 Grafik 2..... 2007 -2011 Perkembangan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS... Pertumbuhan Ekonomi Menurut Pengeluaran..5 Grafik 2.................2013 ... Perkembangan Inflasi.... 2007 ....... Perkembangan Inflasi Menurut Komponen.. Pertumbuhan Ekonomi Indonesia........................17 Grafik 2....... 2-3 2-3 2-4 2-4 2-8 2-9 2-11 2-12 2-13 2-14 2-14 2-15 2-15 2-16 2-24 2-24 2-25 2-27 2-27 2-28 2-31 3-3 3-6 xii ..................... Konsumsi.................... 2007 ....................14 Grafik 2..........15 Grafik 2......................... Purchasing Manager’s Index (PMI) ........................................2011 ..2011 ........ Perkembangan Lifting Minyak Mentah Indonesia....................2011 ....2011 ...... 2011 .....7 Grafik 2... 2010 .....2012 ...............2012 ........... Perkembangan Produksi... 2007 ..2 Grafik 2........18 Grafik 2.......13 Grafik 2.......... Perkembangan Indeks Harga Komoditas dan Inflasi Global Perkembangan Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dollar AS.. Pertumbuhan Ekspor-Impor Negara Maju dan Berkembang .... Indikator Perdagangan Internasional .. Pertumbuhan Ekonomi dan Volume Perdagangan Dunia..............2012 ......... dan Harga Minyak Mentah Dunia 2012 ............4 Grafik 2...........................1 Grafik 2...Daftar Grafik DAFTAR GRAFIK Halaman Grafik 2........ Konsumsi dan Harga Minyak Mentah Internasional.... Pertumbuhan Volume Perdagangan Dunia 2007 .... 2012 ..................... Pertumbuhan Ekonomi Indonesia...........................2012 .............................. Pertumbuhan Volume Perdagangan Dunia .........................11 Grafik 2..21 Grafik 3...........................2 Pertumbuhan Ekonomi Dunia 2007 ...........19 Grafik 2.. Lifting Minyak Mentah Indonesia.........................

......2012 Perkembangan Penerimaan Bea Masuk dan Dutiable Import... Perkembangan PNBP Lainnya....23 Grafik 3............ 2007 .............2012 .....4 Grafik 3.....2012 ...... Penerimaan Atas Laba BUMN....28 Kontribusi Rata-Rata Penerimaan Pajak Dalam Negeri..... Perkembangan PNBP Kemenkominfo...... Perkembangan Harga CPO Internasional dan Bea Keluar....9 Grafik 3........ 2012 ........... 2007 . Perkembangan PNBP POLRI.....................16 Grafik 3.. Perkembangan Penerimaan SDA Migas............. 2012 .........15 Grafik 3........Daftar Grafik Halaman Grafik 3......... Penerimaan PPh Nonmigas................. 2007 ........................26 Grafik 3.. 2007 ........... Perkembangan PNBP Kemenkes.... 2007 .......................... 2007 .............22 Grafik 3.................. 2007 . Perkembangan PNBP Kemenhub...2013 ... 2007 .......................19 Grafik 3.... Penerimaan SDA Nonmigas..........2012 .......................2012 ........................ 2007 ...14 Grafik 3........... 2007 ......17 Grafik 3.... 2012 .. 2007 ......................2012 ...2012 .. Perkembangan PNBP Kemendikbud.................2011 ........... 2007 ...........8 Grafik 3..... 2007 ......... Penerimaan PPN dan PPnBM.6 Grafik 3............................ Perkembangan Pendapatan BLU.... 2012 .........2012 ....... 2007 .....2012 .....................................2013 ........................... 2012 ..25 Grafik 3.... 2007 .....13 Grafik 3....27 Grafik 3............3 Grafik 3.....2012 ....21 Grafik 3...... 2007 ......2012 ....2011 ..........5 Grafik 3.......... Perkembangan Penerimaan PPN dan PPnBM.2013 . Perkembangan PNBP Kemenkumham... 2007 .......2013 .20 Grafik 3....24 Grafik 3...2013 ...........11 Grafik 3......................2012 ...... Penerimaan Cukai......18 Grafik 3............... Penerimaan Bea Keluar.. Penerimaan PBB....... 2012 .. 3-6 3-8 3-13 3-13 3-17 3-17 3-19 3-19 3-19 3-20 3-21 3-21 3-22 3-22 3-22 3-23 3-23 3-24 3-24 3-29 3-30 3-30 3-31 3-31 3-32 3-32 xiii ...12 Grafik 3... Penerimaan Bea Masuk. Kontribusi BUMN Terhadap APBN.....2013 ..... 2007 ... Kinerja Akuntansi BUMN.10 Grafik 3...2011 ............... Perkembangan Hibah........7 Grafik 3............ Penerimaan Pajak Lainnya........... Perkembangan PNBP BPN.......2012 .................2013 .. 2007 ....2012 .................2012 .............2012 .. 2012 .

....... 2007 ..32 Grafik 3..2013 ............... 2007 ..2012 ....... 2007 ...............36 Grafik 3...12 Grafik 4.. 3-33 3-33 3-35 3-35 3-36 3-36 3-36 3-37 3-37 3-38 3-38 3-38 4-7 4-9 4-10 4-11 4-13 4-14 4-16 4-17 4-18 4-19 4-21 4-21 4-22 4-22 xiv ...............2012 ..... 2007 .......10 Grafik 4............2012 ..2013 ............. 2007 . 2012 ...........................7 Grafik 4.....2012 .. 2012 ........4 Grafik 4......34 Grafik 3... 2007 ...9 Grafik 4........... 2007 ..............2012 ..........................2013 . Belanja Fungsi Pertahanan.40 Grafik 4.31 Grafik 3................... Penyerapan Belanja K/L.......... Belanja Fungsi Pelayanan Umum..1 Grafik 4..................... Belanja Fungsi Ekonomi...... 2012 .........................2012 ......... Perkembangan Belanja K/L.................3 Grafik 4.........Daftar Grafik Halaman Grafik 3..............11 Grafik 4.............33 Grafik 3.......... 2012 ...2013....2012 ...2013 .........2013 .39 Grafik 3....... Belanja Fungsi Agama............2013 ........... Hibah.2013 ... Belanja Fungsi Ketertiban dan Keamanan..37 Grafik 3.... Belanja Fungsi Pariwisata dan Budaya................. 2012 .. 2007 . PNBP BPN.....2013 ..... 2007 ........14 Perkembangan PNBP SDA Migas............. Perkembangan PNBP SDA Nonmigas............................................... PNBP Kemenkominfo..... PNBP Kemenkes.. Belanja Fungsi Kesehatan...2013 .........30 Grafik 3.......5 Grafik 4.............. Belanja Fungsi Lingkungan Hidup...2013 ............... Belanja Fungsi Perlindungan Sosial.................................2012 .. 2007 ... 2012 ...2012 ....2012 ...... 2007 ...29 Grafik 3...................... PNBP Kemenhub...............................2013 ..............2 Grafik 4......... 2012 ........... Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi............. Belanja Fungsi Pendidikan. 2012 . Bagian Pemerintah Atas Laba BUMN... 2007 .... 2012 ..............2012 .............................................13 Grafik 4.. 2012 ......6 Grafik 4........ 2012 .35 Grafik 3...... Belanja Fungsi Perumahan dan Fasilitas Umum................ 2007 . Pendapatan PNBP BLU.......38 Grafik 3.............................................. PNBP Kemendikbud. 2007 .2012 ..... 2012 ......... PNBP Kemenkumham...8 Grafik 4...................2012 .. PNBP POLRI.............2012 .

. 2007 ...... 2007 .28 Grafik 4.. Perkembangan Capaian dan Target Pembangunan...... 2007 ................ Perkembangan Anggaran Belanja K/L....37 Grafik 4..... Perkembangan Weight Average Yield Lelang SPN 3 Bulan.....19 Grafik 4... 2007 .2012 ................. Perkembangan Bantuan Sosial............. Perkembangan Belanja Kementerian Pertanian ....... 2007 .32 Grafik 4......36 Grafik 4.....21 Grafik 4...2012 .............2012 ......22 Grafik 4.................... Perkembangan Belanja Kementerian Kesehatan ........ Perkembangan Belanja Barang. 2007-2012 . Perkembangan Belanja Lain-lain.......2012 .......................26 Grafik 4..... 4-24 4-25 4-27 4-28 4-29 4-30 4-32 4-33 4-35 4-36 4-42 4-43 4-44 4-45 4-46 4-47 4-48 4-48 4-52 4-53 4-57 4-60 4-62 4-84 4-84 xv ......29 Grafik 4.................. Perkembangan Belanja Kementerian Pekerjaan Umum ........................... Perkembangan Subsidi...........2012 ... Perkembangan Belanja POLRI ...... Perkembangan Belanja Kementerian Agama .............. Perkembangan Take Home Pay Terendah Aparatur Negara..............2012 ........30 Grafik 4.... 2011 ...................................2013 ........ Perkembangan Belanja Modal...... Perkembangan Belanja Kementerian Dalam Negeri ............2012 ........... 2007 .........2012 ..16 Grafik 4............20 Grafik 4....17 Grafik 4..................34 Grafik 4.. Perkembangan Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis.....2012 ....................39 Perkembangan Belanja Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ....................27 Grafik 4.......... Perkembangan BPP dan Penjualan Listrik......................... 2007 .......... Perkembangan Belanja Kementerian Pertahanan ....35 Grafik 4................. Perkembangan Belanja Kementerian Keuangan . Perkembangan Belanja Kementerian Perhubungan ..................................31 Grafik 4...........Daftar Grafik Halaman Grafik 4.....18 Grafik 4......15 Grafik 4...2012 . 2011 ........ Tahun 2007-2013 Anggaran Belanja 10 K/L Terbesar.......... 2007 ................................ Perkembangan Subsidi Nonenergi..................25 Grafik 4............. Perkembangan Belanja Pegawai.........................24 Grafik 4.38 Grafik 4..2013 .................. 2007 ................. 2010 ........ 2007 .23 Grafik 4.. Komposisi Pembayaran Bunga Utang....2012 .........33 Grafik 4..

....3 Grafik 5..............................8 Grafik 5......................................1 Grafik 5........ Perkembangan Transfer ke Daerah (Dana Perimbangan.........9 Grafik 6... 2011 ... 4-84 4-103 4-103 4-109 5-7 5-8 5-9 5-10 5-11 5-11 5-22 5-27 5-27 6-2 6-3 6-4 6-6 6-7 6-8 xvi ... Peta Dana Alokasi Umum se-Provinsi di Indonesia..........................4 Grafik 6...............41 Grafik 4.42 Grafik 4...........................4 Grafik 5.43 Grafik 5......... 2007 .............................................................................2012*) ....... 2011 ........................ 2013 .......6 Komposisi Anggaran Belanja 10 K/L Terbesar Tahun 2013 Komposisi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Klasifikasi Ekonomi 2013 ........................ 2013 .............. Perkembangan Defisit Anggaran.....2 Grafik 5...... 2007 .2012 ............................... Perkembangan Pembiayaan Anggaran... 2007 ........................ Tren Dana Otsus dan Penyesuaian 2007 .2012 .. 2007 ........... Dana Penyesuaian)....2012 ...................5 Grafik 5....................... Pertumbuhan Ekonomi 2010 .2012 ..........Daftar Grafik Halaman Grafik 4............. Perkembangan Penerimaan Privatisasi BUMN... 2011 ...... Dana Otsus.............2012*) ....2012 ........ Peta Bagi Hasil Pajak per Provinsi di Indonesia... 2007 ....... 2007-2012 ..........3 Grafik 6......... Pertumbuhan Ekonomi 2011 ..2012 Perkembangan Hasil Pengelolaan Aset........ Peta Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Daerah per Provinsi di Indonesia. 2011 ....... Rasio Ketergantungan Fiskal Nasional..............40 Grafik 4.. Perkembangan Dana Investasi Pemerintah dan PMN................. Komposisi Belanja Pemerintah Pusat Menurut Kategori Wajib/Tidak Wajib.............................. 2007 ..............7 Grafik 5......2012*) ....... Komposisi Belanja Subsidi.....................6 Grafik 5...............1 Grafik 6.. 2007 -2012 ....................................................2 Grafik 6.......5 Grafik 6.......................2012 ..... Peta Dana Alokasi Khusus Se-Provinsi di Indonesia........ Perkembangan Pembiayaan Perbankan dalam Negeri...2012 ......

.23 Grafik 6.....11 Grafik 6................22 Grafik 6..........................................................21 Grafik 6..... 2008 .......2012 .2012 ........ Perkembangan Pengeluaran Negara kepada BUMN... 2007 ................. Perkembangan Penarikan Pinjaman Dalam Negeri............................................ 2010 .... Perkembangan Dana Kontinjensi Bencana Alam... 2007 ........2012 ...........2011 .............................13 Grafik 6.. Analisis Skenario Risiko Fiskal BUMN Agregasi .....................................18 Grafik 6..2012 ....17 Grafik 6....25 Perkembangan Dana Bergulir............................................ Perkembangan Penerbitan SBN Valas dan Outstanding SBN Valas....... 1997 .....2012 .................19 Grafik 6....... 2007 . 6-11 6-14 6-15 6-15 6-19 6-20 6-21 6-21 6-42 6-56 6-56 6-57 6-57 6-58 6-72 6-73 6-74 6-75 6-77 xvii ..........................................................................2013 ... 2007 .....15 Grafik 6.... Perkembangan Penarikan Penerusan Pinjaman......16 Grafik 6......... Modal LPS dan Cadangan Klaim Penjaminan........... 2007 .......2012 .........................2012 ...........2011 ................ Perkembangan Nilai Utang Bersih BUMN......................................................................Daftar Grafik Halaman Grafik 6. 2007 .............2012 .........10 Grafik 6... 2007 ............................ 2007 .................24 Grafik 6.......................2012 ...2012 ............... Perkembangan Jumlah Dana Simpanan yang Dijamin...................2012 .....12 Grafik 6..... Perkembangan Penerbitan SBN Neto dan Outstanding SBN Domestik......................2012 ........... Perkembangan Penarikan Pinjaman Luar Negeri 2007 ..2013 ....... Perkembangan Belanja Modal (Capital Expenditure) dan Utang Jangka Panjang BUMN 2007 ............. Perkembangan Pembayaran Manfaat Pensiun Pegawai Negeri....... 2007 ......... 2009 .9 Grafik 6......... 2007-2012 ..................... Perkembangan Rasio Utang Pemerintah Terhadap PDB....... Perkembangan Penerimaan Negara dari BUMN.14 Grafik 6. Perkembangan Rating Indonesia.20 Grafik 6......... Perkembangan Penerbitan SBN Neto 2007 ....................2012 Perkembangan Kegiatan Pembiayaan Ekspor dan Posisi Permodalan LPEI.............8 Grafik 6............................ 2009 .... Perkembangan Modal dan Rasio Modal Bank Indonesia.......................7 Grafik 6.............................

............. 2007 ................. Perkembangan dan Proyeksi Belanja Pemerintah Pusat...............7 Perkembangan Pengeluaran Negara yang Dimandatkan/ Diwajibkan (Mandatory Spending)................2016 ........2016 ...2 Grafik 7..........5 Grafik 7................................................. 2006–2016 ................ Perkembangan dan Proyeksi Penerimaan Perpajakan... Perkembangan dan Proyeksi Pembiayaan Anggaran...27 Grafik 7......................................2016 ............. Perkembangan dan Proyeksi Transfer ke Daerah..................................... Perkembangan Komposisi Belanja Negara Mengikat dan Tidak Mengikat..4 Grafik 7.......3 Grafik 7...........26 Grafik 6........ 2007 ................. 2007 ..........2016 .............................1 Grafik 7.. 2007 ......... Perkembangan dan Proyeksi Penerimaan Hibah...............2012 .....6 Grafik 7.. 2007 .........Daftar Grafik Halaman Grafik 6..... 6-78 6-78 7-10 7-11 7-12 7-14 7-16 7-17 7-18 xviii ...................2016 ................................................................ 2007 .......... Perkembangan dan Proyeksi PNBP.... 2007 ... 2007 ......2016 ...... Rasio Utang Terhadap PDB............2012 .......

..... Pengenaan Bea Keluar atas Bijih Mineral ............ Batas Maksimal Pinjaman Luar Negeri .........4 Boks 6...6 Boks 6... 2-39 3-4 3-15 4-106 6-36 6-45 6-46 6-47 6-49 6-52 6-60 6-70 Boks 6........................1 Boks 3...... dan Gas ............................ Batas Maksimal Penerbitan SBSN untuk Pembiayaan Proyek .................................3 Boks 6...1 Boks 6........................ Konver si Sur at U t ang Pem er int ah/ SU P (non tradable) menjadi SBN yang Dapat Diperdagangkan (tradable) .. Penjaminan Pemerintah untuk Program Percepatan Pembangunan Pembangkit Tenaga Listrik yang Menggunakan Energi Terbarukan.................... Batubara.............2 Boks 6..... Anggaran Infrastruktur dalam APBN ............. xix .... Potensi Pembiayaan melalui Pinjaman Dalam Negeri ......................... Kerjasama Pemerintah dengan Badan Usaha dalam Pengadaan Infrastruktur ..................1 Ketenagakerjaan dan Kemiskinan ........................................2 Boks 4.......... Risiko Fiskal Beberapa BUMN Terbesar ............5 Boks 6........7 Boks 6.............1 Boks 3..........8 Pengembangan Instrumen Sukuk Negara untuk Membiayai Kegiatan/Proyek ..............................Daftar Boks DAFTAR BOKS Halaman Boks 2........................... Tax Ratio ....................................................

..................Daftar Bagan DAFTAR BAGAN Halaman Bagan 7...............1 Tujuan dan Landasan KPJM ...... 7-19 xx ...........

.Daftar Matriks DAFTAR MATRIKS Matriks 4....1 Ringkasan Program. Halaman 4-122 xxi . dan Outcome Kementerian Negara/Lembaga Tahun Anggaran 2013 .. Indikator Kinerja..

3 Juli 2012 yang lalu. DPD. Selain itu. Dalam kondisi seperti itu. dan DPRD. dan ayat (3) UUD 1945 Amendemen keempat yang berbunyi: “(1) Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara sebagai wujud dari pengelolaan keuangan negara ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang dan dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. serta Kerangka Ekonomi Makro dan Pokok-pokok Kebijakan Fiskal tahun 2013. penyusunan. penyusunan RAPBN 2013 berpedoman kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2010–2014. proses dan mekanisme penyiapan.1 Umum Sebagai salah satu perwujudan pelaksanaan kewajiban konstitusi. penyusunan RAPBN 2013 juga mengacu pada ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. (2) Rancangan Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara diajukan oleh Presiden untuk dibahas bersama Dewan Perwakilan Rakyat dengan memperhatikan pertimbangan Dewan Perwakilan Daerah. Selain itu. DPR. Di lain pihak. Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2013. tuntutan dan harapan masyarakat terhadap keberhasilan pembangunan dan hasil-hasilnya agar dapat dirasakan dan dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat juga menjadi semakin meluas dan membesar. setiap tahun Pemerintah menyusun dan mengajukan Rancangan Undang-Undang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RUU APBN) beserta Nota Keuangannya kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Pemerintah menjalankan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara tahun yang lalu”. Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) tahun 2013 ini memiliki nuansa khusus bila dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.d. Kebutuhan dana untuk persiapan Pemilihan Umum yang akan diselenggarakan pada tahun 2014 pun mulai dianggarkan dalam RAPBN 2013. Kuncinya terletak pada bagaimana sumber daya yang terbatas dapat dikelola sedemikian rupa untuk dapat Nota Keuangan dan RAPBN 2013 1-1 . peranan dan kontribusi RAPBN yang dicerminkan dari alokasi kegiatan dan program dalam rangka mewujudkan sebesar-besarnya kemakmuran rakyat menjadi sangat krusial. sebagaimana telah disepakati dalam pembicaraan pendahuluan antara Pemerintah dan Dewan Perwakilan Rakyat Republik Indonesia (DPR RI) tanggal 29 Mei 2012 s. ayat (2). merupakan perwujudan dari pelaksanaan amanat pasal 23 Undang-Undang Dasar 1945 Amendemen keempat tersebut. Sejalan dengan itu. Desain babak akhir dari arah kebijakan dan pembangunan ekonomi pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) periode 2010–2014 mulai digambarkan. dan pembahasan RAPBN Tahun Anggaran 2013. juga dilakukan berdasarkan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2009 tentang MPR.Pendahuluan Bab 1 BAB 1 PENDAHULUAN 1. Penyusunan RAPBN tahun 2013 ini. (3) Apabila Dewan Perwakilan Rakyat tidak menyetujui Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara yang diusulkan oleh Presiden. Hal tersebut didasarkan pada ketentuan pasal 23 ayat (1) Undang-Undang Dasar 1945 yang telah diubah menjadi pasal 23 ayat (1).

Sejalan dengan itu. (c) peningkatan kesempatan kerja. Penurunan angka kemiskinan dan angka pengangguran masih menjadi tantangan utama. inklusif. dan hasil pelaksanaan RAPBN 2013. rencana program dan alokasi anggaran. hingga ke pelosok desa. Dengan strategi tersebut. yang dalam pelaksanaannya diharapkan akan mampu bersinergi. Demikian pula. dari sisi internal. Hal-hal tersebut akan bermuara pada kualitas dari kebijakan. MP3KI tersebut diarahkan pada upaya pemenuhan kebutuhan dasar dan peningkatan pendapatan melalui integrasi dan sinergi program-program kemiskinan serta disesuaikan dengan kondisi masing-masing wilayah/daerah. Kedua prakarsa MP3EI dan MP3KI tersebut. meskipun kondisi ekonomi makro dan respon positif masyarakat juga merupakan faktor penentu penting. hasil kegiatan pembangunan dan pertumbuhan dapat lebih dioptimalkan. Dengan kerangka pikir ini. ketidakpastian kondisi ekonomi Eropa. Sementara itu. program MP3KI merupakan bentuk akselerasi program-program kerja pengentasan kemiskinan. tantangan yang dihadapi masih akan tetap berkaitan dengan upaya untuk mempercepat dan memperbaiki pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya. juga perlu ditempuh kebijakan antisipatif dan responsif melalui pengelolaan fiskal yang sehat dan prudent dalam rangka menjaga stabilitas perekonomian nasional. Dari perspektif global. serta didukung dengan perbaikan konektivitas antardaerah. sejak tahun 2011 Pemerintah telah menyiapkan dua strategi pembangunan utama sebagai kebijakan kunci. serta kecenderungan meningkatnya harga komoditas dan minyak dunia. program MP3EI akan menjadi payung semua kegiatan pembangunan infrastruktur di berbagai wilayah Indonesia. serta (d) penurunan tingkat kemiskinan. (b) pembangunan ekonomi yang merata di seluruh tanah air. dampaknya pada penyerapan tenaga kerja diperkirakan akan lebih baik dan merata ke seluruh wilayah Indonesia. bersama-sama dengan berbagai perkembangan kinerja perekonomian global maupun domestik terkini beserta prospeknya ke depan. permasalahan-permasalahan dan tantangantantangan yang dihadapi. serta kesejahteraan rakyat. seperti di Timur Tengah. Namun. masih menjadi tantangan bagi pertumbuhan ekonomi domestik di tahun 2013. ketegangan politik di beberapa kawasan dunia. mempertimbangkan. telah menjadi 1-2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . dan merespon perkembangan ekonomi global dan domestik. Dalam kaitan ini. diharapkan dapat segera mewujudkan integrasi pasar di wilayah Indonesia. berkeadilan. dengan memanfaatkan semua potensi dan peluang yang dimiliki Indonesia dalam upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat. Pengembangan koridor-koridor utama yang menjadi pendorong dan penopang kegiatan ekonomi di wilayah-wilayah sekitarnya. kemampuan melihat. Selain itu. menjadi unsur utama dalam penyusunan RAPBN 2013. Dicanangkannya program MP3KI berdampingan dengan MP3EI tersebut diharapkan akan menciptakan sinergi yang kuat dalam mewujudkan: (a) pertumbuhan yang tinggi. perubahan iklim dan bencana alam.Bab 1 Pendahuluan memenuhi kebutuhan yang kompleks dengan hasil yang berkualitas tinggi. sebagai bentuk langkahlangkah terobosan. sinyal perkembangan positif kinerja ekonomi global maupun domestik tetap dijadikan momentum untuk melangkah lebih optimis lagi. menganalisis. yakni Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) dan Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan Indonesia (MP3KI). dan berkelanjutan. Tanpa maksud untuk meniadakan RPJMN. serta permasalahan dan tantangan yang diperkirakan akan terjadi pada tahun 2013.

serta memperhitungkan tantangan dan permasalahan yang sedang dan akan dihadapi. Hukum. (13) Bidang Perekonomian lainnya. (10) Daerah Tertinggal. Kreativitas. Terdepan. Selanjutnya. Isu strategis terkait dengan peningkatan daya tahan ekonomi meliputi: (a) peningkatan ketahanan pangan menuju pencapaian surplus beras 10 juta ton pada tahun 2014. Dengan mengacu dan berpedoman pada tema RKP 2013 dan kapasitas sumber daya yang dimiliki. (11) Kebudayaan. (2) Pendidikan. (c) peningkatan pembangunan industri di berbagai koridor ekonomi. fokus dari kegiatan 11 prioritas nasional dan 3 prioritas lainnya dalam RKP tersebut ditekankan pada penanganan beberapa isu strategis yang meliputi 4 (empat) hal pokok. Terluar. yaitu: (1) peningkatan daya saing. (12) Bidang Politik. Sementara itu. yaitu: (a) program bantuan sosial berbasis keluarga (klaster 1). Demokratis. serta (c) pencapaian pembangunan minimum essential force (MEF). ekonomi. (4) rencana tata ruang wilayah pulau dan pola pemanfaatan ruang yang optimal. dalam RKP 2013 ditetapkan 11 prioritas nasional dan 3 prioritas lainnya. serta (4) pemantapan stabilitas sosial politik. Seluruh isu strategis tersebut selanjutnya dicerminkan di dalam arah kebijakan fiskal dan postur RAPBN 2013. (2) peningkatan daya tahan ekonomi. budaya. (2) kinerja pembangunan dan isu strategis di setiap wilayah. dan dengan melihat capaian hasil kinerja dan perkiraan hasil kinerja tahun 2012. dan Inovasi Teknologi. isu-isu strategis terkait pemantapan stabilitas sosial dan politik antara lain: (a) antisipasi persiapan tahapan pelaksanaan Pemilu 2014. yaitu “Terwujudnya Indonesia yang Sejahtera. Selanjutnya. Berdasarkan keinginan mencapai visi RPJMN 2010–2014. Isu strategis terkait dengan peningkatan daya saing meliputi: (a) peningkatan iklim investasi dan usaha (ease of doing business). dan Berkeadilan”. (3) tujuan dan sasaran pembangunan setiap wilayah sesuai dengan tujuan dan sasaran RPJPN 2005–2025 dan RPJMN 2010–2014.Pendahuluan Bab 1 pedoman dalam penyusunan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2013. (3) Kesehatan. (6) Infrastruktur. dan (6) pelaksanaan program percepatan pengurangan kemiskinan. (c) program pemberdayaan usaha kecil dan mikro (klaster 3). dan politik sebagai perwujudan wawasan nusantara dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia. RKP 2013 menjadi acuan dalam penyusunan RAPBN 2013. dan (b) peningkatan rasio elektrifikasi dan konversi energi. yaitu: (1) keterkaitan antarwilayah dari segi sosial. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 1-3 . yang terdiri atas: (1) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola. dan Keamanan lainnya. (5) pelaksanaan MP3EI. (9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana. dan (14) Bidang Kesejahteraan Rakyat lainnya. (b) program pemberdayaan masyarakat (klaster 2). Untuk mendukung pencapaian tema tersebut. dan (b) percepatan pengurangan kemiskinan melalui sinergi klaster 1 sampai dengan klaster 4. isu-isu terkait dengan peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat. dan (d) penciptaan kesempatan kerja. tema RKP tahun 2013 ditetapkan sebagai berikut: “Memperkuat Perekonomian Domestik Bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”. (b) perbaikan kinerja birokrasi dan pemberantasan korupsi. (5) Ketahanan Pangan. (3) peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat. dan Pasca-Konflik. (4) Penanggulangan Kemiskinan. (7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha. (8) Energi. dan (d) program pro rakyat (klaster 4). potensi yang dimiliki. Penyusunan dan penetapan program dan kegiatan prioritas tahun 2013 tersebut mempertimbangkan berbagai hal. khususnya tenaga kerja muda. (b) percepatan pembangunan infrastruktur untuk keterhubungan dalam negeri (domestic connectivity). antara lain: (a) peningkatan pembangunan sumber daya manusia.

asumsi dasar ekonomi makro yang digunakan dalam penyusunan postur RAPBN 2013 adalah sebagai berikut. serta pembentukan modal tetap bruto (PMTB)/investasi. Dari sisi produksi. Berkaitan dengan itu. Rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat tahun 2013 diperkirakan sebesar Rp9. lifting minyak. moneter. 1. Lifting minyak dan gas sebenarnya didominasi oleh faktor internal. Harga minyak mentah Indonesia sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal. dalam rangka meningkatkan transparansi perhitungan penerimaan gas bumi. sehingga sulit untuk diprediksi. sektor industri pengolahan.2 Asumsi Dasar Ekonomi Makro 2013 Asumsi dasar ekonomi makro mencakup variabel-variabel yang dinilai memiliki dampak signifikan terhadap postur APBN. tetapi hal tersebut menjadi tantangan yang cukup kompleks mengingat pencapaian lifting minyak yang selalu di bawah target dalam beberapa tahun terakhir.8 persen. baik dari sisi penerimaan maupun belanja. sektor pertanian. Variabel lain yang dijadikan asumsi dasar ekonomi makro 2013 adalah terkait dengan perhitungan migas.9 persen. Dengan memperhatikan produk domestik bruto (PDB) yang mampu tumbuh rata-rata 5. Laju inflasi diharapkan dapat dikendalikan pada tingkat 4. namun dalam kondisi tertentu. Inflasi dapat dikendalikan pada tingkat yang moderat.9 persen per tahun dalam kurun waktu 2007– 2011. 2. Sejalan dengan itu. Variabel-variabel tersebut meliputi harga minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price – ICP). sejalan dengan target inflasi dari Bank Indonesia. dan sektor riil yang didukung oleh meningkatnya kesadaran pemerintah daerah dalam upaya pengendalian inflasi. prospek kondisi ekonomi makro Indonesia ke depan diperkirakan berpotensi membaik. 3. dan lifting gas. membaiknya koordinasi kebijakan fiskal. Dengan mempertimbangkan berbagai fakta tersebut dengan seksama. dan Brazil yang dikhawatirkan akan mengurangi daya tarik arus modal masuk ke negara emerging market dan mendorong terjadinya flight to quality.300/US$. Asumsi dasar ekonomi makro 2013 tersebut disusun dengan memperhatikan perkembangan hingga saat ini dan prospeknya ke depan. India. dan restoran. di tahun 2012 dan 2013 ekonomi Indonesia diperkirakan akan dapat tumbuh di atas 6 persen. Tekanan terhadap pergerakan nilai tukar rupiah diperkirakan bersumber dari semakin menurunnya surplus neraca perdagangan Indonesia. Dengan modal kinerja ekonomi Indonesia dalam lima tahun terakhir yang cukup menggembirakan. Nilai tukar rupiah relatif stabil. Meskipun asumsi dasar tersebut hanya sebagai ancarancar dalam menghitung postur APBN. sektor perdagangan.Bab 1 Pendahuluan 1. Dari sisi penggunaan. serta perlambatan ekonomi di Cina. 1-4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Variabel lifting gas baru mulai dimunculkan sebagai asumsi dasar sejak RAPBN 2013 ini. pertumbuhan ekonomi 2013 diperkirakan didorong utamanya oleh konsumsi masyarakat dan pemerintah. meskipun sejak akhir 2011 mengalami pelemahan sebagai imbas dari krisis ekonomi global. asumsi dasar tersebut dapat menjadi target yang harus dapat dicapai. Pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6. hotel. sektor konstruksi. menjaga stabilitas ekonomi makro menjadi keharusan dalam rangka mengamankan pelaksanaan APBN. serta sektor pengangkutan dan komunikasi diperkirakan masih tetap menjadi sektor pendorong pertumbuhan ekonomi. suku bunga juga mulai menunjukkan penurunan. Hal tersebut diharapkan dapat dicapai melalui kelancaran pasokan dan distribusi barang dan jasa.

6 2.0 900.408 7. 6.360.6 9. Peran tersebut terkait dengan tiga fungsi utama pemerintah.4 953.360 ribu barel setara minyak.087 6.1.0 11.2 7. TABEL 1.0 105.0 930. Lifting Gas (mboepd) Su m ber : Kem en t er ia n Keu a n g a n RI 2008 Real. Faktorfaktor yang menjadi pertimbangan antara lain adalah terkendalinya inflasi. Rata-rata harga minyak mentah Indonesia atau Indonesian Crude Price (ICP) di pasar internasional diperkirakan mencapai sebesar US$100 per barel.0 - 2013 RAPBN 6.6 79. dan arus modal masuk ke Indonesia.0 1. yaitu fungsi alokasi. Tingkat suku bunga SPN 3 bulan di tahun 2013 diperkirakan sebesar 5.8 9.0 - 2010 Real.6. antara lain dimaksudkan untuk menyelaraskan dengan program intensifikasi penggunaan sumber energi alternatif selain minyak. Mulai RAPBN 2013 ini.3 Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal Kebijakan fiskal sebagai kebijakan utama pemerintah yang diimplementasikan melalui APBN memiliki peran yang penting dan sangat strategis di dalam memengaruhi perekonomian. Harga Minyak ICP (US$/barel) 6. Lifting Minyak (ribu barel/hari) 7. fungsi distribusi.8 4.Pendahuluan Bab 1 4.0 72. Pertumbuhan Ekonomi (%) 2.5 3. 5. nilai tukar.0 - 2009 Real. Perkiraan tersebut antara lain didukung oleh proyeksi pertumbuhan permintaan minyak dan melambatnya pertumbuhan pasokan minyak dari negara-negara non-OPEC. 2007–2013 2007 Indikator Ekonomi Real.5 898.3 6.300 5. dalam upaya mendukung penciptaan akselerasi pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkualitas.260 ribu barel setara minyak.8 9.8 111. serta perbaikan perhitungan penerimaan dan belanja negara yang lebih rasional. Inflasi (%) 3.5 6. Perbaikan perhitungan tersebut didasarkan pada fakta yang menunjukkan bahwa upayaupaya eksplorasi lapangan-lapangan migas pada tahun-tahun belakangan lebih banyak menemukan cadangan gas bumi. Suku Bunga SPN 3 Bulan (%) 5. 6.5 4.0 871.9 9.0 - 1.691 9. dan lifting gas bumi 1. 6.0 900.3 904. 4. APBN harus didesain sesuai dengan fungsi tersebut. yang meliputi lifting minyak sebesar 900 ribu barel per hari.0 6.5 - 2012 APBNP Outlook 6.250 3. Nilai Tukar (Rp/US$) 4. Lifting minyak dan gas bumi Indonesia pada tahun 2013 diperkirakan mencapai 2.6 944.8 8.3 97. Perkembangan realisasi asumsi dasar ekonomi makro 2007–2011 dan proyeksinya di tahun 2012–2013 disajikan dalam Tabel 1.1 ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO.140 8. 6. asumsi lifting gas disatukan dengan asumsi lifting minyak.3 .0 100.0 9.000 5.9 110. 1. dan fungsi stabilisasi. Fungsi alokasi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 1-5 .1 9.8 10. terutama dalam upaya mencapai target-target pembangunan nasional.779 4.0 6.0 persen.9 - 2011 Real.5 61.

sedangkan fungsi stabilisasi berkaitan dengan upaya menjaga stabilitas dan akselerasi kinerja ekonomi.5 persen. Substansi dari tema tersebut menekankan pentingnya mengupayakan terwujudnya kondisi fiskal yang sehat dalam rangka mendorong terjaganya pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Dalam tahun 2013. sehingga perekonomian tetap pada kesempatan kerja penuh (full employment) dengan harga yang stabil. Sejarah kebijakan fiskal Indonesia menunjukkan bukti tersebut selama periode krisis ekonomi 1997/1998. serta (c) strukturnya harus ditopang secara proporsional oleh berbagai sektor pendukungnya.8–6. pada tahun 2013 arah kebijakan fiskal ditetapkan sebagai berikut: “Mendorong Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan melalui Upaya Penyehatan Fiskal”. (b) bersifat inklusif dan berdimensi pemerataan. hal tersebut dapat diwujudkan tidak semata melalui kebijakan fiskal yang tepat. bahkan mampu membuat ekonomi tumbuh positif di tengah kondisi melambatnya pertumbuhan ekonomi dunia. dan kesehatan fiskal dapat diwujudkan. Ke depannya pertumbuhan ekonomi diharapkan mampu berakselerasi menuju titik yang lebih tinggi dari pencapaian selama ini. Tantangan yang dihadapi adalah menciptakan pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas. kebijakan fiskal dipandang sebagai salah satu alat yang efektif untuk memperkecil siklus bisnis. Dengan peran stabilisasinya. disertai dengan keyakinan Pemerintah akan lebih baiknya kondisi perekonomian ke depan. yaitu: (a) optimalisasi pendapatan negara dengan tetap menjaga iklim investasi.Bab 1 Pendahuluan berkaitan dengan intervensi Pemerintah terhadap perekonomian dalam mengalokasikan sumber daya ekonominya. diharapkan dapat mendukung penurunan angka pengangguran dan angka kemiskinan masing-masing menjadi sebesar 5. (b) meningkatkan kualitas belanja negara melalui efisiensi belanja yang kurang produktif dan meningkatkan belanja infrastruktur untuk memacu pertumbuhan. Tentu saja. dan kelestarian lingkungan hidup. dengan pertumbuhan ekonomi sebesar 6. keberlanjutan dunia usaha. dan krisis 2009. fungsi stabilisasi yang ditujukan untuk meminimalisir volatilitas atau fluktuasi dalam perekonomian. Dalam kondisi ekonomi global yang masih belum sepenuhnya kondusif. dan (d) menurunkan rasio utang terhadap PDB dalam batas yang terkendali. kebijakan fiskal pada tahun 2013 diperkirakan masih akan tetap ekspansif. Adapun strategi untuk menjaga kesinambungan fiskal ditempuh melalui 4 (empat) hal pokok. (c) menjaga defisit anggaran pada batas aman (di bawah 3 persen terhadap PDB). Fungsi distribusi berkaitan dengan pendistribusian barang-barang yang diproduksi oleh masyarakat. Secara umum kebijakan fiskal tahun 2013 masih bersifat ekspansif untuk menjaga momentum 1-6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Sejalan dengan tema pembangunan dalam tahun 2013: “Memperkuat Perekonomian Domestik bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”. baik dari pendekatan permintaan agregat maupun penawaran agregat. Dari ketiga fungsi tersebut.1 persen dan 9.5–10. Hal tersebut diperlukan terutama untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. yaitu harus bisa memenuhi tiga syarat sebagai berikut: (a) mampu membuka lapangan kerja serta bisa menurunkan angka pengangguran dan kemiskinan.8 persen. Kebijakan ekspansif fiskal melalui pengalokasian stimulus fiskal pada tahun 2009 mampu menahan ekonomi Indonesia dari dampak krisis. tetapi didukung oleh kebijakan moneter dan kebijakan lain yang saling bersinergi. di mana belanja negara lebih besar dibandingkan pendapatan negara. merupakan esensi utama kebijakan APBN. Stabilitas ekonomi terjaga. dan dengan memperhatikan sumber-sumber penerimaan yang dapat dihimpun dibandingkan dengan tuntutan kebutuhan anggaran yang dihadapi ke depan.

baik belanja kementerian negara/lembaga (K/L) maupun belanja non-K/L tetap diarahkan pada strategi 4 (empat) pilar. dan meningkatkan kapasitas investasi pemerintah. terutama untuk pengambilalihan PT Inalum.Pendahuluan Bab 1 pertumbuhan dengan tetap mengendalikan defisit dalam batas aman. intensifikasi. terutama untuk pembangunan infrastruktur. esensi strategi belanja negara pada tahun 2013. dan ekstensifikasi PNBP K/L. Dalam kaitan ini. dan akan merealokasi dana hasil penghematan subsidi listrik tersebut untuk menambah anggaran infrastruktur. Di bidang perpajakan. dalam rangka meningkatkan kualitas belanja negara. (4) mempertahankan kebijakan net negative flow pinjaman luar negeri. Melalui langkah-langkah tersebut. kebijakan dan langkah penting yang akan ditempuh di tahun 2013. restrukturisasi dan revitalisasi BUMN. (5) mengupayakan tercapainya rasio utang terhadap PDB berkisar 21–23 persen pada akhir tahun 2013. serta (3) meningkatkan pengawasan dan pelayanan di bidang kepabeanan dan cukai. Selanjutnya. Sementara itu. (3) pengalokasian dana penyertaan modal negara (PMN) untuk meningkatkan kapasitas penjaminan program kredit usaha rakyat (KUR). kebijakan umum dari sisi pembiayaan yang akan ditempuh oleh Pemerintah pada tahun 2013. Pemerintah berencana menaikkan tarif tenaga listrik. (2) mengarahkan penggunaan dana investasi pemerintah. dalam tahun 2013 Pemerintah akan melakukan penajaman alokasi belanja agar mampu mendorong pertumbuhan ekonomi ke tingkat yang lebih tinggi. modal awal badan penyelenggara jaminan sosial (BPJS). APBN diharapkan dapat dikelola secara efisien dan produktif. dan (3) Kebijakan pembiayaan. Kebijakan pendapatan negara tahun 2013 akan diarahkan untuk mengoptimalkan penerimaan dari bidang perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). Prioritas pembangunan yang akan dilaksanakan Pemerintah diharapkan dapat memperkuat perekonomian domestik bagi peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat sesuai dengan tema pembangunan nasional pada tahun 2013. (2) Kebijakan belanja negara. (2) meningkatkan perbaikan penggalian potensi perpajakan. sehingga diharapkan tidak hanya akan memberi kontribusi yang optimal bagi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 1-7 . Di sisi belanja negara. pokok-pokok kebijakan PNBP di tahun 2013 antara lain: (1) peningkatan PNBP migas dan nonmigas. (2) peningkatan kinerja badan usaha milik negara (BUMN) agar dapat berkontribusi lebih besar dalam deviden BUMN. dan (4) mendukung pembangunan yang berwawasan lingkungan (pro environment). dan memenuhi kewajiban Indonesia sebagai anggota organisasi/lembaga keuangan internasional dan pada ASEAN Infrastructure Fund. yaitu: (1) mendukung terjaganya pertumbuhan ekonomi pada level yang cukup tinggi (pro growth). terutama untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya krisis pasar surat berharga negara (SBN) dan membiayai defisit anggaran. Kebijakan tersebut diwujudkan melalui: (1) Kebijakan pendapatan negara. antara lain: (1) pemanfaatan dana saldo anggaran lebih (SAL). Selanjutnya. dan (6) mengupayakan fleksibilitas pembiayaan utang melalui penggunaan instrumen utang dengan biaya yang relatif rendah dan risiko yang terkendali. (2) meningkatkan produktivitas dalam kerangka perluasan kesempatan kerja (pro job). Optimalisasi PNBP tersebut juga akan disertai dengan optimalisasi pendapatan badan layanan umum (BLU). (3) meningkatkan dan memperluas program pengentasan kemiskinan (pro poor). serta (3) terus melakukan upaya inventarisasi. antara lain: (1) melanjutkan pokok-pokok kebijakan perpajakan yang telah dilakukan di tahun 2012.

3 triliun. Pembiayaan defisit RAPBN 2013 direncanakan berasal dari sumber-sumber pembiayaan dalam negeri sebesar Rp169. terdiri atas belanja pemerintah pusat Rp1. tetapi juga berdampak pada peningkatan daya saing perekonomian domestik.0 triliun dan transfer ke daerah Rp518.62 persen terhadap PDB). Ringkasan postur RAPBN tahun 2013 disajikan dalam Tabel 1. b. dan penerimaan hibah Rp4.7 triliun.139. Belanja negara direncanakan sebesar Rp1. Selanjutnya. serta perkembangan realisasi APBN pada periode-periode sebelumnya. Selama periode 2007–2011.1 triliun (2.6 triliun.5 triliun.2 triliun (1. 1-8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .178. hal tersebut diharapkan dapat mendukung tujuan pembangunan nasional untuk meningkatkan kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia. Pada periode 2007–2011. realisasi APBN mencatat defisit anggaran yang fluktuatif. sejalan perkembangan realisasi pendapatan negara dan belanja negara yang terjadi pada periode tersebut. penetapan berbagai besaran postur RAPBN tahun 2013 juga memperhatikan kebutuhan untuk penyelenggaraan pemerintahan yang baik.9 persen.8 persen terhadap PDB. sedangkan belanja negara diperkirakan mencapai sebesar Rp1. dalam APBNP tahun 2012.2.1 hingga 19. d.2 sampai 19.23 persen terhadap PDB).9 triliun.4 Ringkasan Postur RAPBN 2013 Postur RAPBN tahun 2013 disusun dengan kaidah ekonomi publik dalam rangka optimalisasi sumber sumber penerimaan negara disertai dengan pelaksanaan efisiensi dan efektivitas di bidang belanja negara dan ketersediaan pembiayaan anggaran.9 triliun. PNBP Rp324. dan pembiayaan luar negeri (neto) sebesar negatif Rp19. dan realisasi defisit berada pada kisaran 0.5 triliun.657. kebijakan yang akan dilakukan ke depan. Selanjutnya. Selain mempertimbangkan asumsi dasar ekonomi makro.9 triliun. postur RAPBN 2013 akan meliputi pokok-pokok besaran sebagai berikut: a.3 triliun. pendapatan negara diperkirakan mencapai Rp1. realisasi belanja negara pada kisaran 16.548.6 persen terhadap PDB.358. sehingga diperkirakan terjadi defisit sebesar Rp190. terdiri atas penerimaan perpajakan Rp1.Bab 1 Pendahuluan kesinambungan fiskal. Defisit anggaran diperkirakan sebesar Rp150. c.1 persen sampai dengan 1. 1.507. Pendapatan negara direncanakan mencapai Rp1. realisasi pendapatan negara dan hibah berada pada kisaran 15.2 triliun. Kebijakan anggaran ekspansif yang ditempuh Pemerintah hingga penetapan APBNP tahun 2012 tersebut masih akan diteruskan untuk tahun 2013. Berdasarkan arah dan strategi kebijakan fiskal.

4) 0. Penerimaan Dalam Negeri 1 .73) 91. Bab ini membahas mengenai perkembangan realisasi pendapatan negara terkini tahun 2007–2011 dan perkiraan pendapatan negara tahun 2012.0 9. tantangan dan sasaran kebijakan ekonomi makro tahun 2013.4 2 7 8.6 1 4.7 2 8.1 0. pokok-pokok kebijakan fiskal. Dana Perim bangan 2 .3 83 .6) (1.9 3 24.3 268.8 308. 995.3 (19.7 693.3 2 44.5) 6.2 (88.3 482.366.2) (1. tantangan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 1-9 .4) 50.0 32 1 .7 84.9 1.3 7 0.5 344. yang menguraikan gambaran umum.7 1.0 2009 Real.7 48. A.0 1.2 1.4 (67. yang di dalamnya mencakup ulasan ringkas mengenai RKP dan landasan hukum penyusunan RAPBN tahun 2013.1 1.3 3 47 .9 (26. BELANJA NEGARA I.9) (7.6 466.5) 45.0 1 1 .5 547 .7 (4.2 ) (68.2 1. Perbankan dalam negeri 2 .7 292.4 259. Non perbankan dalam negeri II. PENDAPATAN NEGARA I.1 (15.3 5.4 1 . 2007–2013 (Triliun Rupiah) 2007 URAIAN Real.205.3 985.6 6.3 30. menjelaskan mengenai perkembangan ekonomi terkini tahun 2007–2011 dan proyeksi ekonomi tahun 2012 yang akan menjadi dasar prakiraan prospek ekonomi tahun 2013.7 3 1 6.37 2.6 1.1 491 . Pembiayaan Dalam Negeri 1 .3 87 3 .14) 130.9 (4.4 (9.6 97 9. SURPLUS /(DEFISIT) ANGGARAN % defisit terhadap PDB E.1 61 9.7 ) (57 . Pem bay aran Cicilan Pokok Utang Luar Negeri Kelebihan/(Kekurangan) Pembiayaan Su m ber : Kem en ter ia n Keu a n g a n 2008 Real.6 (36.9 3 31 .3 1 .6 253.0 547 .0 (49.3 1 55. Belanja Pemerintah Pusat 1 .4 33 2. KESEIMBANGAN PRIMER D.9 43 5.1 41 .021 .0 41.4) 53.2 (5.8 507 .6) 54.1 697 .5 561 .7 757 .6) 3 4.358.5) 58. dan uraian singkat isi masing-masing bab dalam Nota Keuangan.6 518.7 433 .8 408.0 2010 Real.9 2 27 .4 7 0.1) (2.8) (0.1 194.3 4. Belanja Non Kem enterian Negara/Lem baga II.9 (7 .657.9 (84.9 60.0) (58.58) 112. 848.5 5.2) (63 .4 591 .5 Uraian Singkat Isi Masing-masing Bab Nota Keuangan dan RAPBN 2013 terdiri atas 7 (tujuh) bab.042. ringkasan postur RAPBN 2013. Penerim aan perpajakan 2 .4) (49.23) 190. Bab 2 Asumsi Dasar Ekonomi Makro.7 1 3 .7 3 20.0 Outlook 1.1) (2. Penerimaan Hibah B. Penerusan Pinjam an (SLA) 3 .5 60.8) (1.6 1 3 4.3 1.6 478.0 1. dan ditutup dengan asumsi dasar ekonomi makro RAPBN 2013.3 2 1 .2 7 3.3 992.8 194.7 41 2 .5 1. Dana Otonom i Khusus dan Peny esuaian C.8 (17.9 148.1 87 .26) 42.2 86.4) 80.01 6.9 521 .62) 150.1 411.16) 185.503.8 7 06.7 2013 RAPBN 1.2 PERKEMBANGAN APBN.0 2 7 9.2 169.9 3.8 847.507.6 128.4 1.8 3 07 . PEMBIAYAAN I.3) 46.3 (4.8 1.2) (47 .2) (179.6 2.7 2011 Real.3 1.3) (190.5 (8.5 69. yang diawali dengan Bab 1 Pendahuluan.6 2 87 . asumsi dasar ekonomi makro 2013.1 (2 .3 658.4) 1.357 . Bab 3 Pendapatan Negara.2 64. 981.0 883. Penarikan pinjam an LN (bruto) 2 .139.4) (1.4 (72. Pembiayaan Luar Negeri (Neto) 1 .7 937.5 (46.0) 24.7 41 7 .7 ) 0.1 57 .295.8 (8.0 (4.9) (150.8 344.068.9 3 64.2 7 2 3.5 2012 APBNP 1.6 96.Pendahuluan Bab 1 TABEL 1. Belanja Kem enterian Negara/Lem baga 2 .1) 49.7 ) (50.1 7 8.6 22 5.0 707 .1 102.1 ) (50. Penerim aan Negara Bukan Pajak II.8) 33 .069.9 99.6 504.1) (0.1 2 2.551.0 21 5. Transfer ke Daerah 1 .2 341 .4 628.6 1 3 4.7 (6. 1.3 (18.5 1 6.548.08) 84.5 1.7 (8.4 1 .1 8.210.6) 44.

1-10 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . dan jenis. pokok-pokok RKP tahun 2013. Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal. Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat. yang mencakup sumber pembiayaan non-utang dan utang. Bab 6 Defisit. menguraikan mengenai perkembangan defisit dan pembiayaan anggaran tahun 2007–2012. serta kebijakan dan anggaran transfer ke daerah tahun 2013. yang di dalamnya mencakup pendapatan dalam negeri dan penerimaan hibah. membahas mengenai perkembangan kebijakan dan pelaksanaan anggaran belanja pemerintah pusat tahun 2007–2012. permasalahan dan tantangan pelaksanaan desentralisasi fiskal. menguraikan mengenai perkembangan kebijakan dan pelaksanaan desentralisasi fiskal tahun 2007–2012. serta rencana pembiayaan anggaran tahun 2013. belanja negara. di dalam bab ini juga dibahas mengenai risiko fiskal. yang diuraikan menurut fungsi. serta menguraikan kerangka pengeluaran jangka menengah. organisasi. membahas tentang proyeksi dari asumsi dasar ekonomi makro. serta kebijakan dan anggaran belanja pemerintah pusat dalam RAPBN 2013.Bab 1 Pendahuluan dan peluang kebijakan pendapatan negara. serta sasaran pendapatan negara tahun 2013. dan Risiko Fiskal. Bab 7 Proyeksi APBN Jangka Menengah. pendapatan negara. dan pembiayaan anggaran dalam jangka menengah (2014–2016). Pembiayaan Anggaran. Selain itu.

harga komoditas minyak mentah dunia telah menunjukkan fluktuasi yang cukup besar. Tantangan yang dihadapi ke depan adalah menciptakan pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualitas: mampu menurunkan angka kemiskinan dan angka pengangguran dengan lebih cepat. Hal tersebut terbukti dari masih mampunya ekonomi Indonesia untuk tumbuh 4. fase pemulihan tersebut tidak berjalan secepat seperti yang diperkirakan. Dalam beberapa tahun terakhir. Dalam dua tahun terakhir. gejolak harga komoditas energi dunia juga masih akan menyita banyak perhatian ke depan. Kunci kemampuan tersebut terletak pada kebijakan antisipasi dampak krisis pada saat itu. kegiatan investasi dan arus modal diperkirakan belum dapat pulih sepenuhnya sebagai dampak diturunkannya peringkat kredit (credit rating) beberapa negara Eropa di tahun 2012. Dalam tahun 2012.1 Umum Sebagaimana diketahui bahwa tren pemulihan ekonomi dunia dari krisis keuangan dan resesi global yang terjadi sejak tahun 2008 masih menjadi perhatian dunia. Di samping itu. neraca pembayaran diperkirakan mengalami surplus yang cukup tinggi. sehingga Pemerintah masih optimis. meskipun data menunjukkan dampaknya tidak signifikan. walaupun defisit tersebut dapat ditutup dari surplus transaksi modal dan finansial. Walaupun kemudian harga minyak turun kembali. yang diperkirakan masih akan menjadi tantangan yang harus dihadapi di tahun 2013. Akan tetapi hingga pertengahan tahun 2012. berbagai perkembangan ekonomi global dan harga komoditas internasional pada tahun 2012 dapat memengaruhi kinerja neraca pembayaran tahun 2012 yang diperkirakan mengalami defisit pada transaksi berjalan. kinerja ekonomi Indonesia tahun 2012 dan 2013 diharapkan masih dapat tumbuh di atas 6. Tingginya beban utang yang terjadi dapat menjadi hambatan bagi upaya-upaya stimulus yang dibutuhkan oleh negara-negara di kawasan tersebut. yang bersinergi dengan distribusi hasil-hasil pembangunan yang lebih merata. fluktuasi yang sangat besar tersebut dapat mengganggu stabilitas ekonomi dan menjadi sentimen negatif di berbagai negara.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 BAB 2 ASUMSI DASAR EKONOMI MAKRO 2. Hal itu terjadi karena berlarut-larutnya penyelesaian krisis fiskal dan utang di Eropa. harga minyak mentah dunia melonjak ke tingkat yang sangat tinggi. Sejalan dengan kondisi tersebut. Kondisi itu dapat berpengaruh pula pada perekonomian negara Indonesia. Pemerintah juga telah menyiapkan langkah-langkah terkait crisis management protocol. Pada tahun 2013.0 persen. bahwa di tengah perkembangan ekonomi global yang masih diliputi ketidakpastian. Selain berdampak pada pertumbuhan ekonomi. bersumber dari surplus transaksi modal dan finansial sejalan dengan ekspektasi arus masuk Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-1 .6 persen di tahun 2009.

asumsi dasar tersebut ditambahkan dengan asumsi lifting gas. Laju pertumbuhan ekonomi global yang pada tahun 2007 mencapai 5. mampu mendorong pertumbuhan ekonomi global di tahun 2010. suku bunga. Sejak tahun 2013. Di tahun-tahun selanjutnya ekonomi dunia kembali menghadapi tantangan baru yang bersumber pada beban utang negara-negara di kawasan Eropa. krisis subprime mortgage di pasar keuangan Amerika Serikat (AS) tidak hanya menyebabkan tekanan pada sektor riil. Paket kebijakan stimulus yang diluncurkan sebagai respon terhadap krisis tahun 2009.2 Perkembangan Ekonomi 2007–2011 dan Perkiraan Realisasi 2012 2. baik yang diambil secara individual maupun kolektif di berbagai kawasan.2. nilai tukar. karena terdapatnya fakta bahwa produksi gas terus meningkat dan peranannya dalam menyumbang penerimaan minyak bumi dan gas bumi semakin meningkat. nilai tukar rupiah diperkirakan masih akan mengalami tekanan di tahun 2012 dan 2013.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 modal asing yang masih cukup besar walaupun transaksi berjalan diperkirakan mengalami defisit akibat masih menguatnya permintaan domestik yang mendorong impor tumbuh lebih cepat daripada ekspor.1 Perekonomian Dunia dan Regional Perkembangan ekonomi global selama periode 2007 hingga 2011 mengalami pasang surut sejalan dengan gejolak yang terjadi di beberapa negara maju dan pasar dunia. Pada periode 2008-2009.4 persen. harga minyak. Namun. Pada tahun 2011. tekanan-tekanan baru muncul sebagai akibat beban utang pemerintah di sebagian besar negara Eropa yang cukup tinggi dan menimbulkan tekanan likuiditas dan sektor keuangan kawasan tersebut. Krisis tersebut telah menjelma menjadi krisis global dan menyebabkan kontraksi ekonomi global. inflasi. yang pada dasarnya berisi asumsi dasar ekonomi makro yang menjadi acuan dalam menghitung postur APBN. Berbagai respon kebijakan. mulai melambat di tahun 2008.6 persen di tahun 2009. 2.3 persen. tetapi juga telah menyebar ke negara-negara lain. Kondisi tersebut pada akhirnya juga merambat ke sektor riil. khususnya di kawasan Eropa. sehingga menimbulkan krisis ekonomi di kawasan Eropa. dan akhirnya tumbuh negatif 0. tidak disertai dengan pengelolaan fiskal secara hati-hati. sehingga ekonomi dunia kembali pulih dan tumbuh 5. dan lifting minyak. Asumsi dasar ekonomi makro tersebut meliputi pertumbuhan ekonomi. inflasi dan suku bunga diperkirakan dapat dikendalikan pada level yang rendah sehingga secara umum kondisi ekonomi makro ke depan dinilai masih cukup menggembirakan. 2-2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Sebagai dampak turunan dari hal tersebut. Berbagai perkembangan tersebut menjadi dasar penyusunan dan penetapan sasaran ekonomi makro.

pertumbuhan ekonomi dunia kembali melambat.9 7.2 %.3 5. Juli 2012 Sumber: World Economic Outlook .8 2. Hal itu menjadi tekanan baru bagi perekonomian negara berkembang. GRAFIK 2.4 2008 2009 -10. ekonomi Indonesia mampu tumbuh rata-rata sebesar 5. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-3 .1 PERTUMBUHAN EKONOMI DUNIA 2007-2011 8.9 6.7 7.7 2010 14.9 6.9 persen (yoy). Berbagai tekanan dan tantangan yang terjadi telah menyebabkan perlambatan laju pertumbuhan ekonomi global.9 persen. yang pada tahun 2011 hanya tumbuh 5.2011 %.5 5. khususnya negara-negara yang memiliki peran ekspor cukup besar dalam perekonomiannya. lebih tinggi jika dibandingkan dengan lima tahun sebelumnya (2002-2006) yang tumbuh sebesar 5. negara-negara utama dunia lainnya juga dihadapkan pada tantangan ekonomi masing-masing. Pelemahan ekonomi yang dialami negara-negara maju juga membawa implikasi kurang baik bagi perekonomian negara berkembang. Sebaliknya.0 -0. separuh dari pertumbuhan di tahun 2010 (lihat Grafik 2.5 -11. Paket kebijakan stimulus di Amerika Serikat belum mampu memberikan dampak peningkatan pertumbuhan yang memadai. Kemudian mengalami perlambatan pada tahun 2008 akibat krisis global dengan tumbuh 6.4 6. India.9 2011 Barang Barang dan Jasa 2. seperti Cina.6 -3. beberapa negara mengalami perlambatan atau bahkan pertumbuhan negatif.0 persen (yoy).9 persen.2 1.0 2. Perlambatan yang sama juga terlihat pada pola pertumbuhan volume perdagangan. Hal itu terbukti dengan tingginya pertumbuhan ekonomi Indonesia di tahun 2011.3 3.3 12. Setelah mengalami pemulihan di tahun 2010.2.6 0 -5 -10 -15 Dunia Negara Maju Negara Berkembang 2010 2011 Sumber: World Economic Outlook .2 Perekonomian Nasional Pertumbuhan Ekonomi Perekonomian nasional masih cukup kuat untuk menghadapi dampak krisis global yang masih berlangsung hingga saat ini.IMF.2 PERTUMBUHAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA 2007 . Selama lima tahun terakhir (2007-2011). yoy 20 15 10 5 7. yaitu hanya tumbuh sebesar 3. Jepang pada tahun 2011 dilanda bencana tsunami dan reaktor nuklir yang telah mengganggu aktivitas produksi dan perdagangan sehingga mengalami kontraksi ekonomi.2).IMF. yoy 10 8 6 4 2 0 -2 -4 -6 GRAFIK 2.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Pada saat yang sama.9 2.3 persen (yoy). Mengingat negara-negara kawasan Eropa dan negara maju merupakan tujuan ekspor utama negara-negara berkembang.8 0.1 persen (yoy). dan Singapura.2 2007 2.6 2007 2008 2009 3. perekonomian Indonesia tumbuh sebesar 6. Juli 2012 2. Pada tahun 2007.1 dan Grafik 2. maka pelemahan ekonomi yang terjadi menyebabkan penurunan permintaan ekspor atas berbagai produk dari negara-negara berkembang. Sementara itu.8 5.

-15 Kons.8 persen (yoy) dan 5.5 persen (yoy). Pertumbuhan ekonomi pada tahun 2011 mengalami peningkatan hingga mampu tumbuh 6.4 persen (yoy).2 persen (yoy).5 persen (yoy) walaupun masih dibayangi dampak krisis global di Eropa (lihat Grafik 2.3 PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA. Hal tersebut menunjukkan adanya perbaikan daya beli masyarakat di sepanjang tahun 2011 sejalan dengan rendahnya inflasi di tahun tersebut. dan restoran yang tumbuh sebesar 9. 2007 . hotel.3). Dari sisi sektoral.2011 (%.5 persen (yoy). 2007 – 2011 (%.6 persen (yoy).3 persen (yoy). konsumsi GRAFIK 2.6 6. Pertumbuhan konsumsi masyarakat didorong oleh pertumbuhan konsumsi makanan dan bukan makanan.2 persen (yoy). yang masing-masing tumbuh 3.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 GRAFIK 2. Sejak kuartal pertama hingga kuartal terakhir tahun 2011.2 persen 20 (yoy).2 persen (yoy). Bayang-bayang dampak krisis utang yang terjadi di Amerika Serikat dan Eropa tidak berdampak terlalu signifikan pada perekonomian nasional.5 Sumber: Badan Pusat Statistik Perlambatan tersebut terus berlangsung hingga tahun 2009. YOY) 25 konsumsi pemerintah tumbuh 3.4 rumah tangga tumbuh 4. Sumber-sumber pertumbuhan ekonomi di tahun 2011 berasal dari pembentukan modal tetap bruto (PMTB) yang tumbuh 8. pertumbuhan konsumsi masyarakat menunjukkan tren yang semakin cepat.6 persen (yoy) dan 5. perekonomian Indonesia hanya tumbuh sebesar 4. yaitu hanya 0 2007 2008 2009 2010 2011 tumbuh 13.4). sama dengan pertumbuhan tahun 2010. Peran atau distribusinya dalam PDB mencapai 54. ekspor-impor 15 mengalami perlambatan jika dibandingkan 10 5 dengan tahun sebelumnya. dan persen PERTUMBUHAN EKONOMI MENURUT PENGELUARAN. lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2010 yang hanya tumbuh 0.3 6.7 persen (yoy). serta sektor perdagangan. Pemerintah PMTB Ekspor Impor pertumbuhan ekonomi 2011 didorong oleh -20 Sumber: Badan Pusat Statistik sektor industri pengolahan yang mengalami pertumbuhan cukup tinggi yaitu mencapai 6. perekonomian nasional kembali meningkat menjadi 6. yang masing-masing tumbuh sebesar 3. Selanjutnya.3 persen (yoy) -5 -10 (Grafik 2. Walaupun terjadi peningkatan 2-4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Pada tahun 2010 perekonomian nasional kembali meningkat dan tumbuh sebesar 6.7 persen (yoy). Dorongan terhadap konsumsi pemerintah berasal dari belanja barang dan belanja pegawai.2 persen (yoy). Pada tahun 2011. Sementara itu.2 6. YOY) persen 7 6 5 4 3 2 1 0 2007 2008 2009 2010 2011 6. Meningkatnya belanja pegawai terkait dengan pemberian remunerasi pada beberapa kementerian negara/lembaga. Rumah Tangga Kons.6 persen dan 13. Permintaan domestik masih cukup kuat untuk menahan perlambatan yang terjadi di sisi eksternal.0 4. konsumsi masyarakat tumbuh 4. yang pada tahun 2011 tumbuh 3. di tahun 2011.8 persen (yoy). Peningkatan yang cukup signifikan terjadi pada pertumbuhan konsumsi pemerintah. Konsumsi masyarakat memberikan kontribusi terbesar pada pertumbuhan ekonomi.6 persen.

empat sektor yang lain mengalami perlambatan. sektor listrik. Dari sisi penawaran. Tekanan pelemahan ekonomi global telah menyebabkan melambatnya kinerja ekspor Indonesia. serta subsektor jasa penunjang angkutan yang masing-masing Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-5 . gas.8 persen (yoy).1). Sedikit berbeda dengan yang terjadi pada komponen lainnya. sektor perdagangan.0 persen dari total PDB. yaitu dari pertumbuhan 15.4 persen (yoy) di tahun 2011 dari 8. yaitu sektor pertambangan. Subsektor pengangkutan tumbuh sebesar 7. Hal yang sama terjadi pada pertumbuhan impor yang melambat dari 17. sektor konstruksi.7 persen (yoy) di tahun sebelumnya. Sementara itu. sektor keuangan. sektor pertanian mengalami pertumbuhan konstan. pertumbuhan ekspor dan impor barang dan jasa di tahun 2011 relatif melambat jika dibandingkan dengan tahun 2010. Di sisi lain.7 persen (yoy). Namun.3 persen (yoy) di tahun 2010 menjadi 13. Namun. yaitu dari 8. Bila dilihat lebih jauh. dan air bersih. Pertumbuhan tertinggi tetap terjadi pada sektor pengangkutan dan komunikasi yang tumbuh double digit sebesar 10.4 persen (yoy). Sektor industri pengolahan. Sementara itu. Peningkatan kinerja investasi tersebut terutama didorong oleh pertumbuhan dalam bentuk investasi mesin dan perlengkapan yang berasal dari impor.6 persen (yoy). serta sektor jasa mengalami peningkatan pertumbuhan. Tren peningkatan konsumsi dalam negeri mendorong kebutuhan mesin-mesin baru untuk menjamin kecukupan kapasitas produksi ke depan. hotel. semua sektor ekonomi masih tumbuh positif di tahun 2011 walaupun beberapa sektor mengalami perlambatan. dan restoran. dampak langsung dari perlambatan ekonomi Eropa terhadap ekspor Indonesia relatif kecil sebagai akibat rendahnya komposisi ekspor langsung ke negara-negara yang terkena krisis (lihat Tabel 2. pertumbuhan investasi alat angkut impor yang tinggi lebih didorong oleh pembelian sejumlah pesawat udara untuk mengimbangi aktivitas ekonomi dan hubungan antar berbagai wilayah yang meningkat pesat. melambat bila dibandingkan dengan tahun 2010 yang tumbuh sebesar 13. serta alat angkut impor. tetapi pengeluaran investasi mampu memberikan kontribusi yang cukup tinggi pada pertumbuhan ekonomi. Walaupun peran investasi terhadap PDB relatif lebih kecil jika dibandingkan dengan konsumsi masyarakat. penurunan pertumbuhan ekspor dan impor barang baru terlihat jelas di kuartal IV 2011. kontribusi konsumsi pemerintah relatif kecil pada pertumbuhan ekonomi. Investasi bangunan sedikit mengalami perlambatan sejalan dengan pertumbuhan sektor konstruksi yang relatif tetap. Peran konsumsi pemerintah hanya mencapai 9.7 persen karena meningkatnya sarana komunikasi.3 persen (yoy) di tahun 2011. perlambatan impor yang lebih besar daripada ekspor telah menyebabkan peningkatan ekspor neto menjadi 14.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 yang signifikan. Pertumbuhan pengeluaran investasi (pembentukan modal tetap bruto/PMTB) tahun 2011 menunjukkan sedikit peningkatan jika dibandingkan dengan tahun 2010. baik dari sisi jenis maupun intensitas penggunaannya.6 persen (yoy) di tahun 2011. Pertumbuhan tersebut terutama didorong oleh subsektor komunikasi yang tumbuh 12.5 persen (yoy) menjadi 8.3 persen (yoy) di tahun 2010 menjadi 13. didorong oleh tumbuhnya subsektor angkutan jalan raya dan subsektor angkutan laut. serta sektor pengangkutan dan komunikasi.

3 5. Real Estat & Jasa Perusahaan Jasa Sumber: Badan Pusat Statistik Distribusi (%) 2010 2011 56.4 0.9 15.7 2. subsektor tanaman bahan makanan yang menjadi kontributor utama 2-6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .8 0.2 persen (yoy) di tahun 2011.9 persen (yoy).3 11.6 0. Pertumbuhan sektor itu ditopang oleh kinerja subsektor perdagangan besar dan eceran yang tumbuh 10.9 24. 2. 9.2).7 0.0 0. Dorongan pada sektor pertanian berasal dari subsektor perikanan sebesar 6.2 persen (yoy). Sektor industri pengolahan di tahun 2011 tumbuh signifikan sebesar 6.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 TABEL 2.3 2.0 32.1 1.3 0. dan 7.5 persen (yoy).6 0.7 6. dan perikanan di tahun 2011 mengalami pertumbuhan yang tetap atau sama dengan tahun sebelumnya yaitu sebesar 3.8 persen (yoy).7 persen (yoy).6 persen (yoy).7 persen (yoy).0 0. Meningkatnya jumlah penumpang dan beragamnya moda angkutan di jalan raya dan laut mendukung pertumbuhan subsektor tersebut.3 13. dan air bersih Konstruksi Perdagangan.6 4.7 11.0 persen (yoy) dan 4.4 1.8 10.7 persen (yoy) di tahun 2010 menjadi 9.8 persen (yoy).0 9.8 6.5 Kontribusi (%) 2010 2011 2.4 1. hotel. Sektor tersebut mengalami peningkatan yang cukup tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2010 yang sebesar 4. serta industri tekstil. Lonjakan pertumbuhan sektor itu didorong oleh pertumbuhan pada subsektor industri nonmigas yang mencapai 6.1 persen (yoy).0 persen (yoy). dan restoran mengalami peningkatan pertumbuhan dari 8. Sektor pertanian.2 14.0 2. Sementara itu. Ketiga subsektor itu masing-masing tumbuh sebesar 13.6 54. hotel dan restoran Pengangkutan dan komunikasi Keuangan.2 0. Sementara itu. dan alas kaki.4 0. industri makanan.7 0.1 DISTRI BUSI PDB DAN KONTRI BUSI TERHADAP PERTUMBUHAN EKONOMI 2010 .6 7.2 10. dan 6.2 24.6 7.2 10. kehutanan. besi dan baja.6 26.1 persen (yoy).2 13.7 10. Sementara itu.0 24. Pertumbuhan subsektor industri nonmigas ditopang oleh industri logam dasar.0 persen (yoy).6 9.6 tumbuh sebesar 6.1 6. subsektor industri migas mengalami kontraksi sebesar 0.3 22. Sektor perdagangan. barang kulit.2 0. dan tembakau.2011 Pengeluaran Konsumsi Masyarakat Konsumsi Pemerintah PMTB Ekspor Impor Sektor Pertanian Pertambangan Industri Listrik.8 persen (yoy).3 1.9 24. Kontraksi pada subsektor industri nonmigas terutama didorong oleh minusnya pertumbuhan pada industri gas alam cair (lihat Tabel 2.1 32. gas.0 0. subsektor hotel dan subsektor restoran masing-masing tumbuh 9.5 6.2 persen (yoy).5 1.6 1.5 0.8 0. peternakan. minuman.0 0.

6 8.0 3.7 pertumbuhan sektor itu mengalami perlambatan jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.7 10. dan restoran . Hingga kuartal I tahun 2009.678.0 6. Hingga akhir tahun 2008.065 per dolar AS sebagai imbas kekhawatiran terhadap meluasnya krisis keuangan global.0 1.3 8.7 3. Hingga kuartal ketiga tahun 2008.Perdagangan.7 10.4 3.2 14.985 per dolar AS.3 7. nilai tukar rupiah mulai mengalami tekanan seiring dengan perlambatan ekonomi dunia sebagai dampak krisis keuangan global dan gejolak harga komoditas di pasar internasional. nilai tukar rupiah bergerak relatif stabil.2 10.Konstruksi .2 6.0 8.Jasa Su m b er : Ba da n Pu sa t St a t ist ik 3. nilai tukar rupiah masih bergerak relatif stabil pada kisaran Rp9.8 5.Pertambangan .500 per dolar AS. Nilai Tukar Rupiah Pada tahun 2007.0 3.7 13.7 6. gas.Keuangan.6 persen (yoy) menjadi 1.136 per dolar AS.8 0.2 PERTUMBUHAN EKONOMI MENURUT SEKTOR 2007 .3 per dolar AS.8 6. hotel.7 6.3 15.2011 (persen) Sektor 2007 2008 2009 2010 2011 . Pada periode tersebut volatilitas rupiah cenderung meningkat dan bergerak pada kisaran Rp9.051 hingga Rp9. melemah sekitar 5.3 persen (yoy).0 4.5 2.9 16.5 1. dan air bersih .5 8. yaitu dari 1.Listrik.Industri Pengolahan . Pergerakan itu mengikuti tren penguatan tahun sebelumnya. secara bertahap mulai kuartal II tahun 2009.500 hingga Rp12.9 persen bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Penguatan nilai tukar rupiah tersebut sejalan dengan kondisi fundamental perekonomian yang semakin membaik serta Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-7 .8 6. rata-rata nilai tukar rupiah terhadap dolar AS berada pada kisaran Rp9. yaitu rata-rata sebesar Rp9.2 6.3 7.2 4. depresiasi nilai tukar rupiah masih terus berlanjut hingga menyentuh level terendah pada 6 Maret 2009 sebesar Rp12.7 9. Melambatnya pertumbuhan subsektor tanaman bahan makanan dikarenakan pengaruh gangguan cuaca yang menyebabkan penurunan pada produksi pertanian terutama padi.Pengangkutan dan komunikasi .6 4.9 4. nilai tukar rupiah mengalami penguatan hingga mencapai nilai tertinggi pada 8 Juni 2009 sebesar Rp9.9 7. Namun.6 6.9 14. Real Estat & Jasa Perusahaan .400 per dolar AS.0 8.7 5.4 5.4 6.1 1.4 4. Memasuki kuartal keempat tahun 2008.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 TABEL 2.Pertanian .2 4.

Namun.5). menguat 3.085 per dolar AS. Kebijakan tersebut diharapkan mampu menjaga stabilitas nilai tukar dan mencegah volatilitas yang berlebihan serta menjaga kecukupan cadangan devisa untuk memenuhi kebutuhan fundamental perekonomian. Tren positif penguatan nilai tukar rupiah selama tahun 2010 tersebut terus berlangsung hingga tahun 2011. Rp per US$ 12.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 keseimbangan permintaan dan penawaran valuta asing di pasar domestik.678 10. Nilai tukar rupiah sempat mengalami tekanan pada kuartal I tahun 2010 sebagai imbas sentimen negatif pelaku pasar terhadap defisit fiskal Yunani yang dikhawatirkan merambat ke negara-negara Eropa lainnya.4 persen jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya.136 9.2011 Untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Sampai dengan akhir tahun 2009.399 10. GRAFIK 2. Kebijakan untuk menjaga stabilitas nilai tukar juga diarahkan sebagai langkah antisipasi untuk mencegah terjadinya pembalikan modal (sudden reversal) 2-8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . rata-rata nilai tukar rupiah berada pada Rp10.500 di Eropa.000 JFMAMJ JASONDJFMAMJ JASONDJ FMAMJ JASONDJFMAMJ JASONDJ FMAMJ JASOND mengalihkan investasinya ke negara2007 2008 2009 2010 2011 negara emerging markets. jumlah cadangan devisa yang meningkat dan imbal hasil rupiah yang relatif tinggi jika dibandingkan dengan peer countries telah memberikan sinyal positif kepada investor mengenai ketahanan perekonomian Indonesia terhadap guncangan di pasar internasional.000 10.5 PERKEMBANGAN NILAI TUKAR RUPIAH TERHADAP DOLAR AS.7 persen bila dibandingkan dengan rata-rata tahun sebelumnya. kondisi fundamental perekonomian di kawasan Asia yang membaik. mendorong investor 8. Pemerintah dan Bank Indonesia terus berupaya meningkatkan koordinasi dan penguatan sinergi kebijakan moneter.779 mengenai proses pemulihan ekonomi 9. imbal hasil rupiah yang menarik. serta pengawasan lalu lintas devisa. Imbal hasil rupiah yang kompetitif serta meningkatnya credit rating Indonesia pada level investment grade menjadi daya tarik investasi sehingga mendorong peningkatan arus modal masuk ke pasar domestik. fiskal dan sektoral. serta derasnya arus modal masuk ke pasar domestik telah mendorong penguatan nilai tukar rupiah terhadap dolar AS sepanjang 2010 dengan rata-rata Rp9. Di samping itu.4 persen bila dibandingkan dengan rata-rata tahun sebelumnya (lihat Grafik 2.000 8.085 9. penerapan kebijakan moneter yang berhati-hati. 2007 .000 9. menguat 12. Rata-rata nilai tukar rupiah sepanjang tahun 2011 bergerak stabil pada kisaran Rp8.779 per dolar AS. seiring dengan optimisme pemulihan ekonomi global yang terus berlangsung.500 pemulihan ekonomi di Amerika 11. Derasnya arus modal asing yang masuk serta keseimbangan permintaan dan penawaran valuta asing di pasar domestik telah mendorong relatif stabilnya pergerakan nilai tukar rupiah selama tahun 2010.500 Masih berlangsungnya proses 12.500 8.000 11.399 per dolar AS atau mengalami pelemahan sekitar 7. termasuk Sumber: Bank Indonesia Indonesia.500 Serikat serta belum adanya kepastian 9.

0% 1.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 yang dapat mendorong terulangnya krisis ekonomi Asia tahun 1997-1998. Di tingkat internasional dan regional. Adanya gangguan produksi tersebut mendorong peningkatan tekanan output gap di pasar internasional yang pada akhirnya berdampak pada timbulnya gejolak harga komoditas sejenis di pasar dalam negeri. peningkatan koordinasi kebijakan serta peningkatan efektivitas peraturan dan monitoring lalu lintas devisa terus dilakukan untuk menopang kebijakan moneter tersebut. GRAFIK 2. Tekanan 2. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-9 .5% 0.6). Inflasi Perkembangan laju inflasi Indonesia selama beberapa tahun terakhir sangat dipengaruhi oleh volatilitas harga komoditas energi dan bahan pangan di pasar internasional. lonjakan harga energi dan bahan pangan di pasar internasional. bencana alam. Sementara itu.0% 6% 4% di pasar internasional dan domestik 0.96 persen (yoy). Sumber: Badan Pusat Statistik Pada tahun 2009. di tahun 2008.5% 0% J FMAMJ J A SOND J FMAMJ J A S ONDJ FMAMJ J A S OND J FMAMJ J A SONDJ FMAMJ J A S OND inflasi tahun 2008 pada level 11.78 persen (yoy). dan konflik geopolitik.5% 12% yoy (RHS) 10% harga BBM pada Juni 2008. pasar dalam negeri juga mengalami gangguan pasokan bahan pangan dan energi sebagai dampak dan serangkaian bencana alam yang terjadi di beberapa wilayah sentra produksi.5% 8% harga komoditas energi dan bahan pangan 1. Tekanan inflasi dari sumber eksternal tersebut memperberat laju inflasi domestik mengingat pada saat yang bersamaan.2011 14% mtm melaksanakan kebijakan penyesuaian 3. Kebijakan tersebut dilakukan secara simultan dengan mengakomodasi kebijakan nilai tukar yang lebih fleksibel dengan tetap memerhatikan tren nilai tukar negara-negara kawasan agar daya saing rupiah tetap terjaga. 2007 . Tekanan tersebut menimbulkan dorongan peningkatan harga komoditas bahan pangan dan energi di pasar dalam negeri sehingga meningkatkan inflasi tahun 2010.6 persen (yoy). sejalan dengan stabilnya harga komoditas energi dan bahan pangan di pasar dunia yang mendorong minimalnya kebijakan pemerintah di bidang harga. Volatilitas harga komoditas tersebut di pasar internasional muncul karena adanya gangguan produksi di negara-negara produsen sebagai dampak anomali iklim. komitmen untuk mempercepat pemulihan ekonomi disertai dengan perjanjian kerja sama bidang keuangan semakin memperkuat upaya pemulihan ekonomi global dan regional.0% 2. Kondisi tersebut mendorong Pemerintah menurunkan harga BBM pada akhir tahun 2009 sebagai kelanjutan dari penurunan harga BBM pada akhir tahun 2008.0% 2% tersebut menyebabkan peningkatan laju -0. laju inflasi menunjukkan penurunan tajam ke level 2. yang antara lain disebabkan oleh penurunan harga komoditas energi internasional. Di samping itu.06 persen 2007 2008 2009 2010 2011 (yoy) (lihat Grafik 2. Laju inflasi tahun 2007 bergerak relatif stabil pada level 6. Meningkatnya harga komoditas bahan pangan dan energi di pasar internasional pada tahun 2010 kembali mendorong peningkatan laju inflasi hingga mencapai level 6.6 telah mendorong Pemerintah PERKEMBANGAN INFLASI. khususnya minyak mentah.

Penurunan tersebut terutama didorong oleh membaiknya optimisme pasar terhadap penyelesaian krisis utang Yunani melalui penghematan anggaran serta paket bantuan penyelamatan Uni Eropa dari IMF (lihat Grafik 2.32 persen (mtm). Bank Indonesia menerapkan kebijakan moneter yang longgar dengan menurunkan BI rate secara bertahap seiring dengan menurunnya suku bunga SBI 3 bulan. yaitu sebesar 0.47 persen.79 persen (yoy) yang didorong oleh penurunan laju inflasi pada komoditas bahan pangan. suku bunga SPN 3 Bulan kembali mengalami penurunan hingga mencapai titik terendah di tahun 2011. meskipun Bank Indonesia tetap mempertahankan BI rate sepanjang tahun pada posisi 6.19 persen. Penurunan itu terus berlanjut di tahun 2010 hingga mencapai 6. Pada bulan selanjutnya. Rata-rata suku bunga SBI pada tahun 2007 mencapai 8.57 persen. Dengan dihentikannya pelelangan SBI 3 bulan oleh Bank Indonesia.5 persen pada akhir tahun.7). Adanya peningkatan laju inflasi pada pertengahan 2008 mendorong BI untuk menaikkan BI rate yang menyebabkan suku bunga SBI 3 bulan meningkat mencapai rata-rata 9. Suku Bunga SBI 3 Bulan dan SPN 3 Bulan Pada tahun 2007. Penghentian lelang SBI 3 bulan diharapkan mampu mengalihkan modal asing masuk ke instrumen investasi dan dengan tenor yang lebih panjang. Pemerintah berkewajiban untuk menerbitkan surat utang lain yang memiliki sistem pelelangan setara dengan SBI 3 bulan sebagai dasar perhitungan tingkat bunga surat utang negara dengan tingkat bunga mengambang atau variable rate.49 persen.75 persen di awal tahun hingga mencapai 6. Peningkatan tersebut terutama didorong oleh adanya peningkatan faktor ketidakpastian pasar global seiring dengan eskalasi isu krisis utang Yunani. arus distribusi yang mengalami perbaikan. Pemerintah mulai menerbitkan Surat Perbendaharaan Negara (SPN) dengan tenor 3 bulan sebagai dasar perhitungan tingkat bunga surat utang negara dengan tingkat bunga mengambang atau variable rate. rata-rata suku bunga SBI 3 bulan mengalami penurunan hingga mencapai 7. sesuai dengan ketentuan dan persyaratan (terms and condition).75 persen di bulan Agustus. dengan rendahnya tingkat inflasi di tahun 2009. yaitu 3. tekanan yang bersumber dari faktor eksternal cenderung menurun. Pada bulan Maret 2011. Hal itu mendorong terjadinya deflasi terbesar dalam kurun waktu 10 tahun terakhir. serta nilai tukar rupiah yang stabil. Laju inflasi tahun 2011 berada pada level 3. sebagai langkah dari Bank Indonesia untuk mengantisipasi adanya pembalikan arus dana (sudden capital reversal) yang dikhawatirkan akan menimbulkan fluktuasi nilai tukar yang berlebihan. yang disertai dengan produksi dalam negeri yang mengalami peningkatan. BI rate kembali mengalami penurunan dari 8. yang kemudian cenderung meningkat hingga mencapai 5. Pelelangan SBI 3 bulan di tahun 2010 hanya dilakukan sampai bulan Oktober.04 persen. suku bunga SPN 3 bulan mencapai 5. Seiring dengan adanya penurunan BI rate tersebut.5 persen.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Pada tahun 2011. Pada pelelangan pertama di bulan Maret 2011. yang terjadi pada Maret 2011. Selanjutnya.44 persen di bulan Juni. 2-10 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .

88 4.81 persen. yaitu sebesar 5. harga minyak mentah Brent menunjukkan peningkatan yang cukup cepat dan mencapai puncaknya pada bulan Juni 2008. yaitu sebesar US$139.81 5.8 per barel pada Desember 2008.75 3. 5.5 5.0 5. Memasuki awal tahun 2008. yang disebabkan oleh peningkatan konsumsi minyak mentah.18 4.5 Peningkatan tersebut terutama didorong oleh 4. tingkat suku bunga SPN 3 bulan kembali mengalami persen 6.44 5.7 per barel pada 2008. Pada pertengahan Desember 2011.47 peningkatan hingga mencapai titik tertinggi 5.02 4. memberikan sentimen positif kondisi pasar global serta domestik. dari €440 miliar menjadi €1. harga minyak mentah Brent menunjukkan tren penurunan hingga US$41.7 per barel.5 Serikat yang mendorong peralihan likuiditas 3.0 dari emerging market ke instrumen US Treasury yang bertenor panjang. European Financial Stability Facility (EFSF) memberikan tambahan paket bantuan penyelamatan krisis Eropa hingga mencapai €1. Peningkatan harga tersebut seiring dengan peningkatan permintaan minyak dunia.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Memasuki bulan Oktober 2011.46 persen. GRAFIK 2.0 4.0 triliun dari sebelumnya sebesar €440 miliar.63 4. Minat investor cukup besar yang terlihat pada oversubscribed penawaran yang terjadi pada setiap pelelangan. Pemerintah telah melakukan pelelangan SPN 3 bulan sebanyak 15 kali pelelangan dengan rata-rata tingkat suku bunga SPN 3 bulan mencapai 4.19 5.19 di tahun 2011.23 4. Pada bulan November 2011.47 persen.47 4. Kebijakan Sumber: Kementerian Keuangan The Federal Reserve itu merupakan salah satu langkah dalam rangka pemulihan ekonomi Amerika Serikat yang mengalami krisis fiskal. lembaga pemeringkat utang Fitch menaikkan posisi Indonesia ke level investment grade.72 5. suku bunga SPN 3 bulan mengalami penurunan hingga mencapai 4. Pada tahun-tahun berikutnya. harga minyak mentah dunia bergerak dengan kecenderungan yang menguat. Rata-rata harga minyak mentah Brent tahun 2007 mencapai sebesar US$74. meningkat menjadi US$96.3 per barel.0 adanya kebijakan operation twist di Amerika 3.0 triliun dari European Financial Stability Facility (ESFS). Harga Minyak Mentah Indonesia Harga minyak dunia sejak awal tahun 2007 sampai dengan pertengahan tahun 2008 menunjukkan peningkatan yang sangat signifikan. Adanya peningkatan peringkat utang oleh beberapa lembaga pemeringkat utang internasional juga mencerminkan bentuk kepercayaan masyarakat internasional terhadap kondisi perekonomian Indonesia.7 PERKEMBANGAN SPN 3 BULAN TAHUN 2011 Adanya tambahan paket bantuan penyelamatan krisis Eropa. Namun memasuki semester kedua. Besarnya minat investor tersebut tentunya tidak lepas dari kondisi fundamental ekonomi domestik dan pengelolaan fiskal yang baik sehingga dapat menjamin keberlanjutan fiskal yang selalu terjaga. Selama empat Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-11 . Sepanjang tahun 2011.

4 juta barel per hari pada tahun 2008 menjadi 88. Hal ini disebabkan tingginya permintaan minyak mentah di Jepang dengan dihentikannya pengoperasian seluruh pembangkit listrik tenaga nuklir akibat adanya bencana alam tsunami (lihat Grafik 2. Peningkatan lifting tersebut diraih setelah menempuh beberapa 2-12 Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des 2007 2008 2009 2010 2011 Juta Barel/hari 90 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . terjadi kenaikan harga yang signifikan sejak awal tahun 2007 hingga memasuki paruh kedua tahun 2008. Kemudian lifting minyak naik menjadi 931 ribu barel per hari pada tahun 2008.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 tahun terakhir. harga ICP pun mengalami pembalikan harga yang cukup dalam hingga mencapai titik terendah dalam empat tahun terakhir. Peningkatan konsumsi tersebut terutama terjadi di negara-negara nonOECD.3 per barel dan US$97. Setelah mengalami peningkatan harga secara drastis. dalam hal ini.3/barel pada tahun 2011.1/barel dan terus meningkat hingga mencapai US$79. rata-rata konsumsi minyak dunia mengalami peningkatan. 2007 . dari 944 ribu barel per hari (2009) menjadi 954 ribu barel per hari (2010). KONSUMSI DAN HARGA MINYAK MENTAH INTERNASIONAL.0 per barel. dengan rata-rata sebesar 899 ribu barel per hari di tahun 2007.2011 160 92 140 120 88 86 84 82 US$/narrel 100 80 60 40 20 80 78 Konsumsi (RHS) Produksi (RHS) WTI Brent ICP 0 Sumber: Bloomberg & Kementerian ESDM Pergerakan harga minyak dunia selama periode tersebut juga diimbangi oleh peningkatan pasokan minyak dunia terutama yang berasal dari negara-negara non-OPEC. faktor geopolitik di Timur Tengah dan krisis utang Eropa sangat memengaruhi tingginya volatilitas harga minyak dunia. dan Rusia. Hal itu disebabkan melonjaknya permintaan minyak mentah Indonesia jenis Minas yang menjadi acuan utama harga minyak mentah Indonesia. Selanjutnya harga rata-rata minyak mentah Brent terus bergerak naik menjadi sebesar US$111. Harga rata-rata minyak mentah Brent pada tahun 2009 mencapai sebesar US$63. Harga rata-rata ICP pada dua tahun tersebut masingmasing sebesar US$72.5 per barel pada Desember 2008. Amerika Selatan. Harga rata-rata ICP di tahun 2010 yang sebesar US$79. Rata-rata pasokan minyak mentah dunia pada tahun 2008 mencapai sebesar 85. yaitu dari 85. GRAFIK 2. Seiring dengan perkembangan harga minyak mentah dunia. Selain itu. dan terus mengalami peningkatan pada dua tahun berikutnya. Lifting Minyak Mentah Indonesia Realisasi lifting minyak Indonesia sepanjang periode tahun 2007–2010 cenderung meningkat.8).8/ barel pada tahun 2010. naik menjadi US$111.5 per barel di tahun 2011.0 juta barel per hari pada tahun 2011. yaitu sebesar US$38.4 per barel. Peningkatan konsumsi tersebut terutama dipicu oleh membaiknya perekonomian negara-negara non-OECD di Asia. Pergerakan harga minyak mentah Indonesia (ICP) juga terkait dengan tren harga minyak dunia.3 juta barel per hari dan kemudian naik menjadi 87. harga ICP pada tahun 2010 dan 2011 menunjukkan kecenderungan yang sama. Peningkatan konsumsi tersebut memicu kenaikan harga minyak mentah dunia hingga akhir 2011.0 juta barel per hari pada tahun 2011.8 PERKEMBANGAN PRODUKSI.

Kendala yang dihadapi dalam pengendalian untuk menahan laju penurunan produksi alamiah dari lapangan-lapangan yang sudah ada serta kegiatan peningkatan produksi minyak di antaranya adalah permasalahan perijinan.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 kebijakan di bidang perminyakan.3 persen. 2007-2011 (ribu barel per hari) 1000 900 800 700 600 500 400 2007 Sumber: Kementerian ESDM 950 899 927 931 960 944 965 954 945 899 2008 2009 2010 APBN-P 2011 Realisasi Memasuki tahun 2011. insentif perpajakan.7 persen (yoy). Pada akhir tahun 2012. perekonomian Eropa diperkirakan akan mengalami kontraksi sebesar 0. sedangkan tingkat pengangguran AS terus mengalami penurunan selama tahun 2012 hingga mencapai 8. Kecelakaan yang terjadi. Perekonomian AS pada triwulan pertama tahun 2012 masih tumbuh positif sebesar 1. sampai dengan akhir tahun 2012 perekonomian AS diperkirakan mampu tumbuh sebesar 2. terbakarnya fasilitas penampungan produksi Lentara Bangsa yang digunakan untuk menampung produksi China National Offshore Oil Corporation (CNOOC) di teluk Jakarta.0 persen (yoy). serta tertabraknya salah satu anjungan produksi dari Pertamina Hulu Energi-West Madura Offshore (PHE-WMO) di selat Madura. tumpang tindih dan pinjam pakai lahan dengan instansi terkait.2. dan pembebasan bea masuk peralatan migas (lihat Grafik 2. Berbeda halnya dengan AS. kinerja perekonomian dunia terus bergerak dengan perubahanperubahan yang sulit dipastikan sebelumnya.9 persen (yoy). Dengan perkembangan yang positif.3. GRAFIK 2. di antaranya adalah kebijakan investasi dan pendanaan yang lebih merata.2 persen pada bulan Mei 2012. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-13 . seperti pecahnya pipa penyaluran gas untuk memasok fasilitas pembangkit uap di lapangan Duri yang dikelola PT Chevron Pacific Indonesia (CPI).9 LIFTING MINYAK MENTAH INDONESIA.3 Proyeksi Ekonomi 2012 2.2.1 persen (yoy) pada triwulan pertama 2012 atau jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan triwulan empat 2011 sebesar 0. peningkatan sistem dan mekanisme kemitraan di antara pelaku usaha dalam penyediaan dan pemanfaatan migas.9). permasalahan pengadaan fasilitas terapung. kondisi di kawasan Eropa mengalami resesi dengan tingkat pertumbuhan yang mencapai minus 0. Perubahan konstelasi politik di beberapa negara Eropa telah mengancam disiplin fiskal serta pemulihan ekonomi Eropa. 2. realisasi lifting minyak mulai mengalami penurunan menjadi 898 ribu barel per hari. memberikan kontribusi hilangnya kesempatan produksi minyak sekitar 40 ribu barel per hari. serta meningkatnya kegiatan perbaikan dan pemeliharaan fasilitas produksi yang diakibatkan oleh beberapa kecelakaan dan cuaca ekstrim. penangguhan pembayaran pajak pertambahan nilai.1 Perekonomian Dunia dan Regional Memasuki tahun 2012. Kondisi perekonomian Amerika Serikat mulai mengalami perkembangan yang positif dan bergerak ke arah pemulihan.

yaitu masing-masing sebesar 45.1 persen 2011 2012 Negara/Kawasan (yoy). dan Vietnam 4.8 menjadi mitra dagang kedua negara Jepang Singapura 9.6 2.1 8.0 Global 40.9 0.9 8.10 PURCHASING MANAGER'S INDEX (PMI) 4500 60. Baltic Dry Index turun ke level 923. Penurunan tersebut antara lain dipengaruhi oleh melemahnya permintaan global dan faktor ketidakpastian pada perekonomian Eropa dan global.4 Filipina 4.1 dan 49.7 3.8 5.4 6. Indikator aktivitas ekonomi dan perdagangan global yang selama 2011 sudah menunjukkan adanya pelemahan.2 (lihat Grafik 2.0 3.0 6. PMI Eropa dan AS masih menunjukkan terjadinya kontraksi di sektor manufaktur dengan angka indeks di bawah 50.3 Thailand 0.0 Cina AS Eropa 65. jauh lebih rendah dari pertumbuhan pada tahun sebelumnya. yaitu sebesar 50.0 55. Cina dan India tumbuh masing-masing sebesar 8. Sampai dengan bulan Juni 2012.7 6.7.0 persen (yoy). Kondisi tersebut tentu akan berimbas Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 2.5 -0.2 6. Purchasing Manager’s Index (PMI) yang merupakan indikator jumlah persediaan dan prospek permintaan masyarakat terhadap produk-produk manufaktur menunjukkan tren yang menurun. Sampai dengan pertengahan 2012.6 2.0 45.5 9.0 50.7 persen (yoy).1 9. PMI Cina masih mengalami ekspansi. yang merupakan indikator-indikator dari aktivitas jasa transportasi produk terkait dengan kegiatan perdagangan antarnegara.7 -8.4 1.11 INDIKATOR PERDAGANGAN INTERNASIONAL 4000 3500 3000 2500 2000 1500 1000 500 Jan-10 Mei-10 Sep-10 Jan-11 Mei-11 Sep-11 Jan-12 Mei-12 Sumber: Bloomberg Baltic Dry Index Feb-11 Apr-11 Des-11 Sep-11 Jul-11 Mei-12 Feb-12 Apr-12 Jan-12 Agust-11 Mar-12 Nop-11 Mar-11 Jun-12 Mei-11 Jun-11 Okt-11 Jan-11 40 35 30 25 20 15 10 5 0 -5 -10 -15 Sumber: Bloomberg IATA Index (RHS) 2-14 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .1 persen (yoy) dan 5.0 persen (yoy) Vietnam Sum ber: Bloom berg (lihat Tabel 2.3 0.9 4. Malaysia 5.3 perekonomian Indonesia melaju sebesar India Indonesia 6. Pada triwulan pertama 2012.6 3.3 persen (yoy).6 tersebut.2012 (y-o-y. persen) diperkirakan tumbuh sebesar 6. diperkirakan masih berlanjut di 2012.9 3.3 persen (yoy).3 persen (yoy).7 9.2 2.3 6.2 4. yang mengalami pelemahan sejak pertengahan 2010.2 4.0 GRAFIK 2.1 1.5 6. indikator-indikator tersebut masih mengalami pelemahan.1 -0.4 5.3 5. Filipina 6.0 persen (yoy).2 pada bulan Mei 2012 (lihat Grafik 2. sedangkan India 2011 .0 6. Malaysia 4.1 4.10). perekonomian Cina diperkirakan mampu tumbuh sebesar TABEL 2.7 Thailand 3.5 6. GRAFIK 2.2 1.11). sedangkan IATA turun ke level minus 2. Sementara itu. Cina 9.3 PERTUMBUHAN EKONOMI NEGARA-NEGARA DUNI A 8.7 5. Di kuartal I tahun 2012.6 5.4 5. Indeks Baltic Dry dan IATA.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Pertumbuhan ekonomi Cina dan India yang menjadi penopang pertumbuhan di kawasan Asia diperkirakan sedikit melambat.0 juga ke negara berkembang lainnya yang AS Eropa 2.7 1. diperkirakan berlanjut di 2012.1 5.5 6.6 1. Sampai dengan akhir tahun 2012.5 1.7 -0.2 8.2 -1.8 -0.3).6 1.

harga komoditas internasional yang selama tahun 2011 mengalami peningkatan. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-15 .0 -10.IMF.0 5.14). situasi geopolitik di negara-negara pemasok utama minyak dunia berpotensi mendorong peningkatan harga minyak dunia dan laju inflasi global (lihat Grafik 2.0 persen (yoy). Hal ini ditunjukkan oleh indikator perdagangan dunia yang hanya tumbuh sebesar 5.2 persen (yoy).8 persen pada 2012 (lihat Grafik 2. Juli 2012 Ekspor Impor -15 Ekspor Negara Maju Impor Negara Berkembang Impor Negara Maju Ekspor Negara Berkembang Sumber: WEO-IMF. Di tahun 2011.1 12. Peningkatan harga komoditas mendorong peningkatan laju inflasi global pada tahun 2011 sebesar 4. volume perdagangan dunia diperkirakan hanya tumbuh sebesar 3. Kondisi dan perkembangan yang terjadi di berbagai negara turut memengaruhi pola perdagangan dunia pada periode tersebut.9 2. diperkirakan menurun di tahun 2012. lebih tinggi dari tahun sebelumnya sebesar 4.13 PERTUMBUHAN EKSPOR-IMPOR NEGARA MAJU DAN BERKEMBANG (%) 20 15 10 5 0 2007 -5 -10 2008 2009 2010 2011 2012 2013 Volume Perdagangan *) Proyeksi Sumber: WEO .8 GRAFIK 2.9 5.12 PERTUMBUHAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA (%) 15. sedangkan harga-harga komoditi makanan dan minuman meningkat sebesar 21.13).Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Volume perdagangan dunia di 2012 diperkirakan masih mengalami perlambatan pertumbuhan.7 persen (yoy) dan 7.0 0. Akan tetapi. Tren harga-harga komoditas di pasar internasional diperkirakan akan mengalami penurunan pada tahun 2012 seiring dengan melemahnya sisi permintaan. Sementara itu.0 2007 -5. Hal tersebut akan menekan laju inflasi di tahun 2012 yang diperkirakan mencapai 4.8 persen (yoy). Harga minyak dunia meningkat sebesar 30.12 dan Grafik 2. Dengan kondisi yang ada. yaitu masing-masing sebesar 2. harga komoditas internasional mengalami peningkatan yang disebabkan oleh melemahnya pasokan asing seiring dengan melambatnya aktivitas perdagangan dunia. Pertumbuhan volume ekspor dan impor negara maju pada tahun 2012 diperkirakan akan mengalami perlambatan. pertumbuhan volume ekspor dan impor negara berkembang diperkirakan mencapai masing-masing sebesar 5. Hal tersebut dapat dipahami mengingat aktivitas perdagangan dunia sangat ditentukan oleh permintaan dan daya beli antarnegara.6 persen (yoy). Hal tersebut disebabkan negara-negara di kawasan Eropa masih belum pulih.3 persen (yoy) dan 1.8 5.0 -10.9 persen (yoy). Kedua jenis komoditas tersebut mencatat peningkatan harga yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan tahun 2010. GRAFIK 2. Juli 2012 Di sisi lain.6 persen.9 3.0 10. Perlambatan aktivitas volume perdagangan dunia telah terjadi sejak tahun 2011.9 persen.5 -15.6 persen.0 2008 2009 2010 2011 2012* 2013* 7.

5 6.6% 10.00 3.3% -13.5% n.2% 22.9 persen.19 4.3% -2. gas.9 persen (yoy).1% Pangan Pertanian 15.7% -13.a Logam 17.4% -36.4 persen (yoy) dan 5.2% 13.4% -7. dan air bersih. sektor listrik. Pertumbuhan konsumsi rumah tangga didorong oleh meningkatnya konsumsi makanan dan nonmakanan.4 PERUBAHAN HARGA KOMODI TAS GLOBAL Minyak 2007 2008 2009 2010 2011 2012*) 2012 **) 10.00 4.14 PERKEMBANGAN INDEKS HARGA KOMODITAS DAN INFLASI GLOBAL 250 200 150 100 50 0 2007 2008 2009 2010 2011 2012*) 2012**) 5.1% 11.8 persen. permintaan domestik diperkirakan tetap kuat untuk mendukung pertumbuhan PDB. sedangkan kontribusinya (share to growth) mencapai 2. Sementara itu. sektor pertambangan.1% 23. Pertumbuhan ekonomi selama semester I tahun 2012 terutama didukung oleh kinerja permintaan domestik. ekonomi Indonesia tumbuh 6.3 persen (yoy). Konsumsi makanan tumbuh 4.4% -9. 2-16 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 persen. Dengan perkembangan tersebut. Perlambatan perekonomian dunia diakibatkan oleh melambatnya perekonomian negara maju dan negara berkembang yang diperkirakan masing-masing tumbuh sebesar 1.8 persen. sedangkan konsumsi nonmakanan tumbuh sebesar 5. Pada semester I tahun 2012 konsumsi rumah tangga tumbuh 5.3% 27.9% 31.0% -0. Peran atau distribusi konsumsi rumah tangga masih relatif tinggi yaitu sebesar 53. pertumbuhan tersebut didukung oleh pertumbuhan sektor pertanian.03 4.98 3.8% 19. GRAFIK 2.2 Perekonomian Nasional Pertumbuhan Ekonomi Memasuki tahun 2012 dampak perlambatan ekonomi global diperkirakan mulai memengaruhi kondisi domestik melalui jalur ekspor. yaitu konsumsi dan investasi.7% 36.35 3.5 persen (yoy).5% -10. yoy) (RHS) Minyak Pangan Pertanian Logam *) Per k ir a a n W EO-A pr il 2 0 1 2 **) Per k ir a a n W EO-Ju l i 2 01 2 Su m b er : IMF 2.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Seiring dengan hal tersebut.2.0% 33.2% n.5 persen (yoy). April & Juli 2012 Inflasi Dunia (%. sampai dengan semester I tahun 2012.a 5. Sejak pertengahan tahun 2011 kinerja ekspor menunjukkan kondisi yang mulai menurun. dan adanya respon kebijakan fiskal dan moneter.00 2.8% -17. Kondisi tersebut terkait dengan terjaganya inflasi pada tingkat yang rendah sehingga mampu meningkatkan daya beli masyarakat dan mendorong peningkatan konsumsi rumah tangga. lebih tinggi bila dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai 4.00 5.a *) WEO April 2012 **) WEO Juli 2012 Sumber: WEO-IMF.45 3.0-3. dengan perkiraan masih kuatnya daya beli masyarakat. serta sektor konstruksi.1% n. pertumbuhan ekonomi dunia pada tahun 2012 diperkirakan mencapai sebesar 3.8% -19. lebih rendah dari tahun sebelumnya sebesar 3. kinerja eksternal (net ekspor) masih tertekan oleh melambatnya permintaan dunia.2% 48.13 4. sedikit melambat jika dibandingkan dengan pertumbuhan semester I tahun 2011 sebesar 6.0 persen (yoy). Namun.3.6 persen (yoy) pada 2012. Dari sisi produksi.4 persen (yoy). tetap tingginya keyakinan konsumen.00 1.00 - TABEL 2.

dan investasi lainnya dari luar negeri.3 persen (ytd) dengan komoditi nonmigas utama yang diimpor adalah mesin. Investasi jenis alat angkutan luar negeri tumbuh melonjak sebesar 46. lebih rendah bila dibandingkan dengan semester I tahun 2011 yang sebesar 14.4 miliar atau tumbuh 15.8 persen (yoy). konsumsi pemerintah tumbuh 6. AS.7 persen.7 persen.5 persen (yoy). dan Korea Selatan.5 persen (yoy). terkait dengan pembelian pesawat udara oleh beberapa maskapai penerbangan Indonesia dan pembelian kereta api oleh PT KAI.1 persen. dengan rincian PMA tumbuh 30. CPO.8 miliar atau tumbuh sebesar negatif 1.3 persen (yoy). Kinerja PMTB/investasi juga mengalami peningkatan selama semester I 2012. Sebagian besar impor Indonesia (93 persen) merupakan impor bahan baku/penolong dan barang modal.6 persen dan 2. diikuti sektor pertambangan sekitar 17.9 persen (yoy). penurunan ekspor juga disertai dengan penurunan impor yang pada semester I tahun 2012 hanya tumbuh sebesar 9. Jepang.0 persen sedangkan kontribusinya hanya 0. Secara nominal.1 persen.7 persen (yoy). Komoditi yang memiliki peran besar dalam ekspor nonmigas antara lain batubara.6 persen. Peranan ekspor sektor manufaktur masih mendominasi total ekspor nonmigas yaitu sekitar 60 persen. lebih tinggi daripada periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar 8.7 persen (yoy). Investasi mempunyai peran dalam pertumbuhan ekonomi sebesar 32. yang masing-masing tumbuh sebesar 9. India.76 persen (ytd). yaitu sebesar 8. Sebagian besar komoditi yang diimpor tersebut berasal dari Cina. Negara tujuan utama komoditi ekspor nonmigas masih tertuju pada Cina. Jepang. sedangkan barang konsumsi hanya sekitar 7. total nilai ekspor Indonesia pada semester I tahun 2012 mencapai US$96.4 persen. yaitu tumbuh mencapai 11. alat angkutan luar negeri. dan sisanya sektor pertanian.4 persen (yoy).0 persen. elektronik. total impor Indonesia mencapai sebesar US$96.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Sementara itu pada periode yang sama. dan besi-baja. dan elektronik. AS. Peran atau distribusi konsumsi pemerintah relatif kecil. lebih rendah bila dibandingkan dengan semester I 2011 yang tumbuh sebesar 14. Kinerja ekspor mengalami perlambatan selama semester I 2012 yaitu sebesar 4. Konsumsi pemerintah didorong oleh belanja barang dan belanja pegawai. ASEAN. meningkat dari pertumbuhan pada semester I tahun 2011 yang sebesar 3. Hal tersebut terkait dengan program percepatan dan penyerapan anggaran yang mulai dilaksanakan oleh Pemerintah melalui pembentukan Tim Evaluasi dan Pengawasan Penyerapan Anggaran (TEPPA).2 persen (yoy). Meningkatnya kinerja investasi juga tercermin dari realisasi PMAPMDN yang tumbuh 28. Investasi bangunan tumbuh 7. Pendorong utama pertumbuhan PMTB/investasi adalah jenis bangunan.4 persen dan PMDN tumbuh 22.2 persen (yoy) seiring dengan mulai maraknya pembangunan infrastruktur yang dilakukan Pemerintah dengan adanya penambahan belanja modal pemerintah dan berlanjutnya program MP3EI. kecuali investasi lainnya dari dalam negeri yang mengalami kontraksi.3 persen dan kontribusinya mencapai sebesar 2. dan Korea Selatan. Sejalan dengan hal tersebut. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-17 . Pertumbuhan itu merupakan pencapaian tertinggi sejak awal tahun 2011. Hampir semua jenis PMTB/investasi tumbuh positif. Sementara itu pada periode yang sama. karet.

Sektor pengangkutan dan komunikasi pada semester I tahun 2012 tumbuh sebesar 10.4 persen dan 6. subsektor kehutanan hanya tumbuh 0. Subsektor hotel tumbuh konstan 9. Sektor pertanian pada semester I 2012 tumbuh sebesar 4. Peran atau distribusi sektor pertanian menempati urutan kedua yaitu sebesar 15. sama dengan pertumbuhannya di semester I 2011.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Dari sisi produksi. dan sektor konstruksi. dan restoran mencatat pertumbuhan yang relatif sama. Peran sektor perdagangan dalam pertumbuhan ekonomi mencapai 13. relatif sama dengan periode yang sama tahun sebelumnya.7 persen dan menjadi kontributor utama sebesar 1. Sektor perdagangan. sedangkan sisanya mengalami perlambatan atau relatif sama. minuman.4 persen. dan tembakau (tumbuh 7. Subsektor lain yang ikut mendorong sektor pertanian adalah subsektor perkebunan dan subsektor perikanan yang masing-masing tumbuh 4. sedangkan kontribusinya mencapai 1. dan air bersih.9 persen). Dari sembilan sektor ekonomi.0 persen sedangkan kontribusinya mencapai 0. Pertumbuhan sektor itu didorong oleh subsektor komunikasi yang tumbuh 12. Meningkatnya pertumbuhan subsektor perdagangan besar dan eceran tercermin dari semakin maraknya toko-toko retail modern. industri pupuk.1 persen (yoy).0 persen.5 persen (yoy).6 persen (yoy) pada semester I 2012. hotel. Sektor industri pengolahan pada semester I 2012 tumbuh sebesar 5. lebih tinggi bila dibandingkan dengan semester I tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 3.4 persen. serta sektor jasa-jasa. Lima sektor yang mengalami kenaikan yaitu: sektor pertanian. sektor listrik. dan kehutanan. gas. serta industri semen dan barang galian bukan logam (6.0 persen (yoy).6 persen (yoy). Sementara itu.1 persen (yoy).5 persen.6 persen). semua sektor ekonomi mencatat pertumbuhan positif pada semester I 2012. sedangkan sektor-sektor yang mengalami perlambatan yaitu sektor industri pengolahan. dan restoran tumbuh 8. perikanan.9 persen.6 persen. sektor pertambangan.4 persen. Sektor perdagangan.4 persen (yoy).2 persen. Industri nonmigas masih tetap menjadi pendorong utama kinerja sektor industri dengan pertumbuhan sebesar 6. kimia dan barang dari karet (tumbuh 5. dan jasa perusahaan. Pertumbuhan itu terutama didorong oleh pertumbuhan subsektor perdagangan besar dan eceran yang tumbuh sebesar 9. sektor keuangan. Masa panen raya yang terjadi pada awal semester ini telah mendorong pertumbuhan subsektor tanaman bahan makanan sebesar 3. 2-18 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 persen). sedangkan subsektor angkutan tumbuh 6.6 persen (yoy). Subsektor restoran mengalami perlambatan pertumbuhan menjadi 3. Beberapa industri yang mendorong pertumbuhan industri nonmigas antara lain industri makanan.2 persen. Peran sektor industri pengolahan menempati urutan pertama dalam pertumbuhan ekonomi yaitu sebesar 23.5 persen (yoy). tercatat empat sektor di antaranya mengalami peningkatan pertumbuhan bila dibandingkan dengan semester I 2011. peternakan.5 persen. melambat bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang mencapai 12. sektor pengangkutan dan komunikasi.2 persen (yoy). hotel. real estate. sedikit melambat bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yang tumbuh sebesar 5.

0 persen (yoy). Pemerintah juga telah menyediakan fasilitas PPh bagi penanaman modal yang diatur dalam Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-19 . Hal itu terkait dengan diberlakukannya kebijakan penghapusan tiket berdiri untuk jenis kereta api bisnis dan ekonomi. dan lain-lain. Bantuan bagi masyarakat miskin tersebut tercantum dalam program MP3KI. klaster 3 berupa kredit usaha rakyat (KUR). peningkatan kehidupan nelayan. hal tersebut juga didukung oleh stabilnya laju inflasi sehingga dapat menjaga daya beli masyarakat agar tetap tinggi. yaitu klaster 1 berupa beasiswa miskin.98 persen. program keluarga harapan (PKH).5-10.2 persen). Pertumbuhan itu didasari oleh meningkatnya pendapatan riil masyarakat. dengan meningkatnya pembangunan infrastruktur yang akan dilakukan baik oleh pemerintah maupun swasta hal tersebut diharapkan dapat menambah kesempatan kerja. lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2011 yang sebesar 8. Pemerintah juga akan mengambil kebijakan untuk menaikkan batas pendapatan tidak kena pajak (PTKP) sehingga porsi pendapatan masyarakat yang dapat dikonsumsi (pendapatan disposibel) akan meningkat. Dengan mempertimbangkan realisasi pada semester I tahun 2012. Secara umum arah kebijakan fiskal 2012 disusun dengan mengacu pada Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2012. stabilitas ekonomi makro yang terjaga dengan baik. yang tercermin dari adanya penyesuaian upah minimum propinsi (UMP) di beberapa daerah dan kenaikan gaji pegawai negeri dan swasta. Pertumbuhan konsumsi pemerintah didasari oleh kebijakan untuk mendorong penyerapan anggaran yang lebih baik.7 persen (yoy). air bersih untuk rakyat. Selain itu.7 persen.8 persen (yoy). konsumsi masyarakat diperkirakan masih mampu tumbuh kuat sebesar 4. beras miskin (Raskin). Faktor-faktor yang mendukung peningkatan pertumbuhan investasi di tahun 2012 antara lain adalah tingginya keyakinan investor terkait dengan masuknya Indonesia pada kategori investment grade. Pada tahun 2012.8-5.8-7. listrik murah dan hemat.5 persen (yoy). Sektor pengangkutan dan komunikasi mempunyai peran atau distribusi sebesar 6.5 persen sedangkan kontribusinya mencapai sebesar 0. Selain itu. pertumbuhan ekonomi tahun 2012 diperkirakan mencapai sebesar 6. Selain itu. kendaraan angkutan umum murah.2 persen (yoy). terutama akan didukung oleh kinerja permintaan domestik yaitu konsumsi dan investasi.0 persen. dan klaster 4 berupa rumah sangat murah. Investasi diperkirakan mencapai pertumbuhan double digit yaitu sebesar 10. yaitu untuk memberikan dorongan terhadap perekonomian (stimulus fiskal) dengan tetap menjaga stabilitas dan sustainabilitas fiskal. jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas). lebih tinggi bila dibandingkan dengan tahun 2011 yang sebesar 4. subsektor angkutan rel kembali mengalami kontraksi (minus 8. yang pada gilirannya akan meningkatkan pendapatan masyarakat. peningkatan belanja modal pemerintah terutama untuk proyek infrastruktur. jauh lebih tinggi bila dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang sebesar 3.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Melanjutkan tren pertumbuhan negatif yang terjadi sejak kuartal II 2011. yang terbagi dalam 4 klaster. klaster 2 berupa program pemberdayaan masyarakat masyarakat (PNPM). Berbagai program pemerintah masih akan terus digulirkan terutama bagi masyarakat miskin. Konsumsi pemerintah diperkirakan tumbuh sebesar 6. dan peningkatan kehidupan masyarakat pinggir perkotaan.3—6.

hotel. impor yang sebagian besar berupa bahan baku dan barang modal juga akan mengalami perlambatan. Berbagai program pemerintah terkait dengan pertanian akan terus digulirkan. Dengan demikian. mengingat harga komoditas utama ekspor nonmigas Indonesia di pasar internasional masih menunjukkan tren meningkat.5-8. antara lain subsidi nonenergi berupa (a) subsidi pupuk. Tim Evaluasi dan Pengawasan Penyerapan Anggaran (TEPPA) telah dibentuk untuk melakukan pengawasan dan evaluasi pelaksanaan anggaran dan belanja di masing-masing kementerian negara/ lembaga. kedelai.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 52 Tahun 2011 tentang Perubahan Kedua atas PP 1 Tahun 2007 tentang Fasilitas PPh untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah tertentu. ekspor dan impor diperkirakan tumbuh masing-masing 7.3 persen (yoy). Sektor pertanian diperkirakan tumbuh 3. sehingga penyerapan anggaran dapat sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. dan India.2 persen dan 8. Namun. sektor konstruksi. daging dan ikan termasuk dalam rangka mencapai surplus beras minimal 10 juta ton pada tahun 2014. dan restoran. dan (d) menyediakan cadangan beras pemerintah untuk operasi pasar dan kerawanan pangan karena bencana. diperkirakan tekanan terhadap ekspor Indonesia tidak terlalu besar. Untuk memberikan daya dorong dan stimulus APBN yang lebih optimal. maka kebijakan sektor pertanian akan diarahkan untuk: (a) meningkatkan ketersediaan bahan pangan terutama padi. sektor industri pengolahan. Pemberian fasilitas tax holiday juga tetap berlaku bagi penanaman modal yang dilakukan dalam kategori lima industri pionir. serta sektor perdagangan. yaitu untuk memenuhi kebutuhan pupuk petani dengan harga 2-20 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Dari sisi produksi.0-7.5 persen di tahun 2012 terutama didukung oleh sektor pertanian. Dari sisi perdagangan internasional.7 persen (yoy). Berbagai kebijakan untuk mendukung investasi tersebut bertujuan untuk meningkatkan kepastian hukum yang menjadi faktor penentu bagi investor untuk berinvestasi dan melakukan perluasan usaha. (b) meningkatkan akses masyarakat terhadap pangan termasuk penyediaan cadangan stabilisasi pangan untuk antisipasi kenaikan harga pangan.0 persen (yoy). Sejalan dengan kondisi ekspor. diharapkan penyerapan dan pelaksanaan anggaran dapat lebih terarah dan tepat waktu.7 persen (yoy). Kebijakan pembentukan TEPPA dan Perpres Nomor 54 tahun 2010 tidak saja diarahkan pada belanja barang dan pegawai (komponen konsumsi Pemerintah) tetapi juga pada belanja modal dan investasi pemerintah (komponen PMTB).3-6. melambat bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya yang mencapai sebesar 13. Upaya memperbaiki kinerja penyerapan anggaran dan belanja Pemerintah juga diiringi dengan implementasi yang lebih baik dari penerbitan Perpres Nomor 54 tahun 2010 yang merupakan langkah untuk memperbaiki dan mempercepat proses pengadaan barang dan jasa oleh instansi-instansi pemerintah.5-3. seperti Cina. tebu.6 persen dan 13. Belum pulihnya perekonomian global khususnya di AS dan Eropa berdampak pada turunnya permintaan akan komoditas ekspor Indonesia melalui negara-negara tujuan utama ekspor. Sebagai salah satu sasaran prioritas bidang ketahanan pangan. Jepang. jagung. lebih tinggi bila dengan dibandingkan tahun sebelumnya yang tumbuh sebesar 3. (c) meningkatkan kualitas konsumsi pangan. laju pertumbuhan ekonomi sebesar 6.

2 persen (yoy). dan pengolahan rumput laut. serta meningkatnya wisatawan domestik dan asing. Selain itu. Pada tahun Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-21 .2 persen (yoy). pengembangan industri garam. penguatan SNI yang disertai dengan peningkatan kemampuan infrastruktur logam uji coba di berbagai balai besar dan balai riset dan standardisasi (Baristan). meningkatkan produktivitas dan revitalisasi hasil pertanian. yang meliputi pengembangan klaster industri hilir kelapa sawit. (c) mendukung percepatan pembangunan Papua. Kondisi perekonomian global yang masih lemah juga memungkinkan para eksportir mengalihkan tujuannya ke pasar domestik.9 persen (yoy). kinerja sektor industri. (b) mendukung MP3EI. Sektor perdagangan. lebih tinggi bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun 2011 yang sebesar 6. Selain itu. Papua Barat.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 terjangkau. serta mendukung program ketahanan pangan. melambat dibandingkan tahun sebelumnya yang sebesar 9.3 persen (yoy). maraknya perdagangan ritel di masyarakat. pertumbuhan sektor konstruksi juga didukung oleh meningkatnya pembangunan infrastruktur yang akan dilaksanakan oleh pemerintah terkait dengan program MP3EI dan bertambahnya anggaran belanja modal di tahun 2012. dan (b) subsidi benih. Pertumbuhan sektor tersebut didukung oleh masih terjaganya daya beli masyarakat. pabrik pupuk urea dan petrokimia. dan penumbuhan rumpun industri berbasis minyak sawit (oleochemical) serta rumpun industri berbasis kondensat minyak dan gas bumi.6-7. dan Nusa Tenggara Timur melalui fasilitas pembangunan industri semen. serta pertumbuhan industri kecil dan menengah (IKM). klaster industri mesin dan perkakas umum. Sektor konstruksi diperkirakan tumbuh 7. lebih rendah bila dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya yang sebesar 6. Neraca Pembayaran Pertumbuhan ekonomi dunia yang masih cukup tinggi meskipun mengalami perlambatan serta harga minyak dan harga komoditi primer di pasar internasional yang meningkat selama tahun 2007 turut memengaruhi kinerja Neraca Pembayaran Indonesia (NPI).8 persen (yoy). Meningkatnya sektor itu didukung oleh semakin maraknya pembangunan properti berupa perumahan dan pusat perbelanjaan di berbagai wilayah.7-5. untuk membantu menyediakan dan menyalurkan benih berkualitas dengan harga terjangkau melalui BUMN benih. terdapat dukungan dari sisi fiskal berupa subsidi pajak untuk mengembangkan industri nasional yang bersifat strategis. serta klaster industri besi baja.1-7. Hal itu juga terkait dengan melambatnya ekspor dan impor. dengan menyediakan data tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) bagi produk industri dalam negeri. hotel. Sektor industri pengolahan diperkirakan tumbuh sebesar 5.dan (d) membantu meningkatkan daya saing industri dalam negeri untuk menghadapi produk-produk impor melalui penggalakkan penggunaan produksi dalam negeri. Pembangunan sektor industri diarahkan pada: (a) revitalisasi industri (khususnya pupuk dan gula) dan berbagai rumpun industri prioritas sesuai dengan Kebijakan Industri Nasional (PP Nomor 28 Tahun 2008). khususnya pengembangan 6 (enam) koridor ekonomi. dan restoran diperkirakan tumbuh 7. Hal itu terkait dengan melambatnya ekspor.7 persen (yoy).

transaksi berjalan masih mampu mencatat surplus US$0. antara lain disebabkan oleh meningkatnya permintaan ekspor walaupun pada saat yang sama impor juga meningkat. berbeda dari tahun 2007 yang mencatat surplus US$12. meningkatnya aliran masuk modal asing. Neraca keseluruhan mengalami surplus US$12. Surplus tersebut terutama bersumber dari tingginya surplus pada investasi langsung.7 miliar dan US$14. investasi portofolio. Surplus NPI tersebut terkait dengan surplus transaksi berjalan yang mencapai US$10.7 miliar.4 miliar. yang didorong oleh kenaikan surplus pada neraca perdagangan.1 miliar. Transaksi berjalan serta transaksi modal dan finansial masing-masing memberikan kontribusi surplus sebesar US$1.5 miliar). yaitu sebesar US$0. Sedangkan surplus transaksi modal dan finansial lebih tinggi sebesar US$0. lebih rendah jika dibandingkan dengan surplus pada 2007 (US$10. Berdasarkan perkembangan besaran-besaran neraca pembayaran tersebut.9 miliar. Selain itu. Sejalan dengan perkembangan di atas. Transaksi berjalan mencatat surplus US$10.9 miliar. transaksi modal dan finansial mengalami defisit US$1. dan investasi lainnya.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 2007. sejalan dengan membaiknya iklim investasi dan kondisi ekonomi makro yang stabil. dalam tahun 2010 neraca keseluruhan mengalami surplus US$30. Memasuki tahun 2009.0 miliar. NPI mengalami defisit sebesar US$1. Hal itu disebabkan terutama oleh menurunnya surplus neraca perdagangan dan meningkatnya defisit neraca pendapatan.9 miliar pada akhir tahun 2007. baik dari sisi transaksi berjalan maupun transaksi modal dan finansial. Sebagai cerminan dari surplus NPI.6 miliar.6 miliar. mengalami perbaikan dari tahun sebelumnya.6 miliar. NPI mencatat surplus yang cukup besar yaitu mencapai US$12.3 miliar sehingga cadangan devisa mencapai US$96.9 miliar yang bersumber dari tingginya surplus pada investasi langsung dan portofolio. cadangan devisa meningkat menjadi US$56. Seiring dengan membaiknya prospek ekonomi global dan domestik. Namun.6 miliar. lebih rendah jika dibandingkan dengan tahun 2009 sebesar US$10.6 miliar. Penurunan permintaan dunia dan harga komoditas yang melemah akibat imbas negatif dari krisis utang Eropa turut memengaruhi kinerja NPI tahun 2011 yang mengalami surplus sebesar US$11.6 miliar. kinerja neraca pembayaran. surplus transaksi berjalan sedikit lebih rendah.1 miliar. jumlah cadangan devisa pada akhir periode turun menjadi US$51.5 miliar serta surplus transaksi modal dan finansial sebesar US$3. Krisis keuangan global yang semakin dalam sejak September 2008 memberikan tekanan yang cukup signifikan pada kinerja NPI. Membaiknya kinerja neraca pembayaran tersebut.2 miliar. Transaksi modal dan finansial pada tahun 2010 mencatat surplus sebesar US$26.5 miliar sehingga cadangan devisa mencapai US$66. Surplus transaksi 2-22 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . kinerja neraca pembayaran tahun 2010 menunjukkan perbaikan bila dibandingkan dengan kinerjanya dalam tahun sebelumnya.1 miliar. Transaksi modal dan finansial mencatat surplus sebesar US$4. Transaksi berjalan pada tahun 2010 mencatat surplus US$5. Apabila dibandingkan dengan tahun 2006.8 miliar.7 miliar. setelah pada tahun 2007 mencatat surplus sebesar US$3. Sementara itu.6 miliar. Selama 2008. baik berupa investasi langsung maupun portofolio juga mendorong membaiknya kinerja NPI.

7 33. Sementara itu.8 -2.3 -2.3 1.0 miliar. 2007-2011 (US$ miliar) I TEM A.6 15.8 118. pelemahan ekonomi global masih menekan kinerja ekspor indonesia.0 14. Transfer B.6 10. Investasi Portofolio c.0 -1.2 miliar.5 -1.1 4. Transaksi Modal 2.2 0.5 48.1 -1.5 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-23 .6 11.9 miliar.1 2010 5.3 -1.8 4. transaksi berjalan pada triwulan I tahun 2012 masih mengalami defisit sebesar US$2.1 13.0 -15. Neraca Pedagangan a.4 -9.6 0.1 22.1 2012 Trw-I -2.0 0. TOTAL (A+B) D.4 1.9 51.1 miliar pada akhir 2011.9 139.2 -1.9 2008 0.1 4.5 -3. investasi portofolio.6 158. Perkembangan realisasi Neraca Pembayaran dari 2007 sampai dengan triwulan I 2012 disajikan pada Tabel 2.3 -11.3 96.0 2.6 2009 10.5.8 0.5 miliar.9 119. fob 2.6 -88.9 110. atau lebih baik jika dibandingkan dengan dengan defisit neraca pembayaran pada triwulan IV 2011 yang sebesar US$3.3 5.0 -0. Investasi langsung b. fob b.0 -0.0 110.3 -20.5 5.6 -25. dan penarikan utang luar negeri swasta yang meningkat.6 4.3 31.2 2.1 -127. defisit neraca pembayaran pada triwulan I tahun 2012 mencapai sebesar US$1.2 14.2 miliar pada akhir 2010 menjadi US$110.7 -2.6 30.7 -0.0 0.7 56.2 -0. Jasa-jasa 3.5 NERACA PEMBAYARAN.0 26. Hal tersebut seiring dengan kondusifnya iklim investasi dan terjaganya stabilitas ekonomi makro. Hal tersebut mendorong transaksi modal dan finansial kembali mencatat surplus sebesar US$2. antara lain disebabkan oleh meningkatnya permintaan domestik yang mendorong tingginya aktivitas impor. surplus transaksi modal dan finansial didukung oleh arus masuk investasi langsung asing.9 200.2 2.0 2.6 -4.1 3. Perbaikan kinerja neraca pembayaran tersebut berimplikasi pada peningkatan cadangan devisa hingga mencapai US$110.6 26. sedangkan impor terus meningkat sejalan dengan kuatnya permintaan domestik.4 12. Investasi Lainnya C. Transaksi Finansial: a.0 11.6 -116. TRANSAKSI MODAL DAN FI NANSIAL 1. Impor.5 3.1 3.7 -15.5 66.7 -3.9 3.6 -10. setelah pada triwulan sebelumnya mengalami defisit US$1. Perbaikan tersebut didukung oleh kembali mengalirnya investasi portofolio asing seiring dengan membaiknya persepsi pasar yang positif terhadap pasar domestik. Sementara itu.1 30. jumlah cadangan devisa bertambah dari US$96.7 -9. Ekspor.0 -85.8 -7.8 -1.0 0.2 44.6 -166.3 -8.7 miliar.3 0.8 -15.4 -1.5 32. Dengan perkembangan tersebut.2 15.8 4. TABEL 2.9 0. Mengawali tahun 2012.0 miliar.8 14.0 2.7 0. Di sisi lain. SELISIH PERHITUNGAN BERSIH E.6 0.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 berjalan ditopang oleh kinerja ekspor yang masih mampu tumbuh cukup tinggi kendati dihadapkan pada penurunan permintaan dunia dan harga komoditas yang melemah.9 11. TRANSAKSI BERJALAN 1. NERACA KESELURUHAN (C+D) Cadangan Devisa Sumber: Bank Indonesia 2007 10.6 0.8 2. Pendapatan 4.2 2011 1.2 5.0 2.7 -13.0 -5.0 12.1 4.5 30.

0% 0.0% 2.15 PERKEMBANGAN NILAI TUKAR RUPIAH mata uang regional.0% 6.200 9.79 persen (ytd). Kuatnya fundamental ekonomi yang didukung oleh outlook pertumbuhan ekonomi yang positif. sejalan dengan 9. yang selama ini menjadi motor penggerak perekonomian internasional. laju inflasi sepanjang 6 bulan pertama tahun 2012 relatif terkendali.4% mtm yoy (RHS) 8. India. dan Irlandia (GIPSI). diharapkan dapat menjadi faktor pendorong stabilnya nilai tukar rupiah sepanjang tahun 2012.21 persen bila dibandingkan dengan rata-ratanya pada periode yang sama tahun 2011.000 8.0% 3.300 rupiah bergerak melemah.16 PERKEMBANGAN INFLASI 2011 .500 keuangan domestik. Meskipun tidak mengalami deflasi sebagaimana tahun sebelumnya.2% 0. Namun. laju inflasi relatif terkendali selaras dengan minimnya kebijakan Pemerintah di bidang harga serta terjaganya pasokan bahan pangan dan energi. dan Brazil. sehingga nilai tukar 9. Beberapa sumber TERHADAP DOLAR AS. Portugal.203 per dolar AS atau terdepresiasi 5. serta indikasi perlambatan ekonomi di Cina.100 pelemahan mata uang regional terhadap 9. sedikit lebih tinggi GRAFIK 2.0% 7.0% 1.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Nilai Tukar Rupiah Ketika memasuki tahun 2012. Italia. membaiknya indikator perekonomian Amerika Serikat juga telah mendorong terjadinya flight to quality sehingga semakin meningkatkan tekanan terhadap GRAFIK 2.0% 4. Pemerintah dan Bank Indonesia perlu mencermati perkembangan proses pemulihan ekonomi global. Selain itu.0% 5. Selama dua kuartal awal tahun 8. laju inflasi yang relatif terkendali. Dengan perkembangan tersebut. 2012 Rp per USD tekanan tersebut mendorong perlambatan 9.700 9.4% 0. mengingat masih belum adanya kejelasan proses pemulihan ekonomi dan penanganan krisis di Yunani.0% Sumber: BPS 2-24 Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun 2011 2012 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Spanyol.0% -0. tukar rupiah pada tahun 2012 diperkirakan rata-rata akan mencapai Rp9. Laju inflasi kumulatif sampai Juni 2012 menjadi sebesar 1. Sumber: Bank Indonesia Inflasi Selama enam bulan pertama tahun 2012. melanjutkan tekanan yang dimulai pada kuartal IV tahun 2011. khususnya di kawasan Eropa. di tengah optimisme tersebut.8% 0.250 per dolar AS. Tekanan tersebut bersumber dari meningkatnya risiko di kawasan Eropa. serta meningkatnya harga komoditas bahan pangan dan energi internasional. serta meningkatnya rating Indonesia.800 Jan-12 Feb-12 Mar-12 Apr-12 Mei-12 Jun-12 2012.2012 1.0% 0. nilai tukar rupiah mengalami pelemahan dengan rata-rata sebesar Rp9.900 dolar AS.6% 0.600 aliran dana nonresiden ke instrumen 9.400 9. nilai tukar rupiah kembali mengalami tekanan. cadangan devisa yang memadai.2% -0.

2011 . inflasi tahunan komponen volatile foods mencapai 7.90 persen (yoy).61 persen (yoy). khususnya dengan dibatalkannya kebijakan kenaikan harga BBM bersubsidi per 1 April 2012.57 persen (yoy). 10% 8% hingga Juni 2012 inflasi komponen volatile 6% 4% foods menunjukkan peningkatan tertinggi 2% 0% seiring dengan kenaikan harga komoditas beras dan bumbu-bumbuan di pasar domestik.15 persen (yoy). komponen inflasi inti (core inflation) tercatat sebesar 4.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 1. Selain itu.54 persen (yoy).2012 (yoy) kecuali harga beras yang mulai menunjukkan 20% Inti 18% Volatile 16% peningkatan sejak awal tahun 2012. KOMPONEN. Relatif rendahnya inflasi komponen ini didorong oleh relatif minimnya perubahan kebijakan pemerintah di bidang harga. Peningkatan harga komoditas beras didorong oleh kekhawatiran berkurangnya pasokan beras nasional dari sumber dalam negeri sebagai dampak tingginya tingkat konversi lahan pertanian ke non-pertanian. lebih rendah jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 5. Pemerintah bersama Bank Indonesia terus berupaya meningkatkan sinergi guna menjaga agar nilai tukar rupiah tetap stabil. Kekhawatiran terhadap proses pemulihan ekonomi di kawasan Eropa serta penyelesaian konflik geopolitik di kawasan Timur Tengah telah mendorong peningkatan tekanan dari faktor eksternal (imported inflation). dan bawang putih) terkait pelaksanaan kebijakan importasi hortikultura telah mendorong kenaikan harga bumbu-bumbuan di pasar domestik. Berdasarkan kelompok pengeluaran. lebih rendah jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 5. menurun jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 8.17 PERKEMBANGAN INFLASI MENURUT harga-harga secara umum cukup terkendali. kelompok bahan makanan mengalami Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-25 . kelompok sandang dan makanan jadi masih merupakan tiga kelompok utama yang mendorong kenaikan inflasi tahunan. perkembangan GRAFIK 2.52 persen (yoy). bawang merah. Hingga semester I tahun 2012. Sementara itu. kelompok bahan makanan. Secara tahunan sampai dengan Juni 2012. secara tahunan. Pada 2011 2012 Sumber: BPS Juni 2012.06 persen (ytd). laju inflasi sampai Juni 2012 sebesar 4. lebih rendah jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar 4. Bila dilihat 14% Administered 12% dari komponen yang membentuk inflasi.63 persen (yoy). Sementara itu. percepatan pelaksanaan pembangunan sarana dan infrastruktur transportasi melalui inisiatif MP3EI diharapkan dapat memperlancar arus distribusi dalam wilayah (intraisland) maupun antar wilayah (inter-island).53 persen (yoy). kekhawatiran berkurangnya pasokan bumbu-bumbuan (cabai. Untuk dapat meredam tekanan tersebut serta meredam peningkatan ekspektasi inflasi masyarakat. Komponen inflasi harga diatur Pemerintah (administered prices) mencapai 2. Sementara itu.

Kelompok sandang mengalami peningkatan sebesar 6. kelompok makanan jadi mengalami peningkatan sebesar 5. Peningkatan yang terjadi itu terutama didorong oleh adanya ekspektasi inflasi akibat rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi yang akan dilaksanakan pada April 2012. suku bunga global. Pada pelelangan pertama di tahun 2012. tingkat suku bunga SPN 3 bulan mencapai 3. seperti biaya sekolah terkait dengan dimulainya tahun ajaran baru. Penurunan tingkat suku bunga masih berlanjut sampai awal Februari dengan mencapai titik terendah.69 persen. dengan adanya sentimen negatif yang muncul akibat pembatasan penggunaan BBM bersubsidi.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 inflasi sebesar 7. yang tercermin dalam peningkatan peringkat utang Indonesia ke level investment grade oleh lembaga Fitch di pertengahan Desember 2011 dan lembaga Moody’s pada pertengahan Januari 2012. dan Tahun Baru). Idul Fitri.81 persen. serta harga komoditas internasional. seiring dengan kenaikan harga bahan pangan pokok di pasar domestik. Terkait dengan hal tersebut. Para investor berada dalam kondisi wait and see sehingga penawaran yang masuk pun mengalami penurunan. Dari sisi eksternal. Sumber tekanan terhadap laju inflasi yang harus diwaspadai terutama bersumber dari faktorfaktor musiman. Ketidakpastian kondisi 2-26 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .19 persen (yoy). Sementara itu.87 persen.8 persen. tekanan inflasi masih dibayangi oleh kekhawatiran terjadinya gejolak harga komoditas bahan pangan dan energi. yaitu sebesar 1. serta prospek pemulihan ekonomi internasional sebagai dampak lanjutan krisis keuangan di Eropa. Tekanan yang muncul pada tingkat suku bunga terutama didorong oleh adanya sentimen yang muncul akibat krisis Eropa yang tidak kunjung selesai. tingkat suku bunga mulai mengalami tekanan hingga mencapai sebesar 3. Natal.06 persen (yoy) yang utamanya disumbang oleh fluktuasi harga emas di pasar internasional. Pemerintah telah melakukan pelelangan SPN 3 bulan sebanyak 9 kali dengan rata-rata tingkat suku bunga SPN 3 bulan mencapai 2. kelompok pengeluaran lainnya dalam periode yang sama bergerak relatif stabil. Dengan memerhatikan faktor-faktor di atas dan realisasi laju inflasi sampai dengan Juni 2012. Suku Bunga SPN 3 Bulan Perkembangan suku bunga SPN 3 bulan berfluktuasi sepanjang semester I 2012. Penurunan yang cukup signifikan tersebut terutama disebabkan oleh meningkatnya kepercayaan investor. Pemerintah berupaya untuk mengamankan stok dan pasokan bahan kebutuhan pokok masyarakat.87 persen atau lebih rendah jika dibandingkan dengan rata-rata pada tahun 2011 yang mencapai 4. Tekanan yang muncul pun berlanjut pada bulan April. serta menjaga kelancaran arus distribusi bahan pangan guna menahan peningkatan laju inflasi di semester II tahun 2012. asumsi laju inflasi untuk tahun 2012 diperkirakan mencapai 4. serta meningkatnya harga kebutuhan pokok masyarakat sehubungan dengan adanya hari besar keagamaan (Puasa. Hingga bulan Juni 2012. Laju inflasi dalam semester II tahun 2012 diperkirakan akan sedikit mengalami tekanan. Pada bulan selanjutnya. Selanjutnya.08 persen pada pelelangan 20 Maret 2012.39 persen (yoy). Tingkat suku SPN 3 bulan dipengaruhi oleh faktor eksternal maupun internal. Faktor eksternal meliputi aliran modal masuk (capital inflows).

0 per barel.5 600 400 200 0 Des-11 Sumber: Kementerian ESDM 884.3 per barel atau sedikit turun dari rata-rata tahun 2011 yang sebesar US$111. Dengan perkembangan tersebut.2 860. rata-rata suku bunga SPN 3 bulan tahun 2012 diperkirakan berada pada kisaran 3. rata-rata harga minyak tahun 2012 diperkirakan mencapai US$110 per barel (lihat Grafik 2.3 per barel Produksi (RHS) Konsumsi (RHS) WTI Brent ICP Sumber: Bloomberg & Kemen ESDM Harga minyak mentah Indonesia pada tahun 2012 diperkirakan masih tinggi.19 PERKEMBANGAN LIFTING MINYAK MENTAH INDONESIA TAHUN 2012 (Juta Barel/hari) 1200 1000 968.1%. Dengan memerhatikan faktor-faktor eksternal dan internal. rata-rata harga minyak mentah Indonesia ICP sebesar US$117. Sejalan perlambatan permintaan minyak dunia tersebut. Sementara itu. Harga Minyak Mentah Indonesia Badan Energi Amerika (EIA) GRAFIK 2. lebih tinggi dibanding periode yang sama tahun 2011 yang sebesar US$111. GRAFIK 2. KONSUMSI. harga minyak mentah dunia Brent pada tahun 2012 diperkirakan akan berada pada level US$106. Sampai dengan enam bulan pertama tahun 2012.1%.9 Jan-12 Feb-12 Mar-12 Apr-12 Mei-12 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-27 Juta barel/hari US$/barel .9 persen. faktor internal yang memengaruhi terutama bersumber dari ekspektasi terhadap inflasi.8% sedangkan pasokan minyak dunia 91 100 90 80 89 tumbuh lebih tinggi yaitu 2.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 perekonomian Eropa juga mengalami peningkatan seiring dengan diturunkannya peringkat utang Yunani serta perbankan Spanyol yang juga diperparah dengan belum terbentuknya pemerintahan Yunani. serta kondisi perekonomian global dan domestik. 88 60 87 Lembaga Moneter Internasional (IMF) 40 86 20 85 pada laporan World Economic Outlook 0 84 Jan Feb Mar Apr Mei Jun (WEO) Juli 2012 telah merevisi ke bawah pertumbuhan ekonomi pada tahun 2012 sebesar 0. 18 memperkirakan konsumsi minyak PRODUKSI.19).18). mengingat terdapatnya jatuh tempo pembayaran surat utang Yunani di bulan Juni 2012. DAN HARGA MINYAK MENTAH DUNIA 2012 dunia pada tahun 2012 hanya tumbuh 140 93 92 120 0.3 per barel. sedikit lebih rendah jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar 879 ribu barel per hari. Lifting Minyak Mentah Indonesia Realisasi lifting minyak selama semester I 2012 (periode Desember 2011 – Mei 2012) mencapai sebesar 868 ribu barel per hari. Lifting minyak dalam tahun 2012 (periode Desember 2011-November 2012) diperkirakan mencapai sebesar 900 ribu barel per hari (lihat Grafik 2.4 800 790.8 842.4 862.

kegiatan investasi dan arus modal diperkirakan belum dapat pulih sepenuhnya sebagai dampak diturunkannya peringkat kredit ( credit rating) beberapa negara Eropa di tahun 2012.9 persen dan 5. masih tetap dibayang-bayangi tekanan pemulihan ekonomi kawasan Eropa yang masih diliputi ketidakpastian. Tingginya beban utang yang terjadi dapat menjadi hambatan bagi upaya-upaya stimulus yang dibutuhkan oleh negara-negara di kawasan tersebut.9 persen.3 persen dan 1. terutama terjadi di kelompok negara-negara maju sehingga pemulihan ekonomi di negara-negara tersebut akan mendorong permintaan dan aktivitas ekonomi perdagangan yang relatif lebih tinggi. 2-28 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . 6% 4% 5.5 persen.9% 3.9% 5. laju pertumbuhan ekspor negara-negara berkembang tahun 2013 mencapai sebesar 6. Sementara itu. pertumbuhan ekonomi dunia di tahun 2013 diperkirakan kembali meningkat ke level 3.9 persen (yoy).8 persen (lihat Grafik 2. Juli 2012 aktivitas ekspor impor terlihat lebih signifikan terjadi di negara-negara maju.8% sebesar 3. Ekspor dan impor negara-negara maju tahun 2013 diperkirakan tumbuh sebesar 4.2 persen. atau lebih tinggi dibandingkan dengan tahun sebelumnya yang sebesar 2.1 Tantangan Perekonomian Dunia dan Regional Kondisi perekonomian dunia tahun 2013 diperkirakan akan lebih baik jika dibandingkan dengan kondisi yang dihadapi pada tahun 2012. negara-negara berkembang di Asia kembali mencatat pertumbuhan tertinggi sebesar 7. Di antara berbagai kawasan dunia. GRAFIK 2. Peningkatan pertumbuhan didorong. yaitu masing-masing sebesar 1.9 persen.8 persen di tahun 2012 menjadi 7.8% 14% perdagangan dunia.1 persen.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 2. meningkat dari tahun sebelumnya sebesar 5.3. baik oleh peningkatan pertumbuhan negara maju maupun negara berkembang. khususnya Amerika Serikat dan Jepang.9% Meningkatnya aktivitas perdagangan 2% 3.3 persen dan 4. Hal tersebut dapat dipahami mengingat tekanan resesi yang terjadi sebelumnya.0 persen di tahun 2013. proses perbaikan ekonomi global tahun 2013. Perkiraan tersebut antara lain didasarkan pada indikator perekonomian global dan perkembangan ekonomi di beberapa negara yang menunjukkan tren positif di semester pertama 2012. Pemulihan ekonomi global di tahun 2013 diperkirakan menghadapi tantangan antara lain bersumber pada masih tingginya utang pemerintah di kawasan Eropa. lebih tinggi jika 10% dibandingkan dengan tahun sebelumnya 8% 5.3 Tantangan dan Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro 2013 2. Setelah melambat di tahun 2012.7 persen. Impor negara berkembang sedikit melambat.3% 3.20).1% 3. yang diperkirakan 12% tumbuh sebesar 5.2 persen.5% terlihat baik di negara berkembang maupun 0% 2010 2011 2012 2013 Pertumbuhan Ekonomi Dunia Pertumbuhan Volume Perdagangan negara maju. tetapi marjin peningkatan Sumber: WEO-IMF. yaitu dari 7. Di samping itu.20 Peningkatan pertumbuhan ekonomi global PERTUMBUHAN EKONOMI DAN VOLUME PERDAGANGAN DUNIA (yoy) akan diiringi pula perbaikan aktivitas 12. Namun.

Dalam kerangka ini. yang pada gilirannya juga dapat mengganggu proses pembangunan nasional. fluktuasi yang sangat besar dapat mengganggu stabilitas ekonomi dan sentimen negatif di berbagai negara. mendukung tercapainya skala ekonomi. Hal itu tentu dapat mengganggu sustainabilitas fiskal. termasuk Indonesia. Permasalahan timbul ketika peningkatan konsumsi tersebut tidak diimbangi dengan peningkatan produksi minyak. pembangunan infrastruktur ditetapkan menjadi salah satu program prioritas pembangunan nasional serta diarahkan untuk mendukung daya saing sektor riil. Pada tahun 2013. tantangan yang dihadapi adalah perlunya dilakukan terobosan (breakthrough) dalam rangka mendorong penghematan konsumsi BBM domestik dan diperlukan diversifikasi dalam penggunaan sumber energi non-BBM. beberapa tantangan juga berasal dari sisi domestik. Tantangan domestik yang pertama terkait dengan tingginya konsumsi bahan bakar minyak (BBM) di dalam negeri. Peningkatan konsumsi BBM merupakan konsekuensi logis dari meningkatnya pendapatan dan daya beli masyarakat serta meningkatnya aktivitas ekonomi. disertai faktor-faktor spekulasi dan geopolitik telah menyebabkan lonjakan harga minyak mentah dunia ke tingkat yang sangat tinggi. Gejolak-gejolak yang mungkin terjadi tersebut dapat mengganggu proses pemulihan ekonomi dunia. Walaupun kemudian harga minyak turun kembali. gejolak lalu lintas modal di pasar global tentu dapat berimbas pula pada stabilitas nilai tukar dan arus dana ke pasar domestik. Dalam kerangka ini. dan meningkatkan efisiensi produksi. memberikan penguatan pada iklim investasi dan dunia usaha. perlu dukungan kelancaran distribusi produk domestik ke berbagai wilayah.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Potensi risiko terhadap perekonomian dunia lainnya adalah berupa gejolak harga komoditas energi dunia. Di tengah ketidakpastian ekonomi global seperti saat ini. Sementara itu. Dalam rangka menjawab tantangan tersebut. Tekanan pada sisi permintaan global akan menjadi ganjalan bagi kinerja ekspor Indonesia. Terkait hal ini. harga minyak dunia cenderung terus meningkat dan subsidi BBM dalam APBN semakin membengkak. Akibatnya kran impor minyak harus dibuka dan dibutuhkan subsidi APBN untuk menanggung selisih harga beli minyak di pasar internasional dan harga jual BBM di pasar domestik. pada RAPBN tahun 2013 Pemerintah mengusulkan untuk memasukkan asumsi lifting gas sebagai instrumen alternatif pengganti BBM. harga komoditas minyak mentah dunia telah menunjukkan fluktuasi yang cukup besar. Penguatan daya saing sektor riil. percepatan penyelesaian konektivitas nasional (national connectivity) menjadi tantangan tersendiri. yang pada gilirannya dapat mengganggu kondisi ekonomi domestik dan pelaksanaan program pembangunan.3. Kelancaran jaringan distribusi dan lalu lintas antarwilayah akan mengurangi tekanan disparitas harga. Tantangan kedua berasal dari pembangunan infrastruktur. 2. Ketidakseimbangan antara pasokan dan permintaan. Dalam beberapa tahun terakhir.2 Tantangan Perekonomian Domestik Selain tantangan eksternal. arah kebijakan pembangunan 2013 akan diarahkan pada akselerasi pembangunan infrastruktur di bidang transportasi yang mampu Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-29 .

beberapa tantangan yang dihadapi di tahun 2013 di antaranya (a) masih adanya keengganan dari kementerian negara/lembaga atau pemerintah daerah untuk memasukkan anggaran penyiapan dan transaksi proyek PPP ke dalam pagu anggarannya masing-masing. dalam perkembangan penyiapan dan transaksi. khususnya listrik. (d) regulasi yang masih perlu terus diperbaiki dan disempurnakan mengikuti dengan perkembangan energi. tingkat elektrifikasi nasional baru mencapai 72. Tantangan lainnya adalah daya dukung energi yang belum memadai dan menggapai seluruh wilayah Indonesia dan lapisan masyarakat. sedangkan pada tahun 2012 rencananya akan dilakukan groundbreaking terhadap 84 proyek investasi sektor riil dan pembangunan infrastruktur. antara lain: (a) bauran energi (energy mix) yang hingga kini belum menunjukkan hasil optimal. maupun keandalannya. terutama dalam mendukung akselerasi kegiatan produksi dan ekonomi nasional yang semakin meningkat. serta harus secara konsisten diikuti dengan kebijakan teknis di lapangan. baik dari sisi kuantitas dan kualitas. (c) masih tingginya dominasi asing atas penguasaan teknologi nasional dan dalam unsur pembiayaannya. (f) efisiensi dan konservasi energi masih belum berjalan dengan baik. dengan rasio jumlah desa berlistrik baru mencapai 92. terkait dengan program Master Plan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). dirasakan semakin meningkat. 2-30 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Kebutuhan pasokan energi.58 persen.95 persen. masih terdapat beberapa permasalahan lain terkait dengan pembangunan infrastruktur untuk mendukung program ketahanan dan kemandirian energi. (b) terbatasnya pasokan energi nasional. Untuk skema pembiayaan pembangunan infrastuktur dalam bentuk Public Private Partnership (PPP) yang hingga kini masih sangat minim realisasinya. (e) kebijakan penetapan harga energi (pricing policy) yang formulanya masih perlu terus disesuaikan.3 triliun. Terakhir.5 triliun. serta melalui penugasan kepada BUMN. terdapat beberapa PJPK yang justru mengalihkan proyek PPP-nya ke proyek Pemerintah melalui APBN dan PHLN. Sejak diluncurkan sampai akhir Desember 2011. Hingga saat ini. serta (g) kurangnya partisipasi pemerintah daerah dalam penyediaan dan pemenuhan kebutuhan energi untuk masyarakat luas. dalam hal ini. telah dilaksanakan groundbreaking sebanyak 94 proyek investasi sektor riil dan pembangunan infrastruktur dengan total nilai investasi Rp499. Pembangunan infrastruktur juga akan didukung dengan penguatan sistem informasi nasional dengan memanfaatkan teknologi berupa jaringan infrastruktur broadband yang mampu menghubungkan seluruh wilayah Indonesia dalam jaringan backbone serat optik nasional.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 menciptakan jaringan infrastruktur transportasi yang terintegrasi secara nasional dan mampu menghubungkan seluruh wilayah Nusantara. serta (c) proyek yang diusulkan untuk dilaksanakan melalui skema PPP merupakan proyek-proyek yang bukan prioritas sehingga proyek tersebut memiliki kelayakan keuangan yang rendah. dengan nilai total Rp536. (b) masih rendahnya komitmen Penanggung Jawab Proyek Kerjasama (PJPK) dalam melakukan PPP. Selain itu.

sektor perdagangan. Dengan pertimbangan arah kebijakan ekonomi makro dan lingkungan eksternal internal. Meningkatnya ekspor dan konsumsi masyarakat tersebut pada gilirannya akan meningkatkan kinerja investasi dan impor. Pertumbuhan tersebut diperkirakan didorong oleh konsumsi masyarakat dan pemerintah. yakni: (a) peningkatan daya saing.3 Sasaran Kebijakan Ekonomi Makro 2013 Kebijakan ekonomi makro 2013 akan diarahkan sejalan dengan tema pembangunan nasional 2013 yang tercantum dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) 2013.21 PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA. (b) peningkatan daya tahan ekonomi. perekonomian nasional diharapkan mampu tumbuh lebih baik pada tahun 2013 yang ditandai dengan harapan mulai pulihnya perekonomian global.8 6. hotel. Beberapa pengalaman dalam pengerjaan proyek infrastruktur untuk MP3EI menyiratkan diperlukan adanya deregulasi dalam hal pembebasan lahan. serta PMTB/investasi.9 persen.5 6.3. dan sektor riil diharapkan mampu mengendalikan laju inflasi pada tingkat yang stabil sehingga akan meningkatkan daya beli masyarakat. sektor pertanian. salah satu tantangan cukup penting adalah perlunya kepastian dan kemudahan dalam hal pembebasan lahan. 2. asumsi dasar ekonomi makro yang dijadikan acuan dalam menyusun postur RAPBN 2013 direncanakan sebagai berikut: (a) pertumbuhan ekonomi 6.2013 6. (b) nilai tukar rupiah Rp9.8 persen. (d) suku bunga SPN 3 bulan 5. dan (d) pemantapan stabilitas sosial politik. Koordinasi yang semakin baik antara kebijakan fiskal. pertumbuhan ekonomi pada tahun 2013 diperkirakan mencapai 6.1 Pertumbuhan Ekonomi Sebagai salah satu sasaran pembangunan dalam RKP 2013. dan restoran.300/US$.0 persen. yaitu “Memperkuat Perekonomian Domestik Bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”.3. (c) peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat.3. Tema RKP tersebut dijabarkan dalam 4 (empat) isu strategis nasional. (c) inflasi 4. moneter. (e) harga minyak US$100/barel. yang secara tidak langsung juga akan meningkatkan permintaan akan barang ekspor dari negara-negara tujuan ekspor Indonesia. serta GRAFIK 2. Untuk merealisasikan hal tersebut. dan (f) lifting minyak dan gas bumi 2.3-6.8 persen (yoy). sektor konstruksi. berarti pada tahun 2013 mendatang harus lebih banyak lagi implementasi proyekproyek infrastruktur dalam kerangka MP3EI.5 2011 2012* 2013* Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-31 . Dalam kerangka tersebut. 2010 .2 6 5 4 2010 *) Perkiraan Sumber: BPS & Kementerian Keuangan %. 2. yoy 8 7 6.260 juta barel setara minyak. yang berarti pula peningkatan pada konsumsi masyarakat. Pemulihan ini akan berdampak positif pada meningkatnya volume perdagangan dunia.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Dengan melihat realisasi proyek infrastruktur dalam kerangka MP3EI pada tahun 2011 dan 2012. Dari sisi produksi. sektor industri pengolahan.

2013 (persen. penguatan 2-32 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .6). serta penyesuaian gaji dan pensiun pokok bagi PNS/TNI-Polri.3 .9 1 1 .7 .2 8.8 persen. dan penyesuaian gaji hakim. beasiswa untuk siswa dan mahasiswa miskin. yoy) Penggunaan Ko nsumsi Masy arakat Ko nsumsi Pemerintah PMTB (Inv estasi) Ekspor Dikurangi Impor PDB *Per k ir a a n S u m ber : Kem en t er ia n Keu a n g a n 2012 * 4.5 2013 * 4. sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2013 ditetapkan sebesar 6.7 . (b) peningkatan dan perluasan cakupan program-program sosial. Melihat perkembangan perekonomian nasional dan internasional hingga semester I 2012.5 6.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 sektor pengangkutan dan komunikasi diperkirakan masih tetap menjadi sektor pendorong pertumbuhan ekonomi.8 Konsumsi masyarakat diperkirakan tumbuh sebesar 4.8. program keluarga harapan (PKH). Beberapa kebijakan belanja negara juga diarahkan untuk mendukung tetap terjaganya daya beli masyarakat.0 1 0.1 0. Hal tersebut tercermin dalam angka kontribusi investasi pada tahun 2013 yang mengalami peningkatan tinggi bahkan melebihi kontribusi konsumsi masyarakat.7 6. serta kinerja investasi (lihat Tabel 2. antara lain (a) pemberian gaji dan pensiun ke-13.2 persen. pada tahun 2013 perannya mulai tergeser oleh investasi/ PMTB yang semakin meningkat. sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2013 diperkirakan mencapai 6.7 1 3.6 PERTUMBUHAN EKONOMI MENURUT PENGGUNAAN TAHUN 2012 .8 7 . TABEL 2. Konsumsi masyarakat yang selama ini selalu menjadi kontributor atau penyumbang terbesar dalam pertumbuhan ekonomi.8 . jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas). Pertumbuhan ekonomi tersebut diupayakan melalui peningkatan pertumbuhan konsumsi masyarakat dan pemerintah. yaitu bantuan operasional sekolah (BOS). Diharapkan pada tahun 2013 investasi menjadi penggerak utama pertumbuhan ekonomi Indonesia.0 . Perubahan mendasar yang terjadi pada pertumbuhan ekonomi di tahun 2013 adalah diperkirakan terjadinya pergeseran dalam sumber pendorong utama pertumbuhan ekonomi Indonesia.7 1 1 .5 . Relatif stabilnya laju inflasi diharapkan mampu menjaga daya beli masyarakat sehingga menjadi pendorong pertumbuhan konsumsi masyarakat.5 .5 .8 .8 – 7.6.9 persen (yoy).0 6.9 6. Sumber-sumber Pertumbuhan Ekonomi Menurut Pengeluaran Sesuai dengan kesepakatan antara Pemerintah dengan DPR dalam pembicaraan pendahuluan RAPBN 2013.

kebijakan peningkatan batas pendapatan tidak kena pajak (PTKP) juga diharapkan memberikan insentif bagi peningkatan daya beli masyarakat. (b) meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja barang melalui pelaksanaan kebijakan flat policy belanja barang operasional perkantoran. Membaiknya iklim investasi dan kemudahan berusaha (ease of doing business) dilakukan melalui berbagai kegiatan.9 persen (yoy). dan peningkatan capacity building untuk mendukung program-program pembangunan nasional. Selain itu.yang ditempuh melalui beberapa kebijakan: (a) menjaga stabilitas harga barang domestik. terutama bahan pokok. Selain itu. seminar.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 program pro rakyat klaster 4 seperti yang tercantum dalam Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan (MP3KI). Konsumsi pemerintah diperkirakan tumbuh 6. Pemerintah akan terus melanjutkan program Tim Evaluasi dan Pengawasan Penyerapan Anggaran (TEPPA) untuk melakukan pengawasan dan evaluasi pelaksanaan anggaran dan belanja di masing-masing K/L agar lebih terarah dan tepat waktu. Upaya meningkatkan daya beli masyarakat ditujukan untuk menjaga tingkat konsumsi masyarakat. pembangunan 1 paket geography information system (GIS) dan pengembangan data recovery center (DRC). serta provinsi dan kabupaten/kota Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-33 . (b) melakukan upaya pemberdayaan pedagang kecil dan menengah. antara lain: (a) pengembangan sistem pelayanan informasi dan perizinan investasi secara elektronik (SPIPISE) dengan target pengembangan 1 paket master data penanaman modal. dan (c) melanjutkan program pemberdayaan masyarakat melalui PNPM Mandiri. Sementara itu. menjaga besaran alokasi sesuai dengan kebutuhan dengan pertimbangan output dan kemampuan anggaran melalui implementasi reward and punishment. (b) melanjutkan pemberian gaji dan pensiun ke-13. kebijakan belanja barang antara lain: (a) menjaga kelancaran penyelenggaraan operasional pemerintahan dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat. Investasi/PMTB diperkirakan tumbuh sebesar 11.7 persen (yoy). dan konsinyering. (c) menampung kebutuhan anggaran remunerasi K/L terkait reformasi birokrasi. Pertumbuhan konsumsi pemerintah didorong oleh pertumbuhan belanja begawai dan belanja barang. terutama bahan kebutuhan pokok. dan (d) melakukan penatan jumlah dan distribusi PNS mengacu pada prinsip zero growth dan berbasis kompetensi. peningkatan perangkat daerah pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) yang terhubung dalam SPIPISE (50 kabupaten/kota). Di tahun 2013 kebijakan belanja pegawai antara lain: (a) penyesuaian gaji dan pensiun pokok bagi PNS/ TNI-Polri. Pemerintah mendukung upaya-upaya untuk meningkatkan iklim investasi dan usaha dengan mencantumkan isu strategis tersebut ke dalam salah satu sasaran prioritas dalam RKP 2013. Upaya itu juga diiringi dengan semakin transparannya proses pengadaan barang dan jasa melalui Perpres Nomor 54 tahun 2010. dan (d) meningkatkan iklim usaha dan perdagangan dalam negeri untuk memperluas kesempatan berusaha serta melindungi konsumen nasional. efisiensi belanja perjalanan dinas. serta penyesuaian gaji hakim. (c) meningkatkan kelancaran arus barang dan penataan sistem distribusinya untuk menjamin ketersediaan pasokan barang. dan (c) menjaga terpeliharanya aset negara melalui dukungan pemeliharaan rutin jalan/jembatan/asset infrastruktur lainnya.

(d) pengembangan kawasan ekonomi khusus (KEK) di koridor-koridor ekonomi dengan keunggulan geoekonomi dan geostrategik.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 yang mengikuti sosialisasi dan pelatihan (60 kabupaten/kota). Sementara itu. 1 paket perencanaan investasi infrastruktur mendukung koridor ekonomi Indonesia. 5 kegiatan bimbingan teknis bidang fasilitasi perdagangan. khususnya untuk pembangunan infrastruktur. diharapkan Pemerintah akan mendapatkan dana tambahan untuk dialokasikan sebagai belanja modal Pemerintah. (b) penyederhanaan aturan terkait implementasi proyek-proyek.03 persen. Pemerintah bermaksud melakukan penajaman alokasi anggaran belanja agar mampu mendorong pertumbuhan ekonomi ke tingkat yang lebih tinggi. Pertumbuhan investasi juga didukung oleh percepatan pembangunan infrastruktur untuk meningkatkan domestic connectivity. (c) peningkatan efisiensi sistem logistik nasional. 4000 perusahaan pengguna perijinan ekspor/impor online yang dilayani melalui aplikasi INATRADE. dengan target penerbitan kebijakan fasilitasi ekspor-impor (2 peraturan). PTSP daerah yang menerapkan sistem pelayanan informasi dan perizinan investasi secara elektronik (SPIPISE) (256 provinsi/kabupaten/kota). lebih tinggi bila 2-34 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Kontribusi investasi di tahun 2013 diperkirakan mulai menggeser posisi konsumsi masyarakat sebagai kontributor utama pertumbuhan ekonomi Indonesia. Di tahun 2013. dan (e) peningkatan iklim ketenagakerjaan dan penguatan kelembagaan hubungan industrial. 17 kegiatan partisipasi sidang-sidang fasilitasi perdagangan di dalam dan luar negeri. (e) fasilitasi percepatan investasi kerjasama pemerintahan swasta. 60 kegiatan koordinasi bidang fasilitasi perdagangan. dan 5 laporan evaluasi pelaksanaan monitoring fasilitasi perdagangan penerbitan surat keterangan asal (SKA) dengan sistem otomasi (850 ribu SKA). peningkatan iklim investasi dan kemudahan berusaha akan diarahkan untuk (a) penyederhanaan dan percepatan prosedur investasi dan berusaha. melalui perluasan pelaksanaan national single window (NSW). dengan target usulan masterplan 5 proyek infrastruktur dengan skema kerjasama pemerintah dan swasta (KPS). Dengan kebijakan tersebut. 318 provinsi/ kabupaten/kota yang mampu menerapkan pengurangan biaya untuk bisnis/berusaha. Pada tahun 2013 kontribusi investasi terhadap pertumbuhan ekonomi meningkat menjadi 3. (d) pengelolaan fasilitasi ekspor dan impor. Keberlanjutan program MP3EI yang difokuskan pada pembangunan infrastruktur juga diharapkan masih akan menjadi pendorong dalam kinerja investasi. Pertumbuhan investasi juga didukung oleh upaya perbaikan struktur APBN untuk lebih mendorong kualitas belanja Pemerintah. dan 10 kegiatan pemasaran proyek infrastruktur yang ready for offer. Selain itu. dengan target pengembangan pasar percontohan (23 unit). fasilitasi 5 proyek infrastruktur yang siap ditawarkan kepada investor. pengembangan sistem elektronik bidang fasilitasi pelayanan publik (2 kegiatan). (c) pengembangan sarana distribusi perdagangan. dan pengembangan pusat distribusi (3 unit). posisi investment grade yang diperoleh Indonesia sejak akhir tahun 2011 diharapkan akan menarik minat investor untuk menanamkan investasinya di Indonesia. (b) peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah dengan target 530 provinsi/kabupaten/kota membentuk pelayanan terpadu satu pintu (PTSP).

serta (j) koordinasi pengembangan kerjasama ekonomi dan pembiayaan regional (ASEAN dan APEC). laba ditahan. volume perdagangan dunia kembali akan meningkat sehingga secara tidak langsung juga akan meningkatkan ekspor Indonesia ke beberapa negara sebagai pasar tujuan ekspor Indonesia. berupa (a) peningkatan kualitas promosi dan kelembagaan ekspor. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-35 . Fokus kebijakan ekspor terbagi dalam 3 (tiga). dan restoran masih menjadi sektor yang diharapkan mampu menjadi pendorong utama pertumbuhan PDB. kinerja semua sektor diperkirakan lebih baik jika dibandingkan dengan tahun 2012. dan Timur Tengah. (i) koordinasi pengembangan kerjasama ekonomi dan pembiayaan Asia. Afrika. sebagian konsumsi masyarakat juga masih memerlukan impor barang konsumsi meskipun persentasenya relatif kecil. Impor barang modal dan bahan baku masih diperlukan untuk menunjang kegiatan investasi dan sektor produksi. Sektor pertanian ditingkatkan dengan memperkuat ketahanan pangan nasional dalam rangka mencapai sasaran surplus beras 10 juta ton pada tahun 2014 serta meningkatkan produksi berbagai komoditi pangan lainnya. sektor industri pengolahan. Pertumbuhan Ekonomi Menurut Sektor Dari sisi produksi. sektor konstruksi. (b) pengelolaan fasilitasi ekspor dan impor.5 persen (yoy).7 persen. capital expenditure (capex) BUMN. dan (3) peningkatan fasilitasi ekspor. (b) pengembangan pasar dan informasi ekspor. (c) pengembangan SDM bidang ekspor. (2) peningkatan kualitas dan keberagaman produk ekspor. (g) koordinasi pengembangan dan penerapan sistem national single window (NSW) dan ASEAN single window (ASW). berupa (a) pengembangan produk ekspor dan ekonomi kreatif.7 persen (yoy) dan 13. (e) peningkatan kerjasama dan perundingan bilateral. dan kredit perbankan. serta (f) pengembangan promosi dan citra. hotel. Dengan membaiknya pertumbuhan ekonomi global. yaitu (1) peningkatan diversifikasi pasar tujuan ekspor. Sejalan dengan kinerja ekspor. (d) pengembangan fasilitasi perdagangan luar negeri daerah. belanja modal pemerintah. Kondisi perekonomian global di tahun 2013 diharapkan mengalami pemulihan. (c) peningkatan pengamanan dan perlindungan akses pasar. (d) peningkatan kerjasama dan perundingan ASEAN. (b) pengembangan standardisasi bidang perdagangan. (c) peningkatan peran dan kemampuan diplomasi perdagangan internasional.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 dibandingkan dengan kontribusi konsumsi masyarakat sebesar 2. (e) perumusan kebijakan dan pengembangan teknologi informasi kepabeanan dan cukai. berupa (a) dukungan sektor perdagangan terhadap pengembangan kawasan ekonomi khusus. kinerja ekspor-impor mengalami peningkatan pertumbuhan. (h) koordinasi pengembangan kerjasama ekonomi dan pembiayaan Eropa. Sumber-sumber investasi antara lain berasal dari realisasi PMA/PMDN. (f) perumusan kebijakan dan bimbingan teknis fasilitas kepabeanan. Sektor pertanian.69 persen. yaitu sebesar 11. serta sektor perdagangan. dan (d) koordinasi peningkatan dan pengembangan ekspor. Dari sisi perdagangan internasional. Sementara itu. impor juga mengalami peningkatan. diversifikasi pangan dan stabilisasi harga pangan dalam negeri. Sektor pertanian pada tahun 2013 diperkirakan tumbuh sebesar 3.

dioperasikan dan dipelihara. Kebijakan ketahanan pangan antara lain: (a) peningkatan produksi pangan.200 ton BLBU kedelai. dan jaringan pengairan lainnya. direhabilitasi dan direklamasi. serta pencapaian produksi perikanan 22. 56. petani gurem. Pada tahun 2013 pertumbuhan sektor industri pengolahan diperkirakan berada pada kisaran 6.39 juta ton pada tahun 2014. dan perkebunan. dan TAM). terutama upaya menuju surplus beras 10 juta ton per tahun mulai tahun 2014. Akselerasi industrialisasi dilakukan melalui: (a) penumbuhan industri pengolah hasil tambang. 485 ribu ha optimasi pengembangan jaringan tersier (JITUT. 146. dengan target 482. Sebagai salah satu isu strategis nasional dalam ketahanan pangan.336 ribu jaringan irigasi yang dioperasikan dan dipelihara. 13 ribu ha pemberdayaan penangkaran benih. jaringan irigasi desa (JIDES). peternakan. hortikultura. (d) pengelolaan produksi budidaya serealia dengan target 4. direhabilitasi.3 – 1 ku/ha. rawa. (b) penumbuhan industri pengolah hasil pertanian.900 ton BLBU jagung.625 ton bantuan langsung benih unggul (BLBU) padi. Pembangunan industri didorong untuk meningkatkan nilai tambah berbagai komoditi unggulan di berbagai wilayah Indonesia.342 ha layanan jaringan tata air tambak yang dibangun/ditingkatkan.770 ha lahan yang dioptimasi.236 perluasan areal hortikultura/perkebunan/peternakan. antara lain: (a) penyediaan dan pengembangan statistik tanaman pangan. peternakan. JIDES. (b) stabilisasi harga pangan terutama beras di dalam negeri. serta distribusi penguasaan lahan pertanian melalui pelaksanaan rangkaian kegiatan sensus pertanian 2013. dan tata air mikro (TAM) untuk mendukung tanaman pangan. dan (d) perlindungan dan pemberdayaan petani serta peningkatan kesejahteraan petani.250 ha layanan jaringan irigasi yang ditingkatkan dan direhabilitasi. direhabilitasi. dan perkebunan. 710 unit pengembangan kelembagaan petani pemakai air (melalui pemberdayaan P3A dan pengembangan irigasi partisipatif) untuk mendukung tanaman pangan. dan perkebunan. (e) pengelolaan sistem penyediaan benih tanaman pangan. (c) penumbuhan industri padat karya dan penyedia 2-36 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . hortikultura. (f) penyaluran pupuk bersubsidi. beberapa kegiatan untuk mencapai surplus beras 10 juta ton. (c) pengelolaan air irigasi untuk pertanian. dikonversi. 950. 16.3 juta ton pupuk bersubsidi. dengan target 100 persen penyediaan data dan informasi populasi rumah tangga pertanian. dengan target 100 ribu ha cetak sawah. dengan target 7.5 persen (yoy). dan dipelihara.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 serta peningkatan kesejahteraan petani dan nelayan.625 ribu ha sekolah lapang pengelolaan tanaman terpadu (SLPTT) padi meningkatkan produktivitas 0.3 ku/ha. 3. (c) pemantapan penganekaragaman pangan berbasis sumber daya lokal.075 ha layanan rawa yang dibangun/ditingkatkan dan direhabilitasi. khususnya koridor-koridor ekonomi dalam kerangka MP3EI. dan (g) pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi. 896 sumur air tanah yang dibangun. dengan target 112. 2. dioperasikan. 18. dan 200 ribu ha pengembangan system of rice intensification. hortikultura. komoditi usaha pertanian. (b) perluasan areal dan pengelolaan lahan pertanian.084 ha pengembangan jaringan dan optimasi air (melalui pengembangan/rehabillitasi jaringan irigasi tingkat usaha tani (JITUT).102 ha jaringan rawa yang dioperasikan dan dipelihara. 163. dengan target 524. Pertumbuhan sektor industri pengolahan diperkirakan akan terus meningkat sejalan dengan adanya program reindustrialisasi. 260 ribu ha SLPTT jagung meningkatkan produktivitas 0.

Kegiatan percepatan pembangunan infrastruktur antara lain berupa: (a) pelaksanaan preservasi dan peningkatan kapasitas jalan nasional. serta peningkatan kesehatan dan pendidikan sangat penting untuk mendorong produktivitas ekonomi. alat rumah tangga. dan migas. ketahanan energi dan ketahanan pangan. dengan fokus prioritas pengembangan industri berupa: a) tumbuhnya industri kecil dan menengah. (b) penumbuhan klaster industri pengolah minyak sawit. Arah kebijakan pembangunan sektor industri dan fokus pengembangannya adalah sebagai berikut: (1) Pengembangan industri pengolah sumber daya alam dan penyedia utama lapangan kerja. (b) pembangunan dan pengelolaan prasarana dan fasilitas pendukung kereta api. bubur kayu dan kertas. dan berkembangnya IKM sebagai pemasok bagi industri besar.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 kebutuhan dalam negeri. yaitu industri aluminium di Kuala Tanjung-Sumut dan industri alumina di Kalimantan Barat. antara lain: a) tumbuhnya industri berbasis hasil tambang. serta (d) pengembangan industri kecil menengah (IKM) yang kuat. sehat. tembaga. melalui pembiayaan pemerintah. dan mandiri. yaitu meningkatnya populasi IKM. Pertumbuhan sektor konstruksi didorong oleh berbagai proyek infrastruktur sebagai kelanjutan MP3EI dan merupakan salah satu prioritas nasional. Pembangunan infrastruktur dipercepat untuk memperkuat national connectivity. dunia usaha. sehat. (2) Pembangunan industri kecil dan menengah (IKM) yang kuat. dan kerjasama pemerintah dan swasta. penguatan kelembagaan. tumbuhnya industri kreatif. (f) penguatan riset dan standardisasi bidang industri. dan mandiri. industri gula berbasis tebu. b) tumbuhnya industri pengolah hasil pertanian. Maloy-Kaltim. (e) penumbuhan industri alat transportasi darat. dan Dumai-Riau. dan (d) penumbuhan wirausaha baru di industri. alas kaki. Pembangunan infrastruktur. yaitu tekstil. industri berbasis nikel. komponen dan aksesories kendaraan bermotor. (b) revitalisasi dan penumbuhan industri tekstil dan aneka. furnitur dan rotan. dan perikanan. komponen elektronika. petrokimia. serta industri obat dan alat kesehatan. antara lain: (a) revitalisasi dan penumbuhan industri material dasar logam. (d) revitalisasi dan penumbuhan industri makanan. Kegiatan prioritas sektor industri antara lain: (a) revitalisasi permesinan bagi 165 industri tekstil dan 25 pabrik gula. dengan fokus prioritas pengembangan industri berupa pertumbuhan industri. (d) pembangunan sarana dan prasarana transportasi angkutan sungai danau dan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-37 . dan galangan kapal. Sektor konstruksi di tahun 2013 diperkirakan tumbuh sebesar 7. cokelat. pakaian jadi. (c) revitalisasi dan penumbuhan industri hasil hutan dan perkebunan. batubara. (c) pengembangan industri angkutan umum murah. industri besi baja di Kulonprogo-DIY dan Batulicin-Kalsel. industri pengolah karet. dan (g) penyebaran dan penumbuhan industri kecil dan menengah.5 persen (yoy). berkembangnya inovasi pada IKM. Kebijakan di sektor industri pengolahan dimaksudkan untuk meningkatkan pembangunan industri di berbagai koridor ekonomi. (c) pembangunan. hasil laut. serta penumbuhan klaster industrinya. yaitu industri minyak sawit di KEK Sei Mangke-Sumut. serta industri minyak dan lemak nabati. c) tumbuhnya industri berbasis SDM dan untuk pemenuhan kebutuhan pasar domestik. rehabilitasi dan pemeliharaan prasarana bandar udara.

7 2. hotel. Gas. Kebijakan itu diharapkan mampu menjaga stabilitas nilai tukar. Penyelesaian jalur ganda Semarang– Surabaya.6 7.8 6.7 PERTUMBUHAN EKONOMI MENURUT SEKTOR TAHUN 2012-2013 (persen.9-3. serta bangunan penampung.9 persen (yoy).8 Sumber: Kementerian Keuangan 2.1 5.9 12.2-6. dan menjaga kecukupan cadangan devisa untuk memenuhi 2-38 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . serta peningkatan kapasitas jalan nasional diharapkan akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. (g) pembangunan rumah susun sederhana.7 2.6-11.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 penyebrangan (ASDP) dan pengelolaan prasarana lalu lintas ASDP.6-7.6-6.6-6.1 6.1-7.3 11.5-3.7.8 7.8 6. situ. Selain itu. baik yang berupa lokal maupun modern.1 6. Perdagangan ritel.5 8. Dan Air Bersih Konstruksi Perdagangan. diperkirakan makin marak untuk memenuhi kebutuhan masyarakat luas.5 2013 * 3. Pembangunan infrastruktur nasional merupakan prioritas yang mendapat alokasi terbesar. Hotel. (f) pengelolaan dan konservasi waduk. Jumlah wisatawan asing dan domestik juga diperkirakan meningkat sehingga mampu meningkatkan sektor pariwisata dan tingkat hunian hotel dan restoran. penerapan kebijakan moneter yang berhatihati.2 Nilai Tukar Rupiah Pemerintah dan Bank Indonesia terus berupaya menjaga volatilitas nilai tukar rupiah melalui penguatan sinergi kebijakan fiskal dan moneter. Kegiatan-kegiatan yang terkait dengan domestic connectivity dan pengembangan koridor ekonomi menjadi fokus utama.8 6. yoy) Sektor Pertanian. dan (i) peningkatan kualitas perumahan. Real Estat & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa Produk Domestik Bruto *Per kir a a n 2012 * 3.7-5.3. dan Restoran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan.5 6.4 7. mencegah volatilitas yang berlebihan.9 6.3-6. Peternakan Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik. (h) pembangunan baru perumahan swadaya. (e) pengelolaan dan penyelenggaraan kegiatan di bidang pelabuhan dan pengerukan.8 6. kinerja sektor tersebut terkait juga dengan kinerja sektor industri dan impor. Daya beli masyarakat diharapkan masih tetap terjaga sehingga mampu menjadi pendorong tumbuh sektor tersebut.3. Sektor perdagangan.0 6. peningkatan kapasitas pelabuhan Bakauheni–Merak. serta pengembangan dan pendalaman pasar keuangan domestik. Secara rinci perkiraan pertumbuhan ekonomi dari sisi sektoral dapat dilihat pada Tabel 2. peningkatan kapasitas pelabuhan udara dan laut di Indonesia Timur dan Barat. embung. pengawasan lalu lintas devisa. TABEL 2. dan restoran di tahun 2013 diperkirakan tumbuh 8.

dan Brazil yang dikhawatirkan akan mengurangi daya tarik arus modal masuk ke negara emerging market dan mendorong terjadinya flight to quality.3.300 per dolar AS.300 per dolar AS sepanjang tahun 2013. dengan kecenderungan pada batas atas rata-rata Rp9. konvergen dengan laju inflasi negara-negara kawasan. serta nilai tukar rupiah yang stabil. serta menetapkan kebijakan dan langkah antisipasi yang cepat dan tepat dari kemungkinan terjadinya gejolak harga. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-39 . dan distribusi dari beberapa komoditas strategis. 2. Ke depan. Dalam kaitan ini. Dalam rangka mendukung peningkatan kapasitas produksi serta pemerataan pembangunan nasional. dan sektor riil semakin ditingkatkan baik di level pusat maupun daerah. di tengah kuatnya tekanan inflasi yang bersumber dari berbagai faktor eksternal dan faktor internal. diharapkan dapat menjaga agar laju inflasi berada pada level yang rendah dan stabil. Koordinasi kebijakan antara kebijakan moneter. diharapkan kestabilan harga barang dan jasa dapat tercapai dan terus dipertahankan. membaiknya infrastruktur dan kelancaran arus distribusi bahan kebutuhan pokok masyarakat. fiskal. nilai tukar rupiah terhadap dolar AS diperkirakan akan berfluktuasi pada kisaran Rp9. pasokan. Pemerintah terus berupaya untuk meningkatkan alokasi pendanaan infrastruktur.000 hingga Rp9. Berdasarkan perkembangan ekonomi domestik dan internasional tersebut. Pembangunan ekonomi nasional juga terus diarahkan untuk meningkatkan kapasitas produksi seiring dengan membaiknya investasi sehingga diharapkan dapat memenuhi peningkatan kebutuhan nasional dan memperkecil output gap. Penerapan bauran kebijakan makro prudensial seperti melalui penerapan instrumen term deposit diharapkan dapat menjaga agar arus modal masuk ke pasar keuangan Indonesia yang masih relatif besar sehingga dapat memberi nilai manfaat bagi pembangunan ekonomi. antara lain dengan melakukan penajaman alokasi belanja.3. dari belanja subsidi untuk ditambahkan pada kegiatan pembangunan infrastruktur. diperlukan kebijakan yang tepat demi terjaganya stabilitas ekonomi makro dan pengendalian inflasi ke depan. baik dalam maupun antar pulau di Indonesia. Dengan terjaganya tekanan harga dari sisi permintaan dan penawaran. Untuk mencapai kondisi tersebut. Koordinasi tersebut dilakukan dalam bentuk pemantauan perkembangan harga. Melalui koordinasi yang semakin luas dan terpadu tersebut. India. tekanan terhadap pergerakan nilai tukar rupiah akan bersumber dari semakin menurunnya surplus neraca perdagangan Indonesia serta perlambatan ekonomi di Cina. Pemerintah berencana untuk menerapkan strategi kebijakan percepatan pembangunan infrastruktur. Percepatan pembangunan infrastruktur dibutuhkan dalam rangka menopang kelancaran arus distribusi kebutuhan masyarakat.3 Inflasi Inflasi yang rendah dan stabil merupakan prasyarat utama bagi tercapainya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan ekonomi yang berkesinambungan.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 kebutuhan fundamental perekonomian.

Koordinasi antara Bank Indonesia dengan Pemerintah yang diharapkan semakin sinergis.3 per barel. persediaan dan distribusi minyak dunia diperkirakan akan cenderung stabil yang diikuti dengan tingginya tingkat kedisiplinan negara anggota OPEC untuk menjaga kapasitas produksi minyak.8 per barel dan US$106. didukung dengan koordinasi yang semakin mantap. aliran modal masuk masih akan terjadi di negara-negara berkembang termasuk di Indonesia. rata-rata tingkat suku bunga SPN 3 bulan pada tahun 2013 diperkirakan akan mencapai 5. penerimaan migas Indonesia juga ditentukan oleh lifting gas bumi. Dengan memperhatikan tantangan yang terdapat pada kapasitas produksi dan lifting minyak mentah Indonesia. Dari sisi eksternal. yaitu sumber daya gas bumi. serta memerhatikan perkembangan ekonomi domestik dan dunia. sedikit lebih rendah dari perkiraan tahun 2012. rata-rata harga minyak WTI dan Brent pada tahun 2013 masing-masing diperkirakan mencapai sekitar US$88. Pilihan sumber daya gas bumi tersebut antara lain didasarkan pada pertimbangan bahwa Indonesia merupakan salah satu eksportir gas terbesar. diharapkan dapat menciptakan tingkat suku bunga pada level yang dapat ditolerir dan dapat menjaga terhadap laju inflasi domestik tetap terkendali di tahun 2013. 2.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Dengan berbagai sinergi kebijakan Pemerintah dan Bank Indonesia tersebut. walaupun diperkirakan akan mengalami penurunan.3. yaitu masing-masing sebesar US$92. inflasi tahun 2013 diperkirakan berada pada kisaran 4. 2.5 per barel dan US$98. Tingginya perkiraan tersebut. 2-40 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . diperkirakan pemulihan ekonomi dunia masih berlanjut walaupun masih dibayangi oleh tekanan akibat krisis Eropa.3.4 Suku Bunga SPN 3 Bulan Perkembangan tingkat suku bunga SPN 3 bulan di tahun 2013.3.9 persen. Pada kenyataannya. Berdasarkan faktor-faktor tersebut. antara lain didukung oleh proyeksi pertumbuhan permintaan dan melambatnya pertumbuhan pasokan dari negara-negara non-OPEC.5 Harga Minyak Mentah Indonesia Pemulihan ekonomi dunia yang terus berlangsung akan memicu tingginya permintaan minyak dunia pada tahun 2013. perkiraan harga minyak ICP tahun 2013 mencapai sekitar US$100 per barel.6 Lifting Minyak dan Gas Bumi Salah satu variabel yang digunakan dalam memperhitungkan penerimaan migas selama ini adalah lifting minyak bumi. Pemerintah bermaksud mengusulkan variabel asumsi tambahan pada tahun 2013 untuk mengimbangi potensi penurunan penerimaan sumber daya alam yang bersumber dari minyak mentah. diperkirakan masih dipengaruhi oleh faktor internal maupun eksternal.3.3. keberadaan gas yang cukup penting sebagai sumber energi alternatif minyak bumi. Dengan melihat faktorfaktor tersebut.3 per barel. serta upaya-upaya untuk mengoptimalkan konsumsi energi gas di dalam negeri.3. Di sisi lain. 2.0 persen. Menurut Badan Energi Amerika (EIA). Seiring dengan perekonomian yang mengalami pemulihan.

dalam artian mampu memberikan ruang yang lebih besar pada terciptanya perluasan kesempatan kerja dan menurunnya tingkat Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-41 . Premier Oil Natuna Sea B. Proyek andalan tahun 2012 adalah lapangan Peciko.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Berbeda dengan cadangan minyak bumi yang terus menipis. Lima KKKS yang mendominasi pencapaian lifting gas nasional adalah Exxon Mobil Oil Indonesia. Akan tetapi. Untuk tahun 2013 proyek andalan adalah Sumpal (74 MMSCFD) dan Sebuku (100 MMSCFD). Di lain pihak. lifting gas tahun 2013 diperkirakan berada pada kisaran 1.260 ribu barel.360 ribu barel setara minyak per hari. Tren penurunan produksi gas tersebut berlanjut di tahun 2012 yang diperkirakan mencapai 1.418 mboepd pada 2009. Gajah-Baru. dan Terang Serasun (300 MMSCFD). Kenaikan produksi tersebut antara lain karena mulai berproduksinya beberapa lapangan baru dan optimalisasi produksi.1 Ketenagakerjaan dan Kemiskinan Dalam dokumen Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2010-2014. lifting minyak bumi di tahun 2013 diperkirakan mencapai 900 ribu barel per hari. pada tahun 2011 produksi gas bumi Indonesia mengalami penurunan menjadi 1. total cadangan gas Indonesia diperkirakan mencapai 157.32 tscf). Boks 2. adalah pertumbuhan yang mampu menciptakan lapangan kerja yang bertujuan mengurangi pengangguran dan juga mengurangi tingkat kemiskinan. Pada tahun 2010.46 tscf) dan Papua (24. Pemerintah selalu berupaya mendorong agar perekonomian tidak saja mampu tumbuh tinggi melainkan juga berkualitas bagi kesejahteraan rakyat.14 triliun standar kaki kubik (trillion standard cubic feet/tscf) atau sekitar 3. dalam hal ini. Berdasarkan data tahun 2010.0 persen dari cadangan gas dunia. Pengangguran dan kemiskinan merupakan dua masalah utama yang selalu menjadi concern Pemerintah dalam merancang setiap program pembangunan. Ltd. naik 159 mboepd dari 1. yang akan memproduksi gas 170 juta standar kaki kubik per hari (MMSCFD).V. yang selanjutnya diimplementasikan dalam RKP dan RAPBN setiap tahunnya. Pertumbuhan ekonomi yang berkualitas. Dengan melihat perkembangan di atas. Saat ini terdapat 56 Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang akan mendukung pencapaian lifting gas tersebut. Santos (Madura Offshore) Pty. tercantum bahwa salah satu arah kebijakan ekonomi makro adalah mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkualitas. dan PHE West Madura Offshore. Perkembangan produksi gas bumi Indonesia mengalami kecenderungan yang relatif stabil.74 tscf. dengan dua terbesar adalah Natuna (51. Total cadangan gas bumi tersebut tersebar di beberapa wilayah Indonesia. produksi gas bumi Indonesia mencapai 1. Proyek migas yang menjadi andalan peningkatan produksi gas sampai tahun 2016 tercatat sebanyak 12 buah proyek. lifting minyak dan gas bumi pada tahun 2013 diperkirakan mencapai 2. secara kumulatif. Chevron Indonesia Company. yang terdiri atas cadangan terbukti 108. cadangan gas bumi Indonesia masih cukup besar.348 ribu barel setara minyak per hari.461 ribu barel setara minyak per hari.4 tscf dan cadangan potensial 48. Dengan dengan demikian.577 ribu barel setara minyak per hari (mboepd).

Pada akhir tahun 2012 diperkirakan tingkat pengangguran terbuka akan kembali turun di bawah level 6. yaitu dari 109.1 persen dan angka kemiskinan turun pada kisaran 9.3 persen. Sementara itu. meningkat menjadi 17.9 persen. dalam hal ini penduduk yang bekerja meningkat dari 99. kebijakan stimulus perekonomian dan program pembangunan infrastruktur diharapkan akan mampu memberi daya tahan dan daya dorong bagi pembangunan sehingga masih dapat tercipta tambahan lapangan kerja baru yang memadai. lebih rendah jika dibandingkan dengan sasaran tahun sebelumnya. Dengan laju pertumbuhan ekonomi sebesar 6. daya serap tenaga kerja di sektor pertanian mengalami tren menurun. KOMPOSISI TENAGA KERJA MENURUT SEKTOR EKONOMI (% thd total) 2007 .46. Program kerja MP3EI dengan fokus pengembangan koridor ekonomi di berbagai wilayah Indonesia. Dengan dukungan program-program kerja pemerintah.11 persen pada tahun 2007 menjadi 6. Hotel.5 persen. Dalam periode tersebut. yaitu sasaran tingkat pengangguran terbuka ditetapkan pada kisaran 6. telah terjadi penurunan tingkat pengangguran dari 9. 2-42 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Pertanian peningkatan jumlah penduduk usia 0% 10% 20% 30% 40% 50% produktif juga diiringi peningkatan jumlah Sumber: Bdan Pusat Statistik penduduk yang aktif bekerja yang cukup besar. serta dukungan domestic connectivity yang lebih baik diperkirakan akan mampu membawa perluasan kesempatan kerja yang lebih merata.02 juta jiwa.6 persen.41 juta jiwa pada Pertambangan Februari 2012.8 juta jiwa atau telah tercipta peningkatan kesempatan kerja sebesar 12.5 persen. Penurunan tingkat pengangguran tersebut akan berdampak positif bagi peningkatan dan pemerataan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat.1 persen. sejalan dengan sasaran pertumbuhan ekonomi tahun 2013. komposisi pekerja didominasi oleh tenaga kerja di sektor pertanian sebesar 36.6 juta jiwa dan 12. peningkatan kesempatan kerja terbesar terjadi pada sektor jasa kemasyarakatan. di tengah-tengah dampak perlambatan ekonomi global. dan dukungan pembangunan infrastruktur. Pemerintah berharap bahwa tingkat pengangguran terbuka dapat diturunkan menjadi kisaran 5.32 persen. sasaran tingkat pengangguran pada tahun 2013 ditetapkan pada kisaran 5.Februari 2012. Gas dan Air Industri tahun 2007 menjadi 120.8 .5 persen dan diikuti sektor perdagangan sebesar 21. Peningkatan jumlah tenaga kerja lainnya terjadi di sektor perdagangan dan industri. lapangan kerja yang tercipta diharapkan dapat lebih mampu memberikan dampak yang lebih besar pada ketersediaan lapangan kerja. Jumlah penduduk yang bekerja di sektor tersebut pada tahun 2007 berjumlah 12. Ketenagakerjaan Kinerja perekonomian domestik yang cukup baik selama ini mampu memberikan dampak positif bagi perluasan kesempatan Lainnya kerja dan penurunan tingkat Jasa Kemasyarakatan 2011 pengangguran. Selanjutnya.4 juta jiwa (2007) menjadi 24.37 juta jiwa pada Februari 2012. Di tahun 2012. &… jumlah penduduk usia produktif sebesar 2008 Kosntruksi 9. Pencapaian tersebut melebihi target yang telah ditetapkan Pemerintah untuk tahun 2012. serta revitalisasi pertanian dan industri. yang masing-masing meningkat dari 20.32 persen.93 juta jiwa menjadi 112.8 persen yang ditargetkan pada RAPBN 2013.32 persen pada Februari 2012.5-10.94 juta jiwa pada 2007 Listrik.8-6.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 kemiskinan sehingga makin banyak keluarga Indonesia akan dapat menikmati hasil-hasil pembangunan. Dalam kurun waktu tersebut.6. Pada Februari 2012 Tingkat Pengangguran Terbuka mencapai 6. Dengan perkembangan tersebut.2011 Berdasarkan lapangan kerja utama tahun 2007 .0 juta jiwa dan 14. Selama periode 2007 Keuangan 2010 Transpor & Komunikasi hingga Februari 2012 terjadi peningkatan 2009 Perdagangan.2 juta jiwa (2012).

2005-2013 kesejahteraan masyarakat golongan kurang persen mampu. Sementara itu.6 21.9 2. Perbaikan kesejahteraan masyarakat tidak saja terkait dengan masalah pendapatan. angka kemiskinan di perkotaan turun dari 12. yang juga meningkat dari 0. Pada tahun 2007 jumlah penduduk miskin di Indonesia mencapai 37. kesehatan.65 persen. penurunan angka kemiskinan di perdesaan lebih besar dibandingkan dampak penurunan kemiskinan di daerah perkotaan.6 15.0 14.0 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 perbaikan kesejahteraan secara lebih merata. dan tingkat harapan hidup.3 5.3 5.7 2012 Pertanian 36. jumlah penduduk miskin di perkotaan dan desa mencapai 30.33 pendapatan antara penduduk termiskin dan 11.4 4. Perbaikan kualitas masyarakat Indonesia yang tercermin pada perbaikan indeks pembangunan manusia-IPM (Human Development Index/HDI).6 1.2 2. Perkembangan Tingkat terjadi peningkatan tingkat pendapatan dan Kemiskinan.0 masyarakat golongan miskin juga mengalami 5.97 13. jenjang perbedaan 15.3 13.42 menurun.5 indikator tersebut menegaskan bahwa 7.58 15. Hal yang sama juga ditunjukkan oleh 19.Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Bab 2 Kemiskinan Membaiknya perekonomian domestik yang disertai oleh peningkatan lapangan kerja pada tahun 2007-2011 telah berdampak pada penurunan tingkat kemiskinan di tanah air.58 persen dari total penduduk.0 indikator keparahan kemiskinan (P2) yang juga 17.0 10. Perbaikan IPM tersebut didorong oleh peningkatan indeks pendidikan. Hal tersebut menunjukkan bahwa walaupun masih tetap berada di bawah garis kemiskinan. tetapi juga terjadi perbaikan kualitas hidup penduduk miskin di Indonesia. Dalam hal ini.17 juta jiwa atau 16.23 persen di tahun 2011.4 1.5 9.5 4. Indikator kedalaman kemiskinan (P1) yang mengukur rata-rata konsumsi penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan terus menurun.0 17.0 10.52 persen di tahun 2007 menjadi 9. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2-43 .5 Industri Bangunan Perdagangan Transportasi 21. tetapi juga dalam hal akses-akses terhadap pendidikan dan kesehatan.37 persen di tahun 2007 menjadi 15.49 persen.36 penduduk miskin juga menurun.72 persen di tahun 2011 atau turun 4. pendapatan.591 di tahun 2007 menjadi 0.2 11. Berdasarkan survei bulan Maret 2011.75 16. 2011 15.5 13. Jumlah dan persentase tersebut terus menurun pada tahun 2011.02 juta jiwa atau dengan kata lain angka kemiskinan berhasil diturunkan ke tingkat 12.5 12.617 di tahun 2012.8 Perbaikan kesejahteraan penduduk miskin tidak hanya tercermin pada penurunan angka kemiskinan saja. Bila dibandingkan dengan tren penurunan angka kemiskinan selama periode tersebut antara perkotaan dan perdesaan.0 15. Kedua 9.6 Keuangan Jasa Lainnya 35. Angka kemiskinan di daerah perdesaan turun dari 20.4 12.

05 10.5 persen hingga 11. Imbas dari masalah eksternal maupun internal memang menjadi kendala bagi efektivitas implementasi kebijakan dalam menanggulangi kemiskinan. Pemerintah juga akan melaksanakan program-program penyediaan hunian murah bagi rakyat miskin beserta fasilitas sarana dan prasarana pendukungnya. Pemerintah perlu terus berupaya menyempurnakan berbagai program pengentasan kemiskinan yang dilaksanakan dalam kerangka program MP3KI untuk mencapai sasaran penurunan angka kemiskinan di tahun 2013 pada kisaran 9.5 persen. 25 15. memperluas kesempatan kerja. yang mencapai 12. juga sebagai dampak berbagai program pemberdayaan masyarakat yang pro poor serta upaya pemenuhan hak dasar rakyat. 2-44 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Dalam hal ini.94 15.23 10.48 juta jiwa atau Mar-12 18.58 14.48 15. dan akses layanan dasar.42 14 12.3 pangan masyarakat miskin. Sejalan dengan perbaikan kinerja pertumbuhan ekonomi pada semester II 2012 dan dampak penurunan tingkat pengangguran.36 miskin di daerah perkotaan pada Maret 2012 Mar-12 29. dari 11. selain merupakan hasil dari pertumbuhan ekonomi yang relatif tinggi.5 persen.12 turun dari 18. Dalam hal ini. Untuk mendukung upaya perluasan kesempatan kerja dan berusaha.91 11.78 persen dan persentase penduduk miskin di daerah perdesaan pada periode yang sama turun dari 15. khususnya 11 10 10 bagi masyarakat kurang mampu melalui 5 13.65 8.78 jiwa. kecil.05 juta menjadi 10. Upaya-upaya penanggulangan masalah JUMLAH ORANG MISKIN DAN ANGKA KEMISKINAN 2007 -2011 kemiskinan tersebut akan difokuskan pada 40 18 beberapa aspek.97 18.13 11. Kebijakan PNPM akan terus diperbaiki untuk lebih berdampak bagi masyarakat yang membutuhkan dan mampu mengembangkan kemampuan dan kesejahteraan secara mandiri. menunjukkan bahwa angka kemiskinan nasional telah mencapai 11. jumlah penduduk Perkotaan miskin di daerah perkotaan berkurang sekitar Mar-11 11. menengah (UMKM) dan Program Kredit Usaha Rakyat (KUR) akan dilakukan. Penurunan tingkat kemiskinan tersebut JUMLAH DAN PERSENTASE PENDUDUK MISKIN disumbangkan oleh menurunnya jumlah Jumlah Penduduk Persentase Miskin penduduk miskin baik di perkotaan maupun di Daerah/Tahun Penduduk Miskin (Juta) perdesaan.72 yang sama jumlah penduduk miskin di daerah Mar-11 Sep-11 18. Seiring dengan perkotaan.02 12.93 18. Keberhasilan penanggulangan kemiskinan.1 11.4 juta jiwa.49 11. kegiatan akan diarahkan untuk mendorong masyarakat miskin untuk meningkatkan kapasitas.48 juta jiwa.49 persen.95 9. Upaya tersebut akan disertai oleh Sumber: BPS Angka Kemiskinan pemutakhiran data serta perbaikan sistem distribusi sehingga kebijakan tersebut dapat mencapai sasaran secara tepat.97 juta menjadi 18. Pada Maret 2011.59 perdesaan berkurang sekitar 0. serta akses berusaha secara berkelanjutan.49 Demikian juga secara persentase. Salah satu hal terpenting 35 17 16 adalah jaminan pemenuhan kebutuhan 30 16.19 15 20.61 12 22.72 persen menjadi 15.52 persen.15 15 13. angka kemiskinan akhir tahun 2012 diperkirakan turun dan mencapai kisaran 10.09 0.48 terpenuhinya kebutuhan pangan. Untuk itu.Bab 2 Perkembangan Ekonomi dan Pokok-Pokok Kebijakan Fiskal RAPBN 2013 Hasil survei bulan Maret 2012.96 13 Pemerintah akan terus berupaya menjamin 20 23.5 persen hingga 10.96 persen. Di samping itu. kembali menurun bila dibandingkan dengan angka kemiskinan bulan Maret 2011.05 9.89 12. penduduk Mar-11 Sep-11 29.65 juta Sep-11 Mar-12 10.56 12.62 19.96 mengalami penurunan dari 9.97 15.23 persen Sumber: Badan Pusat Statistik menjadi 8. program penyediaan danadana penjaminan kredit/pembiayaan bagi usaha mikro.65 9 kebijakan stabilisasi harga pangan dan juga 0 8 2007 2008 2009 2010 2011 2012 penyediaan kebutuhan beras bagi rakyat Juta Jiwa Miskin Kota Juta Jiwa Miskin Desa miskin. Kota+Desa 30. pada periode Perdesaan 18.77 11.

Pendapatan Negara Bab 3 BAB 3 PENDAPATAN NEGARA 3.2 triliun. pendapatan negara ditargetkan sebesar Rp1. Dalam kaitan ini. dan indikator ekonomi makro lainnya. seperti laju pertumbuhan ekonomi. Dalam periode tersebut. sehingga sumber-sumber pendapatan negara harus terus dapat dioptimalkan. realisasi pendapatan negara dalam tahun 2012 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-1 .1 Umum Pendapatan negara. terdiri atas semua penerimaan yang diperoleh dari penerimaan perpajakan. Perkembangan dan dinamika kebutuhan masyarakat dalam kehidupan berbangsa dan bernegara menuntut adanya ketersediaan anggaran yang semakin meningkat. optimalisasi pendapatan negara akan tetap menjadi tantangan yang harus dihadapi.6 triliun pada tahun 2011. Besaran rencana pendapatan negara tergantung pada sasaran yang dapat dicapai dari masing-masing jenis penerimaan.210. secara nominal realisasi pendapatan negara dalam lima tahun terakhir mengalami peningkatan yang cukup signifikan. dan penerimaan hibah yang tumbuh rata-rata sebesar 32.3 triliun (43.7 persen dan penerimaan hibah dengan kontribusi rata-rata 0.4 persen per tahun.2 Perkembangan Pendapatan Negara Tahun 2007—2011 dan Perkiraan Pendapatan Negara Tahun 2012 Pendapatan negara pada periode 2007—2011 terus mengalami peningkatan. serta penerimaan hibah. yang merupakan sumber utama pendanaan APBN. Dalam APBNP 2012. Pemerintah senantiasa berusaha menempuh berbagai langkah optimalisasi. kontribusi PNBP yang tumbuh rata-rata sebesar 11.4 persen per tahun. Perkembangan realisasi pendapatan negara tahun 2007—2011 disajikan dalam Tabel 3. Menyikapi hal tersebut. Pendapatan negara terdiri atas penerimaan dalam negeri yang memberikan kontribusi ratarata 99. Dengan memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp593. 3.5 persen per tahun.3 persen.8 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp1. tingkat inflasi. secara nominal pendapatan negara meningkat rata-rata sebesar 14. Sejalan dengan upaya optimalisasi pendapatan negara untuk meningkatkan kemandirian dalam pendanaan pembangunan.7 persen dari target APBNP 2012).6 persen per tahun. baik kebijakan (policy measures) maupun administratif (administrative measures) terkait dengan pendapatan negara.1. dari Rp707. setelah dengan seksama memperhitungkan perkembangan realisasi dan estimasi dari penerimaan dimaksud pada tahun berjalan. berasal dari kontribusi penerimaan perpajakan yang tumbuh rata-rata sebesar 15. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. penerimaan negara bukan pajak.358. di bidang perpajakan dan PNBP. Pendapatan negara pada periode 2007—2011 mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 14. rencana penerimaan juga mempertimbangkan berbagai kebijakan yang akan ditempuh Pemerintah dan perkembangan indikator ekonomi yang tercermin pada asumsi dasar ekonomi makro.4 persen per tahun. Di samping itu.

2 0.3 31 .4 2. Dalam periode tersebut.1 Penerimaan Dalam Negeri Penerimaan dalam negeri meningkat rata-rata sebesar 14.6 2012 A PBNP Outlook 1.9 0.357.5 persen dari target APBNP 2012) dan PNBP sebesar Rp344.1 24.7 0.0 58.6 5 1.2 20.4 26.021.1 358.5 2.0 1.4 1.5 21 1.9 5 .35 7 .1 0.9 2.5 18. 847 .2 341.7 persen dari target APBNP 2012).3 0.37 2. Penerimaan SDA 1) Migas a) Miny ak bumi b) Gas Bumi 2) Non Migas a) Pertambangan umum b) Kehutanan c ) Perikanan d) Panas bumi b.4 35 7 .8 93.0 66.2 1 0.8 7 3.2 1 98.7 7 0 7 .4 5 .1 0.021. dan penerimaan hibah sebesar Rp6.1 0.0 44.4 3.9 5 4.7 848.4 triliun (101.7 67 .2 215 . Perkembangan penerimaan dalam negeri dalam periode 2007—2012 disajikan pada Tabel 3.3 694.7 336.2 230.1 7 3.5 5 6.8 13.9 81 9.3 5 . 3.9 26. Peningkatan penerimaan dalam negeri tersebut didukung oleh pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi dan kebijakan di bidang perpajakan dan PNBP yang dilaksanakan secara konsisten dan berkelanjutan.8 1.6 20 09 Real.4 20.8 15 .372.6 1 9.7 3.9 601 .0 42.9 16.0 83.1 63.7 persen dari target APBNP 2012).9 20.2 69.2 1.1 238.0 7 7 .7 622.1 491.4 triliun (100.3 1.1 619.1 PERKEMBANGAN PENDAPATAN NEGARA.7 23.6 3.5 7 7 .4 1.3 6.6 220.5 5 6.5 23.7 1 3. Dalam APBNP 2012.0 16. Penerim aan Negara Bu kan Pajak a.1 217 .0 persen dari target APBNP 2012).7 6.3 65 8.4 10.Bab 3 Pendapatan Negara diperkirakan mencapai Rp1.5 21 3.0 3.8 triliun (100.9 1 6.8 7 2.8 29.5 209.3 22.9 499.2 5 6. TABEL 3.1 25.6 227 .3 5 2.2.0 27 7 .3 981.0 0. 7 06.7 2.3 3.2 139. PNBP Lainny a d.7 2. penerimaan dalam negeri ditargetkan sebesar Rp1.0 47 0.8 90.3 3.8 1 93.1 12.6 47 .2 968.3 31 7 .7 persen dari target APBNP 2012).8 344.1 1 8.1 144.2 4. realisasi penerimaan dalam negeri pada tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp1.8 15 2.6 50. 992.8 9.9 1 68.4 327 .0 194. 2007-2012 (triliun rupiah) Uraian I PENERI MAAN DALAM NEGERI 1.6 triliun (43.6 224. Pendapatan BLU 20 07 Real.9 2. penerimaan dalam negeri yang terdiri atas penerimaan perpajakan dan PNBP masing-masing memberikan kontribusi rata-rata sebesar 71.9 331.0 25 0.9 298.6 320.366.1 persen dan 28.6 193.1 1.3 3. 97 9.2 0.210.4 I I PENERI MAAN HIBA H Jum lah Sumber : Kementerian Keuangan 3-2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .1 5 .7 4.3 30.2 0.1 0.0 267 .8 40.8 20 08 Real.0 36.2 201.0 995 .7 18.6 12.6 8.2 0.5 141.1 35.3 persen dalam periode 2007— 2011.1 29. Bagian Laba BUMN c.4 triliun (100.6 28.4 0.6 422.3 15 0.3 3.2 8.4 triliun.1 24.4 15 4. Pajak Perdagangan I nternasional 1) Bea masuk 2) Bea keluar 2.9 persen.3 28.4 1.1 0.0 5 3. Penerim aan Perpajakan a.0 8.9 24.3 2011 Real.1 0.9 124.366.6 28.0 23.2 7 23.2 20.9 29.1 59.6 169.6 3.5 30.0 87 .0 125 .8 8.6 25 .7 20.1 0.9 268.3 30.0 persen dari target APBNP 2012).8 47 .9 445 .205 .1.366.0 7 6.4 6.8 20. Dengan memerhatikan realisasinya pada semester I 2012 yang mencapai Rp592. Pajak Dalam Negeri 1) Pajak penghasilan a) Migas b) Nonmigas 2) Pajak pertambahan nilai 3) Pajak Bumi dan Bangunan 4) BPHTB 5 ) Cukai 6) Pajak lainny a b.1 0.0 5 0.6 triliun (101.3 5 13.3 0.1 132.6 31 .7 0.0 triliun (732.4 347 .3 87 3. Jumlah tersebut terdiri atas perkiraan realisasi penerimaan perpajakan sebesar Rp1.8 2010 Real.35 8.8 97 0.7 1 11 .8 431.4 44. 1.0 15 .0 28. Jumlah tersebut terdiri atas perkiraan realisasi penerimaan dalam negeri sebesar Rp1.6 persen dari target APBNP 2012).3 1 6.1 5 .

8 persen per tahun.0 persen. Sementara itu. penerimaan pajak perdagangan internasional dalam periode 2007—2010 terutama berasal dari penerimaan bea masuk.2 persen.1. serta penerimaan PPN dan PPnBM dengan kontribusi ratarata sebesar 33.2 triliun. cukai. sedangkan penerimaan bea keluar masih rendah.4 persen dan 4. Reformasi yang telah dilakukan dalam administrasi perpajakan. Penerimaan perpajakan dalam APBNP 2012 ditargetkan mencapai Rp1. Beberapa faktor yang mendukung peningkatan tersebut antara lain terjaganya pertumbuhan ekonomi. pajak bumi dan bangunan (PBB). pajak pertambahan nilai dan pajak penjualan atas barang mewah (PPN dan PPnBM). dan (c) reformasi pengawasan dan penggalian potensi. sebagai akibat dari kenaikan harga CPO yang menyebabkan pengenaan tarif bea keluar yang semakin tinggi. yang terdiri atas penerimaan pajak dalam negeri dan pajak perdagangan internasional dengan kontribusi rata-rata masing-masing sebesar 95.Pendapatan Negara Bab 3 3. dan pajak lainnya.8 triliun (100. meningkat rata-rata 15.5 persen dari target APBNP 2012). sedangkan penerimaan pajak perdagangan internasional meningkat ratarata sebesar 26. yaitu antara lain: (a) reformasi administrasi perpajakan.6 persen. Penerimaan pajak dalam negeri pada periode 2007—2011 terutama berasal dari penerimaan PPh (migas dan nonmigas) dengan kontribusi rata-rata sebesar 52.016. cukai. mulai tahun 2011 penerimaan bea keluar meningkat signifikan sehingga hampir sama dengan penerimaan bea masuk. Penerimaan pajak dalam negeri terdiri atas penerimaan pajak penghasilan (PPh). Di bidang peraturan dan perundangundangan. antara lain membentuk kantor pelayanan pajak modern dan melakukan program project for Indonesia tax administration reform (PINTAR). terjaganya pertumbuhan konsumsi rumah tangga.9 persen dari target APBNP 2012).1 Penerimaan Perpajakan Penerimaan perpajakan. Namun. dan pajak perdagangan internasional.3 persen. Penerimaan pajak dalam negeri dalam periode tersebut meningkat rata-rata sebesar 14. (b) reformasi peraturan dan perundang-undangan.1.8 triliun (44. Kebijakan Umum Perpajakan Penerimaan perpajakan tahun 2007—2011 didukung oleh berbagai kebijakan yang dilakukan Pemerintah di bidang perpajakan. realisasi penerimaan perpajakan dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp1.5 persen per tahun pada periode 2007—2011. PBB. dan pelaksanaan kebijakan kenaikan tarif cukai tembakau ratarata sebesar 16. Perkembangan penerimaan perpajakan dalam tahun 2007—2012 dapat dilihat dalam Grafik 3. Dengan memerhatikan realisasinya dalam semester I 2012 yang mencapai Rp456. dalam periode tersebut Pemerintah telah melakukan amendemen tiga undang- Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-3 .021.2. Pencapaian tersebut terutama didukung oleh peningkatan penerimaan PPN dan PPnBM.9 persen per tahun.

274.9 125.4% 2011 873.8% Sum ber: Kementerian Keuangan Keterangan: *) Pen er im a a n pa ja k da er a h t a h u n 2 0 1 0 —2 0 1 2 m er u pa k a n da t a A PBD.7 47. (b) pemberian fasilitas/kemudahan dalam pelayanan 3-4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .9 193. Metode tersebut dikembangkan sejak awal tahun 2007.6 8. Khusus untuk perusahaan publik yang minimal 40 persen sahamnya dimiliki oleh publik. diberikan insentif pengurangan tarif PPh badan sebesar 5 persen di bawah tarif normal. Perkembangan Tax Ratio Indonesia Tahun 2009―2012 (triliun Rupiah) 2009 Penerimaan Perpajakan (1) SDA Migas (2) Penerimaan Pajak Daerah (3)* PDB (4) Tax Ratio (arti sempit) = 1 : 4 Tax Ratio (arti luas) =(1 + 2 + 3) : 4 619. tarif PPh badan mengalami penurunan dari 28 persen pada tahun 2009 menjadi 25 persen pada tahun 2010. undang perpajakan. Besarnya penerimaan perpajakan dalam perhitungan tax ratio tersebut hanya memperhitungkan penerimaan perpajakan yang dipungut oleh Pemerintah pusat.427.0 12. Pemerintah membangun suatu metode pengawasan dan penggalian potensi penerimaan pajak yang terstruktur.3% 15.7 6.8 201.8 45. kebijakan yang dilakukan Pemerintah dalam upaya meningkatkan penerimaan meliputi antara lain: (a) pengembangan otomasi sistem pelayanan kepabeanan dan cukai.1 5. dan benchmarking.0% 14.3% 14. Di bidang pengawasan dan penggalian potensi.Bab 3 Pendapatan Negara Boks 3.6 7.1 81. profiling.613. dan Undang-undang tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah pada tahun 2009.0 persen—12.021. terukur. Sesuai dengan undang-undang yang baru.3 152. maka tax ratio Indonesia tahun 2009—2012 menjadi lebih tinggi.422. sistematis. terstandarisasi.1 11. mencakup kegiatan mapping.8 persen.5 63.3 persen. Jika penerimaan pajak daerah dan SDA migas dimasukkan dalam perhitungan tax ratio. yaitu berkisar antara 14.8% 15. Perhitungan tax ratio yang memasukkan penerimaan pajak daerah dan SDA migas merupakan tax ratio dalam arti yang lebih luas. tidak termasuk penerimaan pajak daerah dan SDA migas. Undang-undang tentang Pajak Penghasilan pada tahun 2008.1 persen—15.2 11.1 Tax Ratio Rasio penerimaan perpajakan terhadap produk domestik bruto/PDB (tax ratio) Indonesia tahun 2009—2012 berkisar antara 11.1% 2010 723. dan dapat dipertanggungjawabkan.2% 2012 1. yaitu Undang-undang tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan pada tahun 2007. Di bidang kepabeanan dan cukai.4 11. Perkembangan tax ratio Indonesia tahun 2009—2012 dapat dilihat dalam tabel di bawah ini.

(g) penerapan national single windows (NSW) dan portal Indonesia national single windows (INSW). dan (j) ekstensifikasi bea keluar berupa pengenaan bea keluar atas ekspor barang tambang mineral dalam bentuk mentah (bijih). dan pre-notification). serta panas bumi.Pendapatan Negara Bab 3 kepabeanan (pre entry classification. salah satunya adalah atas impor barang yang dipergunakan untuk kegiatan usaha eksplorasi hulu minyak dan gas bumi. (e) mengusulkan barang kena cukai baru. dan bea masuk DTP untuk sektor-sektor tertentu sebesar Rp0. antara lain melalui penyampaian SPT secara elektronik (e-SPT) dan inventarisasi ulang terhadap WP badan yang melaksanakan pemungutan PPN. risk assesment. (c) pemberian fasilitas terhadap industri substitusi impor dan industri orientasi ekspor. (h) penguatan pelayanan kepabeanan 24 jam sehari 7 hari seminggu di beberapa pelabuhan. Kebijakan penerimaan perpajakan dilakukan secara berkelanjutan untuk mendukung pencapaian target. baik bilateral dan regional.8 triliun. (g) peningkatan efektivitas fungsi pemeriksaan dan penyidikan dalam upaya peningkatan kepatuhan WP. dengan alokasi sebesar Rp4. (i) pengembangan otomasi pelayanan kepabeanan dan cukai di KPPBC. PPh DTP atas surat berharga negara (SBN) sebesar Rp2. (f) peningkatan patroli atau pengawasan terhadap barang kena cukai. Pemerintah juga memberikan fasilitas tidak dipungut PPN dan PPnBM terhadap barang kena pajak yang mendapatkan pembebasan bea masuk. (c) peningkatan fungsi pengawasan melalui pengembangan risk management. (g) transformasi organisasi dengan pembentukan 76 kantor modern baru di tahun 2012. (d) perbaikan administrasi piutang pajak dalam rangka perbaikan pengelolaan utang pajak. customs advice. Di bidang kepabeanan dan cukai.8 triliun. Kebijakan tersebut merupakan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-5 . (b) penyempurnaan beberapa kebijakan terkait dengan PPh yang ke depannya akan disesuaikan dengan kebutuhan perkembangan usaha.6 triliun. dan targeting. (b) optimalisasi pemanfataan sarana operasi/patroli darat dan laut. Pemerintah juga memberikan fasilitas perpajakan untuk mengembangkan sektor-sektor tertentu. (h) realokasi WP di KPP tertentu. dan (j) peningkatan tingkat kepatuhan pengguna jasa kepabeanan dalam memenuhi kewajibannya. (d) pembentukan kantor pelayanan utama dan Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Madya. (i) penegakan hukum di bidang kepabeanan melalui risk management. Pemerintah memberikan fasilitas perpajakan dalam bentuk pajak ditanggung Pemerintah (DTP). (h) peningkatan pelayanan kepabeanan melalui jalur mitra utama (MITA) dan jalur prioritas. khususnya di daerah perbatasan. (e) peningkatan pengawasan terhadap lalu lintas barang impor dan ekspor.2 triliun. Pada tahun 2012. (e) peningkatan kepatuhan WP terutama WP bendahara APBD. profiling. terdiri atas PPh DTP atas penambangan panas bumi sebesar Rp0. dan nilai pabean. Selain menerapkan kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan penerimaan perpajakan. kebijakan pajak nonmigas meliputi antara lain: (a) pembenahan sistem dan regulasi PPN. (i) penunjukkan lembaga survei independen sebagai tenaga ahli DJP. maupun multilateral. (f) pemberian dukungan kerjasama perdagangan internasional. (f) perluasan tax base melalui penyempurnaan strategi pelaksanaan sensus pajak nasional (SPN) yang telah dimulai pada September 2011. dan (j) operasionalisasi Kantor Pelayanan Pajak (KPP) pertambangan dan migas (per April 2012). Dalam tahun 2012. (d) implementasi kenaikan tarif cukai. valuation ruling. klasifikasi. kebijakan yang dilaksanakan pada tahun 2012 antara lain: (a) peningkatan akurasi pemeriksaan fisik. Selain fasilitas dalam bentuk pajak dan BM DTP. (c) pemanfaatan data yang maksimal untuk optimalisasi penggalian potensi pajak melalui pengoperasian kantor pengolahan data eksternal (KPDE).

3. penerimaan pajak dalam negeri ditargetkan sebesar Rp968.3 triliun. Sementara itu.Bab 3 Pendapatan Negara fasilitas pengganti atas dihapuskannya fasilitas PPN DTP sebagai pajak dalam rangka impor (PDRI) untuk eksplorasi migas pada tahun 2011.5 persen. diikuti oleh penerimaan PPN dan penerimaan PPnBM dengan kontribusi rata-rata 33. Penerimaan Pajak Dalam Negeri Penerimaan pajak dalam negeri meningkat rata-rata 14. Pemerintah berencana melakukan penyesuaian penghasilan tidak kena pajak (PTKP) yang belum berubah sejak tahun 2009. tumbuh rata-rata 14.2 persen. serta penerimaan cukai. Selanjutnya. penerimaan PBB. Dalam APBNP 2012. Perkiraan pencapaian tersebut didukung oleh peningkatan penerimaan PPN dan PPnBM. Apabila dilihat dari kontribusinya terhadap penerimaan pajak dalam negeri.9 triliun atau 100. realisasi penerimaan pajak dalam negeri dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp970.2 persen.2 triliun atau 44.6 persen dari target APBNP 2012. untuk memperbaiki tingkat kesejahteraan tenaga kerja pada tahun 2012.5 persen per tahun dan penerimaan PPN dan PPnBM meningkat rata-rata 15. penerimaan cukai sebagai penyumbang terbesar ketiga dengan kontribusi rata-rata 9.2 dan Grafik 3. Penerimaan PPh nonmigas meningkat rata-rata 16. Pertumbuhan penerimaan kedua jenis pajak tersebut berpengaruh signifikan terhadap pertumbuhan pajak dalam negeri. 3-6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . penerimaan PPh nonmigas memberikan kontribusi terbesar dengan rata-rata 42. Rata-rata pertumbuhan dan kontribusi dari masing- masing jenis pajak dalam kategori pajak dalam negeri dan kontribusi rata-ratanya dapat dilihat pada Grafik 3. Memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp432.6 persen per tahun.3 persen dari target APBNP 2012. Penyesuaian PTKP itu terlebih dahulu akan dikonsultasikan dengan DPR dan selanjutnya akan diatur berdasarkan peraturan Menteri Keuangan.8 persen per tahun.9 persen per tahun dalam periode tahun 2007—2011.

0 37 .5 persen.6 triliun dan penerimaan PPh gas bumi sebesar Rp40.6 triliun atau 45.2.8 triliun atau 51.8 persen.0 29. realisasi penerimaan PPh migas dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp76.9 47 .9 0. Dalam APBNP 2012.7 triliun ..0 100.0 7 6.0 100.5 persen per tahun pada periode 2007— 2011. yang terdiri atas penerimaan PPh migas sebesar Rp67.2 persen dan 81. % th d T otal PPh Miny ak Bumi PPh Gas Alam PPh Migas Lainny a Jum lah 1 6.3 0.6 persen per tahun.0 2010 Real. penerimaan PPh ditargetkan sebesar Rp513.6 36.0 0.0 triliun (97.0 18.6 59.3 27 .7 0.7 63.0 Sumber : Kementerian Keuangan Dalam APBNP tahun 2012.3 persen dan 19.6 40.2 persen dari target APBNP 2012. Perkembangan penerimaan PPh nonmigas dapat dilihat dalam Tabel 3. Penerimaan PPh nonmigas tersebut terutama bersumber dari penerimaan PPh Pasal 25/29 Badan dan PPh Pasal 21 yang masing-masing memberikan kontribusi rata-rata 43.0 62. PPh migas terdiri atas PPh minyak bumi dan PPh gas bumi dengan kontribusi ratarata sebesar 37.6 triliun atau 112.0 % th d T otal Ou t l ook % th d T otal 27 .2 PERKEMBANGAN PENERIMAAN PPh MIGAS. Penerimaan PPh Migas Penerimaan PPh migas meningkat rata-rata 13. penerimaan PPh migas ditargetkan sebesar Rp67.1 100.0 58. Penerimaan PPh Pasal 25/29 Badan meningkat rata-rata 17.1 persen dari target APBNP 2012).4 triliun.0 50. % th d T otal 38.3 persen dan 62. Tingginya perkiraan penerimaan PPh migas disebabkan perkiraan ICP yang lebih tinggi dari asumsinya dalam APBNP 2012.5 64.8 36. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-7 .4 0. sedangkan penerimaan PPh Pasal 21 meningkat rata-rata 14.0 7 7 . Perkembangan realisasi penerimaan PPh migas 2007—2012 dapat dilihat pada Tabel 3.2 0 . Penerimaan PPh Nonmigas Penerimaan PPh nonmigas meningkat rata-rata 16.3. dan lifting minyak.0 22.Pendapatan Negara Bab 3 Penerimaan Pajak Penghasilan (PPh) Penerimaan pajak penghasilan meningkat rata-rata 16.9 triliun dan penerimaan PPh nonmigas sebesar Rp445. realisasi penerimaan pajak penghasilan pada tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp499.5 0. Memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp34.0 0.0 100.0 persen per tahun pada periode 2007—2011.1 63.0 25.9 100.9 triliun.2 0. % thd T otal 36.0 2008 Real. Penerimaan PPh migas dipengaruhi oleh perkembangan ICP.7 persen. Penerimaan PPh migas tersebut terdiri atas penerimaan PPh minyak bumi sebesar Rp27. Memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp233. Penerimaan PPh terdiri atas penerimaan PPh migas dan penerimaan PPh nonmigas dengan kontribusi rata-rata 18.3 0.4 31 .0 1 .5 0.1 persen per tahun.4 0.0 27 . 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian Real.4 0.0 67 .5 persen per tahun pada periode tahun 2007—2011. TABEL 3.0 2011 Rea l . % thd T otal 38.5 61 .5 persen dari target APBNP 2012.9 100.0 7 3.0 2009 Real.6 47 .6 49.0 100.8 61 . 2012 A PBNP % thd T otal 35. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.4 44.7 triliun.0 40 .7 persen dari target APBNP 2012.

9 5 5 .0 1 6.0 persen sedangkan penerimaan PPnBM memberikan kontribusi rata-rata 5. Dalam APBNP 2012.3 2.02 % thd T otal 20. Dalam periode tersebut.8 8.7 1 3.0 7 . Jumlah tersebut terdiri atas penerimaan PPN dan PPnBM dalam negeri sebesar Rp207.3 4.6 0.0 2010 Real.0 Sumber : Kementerian Keuangan Dalam APBNP tahun 2012.0 PPh Pasal 21 PPh Pasal 22 PPh Pasal 22 Impor PPh Pasal 23 PPh Pasal 25/29 Pribadi PPh Pasal 25/29 Badan PPh Pasal 26 PPh Final dan Fiskal PPh Non Migas Lainny a Jum lah 42.Bab 3 Pendapatan Negara TABEL 3. Secara umum.6 0.2 6.9 44.01 1 8.9 6.8 persen per tahun.3 0.0 2011 Real.9 25 .4 45 .1 7 .9 12.5 1 9.5 100.4 triliun (94.0 8. tetap terjaganya pertumbuhan konsumsi masyarakat dan Pemerintah pada tahun 2012 menjadi salah satu faktor yang diharapkan dapat mendukung pencapaian target penerimaan PPN dan PPnBM dalam negeri.1 7 .4 % thd T otal 21 .1 29. Penerimaan PPN dan PPnBM dalam negeri meningkat rata-rata 13.9 persen per tahun.0 35 8.2 16.1 0.5 23.9 28.6 6.2 0.2 5 0. 5 2.7 190.0 298. Penerimaan PPN dan PPnBM dapat dibedakan menjadi dua.1 4.6 1 .0 267 .04 % thd T otal 1 8.3 5.5 1 . yaitu penerimaan PPN dan PPnBM dalam negeri serta penerimaan PPN dan PPnBM impor. 5 1 .6 80.0 25 0.3 45 . masih tingginya realisasi impor 3-8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .02 422.3 15 7 . 55 .8 22.4 1 4.2 44.7 23.0 1 0. penerimaan PPh nonmigas ditargetkan sebesar Rp445.3 42.6 triliun.1 triliun.3 33.01 % thd T otal 20.2 5 .9 1 0. 66.6 21. penerimaan PPN dan PPnBM ditargetkan sebesar Rp336. Perkiraan tersebut dipengaruhi oleh pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan lebih rendah dari target APBNP 2012.6 1 91 .8 persen dari target APBNP 2012).5 1 .6 106.8 0.1 0.5 triliun. realisasi PPh nonmigas dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp422.0 25 .6 persen dari target APBNP 2012).8 41.0 7 .0 100.9 38.6 7 . 39.4 0.6 100. Penerimaan PPN dan PPnBM Penerimaan PPN dan PPnBM dalam periode 2007—2011 meningkat rata-rata sebesar 15.8 0.5 5 .3 3.4 13.8 persen per tahun.0 1 .8 triliun (44.9 27 . Sementara itu. serta penerimaan PPN dan PPnBM impor sebesar Rp128.6 16.6 1 4.8 4.4 1 .9 4.04 445 .8 0.0 100. penerimaan PPN memberikan kontribusi rata-rata 95.4 100.4 7 .0 APBNP 89.02 194.2 0.1 3.1 0. Memerhatikan realisasinya pada semester I 2012 yang mencapai Rp198.7 1.6 7 .4 2009 Real.0 3.03 % thd T otal 1 8.6 1 5.6 1 .4 1 .6 2.0 6.5 0.0 1 .4 33.9 5 .8 55 .3 1 8.2 1.3 PERKEMBANGAN PENERIMAAN PPh NONMIGAS.6 8.7 3.7 5.4 4.4 0.2 28.7 triliun.0 40.4 1 9. sedangkan penerimaan PPN dan PPnBM impor meningkat rata-rata 18.0 persen.3 0.6 1 .5 1 20.7 2012 % thd T otal 20.3 % thd T otal 19.0 Outlook 90.1 0.6 1 31 .9 5 .6 7 . 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian Real.7 12.5 1 1.6 4.4 5.8 1 4.2 7 .2 100.01 2008 Real.1 1 8.0 100.

1 5 . penerimaan PBB ditargetkan sebesar Rp29. dan PBB perdesaan. Hal tersebut terjadi karena penerimaan PBB pertambangan akan terealisasi pada semester kedua tahun 2012.1 327 . TABEL 3.3 triliun atau sebesar 103.0 A PBNP 2012 % th d T otal 94. Oleh karena itu. yaitu mencapai Rp347.7 persen dari targetnya. penerimaan PBB terutama berasal dari penerimaan PBB pertambangan.4 1 0. Mulai tahun 2011.0 Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) Penerimaan PBB meningkat rata-rata 5.3 triliun (7.0 2008 Real.3 53.4 17 . Perkembangan realisasi penerimaan PBB tahun 2007—2012 dapat dilihat pada Tabel 3.3 34.3 2.4.0 5.9 0.4 7 . Dalam APBNP 2012. Meskipun baru tercapai 7.6 58.8 0.9 0.9 0.7 38.5 4.6 persen per tahun.001 347 .01 100. penerimaan cukai didominasi oleh penerimaan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-9 . Apabila dilihat dari kontribusinya.1 0. Relatif rendahnya pencapaian penerimaan PBB tersebut disebabkan karena belum terealisasinya pembayaran PBB migas pada Triwulan I dan Triwulan II 2012.1 36. penerimaan cukai mengalami pertumbuhan rata-rata 14.8 0.5 3.1 4.Pendapatan Negara Bab 3 pada tahun 2012 menjadi faktor utama yang mendorong meningkatnya penerimaan PPN dan PPnBM impor.4 93. PBB perkotaan.1 5.2 36.5 0.4 dan Grafik 3. Penerimaan ketiga jenis PBB tersebut masing-masing memberikan kontribusi rata-rata sebesar 69. realisasi penerimaan PBB dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp31.1 5.1 100. sampai dengan akhir tahun 2012. 21. % th d T otal 94.0 0.6 38. Dalam periode tersebut.005 100.7 0. % thd T otal 95. % thd T otal 95 .4 6. Seiring dengan pengalihan penerimaan PBB perdesaan dan perkotaan ke daerah.4 60.7 0.6 1 48.4 44.01 8 336.1 0.6 100.4 1 57 .3 19.4 9.003 100.4 persen.2 1 1 6.4 0.4 0.4 0.4 persen.3 193.4 53.0 0.008 27 7 .2 13.8 58.01 100.9 0.2 1 20. Realisasi penerimaan PBB sampai dengan semester I 2012 mencapai Rp2.6 3.7 81 .4 1 . dan PBB perkebunan.2 0.01 2010 Real.01 2 209.1 4.2 1 33.000 100. dan 5. penerimaan PBB perdesaan dan perkotaan yang tercatat dalam APBN akan semakin menurun dan akan menjadi nihil pada saat semua pemerintah daerah memungut PBB tersebut pada tahun 2014.6 4. PPN PPN DN PPN I mpor PPN Lainny a b.9 84.4 persen.4 0. mulai 2014 penerimaan PBB yang dikelola Pemerintah pusat hanya meliputi penerimaan PBB pertambangan.6 1 .1 2.002 2011 Real.9 1 7 9.0 2009 Real.8 318.0 230. % thd T otal 94.3 8.5 0.6 1 1 .2 4.1 0.0 a.7 triliun (106. % thd T otal 95.6 0.7 persen dari target APBNP 2012). penerimaan PPN dan PPnBM diperkirakan dapat melampaui targetnya.0 1 .01 5 218.5 7 .5 1 95.4 8.9 persen pada periode tahun 2007—2011.0 0.5.4 63.5 198.2 56.9 6.8 0.4 3.9 0.2 12.1 0.0 Outlook % th d T otal 94.9 1 .021 15 4.4 32.2 3.5 55.4 PERKEMBANGAN PENERIMAAN PPN DAN PPnBM.6 3.00 264.6 184.2 0.7 triliun.6 3. PPnBM PPnBM DN PPnBM Impor PPnBM Lainny a Ju m lah (a+b) Sumber : Kementerian Keuangan 147 . Perkembangan PPN dan PPnBM pada periode 2007—2012 dapat dilihat dalam Tabel 3. 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian Real. PBB perhutanan.1 4.3 7 .1 5.8 2.4 62.7 1 22.2 1 .3 11.7 2. Penerimaan Cukai Pada periode 2007—2011.2 1 07 .7 persen. penerimaan PBB perdesaan dan perkotaan dialihkan kepada pemerintah daerah yang sudah siap memungut PBB tersebut.1 2.3 0.5 0. Oleh karena itu.9 persen dari target APBNP 2012).

9 0.3 0.1 3.4 0.024 0.4 5. pertumbuhan ekonomi.4 3.2 100.6 0 .9 0.9 0.3 100.6 0.9 100.03 0.0 Cukai Hasil Tembakau Cukai Ethy l Alkohol (EA) Cukai Minuman Mengandung Ethy l Alkohol (MMEA) Denda Administrasi Cukai Cukai Lainny a Jum lah Sumber : Kementerian Keuangan 44.01 1 0.5 17 .7 67 .3 22.7 0.00 % th d T otal 5 .2 0.4 0.7 0.1 3.4 % thd T otal 3.0 87 . kontribusi penerimaan cukai ethil alkohol (EA) mencapai 0.3 1.1 3.3 0.0 29.7. serta mendukung roadmap industri hasil tembakau.1 0.6 0.6.0 23.7 0. Secara umum dasar penetapan tarif cukai hasil tembakau memerhatikan hal-hal sebagai berikut: (a) baseline tarif cukai dari layer batasan harga jual eceran (HJE) yang berlaku pada periode sebelumnya. 63.6 20 .7 0.0 1 .5 0.3 4.4 1 .7 100.1 0.7 % thd T otal 5 .9 0.7 2.0 2009 Real.2 6.01 5 % thd T otal 95.3 100.6 PERKEMBANGAN REALISASI PENERIMAAN CUKAI.6 0.0 Outlook 84.2 0 .0 2010 Real 1.0 Ou tlook 1.2 4.01 0.02 0.0 83.005 0.1 0.02 0.6 7 1. 43.01 2 0.0 0.8 0.1 3.028 % thd T otal 97 .7 0.9 100.3 22.Bab 3 Pendapatan Negara TABEL 3.0 2011 Real 1 .3 0.01 0 % thd T otal 97 .0 7 7 .7 persen.1 1. (b) besaran kenaikan dengan memperhitungkan asumsi.0 56.1 16. kebijakan tarif cukai pada setiap tahunnya mengalami perubahan untuk mencapai tujuan pengendalian dan penerimaan di bidang cukai hasil tembakau.0 Peningkatan penerimaan cukai dalam periode 2007—2011 terutama dipengaruhi oleh kebijakan kenaikan tarif cukai hasil tembakau setiap tahun.5 0.01 6 0.0 0 .9 0 .0 66.3 0.0 APBNP 7 9.1 3.3 100.4 0.5 1.8 69.4 0.7 0.6 0.0 2010 Real.0 3 % thd T otal 7 . dan tenaga kerja).0 24.1 2009 Real.7 5. 7 3.0 2011 Real.9 22.0 0 % thd T otal 4.0 51.8 0 .6 0.0 0.7 4.2 0.3 20.3 0.7 100.6 100.01 3 0.0 25.5 PERKEMBANGAN PENERIMAAN PBB dan BPHTB.1 2008 Real.01 0.4 0 .5 0 .9 0.1 0. dan konsumsi rokok.2 3.00 0.5 0.5 0. 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian PBB Pedesaan PBB Perkotaan PBB Perkebunan PBB Kehutanan PBB Pertambangan PBB Lainny a Jum lah Real.8 6. 1.0 Sumber : Kementerian Keuangan cukai hasil tembakau yang memberikan kontribusi rata-rata 96.01 1 % thd T otal 95.4 0.8 68.4 0.3 20. 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian Real. TABEL 3.3 3.1 2.0 31.0 100.2 22.9 0 .4 5.0 28.7 100. Perubahan struktur kebijakan tarif tersebut dapat dilihat dalam Tabel 3. serta (d) penyederhanaan tarif cukai spesifik dengan mengurangi layer dalam masing-masing golongan jenis HT.5 1.4 100. dan cukai minuman mengandung ethil alkohol (MMEA) memberikan kontribusi sebesar 2.000 2012 % thd T otal 95. 1.3 0.6 persen.5 1. Perkembangan realisasi penerimaan cukai tahun 2007—2011 dapat dilihat pada Tabel 3.1 2008 Real 49.01 5 % thd T otal 97 .2 1 8.01 8 % thd T otal 96.0 29.03 0.7 0.9 0. (c) prioritas kebijakan tarif cukai sejalan dengan roadmap industri hasil tembakau (penerimaan negara.7 persen.9 0. 1.9 0. Sementara itu.2 19.7 2012 % thd T otal 2.2 6.6 2.3 0.6 1.3 APBNP 0. kesehatan.6 0. 3-10 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .6 19. 55.5 69.7 0.4 0.2 4.0 7 5.4 0.0 100.2 16.0 100.9 0 .7 1 .02 % thd T otal 5.9 22. Dilihat dari strukturnya.000 0.5 69.8 1 .4 0. inflasi.

produksi rokok diperkirakan naik 1.3 triliun. realisasi pajak lainnya dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp5.4 persen dari target APBNP 2012. penerimaan cukai EA dan MMEA pada tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp0. Memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp44.4 triliun atau 105.2012 T ARIF CUKAI RAT A-RAT A JENI S GOL BAT ASAN PRODUKSI (batang) 2007 Adv (%) I Lebih dari 2 m iliar Tidak lebih dari 2 m iliar Kurang dari 0. Sementara itu. sedangkan golongan III menjadi < 300 juta batang Sementara itu.5 m iliar Lebih dari 2 m iliar Tidak lebih dari 2 m iliar Kurang dari 0. Perkembangan penerimaan pajak lainnya dalam periode tahun 2007—2011 dapat dilihat dalam Tabel 3.8 persen bila dibandingkan dengan tahun 2011.5 triliun atau 53. batasan produksi jenis SK golongan II berubah menjadi > 300 juta tetapi < 2 miliar batang.7 persen dari target APBNP 2012. penerimaan cukai hasil tembakau pada tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp84. penerimaan pajak lainnya ditargetkan sebesar Rp5.Pendapatan Negara Bab 3 TABEL 3.1 triliun atau 37. Dengan memerhatikan realisasi pada semester I 2012 yang mencapai Rp2.5 persen dari target APBNP 2012.1 triliun dan Rp3. Faktor utama tercapainya target penerimaan cukai hasil tembakau adalah penerapan kebijakan kenaikan tarif cukai ratarata sebesar 16.8. Secara lebih rinci.3 triliun. produksi rokok pada periode 2007—2011.4 persen pada periode 2007—2011. Dalam APBNP 2012.4 persen. mengalami pertumbuhan ratarata 5.7 PERKEMBANGAN KEBIJAKAN TARIF CUKAI HASIL TEMBAKAU 2007 . penerimaan cukai pada APBNP 2012 ditargetkan mencapai Rp83. realisasi penerimaan cukai dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp87. Dalam periode tersebut. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-11 . penerimaan pajak lainnya terutama dihasilkan dari bea materai.5 m iliar Lebih dari 2 m iliar Lebih dari 500 juta tetapi tidak lebih dari 2 m iliar Tidak lebih dari 500 juta 2008 Adv (%) 36% 35% 22% 34% 30% 15% 18% 10% 0% 2009 2010 2011 2012 Spesifik (Rp) 7 5 3 7 5 3 7 5 3 Full Full Full Full Spesifik Spesifik Spesifik Spesifik Spesifik (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) (Rp) 35 35 35 35 35 35 35 35 30 1 60 82 40 235 1 28 27 7 17 3 297 1 93 31 2 208 342 253 40% 36% 26% 40% 36% 26% 22% 1 6% 8% SKM II III I dihapus 27 0 157 288 1 67 dihapus 17 5 97 65 1 90 1 00 65 225 11 5 75 365 183 SPM II III I SKT II III Keterangan: tahun 2012.5 persen dari target APBNP 2012. Dalam tahun 2012.9 triliun atau 105. Penerimaan Pajak Lainnya Penerimaan pajak lainnya rata-rata meningkat sebesar 9.0 triliun atau 88.6 persen dari target APBNP 2012. Memertimbangkan produksi rokok dan besaran tarif cukai.6 triliun.3 persen dan upaya pemberantasan rokok ilegal yang dilakukan melalui peningkatan pengawasan peredaran barang kena cukai. dengan rata-rata penerimaan mencapai 92.8 persen.

% thd T otal Bea Meterai Pajak Tidak Langsung Lainny a Bunga Penagihan Pajak Jum lah Sumber : Kementerian Keuangan 2. 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 Uraian Real.0 3.0 3.5 0. Dalam periode 2007—2011.0 100.7 100.1.0 5 . Faktor utama yang memengaruhi penerimaan bea masuk di antaranya peningkatan nilai devisa impor dan extra effort di bidang kepabeanan dan cukai. Dalam APBNP 2012. dan (e) ASEAN-India Free Trade Area (AIFTA).5 5 .7 triliun.7 0. Perkembangan penerimaan pajak perdagangan internasional dalam periode tahun 2007—2012 dapat dilihat dalam Tabel 3.9 triliun atau 106.1 persen.9 8.001 2.1 3.00 2 0 .3 2. penerimaan bea masuk memberikan kontribusi rata-rata 71.0 3. penerimaan pajak perdagangan internasional mencapai Rp24. penerimaan perpajakan internasional juga dipengaruhi oleh kebijakan perdagangan internasional yang dapat memengaruhi struktur tarif bea masuk yang berlaku.0 8.8 0.00 1 0 .1 5 .5 0. % th d T otal 97 . yang meliputi: (a) ASEAN Trade In Goods Agreement (ATIGA) for AFTA.3 0 . (b) ASEAN-China Free Trade Area (ACFTA).0 Pajak Perdagangan Internasional Penerimaan pajak perdagangan internasional bersumber dari penerimaan bea masuk dan bea keluar. Selain itu. Perkembangan penerimaan pajak perdagangan internasional sangat dipengaruhi oleh kondisi perekonomian eksternal. terutama akibat aktivitas perdagangan dunia dan pergerakan harga komoditas.8 1 .0 0 . dalam rangka melaksanakan komitmen atas kerja sama perjanjian perdagangan internasional.2 0 . (d) Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA). Berdasarkan perkembangan realisasi selama enam bulan pertama.1 0.0 01 6.6 0 . Berdasarkan realisasi semester I 2012.2 persen dari targetnya dalam APBNP 2012. dalam upaya meningkatkan kerjasama perdagangan antara ASEAN-Australia-New Zealand 3-12 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 4.0 100. penerimaan bea masuk pada tahun 2012 diproyeksikan mencapai Rp26. penerimaan pajak perdagangan internasional ditargetkan mencapai Rp47. Penerimaan Bea Masuk Realisasi penerimaan bea masuk pada periode 2007—2011 mengalami pertumbuhan ratarata sebesar 10.4 3. sedangkan kontribusi penerimaan bea keluar 28.6 0 .02 1 5.2 0. terutama crude palm oil (CPO) di pasar internasional. Berdasarkan komposisinya.9 triliun.6 2.1 2.0 2009 Real.8 PERKEMBANGAN PENERIMAAN PAJAK LAI NNYA.2 2008 Real.6 0.3 3. (c) ASEAN-Korea Free Trade Area (AKFTA).3 2011 Real.Bab 3 Pendapatan Negara TABEL 3.5 persen dari targetnya.7 4.8 persen.1 100.0 4 0 .9 persen.3 2010 Real.5 100. Pada APBNP 2012.8 0. Selain itu. Selanjutnya.1 95 . Pemerintah tetap melanjutkan penurunan tarif bea masuk sebagaimana telah disepakati dalam perjanjian kerjasama internasional.0 07 0 .0 100. sehingga sampai akhir tahun 2012 penerimaan pajak perdagangan internasional diproyeksikan mencapai Rp50. Hal tersebut dipengaruhi terutama oleh perkembangan impor sepanjang tahun 2012. penerimaan bea masuk ditargetkan mencapai Rp24.0 64.0 4.6 APBNP 2012 % thd T otal 91 .04 0.9 100.9 persen.2 Outlook % th d T otal 96.6 triliun.1 triliun atau 105. penerimaan pajak perdagangan internasional mengalami pertumbuhan rata-rata 26. % thd T otal 27 . % thd T otal 93.02 0. % thd T otal 84.

GRAFIK 3.0 per ton. Berdasarkan realisasi semester I. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-13 .6 PERKEMBANGAN HARGA CPO INTERNASIONAL DAN BEA KELUAR.2 triliun.9 persen dari target APBNP 2012. pada saat harga CPO di pasar internasional melampaui level US$1. Pemerintah telah menyepakati perjanjian kerjasama AANZ yang mulai diberlakukan pada bulan Desember 2011.5 persen.011/2012 yang mulai berlaku sejak bulan Mei 2012. Pada tahun 2009 penerimaan bea keluar cenderung menurun mengikuti perkembangan harga CPO internasional. serta telah dikeluarkannya kebijakan ekstensifikasi atas pengenaan bea keluar bijih mineral melalui PMK Nomor 75/PMK. Perkembangan harga CPO internasional dan penerimaan bea keluar pada periode 2007—2012 dapat dilihat pada Grafik 3. 2007-2012 US$/Ton 1400 1200 1000 800 600 400 200 0 Harga CPO Bea Keluar Miliar Rp 4000 3500 3000 2500 2000 1500 1000 500 0 -500 Sumber: Kementerian Keuangan (d ata diolah) Dalam tahun 2012. Perkembangan penerimaan bea masuk dan dutiable import 2007—2012 dapat dilihat dalam Grafik 3.8 triliun atau 106. Penerimaan bea keluar tertinggi terjadi pada awal tahun 2008 dan 2011. Penerimaan Bea Keluar Penerimaan bea keluar dalam periode 2007—2011 mengalami pertumbuhan rata-rata sebesar 61.6.5. perkiraan realisasi penerimaan bea keluar selama tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp24.200. penerimaan bea keluar ditargetkan mencapai Rp23.Pendapatan Negara Bab 3 (AANZ).

5 3 2 9 9 4 3 10.5 7. CPO dan turunannya. bea masuk produk hilir CPO dan produk turunannya dikenakan pada level yang tinggi.5 16. Biji. Hal tersebut sesuai dengan amanat UU Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara.5 12 10 21 21 13.5 7 6 15 15 8 7 16.5 11. yang mengatur kewajiban atas pengolahan bentuk raw material atau bijih mineral di dalam negeri paling lambat tahun 2014. Pemerintah telah mengeluarkan kebijakan pengenaan bea keluar atas bijih mineral seperti dilihat pada Boks 3. TABEL 3. CPO dan produk turunannya dapat dilihat pada Tabel 3. Dalam rangka pengendalian ekspor bijih mineral dan peningkatan nilai tambah industri pengolahan dalam negeri. hanya mampu beroperasi sekitar 50 persen per tahun dari kapasitas produksi terpasang.9 TARIF BEA KELUAR KELAPA SAWIT.5 19.5 22. dan (e) pengenaan bea keluar untuk kelompok produk siap konsumsi berbasis minyak kelapa sawit (minyak goreng dan biodesel) dengan tarif tertinggi sebesar 7.5 10.2. dan Kernel Sawit I Bungkil (oil cake ) dan residu padat lainnya dari Buah Sawit. Kebijakan tersebut juga dimaksudkan sebagai upaya kompensasi perlakuan pasar global yang mengenakan bea masuk CPO dan crude palm kernel oil (CPKO) di level yang rendah.(c) pengenaan bea keluar untuk kelompok produk proses minyak sawit (harus diolah lebih lanjut) dengan tarif tertinggi sebesar 15 persen.011/2012) TARIF BEA KELUAR (%) KELOMPOK JENIS BARANG Buah Sawit. 3-14 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .5 15 13 IV 0 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11. CPO dan produk turunannya. (b) pengenaan bea keluar untuk kelompok minyak sawit mentah dengan tarif tertinggi sebesar 22.Bab 3 Pendapatan Negara Sementara itu. tidak termasuk yang dikemas dengan berat bruto ≤ 25 kg dengan Iodine Value ≤ 49 Wijs Kelompok 4 Lainnya RBD Palm Olein dalam kemasan bermerek ≤ 20kg Biodisel dari minyak sawit (fatty Acid Methyl Esters ) Sumber: Kementerian Keuangan ≤750 40 >750 800 40 >800 850 40 >850 -900 >900 -950 40 40 >950 1000 40 >1000 1050 40 >1050 1100 40 >11001150 40 >1150 1200 40 >1200 1250 40 >1250 40 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 20 II III 0 0 0 0 7. CPO. yang mengakibatkan utilisasi kapasitas industri hilir CPO dan produk turunannya di dalam negeri atau nasional.5 5 4 12 12 6 5 13. yaitu: (a) pengenaan bea keluar untuk kelompok produk primer pertanian kelapa sawit dengan tarif tertinggi sebesar 40 persen. sesuai dengan jenjang hilirisasi produk kelapa sawit. Biji. (d) pengenaan bea keluar untuk kelompok produk bahan baku industri hilir kelapa sawit dengan tarif tertinggi sebesar 13 persen.5 13 0 0 0 0 0 0 0 0 0 2 0 0 3 0 0 4 2 2 5 2 2 6 2 2 7 3 2 8 4 5 9 5 5 10 6 7.5 22.5 V Kebijakan hilirisasi industri kelapa sawit ditujukan untuk meningkatkan nilai tambah dan daya saing industri hilir kelapa sawit di dalam negeri.5 persen. DAN PRODUK TURUNANNYA (PMK NOMOR 75/PMK.9. Sementara itu. Tarif bea keluar kelapa sawit. dalam menetapkan tarif bea keluar atas kelapa sawit.5 13. Pemerintah membagi jenis barang yang dikenakan bea keluar dalam 5 (lima) kelompok.5 9 19.5 persen.5 9 8 18 18 10. dan Kernel Sawit Crude Palm Oil (CPO) Kelompok 2 Lainnya Kelompok 3 RBD Palm Olein Hydrogenated RBD Palm Olein .

pembangunan industri pengolahan dan pemurnian (smelter) barang tambang mineral dalam negeri belum menunjukkan perkembangan yang signifikan dalam beberapa tahun terakhir sehingga nilai tambah dari industri pengolahan tambang belum cukup berkontribusi terhadap perekonomian nasional.2 Pengenaan Bea Keluar atas Bijih Mineral Mineral merupakan sumber daya alam yang tidak terbarukan (non renewable) yang dikuasai oleh negara dan pemanfaatannya digunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat.011/2012 tentang Penetapan Barang Ekspor yang Dikenakan Bea Keluar dan Tarif Bea Keluar.000 2006 2007 2008 2009 2010 2011 Sumber : BPS (diolah Pusdatin Kementerian Perdagangan) Bijih besi dan konsentratnya Bijih nikel dan konsentratnya Bijih alumunium dan konsentratnya Dalam upaya pengendalian penjualan bijih (raw material atau ore) mineral ke luar negeri serta dalam rangka meningkatkan nilai tambah dan ketersediaan sumber daya mineral di dalam negeri. Pemerintah telah memberlakukan kebijakan pengenaan bea keluar terhadap barang ekspor berupa bijih (raw material atau ore) mineral sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 75/PMK.Pendapatan Negara Bab 3 Boks 3. sebagaimana telah diatur dalam Undang-undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara. Volume Ekspor Beberapa Barang Tambang . perkembangan volume ekspor beberapa komoditi mineral dalam periode 2007—2011 ikut mengalami pertumbuhan yang signifikan. serta keberpihakan kepada kepentingan bangsa dan negara. sehingga pengelolaannya harus memberi nilai tambah bagi perekonomian nasional.000 25. Untuk mencapai tujuan tersebut.000 15.000 5. yang berlaku efektif sejak 16 Mei 2012. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-15 . keadilan.000 30. dan keseimbangan. Sebagai dampak meningkatnya harga komoditi pertambangan di pasar internasional.000 40.000 20. Sementara itu. 2006-2011 Ribu Ton 45.000 35. pengelolaan pertambangan mineral harus berazaskan manfaat.000 10.

Dilihat dari komposisinya. realisasi PNBP mencapai Rp331. dan panas bumi. Kerangka pengenaan tarif bea keluar atas ekspor komoditas bijih mineral ditetapkan dalam bentuk sistem flat advalorem sebesar 20 persen agar lebih efektif dalam mengendalikan ekspor bahan mentah dan memastikan agar perusahaan pertambangan melakukan peningkatan nilai tambah melalui pengolahan dan pemurnian barang tambang di dalam negeri. dan lebih tingginya ICP. Dalam tahun 2011. Selama periode 2007—2011.6 triliun (101.1.1 triliun.7 persen. B.4 persen. meningkat sebesar 23. Hal tersebut terutama disebabkan oleh peningkatan ICP seiring dengan tren kenaikan harga minyak dunia. merupakan sumber utama penerimaan PNBP. dengan tujuan untuk: (1) menjamin terpenuhinya kebutuhan dalam negeri. perikanan. C Mineral Logam Mineral Bukan Logam Batuan T arif Bea Keluar (persen) 20 20 20 3.2. PNBP akan memberikan kontribusi sebesar 28. Selama 3-16 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Dengan memerhatikan realisasinya dalam semester I 2012 yang mencapai Rp135.2 Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Sebagai salah satu sumber pendapatan negara. atau (4) menjaga stabilitas harga komoditi tertentu di dalam negeri. KEL OMPOK T A RI F BEA KELUAR AT AS BI JIH MI NERA L Kelom pok Pengenaan T arif A.1. PNBP ditargetkan mencapai Rp341. realisasi PNBP dalam tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp344. peningkatan realisasi tahun 2011 lebih didorong oleh peningkatan penerimaan SDA migas.Bab 3 Pendapatan Negara Dasar pengenaan bea keluar atas barang ekspor diatur dalam Pasal 2A ayat (2) UndangUndang Nomor 17 Tahun 2006 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 tentang Kepabeanan. Dalam struktur APBN. Hal tersebut sejalan dengan perkiraan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. yang terdiri atas penerimaan SDA minyak bumi dan gas bumi (migas) dan penerimaan SDA nonmigas. Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) Penerimaan SDA. (b) penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN. PNBP dikelompokkan menjadi: (a) penerimaan sumber daya alam (SDA) minyak dan gas bumi (migas). (c) PNBP lainnya. (3) mengantisipasi kenaikan harga yang cukup drastis dari komoditi ekspor tertentu di pasaran internasional. (2) melindungi kelestarian sumber daya alam.3 persen jika dibandingkan dengan realisasinya pada tahun 2010.0 persen dari target APBNP 2012). serta penerimaan SDA nonmigas.9 persen terhadap penerimaan dalam negeri. Dalam APBNP 2012. PNBP secara keseluruhan mengalami pertumbuhan yang fluktuatif dengan pertumbuhan rata-rata mencapai 11.8 triliun. Dengan perkiraan realisasi tersebut. yang meliputi pertambangan umum. yang meningkat 26. PNBP memiliki peranan yang sangat penting dari tahun ke tahun.5 triliun. Perkembangan PNBP dalam periode 2007—2012 dapat dilihat dalam Tabel 3. kehutanan. dan (d) pendapatan badan layanan umum (BLU).

8 2007—2011.Pendapatan Negara Bab 3 2007—2011.0 8.9 persen dalam periode 2007—2011.4 persen dari target APBNP 2012.9 persen. Penerimaan SDA migas tersebut bersumber dari penerimaan minyak bumi sebesar Rp150. penerimaan SDA migas ditargetkan mencapai Rp198. Berdasarkan realisasi sampai dengan semester I 2012. dengan pertumbuhan rata-rata mencapai 12. Selama 2007—2011. Pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2008.7.8 triliun dan penerimaan gas bumi sebesar Rp47.0 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP Outlook Pertambangan Umum Perikanan Sumber: Kementerian Keuangan Kehutanan Pertambangan Panas Bumi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-17 .7 triliun.8 20. penerimaan SDA ditargetkan mencapai sebesar Rp217. Penerimaan SDA Nonmigas Penerimaan SDA nonmigas merupakan PNBP yang diperoleh dari pengelolaan sumber daya alam. perikanan. realisasi penerimaan SDA di tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp220.5 triliun. Penerimaan SDA 25.8 persen. penerimaan pertambangan umum meningkat rata-rata 5.1 Sebagai sumber penerimaan terbesar dalam penerimaan SDA nonmigas. penerimaan pertambangan umum terus mengalami peningkatan. kehutanan. Perkembangan penerimaan SDA migas selama 2007—2012 dapat dilihat pada Grafik 3.0 0. 16. penerimaan SDA migas tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp201.6 persen. dan pertambangan panas bumi.4 persen dari targetnya. Berdasarkan realisasi semester I 2012 yang berjumlah Rp68.6 persen per tahun.2 Perkembangan penerimaan SDA nonmigas 15. dengan nilai nominal mencapai Rp224.8 13. Dalam APBNP tahun 2012.0 selama 2007—2012 disajikan dalam Grafik 3. Dalam APBNP tahun 2012.2 triliun.0 persen terhadap total PNBP. penerimaan SDA migas mengalami pertumbuhan yang berfluktuasi dengan rata-rata pertumbuhan mencapai 11. Penerimaan SDA Migas Penerimaan SDA migas merupakan sumber utama penerimaan SDA dengan kontribusi ratarata sebesar 91. penerimaan SDA nonmigas Rp Triliun PENERIMAAN SDA NON-MIGAS. yaitu sebesar 68.3 19 18. Selama periode GRAFIK 3.0 pertambangan umum dan kehutanan. Peningkatan tersebut disebabkan oleh lebih tingginya perkiraan realisasi ICP dan terdepresiasinya nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dalam tahun 2012.7 12. 2007-2012 tumbuh rata-rata 25.2 triliun atau 101. penerimaan SDA memberikan kontribusi rata-rata sebesar 64. Selain itu.5 triliun. yang terdiri atas kegiatan di sektor pertambangan umum. 10.3 triliun. upaya optimalisasi penerimaan migas juga dipengaruhi oleh efisiensi cost recovery dengan menurunkan angka rasio cost recovery terhadap gross revenue dari sektor hulu migas.0 nonmigas terutama bersumber dari penerimaan 20.1 triliun atau 101. Selama periode tersebut. Pencapaian tersebut dipengaruhi oleh fluktuasi ICP dan produksi minyak mentah.8.

Sebagai salah satu sumber penerimaan SDA nonmigas lainnya.504. serta peningkatan pelayanan perijinan (mobile unit) dan administrasi penagihan. Peningkatan tersebut dipengaruhi oleh adanya: (a) percepatan penerimaan setoran dari Star Energy. yang terdiri atas pungutan pengusahaan perikanan (PPP) Rp9. penerimaan kehutanan tahun 2012 diperkirakan dapat mencapai targetnya. iuran hak pengusahaan hutan (IHPH) sebesar Rp38. penerimaan kehutanan selama 2007—2011 memperlihatkan perkembangan yang cenderung meningkat.1 triliun.1 miliar. Selanjutnya. provisi sumber daya hutan (PSDH) sebesar Rp1. Selanjutnya.Bab 3 Pendapatan Negara sebesar 29. Faktor utama yang mendukung meningkatnya penerimaan perikanan adalah semakin intensifnya upaya penagihan atas tunggakan-tunggakan kewajiban PNBP pemegang ijin kapal tangkap. Dengan melihat realisasinya dalam semester I yang mencapai Rp0. penerimaan pertambangan umum pada tahun 2012 diperkirakan dapat mencapai targetnya. total aktiva BUMN tumbuh rata-rata 14 persen.304.3 triliun. penerimaan panas bumi diperkirakan akan mencapai Rp0. peningkatan kemampuan armada perikanan dalam negeri untuk menggantikan kapal asing.5 miliar. Hal itu dilakukan dengan cara peningkatan pengawasan produksi mineral dan batubara serta pengaturan atas ekspor komoditas mineral dan batubara tertentu. (c) peningkatan harga jual uap PLTU Kamojang. penerimaan perikanan selama 2007—2011 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 12. Berdasarkan realisasi semester I 2012. Selama periode tersebut. penerimaan pertambangan panas bumi ditargetkan akan mencapai Rp0. Dalam APBNP tahun 2012. penerimaan kehutanan ditargetkan sebesar Rp3. (b) peningkatan NOI dari Chevron Geothermal Indonesia (CGI) setelah menerima Certified of Emission Reduction (CER). baik dari sisi aktiva. dengan rata-rata peningkatan mencapai 11.4 triliun.1 persen. penerimaan SDA perikanan pada tahun 2012 diperkirakan dapat mencapai targetnya. Kegiatan usaha pertambangan panas bumi diutamakan untuk mendukung program Pemerintah dalam mengembangkan energi baru terbarukan (EBT) dan diharapkan dalam masa mendatang akan memberikan kontribusi yang lebih besar mengingat Indonesia memiliki potensi sumber daya panas bumi yang besar.8 persen dari targetnya dalam APBNP.4 triliun. Dalam APBNP 2012.2 persen.1 persen. Berdasarkan perkembangan realisasi semester I 2012. ekuitas tumbuh rata-rata 11 persen.6 miliar. kinerja badan usaha milik negara (BUMN) terus menunjukkan perkembangan yang positif. Hal tersebut dicapai melalui kebijakan peningkatan budidaya perikanan. Berdasarkan realisasi sampai dengan semester I 2012. 3-18 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . penerimaan pertambangan panas bumi bersumber dari setoran atas bagian Pemerintah sebesar 34 persen dari penerimaan bersih usaha kegiatan (net operating income/ NOI) pembangkitan energi/listrik setelah dikurangi dengan semua kewajiban pembayaran perpajakan dan pungutan lain sesuai ketentuan perundang-undangan. ekuitas.5 miliar dan pungutan hasil perikanan (PHP) Rp140.3 miliar. penerimaan pertambangan umum ditargetkan mencapai Rp15.5 triliun dalam tahun 2012. Dalam APBNP 2012. dan (d) penurunan biaya drilling dari CGI. serta penggunaan kawasan hutan sebesar Rp227. serta kapitalisasi BUMN terbuka. sedangkan pendapatan dan laba masingmasing tumbuh rata-rata 14 persen dan 22 persen. Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Selama periode 2007—2011.9 miliar. Dalam APBNP tahun 2012. penerimaan SDA perikanan ditargetkan mencapai Rp150 miliar. pendapatan dan laba. atau 151. yang bersumber dari penerimaan dana reboisasi sebesar Rp1.

data kapitalisasi BUMN terbuka di Bursa Efek Indonesia (BEI) menunjukkan nilai kapitalisasi pasar dari 18 BUMN per 30 Desember 2011 mencapai Rp814. L/R) aktiva) keseluruhan.0 23. 25.1 triliun atau 15. 2007-2012 dan kenaikan harga komoditas Rp triliun pertambangan di pasar internasional 35.0 100.0 140.2 persen.8 30. Bank Mandiri.5 162.5 berbentuk Perum.0 penerimaan Pemerintah atas laba BUMN 0.7 400 1500 1161. Sumber: Kementerian Keuangan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-19 .1 28. Bank BNI. dan PT Semen Gresik. 109 BUMN berbentuk 2500 2234.7 300 1000 865.0 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP Outlook dalam tahun 2012 diperkirakan dapat 2012 tercapai. Penerimaan tertinggi terjadi pada tahun 2010.7 Perseroan Terbuka.4 600 1977. Secara (penjualan.0 120.8 30.0 persen per tahun.9 144.2 pertambangan diperkirakan juga meningkat.2 26. Perkembangan penerimaan atas laba BUMN tahun 2007—2012 disajikan dalam Grafik 3.0 GRAFIK 3. PT Telkom. 3500 900 2962. 20.10 KONTRIBUSI BUMN TERHADAP APBN.7 985. 78.0 30. kontribusi BUMN terhadap APBN terus mengalami peningkatan ratarata sebesar 7.6 mempunyai kepemilikan saham minoritas 200 500 100 pada 15 perseroan terbatas. Selain itu.0 80.1 29. sampai dengan Januari 2012.10 Rp triliun 180.8 persen berasal dari penerimaan perpajakan.0 persen dari total nilai kapitalisasi pasar BEI.1 sehingga omzet bisnis BUMN sektor 30. terdiri atas 14 BUMN 800 3000 700 2505. Dalam APBNP 2012.8 triliun. dan 18 BUMN yang merupakan 500 1387.8 persen berasal dari privatisasi.0 tersebut.0 15.0 160.9 2007-2011 Rp triliun BUMN (ekuitas.0 40.0 0. Kontribusi BUMN terhadap APBN periode 2007—2011 diperlihatkan dalam Grafik 3.0 I yang telah mencapai 47.Pendapatan Negara Bab 3 Sementara itu. Tingginya penerimaan Pemerintah atas laba BUMN pada tahun 2010 tersebut terutama dipengaruhi oleh kenaikan harga komoditas pertambangan di pasar global sehingga meningkatkan laba BUMN sektor pertambangan. yang mencapai Rp30. 2007−2011 Privatisasi Dividen 106. dan berdasarkan realisasi semester 10. yaitu: Bank BRI.1 2007 2008 2009 2010 2011 Sumber: Kementerian Keuangan Selama periode 2007—2011.4 persen berasal dari penerimaan dividen.4 triliun atau 23.4 132.8 2000 1725. penerimaan laba BUMN ditargetkan sebesar Rp30. Dari jumlah tersebut. Perkembangan 0 0 kinerja akuntansi BUMN periode 2007— 2007 2008 2009 2010 2011 Sumber: Kementerian Keuangan 2011 diperlihatkan dalam Grafik 3. KINERJA AKUNTANSI3. Penerimaan dividen BUMN di tahun 2012 didasarkan pada kenaikan realisasi laba tahun buku 2011 GRAFIK 3. negara juga 1077.0 60.1 Persero.9 persen.0 Dengan kinerja yang semakin membaik 20.2 Pajak 125.0 20.11.9.5 persen terhadap total PNBP.11 PENERIMAAN ATAS LABA BUMN. dan 0. PT Perusahaan Gas GRAFIK Rp triliun Negara. target 5. penerimaan Pemerintah atas laba BUMN meningkat rata-rata sebesar 5.7 terdapat 141 BUMN. Sebagian BUMN bahkan mencatatkan prestasinya dalam “Forbes Global 2000” Tahun 2012. Total Penjualan Total Ekuitas Total Aktiva Total Laba/Rugi Bersih Sejalan dengan semakin meningkatnya kinerja BUMN.

Keenam.12 PERKEMBANGAN PNBP LAINNYA. serta pendapatan jasa mengalami peningkatan tertinggi. (d) pendapatan kejaksaan dan peradilan. (b) pendapatan jasa. PNBP Kementerian Komunikasi dan Informatika mengalami peningkatan rata-rata sebesar 21. dan (c) melakukan monitoring.4 persen dan 24. menyiapkan regulasi baru untuk mempercepat pembukaan peluang baru di bidang pemanfaatan frekuensi.2 triliun. Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham). Secara garis besar. antara lain: (a) pendapatan dari pengelolaan barang milik negara (BMN) serta pendapatan dari penjualan. Keempat. pada tahun 2012 akan dilakukan upaya. Kedua. (g) pendapatan iuran dan denda. serta (h) pendapatan lain-lain. Untuk mendukung pencapaian target tersebut. Ketiga. Selama periode tahun 2007—2011. Perkembangan PNBP lainnya selama periode 2007—2012 dapat dilihat dalam Grafik 3. Badan Pertanahan Nasional (BPN). (e) pendapatan pendidikan. (f) pendapatan gratifikasi dan uang sitaan hasil korupsi. membenahi dan updating sistem database. (c) pendapatan bunga.1 triliun. antara lain: (a) meningkatkan pelayanan dan memperbaiki administrasi PNBP K/L.8 Sumber: Kementerian keuangan 2012 Dalam beberapa tahun terakhir. Selama periode tersebut.9 69. Perkiraan tersebut lebih tinggi Rp0. evaluasi. yaitu mencapai rata-rata 50. Ketujuh K/L tersebut adalah Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo). (b) melakukan penyempurnaan beberapa peraturan terkait dengan jenis dan tarif PNBP K/L.2 persen.10. dan koordinasi pelaksanaan pengelolaan PNBP K/L. Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri). melaksanakan sosialisasi secara 3-20 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . mengkaji secara komprehensif mengenai formula dan besaran variabel baru dalam pengenaan biaya hak penggunaan (BHP) pada alokasi pita frekuensi tertentu. Dalam APBNP 2012.4 53.6 persen dari target dalam APBNP 2012.2 persen. 2007-2012 Rp triliun 80 70 60 50 40 30 20 10 0 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP 56. melakukan otomatisasi/modernisasi proses perijinan.4 triliun atau 100. PNBP lainnya terbagi dalam beberapa jenis penerimaan. Ketujuh. meningkatkan pelaksanaan pencocokan dan penelitian pembayaran BHP telekomunikasi dengan melibatkan auditor BPKP sebagai pendamping. Kementerian Kesehatan (Kemenkes). Perkembangan PNBP lainnya yang bersumber dari kementerian-kementerian tersebut dapat dilihat pada Tabel 3.7 persen. pendapatan penjualan dan sewa (sekarang pendapatan dari pengelolaan barang milik negara (BMN) serta pendapatan dari penjualan). dan penyelenggara telekomunikasi. Selama 2007—2011.Bab 3 Pendapatan Negara PNBP Lainnya Sumber utama PNBP lainnya berasal dari jasa pelayanan yang diberikan oleh kementerian negara/lembaga (K/L) sesuai dengan tugas pokok dan fungsi dari masing-masing K/L. PNBP lainnya meningkat rata-rata sebesar 11. PNBP Kemenkominfo ditargetkan sebesar Rp10. Kementerian Pendidikan Nasional (sekarang Kemendikbud). PNBP lainnya dalam tahun 2012 diperkirakan dapat mencapai Rp73. Dengan berbagai kebijakan tersebut.3 59. terdapat tujuh K/L yang memberikan kontribusi terbesar dalam PNBP lainnya.4 63. Kelima. Dalam rangka optimalisasi PNBP K/L. GRAFIK 3. dan Kementerian Perhubungan (Kemenhub).12. meningkatkan intensifikasi penagihan PNBP kepada pengguna spektrum frekuensi.8 72. Pemerintah akan melakukan berbagai upaya yaitu: Pertama. vendor alat/perangkat telekomunikasi.

9 1.3 1. dan Kesepuluh. meningkatkan kompetensi pengelola PNBP agar berdaya guna dan berhasil guna. (d) memberikan usulan bagi upaya Rp triliun 2007-2012 3.6 PNBP Kementerian Kesehatan selama periode 2007—2011 mengalami pertumbuhan negatif rata-rata sebesar 39. Dalam APBNP tahun 2012.7 0.4 2.Pendapatan Negara Bab 3 TABEL 3.6 penyempurnaan ketentuan dan peraturan 4 4 PNBP bagi PTN.14.6 persen.9 10. PERKEMBANGAN PNBP KEMENDIKBUD.13 PERKEMBANGAN PNBP KEMENKOMINFO.0 0.5 15.10 PERKEMBANGAN PNBP 7 K/L BESAR. Untuk mencapai target tersebut.9 1. Hal tersebut disebabkan oleh perubahan pola pengelolaan rumah sakit Pemerintah menjadi BLU. melakukan penegakan hukum terhadap penyelenggara telekomunikasi.8 0.6 0. serta terhadap pengguna frekuensi yang tidak memiliki ijin.3 2012 APBNP 10.4 0. Perkembangan PNBP Kemenkominfo dapat dilihat pada Grafik 3.2 20.9 17. PNBP Kementerian Pendidikan Nasional (sekarang Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan) selama periode 2007—2011 mengalami pertumbuhan yang fluktuatif dengan rata-rata pertumbuhan sebesar negatif 9. dan aparat penegak hukum.6 1. Inspektorat Jenderal GRAFIK 3.2 0. Kedelapan.9 0.0 7.1 9.6 3.9 0.8 1.4 2007 2008 2009 2010 2011 Sumber: Kemenkominfo 2012 APBNP Sementara itu.14 Kemendikbud. Rp triliun 12 10 8 6 4 2 0 GRAFIK 3. pos.3 intensif kepada penyelenggara telekomunikasi.1 1.0 1. Perkembangan PNBP 3 1.9 Kemendikbud dapat dilihat pada Grafik 3.2 0. dan penyiaran yang tidak memiliki ijin penyelenggaraan.7 2.0 1.3 2011 9. menyederhanakan proses perijinan.9 2.3 2012 APBNP Sumber: Kemendikbud 3-21 .6 1.0 4.0 1. 2007-2012 10.3 2.4 0. akan dilakukan upaya-upaya antara lain: (a) melakukan sosialisasi Pengelolaan Keuangan BLU kepada Perguruan Tinggi Negeri (PTN).3 3.8 20. 2 1.6 2.8 2009 9.4 1. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 2 1 1 0 2007 2008 2009 2010 2011 0. PNBP Kemendikbud ditargetkan sebesar Rp1.13.6 2.6 persen.4 3.2 1.4 uang kuliah.9 triliun.4 14. (b) melakukan pembinaan pengelolaan PNBP di PTN.8 0.2 4. BPKP. Kesembilan.7 2010 10.5 2.7 21. (c) menyelesaikan temuan yang berkaitan dengan penggunaan langsung PNBP dengan BPK. 2007 – 2012 (triliun rupiah) No 1 2 3 4 5 6 7 Kementerian/Lembaga Kementerian Komunikasi dan Informatika Kementerian Pendidikan Nasional Kementerian Kesehatan Kepolisian Negara Republik Indonesia Badan Pertanahan Nasional Kementerian Hukum dan HAM Kementerian Perhubungan Jumlah Sumber: berbagai Kementerian/Lembaga 2007 4. dan (e) tidak menaikkan 3 2.5 0.4 3.6 2008 7.5 9.1 1.

dan bermutu. antara lain: (a) meningkatkan pelayanan melalui penambahan kantor imigrasi. antara lain: (a) melaksanakan pelayanan SSB (SIM.0 menuju kemandirian komputerisasi 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBNP administrasi keuangan. humanis. Untuk mencapai target tersebut. (c) mewujudkan akses transparansi online melalui pelayanan sistem informasi SSB secara online. (d) menyelenggarakan fasilitas pelayanan mobile perijinan surat keterangan lapor diri (SKLD).2 0.6 triliun. dan transparan. dengan target utama perpanjangan SIM dan STNK 15 menit serta bebas calo pada seluruh pelayanan.0 (b) peningkatan sarana/prasarana kesehatan 1.4 2. mudah. 2.1 persen.0 0.5 2.0 yang terintegrasi sesuai standar.4 0. Pemerintah akan melakukan berbagai upaya. akan dilakukan 3.0 2. Untuk Rp triliun 3.5 0. dan kelancaran lalu lintas. Dalam APBNP tahun 2012. tepat. (b) mengintensifkan operasi penegakan hukum dan ketertiban lalu lintas guna menjaring masyarakat yang belum taat/sadar hukum. Sementara itu. PNBP Polri mengalami peningkatan rata-rata sebesar 23.4 0.5 1. PNBP Kementerian Hukum dan HAM ditargetkan sebesar Rp2.0 upaya-upaya antara lain: (a) peningkatan 2.17 PERKEMBANGAN PNBP KEMENKUMHAM. dan Sumber: Kemenkes (d) pengembangan model pelayanan kesehatan yang aman. dengan faktor utama yang memengaruhi adalah peningkatan penerimaan keimigrasian dan pelayanan jasa hukum. Perkembangan PNBP Kementerian Kesehatan dapat dilihat pada Grafik 3. PNBP Kementerian Hukum dan HAM mengalami peningkatan rata-rata sebesar 23.2 triliun. ketertiban.16.9 3. dan BPKB) serta pelayanan lainnya dengan cepat. (e) meningkatkan kualitas SDM melalui pendidikan dan pelatihan fungsional lantas. Perkembangan PNBP Polri dapat dilihat pada Grafik 3. 2007-2012 Rp triliun 2.Bab 3 Pendapatan Negara Dalam APBNP 2012.5 mencapai target tersebut.15.2 (c) peningkatan cost recovery rumah sakit 0.15 PERKEMBANGAN PNBP KEMENKES.5 0. murah. (b) menambah GRAFIK 3. GRAFIK 3. bermanfaat. akan dilakukan upaya-upaya.9 1.8 1.2 triliun.3 3.6 persen. Untuk mencapai target tersebut. target PNBP Polri dalam APBNP 2012 adalah sebesar Rp4.5 mutu pelayanan dan kualitas SDM. 0. 2007-2012 Selama 2007—2011.5 1. STNK.0 2. PNBP Kemenkes ditargetkan mencapai Rp0.0 1. dan (f) menegakkan hukum bagi setiap pelanggar lalu lintas di jalan guna memberikan kepastian hukum dan mewujudkan keamanan.2 2007 2008 2009 2010 2011 Sumber: Kemenkumham 2012 APBNP 3-22 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .1 1. keselamatan. Selama periode 2007—2011.

3 persen.8 0. Pemerintah akan melakukan upaya 0. Perkembangan PNBP Kemenhub dapat dilihat pada Grafik 3. PNBP Kementerian Perhubungan selama GRAFIK 3. (b) meningkatkan kapasitas APBNP Sumber: BPN kemampuan pelayanan dengan penambahan petugas ukur dan pendataan data yuridis. (c) mengembangkan perangkat teknologi di bidang keimigrasian. 1.0 0.Pendapatan Negara Bab 3 jumlah tempat pemeriksaan imigrasi dengan visa kunjungan saat kedatangan (VKSK). koordinasi.2 (b) meningkatkan kualitas dan kapasitas 0. dan (d) meningkatkan otomatisasi sistem pelayanan hak kekayaan intelektual. konsumen.8 12. termasuk melibatkan surveyor berlisensi. seperti: 0.9 0.4 1. salah satu tujuan didirikannya BLU adalah untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat dalam rangka memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.0 0.2 Bergerak Pelayanan Rakyat untuk Sertifikasi 0. Pencapaian pendapatan BLU tersebut dipengaruhi oleh semakin banyaknya satker yang menjadi BLU.17. 0.4 antara lain: (a) mengoptimalkan 0.6 0.8 sebesar Rp0.7 tersebut.6 0. kualitas pelayanan yang diberikan.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Tanah (Larasita).9 persen. dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 75.4 1. 2007-2012 rata sebesar 30.Rp triliun PERKEMBANGAN PNBP KEMENHUB. tarif atas kegiatan pelayanan yang dilaksanakan dan ditetapkan oleh Menteri Keuangan.2 1. BLU dilaksanakan oleh sembilan K/L yang bergerak di bidang layanan barang/jasa dan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-23 .18 PERKEMBANGAN PNBP BPN 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar Rp triliun 1. Dalam APBNP 2012.5 0.6 1.4 pada masyarakat dengan Kantor Pertanahan 0. Untuk mencapai target 0.8 (a) menerapkan model pelayanan jemput bola 0.19 2007—2011 mengalami peningkatan rata.19. PNBP BPN 1.3 ditargetkan sebesar Rp1. PNBP BPN GRAFIK 3. Perkembangan PNBP BPN dapat dilihat pada Grafik 3.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 kegiatan penelitian. maupun seluruh pemangku kepentingan yang terkait dengan PNBP sektor perhubungan. Pendapatan BLU sangat dipengaruhi oleh volume kegiatan pelayanan.7 triliun. Dalam periode 2007—2011. serta (c) menyesuaikan tarif pelayanan PNBP sesuai dengan PP Nomor 13 Tahun 2010 tentang Tarif dan Jenis PNBP yang berlaku pada BPN. Untuk 1. Pada tahun 2007. Perkembangan PNBP Kementerian Hukum dan HAM dapat dilihat pada Grafik 3. Dalam periode 2007—2011. serta (c) meningkatkan Sumber: Kementerian Perhubungan APBNP kerjasama.0 mencapai target tersebut.2 PNBP Kementerian Perhubungan ditargetkan 1.2 1. serta administrasi pengelolaan BLU.18. Pendapatan Badan Layanan Umum (BLU) Sesuai dengan PP Nomor 23 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan BLU.2 1.8 melakukan berbagai upaya.4 pemanfaatan sarana penghasil PNBP.7 triliun. Dalam APBNP 2012.9 0. Pemerintah akan 1.7 1.7 persen. pendapatan BLU terus mengalami peningkatan. dan sosialisasi baik dengan user.

Selain itu. pendidikan. upaya yang dilakukan adalah Sumber: Kementerian Keuangan meningkatkan pelayanan publik melalui peningkatan kualitas SDM.2.21 PERKEMBANGAN HIBAH. Di satu sisi. tuntutan kebutuhan alokasi anggaran diperkirakan semakin meningkat sebagai persiapan babak akhir RPJMN 2009—2014. 3. 3. realisasi hibah dipengaruhi oleh kebijakan Pemerintah dalam penerapan sistem akuntansi hibah dan mekanisme pengelolaan hibah.6 persen. 2007-2012 20. pengelolaan kawasan.0 Faktor yang memengaruhi realisasi 0. K/L penerima hibah diwajibkan untuk mencatatkan semua penerimaan hibah dalam APBN. Rp triliun 25 GRAFIK 3. Di lain pihak.2 Penerimaan Hibah Realisasi penerimaan hibah selama tahun 2007—2011 mengalami pertumbuhan triliun GRAFIK 3. 2007-2012 6.3 APBNP 2012.0 ditargetkan sebesar Rp0. Perkembangan hibah selama periode 2007—2012 dapat dilihat pada Grafik 3. telekomunikasi.1 tahun 2012 adalah sebesar Rp20. pendapatan negara justru menghadapi perkembangan ekonomi makro yang tidak sepenuhnya berpengaruh positif terhadap penghimpunan pendapatan negara. Peluang dan tantangan yang dihadapi terkait dengan penerimaan perpajakan sebagai sumber utama dalam membiayai pembangunan adalah ekstensifikasi dan intensifikasi penerimaan 3-24 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .20. dan lainlain.0 diperkirakan melampaui targetnya.4 triliun. Perkembangan pendapatan BLU dapat dilihat pada Grafik 3. 0 Untuk mendukung pencapaian target 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP tersebut.20 PERKEMBANGAN PENDAPATAN BLU.1 20.8 1.4 20 15 10.0 Berdasarkan realisasi semester I 2012.0 2. 0.6 10 8.0 rata-rata sebesar 32. Dalam 5. penerimaan hibah 5. dalam hal ini. meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaan keuangan BLU.Bab 3 Pendapatan Negara pembiayaan.7 2. tantangan dan peluang kebijakan pendapatan negara diperkirakan semakin kompleks. pada tahun 2012.21. Sementara itu.7 1. 4. yaitu bahwa hibah dapat disalurkan melalui mekanisme hibah terencana maupun hibah langsung. 3. BLU dilaksanakan oleh 19 K/L yang bergerak di bidang kesehatan.3 Tantangan dan Peluang Kebijakan Pendapatan Negara Dalam tahun 2013.0 3.7 5 2.8 triliun.3 penerimaan hibah pada tahun 2012 1. pembiayaan.0 penerimaan hibah antara lain kebijakan 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP 2012 Sumber: Kementerian Keuangan Pemerintah untuk mempermudah lembaga donor dalam memberikan bantuan kepada Pemerintah Indonesia.4 Target pendapatan BLU dalam APBNP 3. serta meningkatkan transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan instansi Pemerintah. teknologi.

Sementara itu. terutama untuk PNBP K/L. devisa dari ekspor akan semakin bertambah bila produk Indonesia dapat diekspor dalam bentuk barang jadi atau barang hasil olahan. yaitu sudah mulai terjadi pergeseran komoditas ekspor dari komoditas CPO menjadi turunannya. berpotensi untuk menghambat ekspor sehingga akan berdampak negatif terhadap penerimaan bea keluar. dan ASEAN-India Free Trade Area (AIFTA). Dalam menjawab tantangan untuk menuju perdagangan bebas. Selain itu. Berdasarkan kondisi terkini dapat diketahui bahwa terjadi keberhasilan dalam hilirisasi industri di dalam negeri terutama atas komoditas CPO. Dari sisi ekspor. Hal tersebut terjadi karena tujuan dari bea keluar bukan sebagai instrumen untuk menunjang penerimaan negara melainkan lebih kepada tujuan untuk: (a) pemenuhan kebutuhan bahan baku dalam negeri. terutama dari sektorsektor informal yang sampai saat ini masih belum memberikan kontribusi yang signifikan bagi penerimaan negara. (b) menjaga kelestarian sumber daya alam. Pemerintah akan melaksanakan perbaikan peraturan perundang-undangan di bidang PNBP serta menyempurnakan mekanisme pengelolaan PNBP.4 Sasaran Pendapatan Negara 2013 Pendapatan negara semakin berperan penting dalam mendanai belanja negara. Khusus untuk kebijakan deviden BUMN. dan (d) mengantisipasi peningkatan lonjakan harga yang tinggi untuk komoditas ekspor tertentu di pasar internasional. 3. Namun. Tantangan lainnya adalah penerimaan bea keluar dapat berfluktuasi sesuai dengan harga barang ekspor di pasar internasional. ASEAN-China Free Trade Area (ACFTA). bukan barang mentah. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-25 . baik perjanjian regional seperti ASEAN Trade In Goods Agreement (ATIGA) for AFTA. Namun. tantangan untuk PNBP dalam tahun 2013 adalah peningkatan pembinaan dan pengawasan sumber daya alam nonmigas sebagai upaya Pemerintah untuk lebih mengoptimalkan pendapatan dari sektor tersebut. Pemerintah menghadapi tantangan dalam menetapkan pay out ratio yang tepat dalam optimalisasi dividen BUMN. Indonesia semakin banyak menandatangani perjanjian perdagangan internasional dengan negara-negara lain. perjanjian perdagangan internasional akan membuka akses pasar untuk produk Indonesia sehingga penerimaan bea masuk dari impor bahan baku dapat semakin meningkat dan diharapkan devisa ekspor yang berasal dari produk-produk indonesia juga akan semakin meningkat. dari sisi perdagangan internasional terdapat berbagai tantangan yang berpotensi untuk memberikan dampak negatif bagi penerimaan negara. Penandatanganan perjanjian tersebut akan berpengaruh pada menurunnya kebijakan tarif bea masuk rata-rata Indonesia. baik untuk belanja Pemerintah pusat maupun belanja transfer ke daerah. ASEAN-Korea Free Trade Area (AKFTA). (c) menjaga kestabilan harga komoditas tertentu di dalam negeri.Pendapatan Negara Bab 3 perpajakan agar dapat menggali sumber-sumber penerimaan pajak. Makin pentingnya peran pendapatan negara tersebut sejalan dengan upaya Pemerintah untuk mengurangi defisit anggaran dan mengurangi jumlah utang negara. pengenaan bea keluar atas komoditas ekspor Indonesia yang bersifat hulu atau barang mentah. maupun perjanjian bilateral seperti Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA). Selain itu.

0 6.9 1 . Pajak Perdagangan Internasio nal 1 ) Bea masuk 2) Bea keluar 2.1 0 .6 23.5 30. Penerim aan Negara Bu kan Pajak a. serta prospek perkembangan 3-26 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .3 1 5 0.2 1 98.5 1 20 .3 51 3.1 29.6 47 .0 5 0.2 968.7 87 .4 32.0 1 5. PENERIMAA N HIBAH Jum lah Sumber : Kementerian Keuangan 1. Penerim aan Perpajakan a.1 0.503.1 Penerimaan Dalam Negeri Besaran perkiraan penerimaan dalam negeri yang terdiri atas penerimaan perpajakan dan PNBP sangat dipengaruhi oleh kebijakan-kebijakan di bidang penerimaan negara yang sedang dan akan ditempuh oleh Pemerintah dalam tahun 2013.9 48.7 67 .6 21 .3 31 . inflasi. Pendapatan BLU I I.3 30.2 Outlook 1.6 4.7 336.7 27 .9 5.4 RA PBN 1.7 23.2 1 6.8 20.6 422.9 445. PENERIMAA N DAL AM NEGERI 1.3 3.4 6.3 89.016.507 . pendapatan negara diperkirakan mencapai Rp1.2 341.7 83.1 0.8 7 3.2 0.4.4 0. PNBP Lainny a d.4 347 .0 1.7 324. Perkiraan besarnya pendapatan negara tersebut selain didasarkan pada asumsi ekonomi makro seperti pertumbuhan ekonomi.8 1.3 1 90.8 344.3 5. Perincian pendapatan negara tahun 2013 dapat dilihat dalam Tabel 3.1 21 7 .6 7 7 .7 2013 3.6 220.4 1.4 1.8 1 5.2 0 . dan harga minyak. TABEL 3.17 8.5 1.9 24.3 triliun dan penerimaan hibah sebesar Rp4.9 423.366.7 triliun.35 7 . 2012-2013 (triliun rupiah) 2012 Uraian APBNP I .1 24.1 20.9 26.37 2.8 47 .9 499.2 26.2 20 1 .6 1 9.3 67 .Bab 3 Pendapatan Negara Pada tahun 2013.3 58. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Pajak Dalam Negeri 1 ) Pajak penghasilan a) Migas b) Nonmigas 2) Pajak pertambahan nilai 3) Pajak Bumi dan Bangunan 4) Cukai 5) Pajak lainny a b.1 1 44. Penerimaan SDA 1 ) Migas a) Miny ak bumi b) Gas bumi 2) Non Migas a) Pertambangan umum b) Kehutanan c) Perikanan d) Panas Bumi b.35 8.4 4.4 5 06.507.8 7 2.5 triliun.8 97 0.0 7 6.2 20.2 0. Pendapatan negara tersebut terdiri atas penerimaan dalam negeri sebesar Rp1.11 PENDAPATAN NEGARA.3 3.7 5 7 4.11.3 1. juga dipengaruhi oleh kebijakan Pemerintah yang akan ditempuh di tahun 2013.5 5 6. Bagian Pemerintah atas Laba BUMN c.5 31 . lifting migas.021.503.5 1 8.7 1 69.

9 triliun. (c) melakukan perbaikan kualitas pemeriksaan dan penyidikan. Dalam arti sempit (penerimaan perpajakan dibagi dengan PDB).3 triliun.7 persen.1 Penerimaan Perpajakan Target penerimaan perpajakan tahun 2013 sebesar Rp1. (b) pemanfaatan jasa lembaga surveyor yang bertujuan untuk memperkuat basis data primer di sektor pertambangan dan perkebunan.178. migas. dan (j) pemberian insentif fiskal bagi kegiatan ekonomi strategis. Secara umum.1. tax ratio 2013 mencapai 15. (h) ekstensifikasi cukai. dan mineral lainnya. (g) meningkatkan pengawasan dan pelayanan di bidang kepabeanan dan cukai.6 persen. dan pajak lainnya sebesar Rp6.178. (d) menyempurnakan sistem informasi teknologi. (i) menyesuaikan tarif PPnBM atas kelompok barang kena pajak (BKP) yang tergolong mewah selain kendaraan bermotor. terdiri atas penerimaan pajak dalam negeri sebesar Rp1. pajak bumi dan bangunan sebesar Rp27. Penerimaan pajak dalam negeri terdiri atas penerimaan pajak penghasilan sebesar Rp574.3 triliun. dan (c) terlibat aktif dalam proses renegosiasi terkait aspek perpajakan terhadap perjanjian karya pengusahaan pertambangan. 3.0 triliun. cukai sebesar Rp89. pajak pertambahan nilai sebesar Rp423. Sementara itu. (b) meningkatkan perbaikan penggalian potensi perpajakan. serta fasilitas tidak dipungut PPN dan PPnBM terhadap BKP yang mendapatkan pembebasan bea masuk.7 triliun. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-27 .Pendapatan Negara Bab 3 perekonomian dalam negeri dan luar negeri. Pemerintah juga akan melakukan beberapa kebijakan sebagai berikut: 1. Di lain sisi. Pengembangan satuan/unit quality assurance dalam rangka perbaikan kualitas pemeriksaan dan penyidikan agar tercipta kepastian hukum. (e) melakukan perbaikan kebijakan perpajakan yang diarahkan bagi perluasan basis pajak.8 persen. termasuk penegakan hukum yang lebih tegas dan adil.2 triliun.4. dalam arti luas di mana tax ratio mencakup penerimaan perpajakan ditambah dengan SDA migas dan pajak daerah dibagi dengan PDB.120. (f) meningkatkan kegiatan sensus pajak nasional. sedangkan PNBP ditargetkan sebesar Rp324.3 triliun. Besaran target penerimaan perpajakan tersebut dipengaruhi oleh fundamental ekonomi makro yang cukup stabil di tahun 2013. Pemerintah berupaya meningkatkan penerimaan perpajakan dengan tidak mengganggu pertumbuhan ekonomi dan iklim investasi serta dunia usaha. tax ratio tahun 2013 mencapai 12. Pada tahun 2013 penerimaan perpajakan ditargetkan sebesar Rp1. 2.9 triliun. yang tercermin dari pertumbuhan ekonomi yang diperkirakan mencapai 6.5 triliun dan bea keluar sebesar Rp31. Untuk mendukung tercapainya target penerimaan pajak pada tahun 2013. antara lain: (a) pemantapan tupoksi Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Khusus Bidang Pertambangan dan Migas. sesuai dengan kriteria tertentu. selain melaksanakan kebijakan yang bersifat umum. penerimaan pajak perdagangan internasional terdiri atas penerimaan bea masuk sebesar Rp26. serta perbaikan kualitas administrasi perpajakan dan pelaksanaan upaya tambahan (extra effort).3 triliun. pokok-pokok kebijakan perpajakan yang akan dilakukan pada tahun 2013 meliputi: (a) melanjutkan pokok-pokok kebijakan perpajakan yang telah dilakukan di tahun 2012. antara lain pembebasan atau pengurangan PPnBM untuk kendaraan bermotor yang murah dan ramah lingkungan (hybrid dan low carbon emission).7 triliun.7 triliun dan penerimaan pajak perdagangan internasional sebesar Rp58. Penyesuaian kebijakan penggalian potensi pajak atas sektor unggulan.

5. (j) pengembangan prasarana penanganan pengaduan yang terintegrasi. (b) ASEAN-India Free Trade Area (AIFTA). dan (c) optimalisasi kolektibilitas piutang kepabeanan dan cukai. melindungi kelestarian sumber daya alam. 6. (c) implementasi kawasan pelayanan pabean terpadu (KPPT) untuk mengurangi penumpukan barang di pelabuhan. Pemerintah akan mengusulkan kebijakan ekstensifikasi barang kena bea keluar pada tahun 2013. (f) pengembangan pola profiling secara sistematis dalam rangka risk management. yang terdiri 3-28 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Memperkuat infrastruktur penerimaan pajak dengan memanfaatkan sinkronisasi sistem kliring nasional (SKN) antara Bank Indonesia dan modul penerimaan negara (MPN). (l) otomasi administrasi piutang bea dan cukai. project for Indonesia tax administration reform (PINTAR). Penyempurnaan program sensus pajak nasional serta pengintegrasiannya dengan program lain dalam rangka memperluas basis pengenaan pajak (tax base). Optimalisasi pemanfaatan teknologi informasi melalui: (a) pengintegrasian sistem informasi DJP dengan program reformasi administrasi pajak Indonesia. Selain itu. (g) melanjutkan pemanfaatan sarana operasi. antara lain pembebasan atau pengurangan PPnBM dalam rangka mendorong program Pemerintah untuk mengembangkan industri kendaraan bermotor dengan harga yang terjangkau masyarakat. serta menjaga stabilitas harga komoditi tertentu di dalam negeri. Di bidang kepabeanan. Penyempurnaan aspek perpajakan internasional dalam rangka penguatan keberpihakan pada kepentingan nasional dan pencegahan penghindaran pajak. (e) penataan hubungan kerja antar-unit pengawasan. Pemerintah akan melanjutkan berbagai kebijakan yang bersifat teknis. (k) kajian ekonomi makro dan kebijakan fiskal terhadap skema FTA. kebijakan teknis yang akan dilakukan meliputi: (a) pengembangan otomasi pelayanan di bidang kepabeanan dan cukai. Sementara itu. Terkait dengan kebijakan perdagangan internasional. dan (m) penerapan billing system untuk pelayanan cukai. (b) pemanfaatan approweb (Aplikasi Profil Berbasis Web). Sementara itu. 4. (i) otomasi proses pengawasan secara vertikal dan horizontal. serta penyediaan kendaraan bermotor yang ramah lingkungan (hybrid dan low carbon emission). di sektor pelayanan dan pengawasan. (d) penyempurnaan implementasi Indonesia National Single Window (INSW). (b) peningkatan efektivitas pemeriksaan fisik barang. (h) optimalisasi pembakuan dokumentasi dan pelaporan. baik di bidang kepabeanan maupun di sektor pelayanan dan pengawasan. yang meliputi: (a) Indonesia-Japan Economic Partnership Agreement (IJEPA). Selain itu. kebijakan teknis yang akan dilakukan antara lain: (a) peningkatan akurasi penelitian nilai pabean dan klasifikasi. Pemerintah tetap berkomitmen untuk memberikan fasilitas perpajakan dalam bentuk pajak ditanggung Pemerintah. dan (c) pemanfaatan aplikasi dashboard penerimaan pajak. Kebijakan di bidang perpajakan tidak hanya bertujuan meningkatkan penerimaan perpajakan tetapi juga untuk mendorong perekonomian melalui pemberian insentif fiskal. mengantisipasi kenaikan harga yang cukup drastis dari komoditi ekspor tertentu di pasaran internasional. Pemerintah berencana untuk tetap berkomitmen terhadap kerjasama perjanjian perdagangan barang internasional dengan melanjutkan penurunan tarif bea masuk pada tahun 2013 sebagaimana telah disepakati dalam perjanjian kerja sama internasional. dan (c) ASEAN-Australia-New Zealand Free Trade Area (AANZFTA).Bab 3 Pendapatan Negara 3. (b) konsistensi pelayanan kepabeanan 24 jam sehari 7 hari seminggu di beberapa pelabuhan. untuk menjamin terpenuhinya kebutuhan dalam negeri. dalam rangka mengamankan target penerimaan bea dan cukai pada tahun 2013.

0 400. yang terdiri atas penerimaan PPh migas sebesar Rp67. Pemerintah juga menyusun suatu kebijakan yang diarahkan bagi perluasan basis pajak sekaligus perbaikan daya beli golongan masyarakat berpendapatan rendah dan usaha kecil dan menengah. Penerimaan PPh migas memberikan kontribusi sebesar 11. GRAFIK 3. dan (c) pembenahan sistem pengenaan dan pemungutan PPN melalui penyiapan mekanisme pencatatan pajak masukan yang bisa menjadi pengurang pajak (deemed tax). Selain itu. Perkiraan penerimaan PPh migas sebesar Rp67.3 90.Pendapatan Negara Bab 3 atas: (a) PPh DTP untuk komoditas panas bumi.2013 triliun Rp 600. perkiraan penerimaan PPh nonmigas 2013 sebesar Rp506. kebijakan di bidang perpajakan yang dilaksanakan secara berkesinambungan dan upaya peningkatan optimalisasi penerimaan PPh pada tahun 2013. Penerimaan Pajak Penghasilan Penerimaan pajak penghasilan 2013 ditargetkan mencapai Rp574.0 200.4 85. Untuk mendukung pencapaian target tersebut.9 triliun.22.0 0. PPnBM sebesar Rp20. Sementara itu.8 triliun. terutama disebabkan oleh tingginya asumsi pertumbuhan ekonomi yang didukung oleh pertumbuhan konsumsi rumah tangga dan pertumbuhan impor.8 triliun.1 66.6 190. dan penyempurnaan format faktur pajak dengan mencantumkan jenis barang dengan menerapkan kode harmonisasi (harmonized system/HS code).7 55.4 89.7 persen. dan penghasilan pihak ketiga atas jasa yang diberikan kepada Pemerintah dalam penerbitan SBN di pasar internasional.0 191. dan (b) penyesuaian dan pembenahan kebijakan pengenaan PPh final. Besaran target tersebut. antara lain: (a) penyederhanaan metode pengenaan PPh bagi sektor tertentu. (b) PPh DTP atas bunga.7 triliun.3 triliun. diharapkan akan mendukung tercapainya penerimaan PPh nonmigas sesuai yang ditargetkan.8 226.9 triliun dipengaruhi antara lain oleh pertumbuhan ekonomi dan inflasi.22 PENERIMAAN PPh NONMIGAS.4 triliun dipengaruhi oleh beberapa faktor ekonomi.9 triliun. Pemerintah juga melakukan penyesuaian kebijakan di bidang pemungutan PPN yang diarahkan pada pembenahan administrasi sistem PPN. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-29 .4 triliun dan penerimaan PPh nonmigas sebesar Rp506.7 445. 2012 .0 300. Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan PPh pada tahun 2013.4 triliun dan penerimaan PPN dan PPnBM impor sebesar Rp164.2 422.1 100.3 triliun. imbal hasil.0 500. sedangkan penerimaan PPh nonmigas memberikan kontribusi sebesar 88. antara lain asumsi ICP serta lifting minyak dan gas bumi. (b) penyempurnaan mekanisme dan sistem informasi dan monitoring PPN melalui penyiapan pemanfaatan sistem e-invoice. dan (c) bea masuk DTP. Proyeksi penerimaan PPh untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat pada Grafik 3. Dalam penerimaan PPh nonmigas termasuk PPh DTP sebesar Rp3. antara lain: (a) pembenahan mekanisme pengukuhan pengusaha kena pajak (PKP) melalui program registrasi ulang.0 55. yang terdiri atas penerimaan PPN sebesar Rp402.3 persen.7 110.7 2012 Outlook 2013 RAPBN Penerimaan PPN dan PPnBM Penerimaan PPN dan PPnBM tahun 2013 ditargetkan sebesar Rp423.9 110.0 2012 APBNP Sumber : Kementerian Keuangan Lainnya PPh Pasal 21 PPh Final dan Fiskal PPh Pasal 25/29 Badan 506. PPN dan PPnBM dalam negeri sebesar Rp259.4 103.

3 triliun.0 tradisional.4 triliun dan Rp2. Triliun Rp Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan Penerimaan PBB tahun 2013 ditargetkan sebesar Rp27.0 30. Pemerintah juga akan melakukan GRAFIK 3.7 Sumber: Kementerian Keuangan Di tahun 2013. Di samping itu. yang tadinya merupakan pajak Pemerintah pusat menjadi pajak daerah.0 triliun. 2012-2013 31.24 PENERIMAAN PBB.0 32. Meskipun 3-30 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . PBB perkebunan. dan Rp0.0 350.0 triliun dan cukai MMEA dan EA sebesar Rp4.3 triliun.1 250.5 157. Rp1.24. Hal tersebut sesuai dengan amanah Undang-undang Nomor 29 tahun 2008 yang mengamanahkan pengalihan PBB sektor perdesaaan dan perkotaan menjadi pajak pemerintah daerah. Besaran target tersebut telah mempertimbangkan pengalihan pemungutan PBB sektor perkotaan dan sektor perdesaan ke pemerintah daerah.0 yang berpenghasilan tinggi dan yang 150.4 207.2 yang dijadikan dasar hukum yang terkait 50. 2012−2013 intensifikasi PPnBM.3 memberikan perlindungan produsen kecil atau 300.0 29. PP Nomor Sumber : Kementerian Keuangan 1 Tahun 2012 tentang Pelaksanaan UU PPN.0 190. Pemerintah akan melanjutkan kebijakan pengalihan administrasi penerimaan PBB sektor perdesaan dan perkotaan.7 GRAFIK 3. Proyeksi penerimaan PBB tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. Rencana intensifikasi PPnBM akan dilakukan dengan menaikkan tarif PPnBM atas kelompok BKP yang tergolong mewah selain kendaraan bermotor. Penerimaan Cukai Penerimaan cukai tahun 2013 ditargetkan sebesar Rp89.6 triliun. Proyeksi penerimaan PPN dan PPnBM 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3.0 259.3 triliun. Beberapa peraturan 100.0 dengan upaya intensifikasi PPnBM adalah UU 0. 145 tahun 2000 tentang Kelompok Barang Kena Pajak (BKP) yang Tergolong Mewah yang Dikenakan Pajak Penjualan atas Barang Mewah. Hal itu dilakukan untuk meningkatkan kontribusi penerimaan PPnBM 450. 400.0 26.23. penerimaan PBB perdesaan dan PBB perkotaan diperkirakan sebesar Rp0.0 pembebanan pajak konsumsi antara konsumen 200.0 triliun. penerimaan PBB pertambangan migas. Sementara itu. dan PP Nomor 12 Tahun 2006 tentang Perubahan Ketujuh atas PP No.0 31.6 berpenghasilan rendah. serta menjamin keseimbangan 128. Dari target tersebut. yang telah dimulai sejak tahun 2011 dan direncanakan selesai tahun 2014.23 PENERIMAAN PPN DAN PPnBM.3 triliun. Triliun Rp 33. dan PBB perhutanan masing-masing diperkirakan mencapai Rp22.0 PPN/PPnBM Impor PPN/PPnBM Dalam Negeri dalam total penerimaan perpajakan.0 27.3 29. BKP yang tergolong mewah selain kendaraan bermotor yang dapat dikenakan PPnBM akan ditambah. terdiri atas cukai hasil tembakau sebesar Rp85.0 25.0 2012 APBNP 2012 Outlook 2013 RAPBN Nomor 42 Tahun 2009 tentang PPN.0 2012 APBNP 2012 Outlook 2013 RAPBN 27.0 164.0 28.Bab 3 Pendapatan Negara Selain itu.

Besaran target tersebut didasarkan pada tingginya asumsi pertumbuhan ekonomi tahun 2013 yang diperkirakan akan meningkatkan transaksi yang membutuhkan bea materai. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-31 . apabila mempunyai sifat atau karakteristik sebagai berikut: (a) konsumsinya perlu dikendalikan.26. (b) peredarannya perlu diawasi. Penerimaan Bea Masuk Penerimaan bea masuk tahun 2013 ditargetkan sebesar Rp26. atau (d) pemakaiannya perlu pembebanan pungutan negara demi keadilan dan keseimbangan. Hal itu disebabkan pertumbuhan produksi rokok diperkirakan akan mengalami sedikit perlambatan pada tahun 2013. penerimaan dari cukai tembakau diperkirakan tidak akan mengalami peningkatan secara signifikan. Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan negara dari cukai.5 triliun. Penerimaan Pajak Lainnya Penerimaan pajak lainnya tahun 2013 ditargetkan mencapai Rp6.27. yang mengatur bahwa terhadap barang-barang tertentu dapat dikenakan cukai. Di sisi lain. Kebijakan ekstensifikasi cukai didasarkan pada Pasal 2 Ayat (1) UU Nomor 39 Tahun 2007 tentang Cukai. (c) pemakaiannya dapat menimbulkan dampak negatif bagi masyarakat atau lingkungan hidup. Proyeksi penerimaan cukai untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3.25.Pendapatan Negara Bab 3 diperkirakan akan terjadi kenaikan tarif cukai tembakau.0 triliun. termasuk bea masuk yang ditanggung Pemerintah (DTP) sebesar Rp1. Proyeksi penerimaan bea masuk untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. Proyeksi penerimaan pajak lainnya untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. potensi penerimaan dari upaya tambahan (extra effort) penangkapan pita cukai ilegal diperkirakan juga akan menurun karena peredaran pita cukai ilegal maupun rokok polos sudah jauh berkurang. Kontribusi bea materai dalam penerimaan pajak lainnya rata-rata sebesar 92. Pemerintah akan mengusulkan kebijakan ektensifikasi barang kena cukai dan intensifikasi cukai melalui kenaikan tarif cukai hasil tembakau pada tahun 2013 kepada DPR. Besaran bea masuk tersebut dipengaruhi oleh perkiraan meningkatnya volume dan nilai impor seiring dengan meningkatnya volume perdagangan internasional.4 persen dalam lima tahun terakhir.3 triliun. Bea materai merupakan sumber penerimaan terbesar dalam penerimaan pajak lainnya.

Proyeksi penerimaan SDA migas untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. didasarkan pada asumsi makro yang ditetapkan. 3-32 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . terutama harga minyak. khususnya dari pertambangan umum.Bab 3 Pendapatan Negara Penerimaan Bea Keluar Penerimaan bea keluar tahun 2013 ditargetkan sebesar Rp31.3 triliun. 3.6 triliun. Proyeksi penerimaan bea keluar untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. PNBP akan lebih dioptimalkan lagi untuk memberikan kontribusi yang lebih sebagai sumber penerimaan dalam negeri. lifting minyak dan gas bumi yang dijadikan sebagai dasar perhitungan penerimaan SDA migas. yakni 88. Sebagai sumber utama PNBP.8 persen.9 persen. Beberapa kebijakan yang akan ditempuh.1 persen dari penerimaan SDA nonmigas.2 Penerimaan Negara Bukan Pajak Dalam tahun 2013. dan (c) melakukan secara intensif penagihan atas penjualan hasil migas bagian Pemerintah. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. dan sisanya sebesar 11. Besaran bea keluar tersebut dipengaruhi oleh pengenaan bea keluar terhadap ekspor bijih mineral dan harga rata-rata CPO tahun 2013 di pasar internasional. antara lain: (a) pencapaian target lifting minyak mentah dan lifting gas bumi.5 triliun. Sebagian besar penerimaan SDA bersumber dari penerimaan SDA migas. (b) efisiensi cost recovery dan mengupayakan penurunan angka rasio cost recovery terhadap gross revenue. dan kebijakan-kebijakan yang akan ditempuh dalam tahun 2013.1.9 triliun dan penerimaan gas bumi sebesar Rp48. Target penerimaan SDA migas tersebut terutama dipengaruhi oleh harga minyak. khususnya dari penerimaan migas. Sumber penerimaan SDA migas tersebut terdiri atas penerimaan minyak bumi sebesar Rp120. peranan penerimaan SDA dalam PNBP masih cukup dominan. Sementara itu. dan produksi/lifting minyak bumi dan gas bumi.7 triliun. Penerimaan SDA Migas Dalam tahun 2013.29.4. penerimaan SDA migas ditargetkan sebesar Rp169. Penerimaan Sumber Daya Alam (SDA) Dalam tahun 2013. Pemerintah tetap mengupayakan optimalisasi penerimaan dari SDA nonmigas. penerimaan SDA memberikan kontribusi sebesar 58.7 triliun.28. Target PNBP tahun 2013 adalah sebesar Rp324. penerimaan SDA ditargetkan mencapai Rp190.

dan penerimaan pertambangan panas bumi direncanakan mencapai Rp21.6 triliun. (c) penerapan jenis dan tarif PNBP yang berlaku untuk kegiatan pertambangan. Penerimaan pertambangan umum masih mendominasi penerimaan SDA nonmigas dengan kontribusi mencapai 78.6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-33 . Penerimaan kehutanan dalam tahun 2013 direncanakan mencapai Rp4. Penerimaan kehutanan bersumber dari penerimaan iuran hak pengusahaan hutan (IHPH) sebesar Rp12.5 persen. 2012 . Proyeksi penerimaan SDA nonmigas untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. (b) peningkatan nilai tambah mineral melalui upaya peningkatan nilai tambah bahan galian tambang.8 144.2 triliun. (c) term and condition yang lebih 150. (d) peningkatan pembinaan dan pengawasan mineral dan batubara. dan tumpang tindih lahan dalam rangka peningkatan produksi minyak bumi nasional. 2012 APBNP 2012 Outlook 2013 RAPBN (d) meningkatkan koordinasi dengan instansi Sumber : Kementerian Keuangan terkait untuk penyelesaian masalah yang berhubungan dengan regulasi perijinan.Pendapatan Negara Bab 3 Sementara itu. Penerimaan SDA Nonmigas Penerimaan SDA nonmigas dalam tahun 2013.30.29 PERKEMBANGAN PNBP SDA MIGAS. migas akan dilakukan beberapa upaya.9 50 menarik untuk wilayah kerja yang berada di 0 remote area dan/atau laut dalam.2013 antara lain: (a) mendorong optimasi produksi triliun Rp Minyak Bumi Gas Bumi pada lapangan eksisting termasuk penerapan 250 enhanced oil recovery/EOR. Dalam rangka mengoptimalkan penerimaan pertambangan umum. direncanakan sebesar Rp16. penerimaan perikanan. Dalam tahun 2013. yang terdiri atas penerimaan pertambangan umum.6 pengembangan lapangan baru dan struktur 100 idle. antara lain: (a) peningkatan produksi komoditas mineral dan batubara. penerimaan kehutanan. untuk mencapai target lifting GRAFIK 3.5 56. dan (e) inventarisasi dan verifikasi potensi PNBP pertambangan umum. penerimaan pertambangan umum.7 triliun dan penerimaan royalti sebesar Rp15.5 120. Pemerintah akan menempuh beberapa kebijakan.1 triliun. Target penerimaan tersebut telah memperhitungkan pemberlakuan domestic market obligation (DMO) untuk memenuhi kebutuhan batubara dalam negeri yang terus meningkat. Penerimaan tersebut bersumber dari penerimaan iuran tetap sebesar Rp0. antara lain peningkatan pengawasan produksi dan pemasaran mineral dan batubara serta inventarisasi dan penyusunan produksi mineral dan batubara nasional.9 triliun.6 150 48. 200 (b) melaksanakan percepatan 47. serta (e) melaksanakan Inpres Nomor 2 Tahun 2012 tentang Peningkatan Produksi Minyak Bumi Nasional.

dan pungutan hasil perikanan (PHP). dan (e) tidak menarik dividen untuk BUMN laba yang mengalami kesulitan cash flow.d 25 persen untuk BUMN sektor kehutanan. atau kontraknya ditandatangani sebelum ditetapkannya Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 Tentang Panas Bumi. dana reboisasi sebesar Rp1.05 persen dari total PNBP). Upaya yang akan ditempuh dalam mengoptimalkan penerimaan pertambangan panas bumi adalah dengan pemberlakuan pajak penghasilan ditanggung Pemerintah (PPh DTP) bagi pengusaha panas bumi yang ijin. (c) POR 40 persen s.6 triliun. (b) POR 5 persen s. (c) peningkatan fasilitas sarana dan prasarana pelayanan. asuransi. bagian Pemerintah atas laba BUMN ditargetkan mencapai Rp32. PLN. Pertamina. (c) penerbitan ijin usaha pemanfaatan hasil hutan kayu .8 triliun. Peranan tersebut tercermin dari meningkatnya kegiatan ekonomi di sentra-sentra kegiatan nelayan di pelabuhan perikanan dan pasar ikan. Penerimaan perikanan dalam tahun 2013 direncanakan mencapai Rp0. Untuk mengoptimalkan penerimaan tersebut.9 triliun. Pemerintah akan terus berupaya meningkatkan penerimaan kehutanan dengan tetap memerhatikan kelestarian lingkungan melalui kebijakan-kebijakan. peranan sektor perikanan dalam perkonomian nasional diharapkan dapat terus meningkat. termasuk di dalamnya pungutan perikanan asing (PPA). Kebijakan yang akan ditempuh Pemerintah untuk mengoptimalkan penerimaan perikanan yaitu: (a) peningkatan pelayanan dan penertiban perijinan usaha. Upaya lain yang akan ditempuh adalah melalui intensifikasi dan ekstensifikasi.2 miliar. (d) penyesuaian tarif PNBP yang lebih memberikan kepastian bagi wajib bayar/pengguna jasa sektor kelautan dan perikanan.hutan alam dan/atau restorasi ekosistem (IUPHHK-HA/ RE) pada areal bekas tebangan (logged over area/LOA). dan penggunaan kawasan hutan sebesar Rp295.Bab 3 Pendapatan Negara miliar. dan (d) penambahan luas areal pencadangan ijin usaha pemanfaatan hutan tanaman. dan memberikan dukungan kebijakan fiskal dan nonfiskal untuk investasi di sektor panas bumi. kegiatan perikanan di sentra-sentra budidaya.15 triliun (0. yang bersumber dari pungutan pengusahaan perikanan (PPP). dan (f) peningkatan jaminan usaha sektor kelautan dan perikanan. antara lain: (a) pengembangan sistem penatausahaan hasil hutan (PUHH) berbasis teknologi informasi. kuasa. Penerimaan Bagian Pemerintah atas Laba BUMN Dalam tahun 2013. Meskipun penerimaan perikanan dalam PNBP relatif sangat kecil. provisi sumber daya hutan (PSDH) sebesar Rp1. (b) peningkatan produksi dan diversifikasi usaha hutan alam. serta penerimaan daerah melalui retribusi bidang kelautan dan perikanan.3 triliun. Penerimaan SDA pertambangan panas bumi dalam tahun 2013 ditargetkan akan mencapai Rp0.d 55 persen untuk BUMN laba tanpa akumulasi rugi. (b) peningkatan pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan. Target tersebut berasal dari tingginya perkiraan laba tahun buku 2012 sejalan semakin membaiknya kinerja sejumlah BUMN. dan BUMN dengan akumulasi rugi. dan kegiatan pengolahan ikan.d 45 persen untuk PT. Besaran target penerimaan kehutanan dalam tahun 2013 terutama didorong oleh peningkatan penerimaan PSDH sejalan dengan meningkatnya hasil hutan. (e) penyesuaian harga patokan ikan (HPI). Pemerintah akan menempuh beberapa kebijakan sebagai berikut: (a) pay out ratio (POR) 0 persen s. (d) POR 30 persen untuk PT. Di 3-34 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . penyusunan dan penyempurnaan ketentuan peraturan. Target tersebut telah mempertimbangkan dampak dari kebijakan penghentian pemberian IHPH baru.

terutama dari penyisihan laba yang ditahan.32.7 2012 APBNP Sumber : Kementerian Keuangan 2013 RAPBN samping itu.2013 triliun Rp 12 33 31 29 27 25 2012 APBNP Sumber : Kementerian Keuangan 30. dan (g) Kementerian Perhubungan. (d) menggunakan tarif uang kuliah tunggal untuk perguruan tinggi negeri mulai tahun 2013.7 triliun.Pendapatan Negara Bab 3 GRAFIK 3.32 PNBP KEMENKOMINFO. (c) tidak ada kenaikan tarif uang kuliah/SPP untuk perguruan tinggi negeri. serta (f) sumbangan murni yang tidak terkait dengan penerimaan mahasiswa baru dari masyarakat dapat diterima oleh perguruan tinggi negeri. dan tujuan pendidikan tinggi. PNBP Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan direncanakan sebesar Rp2. (c) Kementerian Kesehatan. Di antara seluruh K/L yang berkontribusi terhadap PNBP lainnya. PNBP Kementerian Komunikasi dan Informasi direncanakan sebesar Rp9. Upayaupaya yang dilakukan untuk mencapai target tersebut antara lain: (a) melaksanakan penagihan PNBP secara intensif kepada penyelenggara telekomunikasi dan pengguna spektrum frekuensi radio yang bekerja sama dengan BPKP untuk mengaudit wajib bayar. PNBP Lainnya PNBP lainnya dalam tahun 2013 direncanakan sebesar Rp77.8 32. Proyeksi penerimaan PNBP Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. (e) menyediakan bantuan operasional perguruan tinggi negeri oleh Pemerintah.1 10 8 6 4 2 0 2013 RAPBN 9. yaitu: (a) Kementerian Komunikasi dan Informasi. Proyeksi penerimaan PNBP Kementerian Komunikasi dan Informasi untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. Untuk menjamin tercapainya target tersebut. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-35 . misi. (b) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.6 triliun. Pemerintah akan terus berupaya untuk: (a) melaksanakan sistem anggaran yang bersifat transparan dan akuntabel serta berbasis pada aktifitas (activity based budgeting).6 10.31. BUMN juga diharapkan dapat melakukan optimalisasi investasi (capital expenditure) BUMN. (f) Badan Pertanahan Nasional. Proyeksi penerimaan bagian Pemerintah atas laba BUMN untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. (d) Kepolisian Negara Republik Indonesia.33. terdapat tujuh K/L yang berkontribusi paling besar. yaitu tarif dihitung berdasarkan harga satuan dari semua komponen yang terkait dengan proses pembelajaran di perguruan tinggi. 2012 . untuk meningkatkan kinerjanya. (b) optimalisasi aset yang dimiliki dalam rangka meningkatkan nilai tambah lembaga sesuai visi. (b) menegakkan hukum terhadap penyelenggaraan telekomunikasi dan pengguna frekuensi radio. dan (c) melakukan otomasi/modernisasi proses perijinan sehingga mempercepat dan mempermudah proses pelayanan publik. 2012 . (e) Kementerian Hukum dan HAM.2013 triliun Rp GRAFIK 3.31 BAGIAN PEMERINTAH ATAS LABA BUMN. Target tersebut sebagian besar berasal dari kontribusi PNBP K/L atas jasa pelayanan yang diberikan kepada masyarakat.0 triliun.

0 2012 APBNP Sumber : Kementerian Keuangan 2013 RAPBN PNBP Kementerian Kesehatan direncanakan sebesar Rp0. (f) mencukupi kebutuhan blangko/formulir dalam rangka penyelenggaraan pelayanan di bidang fungsi lalu lintas dan fungsi intelijen keamanan (intelkam) dan mencukupi biaya listrik. antara lain: (a) memperkuat Polres sebagai unit pelayanan terdepan polantas yang meliputi pelayanan samsat.2 0.0 penerimaan PNBP Polri untuk tahun 2012 2012 APBNP 2013 RAPBN dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. STNK dan TNKB (SBST). (b) meningkatkan kemampuan SDM Polri melalui pendidikan dan pelatihan teknis. (e) menyelenggarakan kegiatan open government information (OGI) dalam rangka keterbukaan informasi terhadap pelayanan publik di bidang SIM. 2012 .3 0. antara lain dengan mengikuti kompetisi pelayanan publik yang diselenggarakan oleh unit kerja presiden bidang pengawasan dan pengendalian pembangunan (UKP4). satpas. GRAFIK 3.2 0. Sumber : Kementerian Keuangan triliun Rp 3-36 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .9 2. pelayanan BPKB dan pelayanan kecelakaan.3 0.1 0. serta (g) memperluas 4.8 5. Target tersebut akan dioptimalkan melalui upaya-upaya.0 0.2013 2 1. target tersebut akan dicapai melalui upaya-upaya: (a) meningkatkan ketertiban pengelolaan PNBP serta penyetoran PNBP.8 triliun. serta mendekatkan akses pelayanan kepada masyarakat.34.0 4.35 telepon satuan pelayanan administrasi PNBP POLRI.3 0. 2012 .0 pelayanan surat keterangan catatan 3. BPKB.Bab 3 Pendapatan Negara GRAFIK 3. dan fungsional lalu lintas.6 kegiatan PNBP. (c) membangun jaringan online samsat di seluruh Polda dalam rangka online system national traffic management center (NTMC). dan (c) meningkatkan profesionalisme sumber daya manusia serta ilmu pengetahuan dan teknologi. PNBP Polri direncanakan sebesar Rp4. 2012 . Proyeksi penerimaan PNBP Kementerian Kesehatan untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. dalam rangka mewujudkan keamanan keselamatan ketertiban dan kelancaran lalu lintas (kamseltibcar).2 1 0.3 triliun.34 PNBP KEMENKES.1 0 2012 APBNP Sumber : Kementerian Keuangan 2013 RAPBN 0.0 kepolisian (SKCK) sampai dengan tingkat 2.0 pelayanan Polri kepada masyarakat. Dengan tidak mengesampingkan tugas utama melakukan pelayanan kesehatan terhadap masyarakat.33 PNBP KEMENDIKBUD. (d) menyiapkan pembangunan traffic management centre (TMC) di wilayah yang terintegrasi dari tingkat Mabes Polri sampai dengan tingkat Polres.0 polsek (kecamatan) sebagai ujung tombak 1.2013 (satpas) serta honor petugas pelaksana 4. (b) meningkatkan mutu pelayanan secara berkelanjutan sesuai dengan yang dipersyaratkan.35.2013 triliun Rp triliun Rp GRAFIK 3. Proyeksi 0.

2 berkelanjutan.8 2.8 tarif kepengurusan tanah di media cetak. (g) meninjau kembali tarif pelayanan jasa dalam PP 6 Tahun 2009 tentang Jenis dan Tarif atas PNBP Kementerian Perhubungan. melayani dan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional guna menjamin kontinuitas arus barang. dan (f) mengusulkan peningkatan jenis dan tarif atas jenis PNBP yang berlaku pada Kementerian Hukum dan HAM.0 1. Target tersebut akan dicapai melalui upaya-upaya: triliun Rp (a) menerapkan elektronik kartu ijin tinggal 2.37.2013 direncanakan sebesar Rp2. 2012 APBNP 2013 RAPBN (e) meningkatkan jumlah layanan hak Sumber : Kementerian Keuangan kekayaan intelektual secara online. Upaya triliun Rp untuk mencapai target tersebut akan 2. (c) investasi terkait sarana dan prasarana pelayanan publik. (d) memberikan kepastian usaha di bidang angkutan laut untuk membina dan memberdayakan ekonomi kepulauan Indonesia.6 dilakukan antara lain melalui: 1.0 mengelola PNBP di bidang keimigrasian. termasuk pembinaan usaha-usaha tradisional dan golongan ekonomi lemah. 2012 .6 (a) membangun kepercayaan masyarakat 1. (c) membangun sistem 0. 0.36 PNBP KEMENKUMHAM.36.6 triliun. dan (h) ekstensifikasi PNBP dengan cara Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3-37 . PNBP Badan Pertanahan Nasional GRAFIK 3. 2.2013 direncanakan sebesar Rp1.6 manajemen keimigrasian (SIMKIN) secara 1.8 0.7 1. Proyeksi penerimaan PNBP Kementerian Hukum dan HAM untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3.2 terbatas (E-KITAS) dan elektronik kartu ijin 2. PNBP Kementerian Perhubungan direncanakan sebesar Rp0. (b) melaksanakan pengujian kendaraan bermotor sesuai Standar Euro-2 untuk mobil penumpang berkategori bahan bakar bensin dan sepeda motor. (f) intensifikasi PNBP dengan cara meningkatkan penagihan terhadap wajib bayar. Proyeksi penerimaan PNBP Badan Pertanahan Nasional untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. Untuk mencapai target tersebut.0 2012 APBNP 2013 RAPBN tanah secara menyeluruh.4 intelijen keimigrasian. serta (e) membangun sistem informasi dan manajemen pertanahan nasional (SIMTANAS) dan sistem pengaman dokumen pertanahan di seluruh Indonesia. beberapa upaya akan dilakukan.4 triliun. (d) membina dan 0. (c) memastikan Sumber : Kementerian Keuangan penguatan hak-hak rakyat atas tanah.4 tinggal tetap (E-KITAP).4 (b) meningkatkan pelayanan dan pelaksanaan pendaftaran serta sertifikasi 0. (e) menciptakan iklim usaha yang sehat untuk melindungi kelangsungan hidup dan pengembangan usaha pelayaran.4 2.2 pada BPN (trust building) melalui sosialisasi 0.Pendapatan Negara Bab 3 PNBP Kementerian Hukum dan HAM GRAFIK 3. di antaranya: (a) memperbaiki keselamatan dan kualitas pelayanan lalu lintas angkutan sungai danau penyeberangan (LLASDP). 2012 . (d) menyelesaikan persoalan pertanahan di daerah korban bencana alam dan daerah konflik.0 (b) mengembangkan sistem informasi 1.7 triliun.37 PNBP BPN.

8 triliun. Proyeksi penerimaan hibah untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. 3.38. Sebagian besar pendapatan BLU pada tahun 2013 berasal dari pendapatan jasa pelayanan pendidikan yang direncanakan sebesar Rp11. Pemerintah juga sangat berkomitmen dalam meningkatkan pengelolaan hibah melalui peningkatan akuntabilitas dan transparansi dalam pengelolaan hibah dengan peningkatan sistem dan administrasi pencatatan penerimaan hibah dalam APBN. Di samping itu.5 triliun.39.4 triliun. Pendapatan BLU Dalam tahun 2013 pendapatan BLU direncanakan sebesar Rp23.5 triliun. Proyeksi penerimaan PNBP Kementerian Perhubungan untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. Besarnya target penerimaan hibah tersebut sangat tergantung dari komitmen negara donor untuk memberikan bantuannya dan adanya komitmen K/L penerima hibah dalam melaporkan dan melakukan pengesahan hibah yang telah diterimanya. Pola pengelolaan keuangan BLU banyak didominasi oleh satker yang melayani bidang pendidikan dan kesehatan. sedangkan pendapatan dari BLU lainnya sebesar Rp4. pendapatan dari jasa penyelenggaraan telekomunikasi direncanakan mencapai Rp1. 3-38 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .2 Penerimaan Hibah Penerimaan hibah tahun 2013 diperkirakan mencapai Rp4.40.7 triliun.4 triliun.4. Selain itu. Hal tersebut terutama disebabkan oleh peningkatan jumlah satker pada K/L yang menerapkan pola pengelolaan keuangan BLU untuk meningkatkan kualitas pelayanan K/L tersebut.Bab 3 Pendapatan Negara mengoptimalkan aset/BMN dan meningkatkan kualitas sarana dan prasarana. Proyeksi penerimaan badan layanan umum untuk tahun 2012 dan 2013 dapat dilihat dalam Grafik 3. dan jasa pelayanan rumah sakit yang diperkirakan mencapai Rp5.

Selanjutnya. Konsekuensinya. dan fungsi stabilisasi. Dalam operasi fiskal Pemerintah. jangka menengah maupun rencana pembangunan tahunan. maupun subsidi langsung ke objek sasaran (targeted subsidies). sedangkan fungsi nonekonomi lebih mengarah kepada aspek kualitas kesejahteraan (antara lain keamanan. dengan harga yang terjangkau. serta dapat mempengaruhi alokasi dan efisiensi sumber daya dalam perekonomian. dan sekaligus menjaga agar produsen mampu menghasilkan produk. seperti belanja untuk penyediaan berbagai infrastruktur. dalam mencapai kesejahteraan masyarakat yang ideal. Terkait dengan upaya pencapaian kesejahteraan rakyat (social welfare). Pemerintah mempunyai dua kelompok fungsi yang harus dijalankan. baik dalam rencana pembangunan jangka panjang. setidaknya memiliki dua peranan yang sangat penting dalam pencapaian tujuan nasional. Selanjutnya. dua aspek tersebut harus mendapat perhatian yang setara. dan kualitas lingkungan). Peranan ini sangat penting untuk meringankan beban masyarakat dalam memperoleh kebutuhan dasarnya. Sejalan dengan itu. sedangkan fungsi ekonomi pemerintah yang lahir karena kegagalan pasar adalah fungsi alokasi. fungsi peradilan dan fungsi pelayanan umum. khususnya yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat. Selanjutnya. maupun untuk membiayai berbagai pengeluaran atau belanja barang dan jasa (konsumsi) pemerintah dalam mendorong permintaan agregat. fungsi distribusi. yaitu fungsi nonekonomi dan fungsi ekonomi. alokasi anggaran dalam APBN harus memberikan bobot yang sepadan untuk dua aspek kesejahteraan rakyat tersebut. menempati posisi yang sangat strategis dalam mendukung pencapaian tujuan nasional sebagaimana digariskan. yaitu fungsi alokasi. terutama tujuan yang terkait dengan peningkatan kesejahteraan rakyat. sebagai bagian dari belanja negara. besaran dan komposisi belanja Pemerintah Pusat dalam operasi fiskal Pemerintah. Pertama. fungsi distribusi. dan fungsi stabilisasi. Oleh karena itu.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 BAB 4 ANGGARAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT 4. Fungsi nonekonomi yang harus dijalankan Pemerintah adalah fungsi pertahanan dan keamanan. baik subsidi harga barang-barang kebutuhan pokok (price subsidies). peranan belanja Pemerintah Pusat terkait fungsi alokasi dilakukan melalui pendanaan untuk berbagai program dan kegiatan investasi produktif. Dengan demikian. Dukungan tersebut diberikan dalam berbagai bentuk pembayaran transfer baik berupa bantuan langsung seperti Program Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-1 . peranan terkait fungsi stabilisasi dilakukan melalui penyediaan berbagai jenis subsidi. kualitas kebijakan dan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat. peran yang kedua berkaitan dengan ketersediaan dana untuk melaksanakan ketiga fungsi ekonomi pemerintah. anggaran belanja Pemerintah Pusat. peranan terkait fungsi distribusi dilakukan melalui dukungan untuk pemberdayaan berbagai kelompok masyarakat yang berpenghasilan rendah. memiliki dampak yang signifikan pada permintaan agregat yang merupakan penentu output nasional.1 Umum Secara normatif. kurang beruntung atau berkemampuan ekonomi terbatas. fungsi ekonomi pemerintah lebih mengarah pada aspek kuantitas kesejahteraan (antara lain tingkat pendapatan dan pertumbuhan). kenyamanan.

mengendalikan inflasi dan menjaga stabilitas ekonomi khususnya stabilitas harga. Untuk itu. kebijakan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat juga dapat berperan sebagai stabilisator bagi perekonomian atau menjadi kebijakan countercyclical yang efektif dalam meredam siklus bisnis atau gejolak ekonomi. Hal tersebut secara khusus pernah ditempuh oleh Indonesia melalui kebijakan stimulus fiskal tahun 2009 dan dinilai cukup berhasil. baik dalam jangka menengah maupun tahunan. dan Semenanjung Korea. Krisis utang negara-negara maju terutama Eropa. desain dari kebijakan dan alokasi belanja negara tahun 2013 juga diarahkan pada pencapaian prioritas utama dan strategi RPJMN 2010–2014 yang ditujukan untuk lebih memantapkan penataan kembali Indonesia di segala bidang dengan menekankan pada upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia termasuk pengembangan kemampuan Iptek serta penguatan daya saing perekonomian. tantangan yang akan dihadapi terutama terkait dengan kondisi perekonomian global yang diperkirakan tetap mengandung ketidakpastian. (4) penegakan hukum dan pemberantasan korupsi. dan kesempatan berusaha. ketegangan politik di Timur Tengah. seperti mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Secara sinergi. seperti program nasional pemberdayaan masyarakat (PNPM). yang merupakan arah kebijakan pembangunan jangka menengah. maupun berbagai program perluasan kesempatan memperoleh pelayanan dasar di bidang pendidikan dan kesehatan seperti bantuan operasional sekolah (BOS) dan jaminan kesehatan masyarakat (Jamkesmas). (2) perbaikan tata kelola pemerintahan. Afrika Utara. secara berkesinambungan dilaksanakan untuk menghadapi berbagai tantangan pembangunan nasional. serta (5) pembangunan yang inklusif dan berkeadilan.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Keluarga Harapan (PKH). (3) penegakan pilar demokrasi. alokasi anggaran bagi program-program dan kegiatan-kegiatan yang mendukung upaya pengentasan kemiskinan. pemerataan kesempatan kerja. Sebaliknya. yaitu: (1) pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat. penyusunan kebijakan dan alokasi anggaran belanja negara mengacu pada prioritas. Kelima agenda tersebut. kebijakan dan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dapat dijadikan alat kebijakan yang efektif dalam mendinginkan roda kegiatan perekonomian menuju kondisi yang lebih kondusif. Prioritas utama dan strategi tersebut akan dicapai melalui pelaksanaan lima agenda pembangunan nasional. 4-2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . pelaksanaan ketiga fungsi ekonomi Pemerintah tersebut. termasuk belanja Pemerintah Pusat. perlu dirancang lebih ekspansif agar mampu berperan dalam memberikan stimulasi pada pertumbuhan ekonomi serta menjaga stabilitas dan memperkuat fundamental ekonomi makro. menciptakan dan memperluas lapangan kerja produktif untuk menurunkan tingkat pengangguran. besaran dan kebijakan alokasi anggaran belanja negara. Apabila kondisi perekonomian sedang mengalami kelesuan usaha dan perlambatan aktivitas bisnis akibat resesi atau bahkan depresi. Untuk tahun 2013. program dan kegiatan yang tertuang dalam Rencana Kerja Pemerintah (RKP) tahun 2013. pada saat kondisi ekonomi terlalu ekspansif (overheating). Dalam prakteknya untuk tahun 2013. yang merupakan satu mata rantai dari pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) tahun 2010–2014. juga dapat mendukung tercapainya perbaikan dan penguatan fundamental perekonomian. selain memainkan peranan yang sangat strategis dalam meningkatkan kinerja ekonomi makro. Sejalan dengan hal tersebut. serta memperbaiki distribusi pendapatan dalam mengurangi tingkat kemiskinan.

(9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana. yaitu (1) Bidang Politik. (7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha.1 persen) dibandingkan dengan tahun 2011 (5. sebagaimana disepakati Pemerintah bersama-sama dengan DPR dalam forum pembicaraan pendahuluan RAPBN tahun 2013. dan Pasca-Konflik. (6) Infrastruktur. Terluar. adalah: “Memperkuat Perekonomian Domestik bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”. inklusif. Selain itu. dan berkelanjutan. Kreativitas.3 persen). dan Keamanan. Terdepan. (5) Ketahanan Pangan. (11) Kebudayaan. serta memerhatikan capaian kinerja dan potensi yang dimiliki. percepatan dan perluasan upaya pengurangan jumlah pengangguran terbuka dan jumlah penduduk miskin yang pada tahun 2011 masingmasing mencapai 7. baik antarkelompok masyarakat maupun antardaerah. Untuk itu. Kondisi ini menuntut penguatan perekonomian domestik serta peningkatan daya saing secara sinergis. baik di lingkup global maupun dalam negeri. maka tema pembangunan nasional dalam RKP Tahun 2013. potensi ditempuhnya upaya proteksi serta langkah tidak sehat untuk memenangkan pasar domestik dan ekspor pada banyak negara. serta harga energi yang tinggi dapat memengaruhi stabilitas keuangan global dan pemulihan ekonomi dunia yang pada gilirannya akan berpengaruh pada perekonomian nasional. (3) Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat.9 juta orang akan dilakukan dengan tetap memerhatikan aspek penurunan kesenjangan kesejahteraan. Pelaksanaan MP3EI diharapkan mampu menjadi mesin penggerak pertumbuhan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja sekaligus Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-3 . peningkatan kesejahteraan rakyat juga menjadi tantangan utama di tengah kemajuan pembangunan ekonomi. serta dengan memperhatikan dinamika yang berkembang. berkualitas. dan (4) Pengarusutamaan Pembangunan yang Berkelanjutan terkait dengan Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN-GRK) dan Reducing Emissions from Deforestation and Forest Degradation (REDD+).7 juta orang dan 29. Pemerintah memerlukan langkah-langkah terobosan (breakthrough) serta langkah-langkah strategis untuk mempercepat perwujudan visi pembangunan. sebagai akibat lebih rendahnya perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia tahun 2013 (4. Langkah-langkah terobosan dan strategis ini dituangkan dalam: (1) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) 2011–2025. maka dalam RKP 2013 ditetapkan prioritas pembangunan nasional. yaitu: (1) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola. (8) Energi. Sejalan dengan tema tersebut dan sebagai rangkaian dari pelaksanaan RPJMN 2010-2014. (2) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan Indonesia (MP3KI) 2011–2025. (2) Pendidikan. dan (3) Bidang Kesejahteraan. serta sasaran-sasaran pembangunan yang akan dicapai.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 perubahan iklim dan potensi bencana alam di tingkat global. serta 3 (tiga) prioritas bidang lainnya. (4) Penanggulangan Kemiskinan. (3) Kesehatan. MP3EI merupakan perwujudan transformasi ekonomi nasional dengan orientasi yang berbasis pada pertumbuhan ekonomi yang kuat. Untuk mendukung pencapaian tujuan pembangunan tersebut. dan Inovasi Teknologi. Hukum. baik domestik maupun global. Sebagai salah satu langkah terobosan dan strategis. Hal tersebut pada akhirnya semakin memperketat persaingan antarnegara untuk memenangkan pasar perdagangan dan investasi. Berdasarkan tantangan dan masalah yang dihadapi. cenderung meningkat. Selanjutnya. (2) Bidang Perekonomian. (10) Daerah Tertinggal.

pendanaan kegiatan MP3EI dilakukan melalui keterpaduan pendanaan dari APBN. dengan meningkatkan nilai tambah di setiap koridor ekonomi. di instansi-instansi pemerintah strategis seperti kepolisian dan militer. langkah strategis pengarusutamaan pembangunan yang berkelanjutan terkait RAN-GRK dan REDD+ juga akan dilakukan sebagai tindak lanjut komitmen nasional untuk menurunkan emisi gas rumah kaca (GRK) di lima sektor utama yaitu: (1) kehutanan dan lahan gambut. BUMD. swasta. dengan sertifikasi tenaga pengajar dan pemberian jaminan kebutuhan dasar bagi pengajar yang ditempatkan di kedua provinsi. dan (5) limbah. dan strategi penanggulangan kemiskinan dalam jangka panjang (2012-2025). untuk mendukung pengembangan program utama. serta keterisoliran daerah yang hingga saat ini belum ditembus jalur transportasi darat. (2) penyediaan tenaga pengajar berkualitas. BUMN. Kalimantan. Langkah-langkah yang akan dilaksanakan pada tahun 2013 antara lain meliputi: (1) pengurangan angka kemiskinan melalui peningkatan ketahanan pangan dan peningkatan pemberdayaan perekonomian masyarakat. dan (4) pelaksanaan kegiatan yang berpihak kepada masyarakat asli Papua (affirmative actions) berupa penerimaan masyarakat asli Papua di institusi pendidikan tinggi unggulan di luar papua. Sementara itu. (4) industri. dan akademisi. Sebagai bagian terbesar dari penurunan emisi GRK. APBD. Sementara itu. Selanjutnya. Hal ini dilakukan mengingat kondisi kesejahteraan masyarakat Papua dan Papua Barat yang masih jauh tertinggal dibandingkan dengan wilayah lainnya.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat mendorong pemerataan pembangunan wilayah di seluruh tanah air. yang meliputi: koridor ekonomi Sumatera. termasuk menggambarkan transformasi dari program-program penanggulangan kemiskinan yang telah ada saat ini menuju terwujudnya sistem jaminan sosial yang menyeluruh. Jawa. Bali-Nusa Tenggara. pemerintah daerah. yaitu (1) mengembangkan enam koridor ekonomi Indonesia. untuk penurunan emisi di sektor kehutanan dan lahan gambut telah disusun Strategi Nasional Penurunan Emisi dari Deforestasi dan Degradasi Hutan (Stranas REDD+). dan (3) mempercepat kemampuan SDM dan Iptek. Selain itu. MP3EI dilaksanakan melalui tiga strategi besar. Dengan MP3KI program-program penanggulangan kemiskinan pada klaster I-IV akan dilaksanakan secara sinergi dengan target yang jelas. Langkah yang akan dilakukan antara lain mencakup 4-4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . MP3KI merupakan kebijakan afirmatif untuk mempercepat dan memperluas upaya pengurangan kemiskinan di Indonesia dengan menjabarkan secara khusus konsep dan desain. (3) energi dan transportasi. BUMN. MP3KI juga menguraikan konsep dan desain pengembangan sustainable livelihood (mata pencaharian yang mapan) bagi masyarakat untuk peningkatan taraf hidup dan kesejahteraan secara berkelanjutan. MP3EI merupakan produk dari hasil kerja sama dan kemitraan antara pemerintah pusat. Permasalahan penting yang dihadapi dalam pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat terutama adalah tingkat kemiskinan yang masih tinggi serta kualitas pelayanan pendidikan dan kesehatan yang masih rendah yang berujung pada rendahnya kualitas sumber daya manusia di Provinsi Papua dan Papua Barat. (3) pembangunan dan peningkatan beberapa ruas jalan darat yang menembus dari pesisir selatan hingga ke pegunungan tengah. (2) pertanian. dan koridor Papua-Maluku. serta pihak swasta dan masyarakat. arah kebijakan. langkah strategis yang juga telah dan akan ditempuh adalah percepatan pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat. BUMD. Sulawesi. serta untuk program pemagangan di instansi-instansi Pemerintah di luar Papua. (2) memperkuat konektivitas nasional yang terintegrasi secara lokal dan terhubung secara internasional.

ketahanan energi dan ketahanan pangan. Kebijakan tersebut antara lain meliputi: (1) peningkatan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-5 . Kebijakan dan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam APBN tersebut. serta memperhatikan langkah-langkah kebijakan fiskal yang akan diambil dan perkiraan situasi perekonomian dalam tahun 2013. (2) mengarahkan peningkatan anggaran infrastruktur dalam rangka mendukung domestic connectivity. Sejalan dengan hal tersebut.0 triliun (12. (3) menguatkan program perlindungan sosial dalam upaya menurunkan tingkat kemiskinan termasuk penguatan program pro rakyat (klaster 4) dan sinergi antarklaster dalam rangka mendukung Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan di Indonesia (MP3KI). serta meningkatkan efisiensi subsidi listrik melalui penyesuaian tarif tenaga listrik (TTL) rata-rata sebesar 15 persen. serta pemberian gaji dan pensiun ke-13.139. mendukung stabilitas dan kegiatan ekonomi nasional dalam memacu pertumbuhan ekonomi.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 penundaan izin baru selama dua tahun 2012-2013 yang diiringi dengan perbaikan tata kelola kehutanan dan lahan gambut. diarahkan antara lain untuk menunjang kelancaran kegiatan penyelenggaraan operasional pemerintahan dan pelayanan kepada masyarakat. 4. beserta penyediaan anggarannya dalam APBN. dalam pengelolaan keanekaragaman hayati (biodiversity) yang menjadi bagian penting dari ekosistem dan merupakan aset untuk pembentukan ekonomi hijau ke depan. Anggaran belanja Pemerintah Pusat tersebut dialokasikan untuk mendukung pelaksanaan kebijakan Pemerintah. dan pengurangan angka kemiskinan. dan (6) mengantisipasi persiapan tahapan pelaksanaan Pemilu 2014. (5) memperkuat jaring pengaman sosial di bidang pendidikan dan kesehatan. perluasan lapangan pekerjaan. serta destinasi pariwisata.2 Perkembangan Kebijakan dan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat. 2007 – 2012 Dalam kurun waktu enam tahun terakhir (2007-2012). yang antara lain meliputi: (1) penyesuaian gaji pokok dan pensiun pokok pegawai negeri sipil (PNS) dan anggota TNI/Polri sebesar rata-rata tujuh persen (termasuk penyesuaian gaji hakim). Langkah kebijakan. Berbagai langkah yang ditempuh Pemerintah di bidang belanja Pemerintah Pusat dalam kurun waktu 2007–2012. antara lain berupa langkah-langkah untuk mempertajam alokasi anggaran pada berbagai kegiatan prioritas yang diharapkan memberikan multiplier effect yang lebih besar dan lebih berkesinambungan dalam bentuk pertumbuhan ekonomi. yaitu langkah substantif yang ditempuh dalam rangka mengoptimalkan kesejahteraan rakyat. (4) penyediaan alokasi subsidi. Pemerintah telah menempuh berbagai kebijakan di bidang belanja Pemerintah Pusat. menciptakan dan memperluas lapangan kerja. Dengan mempertimbangkan sasaran-sasaran pembangunan yang ingin dicapai sesuai dengan prioritas RKP tahun 2013. dapat dikelompokkan menjadi langkah kebijakan (policy measures) dan langkah administratif (administrative measures). serta mengurangi kemiskinan (baik secara absolut maupun secara persentase).3 persen terhadap PDB). akan dilakukan pemutakhiran Rencana Aksi Nasional Keanekaragaman Hayati/Indonesian Biodiversity Strategy and Action Plan (IBSAP) 2003-2020 untuk menyesuaikan dengan dinamika yang terjadi baik di dalam negeri maupun di luar negeri. dengan melaksanakan kebijakan subsidi yang efisien dengan penerima subsidi yang tepat sasaran. maka anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam RAPBN 2013 dialokasikan sebesar Rp1.

pelaksanaan pendekatan anggaran berbasis kinerja (performance based budgeting). Untuk mewujudkan pembaharuan sistem penganggaran belanja negara tersebut. Sementara itu. alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dirinci menurut organisasi. yang dilaksanakan dalam kurun waktu 2010-2014. fungsi. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara mengamanatkan pelaksanaan pembaharuan sistem penganggaran belanja negara. 4-6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . bagi K/L yang pada tahun sebelumnya tidak bisa menyerap anggaran dan mencapai sasaran/target dengan alasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan. Sementara itu. dan (3) kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework). yang pada gilirannya diharapkan sumber daya publik dapat digunakan dengan efektif dan efisien. mengharuskan perencanaan penganggaran belanja dari setiap satuan kerja dilakukan dengan memperhitungkan kebutuhan anggaran dalam perspektif lebih dari satu tahun. mengharuskan penyusunan anggaran belanja dari setiap satuan kerja harus dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan (input) dengan keluaran (output) dan/atau hasil (outcome) yang diharapkan. Hal ini tercermin pada penyusunan anggaran belanja yang dilakukan secara terintegrasi antarprogram/ antarkegiatan dan jenis belanja pada kementerian negara/lembaga (K/L) beserta seluruh satuan kerja. termasuk efisiensi dalam pencapaian hasil dan keluaran tersebut. dalam sistem penganggaran terpadu. terutama melalui perbaikan sistem alokasi dan pelaksanaan anggaran. (2) penganggaran berbasis kinerja (performance based budgeting). langkah administratif ditempuh dalam rangka optimalisasi anggaran dari sisi pembelanjaannya. pemberdayaan masyarakat. Selanjutnya. sehingga perhatian Pemerintah akan lebih terfokus pada kebijakan-kebijakan prioritas yang harus dibiayai yang disertai dengan disiplin fiskal yang baik. (4) peningkatan kapasitas mitigasi dan adaptasi perubahan iklim (climate change). (3) penguatan program pro-rakyat. yaitu meliputi penerapan: (1) penganggaran terpadu (unified budget). Langkah administratif lainnya yang ditempuh Pemerintah adalah penerapan kebijakan yang terkait dengan pelaksanaan anggaran. dan jenis belanja. Sistem reward and punishment merupakan upaya Pemerintah untuk meningkatkan kualitas perencanaan dan pelaksanaan belanja Pemerintah Pusat. serta (5) pemberian dukungan kepada pelaksanaan proyek/kegiatan kerjasama Pemerintah-swasta (public private partnership/PPP). ketahanan pangan. Langkah administratif yang telah ditempuh Pemerintah adalah kebijakan pembaharuan (reformasi) di bidang fiskal terkait dengan penyusunan dan pelaksanaan anggaran belanja Pemerintah Pusat. ketahanan energi. Pada prinsipnya. yang dilaksanakan dalam kurun waktu 2005-2009. Sementara itu. atau dapat mencapai sasaran/target dengan biaya yang lebih rendah pada tahun sebelumnya. domestic connectivity. Selanjutnya. pemberlakuan konsep kerangka pengeluaran jangka menengah (medium term expenditure framework). yang mulai diimplementasikan sejak tahun 2009. dan strategi penyempurnaan. dan kesejahteraan masyarakat. yang dijadwalkan akan dilaksanakan pada tahun 2015. dalam sistem reward and punishment. (2) peningkatan program perlindungan sosial. yakni kebijakan reward and punishment. Pendekatan penganggaran terpadu dilaksanakan mulai tahun 2005. strategi pemantapan. Pemerintah telah menetapkan beberapa tahap strategi. mulai dari strategi pengenalan.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat belanja infrastruktur untuk mendukung upaya debottlenecking. K/L yang berhasil melakukan optimalisasi penggunaan anggaran. akan diberi tambahan pagu belanja pada tahun berikutnya (reward). dan penanggulangan bencana. maka pada tahun berikutnya anggaran K/L yang bersangkutan akan dikurangi (punishment).

dalam kurun waktu 2007–2012. (4) fungsi ekonomi. (2) fungsi pertahanan.2.2 persen merupakan belanja tidak wajib (discretionary). belanja barang operasional.7 triliun) pada tahun 2011.6 triliun) pada tahun 2007 menjadi 68. Selanjutnya.0 600. Hal tersebut perlu dilakukan mengingat sebagian besar anggaran belanja Pemerintah Pusat merupakan belanja yang bersifat wajib (nondiscretionary expenditures).0 1. dan mencapai 69. dan jenis belanja dapat diuraikan sebagai berikut.2012 khususnya pasal 11 ayat (5) diatur 1 PELAYANAN UMUM bahwa anggaran belanja Pemerintah 965. Sebelas fungsi 2007 pemerintah tersebut.1 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Faktor eksternal yang secara signifikan mempengaruhi antara lain adalah harga minyak mentah Indonesia di pasar internasional (Indonesia Crude Price/ICP). pembayaran bunga utang. Perkembangan volume anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam kurun waktu tersebut dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal dan internal. seperti belanja pegawai.6 persen (Rp504.0 400.4 2008 10 PENDIDIKAN kepada masyarakat dan peningkatan 504. terkait dengan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat.2 persen (Rp883. Akibat dari besarnya belanja wajib tersebut. Kemudian. Pemerintah juga terus berupaya untuk meningkatkan kualitas belanja (quality of spending) khususnya untuk memperbaiki efektivitas belanja Pemerintah Pusat.8 persen. baik untuk mendorong pertumbuhan ekonomi. dan kondisi perekonomian global. faktor internal yang mempengaruhi pelaksanaan APBN antara lain adalah kebutuhan belanja operasional untuk penyelenggaraan pemerintahan dan pelaksanaan langkah-langkah kebijakan di bidang belanja Pemerintah Pusat yang ditetapkan dalam APBN.1 Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Pemerintah Pusat Menurut Fungsi Belanja Dalam Undang-Undang Nomor 17 GRAFIK 4. dalam bentuk stimulasi terhadap kegiatan ekonomi masyarakat. maka ruang gerak yang tersedia bagi Pemerintah untuk melakukan intervensi fiskal. mengenai perkembangan belanja Pemerintah Pusat dalam tahun 2007–2012 menurut fungsi. Sementara itu. (3) fungsi ketertiban dan keamanan. pengelompokan 2011 4 EKONOMI 5 LINGKUNGAN HIDUP menurut fungsi yang meliputi 11 697. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Rasio anggaran belanja wajib (mandatory) terhadap total belanja Pemerintah Pusat dalam kurun waktu 2007-2012 secara rata-rata mencapai 68.0 2 PERTAHANAN 2012 Pusat juga dikelompokkan menurut APBN 3 KETERTIBAN DAN KEAMANAN 883. dan sisanya sebesar 31. 2007 . menjadi relatif terbatas. menciptakan lapangan kerja produktif maupun mengentaskan kemiskinan.0 Triliun Rupiah pelayanan umum. (5) fungsi lingkungan hidup. yaitu (1) fungsi 200.4 2010 6 PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM (sebelas) fungsi menggambarkan 7 KESEHATAN 628.8 berbagai aspek penyelenggaraan 2009 8 PARIWISATA DAN BUDAYA pemerintahan dalam rangka pelayanan 9 AGAMA 693. Selanjutnya.6 11 PERLINDUNGAN SOSIAL kesejahteraan rakyat. yaitu dari 66.1 persen (Rp1.5 triliun) dalam APBNP tahun 2012. organisasi.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Selain itu. proporsinya terhadap belanja negara menunjukkan kecenderungan meningkat. MENURUT FUNGSI.6 fungsi. 4.000. dan subsidi.0 800. (6) fungsi perumahan dan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-7 .069.

9 14. yang dalam periode 2007-2012 proporsinya sebagai berikut: (1) subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif.3 883.7 5.4 persen).7 87 .7 1. (8) fungsi pariwisata dan budaya.8 0.0 9. (2) subfungsi pelayanan umum (1.5 3.9 50.6 22.4 LKPP 508.1 14. 2007 .0) 11.4 0. mencerminkan upaya pemerintah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas pelayanan umum kepada masyarakat.2 0.9 5 1.2 0.3 0.9 3.1 persen dari realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat selama periode tersebut digunakan untuk menjalankan fungsifungsi lainnya.8 0.3 1.0 2010 % thd PDB 7 .0 0.6 1.3 0.0 0.2 0. sekitar 35.0 0.6 15 .3 0.2 0.8 3.9 12.7 11.2 0.4 0. (4) subfungsi pinjaman pemerintah (19.0 0.0 % thd PDB 7 .9 90.0 1.7 28.3 persen).3 3.1 0.7 (0. sebagian besar anggaran belanja Pemerintah Pusat dialokasikan untuk melaksanakan fungsi pelayanan umum.4 0. (3) subfungsi penelitian dasar dan pengembangan Iptek (0. Ilustrasi mengenai perkembangan pelaksanaan anggaran belanja Pemerintah Pusat menurut fungsi disajikan dalam Grafik 4.1 16.2 102.8 0.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat fasilitas umum.5 0.8 triliun pada tahun 2012.8 84.0 1.4 97 .2 2011 % thd PDB 7 .1) 5 04.7 0.1 13.9 1.2 0.5 0. TABEL 4.2 0.1 3.3 0.1 21.1 0.7 1. dan (7) subfungsi pelayanan umum lainnya (60.9 0.8 58.3 0.0 1.1 18.6 103.8 2009 % thd PDB 10.1 0.9 PELAY ANA N UMUM PERT AHANAN KET ERT IBAN DAN KEAMANAN EKONOMI LINGKUNGAN HIDUP PERUMAHAN DAN FASILIT A S UMUM KESEHAT AN PARIWISA T A DAN BUDA Y A AGAMA PENDIDIKAN PERLINDUNGA N SOSIAL FUNGSI T IDAK ADA 316. Dalam periode 2007-2012.1 0.2 7 .3 0.0 1.3 0.0 0. serta urusan luar negeri (17.0 0.5 30.0) 12.7 APBN 5 90. (6) subfungsi Litbang pelayanan umum (0.3 0.1 0.9 persen dari total realisasi belanja Pemerintah Pusat setiap tahunnya. (9) fungsi agama.1 0.9 62.1 7 . dari sebesar Rp316. Dalam periode 2007–2012.4 LKPP 417 . hal tersebut terkait dengan kebijakan Pemerintah untuk menjaga stabilitas harga komoditas tertentu melalui pengalokasian berbagai jenis subsidi.0 0.0 1.6 9.02 persen).6 2.0 10.1 serta diuraikan di dalam penjelasan sebagai berikut.2 8. yang terutama digunakan untuk melaksanakan pelayanan kepada masyarakat.1 1. anggaran belanja pada fungsi pelayanan umum secara nominal mengalami peningkatan rata-rata sebesar 13. dan (11) fungsi perlindungan sosial.0 1. Belanja Pemerintah Pusat pada fungsi pelayanan umum terdiri atas beberapa subfungsi. yaitu mencapai rata-rata sekitar 64.1 11.2012 (triliun rupiah) 2007 NO.8 LKPP 47 1.8 7 2.8 2.3 0.5 5 . menjadi sebesar Rp590. (7) fungsi kesehatan.7 5 5 .5 26.3 0.5 15.3 42.1 (0.8 1.4 LKPP 534.1 0.1 0.9 2012 % thd PDB 7 .0 0.0 1.3 12. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi pelayanan umum sebagai berikut: (1) subfungsi pelayanan umum 4-8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .8 10.1 BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT FUNGSI.3 0.9 697 . keuangan dan fiskal. (10) fungsi pendidikan.9 3.3 0.6 persen terhadap fungsi pelayanan umum).3 0.3 0.0 persen).2 5 .0 693.5 20.3 0.4 0.3 persen per tahun.0) 628. Sementara itu.8 52.0 1.6 17 .6 T OT AL Sumber : Kementerian keuangan Anggaran Belanja Fungsi Pelayanan Umum Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi pelayanan umum dialokasikan melalui kementerian negara/lembaga (K/L) dan non-kementerian negara/lembaga (nonK/L).1 (0.8 13.2 0.1 dan Tabel 4.2 0.4 1. subfungsi pelayanan umum lainnya mendominasi alokasi anggaran fungsi pelayanan umum.0 5 0.7 14.1 0.9 persen).1 (0.1 triliun pada tahun 2007.1 0.8 persen). (5) subfungsi pembangunan daerah (0.6 965 . FUNGSI LKPP 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 XX 2008 % thd PDB 8.1 1. Peningkatan anggaran fungsi pelayanan umum dalam kurun waktu tersebut.4 0.3 0.2 6. Dalam periode 2007-2012.4 14.1 30.

(5) terlaksananya penyaluran subsidi transportasi umum untuk penumpang kereta api kelas ekonomi dan kapal laut kelas ekonomi.6 triliun dalam tahun 2007. antara lain yaitu: (1) terlaksananya penyaluran subsidi BBM dengan target volume sebesar 40. 2007-2012 sebesar 9.2 persen per tahun. (2) terlaksananya penyediaan pasokan listrik dengan harga yang terjangkau kepada masyarakat.2 persen per tahun.2. yaitu dari 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN sebesar Rp79. Realisasi anggaran fungsi pertahanan pada belanja Pemerintah Pusat digunakan oleh Kementerian Pertahanan. serta Bhineka Tunggal Ika yang tercermin dari tertanganinya kegiatan-kegiatan untuk memisahkan diri dari NKRI. pelayanan.2 BELANJA FUNGSI PELAYANAN UMUM. Sumber : Keme nterian Keuangan menjadi sebesar Rp122.0 Pinjaman Pemerintah pemerintah dalam kurun waktu yang 100. keuangan dan fiskal serta urusan luar negeri dalam periode tersebut. serta (4) program pengelolaan perbendaharaan negara. baik dari dalam negeri maupun luar negeri. yaitu dari sebesar Rp218. (6) terlaksananya kewajiban Pemerintah atas pembayaran bunga utang. serta.0 Pelayanan Umum Lainnya tahun 2012.2 triliun dalam tahun 2007. 600. yang meliputi Mabes TNI.0 Penelitian Dasar dan Penge mbangan Ipte k membiayai belanja subsidi dan transfer 300. sama mengalami peningkatan rata-rata Keuangan dan Fiskal.8 triliun dalam tahun 2012. (3) subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif.0 Lembaga Eksekutif. Anggaran pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif.0 juta kilo liter BBM bersubsidi setiap tahun. serta Urusan LN sebesar 9.0 Pembangunan Daerah lainnya. keuangan dan fiskal serta urusan luar negeri dalam kurun waktu 2007-2012.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 lainnya mengalami peningkatan rata-rata GRAFIK 4.0 Pelayanan Umum menjadi sebesar Rp339. Perkembangan realisasi anggaran fungsi pelayanan umum dalam periode tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. serta meningkatnya daya cegah dan daya tangkal negara terhadap ancaman bahaya terorisme bagi tetap tegaknya kedaulatan NKRI.1 persen per tahun. yaitu memperkokoh Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Legislatif. menjadi sebesar Rp110. Anggaran Belanja Fungsi Pertahanan Realisasi anggaran fungsi pertahanan digunakan dalam rangka membiayai penyelenggaraan peningkatan kemampuan dan kekuatan pertahanan negara. serta.0 triliun dalam tahun 2007. (2) subfungsi pinjaman 200. (3) program pengawasan. terutama digunakan untuk 400. terutama digunakan untuk pembayaran bunga utang. (4) terlaksananya penyaluran subsidi pupuk dan subsidi benih dalam bentuk penyediaan pupuk dan benih unggul murah bagi petani.1 triliun dalam 500. TNI Angkatan Triliun Rp Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-9 . sesuai dengan salah satu sasaran pokok dari agenda mewujudkan Indonesia yang aman dan damai.5 juta masyarakat miskin (RTS) sebanyak 15 kg per RTS. dan penerimaan di bidang kepabeanan dan cukai. (3) terlaksananya penyaluran subsidi pangan dan penyediaan beras bersubsidi untuk 17. Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada fungsi pelayanan umum dalam periode 2007-2012. (2) program peningkatan dan pengamanan penerimaan pajak. yaitu dari sebesar Rp15.3 triliun dalam tahun 2012. terutama digunakan untuk membiayai beberapa program di antaranya: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Polri. (7) meningkatnya kompetensi SDM Pegawai Negeri Sipil dalam rangka mendukung peningkatan pelayanan kepada masyarakat. mengalami peningkatan rata-rata sebesar 49.

0 (6) terumuskannya kebijakan pengembangan 40. antara lain meliputi: (1) meningkatnya kesejahteraan prajurit TNI terutama kecukupan perumahan.0 60. realisasi anggaran pada subfungsi pertahanan negara dalam periode 2007–2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 42. menjadi sebesar Rp177.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Darat.0 30. (7) terbangunnya 219 pos-pos perbatasan. 50. yaitu dari sebesar Rp9.0 triliun dalam tahun 2012. menjadi sebesar Rp20. realisasi anggaran pada subfungsi dukungan pertahanan dalam periode 2007–2012 mengalami peningkatan ratarata sebesar 50.0 (8) terwujudnya penggunaan kekuatan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN pertahanan integratif yang mampu menangkal Sumber : Kementerian Keuangan ancaman secara terintegrasi dan tepat waktu.3 persen per tahun. Selanjutnya. yaitu dari sebesar Rp2.0 industri pertahanan sesuai dengan kemajuan 20. realisasi anggaran pada subfungsi litbang pertahanan dalam periode 2007–2012 mengalami peningkatan ratarata sebesar 13. Triliun Rp 4-10 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (3) terdayagunakannya potensi masyarakat dalam bela negara sebagai salah satu komponen utama bela Negara. Selanjutnya.6 triliun dalam tahun 2007.8 persen per tahun. pendidikan dasar keluarga prajurit.2 persen per tahun. TNI Angkatan Laut. Realisasi anggaran pada subfungsi dukungan pertahanan digunakan untuk membiayai program pengembangan industri pertahanan dan program pengembangan sistem dan strategi pertahanan. program pengembangan pertahanan matra laut. menjadi sebesar Rp72. (2) meningkatnya jumlah dan kondisi peralatan pertahanan kearah modernisasi alat utama sistem senjata dan kesiapan operasional.7 persen terhadap fungsi pertahanan). yaitu dari sebesar Rp30.3 triliun dalam tahun 2012. Sementara itu. Dalam periode 2007-2012.3 persen). yaitu program penerapan kepemerintahan yang baik. yang semula merupakan bagian dari fungsi pertahanan dipindah menjadi bagian dari fungsi pelayanan umum. alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi pertahanan antara lain terdiri atas: (1) subfungsi pertahanan negara (sebesar 68. yang diperuntukkan untuk belanja pegawai. dan (3) subfungsi Litbang pertahanan (sebesar 0. 10.4 miliar dalam tahun 2007.8 persen per tahun.9 miliar dalam tahun 2012. program pengembangan pertahanan matra udara. Realisasi anggaran pada subfungsi pertahanan negara terutama ditujukan untuk membiayai program pengembangan pertahanan matra darat.3 BELANJA FUNGSI PERTAHANAN. yaitu dari sebesar Rp93. Terkait dengan adanya reklasifikasi fungsi pertahanan. dan program pengembangan pertahanan matra integratif. Realisasi anggaran fungsi pertahanan dalam periode 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 18. (4) meningkatnya keberhasilan GRAFIK 4.0 (5) meningkatnya peran dan pemberdayaan 70.5 triliun dalam tahun 2012. mencegah dan Pertahanan Negara Duk ungan Pertahanan Litbang Pertahanan menangkap pelaku dan jaringan terorisme. (2) subfungsi dukungan pertahanan (sebesar 21. Realisasi anggaran pada subfungsi Litbang pertahanan digunakan untuk membiayai program pengembangan ketahanan nasional dan program penelitian dan pengembangan pertahanan. dan TNI Angkatan Udara.0 industri pertahanan dalam negeri. 80. Pencapaian yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan yang dibiayai dengan realisasi anggaran pada fungsi pertahanan dalam kurun waktu 2007–2012 tersebut. 2007-2012 Pemerintah dalam mengungkap.0 Iptek.7 triliun dalam tahun 2007. dan jaminan kesejahteraan akhir tugas.1 persen). pada tahun 2008 terjadi restrukturisasi dan realokasi program.0 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp52.

0 20. dengan tetap memperhatikan upaya pengurangan risiko bencana. menjadi sebesar Rp18. Perkembangan realisasi anggaran fungsi pertahanan dalam periode tahun 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4. program pengembangan sarana dan prasarana kepolisian.1 persen). (3) subfungsi pembinaan hukum (sebesar 19.0 15. terkait dengan hal tersebut realisasi anggaran fungsi ketertiban dan keamanan dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 1.1 persen terhadap fungsi ketertiban dan keamanan). antara lain meliputi: (1) menurunnya angka pelanggaran hukum dan indeks kriminalitas.4 BELANJA FUNGSI KETERTIBAN DAN KEAMANAN. sebagaimana halnya pada fungsi pertahanan. Realisasi anggaran pada subfungsi kepolisian digunakan antara lain untuk membiayai program pengembangan SDM kepolisian. Anggaran Belanja Fungsi Ketertiban dan Keamanan Realisasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dipergunakan untuk membiayai penyelenggaraan ketertiban dan keamanan yang menjadi tanggung jawab Pemerintah.04 persen).0 Triliun Rp Kete rtiban dan Keamanan Lainnya Pe radilan Pe mbinaan Hukum Pe nanggulangan Be ncana Kepolisian 25. Realisasi anggaran pada subfungsi penanggulangan bencana digunakan untuk membiayai program utama. serta (10) tercapainya jumlah dan kondisi peralatan pertahanan ke arah modernisasi alat utama sistem senjata dan kesiapan operasional.4.4 triliun pada tahun 2012.6 miliar dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp995.2 triliun dalam tahun 2012. program pengembangan strategi keamanan dan ketertiban. realisasi anggaran pada subfungsi penanggulangan bencana dalam kurun waktu 2007–2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 61.6 persen per tahun. (3) terciptanya suasana aman.3 triliun dalam tahun 2007. dan (6) subfungsi ketertiban dan keamanan lainnya (sebesar 19.2 persen). Realisasi anggaran pada subfungsi kepolisian mengalami peningkatan rata-rata sebesar 15. Fungsi ketertiban dan keamanan juga mengalami restrukturisasi dan pemindahan program dalam tahun 2008.9 triliun dalam tahun 2007. (5) subfungsi Litbang ketertiban dan keamanan (sebesar 0. Selanjutnya. tertib dan kondusif Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-11 . (4) subfungsi peradilan (sebesar 9. yaitu dari sebesar Rp90.3 persen).0 5. Realisasi anggaran belanja fungsi ketertiban dan keamanan terdiri atas beberapa subfungsi. (2) menurunnya kejadian tindak terorisme di wilayah hukum Indonesia.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN Sumber : Kementerian Keuangan Pencapaian yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan pada anggaran fungsi ketertiban dan keamanan dalam periode 2007–2012. Sementara itu. gambaran realisasi subfungsi yang menonjol dalam periode 2007–2012 diuraikan sebagai berikut.0 10. GRAFIK 4. yaitu: (1) subfungsi kepolisian (sebesar 49.5 persen per tahun.3. yaitu dari sebesar Rp28.3 persen per tahun. serta program pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba.3 persen). program penerapan kepemerintahan yang baik dipindahkan dari fungsi ketertiban dan keamanan ke dalam fungsi pelayanan umum. Perkembangan realisasi anggaran fungsi ketertiban dan keamanan dalam periode tahun 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4. yaitu dari sebesar Rp8. 2007-2012 35. (2) subfungsi penanggulangan bencana (sebesar 3. menjadi sebesar Rp30.1 miliar dalam tahun 2012.0 30.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 (9) menurunnya gangguan keamanan dan pelanggaran hukum di laut. yaitu program pencarian dan penyelamatan.

Peningkatan realisasi anggaran pada fungsi ekonomi.5 persen per tahun. kehutanan. Hal tersebut selaras dengan tujuan Pemerintah untuk menyelesaikan bottleneck infrastruktur dan memperkuat ketahanan pangan.382 meter pada jalur lintas utama. (6) menurunnya angka penyalahgunaan narkoba dan menurunnya peredaran gelap narkoba.1 persen).0 persen).6 persen). perikanan dan kelautan. (10) subfungsi Litbang ekonomi (1. dan (11) subfungsi ekonomi lainnya (4.586 km dan jembatan sepanjang 8.6 triliun dalam tahun 2007.1 persen).6 persen). yaitu Bandara 4-12 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Realisasi dan proporsi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi ekonomi dalam periode 2007-2012 terdiri atas: (1) subfungsi perdagangan. udara.6 persen per tahun.5 persen). keamanan pesisir dan pelabuhan nasional/internasional sebesar 11 persen. (7) subfungsi industri dan konstruksi (2. menjadi sebesar Rp102. koperasi dan UKM (3. (3) subfungsi pengairan (8.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam masyarakat.1 persen).2 triliun dalam tahun 2012. Pencapaian yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan pada subfungsi transportasi dalam periode 2007–2012. perikanan dan kelautan (18. (9) subfungsi telekomunikasi (0. (5) subfungsi pertambangan (2. Dalam periode 2007–2012. terutama berkaitan dengan upaya Pemerintah dalam rangka mendukung upaya percepatan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas.4 km’sp serta pembangunan jalur rel KA baru termasuk jalur ganda sepanjang 140. (7) terselenggaranya tata kelola pemerintahan dan pelayanan yang profesional di lingkungan Polri.319 km dan jembatan sepanjang 217. menjadi sebesar Rp54.1 persen terhadap fungsi ekonomi). (8) subfungsi tenaga kerja (2. yaitu dari sebesar Rp42. kejahatan transnasional.076 meter.8 persen). (2) subfungsi pertanian. (3) terlaksananya program pengembangan Bus Rapid Transit (BRT) di 13 kota.9 persen). (7) terlaksananya pengembangan bandar udara strategis. kehutanan. kejahatan yang berimplikasi kontijensi dan kejahatan terhadap kekayaan negara) tanpa melanggar HAM. realisasi anggaran pada subfungsi transportasi mengalami peningkatan rata-rata sebesar 26. dan perkeretaapian. Realisasi anggaran pada subfungsi transportasi terutama digunakan antara lain untuk: (1) program penyelenggaraan jalan dan (2) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi laut.3 persen). (2) peningkatan kapasitas jalan/pelebaran sepanjang 3. serta (9) menanggulangi dan menurunnya jenis kejahatan (kejahatan konvensional. (5) tercapainya gangguan keamanan yang menurun pada jalur aktivitas masyarakat yang menggunakan moda transportasi laut.7 triliun pada tahun 2012. darat. yaitu dari sebesar Rp16. (4) meningkatnya kesadaran hukum dan peran serta masyarakat dalam menyelesaikan permasalahan sosial dan gangguan keamanan. baik infrastruktur perhubungan maupun pertanian tercermin dari besarnya alokasi untuk subfungsi transportasi dan subfungsi pertanian. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi ekonomi dijabarkan sebagai berikut. (8) terlaksanakanya transparansi pelayanan masyarakat sebagai salah satu program quick wins bidang reserse. antara lain meliputi: (1) terselesaikannya preservasi jalan nasional sepanjang 36. (5) peningkatan dan rehabilitasi jalur rel KA sepanjang 292.9 km’sp.2 triliun pada tahun 2007. Anggaran Belanja Fungsi Ekonomi Dalam periode 2007-2012 realisasi anggaran belanja pada fungsi ekonomi mengalami peningkatan rata-rata sebesar 19. (4) terlaksananya pembangunan terminal Tipe A (antarpropinsi) dan terminal antarlintas batas negara yang tersebar di lima lokasi. (4) subfungsi bahan bakar dan energi (7. (6) terlaksananya pembangunan 18 pelabuhan baru dan lanjutan pembangunan 133 pelabuhan. (6) subfungsi transportasi (49. perkembangan usaha. Perhatian Pemerintah kepada pengembangan infrastruktur.

(6) tercapainya pelaksanaan gerakan memasyarakatkan makan ikan (Gemarikan). perikanan. dalam kurun waktu yang sama. (4) meningkatnya nilai tambah dan daya saing produk pertanian. dan masyarakat terhadap jasa pelayanan sarana dan prasarana energi. menjadi sebesar Rp11. perikanan. 2007-2012 100. dan mutu tanaman pangan untuk mencapai swasembada dan swasembada berkelanjutan.0 Triliun Rp Industri dan Konstruksi Transportasi Pertambangan Bahan Bakar dan Energi Pengairan Pertanian. antara lain meliputi: (1) terpeliharanya dan meningkatnya penyediaan bahan pangan pokok dari produksi dalam negeri. koperasi. dan pulau terdepan.0 10. perbatasan. (3) program peningkatan produksi.6 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp18. Koperasi dan UKM 70.0 30. biofuel. serta (5) program pengembangan SDM pertanian dan perikanan serta kelembagaan petani dan nelayan/pembudidaya ikan. Bandara Kuala Namu.8 persen per tahun.0 60. serta (8) terbangunnya sistem jaringan transportasi perkotaan dan perdesaan di wilayah terpencil. Pengembangan Usaha. (5) tercapainya pertumbuhan PDB sektor pertanian sebesar 3. Perikanan.5 BELANJA FUNGSI EKONOMI. (3) pembangunan jaringan distribusi gas kota GRAFIK 4. kehutanan. (2) tersedianya dan terdistribusinya BPH Migas BBM diseluruh wilayah NKRI serta tersedianya cadangan BBM nasional.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN Sumber : Kementerian Keuangan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-13 .0 90.0 20. realisasi anggaran pada subfungsi pertanian. dan Bandara Samarinda Baru.37. dan kelautan antara lain untuk melaksanakan: (1) program peningkatan ketahanan pangan. Sementara itu. dan kehutanan. matahari. (2) program peningkatan aksesibilitas pemerintah daerah. sehat. realisasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi dalam periode 2007–2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 31.9 triliun dalam tahun 2007. (4) program pencapaian swasembada daging sapi dan peningkatan penyediaan pangan hewani yang aman.0 persen dan indeks nilai tukar petani (NTP) di atas 104. yaitu dari sebesar Rp7. panas bumi. Kehutanan. Pencapaian yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada subfungsi bahan bakar dan energi dalam periode 20072012 di antaranya yaitu: (1) meningkatnya produksi dari sumber daya energi terbarukan seperti tenaga air. serta (5) program pengelolaan dan penyediaan minyak dan gas bumi. dan Kelautan Tenaga Kerja Perdagangan. (2) terjaganya stabilitas harga komoditas pangan. (3) program pengelolaan energi baru terbarukan dan konservasi energi. biomassa.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Juanda. (2) program penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian. Realisasi anggaran pada subfungsi pertanian.71 serta indeks nilai tukar nelayan (NTN) sebesar 105. (3) meningkatnya pemenuhan konsumsi pangan masyarakat secara kuantitas dan kualitas menuju pola pangan harapan. perikanan. pedalaman. dan kelautan dalam periode 2007–2012. Pencapaian yang dihasilkan dari berbagai program dan kegiatan pada subfungsi pertanian. serta (7) meningkatnya produk perikanan prima yang berdaya saing di pasar domestik dan internasional. dan halal. dan bahan bakar nabati (BBN). kehutanan. produktivitas. yaitu dari sebesar Rp2.6 persen per tahun.7 triliun dalam tahun 2012. kehutanan.0 50. (4) program pembinaan dan pengelolaan usaha pertambangan SDA dan batubara. dan kelautan mengalami peningkatan rata-rata sebesar 19.5 triliun dalam tahun 2012. Realisasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi antara lain digunakan untuk melaksanakan: (1) program pengelolaan ketenagalistrikan. utuh. Selanjutnya.0 40.0 80.

(2) subfungsi konservasi sumberdaya alam mengalami peningkatan ratarata sebesar 7. dan (5) meningkatnya rasio desa berlistrik menjadi 96.7 persen. pembinaan.1 persen. dan pelaksanaan pengembangan sanitasi dan persampahan. (3) subfungsi konservasi sumber daya alam sebesar 48.5.0 program konservasi keanekaragaman hayati Lingkungan Hidup Lainnya 10. yang terutama digunakan untuk program peningkatan fungsi dan daya dukung DAS berbasis pemberdayaan masyarakat.6 penyelenggaraan Rehabilitasi Hutan dan BELANJA FUNGSI LINGKUNGAN HIDUP.5 triliun pada tahun 2012.000 sambungan rumah tangga di lima kota.3 triliun pada tahun 2012. (2) subfungsi penanggulangan polusi sebesar 2.0 dan perlindungan hutan. terutama digunakan untuk upaya peningkatan kualitas dan pelestarian lingkungan hidup. Peningkatan realisasi anggaran pada fungsi lingkungan hidup dalam kurun waktu tersebut mencerminkan upaya Pemerintah untuk senantiasa menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup.9 persen. serta (5) subfungsi lingkungan hidup lainnya sebesar 12. 2007-2012 Lahan (RHL).2 persen. pengawasan. program perencanaan. dari Rp348. (4) meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi sekitar 75.2 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp4.5 triliun pada tahun 2012.0 Konservasi Sumberdaya Alam peningkatan rata-rata sebesar 28. serta 12.0 triliun pada tahun 2007 Penanggulangan Polusi 2. Besarnya porsi alokasi anggaran pada subfungsi konservasi sumber daya alam dalam periode 2007-2012 menunjukkan keberpihakan Pemerintah terhadap upaya untuk menjaga dan meningkatkan kualitas lingkungan hidup. yang Manajemen Limbah terutama digunakan untuk membiayai 2007 2008 2009 2010 2011 2012 program pengelolaan pertanahan nasional.0 triliun pada tahun 2007 menjadi sebesar Rp11.0 persen.0 ruang dan pertanahan mengalami 6.2 persen.0 persen.9 triliun pada tahun 2012. dari 4. realisasi anggaran belanja pada fungsi lingkungan hidup mengalami peningkatan rata-rata sebesar 18. pengembangan kelembagaan dan evaluasi daerah aliran sungai. serta program survei dan pemetaan nasional. Triliun Rp 4-14 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .5 persen.0 miliar pada tahun 2007 menjadi Rp2. dari sebesar Rp5.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat untuk 16. Anggaran Belanja Fungsi Lingkungan Hidup Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi lingkungan hidup yang dialokasikan melalui K/L. (4) subfungsi tata ruang dan pertanahan sebesar 22.0 sebesar Rp1.0 menjadi Rp3. APBN Sumber : Kementerian Keuangan program penyelenggaraan penataan ruang. yang terutama digunakan untuk membiayai program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman serta program pengaturan.0 persen. Anggaran belanja fungsi lingkungan hidup tersebut terdiri atas beberapa subfungsi dengan proporsi alokasi anggaran masing-masing subfungsi terhadap fungsinya sebagai berikut: (1) subfungsi manajemen limbah sebesar 15. Perkembangan realisasi anggaran belanja fungsi ekonomi periode 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4. dari sebesar Rp3. (3) subfungsi tata Tata Ruang dan Pertanahan 8.3 persen per tahun.6 persen per tahun. Dalam kurun waktu 2007-2012. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi lingkungan hidup adalah sebagai berikut: (1) subfungsi manajemen limbah mengalami peningkatan rata-rata sebesar 52. GRAFIK 4.

5 juta ha. dari sebesar Rp9. dan (4) subfungsi perumahan dan fasilitas umum lainnya Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-15 .005 perusahaan melalui mekanisme program peningkatan kinerja perusahaan (PROPER).7 persen per tahun.4 triliun pada tahun 2007 menjadi sebesar Rp4. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada fungsi perumahan dan fasilitas umum adalah sebagai berikut: (1) subfungsi pembangunan perumahan mengalami peningkatan rata-rata 22.1 triliun pada tahun 2007 menjadi sebesar Rp3.4 persen. Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada fungsi lingkungan hidup dalam kurun waktu 2007-2012 tersebut antara lain: (1) terlaksananya kegiatan rehabilitasi hutan dan lahan sebesar 705. yang terutama digunakan untuk membiayai program pengaturan.4 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp3. (2) pengembangan Hutan Kemasyarakatan dan Hutan Desa dengan capaian seluas 508. (3) subfungsi penyediaan air minum mengalami peningkatan rata-rata sebesar 19.6 persen. Dalam kurun waktu 20072012 realisasi anggaran belanja pada fungsi perumahan dan fasilitas umum mengalami peningkatan rata-rata sebesar 23. dari sebesar Rp1.0 persen. yang terutama digunakan untuk membiayai program pengembangan perumahan dan kawasan permukiman dan program pembangunan rumah susun sewa (Rusunawa).1 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp26.1 triliun pada tahun 2012.170 ha. serta (8) ditetapkannya empat rencana tata ruang pulau dan empat rencana tata ruang kawasan strategis nasional dalam rangka mendukung pembangunan infrastruktur pada tahun 2011 dan awal tahun 2012.5 triliun pada tahun 2012. Pulau Sumatera. (5) penetapan kawasan konservasi perairan seluas 15.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Perkembangan realisasi anggaran fungsi lingkungan hidup dalam tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. (7) berkurangnya jumlah hotspot menjadi 28.65 persen dari rata-rata hotspot tahun 2005-2009 (58. (4) subfungsi perumahan dan fasilitas umum lainnya sebesar 57. (2) subfungsi pemberdayaan komunitas permukiman mengalami peningkatan rata-rata sebesar 10. (3) subfungsi penyediaan air minum sebesar 15.3 persen.4 persen. terutama untuk memenuhi kebutuhan terhadap lingkungan perumahan yang layak.0 triliun pada tahun 2012. Hal tersebut menunjukkan perhatian yang serius dari Pemerintah terhadap kebutuhan warganya. dan Pulau Sulawesi.4 juta ha dengan luas kawasan perairan yang terkelola secara efektif sebesar 2. (6) dilaksanakannya pengelolaan dan rehabilitasi terumbu karang pada 16 kabupaten/kota di 8 provinsi.890 titik) dalam rangka pengendalian kebakaran hutan di Pulau Kalimantan.8 persen. dan pelaksanaan pengembangan sistem penyediaan air minum. (2) subfungsi pemberdayaan komunitas pemukiman sebesar 17. (3) pemantauan dan pengawasan penataan terhadap 1. dari Rp1.6.5 triliun pada tahun 2012. Anggaran Belanja Fungsi Perumahan dan Fasilitas Umum Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi perumahan dan fasilitas umum terutama digunakan untuk pembangunan perumahan dan pengadaan fasilitas umum yang menjadi tanggung jawab Pemerintah kepada masyarakat. yang terutama digunakan untuk membiayai program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman serta program pengembangan perumahan dan kawasan permukiman.4 persen per tahun. dari sebesar Rp2. pengawasan. pembinaan. (4) pemantauan dan pengawasan penataan terhadap 100 industri melalui mekanisme program kali bersih (PROKASIH).474 titik atau menurun sebesar 51. Fungsi perumahan dan fasilitas umum tersebut terdiri atas beberapa subfungsi dengan proporsi alokasi anggaran masingmasing subfungsi terhadap fungsinya sebagai berikut: (1) subfungsi pembangunan perumahan sebesar 10.562 ha.

Penyediaan Air Minum 20.2 persen). anggaran belanja fungsi kesehatan menurun rata-rata sebesar 0.0 perumahan swadaya sebanyak 55. fasilitasi peningkatan kualitas rumah swadaya sebanyak 48. Dalam periode 2007-2012. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi kesehatan dijabarkan sebagai berikut. Anggaran pada subfungsi obat dan perbekalan kesehatan. serta (6) untuk penanganan NTT dilakukan fasilitasi pembangunan perumahan swadaya sebanyak 2. menjadi sebesar Rp2. Selanjutnya. Anggaran pada subfungsi pelayanan Triliun Rp 4-16 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . anggaran belanja pada subfungsi obat dan perbekalan kesehatan mengalami peningkatan rata-rata sebesar 23.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat mengalami peningkatan rata-rata sebesar 30.9 triliun dalam tahun 2007.160 unit.0 persen). yaitu: (1) subfungsi obat dan perbekalan kesehatan (9. dan penataan lingkungan permukiman kumuh seluas 150 ha dan 170 kawasan.6 persen).1 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp15.6 persen per tahun.5 persen terhadap fungsi kesehatan).0 Pembe rdayaan Komunitas sebanyak 14. Besarnya proporsi alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan kesehatan perorangan. (3) meningkatnya kualitas Permukiman 10. Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program GRAFIK 4.0 triliun pada tahun 2007. 2007-2012 umum dalam kurun waktu 2007-2012 tersebut 30.7 triliun dalam tahun 2012. yaitu dari sebesar Rp8.5 persen per tahun.202 unit. (5) subfungsi Litbang kesehatan (1.0 persen). Pembangunan Perumahan 5. Dalam kurun waktu 2007-2012. dan (6) subfungsi kesehatan lainnya (8.7 persen. anggaran belanja pemerintah yang dialokasikan melalui fungsi kesehatan terdiri atas beberapa subfungsi. terutama disebabkan oleh digulirkannya berbagai program pelayanan kesehatan sebagai upaya untuk meningkatkan kualitas hidup masyarakat.7.738 unit.353 unit. dari sebesar Rp4. anggaran pada subfungsi pelayanan kesehatan perorangan dalam kurun waktu yang sama mengalami peningkatan rata-rata sebesar 1.5 persen per tahun. yang terutama digunakan untuk membiayai program pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan desa serta program peningkatan kemandirian masyarakat perdesaan.7 dan kegiatan pada fungsi perumahan dan fasilitas BELANJA FUNGSI PERUMAHAN DAN FASILITAS UMUM. Sementara itu.7 persen).1 triliun dalam tahun 2007. (4) subfungsi kependudukan dan keluarga berencana (7.6 triliun pada tahun 2012.0 (4) fasilitasi pembiayaan perumahan untuk kepemilikan rumah sebanyak 201. terutama digunakan untuk program kefarmasian dan alat kesehatan serta program pengawasan obat dan makanan. menjadi sebesar Rp15. Perkembangan realisasi anggaran belanja fungsi perumahan dan fasilitas umum tahun 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4.0 (2) terfasilitasinya pembangunan rumah swadaya 15.0 Umum Lainnya rumah susun sederhana sewa (rusunawa). (2) subfungsi pelayanan kesehatan perorangan (59. yaitu dari sebesar Rp0.020 unit serta peningkatan kualitas perumahan swadaya sebanyak 13.0 antara lain: (1) terbangunnya 585 twin block (TB) Perumahan dan Fasilitas 25. dari sebesar Rp16.000 unit. (3) subfungsi pelayanan kesehatan masyarakat (14.8 triliun pada tahun 2012.5 triliun dalam tahun 2012.750 unit. Anggaran Belanja Fungsi Kesehatan Anggaran belanja fungsi kesehatan yang dialokasikan melalui belanja Pemerintah Pusat ditujukan untuk meningkatkan kesehatan rakyat. 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN (5) capaian pada tahun 2012 berupa Sumber : Kementerian Keuangan pembangunan 223 TB rusunawa. menjadi sebesar Rp8. fasilitasi pembangunan rumah swadaya sebanyak 20.

7 persen dan yang mendapat imunisasi campak mencapai 87. dan sangat terpencil sebanyak 32.95 persen pada tahun 2011. Polio. anggaran belanja fungsi pariwisata dan budaya mengalami peningkatan rata-rata sebesar 5.0 10.4 triliun dalam tahun 2007.8 persen per tahun.4 triliun pada tahun 2012.9 triliun pada tahun 2007. menjadi sebesar Rp2. peningkatan upaya kesehatan berbasis masyarakat (UKBM) melalui posyandu dan poskesdes.16 persen.0 18. meningkat ratarata sebesar 43. meningkatnya jumlah tempat tidur kelas III rumah sakit yang digunakan. dokter spesialis gigi. cakupan pelayanan kesehatan bayi meningkat menjadi 85. yang terdiri atas dokter spesialis. dan cakupan pelayanan kesehatan balita meningkat menjadi 80.8 BELANJA FUNGSI KESEHATAN.3 persen (2011).0 2. serta (9) meningkatnya jumlah peserta KB baru menjadi 9.8. cakupan K4 menjadi 88. meningkatnya pelayanan pasien Jamkesmas di puskesmas. ketersediaan obat dan vaksin di sarana pelayanan kesehatan.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN Sumber : Kementerian Keuangan Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada fungsi kesehatan dalam periode 2007-2012. DPT-HB. (3) meningkatnya kunjungan neonatal pertama (KN1) menjadi 71. Selanjutnya. terutama untuk membiayai program kependudukan dan KB. Dalam kurun waktu 2007-2012. Anggaran pada subfungsi ini. penguatan promosi kesehatan. menjadi sebesar Rp2.87 juta. (7) meningkatnya cakupan jaminan pembiayaan kesehatan.27 persen.4 persen pada tahun 2010. (4) meningkatnya pengendalian penyakit menular terutama pada pengendalian penyakit HIV dan AIDS. Anggaran Belanja Fungsi Pariwisata dan Budaya Anggaran belanja fungsi pariwisata dan budaya yang dialokasikan melalui belanja Pemerintah Pusat ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui pengembangan di bidang pariwisata dan budaya. tuberkulosis (TB).0 Triliun Rp Kesehatan Lainnya Litbang Kesehatan Kependudukan dan Keluarga Berencana Pelayanan Kesehatan Masyarakat Pelayanan Kesehatan Perorangan Obat dan Perbekalan Kesehatan 12.6 triliun dalam tahun 2012.0 14. dokter umum.321 puskesmas. Perkembangan realisasi anggaran fungsi kesehatan dalam periode tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. memperlihatkan kesungguhan Pemerintah dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui diversifikasi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-17 . (6) meningkatnya jumlah dan kualitas tenaga kesehatan yang bertugas di daerah dengan kriteria biasa. (2) membaiknya status kesehatan anak dengan cakupan imunisasi lengkap (DPT. (5) meningkatnya pelayanan kesehatan preventif terpadu didukung oleh penyediaan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) pada 9. dan bidan. dan malaria. Peningkatan anggaran pada fungsi pariwisata dalam kurun waktu tersebut. terpencil. DPT-HIB dan Campak) pada bayi usia 0-11 bulan meningkat mencapai 84. jumlah rumah sakit yang melayani pasien Jamkesmas.38 persen. GRAFIK 4. yaitu dari sebesar Rp0.0 6.0 8.58 juta dan pencapaian jumlah peserta KB aktif menjadi 34. jumlah kepesertaan Jamkesmas. dokter gigi.0 16.978 tenaga kesehatan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 kesehatan perorangan. terutama dialokasikan untuk melaksanakan program pembinaan upaya kesehatan. dari sebesar Rp1. (8) meningkatnya keterjangkauan masyarakat terhadap obat. 2007-2012 20. antara lain yaitu: (1) membaiknya pelayanan terhadap ibu hamil melalui peningkatan cakupan kunjungan ibu hamil K1 menjadi 92.0 persen per tahun.0 4. serta penyediaan layanan jaminan ibu hamil dan bersalin melalui Jampersal. anggaran pada subfungsi kependudukan dan keluarga berencana dalam kurun waktu 2007-2012.

meningkat 12.5 menonjol pada fungsi pariwisata dan budaya Pembinaan Penerbitan dan 2.3 triliun dalam tahun 2012.3 persen per tahun. yaitu dari sebesar Rp0. (4) peningkatan layanan jasa perpustakaan dan informasi di 33 perpustakaan provinsi. meningkat rata-rata sebesar 7.4 persen per tahun. (3) subfungsi Litbang pariwisata dan budaya (1.0 budaya mengalami peningkatan rata-rata Pengembangan Pariwisata dan 0.65 juta orang atau meningkat 9.5 persen). serta (7) fasilitasi Triliun Rp 3. serta (5) program kesejarahan. dan penyediaan 55 mobil perpustakaan keliling.5 Budaya sebesar 22. Perkembangan realisasi anggaran fungsi pariwisata dan budaya dalam periode tahun 20072012 disajikan dalam Grafik 4.55 miliar. seni dan perfilman. 300 perpustakaan kabupaten/ kota. terutama untuk membiayai beberapa program antara lain: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. (3) pengelolaan terpadu cagar budaya (Kawasan Candi Borobudur. dari peringkat 81 dari 133 negara pada tahun 2009. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 3.102 perpustakaan desa. (2) program pengembangan nilai budaya.60 miliar.3 persen terhadap fungsi pariwisata dan budaya). antara lain yaitu: (1) pada tahun 2011. 2007-2012 pariwisata dan budaya.9 persen). menjadi 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN sebesar Rp1.0 persen).0 Pembinaan Olahraga Prestasi 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang 2. Sumber : Kementerian Keuangan terutama digunakan untuk membiayai program pengembangan pariwisata. (4) program pengembangan pemasaran pariwisata.5 miliar dalam tahun 2012. yaitu dari sebesar Rp379. (4) subfungsi penelitian dan pengembangan olah raga prestasi (22.9 anggaran untuk subfungsi pengembangan BELANJA FUNGSI PARIWISATA DAN BUDAYA. menjadi sebesar Rp540.51 persen dari penerimaan devisa tahun 2010 yang sebesar USD 7. (2) peningkatan daya saing pariwisata Indonesia di tingkat global pada tahun 2011 menjadi posisi 74 dari 139 negara.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat kebijakan yang salah satunya melalui sektor pariwisata dan budaya. (3) program pengelolaan sumber daya manusia aparatur.9. (6) pelaksanaan 21 penelitian bidang kebudayaan dan 155 penelitian bidang arkeologi. kepurbakalaan. 3.5 triliun dalam tahun 2007.24 persen dibandingkan dengan tahun 2010. dan (2) anggaran pada subfungsi pariwisata dan budaya lainnya dalam kurun waktu 2007-2012. Kawasan Candi Prambanan.0 miliar dalam tahun 2007. dan Kawasan Situs Manusia Purba Sangiran). Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada fungsi pariwisata dan budaya dalam periode 2007-2012. (2) subfungsi penerbitan dan penyiaran (7. yaitu: (1) subfungsi pengembangan pariwisata dan budaya (43. Anggaran belanja Pemerintah Pusat yang dialokasikan melalui fungsi pariwisata dan budaya terdiri atas beberapa subfungsi. kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) mencapai 7.2 persen). dan jumlah penerimaan devisa diperkirakan sebesar USD 8. dan permuseuman. (5) fasilitasi penyediaan sarana seni budaya di 14 provinsi dan 247 kabupaten/kota. dan (5) subfungsi pariwisata dan budaya lainnya (10.5 Pariwisata dan Budaya Lainnya 4-18 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Visi Pemerintah untuk mengembangkan pariwisata dan budaya tercermin dari besarnya proporsi alokasi GRAFIK 4.5 Pembinaan Kepemudaan dan subfungsi pengembangan pariwisata dan Ol ah Raga 1.0 Penyiaran sebagai berikut: (1) anggaran belanja pada 1.

budaya.5 Realisasi anggaran belanja untuk subfungsi 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN Litbang agama terutama digunakan untuk Sumber : Kementerian Keuangan membiayai Program Bimbingan Masyarakat Islam dan Program Bimbingan Masyarakat Non Islam.0 Litbang Agama 2. Realisasi anggaran belanja untuk subfungsi peningkatan kehidupan beragama terutama digunakan dalam rangka meningkatkan kerukunan dan toleransi kehidupan beragama di masyarakat.0 menjadi sebesar Rp1. beberapa capaian tersebut antara lain.0 sebesar 148.6 persen per tahun. 1.0 miliar pada tahun 2007.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 peningkatan kreativitas dan kapasitas di bidang Iptek dan Imtaq bagi 3. peningkatan kemampuan penanganan trauma pascakonflik.3 persen).7 miliar dalam tahun 2012. yaitu dari sebesar Rp1. peningkatan efektivitas mediasi melalui forum kerukunan umat beragama (FKUB) yang sudah terdapat di seluruh provinsi dan di 421 kabupaten/kota. yaitu dari sebesar Rp419.8 persen terhadap fungsi agama).10. dan pembinaan untuk pencegahan konflik di daerah rawan konflik.180 orang dan di bidang seni.3 persen per tahun. yaitu: (1) tercapainya harmonisasi kehidupan sosial keagamaan di daerah pascakonflik. 0.6 miliar dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp853. (2) pembenahan dan penyempurnaan sistem penyelenggaraan haji yang mencakup penerbitan peraturan perundangan-undangan. serta pelayanan dan perlindungan sejak pendaftaran di tanah air. Dalam periode 2007-2012 anggaran fungsi agama mengalami peningkatan rata-rata sebesar 13. Anggaran belanja pada Pelayanan Keagamaan Lainnya 3.6 persen). serta (4) subfungsi pelayanan keagamaan lainnya (31. Perkembangan realisasi anggaran belanja fungsi agama dalam periode 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4.180 orang. 2007-2012 menonjol pada fungsi agama dijabarkan 4.3 persen per tahun. Gambaran realisasi anggaran dalam periode GRAFIK 4.5 2012. Dalam periode yang sama. (3) subfungsi Litbang agama (22. penguatan prosedur dan manajemen operasional.6 triliun dalam tahun 2012. realisasi anggaran untuk subfungsi peningkatan kehidupan beragama mengalami peningkatan ratarata sebesar 15.0 sebagai berikut. Anggaran Belanja Fungsi Agama Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi agama dialokasikan guna memenuhi kewajiban Pemerintah dalam pelayanan urusan keagamaan dan menjaga keharmonisan serta kerukunan kehidupan beragama. mengalami peningkatan rata-rata Kerukunan Hidup Beragama 2.9 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp3. peningkatan kualitas pembinaan jemaah.4 persen). (2) subfungsi kerukunan hidup beragama (2. dan industri kreatif bagi 3.10 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang BELANJA FUNGSI AGAMA. sampai pelaksanaan haji di Arab Saudi dan kembali lagi di Triliun Rp Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-19 . Pelaksanaan dari berbagai program yang dilakukan Pemerintah pada fungsi agama telah diupayakan untuk menghasilkan beberapa pencapaian dalam rangka menciptakan kehidupan beragama yang harmonis dan peningkatan pelayanan ibadah keagamaan oleh Pemerintah.5 subfungsi Litbang agama dalam periode 2007– 3.9 triliun pada tahun 2012. yaitu dari 1. yaitu: (1) subfungsi peningkatan kehidupan beragama (43.5 Peningkatan Kehidupan Beragama sebesar Rp20. pemberdayaan tokoh masyarakat. Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi agama terdiri atas beberapa subfungsi.

yaitu dari sebesar Rp5.1 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp11. serta (3) program pengembangan dan pembinaan bahasa dan sastra. yaitu dari sebesar Rp4. (2) program pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan.6 triliun dalam tahun 2012. (4) subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan (14.1 persen per tahun. Tingginya proporsi alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar dalam periode 2007-2012 menunjukkan dukungan terhadap kebijakan Pemerintah untuk penuntasan wajib belajar 9 tahun. Dalam periode 2007–2012.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat tanah air. Realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah digunakan untuk membiayai program pendidikan menengah.5 triliun dalam tahun 2012.9 persen).7 triliun dalam tahun 2012.2 persen per tahun. Realisasi anggaran belanja pada subfungsi pendidikan tinggi terutama digunakan untuk penyediaan pelayanan pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi.9 triliun dalam tahun 2007. Dalam kurun waktu yang sama. Sejalan dengan itu. Anggaran Belanja Fungsi Pendidikan Anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi pendidikan digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pendidikan yang menjadi tanggung jawab Pemerintah. yaitu dari Rp50. (3) subfungsi pendidikan tinggi (28.3 persen per tahun. antara lain meliputi: (1) meningkatnya bantuan operasional 4-20 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .6 persen). (7) subfungsi pendidikan lainnya (7. Dalam periode 2007-2012 anggaran fungsi pendidikan mengalami peningkatan rata-rata 15.4 persen). menjadi sebesar Rp32.1 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp6. Pencapaian dari pelaksanaan berbagai program dan kegiatan pada fungsi pendidikan dalam kurun waktu 2007–2012. Gambaran realisasi anggaran dalam periode 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi pendidikan dijabarkan sebagai berikut. realisasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah mengalami peningkatan rata-rata sebesar 10. anggaran belanja pada subfungsi pendidikan dasar mengalami peningkatan rata-rata sebesar 4. operasional maupun dukungan untuk penyelenggaraan pendidikan tinggi. Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dan proporsi pada fungsi pendidikan terdiri atas beberapa subfungsi.7 triliun dalam tahun 2012. (8) subfungsi pendidikan anak usia dini (0.0 persen).8 persen).5 persen). (10) subfungsi litbang pendidikan (1. Selanjutnya. penyediaan tunjangan bagi penyuluh agama. baik pendidikan umum maupun pendidikan agama. yaitu dari sebesar Rp6. (9) subfungsi pendidikan kedinasan (0. dan (11) subfungsi pembinaan kepemudaan dan olah raga (1.8 persen).5 triliun dalam tahun 2012. (6) subfungsi pendidikan keagamaan (1. yaitu: (1) subfungsi pendidikan dasar (34. (2) subfungsi pendidikan menengah (7.1 persen). dan penyediaan sarana prasarana penerangan dan bimbingan keagamaan. yaitu dari sebesar Rp22.3 persen terhadap fungsi pendidikan).8 persen per tahun. serta (3) terlaksananya bantuan rehabilitasi tempat ibadah di daerah pascabencana.8 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp103.0 persen). yang mencakup administrasi.4 persen per tahun. Realisasi anggaran pada subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan terutama digunakan untuk: (1) program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan.7 persen). (5) subfungsi pendidikan nonformal dan informal (2. realisasi anggaran untuk subfungsi pendidikan tinggi dalam kurun waktu yang sama mengalami peningkatan rata-rata sebesar 36. Realisasi anggaran belanja pada subfungsi pendidikan dasar terutama digunakan untuk membiayai program wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun. realisasi anggaran untuk subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan dalam periode tahun 2007–2012 mengalami peningkatan rata-rata sebesar 17.5 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp27.

0 Perlindungan dan Pelayanan Sosial Triliun Rp Tril iun Rp Anak-anak dan Keluarga Perlindungan dan Pelayanan Sosial Gambaran realisasi anggaran dalam periode 1. Anggaran belanja pada subfungsi Litbang perlindungan sosial dalam periode 2007–2012.7 triliun dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp5.2 juta siswa Pendidikan Non-Formal dan 30.6 juta siswa tidak 70. (2) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial lansia (1.0 persen per tahun. (c) peningkatan Angka Partisipasi Murni (APM) SD/SDLB/MI/Paket A menjadi 95.7 persen pada tahun 2011. GRAFIK 4. serta (4) meningkatnya proporsi jumlah guru yang telah memiliki kualifikasi minimal S1/D4 menjadi sebanyak 58. dan diperkirakan mencapai 8. (5) subfungsi bantuan dan jaminan 6.0 miliar pada Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-21 . Pelayanan Bantuan terhadap 60. (3) meningkatnya taraf 20.2 juta siswa dalam GRAFIK 4.11. (f) peningkatan APK PT usia 19-23 tahun menjadi 27.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 sekolah (BOS) bagi sekitar 35.0 2008.6 triliun dalam tahun 2012.0 mampu di jenjang pendidikan dasar. 2007-2012 tahun 2007. yaitu dari sebesar Rp87. yaitu dari sebesar Rp2.1 persen).1 persen pada tahun 2011.0 Informal dalam tahun 2012. Perkembangan realisasi anggaran belanja fungsi pendidikan dalam periode 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4.6 persen pada tahun 2011.5 persen per tahun. mengalami peningkatan rata-rata sebesar 23.0 Litbang Perlindungan Sosial sosial (28. dan (7) 4.5 persen pada tahun 2011.0 Bantuan dan Jaminan Sosial perlindungan sosial (3.7 juta siswa Litbang Pe ndidikan dalam tahun 2012.0 Penyuluhan dan Bimbingan Sosial subfungsi perlindungan sosial lainnya (34.0 Pemb erdayaan Perempuan persen).11 BELANJA FUNGSI PENDIDIKAN. Anggaran Belanja Fungsi Perlindungan Sosial Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi perlindungan sosial dialokasikan guna memenuhi kewajiban Pemerintah dalam upaya perlindungan sosial kepada masyarakat. (3) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial anak-anak dan keluarga (17. menengah.9 persen pada tahun 2011.2 persen).0 Pendidikan Tinggi 40.92 Sumber : Kementerian Keuangan tahun pada tahun 2010.0 Lansia Perlindungan dan Pelayanan Sosial 2007-2012 pada beberapa subfungsi yang Orang Sakit dan Cacat 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN menonjol pada fungsi perlindungan sosial Sumber : Kementerian Keuangan dijabarkan sebagai berikut.8 persen). Dalam periode 2007-2012 anggaran fungsi perlindungan sosial mengalami peningkatan rata-rata sebesar 16. 2.0 Pendidikan Menengah 10.1 3.12 BELANJA FUNGSI PERLINDUNGAN SOSIAL 2007-2012 (4) subfungsi pemberdayaan perempuan (3.0 persen pada tahun 2010. (2) terlaksananya bantuan 90. menjadi sekitar 44. (e) peningkatan Angka Partisipasi Kasar (APK) SMA/SMK/MA/Paket C menjadi 76. (b) penurunan angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 5.6 persen terhadap fungsi perlindungan sosial).0 persen dan guru yang telah tersertifikasi meningkat menjadi sebanyak 45. yaitu: (1) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial orang sakit dan cacat (2.0 pendidikan masyarakat yang ditandai dengan: Pendidikan Dasar (a) peningkatan rata-rata lama sekolah 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBN penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 7.0 Pendidikan Keagamaan beasiswa bagi sekitar 3. (d) peningkatan APM SMP/SMPLB/MTs/Paket B menjadi 77. Realisasi anggaran belanja Pemerintah Pusat pada fungsi perlindungan sosial terdiri atas beberapa subfungsi.0 80.6 persen).1 Perlindungan Sosial Lainnya persen).0 Pendidikan dan pendidikan tingkat tinggi dalam tahun 50. (6) subfungsi Litbang 5.

Sehubungan dengan GRAFIK 4. Dalam periode yang sama.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat tahun 2007 menjadi sebesar Rp249. telah tersedia antara lain: (1) Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) di 24 provinsi dan 157 kabupaten/kota.9 persen per tahun yaitu dari sebesar Rp98.5 91.5 100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 - 200 100 0 2007 2008 APBNP Sumber: Kementerian Keuangan 2.4 persen 7. (2) Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (UPPA) di Polres yang tersebar di seluruh Indonesia. dan pada tahun 2012 PPRG tersebut akan diterapkan pada 28 K/L. 15 Rumah Perlindungan Sosial Anak (RPSA).13 PERKEMBANGAN BELANJA K/L.2 miliar dalam tahun 2012. dan (4) 33 Rumah Perlindungan Trauma Center (RPTC). setiap tahun Pemerintah menyampaikan pokok-pokok kebijakan fiskal dan kerangka ekonomi makro tahun anggaran berikutnya kepada Dewan Perwakilan Rakyat.7 500 400 300 5. realisasi anggaran untuk subfungsi pemberdayaan perempuan mengalami peningkatan rata-rata sebesar 4. Realisasi anggaran pada subfungsi perlindungan sosial lainnya meningkat rata-rata sebesar 111. antara lain: (1) 11 K/L di tingkat nasional telah melaksanakan Perencanaan dan Penganggaran yang Responsif Gender (PPRG). 2007-2012 triliun rupiah 600 5.6 5.8 persen 90.0 5.0 4.0 6.2 5.5 5. 2007-2012 triliun rupiah GRAFIK 4.4 miliar dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp143. dan pada tahun 2012 PPRG tersebut akan diterapkan pada 10 provinsi. 4. (3) 22 Pusat Krisis Terpadu/PKT di Rumah Sakit Umum Daerah dan Vertikal.0 1.2.0 miliar dalam tahun 2007 menjadi sebesar Rp4.0 89.12.9 90. Sedangkan untuk melayani perempuan dan anak korban kekerasan.2 triliun dalam tahun 2012.2 6.0 3. Pelaksanaan berbagai program pada fungsi perlindungan sosial diupayakan untuk menghasilkan pencapaian untuk peningkatan kesetaraan gender di tingkat nasional dan daerah.14 PENYERAPAN BELANJA K/L.0 600 500 400 300 200 100 0 92.6 miliar pada tahun 2012. dan satu Rumah Perlindungan Sosial Wanita.2 persen per tahun. yaitu dari sebesar Rp116. Anggaran belanja pada subfungsi Litbang perlindungan sosial terutama digunakan untuk melaksanakan program koordinasi pengembangan kebijakan kesejahteraan rakyat.2 Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. dan 43 Pusat Pelayanan Terpadu (PPT) di RS Polri. Perkembangan realisasi anggaran belanja fungsi perlindungan sosial dalam periode 2007–2012 disajikan dalam Grafik 4.0 2009 LKPP 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2010 2011 2012 APBNP LKP P % LKPP thd APBN-P rata-rata penyerapan Sumber: Kementerian Keuangan % LKPP thd PDB 4-22 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (2) tiga pemerintah daerah provinsi telah melaksanakan PPRG atas inisiatif sendiri.

porsi anggaran belanja K/L terhadap total belanja Pemerintah Pusat. yaitu: (1) adanya penyesuaian kenaikan gaji pokok dan uang makan.6 persen dalam tahun 2007 menjadi sekitar 51. dan jenis belanja. mempertanggungjawabkan. dan (4) realokasi bagian anggaran bendahara umum negara (BA BUN) ke belanja K/L dalam rangka transparansi dan akuntabilitas.14). Kedua. yaitu terdiri atas: (1) 33  kementerian. Dari jumlah alokasi anggaran belanja K/L tahun 2012 sebesar Rp547. Pertama. Faktor utama penyebab kenaikan porsi anggaran belanja K/L terhadap total anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam periode tersebut. Hukum dan Keamanan (32 K/L dengan proporsi anggaran sebesar 31. Menurut hasil evaluasi yang dilakukan terhadap perkembangan pelaksanaan anggaran belanja Pemerintah Pusat menurut organisasi selama kurun waktu 2007-2012 dapat disimpulkan setidaknya tiga hal penting yang perlu diperhatikan.0 triliun (5. K/L dapat dikelompokkan menjadi: (1) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (31 K/L dengan proporsi anggaran sebesar 37. masing-masing K/L tersebut juga harus melaksanakan. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-23 .7 persen terhadap PDB) dalam tahun 2007.6 persen per tahun. mengalami peningkatan dari sebesar 44. anggaran belanja untuk K/L dialokasikan pada 86 K/L yang telah memiliki bagian anggaran sendiri. dan (5) enam komisi.0 persen dari total belanja K/L). K/L selaku pengguna anggaran dan/atau pengguna barang harus menyusun rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga (RKA-K/L) sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing K/L.2 persen dari total belanja K/L). dari sebesar Rp225. Pemerintah bersama-sama dengan Dewan Perwakilan Rakyat membahas kebijakan umum dan anggaran prioritas untuk dijadikan acuan bagi setiap kementerian negara/lembaga (K/L) dalam penyusunan anggaran. (2) tambahan anggaran belanja K/L dalam rangka pemenuhan direktif presiden. Ketiga. menjadi Rp547. Selanjutnya.  (2)  tiga  kementerian  koordinator. Selanjutnya. Berdasarkan arah kebijakan di atas. tingkat penyerapan anggaran K/L rata-rata mencapai 90. (2) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Politik.9 triliun (6. dengan kecenderungan relatif stabil pada kisaran 90 persen. yaitu: (1) pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat. antara lain meliputi: (1) Kementerian Pekerjaan Umum. (4) 38 lembaga pemerintah. dalam rangka melaksanakan lima agenda utama pembangunan nasional tahun 2010-2014. dan melaporkan realisasi anggaran dan kinerja yang telah dicapainya. (3) penegakan pilar demokrasi. realisasi anggaran belanja K/L mengalami pertumbuhan secara nominal yang cukup signifikan.4 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012 (lihat Grafik 4.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 itu. (2) perbaikan tata kelola pemerintahan.2 persen dalam tahun 2012. dan (3) K/L dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (22 K/L dengan proporsi anggaran sebesar 31. fungsi.7 persen dari total belanja K/L). (2) Kementerian Perhubungan. Selanjutnya. serta (5) pembangunan yang inklusif dan berkelanjutan. (4) penegakan hukum dan pemberantasan korupsi. K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian. dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 disebutkan bahwa belanja negara dirinci menurut organisasi.9 persen per tahun. yaitu rata-rata sekitar 19. (lihat Grafik 4.13). yang mencerminkan platform presiden dalam lima tahun pelaksanaan RPJMN 2004-2009 dan tahun kedua pelaksanaan RPJMN 2010-2014.  (3) enam  lembaga  negara. (3) pemenuhan anggaran pendidikan 20 persen.9 triliun.

(5) Kementerian Luar Negeri.8 93.9 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012. (9) Kementerian Pemuda dan Olah Raga. Dengan mengacu kepada alokasi anggaran tahun 2012.1 98. (6) Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional. (6) Mahkamah Agung. (7) Badan Pertanahan Nasional. (3) Kementerian Pertahanan (13.15 PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN triliun rupiah persen 90.5 triliun (1. (4) Kementerian Sosial.1 100. (5) Kementerian Agama (7. terdapat sepuluh K/L yang memperoleh alokasi anggaran terbesar yaitu: (1) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (14.0 40. Hukum dan Keamanan. antara lain meliputi: (1) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. (4) Kepolisian Negara Republik Indonesia (7.0 70.0 10. (5) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. (9) Kementerian Keuangan (3. Alokasi anggaran tersebut digunakan untuk mendukung pencapaian misi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. dan (10) Kementerian Dalam Negeri (3. (8) Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.0 persen terhadap PDB) dalam LKPP tahun 2007. antara lain: (1) program penelitian dan pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.7 persen dari belanja K/L).0 30.0 80. K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat.0 96.0 % LKPP thd APBNP 4-24 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (8) Kejaksaan Republik Indonesia.0 101.0 60.0 persen dari belanja K/L).2 persen dari belanja K/L).0 50.6 persen dari belanja K/L). Selanjutnya ilustrasi terkait perkembangan belanja K/L akan disampaikan secara naratif untuk beberapa K/L dengan anggaran terbesar dan/ atau K/L dengan penyerapan anggaran tertinggi.0 20.0 80. (2) Kepolisian Negara Republik Indonesia.1 persen dari belanja K/L).1 persen dari belanja K/L). (6) Kementerian Perhubungan (7.1 persen dari belanja K/L). (8) Kementerian Pertanian (3.1 persen dari belanja K/L). (6) Kementerian Kehutanan. antara lain meliputi: (1) Kementerian Pertahanan. (9) Dewan Perwakilan Rakyat. dan (10) Badan SAR Nasional. (8) Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.6 90. dan (10) Kementerian Komunikasi dan Informatika.2 triliun (0. (4) Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. (2) program pendidikan GRAFIK 4. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 13. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.0 120. yang dilaksanakan melalui berbagai program. (5) Kementerian Perumahan Rakyat. (3) Kementerian Dalam Negeri.0 2007 2008 APBNP Sumber: Kementerian Keuangan 2009 LKPP 2010 2011 2012 40.3 persen dari belanja K/L). dan (10) Kementerian Sekretariat Negara.0 20.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat (3) Kementerian Pertanian. (2) Kementerian Pekerjaan Umum (13.0 60.7 persen dari belanja K/L). menjadi Rp77. K/L yang termasuk dalam lingkup Kementerian Koordinator Bidang Politik. (7) Kementerian Kelautan dan Perikanan. (4) Kementerian Keuangan. (3) Kementerian Kesehatan. yaitu dari Rp40. (9) Badan Pusat Statistik. (7) Kementerian Kesehatan (5. (2) Kementerian Agama.7 persen per tahun. (7) Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo.

8 100. Alokasi 40.1 persen 50. serta (3) peningkatan mutu dan daya saing pendidikan. SMLB bermutu. berkesetaraan gender di semua provinsi.0 Umum selama kurun waktu tersebut. porsi 80.7 40.6 persen terhadap PDB) dalam GRAFIK 4. Kementerian Pekerjaan Umum Pada Kementerian Pekerjaan Umum.0 93. Output yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program tersebut. (4) tercapainya keluasan dan kemerataan akses pendidikan tinggi bermutu. sekolah menengah kejuruan (SMK). dan kota.16 LKPP tahun 2007. SD/SDLB.0 triliun PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM (0.1 persen per tahun. Sejalan dengan itu.0 102.0 20. serta (5) tercapainya guru yang memenuhi kualifikasi S1/DIV sesuai dengan ketentuan UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen mencapai 71. berkesetaraan gender. (2) terbangunnya USB SMA sebanyak 283 sekolah. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 28.0 120. (2) meningkatnya keluasan dan kemerataan akses TK/TKLB.0 dalam tahun 2007 menjadi sebesar 13.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 dasar. berdaya saing internasional. (4) program pendidikan tinggi.9 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012.15. serta makin terjaminnya mutu pendidikan menuju standar nasional pendidikan.5 91. (3) tercapainya keluasan dan kemerataan akses SMA. serta relevan dengan kebutuhan masyarakat.8 triliun (0. (2) pemerataan akses pendidikan. (4) telah disalurkannya BOS kepada 38. yaitu dari Rp22.0 mengalami peningkatan dari 10.0 persen dalam APBNP tahun 2012.7 90. yaitu: (1) perluasan akses pendidikan.0 Umum terhadap total belanja K/L 60. (3) program pendidikan menengah. antara lain: (1) terwujudnya Bahasa Indonesia sebagai bahasa ilmu dan teknologi serta pilar pemerkukuh persatuan dan kesatuan bangsa.3 juta siswa SD dan SMP. menjadi Rp75. berkesetaraan gender di semua provinsi. capaian yang telah diperoleh oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan selama kurun waktu tahun 2007-2012 dapat dikelompokkan ke dalam tiga capaian kinerja utama.5 90. antara lain: (1) terbangunnya unit sekolah baru (USB) SMP sebanyak 2.0 persen pada tahun 2012.0 anggaran belanja Kementerian Pekerjaan 20.0 80. 10. Perkembangan anggaran untuk Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam periode 2007-2012. disajikan dalam Grafik 4.0 30. kabupaten. Selain itu. dan relevan dengan kebutuhan bangsa dan negara.432 sekolah. dan (5) program pengembangan profesi pendidik dan tenaga kependidikan dan penjamin mutu pendidikan. dari realisasi sebesar 41. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran pada berbagai program dan kegiatan yang dilaksanakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam periode tersebut. kabupaten dan kota.7 persen pada tahun 2007.338 dan 607 perpustakaan. dan SMP/SMPLB bermutu.0 60. serta (5) meningkatnya profesionalisme pendidik dan tenaga kependidikan. (3) terbangunnya perpustakaan SMA dan SMK masingmasing sebanyak 2.0 terutama berkaitan dengan upaya 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Pemerintah untuk mewujudkan salah satu APBNP LKPP % LKPP thd APBNP agenda pembangunan nasional dalam Sumber: Kementerian Keuangan triliun rupiah persen Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-25 .6 anggaran belanja Kementerian Pekerjaan 70.

Kementerian Pertahanan Pada Kementerian Pertahanan. (2) program penggunaan kekuatan pertahanan integratif. (6) jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan sebanyak 66. yaitu dari Rp30. standar.358 km dan jembatan sepanjang 223. (5) preservasi jalan nasional sepanjang 35. yaitu pembangunan ekonomi dan peningkatan kesejahteraan rakyat melalui peningkatan aksesibilitas dan mobilitas wilayah dengan penyediaan jaringan yang ada. (7) jaringan reklamasi rawa yang dibangun/ditingkatkan sebanyak 70. (4) program modernisasi alat utama sistem 4-26 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 21. (4) peningkatan kapasitas jalan pada lintas-lintas utama sepanjang 3.9 triliun (0.510 ha. diantaranya adalah: (1) meningkatnya kapasitas dan kinerja pembina jasa konstruksi pusat dan daerah. tercapainya kesesuaian perwujudan program pembangunan infrastruktur (terutama infrastruktur pekerjaan umum dan permukiman) dengan rencana tata ruang wilayah nasional. terpadu. Realisasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan dalam kurun waktu 2007-2012 sebagian besar merupakan realisasi anggaran dari program: (1) program pengembangan teknologi dan industri pertahanan. serta (5) meningkatnya kinerja pengelolaan sumber daya air. (3) meningkatnya kondisi mantap jalan menjadi 90. dan kriteria dalam pengembangan kawasan permukiman sesuai rencana tata ruang wilayah/kawasan bagi terwujudnya pembangunan permukiman. serta (8) penyerasian program pembangunan dengan RTRW di 32 provinsi. prosedur. serta (5) program pengelolaan sumber daya air.8 persen terhadap PDB) dalam LKPP tahun 2007.249 ha. dan berkelanjutan guna mendukung pertumbuhan ekonomi. dan meningkatnya kualitas manajemen.292 km. dengan sasaran pembangunan pertahanan negara menuju kekuatan pertahanan pada tingkat kekuatan pokok minimum (minimum essential force/MEF). Output yang dihasilkan dari pelaksanaan berbagai program tersebut pada tahun 2011. yaitu mewujudkan Indonesia yang aman dan damai. perbaikan tata kelola pemerintahan.1 persen per tahun.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat RPJMN 2010-2014.9 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012. antara lain: (1) program pembinaan konstruksi. Realisasi anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam periode tersebut. dan pembangunan yang inklusif dan berkeadilan. (4) tercapainya kesesuaian rencana pembangunan dengan rencana tata ruang wilayah. (3) rusunawa beserta infrastruktur pendukungnya sebanyak 65 twin block. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam periode tersebut. Alokasi anggaran tersebut digunakan untuk mendukung pencapaian misi Kementerian Pertahanan. (4) program penyelenggaraan penataan ruang. Perkembangan anggaran belanja Kementerian Pekerjaan Umum dalam periode 2007-2012 di sajikan dalam Grafik 4. menjadi Rp72.5 persen dan bertambahnya lajur-km jalan nasional menjadi 98.318 km. (2) infrastruktur tanggap darurat/kebutuhan mendesak sebanyak 16 paket.734 m . (2) program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman. (3) program dukungan kesiapan matra darat.16. antara lain: (1) kerjasama pelatihan/sertifikasi keterampilan konstruksi dengan institusi diklat swasta/masyarakat jasa konstruksi sebanyak 15 laporan kerjasama. serta jumlah kawasan yang mendapat akses pelayanan infrastruktur bidang permukiman. (2) meningkatnya jumlah kota yang menerapkan norma.6 triliun (0. yang dilaksanakan melalui berbagai program. (3) program penyelenggaraan jalan. sebagian besar digunakan untuk membiayai upaya percepatan pembangunan dan penyediaan infrastruktur guna mendorong pertumbuhan ekonomi.

67 persen sampai dengan tahun 2014. antara lain: (1) tercapainya MEF sebesar 28. materiil dan fasilitas TNI. serta pangkalan dan fasilitas pemeliharaan.4 100.8 70.0 10. (5) tercapainya jumlah dan kondisi peralatan pertahanan ke GRAFIK 4. Dalam periode 2007-2012. alat tempur marinir (alat berat dan zeni).0 Intern di lingkungan Kemenhan dan TNI 30.8 102. Realisasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan dalam periode tersebut.17 PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN PERTAHANAN arah modernisasi alat utama sistem senjata dan kesiapan operasional. serta (3) penambahan baru. (2) pembentukan kemampuan pertahanan pada skala MEF mencapai kesiapan alutsista sebesar 43. realisasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan tersebut juga digunakan untuk membiayai pelaksanaan kegiatan-kegiatan pengembangan sarana. 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Perkembangan anggaran belanja APBNP LKPP % LKPP thd APBNP Kementerian Pertahanan dalam periode 2007.0 80.0 Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Intern Pemerintah. triliun rupiah persen Output yang dihasilkan dari program-program tersebut. Dari berbagai program dan kegiatan tersebut. dan pesawat latih sebesar 100 persen. outcome yang akan dicapai yang meliputi antara lain: (1) jumlah kebutuhan alutsista produksi dalam negeri terpenuhi secara bertahap.17.0 RI dan TNI tahun 2011. (6) terbitnya 80. (2) tercapainya pengadaan alutsista untuk senjata dan alat optik (aloptik).0 107.3 102. munisi kaliber besar (MKB). Selain itu. serta (5) program modernisasi alutsista dan non-alutsista serta pengembangan fasilitas dan sarana prasarana matra udara. kapal Republik Indonesia KRI). (2) terwujudnya penggunaan kekuatan pertahanan integratif yang mampu mengidentifikasi. dan munisi khusus (MK) sebesar 100 persen. kendaraan taktis (rantis) sebesar 100 persen.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 senjata (alutsista) dan non-alutsista serta pengembangan fasilitas dan sarana prasarana matra laut.8 persen dari akuisisi alutsista TNI. atau repowering terhadap alutsista yang secara ekonomi masih bisa dipertahankan. (3) terbangunnya unit PC-40 meter fiber glass yang dilaksanakan di fasharkan Mentigi dan fasharkan Manokwari. prasarana dan fasilitas TNI.0 20. menghidupkan kembali. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-27 . antara lain digunakan untuk membiayai pelaksanaan kegiatan-kegiatan: (1) pembangunan dan pengembangan kekuatan dan kemampuan sistem. personel.0 40. munisi kaliber kecil (MKK).7 persen.0 95.0 120. pesawat helikopter. dengan output antara lain berupa terlaksananya pembangunan/renovasi asrama dan perumahan dinas/perumahan prajurit. dan sea hunter. dan (5) tercapainya pengadaan pesawat terbang yang terdiri dari pesawat tempur.0 sebagai penjabaran dari Peraturan Pemerintah 20. pesawat angkut. (3) tercapainya kemandirian industri pertahanan sebesar 15.0 Peraturan Menteri Pertahanan Nomor 21 50. (4) tercapainya pengadaan alat apung. amunisi dan bahan peledak. (2) terbangunnya 219 pos-pos perbatasan. dan (7) terbitnya 60.3 deklarasi antikorupsi Kementerian Pertahanan 98. (4) menurunnya gangguan keamanan dan pelanggaran hukum di laut.0 60. perkantoran.Sumber: Kementerian Keuangan 2012 disajikan dalam Grafik 4. antara lain berupa: (1) tercapainya pengadaan alutsista untuk senjata. telah dapat dicapai beberapa kemajuan penting di bidang pertahanan.0 Tahun 2010 tentang Sistem Pengendalian 40.

serta (5) terlaksananya modernisasi dan peningkatan alutsista dan fasilitas/ sarana prasarana dalam rangka pencapaian sasaran pembinaan kekuatan serta kemampuan TNI AU menuju MEF.0 triliun rupiah persen 15.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat menangkal.4 100.2 persen per tahun.0 120.5 persen terhadap PDB) dalam LKPP tahun 2007. dan (5) program penanggulangan 4-28 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . yaitu: (1) memberikan perlindungan.5 96. (6) meningkatkan upaya konsolidasi ke dalam (internal Polri) sebagai upaya menyamakan visi dan misi Polri ke depan.0 Republik Indonesia.0 108. menjadi Rp41. (4) program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.9 triliun (0. 20. antara lain 2007 2008 2009 2010 2011 2012 meliputi: (1) program penelitian dan APBNP LKPP % LKPP thd APBNP pengembangan polri.0 berbangsa dari masyarakat yang 25. daya tangkal. dan daya gempur yang tinggi. (3) program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat. (2) memberikan bimbingan kepada masyarakat melalui upaya preemtif dan preventif yang dapat meningkatkan kesadaran dan kekuatan serta kepatuhan hukum masyarakat. (2) program Sumber: Kementerian Keuangan pengembangan strategi keamanan dan ketertiban. yaitu dari Rp19. (3) menegakkan hukum secara profesional dan proporsional dengan menjunjung tinggi supremasi hukum dan hak azasi manusia menuju kepada adanya kepastian hukum dan rasa keadilan.5 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012.0 60.0 40. (8) PERKEMBANGAN BELANJA POLRI melanjutkan operasi pemulihan keamanan di beberapa wilayah konflik guna 45.1 105. (3) tercapainya tingkat kesiapan alutsista dan fasilitas/sarana prasarana dalam rangka pencapaian sasaran pembinaan kekuatan dan kemampuan TNI AD menuju MEF. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 17. menindak ancaman secara terintegrasi.0 besar digunakan untuk membiayai berbagai program Polri.0 99.0 kurun waktu 2007-2012 tersebut.0 5. Kepolisian Negara Republik Indonesia Pada Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri). sebagian 20.18 sangat merugikan organisasi.0 kesadaran hukum dan kesadaran 30. dan (9) meningkatkan 35.0 menjamin keutuhan Negara Kesatuan 40. (4) memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat dengan tetap memperhatikan norma-norma dan nilai-nilai yang berlaku dalam bingkai integritas wilayah hukum Negara Kesatuan Republik Indonesia.0 Realisasi anggaran belanja Polri dalam 10. pengayoman dan pelayanan kepada masyarakat sehingga masyarakat bebas dari gangguan fisik maupun psikis. dan tepat waktu. (5) mengelola sumber daya manusia Polri secara profesional dalam mencapai tujuan Polri. (7) memelihara soliditas institusi Polri dari berbagai pengaruh eksternal yang GRAFIK 4.0 110. efektif.9 triliun (0.0 80. yaitu terwujudnya keamanan dalam negeri sehingga dapat mendorong meningkatnya gairah kerja guna mencapai kesejahteraan masyarakat. Alokasi anggaran tersebut digunakan untuk mendukung pencapaian misi Polri.0 berbhineka tunggal ika. (4) tercapainya kemampuan dan kekuatan TNI AL yang meningkat dan kesiapan operasional mendukung pelaksanaan tugas sesuai standar dan kebutuhan dengan daya dukung.

0 Anggaran belanja Kementerian Agama 5.5 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012.0 120.2 persen dalam APBNP tahun 2012.3 triliun (0.0 99. menjadi Rp39.0 15. dan (7) program Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-29 . maka porsi anggaran belanja Kementerian Agama terhadap total belanja K/L meningkat dari 5.0 93.3 persen terhadap Sumber: Kementerian Keuangan PDB) dalam LKPP tahun 2007. (6) program bimbingan masyarakat Hindu. antara lain berupa: (1) tercapainya jumlah pembuatan prototype dan pengkajian sebanyak 31 dokumen. toleransi dan kasih sayang antarsesama manusia. Peningkatan porsi alokasi anggaran belanja Kementerian Agama selama kurun waktu tersebut. APBNP LKPP % LKPP thd APBNP yaitu dari Rp13.455 layanan. (2) dapat diketahui sejak awal potensi gangguan keamanan yang dapat meresahkan masyarakat sehingga ditemukan upaya penanganannya.0 35. (3) memelihara dan meningkatkan kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat agar mampu melindungi seluruh warga. (4) menanggulangi dan menurunnya penyelesaian jenis kejahatan (kejahatan konvensional. 30.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 gangguan keamanan dalam negeri berkadar tinggi.725 perkara. (5) program bimbingan masyarakat Katolik. terutama berkaitan dengan upaya peningkatan kualitas kehidupan beragama. Output yang dihasilkan dari program-program tersebut.0 60. kejahatan yang berimplikasi kontijensi dan kejahatan GRAFIK 4.9 persen dalam tahun 2007 menjadi sebesar 7.4 triliun (0. antara lain: (1) peralatan Polri berbasis teknologi yang mampu menghadapi berbagai tren kejahatan. Dengan perkembangan tersebut.4 93. outcome yang dihasilkan dari berbagai program yang dibiayai dengan alokasi anggaran belanja Polri dalam kurun waktu tersebut. dan (5) masyarakat tidak merasa terganggu/resah oleh gangguan keamanan dan 45. (2) program pendidikan Islam. kejahatan transnasional.8 ketertiban masyarakat terutama gangguan 40. sebagian besar digunakan untuk mendorong segenap umat beragama untuk memahami ajaran agama masing-masing.0 100. yang dilaksanakan melalui berbagai program.6 93.0 99. dan (5) tercapainya jumlah laporan penanggulangan keamanan dalam negeri kewilayahan sebanyak 82 laporan.0 triliun rupiah persen Kementerian Agama 20. (3) tercapainya alat utama pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat sebanyak 28.0 dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami 2007 2008 2009 2010 2011 2012 peningkatan rata-rata 26. Realisasi anggaran belanja Kementerian Agama dalam periode tersebut. (3) program bimbingan masyarakat Islam.19 terhadap kekayaan negara) tanpa melanggar PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN AGAMA HAM.9 persen per tahun. (4) penyelesaian tindak pidana kewilayahan sebanyak 33. dan lain-lain).0 yang berkadar tinggi (kerusuhan massa. baik yang vertikal maupun horizontal.0 10.590 unit.0 80. (2) tercapainya jumlah layanan strategi keamanan kewilayahan sebanyak 2. penciptaan tata pemerintahan yang bersih dan berwibawa serta peningkatan akses masyarakat terhadap pendidikan yang berkualitas.18. diantaranya: (1) program penyelenggaraan pembinaan dan pengelolaan haji dan umrah. Perkembangan anggaran belanja Polri dalam periode 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. Sementara itu. (4) program bimbingan masyarakat Kristen.0 kejahatan teroganisir. serta untuk menekankan adanya titik temu agama-agama dalam hal samasama mengajarkan perdamaian. 25.0 40.0 20.

Kementerian Perhubungan Perkembangan anggaran belanja Kementerian Perhubungan. (6) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Hindu.0 25. dalam kurun waktu 20072012 mengalami peningkatan rata-rata 36.494 pondok pesantren dan lembaga pendidikan keagamaan yang bermutu. dan pertahanan-keamanan. (4) terbangunnya 477 lembaga pendidikan agama dan pendidikan keagamaan Kristen yang terbina.000 jamaah.2 persen per tahun. diantaranya adalah: (1) jamaah haji yang terlayani secara prima sebanyak 221.0 transportasi merupakan salah satu tulang 70. Karena 10.2 persen terhadap PDB) dalam LKPP tahun 2007. pembangunan sektor transportasi 2007 2008 2009 2010 2011 2012 diarahkan pada terwujudnya pelayanan APBNP LKPP % LKPP thd APBNP perhubungan yang handal. serta mampu mendukung pembangunan nasional. terpelihara. sehingga pada akhirnya akan 50.0 35.0 punggung (backbone) pembangunan 60.0 30. (3) bantuan pengembangan dan pemberdayaan lembaga sosial keagamaan dan lembaga pendidikan keagamaan pada 270 lembaga.0 40.0 20.0 budaya. yaitu mewujudkan sektor perhubungan sebagai salah satu pelayanan publik inti (core public service) yang sangat menentukan terwujudnya GRAFIK 4. Realisasi anggaran belanja Kementerian Perhubungan yang cenderung meningkat dalam periode tersebut. diantaranya meliputi: (1) meningkatnya kualitas pembinaan.0 meningkatkan kehidupan berbangsa dan 15. Pelayanan transportasi yang handal diindikasikan oleh penyelenggaraan transportasi yang aman.0 umumnya. pemberdayaan. Output yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Agama dalam periode 2011. (4) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Kristen.0 30. (2) meningkatnya akses. dan (7) terselenggaranya 7 event upacara keagamaan Buddha.9 88. dan daya saing pendidikan Islam.786 orang tenaga pendidik dan kependidikan agama Hindu yang berkualitas.1 triliun (0. pelayanan. (6) tercapainya 2.1 triliun (0.0 20.0 infrastruktur. Hal ini terutama karena 40. berdaya saing dan Sumber: Kementerian Keu angan memberikan nilai tambah.0 89.1 86. PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN PERHUBUNGAN dan keberhasilan pembangunan bangsa pada 45.0 bernegara pada bidang politik.0 5. ekonomi. dan (7) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Buddha. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran Kementerian Agama dalam periode tersebut.0 80. dan pengembangan sistem informasi haji dan umrah. (2) terbangunnya 3. mencukupi kebutuhan. Alokasi anggaran tersebut digunakan untuk mendukung pencapaian misi Kementerian Perhubungan.6 88. (5) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikanKatolik. sosial 10. menjangkau seluruh pelosok tanah air. menjadi Rp38. yaitu dari Rp9. selamat. (3) meningkatnya kualitas bimbingan.0 itu. tepat waktu. mutu.20 kesejahteraan masyarakat (welfare society).0 100. (5) terbinanya 297 peserta didik agama Katolik.9 83. triliun rupiah persen 4-30 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . pelayanan.6 90.4 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012. Perkembangan anggaran belanja Kementerian Agama dalam periode 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. dan pengembangan potensi umat. nyaman.19.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat bimbingan masyarakat Buddha.

Serpong-Maja (22. Bandara Kualanamu Medan Baru. yang dilaksanakan melalui berbagai program.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 sebagian besar digunakan untuk membiayai upaya percepatan pembangunan dan penyediaan infrastruktur guna mendorong pertumbuhan ekonomi. terminal untuk kepentingan sendiri di 795 lokasi yang tersebar di seluruh Indonesia. aman.6 km pada tahun 2007 menjadi 2. (4) pembangunan dermaga penyeberangan pada periode tahun 2007-2012 sebanyak 361 unit (baru dan lanjutan). Duri-Tangerang (20. (2) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi darat. 93 rute angkutan penumpang swasta (non-Pelni) dan 61 rute angkutan laut perintis. Bandara Soekarno-Hatta (pengembangan terminal III). 28 rute angkutan penumpang PT Pelni untuk penyelenggaraan PSO angkutan kelas ekonomi. (8) terlaksananya pembangunan dan pengembangan bandar udara strategis.19 km). (7) terlaksananya pembangunan dan pengembangan pelabuhan untuk mendukung kemajuan dan pengembangan pelayaran. (3) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi perkeretaapian. antara lain: (1) program pengembangan sumber daya manusia perhubungan. adalah: (1) meningkatnya kualitas hasil penelitian dan pengembangan serta pemanfaatannya untuk perumusan kebijakan perhubungan. serta meningkatnya efisiensi pergerakan orang dan barang serta memperkecil kesenjangan pelayanan angkutan udara antarwilayah. (4) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi laut. dan (9) meningkatnya pelayanan angkutan udara perintis kepada masyarakat dari 91 rute dan 83 kota terhubungi pada tahun 2007 menjadi 132 rute dan 124 kota pada tahun 2012.4 km pada tahun 2012 dan pengadaan kereta sebanyak 193 buah dan kereta rel diesel (KRD)/kereta rel listrik (KRL)/ kereta rel dieselelektrik (KRDE) 199 buah.48 km). Pekalongan-Semarang (89. Dari pelaksanaan berbagai program tersebut.90 km). Cirebon-Kroya lintas Patuguran-Purwokerto (24. Tegal-Pekalongan lintas Pemalang-SurodadiLarangan (22. antara lain pelabuhan umum (dikelola PT Pelindo) 111 lokasi. Perkembangan anggaran belanja Kementerian Perhubungan dalam periode 2007-2011 disajikan dalam Grafik 4.9 km). dan (5) meningkatnya pelayanan dan pengelolaan perhubungan udara yang lancar. dan pembangunan kapal pada periode tahun 2007-2012 sebanyak 116 unit (baru dan lanjutan). lintas Cikampek-Cirebon (48 km).9 km). (6) jaringan pelayanan (rute) jasa transportasi laut baik barang maupun penumpang sampai dengan akhir tahun 2011 sekitar 181 rute angkutan barang dalam negeri mayoritas tujuan di wilayah Asia.7 km). antara lain Bandara Hasanuddin Makassar. (3) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi perkeretaapian. terminal khusus 546 lokasi. pelabuhan umum (dikelola UPT Kemenhub) 614 lokasi.501. dan nyaman. antara lain berupa terbangunnya jalur ganda kereta api lintas Yogyakarta-Kutoarjo (64 km). (2) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi darat. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-31 . dan Bandara Komodo Labuan Bajo. outcome yang dihasilkan dari pembangunan infrastruktur transportasi antara lain. (5) tersedianya armada angkutan kapal penumpang sebanyak 23 unit kapal PT Pelni dan 61 armada angkutan penumpang perintis. dan (5) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi udara. (4) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi laut.20. (2) meningkatnya panjang jalur ganda kereta api. Brebes-Cirebon (62. (3) peningkatan/rehabilitasi pembangunan jalan kereta api dari 324.85 km). Bandara Lombok Baru. terpadu. Output yang dihasilkan dari alokasi anggaran Kementerian Perhubungan dalam periode tersebut diantaranya adalah: (1) terlaksananya realisasi angkutan bus perintis sebanyak 344 unit untuk melayani keperintisan jalan raya. Lamongan-Duduk-Cerme lintas BojonegoroSurabaya Pasar Turi (13.

(3) program penelitian dan pengembangan Kementerian Kesehatan. (5) program pembinaan upaya kesehatan.0 yang dilaksanakan tersebut. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 17.0 daya manusia kesehatan.5 triliun (0. (2) program peningkatan pengawasan dan akuntabilitas aparatur Kementerian Kesehatan. dan kepulauan (DTPK) dan di daerah bermasalah kesehatan (DBK). serta (5) tercapainya persentase bayi usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap sebesar 87.21. di antaranya 20.4 triliun rupiah persen 30. (3) tercapainya persentase ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih (cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan) dari 77.0 4-32 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . APBNP LKPP % LKPP thd APBNP (2) tercapainya 820 tenaga kesehatan yang Sumber: Kementerian Keuangan didayagunakan dan diberi insentif di daerah terpencil. tradisional.0 adalah: (1) tercapainya 86 puskesmas yang 15. rujukan.4 persen terhadap PDB) dalam LKPP tahun 2007. dan jumlah desa yang melaksanakan sanitasi total berbasis masyarakat sebanyak 11. (4) program bina gizi dan kesehatan ibu dan anak. serta cakupan imunisasi lengkap dari 92.4 persen pada tahun 2011.21 lingkungan.0 92.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Kementerian Kesehatan Pada Kementerian Kesehatan.2 100. dan (8) program pengembangan dan pemberdayaan sumber 35. terutama berkaitan dengan upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat melalui peningkatan akses masyarakat terhadap layanan kesehatan yang berkualitas. perbatasan. serta standarisasi.3 persen. sebagian besar digunakan untuk mendukung upaya percepatan pembangunan dan penyediaan infrastruktur guna meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.1 persen pada tahun 2009 menjadi 93. Selanjutnya. Alokasi anggaran belanja Kementerian Kesehatan selama kurun waktu tersebut. (6) program pengendalian penyakit dan penyehatan GRAFIK 4.0 Output yang diperoleh dari berbagai program 25.0 menjadi puskesmas perawatan di perbatasan 40. (7) program kefarmasian dan PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN KESEHATAN alat kesehatan. yaitu dari Rp15. (4) tercapainya 90 persen ketersediaan obat dan vaksin pada tahun 2012.000 desa sampai tahun 2012. diantaranya adalah: (1) meningkatkan upaya kesehatan dasar.0 dan 9. olah raga dan matra.3 95. Ilustrasi perkembangan anggaran belanja Kementerian Kesehatan dalam periode 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. dari alokasi anggaran Kementerian Kesehatan dalam periode tersebut outcome yang dihasilkan. Realisasi anggaran belanja Kementerian Kesehatan dalam periode tersebut. (2) meningkatnya ketersediaan dan mutu sumber daya manusia kesehatan sesuai dengan standar pelayanan 86.323 puskesmas yang memberikan pelayanan kesehatan dasar bagi penduduk 2007 2008 2009 2010 2011 2012 miskin di puskesmas sampai tahun 2012.2 triliun (0.25 persen pada tahun 2011. alternatif dan komplementer.0 10.21 persen pada tahun 2007 menjadi 81. akreditasi. 91. dan peningkatan mutu pelayanan kesehatan. menjadi Rp31.1 persen per tahun.0 80.4 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012.3 94. antara lain: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Kesehatan.0 60.0 120. kesehatan kerja.0 5. yang dijabarkan dalam beberapa program pembangunan kesehatan.0 dan pulau pulau kecil terluar berpenduduk 20.

kematian dan kecacatan akibat penyakit.95 juta ton pipilan kering pada tahun 2012. (2) program penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian. yaitu dari Rp6.5 persen per tahun. yaitu dari 80. peningkatan produksi kakao Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-33 .2 100.9 14.3 juta ton pipilan kering tahun 2007 menjadi 18.0 ketahanan pangan nasional melalui 10.59 juta ton GKG pada tahun 2012 dan peningkatan produksi jagung dari 13.8 miliar pada tahun 2006 menjadi Rp1. menjadi 90.0 persen dari kebutuhan domestik untuk mengamankan kemandirian pangan. Upaya tersebut dilaksanakan melalui berbagai program. (4) program penciptaan teknologi dan varietas unggul berdaya saing.1 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2011.5 triliun dalam LKPP tahun 2007. Realisasi anggaran 8. serta (5) menurunnya angka kesakitan.2 persen per tahun.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 kesehatan. terutama berkaitan dengan upaya PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN PERTANIAN peningkatan kesejahteraan rakyat.0 80. antara lain: (1) program peningkatan produksi. serta mewujudkan 80. (4) meningkatnya sediaan farmasi dan alat kesehatan yang memenuhi standar dan terjangkau oleh masyarakat.7 16.0 pertumbuhan ekonomi. (3) program pencapaian swasembada daging sapi dan peningkatan penyediaan pangan hewani yang aman. menjadi Rp17. sehat. (3) peningkatan produksi gula 2.0 revitalisasi pertanian.9 persen terhadap pagu alokasi anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam APBNP tahun 2007.0 6.1 18.22.0 khususnya petani dengan penciptaan 20.35 persen per tahun. produktivitas dan mutu tanaman pangan untuk mencapai swasembada dan swasembada berkelanjutan.0 90.0 periode tersebut.0 90.2 juta ton gabah kering giling (GKG) tahun 2007 menjadi 68. Perkembangan anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam periode 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4.0 untuk mendukung upaya peningkatan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 kemampuan petani untuk dapat APBNP LKPP % LKPP thd APBNP menghasilkan komoditas yang berdaya Sumber: Kementerian Keuangan saing tinggi.22 Pertanian. antara lain: (1) peningkatan produksi padi dari 57. Alokasi anggaran tersebut digunakan untuk mendukung pencapaian misi Kementerian GRAFIK 4. peningkatan produksi kelapa sawit 5.0 lapangan kerja terutama di perdesaan. dan menjaga tingkat produksi beras dalam negeri dengan tingkat ketersediaan minimal 90.0 20. utuh dan halal.0 belanja Kementerian Pertanian dalam 4. dan (6) program peningkatan produksi. (2) alokasi anggaran subsidi langsung benih dalam bentuk bantuan langsung benih unggul dan cadangan benih nasional yang meningkat dari Rp136. dan 86. 112. (5) program pengembangan sumber daya manusia pertanian dan kelembagaan petani.85 triliun pada tahun 2012. (3) meningkatnya ketersediaan dan keterjangkauan pelayanan kesehatan yang bermutu bagi seluruh masyarakat. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 24.0 12. produktivitas dan mutu tanaman perkebunan berkelanjutan.7 120. sebagian besar digunakan 2.1 triliun dalam APBNP 2012. Output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. Penyerapan anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam periode tersebut juga mengalami peningkatan.0 60. triliun rupiah persen Dalam periode 2007-2012.0 40. Kementerian Pertanian Untuk Kementerian Pertanian.

menjadi 85.87 persen per tahun. Sejalan dengan itu. 25 varietas unggul holtikultura. 10 kit diagnostik dan teknik pengujian penyakit. yaitu dari 78. pertumbuhan produksi komoditas durian 3. (4) meningkatnya inovasi dan diseminasi teknologi pertanian. dan peningkatan produksi kopi 1.9 triliun dalam APBNP tahun 2012. telur. (3) program pengelolaan perbendaharaan negara.0 persen per tahun. (6) nilai tukar petani meningkat dari 100 pada tahun 2007 menjadi 105. 46 varietas unggul jagung.361 ha. (2) terlaksananya penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian melalui kegiatan perluasan dan pengelolaan lahan. pengendalian hama terpadu. realisasi penyerapan anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam periode tersebut juga mengalami peningkatan. tata air mikro seluas 170.01 persen per tahun. konservasi daerah aliran sungai hulu seluas 30. distribusi. (5) pertumbuhan produksi komoditas cabe 4.0 triliun dalam LKPP tahun 2007. peningkatan produksi daging kambing/domba 1. 71 varietas unggul kedelai.761 ha.82 persen per tahun.01 persen per tahun. pelayanan. ayam dan itik. perluasan sawah sebanyak 144. serta fasilitasi alat dan mesin pertanian. bioteknologi.0 persen per tahun. yaitu dari Rp7.512 km. peningkatan produksi karet 4. dan (5) meningkatnya ketahanan pangan melalui pemberdayaan ketersediaan. fasilitasi pembiayaan pertanian. jaringan irigasi desa seluas 355. (5) program pendidikan 4-34 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .8 persen terhadap pagu anggaran belanja Kementerian Keuangan pada APBNP tahun 2007. (7) perbaikan dan pembangunan infrastruktur pertanian sampai tahun 2011 yang mencakup jaringan irigasi tingkat usaha tani seluas 541. (4) peningkatan produksi daging sapi 5.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 1. Realisasi anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam periode tersebut.64 persen per tahun. di antaranya adalah: (1) perluasan penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat yang didukung oleh sistem penanganan pasca panen dan penyediaan benih serta pengamanan produksi yang efisien untuk mewujudkan produksi tanaman pangan yang cukup dan berkelanjutan. pupuk produk bio. (9) keberhasilan inovasi teknologi yang mencakup 201 varietas unggul padi.31 persen per tahun. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam periode tersebut. (2) program pengawasan.83 persen per tahun. domba. 13 teknologi vaksin. jalan usaha tani dan jalan produksi sepanjang 6.75 pada tahun 2011.674 unit.0 pada tahun 2006 menjadi 89. menjadi Rp16.1 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2011. susu) dan meningkatnya kontribusi ternak domestik dalam penyediaan pangan hewani (daging dan telur). embung sebanyak 2.8 pada tahun 2012.141 unit. (4) program pengelolaan kekayaan negara. dan 21 varietas unggul baru tebu.36 persen per tahun. dan peningkatan produksi susu 12. penyelesaian pengurusan piutang negara dan pelayanan lelang. tujuh galur baru kambing. konsumsi dan keamanan pangan segar di tingkat masyarakat. fasilitasi pupuk dan pestisida. pertumbuhan produksi komoditas mangga 11. digunakan untuk membiayai: (1) program peningkatan dan pengamanan penerimaan pajak. serta terkoordinasinya kebijakan ketahanan pangan. Kementerian Keuangan Pada Kementerian Keuangan. sumur serapan sebanyak 2. dan dam parit sejumlah 295 unit. (8) skor pola pangan harapan dari 74. dan penerimaan di bidang kepabeanan dan cukai. pengelolaan air irigasi. pemupukan.65 persen per tahun.85 persen per tahun. delapan antigen. perkembangan anggaran belanja dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 24. peningkatan produksi daging itik 7. peningkatan produksi tembakau 0.050 ha. dan pasca panen. serta (10) dikembangkan pula sistem integrasi tanaman ternak bebas limbah. alat mesin pertanian. (3) meningkatnya ketersediaan pangan hewani (daging.298 ha.664 ha.

transparan. Perkembangan anggaran 2007 2008 2009 2010 2011 2012 belanja Kementerian Keuangan dalam periode APBNP LKPP % LKPP thd APBNP Sumb er: Kementerian Keuangan 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. penyelesaian pengurusan piutang negara dan pelayanan lelang yang profesional. dan masyarakat serta optimalisasi penerimaan. dan (10) 8. (2) terselesaikannya satu dokumen rumusan kebijakan perizinan dan rekomendasi di bidang fasilitas kepabeanan. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam periode 2007-2012.3 90.0 4.4 80. 85.0 2. (4) terselesaikannya lima peraturan/pedoman terkait Standar Akuntansi Pemerintahan. Dalam periode 2011. perdagangan. maka porsi anggaran belanja Kementerian Dalam Negeri terhadap total belanja K/L Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-35 . (7) program peningkatan pengelolaan perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan pemerintahan daerah. tepat guna. pengendalian.0 40. (6) terselesaikannya 4 peraturan pelaksanaan di bidang penganggaran.0 6.0 30. menjadi Rp16. diantaranya adalah: (1) peningkatan penerimaan pajak negara yang optimal. tertib. (8) program pengelolaan anggaran negara.0 mengoptimalkan pengelolaan surat berharga 20.0 60.0 manajemen risiko. (5) terselesaikannya dua peraturan perundang-undangan di bidang barang milik negara (BMN).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 dan pelatihan aparatur Kementerian Keuangan.8 18. Dengan perkembangan tersebut.0 70.9 persen per tahun. dan (10) program pengelolaan dan pembiayaan utang.0 81. dan tata kelola 14. (6) program perumusan kebijakan fiskal. dan akuntabel sesuai dengan ketentuan. triliun rupiah persen Kementerian Dalam Negeri Anggaran belanja Kementerian Dalam Negeri dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 62.7 triliun dalam APBNP tahun 2012. yaitu dari Rp3. (3) terselesaikannya 32 laporan kajian/monitoring dan evaluasi/ kegiatan di bidang pertanggungjawaban keuangan negara.0 10. (9) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur Kementerian Keuangan. dan optimal serta mampu membangun citra baik bagi stakeholders.23. (4) terselenggaranya pengelolaan kekayaan negara. (3) meningkatkan pengelolaan perbendaharaan negara secara profesional. (2) terciptanya administrator kepabeanan dan cukai yang memberikan fasilitasi kepada industri. antara lain: (1) terselesaikannya 110 dokumen rumusan kebijakan rekomendasi dan pengawasan audit.0 negara maupun pinjaman untuk mengamankan 10.0 pembiayaan APBN.1 (9) terwujudnya pengawasan yang memberi nilai 20.0 50. (6) terwujudnya kebijakan fiskal yang sustainable dengan beban risiko fiskal yang terukur dalam rangka stabilisasi dan mendorong pertumbuhan perekonomian.1 triliun dalam LKPP tahun 2007.23 penganggaran sesuai dengan peraturan PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN KEUANGAN perundang undangan dan kebijakan Pemerintah.0 lingkungan Kementerian Keuangan.0 80. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. (5) mengembangkan SDM yang berintegritas dan berkompetensi tinggi.6 78. serta (7) terselesaikannya dua dokumen nota keuangan beserta RUU APBN dan RUU APBNP.0 tambah melalui peningkatan efektivitas proses 16.0 84.0 serta peningkatan akuntabilitas aparatur di 12. (7) peningkatan efektifitas dan efisiensi pengelolaan hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan pemerintahan daerah. (8) terlaksananya fungsi GRAFIK 4.

0 8.0 92. 80 kabupaten terfasilitasi dalam pemilihan bupati/wakil bupati.0 sumber daya aparatur yang profesional dalam 2.0 yang desentralistik. Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) dan Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) sebesar 80 persen pada tahun 2011.3 4-36 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (7) program peningkatan kapasitas keuangan pemerintah daerah. (5) program pengelolaan desentralisasi dan otonomi daerah. diantaranya adalah: (1) meningkatnya kinerja pelaksanaan tugas dan fungsi aparatur dalam penyelenggaraan pemerintahan.24 PERKEMBANGAN BELANJA KEMENTERIAN DALAM NEGERI triliun rupiah persen 18. APBNP LKPP % LKPP thd APBNP antara lain: (1) program pengawasan dan Sumb er: Kementerian Keuangan peningkatan akuntabilitas aparatur Kementerian Dalam Negeri.0 40. (6) program penguatan penyelenggaraan pemerintahan umum. (5) jumlah daerah yang menyelenggarakan pemilihan kepala daerah (Pilkada) sebanyak delapan provinsi terfasilitasi dalam pemilihan gubernur/wakil gubernur.8 90.0 10. serta keberdayaan 6.0 20. standar. 2007 2008 2009 2010 2011 2012 dilaksanakan melalui berbagai program.1 80.0 masyarakat partisipatif. (4) terfasilitasinya  program  regional infrastructure social and economics (RISE)/program nasional pemberdayaan masyarakat program infrastruktur sosial ekonomi wilayah (PNPM PISEW) pada 9 provinsi. dan (8) program penataan administrasi kependudukan.7 Kementerian Dalam Negeri “terwujudnya 14. Output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. (2) kajian mandiri pengaruh tingkat kesadaran siswa SMA atau yang sederajat terhadap kepemilikan KTP (studi kasus pada SMAN 69 dan SMK 61 di kabupaten Kepulauan Seribu. 34 kabupaten. serta meningkatnya transparansi dan akuntabilitas keuangan.0 sistem politik yang demokratis. (3) program pendidikan dan pelatihan aparatur Kementerian Dalam Negeri. Perkembangan anggaran belanja Kementerian Dalam Negeri dalam periode 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4.0 Upaya dalam rangka mendukung visi 16. (3) tersusunnya 30 norma. GRAFIK 4. serta (6) jumlah daerah yang membentuk pelayanan terpadu satu pintu (PTSP) sebanyak 444 prov/kabupaten/kota. Badan Pendidikan dan Pelatihan. dan kriteria (NSPK) diklat substantif Pemda dari target sebanyak 90 NSPK pada tahun 2011. (2) meningkatnya pemanfaatan hasil penelitian sebagai bahan rekomendasi perumusan kebijakan. prosedur.0 120. (3) meningkatnya jumlah alumni.4 persen dalam tahun 2007 menjadi sebesar 3. pemerintahan 12.0 yang berkelanjutan. kesesuaian peserta dengan persyaratan diklat dan terlaksananya reformasi diklat aparatur di lingkungan Kementerian Dalam Negeri dan pemerintah daerah.4 100.0 wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia”. pembangunan daerah 60. (2) program penelitian dan pengembangan Kementerian Dalam Negeri. dengan didukung 4. (4) meningkatnya kualitas perencanaan 103. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Dalam Negeri dalam periode tersebut.0 80. dan 12 kota terfasilitasi dalam pemilihan walikota.1 persen dalam APBNP tahun 2012. (4) program bina pembangunan daerah.24.0 79.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat meningkat dari 1. diantaranya meliputi: (1) persentase tingkat ketaatan aparatur dalam melaksanakan tugas dan fungsi pada unit kerja lingkup Kementerian Dalam Negeri meliputi Direktorat Jenderal Otonomi Daerah.

3 persen terhadap pagunya). Badan Nasional Penanggulangan Bencana Anggaran belanja Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 124. terdapat sepuluh K/L dengan penyerapan terbesar.2 persen terhadap pagunya).9 persen terhadap pagunya). (3) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur BNPB. output dan outcome beberapa K/L dengan penyerapan terbesar tersebut adalah sebagai berikut. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. (4) terfasilitasinya pengurangan risiko bencana pada 74 lokasi. perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup. (8) Kementerian Pemuda dan Olah Raga (99. realisasi penyerapan anggaran belanja BNPB dalam periode tersebut juga mengalami peningkatan. dan DBH). menjadi Rp1. yaitu dari 84. sebagian besar digunakan untuk mendukung: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya BNPB. tersedianya peta pertumbuhan dari masing-masing daerah. (5) Badan Intelijen Negara (99. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja BNPB dalam periode tersebut. menjadi 131.4 persen terhadap APBNP tahun 2007.8 persen terhadap pagunya). dan (4) program penanggulangan bencana. dan (10) Kejaksaan Republik Indonesia (97. (3) empat laporan sosialisasi pedoman pengawasan keuangan.8 persen terhadap pagunya). (2) program peningkatan sarana dan prasarana aparatur BNPB. serta meningkatnya kualitas penataan ruang. serta tersusunnya strategi dasar penataan daerah. (5) terlaksananya rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah pasca bencana. (3) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (101. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-37 . (6) Badan Pusat Statistik (99. (5) meningkatnya implementasi bidang urusan pemerintahan dan standar pelayanan minimal di daerah. yaitu: (1) Kepolisian Negara Republik Indonesia (103. Sejalan dengan itu. dan revisi UndangUndang Nomor 32 Tahun 2004.3 persen terhadap pagunya). apabila dilihat dari rata-rata penyerapan tahun 2007-2011.0 persen terhadap pagunya). Dengan perkembangan tersebut.02 persen dalam tahun 2007 menjadi sebesar 0. (7) Lembaga Sandi Negara (99.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 pembangunan daerah.7 miliar dalam LKPP tahun 2007. maka porsi anggaran belanja Badan Nasional Penanggulangan Bencana terhadap total belanja K/L meningkat dari 0. dan (6) terlaksananya pengurangan risiko bencana di 33 provinsi. Realisasi anggaran belanja BNPB dalam periode tersebut. kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah. di antaranya adalah: (1) meningkatnya koordinasi dan keterpaduan perencanaan. terevaluasinya perkembangan daerah otonom baru. (4) Kementerian Pertahanan (101. Dalam periode 2007-2011. dan (6) meningkatnya keberdayaan masyarakat miskin dan perdesaan.5 persen per tahun.3 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2011. kawasan.1 triliun dalam APBNP tahun 2012.8 persen terhadap pagunya). kawasan.0 persen terhadap pagunya). Program. dan wilayah yang mempertimbangkan kesenjangan daerah. Sementara itu. DAU. yaitu dari Rp46. dan wilayah sebagai dasar dalam memformulasikan dana perimbangan (DAK.2 persen dalam APBNP tahun 2012. (2) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (101. (2) lima kendaraan ambulance. antara lain: (1) pelaksanaan kegiatan kerjasama organisasi internasional di bidang penanggulangan bencana sebanyak dua kerjasama.6 persen terhadap pagunya). (9) Badan Kependudukan Dan Keluarga Berencana Nasional (98.

6 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2011. pengembangan dan pemanfaatan iptek. pengendalian terhadap program. digunakan untuk mendukung: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia. dan (4) meningkatnya akses masyarakat terhadap pengetahuan. (3) karakterisasi dan valuasi fungsi ekosistem dan antisipasi climate change sebanyak 20 laporan. (2) diseminasi dan aplikasi teknologi tepat guna (TTG) untuk peningkatan produktivitas usaha berbasis teknologi di daerah. (2) terwujudnya pengawasan dan pemeriksaan pelaksanaan tugas unit-unit internal BNPB yang akuntabel.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat pembinaan. Realisasi anggaran belanja LIPI dalam periode tersebut. (2) program penelitian. antara lain: (1) kerjasama antarlembaga litbang dan antara lembaga litbang dengan perguruan tinggi. yaitu dari Rp1. yaitu dari Rp570.5 persen per tahun. (2) terbangunnya tata kelola litbang yang efisien dan efektif.5 persen per tahun. dan (4) meningkatnya koordinasi dan penanganan darurat di wilayah pasca bencana. penguasaan. 4-38 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . yaitu dari 96. (3) terselenggaranya pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pada pasca bencana secara terkoordinasi dan terpadu. serta (3) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur intelijen negara. Sejalan dengan itu.0 triliun dalam LKPP tahun 2007. (2) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya intelijen negara.0 persen terhadap APBNP tahun 2007. menjadi 107. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. Realisasi anggaran belanja BIN dalam periode tersebut. pengamanan. (2) operasi kontra (pencegahan dan penangkalan) terorisme sebanyak 12 laporan. diantaranya adalah: (1) menguatnya kompetensi inti. dan penggalangan keamanan negara. realisasi penyerapan anggaran belanja LIPI dalam periode tersebut justru mengalami peningkatan. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja LIPI dalam periode tersebut. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia Anggaran belanja Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 13. menjadi Rp761. menjadi Rp1. Dalam periode 2007-2011. (3) meningkatnya kemampuan penelitian. (3) pendidikan dan pelatihan aparatur negara.7 miliar dalam APBNP tahun 2012. sebagian besar digunakan untuk mendukung: (1) program pengembangan penyelidikan. dan pemanfaatan ilmu pengetahuan dan teknologi (Iptek). Dalam periode 2011. antara lain: (1) perencanaan dan pelaksanaan kegiatan dan dukungan administrasi operasi intelijen luar negeri sebanyak 12 rencana operasi. administrasi dan sarana prasarana serta kerjasama di lingkungan BNPB.5 miliar dalam LKPP tahun 2007. dan (4) pemeriksaan dan pengawasan personil.5 triliun dalam APBNP tahun 2012. Badan Intelijen Negara Anggaran belanja Badan Intelijen Negara (BIN) dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 7. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. dan (4) kapitalisasi dan pemanfaatan paten serta invensi LIPI yang selama ini menjadi produk bernilai ekonomi yang bermanfaat untuk kesejahteraan masyarakat.

Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Lembaga Sandi Negara dalam periode tersebut. (3) kemandirian teknologi persandian. (3) 38 sarjana sains terapan. hukum. di antaranya adalah: (1) meningkatnya pelaksanaan penyelidikan. dan (4) program peningkatan sarana dan prasarana aparatur BPS. Dalam periode 2011.7 persen per tahun. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-39 . dan (4) terpenuhinya sarana dan prasarana yang mendukung peningkatan kinerja kegiatan teknis. Lembaga Sandi Negara Anggaran belanja Lembaga Sandi Negara dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 29. menjadi Rp1. (2) meningkatnya kualitas akuntabilitas pengelolaan administrasi keuangan dan barang. Realisasi anggaran belanja BPS dalam periode tersebut. digunakan untuk mendukung: (1) program penyediaan dan pelayanan informasi statistik. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja BIN dalam periode tersebut. (3) terwujudnya good governance dan clean government. (3) terselesaikannya satu laporan monitoring tindak lanjut hasil audit wilayah I. dan hubungan kelembagaan. dan (3) meningkatnya dukungan pelayanan secara teknis dan administrasi intelijen negara. di antaranya adalah: (1) meningkatnya penyediaan data dan informasi statistik yang lengkap. antara lain: (1) analisa sinyal sebanyak lima kegiatan. (2) meningkatnya dukungan pelayanan secara teknis dan administrasi intelijen negara. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja BPS dalam periode tersebut. akurat. antara lain: (1) terselesaikannya sepuluh judul publikasi pengembangan dan analisis statistik.2 triliun dalam LKPP tahun 2007. dan tepat waktu. pengamanan dan penggalangan keamanan negara. dan (2) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Lembaga Sandi Negara. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. dan (4) terselenggaranya 28 pertemuan layanan kehumasan. (2) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur BPS. (2) terdukungnya komunikasi rahasia. (2) terselesaikannya tiga judul publikasi statistik ketahanan sosial. yaitu dari Rp1. dan (4) pelayanan administrasi perkantoran Lembaga Sandi Negara secara akuntabel. menjadi Rp2. Dalam periode 2011.0 triliun dalam LKPP tahun 2007. (2) infrastruktur jaringan komunikasi sandi pada 24 titik. dan (4) layanan administratif bidang hubungan masyarakat sebanyak 3 kegiatan. sebagian besar digunakan untuk mendukung: (1) program pengembangan persandian nasional. yaitu dari Rp1.4 persen per tahun. Realisasi anggaran belanja Lembaga Sandi Negara dalam periode tersebut.3 triliun dalam APBNP tahun 2012. Badan Pusat Statistik Anggaran belanja Badan Pusat Statistik (BPS) dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 37. di antaranya adalah: (1) terselenggaranya persandian sesuai kebijakan nasional.8 triliun dalam APBNP tahun 2012. (3) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya BPS.

yaitu dari Rp641. menjadi Rp1. (5) terlaksananya pengawasan dan administrasi umum. menjadi Rp2. Dalam periode 2011. sebagian besar digunakan untuk mendukung: (1) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Pemuda dan Olah Raga. antara lain: (1) terselesaikannya 48 publikasi dan dokumentasi. di antaranya adalah: (1) meningkatnya kualitas perencanaan. Realisasi anggaran belanja BKKBN dalam periode tersebut. pengawasan. Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Anggaran belanja Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 25. dan (4) program pembinaan olahraga prestasi. (2) meningkatnya penyelenggaraan advokasi dan KIE pelayanan KB.1 triliun dalam APBNP tahun 2012. dan (4) meningkatnya partisipasi masyarakat dalam kegiatan olahraga dan prestasi olahraga di tingkat regional dan internasional. antara lain: (1) terlayaninya pembinaan kesertaan ber-KB.978 m2. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut. dan (4) program dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya BKKBN. (3) meningkatnya ketahanan keluarga dan pemberdayaan keluarga. (2) luas area pembangunan/rehabilitasi sarana dan prasarana bangunan pada 5. (3) program kepemudaan dan keolahragaan. (3) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur BKKBN. (4) meningkatnya kompetensi SDM pelaksana KB. dan menurunnya angka kebutuhan ber-KB yang tidak terpenuhi .2 miliar dalam LKPP tahun 2007.7 persen per tahun. serta pelayanan umum di Kementerian Pemuda dan Olah Raga.6 persen per tahun. diantaranya adalah: (1) tercapainya penduduk tumbuh seimbang 2015 yang ditandai dengan menurunnya rata-rata laju pertumbuhan penduduk dan angka kelahiran total. yaitu dari Rp994. Dalam periode 2011. (3) jumlah pemuda yang difasilitasi sebagai kader kewirausahaan sebanyak 11. ketenagaan dan administrasi 4-40 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (2) meningkatnya kualitas pengelolaan sarana dan prasarana aparatur.072 orang. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kementerian Pemuda dan Olah Raga dalam periode tersebut. administrasi keuangan dan kepegawaian. (2) program peningkatan sarana dan prasarana aparatur Kementerian Pemuda dan Olah Raga. meningkatnya angka kesertaan ber-KB.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Kementerian Pemuda dan Olah Raga Anggaran belanja Kementerian Pemuda dan Olah Raga dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 44. dan (4) jumlah tenaga keolahragaan pada cabang olahraga unggulan yang memperoleh fasilitasi peningkatan kompetensi sebanyak 350 orang. Realisasi anggaran belanja Kementerian Pemuda dan Olah Raga dalam periode tersebut. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut.2 miliar dalam LKPP tahun 2007. (2) meningkatnya kualitas pelaksanaan pelatihan sumber daya manusia (SDM) aparatur. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja BKKBN dalam periode tersebut. serta penelitian program kependudukan dan keluarga berencana.8 triliun dalam APBNP tahun 2012. (3) meningkatnya partisipasi dan peran aktif pemuda di berbagai bidang pembangunan. dan (6) terselenggaranya dukungan manajemen program. (3) meningkatnya akuntabilitas pengelola bidang program. (2) program pelatihan dan pengembangan BKKBN. digunakan untuk mendukung: (1) program kependudukan dan keluarga berencana.

Belanja Pemerintah Pusat dalam periode 2007–2012.  (4) pembayaran  bunga  utang. (6) belanja  hibah. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan. (3) peningkatan kualitas pelaksanaan pra-penuntutan. Dalam periode 2011. Realisasi anggaran belanja Kejaksaan Republik Indonesia dalam periode tersebut. (3) program penanganan dan penyelesaian perkara pidana umum. Outcome yang dihasilkan dari alokasi anggaran belanja Kejaksaan Republik Indonesia dalam periode tersebut. realisasi penyerapan anggaran belanja Kejaksaan Republik Indonesia dalam periode tersebut mengalami peningkatan.8 persen terhadap PDB) dalam tahun 2007 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-41 . menjadi 116.8 triliun dalam APBNP tahun 2012. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan pengadilan. politik. menjadi Rp3. ekonomi. pemeriksaan tambahan. 4. diantaranya adalah: (1) meningkatnya kualitas pengawasan atas pelaksanaan tugas rutin dan pembangunan semua unsur kejaksaan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh jaksa agung.Perkembangan Pelaksanaan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis Sesuai dengan Pasal 11 ayat (5) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.8 persen per tahun. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lain mengenai tindak pidana ekonomi.2.6 triliun (12. dan (4) tersedianya dukungan manajemen dalam rangka penyelenggaraan program kependudukan dan keluarga berencana.2 persen terhadap APBNP tahun 2007.  (7)  bantuan  sosial. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas bersyarat dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana umum. (2) belanja  barang. rincian belanja Pemerintah Pusat menurut jenis terbagi atas: (1) belanja pegawai. sebagian besar digunakan untuk mendukung: (1) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur Kejaksaan RI. yaitu dari Rp504. yaitu dari 101. pelanggaran HAM yang berat dan perkara tindak pidana korupsi. antara lain: (1) penanganan laporan pengaduan masyarakat bidang pelaksanaan kegiatan operasi intelijen. Sejalan dengan itu.  (3)  belanja  modal. output yang dihasilkan dari berbagai program tersebut.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 umum serta keuangan dan perbekalan (good governance). secara nominal menunjukkan peningkatan. dan (4) peningkatan kualitas pelaksanaan prepenuntutan. pertahanan keamanan dan ketertiban umum. penuntutan.  (5) subsidi.6 triliun dalam LKPP tahun 2007. penuntutan. yaitu dari Rp1. (3) perkara tindak pidana umum yang diselesaikan dalam tahap penuntutan pada Kejaksaan Agung. (2) program penyelidikan/pengamanan/penggalangan kasus intelijen. dan (4) program penanganan dan penyelesaian perkara pidana khusus. (2) laporan hasil kegiatan intelijen bidang ideologi sosial politik pertahanan keamanan dan ketertiban umum. keuangan.  dan  (8)  belanja  lain-lain. pemeriksaan tambahan. dan (4) perkara pelanggaran HAM yang berat yang diselesaikan dalam tahap penyidikan.3. (2) meningkatnya kualitas pelaksanaan kegiatan intelijen yustisial di bidang sosial.4 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2011. Kejaksaan Republik Indonesia Anggaran belanja Kejaksaan Republik Indonesia dalam kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan 19.

6 117.9 215. yaitu dari Rp90.9 12.4 192.6 14. realisasi belanja pegawai secara nominal mengalami peningkatan rata-rata 18. 1.25. menjadi 15.0 2.6 2.8 28.4 0.6 21.9 212.8 1.7 117.2 0.3 693.5 16. 2007-2012 (triliun rupiah) 2007 No.2 2.1 11.2007-2012 triliun rupiah 1200 1000 800 600 400 200 0 LKPP 2007 Belanja Pegawai Subsidi Tambahan Anggaran Sumbe r: Ke menterian Ke uangan % 14.2 dan Grafik 4.25 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT JENIS.3 4.1 1.6 0.5 1.0 4.8 0. belanja yang mengalami peningkatan secara signifikan adalah belanja barang dan belanja modal.8 47.3 88.8 138.4 1.8 2.3 71.5 883. 8.9 1.7 75. 2. 3.3 1.7 697.4 2. yaitu 97.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat menjadi Rp1.2 208. TABEL 4.3 0.3 0.1 97.1 73. Sedangkan.5 13.9 1. 4.7 30.0 6.1 5.3 295.8 38.4 275.3 10.6 0.7 0.6 persen per tahun. 7.7 11.0 12.5 2.8 persen dalam APBNP tahun 2012. Uraian Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang Subsidi Belanja Hibah Bantuan Sosial Belanja Lain-lain Tambahan Anggaran Jumlah Sumber: Kementerian Keuangan 2008 2009 2010 2011 2012 % thd PDB 2.0 8.8 5.2 49.8 11.7 2.9 93.5 GRAFIK 4. Perkembangan belanja Pemerintah Pusat menurut jenis dapat dilihat pada Tabel 4.0 127.8 175.7 2.0 0.0 2.7 persen dalam tahun 2007.0 0.1 0.9 188.3 1.4 11.6 168.4 triliun (2.4 3.5 1.5 965.5 1.4 persen dalam tahun 2007 dan 4-42 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .2 1.4 68.6 80.9 0. menjadi 17.0 - LKPP 2008 LKPP 2009 Belanja Barang Belanja Hibah % thd PDB LKPP 2010 LKPP 2011 Belanja Modal Bantuan Sosial APBN 2012 APBN-P Pembayaran Bunga Utang Belanja Lain-lain Belanja Pegawai Dalam kurun waktu 2007-2012.8 15.7 80.3 57.5 triliun (12.4 1.8 150.0 12. kinerja penyerapan belanja pegawai terhadap APBNP nya dalam periode tahun 2007-2011 selalu di atas 90 persen.9 93.0 14.1 1.5 persen terhadap PDB) dalam tahun 2012.9 628.2 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT.7 2. Sejalan dengan itu.0 0.0 1.0 1.2 11.8 55.0 3.0 0.2 12.3 persen terhadap PDB) dalam tahun 2007 menjadi Rp212.5 % thd % thd % thd % thd % thd % thd LKPP LKPP LKPP LKPP LKPP APBN APBNP PDB PDB PDB PDB PDB PDB 90.8 88.4 2.0 72.5 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun 2012.6 2.3 186.7 persen dalam tahun 2012. Sementara itu.8 11.4 12.3 79.0 1.4 1.5 64.6 1.3 1.8 245. 9.3 triliun (2.4 persen dalam APBNP tahun 2012.1 68.5 1.7 124.4 1.069.2 148.8 persen dalam tahun 2007. proporsi belanja pegawai terhadap total belanja negara juga meningkat dari 11.4 2.6 1. Dilihat dari komposisi menurut jenis.8 56.0 10. proporsi belanja modal terhadap total belanja Pemerintah Pusat mengalami peningkatan dari 12.0 152.069.9 10.8 112.3 1.6 0.4 54.7 1.4 1.6 504.9 persen dalam tahun 2007 menjadi 13.0 122. 6. Proporsi belanja barang terhadap total belanja Pemerintah Pusat meningkat dari 10.5 2. 5.0 0.

26 PERKEMBANGAN BELANJA PEGAWAI. Kebijakan tersebut antara lain adalah: (1) kenaikan gaji pokok bagi PNS dan TNI/Polri secara berkala. Sebagian besar realisasi belanja pegawai tersebut antara lain digunakan untuk membayar gaji dan tunjangan serta honorarium.000 15.000 5 9 K/L 40. Tambahan pegawai pusat baru (orang) . Kenaikan Rata-rata Tunjangan Fungsional 6.0 50. GRAFIK 4. Reformasi birokrasi yang semula hanya mencakup 3 (tiga) K/L pada tahun 2007. dalam tahun 2012 diharapkan telah mencakup sekitar 50 (lima puluh) K/L yang melaksanakannya. peningkatan alokasi belanja pegawai juga berkaitan dengan pemberian remunerasi dalam rangka reformasi birokrasi yang dimulai sejak tahun 2007 dan terus diperluas pelaksanaannya.000 2 K/L 40.7 2010 52.8 101.000 25.5 127.5 11.Eselon III . vakasi.3.000 20. Pada tahun 2012.0% 20% 2008 1 x gaji Juni 20% - 2009 2010 2011 1 x gaji Juni 10% - 2012 1 x gaji Juni 10% - 1 x gaji Juni 1 x gaji Juni 15% 5% - 30.4.5% 42. 2007 .periode (bln) 8.Eselon II .3 7.3 PERKEMBANGAN KEBIJAKAN BELANJA PEGAWAI. (5) pemberian uang makan kepada PNS mulai tahun 2007.5 2012 69.5 70.5% 60.0 212. (3) kenaikan tunjangan fungsional dan tunjangan struktural.4.8 2009 48.000 40.000 - 35.Eselon IV .7 148. Kebijakan pemberian gaji ke-13 2.2012 Uraian 1.323 9 2 K/L 45.1 persen dalam tahun 2011.0 112.5% 52.3 Sumber: Kementerian Keuangan Meningkatnya alokasi dan realisasi belanja pegawai dalam periode tersebut antara lain berkaitan dengan langkah-langkah kebijakan yang ditempuh oleh Pemerintah dalam rangka memperbaiki penghasilan dan kesejahteraan pegawai negeri sipil.5 91.000 38. sedangkan sisanya (sekitar 33.3 200.4 100.ULP TNI/Polri Uang Makan PNS . Kenaikan Gaji Pokok dan Pensiun Pokok 3.8 90. Selain itu.000 10. (4) kenaikan uang lauk pauk bagi anggota TNI/Polri.2 41.000 75.5 8. anggota TNI/Polri dan para pensiunan. TABEL 4. 2007-2012 triliun Rp 250.000 3 K/L 35.8 22. serta (6) kenaikan pokok pensiun dan pemberian pensiun bulan ke-13.000 100.5 persen).3 2008 37.Uang Makan PNS 4.Eselon I .174 5 51 K/L Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-43 .000 20.000 100.0 0.5 persen) digunakan untuk kontribusi sosial yaitu iuran asuransi kesehatan dan pembayaran manfaat pensiun.0 175. kinerja penyerapannya diperkirakan mencapai 96. (2) pemberian gaji bulan ke-13. Kenaikan Rata-rata Tunjangan Struktural .0 2011 61. Ilustrasi mengenai perkembangan belanja pegawai dalam periode tersebut disajikan dalam Grafik. lembur (sekitar 66.6% 32.Eselon V 4.8 14.26.1 150.2 persen dari pagunya dalam APBNP 2012.000 50.8 67.3 81. Ilustrasi mengenai perkembangan kebijakan belanja pegawai disajikan dalam Tabel.5 50.0 Kontribusi Sosial Honorarium & Vakasi Gaji & Tunjangan 2007 28.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 96. Perkembangan Pelaksanaan Renumerasi Sumber: Kementerian Keuangan 2007 1 x gaji Juni 15% 40% 23. Uang makan dan lauk pauk ULP TNI/Polri .000 15.

800 2.000.256. THP 1.500.300 1.000 tercermin pada kenaikan take home pay 2. Dalam kurun waktu tahun 2007-2012.500. Peningkatan realisasi anggaran belanja barang dalam kurun waktu tersebut sejalan dengan berkembangnya pelaksanaan tugas dan fungsi pemerintahan yang semakin meningkat. Sejalan dengan itu.895.5 persen dalam tahun 2012.306. yang 3.000.000. antara lain terkait dengan: (1) bertambahnya jumlah satuan kerja baru yang menyebabkan penambahan jumlah aset dan barang inventaris pemerintah yang memerlukan pemeliharaan operasional.721.600 2. (2) belanja barang nonoperasional. Ia tidak kawin) 1.200 sekitar Rp2.400 dalam 2007 2008 2009 2010 2011 2012 PNS (Gol.009.050 2. Sumber: Kementerian Keuangan THP guru dengan pangkat terendah (golongan II/a tidak kawin) mengalami peningkatan dari sekitar Rp1.400 dalam tahun 2007 (ekuivalen 412 kg beras) menjadi sekitar Rp2.111. kinerja penyerapan belanja barang dalam periode yang sama juga mengalami peningkatan.631.843. dari 83.256.000 2.6 triliun dalam tahun 2012.400 2.784.496. serta (4) belanja barang untuk diserahkan kepada masyarakat/pemda.100 dalam tahun 2012 (ekuivalen 455 kg beras).000 2.000 dibeli) bagi PNS dari waktu ke waktu.100 2.5 persen terhadap APBNP dalam tahun 2007 menjadi 91. 2007-2012 penghasilan dan kesejahteraan aparatur dalam rupiah negara mengalami peningkatan.400 1. sedangkan bagi anggota TNI/Polri dengan pangkat terendah (Tamtama/ Bintara) take home pay-nya mengalami peningkatan dari sekitar Rp1.700 2.200 dalam tahun 2012 (ekuivalen 587 kg beras).158.993.27.27 PERKEMBANGAN TAKE HOME PAY TERENDAH yang ditempuh dalam periode tersebut.100 tahun 2007 (ekuivalen 214 kg beras) menjadi Guru (Gol. IIa tidak kawin) 1.505. dan (3) meningkatnya harga barang dan jasa yang sangat mempengaruhi biaya pemeliharaan maupun perjalanan 4-44 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .000 dalam tahun 2012 (ekuivalen 603 kg beras).650.9 persen per tahun.000 2.700 2.285.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Melalui kebijakan-kebijakan belanja pegawai GRAFIK 4.296.784.900 2.993.912. perkembangan proporsi belanja barang terhadap total belanja Pemerintah Pusat juga meningkat dari 10.569.000 (THP) riil (ekuivalen volume beras yang dapat 2.400 2. Sejalan dengan itu. Khusus bagi guru. (2) bertambahnya jumlah sarana dan prasarana kerja dan pengadaan peralatan kantor guna memenuhi kebutuhan administrasi yang semakin meningkat di berbagai instansi.050 TNI/Polri (Tamtama/Bintara) 1. Belanja barang terdiri dari: (1) belanja barang operasional.000 dalam tahun 2007 (ekuivalen 314 kg beras) menjadi sekitar Rp2.400 1.912.000 (golongan I/a tidak kawin) mengalami 0 peningkatan dari sekitar Rp1.5 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp186.843. termasuk penyediaan belanja operasional bagi satuan kerja baru.8 persen dalam tahun 2007 menjadi 17.1 persen terhadap pagunya dalam APBNP tahun 2012. (3) belanja barang Badan Layanan Umum (BLU). Perkembangan take home pay aparatur negara tahun 2007-2012 dapat dilihat dalam Grafik 4. Belanja Barang Belanja barang adalah pengeluaran untuk pembelian barang dan/atau jasa yang habis pakai untuk memproduksi barang dan/atau jasa yang dipasarkan maupun yang tidak dipasarkan dan pengadaan barang yang dimaksudkan untuk diserahkan atau dijual kepada masyarakat/ pemerintah daerah (pemda) di luar kriteria belanja bantuan sosial serta belanja perjalanan.000 1. yaitu dari Rp54. APARATUR NEGARA.285. realisasi anggaran belanja barang secara nominal mengalami peningkatan rata-rata 27.000 untuk PNS dengan pangkat terendah 500.

serta mendorong distribusi barang.3 persen per tahun. (3) Kementerian Pertahanan. pelayanan kepada masyarakat.3 54. 2007-2012 triliun Rp 200 180 160 140 120 100 80 60 40 20 0 2007 2007 APBN-P LKPP 65. Bila dibandingkan dengan total belanja Pemerintah Pusat.7 2010 2010 112. dan (5) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. dan jaringan. Perkembangan realisasi belanja barang tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4.0 2009 2009 85.5 80. khususnya biaya perjalanan dinas.6 Sumber: Kementerian Keuangan Belanja modal adalah pengeluaran untuk pembayaran perolehan aset dan/atau menambah nilai aset tetap/aset lainnya yang memberi manfaat lebih dari satu periode akuntansi dan melebihi batas minimal kapitalisasi aset tetap/aset lainnya yang ditetapkan Pemerintah. (4) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral. (6) belanja penambahan nilai aset tetap/aset lainnya. menekan inflasi.6 2011 2011 142.3 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp168. Belanja Modal GRAFIK IV. (5) belanja modal lainnya.5 2008 2008 67. (2) belanja modal peralatan dan mesin. Aset tetap/aset lainnya tersebut dipergunakan untuk operasional kegiatan sehari-hari suatu satuan kerja atau dipergunakan oleh masyarakat/publik. realisasi anggaran belanja modal secara nominal mengalami peningkatan rata-rata 21. realisasi belanja modal dalam tahun 2007 mencapai 12. yaitu: (1) Kementerian Pekerjaan Umum. serta (7) belanja modal Badan Layanan Umum (BLU). belanja modal yang cukup besar dialokasikan pada K/L yang terkait dengan pembangunan infrastruktur.8 124. Belanja modal terdiri dari: (1) belanja modal tanah.4 persen pada tahun 2012. dan pemeliharaan aset.7 triliun dalam APBNP tahun 2012. yaitu dari Rp64.5 56. Peningkatan alokasi belanja modal dalam periode tersebut juga merupakan cermin dari besarnya perhatian Pemerintah terhadap pembangunan infrastruktur.28. (4) belanja modal jalan. Beberapa kebijakan pengalokasian belanja barang yang telah ditempuh: (1) meningkatkan efisiensi dan efektivitas alokasi dan penggunaan belanja barang K/L. tercatat sebagai aset K/L terkait dan bukan untuk dijual/diserahkan kepada masyarakat/pemda. Kenaikan realisasi anggaran belanja modal dalam rentang waktu tersebut sejalan dengan kebijakan Pemerintah untuk meningkatkan pengeluaran investasi dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi.7 persen dan diperkirakan mencapai 14. (3) belanja modal gedung dan bangunan. Dalam kurun waktu tahun 2007-2012.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 dinas. (2) program Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-45 . peningkatan alokasi belanja modal kepada pembangunan infrastruktur juga dimaksudkan untuk dapat mendukung dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Selain dimaksudkan untuk meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan dasar. (2) menjamin kelancaran penyelenggaraan kegiatan operasional pemerintahan.28 PERKEMBANGAN BELANJA BARANG. (2) Kementerian Perhubungan. Realisasi anggaran belanja modal pada 5 K/L dalam kurun waktu tersebut digunakan untuk melaksanakan berbagai program antara lain: (1) program pengembangan pertahanan.0 186.6 APBN APBNP 2012 2012 188.6 97. Dalam periode 2007-2012. irigasi. serta (3) meningkatkan capacity building pegawai serta persiapan/ evaluasi dalam rangka reformasi birokrasi.

(11) program pengendalian banjir dan pengaman pantai. Namun demikian. Pembayaran bunga utang dalam negeri pada tahun 2007 mencapai Rp54.4 95. Selama periode 2007-2012. Pada tahun 2011.0 lainnya.1 79. rawa dan jaringan pengairan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBNP 75. porsi bunga utang mencapai 10.0 152.29.8 75.3 72. danau dan sumber air lainnya.1 persen per tahun. Ilustrasi mengenai perkembangan realisasi belanja modal tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. rasio tersebut semakin menurun hingga diperkirakan mencapai 7. seiring dengan semakin efisiennya pengelolaan utang Pemerintah dan kondusifnya kondisi perekonomian dalam negeri. proporsi pembayaran bunga pinjaman dalam negeri secara keseluruhan masih relatif lebih rendah dibandingkan dengan alokasi pembayaran bunga SBN Domestik.29 dan prasarana ketenagalistrikan. Selain itu.5 persen dari total belanja negara. (4) program 200 pembangunan transportasi laut. 4-46 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .9 80.4) Seiring dengan kebijakan Pemerintah untuk memprioritaskan utang yang bersumber dari pasar keuangan domestik. 2007-2012 peningkatan dan pembangunan sarana dan triliun Rp prasarana kereta api. Sejalan dengan tingginya kesadaran pemerintah mengenai pentingnya ketersediaan infrastruktur. pengelolaan. (9) program rehabilitasi/ LKPP 64. dari Rp79.4 persen terhadap total pembayaran bunga utang. sementara penyediaannya relatif terkendala sejak terjadinya krisis ekonomi tahun 1998. Meskipun demikian. Sebagian besar dari porsi pembayaran bunga utang tersebut merupakan pembayaran bunga untuk SBN Domestik.8 triliun (2.6 persen pada tahun 2012. (lihat Tabel 4.7 triliun (72.4 persen terhadap PDB) di tahun 2012.7 triliun. APBN APBN-P Pembayaran Bunga Utang Besarnya kebutuhan pembiayaan melalui utang dari tahun ke tahun berdampak pada kebutuhan alokasi belanja bunga utang dalam APBN yang terus mengalami peningkatan dari sisi nominalnya. pembayaran bunga utang dalam negeri juga mengalami peningkatan.9 168. (7) program 50 pengembangan.0 persen terhadap total bunga utang) pada tahun 2012.7 pemeliharaan jalan dan jembatan.8 triliun (1. Sumber:Kementerian Keuangan (10) program peningkatan/pembangunan jalan dan jembatan. diperkirakan mencapai Rp117. dan (12) program pengembangan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah. secara nominal pembayaran bunga utang menunjukkan peningkatan rata-rata 8. (3) program PERKEMBANGAN BELANJA MODAL.3 117. (5) program 150 pembangunan transportasi udara.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat peningkatan kualitas jasa pelayanan sarana GRAFIK IV.0 persen terhadap PDB) pada tahun 2007. atau menjadi Rp84. rasio pembayaran bunga utang terhadap total belanja negara menunjukkan trend penurunan. selama periode 2007-2012. Pada tahun 2007.8 persen terhadap total bunga utang) dan meningkat sebesar Rp30. 0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 (8) program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi.1 73. 100 (6) program pendidikan tinggi.1 triliun (67. rata-rata pembayaran bunga utang dalam negeri mencapai 69. maka pemerintah terus berupaya meningkatkan volume belanja modal dalam tahun-tahun terakhir.0 141. dan konservasi sungai. pembayaran bunga utang dalam negeri juga meliputi pembayaran bunga pinjaman dalam negeri. seiring dengan ditariknya pinjaman dalam negeri.

9 5.691.8 84.2 (26. 2007 . diantaranya adalah bunga atas SBN yang diterbitkan.800.7 9.0 5.9 (1.2012 (triliun rupiah) Uraian Pembayaran Bunga Utang i. Sampai dengan akhir bulan Juni tahun 2012 lelang SPN 3 bulan telah dilakukan sebanyak 9 kali dengan weighted average yield (WAY) sebesar 2.7 1.590.3 0.3 1.407.5 7.8) 8. Besaran bunga SBN dipengaruhi antara lain oleh outstanding SBN.9 1.7 1.7 6.6 84.0 ekonomi dalam negeri yang cukup kondusif.1 25.6 (17.1 0.5 85. Utang Luar Negeri % thd Outstanding Outstanding % thd Belanja Negara Pembayaran Bunga Utang : i.984.3 7. jumlah penerbitan pada tahun berjalan.6 86.2 0.4 1636.140. dan biaya penerbitan.3 1. hasil lelang SPN 3 bulan.4 9.5 6.5 2010 88. 2011-2012 kecenderungan yang semakin membaik.7 5.30 berikut cenderung stabil.30 pembayaran bunga utang memiliki PERKEMBANGAN WEIGHT AVERAGE YIELD LELANG SPN 3 BULAN.2 2. agar hasil penerbitan SBN tetap dalam nilai nominalnya.6 0.5 7. Yield SPN 3 bulan yang menjadi referensi bunga 6.2 88.0 dalam Grafik 4.0 8. Utang Luar Negeri Asumsi dan Parameter .4 1. diskon penerbitan. yield pada saat penerbitan SBN.1 3.4 2012 APBN 122. Bunga untuk SBN terdiri dari beberapa komponen.Rata-rata SBI 3 bulan (%) Pembiayaan Utang : (triliun Rp) i. Diskon dan biaya penerbitan SBN merupakan non-cash items sebagai kompensasi yang membebani bunga.1 1.5 2.000.9 0.9 0.7 2008 88.0 7.9) 9.0 4.2 159.0 6.1 0.8 3.0 0.6) 9. Penarikan Pinjaman Dalam Negeri (neto) iii.0 5.8 63.4) 10. dan nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing (valuta asing-valas).0 6.4 10. Penerbitan SBN (neto) ii.0 untuk SBN seri VR sebagaimana terlihat 5. Variabel-variabel yang mempengaruhi GRAFIK 4.962.8 102.0 dan penerbitan SPN yang dilakukan secara 0.5) 9.0 0.0 6.6 2009 93.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 TABEL 4.0 1.779.3 66.4) Alokasi belanja bunga SBN Domestik secara umum terdiri dari komponen pembayaran bunga dan komponen noncash item yang meliputi diskon penerbitan SBN. Utang Luar Negeri % thd PDB Pembayaran Bunga Utang : i.1 (4.9 8.9 28.9 1.0 8.2 1.6 1.0 99.8 30.9 2.5 91.0 6. Utang Dalam Negeri ii.2 1.6 1.4 1. biaya penerbitan SBN.0 (4.0 9.4 59.0 1. Utang Dalam Negeri ii.6) 8.4 61.4 PERKEMBANGAN BELANJA BUNGA UTANG.0 156.2 1. Utang Dalam Negeri ii.2 5.Rata-rata nilai tukar (Rp/US$) .7 119.5 26. kondisi 2.087.6 57.9 1.5 5.803.4 2.676. dan biaya loss on bonds redemption pada saat Pemerintah melakukan operasi debt switch ataupun buyback.4 0.5 5.7 persen.5 33.5 (15.7 33. 4.5 1.4 APBNP 117. Penarikan Pinjaman Luar Negeri (neto) Sumber : Kementerian Keuangan 2007 79.3 67.4 2011 93.0 5.0 disebabkan oleh ekspektasi inflasi yang relatif terkendali selama tahun 2011 – 2012.0 30.9 (18.1 2.389. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-47 .2 2.8 1.8 54.0 Stabilnya yield SPN 3 bulan tersebut 3. 1.0 terukur dengan mempertimbangkan Mar-11 May-11 Jul-11 Sep-11 Nov-11 Jan-12 Mar-12 May-12 Sumber:Kementerian Keuangan kebutuhan dan biaya penerbitan.4 5.4 10.6 5.0 133.6 134.8 26.

1 persen per tahun.0 250. nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat pada periode 2007-2012 cenderung berfluktuasi.7 persen terhadap PDB) pada tahun 2007 menjadi Rp26.0 per USD.0 20.0 50.0 80. Selanjutnya. front end fee. dan diperkirakan mencapai Rp33. dari sebesar Rp25.0 5. rata-rata nilai tukar mata uang rupiah terhadap dolar Amerika Serikat berada pada kisaran Rp9. perkembangan yield SBN dalam negeri pada periode 2007-2012 diperkirakan juga semakin menurun. 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBNP Perkembangan bunga utang keseluruhan Subsidi % thd PDB Sumber : Kementerian Keuangan disajikan dalam Grafik 4.0 triliun (0.4 persen terhadap PDB) pada tahun 2011. KOMPOSISI PEMBAYARAN BUNGA UTANG.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Sementara itu.5 miliar. Pada tahun 2007. insurance premium. 2007-2012 (triliun rupiah) Sibor). Euribor. Hal ini berkaitan dengan kebijakan 40. dan nilai tukar mata uang rupiah terhadap 140.31 berjalan. PERKEMBANGAN SUBSIDI.7 triliun (0.32 persen terhadap PDB) pada tahun 2012. Demikian pula.0 pembayaran bunga utang luar negeri cenderung 100.31. terdiri dari bunga atas pinjaman luar negeri yang ditarik. terutama dipengaruhi oleh faktor outstanding pinjaman luar negeri. Outstanding SBN internasional yang pada 2. dan fee/biaya pinjaman. Perkembangan realisasi pembayaran bunga utang luar negeri secara nominal mengalami peningkatan rata-rata 5.0 utang luar negeri dalam periode tersebut. Selanjutnya.0 akhir tahun 2007 sebesar USD5. seperti commitment fee. dan lain-lain.0 karena meningkatnya outstanding SBN 4.0 150. sedangkan penerbitan SBN Internasional hanya dilakukan sebagai pelengkap SBN Domestik dan dengan tetap mempertimbangkan biaya dan risiko.4 miliar dan JPY95 miliar pada akhir tahun 2011.0 Pemerintah untuk mengurangi ketergantungan APBN APBNP terhadap pinjaman luar negeri dengan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 memprioritaskan pembiayaan utang melalui Utang Luar Negeri Utang Dalam Negeri SBN Domestik.0 valas. besarnya penarikan pinjaman luar negeri pada tahun GRAFIK 4.140. Lebih lanjut. Besaran bunga pinjaman luar negeri. seiring dengan membaiknya kondisi ekonomi dan keamanan dalam negeri.0 6. tingkat bunga acuan (Libor.4 GRAFIK 4.0 100. bunga pinjaman luar negeri.4 triliun (0.0 mata uang asing.0 dalam negeri.779.0 internasional dan pengaruh kurs rupiah terhadap 3. Selama periode 2007-2012.0 200. adalah 300.0 per USD. 2007-2012 Penyebab kenaikan realisasi pembayaran bunga 350. pada tahun 2012 rata-rata nilai tukar rupiah diperkirakan berada pada kisaran Rp9.0 per USD pada tahun 2011.250. dan menguat menjadi Rp8. triliun Rp % thd PDB 4-48 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 lebih rendah dari pembayaran bunga utang 60.0 meningkat menjadi sebesar USD20. 120. pembiayaan melalui Sumber: Kementerian Keuangan sumber luar negeri hingga saat ini justru bersifat negatif (penarikan pinjaman luar negeri lebih kecil dari pembayaran kembali pokok utang luar negeri). 1.

dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. dalam rentang waktu 2007–2012 secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp85. Pemerintah juga memberikan subsidi untuk LPG tabung 3 kg dan LGV dalam rangka mendorong pemanfaatan energi non BBM. subsidi BBM hanya diberikan pada beberapa jenis BBM tertentu (minyak tanah/kerosene. volume BBM bersubsidi. dan subsidi pajak/DTP). Belanja subsidi terdiri dari subsidi energi (subsidi BBM. bauran energi dalam produksi tenaga listrik dan penjualan tenaga listrik.5 triliun atau tumbuh rata-rata 11. sehingga dapat terjangkau oleh daya beli masyarakat. Dalam rentang waktu 2007-2012. LPG tabung 3 kg. dan (2) berbagai kebijakan Pemerintah antara lain berupa kebijakan penetapan harga BBM dalam negeri dan tarif tenaga listrik serta kebijakan dalam rangka mendukung program surplus beras 10 juta ton pada tahun 2014. sehingga harga jualnya dapat dijangkau masyarakat. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-49 . penyediaan anggaran subsidi tersebut harus tetap memperhatikan kemampuan keuangan negara. dan secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp94. serta (2) kebijakan penetapan harga bahan bakar minyak bersubsidi dan tarif tenaga listrik. minyak solar/gas oil. liquefied petroleum gas (LPG) tabung 3 kilogram. volume konsumsi BBM bersubsidi. dan liquefied gas for vehicle (LGV) serta tenaga listrik sehingga harga jualnya terjangkau oleh masyarakat.32. sebagai salah satu kebutuhan dasar masyarakat. Pada saat ini.3 persen per tahun. terutama yang berpenghasilan rendah.9 triliun atau tumbuh rata-rata 10. Realisasi anggaran belanja subsidi energi. antara lain harga minyak mentah Indonesia (Indonesian Crude Price. realisasi anggaran belanja subsidi cukup berfluktuasi. antara lain berkaitan dengan: (1) perubahan parameter subsidi energi. realisasi anggaran subsidi BBM. subsidi PSO. Hal ini disebabkan harga pasar (keekonomian) BBM dalam negeri sangat dipengaruhi oleh perkembangan berbagai faktor eksternal.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Subsidi Subsidi merupakan alokasi anggaran yang disalurkan melalui perusahaan/lembaga yang memproduksi.4 persen terhadap PDB) pada tahun 2012. dan LGV serta subsidi listrik) dan subsidi nonenergi (subsidi pangan.6 persen per tahun. dan premium). Dalam rentang waktu 2007–2012. Peningkatan realisasi anggaran subsidi energi yang cukup signifikan dalam kurun waktu tersebut. antara lain disebabkan oleh: (1) perubahan parameter subsidi. Pertumbuhan yang cukup tinggi tersebut. subsidi bunga kredit program. ICP). dan LPG tabung 3 kg secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp53. Subsidi Energi Subsidi energi adalah alokasi anggaran yang disalurkan melalui perusahaan/lembaga yang menyediakan dan mendistribusikan bahan bakar minyak jenis tertentu (bahan bakar minyak dan bahan bakar nabati). dan diperkirakan mencapai Rp202. subsidi benih. jumlah rumah tangga sasaran (RTS). yaitu dari Rp116. LPG tabung 3 kg dan LGV diberikan dalam rangka mengendalikan harga jual BBM bersubsidi. diantaranya ICP.4 triliun (2. antara lain harga minyak mentah di pasar dunia.9 triliun (3. Walaupun penyediaan anggaran subsidi oleh Pemerintah dalam beberapa tahun terakhir ini jumlahnya mengalami peningkatan yang cukup besar.6 triliun atau tumbuh rata-rata 10. kuantum raskin. menjual barang dan jasa. Selanjutnya subsidi BBM. yang memenuhi hajat hidup orang banyak sedemikian rupa.0 persen terhadap PDB) pada tahun 2007. subsidi pupuk. Perkembangan realisasi belanja subsidi tahun 2007-2012 disajikan dalam Grafik 4. volume pupuk dan benih bersubsidi. Selain itu.

665.4 24. rata-rata harga BBM bersubsidi 4-50 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .7 3. peningkatan belanja subsidi BBM tersebut juga dipengaruhi oleh perkembangan volume konsumsi BBM bersubsidi.0 98.1 20 .7 80 .9 per liter Perubahan tersebut untuk mengantisipasi gejolak perubahan ICP sehingga akan mempengaruhi MOPS dan alpha BBM Sumber: Kementerian Keuangan (diolah) Dengan kecenderungan semakin meningkatnya beban subsidi BBM dari tahun ke tahun.5 PERKEMBANGAN SUBSIDI BBM JENIS TERTENTU DAN LPG TABUNG 3 KG. subsidi BBM.7 7 4. antara lain: (1) mengalihkan pemakaian minyak tanah bersubsidi ke gas (LPG) tabung 3 kg secara bertahap mulai tahun 2007.70 0. dan (4) mengendalikan penggunaan BBM bersubsidi melalui sistem distribusi tertutup secara bertahap dan penyempurnaan regulasi.7 8%-5 36.7 persen). Selain itu.5 10 5. dan diperkirakan mencapai Rp137.3 9.0 38. maka perlu dilakukan langkah-langkah pengendalian. Dalam tahun 2012. pertengahan Desember 2008. dalam periode 2007-2012.60 6.6 - * ) A PBN 20 09: 8% terhadap MOPS. Bahkan dalam perkiraan realisasi tahun 2012. awal Desember 2008.876.1 persen terhadap PDB) pada tahun 2007.8 9.7 per barel (50. APBNP 20 09 Rp536.0 per barel pada tahun 2012.0 24.331 .2 1.8 23.0 37 . (2) meningkatkan pemanfaatan energi alternatif dan diversifikasi energi.4 9.0 41 .1 1 1.0 38.0 juta kiloliter. Peningkatan volume konsumsi BBM tersebut terutama disebabkan oleh peningkatan jumlah kendaraan bermotor.35 0.040. dari sebesar Rp83. Untuk itu.0 2009 45. yang mencapai 38.9 5 06.0 2.1 3.1 61 3.4 triliun (1.00 0. Penyesuaian harga jual eceran BBM bersubsidi merupakan langkah terakhir yang akan dilakukan Pemerintah.8 triliun.883.6 12.0 9. TABEL 4. Perkembangan realisasi anggaran belanja subsidi dalam kurun waktu tersebut antara lain berkaitan dengan perkembangan harga minyak mentah Indonesia (ICP). kebijakan lain yang sudah dilakukan Pemerintah dalam rangka mengendalikan beban subsidi BBM adalah melalui penyesuaian harga jual eceran BBM bersubsidi. Pada bulan Mei 2008.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat persen per tahun. Pemerintah telah melakukan beberapa langkah kebijakan. yaitu dari sebesar USD72.0 13.0% 61 .6 persen terhadap PDB) pada tahun 2012 (lihat Tabel 4. agar beban subsidi BBM tersebut tidak memberatkan APBN. dan Januari 2009. Selain berbagai kebijakan diatas.4 1 7.41 1.0 0. (3) melakukan pembatasan kategori pengguna BBM bersubsidi serta pembatasan volume.831.8 1 4.0 1 09.693.4 1.140.250 .0 40.4 9. pemerintah telah melakukan penyesuaian harga BBM sebanyak 4 (empat) kali.6 10 .1 2008 139.1% 97 . yang dalam periode 2007-2012 mengalami kenaikan sebesar USD32.8 triliun (2. apabila beban subsidi BBM dipandang sudah memberatkan APBN sehingga mengganggu sustainabilitas fiskal dalam jangka pendek maupun jangka menengah.3 1.888.2012 Uraian Subsidi BBM (triliun rupiah) % terhadap PDB Asumsi dan Parameter ICP Jan-Des (US$ /barel) Nilai Tukar Rupiah (Rp/US$ ) V olume BBM (ribu kiloliter) > Premium > Kerosene (Minyak Tanah) > Minyak Solar LPG (ribu kiloliter) A lpha (Rp/liter) 7 2.2 2.85 1. 2007 .938. LPG tabung 3 kg dan LGV diperkirakan mencapai Rp216.221 .929.4 1.469. Dalam kurun waktu 2007-2012. yaitu pada bulan Mei 2008.8 1 0.9 2007 83.7 32.408.5 38.0 8.7 14.0 5 95 .688.3 juta kiloliter bila dibandingkan dengan realisasi volume konsumsi BBM bersubsidi dalam tahun 2007.2 2012 APBNP 137. realisasi volume konsumsi BBM bersubsidi diperkirakan mencapai 40.3 per barel pada tahun 2007 menjadi USD105.8 2010 82.4 1 .9 8.7 55 6.256.5 4.3 2011 165.2 11 .694.7 84.350 .8 2.4 3.9 *) 7 9.0 11 .7 juta kiloliter.3 38. atau naik sebesar 1.0 1 8.5).0 40.00 0.2 2.0 9.

Pemerintah dan PT PLN (Persero) berupaya menurunkan BPP tenaga listrik. panas bumi. sebagai akibat dari meningkatnya ICP yang pada periode Jan-Mei 2008 rata-rata mencapai USD104.500 Selanjutnya.500 4.500 5. dan penggantian high speed diesel (HSD) menjadi marine fuel oil (MFO). 6 PERKEMBANGAN HARGA ECERAN BBM BERSUBSIDI TAHUN 2006-2012 (Rupiah/Liter) Uraian 1.500 1 Des .000 5.300 2.8 per barel. sebesar 10. Minyak Tanah Sumber: Kementerian ESDM 1 Jan 2006 23 Mei 2008 4. Untuk menjaga agar PT PLN (Persero) tidak mengalami kesulitan likuiditas dan pendanaan.0 per barel. sejalan dengan penurunan ICP. Anggaran subsidi listrik juga dialokasikan untuk mendukung ketersediaan listrik bagi industri. batubara. Premium 2. biodiesel. Selain perbaikan pada sisi permintaan dan penawaran (demand and supply side). Sementara itu. pemberian subsidi listrik diharapkan dapat menjamin program investasi dan rehabilitasi sarana/prasarana dalam penyediaan tenaga listrik.000 4. komersial. maka dalam rentang periode bulan Desember 2008 sampai dengan bulan Januari 2009. dalam rangka mengurangi beban subsidi listrik yang terus meningkat. hingga mencapai USD38. Sementara itu.500 15 Jan 2009 Sekarang 4. maka Pemerintah memberikan margin usaha. dan (2) program diversifikasi energi primer di pembangkit listrik dengan melakukan optimalisasi penggunaan gas. serta sebesar 8. pemanfaatan biofuel dan panas bumi.800 2.500 2.500 2.9 persen pada pertengahan bulan Desember 2008. Pemberian margin usaha merupakan upaya agar kondisi keuangan PT PLN (Persero) semakin baik dan bankable. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-51 .1 persen pada bulan Januari 2009 (lihat Tabel 4.14 Des 15 Des 2008 2008 14 Jan 2009 5. peningkatan penggunaan batubara. dilakukan penurunan harga BBM bersubsidi hingga tiga kali.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 dinaikkan sebesar 28. TABEL 4. lebih tinggi USD44.500 4. Subsidi listrik dialokasikan karena rata-rata harga jual tenaga listrik (HJTL)-nya lebih rendah dari biaya pokok penyediaan (BPP) tenaga listrik pada golongan tarif tersebut.500 5.3 persen pada awal Desember 2008. Tingkat CICR di atas dua persen diperlukan oleh PT PLN (Persero) agar dapat memenuhi syarat untuk melakukan penerbitan global bond di pasar internasional.7 persen. Pendanaan dari obligasi (pinjaman) di pasar internasional tersebut diperlukan untuk pembangunan pembangkit listrik yang merupakan faktor penting dalam menjamin ketersediaan pasokan listrik dan pertumbuhan penjualan tenaga listrik (growth sales) untuk memenuhi peningkatan kebutuhan masyarakat.500 2. dan pelayanan masyarakat.6). antara lain melalui: (1) program penurunan susut jaringan (losses).5 per barel.8 per barel dibandingkan dengan asumsi dalam APBN 2008 sebesar USD60. yaitu masing-masing 8. Selain itu. yang antara lain ditunjukkan dengan indikator consolidated interest coverage ratio (CICR) di atas dua persen. Solar 3. anggaran subsidi listrik diberikan dengan tujuan agar harga jual listrik dapat terjangkau oleh pelanggan dengan golongan tarif tertentu.000 24 Mei . Pemerintah juga mengupayakan pembenahan pada PT PLN (Persero).30 Nov 2008 6.

9 9.5 6.8 10.74 2011 111.906.11 2008 96.4 0.5 97.4 5.7 9.45 2009 61.8 21.5 33. diolah dari masih dominannya penggunaan BBM dalam sistem pembangkit listrik nasional.2 tera watt hour (TWh) pada tahun 2012.546.01 2.8 124.IDO (juta KL) .3 3.7).96 2010 79.4 2007 78.4 145.7 9.139.01 2.3 21. Berkaitan dengan hal tersebut.43 23.3 134. 2007-2012 peningkatan sebesar Rp31.506. atau 1400 180 tumbuh rata-rata 14.4 80.Bio Diesel (juta KL) 7 Margin (%) 7.5 29.601.601.5 5% 45.073.0 4.0 5. Pemerintah bersama DPR-RI sepakat untuk menurunkan subsidi listrik secara bertahap.High Speed Diesel/HSD (juta KL) .40 8% 53.2 3.4 9.Gas (juta BBTU) .3 3.000.2 33.447.0 3.4 8% 92.0 4.073.Batu Bara (juta ton) .1 49.01 3.1 triliun (0.973. 2007-2012 No 1 2 3 4 5 6 PARAMETER ICP (US$/bbl) Kurs (Rp/US$) TTL (%) Growth Sales (%) Energy sales (TWh) Losses (%) Fuel Mix .973.867.5 64.8 persen terhadap PDB) 1000 120 pada tahun 2007 dan diperkirakan mencapai 800 90 Rp65.5 8.6 8.5 (7.0 9.9 0.1 151.6 0.3 4.1 triliun.9 0.96 0.395.5 33.6 4.0 0.6 57. dari 1200 150 sebesar Rp33.9 83.0 0.776.580.5 10.8 64. dengan tidak mengorbankan masyarakat berpenghasilan rendah.0 7.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat TABEL 4.3 10.0 10 9.466.1 0. realisasi belanja subsidi listrik secara nominal mengalami GRAFIK 4.1 0.2 21.6 3.2 3. Bahkan dalam perkiraan realisasi 60 400 tahun 2012.9 triliun. dibandingkan penjualan tenaga listrik dalam tahun 2007 sebesar 119.1 0. belanja subsidi listrik diperkirakan 30 200 mencapai Rp89.0 57.546.33 PERKEMBANGAN BPP DAN PENJUALAN LISTRIK.Panas Bumi (TWh) .3 3.03 3.0 11.087.7 119.0 9.5 persen per tahun.01 7% 60.408.5 49.6 4.073.950.510.0 triliun (0.5 0.000.5 Subsidi Tahun Berjalan (Miliar Rp) Kekurangan tahun sebelumnya (miliar Rp) Subsidi (accrued dan kas) (Miliar Rp) Carry over ke Tahun berikutnya TOTAL SUBSIDI (Miliar Rp) Sumber: Kementerian Keuangan Dalam rentang waktu 2007-2012. antara lain berkaitan dengan: (1) naiknya BPP tenaga listrik sebagai dampak Sumber : PT PLN.3 0.000.0 4.447. Pemerintah telah melakukan penyesuaian tarif tenaga listrik (TTL) rata-rata sebesar 10 persen sejak awal bulan Juli tahun 4-52 Rp/Kwh Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 167.906.28 3.Marine Fuel Oil/MFO (juta KL) .0) 90.5 6.419. Perkembangan 0 0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 realisasi belanja subsidi listrik dalam kurun Penjualan listrik (Twh) BPP rata-rata (Rp/Kwh) waktu tersebut. dan (3) semakin meningkatnya penjualan tenaga listrik yang mencapai 167.44 2012 APBNP 105.407.7 PERKEMBANGAN SUBSIDI LISTRIK.5 8. Tera Watt Hours Dalam rangka mengendalikan subsidi listrik.0 TWh (lihat Tabel 4.01 2.601.2 8.7 38.8 persen terhadap PDB) pada 600 tahun 2012. (2) perubahan kurs dan ICP.5 83.5 1.

4 persen per tahun. Kenaikan realisasi anggaran subsidi pupuk tahun 2007-2012 berkaitan dengan: (1) meningkatnya volume pupuk bersubsidi dari 5. Subsidi Non-Energi Subsidi non-energi adalah alokasi anggaran GRAFIK 4.2 dan/atau jasa tertentu yang ditetapkan oleh Pemerintah selain BBM jenis tertentu.3 triliun (0.8 tabung 3 kg. Perkembangan realisasi anggaran subsidi pangan dipengaruhi oleh beberapa parameter.0 triliun (0.0 0.7 triliun (0. Perkembangan realisasi anggaran subsidi pangan.3 triliun atau tumbuh rata-rata 26.7 triliun atau tumbuh rata-rata 17.4 triliun.0/kg/RTS pada tahun 2007 menjadi Rp5.7 juta pada tahun 2007 menjadi 17.6 triliun (0. LGV dan tenaga listrik. selama kurun waktu 2007–2012.0 persen per tahun.5 juta pada tahun 2012.2 persen terhadap PDB) pada tahun 2012. Sementara itu.34 yang disalurkan melalui perusahaan/lembaga PERKEMBANGAN SUBSIDI NON-ENERGI. antara lain volume pupuk dan benih bersubsidi. dan (3) makin tingginya subsidi harga raskin dari Rp3.4 berpendapatan rendah. dan biaya pokok produksi.34). (2) makin tingginya sasaran penerima raskin. Perkembangan realisasi anggaran subsidi non-energi dalam kurun waktu tersebut antara lain berkaitan dengan: (1) perubahan parameter subsidi. dan (4) subsidi harga raskin (selisih harga pembelian beras (HPB) oleh Perum Bulog dengan harga jual/tebus raskin) per kg.33).620. dengan tidak memberlakukan kenaikan TTL bagi pelanggan listrik dengan daya 450 watt dan 900 watt (lihat Grafik 4. dari 15. Kenaikan realisasi anggaran subsidi pangan dalam kurun waktu tersebut berkaitan dengan: (1) bertambahnya kuantum raskin yang disalurkan.8 Sumber : Kementerian Keuangan persen terhadap PDB) pada tahun 2007. (2) kuantum raskin yang diberikan per RTS per bulan. (3) durasi penyaluran raskin.5 persen terhadap PDB) pada tahun 2012 (lihat Grafik 4. LPG 40.7 juta ton pada tahun 2007. atau tumbuh rata-rata 5. 2007-2012 persen yang memproduksi dan/atau menjual barang triliun Rp 60. Pemerintah tetap berpihak kepada masyarakat berpenghasilan rendah.0 0.2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007. dan (2) adanya realokasi ke bagian anggaran kementerian negara/lembaga.2 persen terhadap PDB) pada tahun 2007 dan diperkirakan mencapai Rp14.2 persen terhadap PDB) pada tahun 2012.0 1. dari sebesar Rp33. secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp14.3 triliun (0. dan diperkirakan menjadi Rp20. (2) bertambahnya anggaran untuk kurang bayar subsidi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-53 . Perkembangan realisasi anggaran subsidi pupuk selama kurun waktu 2007–2012 secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp7. dari sebesar 1.698/kg/RTS pada tahun 2012.1 Subsidi Nonenergi % thd PDB persen per tahun. realisasi subsidi pupuk yang disalurkan melalui BUMN produsen pupuk. dan diperkirakan mencapai 3. sehingga harga jualnya terjangkau oleh masyarakat 20.3 juta ton pada tahun 2012. menunjukkan kecenderungan yang terus meningkat.7 juta ton pada tahun 2012. dari sebesar Rp6.7 juta ton pada tahun 2007 dan diperkirakan menjadi 11. Namun demikian. dalam kurun waktu 2007–2012. dari sebesar Rp6.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 2010. jumlah rumah tangga sasaran (RTS). dan diperkirakan mencapai Rp42. Perkembangan realisasi subsidi non-energi dalam rentang waktu 2007– 2012 secara nominal mengalami peningkatan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 APBNP sebesar Rp9. antara lain: (1) jumlah RTS yang diberi hak untuk membeli raskin.9 triliun (0.

293. Dalam kurun waktu 2007–2010. dalam pos subsidi benih. pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk subsidi benih. Dalam kurun waktu 2007–2012.0 miliar pada tahun 2007 menjadi Rp2.0 triliun pada tahun 2007 menjadi Rp2. sedangkan tahun 2012 diperkirakan mencapai Rp129. juga ditentukan oleh besarnya outstanding kredit program. Meningkatnya alokasi anggaran subsidi PSO dalam kurun waktu tersebut terutama berkaitan dengan kenaikan biaya pokok produksi atas penyediaan barang/jasa yang mendapat subsidi/PSO. PT Posindo (Persero) untuk penugasan layanan jasa pos di daerah terpencil. dalam upaya memberikan dukungan terhadap program revitalisasi pertanian. Selain subsidi pupuk. perkembangan realisasi subsidi bunga kredit program dalam kurun waktu 2007-2012.1 persen per tahun. jagung. dan kedelai dengan harga terjangkau oleh para petani. dan (3) semakin besarnya subsidi harga pupuk (selisih antara harga pokok produksi (HPP) dengan harga eceran tertinggi (HET)). Pemberian subsidi benih tersebut ditujukan untuk menyediakan benih padi. selain menampung subsidi harga juga menampung anggaran belanja untuk bantuan langsung benih unggul (BLBU) dan cadangan benih nasional (CBN). pupuk dan benih. produktivitas.7 persen per tahun. atau tumbuh rata-rata 65. Hal ini disebabkan karena sejak tahun 2011. Namun pada tahun 2011. atau tumbuh ratarata 30. Pemerintah tetap akan melakukan penyaluran subsidi pupuk berdasarkan Rencana Definitif Kebutuhan Kelompok (RDKK) pada kelompok petani di setiap wilayah.2 triliun pada tahun 2010. berasal dari skema kredit ketahanan pangan dan energi (KKP-E). dalam rangka mengurangi anggaran subsidi pupuk. subsidi benih hanya menampung subsidi harga. dari sebesar Rp479.5 miliar. serta meningkatkan program ketahanan pangan nasional melalui peningkatan produksi. atau tumbuh rata-rata 16. sehingga harga jual pelayanan yang diberikan dapat terjangkau masyarakat. multimedia. secara nominal mengalami kenaikan sebesar Rp946. Realisasi anggaran subsidi benih dalam kurun waktu tersebut secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp1. menjaga. Selain penyediaan subsidi pangan. dari sebesar Rp1.1 triliun.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat pupuk tahun sebelumnya.9 miliar. english news. selain dipengaruhi oleh perkembangan suku bunga kredit. Relokasi tersebut dilakukan dalam rangka meningkatkan akuntabilitas pengelolaan bagian anggaran bendahara umum negara (BA BUN) dan sebagai tindak lanjut dari hasil temuan BPK. Selanjutnya. Sementara itu. dan televisi. dari sebesar Rp347. PT Pelni (Persero) untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang kapal laut kelas ekonomi.4 miliar. realisasi anggaran subsidi dalam rangka PSO secara nominal mengalami peningkatan sebesar Rp1. sedangkan alokasi anggaran untuk BLBU dan CBN masing-masing telah direalokasi ke bagian anggaran kementerian negara/lembaga dan belanja lain-lain. dan Perum Lembaga Kantor Berita Nasional (LKBN) Antara untuk penugasan layanan berita berupa teks. Peningkatan anggaran subsidi pupuk tersebut juga sejalan dengan upaya untuk mendukung. Kenaikan realisasi anggaran subsidi bunga kredit program yang signifikan dalam kurun waktu tersebut. dan mutu produk pertanian (khususnya beras). Pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk subsidi/bantuan dalam rangka kewajiban pelayanan publik (public service obligation/PSO) kepada BUMN tertentu.5 miliar pada tahun 2007 menjadi Rp1.2 triliun pada tahun 2012. alokasi anggaran subsidi benih menurun signifikan dari tahun 2010 menjadi sebesar Rp96.0 persen per tahun. termasuk risk sharing KKP-E dan kredit 4-54 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . foto.7 triliun. radio.9 miliar pada tahun 2012. Anggaran belanja subsidi PSO tersebut dialokasikan masing-masing kepada PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi.

608. subsidi pajak mengalami penurunan secara signifikan dibanding tahun sebelumnya.546. Selain berbagai jenis subsidi tersebut.3 Belanja Hibah Belanja hibah merupakan belanja Pemerintah Pusat dalam bentuk uang. lembaga/organisasi internasional.2 1.906.723.9 82.958.0 1.4 42.3 103.6 17.3 57.3 225.2 2010 139.729.278. ENERGI . Perkembangan realisasi subsidi dalam periode tahun 2007-2012 disajikan dalam Tabel 4.113.6 129.3 triliun atau turun dengan rata-rata 4.379. Selain itu.4 2009 94.9 45.7 persen per tahun.1 persen terhadap PDB) pada tahun 2012.7 83.8 18. bersifat tidak Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-55 .5 52.Bunga Kredit Program .Benih .6 1.1 2011 255.584.3 triliun (0. dari sebesar Rp17. barang.585.073.153.Pangan .373.4 49.3 16.358.082.4 245.9 1.3 33.076.6 6.Subsidi Lainnya TOTAL Sumber: Kementerian Keuangan 2007 116.161.2 persen terhadap PDB) pada tahun 2010 dan diperkirakan mencapai Rp4.9 3.PSO  . Hal ini disebabkan oleh dihapuskannya fasilitas pajak pertambahan nilai (PPN DTP).0 150.Pupuk . peningkatan realisasi subsidi bunga kredit program juga berkaitan dengan penambahan skema kredit baru yaitu Kredit Pemberdayaan Pengusaha NAD Nias (KPP NAD Nias).601.5 1.1 939.0 8.749.707.597.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan (KPEN-RP).344.496.291. Belanja hibah memiliki karakteristik tidak perlu dibayar kembali. 2007-2012 (miliar rupiah) Uraian A.1 20.3 6.8 PERKEMBANGAN SUBSIDI. dan Skema Subsidi Resi Gudang (SSRG) serta imbal jasa penjaminan untuk Kredit Usaha Rakyat (KUR) dalam rangka membantu usaha mikro.926.5 985.3 12.348.025. kecil.2 12.514.2 137.815.8 64. atau jasa dari Pemerintah kepada pemerintah negara lain.0 14. pemerintah juga mengalokasikan anggaran subsidi pajak untuk mendukung program stabilisasi harga kebutuhan pokok dan perkembangan industri nasional yang strategis.5 33.987.4 persen terhadap PDB) pada tahun 2007.833.2 1.1 192.2 275.8.9 4.9 15.260.411. dan pemerintah daerah khususnya pinjaman dan/atau hibah luar negeri yang diterushibahkan ke daerah. Dalam kurun waktu 2007–2012.6 52.013.173.329. perkembangan realisasi subsidi pajak DTP secara nominal mengalami penurunan sebesar Rp2.9 2. dan menengah (UMKM).214.Kedelai .177.754.410.1 triliun (0.0 18.6 96.351.1 15.8 triliun (0.6 138.DTP . TABEL 4. sedangkan fasilitas PPN atas BBM bersubsidi jenis tertentu dan LPG tabung 3 kg direalokasi dari pos subsidi pajak ke pos subsidi BBM.5 24.9 823.4 16.8 295. Perkembangan realisasi subsidi pajak ini sangat tergantung kepada jenis komoditas atau sektor-sektor tertentu yang diberikan fasilitas pajak dalam bentuk pajak ditanggung pemerintah (DTP).447.4 1.522. Kredit Usaha Pembibitan Sapi (KUPS).2 2012 APBNP 202. dan mencapai sebesar Rp14.039.9 83.0 347.865.952.2 139.070. Langkah ini merupakan tindak lanjut dari hasil temuan BPK.5 2008 223.339.0 1.5 2.5 43.973.5 39.095. NON ENERGI .353.8 165.3 90.4 1.539.Listrik B.018.106.Minyak Goreng .151. Pada tahun 2012 tersebut.3 13.7 21.5 479.9 1.293.792.263.BBM .181.

6 miliar. Rincian realisasi belanja hibah pada tahun 2011 adalah sebagai berikut: (1) Mass Rapid Transit (MRT) Project mencapai Rp6.4 miliar.9 miliar.7 miliar. dengan rincian sebagai berikut: (1) MRT project sebesar Rp1. (5) program Water and Sanitation Program.3 persen terhadap PDB) pada tahun 4-56 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .8 persen. (6) Infrastructure Enhancement GrantSanitasi (IEG) mencapai Rp43. Pada tahun 2010. (4) IEG-Transportasi sebesar Rp6.3 miliar.1 miliar. tetapi juga belanja hibah kepada pemerintah asing yaitu Palestina.9 miliar.(2) program Hibah Air Minum mencapai Rp37.826 sambungan rumah. anggaran bantuan sosial mengalami peningkatan ratarata 2.570.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat wajib dan tidak mengikat.9 miliar. bersifat sukarela dengan pengalihan hak dan dilakukan dengan naskah perjanjian antara pemberi hibah dan penerima hibah.1 miliar atau 74.1 persen dari pagunya dalam APBNP 2011 sebesar Rp404.5 miliar. (4) program Hibah Air Limbah mencapai Rp16. diantaranya peningkatan kapasitas pendidikan dasar melalui 691 kegiatan di 50 kabupaten/kota dan Tender Assistance Services-1 untuk kegiatan jasa konsultan proyek MRT. Subprogram D-Sanitation (WASAP-D) mencapai Rp6. Sementara itu.0 miliar. dengan rincian: (1) program Local Basic Education Capacity (L-BEC) mencapai Rp24. (3) WASAP-D sebesar Rp11. (2) Program L-BEC sebesar Rp54.4 miliar. (2) program L-BEC mencapai Rp45.6 miliar. Realisasi belanja hibah pada tahun 2010 tersebut seluruhnya merupakan belanja hibah kepada pemerintah daerah. Dari realisasi belanja hibah pada tahun 2010 dan 2011 telah dilakukan peningkatan pelayanan publik di daerah baik berupa kegiatan maupun pembangunan infrastruktur. realisasi belanja hibah mencapai Rp70. terdapat pembangunan infrastruktur perpipaan sebanyak 77. (3) program Hibah Air Minum mencapai Rp161. pengelolaan air limbah. Bantuan Sosial Dalam kurun waktu 2007-2012. pembangunan sarana sanitasi untuk masyarakat miskin di 6 kabupaten/kota.0 miliar atau 28.2 persen per tahun. Selain itu.8 miliar. dan pembangunan sarana persampahan dan air limbah di 21 kabupaten/ kota. realisasi belanja hibah pada tahun 2011 tidak hanya untuk mendanai belanja hibah kepada pemerintah daerah. namun dari anggaran yang dialokasikan tersebut seluruhnya tidak dapat diserap karena proses penerbitan dokumen pencairan yang tidak terselesaikan sampai akhir tahun.000 sambungan rumah untuk peningkatan cakupan pelayanan air minum yang diprioritaskan bagi masyarakat berpenghasilan rendah. yaitu dari Rp49. pembangunan infrastruktur untuk sistem pengelolaan air limbah sebanyak 4.790. Realisasi tersebut mengalami peningkatan dari realisasi belanja hibah pada tahun 2010 yang mencapai 28. Pemerintah mulai mengalokasikan anggaran belanja hibah dalam APBNP tahun 2009 sebesar Rp31. dan (5) Water Resources and Irrigation Sector Management Project . Dengan meningkatnya cakupan pelayanan air minum perpipaan.2 miliar. Realisasi belanja hibah pada tahun 2011 mencapai Rp300.8 triliun (1. Dalam APBNP tahun 2012. sarana sanitasi.8 miliar.5 miliar.7 miliar. belanja hibah ditetapkan sebesar Rp1.0 miliar untuk pembangunan Cardiac Centre at Shifa Hospital Gaza. tidak secara terus menerus. dan (7) Hibah kepada Pemerintah Palestina sebesar Rp20. dan (3) program Hibah Air Limbah mencapai Rp8.4 miliar.Phase II (WISMP-2) sebesar Rp147. Dalam perkembangannya. dan sarana persampahan bagi masyarakat khususnya masyarakat berpenghasilan rendah diharapkan akan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di daerah penerima hibah tersebut.8 persen dari pagunya dalam APBNP 2010 sebesar Rp243.

9 persen per tahun. menjadi Rp55. sehingga alokasi anggarannya turun menjadi Rp3. Program Pembangunan Infrastruktur Perdesaan (PPIP).35).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 2007. sehingga seluruh pelaksanaannya menjadi kewenangan pemerintah daerah. Selanjutnya mulai tahun 2011 alokasi anggaran bantuan sosial untuk program BOS hanya diberikan melalui Kementerian Agama. dan pascabencana. pada tahun 2012 alokasi anggaran BOS pada Kementerian Agama tersebut meningkat 36. melalui pemberdayaan kaum ibu dalam mendorong anaknya agar tetap sehat dan bersekolah. sebagian besar merupakan bantuan sosial yang dialokasikan melalui K/L.8 triliun dalam tahun 2010.1 triliun.4 triliun (0.0 triliun. PNPM Perkotaan. serta (2) bidang kesehatan 40 yang diperuntukkan bagi pelayanan kesehatan 30 dasar penduduk miskin di Puskesmas dan 20 10 jaringannya serta pelayanan kesehatan 0 rujukan di kelas III rumah sakit Pemerintah/ 2007 2008 2009 2010 2011 2012 rumah sakit swasta yang ditunjuk oleh APBNP Melalui K/L Non K/L Pemerintah melalui program Jaminan Sumber : Kementerian Keuangan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas).6 70 bantuan operasional sekolah (BOS) 57. Selanjutnya.4 49.1 68. Meningkatnya realisasi anggaran bantuan sosial dalam kurun waktu tersebut. yang meliputi kegiatan tahap prabencana. yaitu dari Rp10. Program Pembangunan Daerah Tertinggal dan Khusus (P2DTK). serta (5) bantuan dalam rangka penanggulangan bencana alam yang merupakan bantuan untuk kondisi darurat dalam hal terjadi bencana alam.8 (1) bidang pendidikan yang diperuntukkan bagi 80 71. yang dianggarkan mulai tahun 2008 mempunyai tujuan antara lain untuk: (1) memberikan peluang kelulusan bagi siswa/ mahasiswa miskin. Selanjutnya. bantuan siswa/mahasiswa miskin. (2) mengurangi jumlah siswa/mahasiswa putus sekolah akibat permasalahan biaya pendidikan. terutama terkait dengan bertambahnya cakupan sasaran penerima bantuan sosial di masyarakat dan meningkatnya besaran nilai bantuan yang diberikan dalam rangka melindungi masyarakat dari kemungkinan terjadinya risiko sosial (lihat Grafik 4. Berbagai program prioritas yang dilaksanakan GRAFIK 4. Program selanjutnya adalah (3) bidang perlindungan sosial melalui pelaksanaan program keluarga harapan (PKH) yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas sumber daya masyarakat miskin. serta Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW). yang diperuntukkan bagi siswa Madrasah Ibtidaiyah (MI)/ Ula dan Madrasah Tsanawiyah (MTs)/Wustha. yang di antaranya yaitu: PNPM Perdesaan.2012 terkait dengan bantuan sosial di antaranya: triliun rupiah 73. 2007 .4 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp19. dan (3) meringankan biaya pendidikan siswa/mahasiswa Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-57 .7 55. Hal ini terutama terkait dengan realokasi program BOS yang semula ditampung dalam DIPA Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ke dalam pos Transfer Ke Daerah. 35 PERKEMBANGAN BANTUAN SOSIAL. saat tanggap darurat.0 persen menjadi Rp4. Dalam kurun waktu 2007-2010 realisasi anggaran bantuan sosial yang diperuntukkan bagi program BOS mengalami peningkatan rata-rata 23.6 persen terhadap PDB) dalam APBNP tahun anggaran 2012. termasuk pelayanan Jaminan Persalinan (Jampersal).8 60 Kementerian Agama dan bantuan siswa/ 50 mahasiswa miskin. (4) bidang pemberdayaan masyarakat melalui pelaksanaan PNPM Mandiri.

7 triliun dalam tahun 2007. Terkait bidang pemberdayaan masyarakat. kemandirian.4 triliun dalam tahun 2012. khususnya terkait dengan upaya peningkatan kualitas hidup. Dalam kurun waktu 2007–2012 anggaran untuk PKH mengalami peningkatan ratarata 17. untuk tahun 2008.4 persen per tahun.9 triliun dalam tahun 2012. yaitu dari Rp2. Kenaikan anggaran program PKH dalam kurun waktu tersebut terutama berkaitan dengan meningkatnya sasaran penerima bantuan. terutama berkaitan dengan semakin meningkatnya jenis pelayanan kepada masyarakat dalam memenuhi pelayanan kesehatan yang optimal dan sesuai standar. Dalam tahun 2007. mahasiswa perguruan tinggi (PT). baik secara individu maupun berkelompok dalam memecahkan berbagai persoalan.0 triliun dalam tahun 2012. Bantuan sosial pada bidang perlindungan sosial lainnya adalah program keluarga harapan (PKH).2 persen per tahun. menjadi Rp5. MA. yang diberikan kepada siswa/mahasiswa dari keluarga kurang mampu agar dapat melakukan kegiatan belajar di sekolah/perguruan tinggi. meningkat menjadi Rp4. (2) saat tanggap darurat. Belanja Lain-lain Dalam kurun waktu 2007-2012 alokasi belanja lain-lain mengalami fluktuasi mengikuti dinamika kebijakan-kebijakan yang ditempuh Pemerintah. SMP/SMPLB. SMA. Peningkatan tersebut 4-58 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Dana cadangan penanggulangan bencana alam merupakan bantuan sosial yang dialokasikan melalui BA BUN untuk kondisi darurat dalam hal terjadi bencana alam. SMK.4 persen per tahun. yang disediakan untuk kegiatan (1) tahap prabencana.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat kurang mampu. PNPM Mandiri tersebut dialokasikan untuk meningkatkan kapasitas masyarakat. Anggaran bantuan sosial bidang kesehatan terutama diperuntukkan bagi pelaksanaan program pelayanan kesehatan dasar penduduk miskin di Puskesmas dan jaringannya serta pelayanan kesehatan rujukan di kelas III rumah sakit Pemerintah/rumah sakit swasta yang ditunjuk Pemerintah melalui program Jamkesmas (termasuk di dalamnya program Jampersal yang mulai dilaksanakan pada tahun 2011). Dalam kurun waktu 2007–2012 alokasi anggaran program Jamkesmas mengalami peningkatan rata-rata 10.3 triliun dalam tahun 2008. Perkembangan program-program prioritas belanja bantuan sosial disajikan dalam Tabel 4.3 triliun dalam tahun 2012. MTs.9.4 triliun dalam tahun 2012.7 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp13. meningkat menjadi sekitar 1. demikian juga dengan realisasinya. yaitu dari Rp0. MI. yaitu dari Rp4. Program bantuan siswa /mahasiswa miskin mengalami peningkatan rata-rata 24. yaitu dari sekitar 500 ribu RTSM dalam tahun 2007. Kenaikan realisasi anggaran pada program Jamkesmas dalam kurun waktu tersebut.4 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp7. realisasi anggaran belanja lain-lain sebagian besar dialokasikan untuk rehabilitasi dan rekonstruksi Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah sebagai akibat bencana gempa bumi serta alokasi anggaran untuk mendukung program konversi minyak tanah ke LPG. bantuan sosial yang diberikan dalam rangka penanggulangan bencana alam selama kurun waktu 2007-2012 mengalami peningkatan rata-rata 8. realisasi anggaran belanja lain-lain secara nominal meningkat cukup signifikan dibandingkan tahun sebelumnya. Program bantuan siswa miskin tersebut diperuntukkan bagi siswa SD/SDLB.2 persen per tahun. dan perguruan tinggi agama (PTA).5 persen per tahun. Sementara itu. Selain daripada itu.8 triliun dalam tahun 2007 menjadi Rp1. dan kesejahteraannya. yaitu dari Rp3.5 juta RTSM dalam tahun 2012. dan (3) pascabencana. yaitu dari Rp2. dalam kurun waktu 2007-2012 anggaran untuk pelaksanaan PNPM Mandiri mengalami peningkatan rata-rata 29.

7 1 .8 5 01 2.Sasaran (juta siswa) .2 5.0 3.000 3 9 7 .0 4.31 51 3.987 0.4 0.6 1 0 .Anggaran .5 7 . Jamkesmas .5 0.01 7 0.Sasaran (kabupaten) e.020 1 .0 5.25 51 0.Anggaran .000 57 0.000 57 5.4 4. Mulai TA 2 01 1 BOS Kem enteria n Pendidikan dan Kebuday aan direaloka si ke dalam pos Tran sfer ke Da er ah 2 .000 3 54.6 49.4 35 .000 400.6 7 .3 4.4 1 .1 1 .948 1 .1 3.6 0.25 0. Mulai TA 2 01 1 Pelay a nan Keseh atan Ruju kan di kelas III Rum ah Sakit juga term a suk pelay a nan Jam per sal Sum ber : Kem enterian Keuangan berasal dari kebijakan Pemerintah yang bersifat sementara (ad-hoc) dan mendesak untuk dipenuhi. Sementara itu. PNPM Perdesaan .000 7 1 0.3 5.00 0 0 0 0.4 1 .000 2007 2008 2009 2010 2011 2012 1 0 .0 6.27 3 0.Anggaran .7 27 .9 3.0 33.4 1 .29 51 0.000 2 54.6 1 . Dana Cadangan Penanggulangan Bencana Alam Bantuan Sosial Lainny a T OT A L 0 .Sasaran (kelurahan) c.2 68.4 Cata tan : 1 .0 38.3 3. Program Bantuan Operasio nal Sekolah (BOS) .4 8.000 2 54. Program Keluarga Harapan (PKH) .6 1 .Anggaran Pelay anan Kesehatan Dasar di Puskesmas dan Jaringanny a .3 7 6.836 1 .1 9 51 0 .000 3 54. 000 3 97 .Anggaran .5 9.8 22.Anggaran .4 1 . serta penuntasan kesinambungan rehabilitasi dan rekonstruksi di Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-59 .9 3.2 57 .47 237 9.3 55.5 41 .Anggaran Pelay anan Kesehatan Rujukan di kelas II I Rumah Sakit .000 2 54.8 4.923 0.000 400.7 7 6.5 3 237 1 .7 7 1.000 400.51 6 4. pendanaan untuk sarana dan prasarana konversi energi.000 57 0.4 1 .0 4. 1.1 7 20 3. serta berbagai program lainnya.4 2.Anggaran .2 2 54. PNPM Perko taan .1 0 0 1 . seperti program pengadaan sarana dan prasarana konversi minyak tanah ke LPG.1 42. 7. realisasi anggaran untuk program-program prioritas Pemerintah pada tahun 2009 menjadi penyumbang penting dalam jumlah belanja lain-lain yang diserap.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 T ABEL 4.993 1 .3 81 6 3.9 3.6 7 6.7 8.000 3 97 .Alokasi per siswa (rupiah) • SD/MI Kabupaten • SD/MI Kota • SMP/MTs Kabupaten • SMP/MTs Kota 2. BLT. seperti Bantuan Langsung Tunai (BLT).Sasaran (ribu RTSM) 6. PNPM PISEW .Sasaran (juta siswa/ mahasiswa) 3. 2007 .Sasaran (kecamatan) 5.0 1 9.05 6.7 5.2 3. Bantuan Siswa dan Mahasiswa Miskin .000 580.9 1 .000 57 0.0 7 20 3.0 3. PNPM PPIP .37 1 1 .0 1 .0 4.1 28 0.9 1 9.2012 (triliun rupiah) No.1 6. Kegiatan prioritas Pemerintah itu mencakup pendanaan untuk Pemilu.5 1 . PNPM P2DTK .Anggaran .52 237 1 0.0 28.5 5 .3 7 6.7 1 0.27 3 0 .7 7 3.000 3 54.000 3 54.6 3. kebutuhan dana untuk persiapan penyelenggaraan Pemilu tahun 2009.4 7 6.Anggaran .6 2.8 44.0 0 .0 7 .50 237 9. 9 PROGRAM-PROGRAM PRI ORIT AS BELANJA BANT UAN SOSIAL.8 1 1 .500 0.2 1 2. PNPM Mandiri a.8 1 9.556 1 .81 8 1 .Sasaran (kecamatan) b.000 580.Sasaran (kelurahan) d.Sasaran (juta jiwa) 4.1 7 6.000 7 1 0.8 1 .000 57 5.1 1 6 4. 000 57 5.8 1 .9 3.

dan kegiatan prioritas pembangunan untuk mencapai sasaran-sasaran pembangunan sebagaimana ditetapkan dalam RKP. Indonesia terus mencapai kemajuan di berbagai bidang.0 50.0 10. Sumber : Kementerian Keuangan 4.8 25. maka setiap satuan kerja akan menyusun rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga (RKA-KL) sesuai dengan tugas dan fungsi masing-masing K/L dalam menunjang pelaksanaan tugas pemerintahan.5 dalam periode 2007-2012 % Realisasi 91. serta triliun Rp (%) 100. Mengingat masalah dan tantangan yang dihadapi Pemerintah setiap tahun memiliki karakteristik tersendiri. realisasi anggaran belanja lain-lain dalam tahun 2010 sebagian besar berupa realisasi belanja karena selisih kurs serta realisasi anggaran untuk satuan kerja yang belum memiliki Bagian Anggaran (BA) sendiri.0 65.3 30.6 68.5 Realisasi 15.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 realisasi belanja lain-lain.5 perkembangan belanja lain-lain APBNP 17.0 pangan.9 21. serta 30. Dengan demikian. Selanjutnya.0 pengeluaran untuk keperluan 90. cadangan stabilisasi harga 60. program-program pembangunan beserta sasaran-sasaran yang ditetapkan dalam RKP tahun tertentu.3 28. Sementara itu.1 53.3 32.3 Pokok-Pokok Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013 Sebagaimana diamanatkan dalam pasal 12 Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.0 32.7 15. 2007-2012 Pemerintah (CBP) dan cadangan benih nasional (CBN). sepanjang terkait dengan intervensi anggaran akan dijabarkan dan memperoleh prioritas pendanaan di dalam APBN tahun bersangkutan. Secara umum.3 38.36.9 15.0 40. dalam rangka mendukung pencapaian sasaran-sasaran pembangunan yang ditetapkan dalam RKP tersebut.0 30.0 menjadi penyumbang terbesar 0. Pada tahun 2012.0 disajikan dalam Grafik 4.0 realisasi anggaran untuk CBP dan 70.36 PERKEMBANGAN BELANJA LAIN-LAIN. walaupun situasi global masih diliputi ketidakpastian.0 CBN.0 80. realisasi anggaran belanja lain-lain sebagian besar merupakan realisasi anggaran belanja operasional untuk satuan kerja yang belum memiliki kode BA sendiri.0 90.7 5. Tema pembangunan tersebut. maka RKP disusun dengan tema pembangunan nasional yang disesuaikan dengan tantangan yang dihadapi dalam tahun bersangkutan.0 mendesak. cadangan beras GRAFIK 4.9 94.5 73.0 20.0 100.0 perbendaharaan.0 70. Ilustrasi APBN 18. Selanjutnya. selanjutnya dijabarkan ke dalam prioritas-prioritas pembangunan. juga harus berpedoman pada Rencana Kerja Pemerintah (RKP). jasa 40. selain disesuaikan dengan kebutuhan penyelenggaraan pemerintahan dan kemampuan dalam menghimpun pendapatan negara.0 tanah (land capping).0 pengeluaran untuk keperluan 20. untuk tahun 2011.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Kepulauan Nias Provinsi Sumatra Utara pasca berakhirnya mandat Badan Rekonstruksi dan Rehabilitasi (BRR) NAD-Nias.6 30. risiko kenaikan harga 50.8 35.0 65. 80. penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). yang dirinci lebih lanjut ke dalam fokus prioritas.0 60.0 mendesak diperkirakan akan 10. serta rencana tindak yang akan diambil dalam tahun berikutnya. Pembangunan secara inklusif dan berkelanjutan terus 4-60 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .

pro-lapangan kerja (pro-job). potensi yang dimiliki. Sejahtera dan Berkeadilan. Selain itu. serta menangani konflik horisontal dan ekses pemilukada. Di bidang kesejahteraan rakyat. tema RKP tahun 2013 adalah: “MEMPERKUAT PEREKONOMIAN DOMESTIK BAGI PENINGKATAN DAN PERLUASAN KESEJAHTERAAN RAKYAT”.4 persen pada tahun 2011 dengan sebaran yang lebih luas. Hal tersebut pada akhirnya semakin memperketat persaingan antar negara untuk memenangkan pasar perdagangan dan investasi. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-61 . Dalam tahun 2011. prioritas diberikan pada upaya untuk memberantas korupsi.7 juta orang dan jumlah penduduk miskin sebesar 29. Di bidang ekonomi. dan Semenanjung Korea.6 persen pada tahun 2011. Selanjutnya.2 persen terhadap PDB dan stok utang menurun menjadi 24. serta meningkatkan ketersediaan pangan. perekonomian Indonesia masih dapat tumbuh pada level 6. hukum. nilai tukar rupiah yang relatif stabil. serta ketahanan fiskal tetap terjaga. kinerja terkait dengan kesejahteraan masyarakat juga menunjukkan hasil yang baik. Berdasarkan kinerja yang telah dicapai. peningkatan kesejahteraan rakyat juga menjadi tantangan utama di tengah kemajuan pembangunan ekonomi. yang ditandai dengan penurunan tingkat kemiskinan dari 16.9 persen). yang ditunjukkan dengan defisit anggaran sebesar 1. di tengah perlambatan ekonomi dunia.7 persen pada tahun 2004 menjadi 12. Krisis utang negara-negara maju terutama Eropa. Stabilitas ekonomi terkendali dengan laju inflasi terjaga sebesar 3. Sementara itu. pro-pengurangan kemiskinan (pro-poor). serta ketegangan politik di Timur Tengah dan Afrika Utara. tantangan dan masalah yang dihadapi serta keinginan untuk mencapai sasaran RPJMN 2010–2014 yaitu Mewujudkan Indonesia yang Demokratis. potensi terjadinya proteksi serta langkah tidak sehat untuk memenangkan pasar domestik dan ekspor pada banyak negara. Sementara itu. ketegangan politik di Timur Tengah. sebagai akibat lebih rendahnya perkiraan pertumbuhan ekonomi dunia tahun 2013 (4. memperluas lapangan kerja. Kondisi ini menuntut penguatan perekonomian domestik serta peningkatan daya saing baik di tingkat global maupun di dalam negeri.5 persen. cenderung meningkat. prioritas diberikan pada upaya untuk menjaga pertumbuhan ekonomi dan ketahanan fiskal.3 persen PDB. perubahan iklim dan potensi bencana alam di tingkat global.9 persen pada tahun 2004 menjadi 6. Selanjutnya. percepatan dan perluasan akan dilakukan dalam rangka pengurangan jumlah pengangguran terbuka sebesar 7. mempercepat reformasi birokrasi. mempercepat pembangunan infrastruktur. Untuk itu. upaya pembangunan terus ditingkatkan untuk mencapai sasaran pembangunan yang ditetapkan. Dalam tahun 2012. prioritas diberikan pada upaya untuk meningkatkan pelayanan pendidikan dan kesehatan serta percepatan pencapaian Millenium Development Goals (MDG) dan pengurangan kemiskinan. dan keamanan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 didorong pada empat jalur (track) yaitu pro-pertumbuhan (pro-growth). dan pro-lingkungan (pro-environment) untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat dan kualitas manusia.9 juta orang pada tahun 2011. tingkat pengangguran terbuka menurun dari 9. krisis utang Eropa. dalam tahun 2013 kondisi perekonomian global tetap dibayangi oleh ketidakpastian.1 persen) dibandingkan dengan tahun 2011 (3. serta harga energi yang tinggi dapat mempengaruhi stabilitas keuangan global dan pemulihan ekonomi dunia yang pada gilirannya akan berpengaruh pada perekonomian nasional. Adapun di bidang politik. Afrika Utara.8 persen. dengan tetap memperhatikan aspek kesenjangan kesejahteraan baik antarkelompok masyarakat maupun antardaerah.

dan (2) percepatan pengurangan kemiskinan melalui sinergi klaster I-IV. Tantangan utama keempat adalah pemantapan stabilitas sosial politik.5 6. yaitu (1) peningkatan iklim investasi dan usaha. menanggulangi kemiskinan 7.6 5. Sumber:Kementerian Keuangan. yang dikategorikan dalam empat tantangan utama.0 13. serta berbagai masalah dan tantangan pokok yang harus dipecahkan dan dihadapi pada tahun 2013. serta merespon 64-6. Tantangan utama kedua adalah peningkatan daya tahan ekonomi.5 6. Tantangan utama ketiga adalah peningkatan dan perluasan kesejahteraan rakyat. RKP 2011.8-6. Indeks Demokrasi Indonesia mencapai kisaran 68–70.5—10. Indeks Persepsi Korupsi Indonesia mencapai 4.3 12. 2010-2013 Pertumbuhan pembangunan RKP 2013 Ekonomi (%) tersebut tetap dalam koridor 6. dan (2) percepatan peningkatan rasio elektrifikasi dan konversi energi. Kesebelas prioritas RKP Tahun 2013 tersebut 4-62 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .0 3.5-11.0.4 10.1 6. (2) Perbaikan Kinerja Birokrasi dan Pemberantasan Korupsi.5 9. berdasarkan sasaran yang harus dicapai dalam tahun 2013.0 3. yakni: mendorong pertumbuhan (progrowth).37 PERKEMBANGAN CAPAIAN DAN TARGET PEMBANGUNAN.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Penjabaran tema GRAFIK 4. sesuai dengan masalah dan tantangan yang harus dihadapi dalam mencapai tujuan pembangunan. dan tingkat kemiskinan menurun menjadi 9. RKP 2012. dengan isu-isu strategis yang mencakup: (1) peningkatan pembangunan sumber daya manusia. pertumbuhan ekonomi berada *) minimum preferred pada kisaran 6.2 4. maka dalam RKP tahun 2013 ditetapkan 11 (sebelas) prioritas pembangunan nasional. 2010 2011 2012 2013 2010 2011 2010 2011 2012 2013 2012 2013 2010 2011 2012 2013 2010 Selanjutnya. memperluas Indeks Demokrasi Tingkat *) Indonesia (IDI) Pengangguran(%) kesempatan kerja (pro-job).5 64.5 kesejahteraan rakyat. dan (4) penciptaan kesempatan kerja khususnya tenaga kerja muda.8-7. yang terdiri atas isu-isu strategis. (2) Dalam rangka pembangunan demokrasi. dengan isu-isu yang dihadapi terdiri atas: (1) Persiapan Pemilu 2014. Selanjutnya. RKP 2013 pengangguran terbuka menurun menjadi 5. Oleh karena itu. (3) peningkatan pembangunan industri di berbagai koridor ekonomi.2 persen. Tantangan utama pertama adalah peningkatan daya saing.3 65 (pro-poor).1 persoalan-persoalan perubahan 68-70 68-70 iklim (pro-environment). dan (3) Percepatan Pembangunan Minimum Essential Force. (2) percepatan pembangunan infrastruktur.8—6. dengan isu-isu strategis yang mencakup: (1) peningkatan ketahanan pangan menuju pencapaian surplus beras 10 juta ton. dan memperhatikan keberhasilan pembangunan yang diperoleh dalam tahun 2011 dan perkiraan pencapaian hasil pembangunan pada tahun 2012.5 persen. dan (3) Dalam rangka pembangunan hukum. sasaran utama pembangunan nasional 20102014 yang akan dicapai pada tahun 2013 meliputi: (1) Dalam Indeks Persepsi Tingkat Korupsi (IPK) Kemiskinan(%) *) rangka meningkatkan 2011 2012 2013 3.5-10.2 6.1 persen.2 untuk menjalankan empat jalur strategi pembangunan. maka dalam tahun 2013 terdapat 11 isu strategis nasional yang akan dihadapi.8—7.

dan pasca-konflik. dan 95. (4) penanggulangan kemiskinan. hukum dan keamanan.3 persen untuk jenjang SMA/MA. kualitas. dan peningkatan kinerja. dan (11) kebudayaan. (5) ketahanan pangan. terdepan. (b) meningkatnya kualitas pelayanan publik yang didukung manajemen pelayanan yang profesional. dan inovasi teknologi. pengembangan manajemen SDM. dan (5) Peningkatan integrasi dan integritas penerapan dan penegakan hukum.1 persen. peningkatan kualitas reformasi birokrasi. kreativitas. (5) peningkatan akses dan kualitas pendidikan anak usia dini (PAUD). (3) Percepatan harmonisasi dan sinkronisasi peraturan perundang-undangan di tingkat pusat dan daerah. akuntabel. dan peningkatan kapasitas keuangan pemerintah daerah di seluruh provinsi/kabupaten/kota dalam mendukung penerapan SPM.3 persen untuk jenjang SMP/MTs. Sasaran yang akan dicapai dengan alokasi anggaran pada prioritas reformasi birokrasi dan tata kelola dalam tahun 2013 tersebut adalah: (a) meningkatnya implementasi tata kelola pemerintahan pada seluruh instansi pemerintah melalui terobosan kinerja secara terpadu. APM sekolah menengah pertama(SMP)/madrasah tsanawiyah (MTs)/sederajat 80. (7) iklim investasi dan iklim usaha (8) energi. (6) infrastruktur. ada tiga prioritas lainnya. (7) pemantapan pelaksanaan sistem pendidikan nasional. yaitu: (1) bidang politik. (6) peningkatan kualitas pendidikan agama dan keagamaan. (2) peningkatan akses. taat dan menjunjung tinggi hukum yang berlaku. sumber daya manusia (SDM) berintegritas. kualitas. dan APK PT/PTA 28. dengan angka partisipasi murni (APM) sekolah dasar (SD)/madrasah ibtidaiah (MI)/sederajat 95. terluar. maka kebijakan pembangunan pendidikan dalam tahun 2013 akan diarahkan antara lain pada upaya: (1) peningkatan kualitas wajib belajar pendidikan dasar sembilan tahun yang merata. perbaikan tata laksana. 92. dan penerapan standar pelayanan minimal (SPM). penuh integritas. (2) pendidikan. maka arah kebijakan pembangunan reformasi birokrasi dan tata kelola dalam tahun 2013 diarahkan pada: (1) Penataan kelembagaan birokrasi pemerintah berdasarkan tusi instansi pemerintah. Disamping itu. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas pendidikan dalam tahun 2013 adalah: (a) Meningkatkan partisipasi pendidikan di semua jenjang.8 persen. dan relevansi pendidikan menengah dengan dimulainya kebijakan pendidikan menengah universal. (2) Penataan otonomi daerah melalui percepatan penerapan 15 SPM di daerah untuk mendukung pengelolaan desentralisasi yang lebih baik.0 persen untuk jenjang SD/MI. meningkatnya penerapan SPM. peningkatan kualitas belanja daerah. pendidikan non-formal dan pendidikan informal. (4) Penetapan dan penerapan sistem indikator kinerja utama pelayanan publik. dan ketepatan waktu penetapan APBD dan pertanggungjawabannya Untuk mencapai sasaran-sasaran tersebut. 92.7 persen.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 adalah sebagai berikut: (1) reformasi birokrasi dan tata kelola.0 persen. (9) lingkungan hidup dan pengelolaan bencana. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut. (8) peningkatan efisiensi dan efektivitas manajemen Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-63 . dan daya saing pendidikan tinggi. relevansi. dan (3) bidang kesejahteraan rakyat.4 persen untuk jenjang SMK. (3) kesehatan. (10) daerah tertinggal. peningkatan kualitas penerapan dana alokasi khusus (DAK). (3) peningkatan akses. angka partisipasi kasar (APK) sekolah menengah atas (SMA)/sekolah menengah kejuruan (SMK)/ madrasah aliyah (MA)/sederajat 82. (4) peningkatan profesionalisme dan pemerataan distribusi guru dan tenaga kependidikan. serta (c) meningkatnya efektivitas pelaksanaan otonomi daerah yang antara lain didukung manajemen pemerintahan dan pembangunan daerah yang baik. (2) bidang perekonomian. dan (2) Meningkatkan kualitas pendidikan dengan meningkatkan proporsi guru yang berkualifikasi S1/D4 menjadi 68.

serta (7) meningkatnya peserta KB baru sebesar 7. Untuk mencapai sasaran tersebut. (6) meningkatnya persentase produk alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga (PKRT) yang beredar memenuhi persyaratan keamanan. (3) memfasilitasi pembangunan air minum di 417 kawasan. khasiat/manfaat dan mutu obat. adalah: (1) meningkatnya cakupan persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih menjadi 89 persen. khususnya pertumbuhan sektor-sektor usaha yang melibatkan orang miskin pro-poor. Untuk mencapai berbagai sasaran prioritas kesehatan tersebut. 1. jaminan keamanan. (3) meningkatkan keberdayaan dan kemandirian masyarakat untuk berpartisipasi aktif dalam memperkuat pembangunan yang inklusif dan berkeadilan. 4-64 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . keterjangkauan. serta capaian hasil. (4) peningkatan  dan  perluasan  program-program  pro-rakyat. (5) peningkatan ketersediaan. alat kesehatan. serta daya saing produk dalam negeri.610 desa dan 157 ibu kota kecamatan (IKK) serta pembangunan sanitasi di 737 kawasan dan 70 Kabupaten/Kota.323 puskesmas.320 tenaga kesehatan. maka sasaran dalam prioritas penanggulangan kemiskinan pada tahun 2013 adalah menurunnya tingkat kemiskinan pada kisaran 9. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas kesehatan dalam tahun 2013.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat pelayanan pendidikan. dan permasalahan yang masih dihadapi. (2) menjaga kestabilan produksi dan ketersediaan stok bahan pangan. serta (5) meningkatkan kualitas pelayanan jaminan sosial khususnya jaminan kesehatan bagi masyarakat miskin dan kelompok rentan.323 puskesmas dan fasilitas pelayanan jampersal menjadi 2. serta (6) peningkatan akses pelayanan KB berkualitas yang merata. dan makanan. mutu dan manfaat menjadi 90 persen. (4) meningkatkan efektifitas pelaksanaan program-program pro-rakyat. Untuk melaksanakan arah kebijakan tersebut. (9) penguatan tata kelola pendidikan. dan (10) peningkatan pendidikan karakter. (4) peningkatan jaminan pembiayaan kesehatan.  serta  (5)  peningkatan sinkronisasi dan efektivitas koordinasi penanggulangan kemiskinan serta harmonisasi antar pelaku. (5) meningkatnya jumlah puskesmas yang memberikan pelayanan jamkesmas menjadi 9. (4) meningkatnya jumlah tenaga kesehatan yang didayagunakan dan diberi insentif di Daerah Terpencil Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) dan di Daerah Bermasalah Kesehatan (DBK) menjadi 5.663 fasilitas.0 juta. upaya penanggulangan kemiskinan difokuskan pada lima hal. maka arah kebijakan untuk mendukung pencapaian sasaran tingkat kemiskinan tersebut dalam tahun 2013 adalah sebagai berikut: (1) mendorong terwujudnya pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan padat karya (pro-growth & pro-job). (3) peningkatan profesionalisme dan pendayagunaan tenaga kesehatan yang merata. (2) penyempurnaan dan peningkatan efektivitas pelaksanaan PNPM Mandiri. (2) meningkatnya jumlah puskesmas yang mendapatkan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) menjadi 9. Memperhatikan pelaksanaan kebijakan dan program.5-10. (3) peningkatan akses usaha mikro dan kecil kepada sumber daya produktif.5 persen dari jumlah penduduk. (2) peningkatan pengendalian penyakit menular dan tidak menular serta penyehatan.5 juta dan KB aktif menjadi 29. yaitu: (1) peningkatan dan penyempurnaan kualitas kebijakan perlindungan sosial berbasis keluarga. maka kebijakan pembangunan kesehatan dalam tahun 2013 akan diarahkan antara lain pada: (1) peningkatan akses pelayanan kesehatan dan gizi yang berkualitas bagi ibu dan anak. pemerataan.

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

Sasaran yang akan dicapai pada prioritas ketahanan pangan dalam tahun 2013 adalah: (1) peningkatan produksi padi sebesar 6,25 persen atau dengan tingkat produksi sebesar 72,1 juta ton gabah kering giling (GKG) terutama dilakukan melalui peningkatan produktivitas dan perluasan areal tanam; produksi jagung 26 juta ton, produksi kedelai 2,25 juta ton, produksi gula 3,21 juta ton, produksi daging sapi 566 ribu ton, produksi ikan 18,49 juta ton (perikanan tangkap 5,47 juta ton dan budidaya 13,02 juta ton) dan naiknya produksi daging lainnya; (2) terjaganya stabilitas harga pangan terutama beras di dalam negeri; (3) penurunan konsumsi beras sebesar 1,5 persen per tahun; (4) meningkatnya kualitas pola konsumsi pangan masyarakat dengan skor pola pangan harapan (PPH) menjadi sekitar 91,5; serta (5) tercapainya indeks nilai tukar petani (NTP) dan nilai tukar nelayan (NTN) di atas 105. Untuk mencapai berbagai sasaran pada prioritas ketahanan pangan tersebut, maka arah kebijakan pembangunan ketahanan pangan pada tahun 2013 adalah sebagai berikut: (1) peningkatkan produksi pangan, terutama menuju surplus beras 10 juta ton mulai tahun 2014 melalui peningkatan produktivitas tanaman pangan, khususnya padi dan palawija, melalui penerapan Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) dan Gerakan Peningkatan Produksi Pangan berbasis Korporasi (GP3K) dan peningkatan produktivitas peternakan dan perikanan; perluasan lahan pertanian dan perikanan, diantaranya melalui pencetakan sawah 100 ribu ha dalam program GP3K oleh BUMN; perlindungan produksi pertanian dan perikanan dari gangguan hama dan penyakit; peningkatan penyediaan input produksi (induk, benih, pakan, dan pupuk) serta prasarana pertanian dan perikanan, termasuk peningkatan penyediaan infrastruktur baik kapal maupun pelabuhan perikanan, terutama di wilayah Indonesia Timur; peningkatan mutu produksi pangan termasuk perikanan; peningkatan kapasitas penyuluhan, penelitian, dan pengembangan untuk mendukung produksi pangan; peningkatan layanan infrastruktur sumberdaya air dan irigasi melalui peningkatan sinkronisasi infrastruktur irigasi pada berbagai level pemerintahan dari mulai jaringan primer, sekunder, sampai dengan jaringan tersier dan di tingkat usaha tani serta lahan pertanian; dan mempercepat revitalisasi kondisi jaringan irigasi nasional khususnya pada irigasi kewenangan daerah yang salah satunya melalui kerjasama pengelolaan irigasi antara pemerintah pusat dan daerah; (2) peningkatan akses masyarakat terhadap pangan dan keterjangkauan harga melalui stabilisasi harga bahan pangan di dalam negeri; peningkatan efesiensi distribusi dan logistik pangan antarwilayah dan antarmusim; dan pengendalian ekspor-impor bahan pangan; (3) peningkatan kualitas konsumsi pangan masyarakat melalui percepatan penganekaragaman konsumsi pangan masyarakat termasuk peningkatan penanganan rawan pangan; dan peningkatan mutu dan jenis pangan olahan yang didukung oleh sumber protein hewani dalam rangka peningkatan kualitas gizi masyarakat terutama bagi masyarakat kurang mampu melalui pengembangan ternak selain ternak sapi dan kerbau, seperti ternak unggas, kambing/domba, kelinci, dan babi, serta perikanan; (4) perlindungan dan pemberdayaan petani serta peningkatan kesejahteraan petani, melalui perlindungan harga komoditi pertanian di tingkat petani, penyediaan sumbersumber permodalan bagi petani disertai peningkatan akses petani terhadap sumber permodalan, dan peningkatan kapasitas petani melalui pelatihan dan pendidikan serta penyuluhan, dan peningkatan akses petani terhadap informasi dan pasar serta teknologi. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas infrastruktur dalam tahun 2013 tersebut, antara lain: (1) meningkatkan kapasitas, kuantitas dan kualitas infrastruktur penunjang pembangunan, yang difokuskan penyediaannya di Indonesia bagian timur dan pusat-pusat

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-65

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

pertumbuhan ekonomi; (2) percepatan pembangunan, rehabilitasi serta pemeliharaan infrastruktur irigasi dan waduk dalam rangka mendukung ketahanan pangan nasional; (3) percepatan penyediaan air baku; (4) penanggulangan banjir pada daerah pusat pertumbuhan ekonomi; (5) pemulihan dan penanggulangan daerah rawan bencana; (6) meningkatkan keterhubungan antarwilayah (national connectivity) dalam mendukung pengembangan 6 koridor ekonomi nasional; (7) memperkuat virtual domestic interconnectivity (Indonesia connected); (8) meningkatkan akses bagi rumah tangga terhadap rumah dan lingkungan permukiman yang layak, aman, terjangkau dan didukung oleh prasarana dan sarana serta utilitas yang memadai; (9) meningkatkan ketahanan energi yang ditunjang dengan penyediaan listrik; (10) peningkatan mutu konstruksi infrastruktur dalam memenuhi rancangan usia guna/usia pelayanannya; serta (11) mempercepat pembangunan infrastruktur melalui skema kerjasama Pemerintah dan swasta (KPS). Dalam rangka mendukung tercapainya berbagai sasaran pada prioritas pembangunan infrastruktur dalam tahun 2013 tersebut, maka secara umum, arah kebijakan pembangunan infrastruktur berdasarkan RPJMN 2010-2014 akan difokuskan pada: (1) meningkatkan pelayanan infrastruktur sesuai dengan standar pelayanan minimal (SPM); (2) mendukung peningkatan daya saing sektor riil; dan (3) meningkatkan kerjasama pemerintah dan swasta (KPS). Sasaran yang akan dicapai untuk prioritas iklim investasi dan iklim usaha dalam tahun 2013 tersebut, antara lain adalah: (1) pertumbuhan investasi dalam bentuk pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada tahun 2013 diperkirakan tumbuh sebesar 12,1 persen; dan (2) meningkatnya tingkat kemudahan berusaha (Ease of Doing Business). Dalam rangka mendukung pencapaian berbagai sasaran pada prioritas iklim investasi dan iklim usaha dalam tahun 2013 tersebut, maka kebijakan prioritas iklim investasi dan iklim usaha akan diarahkan, antara lain pada: (1) penyederhanaan dan percepatan prosedur investasi dan prosedur berusaha; (2) penyederhanaan aturan terkait implementasi proyekproyek KPS; (3) peningkatan efisiensi sistem logistik nasional, melalui perluasan pelaksanaan National Single Window (NSW) serta pengembangan jalur dan sarana distribusi; (4) pengembangan kawasan ekonomi khusus di koridor-koridor ekonomi yang memiliki keunggulan geoekonomi dan geostrategi; dan (5) peningkatan iklim ketenagakerjaan dan penguatan kelembagaan hubungan industrial. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas energi dalam tahun 2013, antara lain adalah: (1) meningkatnya produksi minyak bumi menjadi 890-930 ribu barrels of oil per day (BOPD); (2) meningkatnya produksi gas bumi menjadi 1.325-1.390 ribu barrels of oil equivalent per day (BOEPD); (3) meningkatnya produksi batubara sebesar 337 juta ton; (4) bauran energi primer pembangkitan: panas bumi, hidro, dan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) lainnya 11,5 persen, batubara 56,7 persen, gas 22,1 persen, dan minyak 9,7 persen; (5) penghematan energi: industri 2,9 persen, komersil 2 persen, transportasi 6 persen dan rumah tangga 5,6 persen; (6) bertambahnya kapasitas pembangkit listrik sebesar 3.000 megawatt, baik oleh pemerintah maupun oleh badan usaha; dan (7) meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi 77,6 persen. Dalam rangka mendukung tercapainya berbagai sasaran pada prioritas pembangunan energi dalam tahun 2013 tersebut, maka secara umum arah kebijakan pembangunan energi ditujukan untuk: (1) meningkatkan produksi minyak dan gas bumi; (2) meningkatkan produksi dan pemanfaatan batubara dalam negeri; (3) meningkatkan pemanfaatan gas
4-66 Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

bumi untuk kebutuhan dalam negeri; (4) meningkatkan kapasitas terpasang panas bumi; (5) mengurangi subsidi BBM dan listrik secara bertahap; (6) meningkatkan kesadaran perilaku hemat energi bagi aparat Pemerintah, badan usaha, dan masyarakat; dan (7) meningkatkan pemanfaatan energi baru dan terbarukan. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas lingkungan hidup dan pengelolaan bencana dalam tahun 2013 adalah: (1) pengendalian laju kerusakan SDA dan pencemaran lingkungan; (2) peningkatan sistem informasi perubahan iklim dan kebencanaan; dan (3) penanganan darurat bencana alam Arah kebijakan untuk mendukung pencapaian sasaran pembangunan lingkungan hidup dan pengelolaan bencana tersebut dalam tahun 2013 antara lain adalah: (1) rehabilitasi hutan dan lahan kritis daerah aliran sungai (DAS) seluas 500 ribu ha dan 500 ribu ha di hutan kemasyarakatan dan hutan desa; (2) penyelesaikan tata batas sepanjang 19 ribu km dan beroperasinya 30 unit Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH); (3) sistem Informasi kebencanaan dan perubahan iklim; (4) penyediaan peralatan logistik di kawasan rawan bencana; dan (5) antisipasi ancaman gempa bumi dan tsunami, melalui penguatan kapasitas kesiapsiagaan dan pengurangan risiko bencana, penyediaan sistem peringatan dini dan penyediaan tempat evakuasi sementara (TES) Sasaran pembangunan yang akan dicapai pada prioritas daerah tertinggal, terdepan, terluar, dan pasca-konflik dalam tahun 2013, adalah: (1) meningkatnya rata-rata pertumbuhan ekonomi di daerah tertinggal sebesar 6,9 persen pada tahun 2013; (2) berkurangnya persentase penduduk miskin di daerah tertinggal hingga mencapai rata-rata sebesar 15,4 persen pada tahun 2013; (3) meningkatnya kualitas sumberdaya manusia di daerah tertinggal yang diindikasikan oleh rata-rata indeks pembangunan manusia (IPM) pada tahun 2013 menjadi 71,2; (4) berkurangnya keterisolasian wilayah kecamatan terluar perbatasan dan pulau-pulau kecil terluar/PPKT; (5) meningkatnya keterjangkauan pelayanan pendidikan dan kesehatan berkualitas di kecamatan terluar perbatasan dan PPKT; (6) tersusunnya rencana strategis berbasis lokasi prioritas (cetak biru) perbatasan; (7) terlaksananya pengembangan peternakan di Kawasan Pegunungan Tengah, Bomberai, dan Kebar; (8) tersedianya pendidikan gratis sampai SMU hingga menjangkau seluruh distrik dan kampung di Provinsi Papua dan Papua Barat; (9) tersedianya sumber energi alternatif terbarukan (pembangkit listrik tenaga mikrohidro (PLTMH), pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) dan terbangunnya pabrik semen di Timika dan Manokwari; dan (10) pemberian kuota khusus bagi putra-putri asli Papua. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut, maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan untuk mendukung prioritas daerah tertinggal, terdepan, terluar, dan pasca-konflik dalam tahun 2013, antara lain: (1) pengembangan ekonomi lokal di daerah tertinggal untuk mengoptimalkan potensi unggulan melalui pendekatan klaster; (2) peningkatan sarana prasarana infrastruktur, pelayanan kesehatan dan pendidikan yang berkualitas dan terjangkau di daerah tertinggal; (3) penyediaan sarana dan prasarana transportasi yang menghubungkan kecamatan terluar perbatasan; (4) penyusunan rencana strategis (cetak biru) dan rencana detil tata ruang kecamatan lokasi prioritas dan PPKT; (5) penyediaan bangunan sekolah yang memadai beserta kelengkapan sarana belajar mengajar, penyediaan tenaga pengajar berkualitas beserta insentifnya (rumah dinas, tunjangan khusus) di kecamatan terluar perbatasan dan PPKT, dan pembangunan sekolah satu atap berasrama di kecamatan-kecamatan terluar perbatasan dan PPKT (lokasi prioritas);

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-67

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

(6) penguatan ketahanan pangan di Papua dan Papua Barat; dan (7) pemihakan terhadap masyarakat asli Papua dan Papua Barat. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas kebudayaan, kreativitas dan inovasi teknologi dalam tahun 2013 antara lain: (1) terselenggaranya penetapan dan pembentukan pengelolaan terpadu untuk pengelolaan cagar budaya; (2) terselenggaranya revitalisasi museum dan perpustakaan; (3) terselenggaranya fasilitasi penyediaan sarana yang memadai bagi pengembangan, pendalaman dan pagelaran seni budaya di kota besar dan ibukota kabupaten; (4) terselenggaranya penelitian dan pengembangan (Litbang) bidang kebudayaan dan bidang arkeologi dalam mendukung kebijakan pembangunan kebudayaan; (5) meningkatnya apresiasi, kreativitas, dan produktivitas para pelaku seni; (6) meningkatnya kualitas dan kuantitas produksi film nasional dan layanan lembaga sensor film; (7) meningkatnya kapasitas dan kreativitas pemuda di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, iman dan takwa, seni, budaya, dan industri kreatif; dan (8) terselenggaranya paket-paket riset dasar, riset terapan, dan paket riset insentif. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut, maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan untuk mendukung prioritas pembangunan kebudayaan dan pembangunan Iptek dalam tahun 2013, antara lain: (1) peningkatan kesadaran dan pemahaman masyarakat terhadap arti penting pembangunan karakter dan jati diri bangsa; (2) pengembangan dan pemanfaatan warisan budaya; (3) peningkatan apresiasi masyarakat terhadap keragaman seni dan budaya; (4) peningkatan kapasitas sumber daya kebudayaan; serta (5) peningkatan dan pengembangan penguasaan teknologi dan kreativitas pemuda. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas lainnya di bidang politik, hukum dan keamanan dalam tahun 2013 tersebut, adalah: (1) meningkatnya kualitas demokrasi Indonesia; (2) meningkatnya kemampuan memantau, mendeteksi secara dini ancaman bahaya serangan terorisme dan meningkatnya efektivitas proses deradikalisasi; (3) terdayagunakannya industri pertahanan nasional bagi kemandirian pertahanan; (4) meningkatnya peran Indonesia dalam menjaga keamanan nasional dan menciptakan perdamaian dunia; dan (5) meningkatnya upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi, dan upaya peningkatan penghormatan, perlindungan dan pemenuhan HAM di Indonesia di berbagai bidang. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut, maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan untuk mendukung prioritas lainnya di bidang politik, hukum dan keamanan dalam tahun 2013, antara lain adalah: (1) menyempurnakan tata kelola koordinasi pencegahan dan penanggulangan tindak kejahatan terorisme, serta pemberdayaan masyarakat dalam pencegahan tindak terorisme; (2) melaksanakan pendidikan politik untuk penanaman nilainilai demokrasi dan kebangsaan kepada masyarakat luas; (3) meningkatkan pendayagunaan industri pertahanan nasional bagi kemandirian pertahanan, melalui peningkatan pengadaan alutsista TNI dan Alut Polri; (4) meningkatkan koordinasi penanganan perkara tipikor dan upaya penyelamatan aset hasil tipikor diantara penegak hukum; serta (5) meningkatkan penghormatan, perlindungan dan pemenuhan HAM. Sasaran yang akan dicapai pada prioritas lainnya di bidang perekonomian dalam tahun 2013 tersebut, adalah: (1) pertumbuhan industri pengolahan nonmigas tahun 2013 sebesar 6,8-7,0 persen; (2) peningkatan pencapaian komitmen Indonesia dalam Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) 2015 dengan pemenuhan scorecard MEA sebesar 90 persen; (3) menyukseskan  penyelenggaraan  ketuanrumahan  Indonesia  dalam  Konferensi  Tingkat
4-68 Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

Menteri (KTM) WTO IX dan penyelenggaraan keketuaan dan ketuanrumahan Indonesia dalam APEC 2013; (4) tingkat pengangguran terbuka tahun 2013 sebesar 5,8-6,1 persen; (5) terdaftarnya seluruh TKI yang bekerja di luar negeri sesuai nomor induk kependudukan (NIK), dengan pelayanan di tahun 2013 sebanyak 600.000 orang; (6) meningkatnya daya saing UMKM yang ditunjukkan antara lain oleh meningkatnya produktivitas UMKM sebesar 5,0 persen, penyerapan tenaga kerja sebesar 2,0 persen, sumbangan UMKM pada pembentukan PDB sebesar 6,0 persen, dan nilai ekspor produk UMKM sebesar 15,0 persen; dan (7) meningkatnya kapasitas dan kualitas koperasi. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut, maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan untuk mendukung prioritas lainnya di bidang perekonomian dalam tahun 2013, antara lain adalah: (1) peningkatan kepastian regulasi dan pelayanan birokrasi yang lebih efektif di bidang industri pengolahan nonmigas; (2) mendorong terciptanya sistem perdagangan multilateral dan regional yang saling menguntungkan dan nondiskriminatif; (3) perluasan kesempatan bagi kaum muda untuk berusaha; (4) pembangunan pos pelayanan TKI satu atap tingkat kecamatan di 123 kabupaten/kota kantong TKI; dan (5) peningkatan usaha koperasi dan UMKM melalui pengembangan pusat layanan usaha terpadu, revitalisasi koperasi, dan survei nasional KUMKM. Sasaran yang akan dicapai dengan alokasi anggaran pada prioritas lainnya di bidang kesejahteraan rakyat dalam tahun 2013, antara lain mencakup: (1) meningkatnya jumlah wisatawan mancanegara menjadi 9,0 juta orang dan jumlah perjalanan wisatawan nusantara 250 juta perjalanan; (2) meningkatnya kontribusi pariwisata terhadap penyerapan tenaga kerja nasional menjadi 8,35 juta orang; (3) meningkatnya peran pemuda dalam pembangunan di bidang ekonomi politik, sosial dan budaya; (4) meningkatnya kualitas dan kapasitas penyuluhan dan bimbingan tentang pemahaman dan pengamalan ajaran agama pada keluarga dan masyarakat; (5) terwujudnya harmoni sosial; (6) tersusunnya kebijakan pelaksanaan pengarusutamaan gender (PUG) bidang politik dan pengambilan keputusan, serta ketenagakerjaan; (7) terlaksananya fasilitasi kebijakan pelaksanaan PUG dan perlindungan bagi perempuan terhadap berbagai tindak kekerasan; (8) terlaksananya penerapan sistem data terpilah gender; dan (9) terlaksananya fasilitasi kebijakan penghapusan kekerasan terhadap anak. Untuk mencapai berbagai sasaran tersebut, maka arah kebijakan yang akan dilaksanakan untuk mendukung prioritas lainnya di bidang kesejahteraan rakyat dalam tahun 2013, antara lain: (1) promosi 10 tujuan pariwisata Indonesia melalui saluran pemasaran dan pengiklanan yang kreatif dan efektif dan perbaikan dan peningkatan kualitas jaringan prasarana dan sarana pendukung pariwisata; (2) peningkatan partisipasi dan peran aktif pemuda dalam berbagai bidang pembangunan dan peningkatan budaya dan prestasi olahraga di tingkat regional dan internasional; (3) peningkatan pemahaman, penghayatan, pengamalan dan pengembangan nilai-nilai keagamaan dan peningkatan kerukunan umat beragama; dan (5) mengintegrasikan perspektif gender ke dalam siklus perencanaan dan penganggaran di seluruh kementerian dan lembaga; dan peningkatan perlindungan bagi perempuan dan anak dari berbagai tindak kekerasan. Beberapa sasaran strategis pembangunan tahun 2013 sebagaimana tercantum dalam RKP 2013 dapat diikuti pada Tabel 4.10.

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-69

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

TABEL 4.10 BEBERAPA SASARAN STRATEGIS PEMBANGUNAN 2013 Isu strategis
PENINGKATAN DAYA SAING 1. Peningkatan Iklim I nvestasi dan Usaha a. Peningkatan Investasi (%) b. Tingkat Kemudahan Berusaha (Ease of Doing Business ), a.l.: - Waktu untuk Memulai Usaha (hari) - Perijinan Mendirikan Bangunan (hari) 2. Percepatan Pembangunan Infrastruktur: Domestic Connectivity a. Kondisi Mantap Jalan Nasional (%) b. Ibukota Kabupaten/Kota yang dilayani Jaringan Broadband (%) 3. Peningkatan Pembangunan I ndustri di Berbagai Koridor Ekonomi a. Peningkatan Industri Pengolahan (%) b. Peningkatan Industri Pengolahan Nonmigas (%) 4. Penciptaan Kesempatan Kerja khususnya Tenaga Kerja Muda - Tingkat Pengangguran Terbuka (%) PENINGKATAN DAYA TAHAN EKONOMI 5. Peningkatan Ketahanan Pangan: Menuju Pencapaian Surplus Beras 10 juta ton a. Produksi Padi (juta ton GKG) b. Pencetakan Sawah Baru (ribu ha) 6. Peningkatan Rasio Elektrifikasi dan Konversi Energi; a. Peningkatan Rasio Elektrifikasi - Rasio Elektrifikasi (%) - Kapasitas Pembangkit (MW) b. Pelaksanaan Konversi Gas - Sambungan Gas ke Rumah Tangga PENINGKATAN DAN PERLUASAN KESEJAHTERAAN RAKYAT 7. Peningkatan Pembangunan Sumberdaya Manusia Pendidikan a. Rata-rata Lama Sekolah Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas (tahun) b. APM SD/SDLB/MI/Paket A (%) c. APM SMP/SMPLB/MTs/Paket B (%) Kesehatan a. Peningkatan akses pelayanan kesehatan dan gizi yang berkualitas bagi ibu dan anak - Persentase Bayi Usia 0-11 Bulan yang Mendapat I munisasi Dasar Lengkap b. Peningkatan Pengendalian Penyakit Menular dan Tidak Menular serta Penyehatan Lingkungan - Jumlah Desa yang Melaksanakan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) c. Peningkatan profesionalisme dan pendayagunaan tenaga kesehatan yang merata - Jumlah tenaga kesehatan yang didayagunakan dan diberi insentif di DTPK dan di DBK d. Peningkatan Jaminan Pembiayaan Kesehatan - Jumlah TT Kelas I II RS yang digunakan untuk pelayanan kesehatan (New Initiave ) e. Peningkatan ketersediaan, pemerataan, keterjangkauan, jaminan keamanan, khasiat/manfaat dan mutu obat, alat kesehatan, dan makanan, serta daya saing produk dalam negeri - Persentase Ketersediaan Obat dan Vaksin f. Peningkatan Akses Pelayanan KB Berkualitas yang Merata - Jumlah Peserta KB baru dari Keluarga Miskin (KPS dan KS-I) yang Mendapatkan Jaminan Ketersediaan Kontrasepsi (juta akseptor) 8. Percepatan Pengurangan Kemiskinan : Sinergi klaster I-IV a. Penurunan Angka Kemiskinan (%) i. Klaster I • PKH (juta RTSM) • Raskin (juta RTS) • Jamkesmas (juta jiwa) ii. Klaster I I • PNPM Perdesaan (Kecamatan) • PNPM Perkotaan (Desa/Kelurahan) iii. Klaster I II - Jumlah UMKM yang didampingi untuk mengakses KUR (KUMKM) iv. Klaster I V • Pembangunan Perumahan Swadaya/Rumah Sangat Murah (ribu unit) PEMANTAPAN STABILITAS SOSIAL POLITIK 9. Persiapan Pemilu 2014 - Tingkat Partisipasi Politik Tahun 2014 (%) 10. Perbaikan Kinerja Birokrasi dan Pemberantasan Korupsi - Indeks Persepsi Korupsi 11. Percepatan Pembangunan Minimum Essential Force Peningkatan Alutsista (%) - Matra Darat - Matra Laut - Matra Udara
Cata tan: *) Mer upa kan capaian tahun 2 01 0. **) Mer upakan sa sar an y ang ingin dica pai pa da Pem ilu Tahun 2 01 4 . Tahun 2 01 3 adalah tahun untuk m emper siapkan ter ca painy a sa sar an ter sebut. Sum ber : RKP 2 01 3

2011

2012

2013

8,8 45 158 88,50 66 6,2 6,8 6,6

10,9 36 145 90,50 76 6,1 6,6 6,4-6,6

11,1 20 137 92,50 83 6,7 7,2 5,8-6,1

65,7 62,1

67,8 100

72,1 100

72,95 37.353 17.939

75,90 43.653 16.000

77,60 48.555 16.000

7,92 *) 95,55 77,71

7,85 95,7 75,4

8,25 95,8 81,0

84,7

85

88

6.235 1.376 -

11.000 3.820 -

16.000 5.320 10.544

87

90

95

4,29 12,5 1,116 17,5 76,4 5.020 10.948 -

3,89 10,5-11,5 1,516
1 7 ,5 (Ja n-Jun) 1 5,5 (Jul-Des)

3,97 9,5-10,5 2,4 15,5 86,4 5.230 10.922 27.520 298,25

76,4 5.100 10.948 27.520 60

75**) 3,0 3,2 4,0

17 15 22

30 19 24

37 21 31

4-70

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

4.4 Kebijakan dan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat RAPBN Tahun 2013
Sebagai salah satu komponen dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), anggaran belanja negara dirancang dan disusun sebagai wujud pengelolaan keuangan negara yang ditetapkan setiap tahun dengan undang-undang, serta dilaksanakan secara terbuka dan bertanggung jawab untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat, sesuai dengan amanat Pasal 23 Undang-Undang Dasar 1945. Sejalan dengan hal tersebut, sebagai salah satu pilar kebijakan fiskal, kebijakan belanja negara memiliki peran yang sangat strategis, terutama dalam mencapai sasaran-sasaran pokok pembangunan nasional yang telah ditetapkan, baik sasaran jangka menengah maupun sasaran tahunan. Agar diperoleh hasil yang maksimal, pengelolaan kebijakan, termasuk alokasi anggaran, belanja negara harus dilakukan secara profesional, berhati-hati, dan selaras dengan arah dan agenda pembangunan yang telah digariskan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN), dan Rencana Kerja Pemerintah (RKP). Sebagai bagian integral dari anggaran belanja negara, kebijakan dan alokasi anggaran belanja pemerintah pusat dalam RAPBN tahun 2013 disusun dengan mengacu pada arah kebijakan dan prioritas pembangunan dalam RKP 2013, pokok-pokok kebijakan fiskal, dan kerangka ekonomi makro tahun 2013, sebagaimana telah disepakati antara pemerintah dengan DPRRI pada pembicaraan pendahuluan RAPBN 2013. Sejalan dengan arah pembangunan RPJMN 2010-2014 dan RKP 2013, kebijakan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam tahun 2013 diarahkan untuk mendukung sasaran pembangunan sesuai dengan misi RPJM 2010 – 2014, yaitu: (1) melanjutkan pembangunan menuju Indonesia yang sejahtera; (2) memperkuat pilar-pilar demokrasi; dan (3) memperkuat dimensi keadilan di semua bidang. Berdasarkan arah kebijakan dan sasaran-sasaran strategis yang akan dicapai pada tahun 2013 tersebut, serta sejalan dengan masalah dan tantangan yang harus dihadapi dalam tahun 2013 mendatang, maka Pemerintah bersama-sama dengan DPR dalam forum pembicaraan pendahuluan RAPBN tahun 2013 telah sepakat untuk menetapkan Tema Pembangunan Nasional dalam RKP Tahun 2013, yaitu: “Memperkuat Perekonomian Domestik bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”. Sesuai dengan tema tersebut dan sebagai rangkaian dari pelaksanaan RPJM 2010-2014, maka dalam RKP 2013 juga ditetapkan 11 (sebelas) prioritas pembangunan nasional, yaitu: (1) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola; (2) Pendidikan; (3) Kesehatan; (4) Penanggulangan Kemiskinan; (5) Ketahanan Pangan; (6) Infrastruktur; (7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha; (8) Energi; (9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana; (10) Daerah Tertinggal, Terdepan, Terluar, dan Pasca-Konflik; (11) Kebudayaan, Kreativitas, dan Inovasi Teknologi; serta tiga prioritas lainnya, yaitu (1) Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan; (2) Bidang Perekonomian; dan (3) Bidang Kesejahteraan. Untuk mendukung pencapaian sasaran dari masing-masing prioritas serta sasaran programprogram lainnya dalam RKP 2013, maka arah dan kebijakan Belanja Pemerintah Pusat pada APBN tahun 2013 yang terkait dengan penyelenggaraan negara akan dilakukan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Meneruskan pemberian gaji dan pensiun ke-13 serta penyesuaian gaji pokok dan pensiun pokok pegawai negeri sipil (PNS) dan anggota TNI/ Polri sebesar rata-rata 7 persen, serta penyesuaian gaji hakim; (2) Menuntaskan program Reformasi Birokrasi pada Kementerian Negara/Lembaga, sekaligus melakukan evaluasi

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4 -7 1

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

kebijakan anggaran Remunerasi K/L dalam rangka Reformasi Birokrasi terkait implementasinya terutama dalam hal pelayanan publik yang masih diperlukan penyempurnaan; (3) Menjaga agar pelaksanaan operasional pemerintahan lebih efisien melalui flat policy pada belanja barang operasional perkantoran; dan (4) Menyempurnakan pelaksanaan Performance Based Budgeting (PBB) dan Medium Term Expenditure Framework (MTEF) dalam rangka penguatan kualitas belanja (quality of spending). Sementara itu, terkait dengan dukungan terhadap pelaksanaan program-program pembangunan untuk mencapai sasaran pertumbuhan ekonomi dan pengurangan kemiskinan, kebijakan belanja Pemerintah Pusat yang akan dilakukan, meliputi: (1) Mengarahkan peningkatan anggaran infrastruktur dalam rangka mendukung domestic connectivity, ketahanan energi dan ketahanan pangan, serta destinasi pariwisata; (2) Mendukung program MP3EI untuk pembangunan infrastruktur pada 6 (enam) koridor ekonomi; (3) Meningkatkan kapasitas mitigasi dan adaptasi perubahan iklim (climate change) melalui dukungan anggaran untuk konservasi lingkungan dan pengembangan energi terbarukan; dan (4) Menguatkan program perlindungan sosial dalam upaya menurunkan tingkat kemiskinan termasuk penguatan program pro rakyat (klaster 4) dan sinergi antarklaster dalam rangka mendukung Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan di Indonesia (MP3KI). Selain itu, kebijakan belanja Pemerintah Pusat juga dilaksanakan untuk mendukung program-program Pemerintah terkait dengan penyediaan subsidi dan kegiatan-kegiatan tertentu yang akan dilaksanakan dalam tahun 2013, yang meliputi: (1) kebijakan subsidi yang efisien dengan penerima subsidi yang tepat sasaran, melalui pengendalian besaran subsidi, baik subsidi energi maupun subsidi non-energi; (2) menyediakan tambahan anggaran untuk mendukung penerapan subsidi tepat sasaran; (3) meningkatkan efisiensi alokasi subsidi BBM yang tepat sasaran melalui pengendalian konsumsi BBM bersubsidi, peningkatan program konversi BBM, program pembangunan/pengembangan gas kota; dan pemakaian BBN; (4) meningkatkan efisiensi alokasi subsidi listrik yang tepat sasaran melalui penyesuaian tarif tenaga listrik, dengan tetap memprioritaskan penyediaan listrik yang terjangkau bagi masyarakat kurang mampu dan golongan yang membutuhkan, serta memprioritaskan pemanfaatan energi terbarukan; (5) mengantisipasi ketidakpastian perekonomian global melalui dukungan cadangan risiko fiskal; (6) mendukung anggaran untuk Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), pelaksanaan SJSN, dan peningkatan efisiensi pelaksanaan anggaran Bantuan Sosial; (7) mengantisipasi persiapan tahapan pelaksanaan Pemilu 2014 untuk menciptakan Pemilu yang sehat, terencana dan demokratis serta menjaga stabilitas nasional; (8) menyediakan alokasi anggaran untuk pembentukan dan kegiatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK); (9) mengalokasikan anggaran untuk pembangunan shelter perlindungan bencana, pemetaan daerah rawan bencana, dan pembangunan perumahan warga baru di perbatasan Timor-Timur; (10) mengalokasikan anggaran untuk persiapan sebagai tuan rumah penyelenggaraan APEC Meeting 2013; dan (11) mendukung kegiatan penelitian terkait dengan low cost green car, low carbon emission, bibit padi unggul, dan penelitian untuk mengatasi penyakit dan kesehatan. Selanjutnya, terkait dengan upaya peningkatan kualitas belanja, khususnya belanja Pemerintah Pusat, Pemerintah terus melakukan penyempurnaan penerapan penganggaran berbasis kinerja (performance based budgeting/PBB). Prinsip utama penerapan PBB adalah adanya keterkaitan yang jelas antara kebijakan yang terdapat dalam dokumen perencanaan

4 -7 2

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

nasional, dan alokasi anggaran yang dikelola K/L sesuai tugas-fungsinya. Dokumen perencanaan dimaksud meliputi Rencana Kerja Pemerintah (RKP), dan rencana kerja K/L; sedangkan alokasi anggaran yang dikelola K/L tercermin dalam dokumen Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) K/L dan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA). Dalam tahun 2013, penerapan PBB difokuskan pada penataan output dan penegasan peran standar biaya keluaran (SBK) dalam proses perencanaan-penganggaran. Penataan output dimaksudkan agar capaian kinerja lebih terarah sesuai dengan indikator kinerja yang telah ditetapkan. Sedangkan SBK, yang merupakan besaran biaya yang dibutuhkan untuk menghasilkan keluaran kegiatan, mempunyai peran mengefisiensikan alokasi anggaran pada tahap perencanaan. Dengan demikian, diharapkan sasaran-sasaran yang telah ditetapkan dapat dicapai dengan memperhatikan penggunaan anggaran yang optimal. Berdasarkan sasaran strategis, prioritas pembangunan, kebijakan umum, dan proses perencanaan penganggaran tersebut di atas, maka alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam RAPBN tahun 2013 mencapai Rp1.139,0 triliun (12,3 persen dari PDB). Alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dalam RAPBN tahun 2013 tersebut akan digunakan terutama untuk mendukung pendanaan berbagai program pembangunan, baik yang dilaksanakan oleh kementerian negara/lembaga (belanja K/L) sesuai tugas dan fungsinya, maupun program-program yang bersifat lintas sektoral, dan/atau belanja non-K/L, sesuai dengan prioritas pembangunan yang ditetapkan dalam RKP tahun 2013. Dari jumlah tersebut, sebesar 48,1 persen (Rp547,4 triliun) dialokasikan melalui anggaran K/L, baik untuk operasional penyelenggaraan pemerintahan, maupun untuk pelaksanaan berbagai program pembangunan. Sementara itu, sebesar 51,9 persen (Rp591,6 triliun) dialokasikan melalui anggaran bendahara umum negara (anggaran non-K/L), yang sebagian besar digunakan untuk belanja subsidi dan pembayaran bunga utang Pemerintah. Selanjutnya, sesuai dengan amanat pasal 11 ayat (5) Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, maka anggaran belanja pemerintah pusat dirinci menurut fungsi, organisasi, dan jenis belanja.

4.4.1 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Fungsi
Menurut klasifikasi fungsi, alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat dirinci ke dalam 11 (sebelas) fungsi, yang pengklasifikasiannya bertujuan untuk menggambarkan tugas Pemerintah dalam melaksanakan fungsi-fungsi pelayanan dalam rangka mencapai tujuan pembangunan nasional. Fungsi-fungsi tersebut mencakup: (1) fungsi pelayanan umum; (2) fungsi pertahanan; (3) fungsi ketertiban dan keamanan; (4) fungsi ekonomi; (5) fungsi lingkungan hidup; (6) fungsi perumahan dan fasilitas umum; (7) fungsi kesehatan; (8) fungsi pariwisata; (9) fungsi agama; (10) fungsi pendidikan; dan (11) fungsi perlindungan sosial. Alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat menurut fungsi dijabarkan lebih lanjut ke dalam berbagai subfungsi, yang pada dasarnya merupakan kompilasi dari anggaran berbagai program dan kegiatan pada setiap K/L. Kegiatan merupakan penjabaran dari program yang rumusannya mencerminkan tugas dan fungsi unit Eselon II/satuan kerja atau penugasan tertentu K/L yang berisi satu atau beberapa komponen kegiatan untuk mencapai keluaran (output) dengan indikator kinerja yang terukur. Selain itu, kegiatan terdiri atas sekumpulan tindakan pengerahan sumber daya, baik yang berupa sumber daya manusia (SDM), barang, modal, termasuk peralatan dan teknologi, serta dana, atau dengan kata lain kegiatan adalah kombinasi dari beberapa atau semua jenis sumber daya tersebut

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4 -7 3

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

sebagai masukan (input) untuk menghasilkan keluaran (output) dalam bentuk barang/ jasa. Satker merupakan business unit yang melakukan siklus anggaran dari sejak perencanaan dan penganggaran hingga pelaksanaan, pertanggungjawaban, dan pelaporannya. Dalam tahun 2013, alokasi belanja Pemerintah Pusat berdasarkan fungsi masih didominasi oleh fungsi pelayanan umum, yaitu sebesar 64,4 persen dari total anggaran belanja Pemerintah Pusat, dan sisanya sebesar 35,6 persen tersebar pada fungsi-fungsi lainnya, seperti fungsi ekonomi, fungsi pendidikan, fungsi pertahanan, fungsi perumahan dan fasilitas umum, fungsi ketertiban dan keamanan, fungsi kesehatan, fungsi lingkungan hidup, fungsi pariwisata, fungsi agama, dan fungsi perlindungan sosial. Relatif tingginya porsi alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum menunjukkan bahwa pelaksanaan fungsi pelayanan umum kepada masyarakat merupakan fungsi utama Pemerintah, yang diantaranya terdiri atas pemberian subsidi, pembayaran bunga utang, dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis Pemerintah, penyelenggaraan diplomasi dan internasional, penataan administrasi kependudukan, pemberdayaan masyarakat, pembangunan daerah, serta penelitian dan pengembangan Iptek. Perbandingan alokasi anggaran belanja Pemerintah Pusat menurut fungsi tahun 2012-2013 disajikan dalam Tabel 4.11.
TABEL 4.11 BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT FUNGSI, 2012 - 2013
(triliun rupiah) 2012 NO. FUNGSI APBN
01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 PELA Y ANAN UMUM PERT AHA NAN KET ERT I BAN DAN KEA MANAN EKONOMI L INGKUNGAN HIDUP PERUMAHAN DAN FASI LIT AS UMUM KESEHAT AN PARI WISA T A A GAMA PENDIDIKAN PERL INDUNGAN SOSIA L 590,8 7 2,5 30,2 102,7 11,5 26,5 15,6 2,5 3,6 103,7 5,6 965,0 % thd PDB 7 ,3 0,9 0,4 1,3 0,1 0,3 0,2 0,0 0,0 1,3 0,1 11,9

2013 RAPBN
7 33,8 7 7 ,7 34,0 114,9 12,2 27 ,2 16,7 2,5 4,0 108,7 7 ,4 1.139,0 % thd PDB 7 ,9 0,8 0,4 1,2 0,1 0,3 0,2 0,0 0,0 1,2 0,1 12,3

T OT AL
Sumber: Kementerian keuangan

Alokasi Anggaran Fungsi Pelayanan Umum Dalam tahun 2013, alokasi anggaran pada fungsi pelayanan umum sebesar Rp733,8 triliun, berarti lebih tinggi sekitar 24,2 persen jika dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp590,8 triliun. Jumlah tersebut, antara lain terdiri atas:

4 -7 4

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

2 triliun (1. dan Dewan Ketahanan Nasional. dan (7) meningkatnya implementasi tata kelola pemerintahan pada instansi pemerintah melalui terobosan kinerja secara terpadu. akan digunakan untuk membiayai beberapa program. Dalam tahun 2013.2 persen terhadap fungsi pelayanan umum). masalah keuangan dan fiskal serta urusan luar negeri. alokasi anggaran pada fungsi pertahanan berkaitan dengan upaya Pemerintah untuk meningkatkan kemampuan pertahanan negara sebagai upaya untuk mewujudkan salah satu tujuan nasional sebagaimana tercantum dalam pembukaan UUD 1945. pada subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif.0 triliun (28. penuh integritas. AL dan AU). (2) subfungsi pelayanan umum sebesar Rp10.5 triliun. pengembangan pertahanan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -7 5 . akuntabel. Sementara itu. serta urusan luar negeri sebesar Rp118.5 juta masyarakat miskin (RTS) sebanyak 15 kg per RTS.3 persen). (3) program penguatan kelembagaan DPR RI.5 triliun (16.5 persen). Lembaga Ketahanan Nasional.3 persen). lebih tinggi sebesar 7. serta (4) program penyediaan dan pelayanan informasi statistik.7 triliun (1.2 triliun (66. Jumlah tersebut. (5) subfungsi pembangunan daerah sebesar Rp2. yaitu melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia. serta taat dan menjunjung tinggi hukum. (4) subfungsi pinjaman pemerintah sebesar Rp113. Selanjutnya. SDM berintegritas.2 persen.5 persen). diantaranya yaitu: (1) makin meningkatnya kualitas pelayanan publik yang didukung manajemen pelayanan yang profesional. dan data kependudukan yang komprehensif.7 triliun merupakan alokasi anggaran dari berbagai program pertahanan yang dilaksanakan oleh Kementerian Pertahanan (termasuk didalamnya Mabes. dan (3) subfungsi Litbang pertahanan sebesar Rp1. menyeluruh. (6) terlaksananya penyaluran subsidi transportasi umum untuk penumpang kereta api kelas ekonomi dan kapal laut kelas ekonomi. maka alokasi anggaran pada fungsi pertahanan dalam tahun 2013 tersebut.2 persen dari total alokasi anggaran fungsi pertahanan).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 (1) subfungsi lembaga eksekutif dan legislatif. (6) subfungsi Litbang pelayanan umum sebesar Rp376. Sasaran pembangunan yang diharapkan dicapai dari fungsi pelayanan umum dalam tahun 2013. Alokasi Anggaran Fungsi Pertahanan Selanjutnya. AD.3 persen). terdiri atas: (1) subfungsi pertahanan negara sebesar Rp54.5 triliun (70.1 persen). antara lain: (1) program dukungan manajemen dan tugas teknis lainnya Polri.2 triliun (0. (3) terlaksananya penyediaan pasokan listrik dengan harga yang terjangkau kepada masyarakat.3 triliun (15. (3) subfungsi penelitian dasar dan pengembangan iptek sebesar Rp2. dan (7) subfungsi pelayanan umum lainnya sebesar Rp486. alokasi anggaran pada fungsi pertahanan sebesar Rp77.3 persen). terutama diperuntukkan bagi pembayaran subsidi dan transfer lainnya. Alokasi anggaran pada subfungsi pertahanan negara dalam tahun 2013. (4) terlaksananya penyaluran subsidi pangan dan penyediaan beras bersubsidi untuk 15.2 miliar (0. keuangan dan fiskal. akan digunakan untuk melaksanakan pembayaran bunga utang. akan digunakan untuk melaksanakan pengembangan pertahanan integratif. (5) terlaksananya penyaluran subsidi pupuk dan subsidi benih dalam bentuk penyediaan pupuk dan benih unggul murah bagi petani. (2) subfungsi dukungan pertahanan sebesar Rp22. Apabila dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp72. dan (2) program peningkatan dan pengamanan penerimaan pajak. penerapan standar pelayanan minimal. pada subfungsi pinjaman pemerintah. Alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan umum lainnya dalam tahun 2013.4 persen). (2) terlaksananya penyaluran subsidi BBM dengan target volume sebesar 46 juta kilo liter.4 triliun (0.

serta (6) terlaksananya modernisasi dan peningkatan alutsista dan sarana prasarana dalam rangka pencapaian sasaran pembinaan kekuatan serta kemampuan TNI AU menuju minimum essential force (MEF).0 triliun. melalui peningkatan kemandirian alutsista TNI dan Polri baik dari sisi kuantitas. dan (2) program pemberdayaan sumber daya manusia Polri. non alutsista.0 triliun (sebesar 9. akan digunakan untuk membiayai beberapa program. (3) meningkatnya alutsista. dan pengembangan ketahanan nasional. Alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan dalam tahun 2013. pengembangan pertahanan matra laut. Alokasi anggaran pada subfungsi pembinaan hukum. Dalam tahun 2013. akan digunakan untuk membiayai beberapa program. antara lain: (1) program penanganan perkara konstitusi.4 miliar (sebesar 0. Alokasi anggaran pada fungsi pertahanan dalam tahun 2013. Sedangkan pada subfungsi Litbang pertahanan. akan digunakan untuk melaksanakan pengembangan sistem dan strategi pertahanan.1 persen). laut. non alutsista. fasilitas dan sarana prasarana serta kekuatan pendukung. penegakan kedaulatan dan penjagaan keutuhan wilayah NKRI.2 triliun.1 persen). Anggaran pada subfungsi peradilan. dan (2) program penanganan dan penyelesaian perkara pidana umum. akan digunakan untuk melaksanakan penelitian dan pengembangan pertahanan.0 persen). sarana dan prasarana pertahanan yang memenuhi kebutuhan dan standar mutu. akan digunakan untuk membiayai beberapa program. Selanjutnya. Alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan berkaitan dengan upaya Pemerintah untuk mewujudkan amanat konstitusi. Pada subfungsi dukungan pertahanan. terdiri atas: (1) subfungsi kepolisian sebesar Rp21. mencerminkan besaran anggaran yang dialokasikan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat dalam bidang ketertiban dan keamanan.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat matra darat.3 triliun (sebesar 15. doktrin. dan (2) program peningkatan manajemen peradilan umum. (3) subfungsi pembinaan hukum sebesar Rp3.2 persen terhadap fungsi ketertiban dan keamanan). dan udara. berarti lebih tinggi 12.04 persen).0 triliun (sebesar 3.6 persen). akan digunakan untuk membiayai beberapa program. sesuai kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta dikembangkan secara mandiri. (5) tercapainya tingkat kesiapan alutsista. alokasi anggaran pada subfungsi ketertiban dan keamanan lainnya. antara lain: (1) program peningkatan sarana dan prasarana aparatur kejaksaan. fasilitas serta sarpras matra darat. (2) subfungsi penanggulangan bencana sebesar Rp1. (4) subfungsi peradilan sebesar Rp5. kualitas.8 triliun (sebesar 64. Alokasi anggaran pada subfungsi kepolisian tahun 2013. yaitu “melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia”. alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan. Alokasi Anggaran Fungsi Ketertiban dan Keamanan Sementara itu. alokasi anggaran pada fungsi ketertiban dan keamanan sebesar Rp34. organisasi. diharapkan memberikan pencapaian antara lain: (1) terdayagunakannya industri pertahanan nasional bagi kemandirian pertahanan.6 persen apabila dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp30. tegaknya hukum dan terjaganya kemanan wilayah laut yurisdiksi nasional. antara lain: (1) program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat. dan pengembangan teknologi dan industri pertahanan. dan (6) subfungsi ketertiban dan keamanan lainnya sebesar Rp2. antara lain: (1) program 4 -7 6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (5) subfungsi litbang ketertiban dan keamanan sebesar Rp12. (4) meningkatnya industri. (2) meningkatnya peran Indonesia dalam menjaga keamanan nasional dan menjaga perdamaian dunia. maupun variasinya.8 triliun (sebesar 8. pengembangan pertahanan matra udara.

(10) subfungsi Litbang ekonomi sebesar Rp4. Jumlah tersebut. (3) subfungsi pengairan sebesar Rp982.5 triliun (52. (3) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi udara.4 triliun (10.3 persen). (9) subfungsi telekomunikasi sebesar Rp2.5 triliun (1.3 triliun (2. dan (2) program pengembangan persandian nasional.2 miliar (0. Sasaran yang ingin dicapai melalui alokasi anggaran pada subfungsi transportasi dalam tahun 2013 di antaranya: (1) meningkatnya kapasitas dan kualitas jaringan infrastruktur transportasi yang terintegrasi dalam mendukung penguatan konektivitas nasional pada koridor ekonomi dan sistem logistik Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -7 7 . (7) subfungsi industri dan konstruksi sebesar Rp2. (6) tertanggulanginya dan menurunnya jenis kejahatan (kejahatan konvensional. berarti meningkat sebesar 11. dan energi didanai melalui pengalokasian anggaran pada fungsi ekonomi. (5) subfungsi pertambangan sebesar Rp1.  perikanan  dan  kelautan  sebesar  Rp19.002 persen). (2) meningkatnya efisiensi proses deradikalisasi.9  triliun  (17. Koperasi dan UKM sebesar Rp3. (4) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi darat. sampai kepada penanggulangan sumber penyebab kejahatan. (5) program pengelolaan dan penyelenggaraan perkeretaapian.7 triliun. (5) meningkatnya kepercayaan masyarakat terhadap lembaga kepolisian yang tercermin pada terselenggaranya pelayanan kepolisian sesuai dengan Standar Pelayanan Kamtibmas Prima.8 persen).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 pengembangan penyelidikan. (6) subfungsi transportasi sebesar Rp60. ancaman dan gangguan yang dapat menimbulkan cidera. perkembangan usaha. dan (11) subfungsi ekonomi lainnya sebesar Rp7. Sasaran pembangunan yang diharapkan dapat tercapai melalui alokasi anggaran untuk fungsi Ketertiban dan Keamanan dalam tahun 2013 tersebut.3 triliun (6. ketertiban dan konflik di masyarakat dan sektor sosial.9 triliun. pengamanan dan penggalangan keamanan negara.8 triliun (2. kejahatan transnasional. (2) subfungsi  pertanian.8 persen apabila dibandingkan dengan alokasinya pada APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp102.6 persen). di antaranya: (1) meningkatnya  kemampuan  memantau  dan  mendeteksi  secara  dini  ancaman  bahaya serangan terorisme. (4) meningkatnya kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat agar mampu melindungi seluruh warga masyarakat Indonesia dalam beraktivitas untuk meningkatkan kualitas hidup yang bebas dari bahaya. alokasi anggaran pada fungsi ekonomi sebesar Rp114.5 miliar (0. Alokasi anggaran pada subfungsi transportasi dalam tahun 2013.7 persen).8 persen). dan (6) program koordinasi kebijakan bidang perekonomian. (4) subfungsi bahan bakar dan energi sebesar Rp12. antara lain yaitu: (1) program penyelenggaraan jalan.4 persen). kejahatan yang berimplikasi kontijensi dan kejahatan terhadap kekayaan negara) tanpa melanggar HAM. serta (7) dapat dikembangkannya langkah-langkah strategi. dan pencegahan suatu potensi gangguan keamanan baik kualitas maupun kuantitas. Dalam tahun 2013. (3) meningkatnya penyelenggaraan fungsi manajemen kinerja Polri secara optimal untuk membangun citra Polri.  kehutanan. politik dan ekonomi sehingga gangguan kamtibmas menurun. pertanian.8 persen terhadap fungsi ekonomi). (8) subfungsi tenaga kerja sebesar Rp2.1 triliun (3. antara lain terdiri atas: (1) subfungsi perdagangan.9 persen).3 persen). Alokasi Anggaran Fungsi Ekonomi Upaya percepatan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dengan memperkuat daya tahan ekonomi yang didukung oleh pembangunan transportasi. infrastruktur.4 persen). (2) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi laut.0 triliun (1. akan digunakan untuk membiayai beberapa program.

anggaran yang dialokasikan pada fungsi lingkungan hidup mencapai Rp12. perikanan dan kelautan dalam tahun 2013 tersebut.7 persen jika dibandingkan dengan alokasi anggaran fungsi lingkungan hidup pada APBN tahun 2012 sebesar Rp11. utuh.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat nasional. perikanan. terutama beras. (4) terkendalinya impor bahan pangan. (6) meningkatnya indeks nilai tukar petani (NTP) dan nilai tukar nelayan (NTN) diatas 105. (2) alokasi anggaran pada 4 -7 8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . kehutanan. (2) terjaganya stabilitas harga komoditas pangan dalam negeri.5 persen. (3) program peningkatan produksi. di antaranya adalah (1) tercapainya dan meningkatnya tingkat pencapaian swasembada bahan pangan pokok dalam rangka upaya menuju surplus beras 10 juta ton per tahun. kehutanan. (2) meningkatnya rasio desa berlistrik menjadi 97.8 persen dari total anggaran fungsi lingkungan hidup). Jumlah tersebut. (4) meningkatnya produksi minyak bumi menjadi 920 ribu BOPD. Sementara itu. akan digunakan untuk membiayai beberapa program.2 triliun. perbatasan. terdiri atas: (1) alokasi anggaran pada subfungsi manajemen limbah sebesar Rp3. serta (5) meningkatnya efisiensi pergerakan orang dan barang serta memperkecil kesenjangan pelayanan angkutan antarwilayah. alokasi anggaran pada subfungsi pertanian. baik yang menghubungkan sentra-sentra produksi dan outlet nasional. Sasaran pembangunan yang diharapkan dapat tercapai dari alokasi anggaran pada subfungsi pertanian. dan (3) program pengelolaan dan penyediaan minyak dan gas bumi. diantaranya adalah: (1) meningkatnya rasio elektrifikasi menjadi sebesar 77. (2) meningkatnya keselamatan transportasi jalan dengan berkurangnya tingkat fatalitas kecelakaan transportasi. antara lain: (1) program pengelolaan ketenagalistrikan. (3) terpenuhinya stok beras dalam negeri. akan digunakan untuk melaksanakan berbagai program. maupun di wilayah terpencil. sehat. (3) meningkatnya kualitas pelayanan transportasi di wilayah perkotaan melalui penataan sistem jaringan transportasi di 6 kota besar. serta wilayah terdepan dan terluar. produktivitas dan mutu tanaman pangan untuk mencapai swasembada dan swasembada berkelanjutan. (4) program pengembangan dan pengelolaan perikanan tangkap. alokasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi dalam tahun 2013. (3) terlaksanakanya pembangunan infrastruktur BBG untuk transportasi (SPBG) di Bali serta FEED pembangunan SPBG di Medan. perdalaman.0 triliun (24. (5) meningkatnya produksi gas bumi menjadi 1. Alokasi Anggaran Fungsi Lingkungan Hidup Dalam tahun 2013.0. (4) meningkatnya kondisi mantap jalan nasional sebesar 92. dan halal. melalui perluasan jangkauan pelayanan dengan pembangunan jaringan transmisi dan gardu induk. antara lain yaitu: (1) program penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian. Selanjutnya. Cilegon.80 persen. serta (7) meningkatnya penerapan inisiatif energi bersih (Green Energy Initiatives) melalui peningkatan pemanfaatan energi terbarukan. (6) meningkatnya produksi batubara menjadi 337 juta ton. dan (5) program peningkatan produksi perikanan budidaya dan peningkatan daya saing produk perikanan. serta (7) meningkatnya produksi perikanan budidaya dan produktivitas perikanan tangkap. (5) meningkatnya kelancaran distribusi pangan antar wilayah dan antar musim.60 persen. (2) program pencapaian swasembada daging sapi dan peningkatan penyediaan pangan hewani yang aman.320 ribu BOPD. dan Balikpapan. yang berarti lebih tinggi sebesar 6. (2) program pengelolaan energi baru terbarukan dan koservasi energi.5 triliun. dan kelautan dalam tahun 2013. Sasaran pembangunan yang diharapkan dapat tercapai melalui alokasi anggaran pada subfungsi bahan bakar dan energi dalam tahun 2013.

terdiri atas: (1) alokasi anggaran pada subfungsi pembangunan perumahan sebesar Rp4. meningkatnya hasil rehabilitasi hutan dan lahan seluas 500. Selanjutnya. (2) alokasi anggaran pada subfungsi pemberdayaan komunitas permukiman sebesar Rp3.000 ha.2 persen dan luas kebakaran hutan sebesar 40 persen dari rata-rata tahun 20052008. alokasi anggaran pada subfungsi tata ruang dan pertanahan terutama akan digunakan untuk: (1) program pengelolaan pertanahan nasional. dan Pulau Sulawesi sebesar 59.1 persen).2 persen dari total anggaran fungsi perumahan dan fasilitas umum).050 bidang. (3) alokasi anggaran pada subfungsi konservasi sumber daya alam sebesar Rp4. (2) meningkatnya akses terhadap data dan informasi spasial.5 miliar (7. dan (2) program penyelenggaraan penataan ruang. (5) meningkatnya populasi spesies prioritas utama yang terancam punah sebesar 0. (6) menurunnya hotspot (titik api) di Pulau Kalimantan.6 persen). anggaran fungsi perumahan dan fasilitas umum pada belanja Pemerintah Pusat sebesar Rp27. (7) penanganan masalah sosial kemasyarakatan di luar peta area terdampak berdasarkan kajian tim terpadu sebagaimana diatur dalam Perpres Nomor 37 Tahun 2012.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 subfungsi penanggulangan polusi sebesar Rp140. Alokasi Anggaran Fungsi Perumahan dan Fasilitas Umum Dalam tahun 2013.3 persen). sasaran pembangunan yang diharapkan dicapai dari fungsi lingkungan hidup pada tahun 2013.1 persen). (3) target legalisasi aset tanah yang dibiayai Pemerintah sekitar 884.2 triliun yang berarti meningkat sebesar 2.6 triliun (13. sebagai bagian dari upaya mitigasi dan adaptasi dampak perubahan iklim. (4) alokasi anggaran pada subfungsi tata ruang dan pertanahan sebesar Rp3.000 km. Gambaran alokasi anggaran dalam tahun 2013 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi lingkungan hidup dijelaskan sebagai berikut. beroperasinya Kesatuan Pengelolaan Hutan sebanyak 30 unit.2 persen). serta (8) pembangunan frontage relokasi jalan arteri dan relokasi pipa PDAM Kota Surabaya. Pelaksanaan berbagai program pada fungsi ini disusun untuk meningkatkan kualitas lingkungan. alokasi anggaran pada subfungsi konservasi sumber daya alam terutama akan digunakan untuk membiayai beberapa program yaitu: (1) program peningkatan fungsi dan daya dukung DAS berbasis pemberdayaan masyarakat.5 triliun.4 triliun (28.5 miliar (1.7 persen jika dibandingkan dengan alokasi anggaran dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp26. Sementara itu. dan (2) program konservasi keanekaragaman hayati dan perlindungan hutan. Pulau Sumatera.1 triliun (15. dan (5) alokasi anggaran pada subfungsi lingkungan hidup lainnya sebesar Rp990. Alokasi anggaran pada subfungsi manajemen limbah terutama akan digunakan untuk Program Pembinaan dan Pengembangan Infrastruktur Permukiman. (3) alokasi anggaran pada subfungsi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -7 9 . dengan memprioritaskan pada tersedianya data spasial untuk mendukung pembangunan wilayah koridor ekonomi Indonesia dan wilayah prioritas pembangunan nasional lainnya (KEK dan KAPET).7 triliun (38. Sesuai dengan alokasi anggarannya. dan penyusunan Rencana Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Terpadu di 11 DAS prioritas. Jumlah tersebut. (4) pembangunan peningkatan konservasi dan rehabilitasi sumber daya hutan meliputi terselesaikannya tata batas kawasan hutan (batas luar dan fungsi) sepanjang 19. (3) penyelesaian dan terlengkapinya peraturan operasionalisasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. di antaranya: (1) meningkatnya kuantitas dan kualitas data dan informasi spasial.5 persen.

(2) meningkatnya pengendalian penyakit menular dan tidak menular serta penyehatan lingkungan. (9) percepatan persiapan pembangunan water conveyance Jatiluhur. antara lain terdiri atas: (1) subfungsi obat dan perbekalan kesehatan sebesar Rp2.8 triliun (17. Sementara itu. dan (6) meningkatnya akses pelayanan KB berkualitas yang merata. alat kesehatan serta daya saing produk dalam negeri. (7) peningkatan kapasitas penyediaan air baku secara nasional sebesar 12. air baku Kapupaten Tanjung Jabung Timur. Anggaran fungsi kesehatan tersebut.0 miliar (1. Semarang dan Cilegon. (5) meningkatnya jaminan keamanan. alokasi anggaran pada subfungsi penyediaan air minum akan digunakan untuk membiayai program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman.2 miliar (2. (5) pembangunan SPAM perdesaan di 1. alokasi anggaran pada subfungsi pemberdayaan komunitas permukiman terutama digunakan untuk melaksanakan program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman serta program pengembangan perumahan dan kawasan permukiman. serta (4) alokasi anggaran pada subfungsi perumahan dan fasilitas umum lainnya sebesar Rp15.7 triliun.4 persen). 4 -8 0 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (4) subfungsi kependudukan dan keluarga berencana sebesar Rp2. Alokasi anggaran pada subfungsi perumahan dan fasilitas umum lainnya terutama akan digunakan untuk membiayai program pemberdayaan masyarakat dan pemerintah desa serta program pembinaan dan pengembangan infrastruktur permukiman.8 persen).000 perumahan swadaya. Anggaran Belanja Fungsi Kesehatan Alokasi anggaran pada fungsi kesehatan dalam tahun 2013 sebesar Rp16.3 triliun (7. Selanjutnya. (4) meningkatnya jaminan pembiayaan kesehatan. dan (6) subfungsi kesehatan lainnya sebesar Rp296. khasiat/manfaat.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat penyediaan air minum sebesar Rp3.1 persen terhadap fungsi kesehatan). Kalimantan Barat.9 triliun (14. (5) Subfungsi Litbang Kesehatan sebesar Rp401. Sasaran pembangunan yang diharapkan dicapai dari fungsi perumahan dan fasilitas umum pada tahun 2013 antara lain: (1) pembangunan 183 rumah susun sederhana sewa.610 desa. dan NTT. serta (11) meningkatnya aksesibilitas masyarakat berpenghasilan rendah terhadap hunian yang layak dan terjangkau. Gambaran alokasi anggaran dalam tahun 2013 pada beberapa subfungsi yang menonjol pada fungsi perumahan dan fasilitas umum sebagaimana penjelasan berikut. Alokasi anggaran pada subfungsi pembangunan perumahan terutama digunakan untuk melaksanakan program pengembangan perumahan dan kawasan permukiman. (8) pembangunan tampungan air baku Galang Batang di Pulau Bintan.6 persen). Karian.6 triliun.2 m3/detik diantaranya: air baku BREGAS. menunjukkan peningkatan sebesar 7.6 triliun (57. (4) fasilitasi pembangunan PSU 60. Aceh. Wilayah Bandung. (3) subfungsi pelayanan kesehatan masyarakat sebesar Rp1.000 perumahan swadaya.9 persen). Sasaran yang diharapkan dapat tercapai dalam tahun 2013 melalui alokasi anggaran pada fungsi kesehatan diantaranya yaitu: (1) meningkatnya akses pelayanan kesehatan dan gizi yang berkualitas bagi ibu dan anak.4 persen).3 persen). mutu obat dan makanan.000 kawasan perumahan dan permukiman. air baku Telaga Waja.1 persen jika dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp15. (3) fasilitasi dan stimulasi peningkatan kualitas 230.2 persen). (6) pembangunan infrastruktur air limbah di 567 kawasan. Kabupaten Karangasem. (2) subfungsi pelayanan kesehatan perorangan sebesar Rp9. (3) meningkatnya profesionalisme dan pendayagunaan tenaga kesehatan yang merata.2 triliun (55.6 triliun (15. (2) fasilitasi dan stimulasi pembangunan 20. (10) pembangunan Jaringan Irigasi Pompa Air Tanah di Jawa Barat.

147. (2) meningkatnya kontribusi pariwisata terhadap penyerapan tenaga kerja nasional menjadi 8. (4) subfungsi penelitian dan pengembangan pariwisata sebesar Rp23. Sebagian besar kelompok masyarakat telah memiliki semangat dan kemauan kuat untuk memahami.6 miliar (0. beragamnya agama dan kepercayaan juga berpotensi menciptakan konflik-konflik yang dapat merugikan kerukunan dan keharmonisan kehidupan beragama. Selain itu. serta (7) meningkatkan kemampuan sumber daya penelitian. maupun menjalankan kehidupan sesuai ajaran agamanya.0 triliun (49.3 persen jika dibandingkan dengan alokasinya pada APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp2. (5) meningkatnya perolehan devisa yang diperoleh dari kunjungan wisman menjadi USD 10. (2) subfungsi pembinaan.0 miliar (21. penerbitan dan penyiaran sebesar Rp9. Selanjutnya. kewajiban Pemerintah untuk menyediakan fasilitas keagamaan yang layak dan tidak diskriminatif juga sebagai bentuk manifestasi dianggarkannya alokasi anggaran fungsi agama. Oleh karena itu.454.1 miliar (0. alokasi anggaran subfungsi pembinaan olah raga prestasi ditujukan untuk pembinaan olah raga prestasi. dan Permuseuman. alokasi anggaran untuk fungsi pariwisata sebesar Rp2.6 miliar.0 triliun.6 persen terhadap fungsi agama).4 juta orang.4 persen terhadap fungsi pariwisata).3 miliar (1. Alokasi anggaran pada fungsi agama dalam tahun 2013 sebesar Rp4.2 persen.0 miliar. Jumlah tersebut. Alokasi Anggaran Fungsi Agama Pemerintah telah memperhatikan beragamnya kualitas kehidupan beragama di kelompokkelompok masyarakat.8 persen). Sasaran pembangunan yang diharapkan dapat dicapai dari fungsi pariwisata dalam tahun 2013.0 juta orang dan jumlah pergerakan wisatawan nusantara menjadi 250.1 miliar (15. (2) subfungsi kerukunan hidup beragama sebesar Rp70. Alokasi anggaran pada subfungsi pengembangan pariwisata dalam tahun 2013. terdiri atas: (1) subfungsi peningkatan kehidupan beragama sebesar Rp1.0 juta perjalanan. antara lain terdiri atas: (1) subfungsi pengembangan pariwisata sebesar Rp821. (6) meningkatnya pengeluaran wisatawan nusantara menjadi Rp175. Sementara itu. (3) subfungsi pembinaan olah raga prestasi sebesar Rp534. diantaranya yaitu: (1) meningkatnya jumlah wisatawan mancanegara menjadi 9.4 miliar.8 persen).8 miliar (45. meskipun sebagian kelompok masyarakat lain belum melaksanakan hal tersebut. (3) subfungsi penelitian dan pengembangan agama sebesar Rp2.4 persen). subfungsi pariwisata lainnya dialokasikan untuk melaksanakan beberapa program antara lain: (1) Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dan (2) Program Kesejarahan.6 persen. menghayati. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -8 1 .0 triliun. (3) meningkatnya kontribusi pariwisata terhadap PDB menjadi sebesar 4. Pemerintah berupaya untuk mengatasi dampak negatif tersebut.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Alokasi Anggaran Fungsi Pariwisata Pada tahun 2013. jumlah ini menunjukkan peningkatan sekitar 3.8 persen). Selain itu.1 miliar (32.1 persen jika dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp3.6 triliun. serta (4) subfungsi pelayanan keagamaan lainnya sebesar Rp632. Kepurbakalaan.3 triliun (32. salah satu diantaranya dengan menyediakan alokasi anggaran untuk fungsi agama.9 persen) dan (5) subfungsi pariwisata lainnya sebesar Rp1.3 persen). Jumlah tersebut. (4) meningkatnya nilai investasi terhadap nilai investasi nasional menjadi 4. menunjukkan peningkatan sebesar 12.535.1 persen). terutama ditujukan untuk program pengembangan destinasi pariwisata dan program pengembangan pemasaran pariwisata.

(5) subfungsi pendidikan non formal dan informal sebesar Rp3.7 triliun (3. dan (4) meningkatnya tata kelola pembangunan bidang agama. (8) subfungsi pendidikan anak usia dini sebesar Rp1. berarti meningkat sebesar 4.1 triliun (1.3 triliun (1. alokasi anggaran pada fungsi pendidikan sebesar Rp108. Pada subfungsi pendidikan nonformal dan informal digunakan untuk membiayai program pengembangan perpustakaan.8 miliar (0.6 persen).8 triliun (2. dan (12) subfungsi pengembangan budaya sebesar Rp1.2 triliun (1. alokasi anggaran pada subfungsi kerukunan hidup beragama.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Dalam tahun 2013.2 persen). (2) program penyelenggaraan pembinaan dan pengelolaan haji dan umrah. dan (2) program pengembangan dan pembinaan bahasa dan sastra. Alokasi anggaran pada fungsi agama dalam tahun 2013 mempunyai sasaran antara lain: (1) meningkatnya kualitas dan kapasitas penyuluhan dan bimbingan tentang pemahaman dan pengamalan ajaran agama pada keluarga dan masyarakat. Alokasi anggaran pada fungsi pendidikan tersebut berkaitan dengan upaya Pemerintah untuk mewujudkan amanat konstitusi untuk mengalokasikan anggaran pendidikan sekurang-kurangnya 20 persen dari APBN. alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan menengah. alokasi anggaran pada subfungsi litbang agama akan digunakan untuk melaksanakan: (1) program bimbingan masyarakat islam. Selanjutnya pada subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan akan digunakan untuk membiayai: (1) program pengembangan profesi PTK dan penjaminan mutu pendidikan. (3) subfungsi pendidikan tinggi sebesar Rp37. (10) subfungsi Litbang pendidikan sebesar Rp1. serta (3) program Litbang.1 persen).5 persen). (4) subfungsi pelayanan bantuan terhadap pendidikan sebesar Rp4.4 persen).8 persen jika dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp103. akan digunakan untuk melaksanakan pendidikan menengah. pendidikan dan pelatihan Kementerian Agama. Dalam tahun 2013.1 persen). Alokasi anggaran pada subfungsi pelayanan keagamaan lainnya diarahkan untuk melaksanakan program bimbingan masyarakat islam.7 triliun.8 triliun (4. (11) subfungsi pembinaan kepemudaan dan olahraga sebesar Rp1. Jumlah tersebut. (6) subfungsi pendidikan keagamaan sebesar Rp2. Alokasi Anggaran Fungsi Pendidikan Alokasi anggaran pada fungsi pendidikan mencerminkan upaya Pemerintah dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat dalam bidang pendidikan. (9) subfungsi pendidikan kedinasan sebesar Rp858.1 triliun (17. antara lain terdiri atas: (1) subfungsi pendidikan dasar sebesar Rp27.2 triliun (7. Sementara itu. (2) subfungsi pendidikan menengah sebesar Rp8.3 triliun (34. (7) subfungsi pendidikan dan kebudayaan lainnya sebesar Rp19. Sementara itu. (2) terwujudnya harmoni sosial yang ditandai dengan meningkatnya dialog dan kerja sama antarumat beragama. alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan dasar akan digunakan untuk melaksanakan program wajib belajar pada tingkat pendidikan dasar.4 persen).3 persen).8 persen).7 triliun. alokasi anggaran pada subfungsi peningkatan kehidupan beragama digunakan untuk pembinaan dan bimbingan keagamaan pada masyarakat. 4 -8 2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .2 triliun (1. Selanjutnya.5 persen).2 triliun (25.0 persen terhadap fungsi pendidikan). seluruhnya akan digunakan sebagai dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis lainnya Kementerian Agama. alokasi anggaran pada subfungsi pendidikan tinggi akan digunakan untuk melaksanakan pendanaan pendidikan tinggi.0 persen). Dalam tahun 2013. (3) meningkatnya kualitas dan profesionalisme pelayanan ibadah haji yang ditandai dengan pelaksanaan ibadah haji yang tertib dan lancar. Selanjutnya.

5 miliar (3.8 persen).9 miliar (6. di antaranya yaitu: (1) meningkatnya taraf pendidikan masyarakat yang berkualitas.4 triliun. (2) tiga kementerian koordinator.0 triliun.1 persen. (2) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial lansia sebesar Rp145. yaitu: (1) tersusunnya kebijakan pelaksanaan pengarus utamaan gender (PUG) bidang politik dan pengambilan keputusan.4 triliun atau mencakup 48.4 persen).3 miliar (2. (ii) penurunan angka buta aksara penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 4.6 triliun atau 51.4.0 persen. (3) terlaksananya penerapan sistem data terpilah gender. (4) meningkatnya relevansi lulusan pendidikan menengah dan tinggi dengan kebutuhan pembangunan. (v) peningkatan APK SMA/SMK/MA/Paket C menjadi 82. (4) terlaksananya fasilitasi kebijakan penghapusan kekerasan pada anak. yang ditandai dengan: (i) peningkatan rata-rata lama sekolah penduduk usia 15 tahun ke atas menjadi 8.2 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Organisasi Dari anggaran belanja Pemerintah Pusat sebesar Rp1. dan (vi) meningkatnya APK Perguruan Tinggi usia 19-23 tahun menjadi 28. terdiri dari: (1) 33 kementerian. dan (7) subfungsi perlindungan sosial lainnya sebesar Rp5.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Sasaran pembangunan yang diharapkan dapat tercapai dari alokasi anggaran pada fungsi pendidikan dalam tahun 2013 tersebut.5 persen). (4) subfungsi pemberdayaan perempuan sebesar Rp181.0 persen).2.4.2 persen terhadap fungsi perlindungan sosial). serta (5) meningkatnya kualitas pelayanan jaminan sosial bagi masyarakat miskin dan kelompok rentan. 4. (3) enam Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -8 3 .5 miliar (4. serta (5) meningkatnya profesionalisme dan pemerataan distribusi tenaga pendidik dan tenaga kependidikan.9 triliun (80.5 persen).7 persen.6 triliun.9 miliar (0.1 persen dari belanja Pemerintah Pusat. serta ketenagakerjaan. yang ditandai dengan meningkatnya proporsi guru yang berkualifikasi minimal S1/D4 serta persentase guru yang telah tersertifikasi.7 persen). (5) subfungsi bantuan dan jaminan sosial sebesar Rp33.0 persen jika dibandingkan dengan alokasinya dalam APBN tahun anggaran 2012 sebesar Rp5.139.1 tahun. (iv) peningkatan APM SMP/SMPLB/MTs/Paket B menjadi 80.7 miliar (2. (6) subfungsi Litbang perlindungan sosial sebesar Rp270. Jumlah tersebut. terdapat 86 kementerian negara/lembaga (K/L) telah memiliki bagian anggaran sendiri.9 persen merupakan anggaran belanja non-K/L (Bagian Anggaran Bendahara Umum Negara). (iii) peningkatan APM SD/ SDLB/MI/Paket A menjadi 80. menunjukkan peningkatan sebesar 32. sementara sebesar Rp591.1 Bagian Anggaran Kementerian Negara/Lembaga Dalam tahun 2013. (2) tercapainya standar nasional pendidikan (SNP) pendidikan agama dan keagamaan di satuan pendidikan dasar dan menengah. (2) terlaksananya fasilitasi kebijakan pelaksanaan PUG dan perlindungan bagi perempuan terhadap berbagai tindak kekerasan.5 persen. (3) terlaksananya pendidikan karakter bangsa di satuan pendidikan.1 persen. Anggaran Belanja Fungsi Perlindungan Sosial Alokasi anggaran pada fungsi perlindungan sosial dalam tahun 2013 sebesar Rp7. 4. anggaran untuk belanja kementerian negara/lembaga (K/L) mencapai Rp547. Sasaran yang diharapkan tercapai dari pengalokasian anggaran pada fungsi perlindungan sosial dalam tahun 2013 antara lain. (3) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial anak-anak dan keluarga sebesar Rp502. antara lain terdiri atas: (1) subfungsi perlindungan dan pelayanan sosial orang sakit dan cacat sebesar Rp307.

adalah: “Memperkuat Perekonomian Domestik bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat”.0 6.5 31.2 persen dari belanja K/L). dan Inovasi Teknologi.6 5.9% 66. dan Pasca-Konflik.0 5.3 persen dari belanja K/L). dan Keamanan Lainnya.1 persen dari belanja K/L).0 300.7 72.2 persen dari belanja K/L). Hal ini sejalan dengan perubahan orientasi kebijakan fiskal dalam periode 2011-2014.0 61. (2) Kementerian Pekerjaan Umum (12. dan tiga prioritas lainnya.2 31.4 Kemen PU 12.40 KOMPOSISI ANGGARAN BELANJA 10 K/L TERBESAR.1 Kemenkeu 3. Sesuai dengan tema tersebut.2 16. Sepuluh K/L tersebut adalah: (1) Kementerian Pertahanan (14.7 persen dari belanja K/L). Hukum. dan (5) enam komisi.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat lembaga negara.0 5. maka ditetapkan 11 prioritas nasional dalam RKP tahun 2013.0 20. (9) Kementerian Keuangan (3.38 PERKEMBANGAN ANGGARAN BELANJA K/L.1 19.6 persen dari belanja K/L).5 5. (5) Ketahanan Pangan. (8) Kementerian Pertanian (3. (7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha.4 Persen 7. terdapat 10 (sepuluh) K/L yang memperoleh anggaran terbesar.0 41.39 ANGGARAN BELANJA 10 K/L TERBESAR. Triliun (Rp) 600. serta (11) Kebudayaan.4 200. 2011-2013 triliun Rp GRAFIK 4.9 persen dari belanja K/L).5% 77.0 6.7 persen dari belanja K/L).0 4.7 307.3 9. yaitu: (1) Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola. (2) Bidang Perekonomian Lainnya.2 5. Dalam RAPBN 2013.2 400. serta sejalan dengan masalah dan tantangan yang harus dihadapi dalam tahun 2013 mendatang. program dan kegiatan yang tertuang dalam RKP tahun 2013 GRAFIK 4.9 547.0 - 225. (4) 38 lembaga GRAFIK 4.0 5.9 40. (9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana.4 26. dan (3) Bidang Kesejahteraan Rakyat Lainnya. (8) Energi. Sepuluh K/L dengan alokasi anggaran terbesar tersebut mencakup 75.6% Lainnya 24.4 39.6 100. Prioritas.0 17. (6) Kementerian Perhubungan (5. maka tema pembangunan nasional dalam RKP tahun 2013.9 500.1% Kemenhan 14.0 51.2 Polri 7.6% 90.7 5.9 2.0 14. Terdepan. TAHUN 2013 Kemenag 7.0 Kemenhan Kemen PU Kemendikbud Polri Kemenag Kemenhub Kemenkes Kementan Kemenkeu Kemen ESDM Kemenhub 5. Terluar.9 18.0 1. (10) Daerah Tertinggal.0 69.1 77. (7) Kementerian Kesehatan (5. (2) Pendidikan. (4) Kepolisian Negara Republik Indonesia (7.2 51.0 30.1 31.7% Kementan 3.0 259.0 80.7% Kemenkes 5. dengan fokus percepatan pembangunan di Papua.2% LKPP 2011 APBNP 2012 RAPBN 2013 Sumber: Kementerian Keuangan Sumber: Kementerian Keuangan 4 -8 4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (3) Kesehatan.3 Kemen ESDM 3.0 417.0 10.0 - 2007 2008 2009 2010 2011 APBNP 2012 2013 Belanja K/L % thd PDB Sumber: Kementerian Keuangan Berdasarkan arah kebijakan dan sasaran-sasaran strategis yang akan dicapai pada tahun 2013.4 33. dan (10) Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (3. yang lebih mengedepankan aspek stimulasi terhadap perekonomian (pro-growth.0 3. dan pro-poor) setelah dalam periode sebelumnya lebih cenderung ke arah konsolidasi fiskal.0 547. Papua Barat dan NTT.2% 34. Kreativitas. pro-job.9 75.2 41.0 332. Dari jumlah tersebut.9 20. (4) Penanggulangan Kemiskinan.9 persen dari total anggaran K/L.5 persen dari belanja K/L). (5) Kementerian Agama (7.1% 43.0 17.0 70. (6) Infrastruktur. TAHUN 2007-2013 pemerintah.0 60.1 16. (3) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (12.2 50.3% Kemendikbud 12.6 persen dari belanja K/L). yaitu: (1) Bidang Politik.7 38.9 16.

program dan kegiatan termasuk untuk subsidi. (5) penyederhanaan format DIPA untuk meningkatkan fleksibilitas bagi K/L dalam pelaksanaan anggaran. public service obligation (PSO) dan belanja lain yang bersifat khusus yang merupakan satu kesatuan yang utuh dari kebijakan K/L tersebut. (5) Pencapaian ketahanan energi. (3) Percepatan domestic connectivity. (4) Penguatan empat klaster pembangunan. Dalam rangka mendukung pencapaian berbagai sasaran pembangunan 2013. yang antara lain meliputi: (1) peningkatan  efisiensi  belanja  K/L  melalui  melalui  penerapan  flat policy untuk belanja operasional dan penajaman komposisi belanja prioritas. termasuk DAK. Alokasi tersebut akan digunakan untuk mendukung pendanaan berbagai program pembangunan yang dilaksanakan oleh K/L sesuai tugas dan fungsinya dalam kerangka prioritas pembangunan yang ditetapkan dalam RKP tahun 2013. Salah satu permasalahan efektivitas belanja K/L adalah tidak optimalnya penyerapan. (3) penyederhanaan prosedur revisi anggaran dengan menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) Nomor 49 Tahun 2012 tentang Tata Cara Revisi Anggaran Tahun Anggaran 2012. kerangka pengeluaran jangka menengah dan penganggaran terpadu yang memuat kebijakan. dalam rangka penerapan reformasi perencanaan dan penganggaran. Pemerintah telah melaksanakan reformasi perencanaan dan penganggaran secara bertahap yang dilaksanakan dalam tiga tahapan yaitu: (1) tahapan pengenalan (2005-2009). dan (6) integrasi database RKA-KL dan DIPA sehingga mempercepat penerbitan DIPA. kebijakan belanja K/L juga ditujukan untuk mendukung pelaksanaan direktif Presiden. yang terdiri atas: (1) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). maka alokasi anggaran K/L direncanakan sebesar Rp547. termasuk upaya mencapai surplus beras 10 juta ton pada tahun 2014. terutama terkait dengan pembangunan daerah tertinggal/terluar. digunakan sebagai pedoman bagi penyusunan kebijakan pembangunan berikut rencana kerja dan anggaran kementerian negara/lembaga (RKA-K/L). Untuk mendukung pencapaian sasaran strategis.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 tersebut. dan tugas pembantuan. (2) penyempurnaan  mekanisme  pelaksanaan  anggaran  dengan  merevisi  Keppres  Nomor 42 Tahun 2002 menjadi Perpres Nomor 53 Tahun 2010. Dalam tahun 2013. (3) peningkatan sinergi pusat-daerah terkait dengan kerangka pendanaan dan kerangka regulasi. serta (4) pelaksanaan keberpihakan (affirmative action). Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -8 5 . Terhadap permasalahan rendahnya penyerapan anggaran belanja K/L. rencana kerja K/L disusun dengan pendekatan berbasis kinerja.4 triliun. dana dekonsentrasi. arah kebijakan. Selain itu. (4) percepatan penagihan kegiatan proyek oleh pihak kontraktor dengan menerbitkan PMK Nomor 170 Tahun 2010 tentang Penyelesaian Tagihan atas Beban Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara pada Satuan Kerja. Selanjutnya. serta pengembangan industri kecil dan industri kreatif. (2) peningkatan efektivitas alokasi anggaran alutsista TNI dalam rangka mendorong pencapaian minimum essential force (MEF) sesuai dengan kemampuan keuangan negara. solusi yang dilakukan pemerintah adalah: (1) penyempurnaan mekanisme pengadaan barang dan jasa dengan merevisi Keppres Nomor 80 Tahun 2003 menjadi Perpres Nomor 54 Tahun 2010. dan prioritas pembangunan nasional tersebut di atas. pengalokasian anggaran K/L tersebut dilakukan dengan berpedoman pada kebijakan belanja K/L tahun 2013. yang disertai dengan pelaksanaan efisiensi dan efektivitas. dan (6) Penguatan ketahanan pangan. (2) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pengurangan Kemiskinan Indonesia (MP3KI).

sehingga APBN dapat lebih efisien. Berdasarkan pada arah kebijakan belanja K/L di atas. dalam penyusunan RAPBN 2013. diharapkan kinerja K/L dapat meningkat. maka akan disampaikan secara naratif rencana alokasi anggaran.8 triliun atau 6. baik dari sisi perencanaan maupun pelaksanaan. Kementerian Pertahanan Kementerian Pertahanan dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan memperoleh anggaran sebesar Rp77. Jumlah anggaran Kementerian Pertahanan tersebut mengalami peningkatan sebesar Rp4. pemerintah telah melakukan penyempurnaan metode penghitungan (costing methodology) dan menerapkan metode penghematan (efficiency dividend) untuk menjadikan anggaran tahun 2013 lebih efisien. Selain itu. Dengan pelaksanaan reward dan punishment tersebut. maka pagunya akan dikurangi. bagi K/L yang tidak dapat menyerap anggaran. dilakukan upaya pengalihan secara bertahap sampai dengan tahun 2014. dan sasaran K/L lainnya dapat dilihat dalam Matriks 4. Perpres tersebut akan memuat antara lain pengaturan tentang supervisi dan bimbingan teknis oleh K/L kepada daerah agar target prioritas nasional yang menjadi tanggung jawab K/L kepada daerah dapat tercapai dan pertimbangan pemberian penghargaan dan sanksi bagi daerah yang tidak melaksanakan kegiatan DAK sesuai dengan ketentuan. dan misi Kementerian Pertahanan yaitu “menjaga kedaulatan dan keutuhan wilayah NKRI serta keselamatan bangsa”.1. Selanjutnya. Selain itu. program. Pelaksanaan pengalihan program dan kegiatan K/L ke DAK akan diatur dalam Peraturan Presiden yang saat ini sedang disusun. Untuk tahun 2013. dan target yang akan dicapai pada tahun 2013. Pemerintah akan melanjutkan penerapan reward dan punishment atas pelaksanaan APBN tahun 2012. untuk lebih memantapkan penerapan reformasi penganggaran tersebut. dalam penyusunan RAPBN 2013 telah dilakukan pemantapan review atas perkiraan maju (forward estimate) tahun 2012 sebagai angka baseline anggaran tahun 2013. serta dengan memperhitungkan ruang fiskal yang tersedia. fokus kegiatan.9 triliun. pemerintah akan memberikan reward berupa tambahan pagu bagi K/L yang mampu melakukan optimalisasi penggunaan anggaran atau dapat mencapai sasaran/target yang ditetapkan dengan biaya yang lebih rendah dari yang direncanakan pada tahun anggaran 2012. dan sasaran untuk 10 (sepuluh) K/L dengan anggaran terbesar. Dalam pelaksanaan reward dan punishment tersebut. program.7 triliun. untuk mendukung pelaksanaan pasal 108 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang terkait dengan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang sudah menjadi kewenangan daerah ke Dana Alokasi Khusus. 4 -8 6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . dan (3) tahapan penyempurnaan (tahun 2015 dan setelahnya). dan tidak dapat memenuhi sasaran/target yang telah ditetapkan dengan alasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat (2) tahapan pemantapan (2010-2014). Sementara itu. rencana alokasi anggaran. untuk meningkatkan disiplin dan kinerja K/L dalam tahun anggaran 2013. Sebaliknya. Kemudian. dengan berpedoman pada Peraturan Presiden Nomor 39 Tahun 2012 tentang Pemberian Penghargaan dan Pengenaan Sanksi atas Pelaksanaan Anggaran Belanja Kementerian Negara/Lembaga. Alokasi tersebut akan digunakan untuk mencapai visi Kementerian Pertahanan yaitu “terwujudnya pertahanan negara yang tangguh”. telah direncanakan pengalihan anggaran dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan Kementerian Pertanian ke DAK dalam RAPBN 2013.6 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja Kementerian Pertahanan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp72.

(3) tercapainya tingkat kesiapan alutsista dan fasilitas/sarana dan prasarana dalam rangka pencapaian sasaran pembinaan kekuatan dan kemampuan TNI AD menuju MEF. dengan penetapan beberapa prioritas dalam pelaksanaan pembangunan.6 miliar. serta (5) terlaksananya modernisasi dan peningkatan alutsista dan fasilitas/sarana dan prasarana dalam rangka pencapaian sasaran pembinaan kekuatan serta kemampuan TNI AU menuju MEF. dan pinjaman dan hibah luar negeri (PHLN) sebesar Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -8 7 . yang juga menjadi acuan Kementerian Pekerjaan Umum dalam tahun 2013. terluar dan pasca konflik. dengan daya dukung. badan layanan umum (BLU) sebesar Rp25. efektif. (4) program modernisasi alat utama sistem senjata (alutsista) dan non alutsista serta pengembangan fasilitas dan sarana prasarana matra laut. antara lain: (1) meningkatnya jumlah kebutuhan alutsista produksi dalam negeri yang terpenuhi secara bertahap. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pertahanan pada tahun 2013 tersebut. Arah kebijakan pembangunan Kementerian Pekerjaan Umum dalam tahun 2013 difokuskan untuk mencapai visinya. (4) tercapainya kemampuan dan kekuatan TNI AL meningkat dan siap operasional mendukung pelaksanaan tugas sesuai standar dan kebutuhan. (3) program dukungan kesiapan matra darat. dan tepat waktu. antara lain: (1) tercapainya jumlah alutsista TNI produksi dalam negeri dan pinak industri pertahanan sebesar 30 persen.4 triliun.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Alokasi anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp64. daya tangkal dan daya gempur yang tinggi. yaitu “tersedianya infrastruktur pekerjaan umum dan pemukiman yang andal untuk mendukung Indonesia sejahtera 2025”. Kementerian Pekerjaan Umum dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan mendapat anggaran sebesar Rp69. (4) tercapainya persentase penambahan material alutsista strategis TNI AL secara akuntabel dan tepat waktu sebesar 12 persen. (2) program penggunaan kekuatan pertahanan integratif. serta (5) tercapainya MEF matra udara sebesar 28 persen.0 miliar yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program.0 miliar. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut. energi. pinjaman luar negeri (PLN) sebesar Rp12. dan (5) program modernisasi alutsista dan non-alutsista serta pengembangan fasilitas serta sarana dan prasarana matra udara. outcome yang diharapkan dari berbagai kebijakan. infrastruktur. antara lain: (1) program pengembangan teknologi dan industri pertanahan. (3) tercapainya persentase kecukupan operasi pengamanan personel material dan dokumen serta efektivitas dan efisiensi deteksi dini sebesar 58 persen. Kementerian Pekerjaan Umum Pembangunan infrastruktur nasional yang memiliki daya dukung dan daya gerak terhadap pertumbuhan ekonomi dan sosial yang berkeadilan dan mengutamakan kepentingan masyarakat umum di seluruh bagian negara kepulauan Republik Indonesia dengan mendorong partisipasi masyarakat adalah tema yang diusung RKP tahun 2013. terdepan.8 triliun.1 triliun. menangkal. yaitu penanggulangan kemiskinan. dan pinjaman dalam negeri (PDN) sebesar Rp600. program dan kegiatan yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pertahanan pada tahun 2013. (2) terwujudnya penggunaan kekuatan pertahanan integratif yang mampu mengidentifikasi. lingkungan hidup dan pengelolaan bencana serta daerah tertinggal. iklim investasi dan iklim usaha.3 triliun. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp61. pangan. penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sebesar Rp20. (2) tercapainya persentase kualitas dan kuantitas operasi penegakan ketertiban sebesar 46 persen. menindak ancaman secara terintegrasi.

(4) program pendidikan tinggi. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Tema yang diusung dalam RKP tahun 2013 dalam program aksi bidang pendidikan adalah “peningkatan akses pendidikan yang berkualitas. (2) meningkatnya jumlah kota yang menerapkan norma. (4) tercapainya kesesuaian rencana pembangunan dengan rencana tata ruang wilayah.5 triliun.8 triliun.671 km. antara lain: (1) program penelitian dan pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. (2) tercapainya infrastruktur kawasan permukiman perdesaan sebanyak 185 daerah dan jumlah desa yang terlayani infrastruktur air minum sebanyak 1. serta jumlah kawasan yang mendapat akses pelayanan infrastruktur bidang permukiman. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program.368 km dan jembatan sepanjang 226. dan kriteria dalam pengembangan kawasan permukiman sesuai rencana tata ruang wilayah/kawasan bagi terwujudnya pembangunan permukiman. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp51.5 persen dan bertambahnya jumlah lajur jalan nasional menjadi 101. dan karakter bangsa yang kuat”. keluhuran budi pekerti. PNBP/BLU sebesar Rp12. (4) program penyelenggaraan penataan ruang. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pekerjaan Umum pada tahun 2013 tersebut.6 triliun. antara lain: (1) tercapainya pembina jasa konstruksi daerah sebanyak 33 pembinaan. terjangkau. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. (3) program penyelenggaraan jalan. Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp66.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Rp7. prosedur.729 ha dan luas layanan jaringan rawa yang dibangun/ditingkatkan sebesar 46.550 m.061 ha. dan meningkatnya kualitas manajemen.0 triliun. (3) tercapainya jumlah jalan tol yang dibangun sepanjang 19 km dan panjang jalan yang mendapat preservasi sepanjang 34. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut.610 desa. Pembangunan bidang pendidikan diarahkan demi tercapainya pertumbuhan ekonomi yang didukung keselarasan antara ketersediaan tenaga terdidik dengan kemampuan: (1) menciptakan lapangan kerja atau kewirausahaan dan (2) menjawab tantangan kebutuhan tenaga kerja. relevan. antara lain: (1) program pembinaan konstruksi. Untuk mencapai visi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan “terselenggaranya layanan prima pendidikan nasional untuk membentuk insan Indonesia cerdas komprehensif”. antara lain: (1) tercapainya persentase efektivitas pengembangan dan penerapan kurikulum/perbukuan melalui kegiatan 4 -8 8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . dan (6) program pelestarian budaya. dan (5) tercapainya luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan sebesar 111. dan (5) meningkatnya kinerja pengelolaan sumber daya air.9 triliun. (3) program pendidikan menengah. kemandirian. (3) meningkatnya kondisi mantap jalan nasional menjadi 92. serta (5) program pengelolaan sumber daya air. (5) program pengembangan profesi pendidik dan tenaga kependidikan dan penjamin mutu pendidikan. dan PHLN sebesar Rp1. (2) program pendidikan dasar. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) meningkatnya kapasitas dan kinerja pembina jasa konstruksi pusat dan daerah. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut. dalam RAPBN tahun 2013. (4) tercapainya rencana tata ruang yang telah disinkronkan program pembangunannya pada 32 provinsi. standar. tercapainya kesesuaian perwujudan program pembangunan infrastruktur dengan rencana tata ruang wilayah nasional. dan efisien menuju terangkatnya kesejahteraan hidup rakyat.  (2) program  pembinaan  dan  pengembangan infrastruktur permukiman.

dan kota. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) tersedianya model pembelajaran. antara lain: (1) melaksanakan deteksi dini dan peringatan dini melalui kegiatan/operasi penyelidikan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 pemantauan.1 triliun.4 persen. tegaknya hukum dan keamanan dalam negeri mantap serta terjalinnya sinergi polisional yang proaktif”. ketertiban dan kelancaran lalu lintas untuk menjamin keselamatan dan kelancaran arus orang dan barang.5 persen dan persentase guru SMP/SMPLB bersertifikat pendidik sebesar 60. (4) tercapainya keluasan dan kemerataan akses pendidikan tinggi bermutu. dan (6) meningkatnya jumlah inventarisasi perlindungan karya budaya. berkesetaraan gender. Dalam upaya mewujudkan visi tersebut. serta 1. BLU sebesar Rp265. objektif.0 miliar yang akan dimanfaatkan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -8 9 . dan relevan dengan kebutuhan masyarakat.4 triliun. pengayoman. dan (8) membangun sistem sinergi polisional interdepartemen dan lembaga internasional maupun komponen masyarakat dalam rangka membangun kemitraan dan jejaring kerja (partnership building/networking). pendidikan dasar. Jumlah ini berarti meningkat sebesar Rp1. serta terjaminnya mutu pendidikan sesuai standar nasional pendidikan (SNP). (6) menegakkan hukum secara profesional. (5) tercapainya guru SD/SDLB bersertifikat pendidik sebesar 57. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada tahun 2013 tersebut. serta jumlah penerima bantuan siswa miskin sebanyak 9. SD/SDLB. kabupaten. (5) mengembangkan Perpolisian masyarakat yang berbasis pada masyarakat patuh hukum. serta (6) tercapainya jumlah museum yang didokumentasi sebanyak 1. responsif.6 juta siswa SMA/SMK.6 triliun. (3) menjaga keamanan. menengah.9 triliun. (4) tercapainya jumlah pendirian perguruan tinggi baru sebanyak 5 perguruan tinggi dan jumlah satker penerima dana masyarakat sebanyak 98 satker.3 triliun.643. proporsional. transparan akuntabel dan modern seluruh sumber daya Polri guna mendukung operasional tugas Polri. SMK. (5) meningkatnya profesionalisme pendidik dan tenaga kependidikan.000 koleksi. kabupaten.5 triliun atau 3. (7) mengelola secara profesional. berdaya saing internasional.759 siswa SD/SDLB dan SMP/SMPLB. dan relevan dengan kebutuhan masyarakat. berkesetaraan gender di semua provinsi. dan SMP/SMPLB bermutu.0 persen. (2) memberikan perlindungan. dan pemdidikan orang dewasa dan akreditasinya. (3) peserta didik SMA/SMK mendapatkan bantuan operasional manajemen mutu (BOMM)/rintisan BOS. di semua provinsi.8 miliar. dan PDN sebesar Rp150. Polri memiliki beberapa misi. (2) tercapainya persentase kabupaten/kota yang memiliki minimal satu sekolah dasar luar biasa (SDLB) sebesar 82. dan pelayanan secara mudah. PLN sebesar Rp2. dan kota. pagu penggunaan PNBP sebesar Rp4.67 persen. transparan dan akuntabel untuk menjamin kepastian hukum dan rasa keadilan. berkesetaraan gender dan relevan dengan kebutuhan bangsa dan negara. Untuk mendukung pencapaian visi dan misi tersebut. dan tidak diskriminatif. evaluasi dan pengendalian sebesar 78. data.6 persen bila dibandingkan dengan anggaran belanja Polri dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp41. pengamanan dan penggalangan. SMLB bermutu. dan informasi. (4) menjamin keberhasilan penanggulangan gangguan keamanan dalam negeri. (3) tercapainya keluasan dan kemerataan akses SMA. serta standar mutu PAUD. Polri dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan mendapat anggaran sebesar Rp43. Kepolisian Negara Republik Indonesia Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) dalam melaksanakan rencana strategis 2010-2014 mempunyai visi: “terwujudnya pelayanan kamtibnas prima. (2) tercapainya keluasan dan kemerataan akses TK/TKLB. tinggi. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp36.

(3) tercapainya persentase gangguan keamanan yang menurun pada jalur aktivitas masyarakat yang menggunakan moda transportasi laut: keamanan pesisir dan pelabuhan nasional/internasional sebesar 11 persen dan jumlah operasi kepolisian yang menjadi prioritas kebutuhan masyarakat sebanyak 12 operasi. (2) dapat diketahui sejak awal potensi gangguan keamanan yang dapat meresahkan masyarakat. mandiri dan sejahtera lahir batin”.0 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja Kementerian Agama dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp39. dan (5) program penanggulangan gangguan keamanan dalam negeri berkadar tinggi. sehingga ditemukan upaya penanganannya.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat untuk melaksanakan berbagai program.4 miliar. Kementerian Agama Tujuan pembangunan bidang agama yang hendak dicapai oleh Kementerian Agama adalah terwujudnya masyarakat Indonesia yang taat beragama. (3) program pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat. maka outcome yang diharapkan di antaranya adalah: (1) peralatan Polri berbasis teknologi yang mampu menghadapi berbagai tren kejahatan. (2) program pengembangan strategi keamanan dan ketertiban. maju. PNBP/BLU sebesar Rp856. Kementerian Agama dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan mendapat alokasi anggaran sebesar Rp41. (2) tercapainya jumlah layanan strategi keamanan dan ketertiban dan jumlah layanan keamanan dan ketertiban kewilayahan sebanyak masing-masing 12 layanan. Dengan dukungan anggaran dan rencana program tersebut. Jumlah ini berarti meningkat sebesar Rp2. dan (5) tercapainya jumlah laporan penanggulangan keamanan dalam negeri kewilayahan sebanyak 12 laporan. (3) memelihara dan meningkatkan kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat agar mampu melindungi seluruh warga masyarakat Indonesia dalam beraktivitas untuk meningkatkan kualitas hidupyang bebas dari bahaya.4 triliun. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp40.7 triliun. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. (4) tercapainya persentase jumlah perkara dan clearance rate tindak pidana terorisme tingkat nasional sebesar 102 persen dan persentase jumlah perkara dan clearance rate tindak pidana umum tingkat nasional sebesar 57 persen. rukun. sejahtera. ancaman. kejahatan transnasional. dan cerdas serta saling menghormati antar pemeluk agama dalam kehidupan bermasyarakat. antara lain: (1) program penyelenggaraan pembinaan dan pengelolaan haji dan umrah. indikator kinerja dari pelaksanaan program-program tersebut. dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Berdasarkan berbagai program dan kegiatan yang akan dilaksanakan Polri dalam tahun 2013 tersebut. (4) program penyelidikan dan penyidikan tindak pidana.1 miliar. dan gangguan yang dapat menimbulkan cidera. (4) menanggulangi dan menurunnya penyelesaian jenis kejahatan (kejahatan konvensional. dan (5) masyarakat tidak merasa terganggu/resah oleh gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat terutama gangguan yang berkadar tinggi (antara lain kerusuhan massa dan kejahatan teroganisir). Untuk mencapai visi tersebut. cerdas. antara lain berupa: (1) tercapainya jumlah pembuatan prototype dan pengkajian sebanyak 12 laporan. Tujuan pembangunan bidang agama tersebut diarahkan untuk mencapai visi Kementerian Agama. yaitu “terwujudnya masyarakat Indonesia yang taat beragama. (2) program pendidikan 4 -9 0 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .4 triliun atau 6. berbangsa dan bernegara.6 triliun. kejahatan yang berimplikasi kontijensi dan kejahatan terhadap kekayaan negara) tanpa melanggar HAM. dan PHLN sebesar Rp270. diantaranya yaitu: (1) program penelitian dan pengembangan Polri.

maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) meningkatnya kualitas pembinaan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Islam. Dalam rangka turut mewujudkan program Pemerintah sesuai dengan tema Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2013 yaitu “Memperkuat Perekonomian Domestik bagi Peningkatan dan Perluasan Kesejahteraan Rakyat” serta dalam rangka mewujudkan tahapan pembangunan RPJMN keempat 2010–2014 dalam RPJPN 2005-2025 yang difokuskan untuk memantapkan penataan kembali NKRI. dan penegakan hukum secara konsisten. dan daya saing pendidikan Islam. mencukupi kebutuhan. (2) meningkatkan aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan jasa transportasi untuk mendukung pengembangan konektivitas antarwilayah. (3) meningkatkan kinerja pelayanan jasa transportasi. kelembagaan.534 orang. dan pengembangan sistem informasi haji dan umrah.500 siswa dan jumlah sertifikasi guru agama Hindu sebanyak 1. dan (6) program bimbingan masyarakat Buddha. Untuk mencapai visi tersebut. mutu. dan (6) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Buddha. meningkatkan kualitas SDM.762. serta mampu mendukung pembangunan nasional dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). berdaya saing dan memberikan nilai tambah. (5) program bimbingan masyarakat Hindu.000 siswa dan jumlah bantuan tempat peribadatan Katolik sebanyak 215 buah.000 siswa.500 orang. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Agama pada tahun 2013 tersebut. Kementerian Perhubungan Program dan kegiatan yang dilakukan Kementerian Perhubungan diarahkan untuk mencapai visi yaitu. (5) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Hindu. (3) program bimbingan masyarakat Kristen. (4) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Katolik. selamat. “terwujudnya pelayanan transportasi yang handal. tepat waktu. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut.” Pelayanan transportasi yang handal.000 mahasiswa dan jumlah sertifikasi guru agama Kristen sebanyak 1. diindikasikan oleh penyelenggaraan transportasi yang aman. (2) meningkatnya akses. (4) melanjutkan konsolidasi melalui restrukturisasi dan reformasi di bidang peraturan. antara lain: (1) tercapainya rehabilitasi asrama haji/pusat informasi dan hubungan masyarakat (PIH) embarkasi dan petugas pusat informasi dan hubungan masyarakat (PPIH) Arab Saudi sebanyak 15 lokasi dan 1. dan membangun kemampuan Iptek untuk memperkuat daya saing perekonomian. serta (5) mewujudkan pengembangan teknologi transportasi yang ramah lingkungan untuk mengantisipasi perubahan iklim. terpelihara. nyaman. (5) tercapainya mahasiswa miskin penerima beasiswa sebanyak 2. pelayanan. (2) tercapainya siswa Madrasah Ibtidaiyah (MI) penerima bantuan operasional sekolah (BOS) dan siswa Madrasah Tsanawiyah (MTs) penerima BOS sebanyak 3. menjangkau seluruh pelosok tanah air. sumber daya manusia (SDM). (3) meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan pendidikan Kristen. (3) tercapainya jumlah mahasiswa miskin penerima beasiswa sebanyak 1. (4) program bimbingan masyarakat Katolik. Kementerian Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -9 1 . dirumuskan misi sebagai berikut: (1) meningkatkan keselamatan dan keamanan transportasi dalam upaya peningkatan pelayanan jasa transportasi.000 guru. (4) tercapainya mahasiswa miskin penerima beasiswa sebanyak 2.000 siswa dan 2.310. dan (6) tercapainya mahasiswa miskin penerima beasiswa sebanyak 100 orang dan jumlah sertifikasi guru agama Buddha sebanyak 510 orang.

(4) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi laut. KRL. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp29. (3) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi perkeretaapian. PNBP sebesar Rp523. antara lain: (1) program pengembangan sumber daya manusia perhubungan. (2) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi darat. Untuk itu Rencana Kerja Kementerian Perhubungan tahun 2013 disusun dengan difokuskan pada kebijakan pembangunan dan pengembangan transportasi sebagai upaya mendukung prakarsa-prakarsa baru sebagai pengungkit bagi percepatan dan perluasan pertumbuhan ekonomi nasional yang mencakup: (1) Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) tahun 2011-2025. rencana induk sistem informasi lalu lintas perkotaan.37 km. dan PHLN sebesar Rp1.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Perhubungan akan mengambil peran dalam prioritas pembangunan nasional untuk penguatan perekonomian domestik yang berdaya saing yang didukung oleh pembangunan pertanian.1 miliar. railbus. (4) tercapainya 78 rute angkutan perintis laut yang dilayani dan pembangunan 20 kapal perintis dan penumpang yang handal 4 -9 2 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . dan (5) peningkatan kesempatan kerja. (2) tercapainya tiga paket rencana induk angkutan perkotaan.5 persen/tahun dan angkutan udara luar negeri menjadi 13 persen/tahun. terselenggarannya automatic traffic control system (ATCS). Memperhatikan kondisi di atas. jumlah fasilitas keselamatan transportasi perkotaan dan fasilitas keselamatan LLAJ sebanyak 32 fasilitas. (4) pengarusutamaan pembangunan yang berkelanjutan melalui rencana aksi nasional penurunan emisi gas rumah kaca dan penurunan emisi dari deforestasi dan degradasi hutan. (2) Masterplan Percepatan dan Perluasan Penurunan Kemiskinan Indonesia (MP3KI) tahun 2011-2025. Anggaran belanja Kementerian Perhubungan diarahkan untuk mendukung peningkatan pelayanan sarana dan prasarana transportasi sesuai dengan standar pelayanan minimum (SPM) dan peningkatan daya saing sektor riil.4 triliun. (2) tercapainya pangsa angkutan KA barang menjadi 3 persen dan angkutan KA penumpang menjadi 10 persen. infrastruktur dan energi khususnya dengan meningkatkan kualitas dan kapasitas pembangunan infrastruktur transportasi yang sesuai standar pelayanan minimum. laporan evaluasi. tram dan jalur KA baru yang dibangun termasuk jalur ganda sepanjang 383. meningkatkan dukungan infrastruktur transportasi terhadap daya saing sektor riil serta meningkatkan investasi pembangunan dan pengembangan infrastruktur transportasi melalui kerja sama Pemerintah dan pihak swasta.2 triliun.292 orang. BLU sebesar Rp217.4 triliun. (3) percepatan pembangunan Papua dan Papua Barat. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. Dalam RAPBN tahun 2013 Kementerian Perhubungan direncanakan mendapat anggaran sebesar Rp31. dan (3) tercapainya pertumbuhan penumpang angkutan udara dalam negeri menjadi 11. KRDE.8 miliar. sasaran strategis pembangunan perhubungan sesuai Perpres 54/2012 tentang RKP Tahun 2013 adalah menghadapi isu strategis berupa peningkatan daya saing melalui percepatan pembangunan infrastruktur yang mendukung penguatan domestic connectivity yaitu: (1) tercapainya pangsa armada pelayaran nasional untuk angkutan dalam negeri menjadi 100 persen. dan (5) program pengelolaan dan penyelenggaraan transportasi udara. antara lain: (1) tercapainya jumlah peserta dan lulusan rintisan pendidikan gelar SDM aparatur perhubungan per tahun sebanyak 164 orang dan jumlah peserta lulusan pelatihan SDM aparatur perhubungan per tahun yang bersertifikat sebanyak 5. (3) tercapainya 84 unit pengadaan lokomotif. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut. KRDI.

dan berkeadilan.3 miliar atau 0. serta memliki daya saing tinggi untuk menunjang penyelenggaraan program dan kegiatan sektor perhubungan. merata. (3) tercapainya 100 persen balita gizi buruk yang mendapat Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -9 3 .7 tahun pada tahun 2009 menjadi 72.323 puskesmas yang memberikan pelayanan kesehatan dasar bagi penduduk miskin di puskesmas. dan (5) meningkatnya pelayanan dan pengelolaan perhubungan udara yang lancar. tidak hanya kuratif. (2) melindungi kesehatan masyarakat dengan menjamin tersedianya upaya kesehatan yang paripurna. (3) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi perkeretaapian. antara lain: (1) program pembinaan upaya kesehatan. dan PLN sebesar Rp203. dan (4) menciptakan tata kelola kepemerintahan yang baik. dan kepulauan (DTPK) dan di daerah bermasalah kesehatan (DBK). (2) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi darat. (2) tercapainya 5. Kementerian Kesehatan Tema prioritas program aksi bidang kesehatan dalam RKP 2013 adalah “Penitikberatan pembangunan bidang kesehatan melalui pendekatan preventif.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 guna menunjang operasional keperintisan laut.9 triliun. terpadu. (4) meningkatnya kinerja pelayanan transportasi laut. terampil. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Perhubungan pada tahun 2013 tersebut. dan nyaman dan meningkatnya efisiensi pergerakan orang dan barang serta memperkecil kesenjangan pelayanan angkutan udara antar wilayah serta mendorong ekonomi Nasional. Visi Kementerian Kesehatan dalam dokumen Rencana Strategis Tahun 2010-2014. ahli di bidang transportasi darat.0 tahun pada tahun 2014. handal. PNBP/BLU sebesar Rp5. Untuk mendukung berbagai prioritas pembangunan di bidang kesehatan tersebut.03 persen bila dibandingkan dengan anggaran belanja Kementerian Kesehatan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp31. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. (3) program bina gizi dan kesehatan ibu dan anak.1 triliun. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut. dan perkeretaapian.9 miliar. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp25. melalui peningkatan kesehatan masyarakat dan lingkungan di antaranya dengan perluasan penyediaan air bersih. pengurangan wilayah kumuh sehingga secara keseluruhan dapat meningkatkan angka harapan hidup dari 70. (4) program kefarmasian dan alat kesehatan. Untuk mewujudkan visi tersebut. berarti meningkat sebesar Rp9. perbatasan. yaitu “masyarakat sehat yang mandiri dan berkeadilan”. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) penyediaan sumber daya manusia yang memiliki kompetensi. Kementerian Kesehatan memiliki misi sebagai berikut: (1) meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Kementerian Kesehatan dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan memperoleh anggaran sebesar Rp31.2 triliun. laut.2 triliun.320 tenaga kesehatan yang didayagunakan dan diberi insentif di daerah terpencil. serta (5) tercapainya pelayanan 132 rute perintis udara dan 120 bandar udara yang dikembangkan dan direhabilitasi. Jumlah ini. udara. (3) menjamin ketersediaan dan pemerataan sumberdaya kesehatan. dan (5) program pengendalian penyakit dan penyehatan lingkungan. dan pencapaian keseluruhan sasaran Millennium Development Goals (MDGs) tahun 2015”. bermutu. aman. termasuk swasta dan masyarakat madani. melalui pemberdayaan masyarakat. (2) program pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia kesehatan. antara lain: (1) tercapainya 91 puskesmas yang menjadi puskesmas perawatan di perbatasan dan pulau pulau kecil terluar berpenduduk dan 9.

penyediaan bahan pangan.9 persen. (3) makin terbatasnya sumber daya lahan. (5) kecilnya status dan luas kepemilikan lahan. olah raga dan matra. kematian. akreditasi. serta (5) tercapainya 88 persen bayi usia 0-11 bulan yang mendapat imunisasi dasar lengkap dan 85 persen kasus zoonosa yang ditemukan. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) meningkatkan upaya kesehatan dasar. Kementerian Pertanian Pada RPJMN tahap keempat (2010-2014). dan kecacatan akibat penyakit. Peran strategis pertanian tersebut digambarkan melalui kontribusi yang nyata pada pembentukan kapital. termasuk arus perdagangan produk-produk pertanian. ditangani sesuai standar. (4) meningkatnya sediaan farmasi dan alat kesehatan yang memenuhi standar dan terjangkau oleh masyarakat. bahan baku industri. penyerap tenaga kerja. serta (8) masih lemahnya kapasitas kelembagaan petani dan penyuluh. serta (5) menurunnya angka kesakitan. indeks Nilai Tukar Petani di atas 105. pakan dan bioenergi. dan sumber pendapatan. dan akan menyongsong ASEAN-India Free Trade Area mulai tahun 2011. serta indeks Nilai Tukar Nelayan di atas 105”. ASEAN Economic Community mulai tahun 2015. (2) meningkatnya ketersediaan dan mutu sumber daya manusia kesehatan sesuai dengan standar pelayanan kesehatan. Tema prioritas program aksi di bidang pangan dalam RKP tahun 2013 adalah “Peningkatan ketahanan pangan dan lanjutan revitalisasi pertanian dan perikanan untuk mewujudkan kemandirian pangan. dan peningkatan mutu pelayanan kesehatan. dan perjanjian perdagangan global yang ditetapkan oleh WTO mulai tahun 2020 maka arus peredaran barang dan jasa akan semakin bebas mengalir di antara negara-negara yang telah menyepakati perjanjian tersebut. Sejalan dengan telah diratifikasinya perjanjian perdagangan bebas ASEAN-China Free Trade Area yang telah berlangsung sejak tahun 2010. alternatif dan komplementer. serta standarisasi. (2) terjadinya fluktuasi harga dan pasokan pangan sebagai dampak dari pengaruh pasar internasional. kesehatan kerja. masih banyak persoalan mendasar yang memerlukan penanganan yang yang cermat dan tepat antara lain: (1) miningkatnya permintaan bahan pangan sejalan dengan meningkatnya jumlah penduduk dan pendapatan masyarakat. (7) terbatasnya akses petani terhadap permodalan. (4) tercapainya 95 persen ketersediaan obat dan vaksin dan 90 persen produk alat kesehatan dan perbekalan kesehatan rumah tangga yang beredar memenuhi persyaratan keamanan. peningkatan pertumbuhan PDB sektor pertanian sebesar 3. dan energi. peningkatan pendapatan petani. (6) masih terbatasnya kemampuan sistem perbenihan dan perbibitan nasional. tradisional. pembangunan pertanian tetap memegang peran yang strategis dalam perekonomian nasional.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat perawatan dan 89 persen ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan terlatih. air. serta kelestarian lingkungan dan sumber daya alam. 4 -9 4 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . Berdasarkan hasil evaluasi atas pembangunan pertanian yang telah dilaksanakan sampai saat ini. rujukan. peningkatan daya saing produk pertanian. (3) meningkatnya ketersediaan dan keterjangkauan pelayanan kesehatan yang bermutu bagi seluruh masyarakat. serta pelestarian lingkungan melalui praktek usaha tani yang ramah lingkungan. (4) perubahan iklim global. sumber devisa negara. mutu dan manfaat. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan pada tahun 2013 tersebut.

6 miliar. dan mutu tanaman perkebunan berkelanjutan. (3) tercapainya peningkatan kelahiran ternak sebanyak 3. (2) tercapainya 146. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) perluasan penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat yang didukung oleh sistem penanganan pasca panen dan penyediaan benih serta pengamanan produksi yang efisien untuk mewujudkan produksi tanaman pangan yang cukup dan berkelanjutan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Indonesia harus memandang hal ini tidak hanya sebagai tantangan. bakterial. (3) peningkatan nilai tambah. (2) terlaksananya penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian melalui kegiatan perluasan dan pengelolaan lahan. (2) peningkatan diversifikasi pangan. ekspor. telur. (4) meningkatnya inovasi dan diseminasi teknologi pertanian. dalam RAPBN tahun 2013 Kementerian Pertanian direncanakan memperoleh anggaran sebesar Rp19. fasilitasi pembiayaan pertanian.770 ha lahan yang dioptimasi. dan (4) peningkatan kesejahteraan petani. PNBP sebesar Rp64. yaitu “terwujudnya pertanian industrial unggul berkelanjutan yang berbasis sumberdaya lokal untuk meningkatkan kemandirian pangan. PLN sebesar Rp189. viral. serta (5) pengembangan komoditas ekspor kopi seluas 3. BLU sebesar Rp27. produktivitas dan mutu tanaman perkebunan berkelanjutan. (5) program pengembangan SDM pertanian dan kelembagaan petani. (2) program penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana pertanian.8 miliar.1 triliun. daya saing. dikonservasi. antara lain: (1) tersalurkannya 112. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program.540 ha. pengelolaan air irigasi. daya saing. Kementerian Pertanian telah mencanangkan empat target pembangunan pertanian yang disebut empat target sukses.  produktivitas. dan ekspor.625 ton bantuan langsung benih unggul (BLBU) untuk kawasan sekolah lapang pengelolaan tanaman terpadu (SLPTT) dan non-SLPTT (BLBU padi) dan 703 unit bantuan sarana pasca panen. (3) meningkatnya ketersediaan pangan hewani (daging.4 persen bila dibandingkan dengan anggaran belanja Kementerian Pertanian dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp17. Hal tersebut sejalan dengan visi Kementerian Pertanian.0 triliun. (3) program pencapaian swasembada daging sapi dan peningkatan penyediaan pangan hewani yang aman.98 juta dosis. Selain itu. dan kesejahteraan petani”.1 juta ekor dan pengendalian. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut.8 triliun. nilai tambah. dan (6) program peningkatan produksi.0 miliar. yaitu: (1) pencapaian swasembada dan swasembada berkelanjutan. utuh. namun juga sebagai peluang untuk memperluas pasar produk-produk unggulan. antara lain: (1) program  peningkatan  produksi. pencegahan. dan HLN sebesar Rp5. (4) program penciptaan teknologi dan varietas unggul berdaya saing. Jumlah ini berarti meningkat sebesar Rp2. dan pemberantasan penyakit hewan menular strategis zoonosis (PHMSZ). parasit. dan gangguan reproduksi sebesar 8.5 miliar. serta fasilitasi alat dan mesin pertanian. susu) dan meningkatnya kontribusi ternak domestik dalam penyediaan pangan hewani (daging dan telur). dan direklamasi serta 11. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian pada tahun 2013 tersebut.08 juta ton pupuk bersubsidi. dan (5) meningkatnya produksi. sehat. direhabilitasi. (4) tercapainya 13 varietas unggul baru tanaman pangan dan 10 varietas unggul baru tanaman perkebunan. dalam Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -9 5 . produktivitas. fasilitasi pupuk dan pestisida.  dan  mutu  tanaman  pangan  untuk mencapai swasembada dan swasembada berkelanjutan. dan halal. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp18.0 triliun atau 11. Untuk mendukung visi dan misi Kementerian Pertanian.

dan berkeadilan”. mewujudkan pengelolaan kekayaan negara yang optimal sesuai dengan asas fungsional. (4) program pengelolaan kekayaan negara. Anggaran tersebut akan digunakan untuk mencapai visi Kementerian Keuangan “menjadi pengelola keuangan dan kekayaan negara yang dipercaya dan akuntabel untuk mewujudkan Indonesia yang sejahtera. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut. (5) program pendidikan dan pelatihan aparatur Kementerian Keuangan.1 miliar. pelayanan.8 triliun. (4) tercapainya nilai kekayaan negara yang diutilisasi sebesar Rp103. (5) persentase lulusan program diploma STAN dengan predikat minimal baik sebesar 87. hati-hati (prudent). Kementerian Keuangan Dalam RAPBN tahun 2013 Kementerian Keuangan direncanakan memperoleh anggaran sebesar Rp18. dan jumlah penerimaan remunerasi atas penyimpanan. (8) program pengelolaan anggaran negara. Anggaran Kementerian Keuangan dalam tahun 2013 tersebut naik sebesar Rp1. (3) program pengelolaan perbendaharaan negara. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp17. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. penempatan. dalam RAPBN 2013 Kementerian Pertanian direncanakan melakukan pengalihan kegiatannya ke DAK sebesar Rp417. (7) program peningkatan pengelolaan perimbangan keuangan antara Pemerintah Pusat dan pemerintahan daerah. dan bertanggung jawab. dan (10) program pengelolaaan dan pembiayaan utang.9 triliun.2 triliun. membangun dan mengembangkan SDM yang amanah.5 persen.0 miliar.3 triliun atau 7. membangun dan mengembangkan organisasi berlandaskan administrasi publik sesuai dengan tuntutan masyarakat. dan membangun dan mengembangkan teknologi informasi keuangan yang modern dan terintegrasi serta sarana dan prasarana strategis lainnya”. kepastian hukum.7 miliar.0 triliun dan jumlah penerimaan kembali (recovery) yang berasal dari pengeluaran APBN sebesar Rp350. antara lain: (1) program peningkatan dan pengamanan penerimaan pajak. (9) program pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur Kementerian Keuangan. (6) program perumusan kebijakan fiskal. berkelanjutan. efisien. dan investasi jangka pendek (idle cash KUN) sebesar Rp4. dan bertanggung jawab. antara lain: (1) tercapainya persentase penyelesaian usulan pembuatan dan penyempurnaan PP dan PMK di bidang peraturan perpajakan I sebesar 100 persen. BLU sebesar Rp160. (6) tercapainya deviasi proyeksi nilai tukar yaitu 5 persen dan persentase cadangan anggaran risiko fiskal yang 4 -9 6 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . profesional.0 triliun. penyelesaian pengurusan piutang negara dan pelayanan lelang.9 persen bila dibandingkan dengan anggaran belanja Kementerian Keuangan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp16. mewujudkan industri pasar modal dan lembaga keuangan nonbank sebagai penggerak dan penguat perekonomian nasional yang tangguh dan berdaya saing global. (2) tercapainya persentase penyelesaian perumusan peraturan di bidang fasilitas kepabeanan sebesar 100 persen dan rata rata persentase realisasi dari janji layanan fasilitas kepabeanan sebesar 85 persen. dan PLN sebesar Rp300.8 miliar. Dan mencapai misinya yaitu “mengembangkan kebijakan fiskal yang sehat. berintegritas tinggi dan bertanggung jawab. (2) program pengawasan. demokratis. dan penerimaan di bidang kepabeanan dan cukai. transparan. (3) penyelesaian 3 dokumen yaitu LKPP dan rancangan PP APBN dan APBN-P secara tepat waktu.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat rangka mendukung kebijakan pengalihan anggaran dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang sudah menjadi kewenangan daerah ke DAK.

pengendalian. (8) terlaksananya fungsi penganggaran sesuai dengan peraturan perundang-undangan dan kebijakan Pemerintah. perdagangan. antara lain melalui perluasan jaringan dan gardu distribusi di perdesaan.  serta  (10)  tercapainya  persentase  ketepatan waktu rekonsiliasi keuangan dan BMN. transparan. dan masyarakat serta optimalisasi penerimaan. (7) peningkatan efektivitas dan efisiensi pengelolaan hubungan keuangan antara Pemerintah Pusat dan pemerintahan daerah. penyediaan listrik murah dan hemat untuk Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -9 7 . sektor ESDM mengambil peran prioritas nasional dalam dua aspek. (6) terwujudnya kebijakan fiskal yang sustainable dengan beban risiko fiskal yang terukur dalam rangka stabilisasi dan mendorong pertumbuhan perekonomian. (7) tercapainya persentase ketepatan jumlah penyaluran dana transfer ke daerah sebesar 100 persen dan persentase Perda PDRD yang sesuai dengan peraturan perundang-undangan sebesar 90 persen. (9) tercapainya persentase investigasi yang terbukti sebesar 90 persen dan 30 policy recommendation hasil  pengawasan. dengan tema prioritas “Pencapaian ketahanan energi nasional yang menjamin kelangsungan pertumbuhan nasional melalui restrukturisasi kelembagaan dan optimasi pemanfaatan energi alternatif seluas-luasnya”.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 digunakan sebesar 90 persen. dan tata kelola serta peningkatan akuntabilitas aparatur dilingkungan Kementerian Keuangan. (2) terciptanya administrator kepabeanan dan cukai yang memberikan fasilitasi kepada industri. dan akuntabel sesuai dengan ketentuan. dan persentase pengembangan database utang yang terintegrasi masing-masing 100 persen. tepat guna. (9) terwujudnya pengawasan yang memberi nilai tambah melalui peningkatan efektivitas proses manajemen risiko. dan peningkatan pemanfaatan gas untuk rumah tangga (jaringan distribusi gas kota). arah kebijakan dan strategi yang akan ditempuh Kementerian ESDM tahun 2013. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Keuangan pada tahun 2013 tersebut. Hal ini sesuai dengan visi Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) yaitu “terwujudnya ketahanan dan kemandirian energi serta peningkatan nilai tambah energi dan mineral yang berwawasan lingkungan untuk memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi kemakmuran rakyat”. dan RUU APBN (APBNP) dengan besaran yang akurat dan tepat waktu sebesar 100 persen. (2) peningkatan rasio elektrifikasi. (3) meningkatkan pengelolaan perbendaharaan negara secara profesional. (8) tersusunnya draft Nota Keuangan. (4) terselenggaranya pengelolaan kekayaan negara. serta substitusi bahan bakar pembangkit listrik. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral Sesuai dengan yang tema dan sasaran Pembangunan Nasional Tahun 2013 yang tercantum dalam Rencana Kerja Pemerintah Tahun 2013. dan optimal serta mampu membangun citra baik bagi stakeholder. antara lain melalui program/kegiatan peningkatan pemanfaatan gas untuk transportasi (pembangunan SPBG). Berdasarkan rencana strategis Kementerian ESDM Tahun 2010-2014 dan sesuai dengan tema RKP Tahun 2013 serta memperhatikan permasalahan dan tantangan sektor ESDM. yaitu: reformasi birokrasi dan tata kelola. penyelesaian pengurusan piutang negara dan pelayanan lelang yang profesional. (5) mengembangkan SDM yang berintegritas dan berkompetensi tinggi. tertib. dan energi. RAPBN. dan (10) mengoptimalkan pengelolaan surat berharga negara (SBN) maupun pinjaman untuk mengamankan pembiayaan APBN. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) peningkatan penerimaan pajak negara yang optimal. difokuskan pada: (1) pengurangan subsidi BBM dan subsidi listrik.

740 mega volt ampere. (2) 12 pembinaan investasi dan kerja sama bioenergi serta 5 pembangkit listrik energi terbarukan. peningkatan kontrak kerja sama migas dan CBM.625 kilometer sirkuit (kms) panjang jaringan transmisi. inventarisasi dan penyusunan produksi mineral dan batubara nasional.000 masyarakat dan meningkatnya pemanfaatan wilayah keprospekan sumber sebanyak 42 wilayah kerja pertambangan (WKP) dan 74 lokasi. antara lain melalui lanjutan pembangunan pembangkit listrik. antara lain melalui audit energi. Jumlah ini meningkat sebesar Rp1. yang akan dimanfaatkan untuk melaksanakan berbagai program. jaringan transmisi.2 triliun atau 7. 4 -9 8 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . gas 1.000. 9. dan gardu induk. (8) peningkatan pembinaan dan pengawasan mineral dan batubara. maka outcome yang diharapkan antara lain: (1) meningkatnya pemanfaatan energi listrik yang andal.5 triliun. (7) peningkatan nilai tambah mineral dan batubara. dan (5) program pengaturan dan pengawasan penyediaan dan pendistribusian bahan bakar minyak dan pengangkutan gas bumi melalui pipa. kehandalan dan efisiensi pasokan bahan bakar dan bahan baku industri. BLU sebesar Rp78.204 pelanggan program listrik murah dan hemat. pengembangan pemanfaatan gas bumi.8 kms panjang jaringan distribusi dan kapasitas gardu distribusi 213. Anggaran tersebut bersumber dari rupiah murni sebesar Rp15. mitigasi dan pelayanan geologi. dan akrab lingkungan. Pagu anggaran Kementerian ESDM dalam tahun 2013 direncanakan sebesar Rp17. (4) diversifikasi energi.34 ribu BOEPD. 3. (3) meningkatnya pemanfaatan informasi geologi bagi 4.8 triliun. antara lain melalui evaluasi cadangan migas dan CBM. Berdasarkan berbagai kebijakan dan program yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral pada tahun 2013 tersebut. (3) program penelitian.319. (4) program pengelolaan dan penyediaan minyak dan gas bumi. pembangunan SPBG.4 persen bila dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran Kementerian ESDM dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp16. penataan ruang berbasis geologi. (4) tercapainya jumlah produksi minyak bumi 890-930 ribu BOPD. antara lain: (1) program pengelolaan ketenagalistrikan. antara lain: (1) tercapainya 188 megawatt kapasitas pembangkit. aman. sumber daya geologi. edukasi.325-1. dan mitigasi bencana geologi.5 mva. antara lain melalui pengembangan energi berbasis sumber daya lokal (DME). (6) peningkatan infrastruktur energi. antara lain melalui peningkatan pengawasan produksi dan pemasaran mineral dan batubara.6 miliar. serta 16. (3) peningkatan status data dasar. pengembangan panas bumi. (2) terwujudnya program pengelolaan energi baru terbarukan dan konservasi energi. dan pembangunan mini LPG plant. Indikator kinerja dari pelaksanaan berbagai program tersebut.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat masyarakat daerah tertinggal dan nelayan. PNBP sebesar Rp1.3 triliun. (5) konservasi energi. kehandalan infrastruktur serta menurunnya kecelakaan dan dampak lingkungan dari kegiatan migas. serta pembangunan pembangkit energi baru terbarukan. kapasitas gardu induk 4. (3) meningkatkan produksi/lifting dan cadangan minyak dan gas bumi. antara lain melalui upaya peningkatan nilai tambah bahan galian tambang. inventarisasi dan verifikasi potensi PNBP pertambangan umum. dan (5) tersedianya dan terdistribusinya BBM di seluruh wilayah NKRI serta tersedianya cadangan BBM nasional. kapasitas nasional.6 triliun. (4) meningkatnya produksi migas yang berkelanjutan. pembangunan jaringan distribusi gas kota. (2) program pengelolaan energi baru terbarukan dan konservasi energi.390 ribu BOEPD dan Coalbed Methane (CBM) sebesar 61. eksplorasi dalam upaya mencari cadangan migas baru. serta (5) tercapainya jumlah pemberian tiga hak khusus ruas transmisi dan wilayah jaringan distribusi gas bumi dan cakupan sistem pengawasan pendistribusian BBM pada 30 persen dari wilayah NKRI. dan sosialisasi konservasi energi.

7 841.193.1 4.4 1.356.001.022.706.9 64.6 66.8 2.5 150.0 143.601.8 738.789.2 3.9 1.8 69.691.5 3.949.402.722.0 705.368.3 38.674.5 6.1 74.913.382.014.1 53.4 4.6 651.9 17.5 16.1 77.7 3.1 5.8 72.4 1.443.0 3.188.101.153.145.5 38.9 5.204.8 4.3 2.4 1.977.9 2.1 1.8 2.110.7 201.996.9 131.1 4.5 1.097.147.580.2 650.9 41.6 6.672.055.484.903.686.8 4.049.352.9 1. KLIMATOLOGI DAN GEOFISIKA Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4 -9 9 .6 14.6 1.0 921.8 31.7 1.3 1.6 1.055.3 639.148.6 2.0 1.3 1.0 222.079.0 19.019.935.0 518.9 3.1 298.758.2 16.760.4 5.522.233.7 234.7 17.2 281.2 2.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 TABEL 4.0 111.179.286.3 KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA MAJELIS PERMUSY AWARATAN RAKYAT DEWAN PERWAKILAN RAKY AT BADAN PEMERIKSA KEUANGAN MAHKAMAH AGUNG KEJAKSAAN REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN SEKRETARIAT NEGARA KEMENTERIAN DALAM NEGERI KEMENTERIAN LUAR NEGERI KEMENTERIAN PERTAHANAN KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA RI KEMENTERIAN KEUANGAN KEMENTERIAN PERTANIAN KEMENTERIAN PERINDUSTRIAN KEMENTERIAN ENERGI DAN SUMBER DAY A MINERAL KEMENTERIAN PERHUBUNGAN KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAY AAN KEMENTERIAN KESEHATAN KEMENTERIAN AGAMA KEMENTERIAN TENAGA KERJA DAN TRANSMIGRASI KEMENTERIAN SOSIAL KEMENTERIAN KEHUTANAN KEMENTERIAN KELAUTAN DAN PERIKANAN KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG POLITIK.375.3 424.6 3.090. HUKUM DAN KEAMANAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG PEREKONOMIAN KEMENTERIAN KOORDINATOR BIDANG KESEJAHTERAAN RAKY AT KEMENTERIAN PARIWISATA DAN EKONOMI KREATIF KEMENTERIAN BADAN USAHA MILIK NEGARA KEMENTERIAN RISET DAN TEKNOLOGI KEMENTERIAN LINGKUNGAN HIDUP KEMENTERIAN KOPERASI DAN USAHA KECIL DAN MENENGAH KEMENTERIAN PEMBERDAY AAN PEREMPUAN DAN PERLINDUNGAN ANAK KEMENTERIAN PENDAYAGUNAAN APARATUR NEGARA DAN REFORMASI BIROKRASI BADAN INTELIJEN NEGARA LEMBAGA SANDI NEGARA DEWAN KETAHANAN NASIONAL BADAN PUSAT STATISTIK KEMENTERIAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL/BAPPENAS BADAN PERTANAHAN NASIONAL PERPUSTAKAAN NASIONAL REPUBLIK INDONESIA KEMENTERIAN KOMUNIKASI DAN INFORMATIKA KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGAWAS OBAT DAN MAKANAN LEMBAGA KETAHANAN NASIONAL BADAN KOORDINASI PENANAMAN MODAL BADAN NARKOTIKA NASIONAL KEMENTERIAN PEMBANGUNAN DAERAH TERTINGGAL BADAN KEPENDUDUKAN DAN KELUARGA BERENCANA NASIONAL KOMISI NASIONAL HAK ASASI MANUSIA BADAN METEOROLOGI.717.1 2.881.3 43.1 212.213.5 31.7 1.2 2.5 6.0 16.8 5.8 2.12 ANGGARAN BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA.5 4.483.4 31.479.273.6 7.6 5.8 41.570.489.3 235.727.0 RAPBN 2013 713.733.272.3 2.387.7 174.1 2.998.8 1.6 755.9 18.243.8 6.1 77.127.549. 2012-2013 (miliar rupiah) NOMOR KODE URUT BA 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 001 002 004 005 006 007 010 011 012 013 015 018 019 020 022 023 024 025 026 027 029 032 033 034 035 036 040 041 042 043 044 047 048 050 051 052 054 055 056 057 059 060 063 064 065 066 067 068 074 075 APBNP 2012 623.727.173.977.1 405.2 348.892.053.5 39.6 31.284.

5 5.6 triliun (51.435.1 885.9 74.2 535.8 73.7 720.4 1.8 399.928.3 891.757.3 92.144.4 992.9 535.295.7 637.1 808.2 72.925.316.533.1 113. belanja Pemerintah pusat juga dialokasikan melalui Bagian Anggaran Bendahara Umum Negara (BA BUN/BA 999) yang dikelola oleh Menteri Keuangan selaku pengelola fiskal.168.5 1. (2) penyaluran berbagai jenis subsidi.5 159. 2012-2013.5 2.0 753.9 875.3 183. alokasi untuk BA BUN mencapai Rp591.930.740.2 53.128.5 589.8 77.2 221.5 1.5 RAPBN 2013 1.6 67.7 526.2 246.4 247.4 2.7 2.7 1.9 1.1 769.1 761.2 547. Jumlah tersebut dialokasikan antara lain untuk: (1) pemenuhan kewajiban Pemerintah terhadap pihak lain.045.1 668.7 274.5 268.5 392. dan (3) penyediaan dana cadangan untuk keperluan mendesak.6 885. seperti pembayaran pensiun kepada pensiunan.6 130.4 119.1 602.2 Bagian Anggaran Bendahara Umum Negara Selain dialokasikan melalui Bagian Anggaran kementerian negara/lembaga (K/L).3 79.12 ANGGARAN BELANJA KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA.3 486.1 1. seperti antisipasi terhadap risiko yang timbul akibat ketidaksesuaian asumsi ekonomi makro dengan realisasinya.2 392.1 1.441.9 1.2 864.6 491.2 85.9 634.1 106.0 152.9 persen dari belanja Pemerintah Pusat).6 1.625. Dalam RAPBN 2013.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat TABEL 4.8 197.8 222. dan kewajiban pembayaran bunga utang. asuransi kesehatan pegawai negeri sipil. 4-100 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . LANJUTAN (miliar rupiah) NOMOR KODE URUT BA 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 076 077 078 079 080 081 082 083 084 085 086 087 088 089 090 091 092 093 095 100 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 APBNP 2012 1.4.9 211.256.2 547.2.1 98.0 154.0 243.2 58.4 KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA KOMISI PEMILIHAN UMUM MAHKAMAH KONSTITUSI RI PUSAT PELAPORAN DAN ANALISIS TRANSAKSI KEUANGAN LEMBAGA ILMU PENGETAHUAN INDONESIA BADAN TENAGA NUKLIR NASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENERAPAN TEKNOLOGI LEMBAGA PENERBANGAN DAN ANTARIKSA NASIONAL BADAN KOORDINASI SURVEI DAN PEMETAAN NASI ONAL BADAN STANDARISASI NASIONAL BADAN PENGAWAS TENAGA NUKLIR LEMBAGA ADMINI STRASI NEGARA ARSI P NASIONAL REPUBLIK INDONESIA BADAN KEPEGAWAIAN NEGARA BADAN PENGAWASAN KEUANGAN DAN PEMBANGUNAN KEMENTERIAN PERDAGANGAN KEMENTERIAN PERUMAHAN RAKY AT KEMENTERIAN PEMUDA DAN OLAH RAGA KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI DEWAN PERWAKILAN DAERAH (DPD) KOMISI Y UDISIAL RI BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN BENCANA BADAN NASIONAL PENEMPATAN DAN PERLI NDUNGAN TENAGA KERJA INDONESIA BADAN PENANGGULANGAN LUMPUR SIDOARJO (BPLS) LEMBAGA KEBIJAKAN PENGADAAN BARANG/JASA PEMERINTAH BADAN SAR NASIONAL KOMISI PENGAWAS PERSAINGAN USAHA BADAN PENGEMBANGAN WILAY AH SURAMADU OMBUDSMAN REPUBLIK INDONESIA BADAN NASIONAL PENGELOLA PERBATASAN BADAN PENGUSAHAAN KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS BATAM BADAN NASIONAL PENANGGULANGAN TERORI SME SEKRETARIAT KABINET BADAN PENGAWAS PEMILI HAN UMUM LEMBAGA PENY IARAN PUBLIK RADIO REPUBLI K INDONESI A LEMBAGA PENY IARAN PUBLIK TELEVISI REPUBLIK INDONESIA BADAN PENGUSAHAAN KAWASAN PERDAGANGAN BEBAS DAN PELABUHAN BEBAS SABANG JUMLAH Sumber: Kementerian Keuangan 4.7 5. dan dana cadangan penanggulangan bencana alam.050.8 197.250.2 265.7 735.

2 triliun. meningkatkan produksi pertanian. Jumlah anggaran belanja hibah tersebut dialokasikan untuk mendukung kebijakan belanja hibah kepada daerah dalam tahun 2013 yang diarahkan untuk mendukung peningkatan kapasitas Pemerintah daerah dalam menyediakan layanan dasar umum dalam bidang perhubungan. dan belanja lain-lain sebesar Rp52. tahap penanganan tanggap darurat pascabencana. dan tahap pemulihan pascabencana melalui proses rehabilitasi dan rekonstruksi. BA BUN dalam belanja Pemerintah Pusat dikelompokkan dalam beberapa bagian anggaran sebagai berikut. Dana cadangan penanggulangan bencana alam tersebut akan digunakan untuk melindungi masyarakat terhadap berbagai dampak yang timbul oleh bencana alam. Alokasi pembayaran bunga utang tersebut. maka pembayaran bunga utang pada RAPBN tahun 2013 dialokasikan sebesar Rp113. memberikan perlindungan pada masyarakat berpendapatan rendah. dan subsidi listrik sebesar Rp80.0 triliun. Pembayaran bunga utang juga merupakan instrumen untuk menjaga stabilitas perekonomian karena bagi investor. dana cadangan penanggulangan bencana alam sebesar Rp4. Alokasi melalui BA BUN yang sangat signifikan adalah subsidi.9 triliun. yang dalam RAPBN tahun 2013 dialokasikan sebesar Rp3. pengelolaan air limbah.8 triliun.4triliun direncanakan akan disalurkan untuk subsidi non-energi yang meliputi: (1) subsidi pangan sebesar Rp17. (3) subsidi benih sebesar Rp0. dan lembaga internasional lainnya menilai kredibilitas Pemerintah melalui kemampuan dan ketepatan waktu dalam memenuhi kewajiban utangnya. irigasi.86 triliun.0 triliun. (2) subsidi pupuk sebesar Rp15. Dengan memperhitungkan beberapa variabel yang mempengaruhinya. pembangunan sarana air minum. serta memberikan insentif bagi dunia usaha dan masyarakat.2 triliun. pemberi pinjaman luar dan dalam negeri. Sementara itu dalam RAPBN tahun anggaran 2013. dan eksplorasi geothermal.8 triliun.6 triliun. (4) subsidi PSO sebesar Rp2. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-101 .1 triliun.7 triliun. yang ditampung dalam bagian anggaran BUN pengelola belanja subsidi.9 triliun.1 triliun. yang merupakan kewajiban yang harus dipenuhi oleh Pemerintah atas pemanfaatan penarikan utang di masa lampau. (5) subsidi bunga kredit program sebesar Rp1. direncanakan akan disalurkan untuk subsidi energi sebesar Rp274.0 triliun. terdiri dari pembayaran bunga utang dalam negeri sebesar Rp80. Alokasi anggaran belanja subsidi dalam RAPBN tahun anggaran 2013 tersebut.7 triliun dan pembayaran bunga utang luar negeri sebesar Rp32. sebesar Rp41. Dalam RAPBN tahun anggaran 2013.5 triliun. Sementara itu.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Dalam pencatatannya. yaitu subsidi BBM sebesar Rp193. Bagian anggaran BUN Pengelola Utang Pemerintah menampung pembayaran bunga utang. alokasi anggaran subsidi mencapai Rp316. Adapun kegiatan yang dilakukan untuk melindungi masyarakat tersebut antara lain meliputi kegiatan-kegiatan tahap prabencana dalam rangka meningkatkan pencegahan dan kesiapsiagaan menghadapi bencana.2 triliun. sanitasi. Belanja subsidi ditujukan untuk menjaga stabilitas harga barang dan jasa di dalam negeri. bagian anggaran BUN Pengelola Hibah menampung alokasi anggaran belanja hibah. BA BUN Pengelola Belanja Lainnya antara lain menampung pos kontribusi sosial untuk iuran asuransi kesehatan PNS sebesar Rp3. dan (6) subsidi pajak sebesar Rp4. Selanjutnya.

4.3 persen terhadap PDB) dari alokasinya dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp1. belanja modal. Sesuai dengan amanat Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara.139. nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.36 triliun. mulai tahun anggaran 2012. Komposisi alokasi belanja Pemerintah Pusat tahun 2013 menurut klasifikasi ekonomi disajikan dalam Tabel 4. serta mengantisipasi kebutuhan mendesak dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan. Selanjutnya. dan target tingkat lifting minyak.29 triliun. yaitu keperluan operasional lembaga yang belum mempunyai kode bagian anggaran (BA) sendiri. pembayaran bunga utang.13 dan Grafik 4. belanja hibah. Selanjutnya.4 triliun) merupakan belanja yang bersifat wajib dipenuhi (belanja pegawai. belanja barang.0 triliun. dan bantuan sosial untuk cadangan bencana alam). Pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk stabilisasi harga pangan guna mengantisipasi dampak peningkatan harga pangan dunia.0 triliun (12. yaitu sekitar 65. jumlah tersebut sesuai sifat ekonominya dialokasikan ke dalam 8 jenis belanja.41. Alokasi anggaran belanja lain-lain dalam BA BUN Pengelola Belanja Lainnya. pengeluaran untuk keperluan hubungan internasional dan pembayaran belanja pensiun menjadi bagian dari BA BUN Pengelola Transaksi Khusus. keperluan yang bersifat ad-hoc (tidak terus menerus). yang untuk sementara ditampung dalam belanja lain-lain. subsidi. yang dikhawatirkan akan mempengaruhi ketahanan pangan. subsidi. dana cadangan risiko fiskal. Dana cadangan risiko fiskal berfungsi sebagai upaya antisipasi Pemerintah atas terjadinya deviasi akibat perubahan besaran-besaran asumsi ekonomi makro dari yang telah ditetapkan sebelumnya yang akan memberikan dampak pada postur APBN. serta pengeluaran lain yang tidak terduga yang sangat diperlukan dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan.5 triliun (12. Sementara itu belanja lainnya adalah alokasi anggaran untuk memenuhi kebutuhan pengeluaran yang bersifat ad hoc dan diharapkan tidak berulang.26 triliun dan sisanya merupakan kontribusi ke lembaga internasional yang belum ditampung dalam bagian BA K/L sebesar Rp35. pembayaran bunga utang.6 miliar. belanja barang operasional.3 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Menurut Jenis Dalam RAPBN tahun 2013.5 persen (Rp746. sementara 4-102 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . (2) belanja lainnya sebesar Rp40.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Belanja lain-lain dalam BA BUN Pengelola Belanja Lainnya dalam RAPBN tahun anggaran 2013 menampung semua belanja Pemerintah Pusat yang dialokasikan untuk membiayai berbagai kegiatan tertentu. Dari jumlah tersebut. bantuan sosial. yang sebagian besar merupakan kontribusi sosial sebagai kewajiban Pemerintah terhadap pensiunan sebesar Rp74. penyesuaian dana pendidikan merupakan tambahan alokasi anggaran pendidikan sebagai dampak penyesuaian anggaran pendidikan sebesar 20 persen terhadap belanja negara. serta dana cadangan risiko kenaikan harga tanah (land capping) sebagai dukungan Pemerintah untuk pembiayaan pengadaan tanah pembangunan jalan tol. berdasarkan PMK nomor 234/PMK.5 persen terhadap PDB). seperti misalnya asumsi pertumbuhan ekonomi. dan (3) penyesuaian dana pendidikan sebesar Rp6. Sejalan dengan itu.5 triliun. sebagian besar. anggaran belanja Pemerintah Pusat dialokasikan meningkat menjadi sebesar Rp1.069. Alokasi BA BUN Pengelola Transaksi Khusus dalam RAPBN 2013 sebesar Rp74.05/2011 tentang Sistem Akuntansi Transaksi Khusus. yaitu belanja pegawai. dan belanja lain-lain. 4. terdiri dari dana cadangan risiko fiskal (policy measures) sebesar Rp6. belanja operasional lembaga yang belum mempunyai Bagian Anggaran (BA) sendiri.

5 % thd PDB 2.8 55.6 triliun) berasal dari belanja yang merupakan diskresi Pemerintah (belanja barang non-operasional. jumlah ini mengalami peningkatan 13.3 Uraian APBN 215.8 47.6 persen (Rp28.5 2.2 2. sebagaimana disajikan dalam Grafik 4.5 persen (R392. Hal tersebut menunjukkan bahwa upaya yang ditempuh untuk meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja negara harus senantiasa dilanjutkan.2 12.41 KOMPOSISI BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT KLASIFIKASI EKONOMI. baik yang masih aktif maupun yang telah purnatugas.6% Sosial 5.2 208.0% Belanja Pe gawai 21.5 965.6 0.9 1.1 159.0 152.0 0.4 2. sebagai imbalan dan penghargaan atas pekerjaan yang telah dilaksanakan.8 28.6 168. 9.6 0.42 KOMPOSISI BELANJA PEMERINTAH PUSAT MENURUT KATEGORI WAJIB/TIDAK WAJIB.3 1.5 2.2 193. 8.3 186. 2013 Be lanja Modal 17.5 13.5% Sumber: Kementerian Keuangan Sumbe r: Ke menterian Keuangan sisanya sebesar 34.1 1. belanja hibah.7 117.5% Subsid i 27. 1.9 0. baik dalam memperbaiki dan menjaga kesejahteraan aparatur pemerintah dan pensiunan maupun Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-103 . 7.9 188.8 245.9 GRAFIK 4.2% Belanja Hibah 0.0 122.1 3.0 1. dan belanja lain-lain).3% 2013 APBNP 212. 2012-2013 (triliun rupiah) 2012 No.7 2.5 1. 6.5 RAPBN 241.0 % thd PDB 2.2% Belanja Lainlain Bantuan 4.0 % thd PDB 2. belanja modal.13 PERKEMBANGAN BELANJA PEMERINTAH PUSAT.1 1. Belanja Pegawai Belanja Barang Belanja Modal Pembayaran Bunga Utang Subsidi Belanja Hibah Bantuan Sosial Belanja Lain-lain Tambahan Anggaran Jumlah Sumber: Kementerian Keuangan GRAFIK 4.9% Belanja Tidak Wajib 34.139.8 113. sebagian bantuan sosial.6 12.8 0.4 0.6 1.9 triliun) bila dibandingkan dengan APBNP tahun 2012 yang mencapai Rp212.6 persen terhadap PDB.6 0.6 0. 5.0% Pembayaran Bunga Utang 9.0 0. Secara nominal.9 1.42.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 TABEL 4.8% Belanja Wajib 65. 2.3 triliun (2. Alokasi Anggaran Belanja Pegawai Belanja pegawai adalah belanja yang digunakan untuk membiayai kompensasi dalam bentuk uang atau barang yang diberikan kepada aparatur negara. 2013 Belanja Barang 14.4 11. 3.5 persen terhadap PDB).0 52.1 triliun atau 2.2 316.7 2. Penjelasan anggaran belanja Pemerintah Pusat untuk masing-masing jenis belanja akan diuraikan lebih lanjut.2 3.6 59.4 68.069. Hal ini terutama berkaitan dengan berbagai langkah kebijakan yang diambil pemerintah dalam kerangka reformasi birokrasi.0 0.9 1. 4. Alokasi anggaran belanja pegawai dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp241.

untuk pos honorarium. dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp77.1 triliun atau 11.7 persen terhadap PDB. (2) meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja barang Kementerian Negara/Lembaga. Di samping itu.2 triliun. terjadi pada semua komponen belanja pegawai yaitu alokasi anggaran untuk belanja gaji dan tunjangan.7 persen. lembur. lembur dan lain-lain.7 persen dari pagunya dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp101. dan (4) peningkatan capacity building dalam rangka 4-104 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .7 persen dibandingkan dengan alokasinya dalam APBNP tahun 2012. serta alokasi anggaran untuk kontribusi sosial. Jumlah ini menunjukkan peningkatan sebesar Rp9. Peningkatan tersebut terutama bersumber dari alokasi anggaran untuk pemberian remunerasi pada beberapa kementerian negara/lembaga sebagai implikasi dari sasaran pelaksanaan reformasi birokrasi tuntas pada tahun 2013.4 persen dari total belanja pegawai.3 triliun atau 32. Jika dibandingkan dengan pagu belanja barang yang ditetapkan dalam APBNP 2012 sebesar Rp186.0 persen serta penyediaan cadangan anggaran untuk mengantisipasi kebutuhan gaji bagi tambahan pegawai baru di instansi Pemerintah Pusat dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan publik dan menggantikan pegawai yang memasuki usia pensiun. Alokasi Anggaran Belanja Barang Dalam RAPBN 2013. penurunan alokasi anggaran belanja barang merupakan upaya realokasi anggaran guna meningkatkan kualitas belanja negara. Anggaran untuk pos gaji dan tunjangan dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp112.2 persen terhadap PDB). alokasi anggaran pada pos kontribusi sosial.6 triliun atau 21. vakasi.9 triliun atau 23. Jumlah tersebut menunjukkan peningkatan sebesar Rp10.7 persen dibandingkan dengan APBNP tahun 2012 sebesar Rp41. Jumlah ini secara nominal menunjukkan peningkatan sebesar Rp8.0 persen. Turunnya anggaran belanja barang tersebut sebagai konsekuensi upaya meningkatkan efisiensi dan efektivitas belanja barang K/L melalui: (1) pelaksanaan kebijakan flat policy belanja barang operasional dengan memperhitungkan peningkatan harga barang dan jasa. alokasi anggaran belanja barang direncanakan sebesar Rp159. Selanjutnya. (3) menjaga terpeliharanya aset negara melalui dukungan pemeliharaan rutin jalan/ jembatan/aset infrastruktur lainnya. Sementara itu.3 triliun. dan konsinyering. Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh ditempuhnya kebijakan kenaikan gaji pokok sebesar rata-rata 7. seminar. alokasi anggaran untuk honorarium. serta (2) efisiensi belanja perjalanan dinas. yang antara lain digunakan untuk membayar pensiun dan asuransi kesehatan. Selanjutnya.9 triliun atau 10.5 persen dari total belanja pegawai.6 triliun (2.1 persen dari total belanja pegawai. antara lain untuk mendukung peningkatan alokasi belanja infrastruktur.4 triliun atau 14. maka alokasi anggaran belanja barang dalam RAPBN 2013 tersebut mengalami penurunan sebesar Rp27. atau 1. Peningkatan alokasi anggaran belanja pegawai dalam RAPBN 2013 tersebut.7 triliun. alokasi anggaran belanja barang tahun 2013 lebih difokuskan pada berbagai upaya pemerintah untuk: (1) menjaga kelancaran penyelenggaraan operasional pemerintahan dalam rangka peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat. dan lain-lain dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp51.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dalam meningkatkan kualitas pelayanan publik. Peningkatan tersebut terutama disebabkan oleh ditempuhnya kebijakan kenaikan pensiun pokok sebesar rata-rata 7. vakasi.2 triliun atau 46.

Anggaran belanja modal tersebut.1. dan domestic connectivity. Di samping itu. Jumlah ini.8 triliun atau 2. di luar alokasi anggaran belanja modal sebesar Rp193. Pemerintah secara konsisten. Anggaran cadangan tersebut berpotensi meningkatkan alokasi anggaran belanja modal.0 persen terhadap PDB). jalan. (2) mendukung pendanaan kegiatan multiyears dalam rangka menjaga kesinambungan program dan pendanaan pembangunan. Uraian lebih lengkap terkait anggaran infrastruktur dapat diikuti pada Boks 4.9 persen bila dibandingkan dengan pagu anggaran belanja modal yang ditetapkan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp168. secara nominal menunjukkan peningkatan sebesar Rp25. Di samping itu alokasi anggaran belanja modal tersebut juga diarahkan untuk peningkatan kemampuan pertahanan menuju Minimum Essential Force (MEF) yang lebih difokuskan untuk pengadaan alat utama sistem pertahanan (alutsista) melalui pemberdayaan industri pertahanan dalam negeri. Peningkatan anggaran infrastruktur tersebut diarahkan kepada pembangunan infrastruktur yang mempunyai daya dorong kuat terhadap pertumbuhan ekonomi seperti listrik. Alokasi Anggaran Belanja Modal Belanja modal merupakan anggaran yang digunakan dalam rangka memperoleh atau menambah aset tetap dan aset lainnya yang memberi manfaat lebih dari satu periode akuntansi. namun bukan untuk dijual. berupaya untuk meningkatkan alokasi anggaran bagi kegiatan yang lebih produktif.8 triliun tersebut masih terdapat alokasi anggaran cadangan untuk: (1) anggaran infrastruktur untuk peningkatan pembangunan infrastruktur dan energi. pelabuhan. serta melebihi batasan minimal kapitalisasi aset tetap atau aset lainnya yang ditetapkan pemerintah. jalan. Alokasi anggaran belanja modal dalam RAPBN tahun 2013 ditetapkan sebesar Rp193. dan (3) Meningkatkan kapasitas mitigasi dan adaptasi terhadap dampak negatif perubahan iklim (climate change). Selanjutnya. Peningkatan alokasi anggaran belanja modal dalam RAPBN tahun 2013 tersebut. bersama-sama dengan anggaran belanja barang. hal tersebut diarahkan kepada pembangunan infrastruktur yang mempunyai daya dorong kuat terhadap pertumbuhan ekonomi seperti listrik. dan (3) penyelesaian pembangunan perumahan warga baru di Nusa Tenggara Timur.2 triliun.7 triliun (2. serta destinasi pariwisata. serta pengembangan infrastruktur pada 6 (enam) koridor ekonomi. sejalan dengan meningkatnya alokasi belanja modal. serta pengembangan infrastruktur pada 6 (enam) koridor ekonomi. atau 14. Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-105 . Aset tetap tersebut dipergunakan untuk operasional kegiatan seharihari suatu satuan kerja. pelabuhan. akan dialokasikan ke berbagai program pembangunan sesuai dengan tema dan prioritas pembangunan yang telah ditetapkan. dalam rangka mengakomodasi keperluan anggaran untuk : (1) meningkatkan anggaran infrastruktur untuk mendukung ketahanan energi. Dalam tahun 2013.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 mendukung program-program pembangunan nasional. khususnya pembangunan infrastruktur. Gambaran upaya Pemerintah tersebut tercermin pada perkembangan dari anggaran yang dialokasikan untuk pembangunan/ pengembangan infrastruktur. (2) pemetaan dan pembangunan shelter di daerah rawan bencana. ketahanan pangan.1 persen terhadap PDB.

yang selama ini lebih dilihat dari besaran belanja modal. informasi mengenai anggaran infrastruktur diharapkan dapat memperkaya dan memperluas persepsi masyarakat mengenai peranan dan upaya Pemerintah dalam mendorong perekonomian. belanja hibah. (6) fungsi perumahan dan fasilitas umum. data mengenai perkembangan alokasi dan realisasi anggaran dalam APBN terkait dengan kegiatan pada bidang-bidang tertentu. pembangunan infrastruktur diyakini merupakan pendorong paling efektif bagi proses pembangunan ekonomi secara keseluruhan. dan jenis belanja. (5) fungsi lingkungan hidup. belanja modal. 4-106 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 . antara lain pertumbuhan ekonomi dan penyerapan tenaga kerja. fungsi. (7) fungsi kesehatan. Secara substansi ekonomi. yang masih cenderung memandang kinerja penganggaran berdasarkan input (input based). (4) fungsi ekonomi. seperti pembelian komputer. Sementara itu. dan (11) fungsi perlindungan sosial. Selain itu. Namun dalam pembahasan program-program pembangunan nasional dan anggaran. tetapi sekaligus akan dapat menimbulkan jenis belanja lainnya. klasifikasi ekonomi merupakan rincian belanja pemerintah pusat atas delapan jenis belanja.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Boks 4. pembayaran bunga utang. belanja barang. informasi mengenai anggaran infrastruktur juga dapat digunakan untuk menunjukkan pertanggungjawaban dan/atau komitmen Pemerintah atas target-target pembangunan nasional yang terkait dengan bidang infrastruktur. bantuan sosial. tidak semua belanja modal digunakan untuk membiayai pembangunan infrastruktur. dalam arti penganggaran yang telah dan akan dilakukan disertai dengan capaian dan target yang akan dihasilkan di bidang infrastruktur. upaya Pemerintah untuk secara serius mendorong pembangunan infrastruktur. perumahan dan permukiman. serta pertanahan dan penataan ruang. (9) fungsi agama. subsidi. tidak hanya akan meningkatkan belanja modal. Dan sebaliknya. yang meliputi: belanja pegawai.1 ANGGARAN INFRASTRUKTUR DALAM APBN Undang Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara mengamanatkan klasifikasi belanja negara dalam APBN menurut organisasi. (2) fungsi pertahanan. maka informasi mengenai anggaran infrastruktur perlu disiapkan sebagai upaya untuk mendukung penerapan performance based budgeting. dan belanja lain-lain. Klasifikasi belanja menurut organisasi merupakan rincian belanja untuk masing-masing bagian anggaran kementerian negara/lembaga (K/L) maupun bagian anggaran bendahara umum negara (BA BUN). di sisi lain ada pula belanja nonmodal (misalnya belanja barang) yang digunakan untuk pembangunan infrastruktur. (10) fungsi pendidikan. Salah satu informasi terkait anggaran bidang tertentu dalam APBN yang cukup strategis adalah anggaran untuk mendukung kegiatan di bidang infrastruktur (selanjutnya disebut anggaran infrastruktur). Selanjutnya. peningkatan alokasi belanja modal secara signifikan belum tentu berarti meningkatkan alokasi anggaran pembangunan infrastruktur secara signifikan. (3) fungsi ketertiban dan keamanan. juga dibutuhkan dalam pengambilan keputusan. transportasi. Mengingat infrastruktur merupakan terminologi dari salah satu output pembangunan. Pembangunan infrastruktur itu sendiri mencakup pembangunan sarana dan prasarana pengairan dan irigasi. seperti jasa konsultansi. (8) fungsi pariwisata dan budaya. di samping karena adanya tingkat keperluan yang mendesak. klasifikasi belanja menurut fungsi merupakan rincian belanja atas 11 fungsi yang menggambarkan berbagai aspek penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka pelayanan kepada masyarakat dan peningkatan kesejahteraan rakyat yang meliputi: (1) fungsi pelayanan umum. komunikasi dan informatika.Konsekuensi logisnya. Sebagai contoh. Selanjutnya.

0 peningkatan dukungan daya saing sektor riil 100 dan penyediaan infrastruktur dasar bagi 174.7 peningkatan kesejahteraan masyarakat. untuk pos pembiayaan anggaran. Anggaran Infrastruktur Pertumbuhan Ekonomi.5 6. untuk anggaran non K/L.2 6.3 78. Anggaran infrastruktur melalui anggaran K/L. namun juga mencakup pembiayaan anggaran.0 50 99.Dalam RAPBN 2013. pemerintah telah menggunakan kebijakan penganggaran defisit yang diarahkan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi pada target yang telah ditetapkan. Orientasi alokasi pada anggaran infrastruktur diharapkan dapat lebih menjamin pencapaian berbagai target pembangunan sekaligus menjawab berbagai tantangan di bidang infrastruktur. serta anggaran Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (terkait dengan infrastruktur di bidang energi) dikategorikan ke dalam anggaran infrastruktur melalui K/L. RHS (Rp triliun) Selanjutnya. sementara untuk transfer ke daerah. Sebagai contoh. outstanding utang dari tahun ke tahun akan mengalami peningkatan yang membawa konsekuensi beban utang yang ditanggung Nota Keuangan dan RAPBN 2013 (%) 4-107 .4 128. anggaran infrastruktur dapat berasal dari dana alokasi khusus untuk bidang-bidang yang terkait dengan infrastruktur. termasuk cadangan infrastruktur Sumber: Kementerian Keuangan Alokasi Anggaran Pembayaran Bunga Utang Beberapa tahun terakhir.0 Indonesia yang menjadi salah satu faktor 6. Catatan: .7 ketersediaan infrastruktur dan konektivitas 59. Sementara itu. anggaran infrastruktur antara lain dialokasikan untuk pengembangan kawasan Bintan dan Karimun. sehingga tidak hanya mencakup belanja negara. utamanya dialokasikan pada beberapa K/L yang fungsi utamanya terkait dengan bidang infrastruktur dan/atau mendukung pelaksanaan pembangunan infrastruktur. serta risiko kenaikan harga tanah pada pos belanja lain-lain. 150 4.4 91. untuk itu pemerintah menggunakan pemenuhan pembiayaan melalui utang. Dengan kebijakan tersebut. 2. dalam RKP tahun 2013. sebagaimana ditetapkan dalam rencana kerja Pemerintah (RKP). pengeluaran infrastruktur dapat berupa investasi pemerintah untuk infrastruktur.5 6. 2007-2013 tingginya biaya logistik antarwilayah di 250 8.6 fokus prioritas pembangunan infrastruktur. gambaran perkembangan anggaran infrastruktur dalam APBN untuk tahun 2009-2013 disajikan pada grafik. salah satu tantangan dalam pembangunan yang dihadapi adalah masih Perkembangan Anggaran Infrastruktur. dan penyertaan modal negara baik untuk PT Sarana Multi Infrastruktur (PT SMI) maupun PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia (PT PII). Untuk belanja pemerintah pusat.0 200 6. Akibatnya. anggaran Kementerian Pekerjaan Umum dan Kementerian Perhubungan (terkait dengan infrastruktur jalan dan transportasi). diperlukan alokasi sumber pembiayaan yang memadai untuk menutup defisit yang ditetapkan baik dari sumber utang maupun nonutang. Sebagai contoh.0 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 menjadi perhatian pemerintah untuk dibenahi dan ditingkatkan. Dalam menghadapi 6.3 inefisiensi ekonomi.8 6. Sementara itu.8 antarwilayah yang memadai akan terus 0 0. dana bergulir pengadaan tanah.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 Lebih lanjut. anggaran infrastruktur dalam APBN dikompilasi secara komprehensif. Namun demikian pembiayaan nonutang semakin terbatas. baik belanja melalui kementerian negara/lembaga (K/L) maupun belanja non-K/L. anggaran infrastruktur dapat berasal dari belanja pemerintah pusat.9 188.0 tantangan dimaksud sekaligus mendukung 4.

(3) asumsi tingkat bunga Libor yang digunakan sebagai referensi TABEL 4. sehingga menekan persentase bunga utang luar negeri.3 80.0 RAPBN 2013 sebesar Rp113. Penarikan Pinjaman Dalam Negeri (neto) 0. Secara keseseluruhan Sovereign Credit Rating dan Country Risk Classification (CRC) Indonesia yang semakin membaik dari tahun ke tahun. Penerbitan SBN (neto) 134. Su m ber : Kem ent er i a n Keu a ng a n Beban bunga utang tersebut diperuntukkan bagi pembayaran bunga utang dalam negeri sebesar Rp80. (4) outstanding utang. pemberi pinjaman luar dan dalam negeri.8 beberapa variabel di atas.0 5.2 158.749.540.Rata-rata nilai tukar (Rp/US$) 8. Faktor lain adalah terdapat pinjaman lunak yang memiliki terms and conditions yang lebih ringan.9 32.3 84.714.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat oleh pemerintah meningkat. 2012 . Penerbitan SBN Internasional ini sesuai dengan kebijakan pemerintah untuk menghindari crowding out effect dan untuk mengurangi ketergantungan kepada kreditor luar negeri. Pembayaran bunga utang dalam negeri dalam RAPBN tahun 2013 mengalami penurunan sebesar Rp4.3 ii. (2) tingkat suku bunga SPN 3 bulan yang digunakan sebagai referensi bunga instrumen variable rate SBN.243.5 iii. Dalam Negeri 88. Dalam memperhitungkan beban utang.785.503.3 33.2 persen terhadap i.6 177.6 156. dan kebijakan Pemerintah untuk mengutamakan utang yang bersumber dari dalam negeri.2 113. 2012 2013 dan (5) perkiraan utang baru Uraian APBN APBNP RAPBN tahun 2012.3 PDB.9 1. dan lembaga internasional lainnya menilai kredibilitas pemerintah melalui kemampuan dan ketepatan waktu dalam memenuhi kewajiban utangnya. terutama SBN Domestik selain pinjaman dalam negeri. Untuk itu. pengeluaran ini merupakan salah satu bagian yang harus didahulukan oleh pemerintah.300. Hal ini disebabkan oleh biaya penerbitan SBN Internasional yang akan semakin murah dan turunnya referensi bunga pinjaman luar negeri. Secara nominal.217.0 Pembiayaan Utang : (triliun rupiah) 133. Peningkatan beban tersebut berasal dari peningkatan beban bunga atas outstanding utang dan biaya penerbitan/pengadaan utang baru.Rata-rata SPN-3 bulan (%) 6. antara lain: (1) asumsi nilai tukar mata uang rupiah terhadap mata uang dolar Amerika Serikat. Sementara itu.5) tahun 2013 tersebut dapat dilihat dalam Tabel 4.14 untuk menghitung instrumen PEMBAYARAN BUNGA UTANG. Luar Negeri 33.0 9.800.035.3 triliun. pembayaran bunga utang dalam negeri relatif lebih tinggi bila dibandingkan dengan pembayaran bunga utang luar negeri. sehingga kewajiban atas utang di masa mendatang masih dalam batas kemampuan ekonomi.7 triliun dan pembayaran bunga utang luar negeri sebesar Rp32. Selain itu.6 159.5 triliun. i.2013 (miliar rupiah) pinjaman.0 triliun jika dibandingkan dengan beban tahun sebelumnya. Beban bunga utang merupakan bagian dari kewajiban yang harus dipenuhi oleh pemerintah. bunga utang luar negeri diperkirakan juga akan mengalami penurunan sebesar Rp0. selain pembayaran jatuh tempo pokok utang. Berdasarkan Pembayaran Bunga Utang 122.6 117. dan tidak menimbulkan tekanan terhadap APBN dan neraca pembayaran. dan beberapa mata uang kuat lainnya.5 pemerintah mengalokasikan Faktor-Faktor yang mempengaruhi : belanja bunga utang pada . beberapa variabel ikut mempengaruhi.2 . perlu dilakukan perencanaan utang yang baik dan hati-hati.5 triliun. Pembayaran bunga utang ii. atau 1.9) (4. Penarikan Pinjaman Luar Negeri (neto) (1.0 0. Untuk itu. yang mengakibatkan jumlah outstanding utang dalam negeri meningkat. bagi investor.14.0 9.0 5.703.4) (19. Hal ini disebabkan oleh angka jatuh tempo bunga utang dalam negeri yang besar.000. telah memberikan pengaruh 4-108 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .

memberikan perlindungan pada masyarakat berpendapatan rendah. Berdasarkan berbagai kebijakan tersebut. air.2 T Rp80.7 T subsidi pangan sebesar Rp17. Rp0. Subsidi non-energi Rp41. Rp2.1 triliun (3. dan biodiesel termasuk energi tata surya. untuk subsidi Subsidi Pupuk. baik ketika menerbitkan SBN.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 terhadap besaran biaya pengadaan utang oleh pemerintah yang cenderung semakin efisien. Sementara itu.4 persen terhadap PDB). Rp4. Rp193. meningkatkan produksi pertanian. Dengan subsidi tersebut diharapkan bahan kebutuhan pokok masyarakat tersedia dalam jumlah yang mencukupi. Sebagian besar dari alokasi anggaran belanja subsidi dalam RAPBN tahun 2013 tersebut direncanakan akan disalurkan untuk subsidi GRAFIK 4. dan terjangkau oleh daya beli masyarakat. Subsidi KP. Alokasi Anggaran Belanja Subsidi Subsidi dalam belanja negara dialokasikan dalam rangka meringankan beban masyarakat untuk memperoleh kebutuhan dasarnya.(Fitch). khususnya fasilitas kredit ekspor baru sekitar 130-150 bps. dan subsidi listrik sebesar Listrik. yang meliputi: (1) Rp15. khususnya yang merupakan kebutuhan dasar masyarakat.4 triliun. (3) peningkatan ketahanan pangan. dan (4) peningkatan daya saing usaha dan akses permodalan UMKM melalui bantuan subsidi bunga kredit program.1 T (2) subsidi  pupuk  sebesar  Rp15.2 T (5) subsidi  bunga  kredit  program  sebesar Subsidi Pajak. Rp80.0 triliun bila dibandingkan dengan pagu belanja subsidi yang ditetapkan dalam APBNP sebesar Rp245. dan (6) subsidi pajak sebesar Rp4.4 T PSO.9 T Energi.9  triliun. dan LGV sebesar Subsidi Rp193. dengan harga yang stabil. (2) penurunan pemakaian BBM pada pembangkit listrik dengan meningkatkan jumlah dan efisiensi penggunaan batubara. yaitu subsidi BBM.2 triliun. maupun penarikan pinjaman.1 triliun. Peningkatan rating 1 notch berpotensi menurunkan yield SBN Internasional baru sekitar 75-115 bps.9 T Rp17. gas.8 T (4) subsidi  PSO  sebesar  Rp2. kebijakan belanja subsidi akan diarahkan untuk: (1) pengendalian subsidi untuk meningkatkan belanja modal secara signifikan dalam jangka menengah dan meningkatkan daya saing. KPEN-RP.8 T Rp1. maka alokasi anggaran subsidi dalam RAPBN 2013 direncanakan mencapai Rp316. panas bumi.7 triliun. Pemberian subsidi ditujukan untuk menjaga stabilitas harga barang dan jasa di dalam negeri. dan KUPS . Posisi rating Indonesia pada tahun 2012 berada pada level BBB. sedangkan penurunan 1 level CRC berpotensi menurunkan biaya pinjaman luar negeri. dan sekaligus untuk menjaga agar produsen mampu menghasilkan produk.43). Sumber : Kementerian Keuangan Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-109 . dan terakhir level 3 (CRC). Rp41. Dalam pengalokasian belanja subsidi tahun 2013. 2013 energi sebesar Rp274. antara lain seperti KKPE. dengan harga yang terjangkau. dan Baa3 (Moody).43 KOMPOSISI BELANJA SUBSIDI.0 T (3) subsidi  benih  sebesar  Rp137. Rp274. BB+ dengan outlook positif (S&P).9 triliun. LPG tabung 3 kg. Rp1. Subsidi BBM.0  triliun.8 triliun. Subsidi Pangan. serta memberikan insentif bagi dunia usaha dan masyarakat. Subsidi Subsidi benih Nonenergi.2 triliun.9  miliar. Jumlah tersebut meningkat Rp71.8 triliun (lihat Grafik 4.

126.0 46. Berdasarkan berbagai parameter tersebut.110.8 triliun (2. Untuk itu.310.94 642.0/US$. Untuk itu. dan (4) nilai tukar rupiah sebesar Rp9.101.Kurang Bayar thn.Minyak Tanah dan LGV.000. dalam rangka mengendalikan anggaran subsidi listrik.0 tergantung pada parameter yang digunakan 4 Volume BBM + Bio BBM (ribu KL) .6/ liter.0 9.0 LPG Tabung 3 kg dan LGV tersebut 54.3 51. 5 3. dan (3) minyak solar dan Subsidi Tahun Berjalan (miliar Rp) 137. pengawasan. Parameter : Besaran subsidi BBM. besaran subsidi BBM sudah termasuk PPN atas BBM bersubsidi jenis tertentu.64 Alpha BBM (Rp/liter) 40. Selain itu.9 BBM. subsidi listrik masih perlu disediakan. dan manajemen distribusi.0 100.700.379.0 .0 .Minyak solar dan Bio solar 13.300.7 .891. dengan kecenderungan tingginya harga ICP akhir-akhir ini dan semakin meningkatnya volume konsumsi BBM bersubsidi.0 . dalam tahun 2013.Subsidi LGV (miliar Rp) . (2) premium dan No APBNP RAPBN bio premium.4 triliun bila dibandingkan alokasi anggaran subsidi BBM.15 SUBSIDI BBM JENIS TERTENTU DAN LPG TABUNG 3 KG. Pemerintah juga 91. realisasi subsidi BBM.Kurang Bayar thn.Subsidi BBM dan BBN (miliar Rp) . meningkat Rp56. LPG tabung 3 kg dan 1 ICP (US$/barel) 105. pemerintah akan menempuh berbagai kebijakan antara lain : (1) meningkatkan efisiensi alokasi subsidi BBM.000.0 sebagai dasar perhitungan subsidi.200. LPG Tabung 3 kilogram dan LGV dalam RAPBN 2013 direncanakan sebesar Rp193. sebagai 1.300.Premium dan Bio Premium 24. maka perlu dilakukan langkah-langkah kebijakan untuk mengendalikan peningkatan beban subsidi BBM.500. maka pemerintah bersama PT PLN (Persero) secara bertahap terus melakukan upaya-upaya penurunan BPP tenaga listrik sebagaimana 4-110 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 .452.1 memberikan subsidi untuk LPG tabung 3 kg 7.698.231.0 juta kiloliter (kl) dan konsumsi LPG tabung 3 kilogram sebesar 3.2 26. (3) alpha bbm sebesar Rp642.035. Sejak APBNP 2012. Selama beberapa tahun terakhir.0 LGV dalam RAPBN tahun 2013 sangat 2 Kurs (Rp/US$) 3 641. 2011 (miliar Rp) terpenuhi dengan harga yang terjangkau.700.500.Minyak Solar dan BBN 32. tabung LPG 3 kilogram dan LGV dalam APBNP 2012 sebesar Rp137.888. Dalam RAPBN tahun 2013.1 persen terhadap PDB).3 87. Dengan subsidi BBM jenis tertentu. (3) meningkatkan program konversi BBM ke BBG terutama untuk angkutan umum di kota-kota besar.1 .4 diharapkan kebutuhan masyarakat akan .8 .1 3.606.195.0 100. 2010 (miliar Rp) 706. terdiri 2012 2013 URAIAN dari : (1) minyak tanah.0 3. LPG tabung 3 kg dan LGV diperkirakan mencapai Rp216. Selanjutnya.291. mengalokasikan anggaran subsidi BBM 2012-2013 untuk beberapa jenis BBM tertentu.Minyak tanah .0 berikut: (1) ICP sebesar US$100.2 biosolar. dengan pertimbangan masih lebih rendahnya tarif tenaga listrik (TTL) yang berlaku bila dibandingkan dengan biaya pokok penyediaan (BPP) tenaga listrik.5 8.0 1. .3 29. Langkah ini dilakukan sebagai tindak lanjut dari hasil temuan BPK.7 17.010.Premium dan BBN 51.4 triliun (1.7 15. LPG tabung 3 kg dan LGV dapat 3. dan LPG tabung 3 kilogram.411. (4) melanjutkan program konversi mitan ke LPG tabung 3 kg. (2) mengendalikan konsumsi BBM bersubsidi melalui pengaturan.805.9 metrik ton.8 193.0 9.0 Volume Elpiji (juta kg) (2) volume konsumsi BBM bersubsidi Sumber: Kementerian Keuangan diperkirakan mencapai 46.Bab 4 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Subsidi Energi Dalam RAPBN 2013.6 persen terhadap PDB).0 per barel. sehingga ke depan diharapkan pelaksanaan APBN makin transparan dan akuntabel.Subsidi Elpiji Tabung 3 kg (miliar Rp) 29.PPN (miliar Rp) 12.8 triliun.0 146.461. realisasi anggaran subsidi listrik mengalami peningkatan yang cukup signifikan.859.882. Dalam perkiraan realisasi 2012. maka anggaran subsidi BBM jenis tertentu. pemerintah masih TABEL 4.

0 per dolar Amerika Serikat.2 . 4 Growth Sales (%) 7. Selain berbagai kebijakan di atas.4 pendanaan. 2012-2013 melalui penurunan susut jaringan (losses) dan optimalisasi bauran energi (energy mix) No 2012 2013 PARAMETER APBNP RAPBN untuk bahan bakar pembangkit. Berdasarkan berbagai kebijakan dan parameter tersebut di atas.3 dan jenis energi lainnya. dan (3) terjadi penurunan dalam pemakaian BBM pada pembangkit listrik dengan meningkatkan jumlah dan efisiensi penggunaan batubara. 5 Energy(%) (TWh) 6 Losses 8. sebagian dari investasi tersebut adalah untuk pembangunan di bidang transmisi.Marine Fuel Oil/MFO (juta KL) 1.5 4. Dengan program pembangunan tersebut diharapkan akan diperoleh dampak: (1) meningkatnya penjualan tenaga listrik. subsidi bunga kredit program.0) dengan indikator Consolidated Interest TOTAL SUBSIDI (Miliar Rp) 64.3 0. meningkat Rp16. Subsidi Non-energi Belanja subsidi non-energi dalam APBN menampung alokasi anggaran untuk subsidi pangan.0 9. maka alokasi anggaran subsidi listrik dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp80.937. akan diperoleh pendanaan dari obligasi (pinjaman) di pasar internasional yang akan digunakan untuk mendanai kegiatan investasi untuk pembangunan tahun 2013.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Bab 4 TABEL 4.8 dan bankable.300.5 persen.506. Untuk .High Speed Diesel/HSD (juta KL) 5.4 85. Dalam RAPBN tahun 2013.IDO (juta KL) 1.8 persen terhadap PDB).000.2 182.0 ketersediaan pasokan gas bumi. dan biodiesel termasuk energi tata surya.300.4 triliun (0.937.7 .3 pembenahan pada PT PLN (Persero).0 9.4 4.7 64. dan subsidi pajak ditanggung pemerintah (DTP).9 triliun (0.1 triliun. Sumber: Kementerian Keuangan Tingkat CICR di atas 2 persen diperlukan oleh PT PLN (Persero) agar dapat memenuhi syarat untuk melakukan penerbitan global bond di pasar internasional.310.973.9 triliun (0.000.0 bila dibandingkan anggaran belanja subsidi listrik dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp64. subsidi benih. terutama 105. yaitu SUBSIDI LISTRI K. Dengan margin sebesar 7 persen pada tahun 2013 tersebut. air. Selain itu. subsidi PSO.01 0. yang antara lain ditunjukkan Subsidi (accrued dan kas) (Miliar Rp) Carry over ke Tahun berikutnya (5.4 triliun Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-111 .1 keuangan PT PLN (Persero) semakin baik Kekurangan tahun sebelumnya (miliar Rp) 4.Panas Bumi (TWh) 3.16 yang telah dilakukan di tahun 2012.8 Coverage Ratio (CICR) di atas 2 persen. perhitungan beban subsidi listrik dalam tahun 2013 juga didasarkan pada asumsi dan parameter-parameter sebagai berikut: (1) ICP sebesar US$100. Dalam perkiraan realisasi 2012. lebih rendah Rp1.0 BBM serta menjamin dan menjaga 2 Kurs(%) 3 TTL 15. subsidi non-energi direncanakan sebesar Rp41.Bio Diesel (juta KL) 0.50% 8.4 persen terhadap PDB). (2) meningkatnya rasio elektrifikasi. realisasi subsidi listrik diperkirakan mencapai Rp89.0 dengan cara menurunkan penggunaan 1 ICP (US$/bbl) (Rp/US$) 9. distribusi dan gardu induk. Hal ini merupakan upaya agar kondisi Subsidi Tahun Berjalan (Miliar Rp) 60.0 sales 167.0 100. (5) meningkatkan penjualan tenaga listrik.627. (4) margin usaha PT PLN sebesar 7 persen.4 80.4 menjaga agar PT PLN (Persero) tidak .8 7.Gas (juta BBTU) 0. panas bumi.8 mengalami kesulitan likuiditas dan . batubara. dan (6) susut jaringan (losses) sebesar 8.466.01 margin usaha sebesar 7 persen pada tahun 8 Margin (%) 7% 7% 2013.1 48.6 78. gas.973.0 per barel.Batu Bara (juta ton) 38. subsidi pupuk. (3) penyesuaian rata-rata tarif tenaga listrik sekitar 15 persen.50% pemerintah juga mengupayakan 7 Fuel Mix . maka pemerintah memberikan .9 persen terhadap PDB). (2) nilai tukar rupiah sebesar Rp9.

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

bila dibandingkan alokasi anggaran subsidi non-energi dalam APBNP 2012 sebesar Rp42,7 triliun.
URAIAN

TABEL 4.17 SUBSIDI PANGAN, 2012-2013 2012 2013

APBNP RAPBN Anggaran subsidi pangan dalam RAPBN 2013 direncanakan sebesar Rp17,2 triliun 1. Kuantum Raskin (ton) 3.672.481,5 2.795.561,5 a. Sasaran (RTS) 17.488.007,0 15.530.897,0 (0,2 persen terhadap PDB). Jumlah b. Penyaluran 14,0 12,0 tersebut lebih rendah Rp3,7 triliun bila c. Alokasi (kg/RTS/penyaluran) 15,0 15,0 dibandingkan pagu belanja subsidi 2. Subsidi Harga 5.698,1 6.151,9 a. HPB (Rp/kg) 7.298,1 7.751,9 pangan dalam APBNP tahun 2012 b. Harga Jual (Rp/kg) 1.600,0 1.600,0 sebesar Rp20,9 triliun (0,2 persen 20,9 17,2 terhadap PDB). Kebijakan penyediaan JUMLAH (triliun rupiah) Sumber: Kementerian Keuangan subsidi pangan ini diberikan dalam bentuk penjualan beras kepada rumah tangga sasaran (RTS) dengan harga terjangkau oleh daya beli masyarakat berpenghasilan rendah. Hal ini bertujuan untuk memberikan akses pangan, baik secara fisik (beras tersedia di titik distribusi dekat) maupun ekonomi (harga jual yang terjangkau) kepada rumah tangga sasaran. Dalam tahun 2013, program subsidi pangan ini disediakan untuk menjangkau 15,5 juta RTS, dalam bentuk penyediaan beras murah oleh Perum Bulog sebanyak 2,8 juta ton. Jumlah tersebut akan dialokasikan untuk 12 kali penyaluran, dengan alokasi sebanyak 15 kg per RTS per bulan dan harga jual raskin sebesar Rp1.600 per kg. Jumlah RTS sebanyak 15,5 juta merupakan hasil pendataan program perlindungan sosial (PPLS) 2011 yang dilakukan oleh Badan Pusat Statistik (BPS), dan berkurang bila dibandingkan tahun 2012 sebanyak 17,5 juta RTS.

Selanjutnya, dalam rangka mendukung peningkatan ketahanan pangan untuk mencapai target beras 10 juta ton per tahun dalam waktu 5-10 tahun ke depan, maka fasilitasi sarana produksi pertanian melalui penyaluran benih dan pupuk bersubsidi perlu ditingkatkan. Sesuai dengan RKP tahun 2013 dalam, sasaran peningkatan ketahanan pangan tahun 2013, adalah: (1) meningkatnya pertumbuhan PDB sektor pertanian, perikanan dan kehutanan sebesar 3,9 persen, (2) meningkatnya produksi padi sebesar 6,25 persen, jagung 8,3 persen, kedelai 18,4 persen, gula 9,2 persen, daging sapi/kerbau TABEL 4.18 9,5 persen, dan ikan 24,43 persen; SUBSIDI PUPUK, 2012-2013 (3) Meningkatnya cadangan pangan pemerintah 2012 2013 menjadi minimal 1 juta ton beras, serta Uraian Satuan APBNP RAPBN berkembangnya cadangan pangan pemerintah Jenis Pupuk Ribu Ton 4.755,4 4.993,2 daerah dan masyarakat; (4) Membaiknya Urea Ribu Ton 3.742,3 3.879,4 kualitas konsumsi pangan masyarakat dengan Non Urea Organik Ribu Ton 426,0 468,6 pencapaian skor pola pangan harapan (PPH) HPP Pupuk Urea Ribu/Ton 3.281,0 3.445,0 sebesar 91,5; (5) Meningkatnya kualitas hasil Non Urea Ribu/Ton 3.826,2 3.993,5 Ribu/Ton 1.863,7 1.967,2 pertanian, perikanan dan kehutanan sesuai mutu Organik HET Pupuk dan standar yang ditetapkan; (6) meningkatnya Urea Ribu/Ton 1.800,0 1.800,0 Ribu/Ton 1.900,0 1.900,0 cakupan penyuluhan pertanian, perikanan dan Non Urea Organik Ribu/Ton 500,0 500,0 kehutanan, serta (7) Meningkatnya pertumbuhan Subsidi Miliar Rp 5.685,0 6.288,5 kelembagaan pelaku pertanian, perikanan dan Urea Non Urea Miliar Rp 7.702,4 8.872,0 kehutanan. Organik Miliar Rp 571,2 670,0 Untuk itu, dalam rangka mendukung upaya ketahanan pangan tersebut, maka alokasi
Kurang Bayar Tahun 2010 Miliar Rp 13.958,6 84,2 15.914,8 Total Subsidi Miliar Rp Sumber: Kementerian Keuangan

4-112

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

TABEL 4.19 anggaran subsidi pupuk SUBSIDI BENIH, 2012-2013 dalam tahun 2013 APBNP 2012 RAPBN 2013 Subsidi Total Subsidi Total URAIAN Volume Volume direncanakan sebesar No Harga (miliar Harga (miliar (ton) (ton) (ribu/ton) Rp) (ribu/ton) Rp) Rp15,9 triliun (0,2 persen 1 Padi Non-Hibrida 70.000,0 1.400 98,0 70.000,0 1.500 105,0 terhadap PDB), meningkat 2 Jagung Komposit 1.000,0 2.075 2,1 1.000,0 2.200 2,2 3 Jagung Hibrida 2.500,0 8.407 21,0 2.500,0 8.800 22,0 Rp2,0 triliun bila 4 Kedelai 2.500,0 2.387 6,0 2.500,0 2.500 6,3 23.482,0 106 2,5 23.482,0 106 2,5 dibandingkan dengan pagu 5 Iuran pemakaian air PT Jasa Tirta (M3) TOTAL 129,5 137,9 subsidi pupuk yang Sumber: Kementerian Keuangan ditetapkan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp13,9 triliun (0,2 persen terhadap PDB). Alokasi anggaran subsidi pupuk dalam tahun 2013 sudah menampung anggaran untuk kurang bayar subsidi pupuk tahun 2010 sebesar Rp84,2 miliar. (lihat Tabel 4.18).

Sementara itu, untuk mendukung peningkatan produksi pertanian dan program ketahanan pangan, Pemerintah mengalokasikan anggaran subsidi benih. Pemberian subsidi benih tersebut, ditujukan untuk menyediakan benih padi, jagung, dan kedelai dengan harga terjangkau oleh petani. Alokasi anggaran subsidi benih dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp137,9 miliar. Jumlah tersebut lebih tinggi Rp8,4 miliar bila dibandingkan pagu subsidi benih yang ditetapkan dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp129,5 miliar. Selanjutnya, untuk memberikan kompensasi SUBSIDI PSO, 2012-2013 finansial kepada BUMN yang diberikan tugas (miliar rupiah) untuk menjalankan kewajiban pelayanan umum 2012 2013 (public service obligation/PSO), seperti No APBNP RAPBN penyediaan jasa di daerah tertentu dan/atau 1 PT KAI 770,1 804,8 dengan tingkat tarif yang relatif lebih murah dari 2 PT Pelni 1.024,0 826,5 272,5 309,2 harga pasar (seperti angkutan kapal laut dan 3 PT Posindo 4 LKBN Antara 84,8 89,8 kereta api kelas ekonomi), dalam RAPBN tahun Jumlah 2.151,4 2.030,3 2013 direncanakan alokasi anggaran untuk Sumber: Kementerian Keuangan subsidi PSO sebesar Rp2,0 triliun. Jumlah tersebut lebih rendah bila dibandingkan dengan pagu belanja subsidi PSO dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp2,2 triliun. Anggaran belanja subsidi PSO dalam tahun 2013 tersebut, dialokasikan masing-masing kepada PT Kereta Api (Persero) sebesar Rp804,8 miliar untuk penugasan layanan jasa angkutan kereta api penumpang kelas ekonomi; PT Pelni sebesar Rp826,5 miliar untuk penugasan layanan jasa angkutan penumpang kapal laut kelas ekonomi; PT Posindo sebesar Rp309,2 miliar untuk tugas layanan jasa pos di daerah terpencil; dan Perum LKBN Antara sebesar Rp89,8 miliar untuk penugasan layanan berita berupa teks, foto, radio, multimedia, english news, dan televisi. Dalam rangka menunjang upaya peningkatan ketahanan pangan dan mendukung program diversifikasi energi, Pemerintah akan meneruskan kebijakan pemberian subsidi bunga kredit program, antara lain dalam bentuk (1) subsidi bunga kredit untuk program ketahanan pangan dan energi (KKP-E); (2) termasuk penyediaan anggaran atas risk sharing terhadap KKP-E bermasalah yang menjadi beban Pemerintah; serta (3) kredit pengembangan energi nabati dan revitalisasi perkebunan (KPEN-RP). Selain dialokasikan melalui ketiga skim tersebut, subsidi bunga kredit program yang bertujuan untuk membantu meringankan beban masyarakat dalam memenuhi kebutuhan akan sumber dana dengan bunga yang relatif
TABEL 4.20

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-113

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

lebih rendah, juga dialokasikan TABEL 4.21 SUBSIDI BUNGA KREDIT PROGRAM, 2012-2013 untuk (1) kredit program eks(miliar rupiah) Kredit Likuiditas Bank No 2012 2013 URAIAN APBNP RAPBN Indonesia (KLBI) yang dikelola 1 Eks Pola KLBI (PNM) 7,8 4,9 224,9 213,3 oleh PT Permodalan Nasional 2 Kredit Ketahanan Pangan & Energi (KKPE) 3 Risk Sharing KKP-E 3,2 5,2 Madani (PNM); (2) Kredit 4 Kredit Pengembangan Energi Nabati dan Revitalisasi Perkebunan (KPEN-RP) 88,1 96,7 5,0 2,5 pemberdayaan pengusaha 5 Subsidi Bunga Pengusaha NAD dan Nias 6 Imbal Jasa Penjaminan Kredit Usaha Rakyat (KUR) 801,1 824,7 NAD, Sumut, Sumbar, Jambi, 7 Kredit Usaha Pembibitan Sapi 42,6 38,2 1,1 1,1 dan Jabar; (3) Imbal Jasa 8 Skema Subsidi Resi Gudang 9 Subsidi Bunga untuk Sarfas BBM non Subsidi 116,0 42,1 Penjaminan Kredit Usaha 10 Subsidi bunga untuk air bersih 4,3 20,0 Rakyat (KUR); (4) Kredit usaha JUMLAH 1.293,9 1.248,5 pembibitan sapi (KUPS); (5) Sumber: Kementerian Keuangan skema subsidi resi gudang; (6) subsidi bunga untuk air bersih; dan (7) subsidi kredit sarana dan fasilitas BBM non subsidi. Dengan langkah-langkah kebijakan tersebut dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan alokasi anggaran bagi subsidi bunga kredit program sebesar Rp1.248,5 miliar. Jumlah tersebut lebih rendah Rp45,4 miliar bila dibandingkan dengan pagu belanja subsidi bunga kredit program dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp1.293,9 miliar. Selanjutnya, sebagaimana tahun-tahun TABEL 4.22 SUBSIDI PAJAK (DTP), 2012-2013 sebelumnya, pada tahun 2013, pemerintah (triliun rupiah) juga mengalokasikan subsidi pajak berupa 2012 2013 URAIAN pajak ditanggung pemerintah sebesar Rp4,8 No APBNP RAPBN triliun, yang terdiri dari subsidi pajak 1. Pajak Penghasilan (PPh) 3,7 3,8 penghasilan (PPh) dan fasilitas bea masuk. - PPh atas Komoditas Panas Bumi 0,8 0,8 PPh atas bunga imbal hasil atas SBN yang Jumlah tersebut lebih tinggi bila 2,8 3,0 diterbitkan di pasar internasional dibandingkan dengan pagu belanja subsidi 2. Fasilitas Bea Masuk 0,6 1,0 pajak yang ditetapkan dalam APBNP 2012 - Fasilitas Bea masuk 0,6 1,0 yang mencapai Rp4,3 triliun. Dalam tahun Jumlah 4,3 4,8 2013, alokasi anggaran subsidi pajak Sumber: Kementerian Keuangan penghasilan berupa PPh DTP direncanakan sebesar Rp3,8 triliun. Jumlah ini, terdiri dari PPh DTP atas kegiatan panas bumi sebesar Rp0,8 triliun, dan PPh DTP atas bunga imbal hasil atas SBN yang diterbitkan di pasar internasional sebesar Rp3,0 triliun. Sementara itu, fasilitas bea masuk DTP dalam tahun 2013 direncanakan sebesar Rp1,0 triliun. Alokasi Anggaran Belanja Hibah Dalam RAPBN tahun 2013, alokasi anggaran belanja hibah diperkirakan sebesar Rp3,6 triliun, yang berarti mengalami peningkatan sebesar Rp1,8 triliun bila dibandingkan dengan pagu anggaran belanja hibah dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp1,8 triliun. Kebijakan alokasi anggaran belanja hibah kepada daerah untuk tahun 2013 diarahkan pada upaya mendukung peningkatan kapasitas pemerintah daerah dalam menyediakan layanan dasar umum dalam bidang perhubungan, pembangunan sarana air minum, pengelolaan air limbah, irigasi, sanitasi dan eksplorasi geothermal. Sumber dana hibah kepada daerah berasal dari luar negeri baik berupa pinjaman yang diterushibahkan maupun hibah yang diterushibahkan, dengan rincian sebagai berikut: Pertama, belanja hibah yang bersumber dari pinjaman luar negeri Pemerintah, yaitu: (1) program Mass Rapid Transit (MRT) sebesar Rp3,1 triliun,

4-114

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

yang bersumber dari Japan International Cooperation Agency (JICA); dan (2) Water Resources and Irrigation Sector Management Project-Phase II (WISMP-2) sebesar Rp166,9 miliar, yang bersumber dari World Bank. Kedua, belanja hibah yang bersumber dari penerusan hibah luar negeri Pemerintah, yaitu (1) Hibah Air Minum sebesar Rp234,1 miliar yang berasal dari Pemerintah Australia; (2) Hibah Air Limbah sebesar Rp9,4 miliar yang berasal dari Pemerintah Australia; (3) Development of Seulawah Agam Geothermal in NAD Province sebesar Rp61,2 miliar yang berasal dari Pemerintah Jerman; dan (4) Hibah Australia-Indonesia Untuk Pembangunan Sanitasi sebesar Rp93,6 miliar yang berasal dari Pemerintah Australia. Proyek MRT diharapkan dapat mengatasi permasalahan kemacetan lalu lintas di Jakarta, menunjang dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi Jakarta dengan membangun sistem transportasi kota yang efisien, penciptaan lapangan kerja, serta meningkatkan kualitas lingkungan kota Jakarta dan mendukung mitigasi dampak perubahan iklim. WISMP-2 bertujuan untuk meningkatkan kapasitas kinerja unit pengelola sumber daya air/daerah aliran sungai dan pengelolaan daerah irigasi, serta peningkatan produktivitas pertanian beririgasi di beberapa provinsi dan kabupaten. Program Hibah Air Minum dan Hibah Air Limbah bertujuan untuk mendanai kegiatan pembangunan sambungan air minum bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) dan peningkatan akses sistem air limbah perpipaan bagi masyarakat, dalam rangka pencapaian target pembangunan milenium (MDGs). Development of Seulawah Agam Geothermal in NAD Province bertujuan untuk membiayai kegiatan eksplorasi geothermal di Seulawah Provinsi Nangroe Aceh Darussalam, dan kegiatan jasa tenaga ahli berupa pelatihan bagi tim geothermal Seulawah. Hibah Australia-Indonesia Untuk Pembangunan Sanitasi merupakan hibah yang bertujuan untuk mempercepat pencapaian pembangunan di bidang sanitasi (persampahan dan air limbah) yang diberikan kepada pemerintah daerah yang telah memiliki perencanaan di bidang sanitasi. Alokasi Anggaran Bantuan Sosial Dalam rangka meningkatkan kualitas hidup masyarakat, beberapa tahun terakhir, Pemerintah menjamin dan berkomitmen untuk terus meningkatkan pelaksanaan social security bagi seluruh rakyat Indonesia, terutama dalam pemenuhan kebutuhan dasarnya, yaitu pendidikan dan kesehatan. Di bidang pendidikan, Pemerintah terus melaksanakan program BOS dan bantuan siswa miskin untuk meningkatkan taraf pendidikan masyarakat yang inklusif. Sementara itu, di bidang kesehatan, Pemerintah telah melaksanakan program Jamkesmas dan Jampersal dalam rangka meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan kepada masyarakat. Selanjutnya, mulai tahun 2014, Pemerintah akan melaksanakan program sistem jaminan sosial nasional (SJSN) yang bertujuan untuk memberikan kepastian perlindungan dan kesejahteraan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia, terutama pelaksanaan jaminan sosial di bidang kesehatan pada tahun 2014, sesuai dengan amanat Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (UU SJSN) dan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (UU BPJS).

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-115

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Dalam RAPBN tahun anggaran 2013, alokasi anggaran bantuan sosial direncanakan sebesar Rp59,0 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Jumlah ini, menunjukkan peningkatan sebesar Rp3,7 triliun (6,6 persen) apabila dibandingkan dengan pagu anggaran bantuan sosial yang ditetapkan dalam APBNP tahun anggaran 2012 sebesar Rp55,4 triliun (0,6 persen terhadap PDB). Peningkatan tersebut, terutama berkaitan dengan bertambahnya cakupan penerima bantuan sosial dan meningkatnya nilai bantuan sosial yang diberikan kepada masyarakat dalam rangka meningkatkan kemampuan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat. Alokasi anggaran bantuan sosial dalam RAPBN tahun anggaran 2013, terdiri atas: (1) alokasi bantuan sosial yang disalurkan melalui K/L sebesar Rp55,0 triliun, dan (2) alokasi dana cadangan penanggulangan bencana alam melalui BA BUN sebesar Rp4,0 triliun. Beberapa program prioritas yang termasuk dalam kategori bantuan sosial dalam tahun 2013 antara lain: (1) program BOS yang dikoordinasikan oleh Kementerian Agama, dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp12,5 triliun, serta BOS Pendidikan Menengah yang dikoordinasikan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp3,8 triliun; (2) bantuan siswa miskin, dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp10,2 triliun; (3) Jamkesmas dan Jampersal dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp7,3 triliun, terdiri atas program pelayanan kesehatan rujukan di kelas III rumah sakit Pemerintah dan rumah sakit swasta yang ditunjuk Pemerintah dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,7 triliun dan untuk pelayanan Jampersal dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,6 triliun; (4) PNPM Mandiri dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp2,2 triliun, yang terdiri atas PNPM Perkotaan, program pembangunan daerah tertinggal dan khusus (P2DTK), dan pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah (PISEW); serta (5) PKH atau bantuan tunai bersyarat, dengan alokasi anggaran yang direncanakan sebesar Rp2,9 triliun. Program BOS merupakan amanat dari Pasal 34 Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, yang menyatakan bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah menjamin terselenggaranya wajib belajar minimal pada jenjang pendidikan dasar yang terjangkau. Tujuan dari program BOS, yaitu membebaskan biaya pendidikan bagi siswa tidak mampu, dan meringankan beban siswa lainnya agar semua siswa memperoleh layanan pendidikan dasar yang lebih bermutu sampai tamat. Program BOS diberikan kepada satuan pendidikan tingkat SD/MI/Ula dan SMP/MTs/Wustha, dan dimaksudkan untuk mengurangi beban masyarakat, khususnya masyarakat miskin dalam membiayai pendidikan, sehingga diharapkan dapat menurunkan angka putus sekolah. Anggaran BOS dalam tahun 2013 yang dikoordinasikan oleh Kementerian Agama diperuntukkan bagi sekitar 6,3 juta siswa MI/Ula dan MTs/Wustha. Selanjutnya, Pemerintah juga terus meningkatkan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun dan diperluas menjadi pendidikan menengah universal melalui program BOS Pendidikan Menengah yang diperuntukkan bagi sekitar 9,6 juta siswa SMA, SMK, dan MA dalam rangka tercapainya perluasan dan pemerataan akses pendidikan menengah/sederajat yang bermutu, berkesetaraan gender, dan relevan dengan kebutuhan masyarakat. Dalam rangka peningkatan kualitas bidang pendidikan, Pemerintah juga mengalokasikan anggaran untuk bantuan siswa miskin mulai dari jenjang pendidikan dasar hingga jenjang perguruan tinggi. Program bantuan siswa miskin dalam tahun 2013 diperuntukkan masingmasing untuk sekitar 9,6 juta siswa SD/SDLB dan SMP/SMPLB dengan alokasi anggaran sebesar Rp5,1 triliun, bagi sekitar 2,4 juta siswa MI/Ula dan MTs/Wustha dengan alokasi

4-116

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

anggaran sebesar Rp1,4 triliun, bagi sekitar 1,7 juta siswa SMA dan SMK dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,7 triliun, bagi sekitar 400 ribu siswa MA dengan alokasi anggaran sebesar Rp400,0 miliar, bagi sekitar 122 ribu mahasiswa perguruan tinggi dengan alokasi anggaran sebesar Rp1,5 triliun, dan untuk sekitar 70 ribu mahasiswa perguruan tinggi agama dengan alokasi anggaran sebesar Rp128,0 miliar. Dalam rangka meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dasar, khususnya bagi penduduk miskin, maka pemberian jaminan pemeliharaan kesehatan bagi masyarakat yang sudah dilaksanakan dalam tahun-tahun sebelumnya melalui program Jamkesmas dan Jampersal akan terus dilanjutkan dan diperluas cakupannya. Dalam tahun 2013, program Jamkesmas ditujukan bagi sekitar 86,4 juta jiwa dalam bentuk peningkatan akses penduduk miskin dan kurang mampu/pelayanan kesehatan rujukan di kelas III rumah sakit Pemerintah/rumah sakit swasta tertentu yang ditunjuk Pemerintah dan pelayanan persalinan (Jampersal) bagi sekitar 2,7 juta ibu hamil. Program Jamkesmas ini merupakan embrio dari pelaksanaan SJSN bidang kesehatan, yang akan dijalankan Pemerintah sepenuhnya mulai tahun 2014. Dalam rangka menyempurnakan sistem perlindungan sosial, dan sekaligus sebagai upaya untuk mempercepat pencapaian target Millenium Development Goals (MDGs), khususnya bagi masyarakat miskin, maka dalam tahun 2013 Pemerintah kembali melanjutkan pelaksanaan PKH yang ditujukan bagi sekitar 2,4 juta RTSM, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,9 triliun. PKH merupakan program yang memberikan bantuan tunai kepada RTSM yang telah ditetapkan sebagai peserta PKH dan diwajibkan memenuhi persyaratan dan komitmen yang terkait dengan upaya peningkatan kualitas SDM, yaitu pendidikan dan kesehatan. Bantuan PKH disalurkan kepada masyarakat secara bertahap empat kali pembayaran dalam satu tahun. Besaran nilai bantuan PKH bagi RTSM per tahun yaitu: (1) bantuan tetap untuk RTSM sebesar Rp200.000; (2) untuk ibu hamil/nifas dan memiliki anak usia balita Rp800.000; (3) untuk RTSM yang memiliki anak usia SD/MI sebesar Rp400.000; (4) untuk RTSM yang memiliki anak usia SMP/MTs sebesar Rp800.000. Sehingga bantuan minimum per RTSM sebesar Rp600.000 dan bantuan maksimum per RTSM sebesar Rp2.200.000 (memiliki 3 orang anak). Sasaran yang berhak menerima bantuan adalah: (1) ibu hamil dan ibu nifas dalam RTSM yang akan diberikan pelayanan kesehatan; (2) anak/balita usia 0-6 tahun dalam RTSM yang akan diberikan pelayanan kesehatan; (3) anak usia 5-7 tahun yang belum masuk pendidikan SD; dan (4) anak usia 15-18 tahun dalam RTSM yang belum menyelesaikan pendidikan dasar. Selanjutnya, dalam rangka menjaga keberlanjutan berbagai program penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan seluruh elemen masyarakat yang telah dilaksanakan dalam tahun-tahun sebelumnya, maka dalam tahun 2013 akan terus dilakukan harmonisasi antarprogram penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat dari berbagai sektor ke dalam wadah PNPM Mandiri. Penyempurnaan dan perluasan cakupan program pembangunan berbasis masyarakat antara lain melalui: (1) PNPM Perkotaan, yang mencakup pemberdayaan di 10.922 kelurahan, dengan alokasi anggaran sebesar Rp2,0 triliun; (2) program pembangunan daerah tertinggal dan khusus tahap II (P2DTK-II) yang mencakup pemberdayaan di 35 kabupaten dengan alokasi anggaran sebesar Rp50,0 miliar; serta (3) pengembangan infrastruktur sosial ekonomi wilayah (PISEW) yang mencakup pemberdayaan di 79 kecamatan dengan alokasi anggaran sebesar Rp130,0 miliar.

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-117

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Sementara itu, alokasi anggaran bantuan sosial yang dialokasikan melalui Bagian Anggaran Bendahara Umum Negara (BA BUN) adalah dana cadangan penanggulangan bencana alam. Dalam tahun 2013 alokasinya direncanakan sebesar Rp4,0 triliun. Dana cadangan penanggulangan bencana alam dialokasikan dalam rangka melindungi masyarakat terhadap berbagai dampak yang ditimbulkan oleh bencana alam, yang meliputi kegiatan-kegiatan: (1) tahap prabencana dalam rangka meningkatkan pencegahan dan kesiapsiagaan menghadapi bencana; (2) tahap penanganan tanggap darurat pascabencana; serta (3) tahap pemulihan pascabencana melalui proses rehabilitasi dan rekonstruksi. Alokasi Anggaran Belanja Lain-lain Kebijakan belanja lain-lain dalam RAPBN 2013 antara lain menampung: (1) antisipasi perubahan asumsi ekonomi makro melalui penyediaan dana cadangan risiko fiskal, seperti: perubahan asumsi ekonomi makro dan risiko kenaikan harga tanah (land capping); (2) penyediaan biaya operasional lembaga negara yang belum mempunyai kode bagian anggaran (BA) sendiri dan kontribusi kepada lembaga internasional; (3) mendukung ketahanan pangan melalui penyediaan dana cadangan beras Pemerintah (CBP), cadangan benih nasional (CBN), dan cadangan stabilisasi harga pangan; (4) penyediaan alokasi anggaran untuk ongkos angkut beras PNS di distrik pedalaman Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat; (5) penyediaan alokasi anggaran untuk penugasan kepada PT SMI dalam rangka fasilitasi penyiapan Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Kereta Api Bandara Soekarno Hatta – Manggarai dan Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Sistem Penyediaan Air Minum Umbulan; (6) penyediaan alokasi anggaran persiapan Pemilu tahun 2014; (7) penyediaan cadangan pemetaan dan pembangunan shelter di daerah rawan bencana; (8) penyediaan cadangan pengadaan tanah, pembangunan perumahan dan sarana pemberdayaan ekonomi untuk pengungsi di Nusa Tenggara Timur (NTT); (9) penyediaan cadangan anggaran pembentukan dan kegiatan Otoritas Jasa Keuangan (OJK); (10) penyediaan cadangan sosialisasi/edukasi/advokasi masyarakat tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dan Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS); (11) penyediaan alokasi dana dukungan kelayakan/viability gap fund (VGF) untuk proyek sistem penyediaan air minum (SPAM) Umbulan dan SPAM Bandar Lampung; dan (12) cadangan anggaran infrastruktur untuk peningkatan pembangunan infrastruktur dan energi, yang bersumber dari penghematan subsidi listrik sebagai konsekuensi dari rencana kenaikan tarif tenaga listrik (TTL), rata-rata sebesar 15 persen pada tahun 2013. Selanjutnya, VGF merupakan dukungan Pemerintah untuk mendorong investasi di bidang infrastruktur berupa kontribusi fiskal dalam bentuk tunai atas sebagian biaya pembangunan proyek yang dilaksanakan melalui skema kerja sama Pemerintah dengan badan usaha (kerja sama Pemerintah-Swasta/KPS) dalam rangka penyediaan layanan infrastruktur yang terjangkau bagi masyarakat. Tujuan VGF antara lain: (1) meningkatkan minat badan usaha untuk berpartisipasi dalam proyek kerja sama yang layak secara ekonomi, namun belum layak secara finansial; (2) meningkatkan kepastian penyediaan proyek infrastruktur dengan mengacu kepada kualitas dan waktu yang direncanakan; dan (3) meningkatkan ketersediaan infrastruktur dengan tarif layanan yang terjangkau sesuai kemampuan rakyat. Sedangkan pemberian dukungan kelayakan dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip antara lain: (1) proyek kerja sama harus memenuhi kriteria kelayakan (eligibility criteria) pemberian dukungan kelayakan; dan (2) persetujuan pemberian dukungan kelayakan harus dicantumkan dalam dokumen pelelangan.

4-118

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

Selanjutnya, terkait dengan cadangan anggaran infrastruktur, alokasi anggaran tersebut diarahkan untuk mempercepat pembangunan infrastruktur dan energi, dalam rangka: Pertama, Menunjang penguatan konektivitas dan sistem logistik nasional. Kegiatan utama yang akan dilaksanakan melalui percepatan dan perluasan peningkatan kapasitas jalan nasional, infrastruktur pelabuhan, penyeberangan, bandara, kereta api, dan telekomunikasi pada enam koridor ekonomi, serta simpul-simpul utama untuk mengurangi bottleneck dan meningkatkan konektivitas antarwilayah maupun pada kawasan-kawasan cepat tumbuh. Kedua, Meningkatkan mobilitas dan mengurangi kesenjangan antarwilayah. Kegiatan utama yang akan dilaksanakan meliputi: (1) percepatan dan perluasan pembangunan sarana dan prasarana transportasi pada wilayah terpencil, perbatasan, dan daerah tertinggal untuk menjamin keberlanjutan dan tingkat pelayanan transportasi; dan (2) percepatan pembangunan air baku. Ketiga, Meningkatkan ketahanan pangan. Kegiatan utama yang akan dilaksanakan adalah percepatan dan perluasan rehabilitasi prasarana irigasi dan pembangunan waduk. Keempat, Meningkatkan ketahanan energi. Kegiatan utama yang akan dilaksanakan meliputi percepatan dan perluasan pembangunan transmisi dan gardu induk untuk menunjang pasokan listrik dari koridor-koridor ekonomi guna mencapai rasio elektrifikasi 80 persen pada tahun 2014. Alokasi anggaran belanja lain-lain dalam RAPBN tahun 2013 direncanakan sebesar Rp52,9 triliun (0,6 persen terhadap PDB), terdiri atas alokasi cadangan risiko fiskal sebesar Rp6,5 triliun, belanja lainnya sebesar Rp40,4 triliun, dan tambahan alokasi anggaran pendidikan sebesar Rp6,0 triliun sebagai dampak penyesuaian anggaran pendidikan untuk memenuhi kewajiban sebesar 20 persen terhadap belanja negara, yang sementara masih ditampung dalam belanja lain-lain untuk kemudian direalokasi ke BA K/L. Jumlah alokasi belanja lain-lain ini menunjukkan penurunan sebesar Rp15,6 triliun, atau 22,8 persen jika dibandingkan dengan pagu alokasi anggaran belanja lain-lain pada APBNP tahun 2012 yang mencapai sebesar Rp68,5 triliun (0,8 persen terhadap PDB). Lebih rendahnya alokasi belanja lain-lain pada tahun anggaran 2013 antara lain disebabkan tidak dialokasikannya beberapa anggaran yang pada tahun 2012 dianggarkan namun tidak dianggarkan kembali pada RAPBN tahun 2013 , seperti cadangan risiko energi yang pada tahun anggaran 2012 dialokasikan sebesar Rp23,0 triliun, kompensasi kenaikan harga BBM yang pada tahun anggaran 2012 dialokasikan sebesar Rp25,6 triliun, serta konversi BBM ke bahan bakar gas (BBG) untuk pembangunan infrastruktur compressed natural gas (CNG) dan liquified gas for vehicle (LGV) yang pada tahun anggaran 2012 dialokasikan sebesar Rp2,1 triliun. Namun, di sisi lain terdapat beberapa anggaran yang dianggarkan dalam RAPBN 2013, tetapi tidak dianggarkan pada tahun anggaran 2012, antara lain seperti cadangan anggaran infrastruktur sebesar Rp11,8 triliun, biaya persiapan penyelenggaraan Pemilu tahun 2014 sebesar Rp8,1 triliun, cadangan pemetaan daerah rawan bencana sebesar Rp0,5 triliun, dan pembangunan shelter di daerah rawan bencana sebesar Rp0,5 triliun. Alokasi dana cadangan risiko fiskal dalam RAPBN 2013 diperuntukkan antara lain untuk dana cadangan risiko perubahan asumsi ekonomi makro, stabilisasi harga pangan, dan risiko kenaikan harga tanah (land capping). Dana cadangan risiko fiskal dialokasikan dalam rangka antisipasi yang dilakukan Pemerintah atas kemungkinan terjadinya deviasi, antara perkembangan indikator ekonomi makro terhadap besaran asumsi ekonomi makro yang telah ditetapkan sebelumnya yang akan memberikan dampak negatif pada postur APBN,

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-119

Bab 4

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

misalnya asumsi pertumbuhan ekonomi dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat. Pemerintah juga mengalokasikan dana cadangan stabilisasi harga pangan yang digunakan dalam rangka mengurangi dampak lonjakan harga pangan bagi masyarakat miskin dan dapat memicu inflasi. Selanjutnya, Pemerintah juga menampung dana cadangan risiko kenaikan harga tanah (land capping) sebagai dukungan Pemerintah untuk pembiayaan pengadaan tanah pembangunan jalan tol. Dalam rangka perbaikan iklim investasi jalan tol di Indonesia, Pemerintah telah menetapkan batas biaya pengadaan tanah yang harus ditanggung oleh badan usaha, yaitu sebesar nilai paling besar dari ketentuan sebagai berikut: a. Seratus sepuluh (110) persen dari biaya pengadaan tanah dalam perjanjian pengusahaan jalan tol (PPJT). b. Seratus (100) persen dari biaya pengadaan tanah dalam PPJT ditambah dengan dua (2) persen dari biaya investasi dalam PPJT. Dukungan Pemerintah diberikan dalam bentuk pendanaan terhadap biaya pengadaan tanah yang melebihi batas biaya pengadaan tanah yang menjadi tanggungan badan usaha. Berdasarkan berbagai kebijakan tersebut, maka alokasi anggaran untuk dana cadangan risiko fiskal RAPBN 2013 direncanakan sebesar Rp6,5 triliun (0,07 persen terhadap PDB). Jumlah ini berarti mengalami penurunan sebesar Rp21,4 triliun, atau 76,7 persen dibandingkan dengan pagu anggaran dana cadangan risiko fiskal dalam APBNP tahun 2012 yaitu sebesar Rp27,9 triliun (0,3 persen terhadap PDB). Penurunan alokasi anggaran dana cadangan risiko fiskal dalam tahun 2013 merupakan akibat tidak dialokasikannya cadangan risiko energi sesuai dengan kebijakan Pemerintah. Dalam RAPBN 2013, cadangan risiko fiskal dialokasikan untuk menampung cadangan risiko perubahan asumsi ekonomi makro sebesar Rp3,0 triliun, stabilisasi harga pangan Rp3,0 triliun, dan risiko kenaikan harga tanah (land capping) sebesar Rp0,5 triliun. Komponen lain dari belanja lain-lain dalam RAPBN 2013 adalah alokasi anggaran untuk belanja lainnya yaitu alokasi anggaran untuk memenuhi kebutuhan pengeluaran yang bersifat sementara (ad hoc) dan tidak berulang, belanja operasional untuk lembaga yang belum mempunyai Bagian Anggaran (BA) sendiri, kontribusi ke lembaga internasional, serta pengeluaran lain yang tidak terduga dan sangat diperlukan untuk mendukung penyelenggaraan pemerintahan. Dalam RAPBN tahun 2013, alokasi untuk pos belanja lainnya direncanakan sebesar Rp40,4 triliun (0,4 persen terhadap PDB). Dalam alokasi pos belanja lainnya tersebut ditampung antara lain alokasi cadangan anggaran infrastruktur sebesar Rp11,8 triliun, biaya persiapan penyelenggaraan Pemilu tahun 2014 sebesar Rp8,1 triliun, cadangan beras Pemerintah sebesar Rp2,0 triliun, cadangan anggaran pembentukan dan kegiatan OJK sebesar Rp934,1 miliar, cadangan pengadaan tanah, pembangunan perumahan dan sarana pemberdayaan ekonomi untuk pengungsi di NTT sebesar Rp931,8 miliar, cadangan benih nasional sebesar Rp388,9 miliar, penyediaan alokasi anggaran untuk penugasan kepada PT SMI dalam rangka fasilitasi penyiapan Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Kereta Api Bandara Soekarno Hatta – Manggarai dan Proyek Kerja Sama Pemerintah dengan Badan Usaha Sistem Penyediaan Air Minum Umbulan sebesar Rp211,7 miliar, jasa perbendaharaan sebesar Rp260,1 miliar, ongkos angkut beras PNS di distrik pedalaman Papua (Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat) sebesar Rp82,2 miliar, operasional lembaga yang belum mempunyai BA sendiri sebesar Rp60,0 miliar, dan kontribusi ke lembaga

4-120

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

Anggaran Belanja Pemerintah Pusat

Bab 4

internasional sebesar Rp35,6 miliar. Selain itu, juga dialokasikan anggaran untuk Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat (P4B), cadangan penyelenggaraan tuan rumah APEC Meeting 2013, cadangan pengembangan peternakan, cadangan sosialisasi/ edukasi/advokasi masyarakat tentang SJSN dan BPJS, anggaran untuk kurang bayar bahan bakar minyak dan pelumas (BMP) Kemenhan/TNI, anggaran untuk pemetaan dan pembangunan shelter di daerah rawan bencana, selisih kurs Kementerian Luar Negeri, serta dana dukungan kelayakan untuk proyek SPAM Umbulan dan SPAM Bandar Lampung. Selanjutnya, anggaran untuk keperluan penugasan kepada PT SMI dalam rangka penyiapan proyek KPS, biaya persiapan penyelenggaraan Pemilu tahun 2014, kurang bayar bahan bakar minyak dan pelumas (BMP) Kemenhan/TNI, Percepatan Pembangunan Provinsi Papua dan Papua Barat (P4B), cadangan pemetaan daerah rawan bencana, cadangan pembangunan shelter di daerah rawan bencana, cadangan pengadaan tanah, pembangunan perumahan dan sarana pemberdayaan ekonomi untuk pengungsi di NTT, cadangan anggaran pembentukan dan kegiatan OJK, cadangan penyelenggaraan tuan rumah APEC Meeting 2013, cadangan pagu penggunaan PNBP, cadangan pengembangan peternakan, cadangan sosialisasi/edukasi/advokasi masyarakat tentang SJSN dan BPJS, cadangan anggaran infrastruktur, serta tambahan alokasi anggaran pendidikan untuk sementara ditampung dalam pos belanja lain-lain dan selanjutnya akan ditambahkan pada pagu anggaran K/L pada saat penetapan pagu alokasi anggaran, dan disesuaikan dengan kriteria menurut jenisnya.

Nota Keuangan dan RAPBN 2013

4-121

 rumah jabatan anggota  dan wisma DPR RI yang memenuhi standar Persentase kajian/analisis. teknis. penyimpanan dan pendistribusian  peralatan kantor dan perlengkapan kantor.3 miliar). a.: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase (%) persidangan. 002 Dewan Perwakilan Rakyat (Rp2. a. aparatur dan ketatalaksanaan ‐ Terwujudnya peningkatan mutu pemberian pendapat dan  pertimbangan ‐ Meningkatkan efektivitas tindak lanjut pemeriksaan .l.1 miliar).l.: 1 Program Pelaksanaan Tugas  ‐ Jumlah hasil kajian dan analisis tentang konsep pusat pengkaji dan implementasi konstitusi bagi MPR dan alat kelengkapannya Konstitusional MPR dan Alat  Kelengkapannya ‐ Jumlah Pelaksanaan sosialisasi Pancasila.4 miliar). serta sarana transportasi  yang memenuhi standar Persentase (%) pelayanan pengamanan di lingkungan gedung  MRP/DPR/DPD RI. DAN OUTCOME  KEMENTERIAN NEGARA/LEMBAGA TAHUN ANGGARAN 2013 No Urut 1 Program *) 4-122 2 Indikator Kinerja *) Target 2013 164 7.318 Outcome 001 Majelis Permusyawaratan Rakyat (Rp713. dan administrasi yang sesuai  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya DPR RI standar dan tepat waktu di paripurna ‐ 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur DPR RI ‐ Persentase (%) pelayanan kerjasama antar parlemen dalam lingkup  internasional yang sesuai standar dan tepat waktu Persentase (%) perawatan.l.: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Opini atas laporan keuangan BPK Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BPK ‐ Persentase pegawai yang memenuhi standar kompetensi yang  2 Program Peningkatan Mutu Kelembagaan. Undang‐Undang Dasar  Negara Republik Indonesia tahun 1945. Negara Kesatuan Republik  Indonesia dan Bhinneka Tunggal Ika.  ‐ Aparatur dan Pemeriksaan Keuangan  Negara ‐ 3 Program Pemeriksaan Keuangan Negara ‐ ‐ dipersyaratkan Persentase pemenuhan ketersediaan perangkat lunak  pemeriksaan/nonpemeriksaan Jumlah pendapat BPK yang diterbitkan Persentase rekomendasi yang ditindaklanjuti Jumlah laporan pemantauan penyelesaian ganti kerugian negara yang diterbitkan WTP 65% 80% 3 60% 839 ‐ Terwujudnya peningkatan kompetensi SDM dan dukungan  manajemen ‐ Terwujudnya peningkatan mutu  kelembagaan. naskah akademis.1 RINGKASAN PROGRAM.903.998. rumah jabatan pimpinan. dan pelaporan  menerapkan manajemen yang terintegrasi dengan data yang up to  date  dan akurat ‐ 95% Anggaran Belanja Pemerintah Pusat Nota Keuangan dan RAPBN 2013 3 Program Pelaksanaan Fungsi Legislasi  DPR RI ‐ ‐ 100% 100% ‐ Terfasilitasinya dewan dalam penyusunan Undang‐Undang  ‐ Menjamin kepastian hukum bagi rakyat dalam menjalankan  kehidupannya melalui produk hukum berkualitas 3 004 Badan Pemeriksa Keuangan (Rp2.Bab 4 MATRIKS 4. pengendalian. pelaksanaan. draft RUU bidang  ekonomi dan keuangan sesuai standar dan tepat waktu Persentase kajian/analisis hukum/penyiapan keterangan DPR yang sesuai standar dan tepat waktu ‐ Terlaksananya tugas konstitusional dan alat kelengkapannya sesuai  dengan ketentuan peraturan perundang‐undangan 100% ‐ Seluruh kegiatan dewan memperoleh dukungan manajemen yang  handal 98% 95% ‐ Seluruh perencanaan. INDIKATOR KINERJA. a.

000 16 5 Program Penyelesaian Perkara Mahkamah  ‐ Jumlah penyelesaian perkara pidana. transparan dan mudah diakses publik ‐ meningkatnya kualitas kinerja SDM melalui dukungan pembinaan  untuk penyelesaian perkara ‐ tersedianya anggaran yang memadai untuk mendukung penyelesaian  perkara kasasi dan peninjauan kembali (PK) ‐ dukungan manajemen dan teknis kepaniteraan ‐ ‐ ‐ ‐ 1.100 10. Pengadilan Hubungan  Agung Industrial (PHI) yang nilainya kurang dari 150 juta.233. banding. evaluasi dan laporan kegiatan  2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Mahkamah Agung ‐ Jumlah penyediaan sarana dan prasarana di lingkungan badan urusan  administrasi. administrasi peradilan dan  Akuntabilitas Aparatur Mahkamah Agung  administrasi umum.5 miliar). 815 212 ‐ Meningkatnya kualitas pelaksanaan fungsi pengawasan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 4 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 12 12 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-123 Outcome 005 Mahkamah Agung (Rp5.000 Bab 4 .: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Terselenggaranya standarisasi layanan publik bagi Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  instansi/lembaga publik.l. Dukungan manajemen dan tugas teknis dalam penyelenggaraan  fungsi peradilan 1 Tersedianya sarana dan prasarana aparatur pada Mahkamah Agung  dan badan‐badan peradilan dibawahnya ‐ Jumlah pemenuhan kebutuhan sarana dan prasarana teknis dan umum peradilan tingkat banding dan tingkat daerah. serta penanganan pengaduan di Mahkamah  RI Agung dan badan peradilan di bawahnya dan sosialisasi sistem  pengelolaan pengaduan kepada aparat pengadilan dan masyarakat ‐ Jumlah laporan pelaksanaan pengawasan dan pemeriksaan kinerja  serta perilaku hakim dan aparat peradilan 4 Program Pendidikan dan Pelatihan  Aparatur Mahkamah Agung ‐ Jumlah pelatihan bagi hakim dan panitera berkelanjutan sertifikasi  tipikor dan materi terkini lainnya. ‐ Jumlah kegiatan‐kegiatan penelitian dan pengembangan hukum dan  peradilan dengan mempertimbangkan kebutuhan lembaga peradilan  dan rekomendasi unit kerja lainnya. termasuk  perkara KKN dan HAM yang tepat waktu ‐ Jumlah penyelesaian perkara termasuk perkara yang menarik  perhatian masyarakat (Perkara KKN dan HAM) 6. akuntabel. 3 Program Pengawasan dan Peningkatan  ‐ Jumlah penanganan pengawasan teknis. rencana tindak lanjut temuan pemeriksa  melakukan bimbingan dan supervisi. Mahkamah Agung ‐ Tersajinya kualitas laporan keuangan yang sesuai dengan Sistem  Akuntansi pemerintah (SAP) tanggapan atas temuan pemeriksa  internal dan eksternal. ‐ Tersedianya standar penanganan pengaduan 100 Meningkatkan kualitas SDM Badan Pengawas (Bawas) Terpenuhinya kuantitas aparatur Bawas Luas ruangan gedung Tersedianya sumber daya aparatur hukum yang profesional dan kompeten dalam melaksanakan penyelenggaraan peradilan ‐ Tersedianya laporan penelitian untuk mengembangkan hukum dan  peradilan agar dapat digunakan sebagai bahan rujukan Mahkamah Agung dalam membuat kebijakan ‐ Percepatan peningkatan kepaniteraan penyelesaian perkara tingkat pertama. efektif. kasasi dan peninjauan kembali (PK) ‐ Terselenggaranya pengelolaan teknologi informasi perkara secara akurat. a.

 politik. 1 laporan 37 11 100 512 satker Meningkatnya kemampuan profesional. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan  pengadilan. grasi dan pelaksanaan  eksaminasi yang diberikan terhadap perkara tindak pidana umum  lainnya. a. pemeriksaan  tambahan.127. Pelanggaran Ham  tahap pra penuntutan.  pelanggaran disiplin dan penanganan perkara oleh aparatur  kejaksaan di daerah. pertahanan keamanan dan ketertiban umum.l. keuangan. ‐ Jumlah kegiatan di bidang kesekretariatan di lingkungan jaksa agung  muda tindak pengawasan dalam berkoordinasi dan melakukan  evaluasi dan monitoring pelaksanaan kegiatan tindak lanjut laporan  pengaduan. 4 Program Penanganan dan Penyelesaian  ‐ Jumlah perkara tindak pidana umum yang diselesaikan oleh Perkara Pidana Umum jajaran kejaksaan di daerah Kejati.Bab 4 No Urut 5 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 300 4-124 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 006 Kejaksaan Republik Indonesia (Rp4. pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas  bersyarat dan tindakan hukum lain mengenai tindak pidana ekonomi . pengawasan terhadap pelaksanaan putusan lepas  bersyarat dan tindakan hukum lainnya dalam perkara tindak pidana  umum Peningkatan kualitas pelaksanaan prepenuntutan.: 1 Program Pengawasan dan Peningkatan  ‐ Jumlah laporan pengaduan masyarakat yang ditindaklanjuti dan  Akuntabilitas Aparatur Kejaksaan RI diselesaikan terhadap penyalahgunaan wewenang. ‐ Jumlah pengendalian upaya hukum. ekonomi. yang Berat dan Perkara Tindak Pidana  ‐ Jumlah penyidikan perkara pelanggaran HAM berat yang Korupsi diselesaikan Meningkatnya kualitas pelaksanaan kegiatan intelijen yustisial di  bidang sosial. penuntutan. kejari dan Cabjari. pemeriksaan  tambahan. penuntutan. tugas‐ tugas rutin. Meningkatnya kualitas pengawasan atas pelaksanaan tugas rutin dan  pembangunan semua unsur kejaksaan berdasarkan peraturan perundang‐undangan dan kebijaksanaan yang ditetapkan oleh jaksa  agung. 5 Program Penanganan dan Penyelesaian  ‐ Jumlah perkara tindak pidana korupsi yang diselesaikan dalam Perkara Pidana Khusus. integritas kepribadian dan  disiplin di lingkungan kejaksaan 3 Program Penyelidikan/Pengamanan/ Penggalangan Kasus Intelijen ‐ Terselenggaranya kegiatan penyuluhan dan penerangan hukum  dalam rangka mewujudkan masyarakat yang sadar hukum dalam  upaya pencegahan secara preventif tindak pidana korupsi. pelaksanaan penetapan hakim dan putusan  pengadilan. Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 120.2 miliar).000 perkara 40 80 2 Peningkatan kualitas pelaksanaan pra‐penuntutan. 2 Program Pendidikan dan Pelatihan  Aparatur Kejaksaan ‐ Terselenggaranya proses pendidikan dan pelatihan teknis fungsional ‐ Jumlah pendidikan dan pelatihan manajemen dan kepemimpinan ‐ Jumlah kegiatan intelijen di bidang penyelamatan keuangan negara dan penanggulangan tindak pidana.

  dan kehumasan sesuai dengan standar pelayanan ‐ Terselenggaranya pembinaan dan pengembangan SDM Kementerian  Sekretariat Negara. otentifikasi UU.  naturalisasi. kearsipan.6 miliar). RPP.: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase penyelesaian laporan penilaian kompetensi  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  pejabat/pegawai Kementerian Sekretariat Negara ‐ Persentase pemberian perlindungan saksi dan atau korban yang  sesuai ketentuan 100% 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Kementerian  Sekretariat Negara ‐ Persentase dukungan sarana dan prasarana gedung dan bangunan sesuai standar 100% ‐ Terselenggaranya perencanaan dan pelaksanaan anggaran secara  transparan dan akuntabel serta pelayanan ketatausahaan. penataan kelembagaan dan ketatalaksanaan. dan analisa RUU. organisasi politik.l. Rperpu.  serta pengembangan akuntabilitas kinerja di lingkungan Kementerian  Sekretariat Negara ‐ Terselenggaranya pemeriksaan dan pengawasan yang efektif ‐ Meningkatnya kualitas analisis dan kecepatan dalam memberikan dukungan informatika ‐ Terselenggaranya dukungan pelayanan umum kepada pejabat negara  dan aparatur Kementerian Sekretariat Negara yang berstandar  kualitas baik serta perawatan dan pengelolaan aset/BMN  Kementerian Sekretariat Negara ‐ Persentase dukungan sarana dan prasarana perlengkapan sesuai  standar 3 Program Penyelenggaraan Pelayanan  ‐ Persentase tersedianya dukungan fasilitas penerimaan kepala Dukungan Kebijakan Kepada Presiden dan  negara/pemerintahan pada penyelenggaraan sidang/konferensi  Wakil Presiden internasional di Indonesia 100% 100% ‐ Terselenggaranya ijin prakarsa. prerogratif. LSM dan organisasi kemasyarakatan ‐ Persentase layanan pengamanan Presiden dan Wakil Presiden beserta keluarganya serta tamu negara setingkat Kepala Negara/Kepala Pemerintahan negara sahabat (VVIP) sesuai Standar Pelayanan 100% Bab 4 . Perpu. evaluasi pelaksanaan UU. lembaga  daerah.479. dan perundang‐undangan ‐ Meningkatnya kualitas analisis dan kecepatan dalam memberikan  dukungan kebijakan dalam dan luar negeri. dan pendapat hukum serta  analisis dan administrasi permasalahan hukum. a. ratifikasi.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 6 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 100% Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-125 Outcome 007 Kementerian Sekretariat Negara (Rp2.  PP. penyiapan bahan dan  data dukungan kebijakan ‐ Terselenggaranya hubungan kelembagaan yang harmonis dan  sinergis antara Presiden/Mensesneg dengan lembaga negara. Perpu. PP.  penyiapan pertimbangan rancangan Perpres.

 a.Bab 4 No Urut 7 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 90% 4-126 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 010 Kementerian Dalam Negeri (Rp14. Dalam Negeri Ditjen Otda. kesesuaian peserta dengan persyaratan  diklat dan terlaksananya reformasi diklat aparatur di lingkungan Kementerian Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah 530 prov/kab  /kota 85% Meningkatnya kualitas perencanaan pembangunan daerah. 37 kota terfas dlm pemilihan. terevaluasinya  perkembangan Daerah Otonom Baru. Revisi UU 32 tahun 2004 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ 13 prov  terfasilitasi dlm pemilihan gub/wagub. Kependudukan dan Keuangan Daerah ‐ Persentase penyelesaian dokumen hasil monitoring dan evaluasi. kinerja  penyelenggaraan pemerintahan daerah. perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup 5 Program Pengelolaan Desentralisasi dan  Otonomi Daerah ‐ 9 bidang SPM ‐ Penerapan indikator utama pelayanan publik di daerah lingkup  Urusan Pemerintahan Daerah II Jumlah daerah yang menyelenggarakan Pemilihan Kepala Daerah 6 bidang SPM Meningkatnya implementasi bidang urusan pemerintahan dan  Standar Pelayanan Minimal (SPM) di Daerah. pengkajian.727. 33 Prov. pengkajian. .  tersedianya peta pertumbuhan dan masing masing daerah. Badan Diklat. Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN) dan Badan Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) ‐ Persentase tingkat keberhasilan pelaksanaan koordinasi pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan pemerintahan daerah 2 Program Penelitian dan Pengembangan  ‐ Jumlah hasil penelitian. 37 Walikota ‐ Jumlah Penyelesaian administrasi pemberhentian dan pengangkatan kepala daerah serta peresmian pemberhentian dan pengangkatan DPRD.6 miliar). dan pengembangan bidang  Kementerian Dalam Negeri Pembangunan dan Keuangan Daerah yang diseminarkan dan/atau di  publikasikan dan/atau di tindaklanjuti ‐ Jumlah hasil penelitian. dan pengembangan bidang  Pemerintahan Desa dan Pemberdayaan Masyarakat yang  diseminarkan dan/atau di publikasikan dan/atau di dindaklanjuti 3 Program Pendidikan dan Pelatihan  ‐ Persentase kualitas penyelenggaraan Diklat Manajemen Aparatur Kementerian Dalam Negeri Pembangunan.: 1 Program Pengawasan dan Peningkatan  ‐ Persentase tingkat ketaatan aparatur dalam melaksanakan Akuntabilitas Aparatur Kementerian  tugas dan fungsi pada unit kerja lingkup Kemendagri meliputi. 91 kab terfas dlm pemilihan bup/wabup. kawasan dan wilayah sebagai dasar dalam memformulasikan  dana perimbangan (DAK. serta meningkatnya transparansi  dan akuntabilitas keuangan 100% 17 hasil  penelitian /kajian laporan 17 laporan/hasil penelitian /kajian 80% 100% Meningkatnya pemanfaatan hasil penelitian sebagai bahan  rekomendasi perumusan kebijakan. 91 Bupati. laporan keuangan dan aset serta hasil‐hasil pemeriksaan  dan tindak lanjut LHP pada Pusat Diklat Kemendagri Regional 4 Program Bina Pembangunan Daerah ‐ Jumlah daerah yang membentuk pelayanan terpadu satu pintu  (PTSP)  ‐ Persentase daerah yang mengimplementasikan pedoman/kebijakan terkait dengan pemanfaatan dan pengendalian tata ruang Penerapan indikator utama pelayanan publik di daerah lingkup  Urusan Pemerintahan Daerah I Meningkatnya kinerja pelaksanaan tugas dan fungsi aparatur dalam  penyelenggaraan pemerintahan. Meningkatnya jumlah alumni. serta tersusunnya Strategi  Dasar Penataan Daerah. kawasan  dan wilayah yang mempertimbang‐kan kesenjangan masing masing  daerah.tersosiali sasi PP ttg tatib DPRD 13 Gubernur.DAU dan DBH) serta meningkatnya kualitas  penataan ruang.l.

 dan sosial budaya 20 4 42 100% Meningkatnya peran dan diplomasi Indonesia dalam penanganan isu  multilateral Meningkatnya kerjasama RI dengan negara‐negara di kawasan Asia  Pasifik dan Afrika 6 9 kali Meningkatnya diplomasi bidang hukum dan perjanjian internasional 9 012 Kementerian Pertahanan (Rp77. privat.727. Persentase penambahan material alutsista strategis TNI AL secara   akuntabel dan tepat waktu persentase (%) kesiapan dan penambahan peralatan senjata.l.  elektronika dan amunisi TNI AL secara akuntabel dan tepat waktu Persentase pencapaian MEF matra udara 46% 85% 43% 48% ‐ Meningkatnya jumlah kebutuhan Alutsista produksi dalam negeri ter penuhi secara bertahap ‐ Tersedianya rumusan kebijakan pengembangan industri pertahanan  sesuai kemajuan IPTEK Terwujudnya penggunaan kekuatan pertahanan intergaratif yang   mampu mengindentifikasi.: 1 Program Pengembangan Teknologi   ‐ Jumlah Alutsista TNI produksi dalam negeri dan Pinak industri perta dan Industri Pertahanan hanan 30% 2 Program Penggunaan Kekuatan   Pertahanan  Integratif ‐ ‐ Persentase kualitas dan kuantitas operasi Gaktib Jumlah dan cakupan wilayah penyelenggaraan Operasi Militer  Perang (OMP) Persentase kecukupan operasi pengamanan personel material   dan dokumen serta efektifitas  dan efisiensi deteksi dini persentase (%) meningkatnya kesiapan operasional satuan TNI AD   pada aspek dukungan senjata dan munisi. a.6 miliar).l. menindak  ancaman  secara   terintegrasi. daya tangkal  dan daya gempur yang tinggi Terlaksananya modernisasi dan peningkatan alutsista dan fasilitas/      sarana prasarana dalam  rangka  pencapaian sasaran pembinaan   kekuatan serta  kemampuan TNI AU  menuju MEF 3 Program Dukungan Kesiapan Matra  Darat ‐ ‐ 4 Program Modernisasi Alutsista   (Alat Utama Sistem Persenjataan) dan   Non Alutsista Serta Pengembangan   Fasilitas dan Sarana Prasarana Matra Laut 5 Program Modernisasi Alutsista Dan   Non Alutsista Serta Pengembangan   Fasilitas Dan Sarpras Matra Udara ‐ ‐ ‐ 5% 12% 28% Bab 4 ‐ Persentase (%) peningkatan kemampuan dan penambahan   jumlah pesawat udara terhadap MEF 24% . a.1 miliar).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 8 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 100% 133 60 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-127 Outcome 011 Kementerian Luar Negeri (Rp5. efektif dan tepat  waktu Tercapainya tingkat kesiapan alutsista  dan  Fasilitas/Sarpras dalam   rangka pencapaian sasaran   pembinaan kekuatan dan kemampuan TNI AD menuju Minimum  Essential Force (MEF) ‐ Kemampuan dan kekuatan TNI AL  meningkat dan siap operasional   mendukung pelaksanaan tugas sesuai standar dan kebutuhan.570. ekonomi.   dengan daya dukung.  ekonomi. menangkal. sosial budaya ASEAN ‐ Jumlah kegiatan dalam upaya menjaga sentralitas ASEAN dalam  hubungan ekonomi dengan mitra wicara (sidang dengan mitra wicara) 3 Program Peningkatan Peran dan  ‐ Jumlah prakarsa Indonesia untuk mendorong reformasi Dewan  Keamanan PBB Diplomasi Indonesia di Bidang Multilateral ‐ Jumlah koordinasi teknis dalam rangka pemajuan dan perlindungan HAM serta penanganan isu kemanusiaan 4 Program Pemantapan Hubungan dan  ‐ Tingkat penyampaian posisi delri dalam mencegah Politik Luar Negeri Serta Optimalisasi  pencantuman isu separatisme di Indonesia dalam dokumen Diplomasi di Kawasan Asia Pasifik dan  akhir sidang Afrika 5 Program Optimalisasi Diplomasi Terkait  Dengan Pengelolaan Hukum dan  Perjanjian Internasional ‐ ‐  Tersusunnya dokumen tentang ocean policy  Jumlah pengelolaan dan pemberian pelayanan hukum publik.: 1 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Tingkat pelayanan pemenuhan kebutuhan pengadaan sarana Prasarana Aparatur Kementerian Luar  dan prasarana pusat dan perwakilan Negeri ‐ Jumlah pembangunan/pengadaan/peningkatan gedung kantor/wisma duta dan gedung lainnya 2 Program Peningkatan Hubungan dan  ‐ Jumlah pertemuan/sidang dalam rangka implementasi Politik Luar Negeri Melalui Kerjasama  kesepakatan kerjasama di bidang politik. dan administrasi yang terkait dengan Kemlu dan perwakilan RI meningkatnya kualitas dukungan sarana dan prasarana kementerian  luar negeri Meningkatnya peran dan kepemimpinan Indonesia dalam  pembentukan komunitas ASEAN di bidang politik dan keamanan.

Bab 4 No Urut Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 50 85 4-128 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 10 013 Kementerian Hukum dan Hak Azasi Manusia (Rp7.Kab/Kota yang  dipetakan dan dipublikasikan Peraturan Daerahnya dalam Sistem  Informasi Peraturan Daerah yang akurat dan up to date  sesuai  dengan rencana dan permohonan fasilitasi ‐ Persentase (%) Penyelesaian Permohonan mengharmonisasian  Rancangan Peraturan Perundang–Undangan Ditingkat Pusat Bidang  Politik.9 miliar). a. visa tinggal terbatas dan visa untuk negara tertentu yang memenuhi standar dengan data akurat ‐ Persentase (%) pengendalian pemberian paspor biasa yang memenuhi standar dengan data akurat Peningkatan kualitas pengawasan terhadap pelaksanaan tugas dan  fungsi di lingkungan Kementerian Hukum dan HAM 95 Peningkatan kinerja aparatur Kementerian Hukum dan HAM 95 80 ‐ Terwujudnya peningkatan kualitas Peraturan Perundang‐Undangan dan penanganan pengujian Peraturan Perundang‐Undangan 3 Program Pembentukan Hukum 80 Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 77% ‐ Meningkatnya kualitas penyelenggaraan pelaksanaan sistem  pemasyarakatan 40% 80% ‐ meningkatnya kepuasan masyarakat melalui pelayanan dan  pengawasan keimigrasian serta adanya kepastian hukum 80% . visa kunjungan saat kedatangan.: 1 Program Pengawasan dan Peningkatan  ‐ Persentase (%) unit kerja wilayah I yang berhasil mencapai Akuntabilitas Aparatur Kementerian  standar pelayanan dan target kinerja yang ditetapkan Hukum dan HAM ‐ Persentase (%) unit kerja wilayah I yang menyelenggarakan akuntabilitas keuangan sesuai standar untuk mendapatkan opini BPK  yang WTP 2 Program Pendidikan dan Pelatihan  ‐ Persentase lulusan yang menguasai ilmu dan keahlian teknis pemasyarakatan Aparatur Kementerian Hukum dan HAM ‐ Persentase lulusan yang menguasai ilmu dan keahlian teknis keimigrasian ‐ Persentase (%) Pemerintahan Daerah Provinsi. Hukum dan Keamanan yang diharmonisasikan 4 Program Pembinaan dan Penyelenggaraan  ‐ Persentase (%) anak didik pemasyarakatan dan klien Pemasyarakatan pemasyarakatan yang teregistrasi dan terklasifikasi secara tepat waktu dan akuntabel ‐ Persentase (%) tahanan.273.l. narapidana dan anak didik pemasyarakatan yang memperoleh perawatan secara tepat dan  akuntabel sesuai standar kesehatan 5 Program Peningkatan Pelayanan dan  ‐ Persentase (%) pengendalian pemberian persetujuan visa Pengawasan Keimigrasian kunjungan.

 dan optimal serta mampu membangun citra baik  bagi stakeholder Mengembangkan SDM yang berintegritas dan berkompetensi tinggi Terwujudnya kebijakan fiskal yang sustainable  dengan beban risiko  fiskal yang terukur dalam rangka stabilisasi dan mendorong  pertumbuhan perekonomian Peningkatan efektifitas dan efisiensi pengelolaan hubungan keuangan  antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah meningkatkan pengelolaan perbendaharaan negara secara  profesional.5% 5% 90 100% 7 Program Peningkatan Pengelolaan  Perimbangan Keuangan Antara  Pemerintah Pusat dan Pemerintahan  Daerah ‐ 8 Program Pengelolaan Anggaran Negara ‐ ‐ 9 Program Pengawasan dan Peningkatan  Akuntabilitas Aparatur Kementerian  Keuangan 10 Program Pengelolaaan dan Pembiayaan  Utang ‐ Persentase Perda PDRD yang sesuai dengan peraturan perundang‐ undangan Pengalokasian Belanja Pemerintah Pusat yang tepat waktu dan  efisien Tersusunnya draft NK dan RAPBN. penempatan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 11 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 100% 30% 100% Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-129 Outcome 015 Kementerian Keuangan (Rp18.Penyelesaian Pengurusan Piutang  Negara dan Pelayanan Lelang ‐ 5 Program Pendidikan dan Pelatihan  Aparatur Kementerian Keuangan 6 Program Perumusan Kebijakan Fiskal ‐ ‐ ‐ ‐ Jumlah penerimaan kembali (recovery ) yang berasal dari  pengeluaran APBN Presentase lulusan Program Diploma STAN dengan Predikat Minimal  Baik Deviasi proyeksi nilai tukar  Persentase cadangan anggaran risiko fiskal yang digunakan Persentase ketepatan jumlah penyaluran dana transfer ke daerah Rp350 miliar 87. tepat guna.243. dan masyarakat serta  optimalisasi penerimaan 85% 3 Rp4.0 triliun Rp103 T Terselenggaranya pengelolaan kekayaan negara. penyelesaian  pengurusan piutang negara dan pelayanan lelang yang profesional. pengendalian. dan  tata kelola serta peningkatan akuntabilitas aparatur dilingkungan  Kementerian Keuangan Mengoptimalkan Pengelolaan Surat Berharga Negara (SBN) maupun  pinjaman untuk mengamankan pembiayaan APBN Terlaksananya fungsi penganggaran sesuai dengan peraturan  perundang‐undangan dan kebijakan Pemerintah ‐ ‐ Jumlah policy recommendation  hasil pengawasan Persentase ketepatan waktu rekonsiliasi keuangan dan BMN Persentase pengembangan database utang yang terintegrasi 30 100% 100% Bab 4 . dan akuntabel sesuai dengan ketentuan ‐ 4 Program Pengelolaan Kekayaan  Negara.  tertib. Pelayanan. dan  ‐ Persentase penyelesaian perumusan peraturan di bidang fasilitas  Penerimaan di Bidang Kepabeanan dan  kepabeanan Cukai ‐ Rata‐rata persentase realisasi dari janji layanan fasilitas kepabeanan 3 Program Pengelolaan Perbendaharaan  Negara ‐ Penyelesaian LKPP dan Rancangan Undang‐Undang PP APBN secara  tepat waktu Jumlah penerimaan remunerasi atas penyimpanan. perdagangan. transparan.l. dan RUU APBN (APBN‐P)   dengan besaran yang akurat dan tepat waktu Persentase investigasi yang terbukti 90% 100% 100% 90 Terwujudnya pengawasan yang  memberi nilai tambah melalui  peningkatan efektivitas proses manajemen risiko.: 1 Program Peningkatan dan Pengamanan  ‐ Persentase penyelesaian usulan pembuatan dan penyempurnaan PP  Penerimaan Pajak dan PMK di bidang Peraturan Perpajakan I ‐ Persentase pencairan piutang pajak  2 Program Pengawasan. a. dan  investasi jangka pendek (Idle Cash  KUN) Nilai kekayaan negara yang diutilisasi Peningkatan penerimaan pajak negara yang optimal Terciptanya administrator kepabeanan dan cukai yang memberikan  fasilitasi kepada industri.0 miliar).

 akses pasar dalam dan luar negeri.000 11.susu) Meningkatnya kontribusi ternak domestik dalam penyediaan pangan  hewani (daging dan telur) Meningkatnya inovasi dan diseminasi teknologi pertanian 13 10 3. Utuh dan Halal 4 Program Penciptaan Teknologi dan  Varietas Unggul Berdaya Saing 5 Program Peningkatan Produksi. serta fasilitasi alat dan mesin pertanian Meningkatnya ketersediaan pangan hewani (daging. telur.000 Peningkatan produksi. meningkatnya ketahanan industri nasional.049. dan jasa  industri 3 . kerjasama kelembagaan dan iklim usaha bagi IKM ‐ Meningkatnya akses pasar.1 juta ekor 8. pencegahan dan pemberantasan Penyakit Hewan  Menular Strategis Zoonosis  (PHMSZ).98 juta 4-130 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 018 Kementerian Pertanian (Rp19. fasilitasi pembiayaan pertanian.  ‐ Bantuan Langsung Benih Unggul (BLBU) untuk kawasan SLPTT dan  Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan  non SLPTT (BLBU Padi) Untuk Mencapai Swasembada dan  ‐ Jumlah Bantuan Sarana Pasca Panen Swasembada Berkelanjutan 2 Program Penyediaan dan Pengembangan  Prasarana dan Sarana Pertanian ‐ ‐ ‐ ‐ 3 Program Pencapaian Swasembada Daging  ‐ Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan  ‐ Hewani yang Aman. terlindung ‐ Terbantunya kepentingan industri Nasional untuk mengakses  sumber daya industri secara efisien (5M) 4 Program Revitalisasi dan Penumbuhan  Industri Kecil Menengah ‐ ‐ 14 30 5 Program Kerja Sama Industri  Internasional ‐ Pengembangan sistem informasi (industrial resilience information  system ) 1 ‐ Meningkatnya jumlah promosi investasi. penerapan standardisasi dan HKI. a.  pengelolaan air irigasi. Bakterial. fasilitasi  pupuk dan pestisida. produktivitas.  Produktivitas dan Mutu Tanaman  Perkebunan Berkelanjutan ‐ ‐ ‐ ‐ Jumlah (Ha) Lahan yang dioptimasi.Bab 4 No Urut 12 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 112. dikonservasi. terbantunya kepentingan  industri nasional untuk mengakses sumber daya industri secara  efisien (5M).l.770 100.08 200.9 miliar).l.: 1 Program Revitalisasi dan Penumbuhan  ‐ Tumbuh dan Berkembangnya Klaster Industri Tekstil dan Aneka Basis Industri Manufaktur 2 Program Revitalisasi dan Penumbuhan  Industri Agro ‐ ‐ ‐ 3 Program Penumbuhan Industri Unggulan  ‐ Berbasis Teknologi Tinggi ‐ Tersusunnya Standar Nasional Indonesia (SNI) Pengembangan Klaster Industri Berbasis Pertanian.7 miliar).625 ton 703 unit 146. Oleochemical  di kawasan industri Pabrik Gula (PG) yang diberi bantuan Terlaksananya Standarisasi Bidang Industri Elektronika dan Telematika Meningkatnya Kompetensi SDM Industri Elektronika dan Telematika Jumlah Lokasi yang dibina melalui pendekatan Klaster Jumlah IKM yang mengikuti restrukturisasi mesin peralatan 2 31 3 25 45 340 Memulihkan dan menumbuhkembangkan industri basis manufaktur Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Meningkatkan kinerja industri agro ‐ Menyebarnya Industri Agro di Luar Pulau Jawa ‐ Terwujudnya nilai tambah Industri Unggulan Berbasis Teknologi Tinggi ‐ Terwujudnya kemampuan inovasi dan penguasaan teknologi industri ‐ Membangun organisasi yang profesional dan pro bisnis ‐ Meningkatnya akses sumber bahan baku dan pembiayaan bagi IKM ‐ Meningkatnya kemampuan teknologi dan SDM.540 28.: 1 Program Peningkatan Produksi.019. Sehat. a. Viral. akses terhadap sumber investasi dan  teknologi serta kerjasama internasional.000 3. direhabilitasi   dan direklamasi Jumlah (Ha) cetak sawah Jumlah pupuk bersubidi (juta ton) Jumlah (Ha) pengembangan SRI  Peningkatan kelahiran ternak Pengendalian. produk industri. dan mutu tanaman perkebunan  berkelanjutan 13 019 Kementerian Perindustrian (Rp3. parasit dan  gangguan reproduksi (dosis) Jumlah varietas unggul baru tanaman pangan Jumlah varietas/klon unggul tanaman perkebunan Pengembangan komoditas ekspor : kopi (Ha)  Swasembada tebu nasional : bongkar ratoon tebu Perluasan penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat yang  didukung oleh sistem penanganan pasca panen dan penyediaan benih  serta pengamanan produksi yang efisien untuk mewujudkan  produksi tanaman pangan yang cukup dan berkelanjutan Terlaksananya penyediaan dan pengembangan prasarana dan sarana  pertanian melalui kegiatan perluasan dan pengelolaan lahan.

 rencana induk  Penyelenggaraan Transportasi Darat sistem informasi lalu lintas perkotaan.  213.34MBOEPD 3 ‐ Tersedianya dan terdistribusinya BBM di seluruh wilayah NKRI ‐ persentase cakupan sistem pengawasan pendistribusian BBM 30% dari wilayah  ‐ Tersedianya cadangan BBM nasional NKRI 15 022 Kementerian Perhubungan (Rp31.000 42 dan 74 70 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-131 Outcome 020 Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (Rp17.  terampil.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 14 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 188 MW.dan mitigasi bencana geologi Meningkatnya produksi migas yang berkelanjutan. kapasitas  nasional. dan nyaman.489. KRDI. jumlah  kapasitas gardu induk. transportasi. 3. laporan evaluasi. dan  akrab lingkungan Terwujudnya program pengelolaan energi baru terbarukan dan  konservasi energi Peningkatan status data dasar geologi.: 1 Program Pengelolaan Ketenagalistrikan ‐ Jumlah kapasitas pembangkit. a.356. pembangkit listrik Jumlah produksi migas dan Coalbed Methane  (CBM) Meningkatnya pemanfaatan energi listrik yang andal.l.penataan  ruang berbasis geologi. Mitigasi dan  Pelayanan Geologi 4 Program Pengelolaan dan Penyediaan  Minyak dan Gas Bumi ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ Jumlah pelanggan program listrik murah dan hemat Jumlah pembinaan investasi dan kerjasama bioenergi Jumlah pembangkit listrik energi terbarukan Meningkatnya pemanfaatan informasi geologi bagi masyarakat Meningkatnya pemanfaatan wilayah keprospekan sumber Jaminan pasokan gas untuk industri. panjang jaringan transmisi.l. handal. serta memiliki daya saing tinggi untuk menunjang  penyelenggaraan program dan kegiatan pada sektor perhubungan Meningkatnya kinerja pelayanan transportasi darat 32 84 383. a. ahli di bidang transportasi darat.000. kehandalan infrastruktur serta menurunnya  kecelakaan dan dampak lingkungan dari kegiatan migas 5 Program Pengaturan dan Pengawasan  Penyediaan dan Pendistribusian Bahan  Bakar Minyak dan Pengangkutan Gas  Bumi Melalui Pipa ‐ Jumlah pemberian hak khusus ruas transmisi dan wilayah jaringan  distribusi gas bumi minyak bumi 890‐ 930 MBOPD. KRL. panjang jaringan distribusi dan jumlah  kapasitas gardu distribusi ‐ 2 Program Pengelolaan Energi Baru  Terbarukan Dan Konservasi Energi 3 Program Penelitian.740 MVA.37 78 rute 20 132 120 Meningkatnya kinerja pelayanan transportasi perkeretaapian Meningkatnya kinerja pelayanan transportasi laut ‐ Meningkatnya pelayanan dan pengelolaan perhubungan udara yang  lancar. 4. udara. tram Penyelenggaraan Transportasi  ‐ Panjang km jalur kereta api baru yang dibangun termasuk jalur  Perkeretaapian ganda 4 Program Pengelolaan dan  Penyelenggaraan Transportasi Laut ‐ ‐ 5 Program Pengelolaan dan  Penyelenggaraan Transportasi Udara ‐ ‐ Jumlah angkutan perintis laut yang dilayani Pembangunan kapal perintis dan penumpang yang handal guna  menunjang operasional keperintisan laut Jumlah rute perintis yang terlayani Jumlah bandar udara yang dikembangkan.319. dan  perketeratapian.5 miliar).  terselenggarannya ATCS. direhabilitasi 164 5. terpadu. aman. jumlah fasilitas keselamatan transportasi  perkotaan ‐ jumlah fasilitas keselamatan LLAJ 3 Program Pengelolaan dan  ‐ Jumlah unit pengadaan lokomotif.: ‐ Jumlah peserta dan lulusan Rintisan Pendidikan Gelar SDM Aparatur  1 Program Pengembangan Sumber Daya  Perhubungan pertahun Manusia Perhubungan Jumlah Peserta dan Lulusan Pelatihan SDM Aparatur Perhubungan  Pertahun yang bersertifikat 2 Program Pengelolaan dan  ‐ Jumlah paket rencana induk angkutan perkotaan. kehandalan dan efisiensi pasokan bahan bakar dan bahan  baku industri. aman.  9.76 kms. ‐ Meningkatnya efisiensi pergerakan orang dan barang serta  memperkecil kesenjangan pelayanan angkutan udara antarwilayah  serta mendorong ekonomi nasional Bab 4 .46 MVA 16204 12 5 4.292 3 Penyediaan sumber daya manusia yang memiliki kompetensi. laut. gas  1325‐1390  MBOEPD dan CBM  61. sumber daya geologi.625  kms.6 miliar). railbus. KRDE.

 dan relevan dengan kebutuhan masyarakat. dan kota Tercapainya keluasan dan kemerataan akses pendidikan tinggi  bermutu. a.: 1 Program Penelitian dan Pengembangan  ‐ persentase efektifitas pengembangan dan penerapan  Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan kurikulum/perbukuan melalui kegiatan pemantauan. dan kecacatan akibat  penyakit . kesehatan kerja. berkesetaraan  gender di semua provinsi.6 juta siswa  SMA/SMK 5 98 57.759 1. SMK. rujukan. pendidikan dasar. kabupaten dan kota Tercapainya keluasan dan kemerataan akses SMA. tradisional. tinggi dan pendidikan  orang dewasa.l.643.evaluasi dan  pengendalian Jumlah analisis hasil penilaian pendidikan dan survey tingkat  nasional dan internasional 2 Program Pendidikan Dasar ‐ Persentase kabupaten/kota yang memiliki minimal satu Sekolah  Dasar Luar Biasa (SDLB) ‐ Jumlah siswa SD/SDLB dan SMP/SMPLB penerima subsidi siswa  miskin 3 Program Pendidikan Menengah ‐ peserta didik SMA mendapatkan BOMM/rintisan BOS SMA dan SMK Tersedianya model pembelajaran.: 1 Program Pembinaan Upaya Kesehatan ‐ Jumlah puskesmas yang menjadi puskesmas perawatan di perbatasan  dan pulau‐pulau kecil terluar berpenduduk ‐ 2 Program Pengembangan dan  Pemberdayaan Sumber Daya Manusia  Kesehatan (PPSDMK) ‐ Jumlah puskesmas yang memberikan pelayanan kesehatan dasar bagi  penduduk miskin di puskesmas Tenaga kesehatan yang didayagunakan dan diberi insentif di daerah  terpencil. dan peningkatan mutu pelayanan kesehatan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 9.5% 60.213. ditangani sesuai standar 91 Meningkatkan upaya kesehatan dasar. berkesetaraan gender dan  relevan dengan kebutuhan bangsa dan negara Meningkatnya profesionalisme pendidik dan tenaga kependidikan.320 Meningkatnya ketersediaan dan mutu sumber daya manusia  kesehatan sesuai dengan standar pelayanan kesehatan 3 Program Bina Gizi dan Kesehatan Ibu dan  ‐ Anak ‐ 4 Program Kefarmasian dan Alat Kesehatan ‐ ‐ 5 Program Pengendalian Penyakit dan  Penyehatan Lingkungan ‐ ‐ 100% 89% 95% 90% 88% 85% Meningkatnya ketersediaan dan keterjangkauan pelayanan  kesehatan yang bermutu bagi seluruh masyarakat meningkatnya sediaan farmasi dan alat kesehatan yang memenuhi  standar dan terjangkau oleh masyarakat Menurunnya angka kesakitan.  serta terjaminnya mutu pendidikan sesuai SNP 4 Program Pendidikan Tinggi ‐ ‐ Jumlah pendirian perguruan tinggi baru Jumlah satker penerima dana masyarakat Persentase Guru SD/SDLB bersertifikat Pendidik Persentase Guru SMP/SMPLB bersertifikat Pendidik 5 Program Pengembangan Profesi PTK Dan  ‐ Penjamin Mutu Pendidikan ‐ 17 024 Kementerian Kesehatan (Rp31. perbatasan. alternatif  dan komplementer. data. akreditasi.0% Tercapainya keluasan dan kemerataan akses TK/TKLB.9 miliar).001. dan informasi serta standar  mutu PAUD. SMLB  bermutu. berdaya saing internasional.6 miliar). di semua provinsi.67% 4-132 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 023 Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Rp66.  berkesetaraan gender. dan relevan dengan kebutuhan masyarakat. a. kabupaten.l. olah raga dan matra.323 5. SD/SDLB dan  SMP/SMPLB bermutu. serta  standarisasi. menengah. kematian. dan kepulauan (DTPK) dan di daerah  bermasalah kesehatan (DBK)  Persentase balita gizi buruk yang mendapat perawatan Persentase (%) ibu bersalin yang ditolong oleh tenaga kesehatan  terlatih Persentase (%) ketersediaan obat dan vaksin Persentase (%) produk alat kesehatan dan PKRT yang beredar  memenuhi persyaratan keamanan.4% 9. mutu dan manfaat Persentase (%) bayi usia 0‐11 bulan yang mendapat imunisasi dasar  lengkap persentase kasus zoonosa yang ditemukan. dan akreditasinya 22 82.Bab 4 No Urut 16 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 78.

000 215 buah 2.310.000 siswa 2. dan daya saing pendidikan Islam ‐ Pemerataan.15 km) Terwujudnya pemukiman dalam kawasan transmigrasi sebagai  tempat tinggal yang layak ‐ Jumlah kawasan yang dibangun sarana dan prasarananya Bab 4 . pelayanan. 100% Meningkatnya Pembinaan Hubungan Industrial dan Jaminan Sosial  Tenaga Kerja Melalui Persyaratan Kerja.:  1 Program Peningkatan Kompetensi Tenaga  ‐ Jumlah tenaga kerja yang disertifikasi  kerja dan Produktivitas ‐ Jumlah standar kompetensi kerja nasional Indonesia (SKKNI) yang   ditetapkan dan program pelatihan berbasis kompetensi yang disusun 2 Program Penempatan dan Perluasan  Tenaga Kerja ‐ Jumlah Penempatan Tenaga Kerja melalui Antar Kerja Antar Daerah  (AKAD)/Antar Kerja Lokal (AKL). perluasan. Pengupahan.200 KK 54 Kawasan  (11. dan peningkatan mutu pendidikan menengah Meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan  pendidikan Kristen Meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan  pendidikan Katolik Meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan  pendidikan Hindu Meningkatnya kualitas pelayanan bimbingan masyarakat dan  pendidikan Buddha 4 Program Bimbingan Masyarakat Katolik 5 Program Bimbingan Masyarakat Hindu 6 Program Bimbingan Masyarakat Buddha ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ 19 026 Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Rp4. dan pengembangan  sistem informasi haji dan umrah ‐ Meningkatnya akses.483.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 18 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 15 lokasi 1534 org 3.: 1 Program Penyelenggaraan Pembinaan dan  ‐ Rehabilitasi asrama haji/Pusat Informasi dan Hubungan Masyarakat  Pengelolaan Haji dan Umrah (PIH) embarkasi ‐ Petugas Pusat Informasi dan Hubungan Masyarakat (PPIH) Arab  Saudi ‐ Siswa MI penerima BOS 2 Program Pendidikan Islam ‐ Siswa MTs penerima BOS 3 Program Bimbingan Masyarakat Kristen ‐ Jumlah mahasiswa miskin penerima beasiswa Jumlah sertifikasi guru agama Kristen Mahasiswa miskin penerima beasiswa Jumlah bantuan tempat peribadatan Katolik Mahasiswa miskin penerima beasiswa Jumlah tenaga pendidik sesuai dengan keahlianya Mahasiswa miskin penerima beasiswa Pengembangan dan pembinaan pendidikan agama dan keagamaan  (bantuan operasional) Meningkatnya kualitas pembinaan.000 siswa 1.500 900 500 40 lokasi Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-133 Outcome 025 Kementerian Agama (Rp41. dan kelembagaan tenaga kerja (a) Jumlah Penganggur yang Memperoleh Pekerjaan Sementara. Penyelesaian Perselisihan Hubungan  Industrial Meningkatnya penerapan pelaksanaan Peraturan Perundang‐ Undangan Ketenagakerjaan di Tempat Kerja 3 Program Pengembangan Hubungan  ‐ Industrial dan Peningkatan Jaminan Sosial  Tenaga Kerja ‐ 4 Program Perlindungan Tenaga Kerja dan  Pengembangan Sistem Pengawasan  Ketenagakerjaan ‐ ‐ 5 Program Pembangunan Kawasan  Transmigrasi ‐ 54 Kawasan untuk  6.733.l. a.l. mutu. (b)  jumlah kab/kota yang menyelenggarakan program pengurangan  pengangguran sementara Jumlah Tenaga Kerja yang Bekerja Dalam Hubungan Kerja (DHK)  yang Menjadi Peserta Jamsostek Terbangunnya keselarasan kebijakan pengupahan (KHL dan penetapan upah) Jumlah perusahaan yang menerapkan SMK3 (Standar Manajemen  Kesehatan dan Keselamatan Kerja) (a) Jumlah pekerja anak yang ditarik dari tempat kerja (b)  persentase pekerja anak yang ditarik yang dikembalikan ke dunia  pendidikan dan/atau memperoleh keterampilan Jumlah kawasan yang difasilitasi penempatan transmigrasinya  15000 tenaga kerja 50 SKKNI dan 234  program 80rb org/33Prov Meningkatnya daya saing dan produktivitas tenaga kerja Meningkatnya Penempatan dan Perluasan Kesempatan Kerja Melalui  Fasilitasi Pelayanan Penempatan Tenaga Kerja ‐ 84rb org/414  Kab/Kota 350rb org sosialisasi dan  konsolidasi dg  Pemda naik 10% 11 ribu anak.000 1.000 2. Kesejahteraan dan Analisis  Diskriminasi. a.762.165 unit dan  357.1 miliar).8 miliar).

 Pelatihan. anak cacat. dilindungi dan  direhabilitasi baik di dalam maupun di luar panti Jumlah korban bencana alam yang dibantu jumlah lokasi Kampung  Siaga bencana (KSB) Jumlah Rumah Tangga Sangat Miskin (RTSM) yang mendapatkan  bantuan tunai bersyarat Program Keluarga harapan (PKH) Jumlah SDM masyarakat (TKSM) yang terlatih dan memiliki  sertifikat pelatihan bidang penyelenggaraan kesejahteraan sosial Tersertifikasinya pekerja sosial dan tenaga kesejahteraan sosial Terperiksanya DIPA dana Dekon. Sumbar.Bab 4 No Urut 20 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 8. perlindungan dan rehabilitasi sosial ‐ 3.931KK 32.994. a.717. dilindungi dan  direhabilitasi baik di dalam maupun di luar panti Jumlah penyandang cacat yang berhasil dilayani.:   1.060KK 171.000 km 3 Provinsi 3 Provinsi terjaminnya kepastian kawasan hutan sehingga pengelolaan sumber  daya hutan dapat dilaksanakan secara optimal biodiversiti dan ekosistemnya berperan signifikan sebagai penyangga  ketahanan ekologis dan penggerak ekonomi riil serta pengungkit  martabat bangsa dalam pergaulan global Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 59. Kalsel. Sumsel. dan Sulteng) Terjaminnya hotspot  (titik api) di Pulau Kalimantan.000 km. Kalbar. a. 5.2% 3. perlindungan dan jaminan sosial 5.921 jiwa 4-134 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 027 Kementerian Sosial (Rp5. mangrove. anak  berhadapan dengan hukum.6 miliar). pengelolaan teknis kehutanan. dan pengayaan ilmu pengetahuan termasuk  pengembangan kebijakan dan teknis yang berkaitan dengan isu‐isu  terwujudnya pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur  kementerian kehutanan serta perwujudan reformasi birokrasi dan  tata kelola kementerian kehutanan .149 jiwa 141. Program Konservasi Keanekaragaman ‐ Terjaminnya penanganan perambahan kawasan hutan pada 12  Hayati dan Perlindungan Hutan ‐ provinsi prioritas (Sumut. Kalteng. terdiri  dari batas luar dan batas fungsi kawasan hutan Kehutanan dan Pemantapan Kawasan Hutan ‐ Data dan informasi penggunaan kawasan hutan tersedia di 33  i i 2. Program Pemberdayaan Sosial dan  ‐ jumlah KK yang mendapatkan akses berusaha melalui Kelompok  Penanggulangan Kemiskinan Usaha Bersama Ekonomi (KUBE) ‐ Jumlah keluarga miskin yang mendapatkan bantuan pemberdayaan 2. Program Perlindungan dan Jaminan Sosial ‐ ‐ 4.935 jiwa 2.  Kaltim.l.050 org 400 org 46 Peningkatan jumlah pekerja sosial.l. Pulau Sumatera  dan Pulau Sulawesi berkurang 20 persentase (%) setiap tahun dari  rerata 2005‐2009 Terjaminnya tanaman rehabilitasi lahan kritis. Sultra. Program Rehabilitasi Sosial ‐ Jumlah anak dan balita telantar. Program Peningkatan Fungsi dan Daya  Dukung DAS Berbasis Pemberdayaan Masyarakat Program Penelitian dan Pengembangan Kementerian Kehutanan ‐ ‐ ‐ ‐ 399rb ha 11 DAS 80% 80% 40% 20% berkurangnya lahan kritis pada das prioritas 4. anak jalanan. dan anak yang membutuhkan  perlindungan khusus yang berhasil dilayani. Jambi. Program Perencanaan Makro Bidang  ‐ Terjaminnya tata batas kawasan hutan sepanjang 63. Program Pengawasan dan Peningkatan Akuntabilitas Aparatur Kementerian Kehutanan ‐ ‐ minimal 60 % hasil penelitian dan pengembangan kehutanan dapat  dimanfaatkan dalam pengambilan kebijakan. Program Pendidikan. Lampung. gambut. Tugas Pembantuan (TP).580.  rawa dan sempadan pantai pada DAS prioritas seluas 1. Penelitian  ‐ dan Pengembangan Kesejahteraan Sosial ‐ ‐ Program  Pengawasan dan Peningkatan serta Akuntabilitas Aparatur Kementerian  Sosial ‐ 52. Riau.:  1. dan tenaga kerja  kesejahteraan sosial yang kompeten Menurunnya penyimpangan dalam pelaksanaan program dan  kegiatan Meningkatnya fungsi sosial PMKS penerima manfaat melalui  pelaksanaan pelayanan. dan  kantor pusat lingkup Ditjen Pemberdayaan Sosial dan  Penanggulangan Kemiskinan Tersusunnya dokumen perencanaan/program/anggaran kebijakan  bidang pengawasan dan pemeriksaan bidang pemberdayaan sosial dan penanggulangan kemiskinan Meningkatnya fungsi sosial penyandang masalah kesejahteraan sosial  (PMKS) penerima manfaat melalui pemberdayaan dan pemenuhan  kebutuhan dasar Meningkatnya fungsi sosial PMKS penerima manfaat melalui  pelaksanaan pelayanan.4 juta RTSM 2. penyuluh sosial.000 ha rencana pengelolaan DAS terpadu pada 108 unit DAS prioritas Iptek dasar dan terapan yang dihasilkan di bidang keteknikan  kehutanan dan pengolahan hasil hutan sebanyak 5 judul Iptek dasar dan terapan yang dimanfaatkan oleh pengguna di bidang  produktifitas hutan tanaman sebanyak 6 judul Pelanggaran terhadap peraturan perundangan di wilayah kerja  inspektorat berkurang hingga 50% dari tahun 2009 Potensi kerugian negara dapat diturunkan hingga 25% dari temuan  tahun 2006‐2009 19.5 miliar). 2 dokumen 21 029 Kementerian Kehutanan (Rp6.

729 ha 46.     serta Jumlah  kawasan   yang  mendapat  akses  pelayanan   infrastruktur bidang permukiman ‐ Meningkatnya kondisi mantap jalan nasional menjadi 92. data dan  informasi untuk peningkatan produksi dan produktifitas perikanan  budidaya Jumlah pelabuhan perikanan yang dibina.  Pesisir. usulan HKI/penghargaan.671 km Tercapainya kesesuaian rencana pembangunan dengan RTRW. Program Peningkatan Daya Saing Produk  ‐ Perikanan ‐ Meningkatnya produk perikanan prima yang berdaya saing di pasar  domestik dan internasional 5.l. (Rp69. (wilayah pengeloaan  perikanan=WPP) Jumlah sentra produksi budidaya yang terkendali dan terehabilitasi  perairannya Jumlah kawasan perikanan budidaya yang memiliki prasarana dan  sarana yang memadai Lokasi pengembangan dan pembinaan promosi dan kerjasama  pemasaran hasil perikanan dalam negeri Unit pengolahan ikan (UPI) skala besar yang dikembangkan dan  dibina dalam rangka memenuhi standar mutu hasil perikanan Jumlah pulau kecil yang terfasilitasi penyediaan infrastruktur  termasuk pulau‐pulau kecil terluar Jumlah kelompok yang menerima pemberdayaan usaha garam  rakyat/pugar dan jumlah produksi garam yang dihasilkan  (peningkatan kesejahteraan nelayan=PKN) Termanfaatkannya hasil riset dan inovasi iptek kelautan dan  perikanan 2.:   1. 3 Program Penyelenggaraan Jalan 4 Program Penyelenggaraan Penataan  Ruang ‐ ‐ ‐ Jumlah jalan tol yang dibangun Panjang jalan yang dipreservasi  Jumlah rencana tata ruang yang telah disinkronkan program  pembangunannya 19 km 34. termasuk pelabuhan di  lingkar luar dan daerah perbatasan yang potensial Jumlah perairan teritorial dan kepulauan yang terkelola sumberdaya ikannya. Program Pengelolaan Sumber Daya Laut. a.061 ha Meningkatnya kinerja pengelolaan sumber daya air . rancang bangun/desain /data  IPTEK Kelautan dan Perikanan informasi penerapan iptek kelautan dan perikanan ‐ Jumlah paket/inovasi teknologi. a.l. 4. 179 Lanjutan)  60 pulau 800.382.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 22 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 6 paket 13 paket Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-135 Outcome 032 Kementerian Kelautan dan Perikanan (Rp6.  pesisir dan pulau‐pulau kecil secara berkelanjutan dan  mensejahterakan masyarakat 23 033 Kementerian Pekerjaan Umum.0 miliar).5%.368 km 32 provinsi Bab 4 5 Program Pengelolaan Sumber Daya Air ‐ ‐ Luas layanan jaringan irigasi yang dibangun/ditingkatkan Luas layanan jaringan rawa yang dibangun/ditingkatkan 111. Program Peningkatan Produksi Perikanan  ‐ Budidaya ‐  71 sentra   449 kawasan  33 propinsi  219 UPI (40 Baru. 700 Juta ton Meningkatnya produksi perikanan budidaya.8 miliar). ‐ Meningkatnya panjang lajur‐km jalan nasional menjadi 101.: ‐ Jumlah Pembinaan pembina jasa konstruksi daerah 1 Program Pembinaan Konstruksi ‐ Jumlah Pembinaan manajemen usaha 2 Program Pembinaan dan Pengembangan  ‐ Infrastruktur kawasan permukiman perdesaan Infrastruktur Permukiman ‐ Jumlah desa yang terlayani infrastruktur air minum 33 15 185 daerah 1610 desa Meningkatnya kapasitas dan kinerja   pembina jasa konstruksi pusat dan daerah Meningkatnya jumlah kabupaten kota yang menerapkan NSPK dalam pengembangan kawasan permukiman sesuai rencana tata ruang   wilayah/kawasan bagi terwujudnya pembangunan permukiman. Program Penelitian dan Pengembangan  ‐ Jumlah paket/inovasi teknologi. dan Pulau‐pulau Kecil ‐ ‐ Meningkatnya penataan dan pemanfaatan sumberdaya kelautan. Program Pengembangan dan Pengelolaan  ‐ Perikanan Tangkap ‐ 816 pelabuhan  11 lokasi  Meningkatnya produktivitas perikanan tangkap dan kesejahteraan  nelayan 3.148.

l. dan  roadmap universal coverage jaminan kesehatan (UC JK) ‐ Opini BPK terhadap laporan keuangan 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kemenko Kesra ‐ Persentase (%) temuan BPK dan BPKP yang ditindaklanjuti 15 75% ‐ Meningkatnya koordinasi dalam mengembangkan dan menyerasikan  kebijakan kesejahteraan rakyat dalam upaya penanggulangan  kemiskinan dan pengurangan pengangguran serta tanggap cepat  masalah kesejahteraan rakyat dalam rangka meningkatkan  kesejahteraan rakyat ‐ Terlaksananya seluruh kegiatan pendukung pelaksanaan kegiatan‐  kegiatan koordinasi bidang kesejahteraan rakyat wajar tanpa  pengecualian  (WTP) 25 . a. Hukum.9 miliar). Hukum dan Keamanan Hukum ‐ 2.2 miliar). a. Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Kemenkopolhukam Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kemenkopolhukam ‐ 12 4. Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana ‐ 100% 95% Meningkatnya produktifitas pegawai Meningkatnya budaya organisasi berbasis kinerja dan kompetensi  serta tata kelola organisasi yang baik Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksana Tugas Teknis Lainnya Kemenko  Bidang Perekonomian 26 036 Kementerian Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat (Rp298. perumusan kebiakan keamanan laut.Bab 4 No Urut 24 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 12 12 9 9 4-136 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 034 Kementerian Koordinator Bidang Politik.l. BPJS Ketenagakerjaan. Program Koordinasi Kebijakan Bidang  ‐ Persentase rekomendasi hasil pelaksanaan koordinasi dan Perekonomian sinkronisasi kebijakan ekonomi makro yang responsif ‐ Persentase rekomendasi hasil pelaksanaan Koordinasi dan sinkronisasi Kebijakan Pengembangan Potensi Ekonomi Daerah yang  diimpelementasikan Persentase (%) pemenuhan sarana dan prasarana kerja yang berkualitas untuk seluruh pegawai Persentase dokumen tata kelola perencanaan yang berkualitas 80% 85% Meningkatnya efektivitas koordinasi kebijakan ekonomi makro dan  keuangan 2.l.:  1. ‐ ‐ Persentase (%) Pengelolaan Administrasi Umum yang Tepat Waktu Persentase (%) Laporan Pengawasan Pelaksanaan Rencana Kerja yang Akuntabel dan Tepat Waktu 90% 90% Meningkatnya Dukungan Administratif dan Pelaksanaan Operasional  Kemenkopolhukam 25 035 Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian (Rp281.: 1 Program Koordinasi Pengembangan  ‐ Daerah (Tim Koordinasi Penanggulangan Kemiskinan  Kebijakan Kesejahteraan Rakyat Daerah/TKPKD) melaksanakan kebijakan integrasi program  penanggulangan kemiskinan berbasis pemberdayaan masyarakat ‐ persentase rumusan kebijakan implementasi Badan Penyelenggara  Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan. 3. sarana &  prasarana pengamanan. a.  pelaksanaan operasi keamanan laut secara terpadu & penegakan  hukum di wilayah perairan yurisdiksi indonesia Memadainya sarana dan prasarana aparatur 3.1 miliar). dan Keamanan (Rp518.:   1. Program Peningkatan Koordinasi  Keamanan dan Keselamatan di Laut ‐ ‐ Jumlah Rapat Koordinasi Kebijakan dan Hukum Internasional Jumlah penyelenggaraan kegiatan operasi intelijen (DN & LN) dalam rangka operasi keamanan laut Jumlah terlaksananya operasi keamanan laut secara bersama di  wilayah perairan yurisdiksi indonesia Jumlah Paket Pembangunan/Pengembangan Gedung Meningkatnya Efektivitas Koordinasi Perumusan dan Pelaksanaan  Kebijakan Politik Dalam Negeri Meningkatnya pembangunan kapasitas kelembagaan. Program Peningkatan Koordinasi Bidang  ‐ Jumlah Rapat Koordinasi Penyelarasan dan Sinkronisasi Materi Politik.

l. desain  dan iptek (EKMDI) yang mengalami peningkatan kemampuan kreasi  dan produksi karya kreatif berbasis media Jumlah wirausaha kreatif yang mendapat dukungan ‐ Meningkatnya keragaman destinasi pariwisata ‐ Meningkatnya investasi di sektor pariwisata ‐ Meningkatnya kualitas dan kuantitas promosi pariwisata di dalam  dan luar negeri ‐ Meningkatnya jumlah wisatawan mancanegara (wisman) dan  perjalanan wisatawan nusantara (wisnus) ‐ Meningkatnya kapasitas dan profesionalisme SDM pariwisata dan  ekonomi kreatif ‐ Meningkatnya penelitian dan pengembangan kebijakan di sektor  ekonomi kreatif ‐ Meningkatnya kontribusi ekonomi sektor ekonomi kreatif berbasis  seni dan budaya 875 500 Meningkatnya kontribusi ekonomi sektor ekonomi kreatif berbasis  media. kesejahteraan rakyat.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 27 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 10 10 16 52 1.: 1 Program Peningkatan Kemampuan Iptek  ‐ Jumlah paket insentif riset sistem inovasi nasional (Sinas) untuk Penguatan Sistem Inovasi Nasional ‐ Jumlah intermediasi Iptek untuk mendukung Indonesia‐Science  Technology Park  (I‐STP) terkait pendayagunaan Iptek untuk  industri kecil dan menengah 2 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Persentase (%) peningkatan kualitas pelayanan di bidang hukum. desain.0 miliar).l. a. dan kemandirian bangsa ‐ Meningkatnya dukungan manajemen bagi pelaksanaan tugas serta  pelaksanaan tugas lainnya untuk meningkatkan kinerja organisasi 70 Bab 4 80 .l.610 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-137 Outcome 040 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Rp2. dan Iptek ‐ Jumlah pengembangan informasi pasar luar negeri Jumlah partisipasi pada bursa pariwisata internasional Jumlah SDM peserta pembekalan sektor kepariwisataan dan  ekonomi kreatif Jumlah policy note  di bidang ekonomi kreatif yang dihasilkan  (Naskah) Jumlah pelaku kreatif sektor ekonomi kreatif berbasis seni budaya  (EKSB) yang mengalami peningkatan kemampuan kreasi dan  produksi karya kreatif subsektor seni pertunjukan dan musik Jumlah pelaku kreatif sektor EKSB yang mengalami peningkatan  kemampuan kreasi dan produksi karya kreatif film berkualitas Jumlah pelaku kreatif sektor ekonomi kreatif berbasis media.: 1 Program Pengembangan Destinasi  ‐ Jumlah daerah yang difasilitasi/didukung untuk menjadi destinasi  Pariwisata pariwisata nasional ‐ Jumlah fasilitasi perancangan destinasi untuk investasi pariwisata 2 Program Pengembangan Pemasaran  Pariwisata ‐ ‐ 3 Program Pengembangan Sumber Daya  Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ‐ ‐ 4 Program Pengembangan Ekonomi Kreatif  ‐ Berbasis Seni dan Budaya ‐ 5 Program Pengembangan Ekonomi Kreatif  ‐ Berbasis Media. dan independensi  pengelolaan BUMN ‐ Peningkatan kepuasan BUMN atas kebijakan Kementerian BUMN ‐ Terlaksananya prinsip‐prinsip pengelolaan organisasi yang baik dan  benar 29 042 Kementerian Riset dan Teknologi (Rp651.190 26 1. perizinan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  penelitian asing Kementerian Ristek ‐ Persentase (%) rekomendasi hasil evaluasi yang ditindaklanjuti 300 10 ‐ Menguatnya sumber daya Iptek ‐ Meningkatnya pendayagunaan Iptek bagi peningkatan daya saing  ekonomi. dan iptek 19 28 041 Kementerian Badan Usaha Milik Negara (Rp143.0 miliar).6 miliar).  hubungan masyarakat dan protokol. a.053. data dan informasi.: ‐ Nilai skor good corporate governance  (GCG) BUMN 1 Program Pembinaan BUMN ‐ Persetujuan pendayagunaan aset dan sinergi BUMN 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kementerian BUMN ‐ ‐ Nilai Indeks Kepuasan BUMN Skor Sistem Akuntabilitas Kinerja Pemerintah (SAKIP) Baik 30 78 60 ‐ Peningkatan kontribusi BUMN terhadap ekonomi nasional ‐ Peningkatan transparansi. a. Desain. akuntabilitas.

 a. tata kelola pemerintahan yang  efektif. c) jumlah aparat  pembina peserta bimbingan teknis.760.l.: 1 Program Pemberdayaan Koperasi dan  ‐ Terfasilitasinya pendayagunaan skim pendanaan bagi usaha mikro  Usaha Mikro. b) jumlah  masyarakat peserta penyuluhan perkoperasian.7 miliar).Bab 4 No Urut 30 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 740 399 2 1 4-138 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 043 Kementerian Lingkungan Hidup (Rp921. Kecil. berupa a) jumlah koperasi berkualitas.l.: 1 Program Pengelolaan Sumber Daya Alam  ‐ Jumlah industri yang dipantau untuk pengendalian pencemaran air  dan udara dan Lingkungan Hidup ‐ Jumlah kabupaten peserta Program Menuju Indonesia Hijau (MIH) 2 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Jumlah laporan hasil pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program  dan kegiatan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya ‐ Jumlah laporan evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi  Kementerian Lingkungan Hidup Pemerintah (LAKIP) satuan kerja 044 Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah  (Rp1. efisien dan bertanggungjawab ‐ Meningkatnya pemeriksaan dan pengawasan  pelaksanaan anggaran  pusat dan daerah ‐ Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana aparatur di  Kementerian Koperasi dan UKM . ‐ Terfasilitasinya dukungan revitaliasi /pengembangan  sarana dan  prasarana pasar tradisional. terselenggranya temu mitra  KUMKM dan terpromosikannya produk koperasi dan UKM dan serta  tertatanya usaha pedagang kaki lima (PKL) ‐ Tercapainya provinsi yang menyediakan dukungan pembiayaan  KUMKM melalui dana APBD 7 provinsi Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kementerian Koperasi dan UKM ‐ Tersedianya Sistem Informasi dalam rangka peningkatan kualitas  pelayanan informasi kepada publik tentang pemberdayaan Koperasi  dan UKM ‐ Terciptanya SDM Aparatur yang memiliki kompetensi dalam  menstimulus pribadi untuk melakukan pekerjaan secara lebih  inovatif dan kreatif dengan mencoba pendekatan‐pendekatan dari  dalam memecahkan permasalahan pekerjaan 3 sistem 19 kegiatan 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Kementerian Negara  Koperasi dan UKM ‐ Terlaksananya perbaikan peralatan perlengkapan kantor  Kementerian Koperasi dan UKM ‐ Terlaksananya perawatan dan pengadaan alat pengelola data dan  komunikasi 12 bulan 4 kegiatan ‐ Meningkatnya kualitas dan koordinasi perencanaan  program/kegiatan  Kementerian  Koperasi dan UKM ‐ Meningkatnya Kualitas Evaluasi dan Laporan serta Pelayanan Data  dan Informasi KUKM ‐ Meningkatnya kualitas pelaksanaan anggaran serta penatausahaan  barang milik negara (BMN) ‐ Meningkatnya penataan birokrasi. a.5 miliar). dan Menengah  dan kecil (UMKM) ‐ Penurunan beban pencemaran lingkungan ‐ Peningkatan kapasitas pengelolaan sumber daya alam dan  lingkungan hidup ‐ Pengelolaan keuangan kementerian hingga memperoleh opini Wajar  Tanpa Pengecualian (WTP) ‐ Percepatan implementasi reformasi birokrasi 31 1 skim ‐ Meningkatnya kualitas kelembagaan KUMKM dan  pemahaman perkoperasian dikalangan aparat pembina dan  masyarakat.

 dan kegiatan pelaksanaan PUG di bidang  sosial. pengembangan dan  evaluasi sumber daya manusia (SDM) dan penganggaran KPP dan PA  yang diselesaikan tepat waktu. keuangan dan  pengembangan SDM yg sesuai kebutuhan dan akuntabel 33 048 Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi ( Rp201.  efektif.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 32 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 6 5 5 250 kab/kota Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-139 Outcome 047 Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Rp234. program.:  1 Program Kesetaraan Gender dan  ‐ Jumlah kebijakan. dan hukum di tingkat nasional dan daerah ‐ Jumlah kebijakan perlindungan perempuan terhadap berbagai tindak  kekerasan  ‐ Jumlah kabupaten/kota yang memiliki SDM yang kompeten dalam  analisis PPRG  2 Program Perlindungan Anak  ‐ ‐ Jumlah kebijakan pelaksanaan perlindungan anak Jumlah kabupaten/kota yang memiliki SDM yang kompeten dalam  pelaksanaan PUHA dan strategi Pendekatan Sistem PA Persentase laporan evaluasi kinerja pembangunan gender dan anak  Persentase layanan sarana prasarana keuangan dan pengembangan  SDM yang sesuai kebutuhan  ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan pelaksanaan pengarustamaan  gender (PUG) di bidang ekonomi ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan pelaksanaan PUG di bidang sosial.l. a. dan hukum ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan perlindungan perempuan terhadap  berbagai tindak kekerasan ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan perlindungan perempuan terhadap  berbagai tindak kekerasan ‐ Memperkuat kelembagaan PUG di provinsi ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan pelaksanaan perlindungan anak ‐ Meningkatnya jumlah kebijakan pelaksanaan tumbuh kembang anak ‐ Memperkuat kelembagaan perlindungan anak di provinsi 3 250 kab/kota 3 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kementerian PP&PA ‐ ‐ 100% 100% ‐ Meningkatnya jumlah dokumen perencanaan.l. a.  politik. dan kegiatan pelaksanaan PUG di bidang  Pemberdayaan Perempuan ekonomi di tingkat nasional dan daerah ‐ Jumlah kebijakan. terintegrasi.: 1 Program Pendayagunaan Aparatur Negara  ‐ Jumlah peraturan/kebijakan di bidang pengawasan (RUU tentang  dan Reformasi Birokrasi Pengendalian Penyelenggaraan Administrasi Pemerintahan) ‐ Persentase Instansi Pemeritah yang melaksanakan dan melaporkan  Inpres Percepatan Pemberantasan Korupsi yang dievaluasi sesuai  pedoman 1 RUU 77 instansi ‐ Terwujudnya organisasi pemerintah yang proporsional. dan  harmonis ‐ Meningkatnya laporan evaluasi kinerja pembangunan gender dan  anak berdasarkan data terkini. berkinerja. sistematis.akuntabel  dan sejahtera ‐ Terwujudnya penyelenggaraan tata laksana pemerintah yang efisien.3 miliar). dan  efisien ‐ Terwujudnya SDM aparatur yang profesional. program. efektif.7 miliar). dan efektif ‐ Terwujudnya pelaksanaan reformasi birokrasi nasional secara  terencana.  dipantau dan  dievaluasi berdasarkan tersedianya data terkini. dan akuntabel ‐ Terwujudnya instansi pemerintah yang akuntabel dan berkinerja  tinggi ‐ Terwujudnya peningkatan kualitas pelayanan publik ‐ Terwujudnya penyelenggaraan pengawasan pemerintah yang  terintegrasi. dilaksanakan. terintegrasi dan harmonis ‐ Meningkatnya layanan sarana prasarana. efisien. politik. dan komprehensif Terwujudnya peningkatan kinerja manajemen internal dalam rangka  pelaksanaan tugas kementerian 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kementerian PAN dan RB ‐ Persentase jumlah kampanye budaya kerja di media cetak dan  elektronik Jumlah instansi Pemerintah yang menjadi Pilot Project  Pengembangan Budaya Kerja Rasio sarana dan prasarana yang tersedia sesuai  dengan kebutuhan pegawai sesuai Standar  Kualitas Pelayanan yang Baik 70% ‐ ‐ 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Kementerian PAN dan  RB 8 instansi 100% Terwujudnya peningkatan kualitas sarana dan prasarana internal  dalam rangka pelaksanaan tugas kementerian Bab 4 .

 dan keamanan.  jumlah pembangunan dan rehabilitasi gedung negara. kajian dinamis dan kajian  kirpat fokus pada  Ketahanan Nasional pertahanan.:  1 Program Pengembangan Persandian  ‐ Jumlah layanan analisa sinyal Nasional ‐ Jumlah kebijakan/pedoman materiil sandi 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Sandi Negara ‐ ‐ Jumlah dokumen audit kegiatan pengawasan Jumlah mahasiswa yang lulus pertahun Meningkatnya pelaksanaan penyelidikan.l.Bab 4 No Urut 34 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 0. transparan.691. a.l.193. bersih dan  bertanggung jawab. pengamanan dan  penggalangan keamanan negara 30% 31% 31% 31% Meningkatnya dukungan pelayanan secara teknis dan administrasi  intelijen negara Meningkatnya pengawasan terhadap pelaksanaan tugas di  lingkungan Intelijen Negara 35 12 layanan 1 kebijakan 23 dokumen 40 mahasiswa ‐ Terselenggaranya persandian sesuai kebijakan nasional ‐ Terdukungnya komunikasi rahasia ‐ Kemandirian teknologi persandian Pelayanan administrasi perkantoran Lembaga Sandi Negara secara  akuntabel 36 052 Dewan Ketahanan Nasional (Rp38. ‐ 2 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Dewan  ‐ Terlaksananya sistem teknologi informasi dan menyajikan data  secara lengkap dan aman Tertatanya administrasi pegawai dan terlaksananya pembinaan  kepegawaian Tersedianya referensi yang lengkap dan mutakhir guna  terlaksananya dukungan pelayanan kegiatan pengkajian dan  d k h lk 85% 90% 90% Meningkatnya kelancaran pengelolaan dan kecukupan dukungan  operasional pelaksanaan tugas Dewan Ketahanan Nasional Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 37 054 Badan Pusat Statistik (Rp3.7 miliar).  Pengamanan.: ‐ Persentase pemantauan intelijen lawan 1  Program Pengembangan Penyelidikan.:  1 Program Pengembangan Kebijakan  ‐ Jumlah kajian siklis. dan tepat waktu Meningkatnya kualitas akuntabilitas pengelolaan administrasi  keuangan dan barang Terwujudnya good governance dan clean government ‐ 100% Terpenuhinya sarana dan prasarana yang mendukung peningkatan  kinerja kegiatan teknis . serta  perlengkapan sarana dan prasarana 100% 100% 100% Meningkatnya penyediaan data dan informasi statistik yang lengkap.:  1 Program Penyediaan dan Pelayanan  ‐ Terlaksananya kegiatan sensus dan survei Informasi Statistik 2 Program Pengawasan dan Peningkatan  Akuntabilitas Aparatur BPS 3 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BPS 4 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur BPS ‐ ‐ Persentase LAKIP yang sesuai ketentuan Terwujudnya manajemen yang efisien. serta bebas KKN melalui sistem  pengawasan yang ketat berbasis teknologi informasi yang mutakhir Meningkatnya persentase cakupan layanan menyeluruh kepada BPS.l.4 miliar).l. a.5 miliar) a. serta pencegahan dan penanggulangan  krisis (crisis prevention and  resolution) 110 kajian Tersedianya bahan pengambilan keputusan untuk menetapkan  kebijakan pembinaan Ketahanan Nasional yang diarahkan pada  bidang pertahanan . dan keamanan . efektif. serta pencegahan dan  penanggulangan krisis (crisis prevention and resolution ).145.  akurat.9 miliar) a.32 4-140 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 050 Badan Intelijen Negara (Rp1. dan Penggalangan  Keamanan Negara ‐ Persentase kecukupan penggelaran Pos Intelijen Luar Negeri 2 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Kecukupan jumlah dukungan yang tersedia Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  ‐ Jumlah anggaran yang tersedia Intelijen Negara 3 Program Pengawasan dan Peningkatan  ‐ Jumlah temuan pengawasan menurun Akuntabilitas Aparatur Intelijen Negara 051 Lembaga Sandi Negara (Rp1.

 penggunaan dan  pemanfaatan tanah dan pemberdayaan masyarakat dalam rangka  peningkatan akses terhadap sumber ekonomi ‐ Berkurangnya sengketa.  mendinamisasi dan memfasilitasi pengembangan infrastruktur  pertanahan secara nasional. Perbatasan dan  Wilayah Tertentu (WP3WT) (Prioritas Nasional 10) 1 paket ‐ Terwujudnya suatu kondisi yang mampu menstimulasi. a. meliputi peraturan  perundang‐undangan. organisasi.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 38 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 12 dokumen Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-141 Outcome 055 Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/BAPPENAS (Rp1. Pulau‐Pulau Kecil . serta pengembangan dan  informasi hukum Dokumen hasil pelaksanaan di bidang perencanaan. sinkronisasi dan integrasi  pelaksanaan tugas dan fungsi BPN RI serta mutu pelayanan publik di  bidang pertanahan 2 Program Pengawasan dan Peningkatan  Akuntabilitas Aparatur BPN 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur BPN 4 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BPN ‐ ‐ ‐ ‐ Jumlah laporan hasil pemeriksaan kinerja dan kasus (Obrik) Pengembangan sarana prasarana pelayanan  pertanahan Jumlah pembinaan organisasi dan kepegawaian Ketersediaaan data dan informasi pertanahan nasional pada Sistem  Informasi dan Manajemen Pertanahan Nasional (Simtanas)  (kabupaten/kota) 36 62 satker 1 419  kabupaten/kota Bab 4 .: 1 Program Pengelolaan Pertanahan  ‐ Jumlah penanganan konflik pertanahan (kasus) Nasional 80% ‐ Inventarisasi Wilayah Pesisir.: 1 Program Perencanaan Pembangunan  ‐ Dokumen rancangan rencana pembangunan nasional terkait lingkup  Nasional kawasan khusus dan daerah tertinggal ‐ Dokumen rancangan rencana pembangunan nasional terkait lingkup  perlindungan dan kesejahteraan masyarakat 6 dokumen 2 Program Pengawasan dan Peningkatan  Akuntabilitas Aparatur Bappenas 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Bappenas 4 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Bappenas ‐ ‐ ‐ ‐ Laporan  hasil pengawasan bidang administrasi umum dan keuangan Laporan hasil pengawasan di bidang kinerja kelembagaan Tersedianya sarana dan prasarana kerja yang memadai Dokumen pelaksanaan pelayanan hukum. konflik dan perkara pertanahan serta  mencegah timbulnya sengketa. yang diperlukan di  seluruh Indonesia.l. pemilikan.3 miliar). ketertiban  administrasi pertanahan dan kelengkapan informasi legalitas aset  tanah ‐ Meningkatnya pengaturan dan penataan penguasaan dan pemilikan  tanah serta pemanfaatan dan penggunaan tanah secara optimal.055.l. ‐ Terwujudnya percepatan legalisasi aset pertanahan. dan tata laksana 11 laporan 6 laporan 22 laporan 1 dokumen ‐ Meningkatnya Kualitas Rancangan Rencana Pembangunan dan  Pendanaan Nasional Terkait Lingkup Sumber Daya Manusia dan  Kebudayaan ‐ Meningkatnya Kualitas Rancangan Rencana Pembangunan dan  Pendanaan Nasional Terkait Lingkup Pengembangan Regional dan  Otonomi Daerah ‐ Meningkatnya Kualitas Evaluasi Kinerja Pembangunan Nasional Meningkatnya Efektivitas Sistem Pengendalian Intern Pemerintah  (SPIP) di Kementerian PPN/ Bappenas Meningkatnya sarana dan prasarana aparatur Kementerian  PPN/Bappenas Meningkatnya pelaksanaan tugas manajemen kelembagaan dalam  rangka mendukung tugas pokok dan fungsi Kementerian  PPN/BAPPENAS ‐ 36 dokumen 39 056 Badan Pertanahan Nasional (Rp4. ‐ Terwujudnya pengendalian penguasaan. a. regional dan sektoral. konflik dan perkara pertanahan Meningkatnya akuntabilitas kinerja pelaksanaan tugas pada semua  unit kerja BPN RI Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana BPN RI Meningkatnya kualitas koordinasi. bantuan hukum.1 miliar).173.

 pemerataan. layanan  broadband 30%. orbit satelit. a.: 1 Program Pengembangan Perpustakaan ‐ Jumlah terbitan nasional dan internasional yang terhimpun dan  terkelola ‐ Jumlah terbitan nasional yang terdata dalam Bibliografi Nasional  Indonesia (BNI) dan Katalog Induk Nasional (KIN) 2 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Jumlah sarana kerja layanan Perpustakaan Nasional (Unit) Prasarana Aparatur Perpustakaan  Nasional 3 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah peraturan di bidang perpustakaan yang disusun Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  ‐ Jumlah promosi perpustakaan dan koordinasi antar lembaga Perpustakaan Nasional 059 Kementerian Komunikasi dan Informatika (Rp3. pelestarian fisik dan  kandungan naskah kuno dan budaya gemar membaca di masyarakat Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana gedung dan operasional  peralatan kantor di lingkungan Perpusnas Meningkatnya kualitas pelayanan.500 entry 561 unit 4-142 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 057 Perpustakaan Nasional (Rp424.: 1 Program Pengembangan Aplikasi  ‐ Jumlah kebijakan dan regulasi di bidang e­Government Informatika ‐ Jumlah rancangan Permen Kominfo tentang Masterplan E­ ‐ Jumlah UKM yang menerapkan aplikasi e‐Bisnis ‐ Jumlah pusat layanan E‐bisnis 2 Program Pengembangan Informasi dan  ‐ Jumlah kebijakan. dan pemanfaatan Informasi  publik 100% 100% 65% ‐ Ketersediaan layanan pos dan informatika ‐ Keamanan jaringan internet nasional Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ 65% 4 Program Pengelolaan Sumber Daya dan  Perangkat Pos dan Informatika ‐ 90% ‐ 85% ‐ Pengelolaan sumber daya informatika yang optimal untuk  mendukung pencapaian tingkat penetrasi internet 50%. terpencil. tertinggal dan pasca‐konflik Jumlah peserta diklat multi media (Kedinasan) Jumlah peserta diklat multi media (Swadana) Meningkatnya layanan perpustakaan.l. pengelolaan.800 desa di Indonesia) Persentase (%) kecamatan yang dilayanan akses internet Persentase (%) keamanan jaringan internet nasional khususnya pada  penyelenggara jasa internet.522. telekomunikasi dan penyiaran Persentase pelayanan perijinan diproses tepat waktu Jumlah operator radio yang besertifikat Jumlah karya litbang bidang literasi dan profesi Jumlah eliterasi masyarakat pada daerah perbatasan. perencanaan dan  pelaksanaan yang ditunjang oleh pembinaan adminstrasi dan  keuangan perpustakaan nasional 13 naskah 21 kali 41 1 Dokumen  Regulasi 1 Dokumen 250 UKM 2unit 3 20 ‐ Perluasan penerapan dan peningkatan kualitas layanan aplikasi E­ Government ‐ Layanan e‐bisnis untuk usaha kecil dan menengah ‐ Meningkatnya penyebaran. perangkat pos.l. pendeteksian dini.520 entry 2. log file  serta penyelenggara yang  mengirimkan rekaman transaksi dan dukungan terhadap penegakan  hukum Persentase (%) Layanan pengujian perangkat informatika dan  kalibrasi Persentase (%) penggunaan spektrum frekuensi radio yang mematuhi regulasi dan penyelesaian gangguan di bidang spektrum frekuensi radio.448 ‐ Karya riset menjadi acuan penyusunan kebijakan publik bidang  komunikasi dan informatika ‐ persentase Peserta diklat yang tersertifikasi . internet exchange . 3 Program Penyelenggaraan Pos dan  Informatika ‐ ‐ ‐ Persentase (%) desa yang dilayani akses telekomunikasi atau sejumlah 33. regulasi dan standarisasi di bidang komunikasi dan  Komunikasi Publik informasi publik ‐ Jumlah media center lengkap dan berfungsi sesuai standar di  provinsi/kabupaten/kota di daerah terluar/terdepan/pasca konflik.Bab 4 No Urut 40 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 81.184 desa (dari total 72. kerahasiaan dan kemanan data hasil  pemantauan. lembaga  pemerintahan dan infrastruktur kritis Persentase (%) pencapaian terhadap kemampuan data center  dalam  mengelola integritas. dan siaran tv digital 35% ‐ Tumbuh kembangnya industri informatika yang layak secara teknis 5 Program Penelitian dan Pengembangan  Komunikasi dan Informatika ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ ‐ 75% 5050 6 2 204 1.3 miliar). a.2 miliar).

 kejahatan transnasional.: 1 Program Pengawasan Obat dan Makanan ‐ Persentase sarana produksi makanan MD yang memenuhi standar GMP yang terkini (dihitung dari 1. regional. a.3 miliar).000 sarana yang diperiksa) 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur BPOM ‐ Jumlah kasus di bidang penyidikan obat dan makanan ‐ Persentase (%) ketersediaan sarana dan prasarana penunjang kinerja  termasuk pemeliharaannya 60% ‐ Meningkatnya efektifitas pengawasan obat dan makanan dalam  rangka melindungi masyarakat 540 90 25 70 43 ‐ Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana  yang dibutuhkan  oleh Badan POM ‐ Persentase satker yang mampu mengelola BMN dengan baik (dihitung dari 40 satker) 3 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah rancangan peraturan dan peraturan  perundangundangan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BPOM yang disusun ‐ Jumlah partisipasi Badan POM dalam hubungan dan kerjasama  bilateral.402. a. sehingga ditemukan upaya penanganannya Memelihara dan meningkatkan kondisi keamanan dan ketertiban  masyarakat agar mampu melindungi seluruh warga masyarakat  Indonesia dalam beraktivitas untuk meningkatkan kualitas hidup  yang bebas dari bhaya. dan kejahatan terhadap kekayaan negara)  tanpa melanggar HAM Masyarakat tidak merasa terganggu/resah oleh gangguan keamanan  dan ketertiban masyarakat terutama gangguan yang berkadar tinggi  (kerusuhan massa.3 miliar). kejahatan teroganisir) 12 102% 57% 12 12 43 063 Badan Pengawas Obat dan Makanan (Rp1.: 1 Program Penelitian dan Pengembangan  ‐ Jumlah pembuatan prototype dan pengkajian kebijakan Polri Jumlah layanan perkantoran litbang 2 Program Pengembangan Strategi  ‐ Jumlah layanan strategi keamanan dan ketertiban Keamanan dan Ketertiban Jumlah layanan keamanan dan ketertiban kewilayahan 3 Program Pemeliharaan Keamanan dan  ‐ Persentase gangguan keamanan yang menurun pada jalur aktivitas  Ketertiban Masyarakat masyarakat yang menggunakan moda transportasi laut: Keamanan  pesisir dan pelabuhan nasional/internasional ‐ Jumlah operasi kepolisian yang menjadi prioritas kebutuhan  masyarakat 4 Program Penyelidikan dan Penyidikan  Tindak Pidana ‐ persentase (%) jumlah perkara dan clearance  rate  tindak pidana  terorisme tingkat nasional persentase (%) jumlah perkara dan clearance rate  tindak pidana  umum tingkat nasional 5 Program Penanggulangan Gangguan  ‐ Jumlah laporan penanggulangan keamanan dalam negeri  Keamanan Dalam Negeri Berkadar Tinggi kewilayahan ‐ Jumlah laporan penanggulangan keamanan dalam negeri Peralatan Polri berbasis teknologi yang mampu menghadapi berbagai  tren kejahatan Dapat diketahui sejak awal potensigangguan keamanan yang dapat  meresahkan masyarakat.188. administrasi dan sumber daya di lingkungan  BPOM sesuai dengan standar sistem manajemen mutu Bab 4 . multilateral dan organisasi internasional ‐ Meningkatnya koordinasi perencanaan pembinaan. kejahatan yang  berimplikasi kontijensi.l.l. pengendalian  terhadap program.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 42 Program*) Indikator Kinerja*) Target 2013 12 12 12 12 11% Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-143 Outcome 060 Kepolisian Republik Indonesia (Rp43. ancaman dan gangguan yang dapat  menimbulkan cidera Menanggulangi dan menurunnya penyelesaian jenis kejahatan  (kejahatan konvensional.

: 1 Program Peningkatan Daya Saing  ‐ Jumlah rumusan rekomendasi penyederhanaan prosedur penanaman  Penanaman Modal modal ‐ Jumlah pelaksanaan pelatihan peningkatan kemampuan  kewirausahaan Usaha Mikro Kecil. demokratisasi. Menengah. dan fasilitasi pengembangan usaha untuk mendorong  peningkatan daya saing penanaman modal 5 lokasi Indonesian Investment Promotion Center  (IIPC) di 11 negara ‐ Meningkatnya kualitas promosi yang berorientasi pada peningkatan  daya saing penanaman modal 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BKPM ‐ ‐ Pengembangan 1  ‐ Meningkatnya kualitas dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas  paket teknis lainnya di BKPM masterdata penanaman modal 50 Kab/Kota . informasi  potensi.0 miliar).1 miliar). a.penjadwalan jadwal dan jenis pendidikan serta penceramah sesuai bidang studi pendidikan Lemhannas RI./kota yang terbangun dalam Sistem Pelayanan  Informasi dan Perizinan Investasi Secara Elektronik (SPIPISE) Jumlah peningkatan perangkat daerah PTSP yang terhubung dalam SPIPISE Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 1 5 lokasi ‐ Meningkatnya kualitas kajian dan usulan kebijakan. a. geografi. Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP)  Provinsi. sumber kekayaan alam dan  lingkungan hidup Jumlah dan jenis dokumen penelitian dan pengkajian strategik di bidang ideologi.  regional dan internasional yang dapat dipertanggungjawabkan. 80 100 ‐ 100 2 Program Pengawasan dan Peningkatan  Akuntabilitas Aparatur Lembaga  Ketahanan Nasional (Lemhanas) ‐ 1 ‐ Tercapainya akuntabilitas kinerja dan keuangan melalui sistem  pengendalian intern yang handal menuju tata kelola kepemerintahan  yang baik dan bersih di Lemhannas RI ‐ 3 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lemhannas ‐ ‐ Jumlah unit kerja yang telah menerapkan sistem pengendalian intern yang handal Penerbitan majalah tannas dan jurnal kajian Keprotokolan tamu Luar Negeri 1 2. politik.: 1 Program Pengembangan Ketahanan  ‐ Jumlah dan jenis revisi dokumen kurikulum dan silabus program  Nasional pendidikan singkat angkatan dan program pendidikan reguler  angkatan ‐ ‐ Jumlah peserta.l. PTSP Kab.l. dan Koperasi  (UMKMK) ‐ ‐ Jumlah pelaksanaan forum komunikasi pemberdayaan usaha  nasional Sarana promosi penanaman modal yang efektif dengan  pengembangan kantor perwakilan Badan Koordinasi Penanaman  Modal (BKPM) di luar negeri (Indonesian Investment Promotion  Center /IIPC) Peningkatan jumlah aplikasi perizinan dan non perizinan yang menjadi wewenang BKPM.000 12 ‐ Terpublikasinya tugas pokok dan fungsi Lemhannas RI ke  k t ‐ Terselenggaranya pelayanan protokol Lemhannas RI dalam  mendukung tupoksi Lembaga dan kegiatan pimpinan serta  dokumentasi kegiatan Pimpinan dan Lembaga 45 065 Badan Koordinasi Penanaman Modal (Rp705. ketahan nasional. wawasan nusantara. Jumlah dan jenis dokumen penelitian dan pengkajian strategik di  bidang pemberdayaan ekonomi. sistem manajemen nasional dan kepemimpian  nasional Jumlah unit kerja yang telah mematuhi peraturan  perundangundangan dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi ‐ Meningkatnya kualitas pelaksanaan pendidikan pimpinan tingkat  nasional secara efektif dan efisien serta optimal yang dapat  dipertanggung jawabkan ‐ Meningkatnya kualitas kelaksanaan pengkajian yang bersifat  konseptual dan strategis mengenai berbagai permasalahan nasional.Bab 4 No Urut 44 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 80 4-144 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 064 Lembaga Ketahanan Nasional (Rp235.

6 miliar).tata kerja.: 1 Program Pencegahan dan Pemberantasan  ‐ Jumlah lembaga pendidikan yang diberdayakan bidang P4GN Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) ‐ Jumlah wahana desiminasi informasi P4GN ‐ Jumlah lembaga rehabilitasi instansi pemerintah (LRIP) yang memperoleh penguatan. pemahaman. dan kesadaran tentang bahaya  penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba ‐ Meningkatnya kemampuan lembaga rehabilitasi yang telah sesuai  Standar Pelayanan Minimal (SPM) 80 LRKM 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BNN 13 laporan data 3 laporan  penelitian ‐ Terlaksananya layanan sistem komunikasi informasi kelembagaan. ‐ Terumuskannya kebijakan pengembangan organisasi dan tatalaksana  di lingkungan KPDT 90 Bab 4 .l. atau fasilitasi/capacity building ‐ Jumlah laporan data dan Informasi P4GN yang disusun ‐ Jumlah laporan penelitian dan pengembangan bidang P4GN yang disusun ‐ Meningkatnya siswa menengah.093  lembaga pendidikan 913 wahana 210 LRIP Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-145 Outcome 066 Badan Narkotika Nasional (Rp1. mahasiswa.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 46 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 1.: 1 Program Percepatan Pembangunan  ‐ Persentase (%) daerah tertinggal yang mendapat bantuan Daerah stimulan dalam peningkatan investasi ekonomi ‐ Kabupaten di daerah tertinggal yang telah meningkatkan jumlah dan  nilai investasi ‐ Jumlah kabupaten tertinggal yang mendapat bantuan stimulan  pengembangan infrastruktur ekonomi  ‐ Jumlah kabupaten tertinggal yang mendapat bantuan stimulan  pembangunan infrastruktur transportasi ‐ Jumlah kabupaten tertinggal yang mendapat bantuan stimulan  pengembangan infrastruktur energi 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Kementerian Pembangunan Daerah  Tertinggal (KPDT) ‐ Jumlah pegawai yang mengikuti pendidikan dan pelatihan struktural ‐ Jumlah pegawai yang mengikuti pendidikan dan pelatihan teknis ‐ Rumusan sistem prosedur.8 miliar).368. a.l. dan pekerja yang  memiliki pengetahuan. analisis jabatan dan pengembangan sistem informasi manajemen yang diselesaikan ‐ Persentase (%) jumlah output organisasi dan tatalaksana tentang  perbaikan organisasi yang dijalankan oleh KPDT 20% 50 60 35 35 25 50 10 ‐ Terwujudnya peningkatan keseimbangan wilayah yang didukung  oleh arus investasi yang memadai Tercapainya peningkatan akses masyarakat di daerah tertinggal dari  pusat‐pusat produksi ke pusat pertumbuhan serta akses terhadap  energi ‐ Terwujudnya peningkatan profesionalisme dan efektifitas Sumber  Daya Manusia (SDM) di lingkungan Kementerian Pembangunan  Daerah Tertinggal secara optimal.  administrasi kelembagaan. penyediaan dan pengelolaan barang milik  negara (SIMAK BMN) 47 067 Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (Rp1. atau fasilitasi/capacity building ‐ Jumlah lembaga rehabilitasi komponen masyarakat (LRKM)  yang  memperoleh penguatan.022. metode kerja. dorongan. dorongan. a.

 ketenagaan  dan administrasi umum serta keuangan dan perbekalan (good  governance ) Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ 4 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BKKBN ‐ 1 pusat 33  provinsi 5 ‐ Tersedianya dukungan manajemen dalam rangka penyelenggaraan  program kependudukan dan KB 98 49 074 Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Rp64. anak dan ketahanan keluarga remaja dan lansia ‐ Persentase PUS.5 29. serta penelitian program kependudukan dan KB 2 Program Pelatihan dan Pengembangan BKKBN 6 3 Program Pengawasan dan Peningkatan Akuntabilitas Aparatur BKKBN ‐ 100 ‐ Meningkatnya akuntabilitas pengelola bidang program. a. a.Bab 4 No Urut 48 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 5.8 miliar). WUS dan remaja keluarga yang mengetahui  informasi KKB melalui media massa (cetak dan elektronik) dan  media luar ruang  ‐ Jumlah grand design  pengendalian penduduk dan kebijakan sektor  pembangunan berwawasan ‐ Jumlah kurikulum. strategi dan materi informasi hukum.: 1 Program Kependudukan dan Keluarga  Unmet Need (%) Berencana Contraceptive Prevalence Rate/CPR (%) ‐ Jumlah peserta KB baru/PB (juta) ‐ Jumlah peserta KB aktif/PA (juta) ‐ Jumlah peserta KB baru/PB KPS dan KS I (juta) ‐ Jumlah peserta KB aktif/PA KPS dan KS I (juta) ‐ Persentase keluarga yang memiliki balita.9 miliar). remaja dan lansia  memahami dan melaksanakan pembinaan dan pengasuhan tumbuh  kembang balita.601.0 3. evaluasi dan pembinaan pengawasan keuangan dan perbekalan Jumlah kebijakan .l.6 63.: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase penanganan pengaduan yang disampaikan ke Komnas HAM Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Komisi  Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas  ‐ Meningkatnya fungsi kelembagaan Komnas Perempuan dalam HAM) rangka menciptakan lembaga yang independen. materi/media yang dikembangkan dan digunakan ‐ Jumlah mitra kerja yang aktif melakukan kerjasama dalam pengembangan program diklat SDM paratur dan SDM tenaga program Persentase pelaksanaan kerja pengawasan ketenagaan dan administrasi umum Jumlah monitoring. organisasi tata laksana dan kehumasan yang dapat dimanfaatkan  oleh semua stakeholders dan mitra kerja Persentase satuan kerja yang melaksanakan pengelolaan keuangan dengan tingkat akurasi yang dapat dipertanggungjawabkan Tercapainya penduduk tumbuh seimbang 95 2 6 ‐ Meningkatnya kualitas pelaksanaan pelatihan Sumber Daya Manusia  (SDM) aparatur.l. dan  akuntabel dalam menjalankan mandat Komnas Perempuan 80 70 ‐ Meningkatnya dukungan manajemen pelaksanaan tugas teknis  Komnas HAM . transparan.97 12. anak.8 80 4-146 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 068 Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (Rp2.8 7.

 keuangan  dan aset. perseorangan peserta  pemilihan umum (Pemilu) dan dana kampanye peserta Pemilu.l. dan Geofisika (Rp1. transparan dan  akuntabel Meningkatnya konstitusionalitas masyarakat dan budaya   berkonstitusi 4.: 1. prasarana dan pengembangan gedung Jumlah peralatan dan perlengkapan kantor Jumlah perkara Pengujian Undang‐Undang (PUU). pendidikan dan pelatihan.144. hukum. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah kegiatan pembinaan dan pengembangan administrasi  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  yustisial Mahkamah Konstitusi RI ‐ Jumlah bahan publikasi konstitusi dan Mahkamah Konstitusi 2. Jumlah provinsi yang mendapatkan rehabilitasi/penggantian  peralatan pengamatan iklim  Jumlah rancangan peraturan pemerintah. dalam rangka mendukung sistem  pelayanan jasa dan informasi MKKuG 51 076 Komisi Pemilihan Umum (Rp1. a.  pengembangan dan penelitian. Sengketa  Kewenangan Lembaga Negara (SKLN).: 1 Program Pengembangan dan Pembinaan ‐ Jumlah propinsi yang memperoleh informasi prakiraan cuaca Meteorologi. dan informasi cuaca  secara rutin untuk mendukung keselamatan transportasi dan  pengelolaan bencana ‐ Meningkatnya kecepatan dan keakuratan informasi gempabumi. a. Jumlah pegawai yang terdidik dan terlatih. Program Kesadaran Berkonstitusi Bab 4 .3 miliar).l.352.  tsunami. seismologi teknik dan geofisika potensial untuk mendukung  perencanaan pembangunan nasional dan pengelolaan bencana ‐ Jumlah Unit Pelaksana teknis (UPT) BMKG yang mendiseminasikan  informasi dini kualitas udara (Air Quality Monitoring  System /AQMS). peringatan dini iklim ekstrim. 6 ‐ ‐ ‐ 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya BMKG ‐ ‐ 4 menit 400 33 3 910 ‐ Meningkatnya layanan tata kelola perencanaan.3 miliar). SDM. pengadaan  meubelair dan belanja modal Ketepatan dan kepatuhan dalam pelayanan pelaksanaan keuangan Tingkat ketepatan pengelolaan informasi kebutuhan Pemilu 80% ‐ Meningkatnya kapasitas dan kredibilitas organisasi penyelenggara  pemilu dan pemilihan kepala daerah di Komisi Pemilihan Umum  (KPU). Klimatologi.8 miliar).Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 50 Program*) Indikator Kinerja*) Target 2013 30 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-147 Outcome 075 Badan Meteorologi. pengawasan. dan KPU Kabupaten/Kota 75% 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur KPU 3 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya KPU ‐ ‐ ‐ 40 unit 100% 85% ‐ Memadainya sarana dan prasarana operasionalisasi KPU ‐ Meningkatnya kualitas dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas  teknis lainnya 52 077 Mahkamah Konstitusi RI (Rp222. KPU Provinsi. ‐ Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Mahkamah Konstitusi  ‐ Program Penanganan Perkara Konstitusi ‐ ‐ ‐ ‐ Jumlah sarana.: 1 Program Penguatan Kelembagaan ‐ Tingkat ketepatan penyiapan analisis di bidang administrasi Demokrasi dan Perbaikan Proses Politik hukum dalam kepengurusan partai politik. a. dan perkara lainnya Jumlah perkara Pemilu Kepala Daerah Jumlah kegiatan peningkatan pemahaman berkonstitusi dan hukum  acara Mahkamah Konstitusi Jumlah penyebarluasan informasi penanganan perkara dan putusan  Mahkamah Konstitusi 6 21 1 1 73 138 34 114 Meningkatnya dukungan administrasi umum dan administrasi  yustisial yang modern dan terpercaya Meningkatnya kualitas pelayanan yang didukung dengan sarana dan  parasarana yang memadai Penyelesaian perkara konstitusi yang tepat waktu. Waktu yang diperlukan untuk menentukan parameter gempa bumi Jumlah lokasi yang mampu memberikan informasi getaran gempa bumi kuat. ‐ Persentase (%) pedoman dan petunjuk teknis bimbingan teknis penyelenggaraan Pemilu yang diselesaikan tepat waktu dan akuntabel Persentase (%) akumulasi kemajuan pembangunan. 3. Klimatologi dan Geofisika skala kabupaten setiap hari melalui media elektronik dan cetak ‐ Meningkatnya kecepatan dan keakuratan informasi peringatan dini  cuaca ekstrim.l.

:   1. Penguasaan. sistem akuntansi dan pelaporan dengan   Pelaporan dan Analisis Transaksi  mengacu pada ketentuan yang berlaku ‐ Persentase temuan BPK yang ditindaklanjuti Keuangan (PPATK) 2. Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur PPATK ‐ Persentase pembangunan gedung Disaster Recovery Center  (DRC)  dan arsip (gedung 2. a.l.3 miliar).000m2) dan kelengkapannya Persentase kesesuaian hasil pembangunan gedung DRC dibandingkan  perencanaannya Jumlah laporan hasil analisis yang disampaikan kepada penyidik dan  instansi lainnya yang tidak dimintai klarifikasi kembali Jumlah dokumen pendapat dan bantuan hukum terkait masalah  TPPU dan pendanaan terorisme maupun masalah terkait lainnya Terpenuhinya dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis  PPATK yang berkualitas 100% 100% Tersedianya sarana dan prasarana untuk mendukung pelaksanaan  tugas pokok dan fungsi PPATK ‐ 3. Program Pencegahan dan Pemberantasan  ‐ Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU)  dan Pendanaan Terorisme ‐ 100% 300 Meningkatnya partisipasi pihak terkait dalam upaya pencegahan dan  pemberantasan TPPU dan pendanaan terorisme di Indonesia 32 dokumen 54 079 Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (Rp891. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase  kualitas dan  ketepatan waktu penyelesaian dokumen  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Pusat  perencanaan pelaksanaan. isotop dan radiasi Meningkatnya peran iptek nuklir dalam mendukung program  pembangunan nasional . Program Penelitian. Isotop dan  Radiasi ‐ ‐ Jumlah varietas hasil pengembangan aplikasi teknologi isotop dan  radiasi  Jumlah paket penyiapan insfrastruktur tapak Pembangkit Listrik  Tenaga Nuklir (PLTN) 1 1 3 1 Peningkatan kinerja manajemen kelembagaan mendukung program  litbang energi nuklir. Program Penelitian Pengembangan dan  Penerapan Energi Nuklir.:  1.9 miliar). a.200m2 dan tanah 6. dan  ‐ Jumlah pendaftaran Hak Kekayaan Intelektual (HKI)  Pemanfaatan Iptek ‐ Jumlah publikasi ilmiah yang difasilitasi oleh Balai Media dan  Reproduksi (BMR) 6 6 45 30 ‐ Menguatnya kompetensi inti ‐ Terbangunnya tata kelola litbang yang efisien dan efektif ‐ Meningkatnya kemampuan penelitian. pengembangan dan  pemanfaatan iptek ‐ Meningkatnya akses masyarakat terhadap pengetahuan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 55 080 Badan Tenaga Nuklir Nasional (Rp668. a.Bab 4 No Urut 53 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 100% 4-148 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 078 Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (Rp79.l. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah kerjasama riset internasional interdisipliner Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  ‐ Jumlah paket peningkatan mutu dan pengembangan fasilitas riset  Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia  LIPI Cibinong Science Center (LIPI) 2. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah dokumen pelaksanaan standardisasi Iptek nuklir Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Batan ‐ Jumlah dokumen penyelenggaraan pendidikan teknologi nuklir 2.l.:   1.1 miliar).

Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur BPPT ‐ Laboratoria BPPT untuk mendukung sistem inovasi nasional dan  Peningkatan Penguasaan. ‐  Meningkatnya tata pemerintahan yang baik.  hankam. ‐ Memperluas pemanfaatan data dan informasi spasial tematik hasil  survei sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk pengelolaan  sumber daya alam dan perlindungan fungsi lingkungan hidup yang  berkelanjutan. Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Pengkajian dan Penerapan Teknologi  (BPPT) ‐ Jumlah laporan manajemen layanan sistem informasi dan  standardisasi 2. Program Pengkajian dan Penerapan  Teknologi ‐ ‐ ‐ 1 1 1 ‐ Terlaksananya rekomendasi penerapan teknologi di bidang IT. 1 14 6 ‐ Meningkatnya pemanfaatan peta dasar dalam mendukung  pembangunan nasional. efisien dan efektif melalui  pembinaan dalam perencanaan.  pameran.: 1 Program Survei dan Pemetaan Nasional ‐ Jumlah dokumen kajian model spasial dinamis serta difusi. kesehatan.  konferensi pers) 1 4 2 Program Dukungan Manajemen dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Penerbangan dan Antariksa  Nasional (LAPAN) ‐ 11 ‐ Meningkatnya kapasitas penguasaan teknologi roket. a. berwibawa.l. SDA. bersih. sosialisasi. Pengembangan dan Pemanfaatan Ilmu  Pengetahuan dan Teknologi (P3IPTEK) Jumlah pembangunan fasilitas BPPT Laboratorium Balai Rekayasa Desain dan Sistem Teknologi (BRDST) Jumlah pilot plant  Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP) 3  MW 1 1 ‐ Terselenggaranya pembinaan dan pelayanan administrasi umum  melalui penerapan SOP. pengukuran dan evaluasi kinerja atas  pelaksanaan rencana kerja dan anggaran. olimpiade. (Rp875.1 miliar). kebencanaan ‐ Terlaksananya intermediasi teknologi bidang SDA untuk pelayanan  publik instansi Pemerintah dan teknologi kebencanaan untuk  meningkatkan daya saing industri 57 082 Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Rp526.  keutuhan NKRI dan pembangunan nasioanal.l. peraturan perundang‐undangan.:   ‐ Jumlah laporan hasil pengawasan terhadap akuntabilitas 1. perbendaharaan  sumber daya manusia. 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Bakosurtanal ‐ Jumlah kegiatan peningkatan kapabilitas personil. aset. penyuluhan. ‐ Meningkatnya kualitas dukungan manajemen bagi koordinasi dan  pelayanan perencanaan. kompetisi.l. transportasi. ‐ Meningkatnya kapasitas kemandirian dan produksi dan layanan  data/ informasi penginderaan jauh untuk pengguna berbagai sektor  pembangunan. energi.  profesional.  diseminasi atlas dan kajian pengembangan wilayah. keuangan. bertanggung jawab.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 56 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 1 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-149 Outcome 081 Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi. kepegawaian. a. Bab 4 . infrastruktur dan  administrasi kediklatan.7 miliar) a.  utilitas data dan informasi atlas sumberdaya dan kajian  pengembangan wilayah. pangan. pengawasan  dan komunikasi/ pelayanan masyarakat untuk mendukung kinerja  LAPAN 58 083 Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (Rp602. ‐ Jumlah daerah (propinsi dan kabupaten) untuk pelaksanaan akses. administrasi pemerintahan  dan layanan teknologi yang akuntabel ‐ Terselenggaranya pelayanan teknologi untuk meningkatkan daya  saing industri Terbangunnya fasilitas laboratoria dan perkantoran BPPT di Serpong 3. satelit dan  penerbangan dan pemanfaatannya dalam mendukung kemandirian. workshop. pengawasan.: 1 Program Pengembangan Teknologi  ‐ Jumlah jenis pesawat aribone  RS yang dikembangkan Penerbangan dan Antariksa ‐ Jumlah penelitian dan pemanfaatan teknologi penginderaan jauh  untuk sumber daya wilayah darat Jumlah implementasi kegiatan space mindedness  (open house. penelitian  dan pengembangan.1 miliar).

23 ‐ Terwujudnya pembinaan kearsipan yang efektif dan efisien secara  nasional.: 1 Program Pengembangan Standardisasi ‐ Jenis produk bertanda Standar Nasional Indonesia (SNI) yang  Nasional diidentifikasi pemenuhannya terhadap persyaratan SNI dan  ditelusuri jalur sertifikasinya. 1 450 orang 60 lembaga diklat 4 1 5483.: ‐ Dokumen sistem manajemen inspeksi instalasi nuklir. Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Pengembangan organisasi LAN berbasis kinerja.2 miliar). 80% ‐ Tersedianya sarana dan prasarana aparatur untuk pelaksanaan  tupoksi. a. a. ‐ Meningkatnya jumlah SNI yang memenuhi kebutuhan pemangku  kepentingan. ‐ Jumlah pelatihan sumber daya manusia sesuai analisis kebutuhan.l. a.2 m2 ‐ Ketepatan kajian dan Litbang dengan kebutuhan.l. Luasan gedung yang terbangun. ‐ Terwujudnya efektifitas koordinasi perencanaanprogram dan  kegiatan. ‐ Terwujudnya kepatuhan pengguna terhadap standar keselamatan  dan keamanan pemanfaatan tenaga nuklir. 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) 3 Program peningkatan sarana dan  prasarana aparatur ANRI ‐ Jumlah sosialisasi Peraturan Pemerintah tentang Pelaksanaan UU No  43/2009 tentang Kearsipan.Bab 4 No Urut 59 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 8 70 3 4-150 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 084 Badan Standardisasi Nasional (Rp98.: 1 Program Penyelenggaraan Kearsipan ‐ Jumlah Pemerintah Prov/Kab/Kota yang mendapatkan Nasional kemampuan teknis pengelolaan arsip asset sesuai dengan peraturan perundangan. ‐ Meningkatnya kualitas layanan pelaksanaan tupoksi BSN. ‐ Jumlah industri/organisasi yang mendapat fasilitasi penerapan  standar/SNI. 2 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Tersedianya dokumen sistem manajemen mutu pendidikan dan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  pelatihan. 61 086 Lembaga Administrasi Negara  (Rp247. 1 . 25 5 ‐ Jumlah depo arsip balai tsunami Aceh yang dibangun. kearsipan serta  pembinaan dan pelayanan administrasi dan sumber daya di  lingkungan ANRI. 1 ‐ Meningkatnya kapasitas sarana dan prasarana dalam rangka  mendukung pengawasan pemanfaatan tenaga nuklir. 6 1 7 ‐ Tercapainya standar keselamatan dan kemanan pemafaatkan tenaga  nuklir sesuai dengan regulasi nasional maupun internasional. ‐ Peningkatan kualitas pembinaan diklat aparatur.: 1 Program Pengkajian Administrasi Negara ‐ Naskah akademik dan RPP UU Aparatur Sipil Negara. Jumlah laporan penyelenggaraan sosialisasi/bimtek peraturan  Kepala LAN. ‐ Meningkatnya penerapan standar dan akreditasi. ‐ Jumlah instansi yang arsipnya diselamatkan. 1 Program Pengawasan Pemanfaatan  Tenaga Nuklir ‐ Tersedianya dokumen sistem manajemen fasilitas dan kegiatan  ketenaganukliran.l.5 miliar).4 miliar). ‐ Terwujudnya penyelamatan dan pelestarian arsip/dokumen negara  secara efektif dan efisien.l. 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Standarisasi Nasional (BSN) 3 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Persentase (%) pemenuhan kebutuhan sarana Prasarana dan prasarana fisik. Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana ‐ Terbangunnya satu kantor Bapeten.0 miliar). a. ‐ Terwujudnya tata kelola kepemerintahan yang baik (good  governance ). peraturan dan perundangundangan. dan Diklat Aparatur Negara ‐ Jumlah widyaiswara yang tersertifikasi  ‐ 2 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Administrasi negara (LAN) 3 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana ‐ ‐ ‐ Jumlah lembaga diklat yang terakreditasi  Jumlah dokumen/pedoman/laporan di bidang pengawasan dan  pemeriksaan. ‐ Meningkatnya efektifitas pemenuhan sarana dan prasarana kantor  untuk mendukung layanan arsip. ‐ Peningkatan kualitas sarana dan prasarana PKP2A IV LAN Aceh 62 087 Arsip Nasional Republik Indonesia (Rp154. ‐ Publikasi dan diseminasi produk LAN yang terintegrasi. 60 085 Badan Pengawas Tenaga Nuklir  (Rp159.

: 1 Program Penyelenggaraan Manajemen ‐ Jumlah instansi yang menjadi pelaksana pilot project  penataan PNS. 64 089 Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (Rp1. Keuangan Negara dan Pembinaan  Penyelenggaraan Sistem Pengendalian  ‐ Jumlah peserta diklat fungsional auditor  Intern Pemerintah (SPIP) ‐ ‐ 2 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Pengawasan Keuangan dan Pembangunan  (BPKP) 3 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Prasarana Aparatur BPKP Jumlah K/L dan pemda yang mengimplementasikan jabatan  fungsional auditor.250. Persentase kepatuhan penyampaian laporan kegiatan pelaku usaha  perdagangan berjangka komoditi (PBK). ‐ Meningkatnya kerja sama perdagangan internasional dalam rangka  pengamanan kebijakan perdagangan nasional di forum internasional. ‐ Terwujudnya perumusan kebijakan pembinaan kinerja dan  pelaksanaan penyusunan peraturan perundang‐undangan bidang  kepegawaian.l. Hasil‐hasil perundingan perdagangan internasional.l. 2 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Kepegawaian Negara (BKN) 3 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Prasarana Jumlah dokumen pengelola kegiatan. a. ‐ Meningkatnya efektifitas koordinasi perencanaan program dan  kegiatan. ‐ Meningkatnya pembinaan. ‐ Meningkatnya kerja sama perdagangan internasional dalam rangka  peningkatan akses pasar ekspor. Bab 4 ‐ ‐ 14 2 . a.: 1. Kepegawaian Negara ‐ Jumlah NSP dan pedoman wasdal bidang kepegawaian. 3 Program Peningkatan Kerja Sama Perdagangan Internasional ‐ ‐ 4 Program Peningkatan Efisiensi Pasar Komoditi 5 Program Pengembangan Ekspor Nasional ‐ Jumlah sosialisasi hasil kerja sama perdagangan internasional.600 ‐ Meningkatnya kualitas penyelenggaraan pengawasan intern  akuntabilitas keuangan negara dan pembinaan penyelenggaraan SPIP  pada kementerian/ lembaga (K/L) ‐ Meningkatnya K/L & pemda yang menyelenggarakan SPIP sesuai  ketentuan yang berlaku. a. ‐ Peningkatan daya saing ekspor.: 1 Program Pengawasan Intern Akuntabilitas  ‐ Laporan hasil audit investigasi. 165 65 090 Kementerian Perdagangan (Rp2. kemitraan  dan aspek pembiayaan). ‐ Terpenuhinya kebutuhan sarana dan prasarana aparatur BPKP. bantuan sarana.4 miliar).7 miliar).000 perusahaan Negeri melalui INATRADE. Jumlah peserta diklat SPIP Jumlah pegawai yang memiliki kompetensi yang ditentukan 65 2. 14 Persentase penyelesaian pembangunan gedung pusdiklat (tahap  akhir).2 miliar). pemasaran. 9 37 89% ‐ Meningkatnya efektifitas kebijakan yang menunjang pengembangan  perdagangan dalam negeri. dan  pemberian keterangan ahli atas permintaan instansi penyidik. Jumlah penyelenggaraan marketing point.l. 2 Program Peningkatan Perdagangan Luar  ‐ Jumlah pengguna perijinan ekspor/impor online  yang dilayani 4.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 63 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 9 1 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-151 Outcome 088 Badan Kepegawaian Negara (Rp535. ‐ Terlaksananya pembangunan. dan pasar  lelang.740.010 375 990 5. ‐ Meningkatnya kualitas dukungan manajemen dan kapasitas  penyelenggaraan pengawasan intern akuntabilitas keuangan negara  dan pembinaan penyelenggaraan SPIP. sistem resi gudang. pengadaan dan peningkatan sarana  dan prasarana di BKN. Jumlah market intelligence . pengaturan dan pengawasan bidang  perdagangan berjangka komoditi.150 UKM 1 Program Pengembangan Perdagangan ‐ Jumlah usaha kecil dan menengah (UKM) mitra binaan yang  Dalam Negeri difasilitasi (bimbingan teknis. ‐ Meningkatnya efektivitas pelaksanaan perdagangan luar negeri. ‐ Peningkatan akses pasar ekspor dan fasilitasi ekspor. sumber daya serta pengelolaan administrasi di lingkungan  BKN. 60% ‐ Terwujudnya rumusan kebijakan di bidang perencanaan dan  pengembangan kepegawaian. perhitungan kerugian negara. Jumlah sarana dan prasarana.

000 unit 4-152 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 091 Kementerian Perumahan Rakyat (Rp5. ‐ Terwujudnya keswadayaan masyarakat untuk membangun  rumah/hunian yang layak dan terjangkau dalam lingkungan yang  aman. a. 1‐ ‐ Tingkat keberhasilan pemberantasan korupsi oleh KPK (skala 1‐10) ‐ Jumlah kasus (pokok kasus) grand curruption ‐ Persentase conviction rate kasus yang disupervisi ‐ Jumlah pelanggaran kode etik dan kode perilaku .: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Jumlah publikasi dan dokumentasi Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya ‐ Dokumen verifikasi pelaksanaan anggaran yang diproses sesuai SOP Kementerian Pemuda dan Olahraga 2 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Prasarana Aparatur Kementerian Pemuda  ‐ dan Olahraga 3 Program Kepemudaan dan Keolahragaan ‐ ‐ 4 Program Pembinaan Olahraga Prestasi ‐ Luas area pembangunan/rehabilitasi sarana dan prasarana bangunan Jumlah pengadaan dan penyaluran sarana dan prasarana peralatan  dan mesin Jumlah pemuda yang difasilitasi sebagai kader kewirausahaan Jumlah sarjana pemuda kader penggerak pembangunan pedesaan Jumlah pelaku industri olahraga yang memperoleh fasilitasi  peningkatan kapasitas teknik produksi atau manajemen jasa event   olahraga Jumlah olahragawan andalan nasional 48 100% 20. Jumlah dokumen masukan teknis.000 unit 2 Program Pengembangan Pembiayaan Perumahan dan Kawasan Permukiman 3 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Perumahan Rakyat 67 ‐ 9 ‐ 14 092.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Terpenuhinya penyidik KPK Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Komisi  ‐ Terkelolanya barang sitaan dan rampasan Pemberantasan Korupsi (KPK) 70 75 ‐ Persentase pemenuhan komponen reformasi birokrasi ‐ Persentase ketersediaan SDM sesuai fokus area ‐ Jumlah penyidik KPK yang diangkat ‐ Persentase ketersediaan gedung KPK ‐ Persentase ketersediaan anggaran untuk operasional KPK 2 Program pemberantasan tindak pidana  korupsi ‐ ‐ Kasus yang disupervisi KPK lanjut ke tahap berikutnya Keputusan pimpinan KPK terkait gratifikasi 134 390 ‐ Indeks penegakkan hukum atau law enforcement index  (survei.930.l. sarana.l.7 miliar). dan utilitas (PSU) kawasan. ‐ Jumlah fasilitasi dan stimulasi pembangunan baru perumahan  swadaya. a. ‐ Terselenggara dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis  lainnya Kementerian Perumahan Rakyat. a.168. Kementerian Pemuda dan Olah Raga (Rp1. ‐ Terwujudnya lingkungan hunian yang layak dan berkurangnya  lingkungan permukiman kumuh melalui penyediaan PSU kawasan  perumahan dan kawasan perumahan.Bab 4 No Urut 66 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 60.1 miliar). 20.7 miliar).000 5. Jumlah dokumen pendataan dan evaluasi bidang perumahan dan kawasan permukiman. administrasi  keuangan dan kepegawaian. sehat. rumusan kebijakan.l. teratur dan serasi.000 110 5. serta pelayanan umum di Kementerian  Pemuda dan Olahraga ‐ Meningkatnya kualitas pengelolaan sarana dan prasarana aparatur ‐ Meningkatnya partisipasi dan peran aktif pemuda di berbagai bidang  pembangunan ‐ Meningkatnya partisipasi  masyarakat dalam kegiatan olahraga Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam kegiatan olahraga dan  prestasi olahraga di tingkat regional dan internasional ‐ 68 1.500 093. program dan  anggaran pembiayaan perumahan dan kawasan permukiman. ‐ Meningkatnya jumlah masyarakat berpenghasilan rendah (MBR)  yang menghuni rumah layak dan terjangkau yang mendapat fasilitas  bantuan pembiayaan perumahan.: 1 Program Pengembangan Perumahan dan ‐ Jumlah unit rumah sejahtera yang terbangun melalui penyediaan  Kawasan Permukiman prasarana. Komisi Pemberantasan Korupsi (Rp720.500 500 ‐ Meningkatnya kualitas perencanaan. pengawasan.

 pembentukan.  akuntabilitas serta pelayanan publik 200 hakim 6 aplikasi 400 data 120 laporan 210 orang ‐ Meningkatnya kemampuan Hakim Agung dalam mengeluarkan  putusan yang berkualitas serta pengaduan masyarakat yang  diselesaikan secara tuntas ‐ Meningkatnya sarana dan prasarana kantor untuk menunjang  pelaksanaan tugas dan fungsi Komisi Yudisial 3 Program Peningkatan Kinerja Seleksi  Hakim Agung dan Pengawasan Perilaku  Bab 4 . dan pengawasan DPD serta penyerapan aspirasi masyarakat dan daerah  dan akuntabilitas kinerja Anggota DPD 33 laporan 70 100.l.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Frekuensi dukungan kegiatan sidang/rapat‐rapat DPD RI Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Dewan  Perwakilan Daerah (DPD) RI ‐ Frekuensi penerbitan jurnal ilmiah DPD RI 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur DPD RI 3 Program penguatan kelembagaan DPD  dalam sistem demokrasi ‐ Frekuensi kantor DPD di Ibukota negara (Jakarta) ‐ Frekuensi kantor DPD di ibukota provinsi ‐ Jumlah RUU dari DPD mengenai otonomi daerah. Komisi Yudisial (Rp85.295. dan penggabungan daerah. dan unsur masyarakat daerah ‐ Terselenggaranya pelaksanaan kinerja Biro Administrasi.2 miliar).l. pemekaran. a. a. pertimbangan. hubungan pusat dan daerah.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 12 bulan 12 bulan 12 bulan 12 bulan 6 UU Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-153 Outcome 69 095. Biro  Perencanaan dan Keuangan. Dewan perwakilan  rakyat Daerah (DPRD). Dewan Perwakilan Daerah (Rp1. ‐ Frekuensi rapat‐rapat dengan pemerintah daerah.: ‐ Jumlah laporan investigasi hakim di pengadilan tingkat  1 Program Dukungan Manajemen dan pertama/tingkat banding/Mahkamah Agung Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Komisi Yudisial ‐ Jumlah peserta pelatihan kemampuan dan profesionalisme hakim  yang dilaksanakan 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Komisi Yudisial ‐ Jumlah sistem aplikasi internal dan eksternal yang  diimplementasikan ‐ Jumlah data base  rekam jejak hakim yang terintegrasi ‐ Jumlah laporan masyarakat yang ditangani dan diselesaikan hingga  tuntas ‐ Jumlah peserta seleksi calon hakim yang lulus seleksi 325 laporan ‐ Meningkatnya dukungan teknis administratif kepada Komisi Yudisial di bidang pembiayaan kegiatan. peningkatan SDM. Pusat Kajian  Daerah. Pusat Data dan Informasi.6 miliar). Pusat Kajian Kebijakan dan Hukum Setjen DPD ‐ Terselenggaranya pelaksanaan kinerja Biro Umum ‐ Terselenggaranya pelaksanaan fungsi legislasi.

 pembinaan. administrasi dan sarana prasarana  serta kerjasama di lingkungan BNPB ‐ Terwujudnya pengawasan dan pemeriksaan pelaksanaan tugas unit‐ unit internal BNPB yang Akuntabel ‐ 4 Program Penanggulangan Bencana ‐ ‐ 28 33 ‐ Meningkatnya upaya pencegahan .  pengendalian terhadap program. serta Pusat Data dan Informasi dan Humas Jumlah dan kualitas laporan hasil pengawasan (LHP) Inspektorat II  sesuai standar Jumlah pemenuhan logistik di daerah rawan bencana Jumlah pemenuhan kebutuhan peralatan di wilayah rawan bencana ‐ Meningkatnya koordinasi dan keterpaduan perencanaan. Pusat Pendidikan dan Pelatihan Penanggulangan  Bencana. perlindungan. Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (Rp392.  pengamanan  TKI Meningkatnya pengiriman jumlah TKI formal sesuai dengan peta  potensi CTKI per kompetensi 24 satker 8 topik 600. a. terpadu  Kota dan menyeluruh ‐ Terselenggaranya pelaksanaan rehabilitasi dan rekonstruksi pada pasca bencana secara terkoordinasi dan terpadu Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Terselenggaranya ketersediaan dan pemenuhan logistik dan  peralatan dalam penanggulangan bencana 72 104.5 miliar). pembinaan. mitigasi dan kesiapsiagaan dalam  rangka pengurangan risiko bencana dan adaptasi perubahan iklim.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Terlaksananya pengawasan dan pengendalian aparatur BNP2TKI  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Nasional Penempatan dan Perlindungan  ‐ Meningkatnya mutu pelayanan TKI ke luar negeri melalui hasil  Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) kajian. 33 Prov/ 200 Kab‐ ‐ Terselenggaranya penanganan darurat secara cepat.  pengendalian terhadap program.045. penempatan.l.7 miliar).Bab 4 No Urut 71 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 5 15 2 12 28 4-154 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 103. administrasi dan sarana prasarana  serta kerjasama di lingkungan BNPB ‐ Meningkatnya koordinasi dan keterpaduan perencanaan. a.000 TKI 135.l.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Pelaksanaan kegiatan kerjasama organisasi internasional di bidang  penanggulangan bencana Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Nasional Penanggulangan Bencana  ‐ Jumlah pelatihan teknis (BNPB) 2 Program Peningkatan Sarana dan  ‐ Jumlah pembangunan gedung kantor/diklat Prasarana Aparatur BNPB ‐ Jumlah pengadaan sarana dan prasarana 3 Program Pengawasan dan Peningkatan Akuntabilitas Aparatur BNPB ‐ Jumlah kegiatan pemeriksaan di lingkungan Deputi Bidang  Pencegahan dan Kesiapsiagaan . Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Rp1. dan informasi 2 Program Peningkatan Fasilitasi  Penempatan dan Perlindungan TKI ‐ ‐ Terwujudnya pelayanan.000 ‐ Terlaksananya penyiapkan penguatan kelembagaan yang  mendukung pelayanan penempatan dan perlindungan TKI ‐ Tersedianya peluang kerja jabatan formal di negara‐ negara  penempatan TKI ‐ Meningkatnya kualitas dan kuantitas penempatan pekerja migran ‐ Meningkatnya kualitas perlindungan pekerja migran . litbang. Deputi Bidang Rehabilitasi dan  Rekonstruksi. tepat .

 dan akuntabel serta mendukung prinsip‐prinsip persaingan usaha.5 miliar). kebijakan. a.l. dan regulasi di bidang pengadaan 75 kasus 1 sistem 80 LPSE Bab 4 . perdata.709 jiwa 74 106 Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah (Rp211. a. nasihat. efisien. konsisten. Badan Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (Rp2. dapatmeningkatkan peran usaha kecil menengah  (UKM) dan produk dalam negeri ‐ Tersosialisasikannya strategi.750 m 2 ‐ Terlaksananya penyempurnaan fungsi dan struktur organisasi LKPP ‐ Terpenuhinya SDM yang kompeten  ‐ Terlaksananya sistem kerja di lingkungan LKPP yang efektif ‐ Terpenuhinya kebutuhan sarana dan prasarana LKPP ‐ Terselesaikannya kasus korupsi. persaingan usaha dan tata usaha negara di bidang pengadaan barang/jasa ‐ Terwujudnya koordinasi dan sinkronisasi monitoring‐evaluasi pelaksanaan pengadaan berdasarkan prinsip pengadaan barang/jasa ‐ Terwujudnya pengadaan barang/jasa Pemerintah secara elektronik  j t i l ‐ Terciptanya kebijakan pengadaan barang/jasa yang transparan.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Pengelolaan sistem dan media informasi BPLS Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  ‐ Pengamanan wilayah kerja BPLS Penanggulangan Lumpur Sidoarjo (BPLS) 2 Program Penanggulangan Bencana  Lumpur ‐ Pengaliran lumpur ke Kali Porong ‐ Bantuan sosial warga di luar peta area terdampak ‐ Peningkatan capaian kinerja tahunan Bapel BPLS ‐ Dipertahankannya capaian opini Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas laporan keuangan Bapel BPLS ‐ Memberikan rasa aman kepada penduduk yang bermukim di wilayah  pengaruh bencana lumpur Sidoarjo ‐ Terpenuhinya hak‐hak dasar warga terdampak sesuai dengan  ketentuan yang ditetapkan dalam Perpres ‐ Terjaganya kemampuan dan keamanan Kali Porong dalam  mengalirkan luapan lumpur dan banjir ‐ Terjaganya kemampuan tanggul dalam menahan lumpur ‐ Berfungsinya infrastruktur jalan alternatif dan jalan relokasi 48 juta m3 16.  dan pendapat hukum ‐ Sistem monitoring pengadaan barang/jasa pemerintah secara online ‐ Layanan e­procurement  terstrandardisasi  2 dokumen 100 orang 50 dokumen 18.9 miliar).256.l: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Dokumen pembentukan struktur organisasi LKPP yang baru Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Kebijakan Pengadaan  ‐ PNS yang mengikuti diklat  Barang/Jasa Pemerintah (LKPP) ‐ Dokumen Standar Operasi Prosedur (SOP)  2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur LKPP 3 Program Pengembangan Sistem  Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah ‐ Konstruksi gedung kantor tahap I ‐ Kasus permasalahan hukum yang mampu diberikan bantuan.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 73 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 5 laporan 1 wilayah Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-155 Outcome 105.

 pertolongan.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Jumlah kegiatan pengembangan sistem informasi serta penyediaan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  data dan informasi SAR SAR Nasional (Basarnas) ‐ Jumlah kegiatan pengawasan dan pembinaan internal Basarnas 2 Program Peningkatan Sarana dan  Prasarana Aparatur Badan SAR Nasional ‐ Jumlah kegiatan pengelolaan perlengkapan ‐ Terwujudnya dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis  lainnya Badan SAR Nasional ‐ Terwujudnya peningkatan sarana dan prasarana aparatur di  lingkungan Badan SAR Nasional 3 Program Pengelolaan Pencarian. a.: 1 Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Terlaksananya koordinasi dan peningkatan kapasitas aparatur  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  daerah dalam rangka pengelolaan perbatasan antar negara  Nasional Pengelola Perbatasan (BNPP) ‐ Tersusunnya dokumen Rencana Induk Berbasis Lokasi Prioritas  tahun 2013‐2014 2 Program Pengelolaan Batas Wilayah  ‐ Tersedianya sarana dan prasarana prioritas dukungan hankam dan  Negara dan Kawasan Perbatasan penegakkan hukum (gakum) batas wilayah laut dan udara 100% 60% ‐ Peningkatan kualitas manajemen unit kerja yang terintegrasi.6 miliar). BSP.4 miliar).7 miliar).: 1 Program Pengawasan Persaingan Usaha ‐ Jumlah kegiatan sosialisasi dan edukasi persaingan usaha ‐ Jumlah kegiatan kerjasama antara KPPU dengan lembaga luar negeri 109 Badan Pengembangan Wilayah Suramadu (Rp399.  tepat waktu berbasis kinerja ‐ Peningkatan kualitas pelayanan publik secara nasional dalam  penerapan asas‐asas pemerintahan yang baik (good governance) 79  16 Laporan   111 Dokumen  2 unit Speedboat  survey.l. a.  Pertolongan.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Persentase dokumen perencanaan dan laporan yang tepat waktu Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Ombudsman Republik Indonesia ‐ Persentase mediasi yang dapat menghasilkan kesepakatan yang  diterima para pihak 111 Badan Nasional Pengelola Perbatasan (Rp274. a. a.l. dan penyelamatan  yang optimal bagi masyarakat 76 108. a.l.Bab 4 No Urut 75 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 2 paket 2 paket 30 paket 4-156 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 107.l.316.8 miliar). berkembangnya potensi dan terbangunnya infrastruktur di  kawasan perbatasan ‐ ‐ ‐ Terbangunnya sarana prasarana Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terbangunnya tanda batas wilayah darat (tugu.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Sistem informasi dan perangkat pendukungnya Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  ‐ Jumlah laporan pelaksanaan dukungan fasilitasi kegiatan BPWS di  Pengembangan Wilayah Suramadu  Jakarta (BPWS) 2 Program Percepatan Pengembangan  ‐ Dokumen studi dan pemantapan sistem perizinan satu atap Wilayah Suramadu ‐ Luas lahan yang dibebaskan (Ha) 23 16 ‐ Berjalannya kegiatan pengawasan persaingan usaha secara efektif dan kredibel dalam rangka meningkatkan kesejahteraan rakyat 77 2 2 3 24 Terwujudnya dukungan manajemen dan pelaksanaan tugas teknis  lainnya dalam upaya percepatan pengembangan wilayah Suramadu ‐ Tersusunnya rencana pengembangan wilayah Suramadu yang baik  dan dapat dilaksanakan serta tersusunnya sistem perizinan satu atap ‐ Tercapainya pengendalian pengembangan kawasan yang efisien dan  efektif Anggaran Belanja Pemerintah Pusat 78 110 Ombudsman Republik Indonesia (Rp67. 10 unit alat komunikasi dan pemantauan 5 PLBN 100 unit tanda  batas 4 unit teknologi  tepat guna (TTG) Terlaksananya dukungan manajemen dan dukungan teknis lainnya  untuk pelaksanaan tugas sekretariat BNPP Terkelolanya batas wilayah negara dan kawasan perbatasan secara  efektif yang mencakup  kejelasan dan penegasan batas antarwilayah  Negara. gapura) dan  sarana prasarana batas wilayah darat Terlaksananya fasilitasi pengelolaan potensi kawasan perbatasan  darat .l. akurat. dan Penyelamatan ‐ ‐ Pelatihan pendidikan dan pemasyarakatan SAR Pengelolaan Komunikasi SAR 30 paket 30 paket ‐ Terwujudnya pengelolaan pencarian. Badan SAR Nasional (Rp1. Komisi Pengawas Persaingan Usaha (Rp119.1 miliar).

  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  serta dokumen laporan evaluasi pengawasan Pemilihan Umum  Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) (Pemilu) ‐ 2.: 1. Keppres dan Inpres 95% ‐ Terwujudnya peningkatan kualitas pelayanan administrasi aparatur  yang wewenang penetapannya di tangan Presiden 100% 100% Terwujudnya peningkatan kualitas hasil analisis kebijakan dan  program pemerintah di bidang politik.  dan aparat penegak hukum terkait ancaman terorisme 12 100% Meningkatnya kemampuan memantau. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase kecepatan penyelesaian Keppres mengenai pengangkatan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  dan pemberhentian dalam jabatan pemerintahan dan kepangkatan  Sekretariat Kabinet dan pensiun PNS secara tepat waktu ‐ 2. informasi serta  kehumasan Persentase (%) pelaksanaan koordinasi hubungan antarlembaga dan  pelayanan partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan pemilihan  umum Persentase (%) pelaksanaan penyusunan pedoman dan petunjuk  teknis (Juknis) pengawasan Pemilu 100% Meningkatnya dukungan administratif dan pelaksanaan operasional  Bawaslu 100% 100% Meningkatnya pengawasan penyelenggaraan Pemilihan Umum Bab 4 ‐ 100% .: 1. iklim investasi yang kondusif. a.l. mendeteksi secara dini  ancaman bahaya serangan terorisme dan meningkatnya efektifitas  proses deradikalisasi 82 114 Sekretariat Kabinet (Rp246. Keppres.6 miliar).: 1 Program Penanggulangan Terorisme ‐ Jumlah pengoperasian satgas pencegahan dan kontra propaganda  dalam penanggulangan terorisme ‐ Persentase (%) pelaksanaan perlindungan hukum bagi korban. hukum dan  keamanan yang ditindaklanjuti menjadi Perpres.470 ‐ Jumlah pelayanan perizinan penanaman modal 90 Terwujudnya kapasitas bongkar muat kontainer yang berstandar  internasional.l. hukum. bandar udara yang mampu melayani lalu lintas barang  dan jasa yang berstandar internasional.2 miliar).0 miliar). Rinpres di bidang politik. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Persentase (%) penyelesaian dokumen perencanaan dan anggaran. Program Penyelenggaraan Pelayanan  Dukungan Kebijakan Kepada Presiden  Selaku Kepala Pemerintahan ‐ Persentase pelaksanaan penyebarluasan data dan informasi di  website Sekretariat Kabinet Persentase penyelesaian hasil analisis kebijakan program pemerintah  di bidang politik dan hubungan internasional secara tepat waktu Persentase Rperpres.l. Program Pengawasan Penyelenggaraan Pemilu ‐ Presentase (%) pelaksanaan pengelolaan data.  target peningkatan nilai investasi dan sistem pelayanan yang terukur 81 113 Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (Rp152. a. dan keamanan Terwujudnya peningkatan kualitas penyelesaian Perpres. a. dan keamanan ‐ 100% 83 115 Badan Pengawas Pemilihan Umum (Rp106.: 1 Program Dukungan Manajemen dan ‐ Jumlah laporan hasil koordinasi antar lembaga pemerintah Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas  ‐ Persentase (%) pemanfaatan pengelolaan data center dan Pelabuhan Bebas Batam (BPKPB dan  PB Batam) 2 Program Pengelolaan dan  Penyelenggaraan Kawasan Perdagangan  Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam ‐ Jumlah kunjungan kapal Terwujudnya peningkatan kualitas sumber daya yang handal dalam  mendukung pengelolaan kawasan  129. hukum.l. saksi. a. Rkeppres.Anggaran Belanja Pemerintah Pusat No Urut 80 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 19 50% Nota Keuangan dan RAPBN 2013 4-157 Outcome 112 Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam (Rp885.1 miliar).  dan Inpres di bidang politik.

 a.Bab 4 No Urut 84 Program *) Indikator Kinerja *) Target 2013 100% 4-158 Nota Keuangan dan RAPBN 2013 Outcome 116 Lembaga Penyiaran Publik Radio Republik Indonesia (Rp885. serta evaluasi dan penyusunan  laporan LPP RRI yang terselesaikan tepat waktu 100% 60 persen wilayah. digital.70 persen populasi 10 paket Mewujudkan LPP RRI sebagai radio berjaringan terluas. kontrol sosial dan  membangun citra positif bangsa 5 Terwujudnya administrasi pelayanan pemerintah yang baik di  lingkungan LPP TVRI 4 8. pengembangan bisnis dan pemanfaatan aset kawasan Keterangan: *) Program dan Indikator Kinerja Kementerian Negara/Lembaga adalah sebagian dari seluruh Program dan Indikator Kinerja Kementerian Negara/Lembaga . lingkungan  hidup. hiburan yang sehat. hiburan yang sehat.2 miliar).l. pendidikan.l. a. Pengelolaan.2 miliar). Program Perencanaan. dan nasional baik melalui teresterial. promosi.l.: ‐ Jumlah kegiatan penyerapan aspirasi publik berhubungan dengan  1. kontrol sosial dan membangun citra  positif bangsa 85 117 Lembaga Penyiaran Publik Televisi Republik Indonesia (Rp864. Program Dukungan Manajemen dan  ‐ Jumlah ketersediaan dokumen perencanaan pengembangan kawasan  Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Badan  dan konektivitas dengan wilayah sekitar Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas  dan Pelabuhan Bebas Sabang (BPKPB dan  PB Sabang) ‐ Jumlah pengembangan aplikasi dan sistem informasi terkait 2.400 86 118 Badan Pengusahaan Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Sabang (Rp392.000 Mewujudkan LPP TVRI sebagai media guna ikut mencerdaskan  bangsa dan memperkuat negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) Anggaran Belanja Pemerintah Pusat ‐ Jumlah program dan produksi siaran dan pemberitaan untuk siaran  lokal.2 miliar). Program Dukungan Manajemen dan  laporan LPP RRI yang terselesaikan tepat waktu Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Penyiaran Publik Radio Republik  Indonesia (LPP RRI) ‐ 2. teknologi.  pelestarian. dan  ‐ Jumlah pelaksanaan pembangunan sarana dan prasarana pendukung  Penyelenggaraan Kawasan Sabang kawasan ‐ Jumlah perizinan yang telah tertangani oleh BPKPB dan PB Sabang 2 dokumen Terwujudnya dukungan manajemen dan pelaksana teknis lainnya  dalam upaya pengelolaan pengembangan kawasan pelabuhan bebas  dan perdagangan bebas Sabang 1 aplikasi 2 pelaksanaan 3 Terwujudnya nilai investasi dan pelayanan terpadu satu pintu  melalui dukungan perencanaan dan pembangunan sarana prasarana  kawasan serta pendukungnya.: 1. Program Dukungan Manajemen dan  kebijakan kelembagaan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya  Lembaga Penyiaran Publik Televisi  Republik Indonesia (LPP TVRI) 2. dan  1. Program Pengelolaan dan  Penyelenggaraan Siaran TV Publik ‐ ‐ Jumlah hasil pengembangan database  dan informasi Jumlah paket siaran informasi. Program Pengelolaan dan  Penyelenggaraan Siaran Radio Publik ‐ Persentase (%) kegiatan monitoring dan evaluasi pelaksanaan  program secara periodik Persentase (%) infrastruktur pemancar dan sarana yang menjangkau  wilayah NKRI dan populasi dalam negeri Terlaksananya peningkatan koordinasi penyusunan rencana  program. kegiatan dan anggaran. maupun  media baru 50. pembangun  karakter bangsa dan berkelas dunia ‐ Jumlah model produksi paket siaran informasi. a. anggaran. regional.: ‐ Persentase (%) dokumen perencanaan program. tata ruang.

Setiap daerah tersebut mempunyai hak dan kewajiban untuk mengatur dan melaksanakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangannya sesuai dengan kemampuan keuangan yang dimilikinya. Dari sisi pendapatan daerah. dan data/informasi yang dapat dijadikan pedoman bagi daerah. pengelolaan pajak pusat yang dialihkan menjadi pajak daerah. Dalam rangka percepatan pengalihan PBB-P2 menjadi pajak daerah. telah dialihkan kepada daerah sejak Januari 2011. Penyerahan urusan pemerintahan tersebut sebelumnya menjadi kewenangan pemerintah pusat telah diserahkan kepada daerah yang diikuti dengan pemberian kewenangan kepada daerah untuk mengelola sumber daya keuangan melalui kebijakan desentralisasi fiskal. serta menyediakan contoh Peraturan Daerah. pengalihan BPHTB dan PBB-P2 menjadi pajak daerah telah memberikan pengaruh yang positif terhadap peningkatan kemampuan keuangan daerah. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-1 . Dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah menuju pengelolaan keuangan negara yang efisien. Pemerintah juga membentuk Tim Persiapan Pengalihan BPHTB dan PBB-P2 yang berfungsi sebagai help desk untuk membantu daerah mengatasi berbagai permasalahan terkait pengalihan BPHTB dan PBB-P2.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 BAB 5 KEBIJAKAN DESENTRALISASI FISKAL 5. Sementara pengalihan Pajak Bumi dan Bangunan sektor Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2) dilaksanakan paling lambat tahun 2014. dan penambahan jenis pajak baru guna memperluas basis pajak di daerah. Bea Perolehan atas Hak Tanah dan Bangunan (BPHTB) yang sebelumnya dikelola sebagai pajak pusat. sebagian urusan pemerintahan. Daerah juga diberikan kewenangan untuk melakukan kebijakan pengenaan pajak dan retribusi. Pemerintah telah melakukan berbagai langkah persiapan di antaranya sosialisasi. Beberapa daerah yang telah mengelola PBB-P2 sebagai pajak daerah telah berhasil meningkatkan pendapatan daerah. Selain itu. Dalam tiga tahun terakhir. kepada daerah telah diberikan kewenangan yang lebih luas untuk memungut pajak daerah dan retribusi daerah berdasarkan prinsip-prinsip pungutan daerah yang baik. Selain melalui penguatan perpajakan daerah. standard operating procedure. yang tercermin dari lebih besarnya penerimaan dari PBB-P2 dibandingkan dengan penerimaan dari DBH PBB-P2 pada saat pajak tersebut dikelola oleh pemerintah pusat. bimbingan teknis. dan fasilitasi kepada Pemerintah Daerah (Pemda). Dalam tahap awal. Kebijakan desentralisasi fiskal selain diarahkan pada sisi pendapatan daerah. sesuai dengan Undang-Undang (UU) Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Implementasi pengalihan pajak pusat menjadi pajak daerah merupakan salah satu proses penting dalam pengelolaan pajak daerah. juga diarahkan pada sisi pengeluaran daerah.1 Umum Kerangka pelaksanaan kebijakan desentralisasi fiskal dimulai dari Undang-Undang Dasar 1945 yang mengamanatkan bahwa Negara Kesatuan Republik Indonesia dibagi atas provinsiprovinsi yang lebih lanjut dibagi atas kabupaten dan kota. Sesuai dengan UU Nomor 28 Tahun 2009. struktur organisasi dan tata kerja. instrumen kebijakan fiskal lainnya yang lebih penting dan dominan adalah melalui alokasi Transfer ke Daerah dalam APBN. anggaran Transfer ke Daerah yang dialokasikan dalam APBN relatif besar.

5-2 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . (2) menyelaraskan kebutuhan pendanaan di daerah sesuai dengan pembagian urusan pemerintahan. juga terdapat beberapa jenis dana APBN yang dialokasikan melalui anggaran kementerian/lembaga untuk mendanai beberapa kegiatan di daerah. serta masyarakat melalui penerbitan obligasi daerah. Pinjaman daerah dapat berasal dari pemerintah pusat. serta Penyesuaian.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal yakni mencapai rata-rata sekitar 30 persen dari Belanja Negara. Pemerintah daerah tidak dapat melakukan pinjaman langsung kepada pihak luar negeri. dan Dana Alokasi Khusus (DAK). daerah juga dapat memanfaatkan pendanaan dari pinjaman daerah dan hibah daerah. mengingat peranannya hanya sebagai salah satu sumber pembiayaan daerah. Sementara itu. serta untuk mendanai program yang terkait dengan peningkatan kualitas pendidikan. Guna melengkapi sumber pendanaan APBD. melalui pemberian Tunjangan Profesi Guru PNSD. Dana Alokasi Umum (DAU). dan (7) meningkatkan sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan rencana pembangunan daerah. pemerintah daerah lainnya. Secara keseluruhan. maka pinjaman harus dapat dikelola dengan baik berdasarkan kriteria. Sementara Dana Otsus dan Penyesuaian dialokasikan untuk mendanai pelaksanaan otonomi khusus di Provinsi Aceh. (5) mendukung kesinambungan fiskal nasional. Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD. (4) meningkatkan kemampuan daerah dalam mendorong perekonomian daerah. lembaga keuangan bank dan lembaga keuangan bukan bank. Provinsi Papua. dialokasikan kepada daerah dalam satu kesatuan sistem transfer dana dari Pemerintah kepada Pemda guna mengurangi ketimpangan sumber pendanaan antara pusat dan daerah (vertical imbalance) dan mengurangi kesenjangan pendanaan urusan pemerintahan antardaerah (horizontal imbalance). dan Bantuan Operasional Sekolah (BOS). persyaratan. yang pengelolaan dilaksanakan oleh kementerian/lembaga terkait dan tidak menjadi bagian dari penerimaan APBD. pinjaman juga harus dapat dikendalikan sesuai dengan batas-batas yang tidak memberikan dampak negatif terhadap APBD serta perekonomian daerah dan nasional. Selain anggaran Transfer ke Daerah yang dialokasikan dan disalurkan ke daerah sebagai penerimaan APBD. dan dana untuk pelaksanaan berbagai jenis subsidi. kebijakan alokasi anggaran Transfer ke Daerah antara lain diarahkan untuk: (1) meningkatkan kapasitas fiskal daerah dan mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah. Transfer ke Daerah tersebut terdiri dari Dana Perimbangan dan Dana Otonomi Khusus (Dana Otsus). (3) meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah. dana dalam rangka pelaksanaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM). dana APBN yang digunakan untuk mendanai kegiatan di daerah. antara lain. dan mekanisme yang diatur dalam peraturan perundang-undangan. Secara umum. hibah dari pemerintah pusat digunakan untuk mendanai penyelenggaraan urusan yang menjadi kewenangan pemerintah daerah khususnya yang terkait dengan penyelenggaraan pelayanan publik. dan Provinsi Papua Barat. baik berupa Transfer ke Daerah maupun anggaran dari kementerian/lembaga. Namun. Pinjaman daerah dapat digunakan untuk mendanai kegiatan yang merupakan inisiatif dan kewenangan daerah dan/atau untuk menutup kekurangan kas daerah. Selain itu. jumlahnya saat ini hampir mencapai 60 persen dari total belanja dalam APBN. serta antardaerah. Dana Perimbangan yang terdiri atas Dana Bagi Hasil (DBH). Dana dari kementerian/lembaga tersebut antara lain berupa dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan. kecuali dalam hal pinjaman langsung kepada pihak luar negeri yang terjadi karena kegiatan transaksi obligasi daerah di pasar modal domestik. (6) meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional.

gas bumi dan panas bumi. Komitmen Pemerintah tersebut harus diimbangi dengan kesungguhan dari Pemda untuk mengelola APBD secara sehat berdasarkan tata kelola pemerintahan yang baik dengan mengedepankan akuntabilitas dari segenap aparatur pemerintahan di daerah. Sedangkan DBH SDA terdiri atas kehutanan. DAU dialokasikan untuk provinsi dan kabupaten/kota berdasarkan jumlah keseluruhan DAU (DAU nasional) yang secara final ditetapkan dalam APBN. yakni berupa penerimaan pajak dan penerimaan sumber daya alam. DBH bersumber dari penerimaan negara yang dibagihasilkan. yakni sekurang-kurangnya 26 persen dari Pendapatan Dalam Negeri (PDN) neto. dan (2) Dana Otsus dan Penyesuaian. yakni DBH. perikanan. pertambangan umum. DAU. DBH dialokasikan kepada daerah berdasarkan pendapatan APBN guna mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. dan dinamika dari otonomi daerah. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-3 . dan pasca konflik. pembagian urusan pemerintahan antara pusat. Proporsi DAU untuk provinsi ditetapkan sebesar 10 persen dan untuk kabupaten/kota sebesar 90 persen. provinsi. sehingga sumber-sumber dana yang ada dapat dimanfaatkan untuk mendanai program dan kegiatan yang mempunyai nilai tambah yang besar bagi masyarakat. implementasi kebijakan desentralisasi fiskal telah mengalami perkembangan dari tahun ke tahun. Salah satu instrumen kebijakan desentralisasi fiskal adalah kebijakan Transfer ke Daerah. sinkronisasi perencanaan pembangunan nasional dan daerah.1 Pelaksanaan Kebijakan Transfer ke Daerah Sejak dimulainya otonomi daerah tahun 2001. pertambangan minyak bumi. pengembangan potensi ekonomi daerah. dan Cukai Hasil Tembakau (CHT). Perkembangan tersebut disesuaikan dengan tujuan. Sistem pendanaan tersebut berupa alokasi anggaran Transfer ke Daerah dalam APBN. pinjaman dan hibah daerah tersebut menunjukkan kuatnya komitmen Pemerintah untuk melaksanakan desentralisasi fiskal. dan kabupaten/kota. kualitas dan kesenjangan pelayanan publik antardaerah. dan DAK. kebijakan Transfer ke Daerah dilaksanakan melalui sistem pendanaan yang lebih memperhatikan aspek kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah dan antardaerah. Proporsi DAU antara daerah provinsi dan kabupaten/kota ditetapkan berdasarkan imbangan kewenangan antara pemerintah provinsi dan kabupaten/kota. DAU dialokasikan untuk meminimumkan ketimpangan fiskal antardaerah dalam mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah. terdepan.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Adanya alokasi dana Transfer ke Daerah dan pemberian diskresi kepada daerah untuk mengelola perpajakan daerah. 5. Pada tahun tahun 2012. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional.2 Perkembangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal Tahun 2007-2012 5.2. percepatan pembangunan di daerah tertingal. yang terdiri atas: (1) Dana Perimbangan. terluar. DBH pajak terdiri atas pajak penghasilan Pasal 21 (PPh Pasal 21) dan pajak penghasilan Pasal 25 dan pasal 29 Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri (PPh Pasal 25/29). Ekspansi APBD karena meningkatnya sumber-sumber pendanaan harus diikuti dengan perbaikan kualitas belanja daerah (quality of spending). kondisi.

prioritas kebijakan terkait dengan alokasi DAK diarahkan untuk mempersiapkan pengalihan sebagian program/ kegiatan yang sebelumnya dilaksanakan oleh kementerian/lembaga menjadi program/ kegiatan yang dilaksanakan oleh daerah. dengan pembagian 70 persen untuk Provinsi Papua dan 30 persen untuk Provinsi Papua Barat. yakni: (1) untuk tahun pertama sampai dengan tahun kelima belas. Kriteria-kriteria tersebut tidak membatasi adanya cakupan bidang yang akan didanai dari DAK. maka berdasarkan Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Papua jo. Dengan makin bertambahnya bidang DAK. maka dana-dana yang selama ini dikelola oleh kementerian/lembaga untuk mendanai urusan pemerintahan yang sudah menjadi kewenangan daerah dapat dialokasikan ke daerah dalam bentuk DAK atau dana transfer lainnya.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Sementara itu. ke depan perlu dilakukan reformulasi terhadap DAK. yang dirumuskan berdasarkan kemampuan keuangan daerah yang dicerminkan dari penerimaan umum APBD setelah dikurangi belanja Pegawai Negeri Sipil Daerah. dan alokasinya dibedakan menjadi dua. yang dirumuskan berdasarkan peraturan perundang-undangan dan karakteristik daerah. yang dirumuskan melalui indeks teknis oleh menteri teknis terkait. Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat juga mendapatkan alokasi Dana Tambahan Infrastruktur yang besarnya disesuaikan dengan kemampuan keuangan negara dan tambahan porsi DBH SDA Minyak Bumi dan DBH SDA Gas Bumi masing-masing sebesar 55 persen dan 40 persen dari PNBP SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi yang berasal dari wilayah provinsi yang bersangkutan. sehingga tidak sesuai dengan filosofi awal. Selain ketiga jenis dana tersebut. DAK dialokasikan berdasarkan tiga kriteria. sebagian anggaran kementerian/lembaga masih digunakan untuk mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah. dan (3) Kriteria Teknis. Namun. yang disusun berdasarkan indikator-indikator kegiatan khusus yang akan didanai dari DAK. antara lain apabila dialihkan menjadi DAK dikawatirkan kementerian/lembaga tidak lagi punya kendali operasional atas pelaksanaan kegiatan di daerah. yakni: (1) Kriteria Umum. Pada tahun 2012. beban daerah menjadi berat karena adanya kewajiban untuk menyediakan dana pendamping. yakni dari 9 bidang tahun 2006 menjadi 19 bidang tahun 2012. Alokasi Dana Otsus bagi Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat besarnya adalah setara dengan 2 persen dari pagu DAU Nasional. termasuk mengatur percepatan pengalihan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang digunakan untuk mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah menjadi DAK. Untuk itu. Selain Dana Otsus. 5-4 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . DAK dialokasikan untuk membantu daerah dalam mendanai program/ kegiatan yang menjadi kewenangan daerah dan menjadi prioritas nasional. sehingga dalam perkembangannya bidang-bidang yang didanai DAK cenderung bertambah/berubah dari tahun ke tahun. dalam APBN juga dialokasikan anggaran Dana Otsus. Hal ini perlu dilakukan karena sesuai hasil audit BPK. dalam rangka mendukung pelaksanaan otonomi khusus di Aceh dan Papua. maka tujuan alokasinya juga makin melebar. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 dan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. yakni sebagai dana spesific grant yang diarahkan untuk membantu daerah dalam mempercepat penyediaan infrastruktur pelayanan publik di daerah. anggaran tersebut tidak bisa segera dialihkan menjadi DAK karena adanya beberapa permasalahan/hambatan. (2) Kriteria Khusus. Dengan pengalihan tersebut. Tujuannya agar daerah dapat menyediakan infrastruktur sarana dan prasarana pelayanan publik secara memadai sesuai dengan Standar Pelayanan Minimum masing-masing bidang. dan adanya sebagian kegiatan nonfisik yang tidak bisa dilaksanakan karena DAK lebih diarahkan untuk mendanai kegiatan fisik. Dana Otsus Provinsi Aceh berlaku untuk jangka waktu 20 tahun sejak 2008.

DBH disalurkan secara triwulanan dengan memperhitungkan realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan. Dana Insentif Daerah. yakni masing-masing sebesar 55 persen dan 40 persen dari PNBP SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi yang berasal dari wilayah provinsi yang bersangkutan. dan Dana Penguatan Desentralisasi Fiskal dan Percepatan Pembangunan Daerah (DPDF-PPD). kebijakan non-holdharmless tersebut dihapuskan pada tahun 2009. Perubahan Dana Penyesuaian dari tahun 2007–2012 dapat dilihat pada Tabel 5. Anggaran Transfer ke Daerah yang telah dialokasikan dalam APBN. dan tahun 2011 berubah lagi menjadi Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID) dan Dana Percepatan Pembangunan Infrastruktur Daerah (DPPID). Dana Percepatan Pembangunan Infrstruktur Pendidikan (DPPIP). Pada tahun 2009. dan penguatan peran gubernur dalam pembagian DBH kepada kabupaten/kota di wilayahnya. besarnya setara dengan 1 persen plafon DAU Nasional. Dana Penyesuaian hanya dialokasikan untuk program yang terkait dengan pendidikan. Guna menghadapi dinamika tersebut maka perlu dilakukan revisi Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004. Dengan adanya pos Dana Penyesuaian dalam APBN maka cakupan dana yang dialokasikan kepada daerah makin bertambah banyak. Dana Tambahan Penghasilan Guru. tambahan porsi DBH SDA Migas dalam rangka Otsus besarnya sama dengan untuk Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat. kebutuhan kas daerah. Tunjangan Profesi Guru. sehingga DAU yang diterima minimal sama dengan DAU yang diterima tahun sebelumnya (prinsip non-holdharmless). Sesuai dengan kebijakan APBN. dan (2) untuk tahun keenam belas sampai dengan tahun kedua puluh. penyempurnaan DBH dengan lebih menekankan pada pelaksanaan prinsip by origin.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 besarnya setara dengan 2 persen plafon DAU Nasional. disalurkan ke daerah dengan memperhatikan ketersediaan kas negara. Namun. DAK disalurkan dalam tiga tahap berdasarkan komitmen daerah Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-5 . yakni sebesar seperduabelas dari alokasi DAU untuk masing-masing daerah setelah daerah menyampaikan Perda APBD. Dana Tambahan DAU. yakni Bantuan Operasional Sekolah. Selanjutnya. cakupan Dana Penyesuaian telah mengalami perubahan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2012. Dana Penyesuaian dialokasikan dalam rangka mendukung pelaksanaan sistem pendidikan nasional dan percepatan pengadaan infrastruktur sarana dan prasarana di daerah. Nomenklatur komponen Dana Penyesuaian untuk infrastruktur berubah-ubah dalam beberapa tahun anggaran. Pada tahun 2007 Dana Penyesuaian dianggarkan dalam bentuk Dana Penyeimbang yang diberikan kepada daerah yang menerima DAU lebih kecil dari tahun sebelumnya. Sementara itu. komponen Dana Penyesuaian terdiri atas Dana Penguatan Desentralisasi Fiskal dan Percepatan Pembangunan Daerah (DPDF dan PPD). sedangkan komponen Dana Penyesuaian yang dialokasikan terkait dengan bidang pendidikan nomenklaturnya tetap. DAU disalurkan ke daerah setiap bulan. sehingga melampaui ketentuan yang diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Pusat antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah. sehingga Dana Penyesuaian pada tahun 2009 menampung alokasi dana untuk mendanai program-program tertentu di bidang infrastruktur untuk jangka waktu tertentu (ad hoc). Tahun 2010 dana penyesuaian untuk infrastruktur berubah menjadi Dana Penguatan Infrastruktur dan Prasarana Daerah (DPIPD). dan tujuan dari masing-masing jenis dana. dan Dana Proyek Pemerintah Daerah dan Desentralisasi.1. antara lain dengan menambahkan ketentuan yang terkait dengan reformulasi cakupan Dana Perimbangan. Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD dan Kurang Bayar DAK dan Dana Penyesuaian Infrastruktur Sarana dan Prasarana.

Dana Otsus juga disalurkan secara bertahap. Khusus untuk dana BOS. yakni langsung dari rekening kas negara ke rekening kas umum daerah provinsi.1 PERUBAHAN DANA PENYESUAIAN. Pada periode sebelum tahun 2008. sedangkan Dana Penyesuaian yang terkait dengan bidang pendidikan. pola penyalurannya pada tahun 2012 telah disederhanakan. termasuk pembayaran tunjangan kepada guru PNSD. percepatan pelaksanaan kegiatan/belanja daerah. TAHUN 2007-2012 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Nomenklatur Dana Peny esuaian DAU Dana Peny eimbang DAU Dana Tunjangan Kependidikan Dana Tambahan DA U Dana Peny esuaian Infrastruktur Jalan Dana Peny esuaian Infrastruktur Sarana dan Prasarana (DI SP) Dana Penguatan Desentralisasi Fiskal dan Perc epatan Pembangunan Daerah (DPDF dan PPD) Dana penguatan Infrastruktur dan Prasarana Daerah (DPIPD) Dana Perc epatan Pembangunan I nfrastruktur Pendidikan (DPPIP) Dana Insentif Daerah Dana Tambahan Penghasilan Guru Kurang Bay ar DA K dan DISP Tunjangan Profesi Guru Dana Peny esuaian Infrastruktur Daerah Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Kurang Bay ar Dana Sarana dan Prasarana Infrastruktur Prov insi Papua Barat TA 2008 Program Pemerintah Daerah dan Desentralisasi 2007  2008 2009  2010 2011 2012                          Su m ber : Kem en t er ia n Keu a n g a n dan kemampuan daerah dalam merealisasikan kegiatan dan penyerapan dana. untuk selanjutnya diteruskan oleh provinsi ke satuan pendidikan dasar di kabupaten/kota dalam bentuk hibah. pola penyalurannya dilaksanakan per daerah melalui kantor pembayaran di masingmasing daerah. setelah nomenklaturnya berubah menjadi Transfer ke Daerah pada tahun 2008. yakni Tunjangan Profesi Guru. saat dana yang dialokasikan ke daerah mempunyai nomenklatur belanja untuk daerah. dan laporan penyerapan dana sebagai dasar penyaluran DAK. adanya kepastian terhadap penerimaan kas daerah. 5-6 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . Namun. kesediaan penyediaan dana pendamping. Mengingat dana Transfer ke Daerah mempunyai peranan yang penting bagi APBD. Sedangkan pada tahun sebelumnya BOS disalurkan dari rekening kas negara ke rekening kas umum daerah kabupaten/kota.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal TABEL 5. Dana Tambahan Penghasilan Guru. maka mekanisme dan pola penyalurannya terus diperbaiki dari tahun ke tahun. antara lain berupa percepatan penyelesaian Perda APBD. pelaksanaan treasury single account. dan BOS disalurkan secara triwulanan agar dapat digunakan untuk mendanai kegiatan yang terkait dengan peningkatan kualitas pendidikan. dan berkurangnya sisa dana pada akhir tahun anggaran. Perubahan tersebut telah memberikan dampak positif terhadap pengelolaan keuangan daerah. Untuk itu daerah diwajibkan untuk menyampaikan Perda APBD. dana tersebut disalurkan secara langsung dari rekening kas negara ke rekening kas umum daerah. dan selanjutnya disalurkan ke masing-masing sekolah.

0 2 2 5 . DANA PENYESUAIAN).775.2 5 0. atau rata-rata naik 10.6 5 8 . Alokasi Anggaran Transfer ke Daerah tahun 2012 tersebut 16.9 1 86.3 314.8 9 .Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 5.2 1 7 9 . 0 1 6 4 . terjadi pada tahun 2011. 2007-2012 408. Da n a A loka si Um u m c.9 5 6 .5 2009 LKPP 287. 7 5 .333.7 2 7 3 .2 persen dari PDB) pada tahun 2012.8 triliun (3.0 0.0 200.251.2 persen dari PDB) pada tahun 2007 menjadi Rp273.0 150.078.6 1 0. DANA OTSUS.9 1 6 . 7 07 .423.263.8 0 3 .6 triliun atau sebesar 19.4 2 6 .3 30.2 9 6 . Da n a Per i m ba n ga n 2007 LKPP 243.585.352.5 1 0.9 1 1 .5 3 3 .7 7 8 . 3 253. 5 64.967.2 6 2 .3 64.016.718.5 2 0. Da n a Ot su s da n Pen y esu a i a n a .1 2 4 . Selama periode tahun 2007 sampai dengan 2012.2 2008 LKPP 278.1 13.3 persen jika dibandingkan dengan alokasi anggaran Transfer ke Daerah pada tahun 2010.7 344.4 250. Peningkatan yang relatif tinggi.7 persen per tahun. 4 2 1 .5 2 6 .6 5 7 . Da n a A l ok a si Kh u su s II. Da n a Ba g i Ha sil b.0 100.2 Pelaksanaan Anggaran Transfer ke Daerah Sejalan dengan makin meningkatnya kebutuhan pendanaan untuk penyediaan infrastruktur sarana dan prasarana pelayanan publik di daerah.2 Dana Otsus dan Penyesuaian 278.8 triliun (4.8 triliun (5. Perkembangan Transfer ke Daerah tahun 2007-2012 dapat disajikan pada Tabel 5.7 8 7 . 2 411. anggaran Transfer ke Daerah dari tahun ke tahun juga mengalami peningkatan.5 7 1 .1 PERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH (DANA PERIMBANGAN.324.6 persen dari PDB).4 347. 2011 berdasarkan LKPP (audited) Sumber: Kementerian Keuangan Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-7 .3 9 2 .3 triliun (6. 4 1 6 .4 21.5 07 .3 9 . yakni meningkat Rp66.5 2 03 .3 6 .41 4. 8 07 .6 1 1 .8 2012 A PBN-P 408. yang mengalami peningkatan yang cukup besar adalah DAU.7 244. Da n a Pen y esu a ia n Ju m l a h Su m ber : Kem en t er ia n Keu a n g a n Apabila dilihat secara nominal. 4 2 0.0 400.246. yakni meningkat dari Rp164.1 2 9 .4 APBN-P 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Keterangan: Realisasi 2007 s.296.8 7 .1 2 0.9 4 2 .0 350.2 PERKEMBANGAN TRANSFER KE DAERAH. 2 0 8 .3 13.7 21.714. peningkatan alokasi anggaran Transfer ke Daerah terjadi untuk seluruh jenis dana.d.04 5 .2.0 triliun rupiah GRAFIK 5.0 9 9 .9 70.8 1 4 . 450. alokasi anggaran Transfer ke Daerah yang terdiri atas Dana Perimbangan dan Dana Otsus dan Penyesuaian mencapai Rp253.711.3 70. Da n a Ot on om i Kh u su s b. 8 9.3 triliun.9 a . 1 1 5 .1.0 4 .4 persen lebih tinggi jika dibandingkan dengan alokasi anggaran Transfer ke Daerah pada tahun 2011 sebesar Rp411.9 0 9 .8 persen per tahun. dan Grafik 5.5 7 6 . 7 8 7 . 2007-2012 (miliar Rupiah) Ur a i a n I.6 2011 LKPP 347.4 persen dari PDB) dan pada tahun 2012 jumlahnya menjadi Rp478.3 2010 LKPP 316.3 28. TABEL 5.3 478. 3 5 3 .433. jumlah anggaran Transfer ke Daerah meningkat rata-rata sekitar 13. 9 5 2 .4 2 1 .0 300.0 9.0 50.6 1 8 .727.0 Dana Perimbangan 287. 7 2 4 .5 292.2. Pada tahun 2007.4 7 1 .2 3 7 . Untuk dana transfer yang bersifat block grant.1 8 3 .2 308.1 1 08 .

6 triliun atau 32.2. Provinsi Sumatera Utara.2 triliun (30.000 Miliar Rupiah 15. 30.6 persen dari pagu alokasi) dan DBH SDA sebesar Rp17. Sejalan dengan meningkatnya pagu alokasi DAU nasional. realisasi penyaluran DBH sampai dengan akhir semester I mencapai Rp35. Provinsi Sulawesi Barat. Provinsi Kepulauan Riau. baik dari sektor perpajakan maupun dari sumber daya alam.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Peningkatan DAU tersebut dipengaruhi oleh meningkatnya PDN neto dan meningkatnya rasio alokasi DAU terhadap PDN neto menjadi 26 persen pada periode tahun 2007 – 2012. 5-8 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .000 2011 2012 10. Provinsi Jawa Barat.2 PETA DANA ALOKASI UMUM SE-PROVINSI DI INDONESIA.4 triliun (35. Realisasi DBH tersebut terdiri atas DBH Pajak Rp18. Pada tahun 2011 dan 2012 yang mendapatkan alokasi DAU terbesar secara berurut adalah daerah-daerah se-Provinsi Jawa Timur.6 persen dari PDB) tahun 2007 menjadi Rp108. 2011-2012 *) 25.3 persen dari PDB) tahun 2012.8 persen dari pagu yang ditetapkan dalam APBN yaitu sebesar Rp108.9 persen per tahun.4 triliun. Provinsi Gorontalo. Secara nominal.000 20. dana transfer lainnya yang bersifat block grant yang juga terus meningkat alokasinya adalah DBH. DBH meningkat dari Rp62. Peningkatan tersebut terkait dengan meningkatnya realisasi penerimaan negara yang dibagihasilkan. Sementara yang mendapat alokasi DAU terkecil secara berurut adalah daerah-daerah se-Provinsi DKI Jakarta.9 triliun (1. dan Provinsi Papua. Perkembangan Dana Alokasi Umum se-Provinsi di Indonesia tahun 2011-2012 dapat dilihat pada Grafik 5.000 0 *) Jumlah DAU yang dialokasikan untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi Bersangkutan Sumber : Kementerian Keuangan Selain DAU.3 persen dari pagu alokasi). dan Provinsi Bangka Belitung.000 5.000 GRAFIK 5. pembagian DAU per daerah sebagian besar juga menunjukkan peningkatan.4 triliun (1. Provinsi Jawa Tengah. atau ratarata naik 11. meskipun angka peningkatannya relatif berbeda antardaerah. Dalam tahun anggaran 2012.

6 persen dari jumlah DBH pajak secara nasional. Provinsi Bali. meningkat menjadi Rp20. Sedangkan daerah-daerah di Provinsi Riau pada periode 2 tahun tersebut masing-masing menerima alokasi DBH SDA sebesar 21.0 2011 2012 4. DBH pajak terbesar dialokasikan untuk Provinsi DKI Jakarta.000. Provinsi Jawa Barat. Provinsi Bangka Belitung. Penyebaran alokasi DBH pajak dapat dilihat pada Grafik 5. penerimaan negara dari perpajakan dan sumber daya alam dibagihasilkan ke daerah berdasarkan prinsip daerah penghasilnya (by origin) yang besarnya disesuaikan dengan realisasi penerimaan negara (by revenue).4 persen terhadap PDB) tahun 2008 dan Rp24.7 persen dan 23.0 GRAFIK 5. Provinsi Riau. juga terus meningkat walaupun sempat turun pada tahun 2010.0 2.000.1 persen dari total DBH SDA secara nasional. yakni masing-masing mencapai 17. Pada tahun 2011 dan 2012 daerah-daerah di Provinsi Kalimantan Timur mendapatkan alokasi DBH SDA masing-masing sebesar 37. Provinsi Bengkulu dan Provinsi DI Yogyakarta.000. 12. Provinsi Kepulauan Riau dan Provinsi Aceh. dan Provinsi Jawa Tengah. Penyebaran alokasi DBH SDA dapat dilihat pada Grafik 5.4.0 8.2 triliun (0. Sementara yang menerima alokasi DBH pajak yang terendah secara berurut adalah daerah-daerah di Provinsi Gorontalo.3 PETA BAGI HASIL PAJAK PER PROVINSI DI INDONESIA 2011-2012*) 10.4 persen terhadap PDB). Provinsi Sumatera Selatan. Pada tahun 2011 dan 2012.3. yang menerima DBH SDA terbesar secara berurutan adalah daerah-daerah di Provinsi Kalimantan Timur. Selain dana yang bersifat block grant.0 - *) Jumlah DBH yang dialokasikan untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi bersangkutan Sumber: Kementerian Keuangan Pada tahun 2011 dan 2012. Daerah penerima DBH SDA terkecil secara berurutan adalah daerah-daerah di Provinsi DI Yogyakarta. Provinsi Sulawesi Barat.5 persen dan 42 persen dari total DBH SDA secara nasional. Alokasi DAK secara nasional tahun 2007 adalah Rp16.000.7 triliun (0. sedangkan daerah yang menerima alokasi terbesar lainnya adalah daerah-daerah di Provinsi Jawa Timur.000. Provinsi Kalimantan Timur.8 triliun (0. Provinsi Gorontalo dan Provinsi Nusa Tenggara Timur.000. alokasi dana yang bersifat spesific grant dalam bentuk DAK. Provinsi Sulawesi Barat.0 miliar rupiah 6.5 persen terhadap Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-9 .6 persen dan 27.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam UU Nomor 33 Tahun 2004.

Alokasi DAK kembali meningkat menjadi Rp24. Terkait dengan bidang yang didanai DAK. kesehatan. 19 bidang tahun 2011 dan 2012. yakni dari 438 daerah tahun 2007.00 10. alokasi DAK turun menjadi Rp21.00 6. prasarana perdesaan. listrik pedesaan.000.3 persen terhadap PDB) tahun 2012. 5-10 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . lingkungan hidup. keselamatan transportasi darat. transportasi pedesaan. air bersih. Provinsi Kepulauan Riau.00 12. jalan.3 persen terhadap PDB) sebagai akibat dari terbatasnya kemampuan keuangan negara. perdagangan. dan Provinsi Sumatera Utara. Bidang yang didanai DAK dalam tahun 2012 adalah pendidikan.00 18.000. jumlahnya telah bertambah dari 9 bidang tahun 2007. dan (4) adanya pengalihan sebagian anggaran kementerian negara/lembaga yang sebelumnya digunakan untuk mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah menjadi DAK. menjadi 11 bidang tahun 2008. menjadi 476 daerah tahun 2008. Sedangkan yang mendapatkan alokasi terkecil secara berurutan adalah daerah-daerah di Provinsi DKI Jakarta. air minum.8 triliun (0. pertanian. jumlah daerah penerima DAK juga bertambah signifikan.000.1 triliun (0. 14 bidang tahun 2010.0 triliun (0. Pada tahun 2011 dan 2012.00 0. Peingkatan DAK tersebut antara lain terkait dengan (1) meningkatnya kemampuan keuangan negara. kelautan dan perikanan. kehutanan.000.4 PETA DANA BAGI HASIL SUMBER DAYA ALAM DAERAH PER PROVINSI DI INDONESIA.000.00 20. dan sarana dan prasarana kawasan perbatasan. keluarga berencana.00 2. Provinsi Jawa Timur.3 persen terhadap PDB) tahun 2011 dan Rp26. 506 daerah tahun 2009. Provinsi Jawa Barat.00 8. prasarana pemerintahan. dan 518 daerah tahun 2010. irigasi.000. Pada tahun 2010. Sejalan dengan pertambahan bidang DAK.000.000.000. yang mendapatkan alokasi DAK terbesar secara berurutan adalah daerah-daerah se-Provinsi Jawa Tengah.000. 2011-2012*) miliar rupiah 14.00 4. sanitasi. (3) bertambahnya daerah otonom baru. (2) bertambahnya bidang yang didanai DAK.00 16.00 DBH SDA 2011 DBH SDA 2012 *) Jumlah DBH SDA yang dialokasikan untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi bersangkutan Sumber: Kementerian Keuangan PDB) tahun 2009. perumahan dan permukiman.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal 22. Pada tahun 2011 dan 2012.000. jumlah daerah penerima DAK sama yakni 520 daerah. Provinsi Papua.00 GRAFIK 5. 13 bidang tahun 2009.

6 adanya kebijakan alokasi Dana TREN DANA OTSUS DAN PENYESUAIAN. Provinsi Gorontalo. jumlah Dana Otsus dan Penyesuaian mencapai Rp9.4 triliun (0.8 persen dari PDB) pada tahun 2012. dan Provinsi Bangka Belitung.d. kemudian naik menjadi Rp28. Dana Otsus Dana Penyesuaian Selanjutnya. 2.0 dan tambahan pagu dana BOS dan 40.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Provinsi DI Yogyakarta. 2007-2012 Penyesuaian Infrastruktur Daerah 50.0 dan Penyesuaian pada tahun 2012 20.0 GRAFIK 5. Rp64.1 triliun (0. 2011-2012*) 2.0 triliun (0.9 persen dari PDB) pada tahun 2011. Alokasi DAK tahun 2011 dan 2012 untuk daerah per wilayah provinsi dapat dilihat pada Grafik 5.0 PNSD dan Dana Tambahan 0. Tunjangan Profesi Guru 10.000 miliar rupiah 1.500 2011 2012 1.000 500 Yogayakarta Jabar Gorontalo Kalbar Kaltim Papua Barat Bengkulu Sumbar Banten Maluku Lampung Sulteng Sumut Papua Jambi Malut Kalsel Sulsel Jatim 0 Kepri DKI Bali Riau NTB Sulut Babel NTT *) Jumlah DAK yang dialokasikan untuk Provinsi dan Kabupaten/Kota di wilayah Provinsi bersangkutan Sumber: Kementerian Keuangan Sejalan dengan peningkatan pagu alokasi DAU nasional dan perubahan komponen dalam Dana Penyesuaian.Rea lisasi 2007 s. dan naik lagi menjadi Rp70.2 persen dari PDB).500 Grafik 5.0 Penghasilan Guru PNSD. Kenaikan Dana Otsus dan Penyesuaian yang cukup besar pada tahun 2011. antara lain terkait dengan 60.5 PETA DANA ALOKASI KHUSUS SE-PROVINSI DI INDONESIA. Pada tahun 2007. APBN-P Perkembangan Alokasi Dana 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Otsus dan Penyesuaian dapat dilihat pada Grafik 5. 2011 berdasarkan LKPP (audited) Sumber: Kementerian Keuangan Kalteng Sumsel Jateng Sulbar Sultra Aceh Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-11 .6.5.0 dikarenakan naiknya pagu dana BOS.3 triliun (0. secara nominal jumlah alokasi Dana Otsus dan Penyesuaian dalam periode tahun 2007-2012 juga mengalami perubahan yang signifikan.4 persen dari PDB) pada tahun 2010. kenaikan Dana Otsus 30.0 Tunjangan Profesi Guru PNSD. triliun rupiah Keterangan: .

Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. dan d. Sementara itu. dengan adanya kebijakan earmarking. serta kebijakan earmarking untuk jenis pajak daerah tertentu. Perubahan penetapan pajak daerah dan retribusi daerah dari open-list system menjadi closed-list system. b. Daerah diberikan kewenangan sepenuhnya untuk menetapkan besaran tarif pajak daerah untuk diberlakukan di daerahnya sepanjang tidak melampaui tarif minimum dan maksimum yang tercantum dalam UU Nomor 28 Tahun 2009. dimana dalam UU tersebut antara lain diatur: 1. Pajak Parkir. Dalam kaitan ini. Pajak Sarang Burung Walet. Kebijakan bagi hasil pajak ini mencerminkan bentuk tanggung jawab pemerintah provinsi untuk ikut serta menanggung beban biaya yang diperlukan oleh kabupaten/kota dalam melaksanakan fungsinya memberikan pelayanan kepada masyarakat. Dengan closed-list system. seperti Pajak Kendaraan Bermotor. Pemberian diskresi penetapan tarif pajak kepada daerah kecuali Pajak Rokok. dan Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan.2. Perluasan basis pajak daerah dan retribusi daerah yang sudah ada. dilakukan melalui beberapa kebijakan. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. 2. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan (PBB-P2). pemerintah daerah hanya dapat memungut jenis pajak daerah dan retribusi daerah yang ditetapkan sesuai undang-undang.3 Pelaksanaan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah Salah satu instrumen dalam pelaksanaan desentralisasi fiskal dilakukan melalui pemberian kewenangan kepada pemerintah daerah untuk memungut pajak (taxing power). Kebijakan taxing power kepada daerah dilaksanakan berdasarkan UU Nomor 28 Tahun 2009.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal 5. daerah didorong untuk mengoptimalkan pemungutan pajak daerah dan retribusi daerah dengan landasan hukum yang kuat dan tidak menciptakan jenis pungutan baru yang potensinya relatif kecil dan tidak sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Kenaikan tarif maksimum beberapa jenis pajak daerah. Memperbaiki sistem pengelolaan pajak daerah dan retribusi daerah melalui kebijakan bagi hasil pajak provinsi kepada kabupaten/kota yang lebih pasti. Salah satu pertimbangan penerapan closed-list system adalah untuk memberikan kepastian bagi masyarakat dan dunia usaha mengenai jenis pungutan daerah yang wajib dibayar. Retribusi Pengendalian Menara Telekomunikasi. Pajak Hiburan. Retribusi Pelayanan Tera/Tera Ulang. 3. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan (BPHTB). yaitu: a. Retribusi Pelayanan Pendidikan. Pajak Restoran dan Retribusi Izin Gangguan. Pemberian kewenangan yang lebih besar kepada daerah di bidang perpajakan dan retribusi daerah (local taxing empowerment). dan Retribusi Izin Usaha Perikanan. seperti perluasan basis Pajak Kendaraan Bermotor. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor. Penambahan jenis pajak daerah dan retribusi daerah. serta meningkatkan efisiensi pemungutan pajak daerah dan retribusi daerah. Pajak Hotel. Kewenangan yang lebih luas di bidang perpajakan daerah ini diharapkan dapat meningkatkan pendapatan daerah sehingga dapat mengkompensasi hilangnya penerimaan dari beberapa jenis pungutan daerah sebagai akibat dari adanya kebijakan closed-list system. c. seperti Pajak Rokok. 5-12 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .

Dampak positif yang diharapkan. Raperda provinsi disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri dan Raperda Kabupaten/Kota disampaikan kepada Gubernur paling lambat 3 hari kerja setelah persetujuan bersama. khususnya bagi Pemda Daerah. Penyampaian rekomendasi pembatalan oleh Menteri Keuangan kepada Menteri Dalam Negeri dilakukan paling lambat 20 hari kerja sejak tanggal diterimanya Perda. Pengawasan dimaksud dilakukan secara preventif dan korektif. Sementara itu.1 Pengawasan dan Pembatalan Pemerintah melakukan pengawasan terhadap Perda tentang PDRD yang diterbitkan oleh Pemerintah Daerah. 4. Sesuai dengan ketentuan perundang-undangan. Pengawasan secara preventif dilakukan dengan mengevaluasi Raperda PDRD yang telah disetujui bersama antara kepala daerah dengan DPRD sebelum ditetapkan menjadi Perda. Meningkatkan efektivitas pengawasan pungutan daerah dengan mengubah mekanisme pengawasan dari sistem represif (berdasarkan UU Nomor 34 Tahun 2000) menjadi sistem preventif dan korektif. kepala daerah harus menghentikan pelaksanaan Perda dan selanjutnya DPRD bersama kepala daerah mencabut Perda dimaksud.2. antara lain Pemda dapat lebih menyesuaikan kebijakan perpajakan dengan kondisi daerah masing-masing. 5. kepastian dan kesederhanaan berbagai regulasi yang ada. maka Menteri Keuangan merekomendasikan pembatalan Perda dimaksud kepada Presiden melalui Menteri Dalam Negeri.3. Dalam hal Perda bertentangan dengan kepentingan umum dan/atau peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. munculnya competitiveness antardaerah untuk lebih menciptakan iklim investasi yang lebih baik di masing-masing daerah. Menteri Dalam Negeri mengajukan permohonan pembatalan Perda dimaksud kepada Presiden. Selanjutnya Menteri Dalam Negeri dan Gubernur melakukan evaluasi terhadap Raperda. pengawasan korektif dilakukan terhadap Perda tentang PDRD yang telah ditetapkan oleh Pemda. perubahan kebijakan tersebut diharapkan akan memberikan dampak positif. Jika provinsi/kabupaten/kota tidak dapat menerima keputusan pembatalan Perda dengan alasan-alasan yang dapat dibenarkan oleh peraturan perundang-undangan. putusan Mahkamah Agung tersebut menyatakan Peraturan Presiden Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-13 .Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 sebagian hasil pendapatan pajak daerah tertentu dialokasikan untuk mendanai kegiatan yang dapat dirasakan secara langsung oleh pembayar pajak tersebut. dan setelah berkoordinasi dengan Menteri Keuangan menetapkan persetujuan atau penolakan atas Raperda dimaksud. Jika keberatan dikabulkan sebagian atau seluruhnya. terjalinnya hubungan kemitraan yang lebih baik antara Pemda dengan pengusaha/investor dan masyarakat untuk memikul tanggung jawab pembangunan karena didukung adanya kejelasan. Perda PDRD yang telah ditetapkan oleh kepala daerah disampaikan kepada Menteri Keuangan paling lama 7 (tujuh) hari kerja setelah ditetapkan. kepala daerah dapat mengajukan keberatan kepada Mahkamah Agung. Paling lama 7 hari kerja setelah keputusan pembatalan. Berdasarkan rekomendasi pembatalan yang disampaikan oleh Menteri Keuangan. Keputusan pembatalan Perda ditetapkan dengan Peraturan Presiden paling lama 60 hari kerja sejak diterimanya Perda sebagaimana dimaksud. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan desentralisasi fiskal. Selain itu juga diharapkan dapat memberikan dampak terhadap peningkatan pertumbuhan ekonomi daerah karena didorong dengan sumber pendanaan yang memadai dalam memenuhi kebutuhan pembangunan sarana dan prasarana perekonomian.

efisien dan akuntabel. BPHTB dan PBB-P2 termasuk dalam jenis local tax. dan terdapat hubungan erat antara pembayar pajak dan yang menikmati hasil pajak tersebut (the benefit tax-link principle). dan transparasi dalam pengelolaan BPHTB dan PBB-P2.2 Pengalihan BPHTB dan PBB-P2 Menjadi Pajak Daerah Sebagai salah satu bentuk continuous improvement. objek pajak tidak berpindah-pindah (immobile). Pemerintah secara konsisten berupaya memperkuat dan menyempurnakan kebijakan desentralisasi fiskal untuk mendukung tercapainya peningkatan layanan publik di daerah. Dengan diberlakukan UU 28 Tahun 2009. yakni dari sisi kepada siapa sebagian besar penerimaannya diserahkan. Pengalihan kedua jenis pajak tersebut merupakan langkah fundamental yang dilakukan dalam rangka memperbaiki struktur keuangan daerah. antara lain: pertama berdasarkan teori. kewenangan dalam hal penentuan basis pajak. Apabila Pemda melanggar prosedur penetapan Perda PDRD atau tetap melakukan pemungutan terhadap pajak daerah dan retribusi daerah berdasarkan Perda yang telah dibatalkan Pemerintah Pusat. Keempat. pentarifan. Namun. untuk meningkatkan pelayanan masyarakat (public services). pemberian hasil penerimaan (tax sharing) dan pengelolaan administrasinya masih berada pada Pemerintah Pusat. Salah satu wujud nyata komitmen tersebut adalah dengan mengalihkan BPHTB dan PBB-P2 menjadi pajak daerah. Ketiga. Apabila dilihat dari karakteristiknya. maka proses peralihan BPHTB dan PBB-P2 kepada Pemda perlu dilakukan agar memenuhi kondisi sebagai berikut: 1. maka dikenakan sanksi berupa penundaan dan/atau pemotongan DAU dan/atau DBH.3. property tax lebih bersifat lokal (local origin). namun juga untuk lebih mengefektifkan pengelolaan BPHTB dan PBB-P2.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal menjadi batal dan tidak mempunyai kekuatan hukum. bahwa berdasarkan praktek di banyak negara. Pemerintah Daerah tentunya lebih memahami karakteristik daerahnya dan mengetahui apa yang terbaik yang akan dilakukan bagi masyarakat setempat. baik untuk pihak yang mengalihkan maupun pihak yang menerima pengalihan. Sehingga dengan dialihkannya BPHTB dan PBB-P2 menjadi pajak daerah diharapkan pelayanan kepada Wajib Pajak akan menjadi lebih baik. 5-14 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . tidak hanya sekedar untuk meningkatkan kemampuan daerah dalam memenuhi kebutuhan pengeluarannya dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan. Kedua. Proses peralihan kewenangan pemungutan BPHTB dan PBB-P2 dapat berjalan lancar (smooth) dengan harga (cost) yang minimal. Agar kualitas layanan kepada Wajib Pajak dan stakeholders tetap terjaga selama masa peralihan.2. Diserahkannya BPHTB dan PBB-P2 kepada daerah. 5. tetapi juga dari sisi penerimaan berupa perluasan local taxing power. Konsistensi tersebut diwujudkan tidak hanya melalui penguatan desentralisasi fiskal dari sisi pengeluaran. pengalihan kedua jenis pajak tersebut diharapkan akan meningkatkan PAD dan sekaligus memperbaiki struktur APBD. kedua jenis pajak tersebut merupakan pajak daerah. efektif. visibilitas. maka seluruh kewenangan dalam pemungutan diserahkan kepada Pemda. akuntabilitas. Dengan demikian BPHTB dan PBB-P2 diharapkan bisa menjadi salah satu sumber PAD yang potensial bagi daerah. dibandingkan dengan keseluruhan penerimaan pajak-pajak daerah yang ada selama ini. Dasar pemikiran dan alasan pokok pengalihan BPHTB dan PBB-P2 menjadi pajak daerah.

Stabilitas penerimaan BPHTB dan PBB-P2 bagi Pemerintah Daerah tetap terjaga dengan tingkat deviasi yang dapat ditekan seminimal mungkin sehingga daerah tidak banyak kehilangan penerimaan dengan adanya pengalihan tersebut.1 Pelaksanaan Pengalihan BPHTB Sesuai dengan UU Nomor 28 tahun 2009.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 2. pemungutan BPHTB hanya dapat dilakukan oleh Pemda dengan menerbitkan Perda. Salah satu indikator keberhasilan pengalihan BPHTB menjadi pajak daerah adalah kemampuan daerah untuk memungut seluruh potensi BPHTB di daerahnya. melakukan kerjasama dengan pihak terkait. Berbagai upaya telah dilakukan Pemerintah untuk mendorong daerah agar segera menetapkan Perda BPHTB. adanya persiapan pemilihan Kepala Daerah atau masa transisi pergantian Kepala Daerah. Namun demikian. Kelompok daerah ini memiliki potensi BPHTB sekitar 99. proses pembahasan Raperda dengan DPRD yang berlarut-larut. menyiapkan sumber daya manusia (SDM). tarif.3. seperti konsultasi regional dan bimbingan teknis. adanya beberapa kepala daerah sedang tersangkut masalah hukum. BPHTB secara efektif dialihkan menjadi pajak kabupaten/kota sejak tanggal 1 Januari 2011. subjek dan wajib pajak. dasar pengenaan. Sementara itu. terdapat 16 daerah atau 3.6 persen dari jumlah daerah yang telah menetapkan Perda BPHTB. Selanjutnya. serta membuka rekening penerimaan BPHTB. Karena potensi BPHTB sangat ditentukan oleh kegiatan ekonomi yang berlangsung di daerahnya. Perda tentang BPHTB merupakan dasar hukum yang mengatur kebijakan BPHTB di suatu daerah yang mencakup objek. Sebagaimana halnya dengan pajak daerah lainnya. Dilihat dari sisi penerimaan. yaitu kurang lebih Rp8. meskipun masih terdapat 16 daerah yang belum melaksanakan pemungutan PBB-P2 pada tahun 2011. Data kesiapan daerah dalam memungut BPHTB dapat dilihat pada pada Tabel 5. maka tolok ukur yang digunakan sebagai pembanding adalah realisasi penerimaan BPHTB pada tahun sebelum pengalihan. Kelompok daerah ini memiliki potensi penerimaan BPHTB sekitar 0. Dalam setiap kegiatan sosialisasi pengalihan BPHTB dan PBBP2 dan kegiatan lain yang berhubungan dengan Pemda.3. dan ketentuan lain yang diperlukan untuk pemungutan BPHTB sesuai dengan kondisi masyarakat dan karakteristik masing-masing daerah. secara nasional pengalihan BPHTB memberikan kontribusi terhadap penerimaan daerah yang cukup besar. Pemda harus menyusun Peraturan Kepala Daerah sebagai peraturan pelaksanaan dari Perda untuk mengatur secara lebih rinci tata cara pemungutan BPHTB.4 persen dari jumlah daerah yang masih dalam proses menetapkan Perda BPHTB. Pemerintah selalu mendorong daerah untuk segera mempercepat penetapan Perda BPHTB serta mengingatkan implikasinya apabila daerah tidak menetapkan Perda BPHTB.2. antara lain tidak adanya atau kecilnya potensi penerimaan BPHTB. masih terdapat sejumlah daerah yang belum menetapkan Perda BPHTB karena berbagai kendala dan pertimbangan. Perkembangan sampai dengan 31 Juli 2012 menunjukkan bahwa terdapat 476 daerah atau 96. Masyarakat sebagai Wajib Pajak tidak merasakan adanya perubahan pelayanan atau bahkan dapat merasakan adanya peningkatan yang signifikan dalam hal kualitas dan kecepatan pelayanan.0003 persen dari total penerimaan BPHTB tahun 2010.99 persen dari total penerimaan BPHTB tahun 2010.2 triliun atau meningkat sebesar 4 persen dari penerimaan sebelum pengalihan. 5.2. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-15 . 3.

2.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal TABEL 5.49 T ahun 2011 (setelah pengalihan) 8.902. 6. 3. Dasar hukum pelaksanaan pengalihan PBB-P2 adalah sebagai berikut: 1. Perda y ang telah siap Raperda (dalam proses) T otal 47 6 16 492 Sum ber: Kementerian Keuangan 5. 5. Peraturan Daerah tentang PBB-P2. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 148/PMK. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 56 Tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah.07/2010 dan Nomor 58 Tahun 2010.3 KESIAPAN DAERAH DALAM MEMUNGUT BPHTB (Posisi: 31 Juli 2012) Jum lah Penerim aan BPHT B (m iliar) No. 2.2 Pelaksanaan Pengalihan PBB-P2 Pengalihan PBB-P2 didesain tidak dilakukan serentak pada seluruh Pemda. UU Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 2010 tentang Tata Cara Pemberian dan Pemanfaatan Insentif Pemungutan Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. dan sumber daya manusia yang akan mengelolanya sehingga pengalihan PBB-P2 tidak menimbulkan permasalahan baru yang membebani Wajib Pajak dan Pemda.3. Peraturan Pemerintah Nomor 91 Tahun 2010 tentang Jenis Pajak Daerah yang Dipungut Berdasarkan Penetapan Kepala Daerah atau Dibayar Sendiri oleh Wajib Pajak. Peraturan Kepala Daerah yang mengatur mengenai tata cara pemungutan PBB-P2.47 0.2.7 1 1. Dalam Peraturan Bersama Menteri tersebut diatur tugas dan tanggung jawab Kementerian 5-16 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .07/2010 tentang Badan atau Perwakilan Lembaga Internasional yang Tidak Dikenakan PBB-P2.2. perangkat lunak dan keras.902. Kesiapan Daerah Daerah T ahun 2010 (sebelum pengalihan) 7 . 8. Tahapan persiapan pengalihan PBB-P2 diatur dengan Peraturan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 213/PMK.225. Peraturan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 213/ PMK. namun dilakukan sesuai dengan kesiapan Pemda antara lain dalam menyiapkan peraturan pelaksanaan sebagai payung hukum.02 7 . 7.7 1 0 8. 4.225.07/ 2010 dan Nomor 58 Tahun 2010 tentang Tahapan Persiapan Pengalihan PBB-P2 sebagai Pajak Daerah.

(f) salinan peta desa/kelurahan. dan memberikan bimbingan. Selain itu. terdapat 245 daerah atau 49. Dalam UU Nomor 28 Tahun 2009 dan Peraturan Bersama Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri Nomor 213/PMK. yang masih dalam proses menetapkan Perda PBB-P2.2 persen dari total penerimaan PBB-P2 tahun 2010. Tugas dan tanggung jawab Kementerian Keuangan adalah: a. terdapat 64 daerah atau 13. Kelompok daerah ini memiliki potensi PBB-P2 sekitar 91. Perda dan Peraturan Kepala Daerah. dalam rangka penambahan fungsi tersebut daerah diberikan peluang untuk membentuk Unit Pelaksana Teknis Dinas (UPTD) sesuai kebutuhan daerah. menggandakan. (b) standard operating procedure (SOP) terkait PBB-P2.3 persen dari total penerimaan PBB-P2 tahun 2010. SOP. dalam rangka pemungutan PBB-P2. tugas. Kementerian Dalam Negeri. melakukan pemantauan dan pembinaan pelaksanaan pengalihan kewenangan pemungutan PBB-P2 ke pemerintah kabupaten/kota. beberapa dokumen yakni : (a) peraturan pelaksanaan PBB-P2. Kantor Pertanahan. dan menyerahkan kepada Pemda kabupaten/kota. blok. (c) struktur. Tugas dan tanggung jawab Kementerian Dalam Negeri adalah menyiapkan pedoman strktur organisasi dan tatakerja pemerintah daerah.0 persen dari jumlah daerah. antara lain Kantor Pelayanan Pajak. Kelompok daerah ini memiliki potensi penerimaan PBB-P2 sekitar 6. (d) data piutang PBB-P2 beserta data pendukungnya.5 persen dari total penerimaan tahun 2010. dan (h) sistem aplikasi terkait PBB-P2. dan fungsi organisasi Direktorat Jenderal Pajak terkait pemungutan PBB-P2. Pemda harus memberitahukan kepada Menteri Keuangan dan Menteri Dalam Negeri paling lambat tanggal 30 Juni sebelum Tahun Pengalihan dan dilampiri dengan Perda tentang PBB-P2. Notaris/Pejabat Pembuat Akta Tanah. dan c. mengkompilasi. (g) basis data PBB-P2. Sementara itu. Sampai dengan 31 Juli 2012. (e) Surat Keputusan Menteri Keuangan mengenai penatapan Nilai Jual Objek Pajak Tidak Kena Pajak (NJOPTKP) yang berlaku 10 tahun sebelum tahun pengalihan.07/2010 dan Nomor 58 Tahun 2010 memberikan peluang bagi daerah untuk dapat melaksanakan pemungutan PBB-P2 sebelum tahun 2014. Sementara tugas dan tanggungjawab Pemda adalah menyiapkan sarana dan prasarana. konsultasi.8 persen dari jumlah daerah yang telah menetapkan Perda PBB-P2. Kelompok daerah ini memiliki potensi penerimaan PBB-P2 sekitar 2. dan Pemerintah Daerah. b.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Keuangan. Sedangkan daerah yang belum menyusun Perda PBB-P2 sebanyak 183 daerah atau 37. Apabila Pemerintah Daerah telah siap melaksanakan pemungutan sebelum tahun 2014. telah ditetapkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 56 Tahun 2010 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 57 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Penataan Organisasi Perangkat Daerah. dan pendidikan dan pelatihan teknis serta pelaksanaan supervisi dalam rangka penyerahan kewenangan pemungutan PBB-P2. dan zona nilai tanah. dan melakukan kerjasama dengan pihak terkait. Berdasarkan peraturan tersebut Pemda dapat menambahkan beberapa fungsi yang terkait dengan pemungutan PBB-P2. dan perbankan. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-17 . Dalam rangka memberikan pedoman terkait dengan struktur organisasi dan tata kerja Pemda.2 persen dari jumlah daerah yang ada. struktur organisasi dan tata kerja. sumber daya manusia. memberikan pelatihan teknis pemungutan PBB-P2 ke pemerintah kabupaten/kota.

SKPD terkait. Kantor Pertanahan (BPN). sebagai upaya Pemerintah mendukung suksesnya pengalihan PBB-P2.4. 2. Selanjutnya. .3 6.321. Perda yang telah siap Raperda (dalam proses) Belum menyusun Raperda Total 245**) 64 183 492 6.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Dari 245 daerah yang telah menetapkan Perda PBB-P2. pada tahun 2011 Pemerintah bersama dengan DPR-RI telah melakukan kegiatan sosialisasi kebijakan pengalihan PBB-P2 menjadi pajak daerah di 160 Pemerintah Kabupaten/Kota. Pemda dapat mengirimkan beberapa pegawai yang akan menangani pemungutan PBB-P2 untuk dididik dan dipersiapkan agar pada saatnya nanti bisa mengelola PBB-P2 dengan baik. Sementara sekitar 110 daerah lainnya merencanakan akan mulai memungut PBB-P2 tahun 2013 dan 117 daerah akan memungut tahun 2014.8 13 37. bekerjasama dengan Direktorat Jenderal Pajak dan Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan. dan sekaligus sebagai public announcement kepada masyarakat dan aparat Pemda yang akan menangani pemungutan PBB-P2 sebagai pajak daerah. akademisi.4 KESIAPAN DAERAH DALAM MEMUNGUT PBB-P2 (Posisi: 31 Juli 2012) Jumlah No. Sosialisasi tersebut dimaksudkan untuk menumbuhkan awareness dan memotivasi daerah agar segera menyiapkan fasilitas dan infrastruktur yang diperlukan untuk pemungutan PBB-P2.382 49.376.998 7. Dalam rangka mempercepat pengalihan PBB-P2.2 2.470.2 100 91.Tahun 2014 : 117 Daerah.888.234. telah membuka program D1 Keuangan Spesialisasi Pajak Konsentrasi Penilai PBB-P2 dan D1 Keuangan Spesialisasi Pajak Konsentrasi operator console (OC). khususnya terkait dengan penyiapan SDM.598. Kesiapan Daerah Daerah Penerimaan PBB-P2 2010 (Rp) Jumlah Daerah Penerimaan PBB-P2 2010 Prosentase (%) 1. 3.325.5 100 Sumber: Kementerian Keuangan Catatan: *) Pemungutan PBB-P2 oleh Kabupaten/Kota Paling Lambat 1 Januari 2014 **) Mulai memungut PBB-P2: . terdapat 1 daerah. Sekolah Tinggi Akuntansi Negara. Sekretaris Desa/Lurah. dan tokoh masyarakat.Tahun 2011 : 1 Daerah (Kota Surabaya). TABEL5.Tahun 2012 : 17 Daerah. Data kesiapan daerah dalam memungut PBB-P2 dapat dilihat pada Tabel 5. Notaris/PPAT. KPP Pratama. . yaitu Kota Surabaya yang telah memungut PBB-P2 tahun 2011 dan 17 daerah mulai memungut PBB-P2 tahun 2012.909. Camat.056.624 176. 5-18 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .930. Kegiatan sosialisasi ini akan terus dilakukan kepada seluruh Pemerintah Kabupaten/Kota sampai dengan tahun 2013 dengan melibatkan unsur DPRD Kabupaten/Kota setempat. Kepala Desa/Lurah. dan .Tahun 2013 : 110 Daerah.760 491.

Kondisi ini menyebabkan terbatasnya sumber pendanaan bagi pembangunan infrastruktur daerah. 4. 3.4 Pelaksanaan Pinjaman dan Hibah ke Daerah 5. Estimasi kebutuhan pembangunan infrastruktur nasional di tahun 2010-2014 memerlukan anggaran sekitar Rp1. dan sebagian besar pendapatan digunakan untuk mendanai belanja pegawai dan belanja barang dan jasa. dimana jumlah sisa pinjaman ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak boleh melebihi 75 persen dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya. Hal itu antara lain dilakukan melalui fasilitasi dan pendampingan kepada daerah dalam penerbitan obligasi daerah dan penyempurnaan peraturan perundangan-undangan yang terkait dengan obligasi daerah. Penyempurnaan peraturan perundangan-undangan tersebut antara lain terkait dengan ketentuan: 1. Rasio kemampuan keuangan daerah untuk mengembalikan pinjaman (Debt Service Coverage Ratio) sebesar 2.2. sebagian besar daerah masih menghadapi permasalahan keuangan.923. Batas kumulatif pinjaman daerah termasuk Obligasi Daerah.7 triliun yang harus disediakan untuk mendanai infrastruktur layanan publik. yaitu melalui APBN.5 triliun. Kemampuan pendanaan infrastruktur dari APBN sekitar Rp559. Pemda yang akan mengajukan usulan penerbitan Obligasi Daerah. sementara sumber PAD masih terbatas.5. dan Swasta/ BUMN. termasuk di antaranya melalui penerbitan Obligasi Daerah sebagai salah satu sumber pembiayaan infrastruktur.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 5.1 triliun. yang diperkirakan dapat dipenuhi dari tiga sumber. 6. APBD. Guna memenuhi celah kebutuhan pendanaan tersebut perlu dilakukan terobosan-terobosan baru.0 triliun. dengan tujuan untuk mengendalikan kumulatif defisit APBN dan APBD agar tidak melebihi ketentuan perundangperundangan. 5. untuk menerbitkan obligasi daerah. APBD sekitar Rp355. Obligasi Daerah hanya dapat digunakan untuk membiayai kegiatan investasi prasarana dan/atau sarana dalam rangka pelayanan publik yang menghasilkan penerimaan bagi APBD (revenue bond). yaitu sebesar 3 persen dari Produk Domestik Bruto. Penerbitan obligasi daerah harus mendapat persetujuan DPRD dan ditetapkan dengan Perda tentang Obligasi Daerah. 2. Pemerintah akan mendorong daerah-daerah yang memiliki kapasitas fiskal dan kinerja pengelolaan keuangan yang baik.5 triliun sehingga masih terdapat celah sebesar Rp323. dimana ketergantungan terhadap dana perimbangan masih tinggi. Batas maksimal defisit APBD untuk tahun berikutnya ditetapkan Pemerintah setiap tahun yakni pada bulan Agustus tahun sebelumnya. harus memenuhi syarat bahwa Laporan Keuangan Pemerintah Daerah yang mendapat opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atau Wajar Dengan Pengecualian (WDP). Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-19 . dan Swasta/BUMN sekitar Rp685. 7. Kewajiban Pemda untuk membentuk dana cadangan bagi pelunasan obligasi daerah untuk mengurangi resiko terjadinya gagal bayar (default).1 Pinjaman Daerah Secara nasional. guna menjamin adanya komitmen Pemda dan DPRD dalam memenuhi kewajiban pembayaran obligasi.4.2.

Hibah Air Minum dan Hibah Air Limbah. 5-20 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . irigasi. MRT.1 miliar tersebut telah menghasilkan output berupa 426 kegiatan peningkatan kapasitas di bidang pendidikan dasar (L-BEC). Sedangkan hibah untuk kegiatan MRT dan Water and Sanitation Project D (WASAP-D) belum dilakukan realisasi penyaluran karena proses tender di daerah yang mengalami keterlambatan sehingga daerah-daerah penerima hibah belum dapat mengajukan permintaan penyaluran hibah. transportasi. Peningkatan nilai hibah kepada daerah ini sebagian besar merupakan kontribusi dari kegiatan MRT yang pekerjaan konstruksi fisiknya direncanakan akan mulai dilaksanakan pada akhir tahun 2012. Hibah L-BEC merupakan lanjutan dari kegiatan tahun 2009 dan direncanakan berakhir tahun 2012.559 sambungan rumah air minum. terdapat penambahan kegiatan. Selain itu. Dalam periode 2010-2012. Hibah Air Limbah dan WASAP-D. sarana persampahan dan air limbah di 21 kabupaten/kota. Pada tahun 2012.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal 8. 15.2 Hibah ke Daerah Hibah ke daerah dialokasikan dalam rangka untuk membantu daerah melaksanakan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah. yaitu Infrastructure Enhancement Grants (IEG) yang bersumber dari Pemerintah Australia yang diarahkan untuk sektor sanitasi.620 sambungan rumah air limbah. dan WASAP-D. yaitu IEG Transportasi dan Water Resources and Irrigation Sector Management Project Phase II (WISMP-2). hibah kepada daerah digunakan untuk mendanai kegiatan yang bersifat multi-years pada beberapa sektor pelayanan publik yang strategis. Tender Assistance Services – 1 untuk kegiatan jasa konsultan proyek MRT. Perkembangan hibah kepada daerah dapat dilihat pada Tabel 5. 9.8 triliun.206 sambungan rumah air limbah. Alokasi anggaran untuk kelima kegiatan tersebut mencapai Rp1. 5. MRT. alokasi hibah kepada daerah memperoleh tambahan 2 kegiatan baru.441 sambungan rumah air minum. Penerbitan Obligasi Daerah dilakukan di pasar modal domestik dan dalam mata uang rupiah. 3. pertanian. Pada tahun 2010.5. Hibah Air Minum. dan 1. dan pendidikan dasar. Obligasi Daerah harus tetap mengikuti peraturan yang dikeluarkan oleh otoritas Pasar Modal yang menjunjung tingi prinsip-prinsip good governance. realisasi penyaluran hibah kepada daerah mengalami kenaikan yang cukup signifikan menjadi Rp280. yaitu air minum. Pemerintah telah menyalurkan Rp70. Realisasi dana hibah kepada daerah sebesar Rp280. dan kegiatan pembangunan fisik sanitasi berbasis masyarakat dan berbasis institusi. Alokasi hibah kepada daerah sampai saat ini masih bersumber dari penerusan pinjaman luar negeri dan hibah luar negeri. Kegiatan hibah kepada daerah pada tahun 2011 secara garis besar masih merupakan lanjutan dari kegiatan yang telah dilaksanakan pada tahun anggaran sebelumnya. agar tidak ada risiko kurs dan risiko lain yang berkaitan dengan valuta asing atas penerbitan Obligasi Daerah. Hibah untuk kegiatan Hibah Air Minum dan Hibah Air Limbah merupakan kegiatan yang dimulai tahun 2010 dan berakhir tahun 2011.2. Sedangkan kegiatan lama yang masih berlanjut di tahun 2012 adalah L-BEC.4. sanitasi.1 miliar. Untuk tahun anggaran 2011. Realisasi dana hibah kepada daerah pada tahun 2010 telah menghasilkan output berupa 265 kegiatan pengembangan kapasitas pendidikan dasar (L-BEC).0 miliar dana hibah kepada daerah untuk mendanai kegiatan Local Basic Education Capacity (L-BEC). 61. yaitu kegiatan L-BEC.

4 7 0.3 Permasalahan dan Tantangan Pelaksanaan Desentralisasi Fiskal 5. penyediaan barang dan jasa. sedangkan bidang/fungsi yang menjadi prioritas pendanaan dari belanja daerah harus didasarkan pada kebutuhan riil yang menjadi kewenangan Pemda.7 6.1 Pelaksanaan APBD APBD mempunyai peranan yang sangat penting bagi pembangunan daerah.5 8. Pada tahun 2012 tax ratio pajak daerah diperkirakan mencapai 1. Sementara sisi operasionalisasi pelaksanaan program-program pemerintah. Pendapatan jenis pajak tersebut sangat dipengaruhi oleh tingkat perkembangan ekonomi daerah.1 37 . maka potensi yang menjadi sumber-sumber pendapatan daerah harus dapat dikelola secara optimal oleh daerah.3.0 1 61 .Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 T A BEL 5. dan penyediaan lapangan kerja bagi masyarakat. Salah satu sumber pendapatan daerah adalah pajak daerah dan retribusi daerah. Dari sisi kebijakan fiskal.1 2012 APBNP 54.4 6.08 persen.57 0. maka makin besar potensi pajak yang dapat digali dari masyarakat.8 280.7 90.0 2011 Realisasi 45.9 5.5 11 .5 HI BAH KEPADA DAERA H 2010-2012 (m iliar rupiah) No. Mengingat pentingnya peranan APBD tersebut.7 1 .4 147 . atau meningkat dibandingkan dengan Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-21 .9 16.3 43. 1 2 3 4 5 6 7 8 Kegiatan L-BEC Air Limbah Air Minum WASAP-D IEG Sanitasi MRT IEG Transportasi WISMP-2 T otal Sum ber: Kem enterian Keuangan 2010 Realisasi 24. karena APBD merupakan implementasi dari kebijakan fiskal dan sekaligus operasionalisasi pelaksanaan program-program pemerintah daerah. Sehingga untuk mengukur tingkat efektivitas penerimaan pajak terhadap potensi pajak yang ada dapat digunakan rasio total penerimaan pajak terhadap PDRB (tax ratio) dan rasio total penerimaan pajak terhadap jumlah penduduk (tax percapita). Fenomena empiris menunjukkan bahwa makin berkembang perekonomian daerah. alokasi belanja APBD dapat diarahkan untuk penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik.6 6.8 1. APBD berperan sebagai salah satu instrumen untuk memfasilitasi pertumbuhan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

dan karateristik daerah. dan belanja pegawai yang melaksanakan roda pemerintahan.05 78. dan belanja tak terduga.0 persen.61 79. prioritas. Selain diberikan kewenangan untuk mengelola sumber-sumber pendapatan. Berdasarkan data APBD tahun 2007sampai dengan 2012.88 persen per tahun. hibah. belanja belanja modal. berdasarkan UU Nomor 28 Tahun 2009 daerah telah diberikan diskresi yang lebih luas untuk memungut dan mengelola pajak daerah dan retribusi daerah agar PAD bisa meningkat. atau lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan belanja modal dan belanja pegawai yang masing-masing meningkat 11. Alokasi belanja modal terkait dengan kebutuhan penyediaan pelayanan publik. Hal ini mengindikasi bahwa daerah masih mempunyai potensi yang cukup besar untuk menggali pajak daerah sebagai sumber pendapatan daerah. 2007-2012 Transfer ke Daerah terhadap 90 81. 20 10 Perkembangan rasio PAD 0 terhadap total pendapatan 2007 2008 2009 2010 2011 2012 dan rasio dana Transfer ke PAD/Pendptn Transfer/Pendptn Linear (PAD/Pendptn) Linear (Transfer/Pendptn) Daerah terhadap total Keterangan: Tahun 2008-2010 angka realisasi dan tahun 2011-2012 angk a anggaran Sumber: Kementerian Keuangan (data diolah) pendapatan dapat dilihat pada Grafik 5. persentase 5-22 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . rasio PAD terhadap total pendapatan cenderung meningkat sedangkan rasio dana Transfer ke Daerah terhadap total pendapatan cenderung menurun.6.7.82 menjadi 79.69 17.8 persen tahun 2007 60 menjadi 74. Sebaliknya dalam periode yang sama rasio dana GRAFIK 5. dan belanja modal cenderung mengalami perubahan. rasio PAD terhadap total pendapatan adalah 16.48 80 total pendapatan turun dari 70 74.83 81.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal tahun 2011 sebesar 0.15 persen per tahun. Guna memberikan keleluasan untuk mengoptimalkan potensi sumber-sumber penerimaan dari pajak daerah. Secara nominal alokasi belanja barang dan jasa dalam APBD provinsi rata-rata meningkat 22.47 persen per tahun.54 18.94 persen. yang terdiri atas belanja bunga.88 17. meskipun pada tahun 40 2011 sempat meningkat 30 19. sedangkan tax percapita mencapai Rp333.520/kapita.5 persen tahun 2012. subsidi. alokasi belanja pegawai terkait dengan kebutuhan untuk pelaksanaan roda pemerintahan. bantuan sosial.62 19. komposisi belanja pegawai.7 RASIO KETERGANTUNGAN FISKAL NASIONAL. belanja barang dan jasa. sedangkan alokasi belanja barang dan jasa terkait dengan kebutuhan penyediaan pelayanan publik dan juga roda pemerintahan. Sedangkan alokasi belanja lainnya. Tahun 2007. Pendanaan terhadap urusan pemerintahan tersebut utamanya dituangkan dalam bentuk belanja barang/jasa.84 79. bantuan keuangan.80 16.8persen naik menjadi 19. juga meningkat relatif tinggi yakni 25. Dalam periode 5 tahun terakhir. Perkembangan alokasi belanja APBD provinsi dapat dilihat pada Tabel 5. atau naik dibandingkan dengan tahun 2011 sebesar Rp264.80 persen dan 11. juga diberikan kewenangan untuk menggunakan sumber-sumber pendapatan tersebut guna mendanai pelaksanaan urusan pemerintahan sesuai dengan kebutuhan. Walaupun angkanya cenderung meningkat namun.8 persen tahun 50 2012.73 79. tax ratio dan tax percapita tersebut masih relatif rendah dibandingkan dengan skala perekonomian daerah (PDRB) dan jumlah penduduk.407/kapita.

7 1 2009 1 4 3.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 T ABEL 5. sedangkan belanja barang dan jasa meningkat rata-rata 14.1 4 lebih dari 50 persen Modal 2 3 .06 4 7 . alokasi belanja pegawai dalam APBD tahun 2008 s. 2012 meningkat paling tinggi yakni rata-rata 17.4 7 236.4 51 .925.6 4 6 .7 00.6 7 20. 2012 Ket er a n g a n : T a h u n 2 0 0 7 -2 0 1 0 a n g ka r ea lisa si da n t a h u n 2 01 1 -2 0 1 2 a n g ka a n g g a r a n angkanya sedikit Su m ber : Kem en t er ia n Keu a n g a n ( da t a diola h ) menurun. dan porsi belanja pegawai juga menurun namun tidak signifikan.196.35 Keter a ng a n : T a h u n 2 0 0 7 -2 0 1 0 a n g ka r ea lisa si d a n ta hu n 2 0 1 1 -2 0 1 2 a n g ka a n g g a r a n Su m ber : Ke m en t er ia n Keu a n g a n (da ta diola h ) Dalam APBD provinsi.362 .87 27 7.381 .69 persen tahun 2007 menjadi 37.7 9 24.8 2 5.d.4 82.42 174.7 1 3 1 .00 100.19 2008 1 2 6 . belanja barang dan jasa.07 1 .3 0 25. belanja modal dan belanja lainnya dapat dilihat pada Tabel 5.77 8.899.51 2.4 9 127.3 1 6 .29 4.808.1 05.14 persen tahun 2012.33 9.87 4 2. Untuk APBD kabupaten/ T ABEL 5.47 17. meskipun selama Total 100.1 84 .86 2 .51 80.897 .580.1 3 8.557 .6 9 3 2.1 8 37 .07 8.649 .4 1 belanja pegawai mencapai Pegawai Barang dan Jasa 2 0.2 48.04 2 5.9 7 386.2 57 .99 23 .7 3 0.887 .631.77 persen tahun Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-23 .01 6 7 .4 1 2 4.7 4 3 1 .6 2 7 .02 2010 2 7 .3 8 1 05.042.403.7 5 6 4.7 1 2 4.93 302.1 1 9. Perkembangan alokasi per jenis belanja APBD dapat dilihat pada Tabel 5.2 1 0. 2007 -2012 (juta rupiah) Jenis Belanja Pega wai Ba ra ng dan Jasa Modal La in ny a Tot al 2007 2 0.57 0.283.2 8 7 0.84 0.1 5 7 8.1 6 APBD.2 7 9 .66 2. Perkembangan porsi belanja pegawai.52 2008 22 .6 48.4 8 7 8.6 2 2 .440.1 8 2 4 .517.86 2 1 .4 0 323.9 0 2 6 .31 7 .1 45.351 .4 9 2 .3 4 2 9 .8.58 2 9 .6 3 8.4 0 2 1 .4 08.2 83 .84 2 .461.82 9. peningkatan alokasi RA SI O APBD PROV INSI PER JENIS BEL ANJA .9 3 4.00 100.97 6.9 6 7 .3 84.3 85.2012 (persen ) belanja pegawai yang relatif tinggi telah Jenis Belanja 2007 2008 2009 2010 2011 2012 mengakibatkan porsi 2 6 .16 persen tahun 2012 meskipun selama tahun 2009 s.2012 (juta ru piah ) Jenis Belanja Pegaw ai Barang dan Jasa Modal Lainny a t otal 2007 1 01 .2 7 2 2 .4 45.68 Keter a n g a n : T a h u n 2 0 07 -2 01 0 a n g ka r ea lisa si da n t a h u n 2 0 1 1 -2 01 2 a n g k a a n g g a r a n Su m ber : Kem en ter ia n Keu a n g a n (da ta diola h ) Untuk kabupaten/kota.404.9 3 87 .01 6 .7 82.1 9 2 1 .59 3.53 110.255.946 .958.952.836 .7 55.821.82 23.83 33 .5 8.7 T ABEL 5 .52 3 . turun menjadi 20.559 .52 7 .07 2010 1 7 2 .962 .40 persen tahun 2007 menjadi 24.05 4 1 .7 A PBD KABUPA T EN DAN KOT A PER JENIS BELANJA .52 5. Begitu juga dengan porsi belanja lainnya terhadap total belanja telah mengalami peningkatan dari 26.57 442.00 100.01 5.38 2012 3 5.1 9 2 8.502 .23 4.1 96 .00 tahun 2010 s.88 21 .089.87 28.5 1 4 . 2011 angkanya berfluktuasi.558.4 23.1 7 52 .7 53.29 29 .058.1 4 36 .6 8 3 1 .2 28. Porsi belanja modal yang tahun 2007 pernah mencapai 30.52 2.623.7 6 1 8.45 24 .04 0.641.954.581 .060.698.4 03 .d.81 5.2 09 . 2007 .1 2 24 .28 terhadap total belanja Lainny a 2 9 .4 1 51 .4 36 .496 .4 86 .86 per t u m bu h a n r a t a -ra t a (% ) 1 1 .83 31 .50 persen per tahun.87 2009 2 4.62 1 8.1 3 1 8.6 A PBD PROVINSI PER JENIS BELANJA.92 26 .69 persen.4 8 7 2.82 9.55 1 1 .6 3 0.948. Sementara porsi belanja modal relatif menurun.92 6.93 persen dan 8.89 2012 2 2 5.20 pertumbuhan rata-rata (%) 1 7 .861.9 3 8.80 101.29 0.1 5 29 .918.1 7 7 . 2007 .20 2011 31 .4 5 12.7 0 1 8.8 kota.56 3 .45 persen per tahun.7 5 2 6.7 4 22 .39 1 .00 100.00 100.52 1 .438.29 77 . Sementara alokasi belanja modal dan belanja lainnya masing-masing naik rata-rata 8.2 7 5.51 2 0.2 1 2 3 .016.20 3 2.7 2 0.d.26 2011 1 9 7 .1 5 23.87 2. peningkatan alokasi belanja barang dan jasa dan belanja lainnya yang relatif tinggi tersebut telah mengakibatkan porsi belanja barang dan jasa meningkat dari 20.50 persen per tahun.80 1 5.59 1 .3 3 5.7 08.6 42.1 0 89.

90 persen.1 1 Belanja APBD provinsi Baran g dan Jasa Modal 3 0.1 5 7 . dan penyerapan anggaran yang kurang optimal sehingga menimbulkan adanya SiLPA yang berlebihan meskipun disisi lain kebutuhan penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik tidak terpenuhi.07 1 6.7 4 45.69 28. termasuk tunjangan profesi dan tunjangan tambahan penghasilan guru PNSD. Hal ini didorong oleh kenyataan bahwa masih ada sebagian daerah yang memperoleh opini yang kurang baik dari BPK atas audit laporan keuangannya. namun jumlah daerah yang memperoleh opini tidak baik masih mencapai sekitar 27 persen dari jumlah daerah yang ada.29 51 .1 1 50. pelaksanaan.68 9.00 100.42 25.85 persen masing-masing pada tahun 2011 dan 2012. sedangkan alokasi belanja untuk pelayanan umum meningkat 23. Meskipun jumlah daerah yang mendapatkan opini WTP dan WDP meningkat signifikan. Porsi belanja barang dan jasa dan porsi belanja lainnya relatif berfluktuasi dengan kisaran masing-masing 16-18 persen dan 7-9 persen.52 persen dan 23.00 100.99 9.00 100.3 3 1 8. pariwisata dan budaya. termasuk untuk pembayaran gaji guru dan tenaga medis yang langsung bersinggungan dengan layanan publik.1 1 fungsi pendidikan dan Tot al 100.84 20.2 Peningkatan Kualitas Pengelolaan Keuangan Daerah Kualitas belanja daerah merupakan isu yang selalu mengemuka selama satu dasawarsa terakhir ini.21 1 8. juga 2007 2008 2009 2010 2011 2012 dapat dilihat dari alokasi Jenis Belanja 42.52 23 .00 kesehatan pada tahun Keter a n g a n : Ta h u n 2 007 -2 01 0 a n g ka r ea lisa si da n ta h u n 2 01 1 -2 0 1 2 a n g ka a n g g a r a n Su m ber : Kem en ter ia n Keu a n g a n (da t a diola h ) 2011 masing-masing meningkat 87. adanya struktur belanja yang kurang sehat karena banyak tersedot untuk belanja aparatur.00 100. 5. Pemerintah telah melakukan perbaikan sistem penganggaran. perumahan dan fasilitas umum.7 7 22. Porsi alokasi belanja untuk fungsi pendidikan yang relatif besar tersebut terkait dengan adanya beban pembayaran gaji guru. 2007 .9 Arah dari penggunaan T ABEL 5.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal 2010 dan meningkat menjadi 22. Untuk mendorong peningkatan kualitas pengelolaan keuangan daerah.58 1 7 . Khusus yang dialokasikan untuk fungsi lainnya yang antara lain terdiri atas fungsi ekonomi.00 100.3.8 5 yang dialokasikan untuk Lainny a 8. Perkembangan rasio belanja APBD kabupaten/kota per jenis belanja dapat dilihat pada Tabel 5.94 belanja menurut fungsi.3 7 47 .61 8. jumlah LKPD yang mendapatkan opini WTP dan WDP naik dari 287 LKPD pada tahun 2007 menjadi 375 LKPD di tahun 2010. Sementara LKPD yang mendapatkan opini tidak baik (disclaimer dan adverse) menurun dari 182 LKPD di tahun 2007 menjadi hanya 141 LKPD di tahun 2010.13 persen dan 78. hanya meningkat 19.98 persen.2012 sumber-sumber (persen) pendapatan daerah. ketentraman dan ketertiban. dan 5-24 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . Berdasarkan hasil audit BPK atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD).1 4 1 7 .41 53 .06 9. lingkungan hidup. Kecenderungan untuk lebih banyak mengalokasikan belanja APBD bagi pelaksanaan fungsi pendidikan juga terjadi di kabupaten/ kota.9 RASIO APBD KABUPAT EN DAN KOT APER JENIS BELANJA. Pega wa i 1 7 . serta perlindungan sosial. Dengan demikian dana APBD yang dialokasikan untuk kegiatan yang terkait dengan penyediaan sarana dan prasarana pelayanan publik relatif lebih kecil dibandingkan dengan yang digunakan untuk belanja operasional pemerintahan.89 persen jika dibandingkan dengan tahun 2008.

Perbaikan sistem tersebut antara lain dilakukan melalui penyempurnaan berbagai peraturan perundangan yang terkait dengan pengelolaan keuangan. lebih dari 60 persen pagu belanja. terlebih lagi untuk pelaksanaan belanja yang memerlukan proses pelelangan. dana APBD yang dialokasikan untuk belanja barang dan jasa dan belanja modal memberikan pengaruh terhadap kegiatan investasi dan perekonomian daerah. dikembangkan pola pelatihan bagi pengelola keuangan daerah melalui Kursus Keuangan Daerah (KKD) dan Kursus Keuangan Daerah Khusus Penatausahaan/Akuntansi Keuangan Daerah (KKDK). Sementara untuk meningkatkan kapasitas SDM di daerah. Selama 4 tahun terakhir realisasi belanja modal rata-rata mencapai 92.0 persen pada tahun 2010 dan 2011.5 persen tahun 2008. Selama tahun 2008-2011. yang rata-rata mencapai 98. Sementara melalui sisi pengeluaran. menjadi 93. kebijakan yang terkait dengan pajak daerah dan retribusi daerah akan sangat mempengaruhi iklim investasi dan kegiatan ekonomi di daerah. Kualitas pengelolaan keuangan daerah juga dapat dilihat dari tingkat penyerapan anggaran daerah. dilaksanakan pada triwulan keempat tahun anggaran berjalan. Sumber dana APBD yang lebih banyak terpakai untuk belanja aparatur pemerintahan merupakan salah satu aspek yang juga terus dibenahi dalam rangka peningkatan kualitas belanja daerah. Kepada daerah yang terlambat menyampaikan Perda APBD diberikan sanksi berupa penundaan penyaluran DAU dan DAK. seperti penyempurnaan standar akuntansi pemerintah dan ketentuan mengenai pengadaan barang dan jasa. 5. Sedangkan apabila dilihat dari pola belanja.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 pertanggungjawaban keuangan daerah yang didukung dengan perbaikan kapasitas SDM Pemda.7 persen. dan belanja lainnya. Realisasi belanja modal yang tinggi pada bulan-bulan terakhir menjelang tutup tahun anggaran tersebut dikhawatirkan mempengaruhi kualitas output yang dihasilkan sehingga tidak sesuai dengan SPM yang ditentukan. belanja barang dan jasa. tingkat penyerapan telah meningkat dari 99.9 persen. Selain itu Pemerintah juga sedang menjajaki kemungkinan penerapan sertifikasi bagi jabatan pengelola keuangan daerah. dan 99. Pembenahan tersebut antara lain dilakukan melalui penerapan moratorium penerimaan PNS. atau lebih rendah dibandingkan dengan realisasi belanja belanja pegawai. Untuk mengurangi beban belanja pegawai dalam APBD. sehingga dalam masa moratorium Pemda dapat melakukan penataan pegawai sesuai kebutuhan dan beban kerja setiap instansi. Walaupun prosentase penyerapan APBD cenderung meningkat. Untuk mengatasi hal tersebut. dalam revisi UU Nomor 33 tahun 2004 diusulkan untuk diatur ketentuan mengenai pembatasan belanja pegawai dalam APBD agar alokasi belanja dapat dikontrol sesuai dengan kemampuan APBD.3. sedangkan yang menetapkan dan menyampaikan Perda APBD tepat waktu akan memenuhi salah syarat untuk dipertimbangkan mendapatkan reward melalui Dana Insentif Daerah. sehingga pelaksanaan belanja daerah dapat dilakukan mulai dari awal tahun anggaran. utamanya belanja modal. Sebagian besar dari pelaksanaan Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-25 . namun disisi lain realisasi belanja modal masih rendah dan pola belanja menumpuk pada akhir tahun anggaran. Melalui sisi pendapatan.8 persen tahun 2009. Pemerintah terus mendorong agar APBD diselesaikan secara tepat waktu.3 Implikasi terhadap Perkembangan Ekonomi Daerah APBD memberikan pengaruh yang besar terhadap perkembangan ekonomi daerah melalui kebijakan di sisi pendapatan dan belanja daerah.

pertumbuhan ekonomi nasional mencapai 6.57 4 1 7 .467 7 . Sedangkan sebagian dari belanja barang dan jasa akan menstimulasi kegiatan ekonomi masyarakat daerah. pertumbuhan ekonomi Indonesia juga terus menunjukkan angka yang menggembirakan. I II IV V Prov insi SUMA TERA JA WA KA LIMANTA N SULA WESI PMA (Rp Miliar) 2007 1 2. dan Swasta. Kegiatan invetasi di daerah dalam beberapa tahun terakhir terus menunjukkan peningkatan. 5-26 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .038 589 1 68 133. dan pemberian insentif fiskal dan nonfiskal.395 7 . Pemerintah Pusat melalui Master Plan Percepatan.1 19 1 4.285 2011 1 8. Pada tahun 2011 pertumbuhan ekonomi nasional meningkat menjadi 6. Sejalan dengan meningkatnya kegiatan investasi. mengelola kegiatan produksi/distribusi dan penciptaan lapangan kerja.228 14 1 . sebagian besar dari kegiatan investasi yang dilakukan oleh PMA maupun PMDN masih terkonsentrasi di pulau Jawa.8 dan Grafik 5.669 16 1 . kemudahan perizinan. melalui perbaikan sistem regulasi. Pemerintah Daerah.331 55 26 101. Pada tahun 2010.587 7 6. pada tahun 2011 sebagian besar provinsi pertumbuhan ekonominya menguat. BUMN.5 persen.3 persen.001 III BA LI & NUSA TENGGA RA V I MA LUKU V II PA PUA Sum ber: Badan Koordinasi Penanaman Modal (2 01 1 ) Untuk meningkatkan minat investasi. telah memberikan panduan yang jelas kepada investor untuk melaksanakan investasi di daerah dalam jangka panjang dan menengah.7 54 1 8.663 2010 6.7 07 7 16 22 JUMLAH 93. Berdasarkan data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM). yakni di pulau Sulawesi. diperlukan adanya promosi dan fasilitasi kebijakan dari pemerintah.686 1 .1 41 2.57 6 4. BUMD.1 97 2. dan pihak swasta berperan untuk melaksanakan investasi.1 persen.3 triliun pada tahun 2011.363 2009 7 .224 35. Pemerintah pusat dan daerah bertanggungjawab untuk memberikan jaminan keamanan.9.07 3 2008 9. 14 provinsi tingkat pertumbuhan ekonominya di atas pertumbuhan ekonomi nasional.1 88 41 37 .27 1 2007 1 0. Sementara kegiatan investasi di wilayah lain.1 47 295 20. Maluku. Perluasan.338 229 60.857 2.10 PERKEMBANGAN REALISASI INVEST ASI DI INDONESIA. Sumatera dan Kalimantan. yakni setelah China dan India.7 68 51 2.1 97 1 22.921 8.07 1 2. 2007 – 2011 No.822 1 .840 12.230 29 1 .627 2011 1 6.87 9 PMDN (Rp Miliar) 2008 4. yakni dari Rp208.820 25. Pertumbuhan ekonomi tahun 2010 dan 2011 dapat dilihat pada Grafik 5.27 4 1 2.689 1 1 9.01 5 859 1 . Perkembangan investasi dapat dilihat pada Tabel 5.558 3.882 34. jumlah investasi baik dari penanaman modal asing (PMA) maupun dari penanaman modal dalam negeri (PMDN) pada tahun 2011 meningkat 20. Apabila dilihat menurut wilayah. Papua.531 510 2.438 1 . Konsep MP3EI mengarahkan bahwa keberhasilan pembangunan ekonomi tidak hanya tergantung pada pemerintah saja melainkan merupakan kolaborasi bersama antara Pemerintah Pusat.597 1 8. masih relatif kecil.1 57 4.866 2009 7 . BUMD. Apabila dilihat menurut wilayah.9 triliun pada tahun 2010 menjadi Rp251.832 1 05.17 6 357 1 3. T ABEL 5.800 2010 4.1 06 17 5.269 6.297 88.10. dan Bali dan Nusa Tenggara.334 37 .Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal belanja modal menghasilkan output berupa infrastruktur sarana dan prasarana pelayanan publik yang mempengaruhi minat investor untuk menanamkan modal di daerah.27 6 3.425 7 6. sehingga menempatkan Indonesia sebagai negara Asia ketiga yang mengalami pertumbuhan ekonomi tingggi. Sementara BUMN. dan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) yang dicanangkan sejak tahun 2011.1 7 1 148. dan dua provinsi yang pertumbuhan ekonominya negatif yaitu Papua dan Nusa Tenggara Barat.934 1 .

43 pada Sum ber: Bada n Pu sa t Sta tistik (Da ta Diolah ) tahun 2011.47% 12 Malut 7.43 tersebut cenderung berkurang.29% 9 Jambi 7.19% 7 Sulut 7.51 0. Riau 7.19 0.42 0.31% 2 Sumut 6.5% 10 5 0 -5 -10 Sumber: Badan Pusat Statistik d ata d iolah Perbedaan pertumbuhan ekonomi antarprovinsi tersebut.52 0.43 0.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 30 25 20 15 10 5 0 -5 GRAFIK 5.18% 6 Jatim 6.63% 3 Kalteng 6.2011 terlihat bahwa tingkat pemerataan 2007 2008 2009 2010 2011 aktivitas perekonomian yang tercermin dari nilai PDRB antar Indonesia 0.20 ketimpangan namun ketimpangan 0. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-27 .48 0.20 0. 2007 .43 0.43 provinsi (tidak termasuk Provinsi Sumatera 0.44 0.48 0.17 0.51% 13 Sulsel 8.8 PERTUMBUHAN EKONOMI 2010 persen Pertumbuhan Ekonomi Nasional : 6.91% 8 Kep.35% 10 Gorontalo 7.17 0.82 0.73 bahwa pada tahun 2006 Indeks Sulawesi 0.21% 16 Papbar 26.82% Sumber: Bad an Pusat Statistik (d ata d iolah) 30 25 20 15 GRAFIK 5.20 0.82 0.43 0.96% 5 DKI Jakarta6.19 0.11 Williamson tahun 2007–2011 INDEKS WI LLI AMSON UNT UK PDRB.48 DKI Jakarta) masih menunjukkan Jawa 0. Bali dan Nusa Tenggara Pada Tabel 5.52 0.59 * Tidak Term asu k DKI dan turun menjadi 0.60 perekonomian adalah sebesar 0.11 dapat dilihat Kalimantan 0.51 0.79% 4 Maluku 6.12% 15 Sulbar 11.72 0.47% 11 Sulteng 7.1% Di atas Pertumbuhan Ekonomi Nasional 1 NTB 6.47 0.49 0.52 0. menunjukkan bahwa masih terjadi adanya ketimpangan ekonomi dan sekaligus ketimpangan pemerataan pembangunan antar daerah.17 0.68% 14 Sultra 8. Berdasarkan angka Indeks T ABEL 5.50 0.20 Williamson untuk aktivitas Maluku dan Papua 0.80 0.9 PERTUMBUHAN EKONOMI 2011 Pertumbuhan Ekonomi Nasional : 6.17 0.53 0.

Indikator tingkat pengangguran menurun dari  7.00/jiwa. Maluku.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Selain indikator pertumbuhan ekonomi.87  persen  tahun  2009. Hal ini menunjukkan bahwa telah terjadi proses catching-up peningkatan kesejahteraan masyarakat dari daerah-daerah yang relatif masih tertinggal. dan Maluku Utara.000/jiwa. Peningkatan kegiatan ekonomi di daerah yang distimulasi oleh belanja pemerintah dan investasi sektor swasta telah memberikan dampak terhadap jumlah uang beredar dan pergerakan harga barang dan jasa (inflasi) di daerah. sejak tahun 2011 telah dibentuk Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) di beberapa kota dari 66 kota yang selalu dipantau tingkat inflasinya oleh BPS. Kebijakan anggaran Transfer ke Daerah pada tahun 2013 diarahkan untuk mendukung kesinambungan pembangunan di daerah dan meningkatkan kualitas pelaksanaan program/kegiatan yang menjadi prioritas daerah berdasarkan SPM yang telah ditetapkan untuk masing-masing bidang. Secara rinci tujuan dari alokasi anggaran Transfer ke Daerah tahun 2013 adalah untuk: 5-28 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .795. Selain itu ada beberapa provinsi lain yang pendapatan daerah per kapitanya tergolong tinggi yakni Papua. 5. provinsi yang mempunyai pendapatan daerah per kapita paling rendah adalah Jawa Barat. juga mempertimbangkan kemampuan keuangan negara dan tujuan yang hendak dicapai dalam setiap tahun anggaran berdasarkan program/kegiatan yang telah ditetapkan sebagai prioritas dalam pembangunan nasional. Dalam 3 tahun terakhir.14  persen  tahun 2010. Indikator pendapatan daerah per kapita menunjukkan adanya perbedaan yang cukup signifikan antarprovinsi. yakni masingmasing 13. penimbunan dan pungli. yaitu sebesar Rp12. dan 6. Gorontalo.12. Pada tahun 2011.80 persen. tingkat keberhasilan pembangunan ekonomi di daerah bisa dilihat tingkat kemiskinan. Pada tahun 2011.56 persen tahun 2011. rantai distribusi yang terlampau panjang. daerah-daerah yang tingkat kemiskinannya relatif tinggi. data inflasi dari 66 kota sebagaimana yang terlihat pada Tabel 5.000.13. serta pengaruh musiman.4. dan tingkat pengangguran. Implementasi kebijakan anggaran Transfer ke Daerah selain memperhatikan kebutuhan pendanaan urusan pemerintahan di daerah. seperti Papua.1 Kebijakan Anggaran Transfer ke Daerah RAPBN 2013 Anggaran Transfer ke Daerah merupakan salah satu instrumen kebijakan desentralisasi fiskal guna mendanai urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan daerah dalam rangka pelaksanaan otonomi daerah. yaitu sekitar Rp945. Perkembangan indikator kesejahteraan masyarakat dapat dilihat pada Tabel 5.  menjadi  7. TPID dan Pemda akan fokus untuk membenahi permasalahan struktural yang terkait dengan kelangkaan pasokan barang pokok akibat terbatasnya produksi pangan.6 persen dan 10.4 Anggaran Transfer ke Daerah Tahun 2013 5. tingkat kemiskinannya menurun lebih cepat dibandingkan dengan wilayah Jawa-Bali yang tingkat kemiskinannya memang sudah relatif lebih rendah. buruknya infrastruktur distribusi. Papua Barat. Dalam rangka pengendalian inflasi. sedangkan provinsi yang mempunyai pendapatan daerah per kapita tertinggi adalah Papua Barat. menunjukkan adanya penurunan dibandingkan dengan tingkat inflasi tahun 2010. Pada tahun 2011 daerah yang mempunyai tingkat pengangguran relatif tinggi adalah Provinsi Banten dan Provinsi DKI Jakarta. Kalimantan Timur. Untuk menjaga stablitas harga tersebut. pendapatan daerah per kapita.

1 08 3 .3 3 6 .1 6 5.2 3 1 6 .7 4 6 2 .4 5 4 .4 9 1 1 .7 5 1 4 .2 5 8.3 1 1 1 .3 0 9.83 9 3 .2 00 2 .1 3 3 .2 55 1 .01 8 1 .03 3 4 .62 6 .05 9 .83 3 .1 6 1 6 .08 6 .88 2011 1 0.9 4 2 3 .7 8 1 1 .3 7 3.2 3 4 .58 5.4 56 1 0. serta antardaerah. 2.6 3 4 .49 0 1 .4 4 5 2 .3 7 5.02 9 .4 2 7 .7 8 5.56 8.6 0 4 .6 1 4 .1 5 4 .9 3 9.7 7 3 .2 4 8 2 .55 9 .6 9 5.59 8.06 3.7 1 4 .545 2.9 54 3 .50 8.57 6 .1 6 0 1 .64 7 2 .6 5 1 5.53 35.02 4 .1 2 25.7 2 6.2 5 5.52 1 1 .08 1 6 .97 5.1 53 2 .3 2 1 5.3 0 8. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-29 .02 1 0.2 5 5.7 4 1 0.80 3 4 .03 1 5.6 0 9 .2 5 5.56 2 .06 8 2.3 3 1 0.97 7 .7 9 1 8.00 6 .555 1 .57 8.1 87 2 .57 0 2 .6 5 6 .88 6 .33 5.08 8.4 8 8.3 7 4 .89 6 .7 3 3 7 .80 2 .9 2 Tingkat Pengangguran 2009 1 0.7 6 1 0.9 7 1 1 .3 3 1 3.2 4 8.92 0 2 .2 3 2 0.56 8.56 1 5.55 1 1 .4 84 6.59 7 4 .86 7 1 .6 6 4 2 .7 7 3 1 .07 3 .9 3 1 9 .02 2 3 .4 3 2.51 1 7 .2 4 0 3.55 5.6 2 1 5.2 3 7 1 .1 09 3 .4 1 9 2 .2 9 0 4.1 0 1 8.052 4 .2 8 9.7 4 2 0.2 7 7 7 .3 1 5.903 2011 9 45 1 .1 0 3 .56 2010 1 0.1 45 1 .01 4 2 .2 0 2 1 .80 7 .053 1 .82 0 2.80 7 .81 9 3 .9 8 6 .89 5.9 0 9.3 9 9 2 .3 2 7 .84 3 .08 7 .6 8 2011 9 .3 8 7 .2 9 7 .97 7 .54 7 1 .3 9 4 .07 5 2 .006 2 .2 6 3 .6 4 1 7 .92 6 2 .57 5.7 5 5.2 9 5.90 3 .7 7 1 8. 3.9 3 4 .1 7 0 3.6 8 6 .2 1 4 .686 2 .6 5 8.9 1 8 2 .900 2 .62 6 .9 87 2 .857 2 .6 1 5.59 9.2 3 1 4 .2 9 4 .1 8 6 .03 1 0.52 4 1 .54 5.9 05 3 .9 7 5.83 8 8.3 2 2 .308 2 .01 1 0.1 1 1 0.51 6 .6 1 9 .1 4 4 .802 1 .03 7 1 .2 7 2 8.058 1 .2 6 1 6 .255 1 2 .6 1 1 1 .9 4 21 .2 2 3 3.36 5.4 7 1 1 .9 6 7 .1 4 4 2 .43 1 2 .44 7 .3 4 6 .07 2 1 1 .3 7 6 .6 2 2 .2 2 2 2 .12 PERBANDINGAN PENDA PA T A N APBD PER KAPIT A DENGA N INDIKAT OR KESEJA HT ERA AN MASY ARA KA T .6 6 3 6 .9 8 3.7 7 9 .6 9 5.51 3 3 .7 1 4 2 .051 3 .4 3 8.05 3 .89 3 1 .23 6 1 .01 7 6 .7 95 Tingkat Kemiskinan 2009 1 1 .56 3 4 .2 9 1 8.4 7 9 .1 09 4 .1 3 2 3.7 5 1 3 .2 3 2 1 .2 7 7 .06 5.9 4 Prov insi Jabar Banten Jateng Jatim DIY Lam pung NTB Sum ut Sulsel Bali NTT Sum sel Kalbar Sum bar Jam bi Sulteng DKI Jakarta Sulbar Kalsel Gor ontalo Babel Sultra Sultra Bengkulu Riau Kep.1 9 6.49 2 3 .2 1 2 3 .2 1 9 4 .6 1 3 .7 1 6 3 .003 1 .51 1 2.3 4 1 8.550 1 .51 1 7 .2 1 8 4.4 0 2 3 .7 2 1 6 .3 1 1 6 .56 9 .4 7 7 . dan kabupaten/kota.7 1 8 2 .27 9 7 .9 8 3 1 .56 5.96 1 4 . Riau Maluku Aceh Kalteng Malut Kaltim Papua Papbar Su m ber : Kem en ter ia n Keu a n g a n da n Ba da n Pu sa t Sta tistik (da t a diola h ) 1. meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah dan mengurangi kesenjangan pelayanan publik antardaerah.9 7 8.82 8 1 .4 6 1 8.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 T A BEL 5 .7 3 1 1 .82 5.3 6 7 . provinsi.2 4 1 2 .55 7 .4 04 2 .97 8 4 .4 8 1 3 .89 2 2 .06 8.4 5 8.83 4 .00 1 9 .04 9 1 0.04 8.88 2 3 .05 2 7 .83 1 3 . 2009-2011 Pend APBD/ Kapita (Ribu Rupiah) 2009 887 934 1 .6 8 1 7 .050 2 .1 4 5 2010 855 859 1 .50 8.9 4 8.2 1 3 2.6 5 4.01 7 .4 1 8 2 .6 2 6 .83 1 8.7 6 1 4 . menyelaraskan besaran kebutuhan pendanaan di daerah sesuai dengan pembagian urusan pemerintahan antara pusat.3 1 8 2.54 8.1 4 6.7 1 2010 1 1 .9 5 5.1 6 3 . meningkatkan kapasitas fiskal daerah serta mengurangi kesenjangan fiskal antara pusat dan daerah.

83 7 .04 1 1 .80 6 .7 4 6 .7 3 7 .52 1 2 . 2008-2011 (dalam persen) No.9 0 3 .9 5 2010 6 .9 8 7 .2 8 1 .00 1 0.09 1 2 .3 8 7 .1 7 1 .6 5 7 .7 8 2 .80 3 .7 9 3 .4 1 1 3 .3 0 8.3 3 6 .83 2 .6 2 4 .3 2 4 .9 3 2 .2 3 4 .83 1 .2 1 6 .9 3 2009 3 .85 4 .6 7 1 0.1 2 8.54 1 1 .1 0 9 .9 5 3 .54 8.09 6 .3 3 2010 7 .6 7 2 . 6.52 3 .53 6 .09 3 .6 0 6 .54 3 .9 7 7 .1 1 1 1 .1 7 2 .85 1 3 .9 3 0.3 8 7 .1 3 4 .59 1 1 .6 8 9 .54 3 .1 7 2 .2 5 3 .4 7 1 0.53 1 4 .9 2 6 .04 6 .4 0 6 .89 4 .85 4 .09 1 0.4 9 3 .04 8.00 3 . meningkatkan perhatian terhadap pembangunan di daerah tertinggal.3 4 5.87 5.7 2 2 .06 7 .05 No.3 8 7 .87 2 .08 4 .2 6 1 .1 6 1 1 . 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kot a Lh okseu m aw e Banda Aceh Padang Sidem pu an Sibolga Pem atang Siantar Medan Padang Pekanbar u Du m ai 2008 1 5.9 9 7 .09 3 .7 2 3 .2 5 9 . meningkatkan daya saing daerah.7 6 3 .52 7 .4 2 1 1 .84 7 .58 3 . 5-30 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .9 7 8.9 5 1 1 .6 0 3 .50 1 .4 8 2011 3 .88 7 .Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal T ABEL 5 .9 1 2 .9 7 2 .88 2 .1 2 8.6 8 6 .4 0 1 0.89 3 .08 6 .07 6 .2 1 1 .6 8 7 .87 1 .55 1 0. meningkatkan kemampuan daerah dalam menggali potensi ekonomi daerah.4 7 1 1 .7 5 6 .6 3 5.4 8 9 .13 LAJU INFLASI T AHUNAN DI 66 KOT A.03 1 1 .55 3 .2 8 6 . 7.1 5 8.09 1 3 .57 5. 8.9 3 1 .3 5 8.1 9 6 .7 5 3 .1 7 1 4 .9 4 2 .4 9 2 .1 8 3 .7 8 5.3 1 1 0.9 7 1 0.53 9 .3 9 4 .7 2 2 .4 3 5.2 6 4 .51 2009 3 .1 4 4 .51 1 1 .1 4 1 2 .7 7 6 .52 6 . 5.08 4 .1 1 6 .4 0 1 .6 7 3 .7 8 1 0.4 0 6 .7 8 3 .4 9 1 .1 2 4 .82 5.9 8 6 .1 2 5.3 2 3 .7 8 3 .1 3 5.09 4 .2 3 7 .00 7 .54 5.7 0 2011 3 .9 9 1 0.3 5 1 8.1 0 1 1 .4 3 8.4 5 2 .2 8 3 . dan 9.1 8 6 .1 0 2 .6 4 0.6 7 4 .7 0 1 3 .58 5.81 2 .1 6 6 .2 4 5.1 9 4 .05 6 .3 2 4 .2 0 3 .9 5 9 .9 7 6 .7 1 4 .3 2 2 .1 1 1 2 .3 7 5.4 9 4 .3 5 5.3 7 3 .6 5 7 .07 1 2 .54 7 .87 7 . meningkatkan efisiensi pemanfaatan sumber daya nasional.6 8 8.7 8 8.2 9 3 .4 0 34 Probolinggo 35 Madiun 36 Su rabay a 37 Ser ang 38 Tanger ang 39 Cilegon 40 Denpasar 41 Mataram 42 Bim a 43 Maum ere 44 Ku pang 45 Pontianak 46 Singkaw ang 47 Sam pit 48 Palangkar ay a 49 Banjarm asin 50 Balikpapan 51 Sam arinda 52 Tarakan 53 Manado 54 Palu 55 Watam pone 56 Makassar 57 Par epar e 58 Palopo 59 Kendar i 60 Gorontalo 61 Mam uju 62 Am bon 63 Ter nate 64 Manokw ari 65 Sor ong 66 Jay apu ra 1 0 Batam 1 1 Jambi 1 2 Palem bang 1 3 Bengku lu 1 4 Bandar Lam pu ng 1 5 Pangkal Pinang 1 6 Tanju ng Pinang 1 7 DKI Jakar ta 1 8 Bogor 1 9 Su kabu m i 20 Tasikm alay a 21 Bandung 22 Cir ebon 23 Bekasi 24 Depok 25 Pu rw oker to 26 Su rakarta 27 Sem arang 28 Tegal 29 Yogy akar ta 30 Jem ber 31 Su menep 32 Kedir i 33 Malang Su m ber : Ba da n Pu sa t St a t ist ik (2 01 1 ) 4.3 2 1 2 .6 3 1 0.06 1 .7 1 2 .7 8 3 .4 7 3 .84 1 .3 2 4 .3 6 3 .50 3 .7 0 7 .58 3 .1 1 3 .03 1 0.6 8 8.4 5 6 .4 1 3 .6 9 6 .7 5 6 .9 2 3 .3 8 3 .01 1 5.2 3 6 .4 3 4 .9 9 3 .3 5 3 .4 5 2 .01 2 .05 7 . terluar.6 6 3 .03 5.4 9 9 .9 6 4 .3 0 2 .7 1 3 .88 8.4 3 4 .56 4 .83 9 .6 2 2 .9 1 6 .6 0 5.08 9 .09 4 .3 3 4 .52 1 0. mendukung kesinambungan fiskal nasional.7 6 2 .1 7 6 .2 0 2 . meningkatkan sinkronisasi antara rencana pembangunan nasional dengan pembangunan daerah.00 9 .7 7 1 5.3 4 4 .02 9 .86 1 .3 6 6 .85 6 . Kot a 2008 5.2 6 1 1 .3 0 1 4 .7 8 9 .1 3 3 .88 2 .86 1 .52 4 .3 5 7 .6 4 7 .59 4 .06 1 .6 9 2 .4 3 5. dan terdepan.4 3 0.9 4 1 3 .

5.6 persen dari PDB).8 triliun. 70. yang 22. alokasi DBH direncanakan mencapai Rp99. Penurunan pagu alokasi DBH tahun 2013 tersebut antara lain terkait menurunnya rencana penerimaan PBB sehubungan dengan adanya pengalihan PBB-P2 menjadi pajak daerah dan menurunnya rencana penerimaan negara bukan pajak dari sektor Migas. (4) menjaga kesinambungan sistem penyaluran tepat waktu dan tepat jumlah melalui mekanisme rekonsiliasi data antara Pemerintah Pusat dan daerah penghasil. kebijakan DBH diarahkan untuk: (1) menyempurnakan proses penghitungan dan penetapan alokasi DBH secara lebih transparan dan akuntabel.1.1 Dana Perimbangan Dalam RAPBN tahun 2013. Kebijakan pelaksanaan alokasi DBH tahun 2013 mengacu kepada ketentuan-ketentuan yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004.1 persen dari PDB).8 persen DBH SDA. dan (5) menyelesaikan kurang bayar DBH.3 triliun (4. Pagu alokasi Dana Perimbangan tersebut meningkat 6. Pada tahun 2013 diperkirakan Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-31 . Pagu alokasi anggaran Transfer ke Daerah tersebut meningkat 8. Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua menjadi undang-undang. Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). serta Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan. yang 83.9 persen berupa DBH.4 persen DAU. alokasi Dana Perimbangan direncanakan sebesar Rp435.7 persen dari PDB).7 persen DAK.4 triliun.1.1 persen berupa Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian. (2) menyempurnakan sistem penganggaran dan pelaksanaan atas PNBP yang dibagihasilkan ke daerah.1 Dana Bagi Hasil Dana Bagi Hasil adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN.4.4 persen jika dibandingkan dengan pagu anggaran Transfer ke Daerah dalam APBNP 2012 sebesar Rp478.3 persen dibandingkan dengan pagu dalam APBNP 2012 sebesar Rp108. dan Cukai Hasil Tembakau (CHT). 5. dan Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai. Pagu alokasi DBH tersebut turun 8.1 DBH Pajak DBH Pajak terdiri atas Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN). 5.9 triliun (5.4 triliun.4 triliun (1. dalam RAPBN 2013 anggaran Transfer ke Daerah direncanakan sebesar Rp518. yang 50.4.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Guna mendukung pelaksanaan kebijakan tersebut. Alokasi DBH PBB memperhatikan implikasi dari pelaksanaan UU Nomor 28 tahun 2009 terkait dengan pengalihan PBB-P2 menjadi pajak daerah yang dilaksanakan sesuai dengan kesiapan masing-masing daerah.2 persen berupa DBH Pajak dan 49. Dalam RAPBN 2013. Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh.1. yang dialokasikan kepada daerah berdasarkan persentase tertentu untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi.1.4.6 persen bila dibandingkan dengan pagu Dana Perimbangan dalam APBNP 2012 sebesar Rp408. dan 6.9 persen berupa Dana Perimbangan serta 16.1.1. Dalam tahun 2013. (3) meningkatkan akurasi data melalui koordinasi dengan institusi pengelola Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dan Penerimaan Perpajakan.

maka tidak ada lagi alokasi DBH dari PBB sektor tersebut dalam pagu APBN. Sementara pagu alokasi DBH CHT dalam tahun 2013 disusun berdasarkan ketentuan Pasal 66A Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 dan Keputusan Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia Nomor 54/PUU-VI/2008 tanggal 14 April 2009. pagu alokasinya dalam RAPBN 2013 tetap memperhatikan ketentuan Pasal 12 ayat (1). dan (c) DBH CHT sebesar Rp1. termasuk kurang bayar DBH PBB sebesar Rp223. maka: (a) bagian daerah atas PBB ditetapkan sebesar 90 persen dari penerimaan PBB. (b) pembinaan industri. Sesuai dengan ketentuan tersebut.0 triliun.1 triliun.6 miliar.1 miliar.6 persen dibagi secara merata untuk seluruh kabupaten/kota dalam provinsi yang bersangkutan. termasuk kurang bayar DBH CHT sebesar Rp91.7 triliun.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal ada sekitar 107 daerah yang akan memungut PBB-P2 sebagai pajak daerah. Untuk DBH PBB.2 persen untuk provinsi. besarnya DBH PPh Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 WPOPDN adalah sebesar 20 persen dari penerimaan PPh yang bersangkutan.5 persen dibagi secara merata kepada kabupaten/kota dan 3. atau turun 3. Penerimaan DBH CHT tersebut dibagi kepada kabupaten/kota di wilayah provinsi tersebut dengan imbangan 30 persen untuk provinsi dan 70 persen untuk kabupaten/kota. 16.9 triliun (0. dan (c) bagian Pusat sebesar 10 persen dari penerimaan PBB. Selanjutnya paling lambat tahun 2014 seluruh daerah ditargetkan sudah mengelola PBB sektor perdesaan dan perkotaan sebagai Pajak Daerah. Berbeda dengan DBH Pajak yang bersifat block grant.8 triliun. provinsi dan kabupaten/ kota dengan persentase yang berbeda-beda untuk setiap sektor PBB. (b) DBH PBB sebesar Rp26. DBH PPh Pasal 21 dan PPh Pasal 25/29 WPOPDN yang diberikan kepada daerah dibagi dengan imbangan 12 persen untuk kabupaten/kota dan 8 persen untuk provinsi. yakni digunakan untuk mendanai: (a) peningkatan kualitas bahan baku. 6.5 persen terhadap PDB). Berdasarkan rencana penerimaan perpajakan yang dibagihasilkan. (d) sosialisasi ketentuan di bidang cukai. Alokasi DBH Pajak dalam RAPBN TA 2013 tersebut terdiri atas: (a) DBH PPh sebesar Rp22. 5-32 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . Sesuai dengan ketentuan tersebut. dalam RAPBN TA 2013 alokasi DBH Pajak direncanakan mencapai Rp49. Alokasi DBH PPh memperhatikan ketentuan Pasal 13 UU Nomor 33 Tahun 2004 dan Pasal 8 Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005. Biaya Pemungutan sebesar 9 persen tersebut dibagi antara Pusat.5 persen dibandingkan dengan alokasi DBH Pajak dalam APBNP tahun 2012 sebesar Rp51. Bagian kabupaten/kota tersebut dibagi 8. Bagian kabupaten/kota dibagi dengan imbangan 40 persen untuk kabupaten/kota penghasil dan 30 persen untuk kabupaten/kota lainnya. dan memperhatikan ketentuan-ketentuan mengenai DBH Pajak termasuk CHT. (c) pembinaan lingkungan sosial. Sementara dari bagian Pusat sebesar 10 persen tersebut. Sebagai konsekuensi dari pengalihan PBB-P2 menjadi pajak daerah.4 persen untuk daerah penghasil dan 3. DBH CHT bersifat specific grant. dengan rincian 64. Sesuai dengan ketentuan tersebut DBH CHT dibagikan kepada provinsi penghasil cukai hasil tembakau dan provinsi penghasil tembakau. Daerah penghasil ditentukan berdasarkan tempat wajib pajak terdaftar dan/ atau tempat kegiatan usaha wajib pajak. yakni sebesar 2 persen dari penerimaan negara dari cukai hasil tembakau.5 persen dibagi sebagai insentif kepada kabupaten/kota yang realisasi penerimaan PBB-P2 tahun sebelumnya mencapai atau melampaui rencana penerimaan yang ditetapkan.8 persen untuk kabupaten/kota. dan/atau (e) pemberantasan barang kena cukai ilegal. (b) biaya pemungutan sebesar 9 persen dari penerimaan PBB. (2). dan (3) UU Nomor 33 Tahun 2004 dan Pasal 5 dan Pasal 6 Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005.

DBH gas bumi sebesar Rp14. 5. Penetapan alokasi DBH SDA dimulai dengan perkiraan alokasi yang dihitung berdasarkan rencana penerimaan yang ditetapkan dalam APBN.5 persen dari penerimaannya setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya.5 persen dari DBH SDA Migas tersebut dikecualikan bagi daerah provinsi dan kabupaten/kota yang mengikuti ketentuan undang-undang otonomi khusus yang telah diatur tersendiri. Panas Bumi. SDA pertambangan umum.1. perhitungan DBH SDA atas realisasi penerimaan tahun anggaran berjalan. Adapun rincian tambahan tersebut adalah minyak bumi sebesar 55 persen dan gas bumi sebesar 40 persen. DBH pertambangan umum sebesar Rp13.1. Sesuai dengan ketentuan Pasal 14 huruf e dan huruf f dan Pasal 106 ayat (1) UU Nomor 33 Tahun 2004.2 Dana Alokasi Umum DAU adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dialokasikan dengan tujuan pemerataan kemampuan keuangan antardaerah untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. sehingga proporsi migas untuk kedua daerah tersebut masing-masing menjadi 70 persen. dan SDA perikanan. DBH perikanan sebesar Rp120.5 persen dari PDB).4. Besaran DAU Nasional sangat tergantung dari besaran PDN neto dalam APBN. Kehutanan. guna memenuhi amanat Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 5. SDA perikanan. Kebijakan PDN neto senantiasa mempertimbangkan unsur-unsur pengurang PDN dengan tetap menjaga peningkatan riil alokasi DAU setiap tahun. serta dengan memperhatikan ketentuan pembagian DBH SDA tersebut.5 persen dan 30. Pagu alokasi DBH SDA tersebut lebih rendah 12. Alokasi DBH SDA dalam RAPBN tahun 2013 tersebut terdiri atas DBH minyak bumi sebesar Rp18.4. Selanjutnya. Berdasarkan rencana penerimaan negara bukan pajak yang berasal dari SDA minyak bumi dan gas bumi.8 triliun.2 DBH Sumber Daya Alam DBH yang bersumber dari sumber daya alam (SDA) terdiri atas SDA pertambangan minyak bumi. SDA kehutanan. serta SDA Pertambangan Panas Bumi. SDA Panas Bumi.1. Dalam rangka pelaksanaan penyalurannya. maka dalam RAPBN tahun 2013. secara triwulanan dilakukan mekanisme rekonsiliasi data antarinstansi pusat terkait serta antara pusat dan daerah penghasil.8 miliar. Porsi 0.3 triliun. Selanjutnya. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-33 .7 triliun.3 triliun.0 miliar.5 persen dari DBH SDA Migas tersebut diarahkan sebagai tambahan anggaran pendidikan dasar dan sekaligus diperhitungkan sebagai bagian dari alokasi minimum 20 persen untuk anggaran pendidikan dalam APBN. dalam RAPBN 2013 dialokasikan tambahan DBH SDA Migas untuk Propinsi Papua Barat dan Propinsi NAD. SDA kehutanan. mulai tahun 2009 alokasi untuk daerah dari bagi hasil minyak bumi dan gas bumi ditetapkan masing-masing 15. alokasi DBH SDA direncanakan sebesar Rp49.7 triliun. dan Perikanan ditetapkan sebesar 80 persen dari penerimaannya. Dalam rangka melaksanakan amanat UU Nomor 21 Tahun 2001 sebagaimana diubah dengan UU Nomor 35 Tahun 2008 tentang Otonomi Khusus Papua dan UU Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. SDA pertambangan umum.5 triliun (0.1.7 persen dibandingkan dengan alokasi DBH SDA pada APBNP 2012 sebesar Rp 56. bagian daerah dari SDA Pertambangan Umum. dan DBH panas bumi sebesar Rp282. Porsi sebesar 0.1. DBH kehutanan sebesar Rp2. SDA pertambangan gas bumi.

Besaran DAU yang didistribusikan kepada provinsi dan kabupaten/kota dalam RAPBN 2013. yang salah satunya. 5-34 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . yang dihitung atas dasar jumlah gaji PNSD. dalam rangka meningkatkan fungsi DAU sebagai alat untuk meminimalkan ketimpangan fiskal antardaerah. Alokasi Dasar (AD). DBH Pajak. luas wilayah. Celah fiskal (CF). dapat menghasilkan tingkat pemerataan yang lebih baik dengan penggunaan tolok ukur kesenjangan fiskal melalui indikator ekualisasi. maka tingkat variasi atau kesenjangan fiskal antardaerah makin diperkecil dan pemerataan kemampuan keuangan antardaerah akan makin baik. Selanjutnya. yang meliputi variabel kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal. formula DAU terbagi menjadi dua komponen utama. Sementara itu.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal jumlah keseluruhan DAU ditetapkan sekurang kurangnya 26 persen dari PDN neto yang ditetapkan dalam APBN. komponen AM dan KF tersebut disempurnakan menjadi alokasi dasar (AD) dan celah fiskal (CF). Sebelum tahun 2006. Selanjutnya. Kapasitas Fiskal diwakili oleh variabel PAD. indeks kemahalan konstruksi. dengan mempertimbangkan selisih kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal masing-masing daerah. yaitu pada penyempurnaan komponen alokasi minimum (AM) dan kesenjangan fiskal (KF). Kebijakan alokasi DAU ke daerah dilakukan dengan menggunakan formula yang didasarkan pada data dasar perhitungan DAU. dan DBH SDA tidak termasuk DBH SDA Dana Reboisasi. dan PDRB per kapita. dan tunjangan jabatan sesuai dengan peraturan penggajian pegawai negeri sipil serta mempertimbangkan kebijakan-kebijakan terkait penggajian dan kebijakan terkait pengangkatan CPNSD. analisis terhadap tingkat kesenjangan fiskal antardaerah dapat pula diformulasikan melalui penentuan proporsi komponen DAU. serta data alokasi dasar. AM dihitung berdasarkan komponen lumpsum dan proporsional belanja pegawai. Adanya penguatan peran CF dalam formula DAU dengan membatasi AD. dan b. yaitu AM dan alokasi DAU berdasarkan KF. Makin kecil peran AD dalam formula DAU. antara lain meliputi gaji pokok ditambah dengan tunjangan keluarga. dapat ditempuh dengan mengurangi proporsi AD dibandingkan dengan CF. Hal ini berarti bahwa makin kecil angka indikator WI. Alokasi DAU berdasarkan CF tersebut merupakan komponen ekualisasi kemampuan keuangan antardaerah. maka akan terus dilakukan langkah-langkah untuk meningkatkan akurasi data dasar perhitungan DAU. Untuk mengukur tingkat ekualisasi terbaik antardaerah. dalam rangka meningkatkan pemerataan alokasi dana antardaerah dan mengatasi ketimpangan kemampuan keuangan antardaerah. sejak tahun 2006. Penggunaan formula tersebut mengalami perubahan sejak diberlakukannya secara efektif Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 yang efektif pelaksanaan peraturan tersebut pada tahun 2006. yaitu selisih antara kebutuhan fiskal dan kapasitas fiskal. maka makin besar peran formula berdasarkan CF yang memiliki fleksibilitas dalam mengoreksi kesenjangan fiskal antardaerah. Kebutuhan Fiskal tercermin dari variabel jumlah penduduk. digunakan indikator Williamson Index (WI) yang merupakan parameter standar pengukuran tingkat pemerataan kemampuan keuangan antardaerah. berdasarkan pada: 1. dan 2. a. indeks pembangunan manusia.

(3) Alokasi Dasar memperhitungkan kebijakan-kebijakan yang terkait dengan kenaikan gaji pokok.2 triliun (3. Jumlah tersebut.3 persen terhadap PDB).4.7 triliun.8 triliun. subsidi pupuk sebesar Rp15. 5.8 triliun. sehingga beberapa subsidi lainnya tersebut yang diperhitungkan dalam penetapan PDN neto adalah sebesar Rp184.503. dan subsidi benih sebesar Rp137.2 triliun.9 triliun. subsidi pajak sebesar Rp4. agar penerimaan DAU secara proporsional dapat seimbang dengan penerimaan DBH dan PAD yang merupakan tolok ukur kemampuan keuangan suatu daerah. Berdasarkan arah kebijakan DAU tersebut dan target pendapatan dalam negeri dalam RAPBN 2013 sebesar Rp1. secara nominal lebih tinggi Rp32. dan (5) tetap melanjutkan penerapan kebijakan non hold harmless.9 miliar. DAU akan tetap diarahkan untuk (1) mendukung fungsi DAU sebagai alat pemerataan kemampuan keuangan antardaerah. Pemerintah akan lebih meningkatkan alokasi DAK ke daerah-daerah tertinggal dengan bersinergi dengan dana-dana pusat (kementerian dan lembaga). formasi CPNSD. Hal ini sejalan dengan konsep dasar DAU sebagai equalizing grant.9 triliun. subsidi BBM sebesar Rp193.3 triliun jika dibandingkan dengan alokasi DAU dalam APBNP tahun 2012 Rp273. dengan memperhatikan amanat UU Nomor 33 Tahun 2004 dan mengacu pada hasil pembahasan antara DPR RI dan Pemerintah dalam rangka Pembicaraan Tingkat I/Pembahasan RUU tentang APBN Tahun Anggaran 2013.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Untuk menyempurnakan tingkat ekualisasi antardaerah.8 triliun. Dari alokasi DAU sebesar Rp306.1.1. yakni kriteria umum.3 triliun. atau mencapai Rp306. maka besaran PDN neto dalam RAPBN 2013 adalah sebesar Rp1. dan kebijakankebijakan lainnya yang terkait dengan penggajian. karena daerah tersebut mengalami peningkatan kapasitas fiskal secara signifikan. maka besaran alokasi DAU dalam RAPBN 2013 direncanakan sebesar 26 persen dari PDN neto. kriteria khusus. yaitu subsidi listrik sebesar Rp80.2 triliun tersebut. dikurangi dengan rencana penerimaan negara yang dibagihasilkan kepada daerah berupa DBH sebesar Rp99. Alokasi DAK ke daerah didasarkan pada tiga kriteria. sambil melanjutkan pengalihan dana-dana dekosentrasi dan tugas pembantuan yang telah menjadi urusan daerah ke DAK. (4) proporsi DAU sebesar 10 persen untuk semua provinsi dan 90 persen untuk semua kabupaten/kota dari besaran DAU nasional. subsidi pangan sebesar Rp17. yang dibagikan untuk provinsi sebesar Rp30.4 triliun. DAK dialokasikan untuk membantu mendanai kegiatan khusus yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional dalam rangka mendorong percepatan pembangunan daerah dan pencapaian sasaran nasional.8 triliun. Selanjutnya. Untuk mendukung pelaksanaan atas formula DAU tersebut dalam RAPBN 2013.5 triliun. (2) meningkatkan akurasi data dasar perhitungan DAU yang bersumber dari lembaga/instansi yang berwenang. Kebijakan non hold harmless tersebut sejalan dengan tujuan untuk memperkecil ketimpangan fiskal antardaerah.6 triliun (10 persen dari total DAU nasional) dan yang dibagikan untuk kabupaten/kota sebesar Rp275.6 triliun (90 persen dari total DAU nasional). dan sebagian porsi (60 persen) dari beberapa subsidi. rencana PNBP yang akan digunakan kembali oleh kementerian/lembaga penghasil PNBP sebesar Rp36. Arah kebijakan DAK tahun 2013 secara umum adalah: Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-35 . Pada tahun 2013. penerapan formula DAU memungkinkan suatu daerah memperoleh DAU lebih kecil dari DAU yang diterima pada tahun sebelumnya.177.3 Dana Alokasi Khusus Sesuai dengan ketentuan UU Nomor 33 tahun 2004. dan kriteria teknis.

Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal a. (6) Infrastruktur Sanitasi. maka bidang yang direncanakan untuk didanai dari DAK tahun 2013 adalah sebagai berikut: (1) Pendidikan. dan (4) mendukung pemenuhan kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan dasar masyarakat sesuai dengan SPM. (14) Energi Perdesaan. (8) Kelautan dan Perikanan. (7) Prasarana Pemerintahan Daerah. Selain itu. serta meningkatkan efektivitas belanja daerah. (16) Sarana dan Prasarana Daerah Tertinggal. b. meningkatkan koordinasi pengelolaan DAK. memantapkan perencanaan DAK dengan mendorong pendekatan berbasis output/ outcome. (4) Infrastruktur Irigasi. (18) Perumahan dan Permukiman. kebijakan dan ruang lingkup kegiatan DAK untuk masing-masing bidang adalah sebagai berikut: 1. h. Pendidikan. Kebijakan bidang DAK tahun 2013 ditentukan berdasarkan pada: (1) dukungan terhadap pencapaian prioritas nasional dalam RPJMN dan RKP 2013. (15) Transportasi Perdesaan. c. (12) Kehutanan. (3) Infrastruktur Jalan. meningkatkan koordinasi penyusunan Petunjuk Teknis. i. melalui penyediaan sarana dan prasarana fisik pelayanan dasar masyarakat. dengan pertimbangan-pertimbangan tersebut di atas dan dalam rangka mendukung tema RKP 2013. sesuai dengan RPJM. diarahkan untuk mendukung penuntasan program wajib belajar pendidikan dasar 9 (sembilan) tahun yang bermutu dan merata dalam rangka memenuhi SPM dan secara bertahap memenuhi Standar Nasional Pendidikan. dan (19) Keselamatan Transportasi Darat. (2) Kesehatan. Sejalan dengan arah kebijakan umum DAK. d. kegiatan DAK Pendidikan 2013 juga diarahkan untuk mendukung pelaksanaan pendidikan menengah universal melalui penyediaan sarana prasarana pendidikan yang berkualitas 5-36 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . (10) Lingkungan Hidup. e. (5) Infrastruktur Air Minum. f. membantu daerah-daerah yang memiliki kemampuan keuangan relatif rendah dalam membiayai pelayanan publik dalam rangka mendorong pencapaian SPM. mendorong Kementerian/Lembaga untuk mengalihkan dana dekonsentrasi/tugas pembantuan yang merupakan bagian dari anggaran Kementerian/Lembaga yang masih digunakan untuk melaksanakan urusan daerah secara bertahap ke DAK. meningkatkan kinerja dan kualitas pengelolaan DAK. memperhatikan daerah tertinggal di masing-masing bidang DAK. (2) arah kebijakan DAK dalam RPJMN 2010-2014 yang fokus pada outcome oriented dan (3) mendukung percepatan pembangunan daerah. (17) Sarana dan Prasarana Kawasan Perbatasan. (11) Keluarga Berencana. (13) Sarana dan Prasarana Perdagangan. meningkatkan akurasi data-data teknis dan menghindari duplikasi kegiatan antar Bidang DAK. sehingga dapat membantu sinkronisasi kegiatan DAK dengan kegiatan yang didanai dari sumber pendanaan lainnya (APBN dan APBD). menerapkan kebijakan sanksi (disinsentive) kepada daerah yang tidak melaporkan pelaksanaan kegiatan DAK melalui penggunaan kinerja pelaporan sebagai salah satu pertimbangan dalam penyusunan kriteria teknis perhitungan alokasi DAK. (9) Pertanian. Selanjutnya. g.

(3) pelayanan kefarmasian. (5) pembangunan ruang kelas baru jenjang SMP/SMPLB. (2) pelayanan kesehatan rujukan yakni pemenuhan/pengadaan sarana. bayi dan anak.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 dan mencukupi. (e) Pengadaan sarana dan prasarana ICU dan IGD. prasarana dan peralatan bagi RSUD antara lain meliputi: (a) Pengadaan sarana dan prasarana RS Siap PONEK. antara lain meliputi: (a) Penyediaan obat dan perbekalan kesehatan. (8) pengadaan peralatan pendidikan jenjang SD/SDLB. serta pencegahan penyakit dan penyehatan lingkungan terutama untuk pelayanan kesehatan penduduk miskin dan penduduk di daerah tertinggal. Kesehatan. dan peralatan bagi puskesmas dan jaringannya. serta (9) pengadaan buku teks pelajaran/ referensi jenjang SMP/SMPLB dan SMA/SMK/SMLB. penyediaan buku referensi perpustakaan. (d) Pemenuhan peralatan UTD RS/ BDRS. penanggulangan masalah gizi. baik negeri maupun swasta. Lingkup kegiatannya adalah:(1) pelayanan kesehatan dasar yakni pemenuhan sarana. perbekalan kesehatan dan vaksin yang berkhasiat. peningkatan sarana prasarana pelayanan kesehatan dasar dan rujukan termasuk kelas III Rumah Sakit. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-37 . diarahkan untuk meningkatkan akses dan kualitas pelayanan kesehatan dalam rangka percepatan pencapaian target MDGs yang difokuskan pada penurunan angka kematian ibu. (b) Penyediaan fasilitas Tempat Tidur Kelas III RS. (c) Pembangunan baru Instalasi Farmasi gugus kepulauan/satelite dan sarana pendukungnya. (d) Penyediaan sarana dan prasarana penyehatan lingkungan/pengadaan UKBM Kit. bermutu dan bermanfaat dalam rangka mempersiapkan pelaksanaan Badan Penyelenggaran Jaminan Sosial (BPJS) kesehatan 2014. SMP/SMPLB dan SMA/SMK/SMLB. dengan dukungan penyediaan jaminan persalinan dan jaminan kesehatan di pelayanan kesehatan dasar dan rujukan. dan penyediaan peralatan pendidikan. (c) Pembangunan IPL RS. Kegiatan DAK Pendidikan tahun 2013 akan diprioritaskan untuk melaksanakan rehabilitasi ruang kelas dan/atau ruang belajar rusak sedang jenjang SD/SDLB dan SMP/SMPLB. aman. antara lain meliputi: (a) Pembangunan Puskesmas Pembantu/Puskesmas di DTPK/Puskesmas Perawatan mampu PONED/Instalasi pengolahan limbah puskesmas/pembangunan poskesdes/ posbindu. pembangunan Ruang Kelas Baru (RKB) dan Ruang Belajar Lain (RBL) beserta perabotnya bagi jenjang SMP/SMPLB. (4) rehabilitasi ruang belajar rusak berat jenjang SMA/SMK/SMLB. Sekolah penerima DAK Bidang Pendidikan tahun 2013 meliputi jenjang SD/SDLB. 2. (7) pembangunan ruang Laboratorium jenjang SMA/SMK/ SMLB. pembangunan ruang perpustakaan beserta perabotnya. (b) Pembangunan baru. rehabilitasi. Lingkup kegiatannya akan diprioritaskan untuk melaksanakan : (1) rehabilitasi ruang kelas rusak sedang jenjang SD/SDLB. (2) rehabilitasi ruang kelas rusak sedang jenjang SMP/SMPLB. dan SMA/ SMK/ SMLB. prasarana. SMP/SMPLB. (c) Rehabilitasi puskesmas/rumah dinas dokter/ dokter gigi/paramedis (Kopel). terpencil. (6) pembangunan perpustakaan jenjang SD/SDLB. SMP/SMPLB. perbatasan dan kepulauan (DTPK) dan daerah bermasalah kesehatan (DBK). penyediaan dan pengelolaan obat. penyediaan sarana pendukung instalasi Farmasi Kabupaten/Kota. dan SMA/SMK/ SMLB. (b) Peningkatan Puskesmas menjadi Puskesmas Perawatan di DTPK. pembangunan laboratorium bagi jenjang SMA/SMK/SMLB. rehabilitasi ruang belajar rusak berat jenjang SMA/SMK/ SMLB. (3) pembangunan ruang belajar jenjang SMP/SMPLB.

5-38 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . Infrastruktur Jalan. diarahkan untuk meningkatkan cakupan pelayanan air dalam rangka percepatan pencapaian target MDGs untuk meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat dan memenuhi Standar Pelayanan Minimal (SPM) penyediaan air minum di kawasan perkotaan. Lingkup kegiatannya adalah:(1) pemeliharaan berkala jalan dan jembatan yang kewenangan pengaturannya oleh pemerintah provinsi/ kabupaten/kota. termasuk daerah tertinggal. Infrastruktur Irigasi. Lingkup kegiatannya adalah untuk kegiatan rehabilitasi jaringan irigasi yang kewenangan Pemerintah Provinsi/ Kabupaten/Kota dengan tidak menutup kemungkinan dimanfaatkan untuk kegiatan peningkatan jaringan irigasi. Infrastruktur Sanitasi. kabupaten dan kota serta menunjang aksesibilitas keterhubungan wilayah (domestic connectivity) dalam mendukung pengembangan koridor ekonomi wilayah/kawasan. Untuk mengoptimalkan pemanfaatan DAK Irigasi. Daerah yang menjadi sasaran adalah kabupaten/kota yang memiliki idle capacity yang memadai untuk dibangun SR perpipaan. (3) penggantian dan pembangunan jembatan yang kewenangan pengaturannya oleh pemerintah provinsi/ kabupaten/kota. kegiatan SID dan Operasi/Pemeliharaan jaringan irigasi menjadi tanggung jawab Pemerintah Daerah sebagai kegiatan komplementer. dan (3) pembangunan sistem penyediaan air minum (SPAM) perdesaan Daerah yang menjadi sasaran adalah desa-desa dengan sumber air baku yang relatif mudah.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal 3. dan (2) subbidang persampahan: pembangunan dan pengembangan fasilitas pengelolaan sampah dengan pola 3R (reduce. 4. 6. Infrastruktur Air Minum. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) subbidang air limbah: pembangunan dan pengembangan prasarana dan sarana air limbah komunal. (2) peningkatan dan pembangunan jalan yang kewenangan pengaturannya oleh pemerintah provinsi/ kabupaten/ kota. diarahkan untuk mempertahankan dan meningkatkan kinerja pelayanan prasarana jalan provinsi. diarahkan untuk meningkatkan cakupan dan kehandalan pelayanan sanitasi. (2) pemasangan master meter untuk MBR perkotaan khususnya yang bermukim di kawasan kumuh perkotaan. Daerah yang menjadi sasaran adalah kabupaten/kota yang memiliki idle capacity yang memadai untuk dibangun SR perpipaan. dan recycle) di tingkat komunal yang terhubung dengan sistem pengelolaan sampah di tingkat kota. diarahkan untuk mempertahankan dan meningkatkan kinerja layanan jaringan irigasi/rawa kewenangan Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota dalam rangka mendukung pemenuhan sasaran Prioritas Nasional di Bidang Ketahanan Pangan khususnya Peningkatan Produksi Beras Nasional (P2BN) Menuju Surplus Beras 10 Juta Ton Pada Tahun 2014. 5. terutama dalam pengelolaan air limbah dan persampahan secara komunal/terdesentralisasi untuk meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat dan memenuhi standar pelayanan minimal (SPM) penyediaan sanitasi di kawasan daerah rawan sanitasi. reuse. Lingkup kegiatannya adalah:(1) perluasan dan peningkatan sambungan rumah (SR) perpipaan bagi masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) perkotaan. perdesaan termasuk daerah tertinggal.

9.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 7. Lingkungan Hidup. (2) pengembangan sarana dan prasarana perikanan budidaya. diarahkan untuk mendukung pengembangan prasarana dan sarana air. 10. (5) Mendorong pimpinan institusi LH daerah untuk meningkatkan kapasitas dan kinerja lembaganya. pengawasan. (4) Mendorong penciptaan komitmen Pimpinan Daerah untuk memperbaiki dan atau mempertahankan kualitas lingkungan. (6) pengembangan sarana dan prasarana penyuluhan perikanan. (3) Pembangunan/perluasan gedung kantor DPRD Kab/Kota dan Sekretariat DPRD Kab/Kota. (7) Mendorong pencapaian indikator kinerja utama (IKU) Kab/ Kota. dan (7) pengembangan sarana penyediaan data statistik kelautan dan perikanan. mutu. (3) Memperkuat kapasitas kelembagaan/institusi pengelolaan LH di daerah. Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-39 . Kelautan dan Perikanan. (4) pengembangan sarana dan prasarana dasar di pesisir dan pulau-pulau kecil. Prioritas diberikan kepada daerah pemekaran. dan (4) Pembangunan Lumbung Pangan masyarakat. pengembangan prasarana dan sarana lahan. (6) Mendorong pengembangan orientasi pengelolaan LH yang berbasis output dan outcome sebagai upaya pemecahan masalah lingkungan. (2) Menunjang percepatan penanganan masalah lingkungan hidup di daerah. Provinsi dan KLH. 8. dan (4) Pembangunan/perluasan gedung kantor SKPD Kab/Kota. penyuluhan. Pertanian. dan upaya pencegahan perubahan iklim. data statistik dalam rangka mendukung industrialisasi kelautan dan perikanan dan minapolitan. dalam rangka mendanai kegiatan untuk memenuhi standar pelayanan minimal (SPM) di bidang lingkungan hidup yang merupakan urusan daerah. dan daerah tertinggal guna meningkatkan kualitas pelayanan publik di daerah tersebut Lingkup Kegiatannya adalah: (1) Pembangunan/perluasan gedung kantor Bupati/ Walikota. pembangunan dan rehabilitasi balai penyuluhan pertanian serta pengembangan lumbung pangan masyarakat dalam rangka peningkatan produksi bahan pangan dalam negeri guna mendukung ketahanan pangan nasional. pemasaran. (2) Pembangunan/perluasan gedung kantor Setda Kab/Kota. serta penyediaan sarana prasarana terkait dengan pengembangan kelautan dan perikanan di pulau-pulau kecil. peningkatan mutu dan pemasaran hasil perikanan. diarahkan untuk meningkatkan sarana dan prasarana produksi. (5) pengembangan sarana dan prasarana pengawasan sumber daya kelautan dan perikanan. (3) Pembangunan/Rehabilitasi balai penyuluhan pertanian kecamatan. (3) pengembangan sarana dan prasarana pengolahan. dan (8) Mendorong peran Pusat Pengelolaan Ekoregion (PPE) dan Provinsi dalam pembinaan dan pengawasan pelaksanaan DAK Bidang LH di Kab/ Kota guna peningkatan kinerja DAK Bidang LH. pengolahan. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) Pengembangan Prasarana dan Sarana Air. diarahkan untuk meningkatkan kinerja pemerintahan daerah dalam menyelenggarakan pelayanan publik. (2) Pengembangan Prasarana dan Sarana Lahan. Lingkup Kegiatannya adalah untuk DAK KP Provinsi yaitu penyediaan kapal perikanan > 30 GT dan untuk DAK KP Kabupaten/Kotayaitu : (1) pengembangan sarana dan prasarana perikanan tangkap. diarahkan untuk membantu Kab/Kota. Prasarana Pemerintahan Daerah.

operasionalisasi dan perkuatan KPHP dan KPHL yang menjadi tanggung jawab kabupaten/kota. dan penanaman pohon. (4) Pembangunan dan pemeliharaan bangunan sipil teknis (bangunan Konservasi Tanah dan Air/KTA) yang meliputi dam penahan. kawasan mangrove. (6) Peningkatan penyediaan sarana dan prasarana penyuluhan kehutanan. Reuse. sumur resapan. komunikasi. Selain itu. mendukung komitmen Presiden dalam penurunan emisi gas rumah kaca sebesar 26% dengan usaha sendiri dan sampai dengan 41% dengan dukungan internasional pada tahun 2020 sebagaimana tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor 61 Tahun 2011 tentang Rencana Aksi Nasional Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAN-GRK). (2) Pengelolaan Tahura dan Hutan Kota termasuk pengamanan hutan. DAK Bidang Kehutanan diarahkan untuk meningkatkan tata kelola kehutanan melalui pembentukan. (4) Penyediaan Bina Keluarga Balita (BKB) Kit. (4) kegiatan perlindungan fungsi lingkungan melalui kegiatan: pembangunan sumur resapan/biopori. 11. dan (e) peningkatan pelaporan dan pengolahan data dan informasi berbasis teknologi informasi. (c) peningkatan sarana pelayanan advokasi. gully plug. (2) pemenuhan sarana pelayanan KB di klinik KB (statis) dan sarana dan prasarana pelayanan KB keliling dan pembangunan gudang alat/obat kontrasepsi. ( b) peningkatan sarana dan prasarana pelayanan KB. pencegah longsor/turap. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) penyediaan sarana kerja dan mobilitas serta sarana pengelolaan data dan informasi berbasis teknologi informasi bagi tenaga lini lapangan. penghijauan lingkungan. (3) penyediaan sarana dan prasarana penerangan KB keliling. (5) Peningkatan penyediaan sarana dan prasarana pengamanan hutan. IPAL Komunal dan unit pengolah sampah 3R (Reduce. embung. Sarana dan Prasarana Perdagangan. diarahkan untuk mendukung kebijakan peningkatan akses dan kualitas pelayanan KB yang merata. Keluarga Berencana. turus jalan). IPAL Medik. (d) peningkatan sarana pembinaan tumbuh kembang anak. 5-40 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . yang dilakukan melalui: (a) peningkatan daya jangkau dan kualitas penyuluhan.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Lingkup Kegiatannya adalah :(1) alat pemantauan dan pengawasan LH melalui kegiatan: pengadaan peralatan laboratorium (untuk laboratorium yang telah beroperasi) dan kendaraan operasional pemantauan dan pengawasan. pengadaan Pablic Adress dan KIE Kit. 13. dam pengendali. dan. (2) alat pengendalian pencemaran lingkungan melalui kegiatan: pembangunan IPAL UKM. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) rehabilitasi hutan lindung dan lahan kritis di luar kawasan hutan (termasuk hutan rakyat. 12. dan (7) Peningkatan penyediaan sarana dan prasarana operasionalisasi KPH. Tahura dan Hutan Kota. Kehutanan. penggerakan. dan edukasi (KIE) Program KB. (3) Pemeliharaan tanaman hasil rehabilitasi tahun sebelumnya. diarahkan untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana perdagangan untuk mendukung: (1) Pasokan dan ketersediaan barang (khususnya bahan pokok) sehingga dapat meningkatkan daya beli masyarakat. diarahkan untuk peningkatan fungsi Daerah Aliran Sungai (DAS) terutama di daerah hulu dalam rangka mempertahankan dan meningkatkan daya dukung wilayah. pengolahan gulma. (3) kegiatan pencegahan perubahan iklim melalui kegiatan: pembangunan taman hijau/kehati dan instalasi biogas. (5) Pembangunan/Renovasi Balai Penyuluhan KB tingkat Kecamatan. pembinaan program KB lini lapangan. embung dan bangunan konservasi tanah dan air lainnya. hutan pantai. informasi. Recycle) di fasilitas umum.

kehutanan dan perdagangan. pariwisata. dan diharapkan dapat menghilangkan keterisolasian dan memberi stimulan ke arah perkembangan di semua bidang kehidupan. diarahkan untuk diversifikasi energi: memanfaatkan sumber energi terbarukan setempat untuk meningkatkan akses masyarakat perdesaan. energi dan sumber daya mineral. serta (3) Pembangunan gudang komoditas pertanian dalam kerangka Sistem Resi Gudang. melalui pembangunan gedung laboratorium Metrologi Legal dan pengadaan peralatan pelayanan tera/tera ulang (meliputi peralatan standar kerja. diarahkan untuk mendukung kebijakan pembangunan daerah tertinggal yang diamanatkan dalam RPJMN 2010-2014 dan RKP 2013 yaitu pengembangan perekonomian lokal di daerah tertinggal melalui peningkatan kapasitas. (2) pengembangan sarana dan prasarana wilayah perdesaan yang memiliki nilai strategis dan diprioritaskan untuk mendukung pusat-pusat pertumbuhan di kawasan strategis cepat tumbuh yang meliputi sektor pertanian. (3) pembangunan embung di daerah rawan air. Sarana dan Prasarana Kawasan Perbatasan. unit berjalan tera/tera ulang roda empat. (4) Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terpusat dan PLTS tersebar (SHS). Energi Perdesaan. produktivitas dan industrialisasi berbasis komoditas unggulan lokal secara berkesinambungan beserta sarana prasarana pendukungnya sehingga daerah tertinggal dapat tumbuh dan berkembang secara lebih cepat guna dapat mengejar ketertinggalan pembangunannya dari daerah lain yang relatif lebih maju. dan/atau daerah yang minim sarana perdagangannya serta (2) Pelaksanaan tertib ukur untuk mendukung upaya perlindungan konsumen dalam hal jaminan kebenaran hasil pengukuran terutama di daerah-daerah yang memiliki potensi UTTP yang cukup besar dan belum dapat ditangani. dan pemeliharaan jalan poros desa. 16. terhadap energi modern. 14. industri maupun sektor lainnya di daerah perdesaan. Transportasi Perdesaan. baik perdagangan. (3) Perluasan/peningkatan pelayanan tenaga listrik dari PLTMH. peningkatan. diarahkan untuk: (1) meningkatkan pelayanan mobilitas penduduk dan sumber daya lainnya yang dapat mendukung terjadinya pertumbuhan ekonomi daerah perdesaan. diarahkan untuk mendukung kebijakan pembangunan kawasan perbatasan yang diamanatkan dalam RKP 2013 yaitu untuk mengatasi keterisolasian wilayah yang dapat menghambat upaya pengamanan batas wilayah. daerah pemekaran. termasuk masyarakat di daerah tertinggal dan kawasan perbatasan. pelayanan sosial dasar. industri.Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 terutama di daerah-daerah tertinggal. (2) pengadaan sarana transportasi perdesaan. 15. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) Pembangunan PLTMH baru. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) Pembangunan dan pengembangan sarana distribusi perdagangan (pasar). (2) pembangunan/rehabilitasi dermaga kecil/tambatan perahu. Sarana dan Prasarana Daerah Tertinggal. perbatasan. (2) Pembangunan dan peningkatan sarana metrologi legal. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) pembangunan. perikanan. dan (5) Pembangunan instalasi biogas. serta pengembangan kegiatan ekonomi lokal secara Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-41 . (2) Rehabilitasi PLTMH yang rusak. 17. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) penyediaan sarana transportasi umum darat dan air untuk mendukung pengembangan ekonomi lokal. unit fungsional pengawasan roda empat dan unit mobilitas roda dua).

18. Dalam APBN tahun 2002 sampai dengan tahun 2012 telah dialokasikan Dana Otonomi Khusus yang besarannya setara dengan 2 persen dari DAU nasional untuk Provinsi 5-42 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 . rawan air dan rawan sanitasi. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) pembangunan/peningkatan kondisi permukaan jalan non-status yang menghubungkan kecamatan perbatasan prioritas dengan pusat kegiatan di sekitarnya. Perumahan dan Permukiman. Pagu alokasi DAK tersebut termasuk adanya pengalihan dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan dari Kementerian Pertanian yang dialihkan menjadi DAK sebesar Rp417.1 Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian Dana Otonomi Khusus Dana Otonomi Khusus merupakan amanat dari Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Penetapan Perpu Nomor 1 Tahun 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus bagi Provinsi Papua menjadi undangundang. dan (2) pengadaan dan pemasangan alat pengujian kendaraan bermotor. diarahkan untuk meningkatkan kualitas pelayanan terutama keselamatan bagi pengguna transportasi jalan di provinsi.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal berkelanjutan di kecamatan-kecamatan lokasi prioritas yang ditetapkan oleh Keputusan Kepala Badan Nasional Pengelola Perbatasan Nomor 2 Tahun 2011 tentang Rencana Induk Pengelolaan Batas Wilayah Negara dan Kawasan Perbatasan.7 persen. 19. (4) Jaringan distribusi listrik.2. (2) pembangunan dan rehabilitasi dermaga kecil atau tambatan perahu untuk mendukung angkutan orang dan barang. Keselamatan Transportasi Darat. Berdasarkan ketentuan UU Nomor 33 tahun 2004 dan memperhatikan arah kebijakan. Dengan demikian.1 miliar.4. dan (3) penyediaan moda transportasi perairan/kepulauan untuk meningkatkan arus orang. khususnya dermaga kecil atau tambatan perahu di wilayah pesisir yang tidak ditangani Kementerian Perhubungan.1. 5.1. apabila dibandingkan dengan alokasi DAK dalam APBNP 2012 sebesar Rp26. (5) Penerangan jalan umum. diarahkan untuk meningkatkan penyediaan Prasarana. Lingkup Kegiatannya adalah membantu daerah dalam mendanai kebutuhan fisik infrastruktur perumahan dan permukiman dalam rangka mencapai Standar Pelayanan Minimum (SPM) meliputi: (1) Penyediaan jaringan pipa air minum. maka pagu alokasi DAK dalam RAPBN 2013 naik 13. Lingkup Kegiatannya adalah:(1) pengadaan dan pemasangan fasilitas keselamatan transportasi darat.4. barang dan jasa. kegiatan masing-masing lingkup bidang DAK.2 5.3 persen dari PDB). kabupaten/kota guna menurunkan tingkat fatalitas (jumlah korban meninggal) akibat kecelakaan lalu lintas secara bertahap sebesar 20% pada akhir tahun 2014 dan menurunkan korban luka-luka sebesar 50% hingga akhir tahun 2014.1 triliun.7 triliun (0. (2) Sarana air limbah komunal. Sarana dan Utilitas (PSU) perumahan dan kawasan permukiman dalam rangka menstimulan pembangunan perumahan dan permukiman bagi Masyarakat Berpenghasilan Menengah dan Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBM/R) di Kabupaten/Kota termasuk kawasan tertinggal. (3) Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST). maka dalam RAPBN 2013 alokasi DAK direncanakan mencapai Rp29.

Pagu alokasi Dana Penyesuaian tahun 2013 direncanakan sebesar Rp70. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008.4. 5. Dalam RAPBN Tahun 2013.5 triliun.2. alokasi Dana Otonomi Khusus dalam RAPBN 2013 direncanakan sebesar Rp13. Dalam RAPBN 2013. serta pendanaan pendidikan. Penggunaan Dana Otonomi Khusus diutamakan untuk pendanaan di bidang pendidikan dan kesehatan.9 triliun (20.1 triliun.4.1 triliun. Dana Otonomi Khusus untuk Papua tersebut dibagikan kepada Provinsi Papua sebesar Rp4. Dana Otonomi Khusus untuk Provinsi Aceh sebesar Rp6.0 triliun.2 triliun tersebut terdiri atas: a.2. alokasi Dana Penyesuaian terdiri atas Tunjangan Profesi Guru PNSD. yang diberikan sebesar 1 (satu) kali gaji pokok PNS yang bersangkutan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.1 persen dari PDB).1.8 triliun. Tunjangan Profesi Guru PNSD direncanakan sebesar Rp43. sosial. Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD. atau naik Rp11. 5. Dana tambahan Otonomi Khusus Infrastruktur Papua dan Papua Barat sebesar Rp1. Selanjutnya. Dana Tambahan Infrastruktur Papua dan Papua Barat tersebut dibagikan kepada Provinsi Papua sebesar Rp571. yang penggunaannya diutamakan untuk pendanaan pembangunan infrastruktur. Pagu alokasi Dana Otonomi Khusus tersebut naik Rp1. dalam rangka pelaksanaan otonomi khusus kepada Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat juga dialokasikan dana tambahan untuk infrastruktur. dalam RAPBN 2013 juga dialokasikan Dana Penyesuaian yang ditujukan untuk mendukung program/kebijakan tertentu pemerintah yang berdasarkan peraturan perundang-undangan kegiatannya sudah menjadi urusan daerah.1.0 triliun. pengentasan kemiskinan. b. Dana Otonomi Khusus untuk Papua sebesar Rp6. dan Dana Proyek Pemerintah Daerah dan Desentralisasi (P2D2). yang besarannya disepakati antara Pemerintah dengan DPR.4 triliun (0.4 miliar dan Provinsi Papua Barat sebesar Rp428. Alokasi Dana Otonomi Khusus Rp13.3 triliun dan Provinsi Papua Barat sebesar Rp1. Bantuan Operasional Sekolah (BOS).Kebijakan Desentralisasi Fiskal Bab 5 Papua dan Papua Barat.8 persen) bila dibandingkan dengan alokasi dalam APBNP 2012 sebesar Rp12.2.4 persen) dari alokasi Dana Penyesuaian dalam APBNP 2012 sebesar Rp58.8 persen dari PDB).2 Dana Penyesuaian Selain Dana Otonomi Khusus. pemberdayaan ekonomi rakyat. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008.1Tunjangan Profesi Guru Tunjangan Profesi Guru diberikan kepada Guru Pegawai Negeri Sipil Daerah (PNSD) yang telah memiliki sertifikat pendidik dan memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. c. Di samping itu. Dana Otonomi Khusus juga diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh yang besarannya setara dengan 2 persen dari DAU nasional dan penggunaannya diarahkan untuk mendanai pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur. Berkaitan dengan hal tersebut. dan kesehatan. Dana Insentif Daerah. Pemerintah membentuk unit yang mengkoordinasikan dan mengawasi penggunaan anggaran yang dialokasikan termasuk Dana Otonomi Khusus agar menjadi lebih baik.3 triliun (10.2 triliun (0. atau naik Nota Keuangan dan RAPBN 2012 5-43 .1 triliun.6 miliar. guna mendukung percepatan pembangunan Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat.

Dana BOS merupakan stimulus bagi daerah dan bukan pengganti (substitusi) dari kewajiban daerah untuk menyediakan anggaran pendidikan. Pada tahun 2012.4.00 per bulan yang diberikan selama 12 bulan dalam setahun.9 persen) jika dibandingkan dengan alokasi Dana Tunjangan Profesi Guru dalam APBNP 2012 sebesar Rp30. dan dapat dimungkinkan untuk mendanai beberapa kegiatan lain sesuai petunjuk teknis Menteri Pendidikan dan Kebudayaan. Pemberian dana BOS bertujuan untuk membebaskan biaya pendidikan bagi siswa tidak mampu dan meringankan beban biaya bagi siswa yang lain. penganggaran.8 persen) jika dibandingkan dengan alokasi Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD dalam APBNP 2012 sebesar Rp2.5 triliun (40.2.2 Tambahan Penghasilan Guru PNSD Dana Tambahan Penghasilan Bagi Guru Pegawai Negeri Sipil Daerah (PNSD) diberikan kepada guru yang belum mendapatkan tunjangan profesi guru dengan besaran Rp250.9 miliar (0. dana BOS akan tetap dialokasikan sebagai dana penyesuaian mengingat penyelenggaraan pendidikan dasar merupakan urusan daerah sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan. 5.2.6 persen) jika dibandingkan dengan alokasi dana BOS dalam APBNP 2012 sebesar Rp23. Anggaran dana BOS dalam RAPBN Tahun 2013 direncanakan sebesar Rp23. sehingga memperoleh layanan pendidikan yang lebih bermutu dalam rangka penuntasan Wajib Belajar Sembilan Tahun.2.2. Dana BOS disalurkan dari rekening kas negara ke rekening kas umum daerah provinsi untuk selanjutnya diteruskan ke sekolah dengan mekanisme hibah.Bab 5 Kebijakan Desentralisasi Fiskal Rp12.2.4 triliun.4 triliun.2. pelaporan.000.4 Dana Insentif Daerah Dana Insentif Daerah (DID) ditujukan terutama dalam rangka pelaksanaan fungsi kependidikan yang dialokasikan kepada daerah dengan mempertimbangkan kriteria tertentu. Kabupaten dan Kota untuk melaksanakan fungsi kependidikan dengan mempertimbangan 5-44 Nota Keuangan dan RAPBN 2012 .1. DID dianggarkan sebesar Rp1. monitoring dan evaluasi berjalan lancar dan dapat meminimalkan permasalahan. 5.1.4 triliun. dan Tim Kabupaten/Kota yang berkoordinasi secara teratur untuk menjamin agar pelaksanaan BOS mulai dari perencanaan.6 triliun. Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD direncanakan sebesar Rp2. yang dialokasikan kepada Provinsi. atau turun Rp147. atau turun Rp486.9 triliun. Sehubungan dengan itu.3 Bantuan Operasional Sekolah Dalam rangka melaksanakan program wajib belajar 9 (Sembilan) tahun sebagaimana amanat Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Dalam RAPBN Tahun 2013. pemberian dana BOS akan diikuti dengan perkuatan monitoring dan evaluasi untuk menghindari terjadinya penyimpangan sekaligus memastikan bahwa daerah tidak mengurangi alokasi anggaran untuk penyelenggaraan BOS Daerah (BOSDA).4. Pemerintah mengalokasikan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang ditujukan untuk meringankan beban masyarakat terhadap pembiayaan pendidikan dasar dimaksud.1. BOS adalah dana yang digunakan terutama untuk biaya non personalia bagi satuan pendidikan dasar sebagai pelaksana program wajib belajar. BOS akan dikelola oleh Tim Pusat. pengalokasian. Pada tahun 2013. 5. penyaluran.6 triliun.4. Tim Provin