I like the way you hurt me [TRUESTORY

]
kisah ini masa lalu gue sekitar 6tahun yang lalu , tepatnya tahun 2004 . saat gue duduk dibangku kuliah . Nama gue, Raka. gue kuliah disalah satu perguruan tinggi di daerah jakarta dan sekitarnya. dimulai dari awal gue masuk kuliah. gue masuk disalah satu PTS yang terbilang bagus . tadinya gue hampir putus asa karena gak keterima di PTN yang gue impi impikan. tapi yasudahlah mungkin ini jalan dari tuhan buat gue . bokap gue seorang pensiunan dan nyokap gue hanya seorang pns. semua biaya dirumah yang nangung abang pertama gue, Resky . karena dia udah kerja disalah satu perusahan yang berjalan sukses . gue hidup ber4 dirumah yang dibilang sederhana sederhana aja, gak terlalu besar yang penting masih ada lapak buat kita ber4. gue pernah punya Adik sekitar umur 2bulan namun meninggal karena sebuah penyakit bawaan. dan sekarang gue ditakdirkan menjalani hidup hanya ber4 dalam keluarga ini. ------------"Rak, bangun dong. kuliah gak lo?" Kata Abang gue dipagi hari yang sangat melelahkan karena gue habis bergadang semalam suntuk. "gue ada kuliah siang, gak ada kuliah pagi. lo jalan duluan aja" "gue hari ini dijemput temen, lo pake motor gue aja tapi isiin ya bensinya nih gue tambahin . gue taruh sini ya" "yaudah iya iya taruh aja gue masih ngantuk neeeh..." akhirnya Abang gue itu melangkah keluar dari kamar gue, bukan kamar gue juga sih tapi kamar bersama. kamar gue dan abang gue. gue mencoba buat tidur lagi tapi gak bisa bisa.. yang ada malah gue jadi bengong ditempat tidur. akhirnya gue bangun melangkahkan kaki kekamar mandi dan mencuci muka gue. gue ambil hp gue yang ada di bawah bantal dan membaca satu sms baru dari temen kampus gue sekaligus tetangga , Ady. "Rak, berangkat bareng dong . kuliah siang kan?"

"iya gue berangkat jam 12, lo kerumah gua aja oke" "sip" jam dinding dirumah gue masih menunjukkan pukul setengah 9, masih terlalu pagi untuk gue bangun jam segini. dirumah cuman ada gue dan pembantu cuci gosok yang dateng pagi pulang sore. entahlah kemana bokap gue, palingan juga lagi asik nongkrong di pengkolan

bareng bapak bapak pensiunan yang lain.gue menengok apakah ada makanan di nasi, ternyata hanya tersisah sepirig nasi kuning sisa kemarin dapet dari tetangga gue yang habis hajatan. gue pun ambil sendok dan melahap habis sepiring nasi kuning itu. setelah itu gue mandi. jam setengah 12, gue udha rapih dengan pakaian biasa untuk kuliah dan juga Ady udah mendarat dirumah gue dari tadi. gak tunggu lama gue nyari bokap didepan ,pamit dan langsung menuju kekampus. hari ini tepat taun ajaran baru, di lapangan kampus gue dah banyak mahasiswa/i baru yang dandannya kacau banget karena dikerjain anak BEM hahaha... gue melangkah ke koridor depan kelas gue, nunggu yang lain dateng gue memperhatikan

wajah mahasiswi baru itu, kali aja ada yang nyantol dihati . setelah gue perhatiin belom ada yang bisa menarik perhatian gue, tadi ada eh pas gue perhatiin dia iseng iseng ngupil dan itu sangat membuat gue ilfeel sampe akhirnya, gue melihat mahasiswi baru yang datang terlambat dan dikerjain abis abisan sama anak Bem .. gue tertarik sama cewek itu, gue terus pandangin dia . sampe akhirnya di bergabung bersama teman temannya di barisan . gue masih memperhatikannya. kayaknya gue mulai tertarik sama cewek lugu ini. kira kira, siapa ya namanya?

Setelah memperhatikan agak lama, ternyata Ady tau kalo gw dari tadi ngeliatin cewek itu dan Ady menarik gw turun kebawah dan kenalan sama cewek itu . "Fik. Pinjem adek barunya satu dooong hahaha" "Yang mana Dy? Tunjuk aja" "Itu yang tadi telat" "Wey itu yang tadi telat maju kedepan" Gw cuman ngeliatin tuh cewek maju kedepan dengan muka ditekuk pasti dia udah bete bgt dipanggil kedepan gini. "Nama lo siapa?"Sergap Ady tiba tiba saat cewek itu udah dihadapan kita. "Charina kak" "Kenalin temen gua, Raka" "Raka" gue menyodorkan tangan gue ke arahnya dan dia membalas jabatan tangan gue walau mukanya masih ditekuk. "Dy, udah yuk keatas. Gue malu gila!" Bisik gue ke Ady. "Yaudah Fik,thanks yoo" "Sip sama sama Dy" Gw dan Ady pun naik kekelas karena dosennya udah jalan dibelakang kita dikelas gue masih tetep mikirin tuh cewek yang bernama charina. Aura tuh cewek bener bener beda dimata gue. "Lo pasti kepikiran tuh cewek" "Tau aja lo nyuk!!" "Udah gebet aja. Kalo gue bilang sih lumayan manis" "Iya sih tapi......" "Nunggu apalagi? Masih belom bisa lupain tyas? Ngapain lo inget tuh cewek mending dia mikirin lo" "Iya gue tau tapi gimanapun juga gw masih ada ngarep sama tyas meski dia udah jadian sama oranglaen"

"Udah ah gue males kalo lo inget2 cewek brengsek itu!" "Iya sorry!" "Gue temen lo dan gue mau yang terbaik buat lo ok sob?" "Thanks bgt dy. Lo selalu bisa ngertiin gue kalo lo cewek gue udah cinta kali sama lo "Najong!!!!! Hahahahah" Tyas adalah mantan gue 3bulan yang lalu,gue jadian sama dia sekitar 15bulan dan selama itu berkali kali gue diduain sama dia dan terakhir dia mutusin gue karena jdian sama cowok laen yang katanya sih sangat amat perfect beda jauh sama gue yang standart gini. Hm yasudahlah itu cuman masa lalu gue yang gak mau gue ungkit lagi. Setelah mengikutin kelas, gue pun menuju kantin sekedar nongkrong nongkrong sama temen gue yang laen dan ternyata cewek itu si charina jajan dikantin! Wah biasanya kan mahasiswi baru gak boleh jajan dikantin tapi dia enak aja makan dikantin .sampe akhirnya temen seangkatan gue yang namanya Feby dan kawan kawannya nyamperin dia. "Heh lo, anak baru gak boleh makan disini! Emg lo gak dibilangin sama PJ BEM lo?" "Bekel nya ketinggalan" "Itu salah lo tapi lo gak boleh makan disini!" Gue pun nyamperin mereka lumayankan cari muka depan dia "Udah udah feb. dia sepupu gue" "Oh sorry Rak gue gatau tapi bilangin aja ya jangan belagu kalo gak mau kena masalah oke rak" "Iya iya tenang gue atur" "Makasih kak" "Oke sama2 lain kali kalo lo gak bawa makanan lo bilang ke gue aja biar gue yang beliin disini. Daripada lo kena damprat lagi" "Iya makasih kak" "Btw, dari sma mana?" . "

"Sma ** kak" "Gausah pangkil kak. Raka juga udah cukup. Yaudah gue tinggal ya. Inget jangan makan disini lagi?" "Iya kak makasih" Sekitar jam 5sore kelas terakhir gue sudah selesai,gw pun niatan mau langsung pulang aja. Udah ngantuk berat karena kurang tidur semalem. Sebelum pulang gue sempetin tuh nyarrin si charina kali aja bisa di ajak pulang bareng Tapi hasilnya nihil gw gak mendapati Charina dikampus apa mungkin dah pulang ya? Tapikan acara ospek bisa sampe jam 6an. Yaudahlah akhirnya gue melangkahkan kaki ke parkiran motor dan pulang kerumah. ---___--___--____Hari ke2 ospek, gue lagi asik dikoridor lantai 2 ngeliatin si Charina sesi senam bersama . Lagi asik asik ngeliatin pemandangan indah seseorang menepuk bahu gue dari belakang dengan refleks gue pun menengok dan itu adalah Tyas. Tumben tumbenan nyamperin gue biasanya juga lagi asik sama pacar barunya. "ada apaan neh?" "Gak kangen lo sama gw?" "Gausah dibahas!" "Ah jaim lu! Bilang aja kali kalo kangen sama gw hayo nganku" "Iye gua kangen sama lo. Tapi hanya sebatas mantan oke?" "Iye gw tau. Gimana? Udah dapet mahasiswi baru yang mau lo gebet? Cantik cantik tuh" "Belom ada. " "Ah masa?" "Iyee dibilangin gak percayaan amat sih" "Ah elo kok jdi ngeselin sih Rak, ngomongnya santai aja napa. Taudah mending gue pergi." "Tunggu dulu wey...." "Apaan lage?"

"Gitu aja ngambek bocah lu" "Penting banget sih omongan lo" Tyas meninggalkan gue sebelum nya memberikan gue jari tengah tapi jari itu udah gue biasa dapet dari dia kalo lago berantem waktu pacaran dia sering banget kayak gitu . Gue pun memperhatikan si Charina kembali wah ternyata dah pada masuk kelas yasudahlah gue pun masuk kedalam kelas dan mengikutin pelajaran.

Puncak
belum genap 2jam mata kuliah gue siang ini tapi dosen dah keluar ruangan dan meninggalkan sejumlah tugas. dari pada bete mending gw keluar aja deh tugas bisa besok gue kerjain toh waktunya seminggu ini. gue dan Ady pun keluar dari kelas dan melangkahkan kaki ke sebuah tempat duduk duduk ternyaman untuk sekedar ngopi ngopi dan ngerokok didepan kampus. kalo jam segini di warung pasti rame sedangkan kantin malah sepi. gw pun memesan kopi susu dan membeli 3batang gudang garam filter. gw gak terlalu seneng ngerokok paling kalo lagi iseng iseng aja, gak baek juga kan buat kesehatan. "Dy,Rak. mau ikut closing ospek gak neeh? bantu bantu anak BEM aja" temen gue Fiki tiba tiba dateng membawa selembar kertas dan pulpen.

"gimane Rak? kalo lo ikut gw ikut dah" "boleh juga tuh sekali kali ngerjain anak orang haha yaudah dah , kapan dan dimana fik?"

"besok, di puncak Rak. jam 8 dah ngumpul dikampus ya" "berapa hari neeh? kesononya naek apaan?" "tenang dah disiapin bus .3hari 2malem lahh" "sip dahhh "

besokkan harinya, Gue Ady dan anak anak yang lain pun dah kumpul disekolahan dan siap menuju puncak. dan betapa kagetnya gue ternyata gue satu bus dan satu bangku pula sama si Charina waktu gue naik ke bus gue liat cuman bangkunya dia yang kosong ya udah gue duduk aja disitu . bener bener rejeki nomplok dah . dia masih aja diem dan sibuk dengan hpnya. sama sekali gak anggep kalo gue ada. sapa atau enggak ya. kalo dikacangin kan sama aja boong. "hey, "sapa gue agak ragu. "ada apa kak?" "gapapa cuman mau ajak ngobrol aja. kayaknya dari tadi lo asik sendiri" "sorry kak. terus mau ngobrol apa?" tadinya Charina aja menoleh ke gue dan sekarang dia memutar badannya dan pas di hadapan gue.

"hm apa yaaaa.." "yah kakak aja bingung apalagi aku, kak nanti dipuncak kira kira kita diapain sih aku takut deh" "tenang aja, gausah takut. paling cuman jurit malam aja yang serem" "ah tuhkan pasti ada kayak gituan deh" "yaudah nanti pas jurit malam lo cari gue ya , gue bantuin oke?" "thanks ya kak, " sekarang Charina siap siap memasang headshet kekupingnya seperti menghindar dari percakapan bersama gue. haduh gak peka banget sih lo, gue kan naksir sama lo nih -,gerutu gue dalam hati. akhirnya gue pun memutuskan bergabung sama temen temen gue yang laen di bangku belakang dari pada gue cuman dikacangin disitu. jam 11 kita dah sampe di penginapan tempat kita nginep di puncak, wah tempatnya masih asri banget dan dingin. asik banget kalo dingin dingin kayak gini bikin kopi susu tapi sayang, gue gak bawa kopi udah gitu jauh lagi dari toko -."fik, ada yang punya kopi gak?"tanya gue ke Fiki yang sekamar sama gue. "ada ada lo kekamarnya bunga aja, dia gue bagian konsumsi" "lantai?" "2 kayaknya" "seep . lo mau juga?" "boleh deh" gue pun berjalan ketangga dan naik kelantai 2, disini cuman terdapat 2lantai dan tangga biasa. ada satu lift di ujung sana buat membawa barang barang. gue pun mencari dimana kamarnya si Bunga dan ternyata disetiap kamar ada bacaan didepannya nama nama orang dikamar tersebut gue bacain satu satu sampe gue mendapati kamar bunga dipaling ujung dan gue liat dia sekamar sama Tyas. he? tyas mana nihh masa iya dia ikut juga? "bung...bungaaa" "iya iya bentar"

"eh elo rak kenapa?" "mau buat kopi nih ada gak?" "ada ada masuk aja" saat gue memasuki kamar bunga, gue mendapati Tyas dan pacarnya lagi asik asiknya mesra mesraan di tempat duduk ah sial pasti mau manas manasin gue deh bodolah. gu epun mempercepat langkah gue ke meja yang terdapat gelas gula dan kopi. setelah itu gue meminta air ke lantai 1 tepatnya ke recepsionist "nih kopinya Fik. sorry kalo kurang manis" "hmm passs kok Rak thanks ya, btw lo suka sama junior yang namanya charina?" "iya Fik naksir gitu deh haha kenapa?" "dia kan anaknya aneh gimana gitu Rak kalo dikelas suka banget menyendiri tadi aja di bus kayak gak kenal siapa siapa gue aja kaget liat lo bisa ngobrol sama dia" "ah masa sih? tadi di bus dia nanya nanya kok disini ngapain aja . hm namanya juga anak baru kan belom kenal siapa siapa" "betul juga sih yaudah deh berjuang yak buat dapetin dia haha" akhirnya gue dan Fiki ngopi sambil nonton tv abis itu gue bantu bantu anak BEM games bareng junior junior kita disebuah hutan kecil dibelakang hotel hingga malam menjelang, sekitar jam 10, jurit malam pun digelar. gue dari tadi udah kesana kemari nyariin si Charina akhirnya gue menemukan dia di ruang kamarnya sedang menyendiri dipojokan sambil menggunakan headphonenya. "eh lo kagak turun? ntar diomelin Fiki lohh kalo lo sakit bilang dulu aja" "gue gak enak badan kak , plis tinggalin gue" "lo sakit? gue panggil bagian uks ya?" "gausah makasih , tinggalin gue sendiri" "iya iya gue keluar, kalo ada apa apa telfon gue aja nomor gue 9981129 oke" Charina hanya mengangguk dan tetapo focus pandangannya kedepan , bener kata Fiki nih

anak aneh banget sering banget sih bengong gak jelas kayak gini. gue pun keluar dari kamar itu dan ikut gabung sama anak anak yang lain, sebelumnya gue bilang ke Fiki kalo si Charina lagi sakit. ah jadi gak mood gue ikutan jurit malam padahalkan gue udah merancakan mau jadi pahlawan kesiangan waktu Charina ketakutan kalo ikut jurit malam :

Puncak day 2
gue bangun dipagi hari yang amat sangat dingin menusuk tulang gue, semalem gue baru tidur jam 3 setelah jurit malam dan sekrang jam 7 gue sudah harus bangun ngebantu anak anak BEM lagi . ah pengen banget teriak saya butuh TI-DU-R! gw pun cuman cuci muka dan sikat gigi , airnya dingin banget bisa mati membeku gw brr.. setelah itu semua junior ternyata udah pada rajin rajin mandi . gue liat dilapangan, muka muka ceweknya dah pada seger seger tapi kalo cwoknya gak lebih dari muka muka kusut seperti gue -_-. seperti biasa gue mencari dimana sosok pujaan hati gue itu oh ternyata dia dibarisan belakang. segeralah gue kebarisan belakang. "udah mendingan nih? kalo belom, biar gue ijinin ke fiki?" "udah. tenang aja" "oke. goodluck" gue gak tau mereka mereka ini harus ngapain hari ini, tugas gue cuman ngikutin apa kata Fiki, ketua BEM kampus gue. ternyata mereka disuruh beberapa pos test, dan games games asah otak lainnya. jadi inget 2tahun yang lalu saat gue masih semstr 1 haha.. kira kira break istirahat dan solat dzuhur jam 12.00 , gue sempet sempetin tuh tidur dikamar. mata gue bener bener amat sangat berat mengalahi perut gue yang dari tadi minta diisi. lumayanlah 30menit gue tidur dan sisanya gue pakai untuk makan dan solat. habis itu rombongan pun mengitari sawah sawah warga, yang punya jalan sepetak petak gak keitung berapa kali gue nyemplung dilumpur lumpur itu. dan gue memanfaatkan keadaan ini, gue berjalan pas dibelakangnya si Charina kali kali aja pas dia mau jatuh gue pegangin gitu wkwk tapi sampe arena selesai dia sama sekali gak jatuh. wah gue salut banget sama keseimbangannya deh . semua kegiatan hari ini udah selesai, tinggal melepaskan lelah cape dan penat dikasur kamar gue. tapi entah kenapa tiba tiba gue gusar, bolak balik badan . pengen tidur tapi mata gue gak mau merem. gue kepikiran terus sama charina. gerak geriknya itu susah banget ditebak. kira kira dia respond gak ya sama gue .

gue pun make jaket dan keluar dari kamar kali aja ada temen ngobrol, bener bener gak bisa tidur . mana koridor kamar kamar dan lumayan sepi semua sudah dalam mimpinya masing masing. gue sengaja lewat kamarnya Charina kali aja dia keluar dan nemenin gue ngobrol gue lewati kamarnya tapi gak ada gelagat kalo dia masih tidur. gue pun duduk di bangku yang gak jauh dari kamarnya. gue pandangin kamar itu sampe akhirnya sosok yang gue cari keluar dari pintu itu. "ada yang bisa dibantu?" tanyanya tiba tiba ke arah gue.

"loh belom tidur? kirain udah tidur?" "gak bisa tidur. lo sendiri gak tidur kak" "iya gue gak bisa tidur juga. ya duduk duduk aja disini" "sepertinya lo dilantai 4 deh dan setiap lantai itu ada bangku ini kenapa jadi didepan kamar gue?" "namanya juga ISENG" "iseng atau emang ada sesuatu lain? gue jadi curiga......" "seriues gue iseng aja duduk disini, suwer gue gak bakal ngapa ngapain lo" "oh oke, boleh gue duduk?" gue hanya menggeser sedikit kesamping membiarkan dia duduk disamping gue. dan sekarang tangan gue hampir sedikit lagi menyentuh lengannya. seperti ada setruman dalam tubuh gue. oh tidak, gue gemeteran... kita terbuai dalam keheningan , banyak kata kata yang mau keluar dari mulut gw tapi seakan susah gw keluarkan dan gw katakan. "kok lo diem aja ? biasanya cerewet" sapa dia yang memecah keheningan itu. "gapapa nanti kalo gue cerewet lo marah2 lagi?" "bener juga sih" "yee lo gimana, hm belom ngantuk juga?" "belom kak" "lo kenapa masuk kampus ini? terpaksa apa eamng udah planning?"

"disuruh nyokap gua" "paksaan dong?" "bisa dibilang gitu" "emang awalnya mau masuk mana?" "ui/unpad"

"ohhh PTN ya , yaudahlah jalanin aja yang lo dapet sekarang kali aja ini jalan terbaik jangan pernah menyesal ok?" "ok" "lo bete ya kayaknya ngomongnya irit banget" "eh disini banyak banget nyamuknya" "emang dari tadi juga gue udah garuk2 , terus lo udah ngantuk belom?" "belom nehh" "kita ngobrol dimana dong?" "terserah..." "dikamar lu aja upss jangan negatif thinking dulu, gue gak bakal ngapa ngapain percaya sama gue!" "yaudah" Charina melangkah bangkit dan masuk kekamarnya diikuti langkah gue dari belakang, kebetulan charina cuman tidur sendiri dikamar sedangkan yang lainnya berdua berdua tapi entah kenapa charian kebagian jatah sendiri. Charina duduk di tempat tidur dan gue duduk di sofa kecil yang terdapat disetiap kamar . gue mengambil remote tv dan mulai menyetel tv. "kalo lo mau tidur, tidur aja. gapapa .. nanti gue keluar" "oke. " Charina pun mulai mengatur posisi, menyelimuti tubuh mungilnya dengan selimut yang amat sangat tebal dan membalikan badannya menghadap kearah gue. gue cuman terpaku ke tv dan kadang menoleh ke arah Charina memastikan dia sudah tidur atau belum. sampe akhirnya gue malah ketiduran di sofa itu sampe pagi menjelang. ~~~~~~~~~~~~~~~ "woy bangun lo woy " terdengar seperti suara Ady yang dari tadi nyolek nyolek gue. perlahan lahan gue buka mata gue yang amat sanagt silau karena cahaya lampu. "wah kacau lo udah tidur dikamar cewek aja!" "ah elo dy, gue ketiduran tauk."

"tuh yang punya kamar aja udah sarapan, ayo nyong saarapan" "kok lo tau gue disini?" "tadi doi yang ngomong ke gue nyuruh bangunin lo" "oooo. yaudah yok yok" gue dan Ady pun turun ke ruang serbaguna dibawah dan mulai menyendokkan nasi prasmanan yang telah disediakan untuk sarapan. hari ini hari terakhir di puncak. gue harus meninggalkan kota yang amat sangat dingin ini. dan juga beberapa kenangan 'mendekati' Charina. hoah ....... kegiatan siang itu hanya waktu bebas 1jam , dan sisanya perjalanan pulang kejakarta, dan lagi lagi gue satu bus sama Charina dan sempat duduk disebelahnya , sekedar minta maaf ketiduran dikamarnya semalam. gw pun tetap duduk disampingnya sampe sampe dia ketiduran dan mejatuhkan kepalanya di bahu gw. alamak...jadi degdegan gw posisi dia kayak gini. gue berusaha stay cool , dan mencoba juga untuk tidur , karena keadaan jalanan yang macat membuat gue penat. . .

pdkt gue sama Charina semakin berjalan lancar, . tapi gue agak ragu soalnya kata temen temen gue banyak juga yang ngincer dia. sekarang, hampir tiap hari gue smsan sama dia ya mungkin emang gue sih yang selalu mengsms dia duluan dan sering dibales tapi kadang dia juga gak males gak tau kenapa . dan hari ini hari sabtu, gw janjian nonton sama dia . awal yang bagus dia mau gue ajakin jalan hahaha.... pertama gue mesen tiket nonton sekitar jam setengah4 baru masuk bioskop dan habis nonton kitapun makan di restaurant fastfood. "char.. lo seneng gak jalan sama gw?" "seneng aja sih lo asik sih" "bagus deh kalo seneng, kapan kapan gue ajak jalan lagi lo maw gak?" "boleh boleh, calling calling aja" "sipp lahh. abis ini kita kemana neh?" "bentar dulu gue mau ke toilet dulu " Charina bangun dan menuju toilet , hpnya ditinggal di meja. gal sengaja gue liat wallpaper hpnya ternyata sama cowok dan cowok itu nyium pipinya Charina jangan jangan dia udah punya cowok.... "abis ini kita ke toko kue yuk gue mau beliin kue buat nyokap gw"kata dia sebaliknya dari toilet. "oke oke.." setelah seleai makan gue dan charina pun keparkiran mobilnya Charian, nasip memang.. gue jalan sama dia tapi nebeng ke mobilnya dia . lagian gue juga gak enak tiap hari dia naik mobil eh tiba tiba gue ajak jalan naik motor butut itu. "char gue boleh nanya gak?" "nanya apa?" "maaf nih tadi gak sengaja gue liat wallpaper hp lo, nah yang foto sama lo itu siapa? cowok lo ya?" "mantan" fiuhh lega gw dengernya,tapi kok masih dijadiin wallpaper ya apa jangan jangan dia masih sayang. wah gawat nih!! "itu mau gue ganti sejak kapan tau tapi hp gue eror gak bisa ganti wallpaper"

haaah makin lega lagi gue denger kata katanya haha..semoga jodoh gak kemana deh "kalo pacar, lo udah punya?" "belom . lo?" "sama hehe..." "jadi pacar gue yuk char..."

.

Charina diem aja gak jawab, akhirnya gue pinggirin tuh mobilnya karena gue yang nyupir. gue pengen ngomongin seriues sama dia ya walaupun gw tau suasananya lagi gak tepat. "char.. charina?" "hemm" "lo marah ya? maaf deh kalo gue salah ngomong sama lo" "kagak. enggak marah" "terus? lo mau jawab ato enggak usah ? gapapa kok" "yaudah " "yaudah apa charr??" "yaudah gue mau jadi pacar lo??" "seriues?char.. seriues?" "emang muka gue keliatan becanda ya ?" "hmm btw thanks char.. i love you" "love you too. ayo jalan lagi nyokap gw udah smsin nih" "iya iya.." akhirnya gue jadian sama Charina, gak nyangka padahal baru sekitar 2bulanan gue pdkt sama dia. dan tepat hari itu gue merasa menjadi cowok paling bahagia abis beli kue buat nyokapnya Charina, gue nganter dia pulang karena dirumahnya ada acara gitu. sebelum pulang gue pamit sama nyokapnya.

"tante.. pulang dulu ya" pamit gue . "oh iya hati hati ya Raka... kamu pacarnya Charina ya ?" "hmm hehe iya tante" "oh yaudah baik baik ya sama charina. char.... ini pacarmu mau pulang nih" "iya bentar maa" sahut Charina dari kamarnya. akhirnya gue pun dianter sampe gerbang oleh Charina. "sekali lagi thanks ya Char buat hari ini" "iya sama sama ya" "gue pulang dulu ya nanti gue telfon atau gak gue sms" "okee" "bye char" dengan perasaan senang gue pulang kerumah .

mulai hari ini, status gw bukan single lagi tapi in relationship with Charina Issabel. tapi.. gw fikir setelah kita pacaran , dia bakal lebih perhatian sama gw. gak sedingin waktu kita belom pacaran . tapi sama sekali enggak. dia masih dingin. waktu itu gue nanya " udah makan belom?" dia bales "belom" CUMAN BELOM dan gak bales yang lainnya. hufff disitu gue tekanan batin tapi yasudahlah harus gue jalanin karena gue yang mulai . dan gue yakin ini baru awalan ya taulah kalo pacaran awal awal pasti kek begini masih belum sama sama peduli satu sama lain .oke dengan semangat gue harus menjalain hubungan ini apa adanya. siang ini gue sedang mencari cari dimana pacar gue, mobilnya ada diparkiran berarti orangnya juga ada digedung kampus . dikantin gak ada , di koridor biasa dia duduk juga gak ada.. gue kirim satu sms menanyakan keberadaan dia. "kamu dimana?" "perpus" "otw" gue pun naik kelantai 4 dimana perpus berada, mana liftnya mati . dan gue naik kelantai 4 dari lantai 1 . sampe di lantai 4 nafas gue berderu deru. gue cari dia di pelosok perpus. sampe akhirnya gue menemukan dia sedang duduk bersila di pojok perpus membaca buku yang gue gak tau buku apa. "hey... dicariin kemana aja ternyata disini toh" "iya. ada tugas" "oh mau dibantu? tugas apa?" "gausah udah selesai. anterin aku pulang yuk gak enak badan" 'kamu sakit? yaudah ayuk" setelah nganterin dia, gue pun masuk ke rumahnya dan nungguin dia keluar dari kamar. tapi udah 2jam gue nunggu dia gak keluar keluar mana rumahnya sepi banget. yaampun tega banget gue disuruh nunggu disini. apa gue balik aja ya... hmmm tapi gak enak juga kalo asal balik. maka gue sms dia bilang kalo gue mau pulang. "aku pulang ya , kamu lama banget gak keluar keluar" "oke take care" lah jadi dia ngapain aja dikamar? bales sms gue bisa padahal gue didepan argh bikin kesel banget. akhirnya gue nyari ojek dan pulang kerumah. sampe dirumah gue gak bales sms dia sama sekali. sampe akhirnya males dia sms gue.

"sorry tadi udah tiduran pw banget, kan lagi gak enak badan" "oh yaudah gapap santai aja cepat sembuh sayang "makasih :*" lega dehhh gue, gue kira kita bakal gak smsan atau komunikasian . ternyata dia masih ada ya pikirin guenya. oke lagi lagi gue harus bener bener bersabar menjalani semua ini. "

i love you!!!
"Hey...lagi apa char"tanya gue. "Lagi bosen dirumah. Jalan yuk" "Boleh boleh kemana?" "Ke monas mau gak?" "Hah ngapain?" "Iseng aja tapi kan mobil aku di bengkel" "Terus kita naik apa? Kamu gak mau kan naik motor aku?" "Aha iya naik motor kamu aja ya ya " "Yakin kamu mau?" "Yakin... Udah jangan cerewet buruan ke rumah aku oke byee" Akhirnya gw pun mandi pake baju dan langsung tancap naik motor abang gw yang biasa gw pake itu. Gw melaju cepat 60km/jam 30menit gue dah sampe dirumahnya Charina. Tanpa tunggu lama dia udah keluar dari rumahnya. "Kita yakin kemonas?" "Iya emang kenapa sih?" "Inikan panas banget kamu mau?" "Yaampun cuman panas doang ayo ah lanjut" Gw pun memberikan helm ke Charina dan mulai stater motor bebek gw itu. Gila nih cewek anak sisi positifnya juga ya , dia mau panas panasan naik motor butut kayak gini sama gw. Sedangkan tyas? Baru gue ajak 1x naik motor aja dah ngomel2 katanya kulitnya bisa itemlah rambutnya lepek lah.. Tapi cewek ini beda, dia bisa enjoy banget duduk manis di motor gue sambil panas panasan. Oh god. I love her so much!!. Akhirnya kita berdua sampai di monas.setelah markir kita naik mobil mobil yang gratis itu muter muter monas sampe akhirnya berhenti di monumen monas dan naik ke lantai paling atas. Wah anginnya kenceng dan buat adem banget. Orang orang dibawah berasa semut semut kecil banget. Disitu gue dan Charina foto foto banyak banget dan ini pertama kalinya selama jadian gue foto bareng sama dia.

"Kamu laper gak?"Tanyanya ke gw. "Lumayan sihh belom sarapan. Mau makan?" "Hooh nih aku laper" "Makan di sarinah aja ? Atau dimana?" "Hah jauh amat disitu kan ada dideket parkiran tadi di emperan situ" "Yah kirain kamu mau makan di mall mall. Yaudah atuh hayuk turun" 1lagi sisi positifnya dia , dia mau makan di emperan yang belum tentu higieniss. Tapi dia makan dengan suka cita udah seperti makan fastfood dimall mall . punya cewek bisa diajak susah tuh enak banget!! "Abis ini kemana lagi beb? Masih jam 1 loh" "Terserah kamu aja " "Maen kerumah aku aja yuk aku kenalin sama abang dan orang tua aku" "Hm boleh boleh mereka ada dirumah?" "Ada dong kan ini hari minggu" "Oh yaudah ke rumah kamu aja" setelah gue membayar sejumlah uang untuk makanan kita berdua itu, gue kembali keparkiran dan meng-gas motor gue itu kearah pulang. Dan jarang dari monas kerumah gue itu memakan waktu hampir 45menit. Bisa dibayangkan betapa pegelnya duduk selama itu dimotor tapi tetep,dia gak ngeluh sedikitpun sama gue "Assalamualaikum"sapa gue sama orang rumah. "Walaikumsalam" balas ibu dan ayah gue. "Wah sama siapa nih Rak?"Tanya ibu gw. "Ini pacar aku bu hehe" "Siang tante.aku Charina" "Siang juga... Wah cantik ya pacarnya Raka..." "Hehehe bisa aja tante. Tante juga cantik kok" .

"Wah charina tante jadi geer nih ayo ayo masuk mau minum apa?" "Gausah repot repot tante tadi habis makan kok sama Raka" "Oh gitu yaudah tante tinggal kebelakang ya" Charina hanya menebar senyumnya yang paling manis itu ke nyokap gw. "Abang kamu mana?" "Kayaknya lagi mandi deh. Hm yakin nih gak mau minum?" "Mau tapi kamu yang ambilin yah hehe" "Yeh dasar... Tunggu ya?" "He'eh" Gw pun masuk kedapur dan membuatkan sebuah sirup buat Charina dan gue liat abang gue lagi asik nyisir dikaca ruang tv. "Bang sini dulu deh gue kenalin sama cewek gw" "Yoo yoo bentar gue lagi nyisir neeh" "Nih Char.kalo kurang manis bilang ya" "Hmmh pass kok..makasih "

"Sama sama.. Eh bang ini kenalin cewek gue." "Charina....."Sahut abang gw. "Lo kenal? Kok bisa?" "Dia ini mantannya kakak pertamaku Rak. Hehe apa kabar bang eki? Udah jarang nih kerumahh" "Iya maaf char sibuk sih gimana kabarnya kak Arina?" "Baik kok bang.. Main main dong kerumahh" "Iyahh kapan2 ya gak enak sama Armin sih" "Yah ketinggalan jaman udah putus tau bang hahaha"

"Hee udah udah bang lo cari cewe laen aja ntar kalo lo. Balikan sama kak Arina gue gak bisa nikah nih hahaha " "Haha bisa aja kamu Beb" "Yaudah deh masuk dulu ya salam buat Arina" "Oke bang" "Kamu kok gak bilang kalo kakak kamu bang eki" "Yee aku juga gatau kalo kakak kamu mantan abang aku, gak pernah dibawa kerumah sih" "Dunia sempit banget yah" "Iyaah .. " "Rak. Aku kayaknya harus pulang deh, temen aku ada dirumah dari tadi udah smsin" "Siapa?" "Hasyim...." "Mantan kan bukan temen?" Charina hanya mengangguk dengan ragu. Gue mimbang. Gue bolehin gak ya disatu sisi gue khawatir dan cemburu disisi lain gue gak mau dia risih dengan sifat cemburuan gue ini. "Tapi aku ikut ya bolehkan?" "Yaudah kalo kamu mau ikut aja" "Heee enggak deh gakjadi tapi dirumah aja kan gak jalan?" "Iya dia cuman mau balikin barang yang pernah dia pinjem" "Oke oke aku percaya kamu" "Makasih Rak. Aku pulang naik taksi aja ya... Bye"

sebuah ciuman lembut mendarat di pipit gue dan ini pertama kalinya dia nyium gw. Wktu itu gue mau nyium dia eh dianya malah menghindar

the same feeling
Kesabaran gue selama ini membuahkan hasil,lambat laun cewek yang amat gue sayang ini berubah sikapnya, sekarang dia amat sangat lembut buat gw . Sekarang hampir tiap hari gw dan dia ketemu dikampus.sekedar say hello ataupun makan bareng dikantin. Dan sekarang selera humornya dia dah ketauan dia sering banget bikin gue ketawa ketawa geli. Yeah ini dia yang gue mau dari dulu. Sekarang,gue berada didalam mobilnya sedangkan dia tertidur lemas disamping gw. Kami melaju ke arah bandung karena gue harus nganterin dia ke pernikahan kakak ke2nya . kimpoi muda memang. Umurnya berkisar 23tahun beda 3tahun sama abang gw. Dan kakaknya yang pertama berumur 25tahun yaitu mantannya abang gw. Karena hari ini hari jumat keadaan jalan tol lumayan rame tapi lancar maka hanya 3 jam perjalanan gw dan dia dah menginjakan kaki di kota bandung. Kota yang gue suka karena selain hawanya dingin, kayaknya ada yang lain aja dari kota ini. "Beb bangun dah sampe neeh,aku gak tau dimana letaknya" "Hmmhhh,hoaah" Charina bangun dan mengulat sejenak. "Hm itu ambil ke arah kiri entar ada tanjakan naik ke atas. Gak jauh dari sini kok" "Kiri ini? Hmm oke" Gw membelokan stir kearah yang dimaksud oleh Charina, betul ada tanjakan naik keatas. Beberapa kali mobil nya Charina gak kuat nanjak karena gw salah memasukan gigi. "Udah di atas neh belok kanan apa terus?" "Lurus aja terus rumahnya diujung" Gue meng-gas mobil itu lagi menuju sebuah rumah yang lumayan besar dan nampak ramai, memang pesta belum dimulai. Baru dimulai nanti malam jam 7. "Yuk turun" "Kamu bawain tas aku ya, nyawa aku belum kumpul nih" "Oke baby" Gue pun membawakan tas gw dan tas dia , rencananya kita mau nginep sampe hari minggu karena senin dan selasa libur ngampus gatau dah tuh dosen dosen pada mau kemana. Gw memasuki rumah itu, gak ada satupun orang yang gue kenal, tapi rumahnya lumayan besar dari pintu masuk gue bisa melihat kolam renang yang lumayan besar disisi kiri. Katanya sih ini rumahnya Charina tapi kakek neneknya yang nempatin.

"Beeb....."Ada yang memanggil gw dari arah samping ternyata Charina sedang duduk minum sebuah sirup. "Nih minum dulu kamar kamu ada di atas , abis tangga ke kiri disitu persis" "Oh iya iya,tas kamu taruh dimana?" "Taruh disitu juga aja kamar yang laen dah penuh sama keluarga kakak iparku" "Oke tuan putri,aku naek duluan ya pegel nih nyetir berjamjam" "Yaudah nanti aku susul aku mau cari mama dulu" Gw naik ke lantai 2 dan perlahan membuka pintu kamar yang akan gue tempati itu. Gue taruh semua barang yang gw bawa dan perlahan menaruh badan gw dikasur yang amat sangat empuk ini. Persis kamar gw menghadap ke kolam renang. Angin sepoi sepoi mendayu dayu dari arah kaca dan membuat gue semakin mengantuk. Dan gak lama gue pun tertidur . Dan gak lama gue kebangun oleh ajakan Charina untuk berenang

Gw pun mencopot celana jeans gw dan polo shirt gue. Tersisa celana rumahan yang biasa gw pake . Dan juga kaos dalem gw. gw turun kebawah bukan melewati tangga tadi tapi tangga yang langsung menuju ke kolam renang. Charina menutup jendela jendela yang menghadap ke kolam renang agar leluasa berenangnya . Setelah Charina masuk kedalam kolam gue menyusulnya. Kita berlomba bolak balik kolam renang dan ternyata gw yang menang haha. Angin kolam renang dingin sekali perlahan lahan membuat gw membeku kedinginan brr... Baru aja setengah jam kita berenang tapi dinginnya dah kayak berjamjam. "Ahh payah kamu baru segini aja udah kedinginan, aku biasanya berenang malam malam disini" "Aku gak terbiasa sih hehe udahan yuk sumpah dingin banget" "Yaudah kamu naek aja duluan aku masih mau ngadem" Gw pun naik ke atas dan mengerikan badan gue terlebih dahulu setelah itu naik kekamar gue untuk mandi dan ganti pakaian. Gw turun kebawah dari tadi gw gak liat dimana mamanya Charina . "Tante...."Sapa gw dan mencium tangannya. "Eh ada Raka, tante baru liat."

"Iya tan tadi aku langsung naik eh terus ketiduran hehe" "Ohh ini basah basah abis berenang ya? Tuh si Charina masih berenang dari tadi" "Iya tuh tan badung bgt dia hahaha" "Yadaah tante duluan ya masih banyak tamu nih" "Oke tante" Gw pun ke kolam renang lagi dan duduk disofa panjang pinggi kolam renang. Untung saja gue membawa satu bungkus rokok yang sengaja gw beli tadi. Gue menyalakan satu batang rokok terlebih dahulu sampe akhirnya charina bangun dan merebut rokok itu. "Aku gak suka cowok perokok!!!"

the same feeling II
"Haduh maaf beb aku gak tau aku gak rokok aktif kok cuman lagi kepengen aja." "Kalo kamu masih terus terusan ngerokok kamu pilih rokok atau aku?" "Kamulah udah ya aku buang nih semua rokoknya asal kamu jangan marahh oke?" Gw mengambil sebungkus rokok itu dari tangannya dan membuang ditempat sampah terdekat. Raut mukanya seakan gak seneng dan berbeda , apa dia marah besar sama gw? Entahlah pikirannya gak bisa terbaca saat ini. Gw duduk termenung ditempat duduk tadi sedangkan Charina masih sibuk mengeringkan rambutnya dan seperti gak mau ngomong sama gw. Ah sial, gue merubah moodnya hari ini!. setelah diam diam an, gue mengikuti langkahnya sampe dia ke kamer mandi dan gw tidur tiduran dikamar tadi. Gw tungguin dia selesai mandi mungkin otaknya bisa lebih fresh. Sekitar dah satujam gw nunggu, gw keluar kamar dan mencari dimana dia?.ternyata ada di bangku panjang dekat kolam renang. "Kamu marah beb? Maafin aku aku kan gak tau. Kamu gak bilang sih. Maaf yah aku janji gak akan ngerokok lagi oke?" "Aku kayak gini karena aku sayang kamu karena aku gak mau kamu pergi hanya karena sebatang rokok" Gue kaget denger kata kata ini, baru kali ini dia ngomong SAYANG ke gw setulus ini.

"Maksud kamu apa? Kamu punya masa lalu yang jelek terhadap rokok?" "Iya.. Mantan aku meninggal karena kanker paru paru. Karena dia gila ngerokok" "Maaf aku buat kamu inget akan hal itu" "Yaudah gapapa asal kamu jangan ngerokok lagi dan..... " "Dan apa?" "Jangan tinggalin aku" Disitu gue sedih denger dia ngomong kayak gitu, gue langsung meluk dia erat2 nyium

kepalanya dan ngusap ngusap rambutnya. Gue mulai ngerasa dia sayang sama gw dan gw makin sayang sama dia .

pernahkah lo mikirin perasaan gue?!
Gw melangkahkan kaki gw dikoridor kampus. Nafas gw cepat. Baru aja gw turun dari angkot . Pagi pagi gw harus selalu loncat sana loncat sini naik angkot ataupun metromini. Sangat amat melelahkan tapi menyenangkan. Bisa aja sih gw naik bajay tapi ongkosnya? Bisa mencapai 20rbu sedangkan gw kalo naek angkot hanya menghabiskan 8ribu . Mata gue tertuju kearah depan tapi jari jari gw sedang asik mengetik beberapa sms buat Charina . Hari ini dia kebagian kelas siang,so gw gak bisa ketemu hari ini paling gw harus nunggu dia dateng dulu baru gw plg dengan hati nyaman "Kamu dateng ke kampus aja. Aku lagi males masuk kelas i miss you" "Aku belum mandi. Nanti deh setengah jam lagi" "Yaudah mandi dulu sana i love you" "Apaan sih kok kamu kayak anak. ABG labil banget i love you i miss you " "Yaudah maaf. Kamu ke kampus ya aku tunggu "

Setelah itu gak ada balasan lagi hmm suka banget nih anak ngilang kek begini. Yaudahlah gw tunggu aja tuh anak satu di kantin. Lagi asiknya ngopi ngopi dikantin temen gw , Ady dateng. "Wey sob, kok gak masuk kelas sih lu?" "Maap dah lagi gak mood gw. " "Oh yaudah sih tadi cuman tugas presentasi aja , bahannya gue email ke elo ya?" "Apaan aja sih emangnya? Yah gw jarang ke warnet skrg ." "Ntar dah gw yg buat lo yg presentasi. Oke?" "Yaudah sip sip. " "Rokok bos?"Ady memnawarkan sebungkus rokok . "Kagak ah, bini gw ngomel2 kalo gw ngerokok" "Yaelah dia gak ada disini ini" "Yee gw udah janji meen lagian lagi gak pengen. Eh iya gimana hubungan lo sama clara?"

"Baik baik aja , besok gw 5bulanan haha" "Asik banget ya. Gw aja baru beberapa minggu tapi dah banyak bikin keselnya" "Dia itu anaknya cuek, ngambekan,kayak anak kecil,tapi kalo lagi sweet behh sweet banget. Yakan?" "Anjrit! Kok lo tau sih?" "Gue dikasih tau sama clara kan clara punya temen,temennya mantannya dia" "Ooh gitu yaudah deh thanks ya sob" Setelah itu Ady meninggalkan gw karena mau ketemu ceweknya digedung depan. Dan gw mematung nungguin cewek gw gak nonggol2. Gw pun coba menelfonnya. "Halo, kamu dimana?" "Ini udah digerbang" Tuuuut..... Tuuuut... Telfon dimatikan secara sepihak. dan gak lama dia datang dari arah timur mengenakan tanktop hitam namun dibalut dengan bolero

(benergaksihnamanya ) putih dan celana jeans biru muda. Melangkah dengan cantiknya menuju meja gw. Dan cowok cowok di kantin hampir semua nengok ke dia hahaha.. "Udah lama?"Tanyanya dan duduk dihadapan gw. "Lumayan lah. Hampir setengah jam" "Oo.. Aku haus nih" "Bang sammy, es teh 2 yaa" teriak gue ke tukang minuman dideket meja gw. "Hari ini rapih banget deh. Mau kemana non?" "Ada temen aku yang ngajakin reunian SMP di mall depan sana. Mau nganterin gak?" "Boleh boleh, sekarang?" "Iya. Entar dulu haus banget" Gue memegang tangannya yang lagi asik sendiri sama hpnya. "Lagi asik banget coba liat dong"

"Enggak... Ini cuman sms temen" seru dia dan memasukan hpnya ke tas. "Aku mau liat hp pacar aku sendiri, masa gak boleh sih?" "Ah ribet banget sih kamu. Tuh liat" hpnya pun dibuang ke arah gw. Gw pun membuka hp Nokiyem yang gue lupa tipe berapa pokoknya ada kameranya dan saat itu lagi ngetrend banget. Dan gw suka kesel liat wallpapernya masih tetap dia bersama mantannya itu . "Hp kamu service dong biar bisa diganti wallpapernya" "Males jalan ke tukang servicenya apalagi nunggu" Iseng iseng gw pun menuju ke menu setting dan ngotak ngatik wallpaper dan ternyata BISA keganti. Sial apa jangan jangan dia boongin gw?. "Lah ini bisa keganti nih" "Oh bagus deh" "Pasti kamu bohongkan?bilang aja sih kalo masih sering kangen sama yang difoto" "Kalo iya emang kenapa?" Deg....perasaan gue seperti di iris iris saat itu. Gila nih cewek frontal banget sih depan gw. Tapi walaupun gw suka dia blakblakan kayak gini seengaknya plis ngertiin dan menjaga perasaan gw juga dong "Yagapapa sih itu hak kamu. Hm ayuk katanya mau jalan?" "yu" Dia jalan didepan gw, dan gw yang masih memegang hpnya berjalan dibelakangnya. Gak seperti orang pacaran yang lainnya pegangan atau rangkulan atau seengaknya jalan sejajar berdampingan. Tapi ini dia didepan gw dibelakang. Hmmm. Hpnya bergetar panjang tanda sms masuk dari Miko. "Kangen neeh aku sama kamu kak. Kapan ke SMA lagi? " Kira kira begitu isi smsnya. Haduh siapa lagi sih ini. Bikin gue makin degdegan aja. Apa jangan jangan selama ini....... Ah enggak gue gak boleh negatif thinking kayak gini. "Ada sms ya?"Tiba tiba dia berhenti mendadak. "Iya dari MIKO" gue menekankan kata MIKO .

"Coba mana?" Gw memberikan hp itu dan dia mulai cengegesan membalas sms itu. Argh!! Bikin gue naik darah : sakit tau diginiin, dapet sms masuk kayak gitu aja sakit ini lagi dia bales sambil cengengesan pula. Kayaknya kalo sama gw elo gak pernah sebahagia ini deh?.

pernahkah lo mikirin perasaan gue?! II
Setelah sampe mobil kita berdua diem dieman , dan dia yang nyetir. Gw pun iseng iseng masang radio untuk memecahkan suasana hening seperti ini. Saat radio melantunkan beberapa lagu yang sekiranya gue afal, gue sedikit sedikit bergumam kecil. 15menit kita udah sampai di mall, saat turun dari mobil dan menuju kafe yang dituju tiba tiba aja Charina merangkul gue dengan amat sangat manja. Gue cuman cuek dan membalasnya tanpa berkata kata. Gw masih kesel sama sms itu,wallpaper itu,kata kata itu. Haaaaah. "Charinaaaaaa"Seru temen Smanya charina yang gue inget namanya Puti. "Puti... Gue kangen banget sama lo!!" "Apalagi gue char, ayo ayo yang lain udah nunggu didalem" "Charina...."Seru temen temenya Charina yang ada didalam kafe tersebut. Kira2 ada 15orang hampir semua cewek dan hanya ada 1 cowok kayaknya sih pacar salah satu cewek cewek disini karena dari tadi dia diem aja sama kayak gw . "Cie bawa siapa tuh?" "Hehe ini pacar gw.namanya Raka" Gw cuman melepas senyum ke teman temannya Charina. Setelah itu gw duduk disebelahnya Charina,dia asik bercanda canda sama temennya. Sedangkan gw di diemin habis habisan. "Beb, kita sampai jam berapa disini"bisik gue ke dia. "Jam 4 mungkin, kenapa?" "Abis itu kita nonton mau gak?" "Liat nanti aja deh" "Hm oke" Perlahan lahan tenen temennya charina pulang satu satu dan terakhir Charina dan temennya Puti itu, mereka ngobrol banyak banget dan sepertinya temen deket. Setelah puti pamit pulang , gw dan Charina pun melangkah ke bioskop untuk sekedar nonton. Saat diloby bioskop Charina banyak cerita tentang teman temannya ke gw. Gw cuman mendengerkan kan dan kadang kadang memberikan comment yang stndarat. "Raka.." Ada seseorang yang memanggil gw dari arah belakang.

"Eeeh tyas.. Lo lagi nonton juga?" "Iya ngilangin bosen aja, lo sama siapa?" "Berdua doang sama cewek gue. Hem mau gabung?" "Enggak deh makasih takut ganggu. Duluan yaa" "Oke oke." "Itu mantan lo kan?" "heee iya beb" "Ngapain coba ngajak bareng? Cari perhatian banget lo" "itu namanya basa basi sayang" "Halah bilang aja lo mau nonton bareng dia. Anj*ng lo" "Beb apa apaan sih kasar banget" Charina merobek karcis yang udah gw beli itu dan membuangnya. "Char... Apa apaan sih?" "Gue mau pulang! Jangan kejar gw!" Charina meninggalkan gw dan pergi begitu aja. Shit! Kurang sabar apa coba gw? Hari ini udah dibuat kesel dan gondok abis abisan. Pertama walpaper itu,sms itu,kata kata itu, di cuekin 2jam,dikatain anj*ng, tiket nya di robek2. Shit!!! Sial banget gw hari ini :

Mico? Mie onCOm
gw pulang dengan langkah gontai, ada perasaan yang amat sangat kesel sama sikapnya dan kecewa. tapi gue udah merasakan rasa sayang. walaupun belum sepenuhnya itu juga terhalang oleh sikapnya . sempe di rumah gw melihat ada mobil didepan rumah gw, siapa lagi kalo bukan CHARINA. nahlohh ngapain dia kesini?! . gw masuk ke rumah perlahan lahan seakan akan gak ada apa apa diantara gw dan charina, gw sempet menebar senyum kedia tapi dia cuman membuang mukanya dan kembali ngobrol sama nyokap gw. gw pun masuk kekamar, sekedar ngerebahin badan dan bersiap untuk mandi. setelah mandi gw ikut gabung bersama nyokap gw dan charina di ruang tv. seakan mengerti kata dari tatapan gw, nyokap gw pun pamit masuk kedalam dan gue melangkah kedepan diikuti Charina.gw diem aja gak mandang dia sama sekali gw pengen dia yang ngomong duluan. "sorry gue kasar tadi" "hem" "maafin gue!" "hm" "tuhkan lo nyebelin, udah baik baik gw minta maaf" "aku gak nerima kata GW" "aku minta maaf udah kasar tadi ya pacarku.." tiba tiba dia memeluk gw erat erat dari belakang, oh Charina sekejap lo bisa meluluhkan hati gue yang amat sangat dingin tadi. "kamu jangan kayak tadi lagi ya, please" "gak janji deh..."dia melepaskan pelukannya dari gw. "kenapa?" "emosi aku emang suka meluap luap sendiri tanpa aku sadari . aku baru sadar kalo kepala dah dingin" "oh gitu , ya kamu harus biasaain lah." "kalo aku bilang gak bisa ya gak bisa!" "hm yaudah udah gausah dibahas ya. sekarang kita masuk aja disini dingin, kayaknya mau

ujan" "aku pulang aja, udah capek" "hm yaudah take care ya" "iya iya . daaaa" gw pun memberhatikan mobilnya hingga mobilnya menghilang dari tikungan rumah gw. hmmfh , gw masih bingung ada ya orang yang emosinya bisa kayak gitu. tapi yasudahlah yang penting dia masih bisa sadar dan berusaha minta maaf ke gw. =================_================== selesai kelas jam ke5, gw segera menuju ke kantin, dari jam 7 sampe jam 12 gw terjebak dikelas gak bisa keluar karena dosennya gak masuk dan diinval sama dosen yang galak banget sampe sampe ke wc aj agak boleh . gw pun memesan makanan pavorite gw, nasi ayam dan sop kuah 5ribu hahaha... setelah kenyang, gw duduk duduk sebentar di kantin sambil smsan sama Charina yang lagi menuju kekantin. "sorry ya udah nunggu lama" "iya gapapa kok, udah makan?" "udah tadi sambil sarapan didepan kampus sama temen temen " "ooh .. hari ini pulang ngampus mau kemana?" "kayaknya mau ke SMA dehh " "lah ngapain? kan kemarin baru ketemu temen temen?" "mau ketemu guru gurunya aja" "guru gurunya atau...." aha! gue teringat yang nama nya MICO yang sms smsin si Charina. "seriues, mau ketemu guru mau nanyain salah satu mata pelajaran kuliah aku. mau belajar sama dia" "oh gitu aku ikut ya?!" "yaudah boleh asal jangan bosen ya, " "iya santai aja"

setelah itu gw dan dia pun menuju SMAnya Charina, jaraknya lumayan jauh dari kampus tapi lumayan dekat dari rumahnya Charina. karena Charina menuju ruang guru gue pun memutuskan buat muter muter sekolahnya Charina, sekolahnya lumayan gede dan saat itu lagi bel istirahat. gw iseng nanya sama segerumulan cowok cowok disana. "dek sorry ada yang kenal mico?" "mico? mico rasta kak?"sahut salah satu dari mereka. "wah gw kurang tau nama panjangnya yang penting mico. yang deket sama Charina. tau charina kan?" "oh charina adelia kak yang orangnya tinggi putih itu?" "iya betul sekali, tau gak mico yang mana?" "tuh tuh yang itu ka yang sama cewek" gw liat yang ditunjuk anak itu adalah seorang cowok tinggi, namun lebih tinggi gw. kulitnya agak item, hitam panis tepatnya . rambutnya model mohawk naik keatas dan sedang bercanda canda sangat mesra dengan seorang cewek. "sorry lo mico?" "iya, lo siapa ya?" "kenalin gw, Raka. gw cuman mau pesen ke lo. jangan pernah deketin Charina ataupun sms sms dia lagi. dia cewek gw! oke?" "wets sorry siapa yang pernah sms charina sih? dia yang selalu nelfonin gw! jelas jelas gw udah punya cewek" "eh nyet santai aja dong! jangan belagu deh lo .kalo ini bukan sekolah lo, udah gw abisin lo!" "alah takut kan lo?!" dan satu tonjokan maut gw mendarat dimukanya si Mico sampe dia jatuh dan dikelilingin temen temennnya. "heh bilangin sama cowok lo jangan deketin cewek gue lagi. dan lo juga, jagain dong cowok lo! oke" gw pun meninggalkan kerumunan itu dan keluar dari Sma itu, mending gw nungguin Charina aja di depan mobilnya. gak lama Charina udah keluar dan kita langsung masuk

kemobil menuju rumahnya Charina. "ngapain tadi dikantin? kok rame banget" "heee itu.. ada yang berantem" "siapa?" "gak tau, mana aku kenal" "ohhh.." mampus gw! untung aja Charina gak tau kalo gw udah nonjok si Mico. lagian sih masih Sma aja dah gaya gayaan ngelawan gw.

i know youre the best!
hari ini gw sebulanan sama Charina, walaupun gw tau dia pasti gak bakal mau di rayain besar besaran, apalagi ngucapin pasti enggak. okelah lagian juga cuman 1bulan kan belom 1tahun. seperti biasa gue menjalani rutinitas gue dikampus, dan hari ini gue ada kelas sampe jam 5sore dan hanya istirahat sekitar 30menit . selesai kelas terakhir, Charina bilang dia udah otw pulang. gue pun duduk duduk dulu dikantin , kantin dah lumayan sepi karena kelas malam baru dimulai pukul 7malam jadi ya penghuninya belom pada muncul. "beb aku balik kekampus ada yang ketinggalan"sebuah sms masuk ke hp gue. "yaudah aku tunggu" baru gue mau pulang , gue urungkan niat gw dan kembali mematung dikantin satujam gue udah nunggu gak ada tanda tanda Charina dateng. tapi tiba tiba dia dateng dengan muka yang lusuh banget. "kamu kenapa deh?" "gapapa" "seriuess kamu kenapa? jangan buat aku panik" charina mengambil sesuatu dalam tasnya dan mengeluarkan sebuah kotak sedang berisi kuetart bertulisan "happy anniversary 1month!" oh mygod gue bener bener gak nyangka dia bakal ngasih gue kejutan seperti ini. senengnya bukan main.

"sumpah aku gak sangka kamu ngasih kejuta kayak gini" "hehe..." dia tersenyum bahagia dengan amat sangat manis. "makasih yahhh happyanniversary juga. i love you" gue mencium keningnya. "love you more" setelah makan kue tart itu berdua, gw dan Charina pun pulang kerumah gw. sampe rumah kita pun makan malam bersama keluarga gw. setelah itu Charina pun pamit pulang.

cause youre amazing girl
hujan mengguyur deras didaerah rumah gw, gw cuman terjebak dirumah dengan rasa bete tingkat tinggi dengan sebuah gelas ber isi teh panas. gue sedot teh itu sedikit demi sedikit. gue masuk kedalam rumah dan ngambil sweeter gue dan kembali kedepan . menyaksikan hujan yang amat sangat deras . gue pun mengambil hp gue yang ada di kanton celana dan mengetik sebuah sms buat Charina. "dimana kamu?" “dirumah aja. kamu?” “sama" saat gue ingin membaca sms balesan, sebuah mobil berhenti dirumah gw, seperti nya gue kenal dengan mobil itu.. seseorang perempuan mengenakan jeans robek di lutut dan kaos hitam dengan rambut dikuncir turun dair mobil itu dan masuk ke rumah gw. "ngapain lo disini?" "kangen aja sama suasana rumah lo, nyokap lo ada gak?" "enggak. nyokap gue gak ada" "galak amat sih , gue bingung. apa salah gue sama lo sampe lo segalak dan sedingin ini " "lo bisa mikir sendiri kok kesalahan lo apa, lo kan udah gede" yap... cewek itu adalah TYAS. dan baju hitam yang dipakainya adalah baju pemberian gue sewaktu kita anniversary 10bulan. "iya gue tau gue salah besar sama lo , maafin gue ya" "ya. lupakan" akhirnya tyas gitu aja masuk ke rumah gue, gue ikuti langkahnya dari belakang. sepertinya dia mencari cari nyokap gue, untung aja nyokap gw lagi arisan di rumah sodara.mungkin, karena dia gak menemukan apa yang dicari. dia duduk disofa dan gue ikut duduk. "duduk sini dong" kata dia sambil nunjuk bangku sebelahnya. "gak ah disini aja" "ayolah please" mau gak mau gue pun duduk disebelahnya, hmmh wangi harum tubuhnya sama persis

seperti dulu kala. disaat gue masih sering meluk dia, saat gue sering nyium aroma tubuhnya.. tiba tiba aja dia menyenderkan kepalanya di dada gue dan menggenggam tangan gue erat erat. "gue kangen sama lo rak, ternyata gak ada yang lebih baik dari lo. gue nyesel nyia nyiain lo" "cowok lo itu perfect! gak kayak gue yang gak punya apa apa yas" "iya secara material dia perfect! tapi hatinya, enggak sama sekali. dia gak pernah bikin gue bahagia seperti lo bikin gue bahagia" "gue trauma, gue cape lo selingkuhin" "gue sama sekali gak pernah selingkuh rak, gue cuman sebatas htsan. gue akui itu salah. dan gue nyesel" "nyesel belakagan gak ada gunanya, sekarang gue udah punya Charina dan lo udah punya Haris" "tapi gue maunya elo, cuman elo" "biar waktu yang menjawab" tanpa dia ketahuin gue mencium kepalanya dengan amat sangat lembut, wanginya gak pernah berubah.

"APA APAAN NIH!" seseorang mepergoki kita, ya orang itu Charina. dari mana dia berasal? kok suara mobilnya gak kedengeran? mampus gue! cepat cepat gue melepaskan pegangan tangan dari tyas dan mendekati Charina. "ini gak seperti yang kamu fikirkan, aku gak ada apa apa sama dia" "udah gue duga, lo masih ada feel sama dia. gue udah tau sejak tatapan mata lo di bioskop!" "iya jujur emang aku masih ada feel sama dia , tapi. feel aku lebih besar buat kamu. aku sayang sama dia sebagai mantan aku tapi ke kamu sebagai pacar aku. " "gue gak butuh penjelasn lo gue cuman mau lo pilih, gue atau dia!" gue memandang seklias ke tyas,tatapan matanya meminta gue pilih. tapi hati gue bilang pilih charina pilih charina. tapi perasaan gue bilang pilih tyas dia udah berubah pilih tyas. gue bimbang , sampe akhirnya...

"aku milih kamu pacarku Char..." "lo tega sama gue Rak!" Tyas menggampar gue dan keluar gitu aja dari rumah gw. "char. maaafin aku " kata gw saat kita berdua udah duduk di ruang tamu. "baru kali ini gw liat cowok gue selingkuh depan mata gw" "aku gak selingkuh, cuman dia yang mancing aku untuk kayak gitu" "tapi sama aja, lo ngelakuin dengan perasaan" "char. aku janji gak akan kayak gitu lagi. aku janji gak akan pernah selingkuh sama siapapun. aku cuman sayang kamu char.." "aku terima maaf kamu. tapi aku gak terima janji kamu" "kok gitu?" "terserah aku dong!" "yaudah ya char jangan marah lagi, aku sayang kamu" gw mengelus rambutnya dan mencium keningnya Charina. setelah itu Charina agak masih bt dan masih diem dieman sama gw dan sangat jutek. sampe akhirnya dia pamit pulang. gw msh ngerasa bersalah banget atas kejdian ini. gue gak bisa control nafsu diri gw sendiri. gimanapun pacar gue itu Charina bukan Tyas. tyas cuman mantan gue yang berengsek!. --------------------------------------------------------------------------------besokknya dikampus, gue mencari dimana Charina berada. semalem dia gak bales sms gue dan gak angkat telfon dari gw. dan katanya Charina ada dilantai 4. untung digedung depan ada lift. gw pun naik lift dan ke lantai 4. gw cari dimana ruang filsafat berada. saat gue lewati sebuah ruangan, dari jendela gw udah liat dia sedang terkantuk kantuk mengikuti peljaran. gue pun mengirimkan semuah sms untuk liat kejendela. "keluar jam berapa?"tanya gue pelan pelan dengan bahasa bibir. charina membalasnya dengan 4jari. "mau cabut gak?" dan Charina membalasnya dengan anggukan dan senyuman. gue pun mencoba memasuki ruang kelasnya untung dosennya gue kenal .

"permisi pak.. "sapa gw. "ya silahkan masuk" "maaf pak saya mau izin membawa soudari Charina pulang karena adiknya sedang sakit keras. saya baru dapet kabar dari orang rumah" "oh oke, silahkan.." Charina lagnsung beres beres bukunya setelah itu keluar mengikuti langkah gw. "huft... untung ada kamu! aku udah bosen banget dikelas" "ehehe, aku dulu kalo mau cabut minta bantuan senior yang baik ataugak junior bikinin surat hahaha" "i love you baby" Charina mencium pipi gue kemudian jalan lebih dulu. gue cuman bisa diem dan mematung, gue gak mimpi kan. gue menepuk nepuk pipi gw. yaah! gw gak mimpi. charina, i love you too.. "kita langsung keluar kampus yuk? gak enak nih kalo ketemu dosen yang tadi." kata gw. "yaudah kita mau kemana? aku pengen makan dulu " kita pun berjalan bergandengan menuju parkiran, dikoridon banyak banget yang ngeliat gue gadengan kayak gini sama Charina , karena baru kali ini dia ngegandeng gue didepan umum kayak gini. banyak yang ngira gue udah putus sama Charina karena gue gak keliatan pacaran sama dia ckck.... gw dan charina pun makan di sebuah cafe yang sering gue datengin dulu kalo lagi boseng atau sama temen temen gw. udah 4bulan gw gak kesitu sekarang tempatnya dah beda banget... kita pun memesan makanan masing masing . setelah itu Charina memegang erat kedua tangan gw. "kenapa kok tumben megangin gini?" "gak boleh nih megangin cowok gue sendiri?" "ya boleh sayang, tapi jarang aja" "maaf ya selama ini dingin , cuek ,jahat" "iyah gapapa kok, aku terima kamu apa adanya" " aku gak salah pilih pacar "

"ehem gombal nih" "kapan sih aku pernah gombal? gak pernah. aku gak salah pilih kamu. kamu terbaik. " "hehehe jadi malu" makanan dateng. kita pun makan, sepanjang hari itu menjadi hari yang paling indah.. Charina senyum terus ke gw, dia melukin gw terus, nyium pipi gw. pokoknya dia ngelakuin hal yang jarang di lakuin ke gw.

Rain day dan anak ABG
gw terbangun dari tidur siang gue yang amat sangat pulas karena diluar hujan, gw meraba sisi kanan tempat tidur gw dan mengambil hp butut gw itu. ternyata ada 15misscalled dan 5sms, gue kaget dan segera membacanya. ternyata misccalled semuanya dari Charina , smsnya juga. "yang, angkat telfon! jemput aku di jalann**** mobil aku mogok. buruan mendung nih . dompet aku ketinggalan!" "yang.angkat telfon pleaseee udah gerimis "kacau kamu! aku kehujanan buruan jemput" ah gila , kesian banget nih cewek gw keujanan gara gara gue sangkinng kebonya gak bangun bangun. gue pun cepat cepat men dial nomor hpnya charina. "

"yang, kamu dimana? tanya gw saat terdengar telfon diangkat" "aku masih dijalan **** keujanan nungguin kamu bangun tidur dengan pulesnya" "maaf aku gak denger, hpnya disilent. aku kesana sekarang, kamu tunggu ya" "gausah!" "gak gak aku harus kesana, aku kesana sekarang" tuuut....tuuut. telfon dimatiin secara sepihak, gue hanya mengganti baju cuci muka dan langsung nyabet motor abang gue yang ada di garasi dan rela hujan hujanan deras banget. nyetir motor saat hujan itu bikin sakit mata, pake helm fullface kacanya basah sama aja gak bisa liat jalanan. gw tiba dijalan yang dikasih tau Charina tadi , charina masih didalam mobilnyaa cepat cepat gue ketuk2 kaca mobilnya. "beb buka beb buka.. " "apaan sih aku kan gak nyuruh kamu kesini" "yallah , maaf deh kalo masih kesel. bukain dong pintunya aku kedinginan diluar deres banget nih" "udah pulang aja deh aku udah telfon mobil derek" gw pun pasrah, tuh kaca udah ditutup lagi. gw pun duduk didepan mobilnya. pandangin dia dari kaca mobilnya. gak lama dia keluar dari mobil, membawa sebuah payung dan sapu

tangan handuk. dia mengeleap muka gue yang basah dan juga rambut gue . "makasih ya..." charina hanya tersenyum ke gw. setelah itu mobil derek pun dateng. gw dan charina naik motor abang gw sedangkan mobilnya di bawa ke bengkel. kita diguyur hujan dibawah payung kecil di atas motor butut . sampe rumah gw cepet cepet mandi dan ganti baju, kalo angin anginan yang ada gw masuk angin. dan gw suruh charina ganti baju dengan sweeter gue yang hangat lalu kita minum teh hangat di kursi depan rumah gw. "aku sempet kesel tadi kamu gak bukain pintu" sahut gw. "ya maaf aku juga kesel kamu gak bangun bangun" "kamu gak bilang kalo mau pergi, kamu bilangnya mau dirumah aja kan ngerjain tugas?" "iya tapi aku baru inget arus beli buku. jadi aku ketokoo buku dulu eh belom ke toko buku mobil aku mogok" "hemm yaudah sama sama maafin aja yah?" "iyahh..." ------------------------------------------------hari ini adalah hari minggu, hari yang cocok untuk berisitrahat dirumah tapi pagi pagi sektiar jam setengah 6 tubuh gw udah di teol toel dibangunin sama sikunyuk Ady yang ngajakin jogging dengan setengah malas gw pun cepat2 cuci muka dan ganti baju. dengan amat sangat masih ngantuk gw pun muter muter komplek gw yang emang setiap pagi hari minggu banyak yang jogging. "haassh. hah.. udah dy capek capeek" ngeluh gue di tengah jalan. "yah elo baru 15puteran udah capek aja" "jelas capek lah monyong sekali muter aja udah 2km , kali 15 udah brpa tuh. sama aja gw udah sampe di kampuss" "haha yaudah kita sarapan bubur dolo yok!" "tpai bayarin yak" "sippp..." gw pun makan bubur sama Ady didepan komplek, buburnya rame banget rata rata yang

beli abis jogging semua. ckck.. sampe tiba tiba ada 3 anak anak ABG yang gue kira umurnya sekitar 13-14 tahunan lah nyamperin gw dan Ady. "maaf kk, boleh kenalan gak?" tanya mereka begitu. gw dan Ady cuman melongo liatin mereka, mukanya sih lumayan cantik cantik tapi amsih abg "buat apa ya?"tanya Ady sok jual mahal. "buat kenalan aja kak, tinggal disekitar sini juga kan. masa satu komplek gak saling kenal" "oh.. gw Ady. ini temen gw namanya Raka" gw hanya menebar senyum dan tetap menikmati bubur gw itu. "oh namanya Raka..."ujar mereka bersungut sungut dan agak berbisik tapi gw denger haha... "nama aku Dea kak," "aku fitri kak" sahut yang tinggi dan pake kacamata. "aku Finka kak" sahut yang agak hitam dikuncir. "oh yaudah kan udah kenal, udah ya gw mau makan neeh." "iya makasih ya kak" setelah anak 3 itu meninggalkan gw dan Ady. gue tertawa terbahak bahak di ajak kenalan sama anak anak abg.. emangnya muka gw masih ada abg abg nya ya padahal dah

bangkotan gini

Arghhhh.... i hate you but i love you very much
Maaf nih baru update , kemaren mau update tapi gak kuat badan pada merian .

Gw dan Charina melangkahkan kaki sembari bergandengan menuju sebuah mall disore itu. Niatnya kita hanya mencari wifian gratis dan gw membantu dia mengerjakan beberapa soal kuliahnya. Kita duduk disalah satu coffe shop dan memesan tempat yang paling nyaman. Setelah itu, gw memulai mencoba menjelaskan ke dia beberapa materi yang dia gak mengerti. Dalam 2x menerangkan dia sudah cepat menangkap apa yang gue maksud sehingga gue gak harus cape2 lagi ngerjain soal soalnya. Gw mandangin Charina yang ada dihadapan gue sedang asik bersama laptop dan tugas tugasnya. Sesekali dia nanya ke gw bagaimana dengan soal ini dan itu. "Thanks ya bantuannya" ucap dia setelah selesai dan menutup laptopnya. "Sama sama sayang. Hm sekarang kita mau ngapain lagi?" "Nonton aja dari pada gak ada kerjaan" "Ah filmnya lagi gak ada yang bagus. Yaudah yuk muter2 aja" Charina hanya mengangguk dan mengikuti langkah gw keluar dari coffe shop itu. Gw muter muter mall sembari cekikikan ketawa ketawa. Sampe akhirnya kita kecapean dan duduk duduk di sebuah restauran. "Aku seneng banget hari ini" seru Charina. "Emang kenapa?" "Kamu gak tau apa emang pura2 lupa?" "Hah lupa apa? Aku gak tau" "Aku ulang tahun...." Deg....ah masa dia ulang tahun sih ? Setau gue dia ulang tahun bulan januari deh sedangkan ini udah bulan agustus.haduh gue harus ngapain nehhhh..... "Ah gak mungkin, seinget aku kamu ulangtahun januari" "Terserah kamu deh yang penting nih hari aku ulang tahun. Yang ngelahirin aku mamaku bukan kamu yaaa" "Hmm iya maaf ya maaf bgt aku lupa. Happy birthday ya sayang"gue mengecup tangannya yang dari tadi gue genggam.

"Makasih" Gue memutar otak gue sampe akhirnya gue izin kekamar kecil, gue keluar dari restaurant dan mencari dimana toko kado ataupun toko kue. Gue harus cepet cepet beli kado. Gak jauh dari restaurant itu gue menemukan sebuah toko kue, gue beli kue tart yang ukurannya perciss seperti waktu dia bawain gue kue waktu anniversary. setelah dapat kuenya gue cari lagi toko kado. Dan gue mendapatkan sebuah ide saat gue melewati toko musik. Gue baru ingat dia lagi pengen banget beli cdnya westlife yang baru kalo gak salah. Gue pun mengambilkan itu dan untungnya pas didepan situ ada sebuah toko kado gue membeli kotak dan memasukan cd itu. Gue balik ke restaurant itu ngendap ngendap dan menyalakan kue tart di meja kasir lalu gue berjalan ke meja gue tadi tapi gw melihat Charina gak sendiri, tapi bersama.... "Ah lo sih sombong sama gue"kata cowok itu. "Ih gue gak sombong tau, maaf deh maaf yah"balas charina. "Ehem."Gue mendehem dan cowok itu menengok. "Upss sorry kayaknya gue ganggu. Duluan ya char!" Cowok itu pergi dari meja gw. "Happy birthday happy birthday happy birthday to youuu" Charina melihat ke arah gue dengan amat sangat cuek dan tersenyum sangat terpaksa. Gue lemas,kejutan gue seakan gak bermakna di dia. "Buat apa kamu ngerayain kayak gini, aku gak butuh! Aku cuman mau kamu inget aja" kata dia. "Maaf aku khilaf maaf aku lupa akan ulang tahun kamu. Oke kalo kamu marah aku ngerti pasti kesel bgt pacar sendiri lupa ulang tahunnya" "Hem" "Tapi aku udah mencoba ngasih kamu sesuatu seengaknya aku udah mencoba bahagiain kamu walaupun kamu udah terlanjur kesel. Pleasee kasih aku kesempatan buat bahagiain kamu dihari ultahmu" "Gak perlu" Charina bangun tapi gue tahan supaya gak pergi tapi dia menyenggol kue tart yang gue bawa dan kue itu jatuh.... Gila, dada gue sesek rasanya, dia gak tau itu gue beli pake duit tabungan gue karena dadakan. Duit yang seharusnya gue pake buat ultah nyokap gue bulan depan. Dan

sekarang kue itu dia jatuhin?! Charina masih tetep cuek dan tetep keluar dari restaurant itu gue mengejar dia. "Char!" "Apaan sih? Aku lagi gak mau diganggu?" "Sumpah lo jahat banget! Lo gak tau gue beli kue itu pake apa? Pake duit tabungan gue! Lo gak tau duit itu gue pake buat apa nanti? Buat beliin nyokap gue kado!!!!"Gue emosi. "Jadi lo gak ikhlas?" "Bukan gitu,kalo lo ngehargain tau seengaknya lo terima kue itu gue ikhlas bgt tapi sekarang?! Hah!" "Lah itu bukan salah gw. Itu kue jatuh karena lo bukan gue" "Kalo lo gak pergi gue gak akan menghadang lo" "Kalo lo gak lupa gue gak bakal marah!!!" Gue diam. Gue ngerasa sekakmat, tapi emosi gue masih menderu deru nafas gue terasa berat. "Sorry lebih baik gue pulang" "Tunggu dong jangan kayak anak kecil deh asal lari dari masalah"gue menarik Charina agak kasar. "Apaan sih mainya tarik2an gue gak suka! Biarin gw pulang" "Gw cuman mau bilang, please ngertiin perasaan gw kalo lo lagi bersifat gak perduli kayak gini ke gw. Please lo coba gimana gak enaknya jadi gw kalo sifat lo yang seperti ini kambuh . Please coba ngertiin gw!!!!" Seru gw. "Kalo gw gak mau ngertiin lo? Lo mau apa?" "Gw akan lebih gak perduli lagi sama lo!" "Oke itu yang gw mau, gausah perduliin gwm thanks" Charina menarik tangannya dari pegangan gw dan pergi gitu aja...........

no title part1
udah 5 hari semenjak aksi berantem gw sama Charina di mall waktu itu, gw sama sekali gak ketemu dikampus. waktu itu gw papasan, niatnya gw mau nyapa eh dia malah buang muka ke gw. dan sempat beberapa kali gw sms dia tapi gak ada balasan sama sekali. hati gue hancur, apakah hubungan gue akan bertahan hanya selama ini. gue nyesel ngomong agak kasar ke dia. gw sifat orang yang gak bisa ngejalanin hubungan terlalu cepat. gue jadi malah ngerasa bersalah . gw berencana akan ke rumahnya sore ini, membawakan martabak telur yang dia senangi. gw meneteng martabak itu masuk kedalam rumahnya. saat gue baru masuk garasi, gue melihat sebuah motor matic berada di depan. didepan pintu gue juga melihat sebuah sepatu laki laki. hmm biasanya rumahnya dia jam segini masih sepi. gw melangkah agak mengendap ngendap, gue memberhentikan langkah didepan pintu dan gw mendengar ada orang yang sedang mengobrol. "char.. gw kangen lo , sumpah!" gue tersentak cowok itu ngomong kayak gitu. gue lupa muka cowok itu kayak gimana yang penting lumayan mirip sama yang ada di wallpaper hpnya waktu itu. "maaf ya ndri, gw gak bisa bohongin diri gw sendiri kalo gw juga kangen sama lo. cuman ya gimana, gw udah terlanjur sayang sama Raka. walaupun dia sering banget bikin gue bete gak kayak lo yang selalu bikin gue seneng terus" "iya gw tau lo udah punya Raka, dan gue udah punya cewek. tapi, gw masih sering banget keingetan sama lo. gue juga bingung" "udahlah ndri, kita itu cuman masa lalu. biarin aja kita pendam. gue harus focus sama raka dan lo focus sama cewek lo. kalo lo kangen gw lo bisa kok telfon gue kan kita tetep temen baik, ok?" "emang ya dari dulu lo gak pernah berubah, sifat setia lo itu yang buat gue selalu kangen" gw melangkah membuka pintu itu dan berdehem pelan. lalu gue taruh martabak itu di meja ruang tamu. Charina dan cowok itu agak kaget tiba tiba ada gw masuk kedalam. gw lihat muka cowok itu agak merasa bersalah. "sorry rak kalo gw memperkeruh suasana. gw cuman mau minta maaf. dan yaa lo pasti udah denger sendiri gw dan charina ngomongin apa. gw harap lo jaga dia baik baik" Cowok itu menepuk bahu gw, mengambil helmnya dan meninggalkan rumah Charina. gw duduk disebelahnya Charina, awalnya dia mengeser kesamping, gw geser lagi, sampe akhirnya mepet di ujung. gw pegang tangannya. gw lihatin matanya. lama banget gw tatap tatapan mata sampe akhirnya dia membuang padangan dari muka gw.

"maafin gw"sahut gw lirih pas ditelinganya. "lo gak perlu mi nta maaf. yang salah itu gw." "bukan lo atau gw, tapi kita" "iyah gue ngerti. maafin gue agak emosi. " tiba tiba serasa gak sadar gue mencium pipi kananya Charina, baru kali ini gue nyium pipinya biasanya gue cuman nyium kening atau gak tangan seperti waktu itu..kita sama sama diam. gak ada satupun yang membuka obrolan gak dia maupun gue. "kamu sayang aku gaksih?" tanyanya tiba tiba. "aku sayang kamu" "dikit ? banyak ? atau sedeng" "kalo masalah itu, kamu juga bisa tau sendiri kok" "hm jujur ya, jujur banget. kamu suka kesel gak sama tingkah aku?" "cuman orang bodoh gak berperasaan kalo gak kesel" "maaf ya" "iya gapapa" setelah itu suasana menjadi hening kembali, ayoodong ucapin kalo lo bakal janji gak bakal nyakitin gw lagi! ayoo ucapin itu. tapi gak satupun kata janji dia ucapin ke gw.maunya dia tuh apa sih. gue harus selalu ngalah buat dia? gw harus selalu mau diinjek injek perasaanya sama dia. ah meeen! gw sering banget kesel tapi gue udah terlanjur sayang sama dia. gue harus inget kata katanya Ady, kalo semuanya bakal indah pada waktunya. hm gue harusss yakin!

030604
detik menjadi menit, menit menjadi jam , jam menjadi hari , hari menjadi minggu, minggu menjadi bulan, bulan menjadi tahun. gue berdiri didepan rumah yang agak mungil namun berisi lumayan besar, yah udah hampir satu tahun sering gue pijakan kaki gue disini. gue membawakan sebuah kotak besar..perlahan gue gerakan kaki gue masuk kedalam rumah itu. hari ini gue nampak beda, gue gak pake sepatu cats ataupun jeans biasa tapi gue pake sepatu pantofel dan juga kemeja lengan panjang. gue betulkan rambut gue saat menemukan sebuah kaca besar di depan rumah. gw mengentuk pintu itu perlahan. dan keluarlah seorang cewek berambut dikuncir memakai kaus dan celana pendek .cewek itu charina , dan hari ini adalah.. tepat satu tahun gue bersama dia. nememaninya, mencintainya , memaafkan segala kesalahannya dan memohon maaf karena semua kesalahan gw. "raka..." sahut Charina yang agak kaget liat gw agak rapih sekali. "happy anniversary first year. i hope we can always together forever and ever. i love you so much my princess.. " gue memberikan senyum gue yang paling manis dan memberikan kotak itu. Charina agak tersedu sedu terisak.. semenjak beranteman waktu itu, gue dan dia lumayan akur adem ayem dan jarang berantem besar. mangkan dari itu sekarang gue dan dia bisa mencapai titik 1Tahun. maaf kalo alurnya kecepatan, kalo gue cuman ceritain itu itu doang lo semua juga pasti bosen kan ? .

gw masuk kedalam rumah dan duduk diruang tamu biasa dimana gue duduk kalo lagi main kerumahnya. gue suruh dia buka kado itu memakainya dan keluar ke hadapan gw. gak tunggu lama di hadapan gue terdapat seorang wanita yagn amat sangat manis dan anggun menegenakan longdrees warna merah yang sengaja gue belikan untuk dia. warnanya perciss seperti warna dasi yang gue pakai. gue hanya tersenyum, yeah tebakan gue pas! ukuran bajunya pas banget sama bentuk tubuhnya. "gimana, suka kan?" "suka banget. warnanya merah lagi.. makasih yaaa" "yap, sama sama. itu rambutnya disisir dulu deh.terus pake high heel kamu. " "hah buat apaan ? kita mau kemana?" " haha udah ikutin aja dulu, dandan yang cantik yaaa" "huh dasar, mainnya rahasia rahasian nih" gue cuman ketawa cekikikan dan dia melesat masuk kekamarnya, agak bete sih nungguin

seorang cewek berdandan. lalu, gue keluarkan hp gw dan memutar beberapa lagu. setelah itu, gue masuk kedalam rumah, gue lihat keadaan kosong maka gue ambil gelas ditempat biasa dan mengambil air minum di dispenser lalu duduk kembali ke bangku tadi. 15menit gue baca baca koran, Charina pun keluar dari kamar. wooow cantiknya bukan main. baru kali ini gue lihat dia dirias seanggun ini . kali ini gue sengaja pinjem mobilnya Ady buat ngajak jalan cewek dia wkwk. ya walaupun mobil pinjeman seengaknya gue berusaha buat bahagiain dia .

"ehem, aku lebih seneng kamu apa adanya"kata dia saat mobil mulai jalan. "iyah aku tau.. " lalu kami melaju ke arah photo studio, gue berkeinginan foto studio bareng sama dia. udah 1thn pacaran gue gak punya satupun foto bareng ada juga di hp --" . gue tarik tangannya masuk ke studio foto itu, gue berikan penjelasan mau gue gimana ke fotographernya setelah atur gaya cekrak cekrek . 8x gaya setelah itufoto selesai . gue memesan agar foto di jadikan besar aja. biar bisa di pajang gitu dikamar huehehehe.... "ini buat kamu, ini buat aku . oke?" kata gue menyerahkan foto ke dia. "makasih ya.. kayaknya baru kali ini kita foto bareng. baru sadar aku juga hehe" "iya nih, aku juga baru ngeh. yuk udahan" gw dan dia pun kembali ke mobil dan menuju sebuah cafe dan melaksanakan makan bersama yang amat sangat standart. setelah itu gue mengantarnya pulang. "maaf banget cuman bisa ngasih yang kayak gini buat anniv kita. ini aja aku udah nabung mati matian. maaf yah?" "kayak gini aja aku udah seneng banget Rak.. ini pacaran terlamaku , yaaa bersama kamu. i love you rak" sebelum turun dari mobil Charina mencium pipi gw dan segera masuk kedalam rumah. dijalan terulang kembali masa masa yang telah gue lalui bersama dia, masa masa yang amat sangat membahagiakan yang kadang buat gue ketawa ketiwi sendiri . dan masa masa menyembalkan yang buat gue sangat amat kesal... thanks god, i found her. yaa walaupun dia masih belom bisa berubah total, seengaknya dia gak seperti anak kecil seperti dahulu lagi.

030604 - 030605 ..........

cobaan KECIL
seperti yang gw bilang di post yang waktu itu, perjalanan gue dan Charina gak selalu adem ayem yah walaupun kebanyakan adem ayemnya karena kita dah jarang berantem.. gue sering kali berantem sama dia hanya karena hal sepele, tapi sekarang kalo gak berantem sama dia kayaknya ada yang kurang aja gitu walaupun akhirnya harus gue yang mengemis ngemis minta maaf. dan sekarang gue menjadi cowok yang emosian, gue sering marah marah gak jelas, gue suka bentak bentak gak jelas. tapi anehnya dia malah suka gue yang seperti ini dia pernah bilang ke gue kalo gue itu gentle banget kalo lagi bentak bentak.. anehhh.. tapi ya terserah dialah yang penting dia seneng "heh" ada yang manggil gue dari arah belakang dan itu Charina. "hah heh aja, panggil nama gitu. untuk aku nengok" "maaf abis tadi kaayaknya lagi sibuk banget sama temen temen kamu" "enggak lagi ngobrol2 aja. ada apa?" "mau ngajak makan, mau gak ?" "dikantin atau diluar?" "luar aja.. mau gak?" "yaudah deh. yuk" "woy coy gue cabut dulu yak . sampe jumpa besok" gue pun mengandeng Charina dan dan memeluk lengan gue erat erat. kita berjalan menuju parkira motor gw, karena mobilnya dia lagi dibengkel sekarang kemana kemana kita harus pake motor butut gw haha.. gak lama gue udah ada di sebuah kedai makanan pinggir jalan yang menjual sop kambing dan sate kambing yang terbilang enak dikalangan anak kampus. "eh besok mama aku ulang tahun loh"kata Charina. "ohya? hmm aku kasih kado apa ya kira kira" "terserah kamu aja . atau mau patungan sama aku?" "boleh tuh. mama kamu suka apa?" "dia suka banget ngoleksi tumbuh2an gitu. apa kita beliin itu aja?" "boleh.. di deket rumahku ada yang jualan dan aku lumayan kenal. gimana kalo kita beli disitu kali aja bisa dimurahin" "oke atur aja..."

pesanan kami pun datang, gw pun melahap nasi kuah dan sate dengan acar yang ada di piring gue. setelah itu gue membayar beberapa uang ke pedangannya dan lanjut ke arah rumah gw karena gw dan charina udah gak ada jadwal kuliah lagi. gw memberhentikan motor disebuah toko tumbuh tumbuhan deket rumah gue dan sekedar nyari nyari apa yang disuka sama nyokapnya charina. setelah mendapatkan sebuah pot yang berisi tumbuhan yang gue lupa apa namanya. gue pun membawa itu pulang kerumah gue dan membawanya besok. "dirumah kosong. kayaknya nyokap lagi kerumah sodaraku" kata gue dan menaruh air minum dimeja ruang tamu. "ooh gitu, hm..." "kenapa? bt yaa?" "enggakk.. cuman bingung mau bilang apa. " "oohh... eh iya waktu itu aku ketemu kakak kamu di mall kayaknya" "waktu kapan? ke mall sama siapa kamu?" "eee sama abang aku. waktu 2minggu lalu" "mau coba bohong yaa, kalo sama abang kamu pasti abang kamu negor kakak aku dan 2minggu lalu kakak aku masih di bogor..udahlah jujur aja" "sama meta.2hari yang lalu" kata gue pasrah. Meta adalah senior yang lumayan dekat sama gw dan katanya sih dia ada perasaan ke gw, tapi secara detail dia gak pernah ngomong atau menyinggung tentang itu ke gue. yasudahlah gue asik aja temenan sama dia, selain orangnya asik dia juga amat sangat dewasa. "ooh gitu yaaa jalan sama cewek gak bilang2 , ok sip ." "maaf... aku cuman gak mau buat kamu khawatir. aku gak ada apa apa sama dia. entar kali aku bilang ke kamu , kamu malah bete sama aku. kamu gak tau sih seberapa susah ngerayu kamu kalo lagi bete" "iya aku ngerti.. maaf yaah" "jadi, gak marah kan?" "enggak.. asal gak ngapa ngapain aja" "makasih ya sayang. aku sayang banget sama kamu" gue memegang kepala belakang Charina dan mencium halus keningnya. hal yang sering gue lakukan untuk menandakan kalo gue sayang banget sama dia. sekitar jam setengah 6, gue mengantar Charina pulang kerumahnya. -------------------

pagi yang indah diguyur hujan, untung aja gue gak ada kuliah pagi. gue membuat kopi dan duduk di depan rumah menatapi hujan turun perlahan lahan dengana angin sepoi sepoi yang buat ngantuk. tiba tiba ada sebuah telfon yang masuk di hp gue itu Charina. "kenapa sayang?" "huaa... Raka.. kerumah aku sekarang... huaa" suara isak gue denger dari telfonnya Charina. "kamu kenapa? aduhh aku panik nihhh kamu kenapa? disini hujan" "aku..huaa. kamu kerumah aku pokoknya huaa..." "iya iya aku kerumah kamu sekarang yaa, kamu sabar" gue pun menutup telfon itu , dengan rasa panik gue ambil payung dan mencari bajay. karena gak mungkin gue ujan ujanan naik motor kerumahnya. dan gue buru buru menyetop taksi. gue penasaran banget apa yang terjadi yaa sampe Charina nangis kayak gini.. ada apaa yaa. hmm kan baru kemarin kita mesra mesraan turun dari taksi gue langsung lompat masuk kerumahnya, gue ragu untuk ngetok pintu sampe akhirnya pintu terbuka sendiri dan gue lihat Charina keluar membawa sebuah tas menarik gue masuk kedalam mobil dan langsung tancap gas .. "kamu kenapa? jelasin dong ke aku.. jangan buat aku penasaran kayak gini" "bentar.. nantu aku ceritain semuanya yang penting kita jauh dari rumah itu" gue diam, gue yakin dia masih belom sanggup untuk cerita. sampe akhirnya mobil itu berhenti disebuah minimarket 24jam yang amat sepi. Charina diem aja dan menunduk di atas stirnya. gue pun turun membeli sebuah minuman yang mungkin membuat fikirannya bisa agak tenang. "nih minum dulu.. siapin mental buat cerita sama aku ya" "hm.. thanks ya" charina meminum habis minuman itu dan mulai membuka ceritanya. "tadipagi papa aku pulang dari dinas, terus kita sekeluarga makan bareng di meja makan. terus..." "iya apa?" "papa aku mau ngenalin aku ke anak temennya dan berniat jodohin aku sama anak temennya itu. aku udah bilang kalo aku udah punya kamu. tapi papa terus bilang kalo aku harus kenalan dulu sama anak temennya itu .. dan papa bilang, aku gak boleh sama orang yang gak se iman sama aku. huaaa" fyi, gue beda agama sama Charina. gue diem tanpa kata dengerin ceritanya Charina, ah gue belom siap untuk

kehilangan dia... gue belom siap buat kehilangan lo char "terus. kamu mau nya gimana?" "pertama,aku gak mau dijodohin atau dikenalin atau apalah. kedua, aku sayang banget sama kamu. aku gak mau kehilangan kamu" tiba tiba aja Charina melilitkan tangannya di leher gue dan memeluk gue erat erat. hmmphh gue gak pernah mau mutusin pelukan ini dari lo char.. "aku juga gak mau kehilangan kamu. ini pasti cobaan buat hubungan kita. kita harus tegar dan kita harus kuat melawan ini semua" "iya aku tau, KITA HARUS KUAT DAN GAK BOLEH PANTANG NYERAH" "good good. terus kamu bawa tas ini mau kemana?" "aku mau pergi dulu dari rumah, biar mereka tau aku bukan anak kecil lagi." "kamu seriuess?" "iya.. aku bawa duit tabungan aku semuanya. aku mau ngekost dulu beberapa minggu. kira kira dimana ya" "di deket rumah ku aja, biar gampang . kalo mau makan aku anterin, kalo kekampus aku anterin. pokoknya biar gampang. gimana?" "hm boleh.. dirumah kamu ada kost kostan?" "tetanggaku ada yang rumahnya dikost2in . nanti kita langsung kesana aja ya oke" "sip. makasih ya Rak,, youre my best ({}) " akhirnya gue berpelukan lagi sama Charina sampe akhirnya kita pun memutuskan langsung ke tkp mengechek kost kostan. untung aja nyisa satu kamar disitu dan langsung diambil sama Charina. "gimana, enak kan kamarnya?" "lumayan lah buat pw.. seengaknya bikin aku betah" "semoga kamu gak betah disini" "loh kenapa?" "kamu jangan suka lari dari masalah. kamu harus cepet2 selesain masalah ini. kan kamu yang bilang,kita gak boleh menyerah. betul?" "iya aku ngerti . tapi kasih aku kesempatan buat sendiri. oke?" "iyah iyah.. hm aku pulang ya. kalo kamu laper sms aku aja entar kalo ada makanan dirumah aku bawain"

"sip. makasih yaaa muahh" sebuah kecupan hangat mendarat di pipi kanan gue . semoga ini hanya cobaan kecil dalam hubungan gue. aminn....

sekitar jam setengah 7, waktu makan malam. gue mengambil sebuah piring nasi dan lauk pauk . lalu gue bawa itu ke rumah tetangga sebelah tepatnya tempat charina ngekost. udah 2 hari dia disana. dan orang tua gue juga udah gue kasih tau kenapa sampe sampe charina ngekost disebelah rumah gue. dan mereka mensupport hubungan gue sama charina. abang gue pun juga terus terusan kasih gue support untuk terus menjalani hubungan ini. gue buka perlahan lahan pintu kamarnya Charina, ternyata dia lagi ngerjain tugas kuliahnya di meja. "hey lagi ngerjain apa?" "ini ada tugas desain. maaf ya smsnya gak dibales. gak ada pulsa" "gapapa kok ngapain juga kita smsan, kalo kangen tinggal ngesot samping sampingan ini hehe" "nih makannya, apa mau disuapin?" "suapin dooong hehe" kata dia dengan agak manja. lalu gue nyuapin dia nasi dan lauk itu sampe akhirnya nyisa sedikit dan gue habiskan. gue pun rebahan di kamarnya, gue gak mau ganggu dia yang lagi asik ngerjain tugas. iseng iseng gue ambil hpnya yang ada di balik bantal. dan gue baca sms dari bokapnya yang amat sangat menyakitkan buat gue. "udahlah kamu pulang aja char.. gak pantas kamu pertahankan laki laki itu. lebih baik kamu terima aja tawaran papa.. ayolah nak, bahagiakan papa dan mamamu ini. laki laki itu belum tentu bisa membahagiakan kamu. coba kamu fikri. untuk mengurus dirinya aja dia susah apalagi mengurus kamu nanti.. ayolah pulang char..." hati gue seperti tertusuk tusuk dan sangat nyesek di bilang seperti itu. secara gak langsung bokapnya menghina gue habis habisan hanya untuk membuat gue jelek di mata charina dan menerima tawaran dikenalkan dengan teman bokapnya itu. lalu gue diem menatap langit langit kamar. sampe akhirnya Charina menyusul gue dan tidur disamping gue. kami berhadapan. gue belum siap untuk berbicara apapun. "kamu baca sms dari papa ku ya?"tanyanya agak lirih takut gue tersinggung. "he'eh..." "maafin papa ku ya, dia emang suka banget ngomong gak di ayak dulu. menjatuhkan orang lain yang sebenernya gak punya salah apa apa." "iya aku tau itu.. dan aku akan berusaha" "berusaha untuk apa?"

"berusaha untuk ikhlas kalo kamu jadi di jodohkan sama temen papamu nanti" "enggak. enggak akan!" "kamu mau berdosa terus menerus sama orang tua kamu?" "ya enggak tapi masa mereka gak mau ngertiin perasaan aku sedikit aja. aku cuman gak mau dijodohin, aku bisa cari jodoh sendiri. emang mereka fikir aku siti nurbaya?" "kalo gitu.. aku akan tetap berusaha" "berusaha apa lagi?" "aku akan berusaha untuk menjadi bernilai di mata papa kamu. aku harus selesain kuliah aku, aku harus cari kerja. dan aku pasti bakal bahagiain kamu. asalakan... kamu rela nungguin aku?" "sampe kapanpu aku akan nungguin kamu asalkan kamu akan tetap setia sama aku" "iyaa aku janji. kita janji ya gak ada salah satu dari kita yang saling ninggalin satu sama lain. janji?" "janji" gue pun mencium keningnya lalu... turun kebawah kebawah dan... :0 :0 :0 just kissing , setelah itu kita bercanda canda lagi melupakan beban yang amat sangat berat kita pikul bersama :

================>>>><<<<<<<===================== sore itu , 5hari charina ngekost di samping rumah gue.. sore sore gue lagi iseng iseng nyuciin motor abang gue yang baru pulang kerja. sebuah mobil berhenti tepat depan rumah gue. gue penasaran siapakah itu.. gue pun membuka garasi keluarlah seorang ibu ibu yang rasanya gue kenal dan bapak bapak yang mukanya agak asik. yaa itu ibu bapaknya Charina. "maaf. kamu yang namanya Raka?"tanya bokapnya ke gue. "iya betul.. kenapa om?" "dimana charina sekarang? tolong kembalikan anak saya" "charina ada disebelah om, saya gak pernah menyembunyikan ataupun menculik dia. dia sendiri yang mau ngekost di sebelah" kata gue. "halah omong kosong. saya ingatkan , jangan dekati anak saya lagi. kamu gak akan becus

menjaga anak saya! ingat itu.." "sudah pa sudahh.. maaf ya Rak" "enggak ma, biarin dia sadar dan gak deketin charina lagi " "maaf om. saya udah sadar kok saya emang gak pantes buat charina. tapi saya akan terus berusaha buat jadi yang PANTAS" "kalo saya bilang gak pantas ya gak pantas. kamu gak akan pernah pantas!" "paa udah cukup!"tiba tiba Charina datang dari arah samping. "char.. ayu kita pulang.. mama kangen char" "iya aku ikut kalian pulang tapi aku gak akan pernah mau dijodohin. ngerti?" charina langsung membawa tas yang udah dia siapkan sepertinya, setelah itu langsung masuk kemobil tanpa say goodbye langsung ke gue. gue masih lemes dan tak semangat setelah kata kata bokapnya yang menusuk nusuk hati gue. tapi gue gak akan pernah patah semangat. "aku cinta kamu dari kekurangan mu dan kelebihanmu dari kemarin dan sekarang lalu selamanya"

hujan diluar membuat gue semakin malas ke kampus, padahal gue ada konsultasi sama dosen pagi ini. tapi... sesuatu hal yang gue gak tau, menyuruh gue untuk tetap dirumah pagi ini melepaskan penat dan strees yang gue pikul sendiri.. setelah pertemuan depan rumah gw , charina sama sekali gak ngasih kabar ke gue. pernah gue sms dia, gak dibales. gue telfon nomornya gak aktif. apakah ini pertanda buruk.. kemana dia? gue tanya ke teman teman kampusnya, dia bilang charina masih sering masuk tiap hari dan gak pernah absent. tapi kenapa gue gak bisa ketemu dia ya... tiap gue cariin malah gak nemu nemu, apa dia udah terima tawaran bokapnya hujan pun reda, mau gak mau gue harus kekampuss. gue haru ketemu Charina .. gue harus cari dia . gue kangen amat sangat aaaa.... cepet cepet gue mandi dan rapih rapih dan kekampus naik angkutan umum karena motornya dipake sama abang gue. dirumah itu gue cuman ada 2motor. 1 motor bebek abang gue dan 1 lagi vespa bokap gue yang sering banget mogok -.- . 15menit.. jam 10 lewat 15 gue udah mendarat di pelataran kampus gue. cepet cepet gue kegedung depan . gue lihat jadwal kuliah charina yang sengaja gue catet di note hp. hmm hari ini hari selasa berarti dia ada di ruang 227 lantai 2.. gue tungguin didepan kelasny yang seharusnya keluar tepat jam setengah 11. gak enak banget di gedung depan. pemandanganya langsung parkiran wkwk... tepat jam setengah 11 , seorang dosen cewek keluar dan diikutin oleh para mahasiswa dan siswi dibelakangnya. dan yapp gue menemukan charina yang lagi menyibukan diri membaca buku . gue tau , dia menghindar dari gue. gue tarik tangannya menjauh dari kerumunan , awalnya dia menolak tapi setelah gue sedikit paksa dia mengikutin arah tarikan tangan gue. gue bawa dia kegedung belakang yang agak sepi dan duduk di kantin paling pojok. "kamu kenapa sih. pelase jelasin ke aku" "aku gak kenapa kenapa , aku cuman butuh waktu sendiri. kita butuh waktu masing masing rak" "gak . aku yakin ada yang beda.. kamu.... udah .... kenalan ?" dia hanya membalasnya dengan anggukan amat sangat pelan. "jangan bilang kalo sekarang kamu deket sama dia..." dia membalasnya lagi dengana anggukan seperti tadi dan sekarang mulai menangis di hadapan gue. "tiap aku gak bales smsnya, dia selalu ngadu ke papa jadi papa yang ngomel2 nyuruh aku bales sms nya. tiap aku gak angkat telfon dia telfon ke papa. tiap aku gak mau di ajak

jalan. dia bilang ke papa.. aku harus gimana?!" nyessss seperti ada satu tusuk maut di hati gue.. cemburu banget. sumpah cemburu abis.. gue jadi ngebayangin dia jalan bareng, telfonan , smsan ahhhh sementara sms gue ? telfon gue? DIKACANGIN.... "you choose him and let me go?" "enggak! bukan gitu. aku gak mau kehilangan kamu sumpah" tiba tiba dia meluk gue erat erat dan bersandar di dada gue. "tapi. jelas jelas kamu memilih berhubungan sama dia dan memutuskan contact dengan aku ? jujur.. aku gak bisa kehilangan kamu sekarang. gak bisa banget" "kamu kira aku enggaak? maafin aku ya . bukannya aku putusin contact sama kamu .aku cuman mau kasih kamu waktu buat mikirin semua tentang kita yang aku harap berakhir happy ending" "hm iya aku tau niat kamu baik.. dan sekarang, aku udah mulai berfikir untuk cari duit sendiri" "buat apa ?" "buat nyicil dari sekarang bahagian kamunya " "ah kamuuu aku jadi sedih tau gak " Charina memeluk gue amat sangat erat. gue pun mencium kepalanya hmm wangi shamponya masih sama. masih seperti shampo yang gue suka dari dia dulu awal awal jadian. setelah asik asik pacaran di kantin, gue pun pulang dianter sama dia sampe depan gerbang setelah itu gue coba buka buka koran membuka lembaran demi lembaran lowongan kerja part time. gue seriues mau mulai kerja dari sekarang. ya walaupun gue tau kalo waktu kuliah gue bisa terhambat. seengaknya gue bisa nyicil dari sekarang . gue mau buktiin ke bokapnya kalo gue pantes buat dia. "lagi cari apaan sih dek seriues amat?" kata abang gue dari arah belakang. "ini bang, gue lagi cari kerjaan part time. gue mau nyicil dari sekarang buat kehidupan gue nanti" "wah niat amat lu, gue aja yang udah umur segitu gak kepikiran kayak gitu." "lo beda bang, lo gak punya calon mertua yang menilai lo rendah dan gak pantes buat anaknya kan?" "ciee jadi curhat nih haha.. ngomong2 dikantor gue ada kerjaan sambilan tuhh."

"apa apa?" "kerjaan nya standart cuman bantu bantu di kantor, dari input data, output , sampe nganterin. gajinya sektiar 500ribu perbulan" "tapi nerima part time kayak gue gak ?" "terima kok, bawahan gue ada yang masih kuliah . tapi udah semstr akhir sih . ya lo coba aja entar gue promosiin ke managernya. lo bawa tuh ip ip lo yang cukup membanggakan itu dan ijazah sma lo" "ahh bang lo emang abang paling the best. thankss yah. besok gue kekantor lo oke" "sip brother" gue pun ngeloyor kekamar, sebelumnya membalas sms guenya charina dan akhirnya gue tertidur pulas

im lost you part1
esok pagi, gue pun menuju kantor abang gw dan melamar kerjaan bla bla bla , tanpa tunggu lama pun gue diterima itu pun karena bantuan abang gw. maka gue aturlah jadwal kuliah gue supaya seminggu cuman2x kuliah tapi full seharian maka sisanya gue bisa ada dikantor ngerjain pekerjaan gue. gue udah bilang ke Charina gue udah dapet kerjaan yang paling enggak lumayanlah buat gue tabung dan dia seneng banget .

tapi karena sangking sibuknya gue dan dia jadi jarang banget ketemu , paling waktu itu dia ke kantor bawain gue makan siang hehe.. dan sepertinya laki laki yang dijodohkan sama charina yang gue tau namanya Faris mulai mendekatinya dengan agresif dan gak tau malu. pengen banget gue teriakin depan mukanya WOI DIA PUNYA GUE!! huh .. tapi bisa bisa bokapnya makin benci sama gue sore sore pulang kerja, gue menyempatkan diri beli martabak telur kesukaannya Charina, dan gue menganterkannya kerumahnya. gue gak perduli walaupun di cacimaki bokapnya. saat gue masuki rumahnya, gue lihat ada sebuah mobil mercy yang waktu itu lagi IN banget . gue masuk kedalam rumahnya dan gue lihat Charina diem aja mukanya agak cemberut akan tetapi cowok yang disebelahnya lagi asik cerita panjang lebar. ehem pasti ini dia cowoknya. tokk tokk tok... "misi.."sapa gue. "raka.... " Charina sumringah liat gue dateng. "cuman mau ngasih ini, maaf ganggu ya" gue hendak melangkahkan kaki keluar tapi Charina menarik tangan gue. "tunggu.. kita ngobrol diluar aja.. hm ris, tunggu ya gue mau ngobrol sama temen gue dulu" "oke"kata cowok itu lalu sibuk dengan hpnya gue tau dia gondok banget tapi tetap stay cool. "aku kangen banget... udah 5hari kita gak ketemu" kata Charina dan memelik gue erat erat diluar. "iya iya aku juga. mangkanya aku bawain ini buat kamu. di habisini ya" "pasti!! baru pulang dari kantor ya?" "iya nih huhu capek banget" "jangan menyerah gini dong.. yang penting kita bahagia nanti. oke?"

"iya iya aku janji .. inget janji kamu juga ya" "pasti hehehe... muahh" sebuah kecupan hangat mendarat di pipi kiri gue. "aku pulang ya, gak enak sama yang ada didalem itu" "ih apa sih kamu, aku aja bete dia gak pulang pulang dari tadi sore" "hehe yaudah sabarin aja lah entar smsku dibales yah?" "iyaa tadi sore ada tuh kunyuk mangkanya gak aku bales. bisa bisa di ngadu sama papa" "yaudah aku pulang dulu yaaa " ujar gue dan mengusap ngusap kepalanya lalu naik angkutan dan menuju pulang. dirumah gue mikirin , apa gue sanggup ya buang jauh jauh masa seneng seneng kuliah gue dan focus buat masa depan gue dan Charina. apa mungkin semua pengorbanan gue dapet tertuntaskan dengan dia jadi milik gue selamanya. kalo dia tetep sama Faris, nasip gue gimana? gimana pengorbanan gue tapi.. gue harus tetep semangat buat kumpulin duit. harus! seengkanya gue udah ada pengalaman gimana susahnya berkorban dan mencari uang sendiri biar gue gak gampang buang buang duit. hm hm.. oke , gue gak boleh plinplan gue harus tetap melanjutkan niat gue . setelah mikir mikir bengong gue pun telfon telfonan sama Charina sampe akhirnya kita mutusin ketemu di sebuah cafe besok berhubung besok minggu dan gue libur =================>>>>>><<<<<<<================== jam setengah 11 gue udah menunggu disebuah cafe yang lumayan rame oleh pasangan pasangan muda ataupun juga keluarga besar.gue menunggu datangnya princess gue . katanya dia dateng jam 11. ya gue gak mau dia nunggu jadi lebih baik gue yang nunggu.. udah jam setengah 12...setengah1...1... dia gak muncul muncul juga.. hhh sabar.. sabar.. emang nih orang doyan amat sih ngaret nya. keterlaluan banget ngaretnya. gue pun coba buat nelfon dia tapi telfonnya gak di angkat angkat juga. sampe akhirnya dia dateng dengan nafas gak teratur seperti habis kejar kejaran.. "char.. kamu kenapa?" "hh.hhh aku.. dikejar papa.. gak boleh keluar .hhh " "yaampun. terus sekarang gimana?" .

"bawa aku.. aku. kaburr rak.. sekarang!" gue narik tangannya dia dan menyetopkan taksi .. di mobil dia sudah mulai tenang karena gak ada tanda tanda bokapnya ngejar kita. tapi.. gue lihat dia mulai menangis. "kamu kenapa?" "aku gak kuat, aku capek dikekang sama papa. aku udah mulai gak boleh keluar rumah karena faris ngadu kemarin kamu kerumah.. kuliah aja aku gak boleh, aku harus pindah kuliah biar gak satu kampus sama kamu" "ah benerkan aku duga pasti bakal begini jadinya" "aku takut gak bisa nepatin janji aku.. aku takut kita di pisahin" gue memeluknya untuk menenangkannya. "tuhan itu adil, mereka tau yang mana yang pantas buat umatnya yang mana yang gak pantas. kalo kita jodoh gimanapun caranya dipisahin kita pasti akan terus bersama. tapi kalo gak jodoh, pasti kita dapet yang lebih dari yang kita harapan. " "aaaa aku mau kamuu" "aku juga. ya kita terus berdoa aja ya. tapi , kalo misalnya kita bersama. apa kamu mau pindah ke agamaku?" "hmm untuk itu aku bakal fikir fikir lagi nanti kalo udah semua masalah clear. aku belom bisa ngambil kesimpulan sekarang" "iya aku tau, aku nanya saat yang gak tepat." "gapapa..." tiba tiba taksi yang kita tumpangin berhenti dan bertenggerlah sebuah mobil hitam di depan taksi kami. Charina semakin ketakutan dan memeluk gue erat erat. yap itu mobil bokapnya!. "turun.. turun lo!" teriak Faris yang tiba tiba keluar dari mobil itu. dengan amat gantle gue keluar dari taksi, kalo mau berantem ya berantem lahh gue habisin tuh orang.....

im lost you but i FOUND YOU. part2
gue turun dari taksi dengan amat sangat gentle, pertama gue liatin dia dari ujung pala sama ujung kaki. sampe akhirnya faris mukul gue duluan tapi gue tepis. dan gue beri dia 3 tonjokan di muka dan 1tonjokan diperut sampe dia jatuh. lalu 2 orang berbadan besar keluar dari mobil dan memegang tangan gue 2-2nya. lalu faris bangkit dan memberikan gue bogem mentahnya yang gue gak bisa itung berapa kali. udah gitu tangan nya seperti pake cincin gitu jadi sangat amat sakit kena muka gue. gak lama darah pun bercucuran dari muka dan hidung gue . gue jatuh.. gue susah melihat , gue lihat Charina di tarik paksa 2orang berbadan besar itu masuk kedalam mobil. gue lihat charina nangis dan ingin berlari ke arah gue. namun kekuatan 2orang itu gak mampu membiarkan Charina lolos. dan akhirnya mobil itu meninggalkan gue. untung tukang taksi yang amat sangat baik itu membopong gue dan mengantar gue pulang. sampe rumah, bokap nyokap dan abang gue semua khawatir dengan keadaan gue . awalnya mereka maksa membawa gue ke rumahsakit namun gue ogah ogahan akhirnya luka gue dibersikan. dan gue tertidur dengan amat sangat. kira kira jam 5pagi gue terbangun , badan gue terasa remuk remuk sakit banget... gue melirik tempat tidur gue dan melihat foto gue dan Charina yang sengaja gue bingkai disamping tempat tidur.. oh god... hari ini gue anniversary 1tahun 2bulan.. gue ber anniversary sendiri tanpa dia disisi gue gue perlahan lahan pun keluar dari kamar , sekedar ngechek ada makanan apa dimeja makan dan gue makan untuk sarapan. rumah masih sepi cuman bokap dan nyokap gue yang bangun untuk sholat subuh.. karena hari ini hari minggu , setelah solat subuh mereka tidur lagi "udah baikkan dek?"tanya ibu gue yang tiba tiba duduk disamping gue. "lumayan ma.." "udah toh kamu gausah kejar2 cewek itu lagi.. ibu gak tega kalo kamu dihina di injek injek terus" "ah masa perjuangan cuman setengah2 sih bu. gak gentle namanya" "lagian dia beda agama toh sama kita? " "heee iya bu" "yang masih mau sama kamu kan banyak . ibu aja gak pernah ngehina hina kamu kayak orang tuanya kan.. udah cari aja cewek laen" kata ibu gue dan ngelus ngelus kepala gue.

"enggak bu.. pilihan aku cuman satu. ya dia itu. please bu jangan suruh aku buat ngelepas dia" "ya terserah kamu lah .. yang penting ibu gak mau ada tonjok tonjokan gini lagi" "iya buu" setelah makan gue pun mandi, luka gue agak pedih kena air.. tapi gue biasaain aja toh sejak Sma muka gue juga sering babak belur gini gara gara berantem hahaha... =================>>>>><<<<<<<<<================= 1minggu setelah kejadian itu.. luka gue udah membaik dan gak berbekas, tapi... udah 1minggu gak ada kabar dari charina, telfonnya gak aktif. gue sms failed .. where is my angel ? gue mau nekat coba menerobos rumahnya, waktu istirahat kantor gue yang gak jauh dari rumahnya , gue kerumahnya... gue tau hari gini rumahnya pasti sepi tapi entah sejak kapan 2orang yang waktu itu megangin gue saat di hajar faris mendadak jadi satpam didepan rumahnya charina. untuk sebelah rumahnya charina ada tanah kosong, dengan gampang gue loncat ke tembok dan perlahan lahan naik ke atas . hap.. gue sampai di balkon lantai 2. ternyata gue jago juga jadi tukang panjat wkwk.. dari kaca , gue lihat ada si Faris dikamarnya Charina. sialan, tuh orang ngapain juga dikamar cewek gue!! tapi... tatapan nya charina beda, seakaan tatapan kosong. dia duduk dan memeluk tekukan kakinya di dada.. dia diam dan agak pucat.. what wrong with her?... jangan jangan.. ahh enggak enggak gue gak boleh punya pikiran kayak gini. gak lama akhirnya Faris keluar dari kamar itu "RAKA!!!" terika charina yang melihat gue dari arah kaca. "sst jangan kenceng2 entar faris denger. kamu kenapa kok pucet gini?" "ceritanya panjang banget... aku pura pura jadi gangguan jiwa dan strees biar faris gak mau sama aku! dan cara aku udah mulai berhasil!!! dia udah mulai ogah ogahan sama aku. tinggal tunggu waktu dan dia gak akan ganggu kita" "seriuess?" gue nampak gak percaya.. "seriuesss.... aku kangen banget sama kamu. " "tapi kenapa kamu gak sms sms aku?" "gimana mau sms ? 24jam aku diawasin mulu . cape batin tau gak " "yaudah sabar ya. kata kamu kan bentar lagi faris akan hilang dari kehidupan kita hehe.

ohya gajiku naik lo dikantor karena kerjaku bagus . ya walaupun gak banyak tapi aku seneng banget" "ohiya ? selamat ya.. gimana kuliah kamu?. kuliah aku jadi ambradul gini" "lebih cepat dari perkiraan kayaknya soalnya aku ambil SP nya banyak" "good. eh udah sana pulang entar faris kesini aja huuh... tapi besok2 kesini lagi yah" "pasti..." sebelum pulang gue pun memeluk Charina erat erat dan mencium keningnya. lalu gue mengendap ngendap lagi dan lompat ke bawah. huuh untung gak terlalu tinggi ....

the war is over
lambat laun, gue makin gerah... hubungan gue dan Charina tetap aja di awasin sama bokapnya ya walaupun si faris :maho itu makin kesini menjauh dari kehidupan kita.. yah betul rencana nya Charina sukses dengan begitu saja.. tentang kerjaan gue, gue makin giat menarik perhatian si boss kali aja gue bisa ditepatin di tempat yang enak . dan gue sedang menabung kecil kecilan menabung untuk membeli sebuah mobil yang patungan dengan abang gue.dan kuliah gue melaju dengan amat sangat pesat. apa ini yang namanya jodoh i dont know..

siang ini amat sangat terik, gue berjalan agak sedikit berlari.. karena gue lupa deadline tugas gue hari ini adalah hari terakhir. semoga tuh dosen gak asal corat coret tugas gue dan menyuruh gue ngulang.... gue masuk ke dalam dan degdegan.. untung aja tuh dosen nerima tugas gue yeahh... "kamu dimana ?" satu sms masuk dari Charina. "diruang dosen, kamu kuliah gak?" "cari aku di parkiran aku dimobil.." "oke aku kesana..." gue mencari dimana mobil charina berada, dan gue menemukannya dibawah pohon di pojok sana.. "hey.."sapa gue. "udah lama aku gak kekampus. rasanya kangen banget" "haha.. terus gimana dong sama kuliah kamu itu? kamu gak mau ngulang dari awal lagi kan?" "kayaknya lebih baik aku keluar aja kali ya.. cari kampus yang lain" "ah masa pindah kampus sih.. ini kan kampus kenangan banget loh" charina diam dan seakan memandang sekekeliling kampuss.. 1tahun 5bulan udah kita laluin semuanya bareng bareng. seneng sedih. dan yang mempertemukan kita adalah kampus ini. andai gak pernah ada kampus ini mungkin gue udah ngambil pilihan ke 3bokap yaitu ke lampung.. dan gue bisa punya junior secantik dan semanis charina yang membuat gue jatuh cinta pada pandangan pertama... gue amat sangat berterimakasih dengan adanya kampus ini... "ada kabar bagus" kata dia tiba tiba..

"apa?" "ternyata selama ini faris cuman anak manja yang minta duit terus menerus sama orang tuanya dan papa agak ilfeel denger itu." "oh iya? jadi?...." "buktiin kalo kamu bisa lebih baik dari dia .. itu kuncinya" "pasti yang.. tunggu aja yaah" "aku pasti tunggu..hm hari ini kerumah aku yuk. bokap lagi pergi cuman ada nyokap" "hmm bolehlah.. sekarang aja ya?entar sorean aku harus balik kekantor cuman ijin sampe jam 4" Charina pun mestarter mobilnya dan mulai melaju ke kawasan rumanya, bener rumahnya sepi banget. gak ada lagi 2penjaga berbadan besar didepan rumahnya . haha jadi inget jaman jaman gue loncat sana loncat sini waktu ngapelin dia.. "siang tante..." sapa gue sama nyokapnya yang lagi nyiram tanaman. "ehh raka, udah lama yah gak keseini" "eheh iya tante udah mulai sibuk sama semester pendek" (sebenernya gue gak bisa kesini karena suami lo itu!!!) "oh gitu, yaudah masuk masuk.. char bikinin minum buat Raka ya, mbok lagi mama suruh ke pasar" "oke maa" gue pun duduk di bangku biasa sekedar buka buka koran sampe akhirnya Charina kembali dan kita ngobrol ngobrol sampe gak berasa udah setengah4 gue harus cepat cepat kembali ke kantor.. tapi. sesosok orang mencegah langkah gue.itu bokapnya Charina. "si...siang om" "siang.. bisa masuk sebentar? saya ingin bicara" gue dengan gugup mengikuti langkahnya, dengan bahasa isarat gue tanya ke Charina, ada apa ini. dia menggeleng dengan cepat . "jadi.. saya minta maaf atas kata kata saya yang kurang enak di hati kmu.. ya saya jujur saya salah karena udah menilai kamu sebelah mata.. tapi saya mau kamu tunjukin kesaya

kalo kamu pantas untuk anak saya" "iya gapapa om. saya ngerti semuanya. semuanya hanyalah kesalah pahaman. dan.. untuk menujukannya saya belom bisa untuk saat ini. tapi saya sedang berada di dalam process. udah 4bulan ini saya berkerja kecil kecilan disebuah PT.ternama.. dan saya menyiapkan semuanya dari sekarang untuk kehidupan saya. yang saya harap bersama charina." "mulia sekali niatmu.. maafkan saya sudah mengejek mu terlalu menyakitkan dulu." tiba tiba aja bokapnya charina memeluk gue tanda perdamaiana. dan gue lihat Charina terlihat terisak bahagia begitu juga nyokapnya. setelah ngobrol2 lebih lanjut gue pun pamit. ah ini dia.. akhirnya semua masalah selesai. gue yakin bokapnya itu baik tapi karena di hasut oleh faris :maho jadi kayak gitu.. yahh tingkal satu langkah lagi yaitu S1 DAN SUKSES..

No Title part II
Sore sore sekitar jam 5 gue lagi asik makan soto apaa gitu gue lupa di pinggir jalan . Niatnya mau bawain pulang buat nyokap. Tapi tiba2 ada yang menepuk bahu gw dari belakang. "Raka ya?"Tanya orang itu yang ternyata cewek. "Iyaa. Lo...eee dhista?"Tanya gue. "Yap.. Apa kabar lo kok bisa ada disini?" Dhista itu mantan gue waktu kelas 2SMA sekitar 7bulan gue jadian dan harus putus karena dia pindah ke Singapore. "Lah yang harusnya nanya gue , lo udah balik dari spore?" "Haha iya gue lagi liburan aja Rak.." "Ooo. Terus kuliah lo gimana?" "gue udah selesai. Disana bisa cepet asal niat" "Wow keren gue aja masih sekitar 2tahun lagi" "Hehehe terus, rencana nikah udah ada?" Gila nih cewek nanyain ginian dipinggi jalan gini --"...... "Belumlah masih jauh. Lo gimana?" "Gue udah nikah sama orang sana Rak. Ini lagi ngisi" Gue bener bener kaget wow secepat ini kah... Emangsih dia beda 1tahun diatas gue. "Oh yaudah semoga lancar ya dhis, gue gak bisa lama lama nih banyak tugas" "Oke sampe ketemu lagi" Gue pun pamit dan menuju pulang kerumah naik kendaraan favorite gue, angkot Ternyata dirumah udah ada Charina wah ada angin apa dia siang siang kesini.. "Eh yang tadi aku ketemu temenku masa dia udah hamil lohh padahal cuman beda seumur sama aku" cerita gue setelah selesai makan siang.

"Oh ya?? Wahh berarti seumur kamu harusnya udah selesai kuliah dong?" "Dia ngelanjutin disingapore mangkanya cepet... " "Ohh pantes aja..." "Kita kapan nyusul?" "Hahahaaha" charina cuman ketawa kegelian. "Kok cuman ketawa sih?" "Gapapa .. Belom mau mikirin hal itu sekarang" "Jadi, kita belom seriues gitu?" "Ya enggak juga... Hm ya aku mau ketahap seriues tapi gak sekarang" "Kalo soal agama.... Gimana?" "InsyaAllah" "Yang?....." Gue kaget dia bisa ngomong gitu di acarin siapa nih padahal gue jarang ngomong itu ke dia karena ngehormatin agamanya dia. Lagi lagi charina cuman ketawa ketawa cekikikan huhh dasar cewek aneh tapi aneh aneh gini gue sayang banget Gw pun ngobrol2 gak penting sama charina sampe gak terasa waktu udah agak siang dia pun pamit pulang..

no tittle part 3
sorry banget... gue baru update.. gue lagi diluar jakarta , ada tender yang lagi gue kejar. doain sukses yah Next year...2006 tahun ke2 gue bersama Charina Well, hubungan gue dan Charina semakin membaik beberapa kali gw , orang tua gw, orang tua dia. makan malam atau siang bareng. entah dirumah gw atau rumah dia.. dan nyokap gue dan nyokapnya charina udah mayan dekat begitu juga dengan bokap gue dan bokapnya charina. aihh gue seneng bukan main keadaan bisa kayak gini... soal kuliah gue, gak tunggu lama... gue sedang menjalankan skripsi jangka pendek.. dengan kantor gue, gue udah agak naik pangkat.. gue udah mulai menyicil untuk beli mobil bareng abang gue. suatu senja yang dingin, mungkin akan turun hujan.. gue baru sampe rumah. gue masuk ke rumah tanpa mengucapkan salam karena kayaknya rumah sepi banget... gue kaget , di bangku depan udah ada Tyas lagi asik membaca majalah. ngapain sih dia disini. gatau gue lagi cape ya?. "ngapain lo disini?"tanya gue ke tyas. "mau main aja silaturahmi . gak boleh ya?" "oooh.. sorry gue capek baru balik" "tunggu.. lo harus liat apa yang gue foto tadi siang di sebuah cafe" tyas mengeluarkan sebuah kamera digital dari tasnya, dan menampilkan sebuah foto cewek dan cowok sedang bergandengan tangan . ketawa ketawa bersama . dan ah foto terakhir cowok itu mencium kening sang wanita. dan yang paling menyedihkan foto itu adalah Charina dan seseorang cowok yang sepertinya cowok yang wktu itu gue temui di mall. gue rebut camera itu gue liat view detail, betul foto itu baru di dapat jam setengah 12 siang tadi. gue liat kembali inbox sms gue. jam segitu Charina gak sms gue. sampe akhirnya charina sms gue sekitar jam 2 dan dia bilang baru pulang dari kampus.. what?! dia bohong sama gue?! setega ini dia sama gue?! perasaan gue kacau balau. gue bingung gue harus ngapain.. jujur gue sakit banget. gue kira dia udah gak seperti ini, tapi ternyata di belakang gue... gue sayang banget sama dia gue gak kehilangan dia.. tapi apa mungkin gue rela dia main kayak gini di belakang gue.. gak gue belom sanggup... gue tarik kamera itu, gue bergegas naik motor menuju rumahnya Charina meninggalkan tyas yang tersenyum puas di rumah gue. gue mau nangiss, sakit banget liat orang yang gue sayang , yang selalu gue perjuangkan berlaku seperti ini dibelakang gue.

"hey.."sapa charina waktu melihat gue didepan rumahnya. "aku mau ngomong, ayo ikut" "kemana? aku banyak tugas..." gue gak perduli gue tarik tangannya dan duduk di motor gue, gue bawa dia kesebuah jalan komplek yang lumayan sepi. gue parkirakan motor dan memberikan semua foto foto itu ke dia. dia nampak kaget. "gimana? mesra gak tuh foto?"tanya gue. "sorry..." "apaan nih cuman sorry? " "lah terus mau ngomong apa lagi, emang ini gue. gue akuin" "bagus lah kalo lo ngaku.." "......." "LO GAK TAU SEBERAPA SAYANG GUE SAMA LO! LO GAK TAU SEBERAPA CINTA GUE SAMA LO! LO GAK TAU SEBERAPA BESAR PENGORBANAN GUE SAMA LO! DAN SEKARANG LO ASIK ASIKAN SAMA COWOK LAEN. LO MIKIRIN GAK SIH PERASAAN GUE?" gue teriakan itu semua di depan mukanya. "rak, gue tau seberapa lo sayang sama gue. gue tau seberapa besar cinta lo ke gue. gue tau seberapa besar pengorbanan lo buat gue. tapi rak, gue gak ada apa apa sama dia. gue cuman sebatas kangen sama mantan gue . gue tau diri. gue masih bisa ngukur yang mana kangen yang mana sayang. please rak. maafin gue..." "gue masih bisa terima kalo lo jujur dari awal sama gue, tapi ini lo gak ngomong apa apa kan sama gue?" "nah disitu rak salah gue, gue salah banget gak pernah jujur sama lo. gue minta maaf banget rak. gue juga sayang banget sama lo. siang tadi gue bete banget. gue mau ngajak lo jalan lo gak bisa jadi ya gue terima ajakan dia jalan. untuk adegan pegangan dan cium kening itu. itu diluar kendala gue, gue kebawa suasana rak.." "kalo misalnya tuh cowok ngajak lo ml, dan lo kebawa suasana lo udah kebablasan kali!" "rak.. please." "please apa? segampang ini lo minta maaf . sakit tau gak sih. coba saat gue jalan sama

cewek lain. lo sakit gak?" "..........." "udah ah jangan nangis. gue gak suka cewek cengeng" tiba tiba gue gak tega liat Charina nangis, dan begonya gue malah luluh dan meluk dia erat erat dan mengelus kepalanya. ah ini dia, gue suka luluh sendiri liat cewek nangis dan pasrah. yang tadinya gue emosi banget. gue jadi gak bisa marah. gak bisa ngomong apa apa lagi.. lidah gue kelu. "kalo lo mau mutusin gue, gue siap kok..."kata dia di pelukan gue. "ih apaan sih lo ngomongnya putus aja. gue gak mau putus sama lo!" "makasih yaaah gue kira lo tega mau mutusin gue" "gak akan... "

aku mencintaimu dari kekurang dan kelebihanmu... aku merindukanmu dari caramu menatapku... aku menyayangimu dari sikap dingin mu... mungkin bila pohon ini bisa berbicara, dia akan katakan seberapa besar aku mencintaimu.. mungkin bila kaki ini bisa berbicara dia akan katakan seberapa besar pengorbananku untukmu... mungkin bila mata ini bisa bicara dia akan katakan seberapa besar aku merindukanmu... kau yang selalu bilang agar aku tetap disini kau yang selalu bilang agar aku tetap bersabar kau yang selalu bilang agar aku tetap mencinta apa dayaku... aku hanya manusia biasa.. yang mempunyai kekurangan dan kelebihan.. but, i like the way you hurt me... kadang gue suka mikir, kenapa ya gue bego banget bisa diinjek iinjek sama nih cewek, apa sih specialnya nih cewek.. padahalkan dari awal gue cuman simpatik sama nih cewek.. tapi setelah kenal dengan dia.. gue bisa langsung jatuh hati seperti ini.. gue bisa melakukan segalanya buat dia. oh girl, i love you so much... gue kira, setelah semuanya udah selesai gue udah bisa bahagia bareng Charina.. gue udah bisa seneng seneng seperti dulu lagi.. dan gak ada namanya berantem.. tapi gue salah, salah besar. dia masih dia yang dulu.. dia masih dia yang cuek, dia masih dia yang gak perduli.. lalu, kemana dia yang sangat baik dan mencintai gue saat hubungan kami masih dikekang? kemana dia yang perduli sama gue?.. kemana di yang selalu mensupport gue agak tetep sabar untuk menjalani semua lika liku hubungan ini. gue gak habis fikir sama pemikirannya, apasih yang dia mau dari gue? gue udah berikan semuanya buat dia. udah semuanya.. tapi.. dia masih gak luluh juga. apa hubungan kita harus terkekang, maka dia bisa seperti itu lagi? enggak kan... gue menyruput kopi hitam gue yang amat sangat pahit ini, udah jam 03:20 pagi waktu setempat.. gue masih berkutat dengan komputer yang seperti tv lebarnya ini.. komputer second yang baru dibeli abang gue buat kita berdua. tepatnya untuk mengerjakan skripsi gue dan tugas tugas yang gak sempat gue kerjakan di kantor. sekitar jam 1 charina udah pamit untuk tidur. dan sekarang gue jadi seperti orang bego. menyetel lagu slow sendirian.. dan menatap sejumlah kata kata yang gue tulis dan gue baca ulang. huff.. gue harus cepat cepat selesaikan skripsi ini. gue harus cepat lulus. gue harus cepat cepat wisuda!. itu yang ada difikiran gue saat itu.

pagi hari, sekitar jam 07:00 Ady dateng kerumah, udah lama banget gue gak ketemu si kunyuk satu ini. karena jadwal kuliah kita berbeda. "wey kunyuk. kemana aja lo" tegor gue melihat dia baru melangkahkan kaki masuk . "wah lo kangen ya sama gue "

"kagak lah haha.. btw ngapaen neh kesini?" "gini Raka yang ganteng dan macho dan manis..." "pasti ada maunya nih pake ngerayu dulu" "hehe.. gue mau pinjem komputer buat ngetik tugas. boleh yah yah?" "zzttt. yaudeh gih sono pake" gue pun melanjutkan makan gue sedangnya Ady langsung kekamar tempat dimana komputer gue berada, yang gue bingung dari mana dia tau gue punya komputer dan dari mana dia tau komputer ada dikamar itu :

lagi asik asik meneguk es teh manis gue, telfon gue berbunyi tanda panggilan masuk. "yaaa baby. kenapa"sapa gue ketika gue lihat charina yang nelfon. "anterin aku yuk , beli kado" "buat siapa?" "Temen aku ada yang ulang tahun. pas aku ultah tahun kemaren dia ngasih kado kayaknya harus aku bales deh" "ooohhh.. temennya siapa? temen kampus?" "dandy..." "siapa tuh?" "yang di foto itu...he he" terdenger suara paksa di foto. "oh yaudah.jemput aja kerumah ku" tuuuut... telfon gue matikan secara sepihak. bener bener dah nih cewek gak tau perasaan gue gimana apa ya.. gue sakti woy sakit banget digituin..

malaikat di kanan gue bilang : udah sob,temenin aja . toh cuman sebuah kadobalesan lagian kan dia udah baik jujur sama lo. malaikat dikiri gue bilang : wah gak bisa gitu , masa dia mau coba buat selingkuhin lo malah lo dukung. udahdeh larang aja jangan sampe dia beliin kado. dan gue malah berlalu mandi dan siap siap untuk di jemput. bododeh yang penting gue ikut saat dia ngasih kado itu ke cowok yang bernama dandy dandy itu.. sebuah perasaan kesal membawa gue kesebuah toko baju di daerah jakarta selatan gue lupa namanya apa, Charina membelikan sebuah jaket buat cowok itu. dan gue baru sadar selama ini dia belom pernah ngasih gue bareng seperti ini. apa dia lebih berharga dibanding gue cowoknya yang udah 2tahun jadian?.. gue gak taulahhh.. cape hati gue mikirinnya.. setelah keluar dari toko itu, ktia menuju sebuah cafe yang terkenal bagus. dan romantis. kalo gue gak ikut gak tau deh dia ngapain aja disini sama tuh cowok. gue duduk disampingnya tapi dia malah mengusir gue dan menyuruh gue duduk di hadapannya. oke gue ikutin cara lo!. 1jam...2jam.. tuh cowok gak muncul2 juga.. "mending gue pulang aja, gak penting juga gue disini" "tunggu dulu dong" "ngapain? entar gue malah ganggu lo lagi." "nih.." Charina memberikan gue sebuah amplop kecil berwarna biru langit kesukaan gue dan terdapat surat didalamnya.. makasih banget makasih banget makasih banget makasih banget makasih banget i love you.. kamu kamu kamu kamu kamu udah mau sabar nemenin aku beli kado ini udah mau positif thinking ke aku tentang hal ini udah sayang sama aku. selalu mau jadi yang terbaik buat aku. udah ada disini..

kamu tau kenapa aku beliin kado ini ngajak kamu? karena kado ini buat kamu.. aku berbohong aku cuman mau chek apakah kamu bisa posifit thinking ke aku.. dan ternyata kamu bisa, kamu gak marah.. i love you.. happy anniversary 2years 3month...

with love. Charina... charina tersenyum melihat gue hampir terisak membaca surat ini, dia memberikan jaket yang tadi kita beli emang sih ukurannya pake ukuran gue karena Charina bilang gue dan dandy gak beda jauh. ternyata emang ini buat gue.. dan tololnya gue baru sadar kalo hari ini kita anniversary.. 2tahun 3bulan... “maaf ya kalo selama ini gue suka buat lo marah, kalo gue suka bikin lo cemburu.”kata dia lirih dan memegang tangan gue. “gapapa kok. Mungkin gue aja yang kurang sabar.. maafin gue juga suka emosian” “selama gue sama lo, gue gak pernah ngerasa lo emosi ke gue, gue gak ngerasa lo pernah kurang sabar. Lo selalu sabar…” “…………..” “udah sampe sini aja ya..” “maksud lo?”gue tersentak.. apa maksudnya nih “iya.. gue mau hubungan kita sampai sini aja..” “gila! Lo bercanda kan?” “gue seriues Rak…gue mau hubungan kita yang sering berantem ini sampai ini aja karena seterusnya gue mau hubungan kita tentram bahagia …” Gue tersenyum kecil, hampir aja gue emosi gue kira dia mau mutusih gue.. fiuuhh. “gila lo buat gue degdegan abis!” “hehehehehe…” Kita pun menlanjutkan siang yang indah itu dengan makan siang sambil asik asik bercanda, sampe akhirnya waktu menjelang sore hari. Gue dan dia pun bergegas pergi ke tempat lain yaitu kesebuah kuburan.. gue gak tau kuburan siapa ini.. sampe akhirnya gue lihat di nisan itu kelahiran 1930 wow seumur dengan nenek gue yang udah meninggal juga. “kakek lo?”tanya gue. “yap… orang yang selalu mengerti gue, orang yang selalu tau apa yang ada difikiran gue.” “oow.. kenapa dia pergi?”

“dia tabrakan saat mau nyebrang waktu jemput gue main” “……..” gue diem. Udah gak bisa ngomong apa apa lagi. “gue orang paling berdosa ya, gue buat orang sebaik dia pergi dengan percuma” “pada dasarnya orang baik itu pergi terlebih dahulu karena tuhan sayang dia dan gak mau dia tersiksa di hari akhir” Dia mulai menangis dan mengelus nisan kakeknya itu. “makasih ya Rak, lo emang bener bener mirip banget sama kakek gue, baiknya lo perhatiannya lo. lo gak pernah marah sama kayak kakek gue. dulu gue pengen banget punya suami seperti kakek gue. “ “dan sekarang impian lo terwujud kan? Gue disini untuk lo” Charina tiba tiba bangun dari duduknya dan meluk gue erat banget… ini dia pelukan yang sering gue rindukan. pelukan yang gak mau kehilangan satu sama lain. Oh charina… I love love love love love love love love you

i like the way you HURT ME part1
udah 5hari ini gue tinggal di daerah cimahi jawa barat , karena kakek gue sakit keras dan semua keluarga di suruh tinggal disini untuk beberapa saat seengaknya sebelum kakek gue menghembuskan nafas terakhir dia masih bisa ngeliat muka anak anaknya dan juga cucu cucunya. udah 3hari juga Charina gak ngasih kabar ke gue, dia gak bales sms gue , dia gak angkat telfon gue.. kemana sih dia? gue coba telfon kerumahnya pagi ini. tapi orang rumah bilang dia gak ada juga.. hmm gue coba telfon ke temennya, Nadya. "nad, liat charina gak lo?" "eee gak liat Rak. " dia jawab dengan agak ragu "gue tau lo bohong, cepet kasih tau gue dimana CHARINA!" "charina pergi rak sama dandy"sahut seseorang suara yang gue gak tau itu siapa. "siapa itu? " "ah lo diem kek! entar gue di omelin nih sama charina" Kata nadya menjauhkan telfon dari sumber suaranya. "gue mau ngomong sama orang yang ngmng tadi." "enggak kok rak itu temen gue becanda." "enggak gue yakin dia seriues. awas ya kalo gue tau lo sampe bohong . gue permaluin lo satu angkatan" "ehh jangan rak jangan.. iya tadi charina pergi sama dandy udah 1hari ." "kemana mereka?" "gue gak tau rak.." "jujur gak!" "eee ke puncak katanya" "shit!" gue matiin tuh telfon. ah apa apaan lagi nih. woy randon amat sih lo, baru minggu lalu lo

bilang sayang ke gue, lo makasih sama gua. tapi sekarang? udah udah nyakitin perasan gua lagi! hah! gue panik. panik banget... apa yang harus gue lakuin. masa iya gue ke puncak sekarang? naik apa gua.. gue coba sms nadya minta nomernya dandy dan ternyata dikasih. gue pun menyuruh sepupu gue yang perempuan buat mancing dandy ada dimana. . "halo.."jawab dandy ketika gue coba telfon. "halo dan.. lo dimana?" tanya sepupu gue. "ini siapa ya?" "gue diana dan , masa lo lupa suara gue sih?" "diana mana ya? diana kelas elektro?" Yess nama samaran gue tembus. "iya dan.. lo dimana? penting banget nih gue harus ketemu lo" "gue di puncak sama cewek gue. besok aja deh " WTF! DIA CEWEK GUE WOY!" "gue di deket puncak kok dan, ke samper lo aja ya soalnya penting banget. lo bisa gka smsin alamat lo skrg?" "yaudah deh . gue smsin" telfon pun tertutup. gak lama ada sms dari dandy yang masuk ke nomor sepupu gue. gue pun ngajak abang gue buat nemenin ke puncak naik motor .. abang gue tau perasaan gue lagi kacau balau maka dia lah yang nyetir. sepanjang perjalanan gak habis habisnya gue nelfonin charina. awalnya nyokap gue ngelarang gue pergi karena kakek gue lagi bener bener kritis. kira kira 1jam gue sampai disebuah villa yang di smskan oleh Dandy, ternyata bukan sebuah villa tapi cuman penginapan. kalo lo jadi gue lo negatif thinking duluan gak sih? di sebuah penginapan,berdua, dan gak boleh ngasih tau gue.. ah shit! gue gak bisa tinggal diam sekarang. gue menyuruh receptionistnya masuk kedalam dan memanggilkan dandy, gak lama sebuah cowok berbadan agak kecil dari gue, sendal hotel dan celana pendek turun dari atas. dia kaget liat gue dan abang gue. "sabar Rak, jangan di abisin disini. tempat orang nih" "iya ngerti gua bang"

"woy mana gak cewek gua?!" "wes santai dong. " "gue gak bisa santai sama lo. serahin cewek gue . mana dia sekarang" "ada tuh di atas. ambil deh udah PUAS gue" "anj*ng lo!" satu tonjokan gue melesat di matanya . gue pun berlari ke atas, cuman ada 3kamar di atas. 2nya tertutup dan 1nya terbuka. gue coba terlebih dahulu yang terbuka. bener aja Charina masih tiduran di tempat tidur menggenakan selimut. rambutnya berantakan, tempat tidur berantakan. baju berserakan dimana mana. oh God. cobaan apa ini! "char..." "raka?!" tanya dia agak kaget. "pake baju lo, temuin gue di depan" kata gue dan menutup pintu kamar. gak lama , gue dan charina turun kebawah menemui abang gue dan dandy yang duduk di meja depan receptionist. "jadi sekarang mau lo gimana char? gue udah terlalu capek disakitin mulu sama lo" kata gue buka obrolan. dandy dan charina sama sama dia . serasa di hakimi oleh gue dan abang gue. "jawab dong jangan diem doang" abang gue mulai agak kesal. "gue gak tau Rak, gue merasa bersalah banget sama lo. padahal lo baik banget sama gue. lo selalu jadi yang gue mau. lo selalu bisa bahagiain gue" "terus?" "yaudah mau lo apa sekarang. gue serahin semuanya sama lo"

the way you hurt me part2
"plis jujur ada apa dibalik semua ini. pasti ada yang gak gue tau kan?" "selama ini, gue sering smsan , telfonan sama dandy gue juga sering jalan bareng sama dia. karena..." "karena apa?" "karena gimana pun juga dia mantan gue, mantan yang paling gue sayang dari mantan mantan gue lainnya. dia juga masih sayang sama gue. tapi sayang gue ke dandy gak sebesar sayang gue ke lo Rak.." "kalo lo sayang sama gue , kenapa lo tega nyakitin gue?" "lagi lagi gue terbawa suasana rak, bener kata lo waktu itu. kalo dia ngajak ml pasti gue mau karena terbawa suasana" "jadi lo berdua udah................." hanya di balas dengan anggukan pelan dari charina. dandy cuek aja masih sibuk sendri dengan hpnya mengetik sesuatu. "eh njing , ngomong dong lo. jangan cewek terus yang ngomong" gertak gue. "apa yang gue harus bilang? kita sama sama terbawa suasana. denger ya rak, gue sayang banget sama Charina. gue gak bisa bohongin diri gue sendiri gue mau milikin dia seutuhnya tanpa ada ganguan dari lo" "jadi disini yang ngerasa keganggu siapa? elo? ya gue lah! lo tuh cuman masa lalu dia doang. ngapain lagi lo dateng dan ganggu hubungan gue dan charina" "kan gue bilang gue sayang banget sama charina, gue mau milikin dia seutuhnya apapun caranya gue selalu berusaha untuk dapetin charina.dan sekarang gue dapetin seutuhnya" gue makin gahar dengan mukanya yang sok cuek itu, apa sih yang menarik dari nih cowok. dari muka gak ganteng ganteng amat. yaampun apa yang harus gue perbuat sekarang.. gue harus ngapain.. gue sayang dia tapi gue capek disakitin terus bos... "gue takut mutusin lo char. gue takut nyesel" kata gue setelah semuanya diem selama 5menit. "rak.. siapa juga yang mau putus sama lo. gue gak mau "tapi gue capek lo sakitin mulu.. " "

"yaudahlah terserah lo aja" "sekarang, lo pilih gue apa dandy?" "................" "jawab char..." "gue milih dandy rak.. maaf ya kaerna dia yang udah buat gue kayak gini kalo nanti gue hamil gimana" "itu urusan lo sama dandy. thanks char udah nyenengin gue salam 2tahun ini, makasih udah bisa buat gue tersenyum di setiap hari. makasih udah bikin gue sayang banget sama lo. makasih udah bisa bikin gue sakit hati kyak gini. semoga lo bahagia sama dandy semoga dandy bisa bahagiain lo " "sama sama Rak.. semoga lo bisa dapet yang lebih dari gue" "dan lo dan, jaga dia baik baik.. gue gak akan coba deketin dia lagi. gue harap kalian bahagia" "thanks Rak. sorry kalo akhirnya harus kayak gini. sorry gue ngambil charina dari lo" gue cuman menebar senyum ke Dandy. gue pun dengan langkah berat bangun dari tempat duduk dan pamit pulang kembali ke cimahi. "gila gue salut banget sama lo bro. lo hadepin ini semua dengan kepala dingin.. kalo gue jadi lo mungkin dandy udah mati sama gue hari ini" "kekerasan gak akan bisa ngembaliin semuanya. apa kekerasan bisa balikin charina seutuhnya? enggak.. dia udah memilih dandy dari pada gue dan ini membuat gue intropeksi diri bahwa gue masih punya kekurangan yang buat charina kurang nyaman sama gue" "sabar ya sob. lo pasti dapet cewek yang lebih dari dia" "RAKA..." charina memanggil gue dari arah belakang dan memeluk gue dari arah belakang. pelukan yang sama rasanya waktu malam itu. waktu malam dia memeluk gue di kuburan kakeknya. "apa lagi char? gue harus pergi... kakek gue kritis" "gue sayang lo . sayang lo sayang lo.... jangan lupain gue. walaupun gue bukan milik lo lagi. " gue berbalik mencium keningnya untuk terakhir kali. gue gak bisa ngomong apa apa lagi dan bergegas naik kemotor..

dijalanan tiba tiba aja gue nangis, gue meneteskan air mata, air mata keluar karena begitu sakitnya hati gue. nafas gue sesak seperti ada jarum yang menghantam hati gue. saaakitttt banget rasanya.. tapi gue mencoba untuk ikhlas ikhlas ikhlas sabar sabar sabar.. dan perlahan sakit itu menghilang sedikit dari perasaan gue. semua ini bagaikan cobaan buat kehidupan gue, gak pernah ada orang yang gak ngerasain sakit hati. mungkin dia bukan jodoh gue, tapi kalo pun dia jodoh gue suatu saat kita pasti dipertemukan lagi. kita pasti di persatukan lagi tanpa ada "pengganggu" dihubungan kita. 2tahun sudah gue menikmati manis dan pahit bersama dia. gue lewatin masa duka dan bahagia bareng dia. gue selalu ingat tatapan mantanya. tingkah dinginnya... gue selalu ingat mukanya dia saat pertama kali gue jatuh cinta saat ospek. saat kita berdua belum saling kenal. saat gue nembak dia, saat anniversary kita. gue inget semuanya, makin lama makin erat ingatan gue di otak. membuat rasa sakit itu muncul kembali. lagi lagi gue hanya bisa mengucap ikhlas ikhlas ikhlas sabar sabar sabar... terus berulang kali gue ucapkan kata kata itu. terus dan terus... charina. i . love. you. 03-06-04 10-09-06

THE END
charina gak kembali lagi kekehidupan gue sampe detik ini gue ngetik post ini.... dan gue denger denger dia udah bahagia sama dandy di bali , mereka udah menikah dan mempunyai 1 anak perempuan. dan nama anak perempuannya itu Elizabeth . nama yang waktu itu iseng2 gue bicarakan sama charina kalo misal kita punya anak nanti

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful