You are on page 1of 1

Perbedaan Petroleum Eter Dan Ligroin

1. Ligroin Ligroin adalah hidrokarbon fraksi halus minyak jenuh mirip dengan petroleum eter digunakan terutama sebagai pelarut. Ligroin memiliki rantai karbon dari C5 hingga C7 dalam bentuk sekitar 55% parafin, 30%monocycloparaffins, 12% alkylbenzenes, dan 2% dicycloparaffins. Ligroin bersifat nonpolar. Ligroin memiliki titik didih 300C sampai 800C.

2. Petroleum Eter Petroleum eter, juga dikenal sebagai nafta bensin, VM & P (pembuat pernis '& pelukis'), minyak naphtha, nafta ASTM dan merupakan hidrokarbon ringan. Petroleum eter memiliki rantai karbon C7 sampai C11 dan memiliki titik didih 600 C sampai 1000C. petroleum eter bersifat nonpolar. Petroleum eter diperoleh dari kilang minyak bumi sebagai bagian dari distilat yang penengah antara nafta ringan dan minyak tanah yang lebih berat. Ia memiliki berat jenis antara 0,6 dan 0,8 tergantung pada komposisinya. Fraksi distilasi petroleum eter biasanya: 30 sampai 40 ° C, 40 sampai 60 ° C, 60 sampai 80 ° C, 80 sampai 100 ° C, 80 sampai 120 ° C dan kadang-kadang 100 sampai 120 ° C. 60 sampai 80 ° C merupakan fraksi yang sering digunakan sebagai pengganti heksana. Petroleum eter banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan farmasi dan dalam proses manufaktur. Petroleum eter sebagian besar terdiri dari pentana, dan kadang-kadang digunakan sebagai pengganti pentana karena biaya yang lebih rendah. Petroleum eter adalah campuran alkana, misalnya, pentana, heksana, dan heptana, sedangkan benzena adalah hidrokarbon, siklik aromatik, C6H6.