You are on page 1of 2

Infeksi odontogenik kebanyakan terjadi pada infeksi human.

Keterangan ilmiah menerangkan bahwaadanya hubungan antara infeksi yang parah dengan peningkatan kerentanan karena adnya penyakit sistemik seperti penyakit jantung, DM, kehamilan, dan infeksi paru-paru. Ini karena adanya bakteri gramnegative yang menyebabkan terjadinya penyakit periodontal yang memicu produksi lipopolisakarida, heat shock protein dan proinflammatory cytokines. Karena ada hubungan antra penyakit periodontal danproblem medis yang lain, maka penting untuk mencegah terjadinya infeksi gigi sedapat mungkin ataumengetahui sedini mungkin terjadinya infeksi gigi sehingga dapat dicegah atau diobati. Dokter gigi dandokter umum harus waspada terhadap terjadinya implikasi klinis pada hubungan inter-relasi antarainfeksi odontogenik dan kondisi medis lain yang dapat berpengaruh terhadap pasien yang membutuhkanperawatan infeksi dari kebanyakan gigi pada maxil la melalui lempe ng labiobuccocortical .Infeksi ini juga melalui tulang dibawah perlekatan dari otot yang melekat ke maxilla,yang berarti kebanyakan abses pada maxilla diawali oleh abses vestibular. Infeksi p a d a mandibula biasanya melalui lempeng labiobuccocortical dan diatas t e m p a t berkumpulnya otot-otot, sehingga menghasilkan abses vestibular.Infeksi odontogenic yang paling umum terjadi ialah abses vestibular. Kadang pasien mengobati infeksi ini, dan proses tersebut akan menghasilkan pemecahan infeksi. Kadang-kadang abscess ini membentuk sinus kronis ke kavitas oral. Selamas i n u s t e r s e b u t t e r u s m e m b e s a r , p a s i e n t i d a k a k a n m e r a s a s a k i t . A n t i b i o t i k d a p a t menghentikan infeksi ini, tetapi ketika antibiotik dihentikan, infeksi akan berulang

penanganan . 2 M e m i l i h a n t i b i o t i k y a n g t e p a t Pemilihan antibioti k harus dilakukan dengan hati-hati. Sering terjadisalah pemahaman bahwa semua infeksi harus diberikan antibiotik, padahal t i d a k s e m u a i n f e k s i p e r l u d i b e r i k a n a n t i b i o t i k . P a d a b e b e r a p a s i t u a s i , antibiotik mungkin tidak banyak berguna dan justru bisa menimbulkank o n t r a i n d i k a s i . U n t u k m e n e n t u k a n n y a , a d a 3 f a k t o r y a n g p e r l u dipertimbangkan. Yang pertama adalah keseriusan infeksi ketika pasien datang k e d o k t e r g i g i . J i k a p a s i e n d a t a n g d e n g a n p e m b e n g k a k a n y a n g r i n g a n , progress infeksi yang cepat, atau difuse celulitis, antibiotik bisa ditambahkand a l a m p e r a w a t a n . F a k t o r y a n g k e d u a a d a l a h j i k a p e r a w a t a n b e d a h b i s a mencapai kondisi adekuat. Pada banyak situasi ekstraksi bisa menyebabkanmemper cepat penyem buhan infeksi.Pada keadaan lain, pencabutan mungki nsaja tidak bisa dilakuakan. Sehingga, terapi antibiotik sangat perlu dilakukanu n t u k m e n g o n t r o l i n f e k s i s e h i n g g a g i g i b i s a dicabut. Pertimbangan yangketiga adalah keadaan pertahanan tubuh pasien. Pasien yang muda dandengan kondisi sehat memiliki antibodi y a n g b a i k , s e h i n g g a p e n g g u n a a n antibiotik bisa digunakan lebih sedikit. Di sisi lain, pasien dengan penurunan p e r t a h a n a n t u b u h , s e p e r t i p a s i e n d e n g a n p e n y a k i t m e t a b l i k a t a u y a n g melakukan kemoterapi pada kanker, mungkin memerlukan antibiotik yang cukup besar walaupun infeksinya kecil.

Indikasi penggunaan antibiotik :a . P e m b e n g k a k a n y a n g b e r p r o g e s m e l u a s y a n g b a i k c e p a t

b . P e m b e n g k a k a n c . P e r t a h a n a n

t u b u h

d . K e t e r l i b a t a n

s p a s i a

w a j a h

e . P e r i c o r o n i t i s f k . o O n s t t r e a o i m n y d i e k l i a

p a r a h t s i i s

a b s e s

k r o n i k

y a n g

t e r l o k a l i s a s i m i n o r i n g

b . a b s e s c . s o k

v e s t i b u l a r e t k e r

d . p e r i c o r o n i t i s

r i n g a n

http://repository.usu.ac.id/handle/123456789/15640