You are on page 1of 10

BAB V PROSES PENGERJAAN LOGAM PELAT

5.1. Bahan-bahan Pelat Semua paduan siap tempa cocok untuk aplikasi pengerjaan logam pelat, sifat-sifat terpentingnya adalah deformasinya kebanyakan terjadi dalam tegangan tarik, bukan tekan dan sebagian karena banyak komponen dari pelat berukuran besar dan terpapar keluar sehingga penampilannya menjadi perhatian utama. 5.1.1. Baja Banyak baja digunakan dalam kondisi telah digilas panas/hot rolled untuk pelek roda otomotif.komponen-komponen casis,silinder gas bertekanan dll, tetapi banyak pelat baja yang telah digilas dingin. Tabel 5.1 di bawah ini menunjukkan sifat-sifat dari pelat baja pelat yang paling sering digunakan. Tabel 5.1. Sifat Khusus lembaran baja

(Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009)

‘11

1

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Baja karbon rendah : baja carbon rendah dengan C sampai 0,15% paling banyak digunakan a. Baja rim/rimmed steel. Keuletan yang tinggi dan biaya yang relatif lebih rendah menyebabkan baja ini disukai karena selain bersifat komersil juga baik untuk kualitas penarikan/drawing quality. Permukaan dengan karbon yang rendah menguntungkan untuk pelapisan email. Ukuran butiran dikontrol dengan penggilasan dingin berat (50-70%) b. Baja kil. Baja kil khusus kualitas penarikan / drawing quality special killed (DQSK),terdiri atas carbon dan nitrogen. Baja ini diproses dengan nilai r tinggi c. Baja bebas interstisi/interstitial free steel .kandungan carbon berkurang sampai pada titik terendah dan nitrogen diikat dengan memadukan dengan sedikit Nb atau Ti. Baja kekuatan tinggi. Ukuran yang semakin menipis harus disesuaikan dengan kekuatan yang semakin tinggi, karena itu tuntutan akan penurunan massa telah mendorong dikembangkannya bahan-bahan yang lebih kuat. a. Pelat hasil penggilasan dingin / cooled rolled sheet. b. Pelat yang telah dianil sebagian. Keuletan yang lebih besar dikombinasikan dengan kekuatan yang memadai dapat diperoleh melalui penggilasan dingin yang berat diikuti dengan anil pemulihan c. Pelat yang telah dianil.penghalusan butir merupakan mekanisme penguatan yang sangat berdaya guna. Penggilasandingin yang berat diikuti dengan rekristalisasi. d. Baja yang dapat mengeras karena terpanggang.Baja ini biasanya digilas temper,setelah pembentukan, baja akan mengalami penuaan cepat selama pemanggangan untuk pengecatan, e. Baja berfasa rangkap. Kandungan karbon yang lebih tinggi diperlukan untuk perlakuan panas dengan pencelupan dingin dan tempering, berguna dalam baja pegas. f. Baja yang telah menerima pengerasan larutan. Larutan padat baja yang diperkleras dengan Mn,P,Si akan lebih mudah mengalami pengerasan regangan. g. Baja paduan rendah berkekuatan tinggi/HSLA, makin bnyak digunakan pada struktur kendaraan.

‘11

2

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Baja berpelapis, pelapisan dituukan untuk memperbaiki sifat-sifat layanan atau tampilan produk akhir. a. Pelat berpelapis timah. Akan tahan korosi saejauh timah tak tergores dan Sn yang tak beracun cocok untuk pelapis wadah makanan. b. Pelat galvanis. Pelapisan seng akan melindungi baja terhadap korosi, dahulu digunakan untuk pembuatan atap, saluran dan aplikasi teknologi rendahyang sejenis, sekarang galvanis menjadi bahan utama bodi mobil dan konstruksi peralatan rumah tangga. c. Pelat berpelapis timbal/ terne plate. Menahan korosi dalam beberapa media dimana timah atau senga tak mampu memberikan perlindungan. Tetapi karena bercampur dengan Pb, pelat tipis timbal ini terbatas untuk aplikasi nonmakanan. d. Pelat berpelapis aluminium. Paduan Al-Fe yang dibentuk pada suhu tinggi akan terlindung dari korosi dengan gas panas, lembaran ini cocok untuk penukar kalor,sistem pembuangan gas otomotif, komponen-komponen pemanggang. e. Pelat berpelapis cat. Juga dengan pelapisan polimer (plastik semisal vinil)yang lebih tebal akan lebih menyenangkan. Pengecatan akhir tak diperlukan lagi. Baja tahan karat/baja austenik. Dengan kemampuan pengerasan regangan yang tinggi dan sifat mampu bentuknya yang baik dan tahan terhadap korosi menyebabkan baja ini dijadikan pilihan untuk memproduksi perlengkapan pemrosesan makanan ( bak cuci piring, dapur, penukar kalor,perlengkapan pemrosesan kimia). 5.1.2. Logam-logam non besi Kuningan merupsksn bahan yang paling mudah dibentuk. Dipadukan dengan aluminium yang merupakan bahan konstruksi utama pesawat subsonik dan aplikasi pada mobil (terutama tutup geladak dan kap mobil) 5.2. Pemotongan Geser Langkah pertama merupakan pemotongan pelat atau strip ke dalam bentuk yang tepat yang dilakukan dengan pemotongan geser. Memotong pelat sepanjang garis lurus disebut pemotongan geser / shearing. Pemotongan strip panjang menjadi strip-strip dengan lebar yang lebih sempit antara pisau pisau putar disebut membelah / slitting, sering dilakukan dimana gulungan pelat dengan lebar penuh yang berasal dari mesin giling untuk penggilasan dibelah untuk pengiriman ke pabrik pengerjaan logam pelat.

‘11

3

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Komponen berkontur (berbentuk lingkaran atau yang lebih kompleks) dipotong diantara pendesak atau penumbuk dengan landasan-landasan bentuk pada sebuah mesin pres disebut blanking. Punching atau piercing adalah proses yang digunakan untuk menghilangkan yang tidak diinginkan dari suatu pelat. Cut-off merupakan proses pemotongan untuk komponen-komponen tunggal atau proses pemisahan yang disebut parting. Nibbling merupakan proses pemotongan pelat dalam bentuk kecil-kecil dan berulang-ulang. Notching merupakan proses pemotongan pelat pada tepinya, pemotongan lobang sebagian tanpa ada bagian yang dibuang disebut lancing. Produk yang telah mengalami proses penarikan atau pendesakan, bahan lebihnya dipotong disebut proses trimming.Gambar 5.1 di bawah ini adalah klasifikasi umum proses pembuatan logam pelat dan gambar 5.2 adalah proses-proses yang berdasarkan pada pemotongan geser.

‘11

4

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Gambar 5.1. Klasifikasi umum proses pembuatan logam pelat (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009)

Gambar 5.2. proses-proses yang berdasarkan pada pemotongan geser. (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009). 5.2.1.Proses Pemotongan Gambar-gambar (5.3) di bawah ini adalah mekanisme pemotongan logam pelat.

‘11

5

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Gambar 5.3. Komponen-komponen terpotong. (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009). Kualitas permukaan hasil pemotongan banyak dipengaruhi oleh kelonggaran / clearance antara dua sisi alat pemotong. Dengan kelonggaran yang ketat, retakan-retakan yang bermula dari sisi-sisi potong alat potong tidak akan bertemu satu sama lain sehingga pemotongan kemudian diselesaikan dengan proses penyobekan sekunder, menghasilkan tepi-tepi bergerigi kasar di bagian ketebalan pelat. Kelonggaran yang berlebihan membuat deformasi plastis berlangsung terus-menerus, pemisahan tertunda, dan sirip (duri) yang panjang mencuat keluar pada sisi tepi atas. Setelah malakukan pemotongan geserr ribuan komponen,sisi-sisi potong alat pemotong akan aus, tumpul dan duri-duri dapat terbentuk sekalipu n dengan kelonggaran yang optimum. Tepi duri dengan akar-akar tajamnya akan menciptakan konsentrasi tegangan, efek bahayanya dibuktikan dengan merosotnya elongasi yang diukur dalam uji tarik. Duri-duri tersebut akan memicu retakan selama pembentukan berikutnya. Oleh karena itu memilih kelonggaran yang tepat dan merawat secara teratur merupakan aspek yang sangat penting dari proses ini. Dari pengalaman, kelonggaran yang diambil antara 4-12% dari ketebalan pelat (kelonggaran yang lebih kecil diterapkan untuk bahan yang lebih ulet)

‘11

6

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

5.2.3. Kualitas Hasil Pemotongan Kebutuhan yang mendasar akan proses pemotongan adalah menghasilkan tepi-tepi hasil pemotongan yang halus, tegak lurus dengan permukaan pelat dan dengan permukaan yang cukup mulus agar komponen-komponen dapat segera digunakan, misalnya roda gigi pada mesin-mesin berbeban ringan dengan toleransi rapat, bagianbagian yang bersinggungan dalam instrumen. Ada beberapa pendekatan yang dapat diambil, pada sebagian besar pendekatan, sebuah pendesak pengimbang / counterpunch bekerjasama dengan pendesak utama dan sebagai keuntungan tambahan, menghilangkan kelengkungan produk. Gambar di bawah ini (gambar 5.4) adalah pendekatan atau cara-cara untuk menghasilkan komponen-komponen dengan tepi yang halus.

Gambar 5.4. Cara menghasilkan kehalusan komponen-komponen. (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009). Keterangan gambar : a. Perpatahan dapat ditunda dengan memberikan tekanan hidrostatis yang tinggi. Prinsip ini dimanfaatkan dalam proses blanking presisi dan blanking halus. Blankholder atau penahan blank yang dibentuk secara khusus (cincin V, cincin tumbuk) ditekan ke dalam komponen beberapa saat sebelum memulai pemotongan, dengan demikian kawasan deformasi dipertahankan dalam kondisi mampat dan seluruh ketabalan mengalami geseran secara plastis.

‘11

7

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

b. Tekanan hidrostatis yang tinggi juga dipertahankan pada pemotongan geser dengan kelonggaran negatif dan komponen benar-benar didorong (diekstrusi) melalui landasan bentuk. c. Dalam pemotongan geser dua sisi / counterblanking , pelat di kelem diantara dua landasan bentuk . Pendesak menekan dalam satu arah sampai retakanretakan muncul dan lkemudian pemotongan diselesaikan dalam arah yang lain. d. Komponen hasil blanking konvensional dapat dihaluskan melalui proses yang disebut shaving/finished saved pada sebuah perangkat pemotong/die set dengan kelonggaran ketat. Hal ini serupa dengan pemotongan dengan alat iris yang menggunakan sudut tatal nol (0) e. Kualitas hasil pemotongan dapat ditingkatkan dengan pemotongan kecepatan tinggi yaitu bila kecepatan pemotongan malampaui kecepatan perambatan dislokasi pada logam. Hal ini membutuuhkan kecepatan yang sangat tinggi yaitu sekitar 30 m/detik. Pilihan proses ditentukan oleh karakteristik produk dan kuantitas : a. Lubang-lubang berukuran dan berbentuk standart dapat dibuat pada mesinmesin pres pemolong / punch press keperluan umum dengan alat-alat pembentuk yang dapat saling ditukarkan. Lubang-lubang yang lebih besar dapat dibuat dengan pemotongan berulang dengan pendesak yang sama atau melalui proses nibling b. Geometri yang kompleks dapat diciptakan dalam landasan-landasan gabungan /compound dies dimana sejumlah tepi-tepi pemotong bekerja secara simultan. Gambar 7.5.

‘11

8

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Gambar 5.5. Landasan rangkap. (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009).

c. Pada landasan-landasan progresif (gambar 5.6) beberapa operasi blanking dan punching dilakukan secara berurutan dengan elemen-elemen landasan bentuk diikat dengan pelat-pelat landasan biasa, sementara pelat strip diumpankan dalam tahapan-tahapan yang pasti/terindeksi. Operasi blanking dan punching sering ada diantara beberapa langkah pemrosesan yang diambil dalam landasan-landasan bentuk progresif untuk memproduksi komponen-komponen yang kompleks.

‘11

9

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana

Gambar 5.6. landasan progresif. (Sumber : Proses manufaktur : Introduction to Manufacturing Process, John.A.Schey, 2009). d. Tingkat produksi paling tinggi dihasilkan dalam operasi pelubangan gelinding atau roll pierching, dengan landasan bentuk dan pendesak ditempatkan pada permukaan rol-rol e. Untuk kuantitas yang lebih kecil (ratusan buah), biaya pembuatan landasan dapat diperkecil jika rugi-rugi skrap yang besar dapat ditoleransi. f. Untuk jangka pendek, l;andasan yang murah adalah yang terbuat dari landasan-landasan mistar baja / steel rule die . g. Proses pemotongan geser dasar dapat diterapkan untuk kawat. Batang, penampang-penampang pengerjaan lanjutan. khusus, pipa-pipa sebagai persiapan untuk

‘11

10

Proses Produksi Popy Yuliarty, ST. MT.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar Universitas Mercu Buana