PENGUJIAN IMPAK

I. Tujuan pengujian: Untuk mengetahui respon atau ketahanan bahan terhadap pembebanan yang datang secara tiba-tiba (kejut). II. Dasar teori :

Prinsip pengujian : Pengujian impak merupakan suatu pengujian yang dilakukan untuk mengukur ketahanan bahan terhadap beban kejut. Pengujian ini merupakan suatu upaya untuk mensimulasikan kondisi operasi material yang sering ditemui dalam perlengkapan transportasi atau konstruksi. Dasar dari pengujian ini adalah penyerapan energi potensial dari pendulum beban yang berayun dari suatu ketinggian tertentu dan menumbuk benda uji sehingga benda uji mengalami deformasi. Suatu material dikatakan tangguh bila memiliki kemampuan menyerap suatu beban kejut yang besar tanpa timbul adanya suatu retak atau terdeformasi dengan mudah. Harga impak (HI) suatu bahan yang diuji dengan metode Charpy diberikan oleh : HI = E =energi yang diserap A = luas penampang dibawah takik Secara umum benda uji impak dikelompokkan ke dalam dua golongan sample standar yaitu : batang uji Charpy, banyak digunakan di Amerika Serikat dan batang uji Izod yang lazim digunakan di Inggris dan Eropa. Benda uji Charpy memiliki luas penampang lintang bujur sangkar ( 10x 10 mm )dan memiliki takik berbentuk V dengan sudut 45˚, dengan jari-jari dasar 0,25 mm dan kedalaman 2 mm. benda uji ini diletakkan pada tumpuan pada posisi mendatar dan bagian yang tertakik diberi beban impak dari ayunan bandul. Benda uji Izod mempunyai penampang lintang bujur sangkar atau lingkaran dengan takik V di dekat ujung yang dijepit. E A

hingga temperatur tinggi di atas 100 derajat Celcius. 3. Vibrasi atom inilah yang berperan sebagai suatu penghalang terhadap pergerakan dislokasi pada saat terjadi deformasi kejut dari luar. jaringan pipa dan sebagainya bersifat rapuh pada temperatur rendah. polimer dan logam-logam BCC dengan kekuatan luluh rendah dan sedang memiliki transisi rapuhulet bila temperatur dinaikan. Ditandai dengan permukaan patahan berserat yang berbentuk dimpel yang menyerap cahaya dan berpenampilan buram. Hampir semua logam berkekuatan rendah dengan struktur kristal FCC seperti tembaga dan aluminium bersifat ulet pada semua temperatur sementara bahan dengan kekuatan luluh yang tinggi bersifat rapuh. Merupakan kombinasi 2 jenis perpatahan di atas. Perpatahan campuran ( berserat dan granular ). Secara umum perpatahan digolongkan menjadi 3 jenis yaitu: 1. yang melibatkan mekanisme penggeseran bidang.Pengukuran lain yang biasa dilakukan dalam pengujian impak Charpy adalah penelaahan permukaan perpatahan untuk menentukan jenis perpatahan yang terjadi. Hampir semua baja karbon yang dipakai pada jembatan. 2. Hasil lain yang diperoleh dari pengujian impak adalah temperatur transisi bahan. dari temperatur di bawah nol derajat Celcius. Perpatahan granular/ kristalin. Temperatur transisi adalah temperatur yang menunjukkan transisi perubahan jenis perpatahan jenis suatu bahan bila diuji pada temperatur yang berbeda-beda. Fenomena ini berkaitan dengan vibrasi atom-atom bahan pada temperatur yang berbeda dimana pada temperatur kamar vibrasi itu berada dalam kondisi kesetimbangan dan akan menjadi tinggi bila temperatur dinaikkan. Informasi mengenai temperature transisi menjadi penting bila suatu material akan didesain untuk aplikasi yang melibatkan rentang temperatur yang besar.bidang kristal di dalam bahan yang ulet. . Perpatahan berserat ( fibrous facture ). Ditandai dengan permukaan patahan yang datar yang mampu memberikan daya pantul cahaya yang tinggi ( mengkilat ). Bahan keramik. yang dihasilkan oleh pembelahan pada butiran-butiran dari bahan yang rapuh. Dengan semakin tinggi vibrasi itu maka pergerakan dislokasi menjadi relatif sulit sehingga dibutuhkan energi yang lebih besar untuk mematahkan benda uji dan sebaliknya pada temperatur di bawah nol derajat Celcius. Pada temperatur tinggi material akan bersifat ulet sedangkan pada temperatur rendah material akan bersifat rapuh. kapal.

Benda uji di cekam pada mesin uji. 2 Flow chart . dengan panjang lengan ayun dan berat bandul yang sudah di tentukan. Benda uji diberi pembebanan pukulan pada sisi belakang takik hingga patah. Alat dan bahan Dilakukan dengan dua metode yaitu impak izod dan charpy.1. Kemudian di beri pukulan beban yang di peroleh dari ayunan bandul yang di lepaskan dari ketinggian tertentu. Dari bentuk patahan dapat diketahui sifat perpatahannya.III. Metodologi pengujian III. III.

Benda uji dengan ukuran dan bentuk yang stadar Ukur luas penampang dan damnya takikan Pasang benda sesuai dengan ketentuan Lepaskan bandul dan catat energi yang mematahkan benda uji Posisikan bandul pada skala nol Lakukan pada temperature berbeda Amati dan gambar bentuk patahan .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful