FS Proyek PLTMH Borus, di Desa Tanjung Merawa, Kec. Tiganderket, Kab.

Karo

EXECUTIVE SUMMARY
PRESENT SITUATION 1. In 1958, an irrigation channel which exploits the Borus river was built in Tanjung Merawa village, Tiganderket sub-district, Karo district, North Sumatra province. But, since 1961 the irrigation channel was broken and is not used anymore since then. The medium voltage PLN grid is located in the center of Tanjung Merawa village which is approximately 2,200 m far from the proposed power house. The Tanjung Merawa village has been electrified by the PLN grid by now, but due to the energy crisis in Indonesia, the blackout in this area almost occurs everyday (at least 8 to 12 hours).

2. 3.

THE PROJECT 4. The project’s objective is to demonstrate the feasibility small scale hydropower projects and to support private investors and municipalities for grid connected schemes under the PSK Tersebar legislation. The MHP plant will exploit the former irrigation channel which is from the Borus river. The minimum discharge in the dry season at Borus river is approximately 160 l/s. The salient features of the scheme are summarised as follows:     7. Gross Head Net Head Design Flow Capacity : Hgross : Hnet : Qd : Pel = = = = 25.05 m 24.40 m 1,130 l/s 184 kW

5.

6.

The project comprises of the following components:  Civil works, namely : rehabilition of water intake, & forebay, penstock, tailrace canal and powerhouse  Generating equipment, comprising of a cross flow turbine and synchronous generator,  Electrical turbine control system, ELC and load control  Transmission facilities, including transformer The implementation of the project will require approximately 10 to 12 months including the finalisation of the preparatory work (detailed design, tendering, contract awarding), actual implementation of the project, testing, commissioning and training of operators. Four people will be assigned and trained as operators for the operation and maintenance of the plant and three people as the plant management.

8.

9.

1

FS Proyek PLTMH Borus, di Desa Tanjung Merawa, Kec. Tiganderket, Kab. Karo

10. The total project cost is estimated to be IDR 3,482,183,600 or US$ 378,498. The specific project cost is US$ 2,058 per kW installed (18.9 Million IDR per kW installed). 11. The economic and financial analyses of the proposed investment in this hydropower scheme revealed the high financial and economic viability of the project. The key economic and financial figures are (calculation over 20 years): Average Energy Production Cost: Investment Payback Period: Internal Rate of Return: 369.48 IDR/kWh 9 years 8.35 %

CONCLUSION AND RECOMMENDATIONS 12. The report on hand proves that development of the proposed mini hydropower plant at former irrigation channel in Tanjung Merawa village, Tiganderket subdistrict, Karo district, DIY province is technically feasible but needs further analysis for economic aspect . 13. Based on the results of this study it is highly recommended to proceed with the project to the detailed design stage. As next steps it is suggested to the CAREPI that:  a decision be taken on whether to implement the project,     options for funding should be investigated, options for possible joint-ventures with potential investors should be investigated, an agreement/contract for the preparation of the detailed design should be negotiated, and a proposal for the grid connection in accordance with the PSK Tersebar legislation should be prepared and submitted.

2

............8 Sumber Daya Air............................... Karo DAFTAR ISI A..............FS Proyek PLTMH Borus......14 Rencana Anggaran Biaya..............................19 Aspek Perlindungan terhadap Sumber Daya Alam.........................................................................................................................................................................2 POTENSI SUMBER DAYA MINIHIDRO .............................................. Tiganderket.....................................1 7....................2 Keuntungan dari sisi non-ekonomi ..15 Analisa Ekonomi .............2 7....12 Kesimpulan.................13 3 4 5 6 6....1 2............................................................................................8 Berdasarkan Data Curah Hujan.........................2 2...........................................................................................................................1 8........................................11 Desain Proyek PLTMH Borus..........................................21 3 ........................................11 Kapasitas Pembangkit............. 2.............................................3 2......................5 Deskripsi Lokasi PLTMH .................................................................6 Letak Lokasi ............................................................................10 2 Tinggi Potensial ................1 1........................4 PROYEK PLTMH BORUS................................................................................13 Pelaksanaan Proyek ..........................2 Ruang Lingkup Proyek.....................5 Latar Belakang.............................................. Metodologi Penulisan...........................................................13 Pengoperasian dan Manajemen PLTMH ..................................................................................................... Kec................15 7 7.........................11 Tujuan Proyek....10 C...............................................................1 6.................11 Desain PLTMH ......................14 Biaya Proyek ............................................................................................ 1 2 2...................................................................4 Analisa Ekonomi dan Keuangan .....................................................................16 Resiko dan Sensitivitas.................................................................7 B..3 7..........2 PENDAHULUAN ............................1 2.......................................................................................................................... 1 1.......................................6 Aksesibilitas .....7 3................................................. Kab.....................8 Berdasarkan Pengukuran Debit ................ KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................ 2......................................................16 Proyeksi Pendapatan ....................17 8 8........................................................................................................................................................................................ di Desa Tanjung Merawa.................................................................................................................14 Biaya Operasi dan Perawatan .........11 Produksi Energi...............................................15 Analisa Keuangan ......................................................................................................................................................................................................... 1.................................................19 D...19 Aspek Lingkungan ..............

........ 8 Gambar 3 : Grafik curah hujan Tahunan dalam 5 tahun terakhir....... 19 LAMPIRAN 1............... di Desa Tanjung Merawa... 16 Gambar 7 : Grafik proyeksi pendapatan selama 20 tahun ke depan.................................................. 6..... Tiganderket.................................... 5..................... 3.......... 6 Gambar 2 : Grafik curah hujan bulanan dalam 5 tahun terakhir . Layout umum dari PLTMH Borus di Desa Tanjung Merawa Rencana Anggaran Biaya (RAB) Analisa Ekonomi Analisa Keuangan Daftar Harga Bahan-bahan Bangunan dan Upah Peta Topografi 4 ...... 9 Gambar 5: Kurva Durasi Pembangkitan (Power Duration Curve) PLTMH Borus ........................................... Kab.. Komponen-komponen Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH) Borus 2...................... 7............. 15 Tabel 3 : Biaya operasi dan perawatan PLTMH Borus......... 12 Gambar 6 : Analisa keuangan dari PLTMH Borus ......... 4............................. 9 Gambar 4 : Grafik Flow Duration Curve (FDC) untuk sungai Borus ........................ Karo DAFTAR TABEL Tabel 1 : Karakteristik desain PLTMH Borus........................ 17 Gambar 8: FIRR terhadap berbagai parameter ........ 13 Tabel 2 : Estimasi biaya proyek PLTMH Borus ............................... Kec...FS Proyek PLTMH Borus.............. 15 DAFTAR GAMBAR Gambar 1 : Peta lokasi PLTMH Borus di Desa Tanjung Merawa......

8 x HPP Tegangan Menengah atau 0. sampah kota. Harga jual tenaga listrik didalam kerangka PSK Tersebar ditetapkan sebesar 0. mini/mikro hidro. maka tim CAREPI membuat pra-studi kelayakan untuk membangun Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH). PENDAHULUAN 1. Latar Belakang Melihat potensi yang dapat dikembangkan pada saluran irigasi yang memanfaatkan air dari sungai Borus yang melintas di Desa Tanjung Merawa.6 x HPP Tegangan Rendah. Karo A. pemerintah melalui Menteri Energi dan Sumberdaya Mineral (ESDM) menerbitkan Kepmen No. tenaga listrik yang dihasilkan dari PSK Tersebar wajib dibeli oleh PLN sepanjang memenuhi persyaratan yang telah ditentukan. Pokok-pokok dari PSK Tersebar dapat dirangkum sebagai berikut: Pembangkit skala kecil dimaksud adalah pembangkit listrik milik usaha kecil yang menggunakan sumber energi terbarukan dengan daya terpasang pada pusat pembangkit maksimum 1 MW. sampah atau buangan dari hasil pertanian atau industri. Energi terbarukan adalah energi yang berasal dari dan meliputi tetapi tidak terbatas pada energi angin. Diwilayah yang telah dijangkau jaringan PLN. atau panas bumi. dukungan pemerintah dan kondisi krisis energi yang sedang kita alami. Kec. Tiganderket.FS Proyek PLTMH Borus. apabila pembangkit skala kecil tersebut berturut-turut terinterkoneksi pada Jaringan Tegangan Menengah (JTM) dan Jaringan Tegangan Rendah (JTR). di Desa Tanjung Merawa. sumber panas dari tumbuhtumbuhan (dendro-thermal sources). Kab. 5 . 1122 K/30/MEM/2002 tentang Pedoman Pengusahaan Pembangkit Tenaga Listrik Skala Kecil Tersebar atau dikenal sebagai PSK Tersebar. matahari. Dengan potensi sumber daya alam yang ada. Studi ini bertujuan untuk menjajaki kemungkinan membangun sebuah PLTMH dan diinterkoneksikan ke jaringan PLN dalam kerangka PSK Tersebar. Pada tanggal 12 Juni 2002. maka tim CAREPI membuat pra-studi kelayakan ini.

Tiganderket. Lokasi PLTMH ini berada di Desa Tanjung Merawa. Karo adalah seperti terlihat pada peta di bawah ini. Tiganderket. Kab. Karo 2.1 Letak Lokasi Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH) Borus akan tergabung dengan sistem saluran irigasi yang sudah ada. Deskripsi Lokasi PLTMH 2. Kec. MHP Borus Gambar 1 : Peta lokasi PLTMH Borus di Desa Tanjung Merawa 6 . di Desa Tanjung Merawa. Kab. Lokasi tersebut berada pada ketinggian antara 101 – 500 m di atas permukaan laut.FS Proyek PLTMH Borus. Kec.

2 Aksesibilitas Desa Tanjung Merawa. Tiganderket. di Desa Tanjung Merawa. Tiganderket. Perjalanan dapat ditempuh dengan menggunakan kendaraan roda empat (mobil) dengan waktu tempuh sekitar 2 jam perjalanan dari Medan. Kec. 3. Kemudian untuk mencapai lokasi saluran irigasi yang sudah ada. Kab. Secara umum kondisi jalan yang dilalui dari Medan hingga ke Desa Tanjung Merawa dapat dikatakan cukup bagus. Bahkan kendaraan dapat mencapai hingga dekat dengan lokasi rencana rumah pembangkit (Power House). Karo tahun anggaran 2006 dari dinas Pekerjaan Umum Dalam perhitungan Rencana Anggaran Biaya proyek PLTMH ini.25%. Data yang tersedia adalah sebagai berikut:   data debit pada saluran irigasi Borus dari dinas Pengairan daftar harga bahan bangunan dan upah dari pemerintah Kab.FS Proyek PLTMH Borus. Metodologi Penulisan Dalam membuat laporan studi kelayakan ini. 7 . Karo 2. Karo berjarak 136 km ke arah Barat Daya dari kota Medan yang merupakan ibukota propinsi. kita harus menempuh kurang lebih 10 menit dengan berjalan kaki. tingkat kesalahannya diperkirakan berkisar antara 20% . baik digital maupun hardcopy digunakan sebagai data pendukung. Kab. Kec. analisa dan desain dilakukan berdasarkan:   pengukuran debit air menggunakan current meter dan conductivity meter survei topograpi di lapangan Peta topograpi.

Berastagi Tahun 2002-2006 400 350 mm/bulan 237.  Sumber : Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) Berastagi ec 8 . Data yang diperoleh ini merupakan pencatatan curah hujan di Sta. Kec. sedangkan curah hujan terbesar terjadi pada bulan November (musim Hujan) sebesar 237 mm.6 2005 2006 Average O ct n g r l M ai ov N b p Ap Ja Ju Ju Au Fe Se D bulan Gambar 2 : Grafik curah hujan bulanan dalam 5 tahun terakhir Pada gambar 2 di atas dapat dilihat grafik curah hujan di kota Berastagi antara tahun 2002 sampai dengan 2006. Curah Hujan Sta.8 200 150 100 50 0 n M ar 199.2 104.8 300 175.0 2002 2003 2004 117.FS Proyek PLTMH Borus.2 mm.2 106. Dimana curah hujan terkecil terjadi pada bulan Juli (musim Kemarau) sebesar 52. l/dtk yang berfungsi untuk 1.0 217. Kab. Dimana saluran ini mempunyai kapasitas saluran diperkirakan kurang lebih mencapai 1000 mengairi sawah.6 250 125. Tiganderket.1 Berdasarkan Data Curah Hujan. POTENSI SUMBER DAYA MINIHIDRO 1 Sumber Daya Air Sumberdaya air untuk penggerak PLTMH Borus berasal dari Sungai Borus yang kemudian masuk ke dalam saluran irigasi. di Desa Tanjung Merawa.8 58.6 226.2 83.2 206. Karo B. Berastagi yang merupakan stasiun penakar curah hujan terdekat Desa Tanjung Merawa yang berjarak sekitar 40 km.

Berastagi selama 5 tahun terakhir.000 Perkiraan Debit Sungai 3.0 1216. Kurva durasi debit ini dapat dilihat dari gambar 4 di bawah ini.0 sta.000 80 l/dtk 0 20 Gambar 4 : Grafik Flow Duration Curve (FDC) untuk 0% 20% 40% 60% 80% 100% sungai Borus Pe rsentase Terlampaui [%]  Menggunakan teori TURC yang dikembangkan untuk menganalisa FDC di daerah tropis.000 2. Data 2262. FDC.000 2 Debit [l/s] 4. PLTMH Borus Catchment Area 89.139 mm dan curah adalah di tahun 2006 0 20 02 03 dengan 20 05 06 2. Lokasi-lokasi yang diamati sebagian besar berada di negara Malaysia dan Papua Nugini.5 km 5. Kab.0 1139. FDC (Flow Duration Curve). di Desa Tanjung Merawa.000 1.759 (gambar 3).0 1858. Kec. Berastagi mm/tahun 3000 2759. maka kurva durasi debit dapat dikembangkan.0 terendah tahun hujan 1000 1.FS Proyek PLTMH Borus.0 2000 1914. 9 . besarnya rata-rata curah curah hujan terjadi 2002 yang hujan yang pada dengan tertinggi m adalah 1858 mm.130 l/s 1. Av er ag e 20 20 04 tahun Gambar 3 : Grafik curah hujan Tahunan dalam 5 tahun terakhir Dari data curah hujan dan analisa perkiraan penguapan. Karo Berdasarkan data dari Curah Hujan Tahunan Sta. Tiganderket.

1.FS Proyek PLTMH Borus. 2 Tinggi Potensial Tinggi kotor (gross-head) antara elevasi muka air di bak penenang dan as turbin adalah sekitar 25. ketersediaan air untuk debit desain sebesar 1. Kec.05 m. 10 .130 l/dtk di sungai Borus dapat terlampaui sebesar 54% dalam setahun. Tinggi bersih (net-head) setelah dikurangi besarnya kehilangan tekanan (head loss) yang terjadi akibat gesekan pipa. Pengukuran debit ini dilakukan dengan menggunakan alat ukur debit “easy flow” dengan lokasi di hulu bangunan Intake yang ada dan tercatat besarnya debit sekitar 350 liter/detik. Ini berarti akan terjadi kecenderungan untuk terus menurun besarnya curah hujan jika memasuki musim kemarau pada bulan Juni. di Desa Tanjung Merawa. Kab.40 m.2 Berdasarkan Pengukuran Debit Pengukuran debit dilakukan pada saat kunjungan di awal bulan Maret 2008 dimana pada bulan tersebut curah hujan masih cukup tinggi (berdasarkan data curah hujan bulanan pada gambar 2 dan dikuatkan oleh masih seringnya hujan pada saat survei dilakukan). Tiganderket. termasuk belokan adalah sekitar 24. Karo Berdasarkan gambar 4 FDC sintetis di atas.

68 serta debit desainnya 1.FS Proyek PLTMH Borus. Karo C. PROYEK PLTMH BORUS 1 Tujuan Proyek Tujuan proyek adalah menyediakan sumber energi listrik yang ramah lingkungan dan murah serta dapat diperbarui untuk disuplai ke jaringan PLN (grid connection).40 m dengan efisiensi pembangkit 0. PLTMH ini akan memanfaat saluran tersebut dan akan dibelokkan menuju bak penenang (forebay) sebelum dijatuhkan melalui pipa pesat (penstock) ke turbin yang berada di rumah pembangkit (power house).2 Kapasitas Pembangkit PLTMH Borus ini memiliki tinggi jatuh bersih 24. 2 Desain Proyek PLTMH Borus 2. Dimana kondisi saluran yang ada sekarang dalam kondisi yang rusak dan tidak terpakai lagi dalam waktu yang cukup lama sehingga perlu dilakukan perbaikan jika pembangunan PLTMH Borus dilaksanakan. Kec. Tiganderket. Kab. di Desa Tanjung Merawa. Kapasitas pembangkitan pada dasarnya dihitung berdasarkan hubungan matematis sebagai berikut : P = *g*H*Q dengan: P  g = = = daya listrik yang dibangkitkan (kW) efisiensi sistem (65% . Rata-rata daya keluaran yang akan dihasilkan dari PLTMH Borus adalah sebesar 105 kW.90%) percepatan grafitasi (9. setelah dikurangi 4% untuk O&M dan 20 % untuk ketidaktersediaan jaringan (off-grid).130 l/dtk akan dihasilkan daya keluaran sekitar 184 kW.1 Desain PLTMH PLTMH Borus akan dibangun dengan memanfaatkan aliran saluran irigasi yang terletak pada di Desa Tanjung Merawa.81 m/dt2) 11 . 2.

PDC. transmisi mekanikal antara turbin – generator (98%) dan generator (90%).FS Proyek PLTMH Borus. Dengan demikian daya sesaat dari pembangkitan akan berubah sesuai dengan perubahan debit dari waktu ke waktu. Kec. Pada parameter desain di atas maka kapasitas desain dari pembangkit akan didapat sekitar 184 kW. Karo H Q = = tinggi bersih (m) debit air (m3/dt) Efisiensi sistem adalah seluruh efisiensi konversi mekanikal – listrik yang meliputi efisiensi turbin cross flow (77%). sebesar: 10 0% 5% 0% 20 60 70 12 . Kab. Perubahan debit juga akan mempengaruhi tinggi potensial bersih sehingga perubahan daya potensial tidak selalu linear dengan perubahan debit.3 Produksi Energi Perhitungan produksi energi tahunan dilakukan menggunakan kurva durasi debit yang diperoleh dari hasil analisis hidrologi. Tiganderket. PLTMH Borus Daya [kW] 200 150 100 Potensi Produksi Tahunan 50 0 10 % 50 % 30 % 40 % 80 % 90 % % % % Persentase hari dalam setahun Gambar 5: Kurva Durasi Pembangkitan (Power Duration Curve) PLTMH Borus Berdasarkan kurva durasi daya dapat dihitung jumlah energi dan daya listrik ratarata yang dibangkitkan. Menggunakan integrasi kurva durasi debit terhadap daya potensial dapat diperoleh kurva durasi daya sebagai pada Gambar 5. 2. di Desa Tanjung Merawa.

di Desa Tanjung Merawa. penetapan pemenang tender).196. Memasang jaringan transmisi. seperti rehabilitasi bangunan pengambilan dan saluran (water intake).683 919. 13 .   Memasang peralatan elektrikal. M & E.130 l/s 25. rumah pembangkit (power house) dan tailrace). uji coba termasuk pelatihan operator dan peresmian.053 105 kWh kWh kW 2.196.4 Kesimpulan Desain PLTMH Borus dapat disimpulkan seperti dapat dilihat pada tabel di bawah ini: Tabel 1 : Karakteristik desain PLTMH Borus Set-up Karakteristik Design          Memanfaatkan aliran saluran irigasi dari Sungai Borus Desain debit: Tinggi jatuh kotor: Tinggi jatuh bersih: Desain kapasitas: Kapasitas rata-rata Potensi produksi daya pertahun: Persentase terpenuhi: Faktor pembangkit: Borus yang berasal 1.40 m 184 kW 105 kW 1.  Memasang peralatan mekanikal. Karo On-grid Potensi produksi tahunan Energi yang dapat dijual Daya jual rata-rata 1. tender. Kec. Tiganderket. pipa pesat (penstock).683 kW 54 % 57 % PLTMH 3 Ruang Lingkup Proyek Batasan-batasan yang dikerjakan dari proyek PLTMH ini adalah:  Pekerjaan sipil. Kab. seperti : turbin cross flow dan synchronous generator. termasuk transformer. jaringan transmisi). pekerjaan konstruksi (sipil.FS Proyek PLTMH Borus. 4 Pelaksanaan Proyek Pelaksanaan proyek PLTMH ini akan membutuhkan waktu lebih kurang 10-12 bulan termasuk persiapan awal sebuah proyek (detail desain. bak penenang (forebay).05 m 24. seperti : panel kontrol (ELC) dan load kontrol.

1 Rencana Anggaran Biaya Estimasi biaya untuk pelaksanaan dari skema PLTMH Borus ini dapat disimpulkan sebagai berikut:2) 2) Detail biaya akan diberikan dalam Lampiran 3. sand trap dan forebay dari kumpulan sampah dan sedimentasi.  melihat dan menulis secara akurat dari kWh-meter di power house setiap hari dan disimpan dalam buku (log book). Diantara para pengurus.  melakukan perawatan terhadap seluruh bagian-bagian dari bangunan/pekerjaan sipil. di Desa Tanjung Merawa. operator yang mempunyai tanggung jawab yang sangat besar.  membersihkan water intake. sekretaris dan bendahara serta operator akan dibentuk untuk menjalankan sebuah PLTMH.    menjaga power house tetap bersih. Kab. mematikan pembangkit dengan segera jika terjadi masalah dengan turbin dan aliran listrik. yang menentukan pembangkit tersebut akan berjalan dengan lancar atau tidak. disiplin dalam merawat generator sesuai dengan prosedur yang berlaku. Karo 5 Pengoperasian dan Manajemen PLTMH Pengurus yang terdiri dari ketua. Tiganderket. Tugas-tugas operator tersebut adalah sebagai berikut:   menyalakan dan mamatikan pembangkit jika diperlukan. Kec. 14 .FS Proyek PLTMH Borus. 6 Biaya Proyek 6. mengamati jalannya pembangkit setiap hari dengan mengontrol semua bagianbagian dari pembangkit.  operator dapat juga sebagai kordinator dalam memimpin tamu atau turis yang berkunjung ke fasilitas PLTMH.

482.868 3 4 Pemeliharaan dan Perbaikan ME Biaya investasi untuk pek.000 (1 to 3% per tahun) per tahun 4.903.498 Ringkasan A B C D E F Pekerjaan Sipil Peralatan Mekanikal Elektrikal Jaringan Transmisi Akuisisi Lahan Supervisi Konstruksi Biaya Tak Terduga Total Biaya Proyek (Rupiah) 1.823. Item / Spesifikasi 1 US$ = 9.891.2 Biaya Operasi dan Perawatan Sedangkan estimasi biaya untuk pengoperasian dan perawatan PLTMH Borus ini dapat disimpulkan sebagai berikut : Tabel 3 : Biaya operasi dan perawatan PLTMH Borus 1 Biaya Personel Gaji operator Gaji pengurus UPT 9.000 247.970.600 6.000 2 Pemeliharaan dan Perbaikan Bangunan Sipil Biaya investasi untuk pek. sekretaris 1.067.2 to 1. ME) 18.70% IDR 2% IDR / org / tahun operator IDR / org / tahun ketua. Jaringan transmisi) IDR 2% 16.48/kWh.240 247. Kab. bendahara.959.FS Proyek PLTMH Borus.600 275. Rata-rata biaya produksi selamai 20 tahun adalah Rp 369.689. Untuk detail perhitungan analisa ekonomi ini dapat dilihat pada lampiran 4.200 IDR [IDR] Unit Jumlah Harga Satuan Total 1-May-2008 Total [US$] 183.350 29. ME diambil dari RAB Biaya operasi & pemeliharaan (persentase dari pek.903.1 Analisa Ekonomi Biaya setiap unit produksi energi listrik (Rp/kWh) dengan menggunakan tenaga mikro hidro akan dihitung berdasarkan dari dasar analisa ekonomi. Sipil) 11. 15 .899 378. di Desa Tanjung Merawa.000 (0.240 5 Biaya Administrasi dan Overheads Biaya operasi & pemeliharaan (persentase dari pek.130 l/s No.258.229 26.532.467 37.000 343. Tiganderket.000.500.183.568 7 Analisa Ekonomi dan Keuangan 7.970. Sipil diambil dari RAB Biaya operasi & pemeliharaan (persentase dari pek.060 Pemeliharaan dan Perbaikan Jaringan Transmisi Biaya investasi untuk pek.891. Jaringan transmisi diambil dari RAB Biaya operasi & pemeliharaan (persentase dari pek.619.000 4 7.124.000 (1 to 3% per tahun) IDR / tahun 36.400 16.2% per tahun) 912.000 912.124.000 21. Kec.689.600 99.000 3 IDR 0.000. Desain Debit 1.000 3.000 13.600.953 1.200. Sipil) Biaya O & M per tahun = 109. Karo Tabel 2 : Estimasi biaya proyek PLTMH Borus Desain Daya 184 kW.

3 Proyeksi Pendapatan Penerimaan PLTMH Borus diasumsikan hanya diperoleh dari penjualan listrik ke PLN dengan menggunakan ketentuan PSK Tersebar. Kab./ kWh 16 . Karo 7. Kec.35% IRR (nominal) Jangka Waktu Pengembalian IRR = Internal Rate of Return of Investment 9 tahun Gambar 6 : Analisa keuangan dari PLTMH Borus Berdasarkan gambaran di atas maka nilai Financial Internal Rate of Return (FIRR) adalah sebesar 8.015 IDR 8. Provinsi Sumatra Barat (Rp. NPV at end year 0 NPV = Net Present Value 76. 5. nilai HPP dimaksud diambil contoh HPP-JTM di Kab. karenanya untuk keperluan analisis akan diambil nilai HPP berdasarkan asumsi. Tiganderket. Mengingat bahwa penjualan tersebut dilakukan melalui Jaringan Tegangan Menengah (JTM) maka besar pembayaran yang akan dilakukan oleh PLN adalah 80% dari HPP-JTM dititik interkoneksi.551.-/kWh). di Desa Tanjung Merawa.FS Proyek PLTMH Borus.35%. Sampai pada saat studi ini disiapkan HPP dititik interkoneksi JTM di Desa Tanjung Merawa belum diperoleh. Dengan demikian investasi yang ditanamkan akan kembali pada jangka waktu paling lama 9 tahun.. terdapat beberapa asumsi lagi seperti berikut ini:  pajak pemanfaatan air permukaan sebesar Rp. 7. Pesisir Selatan. Agar diperoleh asumsi yang aman. 772. Disamping asumsi tersebut di atas.67.2 Analisa Keuangan Hasil dari analisa keuangan ini akan sangat dipengaruhi oleh parameter-parameter berikut ini: o o o Inflasi Persentase kenaikan tarif HPP per tahun Umur pakai PLTMH : 8% : 2% : 20 tahun Perhitungan yang detail dan asumsi-asumsi dapat dilihat pada lampiran 5.

000 900 800 700 600 500 400 300 200 100 0 2010 2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019 2020 2021 2022 2023 2024 2025 2026 2027 2028 (100) (200) (300) (400) (500) (600) 2029 Pendapatan Pengeluaran Pendapatan Bersih Gambar 7 : Grafik proyeksi pendapatan selama 20 tahun ke depan 7.. Kab.7% dari biaya pekerjaan sipil operasi dan perawatan: 2% dari total biaya elektrikal dan mekanikal operasi dan perawatan: 2% dari total biaya jaringan transmisi  Millions biaya kenaikan dari operasional dan perawatan (7%) 1. Karo  gaji untuk pengurus adalah sebagai berikut: ketua. yaitu: Hambatan pada saat pembangunan Penurunan tarif pembelian listrik oleh PLN Kenaikan biaya-biaya operasional dan pemeliharaan (O&M) Penurunan jumlah listrik yang dibangkitkan 17 . Tiganderket.4 Resiko dan Sensitivitas Terdapat empat resiko utama yang kemungkinan dapat mempengaruhi tingkat keekonomian dari investasi. 600.-  produksi listrik pertahun dikurangi dengan masa operasi dan perawatan (4%) dan tingkat ketidaktersediaan jaringan (20%)  biaya untuk operasi dan perawatan : o o o operasi dan perawatan sipil: 0.000. Kec. 750.FS Proyek PLTMH Borus.serta operator sebanyak 4 orang sebesar Rp. sekretaris dan bendahara masing-masing 1 orang @ sebesar Rp.000. di Desa Tanjung Merawa.

antara lain: penyelesaian pekerjaan yang berlarut-larut sehingga biaya investasi membengkak. 520 per-kWh. Tarif Penjualan FIRR 10% 9% 8% 7% 400 450 500 550 600 650 700 750 800 Tarif Penjualan (IDR/kWh) penurunan tarif merupakan kemungkinan yang kecil tetapi juga harus mendapatkan perhatian akan kemungkinannnya. Karo - Tingkat ketersediaan jaringan listrik (grid availability) Kemungkian hambatan pada saat pembangunan terutama pada saat konstruksi. atau terjadi bencana alam yang mengakibatkan pekerjaan menjadi terhambat. serta pengenaan sangsi pada setiap kelambatan harus dilakukan. Disini terlihat bahwa penurunan produksi listrik sebesar 25% sangat mempengaruhi penurunan FIRR yang cukup signifikan menjadi 0. FIRR vs.300 1.100 1.500 Produksi Daya (kWh/tahun) Hubungan antara penurunan produksi listrik terhadap FIRR ditunjukkan pada Gambar 8(a). (a) Kemungkinan terjadinya FIRR vs. Berdasarkan korelasi pada Gambar 8(b) diperoleh gambaran bahwa FIRR diatas 8% masih dapat dicapai selama harga pembelian rata-rata masih berkisar di Rp. resiko telah diperhitungkan sebagai biaya contigency pada setiap komponen pekerjaan antara 5-10%. Didalam analisis. Karenannya penggunaan kontraktor yang berpengalaman dan baik. Kec. Ini akan berdampak pada terganggunya operasional pembangkit di kemudian hari. Tiganderket. karena kualitas yang kurang baik akibat dari tidak sesuai dengan spesifikasi teknis dan kurangnya pengawasan di lapangan. di Desa Tanjung Merawa.FS Proyek PLTMH Borus. (b) 18 . Produksi Daya FIRR 15% 10% 5% 0% 800 900 1.000 1. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah kualitas pekerjaan.400 1.200 1.1%. Kab.

2 Aspek Perlindungan terhadap Sumber Daya Alam Langkah utama untuk mengantisipasi agar tidak terjadi masalah lingkungan adalah menjaga hutan. keuntungan yang nyata adalah terlindunginya sumbersumber daya alam. karena: 19 . sangat berpengaruh terhadap tingkat prosentase PLTMH Borus. Karo FIRR vs. Tiganderket. sangat mempengaruhi tingkat prosentase FIRR. Grid Availability FIRR 16% 12% 8% 4% 0% -4%40% -8% % Ketersediaan Jaringan 50% 60% 70% 80% 90% 100% Pengaruh tingkat ketersediaan jaringan listrik (grid availability). 8. Biaya O & M FIRR 11% 10% 9% 8% 7% 6% 5% 70 80 90 100 110 120 130 140 150 Biaya O & M Tahunan (Jutaan IDR) Pengaruh kenaikan biaya operasional dan pemeliharaan. Serta polusi dari gas buang yang dihasilkan dari pembakaran generator diesel dapat dihindari. seperti minyak bumi dan batubara. (d) Gambar 8: FIRR terhadap berbagai parameter 8 Keuntungan dari sisi non-ekonomi 8. sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 8(d).FS Proyek PLTMH Borus.1 Aspek Lingkungan Dengan menjalankan PLTMH dibanding dengan menggunakan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD). Kab. di Desa Tanjung Merawa. Kec. (c) FIRR vs. sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 8(c).

tanah dilereng-lereng gunung akan mudah longsor waktu hujan lebat dan membahayakan warga di sekitar. 20 . diharapkan masyarakat lebih peduli terhadap lingkungan terutama memelihara hutan. Tiganderket.  Tanpa hutan-hutan. Jika hutan tidak konsekuen dijaga. Karo  Hutan mempunyai fungsi sangat penting sebagai penyangga sumber air.FS Proyek PLTMH Borus. Dengan adanya PLTMH. ini akan menjadi masalah besar dikemudian hari dan pasokan air untuk ke PLTMH pasti akan berkurang. Kec. sehingga daerah tangkapan hujan dan sumber-sumber air akan terjaga dan terlindungi. Kab. di Desa Tanjung Merawa.

DIY sebagai salah satu sumber penghasil listrik adalah layak secara teknik dan perlu analisa yang lebih teliti dan mendalam untuk kelayakan ekonomi. Kesimpulan dan Saran Pembangunan PLTMH Borus di Desa Tanjung Merawa. diharapkan instansi atau lembaga donor tertarik untuk membangun PLTMH yang secara ekonomi lebih menguntungkan dibanding dengan PLTD. di Desa Tanjung Merawa. Tiganderket. Karo D. Kab. Kec. Kab. Mengingat semakin krisisnya sumber daya energi yang mengakibatkan kemungkinan meningkatnya tarif PLN baik sekarang maupun yang akan datang. Prov. Bandung.FS Proyek PLTMH Borus. Juni 2008 21 . Karo. Tiganderket. Proyek PLTMH ini disarankan untuk ditindaklanjuti dan dilaksanakan ke tahap studi kelayakan (feasibility study). Kec.