BAB I PENDAHULUAN

1.1.Latar Belakang Di Indonesia diperkirakan satu bayi lahir meninggal setiap enam menitnya, salah satunya akibat memiliki berat badan yang rendah. Salah satu cara untuk mencegah bayi meninggal akibat berat badan rendah adalah dengan menggunakan metode kanguru. Metode Kanguru atau perawatan bayi melekat ditemukan sejak tahun 1983 sangat bermanfaat untuk merawat bayi yang lahir prematur dan lahir dengan berat badan rendah, yang dapat dilakukan selama perawatan di rumah sakit atau pun di rumah.(1) Metode Kanguru adalah metode perawatan dini dengan sentuhan kulit ke kulit antara ibu dan bayi baru lahir dalam posisi seperti kanguru. Metode ini mampu memenuhi kebutuhan asasi bayi baru lahir prematur dengan menyediakan situasi dan kondisi yang mirip dengan rahim ibu. Sehingga memberi peluang untuk dapat beradaptasi baik dengan dunia luar. Perawatan kanguru ini telah terbukti dapat menghasilkan pengaturan suhu tubuh yang efektif dan lama serta denyut jantung dan pernafasan yang stabil pada bayi prematur. Perawatan kulit ke kulit mendorong bayi untuk mencari puting dan mengisapnya, hal ini mempererat ikatan antara ibu dan bayi serta membantu keberhasilan pemberian ASI. (1)

1.2.Tujuan Adapun tujuan dari penulisan referat ini adalah: 1. 2. Menambah pengetahuan dokter muda tentang perawatan metode kanguru. Menambah pengetahuan, pengalaman dan kemampuan dalam membuat karya tulis.

1.3.Manfaat 1. Untuk memperdalam praktek kedokteran dalam bidang ilmu kesehatan anak. 2. Untuk mengaplikasikan teori dan praktek dalam hal perawatan metode kangguru.

1

BAB II ISI

2.1. Definisi Perawatan metode kanguru (PMK) adalah perawatan untuk bayi prematur dengan melakukan kontak langsung antara kulit bayi dengan kulit ibu (skin-to-skin contact)(1)(2). Pengertian lain adalah metode perawatan dini dan terus menerus dengan sentuhan kulit ke kulit (Skin to skin contact) antara ibu dan bayi prematur dan BBLR dalam posisi seperti kanguru.(1) Metode ini sangat tepat dan mudah dilakukan guna mendukung kesehatan dan keselamatan BBLR. Inti dari metode ini adalah : 1) Kontak badan langsung (kulit ke kulit) antara ibu dengan bayinya secara berkelanjutan, terus- menerus dan dilakukan sejak dini. 2) 3) 4) 5) 6) Pemberian ASI eksklusif (idealnya). Dimulai dilakukan di RS, kemudian dapat dilanjutkan di rumah. Bayi kecil dapat dipulangkan lebih dini. Setelah di rumah ibu perlu dukungan dan tindak lanjut yang memadai. Metode ini merupakan metode yang sederhana dan manusiawi, namun efektif untuk menghindari berbagai stres yang dialami oleh BBLR selama perawatan di ruang perawatan intensif.(1)(2)

2.2.Epidemiologi Berdasarkan data yang didapatkan dari laporan world Health Organization (WHO) pada tahun 2005, angka kematian anak usia dibawah 5 tahun adalah sebesar 6,6 juta dan 4 juta diantaranya meninggal sebelum usia 28 hari kehidupannya. Jumlah kematian bayi tertinggi terjadi di Asia lebih dari 40% kematian bayi global terjadi disini dan sebanyak 75% kematian neonatus terjadi pada minggu pertama kelahiran. Menurut data yang didapat pada profil kesehatan Indonesia tahun 2008, angka kematian balita adalah sebesar 44 setiap 1000 kelahiran hidup dan angka kematian bayi sebesar 34 setiap kelahiran hidup. Penyebab kematian neonatus secara umum disebabkan oleh adanya kelahiran prematur (28%), infeksi yang berat (26%) dan asfiksia (23%). (2)
2

Di seluruh dunia, setiap tahunnya lebih dari 20 juta bayi dilahirkan dengan berat badan lahir rendah. Jumlah tersebut adalah setara dengan 15,5% dari seluruh bayi yang dilahirkan. Dari jumlah tersebut di atas, 95,5%nya dilahirkan di negara berkembang.(2) Sedangkan angka kejadian bayi berat lahir rendah (BBLR) di Indonesia masih relatif tinggi, yaitu sekitar 14%. Di RS Dr. Cipto Mangunkusumo (RSCM) pada tahun 1996 Rohimi mendapatkan angka sebesar 13,8%, sedangkan di RS M Djamil Padang Chundrayetti pada tahun 1998 mendapatkan angka sebesar 12,6%. (3) 2.3.Komponen Perawatan Metode Kanguru Terdapat empat komponen PMK yaitu : 1. 2. 3. 4. Kangaroo position (posisi) Kangaroo nutrition (nutrisi) Kangaroo support (dukungan) Kangaroo discharge (pemulangan)

2.3.1. Kangaroo position (posisi) Aplikasi metode PMK ditujukan untuk menekan “incubator time” terutama bagi bayi prematur dengan menempatkan bayi dalam dekapan ibu. Pada dasarnya ada dua buah posisi yang dideskripsikan untuk PMK yaitu : 1. 2. Posisi pronasi (PP) Lateral dekubitus (LD)

Posisi pronasi merupakan posisi PMK yang paling banyak diadopsi. Gambaran posisinya adalah sebagai berikut :

Gambar 1. Kangaroo Mother Care pada posisi PP dan LD

3

Menurut analisis biomekanik menunjukkan bahwa bayi dalam posisi LD mengalami postur yang lebih fleksi dengan “trunk twisting” derajat tinggi. Dua hal penting pada neonatus prematur dengan defisit fleksi fisiologis akibat terlalu lama dalam lingkungan intrauterin. Penempatan bayi dengan posisi LD membantu menilai posisi intrauterine. Postur “twisted trunk” diadopsi oleh bayi pada LD menyerupai aspek fisiologis medula spinalis yang diamati pada kehidupan fetal dan neonatal. Sebuah kurava konkave anterior tunggal terentuk dari postur yang fleksi. Lordosis servikal dan lumbal terbentuk bila bayi melakukan ekstensi servikal penuh dan bipedalism berturut-turut. Bayi pada posisi PP menunjukkan kecenderungan terhadap ekstensi, berkebalikan dengan arah dari kurvatura fisiologis. Menurut Douret, posisi PP dapat memicu abnormalitas postural seperti retraksi skapular, kecenderungan postur opisthotonus, fleksi siku tangan, abduksi bahu dan rotasi eksternal dari panggul disamping kelainan kaki ortopedi. Hasil pemeriksaan Dubowitz juga sejalan dan menunjukkan superioristas posisi LD dengan perkembangan tonus fleksor yang lebih baik. Dengan kata lain posisi LD memberikan manfaat bermakna terhadap perkembangan neuromotor. Memposisikan bayi: Letakkan bayi diantara payudara dengan posisi tegak, dada bayi menempel ke dada ibu. Posisi kangguru ini disebut juga dengan kontak kulit-ke-kulit, karena kulit bayi mengalami kontak langsung dengan kulit ibu.

Gambar 2. Memposisikan bayi untuk PMK6

Posisi bayi diamankan dengan kain panjang atau pengikat lainnya. Kepala bayi dipalingkan ke sisi kanan atau kiri, dengan posisi sedikit tengadah (ekstensi). Tepi pengikat tepat berada di bawah kuping bayi. Posisi kepala seperti ini bertujuan untuk menjaga agar saluran napas tetap terbuka dan memberi peluang agar terjadi kontak

4

mata antara ibu dan bayi. Hindari posisi kepala terlalu fleksi atau ekstensi. Tungkai bayi haruslah dalam posisi ”kodok”; tangan harus dalam posisi fleksi.(2)

2.3.2. Kangaroo nutrition (nutrisi) Posisi kangguru sangat ideal bagi proses menyusui. Dengan melakukan PMK, proses menyusui menjadi lebih berhasil dan sebagian besar bayi yang dipulangkan memperoleh ASI. Dengan PMK, proses menyusui menjadi lebih lama. PMK dapat meningkatkan volume ASI yang dihasilkan ibu. Bayi dengan usia kehamilan 30 minggu dapat memulai proses menyusui. Segera setelah bayi menunjukkan tanda kesiapan untuk menyusu, dengan menggerakkan lidah dan mulut, dan keinginan untuk menghisap (seperti menghisap jari atau kulit ibunya), bantu ibu menempatkan bayi pada posisi melekat yang dirasa cukup baik. Waktu yang optimal bagi bayi untuk memulai menyusui, seperti menghisap adalah pada saat dua jam setelah lahir, ketika bayi bersifat sangat responsif terhadap rangsangan taktil, suhu dan bau yang berasal dari ibunya. (2)

Gambar 4. Menyusui dalam PMK

2.3.3. Kangaroo support (dukungan) Bentuk dukungan pada PMK dapat berupa dukungan fisik maupun emosional. Dukungan dapat diperoleh dari petugas kesehatan, seluruh anggota keluarga, ibu dan masyarakat. Tanpa adanya dukungan, akan sangat sulit bagi ibu untuk dapat melakukan PMK dengan berhasil. Wanita hamil sebaiknya sudah diberikan informasi dan edukasi tentang PMK sejak kunjungan antenatal pertama. Saat bayi telah lahir, ibu memerlukan dukungan dari berbagai pihak, diantaranya berupa :

5

1) Dukungan emosional : Ibu memerlukan dukungan untuk melakukan PMK. Banyak ibu muda yang mengalami keraguan yang sangat besar untuk memenuhi kebutuhan bayi pertamanya sehingga membutuhkan dukungan dari keluarga, teman serta petugas kesehatan. PMK membuat ibu dapat memenuhi semua kebutuhan bayi. 2) Dukungan fisik : Selama beberapa minggu pertama PMK, merawat bayi akan sangat menyita waktu ibu. Istirahat dan tidur yang cukup sangat penting pada peranannya pada PMK. Oleh karena itu, ibu memerlukan dukungan untuk membantu menyelesaikan tugas-tugas rumah. 3) Dukungan edukasi : Sangat penting memberikan informasi yang ibu butuhkan agar ia dapat memahami seluruh proses PMK dan megerti bahwa PMK memang sangat penting. Ibu harus mengetahui manfaat PMK. Hal ini membuat PMK menjadi lebih bermakna dan akan meningkatkan kemungkinan bahwa ibu akan berhasil menjalankan PMK baik di rumah sakit ataupun saat di rumah.(2)

2.3.4. Kangaroo discharge (pemulangan) Pemulangan berarti ibu dan bayinya boleh pulang ke rumah dengan tetap menjalani PMK di rumahnya. Namun, lingkungan tempat tinggal mereka dapat sangat berbeda dengan fasilitas unit PMK di institusi kesehatan yang selalu dikelilingi oleh para petugas yang mendukung. Mereka akan tetap memerlukan dukungan meskipun tidak sesering dan seintensif seperti sebelumnya. Lingkungan keluarga sangat penting untuk kesuksesan PMK. Ibu sebaiknya kembali ke rumah yang hangat, bebas rokok, dan mendapat dukungan dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Jika tidak ada layanan tindak lanjut atau lokasi RS letaknya jauh, pemulangan dapat ditunda. Oleh karena itu, waktu pemulangan berbeda tergantung pada besarnya bayi, tempat tidur yang tersedia, kondisi rumah dan kemudahan untuk follow-up. Biasanya bayi PMK dapat dipulangkan dari rumah sakit ketika telah memenuhi kriteria dibawah ini: Ibu dan bayi :  Kesehatan bayi secara keseluruhan dalam kondisi baik dan tidak ada apnea atau infeksi  Bayi minum dengan baik

6

 Berat bayi selalu bertambah (sekurang-kurangnya 15g/hari) untuk sekurangkurangnya tiga hari berturut-turut  Ibu mampu merawat bayi dan dapat datang secara teratur untuk melakukan followup Di Malawi, bayi dipulangkan jika berat badan telah naik minimum 10g/hari selama tiga hari, dapat minum dengan baik (minum melalui gelas atau dari ASI) dan jika kondisi umum telah stabil. Terdapat batasan berat badan minimum yakni 1500 g. Bayi yang dipulangkan dengan berat badan < 1800 gram difollow-up setiap minggu dan bayi dengan berat badan >1800 gram setiap dua minggu.(2)

2.4.Efek Fisiologi Perawatan Metode Kanguru Berbagai keluaran fisiologis PMK telah terbukti memiliki manfaat yang penting terutama pada bayi berat badan lahir rendah (BBLR). Berikut ini akan dibahas beberapa aspek manfaat PMK. 1) Efek PMK terhadap sistem kardiorespirasi Pada sekitar 85-90% neonatus, transisi dari kehidupan fetal masuk dalam neonatal merupakan sebuah waktu dengan perubahan fisiologi yang sangat cepat. Berbagai kerja transisi tercapai dalam 4 hingga 6 jam pasca persalinan. Selama waktu tersebut, sebagian besar cairan paru fetal terabsorbsi dan kapasitas paru residual mulai terbentuk dan jantung mulai memompa cardiac ouputnya. Respon jantung dan respirasi yang terjadi sangat tergantung pada stimuli lingkungan yang terjadi. Terkait efek kardiorespirasi, sejumlah penelitian klinis acak dan studi quasieksperimental melaporkan bahwa denyut jantung bayi tidak mengalami perbedaan baik saat berada dalam inkubator dan PMK atau mungkin dapat meningkat 5-10 denyut per menit saat sesi PMK sebagai respon awal saat menengadahkan kepala (head tilting upward) dan kemudian akibat proses penghangatan bayi (infant warming). Disamping itu, pada jam kedua sesi PMK, denyut jantung dapat meningkat lebih tinggi dari jam pertama. Sebuah meta-analisis dari 23 studi yang membandingkan kondisi bayi prematur dalam inkubator dan PMK kemudian kembali ke inkubator, melaporkan bahwa denyut jantung saat berada dalam inkubator dan PMK tidak berbeda bermakna. Berbagai penelitian deskriptif melaporkan bahwa bradikardia (denyut jantung 100
7

kali per menit atau turun 33% dari denyut jantung basal) ternyata jarang dijumpai saat sesi PMK, sehingga direkomendasikan bahwa PMK mampu menekan terjadinya bradikardia. Kecepatan pernapasan juga mirip dengan denyut jantung dimana dilaporkan tidak berbeda bermakna antara BBLR yang berada dalam inkubator dan sesi PMK atau dapat meningkat hingga 10 kali napas permenit atau turun hingga 4 napas permenit selama 3 menit. Dalam tinjauan terhadap episode apneu dalam respon terhadap PMK dilaporkan bahwa tidak ada perbedaan episode apnea pada BBLR yang dirawat dengan inkubator maupun dalam sesi PMK. Walaupun demikian, penelitian Hadeed dkk melaporkan bahwa episode apneic menurun hingga 75% selama 3 jam sesi PMK dibandingkan saat dalam inkubator, sebuah hasil penelitian yang juga didukung oleh randomized clinical trial (RCT) lainnya. Sebuah studi deskripsi melaporkan tidak ada apnea yang terjadi saat ibu menyusui dalam sesi PMK. Singkat kata, kecepatan denyut jantung dan respirasi biasanya tetap berada dalam range yang diterima secara klinis dan lebih stabil selama sesi PMK dibandingkan dengan saat berada dalam inkubator. Dengan kata PMK mampu menjaga stabilitas efek kardiorespirasi.(2)

2) Efek PMK terhadap saturasi oksigen Efek PMK terhadap kadar saturasi oksigen juga bervariasi. Kadar saturasi oksigen dilaporkan meningkat 2% hingga 3% saat sesi PMK dibandingkan dengan saat berada dalam inkubator, dan peningkatan ini bermakna secara statistik setelah melalui meta analisis. Saat transfer dari inkubator ke sesi PMK, saturasi oksigen mengalami penurunan tetapi dapat mencapai kestabilan hingga batas normal dalam 3 menit onset PMK. Oleh sebab itu, berdasarkan evidence based level A, perubahan saturasi oksigen selama PMK dilaporkan minimal dan nilainya tetap berada dalam batas klnis yang dapat diterima. Sebuah penelitian acak terkontrol di India menunjukkan adanya penurunan saturasi oksigen dan peningkatan suhu setelah 1 jam dilaksanakan PMK.(2)

3) Efek PMK terhadap thermoregulasi Bayi didekap oleh ibunya, merasakan sentuhan kulit ke kulit yang tentu memberikan kenyamanan dan ketenangan pada bayi. Suatu fenomena yang
8

menarik tentang pengaturan suhu tubuh ibu yang menggunakan metode kanguru ditemukan Ludington-Hoe, dkk. Didapatkan bahwa suhu ibu akan meningkat bila bayi mulai “dingin” dan bayi telah “hangat” maka suhu ibu menurun kembali. Hal ini tanpa disadari oleh ibu tersebut. Mereka menyebut fenomena ini sebagai “maternal neonatal thermal synchrony”, Kontak kulit ke kulit ini juga meminimalkan kehilangan panas dari permukaan tubuh bayi, yang tidak dapat dilakukan inkubator. Efek PMK terhadap suhu tubuh juga telah dipelajari secara ekstensif, dengan keluaran yang sama, saat bayi prematur sehat menjalani sesi PMK, suhu tubuh bayi meningkat. Tubuh bayi menjadi hangat selama sesi PMK ini telah didukung oleh sejumlah meta-analisis tanpa memandang bagaimana cara suhu tubuh tersebut diukur. IG. A.P Eka Pratiwi dkk (2009) melakukan penelitian terhadap 576 BBLR di RS sanglah Bali menemukan kejadian hypothermi pada perawatan inkubator lebih tinggi (47%) dibandingkan perawatan metode kanguru (27%).(2)

4) Efek PMK terhadap sekresi kortisol Kortisol telah dipelajari sebagai tanda stress fisiologis pada bayi prematur Sebagian besar penelitian kontrol acak yang menilai sesi PMK selama 20 menit atau lebih melaporkan adanya penurunan kadar kortisol hingga 60% atau lebih bila dibandingkan dengan bayi yang berada dalam inkubator. Kadar kortisol pada bayi saat beristirahat dalam inkubator biasanya berkisar 193-212 nmol/L, jauh melebihi batas yang diinginkan yaitu 50 nmol/L. Oleh sebab itu reduksi kadar kortisol hingga 60% dalam waktu singkat menjadi penting, mengingat peningkatan kadar kortisol akan mengganggu fungsi sistem umum. SebuAh studi pada BBLR melaporkan tidak ada perbedaan kadar kortisol saat berada dalam inkubator dan PMK menunjukkan adanya pengaruh maturasi terhadap sekresi kortisol.(2)

5) Efek PMK terhadap peningkatan berat badan Efek PMK terhadap peningkatan berat badan bayi masih kontroversial. Studi yang menilai peningkatan berat badan bayi saat menjalani rawat inap menunjukkan tidak ada perbedaan antara bayi dalam inkubator dan sesi PMK. Meta-analisis melaporkan adanya sedikit peningkatan berat badan bayi yang mendapatkan sesi PMK dibandingkan bayi yang hanya berada dalam inkubator.(2)

9

6) Efek PMK terhadap infeksi nosokomial Selain itu, pada PMK risiko bayi mendapat infeksi minimal karena flora normal kulit ibu tentu lebih “aman” dari pada kuman resisten antibiotik di ruang rawat rumah sakit. Bayi pun lebih cepat dipulangkan dari rumah sakit karena peningkatan berat badan yang lebih cepat dan PMK dapat dilanjutkan di rumah oleh ibu dibantu oleh anggota keluarga lainnya. Efek PMK terhadap infeksi nosokomial tidak banyak diteliti mengingat para ahli tidak menginginkan adanya peningkatan risiko infeksi dalam praktek PMK. Dalam penelitian di Zimbabwe terhadap 52 bayi kembar prematur yang mendapat PMK pada hari ke 4 hingga ke 7 ternyata mengalami sepsis dan harus dikembalikan ke NICU dari unit PMK dalam sebuah studi deskriptif. Diperkirakan 6 diantara 52 bayi tersebut telah menderita sepsis sebelum ditransfer ke unit PMK. Sebaliknya sebuah penelitian lain pada 50 bayi prematur yang mendapat sesi PMK 4-6 jam setiap hari ternyata tidak mengalami infeksi selama sesi PMK. Tiga buah penelitian acak melaporkan bahwa kelompok bayi yang mendapat PMK memiliki risiko infeksi yang lebih rendah saat pulang dibandingkan dengan bayi yang tidak mendapat sesi PMK. Sebuah penelitian acak terkontrol menyatakan bahwa bayi yang mendapat sesi PMK rata-rata 13,5 jam per hari memiliki kecenderungan infeksi nosokomial yang sangat kecil dibandingkan kelompok yang tidak mendapatkan sesi PMK. Efek PMK terhadap infeksi nosokomial, secara teoritis diperkirakan terjadi akibat peningkatan fungsi sawar stratum korneum saat hidrasi meningkat dan kehilangan cairan transepidermal menurun saat sesi PMK.(2)

7) Efek PMK terhadap kadar gula darah Efek PMK terhadap kadar gula darah telah dipelajari secara ekstensif pada bayi cukup bulan dan secara konsisten menunjukkan bahwa sesi PMK pada saat bayi dilahirkan dapat menekan frekuensi hipoglikemia selama 90 menit post persalinan. Sebuah studi acak terkontrol pada 103 bayi prematur yang mendapat 13,5 jam sesi PMK setiap harinya ternyata memiliki kecenderungan hipoglikemia yang lebih rendah dibandingkan kontrol.(2)

8) Efek PMK terhadap perilaku bayi Berbagai keluaran perilaku dari PMK telah dilaporkan bermanfaat terutama pada bayi prematur. Bayi dilaporkan akan lebih relaks, tenang dan mudah tertidur
10

saat sesi PMK. Sesi PMK ini ternyata sangat mempengaruhi perilaku bayi pada semua spektrum (tidur dalam hingga menangis). Bayi menghabiskan 70 hingga 80% waktunya untuk tidur dan hal ini merupakan respon normal setelah lahir. Beberapa laporan menyatakan pandangan bahwa tidur tenang selama hari pertama merupakan status respon adaptif neonatus terhadap stress dari kelahiran, selanjutnya tidur tenang pada bayi terutama pada PMK menunjukkan sentuhan maternal yang dapat meningkatkan respon kompeten pada bayi yang merupakan perilaku sehat adaptif. Siklus tidur-bangun neonatus ditandai oleh 50% dari rapid eye movement sleep dan tidur tenang ini menunjukkan kendali batang otak yang lebih baik. Pada sejumlah penelitian, PMK dilaporkan dapat meningkatkan lama waktu tidur dan jumlah tidur tenang pada bayi. Secara keseluruhan, integritas tidur pada bayi selama sesi PMK mengalami peningkatan dan organisasi tidur jauh lebih matang pada bayi yang mendapat PMK dibandingkan kontrol. Disamping itu, PMK juga dapat mempengaruhi status spektrum lainnya yaitu menangis. Bayi dapat menangis untuk beberapa alasan misalnya saat dipisahkan dari ibunya, kelaparan atau respon terhadap nyeri. Penelitian melaporkan bahwa bayi jarang sekali menangis saat sesi PMK dibandingkan saat berada dalam inkubator. PMK terbukti dapat menekan episode menangis pada bayi termasuk episode menangis yang terkait dengan prosedur yang memicu rasa nyeri. Efek merugikan nyeri pada bayi meliputi efek fisiologis dan metabolik seperti efek metabolik seperti perubahan tanda vital, perubahan aliran darah serebral dan sekresi hormon stres.(2)

9) Efek PMK terhadap pemberian air susu ibu ASI mempunyai keuntungan yaitu kadar protein tinggi, laktalbumin, zat kekebalan tubuh, lipase dan asam lemak esensial, laktosa, dan oligosakarida. ASI mempunyai faktor pertumbuhan usus, oligosakarida untuk memacu motilitas usus, dan perlindungan terhadap penyakit. Dari segi psikologik ASI meningkatkan ikatan antara ibu dan anak. Formula standar untuk BBLR menyerupai ASI tetapi kekurangan antibodi dan faktor pertumbuhan. Formula prematur mempunyai kandungan kalori, protein, dan mineral yang lebih tinggi dibanding formula untuk bayi cukup bulan. Bayi kecil juga rentan kekurangan nutrisi, fungsi organnya belum matang, kebutuhan nutrisinya besar, dan mudah sakit hingga pemberian
11

nutrisi yang tepat penting untuk tumbuh kembang optimal. PMK memudahkan ibu untuk memberikan air susunya secara eksklusif pada bayinya. Berbagai aspek dari pemberian air susu ibu meliputi inisiasi, eksklusivitas, durasi, produksi susu dan semuanya mendukung manfaat dari PMK. Produksi susu ibu juga meningkat pada ibu yang melakukan sesi PMK demikian juga dengan durasi dan ekslusivitas pemberian air susu ibu.(2)

Tabel 1. Sejumlah penelitian efek PMK terhadap pemberian ASI

10) Efek PMK terhadap perkembangan neurobehavioural Ada lima buah kunci dimensi adaptasi neurobehavioural yaitu otonom, motorik, status, atensi/interaksi dan self-regulation, dimana setiap aspeknya harus saling berinteraksi dalam sebuah sistem. Stress rumah sakit dapat mengganggu keluaran “neurobehavioural” pada bayi prematur. PMK terbukti dapat menekan atau meminimalisir dampak yang terjadi akibat rawat inap. PMK yang dilakukan 5 kali atau lebih dalam seminggu, dimana setiap sesi sedikitnya berlangsung 30 menit ternyata dapat meningkatkan kewaspadaan dan perhatian bayi terhadap lingkungan. Bayi yang mendapat PMK ternyata memiliki fungsi penampilan dan perencanaan yang lebih maju terkait perkembangan otaknya dalam usia 1 tahun pertama. Disamping itu, bayi tersebut juga memiliki nilai perkembangan mental dan motorik yang lebih tinggi dibandingkan bayi tanpa PMK pada usia 6 bulan dan 1 tahun. Feldman dan Eidelman melaporkan bahwa sesi PMK sedikitnya 30 menit setiap
12

hari mampu mempercepat perkembangan otonom dan neurobehavioural. Demikian pula dengan “developmental quotient” dan perkembangan pribadi-sosial termasuk pendengaran-bahasa, mata-koordinasi dan ketangkasan tangan ternyata juga lebih baik pada bayi yang mendapatkan sesi PMK tersebut. Perkembangan otak pada bayi juga sangat tergantung pada fungsi tidur bayi tersebut. PMK juga terbukti mampu meningkatkan organisasi tidur yang terbukti melalui peningkatan kuantitas tidur tenang, peningkatan siklus tidur dan penurunan bangun mendadak dari tidur. Semua perubahan dalam perilaku tidur yang terjadi selama PMK sejalan dengan makin matangnya fungsi otak pada bayi. Siklus tidur juga merupakan prediktor perkembangan otak. Siklus tidur bayi prematur sedikitnya memerlukan 60 menit untuk menjadi lengkap dalam dalam 5 menit dari onset PMK. Oleh sebab itu setiap sesi PMK sebaiknya berlangsung sedikitnya selama 65 menit sehingga bayi dapat menyelesaikan sedikitnya 1 siklus tidur secara lengkap. (2)

11) Efek PMK terhadap aspek psikologis Walaupun kelahiran prematur mengundang stress pada ibu dan ayah, dimana mereka merasa bersalah terutama sang ibu, PMK ternyata mampu memperbaiki perasaan orangtua dan adaptasi terhadap kelahiran prematur. Ibu yang melakukan PMK juga mampu melakukan interaksi yang lebih dekat dan lebih positif dengan bayinya. Interaksi positif ini mampu menekan efek negatif yang terjadi saat rawat inap terutama dalam kaitannya dengan perkembangan neurobehavioural. (2)

2.5.Persiapan Perawatan Metode Kanguru Untuk mulai dilakukannya PMK ini diperlukan adanya kesiapan antara bayi, orangtua, dan instansi terkait untuk mendukung penggunaan dari PMK ini.

2.5.1. Kesiapan Bayi Untuk menilai kesiapan bayi pada penggunaan PMK ini adalah bayi harus dalam keadaan tenang di dalam radiant warmer atau inkubator. Penilaian tanda-tanda vital bayi merupakan indikator yang baik untuk menilai kesiapan bayi, yaitu berdasarkan (2) 1. Denyut jantung dalam batas normal
13

2. 3. 4. 5. 6. 7.

Perfusi jaringan yang baik Tidak ada bradikardi Frekuensi napas dalam batas normal Tidak ada periodic breathing Suhu tubuh dalam batas normal pada suhu lingkungan Aktivitas normal

2.5.2. Kesiapan Orangtua Untuk menilai kesiapan orangtua, terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu: (2) 1. 2. 3. 4. Adanya keinginan dari orangtua untuk melakukan kontak dengan bayi mereka Siap secara emosional Ibu siap untuk memberikan ASI Karena pada bayi prematur terdapat fungsi kekebalan yang belum matang, maka pemeriksaan kesehatan ibu sebelum dilakukan metode kanguru sangat diperlukan

2.5.3. Kesiapan institusi Penilaian kesiapan institusi untuk menerapkan metode kanguru ini meliputi: (2) 1. Fisik yang terdiri dari ruangan, kursi dengan tempat bersandarnya kaki yang nyaman, tirai dan baju khusus untuk ibu, selimut dan topi untuk menjaga suhu tubuh 2. Sumber daya manusia yang terdiri dari perawat yang berpengalaman dalam metode kangguru, perawat yang telah melalui proses pelatihan 3. Sumber daya pendidikan yang dapat memberikan informasi yang lengkap kepada orangtua mengenai metode kangguru ini

2.6.Pelaksanaan Perawatan Metode Kanguru 2.6.1. Kriteria Bayi Untuk Metode Kanguru     Bayi dengan berat badan ≤ 2000 g Tidak ada kelainan atau penyakit yang menyertai Refleks dan kordinasi isap dan menelan yang baik Perkembangan selama di inkubator baik

14

Kesiapan dan keikut sertaan orang tua, sangat mendukung dalam keberhasilan. (1)

2.6.2. Waktu Pelaksanaan Pelaksanaan metode kanguru dapat dilakukan pada waktu : 1. Segera setelah lahir. 2. Sangat awal, setelah 10-15 menit 3. Awal, setelah umur 24 jam 4. Menegah, setelah 7 hari perawatan 5. Lambat, setelah bayi bernafas sendiri tanpa O2 6. Setelah keluar dari perawatan inkubator. (1)

2.6.3. Cara Melakukan Metode Kanguru  Beri bayi pakaian, topi , popok dan kaus kaki yang telah dihangatkan lebih dahulu  Letakkan bayi di dada ibu, dengan posisi tegak langsung ke kulit ibu dan pastikan kepala bayi sudah terfiksasi pada dada ibu. Posisikan bayi dengan siku dan tungkai tertekuk , kepala dan dada bayi terletak di dada ibu dengan kepala agak sedikit mendongak.  Dapat pula memeakai baju dengan ukuran lebih besar dari badan ibu , dan bayi diletakkan diantara payudara ibu, baju ditangkupkan, kemudian ibu memakai selendang yang dililitkan di perut ibu agar bayi tidak terjatuh.  Bila baju ibu tidak dapat menyokong bayi , dapat digunakan handuk atau kain lebar yang elastik atau kantong yang dibuat sedemikian untuk menjaga tubuh bayi.  Ibu dapat beraktivitas dengan bebas, dapat bebas bergerak walau berdiri , duduk , jalan, makan dan mengobrol. Pada waktu tidur , posisi ibu setengah duduk atau dengan jalan meletakkan beberapa bantal di belakang punggung ibu.  Bila ibu perlu istirahat , dapat digantikan oleh ayah atau orang lain.  Dalam pelaksanaannya perlu diperhatikan persiapan ibu, bayi, posisi bayi , pemantauan bayi , cara pamberian asi , dan kebersihan ibu dan bayi.(1)

15

2.6.4. Batas Pelaksanaan Metode Kanguru Metode ini dapat diterapkan sampai bayi tidak ingin menjalani jenis perawatan ini lagi, atau biasanya sekitar usia 36 minggu karena bayi sudah besar. Dan di usia ini, dokter akan memeriksa retina agar kebutaan dapat dicegah, telingga, tulang, dan vaksinasi, namun biasanya menunggu sampai bayi beratnya mencapai 8 kg. Dokter juga akan memeriksa jumlah dan waktu minum bayi, misalnya ad libitum atau kemampuam bayi dalam meminum ASI (kira-kira 180-200 ml/kg/hari). Lalu memeriksa kenaikan berat badan sang bayi, minimal 20-30 gram atau 1 minggu sekitar 2 ons dan memantau pertumbuhannya. Setelah hasil pemeriksaan menunjukkan kondisi baik ditambah dengan kenaikan berat badan, maka bayi prematur ini sudah siap dirawat di rumah dan tumbuh seperti bayi normal lainnya.(5)

2.7. Kriteria Keberhasilan Perawatan Metode Kangguru Kriteria keberhasilan Perawatan Metode Kanguru adalah:      Suhu tubuh bayi stabil dan optimal (36,50C -37,50C) Kenaikan berat badan stabil Produksi ASI adekuat Bayi tumbuh dan berkembang optimal Bayi dapat menetek kuat seperti normalnya

Kelima poin tersebut diatas bila tercapai, maka metode kangguru dapat dikatakan berhasil(4)

2.8.Kendala Dalam Perawatan Metode Kanguru Faktor budaya, tingkat pengetahuan dan kebijakan pemerintah dapat berpengaruh terhadap pelaksanaan metode kanguru di masyarakat. Di negara dengan penggunaan ASI tidak populer maka metode kanguru akan sulit berkembang.2 Salah satu rahasia keberhasilan penerapan metode kanguru di Colombia adalah karena penggunaan ASI sudah merata di seluruh daerah.(3)

16

Kebijakan pemerintah dalam menyebarluaskan informasi mengenai berbagai manfaat metode kanguru juga akan membantu penerapan metode ini di masyarakat. Di beberapa negara, media cetak dan elektronik turut berperan dalam mensosialisasikan metode ini kepada masyarakat. Demikian pula di Indonesia, penyebarluasan informasi secara terus menerus akan mampu mempopulerkan metode ini. (3) Apabila bayi keseringan digendong bisa membuat bayi menjadi malas bergerak, malas menggerakkan kaki dan pinggulnya untuk berjalan. Hal ini tentu akan menghambat pergerakan motorik anak. (1) Kepercayaan diri anak bisa hilang atau anak jadi tidak percaya diri. Agar anak tetap merasa aman dan nyaman meski tanpa kebiasaan digendong, sebaiknya orang tua tidak melepaskan anaknya sama sekali. Menggendong tetap bisa dilakukan pada saat-saat tertentu seperti sedang rewel, menangis, mimpi buruk atau sakit. Ini penting untuk membangun rasa amannya. (1) Kebiasaan digendong, terutama setelah bayi berumur di atas 8 bulan mendorongnya menjadi anak yang manja
(1)

akan

17

BAB III KESIMPULAN Metode kanguru merupakan salah satu teknologi tepat guna yang sederhana, murah dan dapat digunakan ketika fasilitas untuk perawatan BBLR sangat terbatas. Metode kanguru ternyata tidak hanya sekedar menggantikan inkubator, namun juga memberi berbagai keuntungan yang tidak bisa diberikan oleh inkubator. Keuntungan menggunakan metode kanguru antara lain untuk meningkatkan hubungan ibu-bayi, stabilisasi suhu tubuh bayi, stabilisasi laju denyut jantung dan pernapasan, pertumbuhan dan peningkatan berat badan yang lebih baik, mengurangi stres baik pada ibu maupun bayi, tidur bayi lebih lama, memperpanjang masa 'kewaspadaan' (alert) bayi, mengurangi lama menangis, memperbaiki keadaan emosi ibu dan bayi, meningkatkan produksi ASI, menurunkan kejadian infeksi, dan mempersingkat masa rawat di rumah sakit. Metode kanguru mampu memenuhi kebutuhan asasi bayi dengan berat badan lahir rendah dengan menyediakan situasi dan kondisi yang mirip dengan rahim sehingga memberi peluang bagi BBLR untuk beradaptasi dengan baik di lingkungan luar. Diperlukan upaya yang lebih strategis dan dinamis untuk mempopulerkan metode yang sangat bermanfaat ini.

18

DISKUSI

19