Petunjuk Pelaksanaan Program STBM

Draft 02

Kementerian Kesehatan April 2010

Kata Pengantar
Salah satu penyebab kegagalan pembangunan air minum dan penyehatan lingkungan (AMPL) di Indonesia selama 15 tahun terakhir adalah rendahnya kesadaran masyarakat dan pemerintah dalam hal perilaku hidup bersih dan sehat. Selama kurun waktu tersebut, pembangunan AMPL masih terfokus pada pembangunan sarana dan belum memperhatikan perubahan perilaku kesehatan. Hal tersebut menyebabkan rasa kepemilikan masyarakat terhadap sarana yang terbangun rendah, sehingga berdampak pada penggunaan sarana yang tidak efektif dan efisien, termasuk pemeliharaannya. Menanggapi hal tersebut, Pemerintah Indonesia melalui Kementrian Kesehatan, kembali menegaskan komitmennya dalam meningkatkan pembangunan AMPL khususnya untuk isu yang terkait dengan sanitasi dan perubahan perilaku. Komitmen tersebut diwujudkan melalui diterbitkannya keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 852/MENKES/SK/IX/2008 tentang Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat. Strategi nasional tersebut disusun sebagai acuan dalam penyusunan perencanaan, pelaksanaan, pemantauan serta evaluasi yang terkait dengan Program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), yang pada tahun 2009 telah dicanangkan sebagai salah satu program nasional. Dalam rangka mendukung pelaksanaan program tersebut, disusun dokumen pedoman umum, petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis program STBM. Khususnya terkait dengan pelaksanaan di setiap tingkatan pemerintah, dokumen petunjuk pelaksanaan diharapkan dapat menjadi acuan bagi seluruh pelaku STBM sehingga pelaksanaan program dari tingkat nasional sampai masyarakat dapat dilaksanakan secara terpadu. Tentunya dalam penyusunan pedoman umum ini masih banyak kekurangannya, karena itu saran dan masukan sangat diharapkan untuk pengembangan lebih lanjut. Dokumen ini berhasil tersusun melalui dukungan berbagai pihak, yaitu Pokja AMPL Nasional, Plan Indonesia, Unicef, ESP-USAID, dan berbagai pemangku kepentingan yang tidak dapat disebutkan satu persatu. Atas dukungan yang telah diberikan, disampaikan terima kasih.

Jakarta, Maret 2010 Direktur Jendral PP & PL

Prof. dr. Tjandra Yoga Aditama, Sp. (K, MARS, DTM & H, DTCE) NIP. 1955 09031 9801 21001

i

Daftar Isi
Kata Pengantar................................................................................................................ i Daftar Isi .......................................................................................................................... ii Daftar Tabel ................................................................................................................... iv Daftar Gambar ................................................................................................................ v Daftar Istilah .................................................................................................................. vi 1. Pendahuluan ........................................................................................................... 1
1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang .............................................................................................................. 1 Tujuan.............................................................................................................................. 1 Ruang Lingkup............................................................................................................... 2 Sasaran ............................................................................................................................ 2 Sistematika Penulisan.................................................................................................. 2

2. Sistematika Petunjuk Pelaksanaan................................................................... 4
2.1 Hubungan Antara Pedoman Umum, Juklak, dan Juknis ...................................... 4 2.2 Sistematika Petunjuk Pelaksanaan .......................................................................... 5

3. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Nasional ............................................. 7
3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 4.6 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6 6.1 6.2 6.3 6.4 6.5 6.6 Penciptaan Kondisi yang Kondusif .......................................................................... 7 Peningkatan Kebutuhan ............................................................................................. 8 Peningkatan Penyediaan/Suplai.............................................................................. 8 Rencana Kerja Terkait Pengelolaan Pengetahuan.............................................. 8 Pembiayaan.................................................................................................................... 9 Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik ............................................................... 9 Penciptaan Kondisi yang Kondusif ........................................................................ 10 Peningkatan Kebutuhan ........................................................................................... 11 Peningkatan Penyediaan/Suplai............................................................................ 11 Pengelolaan Pengetahuan........................................................................................ 11 Pembiayaan.................................................................................................................. 12 Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik ............................................................. 12 Penciptaan Kondisi yang Kondusif ........................................................................ 13 Peningkatan Kebutuhan ........................................................................................... 14 Peningkatan Penyediaan/Suplai............................................................................ 14 Pengelolaan Pengetahuan........................................................................................ 14 Pembiayaan.................................................................................................................. 15 Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik ............................................................. 15 Penciptaan Kondisi yang Kondusif ........................................................................ 16 Peningkatan Kebutuhan ........................................................................................... 16 Peningkatan Penyediaan/Suplai............................................................................ 16 Pengelolaan Pengetahuan........................................................................................ 17 Pembiayaan.................................................................................................................. 17 Pemantauan dan Evaluasi ........................................................................................ 17

4. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Provinsi ............................................ 10

5. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kabupaten/Kota ............................ 13

6. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kecamatan....................................... 16

7. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Desa/Kelurahan dan Dusun/RW 18
7.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif ........................................................................ 18

ii

7.2 7.3 7.4 7.5 7.6

Peningkatan Kebutuhan ........................................................................................... 18 Peningkatan Penyediaan/Suplai............................................................................ 19 Pengelolaan Pengetahuan........................................................................................ 19 Pembiayaan.................................................................................................................. 19 Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik ............................................................. 19

8. Penutup................................................................................................................... 21

iii

Daftar Tabel

iv

Daftar Gambar

v

Daftar Istilah

vi

1. Pendahuluan

1.1

Latar Belakang

Dalam rangka memperkuat pembudayaan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) untuk mencegah penyebaran penyakit berbasis lingkungan, pemerintah Indonesia c.q Kementrian Kesehatan telah mengembangkan Strategi Nasional Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) yang didasarkan pada Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 852/MENKES/SK/IX/2008. Pada tahun 2009, pemerintah Indonesia kembali menegaskan komitmennya dengan mencanangkan program STBM sebagai program Nasional dan merupakan salah satu sasaran utama dalam RPJMN 2010-2014. Selayaknya sebuah program nasional, maka terkait dengan pelaksanaannya maka dibutuhkan panduan yang merupakan penjabaran dari Strategi Nasional STBM. Panduan yang dimaksud antara lain adalah Pedoman Umum/Pedum, (dokumen 1) Petunjuk Pelaksanaan/Juklak (dokumen 2) dan Petunjuk Teknis/Juknis (dokumen 3) Program STBM. Keberadaan panduan tersebut ditujukan untuk membantu pelaku program STBM mulai tingkat nasional sampai masyarakat untuk melaksanakan program secara efektif, efisien dan berkelanjutan. Dokumen ini merupakan bagian kedua dari panduan program nasional STBM, yaitu dokumen Petunjuk Pelaksanaan Program.

1.2

Tujuan

Petunjuk Pelaksanaan ini ditujukan untuk memberikan pemahaman dan acuan dalam pelaksanaan kegiatan perubahan perilaku melalui program STBM bagi seluruh pelaku program mulai dari tingkat nsional sampai pada masyarakat.

1

1.3

Ruang Lingkup

Dokumen petunjuk pelaksanaan ini terbatas menjelaskan mengenai tahapan kegiatan pelaksanaan program STBM mulai dari tingkat nasional sampai masyarakat. Beberapa tahapan akan membutuhkan penjabaran lebih lanjut yang akan diakomodir dalam dokumen petunjuk teknis. Petunjuk teknis dimaksud akan memuat seluruh panduan dan modul yang diperlukan untuk melakukan berbagai tahapan kegiatan yang tercantum dalam pedoman pelaksanaan.

1.4

Sasaran

Sasaran pengguna dokumen petunjuk pelaksanaan ini adalah seluruh pelaku program STBM mulai dari tingkat nasional sampai masyarakat.

1.5

Sistematika Penulisan

Dokumen Petunjuk Pelaksanaan STBM ini disusun dalam beberapa bab, sebagai berikut: Bab 1 Pendahuluan Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang tujuan, ruang lingkup, sasaran, dan sistematika penulisan Petunjuk Pelaksanaan STBM. Bab 2 Sistematika Petunjuk Pelaksanaan Bab ini menjelaskan kaitan dokumen petunjuk pelaksanaan dengan dokumen pedoman umum dan dokumen petunjuk teknis, serta sistematika petunjuk pelaksanaan itu sendiri.

2

Bab 3

Pelaksanaan STBM Tingkat Nasional Bab ini menjelaskan mengenai pelaksanaan program STBM pada tingkat nasional. Pelaksanaan pada tingkat nasional akan mengacu pada 6 strategi nasional STBM.

Bab 4

Pelaksanaan Program STBM Tingkat Provinsi Bab ini menjelaskan mengenai pelaksanaan program STBM pada tingkat provinsi. Pelaksanaan pada tingkat nasional akan mengacu pada 6 strategi nasional STBM.

Bab 5

Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kabupaten/Kota Bab ini menjelaskan mengenai pelaksanaan program STBM pada tingkat kabupaten/kota. Pelaksanaan pada tingkat nasional akan mengacu pada 6 strategi nasional STBM.

Bab 6

Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kecamatan Bab ini menjelaskan mengenai pelaksanaan program STBM pada tingkat kecamatan. Pelaksanaan pada tingkat nasional akan mengacu pada 6 strategi nasional STBM.

Bab 7

Pelaksanaan Program STBM Tingkat Desa/Kelurahan dan Dusun/RT Bab ini menjelaskan mengenai pelaksanaan program STBM pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT. Pelaksanaan pada tingkat nasional akan mengacu pada 6 strategi nasional STBM.

Bab 8

Penutup

3

2. Sistematika Petunjuk Pelaksanaan

Dokumen petunjuk pelaksanaan ini pada dasarnya sangat berkaitan dengan dua dokumen lainya, yaitu pedoman umum dan petunjuk teknis. Oleh karena itu untuk memperjelas hubungan dari ketiganya dalam dokumen ini dicantumkan mengenai hubungan dari ketiga dokumen dimaksud dan sistematika dari petunjuk pelaksanaan itu sendiri.

2.1

Hubungan Antara Pedoman Umum, Juklak, dan Juknis

Pedoman Umum

Petunjuk Pelaksanaan

Petunjuk Teknis

Menjelaskan mengenai konsep program STBM, dimulai dari prinsip dan dan kegiatan pokok, mekanisme koordinasi, mekanisme pendanaan, monitoring dan evaluasi, serta pengelolaan

Menjelaskan mengenai tahapan pelaksanaan berdasarkan konsep STBM pada dokumen Pedoman Umum. Dokumen ini menjelaskan mengenai kegiatan disetiap tahapan disertai penjelasan dasar, mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan monitoring dan evaluasi

Gambar 2.1 Hubungan antar Dokumen Pedum, Juklak dan Juknis

Menjelaskan mengenai cara melaksanakan kegiatan yang tercantum dalam dokumen petunjuk pelaksanaan secara detil melalui panduan dan modul. Tidak semua kegiatan yang ada didalam petunjuk pelaksanaan akan membutuhkan panduan ataupun modul. Dokumen ini hanya memuat panduan dan modul dari kegiatan yang dirasakan perlu untuk dijabarkan lebih mendalam untuk kepentingan kelancaran pelaksanaan di

4

2.2

Sistematika Petunjuk Pelaksanaan

Sebagai upaya untuk mempermudah pelaku dalam memahami penggunaan petunjuk pelaksanaan ini, berikut ini dijelaskan sistematika atau kerangka pikir petunjuk pelaksanaan. Penciptaan Kondisi yang Kondusif Nasional Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik Provinsi

Peningkatan Kebutuhan

RT/Dusun /

Kab/Kota

Pembiayaan

Peningkatan Suplai

Desa/Keluraha n

Kecamatan

Pengelolaan Pengetahuan Gambar 2.2

Sistematika/Kerangka Pikir Petunjuk Pelaksanaan Pada dasarnya pelaksanaan STBM dapat di bagi ke dalam 6 (enam) strategi yaitu (i) penciptaan kondisi yang kondusif; (ii) peningkatan kebutuhan; (iii) peningkatan suplai; (iv) pengelolaan pengetahuan; (v) pembiayaan; dan (vi) pemantauan, evaluasi dan umpan balik. Setiap pelaku di masing-masing tingkatan melakukan keenam strategi yang sama. Atas dasar hal tersebut, petunjuk pelaksanaan program STBM ini tidak hanya difokuskan pada tingkat

5

kabupaten dan masyarakat, namun juga sudah mengakomodir pelaksanaan mulai dari tingkat nasional sampai masyarakat sehingga terlihat keterkaitannya.

6

3. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Nasional
3.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif

Kegiatan pokok penciptaan kondisi yang kondusif pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pembentukan/penguatan Pokja AMPL, Tim pembina STBM dan sekretariat STBM tingkat Nasional  Fasilitasi pembentukan/penguatan Pokja AMPL, Tim Pembina STBM dan sekretariat STBM di tingkat Provinsi  Pengembangan kebijakan Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pengembangan norma, standar, pedoman, dan kriteria (NSPK) yang akan menjamin pelaksanaan dan keberlanjutan program STBM.  Advokasi dan sosialisasi kepada pemerintah daerah (khususnya provinsi) dan pemangku kepentingan lainnya secara berjenjang; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah orientasi program STBM kepada pemerintah provinsi sebagai kepanjangan tangan pusat di daerah dan pemangku kepentingan pusat.    Pengembangan Roadmap STBM tingkat Nasional Fasilitasi pengembangan roadmap tingkat Provinsi Pengembangan kapasitas kelembagaan dalam pelaksanaan program; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah menjamin ketersediaan fasilitator program STBM di tingkat nasional dan provinsi melalui training of trainers (ToT).  Peningkatan kemitraan antara pemerintah, donor, organisasi masyarakat, LSM, swasta, akademisi, dan pelaku lainnya ditingkat nasional; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah identifikasi mitra di tingkat nasional dan penjalinan hubungan kerjasama (engagement) dalam kerangka kerjsama yang saling menguntungkan.  Penciptaan ruang publik/jejaring pada tingkat nasional.

7

Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pengembangan forum pelaku STBM di tingkat nasional sebagai wadah untuk berbagi informasi mengenai pelaksanaan program STBM.

3.2

Peningkatan Kebutuhan

Kegiatan pokok peningkatan kebutuhan pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan peran seluruh pemangku kepentingan dalam perencanaan dan pelaksanaan sosialisasi pengembangan kebutuhan Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pengembangan dan aplikasi strategi komunikasi program STBM yang efisien dan efektif dengan melibatkan media elektronik dan cetak, dan pelaku lainnya.

3.3

Peningkatan Penyediaan/Suplai

Kegiatan pokok peningkatan penyediaan/suplai pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan kerjasama dengan lembaga penelitian, perguruan tinggi, dan pelaku lainnya untuk pengembangan rancangan sarana sanitasi tepat guna berbasis masyarakat

3.4

Rencana Kerja Terkait Pengelolaan Pengetahuan

Kegiatan pokok pengelolaan pengetahuan pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pengembangan, pengelolaan dan diseminasi data dan informasi (panduan, pembelajaran, inovasi, dan praktik unggulan) terkait pelaksanaan program STBM di tingkat nasional  Berbagi pengalaman antar program pemerintah, non-pemerintah, swasta, akademisi dan pelaku lainnya dalam peningkatan pengetahuan dan pembelajaran sanitasi

8

Bekerja sama dengan Kementerian Pendidikan untuk memfasilitasi pengadopsian konsep STBM dalam kurikulum pendidikan lokal, terutama melalui muatan lokal

3.5

Pembiayaan

Kegiatan pokok pembiayaan pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pengembangan mekanisme pendanaan yang efektif dan efisien serta dapat dipertanggungjawabkan  Peningkatan pembiayaan pelaksanaan program STBM melalui berbagai alternatif sumber pembiayaan yang tersedia di tingkat nasional

3.6

Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik

Kegiatan pokok pemantauan dan evaluasi pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pengembangan sistem pemantauan, evaluasi, umpan balik dan pengelolaan data baik pada skala program maupun proyek di semua tingkatan   Pemantauan dan evaluasi kinerja program STBM Umpan balik bagi pemerintah daerah

9

4. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Provinsi
4.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif

Kegiatan pokok penciptaan kondisi yang kondusif pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pembentukan/penguatan Pokja AMPL, Tim pembina dan sekretariat STBM tingkat provinsi  Pengembangan regulasi tingkat provinsi terkait dengan pelaksanaan STBM sesuai dengan kebijakan provinsi yang berlaku  Advokasi dan sosialisasi kepada pemerintah kabupaten/kota dan pemangku kepentingan lainnya di provinsi Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah orientasi program STBM kepada pemerintah kabupaten/kota dan pemangku kepentingan lainnya.    Pengembangan roadmap STBM tingkat provinsi Fasilitasi pengembangan roadmap STBM di tingkat Kabupaten/Kota Pengembangan kapasitas kelembagaan dalam pelaksanaan program; Salah satu kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah menjamin ketersediaan fasilitator program STBM di tingkat provinsi dan

kabupaten/kota melalui training of trainers (ToT).  Peningkatan kemitraan antar pemerintah Provinsi, donor, organisasi masyarakat, LSM, swasta, akademisi, dan pelaku lainnya ditingkat provinsi; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah identifikasi mitra di tingkat provinsi dan penjalinan hubungan kerjasama (engagement) dalam kerangka kerjsama yang saling menguntungkan.  Penciptaan ruang publik/jejaring pada tingkat provinsi. Salah satu kegiatan penting dalam pokok kegiatann ini adalah pengembangan forum pelaku STBM di tingkat provinsi sebagai wadah untuk berbagi informasi mengenai pelaksanaan program STBM. Rencana kegiatan lainnya dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi yang berlaku.

10

4.2

Peningkatan Kebutuhan

Kegiatan pokok peningkatan kebuthan pada tingkat provinsi meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan peran seluruh pemangku kepentingan dalam perencanaan dan pelaksanaan sosialisasi pengembangan kebutuhan Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pemasaran program STBM yang efisien dan efektif dengan melibatkan media elektronik dan cetak, dan pelaku lainnya ditingkat provinsi.

4.3

Peningkatan Penyediaan/Suplai

Kegiatan pokok peningkatan penyediaan/suplai pada tingkat provinsi meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan kerjasama dengan lembaga penelitian, perguruan tinggi, dan pelaku lainnya untuk pengembangan rancangan sarana sanitasi tepat guna berbasis masyarakat  Peningkatan suplai yang cukup dan tepat guna dalam berbagai pilihan dengan menggunakan pendekatan berbasis pasar (dalam hal ini keterlibatan mitra sangat dibutuhkan dalam pengadaan dan distribusi pilihan teknologi)

4.4

Pengelolaan Pengetahuan

Kegiatan pokok pengelolaan pengetahuan pada tingkat provinsi meliputi beberapa hal, yaitu:  Pengembangan, pengelolaan dan diseminasi data dan informasi (panduan, pembelajaran, inovasi, dan praktik unggulan) terkait pelaksanaan program STBM di tingkat provinsi  Berbagi pengalaman antar program pemerintah, non-pemerintah, swasta, akademisi dan pelaku lainnya dalam peningkatan pengetahuan dan pembelajaran sanitasi  Bekerja sama dengan dinas Pendidikan untuk memfasilitasi pengadopsian konsep STBM dalam kurikulum pendidikan lokal, terutama melalui muatan lokal 11

4.5

Pembiayaan

Kegiatan pokok pembiayaan pada tingkat provinsi meliputi beberapa hal, yaitu:  Pelaksanaan mekanisme pendanaan yang efektif dan efisien serta dapat dipertanggungjawabkan  Peningkatan pembiayaan pelaksanaan program STBM melalui berbagai alternatif sumber pembiayaan yang tersedia di tingkat provinsi

4.6

Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik

Kegiatan pokok pemantauan dan evaluasi pada tingkat provinsi meliputi beberapa hal, yaitu:  Penerapan sistem pemantauan, evaluasi dan umpan balik serta pengelolaan data baik pada skala program maupun proyek di tingkat provinsi   Pengembangan baseline dan endline data Pemantauan dan evaluasi kinerja program STBM tingkat provinsi

12

5. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kabupaten/Kota
5.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif

Kegiatan pokok penciptaan kondisi yang kondusif pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:  Pembentukan/penguatan Pokja AMPL, Tim Pembina dan sekretariat STBM tingkat kabupaten/kota  Pengembangan regulasi tingkat kabupaten/kota terkait dengan pelaksanaan STBM sesuai dengan kebijakan yang berlaku  Advokasi pada pengambil keputusan dan sosialisasi kepada pemerintah kecamatan, desa/kelurahan dan pemangku kepentingan lainnya di tingkat kabupaten/kota Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah orientasi program STBM kepada pemerintah kecamatan dan pemangku kepentingan lainnya.    Pengembangan roadmap STBM tingkat kabupaten/kota Fasilitasi pengembangan rencana kerja STBM tingkat Kecamatan Pengembangan kapasitas kelembagaan dalam pelaksanaan program; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah menjamin ketersediaan fasilitator program STBM di tingkat kabupaten/kota dan kecamatan melalui pelatihan.  Peningkatan kemitraan antara pemerintah daerah, donor, organisasi masyarakat, LSM, swasta, akademisi, dan pelaku lainnya ditingkat kabupaten/kota; Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah identifikasi mitra di tingkat kabupaten/kota dan penjalinan hubungan kerjasama (engagement) dalam kerangka kerjsama yang saling menguntungkan.  Penciptaan ruang publik/jejaring pada tingkat kabupaten/kota. Salah satu kegiatan penting dalam pokok kegiatann ini adalah pengembangan forum pelaku STBM di tingkat kabupaten/kota sebagai wadah untuk berbagi informasi mengenai pelaksanaan program STBM. Rencana kegiatan lainnya dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dan kondisi yang berlaku. 13

5.2

Peningkatan Kebutuhan

Kegiatan pokok peningkatan kebuthan pada tingkat kabupaten/kota meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan peran seluruh pemangku kepentingan dalam perencanaan dan pelaksanaan sosialisasi pengembangan kebutuhan Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pemasaran program STBM yang efisien dan efektif dengan melibatkan media elektronik dan cetak, dan pelaku lainnya di tingkat kabupaten/kota.  Peningkatan kesadaran dan kebutuhan masyarakat dan pengambil

keputusan tentang konsekuensi dari kebiasaan buruk sanitasi Kegiatan penting dalam pokok kegiatan ini adalah pengembangan skenario kampanye publik terkait dengan program STBM dan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di tingkat kabupaten/kota.

5.3

Peningkatan Penyediaan/Suplai

Kegiatan pokok peningkatan penyediaan/suplai pada tingkat kabupaten/kota meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan kerjasama dengan lembaga penelitian, perguruan tinggi, dan pelaku lainnya untuk pengembangan rancangan sarana sanitasi tepat guna berbasis masyarakat  Peningkatan suplai yang cukup dan tepat guna dalam berbagai pilihan dengan menggunakan pendekatan berbasis pasar (dalam hal ini keterlibatan mitra sangat dibutuhkan dalam pengadaan dan distribusi pilihan teknologi)

5.4

Pengelolaan Pengetahuan

Kegiatan pokok pengelolaan pengetahuan pada tingkat kabupaten/kota meliputi beberapa hal, yaitu:  Pengembangan, pengelolaan dan diseminasi data dan informasi (panduan, pembelajaran, inovasi, dan praktik unggulan) terkait pelaksanaan program STBM di tingkat kabupaten/kota

14

Berbagi pengalaman antar program pemerintah, non-pemerintah, swasta, akademisi dan pelaku lainnya dalam peningkatan pengetahuan dan pembelajaran sanitasi ditingkat kabupaten/kota

Pengarusutamaan konsep STBM dalam kurikulum pendidikan melalui muatan lokal

5.5

Pembiayaan

Kegiatan pokok pembiayaan pada tingkat kabupaten/kota meliputi beberapa hal, yaitu:  Pelaksanaan mekanisme pendanaan yang efektif dan efisien serta dapat dipertanggungjawabkan  Peningkatan pembiayaan pelaksanaan program STBM melalui berbagai alternatif sumber pembiayaan yang tersedia di tingkat kabupaten/kota   Menggali potensi masyarakat untuk membangun sarana sanitasi sendiri; Menyediakan subsidi untuk fasilitas komunal/umum ketika fasilitas individual ataupun skala rumah tangga tidak memungkinkan secara geografis dan teknis

5.6

Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik

Kegiatan pokok pemantauan dan evaluasi pada tingkat kabupaten/kota meliputi beberapa hal, yaitu:  Penerapan sistem pemantauan, evaluasi dan umpan balik, serta pengelolaan data baik pada skala program maupun proyek di tingkat kabupaten/kota    Pemantauan dan evaluasi kinerja program STBM tingkat kabupaten/kota Umpan balik bagi tim kerja STBM di tingkat Kecamatan dan Desa/Kelurahan Pengembangan baseline dan endline data STBM

15

6. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Kecamatan
6.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif

Kegiatan pokok penciptaan kondisi yang kondusif pada tingkat nasional meliputi beberapa hal, yaitu:   Pembentukan/penguatan Tim kerja STBM tingkat kecamatan Pengembangan rencana kerja STBM Kecamatan

6.2

Peningkatan Kebutuhan

Kegiatan pokok peningkatan kebuthan pada tingkat kecamatan meliputi beberapa hal, yaitu:  Peningkatan kesadaran dan kebutuhan masyarakat tentang konsekuensi dari kebiasaan buruk sanitasi melalui pemicuan dengan pendampingan fasilitator Kabupaten/Kota  Peningkatan kemampuan masyarakat dalam memilih teknologi, material dan biaya sarana sanitasi yang sehat  Pengembangan kepemimpinan ditingkat masyarakat (natural leaders) untuk memfasilitasi pemicuan perubahan perilaku masyarakat  Pengembangan sistem penghargaan kepada masyarakat untuk meningkatkan dan menjaga keberlanjutan sanitasi total  Fasilitasi pengembangan aturan lokal mengenai praktik sanitasi yang baik sesuai dengan konteks dan kondisi setempat  Fasilitasi kegiatan pembelajaran antar desa/kelurahan melalui kunjungan, kompetisi dan kegiatan lainnya sesuai dengan kebutuhan dan kondisi setempat

6.3

Peningkatan Penyediaan/Suplai

Kegiatan pokok peningkatan penyediaan/suplai pada tingkat kecamatan meliputi beberapa hal, yaitu:

16

Sosialisasi hasil pengembangan rancangan sarana/pilihan teknologi sanitasi berbasis masyarakat tepat guna

Peningkatan suplai yang cukup dan tepat guna dalam berbagai pilihan melalui inisiasi oleh para fasilitator (dukungan dan keterlibatan mitra sangat dibutuhkan dalam pengadaan dan distribusi pilihan teknologi)

Mengembangkan kemitraan dengan kelompok masyarakat, koperasi, lembaga keuangan dan pengusaha lokal dalam menjamin kemudahan masyarakat untuk memperoleh produk sanitasi dan layanan purna jual.

Mengidentifikasi kebutuhan masyarakat akan suplai sanitasi

6.4

Pengelolaan Pengetahuan

Kegiatan pokok pengelolaan pengetahuan pada tingkat kecamatan meliputi beberapa hal, yaitu:   Berbagi pengalaman antar fasilitator Kecamatan dan Desa/Kelurahan Pengelolaan dan diseminasi data dan informasi (pembelajaran, inovasi, dan praktik unggulan) terkait pelaksanaan program STBM di tingkat kecamatan  Sosialisasi pengarusutamaan konsep STBM dalam kurikulum pendidikan lokal melalui muatan lokal

6.5

Pembiayaan

Kegiatan pokok pembiayaan pada tingkat kecamatan meliputi beberapa hal, yaitu:    Penggalian potensi masyarakat untuk membangun sarana sanitasi sendiri; Pengembangan solidaritas sosial/gotong-royong Penggalian potensi sumber pembiayaan (kredit mikro, insentif, kemitraan swasta-pemerintah, arisan, subsidi silang antar pilar) di tingkat kecamatan

6.6

Pemantauan dan Evaluasi

Kegiatan pokok pemantauan dan evaluasi pada tingkat kecamatan meliputi beberapa hal, yaitu:

17

Penerapan sistem pemantauan, evaluasi dan umpan balik, serta pengelolaan data program STBM oleh sanitarian

Fasilitasi paska pemicuan melalui pendampingan oleh para fasilitator kecamatan

7. Pelaksanaan Program STBM Tingkat Desa/Kelurahan dan Dusun/RW
7.1 Penciptaan Kondisi yang Kondusif

Kegiatan pokok penciptaan kondisi yang kondusif pada tingkat Desa/Kelurahan dan Dusun/RW meliputi beberapa hal, yaitu:  Pembentukan/penguatan Tim kerja STBM tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT   Pelatihan Tim Kerja STBM Desa/Kelurahan dan Dusun/RW Pengembangan rencana kerja STBM tingkat Desa/Kelurahan dan Dusun/RW

7.2

Peningkatan Kebutuhan

Kegiatan pokok peningkatan kebutuhan pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT meliputi beberapa hal, yaitu: Pemicuan internal antar individu  Memunculkan kepemimpinan ditingkat masyarakat (natural leaders) untuk memfasilitasi pemicuan perubahan perilaku masyarakat;  Pengembangan sistem penghargaan kepada masyarakat untuk meningkatkan dan menjaga keberlanjutan sanitasi total;  Pengembangan aturan lokal mengenai praktik sanitasi yang baik yangs esuai dengan norma dan kondisi setempat

18

7.3

Peningkatan Penyediaan/Suplai

Kegiatan pokok peningkatan penyediaan/suplai pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT meliputi beberapa hal, yaitu:   Pelatihan teknis tukang dan individual mengenai opsi teknologi pilar STBM Pengembangan kemitraan dengan kelompok masyarakat, koperasi, lembaga keuangan dan pengusaha lokal dalam menjamin kemudahan masyarakat untuk memperoleh produk sanitasi dan layanan purna jual  Identifikasi kebutuhan masyarakat akan suplai sanitasi

7.4

Pengelolaan Pengetahuan

Kegiatan pokok pengelolaan pengetahuan pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT meliputi beberapa hal, yaitu:  Berbagi pengalaman antar natural leader dan pelaku lainnya dalam peningkatan pengetahuan dan pembelajaran sanitasi ditingkat

Desa/Kelurahan dan Dusun/RW

7.5

Pembiayaan

Kegiatan pokok pembiayaan pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT meliputi beberapa hal, yaitu:    Penggalian potensi masyarakat untuk membangun sarana sanitasi sendiri; Pengembangan solidaritas sosial/gotong –royong; Penggalian potensi sumber pembiayaan (kredit mikro, insentif, kemitraan swasta-pemerintah, Desa/Kelurahan arisan, subsidi silang antar pilar) di tingkat

7.6

Pemantauan, Evaluasi dan Umpan Balik

Kegiatan pokok pemantauan, evaluasi dan umpan balik pada tingkat desa/kelurahan dan dusun/RT meliputi beberapa hal, yaitu:  Penerapan sistem pemantauan, evaluasi dan dan umpan balik, serta pengelolaan data partisipatif program STBM di tingkat masyarakat

19

Pengembangan peta sosial secara bertahap sesuai dengan perkembangan pelaksanaan STBM di tingkat masyarakat

Pengembangan papan informasi desa

20

8. Penutup
Dokumen petunjuk pelaksanaan ini diharapkan dapat menjadi acuan bagi seluruh pelaku program STBM untuk melaksanakan program secara

berkesinambungan. Tentunya dalam penyusunannya masih banyak kekurangan, oleh karena itu masukan dan saran dari seluruh pelaku program sangat diharapkan untuk pengembangan dokumen dimaksud dimasa yang akan datang.

21

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful