KOMUNIKASI DALAM MANAJEMEN KEPERAWATAN

Komunikasi merupakan unsur yang penting dalam aktivitas manajer keperawatan dan sebagai bagian yang selalu ada di dalam proses manajemen Keperawatan.

Komunikasi adalah suatu pertukaran pikiran, perasaan, dan pendapat dan memberikan nasihat dimana terjadi antara dua orang atau lebih bekerja bersama.Komunikasi juga dapat diartikan suatu seni untuk menyusun dan menyampaikan suatu pesan dengan cara yang gampang sehingga orang lain dapat mengerti dan menerima. Model komunikasi :  Komunikasi tertulis : Publikasi perusahaan, Surat-menyurat ke staf, pembayaran, jurnal  Komunikasi secara langsung : Komunikasi secara verbal dengan atasan, atau bawahan atau dengan pihak lain.  Komunikasi non-verbal : Komunikasi dengan menggunakan ekspresi wajah, dan sikap tubuh.  Komunikasi via telepon

Komunikasi dalam praktek keperawatan Profesional merupakan unsur utama dalam melakukan asuhan keperawatan untuk mencapai hasil yang optimal. Kegiatan Perawat yang memerlukan komunikasi adalah : a. Komunikasi saat timbang terima Komunikasi yang jelas tentang kebutuhan klien terhadap apa yang sudah dilakukan intervensi dan yang belum, serta respon pasie yang terjadi. b. Interview/Anamnese Komunikasi dengan tujuan untuk memperoleh data tentang keadaan klien yang akan dipergunakan dalam mendukung masalah yang

Dokumentasi sebagai alat komunikasi Ketrampilan dokumentasi yang efektif memungkinkan perawat untuk mengkomunikasikan kepada tenaga kesehatan lainnya dan menjelaskan apa yang sudah. Manfaat pendokumentasian ini adalah :  Dapat digunakan ulang untuk keperluan yang bermanfaat .Ciptakan suasan yang hangat dan kekeluargaan • Hindari Interupsi • Hindari respon dengan kata hanya ya dan tidak (perawat kurang tertarik degan topik yang dibicarakan) • Jangan memonopoli pembicaraan • Hindari hambatan personal (Jika perawat menunjukan rasa tidak senang pada klien. e. dokter dan tim lainnya. f. sedang dan akan dikerjakan oleh perawat. keuarga. Prinsip yang perlu diterapkan oleh perawat dalam komunikasi ini : • Hindari komunikasi yang terlalu formal atau tidak tepat. maka hasil yang didapt tidak optimal) c. kecemasan dan kebingungan. Komunikasi tentang kerahasiaan Pasien yang masuk menyerahkan rahasia dan rasa percaya kepada Institusi. khusunya pasien dengan depresi. Komunikasi melalui komputer Melalui komputer. informasi-informasi terbaru dapat cepat didapatkan dengan menggunakan internet bila perawat mengalami kesulitan dalam menangani masalah klien d. dalam mengambil suatu keputusan. Komunikasi melalui sentuhan Metode ini merupakan metode dalam mendekatkan hubungan antara pasien dan perawat. Sentuhan yang diberikan oleh perawat juga dapat sebagai terapipagi pasien. Anamnese ini bisa dengan pasien. Oleh karena itu perawat harus berusaha menjaga dengan baik.dihadapi pasien dan melaksanakan tindakan dengan akurat.

Komunikasi perawat dan tim kesehatan lainnya Komunikasi yang baik akan menungkatkan hubungan professional antar perawat dan tim kesehatan lainnya : dokter. . dll. Mengkomunikasikan kepada tenaga perawat lainnya dan tenaga kesehatan apa yang sudah dan akan dilakukan kepada pasien  Manfaat dan data pasien yang akurat dan dapat dicatat. ahli gizi. fisioterapis. g.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful