You are on page 1of 1

Edema paru merupakan penimbunan cairan serosa atau serosanguinosa yang berlebihan dalam ruang interstisial dan alvelolus

paru. Jika edema timbul akut dan luas, sering disusul oleh kematian dalam waktu singkat. Edema paru dapat terjadi karena peningkatan tekanan hidrostatik dalm kapiler paru, penurunan tekanan osmotic koloid seperti pada nefritis atau kerusakan dinding kapiler. Pembentukan edema paru terjadi dalam dua stadium: 1. Edema interstisial yang ditandai pelebaran ruang perivascular dan ruang peribronkial, serta peningkatan aliran getah bening 2. Edema alveolar sewaktu cairan bergerak masuk ke dalam alveoli. Plasma darah mengalir ke dalam alveoli lebih cepat daripada kemampuan pembersihan oleh batuk atau getah bening. Plasma ini akan mengganggu difusi O2, sehingga hipoksia jaringan yang diakibatkannya menambah kecenderungannya terjadinya edema (Price, 2005). Foto thoraks Pulmonary edema secara khas didiagnosa dengan X-ray dada. Radiograph (X-ray) dada yang normal terdiri dari area putih terpusat yang menyinggung jantung dan pembuluh-pembuluh darah utamanya plus tulang-tulang dari vertebral column, dengan bidangbidang paru yang menunjukan sebagai bidang-bidang yang lebih gelap pada setiap sisi, yang dilingkungi oleh struktur-struktur tulang dari dinding dada. X-ray dada yang khas dengan pulmonary edema mungkin menunjukan lebih banyak tampakan putih pada kedua bidang-bidang paru daripada biasanya. Kasus-kasus yang lebih parah dari pulmonary edema dapat menunjukan opacification (pemutihan) yang signifikan pada paruparu dengan visualisasi yang minimal dari bidang-bidang paru yang normal. Pemutihan ini mewakili pengisian dari alveoli sebagai akibat dari pulmonary edema, namun ia mungkin memberikan informasi yang minimal tentang penyebab yang mungkin mendasarinya. Gambaran Radiologi yang ditemukan : Pelebaran atau penebalan hilus (dilatasi vaskular di hilus) Corakan paru meningkat (lebih dari 1/3 lateral) Kranialisasi vaskuler Hilus suram (batas tidak jelas) Interstitial fibrosis (gambaran seperti granuloma-granuloma kecil atau nodul milier)

1. 2. 3. 4. 5.