PEMERINTAH PROVINSI JAWA TIMUR

PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PERBAIKAN GIZI DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA GUBERNUR JAWA TIMUR, Menimbang : a. bahwa gangguan akibat penyakit gizi serta kekurangan zat b. gizi mikro dan makro dengan gangguan pertumbuhannya masih banyak terjadi di Jawa Timur; bahwa kejadian gizi lebih pada anak usia balita yang menjadi risiko penyakit degeneratif juga mulai meningkat sehingga dapat membahayakan bagi upaya peningkatan kesehatan masyarakat dan pembangunan kualitas sumber daya manusia; c. d. bahwa masalah gizi erat kaitannya dengan rendahnya konsumsi, daya beli dan pola asuh; bahwa masyarakat sangat membutuhkan informasi untuk menjaga status gizinya dengan gizi seimbang dari sumber daya yang dikuasainya; e. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, huruf b, huruf c dan huruf d perlu menetapkan Peraturan Daerah tentang Perbaikan Gizi; Mengingat : 1. 2. Pasal 18 ayat (6) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Undang-Undang Pembentukan Nomor 2 Tahun 1950 tentang

Propinsi

Djawa

Timur

(Himpunan

Peraturan Peraturan Negara Tahun 1950) sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1950 tentang Perubahan dalam Undang-Undang Nomor 2 Tahun 1950 (Himpunan Peraturan Peraturan Negara Tahun 1950); 3. Undang-Undang

-2-

3.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1996 tentang Pangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1996 Nomor 99, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3656);

4.

Undang-Undang

Nomor

8

Tahun

1999

tentang

Perlindungan Konsumen (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 42, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3821); 5. Undang-Undang Perlindungan Indonesia 6. Nomor 2002 23 Tahun 2002 tentang Republik Tambahan tentang Republik Tambahan Anak (Lembaran Nomor 32 Negara 109,

Tahun

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4235); Undang-Undang Pemerintahan Indonesia Nomor 2004 Tahun 2004 Daerah (Lembaran Nomor Negara 125,

Tahun

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali terakhir dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan 7. Lembaran Nomor 2009 Negara 25 Republik 2009 Indonesia tentang Republik Tambahan tentang Indonesia Nomor 4844); Undang-Undang Pelayanan Indonesia 8. Tahun Publik Tahun (Lembaran Nomor 36 Negara 112,

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5038); Undang-Undang Kesehatan Nomor Tahun 2009 (Lembaran Negara Republik

Tahun 2009 Nomor 1441, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5063); 9. Undang-Undang Pembentukan Nomor 12 Tahun 2011 tentang Peraturan Perundang-undangan

(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2011 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5234); 10. Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 2004 tentang Keamanan, Mutu dan Gizi Pangan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 107, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4424);

11. Peraturan

-3-

11. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 165, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4593); 12. Peraturan Pemerintah Nomor 38 tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737); 13. Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 450/Menkes/SK/IV/2004 tentang Pemberian ASI Secara Eksklusif pada Bayi di Indonesia; 14. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 9 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi Jawa Timur (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2008 Nomor 2 Seri D); 15. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 8 Tahun 2011 tentang Pelayanan Publik (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2011 Nomor 7 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 8); 16. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 2 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Timur (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur Tahun 2011 Nomor 2 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur Nomor 2); Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR dan GUBERNUR JAWA TIMUR MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN DAERAH TENTANG PERBAIKAN GIZI. BAB I KETENTUAN UMUM Pasal 1 Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan: 1. Pemerintah Daerah Provinsi adalah Pemerintah Provinsi Jawa Timur. 2. Gubernur

Gubernur adalah Gubernur Jawa Timur. Kepala Dinas adalah Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. Gangguan Akibat Kekurangan Yodium yang selanjutnya disingkat GAKY adalah sekumpulan gejala yang timbul karena tubuh menderita kekurangan zat yodium secara terus menerus dalam waktu yang lama. seperti karbohidrat. Upaya perbaikan gizi adalah kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu. 3. Penyakit degeneratif adalah istilah medis untuk menjelaskan suatu penyakit yang muncul akibat proses kemunduran fungsi sel tubuh yaitu dari keadaan normal menjadi lebih buruk. Bupati/Walikota adalah Bupati/Walikota dalam wilayah Provinsi Jawa Timur. seperti bermacam-macam vitamin. 4. Gizi . terintegrasi dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan status gizi masyarakat dalam bentuk upaya promotif. kardiovaskuler. kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah Provinsi dan/atau masyarakat. protein dan lemak. stroke. gagal ginjal. dislipidemia. 11. tetapi ditambahkan ke dalam pangan untuk mempengaruhi sifat atau bentuk pangan. dan sebagainya. Gizi makro adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh manusia dalam jumlah yang banyak. 10. 8. baik keadaan maupun penyebarannya dalam suatu masyarakat tertentu untuk kepentingan pencegahan dan penanggulangan. Bahan tambahan pangan (food additive) adalah bahan/campuran bahan yang secara alami bukan merupakan bagian dari bahan baku pangan. 7. Surveilans gizi adalah pengamatan secara teratur dan terus menerus yang dilakukan oleh tenaga gizi terhadap semua aspek penyakit gizi. 5.-4- 2. Gizi mikro adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh manusia dalam jumlah yang sedikit. Penyakit ini antara lain : diabetes mellitus. mineral dan air. 12. preventif. jantung koroner. 6. 9. Dinas adalah Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur. 14. 13. Obesitas adalah suatu keadaan seseorang dimana kelebihan lemak tubuh melebihi standar normal.

Masalah gizi darurat adalah keadaan gizi dimana jumlah kurang gizi pada sekelompok masyarakat pengungsi meningkat dan berakibat memburuknya kehidupan. 24.-5- 14. Petugas Gizi adalah Tenaga Gizi atau orang yang peduli gizi yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan. Posyandu . 18. 16. Organisasi profesi bidang gizi adalah organisasi / asosiasi yang bergerak pada upaya-upaya perbaikan gizi di Jawa Timur. minimal lulusan Diploma III Gizi yang memiliki sertifikat pelatihan gizi tertentu. Tenaga Gizi terlatih adalah tenaga gizi lulusan pendidikan formal gizi. 21. 23. 22. 17. 25. Pojok Gizi adalah tempat atau ruangan di Puskesmas dan Rumah Sakit dimana dilakukan penyuluhan dan konseling gizi kepada masyarakat oleh Tenaga Gizi Terlatih. Asuhan gizi adalah salah satu pelayanan kesehatan di rumah sakit dan institusi perawatan kesehatan lain yang bertujuan memenuhi kebutuhan zat gizi pasien secara optimal. Gizi klinik adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan persoalan gizi di rumah sakit dan institusi perawatan pasien lainnya. 20. termasuk penyelenggaraan makanan di rumah sakit. 15. 19. Gizi institusi adalah segala sesuatu yang berkaitan dengan persoalan gizi pada institusi penyelenggaraan makanan banyak. Kejadian Luar Biasa Gizi selanjutnya disebut KLB gizi adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit gizi dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata melebihi dari pada keadaan yang lazim pada waktu dan daerah tertentu serta dapat menimbulkan malapetaka. Penyelenggaraan makanan rumah sakit adalah suatu rangkaian sampai kegiatan mulai dari perencanaan makanan menu kepada dengan pendistribusian konsumen dalam rangka pencapaian status kesehatan yang optimal melalui pemberian diet yang tepat. Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi adalah sistem informasi yang dapat digunakan sebagai alat bagi pemerintah daerah untuk mengetahui situasi pangan dan gizi masyarakat.

Akuntabilitas. 26. selingan dan minuman. Air Susu Ibu yang selanjutnya disebut ASI adalah cairan hidup yang mengandung sel-sel darah putih.-6- 25. c. c. Berpihak kepada rakyat. oleh dan untuk masyarakat dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan. Pasal 3 Perbaikan gizi dimaksudkan untuk meningkatkan status gizi. d. BAB II ASAS. MAKSUD DAN TUJUAN Pasal 2 Asas-asas perbaikan gizi masyarakat adalah: a. perbaikan pola konsumsi makanan. khas daerah setempat. Transparansi. enzim dan hormon. serta biasa dikonsumsi oleh masyarakat daerah tersebut. Pasal 4 Perbaikan gizi bertujuan untuk meningkatkan mutu gizi perseorangan dan masyarakat melalui: a. peningkatan . Penguatan kelembagaan dan kerja sama. b. yang cukup kandungan gizi. guna memberdayakan masyarakat dan memberikan kemudahan kepada masyarakat dalam memperoleh pelayanan kesehatan dasar untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu dan bayi. Makanan tradisional adalah segala jenis makanan olahan asli. e. serta protein spesifik. b. dan zat-zat gizi lainnya yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan anak. mulai dari makanan lengkap. Bertindak cepat dan akurat. dan f. perbaikan perilaku sadar gizi. imunoglobulin. Posyandu adalah salah satu bentuk Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat (UKBM) yang dikelola dan diselenggarakan dari. Peka Budaya. pengetahuan dan kesadaran masyarakat tentang pentingnya gizi dan pengaruhnya terhadap peningkatan status gizi. 27.

meliputi: a. memperoleh c. status gizi yang baik. BAB III RUANG LINGKUP Pasal 5 Ruang lingkup perbaikan gizi berkaitan dengan gizi dalam hubungannya dengan kesehatan manusia. peningkatan akses dan mutu pelayanan gizi sesuai dengan kemajuan ilmu dan teknologi.-7- c. memperoleh dikuasainya. menjamin mempunyai c. makanan yang bergizi. serta aman dikonsumsi. (2) Kelompok . dan d. Kelompok masyarakat tertentu. Kelompok masyarakat yang memerlukan nasehat gizi. berimbang dan informasi gizi yang benar untuk beraneka ragam. pemenuhan status gizi yang baik. ketersediaan nilai gizi bahan tinggi makanan merata yang dan secara terjangkau. Kelompok masyarakat rawan gizi. b. peningkatan sistem kewaspadaan pangan dan gizi. dan menyediakan dan memberikan informasi gizi yang benar untuk peningkatan status gizi masyarakat. BAB V SASARAN Pasal 8 (1) Sasaran perbaikan Gizi kepada masyarakat. dan meningkatkan status gizinya dengan sumber daya yang Pasal 7 Pemerintah Daerah Provinsi wajib melakukan upaya-upaya: a. b. b. BAB IV HAK DAN KEWAJIBAN Pasal 6 Setiap orang berhak atas: a. dan c.

Perbaikan gizi klinik. dan d. Perbaikan gizi makro. Panti asuhan. b. Bagian Kesatu . BAB VI UPAYA PERBAIKAN GIZI Pasal 9 Perbaikan gizi meliputi: a. b. Pasien di rumah sakit. meliputi: a. f. Asrama. meliputi: a. Atlet atau olahragawan. KLB Gizi dan Tata Laksana Gizi Buruk. dan c. Penanggulangan masalah gizi darurat. (4) Kelompok masyarakat yang memerlukan nasehat gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c. Pengawasan mutu makanan dan keamanan pangan. f. Jemaah calon haji. Remaja perempuan. dan c. h. Institusi penyelenggaraan makanan banyak lainnya.-8- (2) Kelompok masyarakat rawan gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a. Perbaikan gizi institusi. e. Revitalisasi Posyandu. Tenaga kerja di perusahaan. Ibu hamil dan menyusui. c. meliputi: a. d. b. g. Anak sekolah. Perhotelan. (3) Kelompok masyarakat tertentu sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b. Panti wreda. i. Bayi dan Balita. h. e. j. Usia lanjut. Dewasa. dan k. g. Lembaga Pemasyarakatan. b. c. Pondok pesantren. Perbaikan gizi mikro. Surveilans Gizi.

b. pengolahan dan analisis data-data sekunder tentang gizi. Pasal 11 (1) Pelacakan KLB Gizi merupakan kegiatan penelusuran secara langsung (investigasi) terhadap setiap balita dengan indikator KLB gizi untuk menentukan tindakan yang cepat dan tepat.-9- Bagian Kesatu Surveilans Gizi. (3) Kegiatan surveilans gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan secara periodik dan dilaporkan kepada Kepala Dinas sesuai peraturan perundangundangan yang berlaku. penyelidikan epidemiologi. c. desiminasi informasi serta melakukan tindak lanjut. Rumah Sakit atau Pusat Pemulihan Gizi (Terapheutic Feeding Center). Pasal 12 (1) Perawatan gizi buruk dilaksanakan dengan tatalaksana anak gizi buruk rawat inap dan rawat jalan. (3) Gizi buruk tanpa komplikasi dilakukan rawat jalan di Puskesmas. Pondok Kesehatan Desa atau Pos pemulihan gizi berbasis masyarakat (Community Feeding Center). pengumpulan data. (2) Indikator KLB Gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) apabila ditemukan balita dengan tanda-tanda berat badan menurut umur atau berat badan menurut tinggi badan di bawah standar yang ditentukan. (2) Kegiatan surveilans gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. dan d. Bagian Kedua . KLB Gizi dan Tata Laksana Gizi Buruk Pasal 10 (1) Kegiatan surveilans gizi merupakan kewenangan dan tanggung jawab Dinas dan dilakukan oleh tenaga gizi terlatih di Dinas. (2) Gizi buruk dengan komplikasi dilakukan rawat inap di Puskesmas Perawatan.

(2) Sistem .10 - Bagian Kedua Penanggulangan Masalah Gizi Darurat Pasal 13 (1) Penanggulangan masalah gizi darurat dilakukan dengan pemberian makanan darurat dan sistem surveilans gizi pada pengungsi. Pasal 15 (1) Setiap produsen yang memproduksi makanan untuk diperdagangkan wajib menyelenggarakan sistem pengawasan mutu makanan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. intervensi diutamakan pada kelompok masyarakat rawan gizi. importir. Bagian Ketiga Pengawasan Mutu Makanan dan Keamanan Pangan Pasal 14 Dalam meningkatkan mutu dan keamanan pangan. distributor dan ritel terhadap keamanan pangan. (5) Penanganan gizi darurat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku. (4) Penanggulangan masalah darurat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh tenaga gizi yang terlatih beserta tim penanggulangan bencana lainnya. meningkatkan kesadaran produsen.. b. dan c. Pemerintah Daerah Provinsi menentukan arah kebijakan yang meliputi: a. mendorong pengembangan teknologi pengawet dan pewarna makanan yang aman dan memenuhi syarat kesehatan serta terjangkau oleh usaha kecil dan menengah produsen makanan dan jajanan. meningkatkan kesadaran konsumen terhadap keamanan pangan. (2) Penanggulangan masalah gizi darurat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan apabila Pemerintah daerah kabupaten/kota tidak mampu menangani kasus bencana (3) Sasaran alam dan/atau gizi keadaan darurat gizi darurat lain di wilayahnya.

d. b. (2) Bahan yang pada dinyatakan ayat (1) terlarang sesuai sebagaimana peraturan dimaksud dengan perundang-undangan. dan ayat (3) diikuti dengan upaya komunikasi. serta Makanan Pendamping ASI (MP-ASI) untuk bayi di atas 6 bulan dalam jumlah dan mutu yang tepat. pemberian Makanan Tambahan Pemulihan bagi balita gizi buruk dan Ibu hamil yang Kurang Energi Kronis. disertai dengan peningkatan upaya penyadaran gizi masyarakat. angka kecukupan gizi dan bahan tambahan makanan. peningkatan ketahanan pangan di tingkat rumah tangga melalui upaya pemenuhan kesehatan dan gizi. peningkatan pemberian ASI terutama ASI eksklusif. penurunan kasus kejadian gizi lebih dan obesitas. informasi dan edukasi gizi menuju keluarga sadar gizi kepada masyarakat. Pasal 16 (1) Pengusaha dan/atau setiap orang yang memproduksi dan/atau memperdagangkan makanan dan jajanan dilarang menggunakan bahan apapun sebagai bahan tambahan pangan yang dinyatakan terlarang. (3) Perbaikan gizi makro sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Pasal 18 . (2) Perbaikan gizi makro sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dan di berbagai sarana pelayanan adanya kesehatan posyandu. dan f.11 - (2) Sistem pengawasan mutu makanan meliputi komposisi zat gizi. Bagian Keempat Perbaikan Gizi Makro Pasal 17 (1) Perbaikan gizi makro meliputi: a. e. pelaksanaan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi.. ayat (2). c. (3) komposisi zat gizi dan angka pada kecukupan ayat (2) gizi harus sebagaimana dimaksud direkomendasikan oleh tenaga gizi terlatih. peningkatan pengetahuan dan keterampilan pola pengasuhan anak.

penentuan tindakan. dan peningkatan komunikasi. dan evaluasi program bidang pangan dan gizi. Pasal 20 (1) Penurunan kejadian kasus gizi lebih dan obesitas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf f dilakukan melalui pemantauan secara berkala berat badan dan tinggi badan. atau berdasar hasil survei-survei khusus. (2) Guna mendapatkan status gizi yang optimal pemberian ASI dilanjutkan sampai anak berusia 2 (dua) tahun dengan pemberian makanan tambahan yang sesuai. Bagian Kelima . garam dan gula terutama pada orang yang berisiko tinggi mengalami kejadian penyakit degeneratif. tempat-tempat umum dan perkantoran/instansi. (2) Penurunan kejadian kasus gizi lebih dan obesitas sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diikuti dengan peningkatan promosi pola makan rendah lemak.12 - Pasal 18 (1) ASI eksklusif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf b diberikan bagi bayi sejak lahir sampai dengan berumur 6 (enam) bulan. (4) Setiap sarana pelayanan kesehatan. baik milik Pemerintah Daerah Provinsi maupun swasta wajib menyediakan ruang laktasi guna mendukung keberhasilan Program Inisiasi Menyusu Dini dan ASI Eksklusif.. (3) Semua tenaga kesehatan yang bekerja di sarana pelayanan kesehatan harus menginformasikan kepada semua ibu yang baru melahirkan dan keluarganya untuk melakukan Inisiasi Menyusu Dini dan memberikan ASI Eksklusif. perencanaan. Pasal 19 (1) Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi sebagaimana dimaksud pada pasal 17 ayat (1) huruf e diselenggarakan secara teratur dan terus menerus untuk perumusan kebijakan. manajemen terpadu penanganan kasus gizi lebih dan obesitas. informasi dan edukasi. (2) Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui kegiatan analisis situasi pangan dan gizi berdasarkan data/laporan rutin yang tersedia.

Fasilitasi c. (2) Perbaikan gizi mikro sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui penyuluhan. distribusi dan konsumsi garam beryodium. Penanggulangan kekurangan Seng (Zn). b. Koordinasi pengawasan terhadap garam yang beredar di pasar termasuk pelarangan garam tidak beryodium dan garam beryodium yang tidak memenuhi Standar Nasional Indonesia. b. Penanggulangan anemia gizi besi pada ibu hamil dan wanita usia subur dalam rangka menekan angka kematian ibu dan meningkatkan produktivitas kerja.13 - Bagian Kelima Perbaikan Gizi Mikro Pasal 21 (1) Perbaikan gizi mikro meliputi: a. Koordinasi penanggulangan. pembinaan.. Penanggulangan masalah gizi GAKY dilaksanakan melalui penguatan yang berbagai didukung upaya dengan fortifikasi. dan d. Menyiapkan kebijakan tentang penanggulangan GAKY mulai dari aspek produksi. Pasal 22 Dalam hal penanggulangan GAKY sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 ayat (1) huruf (a) Pemerintah Daerah Provinsi melakukan upaya yang meliputi: a. Selenium (Se) dan Magnesium (Mg). Pencegahan kekurangan Vitamin A dan munculnya kasus rabun senja (xeropthalmia) dilakukan dengan upaya penyadaran gizi kepada masyarakat. diversifikasi konsumsi pangan. dan d. pemantauan dan evaluasi pelaksanaan kegiatan penanggulangan GAKY dengan Bupati/Walikota. pengembangan kemitraan dengan seluruh pemangku kepentingan dalam penanggulangan GAKY. Bagian Keenam . suplementasi dan fortifikasi yang didukung dengan upaya advokasi yang efektif. strategi suplementasi kampanye dan monitoring garam yang efektif. c.

(4) Penyelenggaraan makanan rumah sakit dan Puskesmas Perawatan dapat diselenggarakan secara swa kelola dan atau oleh pihak ketiga (outsourcing) dengan pengawasan Tenaga Gizi terlatih. (5) Perbaikan gizi klinik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diikuti dengan upaya komunikasi. Peningkatan asuhan gizi di Rumah Sakit dan Puskesmas Perawatan yang merupakan bagian dari sistem terapi kesembuhan pasien melalui kerja sama dengan asuhan medis.. Bagian Ketujuh Perbaikan Gizi Institusi Pasal 24 (1) Bagi institusi penyelenggaraan makanan banyak harus mendayagunakan Tenaga Gizi terlatih sesuai dengan kebutuhan berdasarkan jumlah yang dilayani sebagai konsultan. informasi dan edukasi gizi. b. Peningkatan kualitas pelayanan gizi bagi pasien rawat inap maupun pasien rawat jalan di rumah sakit dan Puskesmas Perawatan melalui pelayanan gizi rumah sakit dan Puskesmas Perawatan yang profesional serta berorientasi pada kebutuhan dan kepuasan pasien. Penyelenggaraan penelitian aplikasi di bidang gizi dan dietetik.14 - Bagian Keenam Perbaikan Gizi Klinik Pasal 23 (1) Perbaikan gizi klinik meliputi: a. dan c. (2) Perbaikan . asuhan kefarmasian dan asuhan keperawatan rumah sakit. (3) Peningkatan jenjang pendidikan bagi petugas gizi rumah sakit dan Puskesmas Perawatan perlu dilaksanakan sesuai kebutuhan dan perkembangan keilmuan yang terkait dengan peningkatan pelayanan gizi di rumah sakit dan Puskesmas Perawatan. (2) Kebutuhan dan tersedianya Tenaga Gizi terlatih di Rumah Sakit dan Puskesmas Perawatan ditentukan berdasarkan rasio pasien rawat inap dan rawat jalan pada masing-masing rumah sakit sesuai dengan standar nasional yang ditentukan.

Bagian Kedelapan Revitalisasi Posyandu Pasal 25 (1) Revitalisasi pendekatan Posyandu upaya dititikberatkan kesehatan pada strategi daya bersumber masyarakat dengan akses pada modal sosial budaya masyarakat yang didasarkan atas nilai-nilai tradisi gotong royong menuju kemandirian dan keswadayaan masyarakat. (3) Penyelenggaraan Posyandu dilakukan oleh Kader yang telah dilatih di bidang kesehatan dan gizi. BAB VII TENAGA GIZI DAN PENDIDIKAN GIZI Pasal 26 (1) Perencanaan. memenuhi kecukupan gizi. (2) Pemerintah Daerah Provinsi mensosialisasikan dan mengkoordinasikan pelaksanaannya revitalisasi Posyandu dengan melibatkan peran serta masyarakat. (5) Pendidikan gizi wajib diintegrasikan pada kurikulum pendidikan anak sekolah dasar dan menengah agar mengenal gizi seimbang sejak dini. (4) Institusi Pendidikan Gizi milik Pemerintah Daerah Provinsi diperlukan untuk mencetak tenaga gizi yang kompeten. BAB VIII dan keterampilan pelayanan penanganan . dapat diterima dan menyenangkan konsumen/klien dengan memperhatikan standar sanitasi dan kebersihan. meningkatkan tenaga dan pemahaman memberikan berkualitas.. pengadaan dan distribusi tenaga gizi di Jawa Timur disesuaikan dengan rasio kebutuhan tenaga gizi dengan jumlah penduduk. gizi gizi dalam yang informasi dan pendidikan gizi kepada masyarakat. bervariasi. (2) Tenaga (3) Dinas gizi secara mempunyai rutin kompetensi memberikan pengetahuan. profesional dan beretika.15 - (2) Perbaikan gizi institusi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan menyediakan makanan yang berkualitas baik.

BAB X .. (2) Penyuluhan gizi di dalam gedung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan di Pojok Gizi Puskesmas dan Rumah Sakit sebagai bagian dari upaya kesehatan perorangan. (4) Penyuluhan gizi juga dilakukan di rumah sakit dalam bentuk konseling gizi di ruang rawat inap serta penyuluhan kelompok di ruang rawat jalan. dilaksanakan pengembangan dengan dan penerapan hasil penelitian gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memperhatikan norma-norma yang berlaku dalam masyarakat. (3) Penyuluhan gizi di luar gedung sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan di Posyandu dan pertemuanpertemuan kelompok-kelompok masyarakat. Pasal 28 (1) Penyuluhan gizi kepada masyarakat diselenggarakan di dalam gedung dan di luar gedung. (2) Penelitian. (2) Pelatihan gizi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diselenggarakan secara periodik oleh Dinas. pemahaman dan keterampilan Petugas Gizi dalam memberikan pelayanan dan penanganan gizi yang berkualitas. BAB IX PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN GIZI Pasal 29 (1) Penelitian dan pengembangan gizi dilakukan guna penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna di bidang gizi dalam rangka menentukan upaya perbaikan gizi.16 - BAB VIII PELATIHAN DAN PENYULUHAN GIZI Pasal 27 (1) Pelatihan gizi diselenggarakan dalam upaya peningkatan pengetahuan.

17 - BAB X MAKANAN TRADISIONAL Pasal 30 (1) Pemerintah Daerah Provinsi bersama masyarakat melakukan upaya-upaya pelestarian dan pengembangan makanan tradisional sebagai kearifan lokal yang ada di daerah masing-masing. sehubungan dengan perbaikan gizi BAB XII . (2) Tim Pangan dan Gizi Daerah sebagaimana dimaksud ayat (1) dikoordinasikan oleh Dinas. BAB XI TIM PANGAN DAN GIZI DAERAH Pasal 31 (1) Tim Pangan dan Gizi Daerah dibentuk sebagai wadah koordinasi lintas sektor di bidang gizi yang membantu Gubernur dalam perencanaan dan pelaksanaan usaha perbaikan gizi masyarakat.. (4) Pemerintah Daerah Provinsi membuat program progresif yang memberikan insentif langsung kepada produsen makanan tradisional sehingga memiliki tata kelola yang baik. (4) Pembentukan Tim Pangan dan Gizi Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan dalam Keputusan Gubernur. (2) Dinas menginventarisir. (3) Tim Pangan dan Gizi Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat memberikan advokasi kepada kabupaten/kota masyarakat. (3) Pemberian makanan tambahan bagi ibu hamil yang kurang energi kronis dan balita gizi kurang atau buruk diutamakan berbasis makanan tradisional setempat. mengkaji nilai gizi dan menyebarluaskan hasil kajian terhadap berbagai jenis makanan tradisional di Jawa Timur.

(2) Dalam rangka penyempurnaan dan peningkatan status gizi masyarakat. Teguran tertulis. maka dilakukan koordinasi dengan Lembaga yang berwenang. (3) Pemerintah Daerah Provinsi membina.. masyarakat dapat menyampaikan permasalahan.18 - BAB XII ANGGARAN Pasal 32 Anggaran untuk upaya-upaya perbaikan gizi di Jawa Timur bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Provinsi Jawa Timur dan didukung dari sumber-sumber lain yang resmi serta tidak mengikat. sesuai dengan ketentuan peraturan daerah ini dan peraturan pelaksanaannya. keluarga dan masyarakat. (3) Setiap orang yang dengan sengaja menghalang-halangi Petugas kesehatan dalam melaksanakan kegiatan perbaikan gizi dikenakan sanksi sesuai ketentuan perundang-undangan. mendorong dan menggerakkan swadaya masyarakat di bidang gizi agar dapat lebih berdaya guna dan berhasil guna. BAB XIII PERAN SERTA MASYARAKAT Pasal 33 (1) Masyarakat memiliki kesempatan untuk berperan seluas-luasnya dalam mewujudkan peningkatan status gizi individu. BAB XV . BAB XIV SANKSI Pasal 34 (1) Setiap orang yang melanggar ketentuan Pasal 16 ayat (1) dan pada makanan yang dijual mengandung bahan tambahan makanan yang dilarang dikenakan sanksi sebagai berikut: a. masukan dan atau cara pemecahan masalah mengenai hal-hal di bidang pangan dan gizi. b. (2) Apabila sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak diindahkan. Teguran lisan.

H. Pasal 36 Peraturan Agar Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.19 - BAB XV KETENTUAN PENUTUP Pasal 35 (1) Hal-hal yang belum diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang mengenai teknis pelaksanaannya diatur lebih lanjut dalam Peraturan Gubernur. SOEKARWO PENJELASAN . memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Daerah Provinsi Jawa Timur. Ditetapkan di Surabaya pada tanggal 14 Nopember 2011 GUBERNUR JAWA TIMUR ttd Dr. (2) Peraturan Gubernur sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan paling lama 6 (enam) bulan sejak diundangkannya Peraturan Daerah ini. setiap orang mengetahuinya..

Si LEMBARAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 9 TAHUN 2011 SERI D. MH Pembina Utama Muda NIP 19590501 198003 1 010 . SH.20 - Diundangkan di Surabaya Pada tanggal 30 Desember 2011 SEKRETARIS DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR ttd.. H. RASIYO. SUPRIANTO. Dr. SEKRETARIS DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR Kepala Biro Hukum ttd. M. Sesuai dengan aslinya a.n.

Dua dari lima indikator sebagai penjabaran tujuan pertama MDGs adalah menurunnya prevalensi gizi kurang pada anak balita (indikator keempat) dan menurunnya jumlah penduduk dengan defisit energi (indikator kelima). Salah satu sasarannya adalah menurunnya prevalensi gizi kurang menjadi setinggi-tingginya 20% (termasuk penurunan prevalensi gizi buruk menjadi 5 %) pada tahun 2014.7% angka kejadian gizi buruk dan gizi kurang. program Lingkungan Sehat.9%.PENJELASAN ATAS PERATURAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 11 TAHUN 2011 TENTANG PERBAIKAN GIZI I. Pemerintah telah menyusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2009-2014 Bidang Kesehatan.900 balita kita terkena gizi kurang. akan tetapi karena jumlah balita di Jawa Timur cukup besar yaitu kurang lebih 3. Di samping . global yang bahwa dituangkan tahun dalam Millenium negara Development Goals (MDGs) yang terdiri dari 8 tujuan. 18 target dan menegaskan 2015 setiap menurunkan kemiskinan dan kelaparan separuh dari kondisi pada tahun 1990.7 juta maka sekitar 469. Meskipun angka tersebut di bawah capaian nasional yang 17. berdasarkan data hasil kegiatan Pemantauan Status Gizi pada tahun 2009. sebanyak 34. terdapat 12. dan program Perbaikan Gizi Masyarakat. program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit.2% balita mengalami status gizi pendek. PENJELASAN UMUM Kesepakatan 48 indikator. Di Provinsi Jawa Timur. yang mencakup program-program prioritas yaitu: program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan Masyarakat. Sejalan dengan upaya mencapai kesepakatan global tersebut dan didasari oleh perkembangan masalah dan penyebab masalah serta lingkungan strategis.

dan mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan otak yang berpengaruh pada rendahnya tingkat kecerdasan. dan 4). serta masih adanya sebagian masyarakat dengan pola makan yang belum beragam.-2Di samping dampak langsung terhadap kesakitan dan kematian. karena tumbuh kembang otak 80 % terjadi pada masa dalam kandungan sampai usia 2 tahun. Di Jawa Timur telah terjadi perubahan pola makan seperti rendahnya konsumsi buah dan sayur. yang diperkirakan antara 20-30%. Kemiskinan (25. Penyakit Penyerta (23. 2). Saat ini di Jawa Timur baru sekitar 73% balita yang dibawa ke Posyandu untuk ditimbang sebagai upaya deteksi dini gangguan pertumbuhan dan ibu hamil yang mengkonsumsi Tablet Tambah Darah (TTD) baru mencapai 73%. dan sekitar 85% rumah tangga yang menggunakan garam beryodium yang memenuhi syarat. Diperkirakan bahwa Provinsi Jawa Timur kehilangan 18. Anak yang kekurangan gizi pada usia balita akan tumbuh pendek. tingginya konsumsi garam dan meningkatnya konsumsi makananan yang tinggi lemak serta berkurangnya aktifitas olah raga pada sebagian masyarakat terutama di perkotaan. Berdasarkan hasil pemantauan dan laporan Kejadian Luar Biasa (KLB) Gizi Buruk di Jawa Timur tahun 2009. 3). Rendahnya pola asuh ini berkaitan erat dengan masih rendahnya pengetahuan masyarakat tentang gizi serta perilaku gizi yang tidak sesuai. Gaya hidup demikian akan meningkatkan gizi lebih yang merupakan faktor risiko terhadap penyakit tidak menular dan kematian. perkembangan intelektual dan produktivitas. diketahui bahwa penyebab gizi buruk adalah karena faktor : 1) Pola Asuh (40. Disadari . Gambaran ditunjukkan perilaku gizi yang belum baik antara lain dengan masih rendahnya pemanfaatan fasilitas pelayanan oleh masyarakat.1%). Dampak lain dari gizi kurang adalah menurunkan produktivitas.4%).5 juta IQ poin akibat kekurangan gizi. Demikian pula dengan perilaku gizi lainnya juga masih belum baik yaitu masih rendahnya ibu yang menyusui bayi umur 0 – 6 bulan secara eksklusif baru mencapai 42%. gizi kurang juga berdampak terhadap pertumbuhan. Faktor lainlain (5.8%).7%).

contoh tingginya zat pewarna. zat pengawet. PASAL DEMI PASAL Pasal 1 Cukup jelas.-3Disadari atau tidak. telah banyak makanan dan minuman di Jawa Timur yang jauh dari standar keamanan pangan. untuk lebih mengoptimalkan perbaikan gizi di Provinsi Jawa Timur perlu diatur dalam Peraturan Daerah. Huruf b . Kedua intervensi gizi terbukti dan mendorong pertumbuhan ekonomi. II. zat pemanis. Perbaikan gizi di Jawa Timur merupakan investasi yang sangat menguntungkan. Pertama adalah karena perbaikan gizi memiliki ‘economic tingkat returns’ yang tinggi. Atas dasar itu. Ketiga membantu menurunkan kemiskinan melalui perbaikan produktivitas kerja pengurangan hari sakit dan biaya pengobatan. telah dikonsumsi masyarakat terutama anak-anak sekolah dan ibu hamil. Membiarkan penduduk menderita masalah kurang gizi akan menghambat pencapaian tujuan pembangunan dalam hal pengurangan kemiskinan. oleh karena itu tujuan pembangunan beserta target yang ditetapkan di bidang perbaikan gizi memerlukan keterlibatan seluruh sektor terkait. Pasal 2 Huruf a Yang dimaksud asas berpihak kepada masyarakat adalah dalam upaya perbaikan hak setiap gizi di Jawa untuk Timur harus memperhatikan warga meningkatkan kualitas hidupnya. Upaya perbaikan gizi di Jawa Timur akan lebih efektif jika merupakan bagian dari kebijakan penanggulangan kemiskinan dan pembangunan SDM. yang pada gilirannya akan menurunkan kecerdasan anak kita. Berbagai pihak terkait perlu memahami problem masalah gizi dan dampak yang ditimbulkan begitu juga sebaliknya. bagaimana pembangunan berbagai sektor memberi dampak kepada perbaikan status gizi.

Pasal 6 . Pasal 5 Cukup jelas. Huruf e Yang dimaksud asas peka budaya adalah asas yang menentukan bahwa dalam segala hal yang berhubungan dengan perbaikan gizi harus memperhatikan sosio budaya gizi daerah setempat. Huruf f Yang dengan dimaksud perbaikan asas gizi akuntabilitas harus adalah asas yang penuh menentukan bahwa dalam segala hal yang berhubungan dilakukan dengan tanggung jawab. Pasal 4 Cukup jelas. Huruf d Yang dimaksud asas transparansi adalah asas yang menentukan bahwa dalam segala hal yang berhubungan dengan perbaikan gizi harus dilakukan secara terbuka. akan tetapi membutuhkan dukungan sektor dan program lain. Pasal 3 Cukup jelas. tenaga gizi terlatih harus bertindak sesuai prosedur tetap pelayanan gizi dan kode etik profesi. Huruf c Yang dimaksud asas penguatan kelembagaan dan kerja sama adalah upaya perbaikan gizi tidak hanya dapat dilakukan secara sektoral.-4Huruf b Yang dimaksud asas bertindak cepat dan akurat adalah dalam upaya perbaikan gizi.

Huruf c Cukup jelas. Penanggulangan Kejadian Luar Biasa Gizi dan Tata Laksana Gizi Buruk adalah serangkaian kegiatan dalam mencegah.Batita dibawah usia tiga tahun.Badita dibawah usia dua tahun. Ayat (2) Yang dimaksud Balita adalah anak usia dibawah lima tahun untuk kepentingan intervensi dan perbaikan gizi dapat dibagi golongan : . Huruf f .Usia bayi ( 0 – 12 bulan ). Pasal 7 Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Huruf d Cukup jelas. Pasal 9 Huruf a Yang dimaksud Surveilans Gizi. Ayat (4) Institusi penyelenggaraan makanan banyak adalah institusi apapun yang memberikan pelayanan gizi pada sekelompok orang. .-5Pasal 6 Cukup jelas. menemukan dan menanggulangi kasus gizi buruk.Balita dibawah usia lima tahun. Huruf b Cukup jelas. dan . Huruf e Cukup jelas. . Pasal 8 Ayat (1) Cukup jelas.

berlaku. Huruf g Cukup jelas. swadana masyarakat. Ayat (2) Yang dimaksud standar yang ditentukan adalah penilaian status gizi pada anak di bawah lima tahun berdasarkan indeks berat badan dibanding tinggi badan yang dikonversikan dengan standar tabel resmi NCHS-WHO. Pasal 12 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (3) Sumber dana untuk pos pemulihan gizi berbasis masyarakat dapat melalui anggaran resmi dari Pemerintah..-6Huruf f Cukup jelas. Pasal 10 Cukup jelas. Ayat (2) Penanganan kasus gizi buruk dengan komplikasi dilakukan melalui mekanisme rujukan secara berjenjang mulai dari sarana pelayanan kesehatan tingkat bawah dan seterusnya. Huruf h Cukup jelas. Pasal 11 Ayat (1) Cukup jelas. CSR. Pasal 13 dan bantuan dari pihak-pihak lain yang tidak mengikat sesuai dengan peraturan perundangan yang .

-7Pasal 13 Ayat (1) Surveilans Gizi pada Pengungsi adalah proses pengamatan keadaan gizi pada pengungsi secara terus menerus untuk pengambilan intervensi. Pasal 15 Ayat (1) Yang dimaksud menyelenggarakan sistem pengawasan mutu makanan adalah kegiatan yang mengawasi suatu proses dalam kegiatan pengolahan yang meliputi bahan baku. Ayat (4) Cukup jelas. Ayat (3 . Ayat (5) Cukup jelas. pengolahan. keputusan dalam menentukan tindakan Pasal 14 Cukup jelas. penyimpanan dan pendistribusian untuk menghasilan produk makanan atau minuman yang aman dan layak dikonsumsi oleh konsumen. Ayat (3) Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Ayat (2) Yang dimaksud apabila bila kabupaten/kota bencana tidak mampu di menangani kasus bencana alam atau keadaan darurat lain di wilayahnya adalah yang terjadi kabupaten/kota sudah menjadi masalah Provinsi atau bila kabupaten/kota yang terkena bencana tersebut meminta bantuan Pemerintah Daerah Provinsi.

Pasal 16 Cukup jelas. dalam hal ini Dinas Kesehatan atau Balai Pengawasan Obat dan Makanan.-8Ayat (3) Yang dimaksud direkomendasikan oleh tenaga gizi terlatih adalah temuan-temuan hasil produksi makanan atau minuman yang tidak sesuai dengan standar ilmu gizi kepada pihak yang berwenang. Huruf d Ibu hamil yang Kurang Energi Kronis (KEK) adalah keadaan status gizi dimana Lingkar Lengan Atas (LILA) ibu hamil kurang dari 23. Huruf c Cukup jelas. Huruf e Cukup jelas. Ayat (3 . Huruf f Cukup jelas. Huruf b Jumlah dan mutu yang tepat adalah pemberian makanan pendamping ASI (MP-ASI) pada anak usia 6 – 24 bulan dengan bentuk makanan dan nilai gizi yang disesuaikan dengan kecukupan gizi anak. Pasal 17 Ayat (1) Huruf a Cukup jelas.5 cm. Ayat (2) Cukup jelas.

Pasal 21 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal 25 . Ayat (2) Diversifikasi adalah penganekaragaman konsumsi pangan. Pasal19 Cukup jelas. Suplementasi adalah penambahan zat gizi untuk dikonsumsi. Fortifikasi adalah penambahan zat gizi esensial pada pangan tertentu yang sebelumnya tidak mengandung zat gizi yang bersangkutan dalam rangka pencegahan timbulnya gangguan gizi dan perbaikan status gizi masyarakat. Pasal 24 Cukup jelas. Pasal 20 Cukup jelas. Pasal 22 Cukup jelas. Pasal 18 Cukup jelas. Pasal 23 Cukup jelas.-9Ayat (3) Cukup jelas.

funding.10 Pasal 25 Ayat (1) Cukup jelas. Pasal 29 Cukup jelas. Pasal 31 Cukup jelas. Pasal 33 . Pasal 27 Cukup jelas. Pasal 30 Cukup jelas. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 26 Cukup jelas. Lembaga Swadaya Masyarakat bidang kesehatan dan gizi atau sponsorship.. Pasal 32 Yang dimaksud sumber-sumber lain yang tidak mengikat misalnya pihak swasta di bidang makanan dan minuman. Pasal 28 Cukup jelas. Ayat (3) Kader adalah warga masyarakat setempat yang dipilih oleh masyarakat dan dapat bekerja secara sukarela untuk mengembangkan masyarakat.

Pasal 36 Cukup jelas. Ayat (3) Cukup jelas. Pasal 35 Ayat (1) Cukup jelas. dunia usaha. Organisasi Massa. sektor swasta. Perguruan Tinggi. Ayat (2) Cukup jelas. Pasal 34 Ayat (1) Cukup jelas. Ayat (2) Yang dimaksud lembaga yang berwenang adalah BPOM. TAMBAHAN LEMBARAN DAERAH PROVINSI JAWA TIMUR NOMOR 9 . POLRI dan/atau Pejabat Penerbit Izin Produksi. Ayat (2) Cukup jelas. lembaga donor. dan lain-lain.11 Pasal 33 Ayat (1) Yang dimaksud masyarakat adalah Lembaga Swadaya Masyarakat. Ayat (3) Cukup jelas..

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful