AKTIVITAS GURU DAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN FISIKA MELALUI PENERAPAN MIND MAPPING DALAM MODEL KOOPERATIF TSOS

DI KELAS XI IPA MA DARUL HIKMAH PEKANBARU

SKRIPSI

Oleh: Farly Zulya 0605113395

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2012

AKTIVITAS GURU DAN SISWA DALAM PEMBELAJARAN FISIKA MELALUI PENERAPAN MIND MAPPING DALAM MODEL KOOPERATIF TSOS DI KELAS XI IPA MA DARUL HIKMAH PEKANBARU SKRIPSI

Sebagai Salah Satu Syarat untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan pada Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan

Oleh: Farly Zulya 0605113395

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN FISIKA JURUSAN PENDIDIKAN MATEMATIKA DAN IPA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS RIAU PEKANBARU 2012

ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui aktivitas guru dan siswa selama pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif tipe TSOS pada pokok bahasan fluida statis di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru. Subjek yang diamati adalah guru yang mengajar dan siswa kelas XI IPA AB yang berjumlah 33 orang siswa. Untuk sampel yang diamati adalah 8 orang siswa yang dipilih secara acak (random) yang diamati oleh 1 orang pengamat. Instrumen yang digunakan adalah lembar observasi aktivitas guru dan siswa. Data dianalisis menggunakan teknik analisis deskriptif yang meliputi aktivitas guru, aktivitas siswa, relevansi antara aktivitas guru dan aktivitas siswa. Aktivitas guru selama pembelajaran dengan menggunakan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif tipe TSOS dikategorikan sangat tinggi sedangkan aktivitas siswa selama pembelajaran juga dikategorikan sangat tinggi. Akan tetapi terdapat 3 buah indikator yang tidak mengalami peningkatan aktivitas siswa yaitu mengerjakan LKS, menjawab pertanyaan guru, dan bertanya kepada guru. Kata kunci : Aktivitas Guru dan Siswa, Mind Mapping dalam Model Kooperatif Tipe TSOS, Fluida Statis.

ii

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini masih banyak terdapat kekurangan baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya. Dosen pembimbing I. 2. segala puji hanya untuk Allah SWT.Si dan dosen-dosen Program Studi Pendidikan Fisika FKIP Universitas Riau atas bimbingan dan arahannya. 3.Hj. M.KATA PENGANTAR Alhamdulillahirobbil’alamin. Nor. Bapak M.Mitri Irianti.Pd dan dosen pembimbing II. Hj. Pada kesempatan ini dengan ketulusan dan kerendahan hati. yang banyak membantu dalam penulisan skripsi ini. S. Ibu Dra. hidayah dan izin-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi yang berjudul ” Aktivitas Guru dan Siswa dalam Pembelajaran Fisika melalui MA Penerapan Mind Mapping dalam Model Kooperatif TSOS di Kelas XI IPA Darul Hikmah Pekanbaru”. Juli 2012 Penulis iii . M. Ibu Dra. penulis mengucapkan rasa terima kasih kepada: 1. karena dengan rahmat. Pekanbaru. MT. Dalam penyusunan skripsi ini tidak lepas dari bantuan dan bimbingan beberapa pihak.Si. Untuk itu diharapkan saran dan masukan dari pihak pembaca ataupun pengguna agar dapat memberikan kesempurnaan skripsi ini. Dosen penasehat akademis. Zulhelmi. Skripsi ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas akhir perkuliahan dan memperoleh gelar Sarjana Pendidikan pada Program Studi Pendidikan Fisika FKIP Universitas Riau. Rekan-rekan seperjuangan yang selalu mengisi hari-hari suka dan duka penulis.

..... 46 B................................................................................................................................................. Struktur Materi Pokok Fluida .................. Saran....... 66 ........................................................................... 8 C................................................... Kesimpulan........ 34 BAB III......... KESIMPULAN DAN SARAN A................................................ B................... E............ E................................................................... Pembahasan .................................................... Subjek Penelitian .................. Model Pembelajaran Kooperatif.. ii iii iv v vi vii 1 4 4 5 5 BAB II.................... 6 B......................................................................... Bentuk Penelitian .................................................................................................................................................................................................... 22 D......................................... C.. DAFTAR ISI.......................... DAFTAR GAMBAR ...............................................DAFTAR ISI Halaman ABSTRAK ........................... Hakikat Pembelajaran Fisika di SMA/MA..................... Tujuan Penelitian................................................ LANDASAN TEORETIS A.... 56 BAB V.................... DAFTAR TABEL...................... F....................................... B....................................................................................................... METODE PENELITIAN A............................... Hasil Penelitian ..................................... 41 41 41 42 44 44 BAB IV.......................... Tempat dan Waktu Penelitian .......... 64 DAFTAR PUSTAKA ............................................... HASIL DAN PEMBAHASAN A.. KATA PENGANTAR................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................... PENDAHULUAN A................................................................... Model Pembelajaram Kooperatif Three Stay One Stray (TSOS) dengan Mind Mapping ................................................... Manfaat Penelitian................. 64 B.................... Rumusan Masalah..................... D.................................................. 24 E..................... Batasan Masalah..... BAB I... C.................................................................................................................................................... Teknik Pengumpulan Data...... Teknik Analisis Data.............. Instrumen Penelitian....................................................................................................................... Latar Belakang .......................................................... D........................................... Aktivitas Dalam Pembelajaran Fisika ................

.............................................................................................................. 55 ................................ 45 6........ 68 iv DAFTAR TABEL Halaman 1......................................................... Kategori Aktivitas Guru/Siswa (%) ................................... Rata-Rata skor aktivitas siswa selama pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS ...........................................................................................LAMPIRAN ...... Aktivitas Guru dan Siswa ...................................... 46 8....... 32 4........ Tahap Model Pembelajaran Kooperatif .............. 51 9........................................................ 23 2............ 31 3........................... Kategori Aktivitas Guru dan Siswa Dalam Pembelajaran Fisika ...................................................................... Kriteria Penghargaan Kelompok ......................... Relevansi aktivitas guru dan siswa ........................................................................................................................... Kriteria Skor Perekembangan Individu ................ 43 5................................................................................... Rata-Rata skor aktivitas guru selama pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS ....................... 45 7...

11 2.......................... Permukaan aiar dalam pipa kapiler ....................... 16 6................... 26 10......... Benda terapung ............................................................................... Contoh mind mapping ...................................................... 12 3....................................... 33 .............................................................................. Permukaan raksa dalam pipa kapiler ......................................................................................................................................... Benda tenggelam ................. Prinsip dongkrak hidrolik ................................ 18 7...... 14 4....................................................... 33 11....................................... 15 5........ Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS Pertemuan 1 .......................................................... Benda melayang ............................................................... Suatu wadah yang berisi zat cair diberi tekanan luar sebesar F/A ...................... Diagram gaya-gaya yang bekerja pada benda yang bergerak dalam fluida kental ...................................................................................................... 21 9............................................ Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS Pertemuan 2 ..........DAFTAR GAMBAR v Halaman 1..... 18 8...

............................... Silabus................................. 136 6................................................................................. Grafik aktivitas siswa dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru ...................................................... Rekapitulasi Skor Aktivitas Guru .... 33 13......... Rekapitulasi Aktivitas Siswa ..................................................................... 142 7.............................. 50 14.................................... 69 2................................................................ Nilai Perkembangan Kelompok .................................................. 103 4................ Grafik aktivitas guru dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru .................................................. Lembar Kegiatan Siswa......... Dokumentasi Penelitian ............. Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS Pertemuan 3 ... 147 10............................................... 149 .........12......................................................................................................................... 143 8.... Rubrik ..................................................................................................... 72 3...................... 54 DAFTAR LAMPIRAN vi Halaman 1.................................................................................................................................... 129 5........................ 146 9.......................... Skor Rata-Rata Aktivitas Guru dan Siswa ...................... Lembaran Pengamatan .......................... Rencana Pelaksanaan Pembelajaran..............................................

Untuk memperoleh hasil belajar yang diharapkan dari siswa.vii BAB I PENDAHULUAN A. guru harus dapat mengamati dan mengetahui keadaan serta situasi belajar siswa dalam kegiatan belajar mengajar. sebab dalam proses belajar mengajar diharapkan terjadi perubahan tingkah laku pada peserta didik. . Proses ini merupakan proses yang sangat kompleks dan perlu mendapatkan perhatian dan pemikiran yang serius dari para ahli pendidikan. Latar Belakang Belajar mengajar adalah suatu proses yang sangat penting.

termodifikasi dan berkembang disebabkan oleh proses belajar (Sudjana. kedua aktivitas tersebut saling berkait. Semakin banyak aktivitas yang dilakukan siswa dalam belajar. sikap tingkah laku. kegemaran. Pada kegiatan belajar. maka proses pembelajaran yang terjadi akan semakin baik. Aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar tidak hanya mendengarkan dan mencatat saja.Belajar merupakan aktivitas seseorang melalui suatu proses sehingga menghasilkan perubahan. 2002). Menurut Sardiman (2004) aktivitas belajar merupakan prinsip atau azas yang sangat penting didalam interaksi belajar mengajar. keterampilan. bermain ataupun bekerja. Aktivitas fisik ialah peserta didik giat aktif dengan anggota badan. Tanpa ada aktivitas maka proses belajar tidak akan berlangsung dengan baik. Aktivitas yang dimaksudkan di sini bukan hanya aktivitas fisik tetapi mencakup aktivitas mental. aktivitas belajar dapat diartikan sebagai rangkaian kegiatan fisik maupun mental yang dilakukan secara sadar oleh seseorang dan . melihat atau hanya pasif. pengalaman. Berdasarkan pendapat tersebut. Pengetahuan. Aktivitas belajar merupakan semua kegiatan yang dilakukan oleh seseorang siswa dalam konteks belajar untuk mencapai tujuan. membuat sesuatu. ia tidak hanya duduk dan mendengarkan. Peserta didik yang mempunyai aktivitas psikis (kejiwaan) adalah jika daya jiwanya bekerja sebanyak-banyaknya dalam rangka pengajaran. daya reaksi dan daya penerima seseorang terbentuk. Seluruh peranan dan kemauan dikerahkan dan diarahkan supaya daya itu tetap aktif untuk mendapatkan hasil pengajaran yang optimal.

Hasil observasi ini sejalan dengan penilitan yang dilakukan oleh Bobbi De Porter. nilai. dan bagaimana hidup serasi dengan sesama. Setiap pendekatan member penekanan pada tujuan tertentu yang dirancang unutuk mempengaruhi pola interaksi siswa. guru harus melibatkan siswa secara aktif. Suprijono (2011) mengatakan model pembelajaran kooperatif akan dapat menumbuhkan pembelajaran efektif yang “memudahkan siswa belajar” sesuatu yang “bermanfaat” seperti fakta.21 yang berada di bawah standar KKM Depdiknas yaitu 75. Menurut Bobbi De Porter (2008) dalam buku Quantum Teaching studi menunjukkan bahwa hanya sedikit yang kita simpan dari informasi yang diajarkan dengan cara kuliah trdisional.mengakibatkan adanya perubahan pada dirinya baik yang tampak maupun yang tidak tampak. keterampilan. Model pembelajaran Three Stay One Stray (TSOS) merupakan salah satu tipe model pemblajaran kooperatif yang memberikan penekanan pada pola interaksi siswa dalam belajar sehingga siswa akan lebih aktif dalam kegiatan belajar. Ada banyak variasi pendekatan dalam model pembelajaran kooperatif. Dengan model pembelajaran TSOS ini. konsep. diharapkan aktifitas siswa tidak . Agar proses belajar nyata terjadi. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan peneliti dari guru bidang studi Fisika kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru diketahui bahwa metode pengajaran yang digunakan masih konvensional (teacher centered) sehingga siswa kurang antusias mengikuti pelajaran sehingga berdampak pada nilai kognitif siswa yang rendah dengan rata-rata hanya 58.

dan membaca tetapi juga menitikberatkan pada pola interaksi siswa saat penyajian kelas dan kegiatan kelompok. Mencatat merupakan salah satu usaha untuk meningkatkan daya ingat. serta menjadikan informasi lebih lama bertahan dalam ingatan. . dan dirasakan. Mind mapping atau peta pikiran yang dikembangkan Buzan (2004) yaitu. sehingga dapat meningkatkakn prestasi belajar siswa. mind mapping merupakan suatu cara yang paling mudah untuk memasukkan informasi kedalam otak dan untuk mengambil informasi dari otak dan merupakan cara yang paling kreatif dalam membuat catatan. Dengan adanya interaksi social dengan teman lain memacu terbentuknya ide baru dan memperkaya intelektual siswa.hanya mendengarkan penjelasan guru. menulis. Femi Olivia (2009) mengatakan penulisan catatan menggunakan metode pencatatan pemetaan pikiran yang lebih menarik secara visual ini membantu siswa mengelola informasi saat diterima. didengar. menjawab pertanyaan. Tujuan pencatatan adalah membantu mengingat informasi yang tersimpan dalam memori tanpa mencatat dan mengulangi informasi. siswa hanya mampu mengingat sebagian kecil materi yang diajarkan. sehingga kondisi belajar tidak seperti kondisi yang biasa dilaluinya. Pemetaan pikiran merupakan teknik mencatat yang direkomendasikan para ahli karena memadukan kedua belahan otak supaya terjadi keseimbangan kerja kedua belahan otak. Pada saat penyajian kelas terjadi interaksi siswa dengan kelompok lain. menambahkan kaitan dan asosiasi. Otak manusia dapat menyimpan segala sesuatu yang dilihat.

D. penulis tertarik untuk mengadakan penelitian dengan judul “Aktivitas Guru dan Siswa dalam Pembelajaran Fisika dengan menggunakan Mind Mapping dalam Model Kooperatif Three Stay One Stray (TSOS) di Kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru .’’ B.Berdasarkan uraian yang telah dikemukakan. Akrivitas guru dan siswa yang diamati selama pembelajaran pada materi pokok fluida untuk 3 (tiga) kali pertemuan. Batasan Masalah Agar penelitian ini lebih terarah dan mencapai sasaran. . maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah: Bagaimanakah Aktivitas guru dan siswa dalam pembelajaran fisika melalui penerapan model kooperatif TSOS dengan mind mapping di kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru ? C. Penelitian ini dilaksanakan pada siswa kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru semester 2 tahun pelajaran 2011/2012. maka peneliti membatasi permasalahan antara lain : 1. Tujuan Penelitian Sesuai dengan permasalahan di atas tujuan yang ingin dicapai dalam penelitian ini adalah untuk mendeskripsikan aktivitas guru dan siswa dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS dengan di kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru. 2. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang yang telah dikemukakan.

3. Manfaat Penelitian Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah: 1. diharapkan dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar fisika. 2. 4. diharapkan dapat dijadikan salah satu pendekatan alternatif dalam pembelajaran fisika. Bagi sekolah. Bagi peneliti. .E. Bagi guru. Bagi siswa. sebagai dasar berpijak untuk meneliti lebih lanjut tingkat keberhasilan siswa dengan menggunakan banyak metode. sebagai salah satu masukan dalam rangka memperbaiki dan meningkatkan mutu pelajaran fisika.

Oleh karena itu. gagasan dan konsep terorganisir tentang alam sekitarnya. serta berusaha untuk mengungkapkan segala rahasia dan hukum semesta. mengerti. dan pengujian-pengujian gagasan. serta mencintai dan menghargai kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa (Depdiknas. dan memahami alam sekitar secara alamiah (Depdiknas. Ilmu Pengetahuan Alam (IPA) merupakan hasil kegiatan manusia berupa pengetahuan. Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi dewasa ini dipicu oleh temuan di bidang fisika material melalui penemuan piranti mikroelektronika yang mampu . penyusunan. yang diperoleh dari pengalaman melalui serangkaian proses ilmiah. pendekatan yang diterapkan dalam menyajikan pembelajaran sains adalah memadukan antara pengalaman proses sains dan pemahaman produk sains dalam bentuk pengalaman langsung. 2004). 2003). Pendidikan IPA lebih menerapkan pada pemberian pengalaman langsung untuk mengembangkan kompetensi agar siswa mampu menjelajahi. yaitu suatu ilmu yang mempelajari gejala dan peristiwa atau fenomena alam. dan nilai ilmiah pada siswa. Hakikat Pembelajaran Fisika di SMA/MA Pendidikan sains diarahkan untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang alam sekitar. sikap. Mata pelajaran IPA adalah program untuk menanamkan dan mengembangkan keterampilan. Proses ini antara lain meliputi penyelidikan.BAB II LANDASAN TEORETIS A. Fisika merupakan bagian dari Ilmu Pengetahuan Alam (IPA).

kritis dan dapat bekerjasama dengan orang lain 3. Mata pelajaran fisika di SMA dikembangkan dengan mengacu pada pengembangan fisika yang ditujukan untuk mendidik siswa agar mampu untuk mengobservasi dan eksperimentasi. Mengembangkan pengalaman untuk dapat merumuskan masalah. ulet. terbuka. dengan kemampuan matematis yang diperoleh melaluia pelajaran matematika. Pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan serta pengurangan dampak bencana alam tidak akan berjalan secara optimal tanpa pemahaman yang baik tentang fisika.memuat banyak informasi dengan ukuran sangat kecil. 2004) adalah agar peserta didik memiliki kemampuan sebagai berikut. Adapun tujuan dan fungsi mata pelajaran fisika di SMA/MA (Depdiknas. merancang dan . Selanjutnya. Kemampuan berpikir ini dilatih melalui pengelolaan data yang kebenarannya tidak diragukan lagi. prinsip dan hukum. Sebagai ilmu yang mempelajari fenomena alam. 1. Memupuk sikap ilmiah yaitu jujur. Kemampuan observasi dan eksperimentasi ini lebih ditekankan pada melatih kemampuan berpikir eksperimental yang mencakup tata laksana percobaan dengan mengenal peralatan yang digunakan dalam melakukan eksperimen. teori. selanjutnya dengan menggunakan perangkat matematis dibangunlah konsep. Membentuk sikap positif terhadap fisika dengan menyadari keteraturan dan keindahan alam serta mengagungkan kebesaran Tuhan Yang Maha Esa 2. fisika juga memberikan pelajaran yang baik kepada manusia untuk hidup selaras berdasarkan hukum alam. siswa dilatih untuk mengembangkan kemampuan berpikir yang taat azas. obyektif. mengajukan dan menguji hipotesis melalui percobaan.

dan sikap percaya diri sebagai bekal untuk melanjutkan pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi serta mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi. mengumpulkan. B. dan menafsirkan data. Kompetensi dasar (KD) : Menganalisis hukum-hukum yang berhubungan dengan fluida statis dan dinamis serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari. Mengembangkan kemampuan bernalar dalam berpikir analisis induktif dan deduktif dengan menggunakan konsep dan prinsip fisika untuk menjelaskan berbagai peristiwa alam dan menyelesaian masalah baik secara kualitatif maupun kuantitatif 5. mengolah. serta mengkomunikasikan hasil percobaan secara lisan dan tertulis 4. Struktur Materi Pokok Fluida Berdasarkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Menguasai konsep dan prinsip fisika serta mempunyai keterampilan mengembangkan pengetahuan. Standar kompetensi (SK) : Menerapkan konsep dan prinsip mekanika klasik sistem kontinu dalam menyelesaikan masalah 2. Memahami hukum Archimedes dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari serta . struktur materi pembelajaran dapat dijabarkan sebagai berikut : 1.merakit instrumen percobaan. 3. Indikator : Memahami dan menghitung tekanan hidrostatis. Memahami hukum Pascal dan menghitung besar gaya pada luas penampang yang berbeda serta penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.

. Memahami konsep tegangan permukaan zat cair serta aplikasi dalam kehidupan sehari-hari.. Secara matematis dirumuskan : P = ρ g h .. dan h adalaha kedalaman titik yang mengalami tekanan (m)........ Fluida statis adalah ketika fluida tersebut sedang diam alias tidak bergerak... .......... melayang.... Tekanan Hidrostatis Fluida yang berada dalam suatu wadah memiliki berat akibat pengaruh gravitasi bumi... 1....... dan tenggelam)............(1) Dimana P adalah tekanan hidrostatis (N/m2)... Zat cair dan gas memiliki kesamaan sifat yaitu dapat mengalir.. dan gas........ Suatu zat yang mempunyai kemampuan untuk mengalir dan bentuknya dapat berubah dengan perubahan volume dinamakan fluida. Mengidentifikasi sifat viskositas fluida dan hukum Stokes serta aplikasi dalam kehidupan sehari-hari...... zat cair....... sedangkan fluida dinamis adalah saat fluida tersebut bergerak. Berat fluida menimbulkan tekanan pada setiap bidang permukaan yang bersinggungan dengannya....... yaitu zat padat... yaitu fluida statis dan fluida dinamis...menganalisis keadaan benda (terapung. ρ adalah Massa jenis zat cair (kg/m3)....... Kita telah mengetahui bahwa wujud zat yang terdapat di alam ini dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis. Tekanan zat cair dalam keadaan diam disebut tekanan hidrostatis.... g adalah percepatan gravitasi bumi (m/s2)...... Memahami konsep kapilaritas dan penerapannya.. Fluida dapat digolongkan dalam dua macam.......

maka tekanan hidrostatisnya semakin besar. yang menyatakan “Setiap titik yang terletak pada bidang datar di dalam suatu zat cair memiliki tekanan hidrostatis yang sama.Berdasarkan persamaan 1 diketahui bahwa tekanan hidrostatis bergantung pada massa jenis. Satuan yang digunakan untuk menyatakan tekanan atmosfer adalah atm atau cmHg. Sebaliknya. 1 atm senilai dengan 1. Besarnya tekanan udara di permukaan bumi dapat berbeda-beda bergantung pada ketinggian suatu tempat di permukaan bumi. Selanjutnya. tekanan hidrostatis di dalam suatu zat cair pada kedalaman yang sama akan memiliki nilai yang sama.01 x 105 Pa. Gaya berat dari komponen-komponen udara di atmosfer memberikan tekanan terhadap bendabenda di permukaan bumi. dalam fluida statis dikenal sebuah hukum yang disebut hukum pokok hidrostatis. . semakin tinggi suatu tempat di permukaan bumi. maka tekanan atmosfernya semakin besar. maka tekanan atmosfernya semakin kecil. Tekanan yang diberikan oleh komponen-komponen udara tersebut dinamakan dengan tekanan udara atau tekanan atmosfer. Berkaitan dengan hal tersebut. Semakin rendah tempat tersebut dari permukaan bumi. semakin dalam suatu titik dari permukaan air. Jadi.” Bumi yang kita tempati dikelilingi oleh lapisan udara yang disebut dengan atmosfer. Berdasarkan hasil pengukuran diketahui bahwa tekanan atmosfer di permukaan laut bernilai kira-kira 1 atm atau 76 cmHg. Pada setiap lapisan atmosfer bekerja gaya gravitasi bumi sehingga udara pada lapisan atmosfer tersebut mempunyai berat. dan percepatan gravitasi bumi. kedalaman zat cair. Bila dikonversi ke dalam satuan internasional.

.................... Dengan demikian.................... persamaan 1 menjadi : Pt = PO + ρ g h .... maka tekanan hidrostatis zat cair yang sebelumnya ρ g h menjadi ρ g h + F/A.. h adalah kedalaman titik yang mengalami tekanan (m) 2............... Suatu wadah tertutup yang berisi zat cair diberi tekanan luar sebesar F/A .. Hal ini berarti bahwa setiap tempat dalam zat cair mendapat tambahan tekanan yang sama sebesar F/A..... F A h Gambar 1... Hukum Pascal Apabila suatu zat cair yang diam dalam suatu wadah tertutup kemudian dikerjakan suatu gaya dari luar sebesar F/A..Tekanan atmosfer dapat mempengaruhi tekanan pada kedalaman tertentu pada zat cair karena tekanan atmosfer yang menekan permukaan zat cair akan menambah besar tekanan dalam zat cair.....(2) Dimana Pt tekanan hidrostatis total (N/m2). Po adalah tekanan atmosfer (N/m2)...... g adalah percepatan gravitasi bumi (m/s2)........... ρ adalah massa jenis zat cair (kg/m3).

F1 A1 F2 A2 Gambar 2. tekanan P1 akan diteruskan ke segala arah dengan sama besar ke penghisap 2. Jika penghisap 1 diberi gaya F1 ke bawah.” Prinsip hukum Pascal ini banyak dimanfaatkan untuk membuat peralatan hidrolik. dengan A1 < A2. Berdasarkan hukum Pascal. pompa hidrolik. rem hidrolik. Seandainya gaya yang dihasilkan oleh tekanan P1 pada penampang A2 adalah F2. maka zat cair yang berada dalam bejana tersebut akan mengalami tekanan P1 sebesar F1/A1. dan mesin pengepres hidrolik.Hal tersebut dapat dijelaskan dengan hukum Pascal yang berbunyi. Prinsip ini digunakan karena dengan memberikan gaya yang kecil akan menghasilkan gaya yang besar. “Tekanan yang diberikan kepada zat cair di dalam ruang tertutup akan diteruskan ke segala arah dan semua bagian ruang tersebut dengan sama besar. Misalnya luas penampang penghisap 1 ialah A1 dan luas penampang penghisap 2 ialah A2. Prinsip Dongkrak Hidrolik Alat ini berupa bejana tertutup yang dilengkapi dengan dua buah penghisap pada kedua kakinya. maka akan diperoleh persamaan sebagai berikut : . Jadi. seperti dongkrak hidrolik. penghisap 2 dengan luas penampang A2 menerima tekanan P1.

.. A1 adalah luas penampang 1 (m2).......... Sesungguhnya benda yang berada di dalam air beratnya tidak berkurang.......... sehingga berat benda seolah-olah berkurang.......................... maka ketika diangkat dari dalam air ternyata benda tersebut terasa lebih ringan dibandingkan pada saat di udara.... 3.......... dan A2 adalah Luas penampang 2 (m2)........ Menurut Archimedes. F2 adalah gaya pada A2 (N).. (4) Dimana FA adalah gaya ke atas oleh fluida (N)..........F1 F 2 = A1 A2 .......... .” Pernyataan Archimedes ini dikenal sebagai hukum Archimedes....... Secara matematis............ (3) Dimana F1 adalah gaya pada A1 (N)...... Hukum Archimedes Apabila kita mengangkat sebuah benda di udara kemudian dimasukkan ke dalam air dan kita angkat kembali.... Vc adalah Volume fluida yang dipindahkan (m3)................... hukum Archimedes dirumuskan sebagai berikut : FA = ρ g Vc ....... benda mengalami gaya ke atas yang dikerjakan air pada benda......... Peristiwa adanya gaya ke atas yang bekerja pada suatu benda yang tercelup ke dalam air atau zat cair lainnya pertama kali dijelaskan oleh seorang ahli matematika dan filsuf Yunani bernama Archimedes (287-212 SM)........... “Sebuah benda yang tercelup sebagian atau seluruhnya ke dalam air atau zat cair lain akan mengalami gaya ke atas yang besanya sama dengan berat zat cair yang dipindahkannya........ Ρ adalah massa jenis adalah fluida (kg/m3)............ Hanya saja pada saat benda berada di dalam air...... g percepatan gravitasi bumi (m/s2)..........

....... dan Vb adalah ....... (5) Dimana ρ c adalah massa jenis zat cair (kg/m3)...... Vc ..... sebuah benda akan tenggelam di dalam suatu zat cair jika massa jenis benda lebih besar dari massa jenis zat cair dan volume benda sama dengan volume zat cair yang dipindahkan. sehingga ketika benda tenggelam berlaku persamaan berikut : FA < w ρ c ............. Benda Tenggelam Sebuah benda akan tenggelam di dalam suatu zat cair jika berat benda lebih besar daripada gaya ke atas... Dengan kata lain....... Tenggelam Sebuah benda dikatakan tenggelam jika benda tersebut tercelup seluruhnya dan berada di dasar suatu zat cair............... g < ρ b .... FA FA < w w Gambar 3.. b adalah massa jenis benda (kg/m3)................Benda di dalam zat cair memiliki 3 macam keadaan : a......... Vc adalah volume zat cair yang dipindahkan (m3)........ g ρ c < ρ b ... Vb . ρ volume benda (m3).....

.. Benda Melayang Suatu benda akan melayang di dalam suatu zat cair jika berat benda sama dengan gaya ke atas. Vc adalah volume zat cair b yang dipindahkan (m3)............... ρ benda (m3) adalah massa jenis benda (kg/m3)..... Jadi.. Vb ........ dalam keadaan melayang.. sehingga ketika benda melayang berlaku persamaan berikut : FA = w ρ c ....... g ρ c = ρ b ........... massa jenis benda sama dengan massa jenis zat cair dan volume benda sama dengan volume zat cair yang dipindahkan........... Vb adalah volume . FA FA = w w Gambar 4...... Vc ... Melayang Sebuah benda dikatakan melayang jika benda tersebut tercelup seluruhnya tetapi tidak mencapai dasar dari zat cair tersebut..... g = ρ b ...b............. (6) c Dimana ρ adalah massa jenis zat cair (kg/m3)..............

.. Benda Terapung Dalam keadaan terapung....................... Vc .... massa jenis benda lebih kecil daripada massa jenis zat cair...... Vc adalah volume zat cair b yang dipindahkan (m3). g ρ ρ b Vc Vb c > ρ b .. dalam keadaan terapung.. Pada kasus benda terapung... Terapung Sebuah benda dikatakan terapung jika benda tersebut tercelup sebagian di dalam zat cair....... Vb ...... maka ρ c .. Oleh karena itu.... volume benda yang tercelup dalam zat cair lebih kecil daripada volume benda............... karena Vc < Vb. FA w FA = w Gambar 5....c........ (7) c Dimana ρ adalah massa jenis zat cair (kg/m3). g = ρ c. dan Vb adalah .... sehingga dalam keadaan ini berlaku persamaan berikut : FA = w = ρ b ....... berat benda sama dengan gaya ke atasnya.. ρ volume benda (m3) adalah massa jenis benda (kg/m3)............

. L adalah panjangnya batas antara benda dengan permukaan zat cair (m)....... Karena itu...... Untuk benda berbentuk kawat lurus (pada lapisan tipis).. Sedangkan tiap partikel yang berada di permukaan zat cair ditarik oleh partikel-partikel zat cair lainnya yang berada di samping dan bawahnya. Untuk benda berbentuk bidang kawat....... (8) Dimana F adalah gaya (N)... Sama halnya penjepit kertas yang diletakkan di atas permukaan zat cair juga tidak tenggelam.. panjang batasnya sama dengan kelilingnya. selaput ...... Dalam bentuk persamaan dapat dituliskan sebagai berikut : γ F = l ........ maka permukaan zat cair mengalami tegangan yang membentuk selaput yang disebut dengan tegangan permukaan........ tetapi mempunyai harga tertentu dan mempunyai arah ke bawah.... resultan gaya yang bekerja pada tiap partikel di permukaan zat cair tidak sama dengan nol.. Tegangan permukaan dapat diartikan sebagai besar gaya yang dialami pada permukaan zat cair per satuan panjang... panjang batasnya sama dengan dua kelilingnya............... tetapi tidak ditarik dari atas (tidak ada partikel zat cair di atas permukaan). Adanya tegangan permukaan inilah yang menyebabkan serangga dapat berjalan di atas permukaan zat cair......................4. Tegangan Permukaan Tiap partikel dalam zat cair ditarik oleh gaya yang sama besar ke segala arah oleh partikel-partikel di dekatnya sehingga resultan gaya yang bekerja pada partikel sama dengan nol. dan γ adalah tegangan permukaan (N/m). Untuk benda berbentuk lempeng........ Karena adanya resultan gaya tersebut.....

Kapilaritas Apabila sebatang pipa kapiler (pipa sempit) yang terbuka kedua ujungnya dimasukkan tegak lurus ke dalam air dalam suatu bejana. Permukaan Raksa Dalam Pipa Kapiler . Gambar 7. 5. Gambar 6.mempunyai 2 permukaan zat cair sehingga panjang batasnya sama dengan dua kali panjang. maka permukaan air dalam pipa kapiler lebih tinggi dari permukaan air dalam bejana. Permukaan Air Dalam Pipa Kapiler Hal ini akan berbeda ketika pipa kapiler tersebut dimasukkan secara tegak lurus ke dalam bejana berisi raksa. Permukaan raksa di dalam pipa kapiler lebih rendah dari pemukaan raksa dalam bejana.

........ (9) Dimana h adalah kenaikan atau penurunan zat cair dalam pipa kapiler (m)... Viskositas Fluida Dalam fluida......Peristiwa naik atau turunnya zat cair dalam pipa kapiler dinamakan kapilaritas.. Peristiwa naiknya air di dalam pipa kapiler terjadi karena adhesi antara partikel air dan partikel kaca lebih besar daripada kohesi antara partikel-partikel air. Air dalam pipa kapiler akan terus naik sampai tercapai keseimbangan... cos θ ρ .. yakni berat air yang diangkat seimbang dengan gaya adhesi..... γ adalah tegangan permukaan zat cair (N/m)........... g adalah percepatan gravitasi bumi (m/s2).. baik zat cair maupun gas memiliki sifat kekentalan karena partikel-partikel di dalamnya bertumbukan. Besarnya kenaikan atau penurunan zat cair pada pipa kapiler dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut : h= 2 .... dan θ adalah sudut kontak.. Raksa dalam pipa kapiler akan terus turun sampai tercapai keseimbangan........g. γ ...... maka ... ρ adalah massa jenis zat r adalah jari-jari pipa cair (kg/m3)..... Sifat kekentalan fluida berkaitan dengan gesekan internal dalam fluida terhadap benda yang bergerak dalam fluida atau ketika fluida bergerak..r ............. 6...... kapiler (m).. Karena fluida memiliki kekentalan tertentu... Peristiwa turunnya raksa di dalam pipa kapiler terjadi karena kohesi antara partikel-partikel raksa lebih besar daripada adhesi antara partikel raksa dengan partikel kaca.

..................... sehingga persamaan 10 menjadi : Ff = 6 π r η v .............. Setelah mencapai kecepatan maksimumnya........... suatu benda yang bergerak dengan kecepatan tertentu dalam fluida kental........................(10) Dimna Ff adalah gaya gesekan fluida (N)...... benda tersebut akan bergerak dengan kecepatan tetap karena gaya beratnya sudah diimbangi oleh gaya gesek fluida............(11) .......... Jadi... dijatuhkan ke dalam fluida tersebut dan hanya dipengaruhi gaya gravitasi............... geraknya akan dihambat oleh gaya gesekan fluida pada benda tersebut.... dan v adalah kecepatan gerak benda (m/s). Untuk benda yang berbentuk bola dengan jari-jari r... apabila suatu benda yang massa jenisnya lebih besar daripada massa jenis fluida.................. k adalah koefisien (tergantung pada bentuk geometrik benda).....s)... Besarnya gaya gesekan fluida dapat dinyatakan dengan persamaan berikut : Ff = k η v ...........................................apabila suatu fluida akan digerakkan atau dialirkan.. harus dikerjakan suatu gaya untuk melawan gesekan (kekentalan) fluida tersebut.. Di samping itu........................ maka benda tersebut akan bergerak dipercepat sampai mencapai kecepatan maksimum............................................................................. η adalah koefisien viskositas (Pa................ maka berdasarkan hasil perhitungan laboratorium dapat ditunjukkan bahwa k = 6 π r..........

..........g ( ρ B − ρ f ) ... FA w Ff Arah gerak (v) Gambar 8........... ρ B adalah Massa jenis benda (kg/m3)..... r adalah Jari-jari bola (m).... pada benda tersebut bekerja tiga buah gaya...................... g adalah Percepatan gravitasi bumi (m/s2)......... maka dapat diperoleh persamaan untuk mengetahui besarnya kecepatan terminal yaitu : v= 2 ..... ........... η adalah Viskositas fluida (Ns/m2)...... maka berlaku hukum I Newton....(13) 9η Dimana v adalah Kecepatan terminal (m/s)............................................ dan ρ f = Massa jenis fluida (kg/m3)......... dan gaya gesekan fluida..... gaya ke atas yang dikerjakan fluida...............(12) Dengan mensubtitusikan persamaan 11 ke dalam persamaan 12.............Pada saat benda yang berbentuk bola bergerak dengan kecepatan terminal..... r 2 ................... sehingga : Ff = w ........................... yaitu gaya berat... Diagram gaya-gaya yang bekerja pada benda yang bergerak dalam fluida kental Karena benda bergerak dengan kecepatan tetap......FA .........

Model Pembelajaran Kooperatif Menurut Slavin (1995) pembelajaran kooperatif adalah pembelajaran di mana siswa dalam kelompok kecil yang terdiri dari 4-6 siswa belajar dan bekerja secara kolaboratif. . 4.C. Tanggungjawab perseorangan Pemberian tanggungjawab perseorangan bertujuan untuk mempersiapkan setiap anggota kelompok agar dapat menyelesaikan tugas secara mandiri sehingga semua siswa akan aktif dalam belajar. yaitu : 1. Interaksi secara langsung Setiap kelompok diberi kesempatan untuk bertatap muka dan berdiskusi. sekaligus bertujuan untuk mengasah kemampuan mengemukakan pendapat. Saling ketergantungan positif Usaha setiap anggota akan mempengaruhi keberhasilan kelompok dan setiap anggota kelompok bertanggungjawab memberi kontribusi keberhasilan kelompok 2. Komunikasi antar anggota Keberhasilan kelompok juga bergantung pada kesediaan anggotanya untuk saling mendengarkan. dengan struktur kelompok yang heterogen. Lie (2004) mengenal bahwa ada lima unsur yang dimiliki dalam pembelajaran kooperatif. Interaksi ini akan memberikan informasi yang lebih banyak kepada setiap anggota kelompok karena hasil pemikiran jauh lebih besar dari pada hasil pemikiran individu. 3.

Membimbing kelompok Membimbing kelompok-kelompok belajar bekerja dan belajar pada saat mereka mengerjakan tugas mereka 5. Waktu evaluasi tidak perlu diadakan setiap kali kerja kelompok melainkan bisa diadakan beberapa waktu setelah beberapa kali siswa terlibat dalam pembelajaran.5. Tahap Model Pembelajaran Kooperatif Tahap 1. Penerapan pembelajaran kooperatif terdiri dari enam tahap. Menurut Ibrahim (2000) pembelajaran kooperatif diartikan sebagai lingkungan belajar di mana siswa bekerjasama dalam suatu kelompok kecil yang memiliki kemampuan akademik yang berbeda-beda untuk menyelesaikan tugas-tugas akademik. Menyajikan informasi Kegiatan Guru Guru menyampaikan semua tujuan pelajaran yang ingin dicapai pada pembelajaran tersebut Menyajikan informasi kepada siswa dengan jalan demonstrasi atau lewat bahan bacaan 3. Menyampaikan tujuan pembelajaran dan memotivasi siswa. Memberikan penghargaan Memberikan penghargaan hasil belajar yang diperoleh individu dan kelompok (Ibrahim. Tabel 1. 2. Mengorganisasikan siswa ke Menjelaskan kepada siswa bagaimana caranya dalam kelompok-kelompok membentuk kelompok belajar dan membantu belajar setiap kelompok agar melakukan transisi secara efisien 4. Evaluasi Mengevaluasi hasil belajar tentang materi yang telah dipelajari 6. 2000) . Salah satu model pembelajaran yang menuntut keaktifan siswa adalah pembelajaran kooperatif. Evaluasi proses kelompok Guru menjadwalkan waktu khusus bagi kelompok untuk mengevaluasi proses kerja kelompok dan hasil kerjasama mereka agar selanjutnya bisa bekerjasama lebih efektif. keenam tahap tersebut ditunjukkan pada Tabel 1.

Kelompok asal mencocokkan dan membahas hasil kerja yang diperoleh dari kelompok yang dikunjungi. b. cara pelaksanaan TSOS adalah sebagai berikut: a. Stray (TSOS) Pembelajaran kooperatif TSOS merupakan salah satu pembelajaran kooperatif yang dikembangkan oleh Spencer Kagan pada tahun 1992. Struktur TSOS ini memberi kesempatan pada kelompok untuk membagikan hasil informasi dengan kelompok lain (Kagan. Setelah selesai. Menurut Kagan (1992). Siswa bekerjasama dalam kelompok yang terdiri dari 4 orang setiap kelompoknya. Setelah selesai. Tiga orang siswa yang tinggal dalam kelompok bertugas membagikan hasil kerja dan memberi informasi kepada siswa yang datang dari kelompok lain (tamu mereka).D. c. Model Pembelajaran Kooperatif Three Stay One Stray (TSOS) dengan Mind Mapping 1. 1992). e. satu orang dari masing-masing kelompok (siswa ditunjuk oleh guru) akan meninggalkan kelompoknya dan pergi ke satu kelompok lain dengan waktu yang ditentukan untuk melihat dan membandingkan hasil kerja kelompoknya dengan kelompok lain yang dikunjungi. Pembelajaran Three Stay One . siswa-siswa yang pergi kembali kepada kelompok asal. d.

Guru bersama siswa membuat kesimpulan.f. Femi Olivia (2009) mengatakan penulisan catatan menggunakan metode pencatatan pemetaan pikiran yang lebih menarik secara visual ini membantu siswa mengelola informasi saat terima. Pemetaan pikiran merupakan teknik mencatat yang direkomendasikan para ahli karena memadukan kedua belahan otak supaya terjadi keseimbangan kerja kedua belahan otak. Siswa yang kreatif akan lebih mudah membuat mind mapping ini. Mind Mapping (Peta Pikiran) Mind mapping disebut pemetaan pikiran atau peta pikiran. . Dikategorikan ke dalam teknik kreatif karena pembuatan mind mapping ini membutuhkan pemanfaatan imajinasi dari si pembuatnya. Begitu pula. 2. serta menjadikan informasi lebih lama bertahan dalam ingatan. g. Siswa mempresentasikan hasil kerja kelompok. dia akan semakin kreatif. adalah salah satu cara mencatat materi pelajaran yang memudahkan siswa belajar. Mind mapping bisa juga dikategorikan sebagai teknik mencatat kreatif. dengan semakin seringnya siswa membuat mind mapping. menambahkan kaitan dan asosiasi.

yang di dalamnya sudah tercakup seluruh materi pelajaran. . Contoh Mind mapping (Peta Pikiran) Mind mapping ini memang bentuk catatan yang memudahkan belajar.Gambar 9. Paling tidak. siswa tidak harus membolak-balik halaman buku ketika belajar melainkan cukup menghadapi sebuah kertas lebar.

Mind mapping dapat membangkitkan ide-ide orisinal dan memicu ingatan yang mudah. simbol. 2002) otak sering kali mengingat informasi dalam bentuk gambar. mengorganisasikan. Meningkatkan pemahaman Ketika membaca suatu tulisan. mind mapping akan meningkatkan pemahaman dan memberikan catatan tinjauan ulang yang sangat berarti nantinya. bentuk-bentuk. c. b. suara. Cara ini juga menenangkan. Mind mapping menggunakan pengingat-pengingat visual dan sensorik ini dalam suatu pola dari ide-ide yang berkaitan. d. Terdapat beberapa kelebihan dari mind mapping menurut Bobbi De Porter (2002): a. menyenangkan. Ini jauh lebih mudah daripada metode pencatatan tradisional karena ia mengaktifkan kedua belahan otak. Dapat memusatkan perhatian Hanya perlu memusatkan konsentrasi pada gagasan-gagasan dari suatu materi. Menyenangkan .Menurut Tony buzan (dalam Bobbi De Porter. dan merencanakan. seperti peta jalan yang digunakan untuk belajar. dan kreatif. Fleksibel Penambahan gagasan yang tiba-tiba teringat dapat dengan mudah ditempatkan sesuai dalam mind map. dan perasaan.

serta menjadikan informasi lebih lama bertahan dalam ingatan. Penerapan Pembelajaran Kooperatif Three Stay One Stray (TSOS) dengan Mind mapping Pembelajaran kooperatif Three Stay One Stray (TSOS) merupakan salah satu pembelajaran kooperatif yang dikembangkan oleh Spencer Kagan pada tahun 1992. 1992). Struktur TSOS ini memberi kesempatan pada kelompok untuk membagikan hasil informasi dengan kelompok lain (Kagan. menambahkan kaitan dan asosiasi. 3. Femi Olivia (2009) mengatakan penulisan catatan menggunakan metode pencatatan pemetaan pikiran yang lebih menarik secara visual ini membantu siswa mengelola informasi saat terima. Tahap menyampaikan tujuan dan memotivasi siswa Kegiatan yang dilakukan dalam tahap ini adalah guru menyampaikan semua tujuan pembelajaran yang ingin dicapai pada pembelajaran yang . Secara rinci penerapan pembelajaran kooperatif TSOS melalui tahapantahapan sebagai berikut: a. Pemetaan pikiran merupakan teknik mencatat yang direkomendasikan para ahli karena memadukan kedua belahan otak supaya terjadi keseimbangan kerja kedua belahan otak.Imajinasi dan kreativitas manusia tidak terbatas. hal itu menjadikan pembuat dann peninjauan ulang catatan lebih menyenangkan.

Pada tahap ini guru menjelaskan materi yang akan dipelajari secara garis besar yang bertujuan mengarahkan siswa dalam memahami materi yang akan diajarkan. Pembentukan kelompok belajar sesuai dengan pembelajaran kooperatif berdasarkan skor dasar individu. Kelompok sedang sebanyak 50% dari seluruh siswa yang diambil dari urutan setelah diambil kelompok tinggi. Tahap mengorganisasikan siswa dalam kelompok-kelompok belajar Dalam tahap ini guru membagikan siswa dalam beberapa kelompok belajar.akan dilakukan. dan kelompok rendah sebanyak 25% dari seluruh siswa yaitu . rencana pembelajaran dan LKS yang sesuai dengan materi yang akan dipelajari. kemudian guru membangkitkan motivasi siswa dengan memberi gambaran pentingnya mempelajari materi pelajaran tersebut agar siswa dapat aktif selama kegiatan proses pembelajaran berlangsung. sedang dan rendah. b. (2) Menentukan tiga kelompok dalam kelas yaitu kelompok tinggi.. Kelompok tinggi sebanyak 25% dari seluruh siswa yang diambil dari siswa rangking satu. c. Tahap menyajikan informasi Sebelumnya guru telah membuat silabus. Trianto (2007) mengatakan bahwa pembentukan kelompok dilakukan dengan cara: (1) Siswa dalam kelas terlebih dahulu dirangking sesuai dengan kemampuan akademiknya.

Kegiatan kelompok Tahap kegiatan kelompok. Selama kegiatan kelompok guru bertindak sebagai fasilitator yang memonitor kegiatan tiap kelompok dan memotivasi siswa untuk saling berinteraksi antara sesama teman sekelompoknya maupun dengan guru. Kelompok heterogen dibentuk dari kemampuan akademis diambil satu orang dari kelompok akademis tinggi.Evaluasi Guru memberikan tes berupa evaluasi kepada siswa yang dikerjakan secara individu dalam waktu yang sudah ditentukan oleh guru. . satu orang dari kelompok akademis rendah dan dua orang dari kelompok akademis sedang dengan memperhatikan jenis kelamin. berlangsung menurut langkah-langkah pembelajaran TSOS.terdiri atas siswa setelah diambil kelompok tinggi dan kelompok sedang. Soal yang dikerjakan secara individu tersebut akan digunakan untuk melihat nilai perkembangan siswa. Didalam LKS tersebut siswa diminta membuat peta pikiran dari materi yang dipelajari. Skor yang diperoleh siswa selanjutnya diproses untuk menentukan nilai perkembangan individu yang akan disumbangkan sebagai skor kelompok. e. d. Siswa bekerja dengan menggunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk menyelesaikan tugas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya atau mempelajari materi yang sudah dipersiapkan guru.

Nilai perkembangan dihitung berdasarkan selisih perolehan tes terdahulu dengan skor tes terakhir.f. Menurut Slavin (2008). Penghargaan kelompok Penghargaan kelompok ditentukan dengan melakukan langkah-langkah sebagai berikut: (1) Menghitung skor individu Perhitungan skor individu bertujuan untuk menentukan nilai perkembangan individu yang akan disumbangkan sebagai skor kelompok. berdasarkan kriteria sumbangan skor terhadap kelompok dapat dilihat pada Tabel 2: Tabel 2. (2) Menghitung skor kelompok . Kriteria Skor Perkembangan Individu No 1 2 3 4 5 Skor Tes Lebih dari 10 poin di bawah skor dasar Antara 10 sampai 1 poin di bawah skor dasar Sama dengan skor dasar sampai 10 poin di atas skor dasar Lebih dari 10 poin di atas skor dasar Nilai sempurna (tidak berdasarkan skor Skor Perkembangan 5 10 20 30 30 dasar) Sumber : Slavin (2008) Tabel 1 menunjukkan bahwa nilai perkembangan individu yang dapat disumbangkan oleh siswa sebagai skor kelompok dapat ditentukan dengan membandingkan antara skor yang diperoleh siswa setelah mengikuti proses pembelajaran dengan skor dasar yang telah dimiliki siswa.

yaitu dengan menjumlah semua skor perkembangan yang diperoleh anggota kelompok dibagi dengan jumlah anggota kelompok. Pelaksanaan pembelajaran kooperatif TSOS dapat berlangsung dengan baik jika guru memberitahukan posisi dan cara berpindah siswa ke kelompok lain sebelum pembelajaram kooperatif TSOS berlangsung. Tabel 3. Berdasarkan ratarata nilai perkembangan yang diperoleh terdapat tiga tingkatan kriteria penghargaan yang diberikan untuk penghargaan kelompok seperti terlihat pada Tabel 3. Posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif pendekatan struktural TSOS dapat dilihat pada gambar berikut : .Trianto (2007) mengatakan bahwa skor kelompok dihitung dengan membuat rata-rata skor perkembangan anggota kelompok. guru memberikan penghargaan kepada masing-masing kelompok sesuai dengan predikatnya. sehingga siswa memahami pembelajaran kooperatif tersebut. Kriteria Penghargaan kelompok Rata-rata nilai perkembangan kelompok 5 ≤ x < 15 15 ≤ x < 25 25 ≤ x ≤30 Setelah masing-masing kelompok memperoleh Kriteria Baik Hebat Super predikat.

Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS pertemuan I A K1 C A K2 C B D B D A B A K5 C B D A K7 C B D K3 C D A K4 C B D A K6 C B D A K8 C B D Gambar 11. Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS Pertemuan II A K1 C D B A K4 C D B A K7 C D C B A K2 D B A K6 C B D A K3 C B D A K8 C B D A K5 C B D .A K1 C B D A C B K2 D A B K3 C D A B K4 C D A K8 C B D A K7 C B D A K6 C B D A K5 C B D Gambar 10.

Anak juga suatu organisme . i = 1. pengajaran tidak akan berhasil dengan baik (Alipandie. C.. Tanpa aktivitas belajar. “ Hilfe zur selbsthife”. 2. jadi untuk melakukan kegiatan. Pestalozzi : Tugas pendidik adalah membantu anak dalam perkembangannya sendiri. Frobel : Der mensch ein schopter (manusia sebagai pencipta) “pada anak terdapat dorongan alamiah untuk mencipta. berbuat untuk mengubah tingkah laku. 2001). 1984) karena pada prinsipnya belajar adalah berbuat. D = Siswa-siswa dalam kelompok Ki = Kelompok. membantu anak agar ia dapat membantu dirinya sendiri. 2. Hal ini juga mendapat pengakuan dari beberapa ahli pendidikan. Skema posisi kelompok dan cara berpindah siswa pada penerapan pembelajaran kooperatif TSOS Pertemuan III Keterangan gambar : A. Aktivitas dalam Pembelajaran Fisika Pengajaran dikatakan efektif bila didalam pengajaran disediakan kesempatan belajar sendiri atau melakukan aktivitas sendiri (Hamalik. diantaranya yaitu : 1.8 = Alur siswa yang mengunjungi kelompok lain = Alur kembali siswa yang telah berkunjung ke kelompok asal Sumber: Peneliti E. …. Aktivitas merupakan faktor yang sangat mendasar dalam proses belajar mengajar. B.Gambar 12.

Prinsip utama bagi Frobel ialah bekerja sendiri. 1995). John Deway : Aktivitas seseorang penting sekali untuk memperoleh pengalaman. 4.yang berkembang dari dalam. karena dihadapkan kepada problemaproblema. Semboyannya “Learning by doing” yang artinya belajar dengan berbuat. dimana anak-anak diransang untuk melakukan kegiatan. Atas dasar ini seorang guru tidak mungkin memecahkan soal untuk muridnya. apakah pengalaman itu positif atau negatif pasti beguna bagi anak sebab kesemuanya dapat membentuk pengertian dan pendapat serta pengambilan keputusan yang tepat bagi anak. 6. memikirkan sendiri dan mengalami sendiri proses berfikir. Anak sendirilah yang harus aktif berlatih dibawah bimbingan orang lain (guru). Dan dalam laboratorium. Dengan aktif bekerja akan . dapur. 5. Kerschensteiner : Menciptakan sekolah kerja. Untuk membentuk warga negara yang bersusila setiap anak harus mempelajari suatu pekerjaan sebagai sumbangannya kepada kepentingan masyarakat. dan kegiatan lainnya dihubungkan dengan pelajaran teoritis (Nasution. Helen Parkhurst : “Ruang kelas harus diubah menjadi laboratorium pendidikan tempat anak-anak bekerja sendiri”. 3. Ia menganjurkan metode proyek. Dewey : Sekolah disamping sebagai tempat belajar harus dijadikan pula sebagai tempat bekerja. Karena itu seorang anak harus melakukan sendiri. 7. Montessori : “Pada hakikatnya semua pendidikan adalah pendidikan pribadi”. kebun milik sekolah.

dan penuh rasa tanggung jawab. pameran. . Dalam belajar siswa akan menggunakan keaktifannya sendiri-sendiri. yakni aktivitas mental (emosional- intelektual sosial) dan aktivitas motorik (gerak fisik). 2001). mendengarkan. melihat gambar. Dierich dalam Oemar Hamalik. 2001) membagi kegiatan belajar dalam 8 kelompok. Dierach (dalam Hamalik. eksperimen. Paul D. agar anak berfikir sendiri harus dibri kesempatan untuk berbuat sendiri. hanya tingkatan aktivitasnya yang berbeda (Sardiman. percaya pada diri sendiri. menggambarkan dan mengendalikan emosional (Paul D. Piaget : seorang anak berfikir sepanjang ia berbuat. Tanpa perbuatan anak tidak berfikir. hati-hati. demonstrasi. 2004) yang dimaksud aktivitas siswa adalah suatu kegiatan yang membuat siswa itu membangkitkan semangat kerja jasmani dan rohani dalam menerima pelajaran. banyak inisiatif. Kegiatan-kegiatan visual Membaca.menumbuhkan sifat budi pekerti yang baik dalam diri anak. sebenarnya kektifan siswa dalam belajar sama. 2001) dalam buku Materi Terintegrasi (Depdiknas. saling mengisi dan saling menentukan. rajin. tekun. Kedua aspek tersebut berkaitan satu sama lain. 8. tahan uji. Menurut Sudjana (2000) aktivitas belajar mencakup 2 aspek yang tidak terpisahkan. dan mengamati orang lain bekerja atau bermain. yaitu : 1. menulis. mengamati. antara lain : kritis.

5. merasa bosan. mengingat. bahan-bahan copy. Kegiatan menulis Menulis cerita. menganalisis. wawancara. Kegiatan menggambar Menggambar. mengemukakan pendapat. menulis laporan. membedakan. dan pola. membuat rangkuman. Kegiatan metrik Melakukan percobaan. melihat. dan membuat keputusan 8. memeriksa karangan. berani. melaksanakan pameran. mendengarkan radio 4. chart. membuat grafik. . mengajukan pertanyaan. diagram peta. menghubungkan suatu kejadian. hubungan-hubungan. bersemangat. Kegiatan mental Merenungkan. Kegiatan mendengarkan Mendengarkan penyajian bahan. tenang. memilih alat-alat. menari dan berkebun 7. mengerjakan tes. membuat model.2. faktorfaktor. dan mengisis angket. memecahkan masalah. mendengarkan suatu permainan. dan lain-lain. gembira. 3. diskusi dan interuksi. bergairah. mendengarkan percakapan atau diskusi kelompok. menyelenggarakan permainan. member saran. 6. Kegiatan-kegiatan lisan Mengemukakan suatu fakta atau prinsip. Kegiatan emosional Minat.

Mendengarkan informasi Dalam proses pembelajaran didalam kelas terjadi pertukaran informasi sebagai hasil interaksi antara guru dan siswa. 2. Mengusahakan agar selalu ada kontak pandang antara guru dengan siswa 3. memperoleh penemuan baru atau menganalisa gambaran hubungan antar sesuatu hal. Menulis Menulis merupkan aktivitas belajar yang dapat berupa pembuatan rangkuman buku atau mencatat sewaktu mengikuti proses pembelajaran di dalam kelas 3. guru harus memiliki keterampilan yang berhubungan dengan cara memperoleh umpan balik atau feedback. Berfikir Melalui pemikiran individu dapat menyelesaikan berbagai masalah.Namun secara umum ada beberapa bentuk aktivitas yang dapat dilakukan dalam proses pembelajaran. 4. yaitu : 1. Mengamati sikap dan wajah siswa 2. Dalam pengelolaan kelas agar siswa terangsang untuk aktif. Hendaknya guru mengamati apakah siswa mencatat banyak atau sedikit . Membaca Siswa membaca berbagai sumber materi pelajaran. Guru menyampaikan informasi pelajaran dan siswa mendengarkan dengan penuh perhatian untuk memahami materi tersebut. antara lain : 1.

mengerjakan tugas. Bila tidak ada siswa yang mengajukan pertanyaan. Aktivitas guru adalah mengajar dan aktivitas siswa adalah belajar. memeriksa pemahaman. Menumbuh kembangkan proses berfikir . diantaranya yaitu: 1. melakukan percobaan. memberikan latihan terbimbing. dan memberikan umpan balik. Aktivitas guru : memotivasi siswa. Mengajukan pertanyaan kepada siswa secara teratur 5. menjelaskan mendemostrasikan keterampilan. maka guru harus berusaha sedemikian rupa sampai ada yang bertanya (Madiaja. Menurut Udin S. materi pelajaran. Winata Putra (1992) guru sebagai pengarah dan pemberi kemudahan palajar (directur and fassilisator of learning) dituntut dapat melakukan aktivitas sebagai berikut : 1.4. mengamati kegiatan siswa. Aktivitas mengajar menyangkut peranan guru dalam konteks mengupayakan terciptanya jalinan komunikasi yang harmonis antara mengajar dengan belajar. 2003) Aktivitas dalam proses pembelajaran dikelas mencakup aktivitas guru dan siswa. Memberikan kesempatan bertanya kepada siswa 6. membaca. hal ini bukan berarti memang tidak ada hal yang perlu dipertanyakan. 2. menyimpulkan materi pelajaran. Menyajikan sesuatu 2. Aktivitas siswa: mendengarkan dan menjawab pertanyaan guru. dan mengklasifikasi materi yang kurang jelas. membimbing siswa.

baik metode dalam kelas maupun metode mengajar diluar kelas. Pengajaran disekolah menjadi hidup sebagaimana aktivitas dalam kehidupan dimasyarakat. Pengajaran diselenggarakan secara relistis dan konkret sehingga mengembangkan pemahaman dan berfikir kritis serta menghindarkan verbalistis 8.3. Mempererat hubungan sekolah dan masyarakat. Membina interaksi sosial 4. Para siswa mencari pengalaman sendiri dan langsung mengalami sendiri 2. Hanya saja penggunaannya dilaksanakan dalam bentuk berlainan sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai dam disesuaikan pula pada orientasi sekolah yang menggunakan jenis kegiatan itu (Hamalik. dan hubungan antara orang tua dengan guru 7. oleh karena : 1. 2001). Memupuk kerja sama yang harmonis di kalangan siswa 4. Para siswa bekerja menurut minat dan kemampuan sendiri 5. Mengajar bagaimana belajar yang baik Penggunaan azas aktivitas besar nilainya bagi pengajaran para siswa. Memupuk disiplin kelas secara wajar dan suasana belajar menjadi demokratis 6. Berbuat sendiri akan mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa secara integral 3. . Azas aktivitas digunakan dalam semua jenis metode mengajar.

.

dan 16 orang siswa laki-laki.BAB III METODE PENELITIAN A. B. karena dalam penelitian ini mendeskripsikan aktivitas guru dan siswa dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS. D. C. . Waktu penelitian selama 6 bulan dimulai dari bulan Januari 2012 sampai bulan Juni 2012. Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilaksanakan di kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru pada semester genap tahun pelajaran 2011/2012. Subjek Penelitian Subjek pada penelitian ini adalah siswa kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru yang berjumlah 33 siswa dengan 17 orang siswa perempuan. Instrumen Penelitian Pada penelitian ini menggunakan dua instrumen penelitian. yaitu perangkat perangkat pembelajaran dan instrumen pengumpulan data. Bentuk Penelitian Penelitian yang dilaksanakan ini adalah jenis penelitian deskriptif.

indikator. kompetensi dasar. Perangkat Pembelajaran Perangkat pembelajaran yang digunakan pada penelitian ini antara lain a.Silabus disusun berdasarkan prinsip yang berorientasi pada pencapaian kompetensi . kompetensi dasar. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran disusun secara sistematis berisi standar kompetensi. d. LKS terdapat pada lampiran 3. Silabus materi pokok fluida dapat dilihat pada lampiran 1. pengalaman belajar. b. maka siswa diberikan kuis pada akhir pembelajaran. Silabus Silabus yang digunakan dalam penelitian ini disusun secara sistematis yang berisikan materi pokok fluida sesuai dengan rincian waktu yang ditentukan untuk materi pokok fluida. RPP terdapat pada lampiran 2. . Lembar Kerja Siswa Lembar Kerja Siswa (LKS) yaitu suatu lembaran kegiatan yang disusun oleh peneliti dan harus dikerjakan siswa selama kegiatan belajar mengajar berlangsung. kegiatan inti.indikator dan sumber pembelajaran. c. tujuan pembelajaran. Kuis Untuk mengetahui sejauh mana tingkat pemahaman siswa terhadap materi yang dipelajari. dan aspek penilaian yang terdiri dari tes dan non tes. dan penutup.1. Kegiatan pembelajaran yang memuat pendahuluan.

Aktivitas Guru dan Siswa. Pengamatan terhadap aktivitas guru dan siswa akan dinilai adalah sebagai berikut pada table 4. Aktivitas Guru Mengajukan pertanyaan prasyarat Mendemonstrasikan dan/atau memberikan pertanyaan motivasi Menyampaikan tujuan pembelajaran Menyajikan informasi Mengarahkan siswa dalam kelompok kooperatif yang tealah ditentukan Membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan LKS dan pembuatan Mind mapping Memoderatori siswa dalam kegiatan persentasi hasil kerja kelompok Menyimpulkan hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran Memberikan kuis Memberikan penghargaan dan memberikan tugas lanjutan (PR) Menutup pelajaran Aktivitas Siswa Menjawab pertanyaan prasyarat Memperhatikan demonstrasi dan menjawab pertanyaan motifasi Mendengarkan tujuan pembelajaran Mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru Berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru Berpartisifasi aktif dalam mengerjakan LKS dan membuat Mind mapping Berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru Mendiskusikan kembali LKS dan Mind mapping Mempersentasikan hasil diskusi klompok Menyimpulkan hasil pembelajaran Mengerjakan kuis dan tugas yang diberikan guru E. Instrumen Pengumpulan Data Instrumen yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah lembar pengamatan. Table 4.2. Teknik Pengumpulan Data .

bertujuan untuk menggambarkan data yang terkumpul sebagaimana adanya tanpa bermaksud membuat kesimpulan yang berlaku umum (Sugiyono. Memberikan skor 1 (satu) untuk setiap aspek aktivitas guru/siswa yang muncul dan skor 0 (nol) untuk yang tidak muncul. 2. langkah-langkah yang digunakan untuk menilai aktivitas guru dan siswa sebagai berikut : 1. Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang akan digunakan adalah analisis deskriptif. Menentukan kategori aktivitas guru/siswa dengan ketentuan sebagai berikut: . Menjumlahkan seluruh skor dari aktivitas guru/siswa yang muncul. 3. F. Pengamatan dilakukan oleh satu pengamat (observer) yang telah dilatih atau dapat mengoperasikan lembar pengamatan dilakukan dengan benar. Dalam penelitian ini. Analisis data tentang aktivitas guru dan siswa didasarkan dari lembar pengamatan selama proses pembelajaran.Teknik pegumpulan data dilaksanakan dengan teknik observasi tentang aktivitas guru dan siswa. 2007). Teknik observasi dilakukan dengan menggunakan lembar pengamatan. Lembar pengamatan digunakan untuk mengamati aktivitas guru dan siswa selama pembelajaran fisika dengan menggunakan perangkat percobaan fluida yang dilakukan untuk tiga kali pertemuan.

Kriteria aktivitas guru/siswa dalam persen dapat dinyatakandengan kriteria seperti Tabel 6. Kategori Aktivitas Guru/Siswa Aktivitas Guru/Siswa (%) 75 < A ≤ 100 50 < A ≤ 75 25 < A ≤ 50 0 ≤ A ≤ 25 Kategori Aktivitas Sangat tinggi Tinggi Rendah Sangat rendah Kategori Aktivitas Sangat Tinggi Tinggi Rendah Sangat Rendah . Tabel 5. Kategori Aktivitas Guru/Siswa dalam Pembelajaran Fisika Skor Aktivitas Guru/Siswa 9 < A ≤ 12 6<A≤9 3<A≤6 0≤A≤3 Keterangan : A = Aktivitas Guru/Siswa 4.Untuk mengkategorikan aktivitas guru dan siswa dalam pemebelajaran fisika digunakan kriteria pada Tabel 5. Tabel 6.

Mengarahkan siswa berada dalam kelompok kooperatif yang telah ditentukan. Berdasarkan lampiran 6 diperoleh hasil pengamatan terhadap aktivitas guru selama pembelajaran fisika dinyatakan dalam Tabel 7 berikut ini. 3. Rata-rata skor aktivitas guru dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS No. sedangkan perinciannya dapat dilihat pada lampiran 6. Memperagakan demonstrasi dan atau memberikan pertanyaan motivasi. 2. Menyajikan informasi materi secara umum dan menyampaikan langkahlangkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping. 1 1 1 3 100 ST 6. Aktivitas Guru Mengajukan pertanyaan prasyarat. 1. Hasil pengamatan Aktivitas Guru Analisis pengumpulan aktivitas guru dalam KBM menggunakan instrumen pada lampiran 4 dan lampiran 5 yang dapat dilihat pada Tabel 8. 1. Membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan tugas di LKS dan P1 1 1 1 1 P2 1 1 1 1 P3 1 1 1 1 Jumlah 3 3 3 3 % 100 100 100 100 Kategori ST ST ST yang ST 5. 1 1 1 3 100 ST . Tabel 7. 4. Hasil Penelitian Hasil ini dibuat berdasarkan data pelaksanaan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS di kelas XI IPA MA Darul Hikmah Pekanbaru dengan pokok bahasan fluida statisyang terdiri dari 3 pertemuan (RPP). Menyampaikan tujuan pembelajaran.BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.

pembuatan mind mapping. Mengarahkan siswa kembali 8. memfasilitasi siswa melakukan kegiatan berkunjung kekelompok yang telah ditentukan dan mendiskusikan hasil kerja kelompok masing-masing. 11.67 33.67 ST 100 100 100 100 66. Memberikan penghargaan kepada 12. R = Rendah. Tabel 7 menggambarkan bahwa skor rata-rata aktivitas guru selama pembelajaran yang diterapkan melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS mengalami peningkatan. memoderatatori siswa dalam kegiatan persentasi hasil kerja kelompok. telah ditentukan dan mendiskusikan hasil kerja kelompok masing-masing. Memfasilitasi siswa melakukan kegiatan berkunjung kekelompok yang 7. memperagakan demonstrasi dan atau memberikan pertanyaan motivasi. menyajikan informasi materi secara umum dan menyampaikan langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping. T = Tinggi. Pertemuan I aktivitas guru pada indikator mengajukan pertanyaan prasyarat. SR = Sangat Rendah. mengarahkan siswa kembali kekelompok asal berdiskusi kembali.33 1199 ST ST ST ST T R 91.67 83. Memoderatatori siswa dalam kegiatan 9. membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan tugas di LKS dan pembuatan mind mapping. menyampaikan tujuan pembelajaran. kekelompok asal berdiskusi kembali. persentasi hasil kerja kelompok. Memberikan kuis kepada siswa. Membimbing siswa menyimpulkan 10. kelompok yang bekerja dengan baik dan memberikan tugas lanjutan(PR). membimbing siswa .33 100 ST Keterangan : ST = Sangat Tinggi. S = Sedang. hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran. Jumlah Rata-Rata (%) Kategori 1 1 1 1 1 0 11 ST 1 1 1 1 0 0 10 ST 1 1 1 1 1 1 12 ST 3 3 3 3 2 1 33 91. mengarahkan siswa berada dalam kelompok kooperatif yang telah ditentukan.

dan memberikan kuis kepada siswa aktivitas guru sesuai dengan langkah – langkah KBM melalui penerapan model kooperatif TSOS dengan mind mapping. Untuk indikator mengajukan pertanyaan prasyarat. mengarahkan siswa berada dalam kelompok kooperatif yang telah ditentukan. memoderatatori siswa dalam kegiatan persentasi hasil kerja kelompok. menyampaikan tujuan pembelajaran. memfasilitasi siswa melakukan kegiatan berkunjung kekelompok yang telah ditentukan dan mendiskusikan hasil kerja kelompok masing-masing. sehingga dapat dikatakan aktivitas guru terlaksana dengan sangat baik. menyajikan informasi materi secara umum dan menyampaikan langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping. dan membimbing siswa menyimpulkan hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran aktivitas guru sesuai dengan langkah – langkah KBM melalui penerapan model kooperatif TSOS dengan mind mapping. Pertemuan II aktivitas guru mengalami penurunan jika dibandingkan dengan pertemuan I. Hanya saja pada indikator memberikan kuis kepada siswa dan memberikan penghargaan . Dengan demikian aktivitas guru terlaksana sebesar 91. mengarahkan siswa kembali kekelompok asal berdiskusi kembali. membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan tugas di LKS dan pembuatan mind mapping.menyimpulkan hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran. memperagakan demonstarsi dan atau memberikan pertanyaan motivasi.67 % dari yang diharapkan. Sedangkan untuk indikator memberikan penghargaan kepada kelompok yang bekerja dengan baik dan memberikan tugas lanjutan (PR) aktivitas guru tidak muncul.

memfasilitasi siswa melakukan kegiatan berkunjung kekelompok yang telah ditentukan dan mendiskusikan hasil kerja kelompok masing-masing. sesuai dengan yang diharapkan. mengarahkan siswa berada dalam kelompok kooperatif yang telah ditentukan. aktivitas guru selama pembelajaran selama pembelajaran yang diterapkan melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS . Dengan demikian aktivitas guru terlaksana sebesar 100 %. sehingga dapat dikatakan aktivitas guru terlaksana dengan sangat baik. akan tetapi aktivitas guru terlaksana masih tergolong sangat baik.34 % dibandingkan pertemuan pertema.kepada kelompok yang bekerja dengan baik dan memberikan tugas lanjutan (PR) aktivitas guru tidak muncul. dan memberikan penghargaan kepada kelompok yang bekerja dengan baik dan memberikan tugas lanjutan (PR) aktivitas guru sesuai dengan langkah – langkah KBM melalui penerapan model kooperatif TSOS dengan mind mapping. menyajikan informasi materi secara umum dan menyampaikan langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping. mengarahkan siswa kembali kekelompok asal berdiskusi kembali. memperagakan demonstrasi dan atau memberikan pertanyaan motivasi. membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan tugas di LKS dan pembuatan mind mapping.33 % dari yang diharapkan turun sebesar 8. Jadi. memoderatatori siswa dalam kegiatan persentasi hasil kerja kelompok. menyampaikan tujuan pembelajaran. Pertemuan III aktivitas guru pada indikator mengajukan pertanyaan prasyarat. memberikan kuis kepada siswa. membimbing siswa menyimpulkan hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran. Dengan demikian aktivitas guru terlaksana sebesar 83.

Rata-rata skor aktivitas siswa dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan melalui penerapan model kooperatif TSOS dengan Mind mapping . Tabel 8. Hasil pengamatan aktivitas siswa Berdasarkan data pada lampiran lampiran 7 dapat diperoleh hasil pengamatan terhadap aktivitas siswa selama pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS dapat dilihat pada Tabel 8 berikut ini.mengalami penurunan pada pertemuan II karena tidak menutup pembelajaran dengan memberikan kuis dan tugas lanjutan (PR). 2. Berikut ini grafik aktivitas guru dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru. 10 0 8 0 6 0 4 0 2 0 0 1 2 3 pertem n1 ua pertem n2 ua pertem n3 ua Gambar 13. Grafik aktivitas guru dengan menggunakan mind mapping model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru.

Memperhatikan demonstrasi yang diperagakan dan menjawab pertanyaan motivasi.67 ST 5.78 76. SR = Sangat Rendah.5 1 1 3 3 0. Berpartisifasi aktif dalam mengerjakan LKS dan membuat mind mapping. 6. Menyimpulkan hasil pembelajaran dibawah bimbingan guru. Mempersentasikan hasil diskusi kelompok. 1.39 3 3 % 13 100 100 Kategori R ST ST 4.25 82.No.25 1 0. 9. Berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru. 8.63 3 100 100 21 100 46 87. 1 1 0.39 T 9.13 1 1 P2 0. Mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru termasuk langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping.25 1 0. 7.67 100 ST ST SR ST R ST ST 12. 2.63 3 1. S = Sedang. 0. Berdasarkan Tabel 8 hasil pengamatan aktivitas siswa pada pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS dapat dilihat mengalami peningkatan.63 0.92 79.63 1 1 1 0. Mengerjakan kuis secara individu Menerima penghargaan kelompok dengan antusias serta tugas yang diberikan oleh guru dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru Jumlah Rata-Rata (%) Kategori P1 0. Mendiskusikan kembali LKS dan mind mapping. 10. 0 1 1 2 66. Siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampaikan guru. Aktivitas siswa pada pertemuan I hanya sesuai dengan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS pada indikator memperhatikan demonstrasi yang diperagakan . R = Rendah.13 1 1 Jumlah 0.51 ST 9.04 ST ST 69.33 Keterangan : ST = Sangat Tinggi. T = Tinggi.25 1 1 1 1 0. 3.38 2.75 1 1 2. 11. Berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru.13 1 0.75 91.13 1 1 P3 0. Aktivitas Siswa Menjawab pertanyaan materi prasyarat.67 T 8.88 ST 27.

dan untuk mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru tidak muncul karena guru tidak memberikan tugas lanjutan (PR). mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru termasuk langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping muncul.92 % dari yang diharapkan. Sedangkan untuk indikator menjawab pertanyaan materi prasyarat hanya muncul 13 %. indikator mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru termasuk langkah-langkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping muncul.dan menjawab pertanyaan motivasi. mengerjakan kuis secara individu. Pada pertemuan II aktivitas siswa mengalami peningkatan jika dibandingkan pertemuan I. indikator siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampaikan guru. siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampaikan guru. mendiskusikan kembali LKS dan mind mapping. untuk indikator mempersentasikan hasil diskusi kelompok dan indikator menyimpulkan hasil pembelajaran dibawah bimbingan guru hanya muncul 63 %. indicator berpartisifasi aktif dalam . untuk indikator berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru hanya muncul 25 %. Dengan demikian aktivitas siswa terlaksana sebesar 69. indikator berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru. sehingga dapat dikatakan aktivitas siswa belum terlaksana dengan baik. Pada indikator memperhatikan demonstrasi yang diperagakan dan menjawab pertanyaan motivasi. berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru. berpartisifasi aktif dalam mengerjakan LKS dan membuat mind mapping. dan menerima penghargaan kelompok dengan antusias serta tugas yang diberikan oleh guru.

Pada pertemuan III aktivitas siswa untuk indikator memperhatikan demonstrasi yang diperagakan dan menjawab pertanyaan motivasi. indikator menyimpulkan hasil pembelajaran dibawah bimbingan guru.mengerjakan LKS dan membuat mind mapping. indikator mengerjakan kuis secara individu. Dengan demikian aktivitas siswa pada pertemuan II terlaksana sebesar 79. indikator mendiskusikan kembali LKS dan mind mapping.25 % dari yang diharapkan dimana naik sebesar 9. serta indikator menerima penghargaan . indikator berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru. serta indikator menerima penghargaan kelompok dengan antusias serta tugas yang diberikan oleh guru dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru sesuai dengan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS. indikator mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru termasuk langkahlangkah pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping muncul.33% dari pertemuan I. Sedangkan untuk indikator menjawab pertanyaan materi prasyarat dan iindikator berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru hanya muncul 13 %. serta untuk indikator mempersentasikan hasil diskusi kelompok hanya muncul 25 %. indikator indikator menyimpulkan mengerjakan kuis secara individu. indicator berpartisifasi aktif dalam mengerjakan LKS dan membuat mind mapping. indikator mendiskusikan kembali LKS dan mind mapping. hasil pembelajaran dibawah bimbingan guru. indikator siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampaikan guru.

kelompok dengan antusias serta tugas yang diberikan oleh guru dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru sesuai dengan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS. Sedangkan untuk indikator menjawab pertanyaan materi prasyarat hanya muncul 13 %. Untuk melihat relevansi antara aktivitas guru dan siswa pada pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS dapat dilihat pada Tabel 9. Tabel 9. Berikut ini grafik aktivitas guru dalam pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru. serta untuk indikator berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru dan indikator mempersentasikan hasil diskusi kelompok hanya muncul 25 %. Grafik aktivitas siswa dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS di kelas XI IPA AB MA Darul Hikmah Pekanbaru. Gambar 14. Relevansi Aktivitas guru dan siswa . Dengan demikian aktivitas siswa pada pertemuan II terlaksana sebesar 82.33 % dari yang diharapkan dimana naik sebesar 12.41% dari pertemuan I dan terrlaksana dengan sangat baik.

Indikator 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Rata-Rata (%)

Aktivitas Guru Persentase Kategori (%) 100 ST 100 100 100 100 100 100 100 100 100 66.67 33.33 99,92 ST ST ST ST ST ST ST ST ST T R ST

Aktivitas Siswa Persentase Kategori (%) 13 R 100 100 91,67 100 100 21 100 46 87,67 100 66,67 76,04 ST ST ST ST ST SR ST R ST ST T ST

Berdasarkan tabel 9 dapat dilihat bahwa aktivitas guru dan siswa yang relevan yaitu pada indikator 2, 3, 4, 5, 6, 8, 10, dan 11dengan kategori terlaksana dengan sangat tinggi. Sedangkan pada indikator 1, 7, dan 9 aktivitas guru dan siswa tidak relevan yaitu guru melaksanakan aktivitas dengan kategori sangat tinggi, sedangkan siswa melaksanakan dengan kategori rendah untuk kategori 1 dan 9, serta sangat rendah untuk indikator 7. Sebaliknya untuk indikator 12 aktivitas guru dikategorikan rendah sedangkan untuk aktivitas siswa termasuk kategori tinggi. Ini berarti bahwa ada beberapa siswa tidak menunjukkan peningkatan aktivitas pada indikator tersebut disebabkan adanya perbedaan gaya belajar siswa. B. Pembahasan

Hasil rata-rata skor aktivitas guru dan siswa selama pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS pada tiga kali pertemuan mengalami peningkatan pada setiap pertemuan. Pembahasan aktivitas guru dan siswa untuk masing-masing indikator diuraikan sebagai berikut: 1. Aktivitas pertanyaan prasyarat dan menjawab pertanyaan materi prasyarat Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 13 % dengan kategori sangat rendah dimana hanya ada 1 siswa yang menjawab pertanyaan yang diajukan. Begitu juga pada pertemuan II dan pertemuan III. Hal ini berarti aktivititas guru dan siswa tidak relevan. Tidak relevannya aktivitas antara guru dan siswa disebabkan karena pada saat mengajukan pertanyaan prasyarat siswa mengalami kesulitan dalam memahami pertanyaan yang akan di tanyakan dan pertanyaan hanya diperuntukkan pada salah satu kelompok saja. Untuk itu, guru sebaiknya memilih pemilihan kata yang sederhana yang sesuai dengan tujuan yang akan di capai dalam pembelajaran dan sebaiknya pertanyaan dilemparkan pada semua kelompok untuk memancing aktivitas yang menyeluruh dalam kelas. 2. Aktivitas memperagakan demonstrasi dan /atau memberikan pertanyaan motivasi dan memperhatikan demonstrasi yang diperagakan dan menjawab pertanyaan motivasi Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Hal ini mengajukan

juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan. Jadi aktivitas guru dan siswa tiap pertemuan termasuk kategori sangat tinggi. Ini berarti bahwa guru maupun siswa tidak kesulitan dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini. 3. Aktivitas menyampaikan tujuan pembelajaran dan siswa mendengarkan tujuan pembelajaran yang disampaikan guru Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Hal ini juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan. Jadi aktivitas guru dan siswa tiap pertemuan termasuk kategori sangat tinggi. Ini berarti bahwa guru dan siswa tidak kesulitan dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini.

4. informasi materi secara umum dan

Aktivitas menyampaikan

menyajikan langkah-langkah

pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping dan mendengarkan dengan aktif informasi yang disampaikan guru termasuk langkah-langkah

pembelajaran TSOS dan pembuatan mind mapping muncul

Pada pertemuan II dan III aktivitas guru dan siswa sama besar yaitu 100% dengan kategori sangat tinggi. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan. 6. Hal ini juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. Ini berarti pada pertemuan II dan III aktivitas guru dan siswa sudah relevan. Jadi aktivitas guru dan siswa tiap pertemuan termasuk kategori sangat tinggi. 5. Aktivitas mengarahkan siswa berada dalam kelompok kooperatif yang telah ditentukan dan berada dalam kelompok kooperatif sesuai dengan arahan guru Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Ini berarti bahwa guru maupun siswa tidak kesulitan dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini. Ini berarti bahwa guru maupun siswa tidak kesulitan dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini. Aktivitas membimbing dan memfasilitasi siswa dalam mengerjakan tugas di LKS dan pembuatan mind . Secara umum aktivitas guru dan siswa sudah relevan dengan kategori sangat tinggi.Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 75 % dengan kategori tinggi dimana 6 orang siswa yang meperhatikann guru dari 8 orang siswa yang diamati.

II . Untuk pertemuan III dengan aktivitas guru yang masih 100%. aktivitas siswa meningkat sedikitmenjadi 25 % seperti pada pertemuan I dengan kategori masih sangat rendah. Jadi aktivitas guru dan siswa tiap pertemuan termasuk kategori sangat tinggi. 7. Pada pertemuan II aktivitas guru tetap 100% dengan kategori sangat tinggi sedangkan aktivitas siswa turun menjadi 13% dengan kategori sangat rendah. Dari gambaran tersebut tampak bahwa siswa kesulitan dalam melaksanakan aktivitas ini. Aktivitas memfasilitasi siswa melakukan kegiatan berkunjung kekelompok yang telah ditentukan dan mendiskusikan hasil kerja kelompok masing-masing dan berkunjung kekelompok lain sesuai arahan guru Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 25 % dengan kategori sangat rendah dimana hanya 1 orang siswa yang melakukan aktivitas dari 8 orang siswa yang diamati. dan III aktivitas siswa selalu .mapping dan berpartisifasi aktif dalam mengerjakan LKS dan membuat mind mapping Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Ini berarti bahwa guru maupun siswa menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini. Dari pertemuan I. Hal ini juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan.

sangat rendah. Aktivitas mengarahkan siswa kembali kekelompok asal berdiskusi kembali dan mendiskusikan kembali LKS dan mind mapping Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Jadi pada indikatoor ini aktivitas guru dikategorikan sangat tinggi. 9. Pada pertemuan II aktivitas guru tetap 100% dengan kategori sangat tinggi sedangkan aktivitas siswa turun menjadi 25% dengan kategori sangat rendah. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan. aktivitas siswa meningkat . Dengan demikian guru maupun siswa menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini. Hal ini juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. begitu juga untuk aktivitas siswa. Untuk mengatasi hal ini maka diperlukan pengelolaan kelas yang lebih bagus dari guru agar funsi sebagai fasilitator siswa menjadi lebik maksimal. 8. Untuk pertemuan III dengan aktivitas guru yang masih 100%. Aktivitas memoderatatori siswa dalam kegiatan persentasi hasil kerja kelompok dan mempersentasikan hasil diskusi kelompok Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 63 % dengan kategori tinggi dimana terdapat 5 orang siswa yang melakukan aktivitas dari 8 orang siswa yang diamati.

II . Dari gambaran tersebut tampak bahwa siswa menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan aktivitas ini pada pertemuan I. Aktivitas membimbing siswa menyimpulkan hasil pembelajaran sesuai dengan tujuan pembelajaran dan menyimpulkan hasil pembelajaran dibawah bimbingan guru Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 63 % dengan kategori tinggi dimana terdapat 5 orang siswa yang melakukan aktivitas dari 8 orang siswa yang diamati. Oleh karena itu. dan III aktivitas siswa selalu sangat rendah. Dari gambaran tersebut tampak bahwa siswa kesulitan dalam melaksanakan aktivitas ini. Pada pertemuan II dan III aktivitas guru tetap 100% dengan kategori sangat tinggi sedangkan aktivitas meningkat menjadi 100% dengan kategori sangat tinggi. 10. .sedikitmenjadi 50 % seperti pada pertemuan I dengan kategori masih sangat rendah. Setelah mengalami pertemuan selanjutnya sudah mulai terbiasa dengan aktivitas yang dilakukakan. dan dengar. diam. Hal tersebut disebabkan siswa masih belum terbiasa dengan metode kelompok presentasi dari pembelajaran konvensional. Selama ini siswa hanya duduk. Dari pertemuan I. sebaiknya guru harus selalu membiasakan aktivitas dan kegiatan siswa yang lebih aktif dalam pembelajaran sehingga mereka dapat mengkonstruk pengetahuan mereka sendiri sedangkan guru menjadi seoarang fasilitator yang baik dalam kegiatan pembelajaran.

diskusi. Hal ini berarti aktivitas antara guru dan siswa sudah relevan. begitu juga untuk aktivitas siswa. Waktu banyak terpakai untuk kegiatan inti berupa mengerjakan LKS. 12. dan mempresentasikan hasil diskusi. . Hal tersebut disebabkan guru kekurangan waktu untuk memberikan kuis kepada siswa. Aktivitas kuis kepada siswa dan mengerjakan kuis secara individu memberikan Pada pertemuan I aktivitas guru sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi dan aktivitas siswa sebesar 100 % dengan kategori sangat tinggi. Untuk itu. Pada pertemuan II aktivitas guru tetap 100% dengan kategori sangat tinggi sedangkan aktivitas siswa masih belum muncul.11. aktivitas siswa akhirnya muncul 100% dengan kategori sangat tinggi. Untuk pertemuan III dengan aktivitas guru yang masih 100%. Hal ini juga terlihat pada pertemuan II dan pertemuan III. Jadi pada indikatoor ini aktivitas guru dikategorikan sangat tinggi. Dari gambaran tersebut tampak bahwa guru dan siswa kesulitan dalam melaksanakan aktivitas ini. Aktivitas memberikan penghargaan kepada kelompok yang bekerja dengan baik dan memberikan tugas lanjutan(PR) dan menerima penghargaan kelompok dengan antusias serta tugas yang diberikan oleh guru dan mengerjakan tugas yang diberikan oleh guru Pada pertemuan I aktivitas guru dan siswa tidak muncul. Dengan demikian guru maupun siswa menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan aktivitas pada indikator ini.

dimana pada pertemuan I sebesar 91.Semakin tinggi aktivitas guru dan . Dengan demikian dapat dilihat bahwa aktivitas siswa dan guru selalu menunjukan peningkatan.25%. memikirkan sendiri. Pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS selalu memanfaatkan berbagai media dan metode yang bervariasi dalam rangka menuntut keaktifan siswa. pertemuan II sebesar 79.92% yg tergolong sangat tinggi. Berdasarkan Tabel 9 persentase rata-rata aktivitas guru pada pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS adalah 99. 2001) bahwa pada hakikat nya anak sendiri lah yang harus aktif berlatih di bawah bimbingan orang lain(guru) sehingga anak harus melakukan sendiri. Akan tetapi.62%.67%. Untuk aktivitas siswa persentase aktivitas lebih rendah jika dibandingkan aktivitas guru.sebaiknya guru harus mengatur sebaik mungkin waktu agar setiap tahap dapat dilaksanakan seefektif dan seefisien mungkin.33% dan pertemuan III sebesar 100%. aktivitas siswa juga tergolong sangat tinggi dengan persentase sebesar 76.04%. dan mengalami sendiri proses berfikir tersebut. Seperti yang dikatakan Montessori (dalam Hamalik. Hal ini tampak dari peningkatan aktivitas guru pada setiap pertemuan juga tergolong sangat tinggi.33%.pertemuan II sebesar 83. dengan aktivitas setiap pertemuan meningkat dimana pertemuan I sebesar 69.dan pertemuan III sebesar 82. Hal ini disebabkan karena pembelajaran fisika dengan menggunakan mind mapping dalam model kooperatif TSOS menuntut pembelajaran yang berpusat pada siswa (student center) dengan guru yang berfungsi sebagai fasilitator dalam pembelajaran.

siswa. .biasa dengan penerapan mind mapping dalam model kooperatif TSOS.berarti guru dan siswa semakin akrab.

Rata-rata aktivitas guru dikategorikan sangat tinggi yang menyatakan bahwa keterlaksanaan pembelajaran oleh guru dinyatakan sangat tinggi dengan kata lain guru menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan pelaksanaan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS yang dikembangkan dalam penelitian. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis data dalam penelitian ini dapat disimpulkan bahwa : 1. Rata-rata aktivitas siswa pada tiap pertemuan yang diperoleh dikategorikan sangat tinggi yang menyatakan bahwa siswa menunjukkan peningkatan aktivitas dalam melaksanakan pelaksanaan pembelajaran fisika melalui penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS yang dikembangkan dalam penelitian. Saran Sehubungan dengan kesimpulan hasil penelitian di atas. 2. B. maka penulis menyarankan: 1. Penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS dapat dijadikan salah satu alternatif yang dapat diterapkan dalam proses pembelajaran Fisika .BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A.

Bagi peneliti selanjutnya dapat mencari materi pokok yang berbeda atau bidang ilmu yang berbeda dalam menggunakan mind mapping dengan model kooperatif TSOS untuk meningkatkan mutu pendidikan di masa yang akan datang. 3. 4. Dengan menggunakan penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS guru harus benar-benar pandai membagi waktu. 2. agar waktu yang tersedia benar-benar dapat dimanfaatkan dengan baik. . sehingga diharapkan dapat meningkatkan hasil belajar kognitif siswa . Penerapan mind mapping dengan model kooperatif TSOS diperlukan pengetahuan yang lebih mendalam dari guru agar materi yang di ajarkan lebih terfokus pada tujuan pembelajaran yang ingin dicapai.di SMA/MA.

Strategi Asesmen dan Pengembangannya. M. Didaktik Metodik Pendidikan Umum. Jakarta : Depdiknas. 2011. Proses Belajar Mengajar. Imansjah. . Aktivitas Belajar Fisika Siswa Melalui Pembelajaran Dengan Menggunakan Perangkat Percobaan Gelombang Mekanik Di Kelas VIII-1 SMP Muhammadiyah Kuok. 2004. 2003. 1992. 2000. Suryani. 2007.DAFTAR PUSTAKA Alipandie. Cooperative Learning. 2011. Olivia. 2009. De Porter. Quantum Learning. Agus. Femi. Elma. Program Studi Pendidikan Fisika FKIP Universitas Riau (tidak diterbitkan). Cooperative Learning. N. 2000. Jakarta : Grafindo Persada. Jakarta : Bineka Cipta. Lie. Surabaya : UNS Press. Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Spencer . 2004. 2006. Jakarta.. Fisika SMA 2B Untuk Kelas XI Semester 2. 2010. Strategi Pembelajaran. Depdiknas. Pembelajaran Kooperatif Struktural. Jakarta : Grasindo. Depdiknas. Bobi dan Hernacki. Bandung : Sinar Baru Algesindo. Standar Kompetensi Pelajaran Sains Sekolah Menengah Atas. 1984. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. 2011. M. M. Hamalik. Jakarta : Bumi Aksara. Surabaya : Usaha Nasional. Irianti. Kagan. Kanginan.. Ibrahim. Sardiman. Departemen Pendidikan Nasional. Sudjana. Sains. Pekanbaru : Cendikia Insani. 2004. Sudjana. Bandung : Falah Production. Yogyakarta : Pustaka pelajar... Anita. Jakarta : Elex Media Komputindo. Sudjana. Bandung : Kaifa. Jakarta : Erlangga.. N. N. Suprijono. Oemar.. M. Dasar-Dasar Pendidikan MIPA. 2001. Penilain Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru Algesindo. Teknik Mencatat.

Jakarta : Prestasi Pustaka Publisher. Jakarta : Pusat Penerbitan Universitas Terbuka. 1992. 2007. Pekanbaru : UR Press. Strategi Belajar Mengajar. Model-model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivistik. Udin S. Bandung : Alfabeta. Winataputra. 2006. Zulhelmi. Penilaian Hasil Belajar Mata Pelajaran Fisika.Sugiyono. Trianto. 2007. Metodologi Penelitian Pendidikan. .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful