SEJARAH UANG

Uang dalam ilmu ekonomi tradisional didefinisikan sebagai setiap alat tukar yang dapat diterima secara umum. Alat tukar itu dapat berupa benda apapun yang dapat diterima oleh setiap orang di masyarakat dalam proses pertukaran barang dan jasa. Dalam ilmu ekonomi modern, uang didefinisikan sebagai sesuatu yang tersedia dan secara umum diterima sebagai alat pembayaran bagi pembelian barang-barang dan jasa-jasa serta kekayaan berharga lainnya serta untuk pembayaran hutang.Beberapa ahli juga menyebutkan fungsi uang sebagai alat penunda pembayaran. Keberadaan uang menyediakan alternatif transaksi yang lebih mudah daripada barter yang lebih kompleks, tidak efisien, dan kurang cocok digunakan dalam sistem ekonomi modern karena membutuhkan orang yang memiliki keinginan yang sama untuk melakukan pertukaran dan juga kesulitan dalam penentuan nilai. Efisiensi yang didapatkan dengan menggunakan uang pada akhirnya akan mendorong perdagangan dan pembagian tenaga kerja yang kemudian akan meningkatkan produktifitas dan kemakmuran. Pada awalnya di Indonesia, uang —dalam hal ini uang kartal— diterbitkan oleh pemerintah Republik Indonesia. Namun sejak dikeluarkannya UU No. 13 tahun 1968 pasal 26 ayat 1, hak pemerintah untuk mencetak uang dicabut. Pemerintah kemudian menetapkan Bank Sentral, Bank Indonesia, sebagai satu-satunya lembaga yang berhak menciptakan uang kartal. Hak untuk menciptakan uang itu disebut dengan hak oktroi. Uang yang kita kenal sekarang ini telah mengalami proses perkembangan yang panjang. Pada mulanya, masyarakat belum mengenal pertukaran karena setiap orang berusaha memenuhi kebutuhannnya dengan usaha sendiri. Manusia berburu jika ia lapar, membuat pakaian sendiri dari bahan-bahan yang sederhana, mencari buah-buahan untuk konsumsi sendiri; singkatnya, apa yang diperolehnya itulah yang dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhannya. Perkembangan selanjutnya mengahadapkan manusia pada kenyataan bahwa apa yang diproduksi sendiri ternyata tidak cukup untuk memenuhui seluruh kebutuhannya. Untuk memperoleh barang-barang yang tidak dapat dihasilkan sendiri, mereka mencari orang yang mau menukarkan barang yang dimiliki dengan barang lain yang dibutuhkan olehnya. Akibatnya muncullah sistem'barter'yaitu barang yang ditukar dengan barang. Namun pada akhirnya, banyak kesulitan-kesulitan yang dirasakan dengan sistem ini. Di antaranya adalah kesulitan untuk menemukan orang yang mempunyai barang yang diinginkan dan juga mau

Kesulitankesulitan itu antara lain karena benda-benda yang dijadikan alat tukar belum mempunyai pecahan sehingga penentuan nilai uang. nilai intrinsik (nilai . Kemudian muncul apa yang dinamakan dengan uang logam. mudah dipecah tanpa mengurangi nilai. penyimpanan (storage). seperti kerang ini. Logam yang dijadikan alat tukar karena memenuhi syarat-syarat tersebut adalah emas dan perak. tahan lama dan tidak mudah rusak. Barang-barang yang dianggap indah dan bernilai. Artinya. Pengaruh orang Romawi tersebut masih terlihat sampai sekarang: orang Inggris menyebut upah sebagai salary yang berasal dari bahasa Latin salarium yang berarti garam. atau benda-benda yang merupakan kebutuhan primer sehari-hari. Logam dipilih sebagai alat tukar karena memiliki nilai yang tinggi sehingga digemari umum. kesulitan dalam pertukaran tetap ada. Uang logam emas dan perak juga disebut sebagai uang penuh (full bodied money). mulailah timbul pikiran-pikiran untuk menggunakan bendabenda tertentu untuk digunakan sebagai alat tukar. dan pengangkutan (transportation) menjadi sulit dilakukan serta timbul pula kesulitan akibat kurangnya daya tahan benda-benda tersebut sehingga mudah hancur atau tidak tahan lama.menukarkan barang yang dimilikinya serta kesulitan untuk memperoleh barang yang dapat dipertukarkan satu sama lainnya dengan nilai pertukaran yang seimbang atau hampir sama nilainya. Benda-benda yang ditetapkan sebagai alat pertukaran itu adalah benda-benda yang diterima oleh umum (generally accepted) bendabenda yang dipilih bernilai tinggi (sukar diperoleh atau memiliki nilai magis dan mistik). Meskipun alat tukar sudah ada. Untuk mengatasinya. misalnya garam yang oleh orang Romawi digunakan sebagai alat tukar maupun sebagai alat pembayaran upah. pernah dijadikan sebagai alat tukar sebelum manusia menemukan uang logam. dan mudah dipindah-pindahkan.

melebur. timbul suatu anggapan kesulitan ketika perkembangan tukar-menukar yang harus dilayani dengan uang logam bertambah sementara jumlah logam mulia (emas dan perak) sangat terbatas. Dengan kata lain.bahan) uang sama dengan nilai nominalnya (nilai yang tercantum pada mata uang tersebut). . Sejalan dengan perkembangan perekonomian. Penggunaan uang logam juga sulit dilakukan untuk transaksi dalam jumlah besar sehingga diciptakanlah uang kertas Mula-mula uang kertas yang beredar merupakan bukti-bukti pemilikan emas dan perak sebagai alat/perantara untuk melakukan transaksi. mereka menjadikan 'kertas-bukti' tersebut sebagai alat tukar. Pada saat itu. Sebagai gantinya. Pada perkembangan selanjutnya. setiap orang berhak menempa uang. menjual atau memakainya. masyarakat tidak lagi menggunakan emas (secara langsung) sebagai alat pertukaran. uang kertas yang beredar pada saat itu merupakan uang yang dijamin 100% dengan emas atau perak yang disimpan di pandai emas atau perak dan sewaktu-waktu dapat ditukarkan penuh dengan jaminannya. dan mempunyai hak tidak terbatas dalam menyimpan uang logam.

DAFTAR MATA UANG DUNIA No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Nama Negara Abbesinia Afghanistan Afrika Selatan Afrika Tengah Albania Aliazair Amerika Serikat Angola Argentina Australia Austria Bangladesh Belanda Belgia Bolivia Brazil Brunei Darussalam Bulgaria Canada Cekoslovakia Ceylon Chad Chili Cina Denmark Dominika EI Salvador Emirat Arab Equador Ethiopia Filipina Finlandia Ghana Guatemala Haiti Nama Mata Uang Dollar Afgani Rand Franc Lek Dinar Dollar Kwanza Peso Dollar Shilling Taha Gulden Franc Boliviarnus Cruzeiro Dollar Lev Dollar Koruna Rupee Franc Peso Yuan Krone Peso Kolon Dirham Sucrve Birr Peso Markka Cedi Queizal Courde .

36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 Honduras Hongaria Hongkong India Indonesia Inggris Irak Iran Irlandia Islandia Italia Jamaika Jepang Jerman Kamboja Kamerun Kenya Kolumbia Kongo Korea Selatan Korea utara Kuba Kuwait Laos Libanon Liberia Libia Luxemburg Malaysia Malvinas Maroko Meksiko Mesir Monako Mongolia Mozambik Muangthai Myanmar Namibia Lempira Forint Dollar Rupee Rupiah Pound Sterling Dinar Real Pound Krona Lire Dollar Yen Deutsche Mark Riel Franc Shilling Peso Franc Won Won Peso Dinar New Kip Pound Dollar Dinar Franc Ringgit Pound Dirham Peso Pound Franc Tugrik Escudo Bath Kyat Rand .

80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 Nepal New Zealand Nicaragua Nigeria Norwegia Oman Pakistan Panama Papua Nugini Paraguay Perancis Peru Polandia Portugal Qatar Rumania Rusia Saudia Arabia Senegal Singapura Siprus Spanyol Srilanka Sudan Suriah Suriname Swedia Swiss Syria Taiwan Tanzania Thailand Tunisia Turki Uganda Uruguay Vatikan Venezuela Vietnam Rupee Dollar Kordoba Naira Kroon Rial Rupee Balboa Kina Guarani Franc Sole Zloty Escudo Riyal Leu Rubel/Ruble/Rouble Riyal Franc Dollar Pound Peseta Rupee Pound Pound Guilder Kroon Franc Pound Dollar Shilling Baht Dinar Lira Shilling Peso Lira Bolivar Dong .

119 120 121 122 123 124 125 Yaman Yordania Yugoslavia Yunani Zaire Zambia Zimbabwe Imani Dinar Dinar Drachma Zaire Kwacha Dollar .