You are on page 1of 9

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Pokok bahasan Sub pokok bahasan Sasaran Tempat Hari/ Tanggal Waktu

: TB paru : Gambaran penyakit TB paru : Audiens : Puskesmas Sicincin :: 20 menit

I. TUJUAN UMUM Setelah dilakukan penyuluhan tentang TB paru diharapkan keluarga pasien mengerti dan memahami hal-hal mengenai penyakit TB paru dan pencegahanya. II. TUJUAN KHUSUS  Mengerti dan memahami penyebab penyakit TB paru  Mengerti dan memahami tanda dan gejala penyakit TB Paru  Mengerti dan memahami cara penularan penyakit TB paru  Mengerti dan memahami pencegahan penularan penyakit TB paru  Mengetahui pengobatan TB paru III. MATERI (Terlampir) :  Pengertian TB  Penyebab TB  Tanda dan gejala penyakit TB  Cara penularan penyakit TB  Pencegahan penularan penyakit TB  Pengobatan TB  Progmose / gambaran penyakit TB

IV. METODE 1. Ceramah 2. Tanya jawab

V. MEDIA 1. Leaflet pengobatan TBC

VI. Setting Tempat Ruang Tunggu Puskesmas Sicincin

DENAH TEMPAT

Audien Audien Audien Audien VII. Tahap kegiatan Pendahuluan 5 menit  Memperkenalkan diri  Mempersiapkan diri  Menyatakan tentang pokok Penyajian 10 menit Menyajikan tentang :  Pengertian TB  Penyebab TB  Tanda dan gejala penyakit TB  Cara penularan tujuan  Mendengarkan  Bertanya mengenai perkenalan dan Audien Audien Audien

Audien Audien Audien Audien

Kegiatan belajar mengajar Waktu Kegiatan perawat Kegiatan pasien Media

Katakata /

kalimat

tujuam jika ada yang jelas materi Mendengarkan dengan seksama Leaflet dan flip chart kurang

penyakit TB  Pencegahan penularan penyakit TB  Pengobatan TB  Progmose gambaran penyakit TB Melakukan (menjawab pertanyaan) 5 menit  Melakukan evaluasi dengan diskusi Bertanya mengenai hal-hal yang kurang jelas dan belum /

dimengerti Penutup  Sasaran dapat Kalimat atau

menjelaskan kembali point diajarkan  Mendengarkan

memberikan pertanyaan sederhana  Menyampaikan ringkasan materi  Menyampaikan hasil evaluasi  Mengakhiri pertemuan mengucapkan terima kasih atas perhatiannya. dan

point- katayang kata

VIII. KRITERIA EVALUASI 1. Evaluasi Struktur    Kesiapan materi. Kesiapan SAP. Kesiapan media: Leaflet

     

Peserta hadir di tempat penyuluhan. Penyelenggaraan dilaksanakan di Puskesmas Sicincin Pengorganisasian penyelenggara penyuluhan dilakukan sebelumnya.

2. Evaluasi proses Fase dimulai sesuai dengan waktu yang direncanakan. Peserta mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar. Suasana penyuluhan tertib.

MATERI PENYULUHAN

A. Pengertian TB Paru TB paru adalah suatu penyakit radang paru menahun dan dapat menular yang disebsbkan oleh infeksi bakteri. Penyakit TB paru menyerang segala umur terutama pada mereka yang lemah, kekurangan gizi serta tinggal bersama dengan penderita TB paru. Penyakit ini juga sangat dipengaruhi oleh keadaan dan sanitasi lingkungan B. Penyebab TB Paru penyebab dari penyakit TB paru adalah kuman atau bakteri Mycobacterium tubercolosis C. Tanda Dan Gejala Penyakit TB Paru penyakit TB paru sukar ditemukan saat timbulnya gejala pertama, karena mulainya secara perlahan-lahan sehingga orang yang merasa sehatpun mengidap kuman TB paru. Kadang-kadang terdapat demam yang tidak diketahui penyebabnya dan sering disertai tanda-tanda infeksi saluran pernapasan bagian atas, seperti batuk, pilek, tenggorokan sakit atau nyeri tekan. TB paru gejalanya cenderung mereda sendiri, tetapi sebagian besar akan menyebar ke organ lain sehingga dapat menimbulkan komplikasi dan kuman dapat masuk ke dalam aliran darah menuju otak, tulang, hati, ginjal dan limpha dan jika kuman TB di paru semakin banyak maka kemungkinan besar akan menyebar ke jantung. Gejala dari TB paru adalah :  batuk lebih dari 2 minggu baik disertai dahak atau tidak  pernah batuk yang dahaknya bercampur dengan darah  merasa tidak enak didada dengan sesak  demam, meriang lebih dari 1 bulan dan malam sering keluar keringat dingin  tidak nafsu makan dan badan makin kurus

D. Penularan TB Paru 1. Langsung Kuman-kuman yang berasal dari percikan ludah atau cairan hidung penderita berpindah ke orang lain secara langsung pada waktu mereka berbicara, berhadapan, berciuman atau bersin. 2. Tidak Langsung Bila penderita TB paru meludah di sembarang tempat, kemudian ludak yang mengandung kuman TB paru itu mengering, berterbangan dan dihirup oleh orang lain. E. Pencegahan Penularan TB Paru Untuk mencegah agar penyakit TB paru tidak menular/menyebar kepada orang lain, hendaknya keluarga dan penderita senantiasa untuk selalu mengingatkan yaitu :  jika batuk, mulut ditutup dengan sapu tangan  dahak ditampung pada tempat kemudian diberi lysol atau pembunuh kuman  anggota keluarga dan orang yang sering sebaiknya memeriksakan diri kelab  pada bayi jangan lupa diimunisasi BCG  secara dini dilakukan pengobatan dan memeriksakan kesehatannya bila batuk lebih dari 2 minggu  ventilasi rumah harus ada dan memenuhi syuarat kesehatan dan sinar matahari dapat masuk ke ruangan, terutama pada pagi hari sehingga dapat membunuh kuman TB paru  meningkatkan daya tahan tubuh antara lain dengan memakan makanan bergizi F. Pengobatan TB Paru TB paru dapat disembuhkan dengan berobat secara rutin dan teratur selama 6 bulan atau 12 bulan. Obat-obatan yang diberikan dipergunakan sesuai dengan petunjuk dokter. bergaul dengan penderita

G. Prognose/Gambaran Penyakit TB Paru Ada beberapa prognose TB paru tergantung dari pengobatan yang diberikan  Bisa sembuh dengan pengobatan yang tepat dan minum obat secara teratur  Bila tidak diobati secara adekuat dapat menyebar ke organ tubuh yang lainmelalui aliran darah  Bisa terlihat sembuh/ gejala menurun tapi sewaktu-waktu kambuh lagi karena kuman TB paru masih hidup namun tidak aktif

DAFTAR PUSTAKA   

http://www.scribd.com/doc/52043894/SAP-TBC http://www.scribd.com/doc/22852270/Satuan-Acara-Penyuluhangambaran-penyakit-TBC http://www.scribd.com/doc/47949057/SAP-TB-PARU

PENUTUP

Demikianlah SAP ini penulis buat, semoga dilaksanakan sesuai rencana.

Sicincin,

Februari 2013

(Linda Maya Sari)

Disetujui Oleh : Pembimbing Akademik CI Klinik

(

)

(

)