BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penyakit infeksi dan kurang gizi merupakan penyebab kematian balita di negara maju maupun di negara berkembang. Penyakit infeksi yang sering terjadi pada balita adalah Diare, Infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA), Infeksi telinga, Radang tenggorokan, dan Tetanus. Dari antara penyakit ini, kasus ISPA adalah kasus yang paling tinggi. Kasus ISPA merupakan 50% dari seluruh penyakit pada anak berusia dibawah 5 tahun, dan 30% pada anak 5-12 tahun. Kasus ISPA di negara berkembang 2-10 kali lebih banyak dari pada di negara maju. Perbedaan ini berhubungan dengan etiologi dan faktor resiko. Dinegara maju, ISPA di dominasi oleh virus, sedangkan dinegara berkembang ISPA sering disebabkan oleh bakteri seperti S. Pneumonia dan H. Influenza. Di negara berkembang, ISPA dapat menyebabkan 10%-25% kematian dan bertanggung jawab terhadap 1/3-1/2 kematian pada balita (Raharjoe, 2008; WHO, 2003). Di Indonesia, ISPA sering disebut sebagai "pembunuh utama". Kasus ISPA merupakan salah satu penyebab utama kunjungan pasien kesarana kesehatan yaitu 40%-60% dari seluruh kunjungan ke Puskesmas dan 15%-30% dari seluruh kunjungan rawat jalan dan rawat inap Rumah Sakit. Diperkirakan kematian akibat ISPA khususnya Pneumonia mencapai 5 kasus diantara 1000 balita. Ini berarti ISPA mengakibatkan 150.000 balita meninggal tiap tahunnya, atau 12.500 korban perbulan, atau 416 kasus perhari, atau 17 anak perjam atau seorang bayi tiap 5 menit (Depkes, 2004). Kematian pada penderita ISPA terjadi jika penyakit telah mencapai derajat ISPA yang berat. Paling sering kematian terjadi karena infeksi telah mencapai paru-paru. Keadaan ini disebut sebagai radang paru mendadak atau pneumonia. Sebagian besar keadaan ini terjadi karena penyakit ringan (ISPA ringan) yang diabaikan. Sering kali penyakit dimulai dengan batuk pilek biasa, tetapi karena daya tahan tubuh anak lemah maka penyakit dengan cepat menjalar ke paru-paru. Jika penyakitnya telah menjalar ke paru-paru dan anak tidak mendapat pengobatan serta perawatan yang tepat, anak dapat meninggal. Perawatan yang dimaksud adalah perawatan dalam pengaturan pola makan balita, menciptakan lingkungan yang nyaman sehingga tidak mengganggu kesehatan, menghindari faktor pencetus seperti asap dan debu serta menjaga kebersihan diri balita. (Depkes, 2002).

. status imunisasi yang tidak lengkap serta kondisi lingkungan yang buruk seperti ventilasi rumah yang tidak memenuhi syarat. Dalam satu tahun rata-rata seorang anak di pedesaan dapat terserang ISPA 3-5 kali. kepadatan hunian rumah yang terlalu padat. sedangkan di daerah perkotaan sampai 6-8 kali. Penyebab tingginya kekambuhan ISPA pada balita terkait dengan banyaknya faktor yang berhubungan dengan ISPA. Beberapa faktor yang berkaitan dengan ISPA pada balita antara lain usia.Angka kejadian ISPA yang masih tinggi pada balita disebabkan oleh tingginya frekuensi kejadian ISPA pada balita. keadaan gizi yang buruk. pencemaran udara (asap dan debu) di dalam rumah maupun di luar rumah.

jamur dan lain-lainnya.Pneumonia : dikenal masyarakat dengan istilah batuk pilek  Pneumonia : apabila batuk pilek disertai gejala lain seperti kesukaran bernapas peningkatan frekuensi nafas (nafas cepat). Saluran nafas yang dimaksud adalah organ mulai dari hidung sampai alveoli paru beserta organ adneksanya seperti sinus. Sebagian besar dari infeksi saluran pernafasan hanya bersifat ringan seperti batuk pilek dan tidak memerlukan pengobatan dengan antibiotik. Infeksi akut adalah infeksi yang berlangsung sampai 14 hari. Batas 14 hari diambil untuk menunjukkan proses akut meskipun untuk beberapa penyakit yang dapat digolongkan dalam ISPA proses ini dapat berlangsung lebih dari 14 hari.1 Defenisi Infeksi Saluran Pernafasan Akut Menurut Depkes (2004) infeksi Saluran Pernafasan Akut (ISPA) merupakan istilah yang diadaptasi dari istilah bahasa inggris Acute Respiratory Infections (ARI). dan pleura. ISPA secara anatomis mencakup saluran pernafasan bagian atas. maka ISPA adalah infeksi saluran pernafasan yang berlangsung selama 14 hari.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.2 Etiologi Infeksi Saluran Pernafasan Akut Depkes (2004) menyatakan penyakit ISPA dapat disebabkan oleh berbagai penyebab seperti bakteri. Dengan pengertian sebagai berikut: Infeksi adalah masuknya kuman atau mikroorganisme ke dalam tubuh manusia dan berkembang biak sehingga menimbulkan gejala penyakit. saluran pernafasan bagian bawah (termasuk jaringan paru – paru) dan organ adneksa saluran pernafasan. Denga batasan ini. rongga telinga tengah dan pleura. . jaringan paru termasuk dalam saluran pernafasan (respiratory tract). mycoplasma. virus. Program Pemberantasan Penyakit (P2) ISPA membagi penyakit ISPA dalam 2 golongan yaitu :  ISPA non. dan akut. Saluran pernafasan adalah organ mulai dari hidung hingga alveoli beserta organ adneksanya seperti sinus-sinus. . Berdasarkan pengertian diatas. Istilah ISPA meliputi tiga unsur penting yaitu infeksi. saluran pernafasan. ruang telinga tengah. ISPA bagian atas umumya disebabkan oleh virus. namun demikian anak akan menderita pneumoni bila infeksi paru ini tidak diobati dengan antibiotik dapat mengakibat kematian. sedangkan ISPA bagian bawah dapat disebabkan oleh bakteri umumnya mempunyai manifestasi klinis yang berat sehingga menimbulkan beberapa masalah dalam penanganannya.

Virus penyebab ISPA antara lain golongan Paramykovirus (termasuk di dalamnya virus Influenza. .3 Klasifikasi Infeksi Saluran Pernafasan Akut A. bila tidak ditemukan terikan dinding dada bagian bawah dan tidak ada nafas cepat (WHO. B. Haemophyllus. Pneumonia berat ditandai dengan adanya nafas cepat. Stapilococcus. Bukan pneumonia. Berdasarkan golongan Umur Berdasarkan golongan umur. Jasad renik yang ada di udara akan masuk kedalam tubuh melalui saluran pernafasan dan menimbulkan infeksi dan penyakit ISPA dapat pula berasal dari penderita yang kebetulan mengandung bibit penyakit. yaitu pernafasan sebanyak 60 kali permenit atau lebih. Di negara-negara berkembang umunya kuman penyebab ISPA adalah Streptocococcus pneumonia dan Haemopylus influenza. atau adanya tarikan dinding dada yang kuat pada dinding dada bagian bawah ke dalam ( severe chest indrawing).Bakteri penyebab ISPA antara lain adalah genus Streptococcus. Bordetella dan corynobacterium. dibagi atas: Pneumonia berat dan bukan Pneumonia. 2003).4 Penularan ISPA Bibit penyakit ISPA berupa jasad renik ditularkan melalui udara. 2003).  Kelompok umur 2 bulan sampai kurang 5 tahun dibagi atas: pneumonia berat. Adenovirus. Pharingitis. ISPA dapat diklasifikasikan atas 2 bagian. Pneumonia didasarkan pada adanya batuk dan atau kesukaran bernafas disertai adanya nafas cepat sesuai umur. virus Parainfluenza dan virus campak).2003). . sedangkan bukan pneumonia bila tidak ditemukan tarikan dinding dada bagian bawah dan tidak ada nafas cepat (WHO. Pneumococcus. Flusalesma. Pneumonia berat. Berdasarkan lokasi anatomik Penyakit ISPA dapat dibagi dua berdasarkan lokasi anatominya. yaitu 40 kali permenit atau lebih. Otitis. Coronavirus. Herpesvirus dan lain-lain. ISPA bawah diantaranya Bronchiolitis dan Pneumonia yang sangat berbahaya karena dapat mengakibatkan kematian (WHO. yaitu: ISPA atas (ISPaA) dan ISPA bawah (ISPbA). Contoh ISPA atas adalah batuk pilek (Common cold). Picornavirus. . yaitu sebagai berikut:  Kelompok umur kurang dari 2 bulan. pneumonia dan bukan pneumonia. bila disertai nafas sesak yaitu adanya tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam pada waktu anak menarik nafas. Sinusitis. dan lain-lain.

Hemoptisis. Adapun bentuk aerosol dari penyebab penyakit ISPA tersebut yakni: a. maka umumnya dikeluarkan melalui sekresi saluran pernafasan dan berupa saliva dan sputum. yaitu campuran antara bibit penyakit yang melayang. Bila sudah dalam kegagalan pernapasan maka dibutuhkan penatalaksanaan yang lebih rumit. mulai dari hidung (saluran atas) hingga alveoli (saluran bawah) termasuk jaringan adneksanya. yaitu istilah yang digunakan untuk menyatakan batuk darah atau sputum berdarah. Keempat. asap dan benda-benda asing berukuran kecil merupakan penyebab batuk yang paling sering. batuk. . pilek dan disertai nafas cepat ataupun tarikan dinding dada ke bagian bawah dalam.5 Tanda dan Gejala klinis ISPA ISPA adalah penyakit infeksi yang menyerang salah satu bagian dan atau lebih saluran nafas. sputum berlebihan. Rangsangan yang biasanya menimbulkan batuk adalah rangsangan mekanik dan kimia. Ketiga. dapat seluruhnya berupa bibit penyakit atau hanya sebagian. batuk merupakan gejala paling umum akibat penyakit pernafasan. dispnea dan dada nyeri. Dalam perjalanan penyakit mungkin gejala-gejala menjadi lebih berat dan bila semakin berat dapat jatuh dalam keadaan kegagalan pernapasan dan mungkin meninggal. b.baik yang sedang jatuh sakit maupun karier. dispnea atau sesak nafas yaitu perasaan sulit bernafas dan nyeri dada. Tanda-tanda bahaya Pada umumnya suatu penyakit saluran pernapasan dimulai dengan keluhan-keluhan dan gejala-gejala yang ringan. penyakit paru atau saluran nafas dengan gejala umum maupun gejala pernafasan antara lain batuk. Adanya bibit penyakit di udara umumnya berbentuk aerosol yakni susupensi yang melayang di udara. Oleh karena salah satu penularan melalui udara yang tercemar dan masuk ke dalam tubuh melalui saluran pernafasan. Jika jasad renik berasal dari tubuh manusia. Dust. yaitu sisa dari sekresi saluran pernafasan yang dikeluarkan dari tubuh yang berbentuk droplet dan melayang di udara. hemoptisis. Pertama. orang dewasa normal membentuk sputum sekitar 100 ml per hari dalam saluran pernafasan. Inhalasi debu. rongga telinga tengah dan pleura. Menurut Hundak dan Galo (1997) yang dikutip dari Agustama (2005). Kedua sputum. Droplet nuclei. sedangkan dalam keadaan gangguan saluran pernafasan sputum dihasilkan melebihi 100 ml per hari. Secara umum gejala dan tandatanda ISPA adalah terjadi demam. maka penyakit ISPA termasuk golongan air bone disease. meskipun demikian mortalitas masih tinggi. seperti sinus. maka perlu diusahakan agar yang ringan tidak .

retraksi dinding thorak. stridor dan gizi buruk. Penemuan dini penderita pneumonia dengan penatalaksanaan kasus yang benar merupakan strategi untuk mencapai dua dari tiga tujuan program (turunnya kematian karena pneumonia dan turunnya penggunaan antibiotik dan obat batuk yang kurang tepat pada pengobatan penyakit ISPA) .  Tanda-tanda laboratoris : hypoxemia.menjadi lebih berat dan yang sudah berat cepat-cepat ditolong dengan tepat agar tidak jatuh dalam kegagalan pernapasan. grunting expiratoir dan wheezing. kesadaran menurun.  Pada sistem cerebral adalah : gelisah. kesadaran menurun. kejang. sakit kepala. stridor. Tanda-tanda bahaya dapat dilihat berdasarkan tanda-tanda klinis dan tanda-tanda laboratories: Tanda-tanda klinis  Pada sistem respiratorik adalah: tachypnea. Wheezing. . napas tak teratur (apnea). hypercapnia dan acydosis (metabolik dan atau respiratorik) Tanda-tanda bahaya pada anak golongan umur 2 bulan sampai 5 tahun adalah: tidak bisa minum. bingung. demam dan dingin. kejang. hypertensi. bradycardiam.  Pada sistem cardial adalah: tachycardia. kejang dan coma. suara napas lemah atau hilang. mudah terangsang. cyanosis.  Pada hal umum adalah : letih dan berkeringat banyak. papil bendung. hypotensi dan cardiac arrest. sedangkan tanda bahaya pada anak golongan umur kurang dari 2 bulan adalah: kurang bisa minum (kemampuan minumnya menurun ampai kurang dari setengah volume yang biasa diminumnya). napas cuping hidung.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful