PROPOSAL PRAKTIK LAPANGAN BLOK ELECTIVE

GAMBARAN UMUM PELAYANAN KESEHATAN PADA PASIEN JAMKESMAS DI RUMAH SAKIT UMUM RUMAH SAKIT UMUM PUSAT DR. SARDJITO YOGYAKARTA

Disusun oleh: Aninda Wulan P. G1G009018

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN JURUSAN KEDOKTERAN GIGI PURWOKERTO 2012

Program Jamkesmas sebagai salah satu program unggulan Kementerian Kesehatan. Pada awalnya program ini bernama Jaminan Pemeliharaan Kesehatan bagi Masyarakat Miskin (JPKMM) atau dikenal juga Askeskin (2005-2007).BAB I PENDAHULUAN A. serta seluruh warga negara memiliki hak atas kesehatannya terhitung penduduk miskin. Penduduk miskin yang telah memiliki kartu Jamkesmas dapat menggunakannya di puskesmas . Jaminan Kesehatan Nasional adalah program asuransi kesehatan warga negara Indonesia yang dibentuk oleh pemerintah. Oleh sebab itu. Kesehatan yaitu hak serta investasi. Negara menjamin dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 pada pasal 28 H yang menetapkan bahwa kesehatan adalah hak dasar hidup setiap individu dan semua warga negara berhak mendapatkan pelayanan kesehatan. 2000). dibutuhkan satu sistem yang mengatur proses untuk usaha pemenuhan hak warga negara untuk terus hidup sehat. Pendistribusian kepesertaan Jamkesmas diatur oleh masing-masing daerah dengan kriteria yang sudah ditentukan dari pusat. pencegahan penyakit dengan tidak mengabaikan upaya penyembuhan dan pemulihan kesehatan (Depkes RI.4 juta jiwa (Kementerian Kesehatan RI.1 juta penduduk miskin. terutama pada pelayanan kesehatan untuk penduduk miskin. 2011). kemudian tahun 2007 berubah menjadi program jamkesmas dimana jumlah penduduk miskin yang dijamin pemerintah meningkat menjadi 76. Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) adalah program bantuan sosial untuk pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu yang diselenggarkan secara nasional. Latar Belakang Pembangunan kesehatan diselenggarakan dengan memberikan prioritas kepada upaya peningkatan kesehatan. Penduduk miskin sering kali memperoleh kesusahan saat meminta haknya untuk memperoleh pelayanan yang layak di beragam bidang terhitung kesehatan. telah dilaksanakan sejak tahun 2005 dengan jumlah peserta 36. dalam rangka mewujudkan pelayanan kesehatan yang menyeluruh bagi masyarakat miskin.

yaitu: 1) Mendapatkan informasi mengenai Jaminan Kesehatan terutama bagi penduduk yang kurang mampu. Tujuan Umum Bagaimana gambaran umum pelayanan kesehatan pada pasien dengan Jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Sardjito Yogyakarta. 1. Mengetahui apa saja pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada pasien dengan jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito Yogyakarta. maka timbul permasalahan sebagai berikut. Mengetahui prosedur pelayanan bagi pasien dengan Jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr. Apa saja pelayanan kesehatan gigi dan mulut pada pasien dengan Jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr.dan rumah sakit yang telah bekerjasama dengan program Jamkesmas. Sardjito Yogyakarta? 2. Bagaimana prosedur pelayanan bagi pasien dengan Jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr. 2. . B. Berdasarkan uraian tersebut maka akan peneliti ingin mengetahui tentang gambaran umum pelayanan kesehatan pada pasien dengan Jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito Yogyakarta. Mengetahui gambaran umum pelayanan kesehatan pada pasien dengan jamkesmas di Rumah Sakit Umum Pusat Dr Sardjito Yogyakarta. 3. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas. Manfaat Teoritis Manfaat bagi mahasiswa Jurusan Kedokteran Gigi Universitas Jenderal Soedirman. D. Tujuan Khusus a. Tujuan Tujuan dari praktik lapangan ini adalah: 1. Sardjito Yogyakarta? b. Sardjito Yogyakarta? C. Manfaat 1.

2) Mendapatkan informasi mengenai pelayanan kesehatan yang diberikan untuk penduduk yang memiliki Jamkesmas terutama dalam bidang kesehatan gigi dan mulut. 2. . Manfaat Praktis Mahasiswa dapat mengimplementasikan ilmu mengenai sistem pelayanan kesehatan bagi masyarakat.

Jumlah sasaran peserta Program Jamkesmas bersumber dari data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2006 yang dijadikan dasar penetapan jumlah sasaran peserta secara Nasional oleh Menteri Kesehatan RI . Dana amanat dan nirlaba dengan pemanfaatan untuk semata-mata peningkatan derajat kesehatan masyarakat miskin. Menyeluruh (komprehensif) sesuai dengan standar pelayanan medik yang cost effective dan rasional. Pada hakekatnya pelayanan kesehatan terhadap masyarakat miskin menjadi tanggung jawab dan dilaksanakan bersama oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah. d. Telaah Pustaka 1. c. Peserta Program Jamkesmas adalah setiap orang miskin dan tidak mampu selanjutnya disebut peserta Jamkesmas yang terdaftar dan memiliki kartu dan berhak mendapatkan pelayanan kesehatan. Program ini diselenggarakan secara nasional agar terjadi subsidi silang dalam rangka mewujudkan pelayanan kesehatan yang menyeluruh bagi masyarakat miskin. Pelayanan terstruktur. berjenjang dengan Portabilitas dan ekuitas. Penyelenggaraan pelayanan kesehatan masyarakat miskin mengacu pada prinsip-prinsip sebagai berikut: a. Pelayanan Kesehatan P 2. Transparan dan akuntabel.BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Jaminan Kesehatan T 3. b. Pemerintah Pusat/Kabupaten/Kota berkewajiban memberikan kontribusi sehingga menghasilkan pelayanan yang optimal. Jamkesmas JAMKESMAS adalah program bantuan sosial untuk pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu.

Bagi masyarakat miskin yang tidak mempunyai kartu identitas seperti gelandangan. Rumah sakit setempat untuk digunakan sebagai data peserta Jamkesmas yang dapat dilayani di Rumah Sakit. monitoring dan evaluasi. monitoring. . PT Askes (Persero) setempat untuk segera diterbitkan dan di distribusikan kartu ke peserta. Apabila jumlah peserta Jamkesmas yang ditetapkan Bupati/Walikota melebihi dari jumlah kuota yang telah ditentukan. sebagai database kepesertaan nasional. evaluasi. bahan dasar verifikasi Tim Pengelola Pusat. pembinaan. pelaporan serta pengawasan. pengemis. Daftar peserta Jamkesmas dikirim kepada: a. Pelayanan kesehatan dalam program ini menerapkan pelayanan berjenjang berdasarkan rujukan. bahan pembinaan. pembayaran klaim Rumah Sakit. analisis. evaluasi. Dinas Kesehatan Pusat atau Tim Pengelola JAMKESMAS Pusat setempat sebagai bahan kompilasi kepesertaan. Berdasarkan Jumlah Sasaran Nasional tersebut Menkes membagi alokasi sasarankuota Kabupaten/Kota. d. pembinaan. Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Tim Pengelola Jamkesmas Kabupaten/Kota setempat sebagai bahan pembinaan. rawat inap tingkat lanjutan (RITL) dan pelayanan gawat darurat. analisis. maka menjadi tanggung jawab Pemda setempat. Tatalaksana pelayanan kesehatan Jamkesmas mempunyai ketentuan sebagai berikut: 1. pelaporan dan bahan analisis. 2. pelaporan serta pengawasan. Bagi bayi yang terlahir dari keluarga peserta Jamkesmas langsung menjadi peserta baru sebaliknya bagi peserta yang meninggal dunia langsung hilang hak kepesertaannya. anak terlantar. c. sebagai bahan analisis dan pelaporan. monitoring. e.(Menkes). Departemen Kesehatan RI. Setiap peserta Jamkesmas mempunyai hak mendapat pelayanan kesehatan dasar meliputi pelayanan kesehatan rawat jalan (RJ) dan rawat inap (RI). serta pelayanan kesehatan rujukan rawat jalan tingkat lanjutan (RJTL). monitoring dan evaluasi. akan dikoordinasikan oleh PT Askes (Persero) dengan Dinas Sosial setempat untuk diberikan kartunya. pelaporan dan sekaligus sebagai bahan analisis. b. yang karena sesuatu hal tidak terdaftar dalam Surat Keputusan Bupati/walikota.

Pemberian obat untuk pasien RJTP dan RJTL diberikan selama 3 (tiga) hari kecuali untuk penyakit-penyakit kronis tertentu dapat diberikan lebih dari 3 (tiga) hari sesuai dengan kebutuhan medis. Penggantian biaya pelayanan kesehatan diklaimkan ke Departemen Kesehatan melalui Tim Pengelola Kabupaten/kota setempat setelah diverifikasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada program ini. Pelayanan rawat inap diberikan di Puskesmas Perawatan dan ruang rawat inap kelas III (tiga) di RS Pemerintah termasuk RS Khusus. d. b. Pada keadaan gawat darurat seluruh Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK) wajib memberikan pelayanan kepada peserta walaupun tidak memiliki perjanjian kerjasama sebagaimana dimaksud butir 4. . Pelayanan rawat jalan tingkat pertama diberikan di Puskesmas dan jaringannya. Pelayanan rawat jalan lanjutan diberikan di BKMM/BBKPM/BKPM/BP4/BKIM dan Rumah Sakit. Untuk memenuhi kebutuhan obat generik di Puskesmas dan jaringannya akan dikirim langsung melalui pihak ketiga franko Kabupaten/Kota. 7. Pelayanan obat di Puskesmas beserta jaringannya dan di Rumah Sakit dengan ketentuan sebagai berikut : a. Apabila terjadi peresepan obat diluar ketentuan maka pihak RS bertanggung jawab menanggung selisih harga tersebut f. 6.3. Untuk memenuhi kebutuhan obat dan bahan habis pakai di Rumah Sakit. Instalasi Farmasi/Apotik Rumah Sakit dapat mengganti obat sebagaimana butir b diatas dengan obat-obatan yang jenis dan harganya sepadan dengan sepengetahuan dokter penulis resep. RS/BKMM/BBKPM/BKPM/BP4/BKIM melaksanakan pelayanan rujukan lintas wilayah dan biayanya dapat diklaimkan oleh Pemberi Pelayanan Kesehatan (PPK) yang bersangkutan ke Departemen Kesehatan. 4. maka Rumah Sakit berkewajiban memenuhi obat tersebut melalui koordinasi dengan pihak-pihak terkait. e. 5. Instalasi Farmasi/Apotik Rumah Sakit bertanggungjawab menyediakan semua obat dan bahan habis pakai untuk pelayanan kesehatan masyarakat miskin yang diperlukan. RS TNI/POLRI dan RS Swasta yang bekerjasama dengan Departemen Kesehatan. Apabila terjadi kekurangan atau ketiadaan obat. Pemberian obat di RS menerapkan prinsip one day dose dispensing g. c.

pelayanan obat. Kerangka Teori . 11. atau penggunaan INA-DRG (apabila sudah diberlakukan). B. Pada kasus-kasus dengan diagnosa sederhana. dokter yang memeriksa harus mencantumkan nama jelas. MRI. dokter yang menangani harus mencantumkan namanya dengan jelas dan menandatangani lembar pemeriksaan/pelayanan kemudian diketahui oleh komite medik. 9. Untuk pemeriksaan/pelayanan dengan menggunakan alat canggih (CT Scan. pelayanan darah serta pelayanan lainnya (kecuali pelayanan haemodialisa) dilakukan secara terpadu sehingga biaya pelayanan kesehatan diklaimkan dan diperhitungkan menjadi satu kesatuan menurut Jenis paket dan tarif pelayanan kesehatan peserta Jamkesmas Tahun 2008 (lampiran III). Pada kasus-kasus dengan diagnosa yang kompleks harus dicantumkan nama dokter yang memeriksa dengan diketahui oleh komite medik RS 12.8. Pelayanan kesehatan RJTL di BKMM/BBKPM/BKPM/ BP4/BKIM dan di Rumah Sakit. serta pelayanan RI di Rumah Sakit yang mencakup tindakan. Apabila dalam proses pelayanan terdapat kondisi yang memerlukan pelayanan khusus dengan diagnosa penyakit/prosedur yang belum tercantum dalam Tarif Paket INA-DRG sebagaimana butir 8. sehingga dokter berkewajiban melakukan penegakan diagnosa sebagai dasar pengajuan klaim. dan lain-lain). penunjang diagnostik. maka Kepala Balai/Direktur Rumah Sakit memberi keputusan tertulis untuk sahnya penggunaan pelayanan tersebut setelah mendengarkan pertimbangan dan saran dari Komite Medik RS yang tarifnya sesuai dengan Jenis Paket dan Tarif Pelayanan Kesehatan Peserta Jamkesmas Tahun 2008 10.

2 Kerangka Teori .Gambar 2.

Variabel terikat : pasien Jamkesmas 2. umur. Variabel tidak terkendali K Fr Konsumsi gula Kelainan ekstra oral Pemakaian gigi palsu Kepa T E. jenis perawatan. Definisi Operasional Tabel 3. D. Variabel bebas : pelayanan kesehatan 3. Variabel Penelitian Variabel yang digunakan: 1. Variabel tidak terkendali : Jenis penyakit yang diderita. . lama waktu perawatan.BAB III METODE PELAKSANAAN C. Jenis dan Metode Penelitian Nominal Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian kualitatif dengan deskriptif. Variabel bebas Pelayanan kesehatan Definisi Operasional Kategori Skala Pengukuran Pasien yang datang ke Rumah Sakit dengan menggunakan kartu Jamkesmas Jenis perawatan dan tindakan serta tata cara dan prosedur dalam melayani pasien Jamkesmas c. Variabel terikat Pasien Jamkesmas b.1 Definisi Operasional Variabel a.

Wawancara ini terkait seputar kebijakan Rumah Sakit dalam memberikan pelayanan untuk pasien Jamkesmas. Instrumen Penelitian 1. 2. Metode Analisis . I. Lokasi dan Waktu Penelitian Penelitian kesehatan gigi dan mulut dalam blok Elective dilaksanakan di RSUP Dr. Sumber Data 1. G.F. Data Primer Data primer pada penelitian ini diperoleh dari informasi yang diberikan oleh informan yang mengurusi bidang Jamkesmas. Wawancara Wawancara dilakukan untuk mendapatkan berbagai informasi yang tidak ditemukan dalam sumber tulisan dengan mencari informan yang mengurusi di bidang Jamkesmas. Selain itu sumber tertulis juga diambil dari administrasi Rumah Sakit. 2002). Metode pengumpulan data dengan menggunakan berbagai sumber tulisan yang berkenaan dengan objek penelitian (Notoatmodjo. 2. Buku 2. Alat Tulis J. H. Data sekunder Data sekunder diperoleh dari kelengkapan administrasi rumah sakit tetang Jamkesmas. Sardjito pada tanggal 10 Desember 2012 sampai dengan 15 Desember 2012. Studi Pustaka Studi pustaka dilakukan dengan cara mencari sumber-sumber terpercaya mengenai sistem Jamkesmas yang diselenggarakan oleh pemerintah pusat. Cara Pengumpulan Data Pengumpulan data pada penelitian ini dilakukan dengan cara : 1.

Data yang diperoleh dianalisis secara deskriptif kualitatif. .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer: Get 4 months of Scribd and The New York Times for just $1.87 per week!

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times