Usman: Teknik penetapan nitrogen total pada 41-44 Buletin Teknik Pertanian Vol. 17, No.

1, 2012: contoh tanah secara destilasi titrimetri dan kolorimetri

41

TEKNIK PENETAPAN NITROGEN TOTAL PADA CONTOH TANAH SECARA DESTILASI TITRIMETRI DAN KOLORIMETRI MENGGUNAKAN AUTOANALYZER Usman
Teknisi Litkayasa Nonkelas pada Balai Penelitian Tanah Jalan Tentara Pelajar No. 12, Bogor 16114, Telp. (0251) 8336757, Faks. (0251) 8321608 E-mail: balittanah@litbang.deptan.go.id

N

itrogen (N) merupakan salah satu unsur hara utama dalam tanah yang sangat berperan dalam merangsang pertumbuhan dan memberi warna hijau pada daun. Kekurangan nitrogen dalam tanah menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan tanaman terganggu dan hasil tanaman menurun karena pembentukan klorofil yang sangat penting untuk proses fotosintetis terganggu. Namun, bila jumlahnya terlalu banyak akan menghambat pembungaan dan pembuahan tanaman (Hakim 1986).

pengukuran kadar N total secara titrimetri dan kolorimetri menggunakan autoanalyzer pada sampel tanah (Harjadi 1960).

BAHAN DAN METODE Percobaan dilaksanakan di Laboratorium Kimia, Balai Penelitian Tanah, Bogor, Jawa Barat, pada bulan April 2010. Bahan yang digunakan adalah contoh tanah, campuran selen, H 2SO4 pekat 96%, H 2SO4 (0,05 N), batu didih, NaOH 30%, asam borat 1%, indikator Conway, standar nitrogen (10; 20; 40; 60; 80; dan 100), fenol, tartrat, natrium hipoklorit 5%, dan air bebas ion (Gomez dan Gomez 1995). Alat yang digunakan adalah timbangan analitik, tabung digest, pipet volumetrik 25 ml, labu didih erlenmeyer, gelas piala, pengaduk magnit, buret, alat destilasi, hotplate, pinggan aluminium, eksikator, dan instrumen autoanalyzer. Penentuan kandungan nitrogen pada 10 contoh tanah menggunakan metode Kjeldhal yang meliputi dua tahap pengerjaan, yaitu: (1) dekstruksi nitrogen pada contoh tanah dengan menggunakan H 2SO4 pekat 96% dan campuran selen membentuk amonium sulfat dan (2) amonium yang terbentuk diukur dengan cara destilasi titrimetri dan kolorimetri menggunakan autoanalyzer, lalu hasilnya dikonversi menjadi nitrogen Pendestruksian contoh dilakukan dengan cara menimbang 0,5 g contoh tanah lalu dimasukkan ke dalam tabung digest. Ke dalamnya lalu ditambahkan 3 ml H2SO4 pekat 96% dan 0,20 g campuran selen dan dipanaskan pada suhu 350°C selama 3-4 jam. Setelah destruksi sempurna (keluar asap putih), contoh didinginkan lalu diencerkan sampai 50 ml dengan air bebas ion dan dikocok hingga homogen. Larutan yang sudah dikocok dibiarkan selama semalam hingga terbentuk larutan jernih. Dibuat blanko (tanpa contoh tanah) dengan perlakuan yang sama terhadap contoh.

Secara garis besar, nitrogen dalam tanah dibagi menjadi dua bentuk, yaitu N-organik dan N-anorganik. Bentuk Norganik meliputi asam amino atau protein, asam amino bebas, gula amino, dan bentuk kompleks lainnya, sedangkan bentuk N-anorganik meliputi NH4+, NO 2-, NO 3-, N2O, NO, dan N 2-. N-organik keberadaannya lebih banyak dibandingkan dengan N-anorganik. Untuk dapat diserap oleh tanaman, Norganik harus diubah atau didekomposisi menjadi Nanorganik (Hardjowigeno 1987; Tisdale et al. 1990). Sumber utama nitrogen untuk tanaman adalah gas nitrogen bebas di udara yang menempati 78% dari volume atmosfir. Dalam bentuk unsur, nitrogen tidak dapat digunakan oleh tanaman, sedangkan dalam bentuk gas, agar dapat digunakan oleh tanaman harus diubah terlebih dahulu menjadi bentuk nitrat atau amonium. Nitrogen merupakan unsur hara tanah yang banyak mendapat perhatian karena jumlah nitrogen yang terdapat di dalam tanah sedikit, sedangkan yang diserap tanaman setiap musim cukup banyak. Pengaruh nitrogen terhadap pertumbuhan tanaman sangat jelas dan cepat. Oleh karena itu, unsur ini harus diawetkan dan diefisienkan penggunaannya. Di laboratorium uji tanah, nitrogen merupakan salah satu unsur hara tanah yang banyak diminta untuk dianalisis oleh pengguna jasa laboratorium. Oleh karena itu, diperlukan teknik yang akurat, tepat dan terstandar dalam penetapannya. Tulisan ini bertujuan untuk membandingkan teknik

Perhitungan : kehilangan bobot x 100% Kadar air (%) = ———————————— bobot contoh Kadar contoh kering (%) = 100% .23 0. lalu ditimbang sampai bobot tetap. Pada umumnya pengukuran dengan teknik kolorimetri menggunakan instrumentasi autoanalyzer. Data hasil pengukuran kadar nitrogen total dengan teknik destilasi titrimetri dan kolorimetri menggunakan autoanalyzer. 10.09 0. didinginkan dalam eksikator. Teknik destilasi cukup baik digunakan untuk pengukuran kadar nitrogen total pada contoh tanah dan memberikan hasil analisis yang baik (Breemner dan Mulvaney 1982).09 0. Bobot yang hilang adalah kadar air. Prinsip kerja dari teknik ini tergolong sederhana. Bogor.12 0. Hasil tersebut menunjukkan bahwa penetapan kadar nitrogen total menggunakan kedua teknik tersebut memberikan hasil yang sama. kemudian diencerkan dengan air suling menjadi 100 ml. 80.05 N) sampai warna hijau berubah menjadi merah muda.09 0.08 0. Destilasi dilakukan sampai volume larutan penampung sekitar 60 ml yang berwarna hijau. Laboratorium Balittanah. Pengukuran dilakukan dengan cara memanaskan alat tersebut terlebih dahulu sekitar 30 menit.42 Usman: Teknik penetapan nitrogen total pada contoh tanah secara destilasi titrimetri dan kolorimetri Penetapan koreksi bahan kering (KBK) dilakukan dengan cara menimbang 5 g contoh tanah dalam pinggan aluminium yang telah diketahui bobotnya. Perhitungan: (Vc – Vb) x N x 50 x 14 25 % N = ——————————— x KBK x 100% berat contoh tanah (mg) Vc N Vb KBK = = = = volume H2SO 4 hasil titrasi contoh normalitas H2SO4 (0. 2010 Nomor contoh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Teknik pengukuran (%) Destilasi titrimetri 0.22 0.12 0. Hasil pengukuran yang diperoleh dengan teknik ini akan lebih konsisten karena tidak terdapat gangguan dalam pengukuran. labu didih dihubungkan dengan alat destilasi untuk menyuling N yang dilepaskan dan ditampung dengan erlenmeyer yang berisi 10 ml asam borat 1% dan tiga tetes indikator Conway (berwarna merah). dan 100 ppm nitrogen dan ekstrak jernih hasil destruksi contoh dan blanko ke dalam cup sampler autoanalyzer. Namun.% kadar air standar 0.08 0. Larutan ekstrak jernih hasil destruksi dipipet masing-masing 25 ml ke dalam 1abu didih yang telah diberi batu didih. menghasilkan kadar nitrogen total yang sama dengan teknik destilasi titrimetri.27 Pengukuran N total secara kolorimetri dilakukan dengan autoanalyzer. Selanjutnya.14 0. sehingga teknik pengukuran dapat dilakukan sesuai dengan ketersediaan alat di laboratorium.11 0. prosedur yang sama dilakukan pada larutan yang tidak mengandung tanah (sebagai blanko) dengan perlakuan yang sama terhadap contoh. Hasil pengukuran akan ditampilkan pada layar monitor dan sudah dalam bentuk konsentrasi ppm nitrogen.05 N) volume H2SO 4 hasil titrasi blanko koreksi bahan kering Hasil pengukuran kadar nitrogen dalam sampel tanah disajikan pada Tabel 1. ada kecenderungan hasil pengukuran dengan teknik destilasi titrimetri sedikit lebih rendah dibanding teknik kolorimetri (autoanalyzer).16 0.11 0.09 0. Dituangkan berturut-turut . Larutan hasil destilasi kemudian dititar dengan H2SO4 (0.000 % N = ——————————— x KBK x 100% berat contoh tanah (mg) HASIL DAN PEMBAHASAN 1 Koreksi bahan kering = —————————— % kadar contoh kering Pengukuran N-total secara destilasi titrimetri dilakukan dengan prosedur sebagai berikut.26 Kolorimetri autoanalyzer 0. 40.25 0. Faktor-faktor yang dapat memengaruhi teknik ini adalah Tabel 1.18 0. lalu pereaksi-pereaksi dialirkan.22 0. 20.17 0. ditambah 20 ml NaOH 30% dan labu didih segera ditutup. Perhitungan: ppm N ——— x ml ekstrak 1. lalu dimasukkan ke dalam oven pada suhu 105°C selama 4 jam. 60. Sebagai kontrol terhadap N yang ada dalam bahan pelarut yang digunakan.

WI. Faktor-faktor yang memengaruhi pengukuran dengan teknik kolorimetri (autoanalyzer) adalah pengaruh dari kation-kation divalen. Prosedur Statistik untuk Penelitian Pertanian.88 9. Page. sampai pembacaan hasil pengukuran (titrasi) (Technicon Instrumental Torrytown 1971). ASA and SSSA. Bogor. 1995.R. teknik penetapan kadar nitrogen total secara destilasi titrimetri kurang efisien bila digunakan untuk menganalisis contoh yang jumlahnya banyak karena memerlukan waktu yang cukup lama pada tahap penyulingan dan titrasi. Namun. sehingga akan didapatkan titik akhir yang tajam (Yuen dan Pollard 1953). kuvet yang tidak bersih.1008 1. NH3 yang akan ditampung dengan asam borat untuk membentuk NH4+ akan berkurang karena menguap sehingga hasil pengukuran akan lebih kecil dari yang semestinya. KESIMPULAN DAN SARAN Pengukuran kadar nitrogen total dengan teknik kolorimetri (autoanalyzer) dan teknik destilasi titrimetri memberikan hasil yang sama. Data hasil penetapan koreksi bahan kering(KBK) contoh tanah. Kesalahan akibat penyimpangan alat disebabkan adanya fluktuasi sumber cahaya. 2010 Nomor contoh 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Bobot contoh (g) Basah 5.091 1. penambahan pereaksi. Penambahan pereaksi. pengukuran nitrogen total dengan teknik ini akan menghasilkan data analisis yang baik karena alat ini bekerja secara otomatis. Nitrogen-total.M.S.000 Kering 4. Oleh karena itu. and D. Apabila faktor-faktor yang memengaruhi hasil pengukuran dengan autoanalyzer tersebut dapat dihindarkan. Asam borat yang berkualitas baik adalah stabil dan dapat mengikat amonia dengan sempurna.06 KBK 1. Jika tidak segera ditutup.318 4.H.A.583 4. seperti NaOH akan berpengaruh terhadap NH3 yang dilepaskan. apabila jumlah contoh yang akan dianalisis tidak begitu banyak. J. p.0893 1. dan lain-lain. Keeney (Ed. Bila ditinjau dari segi efisiensi waktu.1094 1.A.590 4.000 5.000 5. Hasil tersebut menunjukkan bahwa penetapan kadar nitrogen total dapat dilakukan dengan teknik kolorimetri (autoanalyzer) atau teknik destilasi titrimetri disesuaikan dengan ketersediaan alat tersebut di laboratorium.64 7. and C.80 90. Monogr.0841 1. baik dalam pemipetan contoh maupun penambahan pereaksi. maka pengukuran nitrogen total dengan teknik ini jauh lebih cepat dibandingkan dengan cara manual.545 4.Usman: Teknik penetapan nitrogen total pada contoh tanah secara destilasi titrimetri dan kolorimetri 43 ketelitian perlakuan pada tiap tahapan analisis karena alat ini bekerja secara manual mulai dari pemipetan ekstrak contoh.34 8. . Kekeruhan yang diakibatkan oleh adanya kation-kation yang mengendap akan mengganggu pengukuran secara kolorimetri. Tabel 2. 9. Gomez. teknik ini lebih efisien karena dalam proses pengukurannya tidak melibatkan deret standar. kesalahan akibat sinar sesatan.706 4.542 4.1579 1.20 9.24 94.000 5.000 5. Efek sinar sesatan dapat menyebabkan nilai absorbansi lebih besar atau lebih kecil dari yang sebenarnya. R.1001 1. sehingga data hasil pengukuran akan lebih besar atau lebih kecil dari yang sebenarnya. UI Press. Laboratorium Balittanah.000 5.0625 1. dan A.16 8.66 91. Agron.503 H2 O 13. yang akan berpengaruh terhadap hasil pengukuran dengan menggunakan autoanalyzer. setelah penambahan pereaksi ini.1104 DAFTAR PUSTAKA Breemmer.612 4. K. 1982.).84 91.000 5. Miller. penyimpangan respons detektor. sehingga kondisi proses analisis akan konstan untuk setiap pengukuran.76 5.L. penyimpangan alat.856 4. kecuali instrumen tersebut dikalibrasi secara teratur. Jakarta. Methods of Soil Analysis.507 4. Part 2.36 92.0297 1. 2nd ed. Mulvaney.88 9.90 90.86 2.14 97. Gomez.000 5.000 5.12 90. Kesalahan efek sesatan tidak bisa diabaikan. In A. tetapi ditinjau dari segi waktu kurang efisien untuk pengukuran contoh dengan jumlah banyak. serta gelembung udara yang tidak stabil. Kation divalen seperti Ca2+ dan Mg2+ dalam suasana alkali akan menyebabkan pengendapan. Medison. sehingga terjamin keakuratannya.94 Kadar (%) Contoh kering 86. Teknik pengukuran destilasi titrimetri cukup baik digunakan untuk mengukur kadar nitrogen total.000 5.10 9. Pemipetan contoh yang kurang tepat akan menghasilkan data analisis yang kurang akurat. Ketajaman titik akhir yang diperoleh pada saat titrasi bergantung pada kekuatan pengikatan NH3 oleh asam borat dan indikator.12 90. 595624. perubahan tegangan listrik. labu didih segera ditutup dengan penutup labu yang sudah disediakan pada alat destilasi tersebut. Bila ditinjau dari efisiensi waktu untuk menganalisis contoh dalam jumlah banyak. Teknik kolorimetri menggunakan instrumen autoanalyzer menghasilkan data analisis yang baik dan lebih efisien untuk pengukuran contoh dengan jumlah banyak.

Nelson. Medyatama Sarana Perkasa.44 Usman: Teknik penetapan nitrogen total pada contoh tanah secara destilasi titrimetri dan kolorimetri Hakim. 1987. Gramedia. J. 1986.H. Soil fertility and fertilizer. Food Agric. N. Sci. Pollard. 1960. Determination of nitrogen in soil and plant. Technicon Instrumental Torrytown.L. Harjadi.. S. Ilmu Tanah. W. S. Edisi Pertama. Ilmu Kimia Analitik Dasar.D.L.G. 1971. and A. use of boric acid in the micro Kjeldahl. 1953. Jakarta. W. Yuen. Max Well McMillan Publishing. S. Dasar-dasar Ilmu Tanah. Beaton. Singapore. Technicon Instrumental Torrytown.144-17A. Industrial Method No. Technicon Autoanalyzer. 1990. Hardjowigeno. New York. Universitas Lampung. Lampung. Elements required in plant nutrition 4th ed. Jakarta. Tisdale. . p. and J. 52-92.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful