PERANAN DAN KERJASAMA PERSONIL SEKOLAHDALAM PELAYANAN BK DI SEKOLAH 1.

Peranan Kepala/Wakil kepala Sekolah Kepala sekolah selaku penanggun g jawab seluruh penyelenggaraan pendidikan di sekolah memegang peranan strategis dalam mengembangkanlayanan bimbingan dan konseling di sekolah. Secara garis besarn ya. Prayitno( 2 0 0 4 ) m e m e r i n c i p e r a n , t u g a s d a n t a n g g u n g j a w a b k e p a l a s e k o l a h d a l a m bimbingan dan konseling, sebagai berikut : a.Mengkoordinir segenap kegiatan yang diprogramkan dan berlangsung d i s e k o l a h , s e h i n g g a p e l a ya n a n p e n g a j a r a n , l a t i h a n , d a n b i m b i n g a n d a n konseling merupakan suatu kesatuan yang terpadu, harmonis, dan dinamis. b.Menyediakan prasarana, tenaga, dan berbagai k e m u d a h a n b a g i terlaksananya pelayanan bimbingan dan konseling yang efektif dan efisien c.Melakukan pengawasan dan pembinaan terhadap p e r e n c a n a a n d a n pelaksanaan program, penilaian dan upaya tidak lanjut pelayanan bimbingandan konseling. d.Mempertanggungjawabkan pelaksanaan pelayanan b i m b i n g a n d a n konseling di sekolah. e.Memfasilitasi guru pem bimbing/konselor untuk dapat m e n g e m b a n g k a n k e m a m p u a n p r o f e s i o n a l n ya , m e l a l u i b e r b a g a i k e g i a t a n p e n g e m b a n g a n profesi. f.Menyediakan fasilitas, kesempatan, dan dukungan dalam k e g i a t a n kepengawasan yang dilakukan oleh Pengawas Sekolah Bidang BK. Peran wakil kepala sekolah sebagai pembantu kepala sekolah, wakilkepala sekolah membantu kepala sekolah melaksanakan tugas -tugas kepalasekolah. 2.Peranan guru pembimbing Sebagai pelaksana utama, tenaga inti dan ahli. Guru p e m b i m b i n g bertugas : a. Memasyarakatkan pelayanan bimbingan dan konseling b. Merencanakana program bimbingan dan konseling (terutama program - program satuan layanan dan sarana kegiatan pendukung untuk sattuan -satuan waktu tertentu, program-program tersebut dikemas dalam programmingguan, bulanan, caturwulan dan tahunan) c. Melaksnakan segenap program satuan layanan bimbingan konseling d. Melaksnakan segenap program satuan kegiatan pendukung bimbingan dankonseling e. Menilai proses dan hasil pelaksanaan satuan layanan dan k e g i a t a n pendukung bimbingan dan konseling f . M e n g a n a l i s i s h a s i l p e n e l i t i a n l a ya n a n d a n k e g i a t a n p e n d u k u n g b i m b i n g a n dan konseling g. Melaksanakan tindak lanjut berdasarkan hasil penilaian layanan d a n kegiatan pendukung bimbingan dan konseling h. Mengadministrasikan kegiatan satuan layanan layanan dan k e g i a t a n pendukung bimbingan yang dilaksanakan

h a r i langsung berhubungan dengan siswa. Peranan Guru Mata Pelajaran Sebagai tenaga ahli pengajaran atau praktik dalam bidang studi atau p r o g r a m l a t i h a n t e r t e n t u . ya i t u s i s w a yang menuntut guru pembimbing/konselor memerlukan pelayanan pengajar /latihan khusus (seperti pengajaran/ latihan perbaikan.Berpartisipasi aktif dalam kegiatan khusus bimbingan dan k o n s e l i n g .Peranan Wali Kelas S e b a g a i p e n g e l o l a k e l a s t e r t e n t u . peranan guru mata pelajaran dan g u r u p r a k t i k dalam pelayanan bimbingan dan konseling adalah : a . g. Membantu memberikan kesempatan dan kemudahan bagi siswa.Membantu mengembangkan suasana kelas.khususnya dikelas yang menjadi tanggung jawabnya. 4. Mempertanggungjawabkan tugas dan kegiatannya dalam p e l a y a n a n bimbingan dan konseling secara menyeluruh kepada Koordinator BK sertaKepala Sekolah 3. serta pengumpulan data tentang siswa-siswa tersebut. e.Membantu guru pembimbing/konselor mengidentifikasi siswa -siswa yangmemerlukan layanan bimbingan dan konseling. khususnya di kelas yang menjadi tanggung jawabnya b. d a l a m p e l a ya n a n b i m b i n g a n d a n konseling wali kelas berperan : a.Memberikan kesempatan dan kemudahan kepada siswa ya n g m e m e r l u k a n layanan/kegiatan bimbingan dan konseling untuk mengikuti /menjalanilayanan/kegiatan yang dimaksudkan itu. f. k h u s u s n ya d i k e l a s ya n g m e n j a d i tanggung jawabnya c. s e p e r t i konferensi kasus. M e m b a n t u p e n g u m p u l a n i n f o r m a s i y a n g d i p e r l u k a n d a l a m r a n g k a penilaian pelayanan bimbingan dan konseling serta upaya tindak lanjutnya.Membantu Guru Mata Pelajaran melaksanakan p e r a n a n n y a d a l a m p e l a ya n a n b i m b i n g a n d a n k o n s e l i n g . M e m b a n t u m e m a s ya r a k a t k a n p e l a y a n a n b i m b i n g a n d a n k o n s e l i n g k e p a d a siswa b. u n t u k mengikuti/menjalani layanan dan/atau kegiatan bimbingan dan konseling d. d a n s e b a g a i p e r s o n i l y a n g s e h a r i .Membantu guru pembimbing/konselor melaksanakan tugast u g a s n y a . h.i. program pengayaan). c. Berpartisipasi dalam kegiatan khusus penanganan masalah siswa. seperti konferensi kasus .Mengalihtangankan siswa yang memerlukan pelayanan bimbingan d a n konseling kepada guru pembimbing/konselor d . hubungan guru -siswa danh u b u n ga n siswa-siswa yang menunjang pelaksanaan p e l a y a n a n pembimbingan dan konseling. M e n e r i m a s i s w a a l i h t a n g a n d a r i g u r u p e m b i m b i n g / k o n s e l o r .

Ini berarti guru dituntut untuk memahami harapan-harapan dan kesulita-kesulitan s i s w a . D e n g a n d e m i k i a n m a s a l a h . . dan personil sekolah lainnya).Pelaksanaan tugas pokok guru dalam proses belajar pembelajaran tidak dapat dipisahkan dari kegiatan bimbingan. b.Guru dapat memperhatikan perkembangan masalah atau kesulitan secara lebih nyata. prasarana.P r o s e s b e l a j a r m e n j a d i s a n g a t e f e k t i f a p a b i l a b a h a n y a n g d i p e l a j a r i dikaitkan langsung dengan tujuan pribadi siswa.Mengalihtangankan siswa yang memerlukan b i m b i n g a n d a n konseling kepada guru pembimbing/konselor. Ada beberapa pertimbangan mengapa guru j u g a h a r u s m e l a k s a n a k a n k e g i a t a n b i m b i n g a n d a l a m p r o s e s p e m b e l a j a r a n . program mingguan. M e n g k o o r d i n a s i k a n guru pembimbing dalam : 1) Memasyarakatkan pelayanan Bimbingan Konseling kepada segenapwarga sekolah (siswa. Surya (1985) mengutip pendapatMillen yang mengatakan : a. c. baik yang menyangkut masalah p r i b a d i s i s w a m a u p u n k e l e b i h a n d a n k e k u r a n g a n n ya . Kerjasama Antar personil sekolah dan pelayanan Bimbingan Konseling Dalam kegiatan belajar mengajar sangat diperlukan adanya kerjasamaantara guru dan guru pembimbing demi tercapainya tujuan yang diharapkan. 2) M e n yu s u n program kegiatan Bimbingan Konseling (prohram satuanl a y a n a n dan kegiatan pendukung. D a l a m K e a d a a n seperti itu peran guru dalam kegiatan bimbingan sangat penting. dan tahunan). Berhubung guru mempunyai kesempatan yang terjadwal untuk bertatap muka dengan para siswa.Mengusulkan kepada kepala sekolah dan mengusahakan bagi k e p e n t i n g a n tenaga. layanan 5.e. orang tua siswa dan masyarakat.m a s a l a h i t u d a p a t d i a t a s s e d i n i m u n g k i n . sehingga para siswa dapat belajar dengan baik tanpa dibebani oleh suatu permasalahan. maka ia akan memperoleh informasi yang lebih banyak tentang keadaan siswa. caturwulan. b u l a n a n .Guru memahami siswa dan masalah-masalah yang dihadapinya lebih pekaterhadap hal-hal yang dapat memperlancar dan mengganggu kelancaran kegiatan kelas. sebaliknya layanan bimbingan di sekolah perlu dukungan atau bantuan guru. Guru mempunyai kesempatan yang luas untuk mengadakan p e n g a m a t a n t e r h a d a p s i s w a ya n g d i p e r k i r a k a n m e m p u n ya i m a s a l a h . 6. 3) Melaksanakan program Bimbingan Konseling 4) Mengadministrasikan program kegiatan Bimbingan Konseling 5) Menilai hasil pelaksanaan program Bimbingan Konseling 6) Menganalisis hasil penilaian pelaksanaan Bimbingan Konseling 7) Memberikan timdak lanjut terhad ap analisis penilaian B i m b i n g a n Konseling a. dan sarana alat dan perlengkapan pelayanan BimbinganKonseling. guru. Dalam hal ini Rahman Natawijaya dan Moh.Peranan Pengawas B K Pengawas Bimbingan Konseling mempunyai peranan :a . selanjutnya para siswa dapat belajar dengan baik.

u n t u k m e n g i k u t i a t a u m e n j a l a n i l a y a n a n a t a u kegiatan bimbingan dan konseling. d i k o o r d i n a s i k a n o l e h g u r u p e m b i m b i n g p e l a k s a n a a a n k e g i a t a n bimbingan oleh para guru tidak lepas begitu saja.Berdasarkan pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa l a ya n a n bimbingan di sekolah akan lebih efektif bila guru dapat bekerja sama dengan p e m b i m b i n g sekolah dalam proses pembelajaran. Dengan kata lain wali kelas membantu g u r u pembimbing melaksanakan tugas -tugasnya dalam pelayanan bimbingan dankonseling di sekola . sehingga pelayanan siswa dalam j u m l a h y a n g c u k u p b a n y a k t i d a k b i s a d i l a k u k a n s e c a r a i n t e n s i f . hal ini karenatenaga pembimbing masih sangat terbatas.G u r u t i d a k m u n g k i n l a g i m e n a n g a n i m a s a l a h . ( 2 ) Keterbatasan guru pembimbing sehingga tidak mungkin dapat memberikan semua bentuk layanan seperti memberikan pengajaran perbaiakn untuk bidangstudi tertentu dan sebagainya. guru dapat mengalihtangankan masalahsiswa tersebut kepada pembimbing Kegiatan-kegiatan bimbingan dan konseling yang dilaksanakan di s e k o l a h .m a s a l a h s i s w a y a n g bermacam-macam karena guru tidak terlatih untuk melaksanakansemua tugas itu. khususnya dikelas yang m e n j a d i t a n g g u n g j a w a b n ya . Kerjasama guru pembimbing deengan wali kelas sebagai pengelola kelas t e r t e n t u s n g a t e r a t d a n b e s a r s e k a l i . Kegiatan semacam ini disebut dengan konferensikasus (case conference). T e r u t a m a m e m b a n t u memberikan kesempatan dan kemudahan bagi siswa. tetapi dipantau oleh guru p e m b i m b i n g . A d a n ya k e t e r b a t a s a n . Mengalihtangankan bimbingan konselingk e p a d a g u r u pembimbing. b. Sebaliknya bila guru menemui masalah yang sudah berada di luar batas kewenangannya. Menurut Koestoer Pratowisastro (1982) keterbatasan-keterbatasan guru tersebut antara lain : a.Guru sendiri sudah berat tugas mengajarnya sehingga tidak mungkin lagiditambah tugas yang lebih banyak untuk memecahkan berbagai macam masalah Didalam menangani kasus -kasus tertentu guru pembimbing p e r l u menghadirkan guru atau pihak-pihak terkait guna membicarakan pemecahanmasalah yang dihadapi siswa.keterbatasan dari kedua belah pihak (guru pembimbing) menuntut adanyakerjasama tersebut Guru pembimbing mempunyai keterbatasan dalam hal yang berkaitan dengan (1) kurangnya waktu untuk bertatap muka dengan siswa. Di lain pihak guru juga mempunyai beberapa keterbatasan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful