You are on page 1of 16

KELUARGA BERENCANA1 Oleh: Omas Bulan Rajagukguk2 1.

Konsep dan Definisi Keluarga Berencana

Usia subur/reproduksi (reproductive age): usia dimana secara rata-rata perempuan mampu melahirkan yaitu umur 15-49 tahun. Pasangan usia subur (reproductive age couple) adalah pasangan suami istri yang istrinya berusia 15-49 tahun. Keluarga berencana (KB) adalah upaya untuk merencanakan jumlah dan jarak kelahiran anak dalam rangka mencapai tujuan reproduksi keluarga. Alat/cara keluarga berencana (kontrasepsi) adalah alat/cara yang digunakan oleh pasangan usia subur untuk mengatur jarak kelahiran atau untuk membatasi jumlah kelahiran yang berfungsi untuk mencegah terjadinya kehamilan (konsepsi). Dengan demikian aborsi yang disengaja dengan tujuan di luar alasan kesehatan ibu dan/atau janin tidak termasuk dalam alat/cara KB karena dilakukan setelah peristiwa kehamilan terjadi. Aborsi lebih dikenal sebaga metode pengendalian kelahiran.

• Alat/cara KB dapat dikelompokkan menjadi alat/cara KB modern, alamiah, dan tradisional.
1

Disamp`ikan dalam Pelatihan Demografi bagi para Staf Ba`an Koor`inasi KEluarga Berencana Nasional, 12- 17 Pebruari 2007. 2 Staf Pengajar pada Fakultar Ekonoma Universitas Indonesia (FEUI) dan Staf Peneliti1pada Lembaga Demografi DEUI).

1

Alat/cara KB modern dikelompokkan menjadi:  alat/cara KB yang bersifat kimiawi (pil, susuk, dan suntikan) .  alat/cara KB yang nonkimiawi: alat kontrasepsi dalam rahim/AKDR atau spiral (Intra-Uterine Device/IUD), kondom, diafragma (diaphragm), sterilisasi pria (vasektomi)/sterilisasi wanita (tubektomi). Alat/cara KB alamiah (natural family planning methods) meliputi pantang berkala (periodic abstinence), amenorea laktasi (lactational amenorhea), dan sanggama terputus (withdrawal). Alat/cara KB tradisional meliputi jamu-jamuan, ramuramuan, dan pijit. Pernah praktek KB (ever use of contraception): status pasangan usia subur yang pernah menggunakan suatu alat/cara KB tetapi tidak sedang menggunakan suatu alat/cara KB pada saat pengumpulan data dilaksanakan. Sedang praktek KB (current use of contraception): status pasangan suami istri yang sedang menggunakan suatu alat/cara KB pada saat pengumpulan data dilaksanakan. Pilihan kontrasepsi (contraceptive choice): alat/cara KB yang sedang digunakan oleh pasangan usia subur.

Penggantian kontrasepsi (contraceptive switching): suatu proses dimana pasangan usia subur mengganti alat/cara KB yang sebelumnya digunakan dengan alat/cara KB lainnya. 2. Sumber data keluarga berencana

2

Data tentang pengetahuan, sikap, dan praktek (knowledge, attitude, and practice/KAP) keluarga berencana di Indonesia dapat diperoleh dari Sensus Penduduk, berbagai survei, statistik program BKKBN, dan hasil pendataan keluarga.

• Survei-survei yang mengumpulkan data tentang KAP KB  Survei Fertilitas dan Mortalitas di Jawa dan Bali tahun 1973  Survei Fertilitas Indonesia di Jawa dan Bali tahun 1976  Survei Prevalensi Kontrasepsi Indonesia (SPI) 1987  Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 1991, 1994, 1997, 2002-2003.  Survei Penduduk Antar Sensus  Survei Sosial Ekonomi Nasional • Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan meliputi:  Pernah/tidak pernah mendengar tentang alat/cara KB  Pernah menggunakan alat/cara KB tertentu (ever use)  Apakah sedang menggunakan alat/cara KB (current use)  Alat/cara KB yang sedang digunakan  Hal-hal yang berkaitan dengan penggunaan alat/cara KB tertentu seperti merek alat/cara KB modern yang digunakan, kapan mulai pakai, tempat memperoleh alat/cara KB modern, biaya alat/cara KB, masalah kesehatan/efek samping yang dihadapi berhubungan dengan penggunaan alat/cara KB modern tertentu, apakah pernah dikunjungi oleh petugas lapangan KB atau petugas kesehatan yang berbicara tentang KB, pengetahuan tentang tempat-tempat pelayanan KB, serta alasan tidak sedang menggunakan alat/cara KB

Sejarah penggunaan alat/cara KB (contraceptive use history) dalam lima tahun sebelum survei: alat/cara KB
3

yang digunakan, lama pemakaian, dan alasan berhenti (discontinue) atau mengganti (switch) seperti ingin hamil, masalah kesehatan/efek samping, dan suami tidak setuju. 3. Ukuran-ukuran keluarga berencana

Angka Prevalensi Kontrasepsi (contraceptive prevalence rate/CPR): persentase pasangan usia subur yang sedang menggunakan alat/cara KB. PUS yang sedang berKB Rumus: CPR = x 100 Jumlah PUS Contoh: Hasil SDKI 2002-2003 menunjukkan bahwa jumlah perempuan yang berstatus kawin yang sedang menggunakan alat/cara KB adalah 16.798. Jumlah perempuan usia 15-49 tahun yang berstatus kawin dalam SDKI 2002-2003 adalah 27.857. Maka: 16.798 CPR = 27.857 Artinya, dari 100 PUS di Indonesia 60 sedang menggunakan alat/cara KB pada tahun 2002-2003. x 100 = 60,3.

Angka Kelangsungan Penggunaan Kontrasepsi (Contraceptive Continuation Rate/CCR): proporsi pengguna alat/cara KB yang masih menggunakan alat/cara KB tertentu
4

setelah suatu periode terpapar, misal satu tahun (12 bulan), terhadap risiko tidak meneruskan penggunaan (the proportion of acceptors who are still using a particular method after a given period of exposure to the risk of discontinuing).

Angka Ketidaklangsungan Penggunan Kontrasepsi (Contraceptive Discontinuation Rate/CDR): proporsi yang tidak menggunakan alat/cara KB pada periode terpapar termasuk karena kegagalan atau tidak meneruskan penggunaan karena alasan lain (the proportion no longer using a method, including failure or discontinuation for other reasons). Contraceptive Discontinuation Rate merupakan komplemen dari Contraceptive Continuation Rate. Artinya CCR = 1 – CDR. Angka Kegagalan Kontrasepsi (Contraceptive Failure Rate): rasio kelahiran yang tidak diinginkan terhadap durasi keterpaparan kontrasepsi (the ratio of unintended pregnancies to the duration of contraceptive exposure).

Efektifitas kontrasepsi (contraceptive effectiveness): tingkat dimana penggunaan alat/cara KB menurunkan kemampuan untuk subur (the extent to which the practice of contraception lower fecundability).
5

Angka ini merupakan peluang bulanan seorang perempuan yang aktif secara seksual, subur, dan tidak menggunakan alat/cara KB untuk mengandung (monthly probability that a sexually active, fecund, non-contracepting woman will conceive). Angka ini juga merupakan proporsi penurunan dalam kemampuan untuk subur yang disebabkan oleh penggunaan alat/cara KB tertentu (the proportionate reduction in fecundability that can be attributed to the use of a given method).

4. Kecenderungan, pola, dan perbedaan keluarga berencana

Kecenderungan penggunaan alat/cara KB (contraceptive use trends): menurut waktu.

6

Tabel 1. Kecenderungan penggunaan alat/cara KB menurut alat/cara KB: Indonesia 1991-2003. Persentase wanita kawin yang sedang menggunakan alat/cara KB menurut alat/cara KB, Indonesia 1991-2003. Alat/cara KB SDKI 1991 SDKI 1994 SDKI 1997 Semua alat/cara 49,7 54,7 57,4 KB Pil IUD Suntikan Kondom Susuk Sterilisasi wanita Sterilisasi pria Pantang berkala Sanggama terputus Lainnya Jumlah wanita 14,8 13,3 11,7 0,8 3,1 2,7 0,6 1,1 0,7 0,9 21.109 17,1 10,3 15,2 0,9 4,9 3,1 0,7 1,1 0,8 0,8 26.186 15,4 8,1 21,1 0,7 6,0 3,0 0,4 1,1 0,8 0,8 26.886 SDKI 2002-2003 60,3 13,2 6,2 27,8 0,9 4,3 3,7 0,4 1,6 1,5 0,5 27.857

Catatan: SDKI 2002-2003 tidak meliputi Nanggroe Aceh Darussalam, Maluku, Maluku Utara, dan Papua. SDKI 1991, 1994, dan 1997 meliputi Timor Timur. Sumber: Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia 2002-2003 (Badan Pusat Statistik, Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, Departemen Kesehatan, dan ORC MACRO, 2003).

7

Pola dan perbedaan penggunaan alat/cara KB (contraceptive use patterns and differentials):  Pola (patterns): menurut umur, pendidikan, indeks kekayaan, jumlah anak masih hidup  Perbedaan (differentials): menurut tempat tinggal

8

Tabel 2. Persentase perempuan yang sedang/menggunakan alat/cara KB menurut latar belakang karakteristik, SDKI 2002-2003. Latar belakang karakteristik Umur (tahun) 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 Tempat tinggal Perkotaan Pedesaan Pendidikan Tidak sekolah Tidak tamat Sekolah Dasar (SD) Tamat SD Tidak Tamat SMP Tamat SMP atau lebih Jumlah anak masih hidup 0 1-2 3-4 5+ Kuantil indeks kekayaan Terbawah Bawah menengah Menengah Menengah atas Teratas 47,0 55,3 63,0 62,1 63,9 7,0 66,8 67,5 49,4 52,4 60,1 62,9 63,0 63,5 61,1 59,7 47,3 60,7 64,5 66,7 65,4 59,6 41,7 Persentase yang sedang menggunakan alat/cara KB

9

Jumlah keputusan dimana perempuan pengambil keputusan 0 1-2 3-4 5 Jumlah alasan untuk menolak melakukan hubungan suami istri 0 1-2 3-4 Jumlah alasan memukul istri diperbolehkan 0 1-2 3-4 5 Jumlah

40,4 51,2 59,6 61,3 52,5 57,4 61,3 60,5 60,4 58,5 55,4 60,3

5. Faktor-faktor yang mempengaruhi keluarga berencana • Kerangka pikir konseptual

10

Easterlin (1978): mengajukan kerangka pikir konseptual sintentis yang memandang bahwa persediaan (supply) dan permintaan (demand) akan anak secara bersama-sama menentukan motivasi untuk mengatur kelahiran (fertility regulation). Situasi “persediaan lebih (excess supply)”: persediaan anak melebihi permintaan akan anak.  Akan memperhadapkan pasangan suami dan isteri dengan prospek memiliki anak yang tidak dinginkan.  Akan memotivasi pasangan suami dan isteri untuk mengatur kelahiran.  Motivasi ini selanjutnya dipengaruhi oleh biaya pengaturan kelahiran termasuk biaya psikis (ketidaksenangan yang berhubungan dengan ide atau praktek kontrol fertilitas) serta biaya pasar (akses terhadap metode kontrasepsi).  Dalam kerangka ini, faktor-faktor sosial, ekonomi, demografi dan budaya mempengaruhi motivasi untuk mengatur kelahiran melalui persediaan dan permintaan akan anak.

11

Simon dan Philips (1992): mengajukan kerangka pikir konseptual permintaan dan persediaan (demand and supply) untuk peran transaksi klien sebagai determinan antara pengaturan kelahiran.  Transaksi klien: interaksi antara program dan populasi klien.  Penggunaan alat/cara KB dipengaruhi oleh permintaan dan persediaan alat/cara KB.  Menekankan pentingnya peran program KB sebagai faktor-faktor tidak langsung yang menciptakan permintaan alat/cara KB melalui interaksi kualitatif (cara) dan kuantitatif (frekuensi) antara program KB dan akseptor.

Palmore dan Bulatao (1989): mengajukan kerangka pikir konseptual untuk mempelajari pilihan alat/cara KB (contraceptive choice). Pilihan alat/cara KB merupakan suatu proses yang dapat digambarkan sebagai suatu kerucut: berbagai alat/cara KB yang mungkin secara perlahan-lahan dikurangi menjadi suatu pilihan yang lebih sedikit, dan akhirnya menjadi pilihan tunggal menurut faktor-faktor budaya, ekonomi, psikologis, dan lain-lain.  Menekankan bahwa pilihan alat/cara KB melalui suatu proses penyaringan dan menekankan pentingnya preferensi personal sebagai faktor individu terakhir.

12

Bulatao (1989): mengajukan kerangka pikir konseptual pilihan alat/cara KB.

Tujuan kontrasepsi: tujuan dari pengaturan kelahiran (menjarangkan atau membatasi kelahiran). Kompetensi kontrasepsi: kemampuan PUS menggunakan alat/cara KB dengan efektif. Evaluasi kontrasepsi: penilaian spesifik terhadap penggunaan alat/cara KB baik secara praktis maupun moral, termasuk pertimbangan efek samping dan kenyamanan penggunaan. Akses kontrasepsi: ketersediaan alat/cara KB termasuk informasi untuk mendapatkannya.

Kerangka pikir analisis: menggunakan pertanyaanpertanyaan (variabel-variabel) yang tersedia dalam data sensus/survei sebagai pendekatan (proksi) dari faktor-faktor yang diajukan dalam kerangka pikir konseptual. Misal:  Faktor-faktor tujuan kontrasepsi: jumlah anak dan tujuan fertilitas (fertility intensions).  Faktor-faktor kompetensi kontrasepsi: umur istri, lama menikah, pendidikan suami, pendidikan istri, dan status bekerja istri.  Faktor-faktor evaluasi kontrasepsi: budaya, sifat dari program KB  Faktor-faktor akses kontrasepsi: ketersediaan program KB, alat/cara KB yang diinginkan, serta kegiatankegiatan program di wilayah tempat tinggal PUS.

13

• Metode statistika yang dapat digunakan untuk mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi status penggunaan alat/cara KB (pernah/sedang)  model regresi logistik biner untuk analisis faktorfaktor yang mempengaruhi status penggunaan alat/cara KB (pernah/sedang).  model regresi logistik multinomial untuk analisis faktor-faktor yang mempengaruhi status penggunaan alat/cara KB tertentu (pernah/sedang). • Contoh hasil penelitian tentang mempengaruhi KB (determinan KB). faktor-faktor yang

6. Metode-metode pengukuran keluarga berencana

Metode langsung: pendekatan tabel kehidupan (life table approach) Misal: Ada 100 orang istri yang bersama-sama mulai menggunakan suatu alat/cara KB apapun pada tanggal 1 Januari 2006. Kemudian, pada tanggal 31 Desember 2006 ditanyakan apakah masih menggunakan alat/cara KB yang pemakaiannya mulai tanggal 1 Januari 2006 tersebut. Jika ya, maka seorang istri akan menyumbang 12 orang bulan (OB) dalam perhitungan Angka Kelangsungan Pemakaian Kontrasepsi. Jika tidak, kemudian ditanyakan lagi kapan berhenti. Jika berhenti pada tanggal 30 Juni 2006 maka seorang istri akan menyumbang 6 orang bulan dalam perhitungan Angka Kelangsungan Pemakaian Kontrasepsi.

14

Jika pada tanggal 31 Desember 2006 sebanyak 80 istri masih menggunakan alat/cara KB pemakaiannya mulai tanggal 1 Januari 2006, maka mereka menyumbang 80 orang x 12 bulan = 960 OB. Jika yang 20 orang lagi berhenti pada tanggal 30 Juni 2006 maka mereka menyumbang 20 orang x 6 bulan = 120 OB. Dengan penyebut merupakan orang dan bulan terpapar = 100 orang x 12 bulan = 1200 OB maka 960 OB + 120 OB
Angka Kelangsungan Pemakaian Kontrasepsi =

1200 OB = 0,90. Jadi Angka Kelangsungan Pemakaian Kontrasepsi pada 1 Januari – 31 Desember 2006 adalah 0,90.

15

Metode tidak langsung: pendekatan Bongaarts dan Rodriguez (1990) yang mengajukan hubungan antara angka kegagalan (failure rate/f) dan efektifitas kontrasepsi (contraceptive effectiveness/e). Rumus: f = c(100 – e) f e = 100 – c dimana
-

-

-

f adalah angka kegagalan bulanan (monthly failure rate), dalam persen per bulan c = probabilitas bulanan konsepsi tanpa kontrasepsi (monthly probability of conception in the absenca of contraceptiol) e = efektifitas kontrasepsi yang merupakan persentase penurunan risiko konsepsi bulanan (contraceptive effectiveness which is the percentage reduction in the monthly risk of conception)

7.

Latihan soal teknik perhitungan
• •

Kumpulkanlah data tentang keluarga berencana di wilayah kerja Bapak/Ibu. Sajikankah data tersebut dalam bentuk kecenderungan, pola, perbedaan, dan faktor-faktor yang mempengaruhi keluarga berencana. Interpretasikanlah hasil yang Bapak/Ibu peroleh dengan mengaitkannya dengan situasi di wilayah kerja Bapak/Ibu.

16