Makalah Seminar Hasil Penelitian T.A.

2006

ANALISIS SISTEM PERBENIHAN KOMODITAS PANGAN DAN PERKEBUNAN UTAMA

Oleh: Bambang Sayaka I. Ketut Kariyasa Waluyo Tjetjep Nurasa Yuni Marisa

PUSAT ANALISIS SOSIAL EKONOMI DAN KEBIJAKAN PERTANIAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN DEPARTEMEN PERTANIAN 2006

I. PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Kebutuhan benih bermutu baik untuk tanaman pangan dan perkebunan relatif tinggi seiring dengan tujuan produksi yang lebih berorientasi komersial. Benih yang bermutu tinggi akan menghasilkan produktivitas tinggi jika budidaya tanaman dilakukan secara memadai. Di sisi lain, penyediaan benih bermutu bagi petani dengan harga terjangkau masih mengalami hambatan. Produsen benih yang pusat produksinya tersebar di berbagai wilayah serta luasnya penyebaran areal tanam petani merupakan kendala dalam pengawasan produksi dan distribusi benih. Dalam suatu sistem produksi pertanian baik ditujukan untuk memenuhi konsumsi sendiri maupun yang berorientasi komersial diperlukan adanya ketersediaan benih dengan varietas yang berdaya hasil tinggi dan mutu yang baik. Di sisi lain, penggunaan alat dan mesin pertanian dalam kegiatan tanam misalnya, memerlukan ukuran benih yang homogen. Daya hasil yang tinggi serta mutu yang terjamin pada umumnya terdapat pada varietas unggul. Namun manfaat dari suatu varietas akan dirasakan oleh petani atau konsumen lainnya apabila benihnya tersedia dalam jumlah yang cukup dengan harga yang sesuai. Dengan demikian, dalam pertanian modern, benih berperan sebagai delivery mechanism yang menyalurkan keunggulan teknologi kepada clients (petani dan konsumen lainnya). 1.2. Perumusan Masalah Sistem perbenihan terus berkembang sesuai dengan dinamika yang ada. Misalnya, Dirjen Tanaman Pangan telah membentuk Lembaga Sistem Mutu Benih Tanaman Pangan dan Hortikultura (LSSMB-TPH) yang berfungsi merintis sertifikasi mandiri oleh perusahaan benih. Produsen benih yang secara mandiri boleh melakukan sertifikasi adalah PT BISI, PT Dupont, PT East West Seed Indonesia, PT Fitotek Unggul dan PT SHS Cabang Sukamandi (Ditjen Tanaman Pangan, 2005). Dengan sistem sertifikasi mandiri maka peran BPSB semakin kecil, tetapi dengan semangat otonomi daerah instansi ini tetap dipertahankan fungsinya. Berbagai peraturan perbenihan perlu ditinjau ulang untuk mengantisipasi situasi yang terus berkembang. Pemisahan departemen Kehutanan dan Departemen Kelautan dan Perikanan dari Departemen Pertanian membuat masalah perbenihan tidak lagi sepenuhnya menjadi wewenang Menteri Pertanian. Peraturan perbenihan komoditas perlu dibuat sesuai dengan wewenang setiap departemen terkait. Aplikasi benih (bibit) bermutu dalam usahatani merupakan titik awal untuk mencapai produktivitas tinggi. Berbagai upaya telah ditempuh oleh produsen benih untuk memasarkan produknya sehingga memuaskan konsumen, antara lain melalui penelitian dan pengembangan, dan promosi termasuk diantaranya penyuluhan kepada petani bekerjasama dengan Penyuluh Pertanian Lapang (PPL) setempat. Untuk skala produksi benih dalam jumlah besar para produsen benih bekerjasama dengan penangkar benih. Pola kerjasama ini sangat beragam sesuai kesepakatan produsen dan penangkar. Pada taraf tertentu pola kerjasama ini tidak selalu saling menguntungkan, pihak penangkar dalam beberapa hal dirugikan.

2

Total areal perkebunan pada tahun 2003 adalah 17,3 juta ha. Penggunaan benih unggul komoditas perkebunan masih terbatas pada Perusahaan Besar Nasional (PBN), Perusahaan Besar Swasta (PBS), dan proyek-proyek perkebunan yang seluruhnya seluas 4,7 juta ha (27,2%) dari total area perkebunan. Sisanya, yaitu Perkebunan Rakyat, seluas 13,2 juta ha (72,8%) menggunakan benih asalan atau bukan benih unggul. Perkebunan rakyat umumnya memiliki produktivitas rendah karena penggunaan benih bukan unggul, serta aplikasi sarana produksi yang relatif rendah. Kelapa sawit rakyat seluas 185.991 ha, yang harus diremajakan sekitar 100.00 ha karena sudah ditanam sejak tahun 1975. Perluasan dan peremajaan kelapa sawit rakyat umumnya menggunakan bibit bukan unggul atau palsu karena harga bibit kelapa sawit yang relatif mahal. Harga bibit kelapa sawit unggul siap tanam sekitar Rp 13.000 - Rp15.000 per batang. Sedangkan harga bibit palsu atau yang berkualitas rendah berkisar dari Rp 3.000 sampai Rp 5.000 per batang. Penggunaan benih kelapa sawit bukan unggul menyebabkan produktivitas kebun jauh lebih rendah dari potensi optimal sekitar 5 ton CPO per ha. Penjualan bibit (kecambah) kelapa sawit komersial selalu disertai dokumen resmi, yaitu Surat Perintah Penyerahan Barang, Surat Pengantar, dan Daftar Persilangan (Asmono, 2000). Tetapi sering terjadi dokumen-dokumen tersebut dipalsukan untuk penjualan bibit kelapa sawit oleh perusahaan yang secara resmi tidak terdaftar. Kebutuhan benih kelapa sawit sekitar 130 – 140 juta butir per tahun, tetapi pasokan dalam negeri hanya sekitar 100 juta butir atau 71 persen. Untuk memenuhi kebutuhan benih ungul dalam negeri sejumlah perkebunan kelapa sawit mengimpor benih unggul dari Malaysia sebanyak 2 juta butir per tahun dan Costa Rica 200.000 butir per tahun (Maryoto, 2005). Dalam hal impor benih sawit, Badan Karantina Pertanian bertindak sangat hati-hati. Pada awal Januari 2006 sebanyak 200.000 benih sawit dari Papua new Guniea dimusnahkan karena terinfeski penyakit lethal yellowing (PT CPAS, 2006). Petani sebagai pengguna benih mengalami berbagai kendala dalam memanfaatkan benih bermutu atau unggul. Harga yang mahal merupakan kendala utama. Disamping itu jaminan karakteristik benih sesuai yang tertera pada label merupakan hambatan lain. Masa berlaku benih maupun pemalsuan benih merupakan dampak negatif yang biasanya merugikan petani. Upaya pemerintah memberikan subsidi benih padi, misalnya, melalui PT SHS menimbulkan protes dari para produsen swasta yang sama sekali tidak b erhak mendapat subsidi. 1.3. Tujuan a. Menganalisis sistem perbenihan dari hulu hingga hilir untuk tanaman pangan dan perkebunan utama (padi, jagung, kedelai dan kelapa sawit). b. Melakukan inventarisasi berbagai peraturan yang terkait dengan produksi dan peredaran benih tanaman pangan dan perkebunan. c. Mengkaji pola kemitraan antara produsen dan penangkar benih tanaman pangan dan perkebunan utama. d. Mengkaji kelayakan subsidi untuk benih padi, jagung, dan kedelai. II. METODE PENGKAJIAN 2.1. Kerangka Pemikiran 3

perusahaan benih komersial swasta. 1980). produsen benih. Data sekunder dikumpulkan dari Direktorat Perbenihan Tanaman Pangan dan Direktorat Perbenihan dan Sarana Produksi Perkebunan. jenis varietas yang dihasilkan. fasilitas. Ada tiga bentuk dasar pemilikan dan organisasi yang bisa diidentifikasi. Banyak negara berkembang yang kesulitan memberikan pelayanan optimal kepada petani kecil untuk mengakses sistem perbenihan formal. pengolahan. 4 . Banyak program dibuat untuk memproduksi dan mengolah benih varietas unggul. Wigins. jagung. dan bibit kelapa sawit (Sumatera Utara). distribusi dan pengawasan mutu benih. tetapi kurang berguna jika distribusi hinga petani tidak diperhatikan secara baik (Douglas. dan distribusi benih unggul. Umumnya perusahaan benih swasta lebih banyak memproduksi benih hibrida (misalnya jagung).3. dan Wentzel. yaitu lembaga perbenihan milik publik. Sistem perbenihan nasional dapat didefinisikan sebagai kerangka institusional yang saling terkait dalam kegiatan produksi. varietas yang lebih laku dijual. 2. Lokasi Kajian Kegiatan dilakukan di sentra produksi benih padi. perusahaan pemasaran benih. PT SHS. pengolahan dan distribusi benih. dan kedelai (Jawa Timur dan Sulawesi Selatan). Data primer mencakup sumberdaya manusia. jagung. 1993). Keterkaitan antar komponen dalam industri benih merupakan ciri utama dan semua keputusan yang dibuat di tiap tahap pembangunan industri benih harus memperhatikan semua komponen. pengolahan. dan lembaga benih berbasis masyarakat. biaya produksi. Jenis Data Data yang dikumpulkan merupakan data primer dan sekunder. Kelembagaan ini terdiri dari berbagai komponen dan tidak hanya meliputi pihak yang terkait secara langsung dalam produksi. petani penangkar. BBN. Sedangkan pemanfaatan benih varietas unggul baru dikatakan berhasil jika petani sudah menikmati panen dari varietas unggul tersebut. dan instansi terkait. serta instansi pemerintah yang terkait dengan industri benih. petani pengguna. produksi benih melalui beberapa generasi dan tahapan operasi terkait yang membentuk alur. Dalam hal ini terdapat berbagai lembaga yang terkait di tingkat nasional maupun sektoral yang berpengaruh nyata terhadap kinerja bidang perbenihan. Keberhasilan setiap komponen industri benih formal sangat dipengaruhi oleh kinerja komponen lainnya dan kekuatan keterkaitan antar komponen.2. Secara longitudinal industri benih mulai dari pemuliaan di lembaga penelitian sampai distribusi eceran di tingkat petani. kedelai dan kelapa sawit. dengan memperhatikan usaha tani secara menyeluruh. Dalam hal ini industri benih secara keseluruhan sangat dipengaruhi oleh keterkaitan yang paling lemah. Sampel pengkajian akan meliputi lembaga penelitian yang menghasilkan varietas unggul untuk komoditas padi.Bidang perbenihan formal dapat didefinisikan sebagai kerangka kelembagaan yang terlibat dalam produksi. Pada saat yang sama. 2. dan respon lembaga penelitian maupun produsen benih terhadap permintaan pasar. keberhasilan pasokan benih tergantung pada keterkaitan longitudinal yang kuat dengan jasa lainnya yang secara kolektif membentuk sebuah paket. dan bisa diproduksi secara cepat (Cromwell.

67 76. penggunaan benih jagung berlabel baru sekitar 2. HASIL DAN PEMBAHASAN 3. merupakan salah satu penyebab masih rendahnya produktivitas jagung nasional.80%.31 83.97 79.02 ha 9317793 8563437 9270540 9607149 9543033 8430758 9575791 8997238 8864967 8604000 9077471 (%) 80.03 20.89 21. rata-rata penggunaan benih padi berlabel di Indonesia masih cukup rendah.31 80. Perkembangan Luas Panen Padi Berdasarkan Penggunaan Benih di Indonesia.2.III.33 23. Penggunaan benih jagung berlabel. jagung.11 78. tampaknya penggunaan benih berlabel cenderung meningkat. 2005 Perkembangan penggunaan benih jagung berlabel secara nasional disajikan pada Tabel 3.69 16. dan kedelai di Indonesia diduga akibat masih rendahnya penggunaan benih berlabel (bermutu) di tingkat petani.69 19.20 22. yang identik dengan benih jagung hibirda. Dalam sepuluh tahun terakhir (19962005).1.88 19.90%. namun demikian pada tahun 2005 turun kembali dan hanya tinggal 3. Perkembangan Penggunaan Benih Berlabel Salah satu penyebab lambanya peningkatan produksi padi. Memang perlu disadari bahwa benih berlabel tidak serta merta mampu berproduksi baik jika tidak diikuti dengan penggunaan input lainnya secara seimbang.1. Kondisi ini menunjukkan bahwa masih terbuka peluang untuk meningkatkan produksi padi nasional melalui pemasalan penggunaan benih berlabel.65 27. yaitu baru mencapai 22.1.68 25.98 Rataan 11640070 2562600 Sumber: Ditjen Tanaman Pangan.) Namun demikian. terbukti pada dua tahun terakhir sudah mencapai 26% -27%. Tabel 3.12 80. 5 . Pada tahun 2003 dan 2004 penggunaan benih jagung berlabel sempat mencapai lebih dari 7%.35 72. Pangsa penggunaan benih jagung berlabel cukup fluktuatif dan masih sangat rendah.92 73.32 74. Dalam sepuluh tahun terakhir (1996-2005). 1996-2005 Berlabel Tidak Berlabel Tahun Luas Panen (ha) 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 11550045 11126396 11716499 11963204 11793475 11499997 11521166 11488034 11922974 11818913 ha 2232252 2562959 2445960 2356055 2250442 3069239 1945375 2490796 3058007 3214913 (%) 19.08 26. baru mencapai sekitar 3 ton/ha.80 77.02% (Tabel 3.

) Secara nasional penggunaan benih kedelai berlabel dalam sepuluh tahun terakhir baru mencapai 2.81 97. merupakan suatu angka yang cukup rendah.10 96. Kualitas benih yang digunakan petani pun sulit untuk terdeteksi. 1996-2005 Tahun 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 3685459 3301795 3815919 3456357 3500318 3285866 3126833 3355511 3356914 3597875 Berlabel ha 349929 235649 264092 139366 163710 236292 74421 376707 334519 253811 (%) 9.61 4.05 7.54 98.46 1.84 92.39 95.45 97. 2005 6 .36 3.03 4.78 98.80 Tidak Berlabel ha 1262210 1101767 1076591 1133269 806808 654327 522290 489060 523540 597085 816695 (%) 98.22 1.92 4.97 95.16 7.14 6.2.14 3.03 92.61 1.Tabel 3. seperti halnya dengan pasar jagung. maka sebaiknya petugas BPSB yang lebih proaktif ke produsen/penangkar benih. Perkembangan Luas Panen Kedelai Berdasarkan Penggunaan Benih di Indonesia.55 2. Rendahnya penggunaan benih kedelai berlabel menunjukkan pasar benih kedelai tidak berjalan dengan baik.92 92.77 90.59 Rataan 840236 23541 Sumber: Ditjen Tanaman Pangan.95 92. Tabel 3.49 7. Perkembangan Luas Panen Jagung Berdasarkan Penggunaan Benih di Indonesia. 2005 Kondisi yang sama juga ditunjukkan oleh kinerja penggunaan benih kedelai berlabel (Tabel 3. sehingga sistem sertifikasi tidak berjalan. 1996-2005 Tahun 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 1277736 1118140 1094262 1151079 824484 678848 544522 526796 565155 621335 Berlabel ha 15526 16373 17671 17810 17676 24521 22233 37736 41615 24250 (%) 1.04 Tidak Berlabel ha 3335530 3066146 3551827 3316991 3336608 3049574 3052412 2978805 3022395 3344064 3205435 (%) 90.19 2.62 88.38 11.51 92.97 7.08 95.86 93.90 2.23 9.86 96.96 Rataan 3448285 242849 Sumber: Ditjen Tanaman Pangan.68 7. tapi agar sistem sertifikasi bisa berjalan.08 7. Penyaluran benih kedelai lebih banyak menggunakan pendekatan jalur benih antar lapang dan musim (JABALSIM). Pendekatan sistem JABALSIM sebenarnya cukup efektif.3.39 98.3. Ke depan perlu adanya upaya perbaikan yang lebih serius dalam sistem perbenihan komoditas ini.32 92.8%.64 96.

Sementara penggunaan benih jagung komposit dan lokal diperkirakan hanya sekitar 10%.4. Pada tahun 2003. Penggunaan benih ES pada umumnya pada MK. Kalau dibandingkan dengan kenyataan di lapang diperkirakan angka penggunaan benih jagung berlabel ini pada Tabel 3. bahkan dalam tiga tahun terakhir (2003-2005) telah mencapai 60%.4. Tabel 3.5 terlalu rendah. 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Rataan Luas Panen (ha) 1717167 1758634 1754178 1708478 1686431 1695514 1697024 1686087 1712939 Berlabel Ha 434141 480605 445298 634442 466299 991795 753712 997604 650486 (%) 25 27 25 37 28 58 44 59 38 Tidak Berlabel ha 1283026 1278029 1308880 1074036 1220132 703719 943312 688483 1062452 (%) 75 73 75 63 72 42 56 41 62 Sumber: Dinas Pertanian Jatim. menunjukkan bahwa penggunaan benih berlabel di Jawa Timur sudah cukup tinggi. sisanya 20% petani menggunakan benih berlabel kelas ES. sebagai salah satu lokasi kajian. karena pasokan benih SS berkurang. jagung dan kedelai berlabel di Jawa Timur. Pada tahun 2005. Data pada Tabel 3. menunjukkan bahwa penggunaan benih jagung berlabel di Jawa Timur masih rendah.5. Dalam periode 1996-2005. Hasil kajian pada daerah-daerah sentra produksi jagung. Pergeseran secara tajam penggunaan benih ES ke SS mulai terjadi pada tahun 2005. Benih jenis ini ditanam petani di daerah marjinal (pinggiran dan dataran tinggi yang pasokan airnya terbatas). 2005 Hasil kunjungan di menunjukkan bahwa penggunaan benih berlabel pi Pada tingkat petani di beberapa daerah sentra produksi padi di Jawa Timur jauh lebih tinggi dari rata-rata provinsi.Berikut adalah gambaran kinerja penggunaan benih padi. Perkembangan Luas Padi Berdasarkan Penggunaan Benih di Jawa Timur. Data pada Tabel 3. penggunaan benih padi berlabel diperkirakan telah mencapai sekitar 70%. Dari jumlah ini bahkan sekitar 80% petani sudah menggunakan benih kelas SS. penggunaan benih jagung berlabel pernah mencapai 23%. penggunaan benih jagung berlabel baru mencapai 12%. penggunaan benih jagung hibrida di tingkat petani di Jawa Timur telah mencapai 90%. 7 .

Penggunaan benih padi berlabel di Sulsel berkisar 23% . Pasar benih kedelai yang bersifat JABALSIM (Jalur Benih Antar Lapang dan Musim) yang sduah berjalan dengan baik salah satunya menyebabkan kenapa penggunaan benih kedelai berlabel belum banyak di Jatim. Perkembangan Luas Jagung Berdasarkan Penggunaan Benih di Jawa Timur. Dalam sepuluh tahun terakhir (1996-2005). 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 374093 399065 306328 280653 238136 222452 246940 Berlabel ha 4725 4750 4105 6126 6230 3330 17102 (%) 1 1 1 2 3 1 7 6 3 Tidak Berlabel Ha 369368 394315 302223 274527 231906 219122 229838 242941 283029 (%) 99 99 99 98 97 99 93 94 97 258266 15325 Rataan 290741 7711 Sumber: Dinas Pertanian Jatim. 2005 Kinerja perkembangan penggunaan benih padi di Provinsi Sulawesi selama periode 1996-2005 disajikan pada Tabel 3.5. dengan rataan 20%.7. Namun demikiaan.Tabel 3. 2005 Penggunaan benih kedelai berlabel baik menurut data provinsi maupun berdasarkan hasil kajian di tingkat petani pada daerah-daerah sentra produksi kedelai sangat rendah.6. 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Rataan Luas Panen (ha) 1348462 1132407 1170481 1135832 1043285 1169388 1141671 1156277 1162225 Berlabel ha 132419 89039 140738 200177 9442 264871 176194 107178 140007 (%) 10 8 12 18 1 23 15 9 12 Tidak Berlabel ha 1216043 1043368 1029743 935655 1033843 904517 965478 1049100 1022218 (%) 90 92 88 82 99 77 85 91 88 Sumber: Dinas Pertanian Jatim. Perkembangan Luas Kedelai Berdasarkan Penggunaan Benih di Jawa Timur. Tabel 3. Pada tahun 2002 dan 2003 terlihat penggunaan benih berlabel tidak ada atau 8 . benih kedelai tanpa label baik hasil produksi penangkar lokal maupun petani kedelai kualitasnya sebenarnya cukup baik ( good seed) dan sama dengan benih berlabel.6).30%. penggunaan benih kedelai berlabel di Jawa Timur baru mencapai sekitar 3% (Tabel 3.

dimana salah satunya adalah tidak tercatatnya penggunaan benih berlabel secara baik. Perkembangan Luas Padi Berdasarkan Penggunaan Benih di Sulsel. produsen benih padi terbesar PT Sang Hyang Seri (SHS) banyak melakukan mitra dengan petani penangkar dalam memproduksi benih padi. Perbandingan penggunaan benih berlabel jagung hibrida dan komposit sekitar 60% berbanding 40%. 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 848368 902286 806041 827265 837878 847305 772773 Berlabel ha 242390 234332 187183 214372 0 9431 228951 (%) 29 26 23 26 0 1 30 29 20 Tidak Berlabel ha 605977 667953 618858 612892 837878 837873 543821 516542 655224 (%) 71 74 77 74 100 99 70 71 80 731783 215240 Rataan 821712 166487 Sumber: Dinas Pertanian Sulsel. produksi jagung hibrida kurang stabil dan cenderung tidak sebagus jagung komposit. Penggunaan benih berlabel di Sulsel sudah mencapai 40%. Lebih lanjut petani mengakui. Kondisi ini juga menunjukkan bahwa pasar benih kedelai di Sulsel tidak berjalan dengan bagus.hanya 1%. jagung hibrida terbukti mampu memberikan hasil lebih tinggi dari jagung komposit.9). Penyaluran benih masih banyak memakai pendekatan sistem JABALSIM.8). dan bahkan petani cukup respon dengan kehadiran jagung hibrida. Petani paham betul. untuk lingkungan yang tidak kondusif (lahan marginal dan dataran tinggi). Namun kalau ditelusuri lebih lanjut sebenarnya penggunaan benih setara kelas ES sudah mencapai 80% . diperkirakan ditas 40%. Fenomena ini menunjukkan bahwa pasar benih jagung berlabel di Provinsi Sulsel sebenarnya sudah berjalan cukup bagus. Untuk kasus Provinsi Sulsel. Namun demikian hasil pengamatan di lapangan menunjukkan bahwa penggunaan benih berlabel sebenarnya sudah cukup baik. Data dan informasi ini patut dicurigai. penggunaan benih kedelai berlabel di Provinsi Sulsel juga masih sangat rendah. Banyak petani mitra dan keluarga/tetangganya menanam calon benih (belum disertifikasi) hasil produksi dari sawah sendiri. yaitu dalam periode 1996-2005 rata-rata baru mencapai 2% (Tabel 3. Peranan BPSP 9 . Tabel 3. Sama halnya dengan kondisi di Jawa Timur. Rata-rata penggunaan benih kedelai berlabel dalam sepuluh tahun terakhir (19962005) hanya sekitar 2% (Tabel 3. Sehingga benih yang ditanam petani mitra dengan tetangganya sebenarnya sudah setara kelas benih ES. bahwa pada lingkungan yang kondusif serta dibarengi dengan pemberian input berimbang. Sehingga di Sulsel ada fenomena bahwa di mana banyak ada petani penangkar mitra dari PT SHS. penggunaan benih berlabel di daerah tersebut sangat rendah. 2005 Data dari Dinas Pertanian Sulsel menunjukkan bahwa penggunaan benih jagung berlabel (jagung hibrida dan komposit) sangat rendah.7.

10 .9.untuk sistem perbenihan tidak terlalu banyak. Tabel 3. PPKS (Pusat Penelitian Kelapa Sawit) sebagai kebun benih tertua memiliki kebun bibit seluas 79. dan PT Tania Selatan (TS).50%).90 ha (11.10). dan PT Socfindo 187 ha (18. 2005 Tabel 3. PT Dami Mas Sejahtera (DMS). Selebihnya kebun bibit sawit dimiliki oleh empat perusahaan yang relatif baru baru. PT Tunggul Yunus Estate (TYE). Banyak penyaluran benih dari petani ke petani atau dari kelompok tani ke kelompok tani. 4724 Sumber: Dinas Pertanian Sulsel. Perkembangan Luas Jagung Berdasarkan Penggunaan Benih di Sulsel. yaitu PT Bina Sawit Makmur (BSM). PT London Sumatera (Lonsum) 115. 2005 Kebun benih sawit di Indonesia seluruhnya berada di Sumatra dengan total luas mencapai 999 ha pada tahun 2005 (Tabel 3.71%). Perkembangan Luas Kedelai Berdasarkan Penggunaan Benih di Sulsel.8. 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 338263 241176 241969 191960 205909 213818 196393 210345 Berlabel ha 3362 3575 2655 3583 1161. 1996-2005 (ha) Tahun 1998 1999 2000 2001 2002 2003 2004 2005 Luas Panen (ha) 38526 33090 32709 14470 14482 2086 17986 16393 Berlabel ha 411 392 439 617 287 105 287 85 (%) 1 1 1 4 2 5 2 1 2 Tidak Berlabel ha 38114 32697 32269 13852 14194 1981 17698 16308 20889 (%) 99 99 99 96 98 95 98 99 98 Rataan 21217 328 Sumber: Dinas Pertanian Sulsel. Demikian juga halnya dengan peranan kios-kios.97%).67 ha atau (7.8 9295 6925 7235 (%) 1 1 1 2 1 4 4 3 2 Tidak Berlabel ha 334900 237601 239314 188376 204747 204522 189468 203110 225254 (%) 99 99 99 98 99 96 96 97 98 Rataan 229979.

6. 2005 No . Pembukaan lahan untuk perluasan perkebunan kelapa sawit terus dilakukan. Kegiatan ini memerlukan benih unggul yang relatif banyak. 1. Kalbar Kab.10. 2.00 (10.21) 999. 2005 Pada tahun 2005 luas perkebunan kelapa sawit nasional mencapai 5.09) 14.71) 63.21) 187. Simalungun. PT London Sumatera (Lonsum). Deli Serdang. 8. Sebagai salah satu pusat perkebunan kelapa sawit terbesar di Indonesia.80 (6.000 bibit per tahun.48) 30. 11 . Sumut Kab. yaitu PT Socfin Indonesia (Socfindo). 9. 5. 10.90 (3.30 (19.000 .87) 192.60 (12. Produksi tiap produsen bibit kelapa sawit tersebut berkisar antara 1. Luas kebun bibit sawit di Indonesia. 3. Sanggau Kapuas.00) Tahun 1984 1984 1984 1993 1984 2004 2004 2004 2005 Lokasi Kab.00 (1. Disamping itu di provinsi ini juga terdapat tiga produsen benih kelapa sawit unggul yang sudah lama beroperasi.74 juta ha dengan produksi CPO sebanyak 12 juta ton (Dirjen Perkebunan.21) 102.38) 194.00 (19. baik untuk memproduksi CPO maupun menghasilkan biodiesel. Nama PPKS Medan Stasiun Parindu PPKS Medan Kebun Marihat PPKS Medan Kebun Aek Pancur PT Lonsum PT Socfindo PT Lonsum BLRS-SS PT Bina Sawit Makmur PT Dami Mas Sejahtera PT Tunggal Yunus Estate PT Tania Selatan Total Luas (ha) 34. Sumut Kab Simalungun-Sumut Kab Deli SerdangSumut Kab Mura-Sumsel Kab OKI-Sumsel Kab Kampar-Riau Kab Kampar-Riau Kab OKI-Sumsel Keterangan: angka dalam kurung menyatakan prosentase terhadap total luas kebun benih sawit Sumber: BPPMBP. dan Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS).5.47 (100.40) 52.44) 128.77 (3. di Sumatera Utara terdapat 78 produsen bibit kelapa sawit yang kualitas produknya tidak terjamin. 4. 7.10 (5. 2005). 2005). Sekitar 80 persen pertanaman kelapa sawit di Indonesia dihasilkan oleh PPKS (Pikiran Rakyat.00 (18.Tabel 3.

dan Balai Benih Utama (BBU) yang masing-masing memproduksi SS atau ES. BUMN dalam memproduksi BS belum mencerminkan mekanisme perlindungan HaKI dari varietas tersebut. Benih FS tersebut kemudian diperbanyak oleh BUMN (PT SHS dan PT Pertani). Penangkar Swasta. yang dilakukan oleh Pemerintah. terdapat 4 (empat) kelas benih yaitu Benih Penjenis (BS). BS yang dihasilkan breeder disalurkan ke BBI terkait melalui Direktorat Bina Perbenihan. tetapi masih menghadapi masalah dalam perlindungan HaKI. Benih penjenis sampai dengan benih pokok merupakan benih sumber. sebagian BS dari vrietas unggul yang dihasilkan Badan Litbang diproduksi oleh breeder di Balai-Balai Penelitian. Benih Dasar (BD). benih jenis SS tersebut selanjutnya diperbanyak menjadi benih jenis ES. sebagian lainnya disimpan di Balai Penelitian untuk kepentingan breeder dan peneliti lain.3. Pada Gambar 3. dan BR merupakan benih yang langsung ditanam oleh petani. Benih tanaman sayuran didominasi oleh benih impor atau benih produksi swasta. Hal ini dapat memperbesar peluang terjadinya penurunan (cacat) mutu dari BS yang dihasilkan. Prosedur baku untuk produksi BS telah dipahami oleh pemulia dan teknisi. Benih Pokok (BP) dan Benih Sebar (BR). permintaan BS dari swasta kepada breeder atau Balai Penelitian cukup banyak. BS yang diproduksi oleh BUMN sebagian disimpan di BUMN yang bersangkutan untuk kepentingan mereka sendiri dan sebagian lain diserahkan kepada Direktorat Bina Perbenihan. Sistem Produksi dan Distribusi Benih Pengadaan Benih Bina dilakukan melalui produksi dalam negeri dan pemasukan (introduksi) dari luar negeri. Dalam pengadaannya. Varietas unggul yang baru dilepas (BS) yang dihasilkan oleh Puslitbang/Balai Komoditas. BS yang dihasilkan breeder di Balai Penelitian sebagian disalurkan ke produsen benih (BBI) melalui Direktorat Bina Perbenihan. Kecuali di BBU. diteruskan oleh Direktorat Benih untuk disebarkan ke Balai Benih Induk (BBI) yang selanjutnya diperbanyak untuk menghasilkan FS.2. Untuk tanaman hortikultura tertentu (jeruk dan kentang). Untuk tanaman pangan. Produsen Benih BUMN maupun Swasta (nasional atau multinasional). 12 .1 disajikan sistem pengadaan dan penyaluran benih secara formal.`Untuk tanaman pangan dan hortikultura lain (misal sayuran dan tanaman hias). dan sebagian lainnya diproduksi oleh BUMN dengan supervisi dari breeder. tetapi prosedurnya tidak terdokumentasi (tidak tertulis) sehingga sulit dievaluasi kesesuaian (conformity) antara pelaksanaan produksi dengan prosedur baku.

Bahkan ada beberapa penangkar swasta/lokal mendapatkan benih BS langsung ke Puslitb/Balit Komoditas. FS = Foundation seed.GUBERNUR DIPERTA I BS BBI BS-FS FS BBU FS-SS SS BBP SS-ES ES BS DITJEN TPH DITBIN BENIH BS BADAN LITBANG/BATAN/PT PUSLITBANGTAN BS BS/FS BPSB BUMN/D BS-FS-SS ES SS PENANGKAR SS-ES ES PEDAGANG-PENYALUR-PENGECER BENIH ES PETANI ES ES PETANI PETANI Gambar 3. sedangkan dari PT SHS dan PT Pertani disebarkan ke daerah melalui penyalur yang telah ditunjuk.1. Puslitbang Komoditas pun melalui Balai-Balai komoditasnya dapat memperbanyak benih BS ini di masing-masing kebun percobaannya. Di tingkat BPP. Pengadaan dan penyaluran benih secara formal     BS = Breeder seed. Pada sistem ini. Pada sistem riil jenis benih yang dijual ke petani terutama oleh penangkar swasta kebanyakan masih merupakan jenis benih SS. sebagai institusi pengambil kebijakan dan pembinaan teknis agar benih tersedia dengan 6 tepat. Ada perilaku yang berbeda antara pasar benih khususnya padi di Jawa Timur dan di Sulawesi Selatan. Bina Perbenihan. Sedangkan di 13 . Badan Litbang/Puslitbang sebagai institusi hulu penghasil varietas dan produsen Benih Penjenis (BS). Propinsi/Dinas Pertanian Propinsi sebagai institusi pembinaan tingkat propinsi untuk meningkatkan ketersediaan benih sesuai dengan konsep 6 tepat Dari penangkar swasta benih jenis ES ini langsung disebarkan ke petani. benih jenis SS ini diperbanyak menjadi benih jenis ES yang selanjutnya diteruskan kepada petani. dan ES = Extension seed. Sementara pada sistem pengadaan dan penyaluran benih yang riil yang di lapangan (Gambar 3.2) menunjukkan bahwa varietas unggul baru yang dilepas oleh Puslitbang Komoditas disamping diteruskan oleh Direktorat Benih ke BBI seperti yang terjadi pada sistem pengadaan dan distribusi secara formal. SS = Stock seed. Sementara dari BBU benih SS diteruskan ke BPP yang sekarang di beberapa wilayah sudah satu atap dengan Dinas Pertanian Kabupaten. seperti yang terjadi di Propinsi Jawa Timur. Direktorat Jenderal TPH/Dit. BUMN dan penangkar swasta selain mendapatkan benih jenis FS dari BBI bisa juga memperolehnya langsung ke Puslibang/Balai Komoditas yang selanjutnya di perbanyak menjadi benih SS dan ES.

Para penanggkar lokal/petani penangkar benih untuk kasus Propinsi Jawa Timur ada dua jenis benih yang dihasilkannya yaitu benih SS yang bahan bakunya (benih jenis FS) bersumber dari BBI dan benih jenis ES yang bahan bakunya (benih jenis SS) bersumber dari BBU atau dari BPP (Dinas Pertanian kabupaten setempat). Perbedaan jenis benih yang diproduksi tersebut sangat terkait dengan respon pasar benih. Sementara itu. ataupun membeli dari pasar lokal. pada kasus Propinsi Sulawesi Selatan. akan tetapi pada MK I atau MK II relatif kurang banyak petani menggunakan benih tidak berlabel. 14 . penangkar lokal pada umumnya hanya memproduksi benih jenis ES. pertukaran antar petani. sekaligus juga melakukan pembinaan dan bimbingan dalam upaya mendapatkan produksi benih dengan mutu yang tinggi. Benih jenis ini pada umumnya berasal dari hasil panen sebelummnya. Benih yang ditanam petani di semua lokasi penelitian pada MH umumnya benih berlabel. Pada beberapa wilayah selain BPP (Dinas Pertanian kabupaten) memberikan benih kepada penangkar lokal.Propinsi Sulawesi Selatan jenis benih yang diproduksi penangkar swasta pada umumnya ES.

BBU BBU Penangkar Swasta SS BPP BPP SS SS ES Puslitbang Puslitbang Komoditas Komoditas BS Ditjen Ditjen Benih Benih BS BBI BBI FS Petani Petani Penangkar Penangkar SS/E S Petan Petan ii SS/E S BS Kebun Kebun Percobaan Percobaan FS Penangkar Penangkar Swasta Swasta SS/E S Dsitributor Dsitributor SS/E S Penyalur Penyalur BUMN BUMN PT PT SHS SHS PT PT Pertani Pertani ES Petani PetaniMenyimpan Menyimpan benih benih sendiri sendiri Pertukaran Pertukaran benih benih antar antarpetani petani Petani Petanimembeli membeli benih benih dari dari pasar pasar lokal lokal Gambar 3. 1995) 15 .2. Sistem pengadaan dan distribusi benih padi dan kedelai di lapangan (Bastari.

27/1971 sebagai acuan resmi untuk membentuk Badan Benih Nasional (BBN). dan sebagainya. Fungsi umum BBN adalah membantu Menteri Pertanian dalam merencanakan dan menyiapkan kebijakan perbenihan. Pasal 60 dan 61 membahas sangsi bagi pelanggaran UU. semua benih perikanan dan kehutanan diluar wewenang Menteri Pertanian. dan penentuan standar benih impor. Departemen Kehutanan. Berdasarkan Keputusan Menteri tersebut para pejabat BBN dipilih dan ditetapkan. yaitu Departemen Pertanian. sertifikasi benih. Perdagangan Benih Undang-Undang Budidaya Tanaman No. Badan ini langsung dikendalikan oleh Menteri Pertanian. Direktur Jenderal Tanaman Pangan diberi tugas sebagai Kepala BBN. serta pengawasan produksi dan pemasaran benih (Keputusan Presiden. Jadi. varietas. 27/1971 diberlakukan untuk pembinaan dan pengawasan pemasaran benih. sertifikasi benih. Tim Penilai dan Pelepasan Varietas. Peraturan Perbenihan Tahap Awal Industri Benih Formal Pada tahun 1971 Pemerintah menerbitkan Keputusan Presiden No. Menteri Pertanian membuat Keputusan No. Untuk melaksanakan Keputusan Presiden tersebut. 461/1971 tentang struktur organisasi. dan Sertifikasi (Keputusan Menteri Pertanian. sertifikasi dan distribusi benih. 2001). Tugas khusus BBN adalah: (i) merencanakan dan merumuskan peraturan pemerintah tentang produksi dan pemasaran benih. sejumlah pejabat BBN dilantik berdasarkan Keputusan Menteri No. 1971a). dan persyaratan standar untuk impor benih. Walaupun secara resmi Menteri Pertanian masih mempunyai wewenang untuk mengawasi pemasaran benih. Dengan demikian dirasa perlu membuat aturan formal yang memberi wewenang ketiga departemen tersebut untuk mengatur komoditas benih sesuai dengan tugas dan fungsi setiap departemen. 1971b). 461 (Keputusan Menteri Pertanian. Untuk melaksanakan kebijakan perbenihan secara nasional berdasarkan Keputusan Presiden tersebut . pelepasan varietas. dan Tim Pembinaan. benih tanpa label akan dikenakan 16 . budidaya. 1971). 12/1992 disahkan pada tangal 30 April 1992. perawatan tanaman. Pada tahun 1971 Keputusan presiden No. dan Departemen Kelautan dan Perikanan. Posisi wakil ketua dijabat oleh Direktur Jenderal Tanaman Hortikultura dan Direktur Jenderal Tanaman Perkebunan. perlindungan tanaman. kualitas benih. dan aturan tugas BBN. Misalnya. Masalah benih secara spesifik dibahas pada Pasal 8 sampai 17 UU tersebut.3.3. Pengawasan. Pada tahun 2001. introduksi varietas dari luar negeri. Menteri Pertanian membuat Keputusan Menteri pertanian No. Struktur BBN terdiri dari Sekretariat. dan (ii) mengusulkan kebijakan yang terkait dengan peraturan perbenihan termasuk penilaian atau penghapusan jenis. Anngota BBN berasal dari berbagai institusi dibawah Departemen Pertanian dan organisasi terkait (Keputusan Menteri Pertanian. Undang-Undang ini mengatur pelaksanaan budidaya tanaman secara umumtermasuk pengolahan lahan. 1971). 3663/2001 untuk menggantikan para pejabat yang sebelumnya dilantik pada tahun 1996. Saat ini Departemen Pertanian sudah dipecah menjadi tiga Departemen. tetapi sebenarnya wewenang Menteri Pertanian makin berkurang. Semua kebijakan yang terkait dengan komoditas benih tersebut merupakan wewenang Menteri Pertanian (Keputusan Presiden. Bahasan pokok pada pasal-pasal tersebut adalah pengembangan varietas berdaya hasil tinggi. uraian tugas.

pengujian dna pelepasan varietas. 1996 dan 1998b). Presiden mengeluarkan Peraturan Pemerintah No. introduksi benih dan klon dari luar negeri. Uji adaptasi dapat dilakukan oleh BPSB. Juga secara khusus disebutkan jika benih yang dipasarkan tidak sesuai dengan isi label maka produsen bisa dikenakan sangsi. Pengujian. dan ekspor benih komersial berdaya hasil tinggi diatur dalam Keputusan menteri 1017/98. lembaga resmi maupun instansi pemerintah. bisa dikecualikan dari uji adaptasi dan pengamatan. 1995). Ijin untuk benih komersial berdaya hasil tinggi.denda maskimal Rp 250 juta. Benih dasar adalah turunan pertama dari benih penjenis. Keputusan Menteri Pertanian No. 1992). atau lembaga swasta bekerjasama dengan lembaga pemuliaan milik pemerintah (Keputusan Menteri Pertanian. benih pokok (SS). lembaga resmi atau lembaga pemerintah. 12. impor benih. Sertifikasi benih bertujuan untuk menjamin kemurnian dan keaslian varietas. Aturan tersebut ditujukan untuk benih yang diperbanyak dari benih penjenis (BS) yang dikelompokkan menjadi benih pokok (FS). Benih pokok adalah turunan pertama benih penjenis atau benih dasar. yaitu Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih atau BPSB (UU No. Impor benih bisa dilakukan oleh perorangan. Pelepasan varietas berdaya ahsil tinggi dapat dilakukan setelah mendapat persetujuan Menteri Pertanian (Peraturan Pemerintah. 902/96 dan 737/96. perusahaan patungan. Misalnya. lembaga pemuliaan. Produsen benih harus bersedia diinspeksi setiap tahun oleh Direktorat Jenderal yang berkepentingan. penilaian. BPTP. 12 tahun 1992. BPSB diberi wewenang untuk melaksanakan sertifikasi benih tanaman pangan dan hortikultura (Keputusan Menteri Pertanian. Benih sebar adalah tutunan pertama benih pokok maupun benih dasar. dan pelepasan vairietas baru dilakukan berdasarkan Keputusan Menteri Pertanian No. dan benih sebar (ES). Varietas baru ditetapkan sebagai varietas berdaya hasil tinggi setelah uji adaptasi lapang sesuai dengan penilaian yang dilakukan para ahli yang bersangkutan. Juga dilarang membuat sertifikasi benih tanpa ijin resmi dari lembaga yang berwenang. Benih hibrida adalah hasil persilangan yang dikelompokkan sebagai benih sebar. benih yang diintroduksi dari luar negeri harus mendapat persetujuan dari Menteri Pertanian. Benih penjenis adalah benih yang diproduksi oleh dan dibawah pengawasan pemulia tanaman. Modal untuk produksi benih bisa dimiliki oleh perorangan atau perusahaan Indonesia. atau sepenuhnya dimiliki oleh investor asing. produksi dan distribusi varietas komersial berdaya hasil tinggi. 803/97 berkaitan dengan sertifikasi dan pengawasan benih komersial berdaya hasil tinggi. 44/1995 tentang benih tanaman yang mencakup penggunaan sumberdaya plasma nutfah. Varietas tanaman yang sangat dipengaruhi oleh preferensi konsumen seperti tanaman hias. Impor benih diijinkan baik untuk tujuan penelitian maupun non penelitian jika benih 17 . Beberapa varieta sharus diuji selama beberapa musim dan di berbagai lokasi. Ijin untuk impor benih dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal atau Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Kedua keputusan tersebut mengatur pelepasan varietas baru baik yang berasal dari pemuliaan di dalam negeri maupun impor dari negara lain. dan untuk menjamin suplai benih berkualitas secara berkelanjutan. Sertifikasi benih perkebunan dilaksanakan oleh Balai Pengawasan dan Pemasaran Mutu Benih (BP2MB). Produksi benih komersial bisa dilakukan oleh perorangan. Menindaklanjuti UU No. 1997). dan satuan pengujian sesuai dengan jenis tanaman.

Lebih jauh lagi. Sertifikat tersebut memberi wewenang kepada produsen benih yang bersangkutan untuk melabel produk benih mereka sendiri tanpa perlu mendapatkan persetujuan dari BPSB tetapi harus memenuhi semua persyaratan yang ditetapkan oleh Direktorat Jenderal Tanaman Pangan pada tahun 1984. misalnya kesesuaian label dengan produk benih di dalam kemasan dalam hal kadar air.tersebut tidak tersedia di dalam negeri dan harus mengikuti peraturan karantina tanaman. produksi benih untuk tujuan ekspor. dan (vi) PT Fitotex Unggul. Sertifkat tersebut hanya berlaku dua tahun dan bisa diperpanjang 18 . Disamping itu benihyang sudah kadaluwarsa harus ditarik dari peredaran atau duperpanjang labelnya tetapi harus lulus uji ulang. (v) PT Sang Hyang Seri UBD Sukamandi. 1998a). Sumatra Utara. (iii) PT Pioneer Hibrida Indonesia (sekarang bernama PT Dupont Indonesia) di Kabupaten Kabanjahe. untuk benih padi komposit. yaitu suplai benih di dalam negeri mencukupi. Memorandum tersebut merujuk pada sertifikat yang diterbitkan oleh Lembaga Sistem Sertifikasi Mutu Benih Tanaman Pangan dan Hortikultura (LSSM BTPH) pada bulan maret dan April 2000. Walaupun demikian BPSB juga tetap bertugas mengawasi benih yang dipasarkan. Selanjutnya perlu dibuat peraturan tentang produksi benih domestik dengan menggunakan benih impor. kemurnian. Pada tangal 5 Juli tahun 2000 Direktur Benih Tanaman Pangan mengeluarkan memoradum kepada seluruh Kepala BPSB di Indonesia tentang beberapa produsen benih yang diberi wewenang untuk melakukan sertifikasi sendiri. benih jagung hibrida dan komposit. Sertifikasi Benih Untuk melaksanakan Keputusan Menteri Pertanian No. 1984). lembaga resmi atau lembaga pemerintah dan harus memperoleh ijin yang dikeluarkan oleh Direktorat Jenderal terkait. Jawa Timur. dan benih memenuhi kualitas standar yang ditetapkan oleh Menteri Pertanian (Keputusan menteri Pertanian. untuk benih jagung hibrida. dan daya tumbuh.460/1971. Benih impor yang diproduksi di dalam negeri akan mendorong pertumbuhan industri benih domestik. Jawa Barat. Direktur Jenderal Tanaman Pangan pada tahun 1984 mengeluarkan keputusan tentang prosedur sertifikasi benih dengan semua persyatan yang diperlukan. (ii) PT Pioneer Hibrida Indonesia (sekarang bernama PT Dupont Indonesia) di Kabupaten Malang. dan benih hortikultur. Ada enam produsen benih yang menerima sertifikat tersebut. pengambilan contoh benih. Jawa Timur. (iv) PT East West Seed Indonesia di Purwakarta. pengawasan pengolahan benih dan gudang penyimpanan. dan pemberian label (Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. sertifikasi benih dilaksanakan oleh Balai Pengawasan dan Sertifikasi Benih (BPSB) yang meliputi benih dasar. Keputusan tersebut menguraikan persyaratan untuk sertifikasi benih meliputi areal sertifikasi. yaitu: (i) PT Benihinti Subur Intani (BISI) di kabupaten Kediri. untuk benih jagung hibrida. negara kita juga akan memperoleh nilai tambah dari benih yang diproduksi di dalam negeri. Ekspor benih bisa dilaksanakan oleh perorangan. Tugas BPSB untuk para produsen benih tersebut terbatas pada pengawasan eksternal seperti mengumpulkan data luas tanam dan volume produksi benih. benih pokok. untuk benih hortikultura. Ekspor benih diijinkan jika memmenuhi syarat-syarat berikut. Jakarta untuk benih hortikultura. uji laboratorium. permohonan sertifikasi. dan benih sebar. Jawa barat. inspeksi lapang. untuk benih padai komposit. Dengan keputusan tersebut.

dan stabil. Bupati/walikota atau gubernur mewakili masyarakat yang meiliki varietas lokal bisa mendaftarkan varietas lokal ke Kantor Perlindungan Varietas Tanaman. yaitu PT SHS dan PT Pertani melakukan kemitraan dengan penangkar dalam memproduksi benih padi. Terkait dengan era otonomi daerah. dan kedele. para pemulia akan terdorong untuk terus berkarya menghasilkan varietas baru. Di pihak lain. Berdasarkan penilaian secara berkala.000 per ha untuk benih jagung hibrida dan Rp 1. Produsen benih harus mengajukan permohonan sertifikasi 10 hari sebelum tanam. Varietas baru bisa bersifat transgenik maupun non transgenik (Effendi. memperoleh royalti. 2004). dan menyerahkan hak cipta kepada pihak lain. Perjanjian dilaksnakan secara formal 19 .500 per ha untuk benih jagung komposit.4. Perlindungan Varietas Tanaman Pada tanggal 20 Desember tahun 2000 pemerintah memberlakukan Undang-undang Perlindungan Varietas Tanaman. Hak cipta pemulia meliputi pemberian nama varietas baru. tidak menggunakan simbol negara dan tidak menggunakan merek dagang. kebijakan tersebut kuga mengurangi biaya produksi benih terutama untuk produsen benih skala besar. Biaya sertifikasi benih adalah Rp 2. Pemberian sertifikasi benih oleh LSSM BTPH mempunyai implikasi bahwa secara bertahap pemerintah menerapkan mekanisme pasar. yaitu baru. Jika kebijakan tersebut dilaksanakan secara efektif. Varietas yang akan didaftarkan harus memiliki karakter khusus yang bisa dibedakan dengan varietas lain. menggunakan varietas baru. melarang pihak lain menggunakan varietas baru tersebut. Pola Kemitraan Produsen dan Penangkar Benih Perusahaan benih tanaman pangan BUMN. 3. 2001). Tahapan sertifikasi benih harus diikuti secara urut oleh produsen benih termasuk pembayaran semua biaya uji laboratorium dan pelabelan ulang. jagung. 2002).dua tahun lagi setelah dilakukan penilaian oleh LSSM BTPH. Melalui UU ini pemulia tanaman dan sektor swasta didorong untuk berperan serta dalam pemuliaan varietas baru. Pada bulan Maret dan April 2002 LSSM BTPH memperpanjang sertifikat untuk keenam produsen benih tersebut (LSSM. Konsumen akan menilai apakah benih yang disertifikasi oleh LSSM BTPH memenuhi standar mutu. tidak menggunakan nama alam. Langkah berikutnya adalah pengumuman yang dibuat oleh Kantor Perlindungan Varietas Tanaman terakit nama dan pendaftaran varietas lokal (Peraturan Pemerintah. Perlindungan varietas tanaman memberi kepastian bahwa pemulia tanaman memiliki hak cipta atas varietas yang mereka temukan. Disamping wewenang sertifikasi benih yang diberikan kepada PT BISI dan PT Dupont Indonesia. BPSB masih diberi mandat untuk melakukan sertifikasi benih yang diproduksi produsen lokal termasuk produk PT Sang Hyang Seri diproduksi di luar Sukamandi. dan penggunaan varietas lokal untuk menghasilkan varietas turunan esensial harus memenuhi berbagai persyaratan seperti identital varietas lokal. seragam. produsen benih tidak perlu bergantung pada sertifikasi yang dilaksanakan oleh BPSB tetapi mereka melabel benih produksi mereka sendiri. pendaftaran. pemerintah mengesahkan peraturan tentang pemberian nama. Untuk melaksanakan aturan yang tertulis pada Pasal 6 ayat 7 dan Pasal 7 ayat 4 UU Perlindungan Tanaman yang diberlakukan pada tahun 2000. Pemulia tanaman harus mendaftarkan varietas baru tersebut kepada Kantor Perlindungan Varietas Tanaman untuk mendapatkan hak cipta.

Dalam hal ini peluang dihasilkan benih berkualitas rendah adalah sangat besar. Produsen benih tanaman pangan swasta lokal maupun multinasional juga melakukan kemitraan dengan petani. Sistem kerjasama pemasaran bibit sawit dilterapkan di Sumatra Utara dan disebut wara laba. Diantara produsen bibit sawit. Walaupun demikian. Hasil kajian di Provinsi Jawa Timur menunjukkan adanya prilaku yang berbeda di tingkat petani dalam menggunakan benih. hanya PPKS yang melakukan kerjasama penjualan benih dengan kelompok tani/pengecer benih. dan benih kedelai bersertifikat 10%. Berturut-turut akan diinformasikan alasan kenapa petani menggunakan benih berlabel dan benih tidak berlabel. Dengan demikian. dalam suatu sistem produksi pertanian diperlukan adanya ketersediaan benih dengan varietas yang berdaya hasil tinggi dan mutu yang baik. Peningkatan produksi tertinggi terutama terjadi pada penggunaan benih jagung bersertifikat (hibrida) mencapai 30%. Dengan demikian. Usahatani akan mampu 20 . Dengan demikian. walaupun dibutuhkan biaya benih lebih banyak ternyata usahatani padi. disusul benih padi bersertifikat (15%-25%). Produsen swasta lokal juga membeli bakal banih dari produsen lain yang lebih kecil jika permintaan cukup tinggi sementara produksi yang ada tidak mencukupi permintaan pasar. jagung. 3. Sedangkan swasta lokal lebih informal dalam membuat perjanjian kemitraan. karena benih jenis ini mampu memberikan produksi yang lebih tinggi dari benih tidak bersertifikat. Alasan Petani Menggunakan Benih Bersertifikat Pada dasarnya alasan petani menggunakan benih bersertifikat. Produsen bibit sawit lainnya tidak bersedia melakakukan wara laba karena rawan pemalsuan sertifikat penjualan bibit yang dialkukan oleh pengecer. Daya hasil yang tinggi serta mutu yang terjamin pada umumnya terdapat pada varietas unggul. benih berperan sebagai delivery mechanism yang menyalurkan keunggulan teknologi kepada clients (petani dan konsumen lainnya). benih bersertifikat mampu memberikan produksi sekitar 10-30% lebih tinggi dari benih tidak bersertifikat. Dengan penggunanan input produksi yang relatif tidak banyak berbeda. Pada dasarnya petani cukup tahu bahwa benih bersertifikat umumnya memberikan hasil yang lebih baik dibanding benih tidak bersertifikat. sedang pengawasan relatif ketat dilakukan. Namun manfaat dari suatu varietas akan dirasakan oleh petani atau konsumen lainnya apabila benihnya tersedia dalam jumlah yang cukup dengan harga yang sesuai.5. kedua BUMn melakukan opkup dengan membeli produksi petani lalu diproses menjadi benih. dan kedelai yang menggunakan benih bersertifikat mampu memberikan keuntungan yang lebih menarik dibanding dengan usahatani dengan yang menggunakan benih tidak berlabel.dengan melibatkan kelompok penangkar yang potensial dalam hal cara bercocdok tanam mapun potensi produktivitas lahan. Perilaku Petani Dalam Menggunakan Benih Benih merupakan salah satu input produksi yang mempunyai kontribusi cukup signifikan terhadap hasil produksi. Swasta multinasional lebih ketat dalam perjanjian dan pengawasan produksi di lapang. jika permintaan cukup banyak dan waktunya mendesak. dalam pertanian modern.

namun demikian secara implisit protes yang dilakukan petani terhadap kedua produsen benih ini terlihat dari beralihnya petani ke produsen lain atau lebih bahkan ada yang memproduksi benih sendiri (memilih dari hasil panennya sendiri tanpa label). akses petani terhadap benih tidak sebatas pasar kabupaten dan provinsi saja. Karena keterbatasan petani.2 kali. Kondisi ini menunjukkan bahwa petani cukup mampu untuk membeli benih bersertifikat.000. Daya petani terhadap benih berlabel cukup tinggi. Pada umumnya. Sebaliknya benih padi kelas ES yang sebagian besar diproduksi oleh PT SHS dan PT Pertani permintaannya sangat terbatas di Jawa Timur.memberikan keuntungan yang lebih atraktif lagi jika harga oututnya semakin tinggi. bukan harga. Untuk benih padi. Hal yang sama juga terjadi pada petani jagung dan kedelai. Sama-sama benih kelas ES.000 berbanding Rp 6. Terbukti petani cukup mampu membeli benih jagung hibrida walaupun harganya mencapai Rp 36. ketersediaan benih berlabel di kios-kios cukup memadai baik dilihat dari volume maupun jenis varietas serta asal produsen. dan Kediri di Provinsi Jawa Timur. sehingga pada akhirnya lebih memudahkan dalam pemeliharaan. Selain produktivitas. sehingga benih untuk MK dapat diperoleh dari hasil seleksi panen MH . petani lebih cenderung membeli dari produksi penangkar lokal/swasta yang harga lebih mahal. Fakta di lapang menunjukkan bahwa hampir 80% petani padi di Jawa Timur lebih memilih benih bersertifikat kelas SS yang notabena kualitasnya lebih baik dari kelas ES. petani lebih memilih produksi perusahaan multinasional dibanding dari PT SHS dan PT Pertani. walaupun benih jenis ini harganya jauh lebih mahal dibanding dengan ES. Untuk jagung komposit. Hal ini terlihat dalam memutuskan untuk menentukan jenis benih yang akan ditanam lebih banyak ditentukan oleh kualitas benih. walaupun harga benih jagung dari perusahaan mutinasional lebih tinggi Rp 10. dalam setahun (2x tanam padi). Petani akan memilih benih dengan kualitas yang lebih baik walaupun harganya lebih mahal.000/kg. Petani cukup akses terhadap benih bersertifikat. melainkan sudah antar provinsi. Di kios-kios banyak dijumpai benih padi yang di produksi oleh produsen-produsen swasta di luar kabupaten dan provinsi. CVL). karena kualitasnya lebih baik. seperti Perusahaan Penangkar Benih Santosa dari Kabupaten Banyuwangi dan Perusahaan Penangkar Benih Kerja (PP kerja) dari Jawa Tengah. Daya beli petani terhadap benih bersertifikat cukup tinggi. Sementara pada 21 . frekuensi penggunaan benih padi bersertifikat berkisar 1. Bagi petani yang menggunakan benih bersertifikat 1 kali ditemui pada petani yang pada MH menggunakan benih SS. Frekuensi penggunaan benih bersertifikat di tingkat petani cukup bervariasi. Sementara penggunaan benih berlabel 2 kali setahun umumnya dijumpai pada petani baik MH maupun MK menggunakan benih ES. Jombang. frekuensi penggunaan benih berlabel 2 kali setahun juga sering dijumpai pada petani yang menggunakan benih SS baik pada MH maupun MK. secara eksplisit mereka tidak pernah mengadu langsung ke PT SHS dan PT Pertani berkaitan dengan mutu benih. alasan petani menggunakan benih bersertifikat karena penampakan tanaman lebih serempat (sedikit campuran varietas lainnya. karena kelompok petani ini ingin penampakan tanamannya tetap seragam. asalkan dimbangi dengan kualitas yang semakin baik. Namun demikian. Bahkan seperti kasus di di Kabupaten Mojekerto. karena kualitasnya relatif lebih baik.

Padahal itu sebenarnya sudah termasuk katagori benih bersertifikat. padahal benih yang didaftarkan untuk dilabel sudah lebih dulu ditanam petani. Kurang bagusnya kualitas benih yang dihasilkan terutama oleh dua BUMN yang ditunjuk pemerintah. sehingga kekurangannya harus didatangkan dari pertanaman padi petani yang sebelumnya ditujukan untuk konsumsi. Banyak petani yang mengeluh dan mempertanyakan kenapa benih padi berlabel khususnya yang diproduksi oleh PT SHS dan PT Pertani tidak ada jaminan daya tumbuh dan produktivitas benih lebih baik dari benih tidak berlabel. Benih yang diproduksi dari hasil panen padi untuk konsumsi. sebenarnya dari lahan milik PT SHS atau PT Pertani sendiri tidak mencukupi. Peranan pemerintah sebaiknya sebagai pengawasan dan fasilitator saja. Frekuensi penggunaan benih kedelai bersertifikat di Provinsi Jawa Timur sangat beragam. pada umumnya petani yang tidak menggunakan benih berlabel sebenarnya 22 . subsidi benih kedelai akan lebih baik jika dialihkan pada pembinaan penangkar lokal. Produksi benih ini memberikan tingkat produksi yang hampir sama dengan benih padi berlabel kelas ES. Sehingga kebanyakan petani dalam setahun membeli benih berlabel hanya sekali saja yaitu pada MH dan pada musim berikutnya (MK I) menggunakan benih produksi sendiri. bukan untuk benih dengan cara opkup. Namun kalau dicermati secara mendalam. Seringkali ada keterlambatan dalam proses pelabelan. Salah satu kesulitan yang dihadapi BPSB dalam melakukan pengawasan dan sertifikasi untuk benih kedelai adalah perdagangannya di tingkat petani sangat cepat. mutunya tidak akan jauh berbeda dari benih produksi petani sendiri yang bersumber dari hasil seleksi panen sebelumnya. mengingat masa kadaluarsa benih ini sangat pendek. Hal ini juga diungkapkan oleh para penangkar. Penyebaran benih berlabel untuk benih kedelai oleh PT SHS dan PT Pertani pada umumnya melalui program intensifikasi yang dicanangkan oleh pemerintah. Sementara di tingkat petani. Tampaknya pasar benih kedelai dengan sistem JABALSIM sudah cukup bagus. penggunaan benih bersertifikat dilakukan pada setiap musim tanam. karena juga sering kali disebabkan oleh adanya proyek-proyek dari pemerintah yang bersifat dadakan (diadakan pada tahun berjalan) yang membutuhkan benih dalam jumlah yang cukup besar. sehingga untuk memenuhi permintaan akan benih tersebut. Artinya antara harga yang dibayarkan petani tidak sebanding dengan kualitas benih itu sendiri. Alasan berikutnya petani tidak menggunakan benih berlabel adalah masalah harga.petani jagung. Untuk daerah-daerah yang pasar kedelai dengan sistem JABALSIM sudah jalan. Kurang percayanya petani terhadap benih berlabel ES diindikasikan oleh banyaknya petani yang menggunakan benih hasil produksi sendiri khususnya pada musim kemarau. pasar kedelai tanpa intervensi pemerintah lebih banyak jalinan arus benih antar lapang dan musim(JABALSIM). Petani menjadikan harga benih berlabel cukup mahal sebenarnya lebih dikaitkan dengan kualitas benih itu sendiri. Pemanfaatan benih sendiri pada MK merupakan hasil seleksi dari hasil panen pada MH yang menggunakan benih SS. Alasan Petani Menggunakan Benih Tidak Bersertifikat Tidak ada jaminan benih bersertifikat yang beredar di kios/petani memberikan tingkat produksi yang lebih baik dari benih yang tidak bersertifikat merupakan salah satu satu alasan yang menyebabkan petani tidak menggunakan benih bersertifikat.

khususnya untuk petani kecil. tidak aksesnya petani terhadap benih bersertifikat juga merupakan salah satu penyebab kenapa petani tidak menggunakan benih bersertifikat. baik sendiri-sendiri maupun melalui 23 . Sampai UU/Peraturan yang ada dapat dijalankan dengan sungguh-sungguh. (ii) akses untuk mendapat kecambah unggul juga tidak mudah. Beberapa alasan masih banyak bibit sawit palsu yang beredar dan digunakan oleh petani antara lain: (i) pemahaman mengenai bibit yang baik dan benar masih relatif terbatas. walaupun pada sebagian kecil petani mengatakan karena terbatasnya permodalan merupakan salah satu alasan juga belum menggunakan benih bersertifikat. Walaupun demikian berdasarkan pengamatan pelaku pasar selama 10 tahun terakhir tampaknya sulit berharap hal tersebut dapat terlaksana dalam waktu dekat. selain karena sebagian pekebun kurang mengenal sumber benih (kecuali "Marihat"). dan hasil panen dapat dipilih untuk benih musim berikutnya yang kualitasnya tidak kalah dengan benih kelas ES. (iii) sampai 2005. PT Bina Sawit Makmur. Seperti diungkap sebelumnya. juga regulasi distribusi benih dari produsen ke konsumen dikontrol oleh pemerintah (ada surat menyurat dan SP2BKS yang harus diurus oleh konsumen atau pembeli bibit sawit) dan hal ini agak menyulitkan jika kebutuhan benih hanya sedikit dan petani tinggal agak jauh dari pusat pemerintahan (daerah). PT Tunggal Yunus dan PT Tania Selatan). Sebagian petani kelapa sawit sampai saat ini masih menggunakan bibit sawit palsu. Produsen. Alasan ini terutama terjadi pada petani yang lokasinya terisolasi/terpencil. yiatu UU 12 tahun 1992. walau tidak dapat dibilang efisien. langkah sosialisasi penggunaan benih unggul merupakan pilihan yang cukup efektif. Faktor ini tidak terjadi lagi (atau sangat minimal) dengan masuknya empat produsen bibit sawit baru (PT Dami Mas. permintaan benih lebih tinggi dari penawaran/ketersediaan benih. (iv) teknis pemalsuan kecambah sangat mudah dan murah. padahal dari segi harga benih kelas ini tentunya lebih mahal dari jenis ES. Fenomena ini menunjukkan sekalipun pada kelompok petani yang belum menggunakan benih bersertifikat pada dasarnya cukup respon terhadap kualitas benih. fenomena ini dapat dicermati pada petani padi di Propinsi Jawa Timur yang cukup banyak menggunakan benih padi jenis SS terutama hasil produksi dari penangkar swasta. walau test case untuk memberi efek jera pernah diupayakan (seperti di Bengkulu). Upaya mengurangi peredaran benih palsu sebenarnya sederhana jika UU dan peraturan dapat dilaksanakan secara konsekuens. dalam realita implementasi di lapangan tidak efektif). Pemerintah dapat memanfaatkan UPTD2 Benih di daerah untuk memberikan penyadaran kepada pekebun tentang konsekuensi penggunaan benih palsu. sehingga belum ada kios saprodi di tempat sebagai penyedia benih bersertifikat. Petani mengatakan mau membeli benih dengan harga relatif mahal asalkan mutunya terjamin. benih padi jenis SS disamping kualitasnya lebih baik terbukti dari daya tumbuhnya lebih tinggi serta terhindarnya dari CVL (campuran varietas lain) Indikasinya adalah tinggi pertanaman padi di persawahan serempak. dan permodalan/daya beli.mempunyai daya beli yang cukup memadai. Selain masalah kualitas. harga. Permintaan benih di tingkat petani relatif dominan dipengaruhi oleh kualitas dibanding oleh pergerakan harganya. (v) konsekuensi hukum yang sangat ringan untuk para pemalsu (meskipun UU-nya cukup keras. Menurut petani. Faktanya menunjukkan petani lebih memilih untuk menggunakan benih padi jenis SS.

Membuat harga benih dengan kualitas bagus dan harga murah merupakan ide dasar subsidi benih yang dilakukan pemerintah. Petani cenderung memilih produksi produsen swasta karena kualitasnya lebih terjamin. Sementara pangsa pasar PT SHS dan PT Pertani diperkirakan hanya sekitar 10%-20%. maka HPP PT Pertani di tingkat kios sekitar Rp 2397/kg. Terlihat biaya produksi benih padi dari PT Pertani 100% lebih tinggi dari penangkar swasta. Dapat dikatakan sangat jarang dijumpai jagung komposit produksi PT SHS dan PT Pertani yang beredar di kios-kios dan di tingkat petani. sebalikya tidak dijumpai benih kedelai berlabel baik di kios-kios maupun petani yang merupakan produksi PT SHS dan PT Pertani. Pangsa pasar benih kedelai berlabel hampir seluruhnya diisi oleh produsen lokal. ternyata HPP PT Pertani masih sekitar 70% lebih tinggi dari penangkar swasta. Dengan demikian dapat diperkirakan bahwa rendahnya pangsa pasar PT SHS dan PT Pertani di Jawa Timur lebih banyak disebabkan kualitas benih yang dihasilkan tidak mampu bersaing dengan produsen lainnya. termasuk juga PT SHS tidak efisien dalam memproduksi benih disamping juga kualitas benihnya tidak sebagus penangkar swasta/lokal. besarnya HPP benih padi di tingkat kios dari penangkar lokal di Jawa Timur hanya sekitar Rp 1414/kg. karena PT Pertani dan PT SHS pernah punya sejarah buruk terutama dari kualitas benih. Petani terpaksa menggunakan benih ES produksi PT Pertani dan PT SHS karena tidak ada pilihan lagi.Forum Kerjasama Produsen Benih Kelapa Sawit (FKPB-KS) juga harus mengupayakan langkah sosialisasi tersebut. Semakin kuatnya pilihan petani kepada produsen swasta. harga pokok produksi (HPP) untuk memproduksi 1 kg benih dari PT Pertani setelah memperhitungkan biaya pengiriman ke tingkat kios sekitar Rp 2897/kg. Biaya Produksi Benih Data terakhir (Pebruari 2006) menunjukkan bahwa pada harga calon benih kering sawah (CBKS) Rp 1750/kg. Ini membuktikan bahwa PT Pertani. Sementara itu. Pangsa pasar benih jagung hibrida (berlabel) di Jatim sepenuhnya diisi oleh produsen swasta multinasional. tetapi sangat sulit dilaksanakan dalam pasar benih yang relatif sudah maju seperti saat ini. Kelayakan Subsidi Benih Pasar benih padi di Jatim sekitar 80%-90% diisi oleh produsen swasta. Jenis benih berlabel yang diproduksi swasta hampir semuanya kelas SS sesuai dinamika permintaan pasar. itupun umumnya pada MK dimana pasokan benih kelas SS dari produsen swasta tidak mencukupi. Dengan subsidi sebesar Rp 500/kg. Demikian juga untuk pasar jagung komposit sekitar 60%-70% diisi produsen swasta multinasional dan sisanya oleh penangkar lokal. Cara satu-satunya yang harus dilakukan kedua produsen ini untuk meningkatkan pangsa pasarnya adalah dengan memperbaiki kualitas benih yang dihasilkan. bukan karena harganya lebih murah. Walaupun dengan subsidi. Petani memilih benih berkualitas bagus walaupun harganya agak mahal. 24 .5. 3.

886 per kg benih yang dihasilkan. masingmasing sekitar 1190 kg menjadi benih dan 510 kg menjadi kedelai konsumsi. PT Pertani tidak bermitra dengan petani. Tabel 3. Harga Pokok Produksi (HPP) Benih Padi dari PT Pertani Menurut Perubahan Harga Calon Benih Kering Sawah (CBKS) di Jawa Timur.151/kg. Salah satu caranya PT Pertani untuk menekan HPP selain efisiensi di tingkat pabrik dan manajemen adalah dengan memiliki lahan/kebun sendiri. Selain biaya overhead dan manajemen yang cukup tinggi. Sementara itu. penangkar swasta/lokal memperoleh keuntungan sebesar Rp 9.7 ton/ha.Pada tingkat harga jual di kios Rp 3300/kg.6 ton (60%) menjadi benih dan 2. dimana sekitar 3. hanya melakukan opkup saja. sehingga HPP tidak tergantung harga CBKS. Keuntungan penangkar benih jagung sekitar 15.7 juta/ha atau Rp 4349 per kg benih yang dihasilkan. keuntungan yang diperoleh penangkar benih kedelai sekitar Rp 3. Sehingga pada bahasan ini tidak bisa membandingkan HPP jagung dan kedelai dari PT Pertani dengan penangkar swasta. Pada tingkat harga jual benih di kios Rp 5000/kg. atau langsung membeli dari penangkar lokal jika ada pesanan (program) dari pemerintah. hanya sebatas mengimformasikan HPP dari penangkar swasta/lokal saja. Dari sekitar 1. dan kedelai cukup atraktif dan mempunyai daya saing yang cukup tinggi dibanding usahatani konsumsi.4 ton (40%) menjadi jagung konsumsi/pakan.6 juta/ha atau Rp 2. Pebruari 2006 Uraian HPP Benih Tanpa Subsidi HPP Benih Subsidi Sumber: data primer. Pada harga gabah Rp 2100/kg GKP setera dengan Rp 2150 kg CBKS (dimana PT Pertani membeli CBKS sekitar Rp 50/kg lebih mahal dari gabah untuk konsumsi) maka diperkirakan HPP benih padi di kios dari produksi PT Pertani tanpa subsidi dan dengan subsidi berturut-turut Rp 3430/kg dan Rp 2930/kg. HPP benih jagung Bisma yang dihasilkan penangkar swasta sekitar Rp 1. Dinamika Harga Benih 25 . jagung. sebenarnya PT Pertani lebih banyak hanya sebagai pedagang saja. HPP benih padi terus meningkat seiring dengan meningkatnya harga CBKS.11.994 per kg benih kedelai yang dihasilkan. Kalaupun memproduksi benih kedelai. HPP benih PT Pertani sangat ditntukan oleh perkembangan harga gabah (CBKS) di tingkat petani/mitra. Besarnya HPP benih padi PT Pertani menurut perkembangan harga gabah (CBKS) disajikan pada Tabel 3. Dengan produksi sekitar 6 ton jagung/ha. HPP benih padi tanpa subsidi dan bersubsidi berturut-turut Rp 2764/kg dan Rp 2264/kg. diolah Harga CBKS (Rp/kg) 1650 2764 2264 1750 2897 2397 1850 3030 2530 1950 3164 2664 2050 3297 2797 2150 3430 2930 Pada harga CBKS dibawah Harga Dasar Pembelian (HDPP) gabah yang ditetapkan pemerintah (Rp 1700/kg GKP). HPP benih kedelai dari penangkar lokal sekitar Rp 2.9 juta/ha atau sekitar Rp 1. UPB (unit Pengolahan Benih) PT Pertani di Jatim tidak memproduksi benih jagung komposit dan benih kedelai. Gambaran di atas menunjukkan bahwa usaha penangkaran benih padi.11.006/kg.

300/kg dan 3. Tabel 3.000 per kg. Harga jagung jual benih jagung hibrida dari Produsen Swasta Multinaisonal berkisar Rp 26. PT Sang Hyang Seri 2.000/kg berbanding Rp 5. sementara dari PT Pertani untuk kelas benih yang sama berturut-turut Rp 3.12). Sementara harga jual benih kelas SS dari Penangkar berkisar Rp 3450 – Rp 4300 per kg dan lebih mahal dari PT SHS dan PT Pertani. Swasta Multinasional 3450 3300 3450-4300 2600035000 Padi ES 3250 3100 Jagung Hibrida Komposit * * 5500-6250 8000 Kedel ai * * 5000 - Keterangan: * di kios tidak dijumpai benih jagung dan kedelai produksi PT SHS dan PT Pertani yang diperdagangkan Keragaan harga jagung di tingkat petani (ditunjukkan oleh harga jual kios) juga cukup beragam. jagung.12.250/kg. Hal ini diduga penyebab pangsa pasar benih dari PT Pertani relatif lebih banyak dibanding PT SHS untuk kasus Jawa Timur.Harga beli dan harga jual benih menurut produsen benih di tingkat kios sangat bervariasi. dan kedelai di oleh kios menurut produsen di Jawa Timur. Harga jual benih PT SHS di kios untuk kelas benih SS dan ES berturut-turut Rp 3. dan kedelai oleh kios menurut produsen di Jawa Timur. akan tetapi kios menetapkan harga jual yang sama ke petani. sementara untuk jagung dan kedelai sekitar Rp 1000/kg.13. Pebruari 2006 Harga Benih (Rp/Kg) Produsen SS 1. Cukup menarik adalah walaupun kios membeli benih padi dari PT Pertani sekitar Rp 150/kg lebih murah dari PT SHS. Perbedaan harga beli kios dari produsen benih dan harga jual kios ke petani untuk benih padi berkisar Rp 200/kg. Pebruari 2006 Harga Benih (Rp/Kg) Produsen SS 1. seperti disajikan pada Tabel 3. Harga jual di kios benih jagung kompisit yang dihasilkan perusahaan lebih mahal dari yang dihasilkan produsen swasta/lokal yaitu Rp 8. jagung. disamping menurut pengakuan petani dan kios kualitasnya juga sedikit lebih baik.450/kg dan Rp 3. Secara umum terlihat harga jual benih padi PT SHS sekitar Rp 150/kg lebih mahal dibanding PT Pertani baik untuk benih kelas SS maupun ES (Tabel 3.100/kg.500 – Rp 6. Sehingga keuntungan kios menjual benih PT Pertani lebh tinggi dari PT SHS.000 – Rp 35. Tabel 3.13. Keragaan harga jual benih padi.250 per kg. Swasta/Lokal 4. PT Sang Hyang Seri 3650 Padi ES 3400 Jagung Hibrida Komposit * Kedelai * 26 . Keragaan harga beli benih padi. PT Pertani 3.

Namun demikian respon petani terhadap benih SS pada pasar benih kalau dikaji lebih lanjut sebenarnya berdampak negatif terhadap upaya pemerintah untuk meningkatkan penggunaan benih berlabel. Dari sisi positifnya. subsidi benih padi. Untuk itu maka sebaiknya respon petani terhadap benih SS dalam pasar benih perlu dipertimbangkan dampak positif dan negatifnya secara bijaksana dikaitkan dengan upaya pemerintah mempercepat meluasnya penggunaan benih berlabel. sekalipun harga CBKS sampai Rp 2150/kg. Impilikasinya bahwa proyek khusus yang membutuhkan benih dalam jumlah besar sebaiknya direncanakan jauh-jauh sebelumnya. Swasta/Lokal 4. Kualitas apapun benih yang dihasilkan oleh PT SHS dan PT Pertani akan mendapatkan subsidi yang sama. Karena benih merupakan salah satu faktor kunci yang menentukan keberhasilan suatu kegiatan usahatani. Untuk memenuhi pasokannya. Kondisi ini diduga turut memicu kemunduran kualitas benih disamping karena faktor mementingkan pemenuhan volume yang ditargetkan. jagung. karena melihat respon pasar terhadap permintaan jenis benih ini. bahwa petani sudah begitu besar respon terhadap kualitas benih yang akan ditanamnya. Semua sepakat bahwa untuk memproduksi benih dalam volume besar dan kualitas baik dibutuhkan waktu yang cukup lama. dan disisi lain sebenarnya harga belum merupakan kendala utama bagi petani dalam menggunakan benih berlabel.2. Tingginya respon petani di Jawa Timur terhadap penggunaan benih padi jenis SS bisa dipandang sebagai fenomena positif dan juga bisa dipandang sebagai fenomena negatif. dan kedelai yang masih berlangsung saat ini terkesan kurang mensyaratkan standar kualitas benih yang harus dihasilkan. Di sisi lain. HPP di tingkat kios akan lebih rendah lagi jika harga CBKS atau harga gabah di tingkat petani lebih rendah dari Rp 2000/kg. Implikasinya adalah upaya pemerintah dalam 27 . PT Pertani 3. Swasta Multinasional 3650 36504500 - 33003400 - * 65008500 * 6000 - - 2700036000 10000 Keterangan: * di kios tidak dijumpai benih jagung dan kedelai produksi PT SHS dan PT Pertani yang diperdagangkan Informasi harga jual di atas kalau dikaitkan dengan HPP PT Pertani dengan harga jual riil PT Pertani ke Kios secara tidak langsung menunjukkan bahwa subsidi benih yang ditetapkan pemerintah tidak efektif sampai di petani. kedua produsen benih ini membeli gabah hasil panen petani untuk dijadikan calon benih. Karena penggunaan benih SS ini dapat menghambat penyebaran penggunaan benih ES. Pada saat harga CBKS mencapai Rp 2150 HPP tanpa subsidi di tingkat kios hanya sekitar Rp 2930/kg. Kualitas benih padi yang kurang memuaskan juga terjadi karena adanya proyek khusus (membutuhkan benih dalam jumlah besar) yang direncanakan pada tahun berjalan. maka yang tadinya dari 1 kg SS bisa diharapkan bisa diperbanyak menjadi sekitar 50–70 kg benih ES tidak terlaksana. Sehingga seringkali PT SHS dan PT Pertani yang ditunjuk sebagai pemasok tidak mampu menyediakan benih bermutu pada waktu dibutuhkan. Sementara itu pihak swasta lebih tertarik memproduksi hanya sampai benih jenis SS saja.

seperti vareitas padi IR-64 sudah cukup lama dibudidayakan petani karena belum adanya varietas unggul baru yang bisa menggantikannya dengan kinerja yang lebih baik.500/biji yang diproduksi oleh PPKS dan yang termahal adalah Rp 7.000/batang (PPKS) hingga Rp 13. yaitu mencapai puluhan milyar rupiah untuk 10 tahun pertama.15).000/biji yang dijual oleh PT Lonsum (Tabel 3. dan Rp 5.meningkatkan penggunaan benih berlabel bisa dipercepat salah satunya melalui perbaikan mutu benih jenis ES. Perbedaan harga bibit sawit antar produsen tidak menunjukkan perbedaan kualitas karena masing-masing varietas mempunyai kelebihan dan kekurangan. Secara umum produsen benih mampu melakukan integrasi yang ditunjukkan oleh indeks integrasi yang tinggi. Belajar dari pengalaman beberapa negara yang sukses dalam menciptakan varietas baru. Hanya dua kasus yaitu produksi benih padi oleh PT Pertani dan benih kedelai oleh PT SHS yang memiliki indeks intgrasi relatif rendah (Tabel 3. Harga kecambah (biji) sawit yang paling murah adalah Rp 3. Disamping itu umumnya produsen swasta juga mempunyai kebun sawit sendiri sehingga sebagain produki bibit digunakan untuk kebutuhan sendiri. Penemuan varietas unggul baru yang mempunyai daya hasil tinggi dan sesuai dengan permintaan pasar oleh para breeder di Indonesia terkesan mengalami stagnasi. 28 . Semakin tinggi nilai integrasi merupakan indikasi produsen benih mampu menghasilakn nilai tambah dari produk yang dihasilkan. Nilai tambah yang dihasilkan relatif rendah dimana harga beli benih merupakan komponen terbesar dalam proses produksi. juga diduga kuat karena kurang penghargaan pemerintah terhadap para breeder. sehingga penggunaan benih padi jenis SS di tingkat petani bisa dikurangi. seperti tidak adanya kejelasan akan property right (hak paten) akan penemuan suatu varietas baru. sehingga terjadi persaingan dan percepatan pencitaan varietas unggul baru dengan mutu yang lebih baik. Rendahnya indeks integrasi PT Pertani dan PT SHS (benih kedelai) antara lain karena kedua perusahaan tersebut membeli bakal benih dari penangkar dan memprosesnya. Kondisi ini disamping disebabkan oleh semakin berkurangnya dana dan fasilitas untuk melakukan penelitian dan penemuan suatu varietas.000/batang (PT Sucfindo).14). Sedangkan di Indonesia. yaitu Rp 250 – Rp 500/biji untuk kecambah. Sedangkan harga bibit palsu sangat murah. Penghargaan dan pengakuan akan hak paten yang telah dilakukan oleh beberapa negara telah memicu terjadinya persaingan sehat dalam melakukan inovasi dan penelitian antar sesama breeder. Harga bibit kelapa sawit bervariasi antar produsen benih. dismaping untuk menghindari bibit palsu jika sumber benih berasal dari perusahaan lain. 1997). maka sebaiknya ada kejelasan akan hak paten seorang breeder dalam penemuan varietas unggul baru. Sementara itu bibit sawit berumur satu tahun berharga Rp 9.000 – Rp 7. Harga bibit sawit berumur 1 tahun di waralaba PPKS harganya emncapai Rp 16.000 untuk bibit berumur 1 tahun. yaitu lebih dari 42 % (Suvanichwong.000/batang. Biaya investasi yang relatif tinggi. membuat tidak banyak investor yang bersedia masuk ke bisnis produksi benih sawit. Perbedaan harga yang ada lebih menunjukkan pada pasar bibit sawit yang relatif tidak bersaing sempurna (oligopolistik) sehingga setiap produsen mampu menentukan harga untuk porduk yang dijual.

200 50.952 6.839 1.2 74.14.017 11. Indeks Integrasi Produsen Benih. Sumber Benih PPKS  Kecambah  Umur 1 th  Umur 1 th di Waralaba PT.383 608 3.300 6.397 3172 6593 5.15.Tabel 3.526 5.7) 9000 3750 4500 4000 250-500 2500-3000 5000-7000 2. 3.354 49.1 81.707 5.000 15. BSM*)  Kecambah Asalan/Palsu  Kecambah  Umur 3 bulan  Umur 1 th Satuan Biji Batang Batang Biji Batang Batang Biji Batang Biji Biji Biji Biji Batang Batang Rp/satuan 3500 9000 16000 4300 6500 13000 7000 ($US 0.795 41.405 8.0 81.649 8.3 48.371 3.000 33.646 1. 2006 Nilai Jual (Rp/kg) 2. TYE*)  Kecambah PT.576 24.900 Indeks Integrasi (%) 23.371 61. Keterangan: *) harga perkiraan Tabel 3.210 4.763 212 593 1. Keragaan harga jual benih sawit menurut asal produsen.4 83.111 50 100 Nilai Tambah (Rp/kg) 558 1.600 15. 4.950 14.300 6. 2006 No . 7. Sucfindo  Kecambah  Umur 3 bulan  Umur 1 th PT.000 4.6 84. 6.088 5. 1.000 Input dari Perusahaan Lain (Rp/kg) 1. Dami Mas*)  Kecambah PT.6 90. Lonsum  Kecambah  Umur 3 bulan PT.3 93.424 8.9 98.6 11. 5.3 45.8 99.889 3.3 Produsen Benih PT Pertani PT SHS PT SHS PT SHS Swasta Lokal Swasta Lokal Swasta Lokal Swasta MNC Swasta MNC Swasta MNC Swasta PPKS*) PPKS**) *) per unit **) per batang Benih Padi Padi Jagung Komposit Kedelai Padi Jagung Komposit Kedelai Jagung Hibrida Bisi Jagung Hibrida Pioneer Jagung Hibrida Cargill Jagung Komposit Kelapa Sawit (kecambah) Kelapa sawit (bibit) 29 .

rata-rata penggunaan benih padi berlabel baru sekitar 22.V. (6). juga telah memproduksi sendiri kelas-kelas benih di atasnya (FS dan SS). Implementasi atau law enforcement secara konsisten akan mendorong pasar benih tumbuh semakin sehat. KESIMPULAN DAN SARAN KEBIJAKAN (1). Penggunaan benih jagung dan kedelai berlabel masih cukup rendah. dan dari BBI diteruskan ke BBU untuk diperbanyak menjadi benih SS. yaitu sekitar 30%. Kerjasama antara produsen benih sawit dengan 30 . Sementara rata-rata luas pertanaman jagung dan kedelai yang menggunakan benih berlabel dalam sepuluh tahun terakhir masing-masing 2%. Para penangkar dan produsen benih mendapat benih SS dari BBU untuk diperbanyak menjadi benih ES yang selanjutnya diperjualbelikan ke petani. (4). Produsen benih BUMN. jagung. Keputusan petani dalam menentukan benih yang akan ditanam lebih banyak ditentukan oleh kualitas benih itu sendiri dibanding harga. penggunaan benih berlabel di dua provinsi kajian relatif lebih tinggi dari nasional. Kenyataan di lapang menunjukkan bahwa sistem perbenihan sudah mengalami pergesaran secara tajam. Demikian juga penggunaan benih jagung berlabel dan kedelai masing-masing 7. Penggunaan benih padi berlabel di Jatim rata-rata telah mencapai 38%. (3). Produsen benih tidak hanya sebatas memproduksi benih ES. (5). Produsen/penangkar benih sudah bisa akses langsung untuk mendapatkan benih FS ke BBI atau Puslit/Balit Komoditas. Dalam periode yang sama. Peraturan perbenihan saat ini cukup baik untuk mendorong tumbuhnya pasar benih yang relatif menguntungkan produsen maupun mampu melindungi konsumen. swasta lokal. yaitu masing-masing 12% dan 3%. Penggunaan benih berlabel di Sulawesi Selatan dalam 2 tahun terakhir lebih tinggi dari nasional. (2). Dalam sepuluh tahun terakhir (19962005). Fakta di lapang menunjukkan bahwa petani sangat respon terhadap benih bersertifikat. maupun swasta multinasional melakukan kerjasama dengan penangkar benih khususnya benih tanaman pangan.80%. dan bahkan banyak produsen/penangkar benih yang langsung mendapatkan benih BS ke Puslit/Balit Komoditas. Secara nasional penggunaan benih bersertifikat untuk padi. Secara formal mekanisme penyaluran benih sumber dan sebar sebagai berikut: Puslitbang/Balitkomoditas memproduksi BS kemudian diteruskan ke BBI untuk diperbanyak menjadi benih FS. bahkan mulai tahun 2003 tmendekati 600%. Hal yang sama juga telah dilakukan oleh Puslit/Balit Komoditas.02% dari total luas tanam. dan kedelai relatif masih kecil.04% dan 2. dan BBU tidak hanya memproduksi kelas benih yang menjadi mandatnya. BBI.

baik dilihat dari segi harga maupun sumber benih. 31 . (8). dan kedelai di Provinsi Jawa Timur didominasi oleh penangkar swasta/lokal. jagung. Pasar benih akan lebih bergairah jika kesadaran petani untuk menggunakan benih bermutu bertambah tingggi dan kualitas benih yang dijual kepada petani tetap bagus. Dikaitkan dengan Harga Pokok Produksi (HPP) dan margin keuntungan di tingkat kios. tampaknya harga benih di tingkat petani cukup tinggi. Jika pemerintah akan tetap menerapkan kebijakan subsidi benih. Untuk kasus Jawa Timur. ada dua alternatif yang disarankan dalam mekanisme penyaluran benih. Jika pemerintah berniat untuk terus menerapkan kebijakan subsidi benih. sehingga tidak terjadi dualisme pasar akibat adanya perbedaan harga. kebijakan subsidi benih tampakya belum efektif menyentuh kepada yang berhak untuk mempercepat penggunaan benih berlabel di tingkat petani. agar tujuan penggunaan benih berkualitas (tidak hanya sekedar berlabel) secara masif bisa tercapai. Penyaluran benih tetap bersifat terbuka. maka perlu diterapkan secara hati-hati dan perlu dipikirkan kembali modus pemberian subsidi tersebut (untuk jenis benih komoditas apa saja dan dalam bentuk apa). memproduksi dan menjual benih dengan mekanisme pasar (tanpa subsidi). petani pada umumnya akses terhadap benih bersertifikat (berkualitas). Kenyataan di lapang semua produsen benih. Terbukti pasar benih padi. baik swasta maupun BUMN. dimana semua benih disubsidi dari manapun asal produksi (produsen). Kinerja industri benih dari penangkar swasta/lokal lebih baik dari PT SHS dan PT Pertani. (7). Artinya.pengecer hanya dilakukan oleh PPKS dengan cara wara laba. Produsen BUMN memperhitungkan subsidi sebagai tambahan pendapatan perusahaan. seperti yang terjadi pada pasar pupuk. Fenomena ini menunjukkan bahwa secara implit bahwa tanpa subsidi pun petani sudah akses terhadap benih berlabel sekalipun dengan harga pasar yang berlaku. (10). bukan untuk menurunkan harga jual benih. yaitu (1) harga jual ditetapkan pemerintah. dan (2) harga jual berdasarkan mekanisme pasar. produsen lainnya tidak bersedia karena rawan pemalsuan sertifikat. (11). Subsidi benih seperti nyag dilakukan saat ini tidak akan mendorong industri benih menjadi lebih berkembang. dalam upaya mengamankan kebijakan tersebut. termasuk dari produksi PT SHS dan PT Pertani yang mendapat subsidi dari pemerintah. (9).

2002. PT CPAS (Cakrawala Pengembangan Agro Sejahtera). Petani Mulai beralih dari Tanaman Kakao. 23 November 2005. J. Undang-Undang Perlindungan Varietas Tanaman. Harian. Pusat Penelitian Kelapa Sawit. 1993. Bastari. 2005. 2001. P. Suvanichwong. Westview. Colorado. Edisi 12 Januari 2006. 2005. 4. Edisi 27 Agustus 2005. Jakarta. International Agricultural Development Series. Jakarta. 2001 .agroindonesia. 2000. www. 1997. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.. 200. Dalam Budidaya Kelapa Sawit. Report of an APO Seminar. S. Loose Leaves. D. Structural Changes in Market Organization and Performance of the Thai Animal Feed Industry. Jakarta. dan Penggunaan Varietas Asal untuk Pembuatan Varietas Turunan Esensial 17 Maret 2004. Effendi. Maryoto.000 Benih Sawit asal PNG Dimusnahkan. Tokyo.DAFTAR PUSTAKA Asmono. Bogor. pp: 210-232. Bandung. 32 . 3-1 . 23 NO. K. Kerjasama Departemen Pertanian dan Fakultas Pertanian. Country Paper: Indonesia (2). Asian Productivity organization. Bahan Presentasi. 2005. 1980. Successful Seed Programs. Subsidi Terpadu untuk Sub Sektro Perkebunan. 134pp. Pikiran Rakyat. Seminar Nasional: Peran Perbenihan dalam Revitalisasi Pertanian. 1995. Warta Penelitian dan Pengembangan Pertanian Vol. Pendaftaran. Seed Production and Marketing in Asia Pacific. Wiggins. Direktorat Jenderal Perkebunan. Sertifikat Sertifikasi No.E. Benih Sawit Diimpor. NGOs and Seed Supply in Developing Countries. Pusat Penelitian Kelapa Sawit Menyiapkan benih Berkualitas. Douglas. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2004 tentang Penamaan. and S. Dissertation. Cromwell. Peraturan Pemerintah. T. 2005. Medan. Kompas. 2004. Wentzel. Jakarta. Overseas Development Institute. Unpublished Ph. 01-05/LSSM-BPTH/04/2002 LSSM Benih Tanaman Pangan dan Hortikultura. 2006. September 14-23. University of the Philippines Los Banos.D.3-17. Bahan Tanaman Kelapa Sawit hal. London. Edisi 24 Maret 2005. LSSM (Lembaga Sertifikasi Sistem Mutu).com . Kebijakan Perbenihan Tanaman Pangan. E. Institut Pertanian Bogor. Sowing Beyond the State. A. 1993.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful