METODE RESITASI 1.

Pengertian metode resitasi Metode resitasi atau penugasan adalah metode penyajian bahan dimana Dosen memberikan tugas tertentu agar Mahasiswa melakukan kegiatan belajar, yang mana kegiatan itu dapat dilakukan dalam kelas, dihalaman sekolah, di laboratorium, di perpustakaan, di rumah ataupun dimana saja asal tugas itu dapat diselesaikan. Resitasi adalah suatu metode dengan cara menyusun laporan sebagai hasil dari apa yang di pelajari. Resitasi (penugasan) dapat berupa perintah kemudian Mahasiswa mempelajari bersama teman atau sendiri dan menyusun laporan atau resume kemudian diesok harinya hasil laporan didsikusikan dengan seluruh Mahasiswa di kelas. Metode resitasi biasanya diberikan atau digunakan oleh Dosen dengan tujuan agar Mahasiswa itu memiliki hasil belajar yang bagus, dan untuk menumbuhkan motivasi belajar Mahasiswa. Resitasi diberikan untuk memperoleh pengetahuan dengan cara melaksMahasiswaan tugas dan juga dapat memperluas dan memperkaya pengetahuan serta keterampilan Mahasiswa disekolah melalui kegiatan luar sekolah. Dalam percakapan sehari- hari metode ini dikenal dengan sebutan pekerjaan rumah, tetapi sebenarnya metode ini terdiri dari tiga fase, antara lain (1) pendidik memberi tugas (2) Mahasiswa didik melaksMahasiswaan tugas (belajar) (3) Mahasiswa mempertanggung jawabkan apa yang telah dipelajari (resitasi). Penerapan metode resitasi (tugas), diberikan dengan harapan agar Mahasiswa memiliki hasil belajar yang bagus, karena Mahasiswa melaksMahasiswan latihan- latihan selama melaksMahasiswaan tugas, sehingga pengalaman Mahasiswa dalam mempelajari sesuatu dapat lebih terintergrasi. Dan dengan metode ini di harapkan Mahasiswa dapat belajar bebas tapi bertanggung jawab, dan murid- murid akan berpengalaman, dan bisa mengetahui berbagai kesulitan. Dengan metode ini Mahasiswa mendapatkan kesempatan untuk saling membandingkan dengan hasil sisa yang lain, menarik Mahasiswa didik agar belajar lebih baik, punya tanggung jawab dan berdiri sendiri. Metode resitasi ini digunakan atau diberikan untuk merangsang Mahasiswa agar tekun, rajin, dan giat belajar, sehingga pada saat kegiatan belajar mengajar mereka sudah siap. Selain itu metode ini di berikan karena dirasakan bahan pelajaran terlalu banyak sementara waktu sedikit, dalam aratian bahan banyak tapi waktu kurang seimbang. Agar bahan yang

antara lain: a. 2. hendaknya tugas yang diberikan pada Mahasiswa memperhatikan: 1) Tujuan yang akan dicapai 2) Jenis tugas yang jelas dan tepat sehingga Mahasiswa mengerti apa yang ditugaskan tersebut . baik itu secara individu atau secara kelompok. b. Dengan demikian dapat bertanggung jawab terhadap tugasnya. Dan hasil yang di peroleh dapat sesuai dengan yang di inginkan.diberikan dapat sesuai dengan waktu yang ada maka metode ini bisa diberikan. Dalam pemberian tugas atau resitasi ini agar dapat berhasil dalam pelaksanaannya. selain itu Mahasiswa dapat lebih termotivasi untuk mempelajari materi yang akan disampaikan. sudah dikerjakan apa belum.lain Pemberian tugas atau resitasi dapat diberikan diawal pelajaran ataupun diakhir pelajaran. d. Tugas itu harus jelas dan tegas Suatu tugas itu harus disertai dengan penjelasan tentang yang akan dihadapi Tugas harus berhubungan dengan yang Mahasiswa pelajari Tugas harus berhubungan atau disesuaikan dengan minat Mahasiswa Tugas harus disesuaikan dengan waktu yang dimiliki Mahasiswa Selain beberapa poin diatas yang harus diperhatikan oleh Dosen yaitu stiap pemberian tugas diharapkan agar mengecek tugas yang diberikan. c. kemudian dievaluasikan untuk memotivasi Mahasiswa dan untuk mengetahui hasil kerja Mahasiswa. ada beberapa langkah yang telah dilakukan oleh pengajar. Metode resitasi (tugas) dapat berupa antara lain: a.syarat berikut: a. Menyusun karya tulis Menyusun laporan mengenai bahan bacaan atau menyusun berita Menjawab pertanyaan yang ada dalam buku Tugas lain yang dapat menunjang keberhasilan Mahasiswa. d. e. maka seorang Dosen harus memperhatikan syarat. c. Fase memberikan Tugas Yaitu Dosen memberikan tugas pada Mahasiswa baik itu secara perseorangan atau kelompok. Dalam penggunaan metode resitasi. Penggunaan metode resitasi dalam meningkatkan kesiapan belajar dan prestasi belajar. di dalam kelas atau diluar kelas. b. dan lain.

b. 3. Langkah-langkah Kegiatan Metode Resitasi a. 2) Dalam memberikan tugas Dosen harus mempertimbangkan kemampuan dan kecerdasan Mahasiswa. 2) Menerima tugas yang telah dibicarakan bersama Dosen 3) Menyusun rencana penyelesaian tugas 4) Mencari sumber-sumber data 5) Mengolah data baik yang sifatnya tugas individu maupun tugas kelompok.hasil yang diperoleh dan sistematis c. 4) Dianjurkan agar Mahasiswa mencatat hasil. Kegiatan MahaMahasiswa 1) Memilih dan mendiskusikan tugas dengan Dosen. Langkah pelaksanaan 1) Diberikan bimbingan atau pengawasan 2) Diberikan dorongan sehingga Mahasiswa mau bekerja 3) Diusahakan dikerjakan oleh Mahasiswa sendiri. . 4) Selalu melayani pertanyaan dari Mahasiswa jika belum jelas dan memperjelas tugas yang harus diselesaikan. tidak menyuruh orang lain.3) Sesuai dengan kemampuan Mahasiswa 4) Ada petunjuk atau sumber yang dapat membantu pekerrjaan Mahasiswa 5) Sediakan waktu yang cukup untuk menegrjakan tugas tersebut b. antara lain: 1) Laporan Mahasiswa baik lisan atau tertulis dari apa yang telah dikerjakannya 2) Ada Tanya jawab atau diskusi kelompok 3) Penelitian hasil pekerjaan Mahasiswa baik dari tes maupun non tes atau cara lainnya Fase mempertanggung jawabkan inilah yang disebut dengan resitasi. Dosen mempertimbangkan apakah tugas itu akan dikerjakan secara individu maupun kelompok. 3) Tugas yang diberikan Mahasiswa hendaknya dapat dimengerti maksud dan tujuannya oleh Mahasiswa. Kegiatan Dosen 1) Dalam memberikan tugas-tugas. Fase mempertanggung jawabkan Tugas Hal yang harus dikerjakan Mahasiswa pada fase ini.

Kelemahan Metode Resitasi a.6) Menyerahkan tugas yang telah selesai dikerjakan 4. 6. Apabila Dosen mengharapkan agar Mahasiswa mengetahui yang diterima Mahasiswa itu lebih lengkap. kegiatan amaliyah sosial dan sebagainya. c. yang berarti tujuan pelajaran itu tidak dapat terpenuhi. Untuk mengaktifkan Mahasiswa-Mahasiswa mempelajari sendiri. umpamanya membuat laporan tentang kegiatan peribadatan di daerah masing-masing. b. b. b. Memupuk rasa tanggung jawab dalam segala tugas pelajaran. Baik sekali untuk mengisi waktu luang dengan hal-hal yang kondusif. d. d. mengerjakan soalsoal sendiri dan mencoba sendiri mempraktekkan pengetahuannya. 5. . Memberikan tugas Mahasiswa yang bersifat praktis. Kelebihan Metode Resitasi a. sebab dalam metode ini Mahasiswa-Mahasiswa harus mempertanggung jawabkan segala sesuatu (tugas) yang telah dikerjakan c. Sulit untuk memberikan pekerjaan/tugas karena perbedaan individual Mahasiswa dalam kemampuan dan minat belajar. sehingga Mahasiswa tidak mengetahui tentang pekerjaan itu. Seringkali Mahasiswa-Mahasiswa tidak mengerjakan tugas dengan baik. Apabila tugas itu terlalu banyak atau berat akan mengganggu keseimbangan mental Mahasiswa tersebut. Memberi kebiasaan Mahasiswa untuk giat belajar. cukup hanya menyalin pekerjaan dari temannya. Metode ini merangsang Mahasiswa untuk lebih aktif dan rajin. Metode Resitasi Tepat Digunakan a. Seringkali tugas di rumah itu dikerjakan orang lain.

Syaiful Bahri Djamarah.Metode-metode Mengajar. 19 .Daftar Pustaka Djadjadisatra Jusuf. 1994). 1981). Prestasi Belajar Dan Kompetensi Guru. hal:4850. Angkasa Bandung. Hal.( Bandung. (Surabaya : Usaha Nasional.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful