Sistem urinaria terdiri dari ginjal, ureter, kandung kemih, uretra.

Sistem ini membantu mempertahankan homeostasis dengan menghasilkan urine yang merupakan hasil sisa metabolisme (Soewolo, 2003). Ginjal yang mempertahankan susunan kimia cairan tubuh melalui beberapa proses, yaitu: 1) Filtrasi Glomerular, yaitu filtrasi plasma darah oleh Glomerulus 2) Reabsorpsi tubular, melakukan reabsorpsi (absorpsi kembali) secara selektif zat –zat seperti garam, air, gula sederhana, asam amino dari tubulus ginjal ke kapiler peritubular. 3) Sekresi peritubular, sekresi zat – zat dari kapiler darah ke dalam lumen tubulus, proses sekresi ini mengikutsertakan penahanan kalium, asam urat, amino organic dan ion hydrogen, yang berfungsi untuk memperbaiki komponen buffer darah dan mengeluarkan zat – zat yang mungkin merugikan. Urinalisis adalah tes yang dilakukan pada sampel urine pasien untuk tujuan diagnosis infeksi saluran kemih, batu ginjal, skrining dan evaluasi berbagai jenis penyakit ginjal, memantau perkembangan penyakit seperti diabetes melitus dan tekanan darah tinggi (hipertensi), dan skrining terhadap status kesehatan umum. Urine yang normal memiliki cirri-ciri antara lain: warnanya kuning atau kuing gading, transparan, pH berkisar dari 4,6-8,0 atau rata-rata 6, berat jenis 1,001-1,035, bila agak lama berbau seperti amoniak. (Ganong 1983) Unsur-nsur normal dalam urine misalnya adanya urea yang lebih dari 25-30 gram dalam urine. Urea ini merupakan hasil akhir dari metabolisme protein pada mamalia. Ekskresi urea meningkat bila katabolisme protein meningkat, seperti pada demam, diabetes, atau aktifitas korteks adrenal yang berlebihan. Jika terdapat penurunan produksi urea misalnya pada stadium akhir penyakit hati yang fatal atau pada asidosis karena sebagian dari nitrogen yang diubah menjadi urea dibelokkan ke pembentukan amoniak (Soewolo, 2003). Unsure lain dalam urine adalah creatinine yang dihasilkan dari produk buangan dari creatine, yang terjadi dalam otot sebagai hasil penyimpanan energy dalam otot.. asam uric adalah hasil produk buangan dari metabolism asam nukleat. Hal tersebut dihasilkan dari pemecahan bagian dari asam nukleat dan berasal dari degradasi beberapa asam ribonucleic dalam sel. (mary Griffiths 1974) Reaksi urine biasanya asam dengan pH kurang dari 6 (berkisar 4,7-8). Bila masukan protein tinggi, urine menjadi asam sebab fosfat dan sulfat berlebihan dari hasil katabolisme

hormone. 2) Amonia. (Poedjiadi. natrium. 2003). 1994) Unsur – unsur abnormal dari urine: 1) Protein: proteinuria (albuminuria) yaitu adanya albumin dan globulin dalam urine 2) Glukosa: glukosaria tidak tetap dapat ditemukan setelah stress emosi. Urine menjadi alkali pada alkalosis seperti setelah banyak muntah.protein. Unsur – unsur normal dalam urine misalnya adalah: 1) Urea yang lebih dari 25 – 30 gram dalam urine. . pada keadaan normal terdapat sedikit dalam urine segar 3) Kreatinin dan keratin. . hanya sedikit dalam urine 6) Klorida. Urine menjadi alkali karena perubahan urea menjadi ammonia dan kehilangan CO2 di udara. pada perempuan 14 – 22 mg/kg. adalah hasil akhir terpenting oksidasi purine dalam tubuh 5) Asam amino. sedikit urobilin dan hematofopirin (Soewolo. kalsium. dan enzim ditemukan dalam urine dengan jumlah kecil. Anna. berasal dari protein yang mengandung sulfur dari makanan 8) Fosfat di urine adalah gabungan dari natrium dan kalium fosfat 9) Oksalat dalam urine rendah 10) Mineral. normalnya 20 – 26 mg/kg pada laki – laki. terutama diekskresikan sebagai natrium klorida 7) Sulfur. 4) Asam urat. Pigmen utama pada urine adalah urokrom. Keasaman meningkat pada asidosis dan demam. kalium dan magnesium ada sedikit dalam urine 11) Vitamin. 15% kasus glikosuria tidak karena diabetes.

Macmillan Publishing. Jakarta. Anna. New York (hal 343-347) . (Online). ) Soewolo. 1987.F. 1974. Review of Medical Physiology. Universitas Indonesia Press.Dafpus Medicastore. Introduction to human physiology. Urinalisis. Dasar-dasar Biokimia. (http://medicastore. Ganong. Malang: FMIPA UM (hal 23-28) Poedjiadi. Lange medical publication. 1994. Anatomi dan Fisiologi Manusia. 2007.com. 2003. (hal 158165) W. California (hal 575-580) Mary Grifftihs.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful