A.

Pengertian Promosi Kesehatan WHO pada awal tahun 1980 menyimpulkan bahwa pendidikan kesehatan tidak mampu mencapai tujuannya, apabila hanya memfokuskan pada upaya-upaya perubahan perilaku saja. Promosi kesehatan harus mencakup pula upaya perubahan ( fisik, social budaya,politik, ekonomi, dan sebagainya.) sebagai penunjang atau pendukung perubahan perilaku tersebut sebagai perwujudan dari perubahan konsep promosi kesehatan ini secara organisasi structural, maka pada tahun 1984, Devisi Pendidikan Kesehatan ( Health education ) dalam WHO diubah menjadi Devisi Promosi dan Pendidikan Kesehatan ( Devition On Health Promotion and Education ) . Sekitar 16 tahun kemudian , awal tahun 2000 Depkes RI baru dapat emnyesuaikan konsep WHO dengan mengubah Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat / PKM menjadi Direktorat Promosi Kesehatan kemudian berubah menjadi Pusat Promosi Kesehatan . WHO telah merumuskan : “Health promotion is the process of enabling people to increase control over, and improve, their health. To reach a state of complete physical, mental, and social, wellbeing, and individual and group must be able to identify and realize aspirations ,to satisty needs, and to change or cope with the environment” ( Ottawa Charter 1986 ). Dari kutipan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa promosi kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Selain itu untuk mencapai derajat kesehatan yang empurna baik fisik , mental, social, maka masyarakat harus mampu mengenal dan mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya dan mampu mengubah atau mengatasi lingkungannya ( lingkungan fisik, social budaya, dan sebgainya ). Menurut Australian Health Foundation , promosi kesehatan itu adalah progam yang didesain untuk membawa “ perubahan” individu, organisasi, komunitas, dan lingkungannya. Dari dua kutipan di atas dapat disimpulkan bahwa promosi kesehatan tidak hanya mengaitkan diri pada peningkatan pengetahuan, sikap, dan praktik kesehatan saja, tetapi juga meningkatkan atau memperbaiki lingkungan dalam rangka memelihara dan meningkatkan kesehatan mereka. Promosi kesehatan adalah tentang meningkatkan status kesehatan dari individu dan komunitas. Terlalu sering kata promosi bila digunakan dalam konteks promosi kesehatan. Dikaitkan dengan penjualan ( sales) dan periklanan ( advertising ) dan dipandang sebagai pendekatan propaganda yang didominasi oleh penggunaan media massa.

dan ikut menentukan proses politik di ranah negara. dan lain-lain. atau oleh organisasi masyarakat lokal sendiri. pendidikan. pers. Kemiskinan dapat dilihat dari indikator pemenuhan kebutuhan dasar yang belum mencukupi/layak. 2002). ayat (8) ). 2004). kebijakan untuk pemberian layanan publik. Kebutuhan dasar itu. pendidikan. perumahan. Proses pemberdayaan bisa berlangsung lebih kuat. terbatasnya akses pada tanah padahal ketergantungan pada sektor pertanian masih sangat kuat. Birokrasi pemerintah tentu saja sangat strategis karena mempunyai banyak keunggulan dan kekuatan yang luar biasa ketimbang unsur-unsur lainnya: mempunyai dana. 2002). TUGAS PEMBERDAYAAN MASYARAKAT Pemberdayaan masyarakat bisa dilakukan oleh banyak elemen: pemerintah. menyelesaikan masalah secara mandiri. Pertama. Masyarakat ikut berpartisipasi dalam proses pembangunan dan pemerintahan (Sutoro Eko. melainkan dalam posisi sebagai subyek (agen atau partisipan yang bertindak) yang berbuat secara mandiri. melemahnya pasar-pasar lokal/tradisional karena dipergunakan untuk memasok kebutuhan perdagangan internasional. maka kemitraan KPM dan pemerintahan desa perlu didorong untuk bersama-sama melakukan pemberdayaan . aparat yang banyak. lembaga donor. Konsep pemberdayaan (masyarakat desa) dapat dipahami juga dengan dua cara pandang. aktoraktor masyarakat sipil. mencakup pangan. TUJUAN DAN STRATEGI CARA PEMBERDAYAAN MASYARAKAT Tujuan pemberdayaan masyarakat adalah memampukan dan memandirikan masyarakat terutama dari kemiskinan dan keterbelakangan/kesenjangan/ketidakberdayaan. partai politik.KONSEP PEMBERDAYAAN MASYARAKAT Pemberdayaan sebagai proses mengembangkan. Masyarakat yang mandiri sebagai partisipan berarti terbukanya ruang dan kapasitas mengembangkan potensikreasi. memandirikan. komprehensif dan berkelanjutan bila berbagai unsur tersebut membangun kemitraan dan jaringan yang didasarkan pada prinsip saling percaya dan menghormati (Sutoro Eko. Dalam hal pada setiap desa telah terbentuk KPM. lembaga swadaya masyarakat. papan. Pemberian layanan publik (kesehatan. Posisi masyarakat bukanlah obyek penerima manfaat (beneficiaries) yang tergantung pada pemberian dari pihak luar seperti pemerintah. kesehatan. berbangsa dan bernegara (Pasal 1 . 2002). memperkuat posisi tawar menawar masyarakat lapisan bawah terhadap kekuatan-kekuatan penekan di segala bidang dan sektor kehidupan (Sutoro Eko. pemberdayaan dimaknai dalam konteks menempatkan posisi berdiri masyarakat. Berbuat secara mandiri bukan berarti lepas dari tanggungjawab negara. dinyatakan bahwa pemberdayaan masyarakat adalah suatu strategi yang digunakan dalam pembangunan masyarakat sebagai upaya untuk mewujudkan kemampuan dan kemandirian dalam kehidupan bermasyarakat. sumberdaya manusia yang lemah. kewenangan untuk membuat kerangka legal. dan transportasi. menswadayakan. Inti pengertian pemberdayaan masyarakat merupakan strategi untuk mewujudkan kemampuan dan kemandirian masyarakat. Dengan perkataan lain masalah keterbelakangan menyangkut struktural (kebijakan) dan kultural (Sunyoto Usman. pakaian. misalnya produktivitas yang rendah. Sedangkan keterbelakangan. transportasi dan seterusnya) kepada masyarakat tentu merupakan tugas (kewajiban) negara secara given. mengontrol lingkungan dan sumberdayanya sendiri. Permendagri RI Nomor 7 Tahun 2007 tentang Kader Pemberdayaan Masyarakat. perguruan tinggi.

Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat. Sutoro Eko. Sunyoto Usman. Pemberdayaan Masyarakat Desa. dan partisipasi aktif masyarakat (lihat Kutut Suwondo. Ketika kemitraan mampu mendorong percepatan kemapanan ekonomi masyarakat. Materi Diklat Pemberdayaan Masyarakat . 2005). berfungsi secara efektif pemerintahan desa (sistem politik lokal). Yogyakarta : Pustaka Pelajar. keteladanan pemimpim (elit lokal).2004.masyarakat. maka kemampuan dan kemandirian masyarakat dalam pembangunan akan dapat terwujud. 2002.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful