Pengetahuan bantuan hidup dasar keperawatan sarjana dan mahasiswa chiropractic PENDAHULUAN Dalam masyarakat luas itu adalah

harapan bahwa kompetensi dalam resusitasi cardiopulmonary (CPR) dan Basic Life Support (BLS) adalah pada standar yang tinggi dalam semua medis rumah sakit dan staf keperawatan (Buck-Barrett dan Squire 2004; Perkins et al, 1999). Hal ini masuk akal untuk menyimpulkan bahwa harapan masyarakat mengenai kompetensi CPR dan BLS akan diperluas ke profesional perawatan kesehatan lainnya seperti Chiropractors (Dwyer et al 2005; Monsieurs et al 2005; Buck-Barrett dan Squire 2004; Chamberlain dan Hazinski 2001). Dalam kebanyakan profesi perawatan kesehatan, CPR / BLS kompetensi merupakan harapan pihak berwenang mengatur dan dengan demikian biasanya komponen kurikulum. Oleh karena itu tidak jarang untuk hal ini subjek yang akan tertanam dalam kurikulum. Memang, BLS dan CPR adalah kompetensi yang dibutuhkan dalam berbagai program perawatan kesehatan sarjana. Namun, hal ini tidak selalu terjadi sebagai otoritas pengawas chiropractic Australia tidak memerlukan kompetensi CPR saat Kiropraktor. Meskipun demikian sebagian besar program chiropractic memiliki persyaratan untuk pelatihan CPR yang merupakan tambahan terhadap kurikulum dan biasanya dipenuhi melalui penyedia eksternal seperti St Johns Ambulance. LATAR BELAKANG Sementara CPR / BLS kompetensi dianggap sebagai keterampilan dasar bagi pekerja perawatan kesehatan, bukti menunjukkan bahwa retensi CPR / BLS pengetahuan dan keterampilan umumnya buruk (Brown et al 2006; Buck-Barret dan Squire 2004). Studi juga telah mengidentifikasi perbedaan dalam kualitas BLS / CPR dilakukan oleh berbagai penyedia layanan kesehatan (Wik et al 2005; Nyman dan Sihvonen 2000). Seringkali kompresi dada dilakukan tidak cukup dengan tingkat lambat kompresi dan kedalaman memadai kompresi (Abella et al 2005). De Regge et al (2008) menemukan bahwa setelah waktu yang relatif singkat setelah pelatihan, BLS / CPR keterampilan perawat yang miskin.

Penelitian sebelumnya CPR / BLS pengetahuan dan keterampilan yang telah difokuskan pada perawat dan profesional kesehatan utama lainnya (Dwyer. Pengenalan defibrillator otomatis (AED) dalam pengaturan masyarakat dan kebutuhan bagi para profesional kesehatan untuk dapat menentukan kapan dan bagaimana menggunakan AED. AIM PENELITIAN Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji keperawatan dan retensi pengetahuan chiropractic mahasiswa dan kemampuan diri dinilai untuk melakukan CPR / BLS termasuk penggunaan defibrillator eksternal otomatis (AED). Sebuah tinjauan literatur tidak dapat mengidentifikasi studi sebelumnya yang telah meneliti CPR / BLS pengetahuan dan keterampilan siswa chiropractic. 1999). Monsieurs et al 2005. Buck-Barret dan Squire 2004. Siswa chiropractic di RMIT tidak memiliki CPR / BLS pendidikan formal sebagai bagian dari kurikulum tetapi diharuskan untuk mendapatkan sertifikat II Pertolongan Pertama tingkat dengan tahun keempat program. Di RMIT sebagai bagian dari program keperawatan dan chiropractic. Kompleksitas pengetahuan meningkat setiap tahun dari tiga tahun program sarjana dan 3 tahun termasuk penggunaan AED. Chamberlain dan Hazinski 2001. Perkins et al. Sertifikat ini dirancang untuk memberikan kompetensi. belum pernah lebih penting untuk menentukan retensi pengetahuan. CPR / BLS dianggap merupakan kompetensi penting bahwa semua siswa harus mencapai memuaskan. MosselWilliams dan Mummery 2005. Dalam kursus keperawatan siswa diberikan dasar teoritis untuk CPR / BLS diikuti dengan demonstrasi praktis dan partisipasi dalam skenario resusitasi di setiap tahun program. Jordan dan Bradley 2000. persepsi diri tingkat pengetahuan dan kemampuan kompeten melakukan CPR / BLS di profesional kesehatan (Fleishhackl et al 2008). METODE DAN PENGUMPULAN DATA . keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk merespon secara efektif dan aman dalam situasi pertolongan pertama.

Kuesioner diujicobakan sebelum digunakan untuk memastikan isi dan validitas wajah. Kelompok telah menerima instruksi sebelum dan penilaian CPR / BLS keterampilan yang dibutuhkan oleh masing-masing program. Kuesioner ini terdiri dari kategori dan likert tanggapan. Analisis deskriptif dan frekuensi data dari kuesioner survei diperiksa untuk memberikan gambaran keseluruhan dari tanggapan. Siswa didekati selama kuliah terjadwal normal dan diminta untuk mengisi dan mengembalikan kuesioner.0 (SPSS Inc). Analisis awal termasuk frekuensi dan dilaporkan sebagai jumlah. Analisis lebih lanjut dari data untuk menilai normalitas menunjukkan data tidak terdistribusi normal sehingga korelasi diperiksa menggunakan Spearman Rho. HASIL Sebanyak 220 kuesioner didistribusikan ke tahun 3 keperawatan dan tahun 4 siswa chiropractic. Persetujuan untuk berpartisipasi dalam penelitian ini ditentukan oleh kelengkapan dan pengembalian kuesioner.Sebuah desain survei non-eksperimental menggunakan 35 butir kuesioner untuk mengumpulkan informasi tentang pengetahuan dan persepsi diri dinilai dari kemampuan untuk melakukan CPR / BLS digunakan. PERTIMBANGAN ETIK Persetujuan etika dicari dan diperoleh dari komite etik RMIT. Seratus tiga puluh kuesioner dikembalikan mewakili tingkat tanggapan 59%. pertanyaan. Penyelesaian kuesioner bersifat sukarela dan anonim. persentase dan sarana yang sesuai. Para peserta terdiri dari sampel kenyamanan semua ketiga (akhir) tahun mahasiswa keperawatan terdaftar di Bachelor of Nursing sarjana dan semua mahasiswa yang terdaftar di tahun keempat program Chiropractic (Sarjana / Master) di RMIT. . ANALISIS DATA Data dianalisis menggunakan Paket Statistik untuk Ilmu Sosial versi 15. Visual pertanyaan respon skala analog juga dimanfaatkan untuk responden untuk menilai kemampuan diri mereka dirasakan dan pengetahuan CPR / BLS.

669. lagi ada korelasi antara respon yang salah untuk pertanyaan ini dan disiplin siswa (Spearman rho 0. 48% dari siswa tidak bisa dengan benar mengidentifikasi Tingkat kompresi. Sebagian besar (69%) dari siswa chiropractic dan 17% dari mahasiswa keperawatan tidak dapat mengidentifikasi rasio yang tepat. sementara laki-laki mewakili kurang dari 7% pada kelompok keperawatan. Dari mereka yang menunjukkan jenis kelamin mereka dua puluh empat adalah laki-laki dan 104 (81%) adalah perempuan dengan proporsi yang lebih besar dari laki-laki dalam kelompok chiropractic (18 dari 43 atau 42%).001).Kuesioner dikembalikan oleh 87 perawat (53% dari tahun 3 keperawatan) dan 43 siswa chiropractic (67% dari tahun 4 chiropractic kohort).422. p-001). Ada korelasi yang kuat antara mengidentifikasi tingkat yang benar dan disiplin siswa (Spearman rho 0. Ketika ditanya tentang jumlah yang direkomendasikan napas penyelamatan awal sekali lagi mahasiswa keperawatan keluar dilakukan siswa chiropractic. PENGETAHUAN REKOMENDASI LANCAR UNTUK BLS / CPR Mahasiswa diminta untuk mengidentifikasi angka yang disarankan saat ini untuk melakukan kompresi dada. . Sebuah gambar yang sama muncul dengan rasio kompresi ventilasi dengan 34% siswa tidak dapat mengidentifikasi rasio yang tepat. p. p-001). Ketika disiplin masing-masing diperiksa secara individual 95% dari siswa chiropractic tidak bisa mengidentifikasi tingkat yang benar. dengan 90% dari mahasiswa keperawatan menanggapi dengan benar dan 53% siswa chiropractic mampu benar mengidentifikasi napas penyelamatan awal (Spearman rho 0. Usia penduduk berkisar 19-47 dengan rata-rata 25. Sedangkan pada kelompok keperawatan 25% dari responden tidak dapat mengidentifikasi tingkat yang benar (sesuai Council (ARC) pedoman Resuscitation Australia saat ini). Rentang usia dan distribusi laki-laki dalam kelompok keperawatan konsisten dengan karakteristik data ketenagakerjaan yang diperoleh dari laporan dua tahunan kesehatan kesebelas Australian Institute Kesehatan dan Kesejahteraan (2008).508.

dengan 57% dari kelompok tidak mampu mengidentifikasi kecukupan kompresi.2% (n = 22) memiliki membaca laporan penelitian yang berkaitan dengan BLS. namun perbedaan tersebut tidak signifikan secara statistik. kebutuhan dan kemampuan untuk melakukan CPR / BLS.Identifikasi kedalaman kompresi diperlukan untuk CPR efektif buruk dijawab oleh kedua kelompok. Mahasiswa keperawatan mencetak sendiri sangat untuk dinilai pengetahuan diri CPR.1% belum pernah membacanya dan bahkan lebih sedikit 17.2% (n = 17) menunjukkan mereka punya. Siswa chiropractic cenderung mencetak diri pada peringkat yang lebih rendah di daerah-daerah daripada mahasiswa keperawatan. Ketika setiap kelompok diperiksa secara individual 54% perawat dan 65% siswa menjawab pertanyaan chiropractic ini salah. Peringkat Diri pengetahuan dan keterampilan Sebuah skala analog visual digunakan bagi para siswa untuk menilai persepsi mereka pengetahuan.3% (n = 3) mengindikasikan bahwa mereka tidak pernah berlatih CPR di luar praktek / revisi sesi dijadwalkan. Ada korelasi antara siswa yang mendapat nilai tinggi pada diri mereka dinilai pengetahuan diri pada BLS dan diberi nilai kemampuan diri mereka untuk menilai dan . Nol pada skala yang menunjukkan rating terendah dan sepuluh pada skala mewakili nilai tertinggi mungkin. 2. Dari jumlah tersebut sebagian besar (14) adalah mahasiswa keperawatan yang menunjukkan bahwa mereka telah diminta untuk melakukan CPR dalam situasi darurat. kemampuan untuk menilai kebutuhan CPR sangat dan kemampuan untuk melakukan CPR. Dalam hal pengalaman kehidupan nyata yang sebenarnya dengan melakukan CPR mayoritas responden belum diperlukan untuk melakukan ini dengan hanya 13.9% (n = 100) menunjukkan bahwa mereka telah berlatih dalam tiga bulan terakhir sementara. Terakhir kali berlatih CPR Ketika siswa diminta tentang terakhir kali mereka berlatih 76. Ketika siswa diminta seberapa sering mereka membaca ARC BLS update pedoman 41.

Mayoritas mahasiswa (69%) menunjukkan bahwa mereka setuju dengan pernyataan bahwa kompresi dada yang dilakukan dengan baik akan menghasilkan sirkulasi spontan.8% masing-masing. Mengenai kesiapan untuk menggunakan AED. namun hanya 62. Tidak ada korelasi antara disiplin siswa dan kesiapan yang dirasakan untuk melakukan CPR atau menggunakan AED. Diri Kesiapsiagaan Peringkat Mayoritas (78.2% dan 86. Banyak siswa tidak yakin tentang perlunya penekanan dada sebelum defibrilasi dengan 41% menunjukkan bahwa sebelum defibrilasi Anda harus melakukan kompresi dada selama setidaknya lima menit.3%) responden setuju mereka siap untuk melakukan CPR jika diperlukan.1% setuju pelatihan mereka cukup siap mereka dan jumlah yang sama (62%) setuju bahwa mereka akan menggunakan AED jika diperlukan. Dua pertanyaan terbaik dijawab oleh kedua kelompok. Tidak ada korelasi antara respon terhadap pertanyaan ini dan disiplin siswa.melakukan CPR.6%) menunjukkan bahwa mereka tidak yakin apakah para profesional kesehatan seperti ahli tulang mampu untuk memulai atau melakukan . 'Tidak adanya denyut nadi karotis adalah satu-satunya cara untuk menentukan serangan jantung' dan 'Selama CPR interupsi untuk kompresi dada harus diminimalkan' dengan 86.3% merasa pelatihan Pertolongan Pertama atau CPR / BLS instruksi yang mereka terima cukup siap mereka untuk melakukan CPR. Lagi perawat dinilai sendiri lebih tinggi di daerah-daerah daripada siswa chiropractic. Banyak juga muncul yakin yang mampu menggunakan AED dalam situasi darurat dengan 42% menunjukkan mereka hanya boleh digunakan oleh orang-orang yang telah dilatih dalam menggunakan perangkat. Sebuah jumlah yang sama (57%) juga menunjukkan defibrilasi hanya dilakukan jika kompresi dada telah gagal untuk memulihkan sirkulasi. Seperempat responden (25. 58.

perlu terjadi. tingkat kompresi. ketika menggunakan defibrillator eksternal otomatis dan kedalaman penekanan dada. Banyak siswa (21%) juga tidak yakin apakah CPR bisa dilakukan pada wanita hamil. DISKUSI / REKOMENDASI Jika premis awal adalah bahwa semua profesional kesehatan harus memiliki suara CPR / BLS keterampilan dan pengetahuan maka penelitian ini telah menunjukkan terdapat perbedaan yang signifikan antara mahasiswa dari dua kelompok yang berbeda dari profesional kesehatan. . Jika hal ini terjadi maka CPR / BLS pelatihan / pendidikan harus ditinjau kembali untuk memastikan perubahan dibahas di daerah-daerah tujuan konten yang meliputi bagaimana. Ditambahkan dengan rekomendasi di atas harus eksplorasi metode pengajaran / pelatihan dan penilaian CPR / BLS seluruh penyedia perawatan kesehatan lainnya profesional pendidikan. ini disampaikan dan dinilai untuk memastikan akurasi dan retensi. Akan muncul hasil penelitian ini menunjukkan paling buruk dijawab atau bidang pengetahuan terendah adalah pertanyaan obyektif seperti. frekuensi dan oleh siapa. ventilasi untuk rasio kompresi. Apakah temuan ini menunjukkan ada kebutuhan untuk semua profesional kesehatan untuk memiliki standar yang sama CPR / BLS instruksi / pelatihan dan penilaian? Harus CPR / BLS menjadi kompetensi inti di semua program perawatan kesehatan profesional? Haruskah badan pengawas memerlukan menunjukkan kompetensi? Jika memiliki standar yang sama instruksi / pelatihan dan penilaian memang rekomendasi dari penelitian ini kemudian bijaksana bagi lembaga pendidikan untuk mempertimbangkan menyediakan persiapan pendidikan yang sama dan penilaian untuk CPR / BLS untuk semua program kesehatan profesional dalam lembaga? Apakah metode mengajar dalam sistem keperawatan / chiropractic saat pendidikan yang memadai untuk memperbaiki sejumlah besar tanggapan yang salah? Sebelum lembaga pendidikan dapat mengadopsi rekomendasi pemeriksaan ini lebih lanjut dan perbandingan dari profesional perawatan kesehatan lainnya termasuk mahasiswa.defibrilasi.

Satu-satunya bagian di mana tidak ada perbedaan antara korelasi dalam disiplin masing-masing adalah nilai kesiapan diri untuk melakukan BLS / CPR. Peserta menunjukkan mereka tidak membaca Pedoman ARC atau laporan penelitian. Mungkin analisis lebih dalam isi pendidikan / pelatihan dan penilaian (yang tidak dilakukan) bisa memberikan wawasan yang lebih . Tingkat yang relatif tinggi siswa pengetahuan yang dirasakan sendiri dan kemampuan adalah bertentangan dengan jumlah siswa tidak mampu benar mengidentifikasi tingkat kompresi saat ini dianjurkan atau kedalaman kompresi diperlukan. Sementara BLS / CPR keterampilan ahli tulang sebagai kelompok profesional sebelumnya belum pernah diteliti. KETERBATASAN Dalam penelitian ini ada dua metode pendidikan / pelatihan yang jelas berbeda dan dengan demikian juga dari penilaian. Temuan ini tidak memberikan bukti yang cukup meyakinkan bahwa perawat yang baik lebih luas pada CPR / BLS atau mereka memiliki pengetahuan yang lebih besar retensi CPR / BLS terutama karena perawat dituntut memiliki instruksi tahunan dan penilaian dalam BLS / CPR kompetensi. Temuan ini mengkhawatirkan karena kedua perawat dan ahli tulang percaya bahwa mereka siap untuk melakukan BLS / CPR jika mereka dipanggil untuk melakukannya. namun mereka masih merasa percaya diri dalam kemampuan mereka untuk melakukan CPR dengan benar. hasil untuk siswa chiropractic lakukan mencerminkan finings dari penelitian lain bahwa retensi CPR / BLS pengetahuan dan keterampilan umumnya buruk (Brown et al 2006. Buck-Barret dan Squire 2004).Lain wilayah kunci penelitian ini diidentifikasi adalah nilai kepercayaan diri dan kemampuan yang dirasakan untuk melakukan CPR. satu-satunya perspektif positif adalah respon yang benar dilakukan oleh perawat lebih dari ahli tulang. Mahasiswa keperawatan outranked siswa chiropractic di sebagian besar wilayah kuesioner. Ini menunjukkan sebuah studi lebih lanjut dapat diterapkan untuk membandingkan CPR / BLS pengetahuan dan kepercayaan diri dinilai peserta yang membaca Pedoman ARC. Kedua disiplin merasa sama-sama siap untuk melakukan BLS / CPR namun kedua disiplin (meskipun ahli tulang lebih dari perawat) menjawab pertanyaan pengetahuan obyektif salah. Konsisten dengan De Regge et al (2008) temuan tentang perawat BLS / CPR pengetahuan dan keterampilan.

. Formal CPR / hasil penilaian BLS dan waktu penilaian (dalam enam bulan terakhir) bisa memainkan peran penting dalam menjelaskan data yang diperoleh dari kelompokkelompok ini. Penelitian ini juga tidak mengeksplorasi apa penilaian CPR / BLS hasil kedua kelompok siswa profesional perawatan kesehatan sarjana telah mencapai atau ketika mereka telah dinilai. Itu meskipun memberikan pemahaman awal CPR / BLS keterampilan dan pengetahuan di seluruh setidaknya dua HCP (Verplancke et al 2008.luas mengapa studi ini mencapai hasil yang dilaporkan. Perawat siswa dalam kelompok ini juga memiliki CPR / BLS instruksi setiap tahun program sarjana keperawatan mereka. Kelompok siswa yang digunakan dalam penelitian ini memberikan kesempatan untuk membandingkan CPR / BLS retensi pengetahuan yang terkait dengan berbeda pendekatan untuk CPR / BLS pendidikan. siswa perawat tampaknya lebih siap dan memiliki retensi yang lebih besar CPR / BLS pengetahuan enam bulan setelah mereka memiliki CPR / BLS instruksi. KESIMPULAN Studi ini memberikan wawasan tentang retensi pengetahuan CPR / BLS chiropractic dan mahasiswa keperawatan di RMIT dalam dua kelompok terakhir. Selain itu studi ini tidak menyelidiki secara rinci apakah ada ajaran awal yang kurang baik dan link ke serapan retensi (Parnell dan Larsen 2007). Temuan menunjukkan bahwa bagi peserta ini. Dengan demikian penelitian ini terbatas dalam pengalihan temuan kepada HCP lainnya. Hasil penelitian ini juga melihat implikasi dari dua peran HCP di CPR / BLS pendidikan dan latihan. p11) dalam keengganan dan kurangnya keyakinan bahwa HCP harus menggunakan AED. Jordan dan Bradley 2000). Hal ini penting untuk dicatat studi ini gema kuat bahwa dari Dwyer et al (2004. Dengan membandingkan hanya dua kelompok temuan mungkin terbatas dalam pengalihan ke kelompok-kelompok mahasiswa kesehatan lainnya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful