analisa kuantitatif lemak

ANALISA KUANTITATIF LEMAK

I.

TUJUAN PRAKTIKUM Menetukan kadar asam lemak di dalam bahan tertentu dengan ekstraktor soxhlet. DASAR TEORI Lemak adalah senyawa yang tak larut dalam air. Secara kimiawi lemak dapat diartikan sebagai triester gliseril yang biasa disebut trigliserida. Trigliserida dalam suhu kamar mempunyai 2 bentuk, bentuk cair yang dikenal sebagai minyak ( misal : minyak kemiri, jarak, jagung, dll ) dan ini dikenal sebagai minyak nabati. Sedangkan yang berbentuk padat disebut lemak ( misal : keju, lemak babi dan gajih ) dan ini dikenal sebagai minyak hewani. Lemak disusun oleh asam lemak jenuh, sedang minyak disusun oleh asam lemak tak jenuh. Asam lemak jenuh, dengan atom C 4-26 merupakan penyusun daripada lemak. Yang paling banyak terdapat ialah Asam Palmitat (C15 H31COOH), Asam Stearat (C17H35COOH), Asam Laurat (C11H23COOH), Asam Miristat (C13H27COOH). Asam lemak tak jenuh, hampir semua asam lemak tak jenuh yang terdapat di alam mempunyai atom C 18-24 dengan variasi letak daripada ikatan rangkapnya. Bila ditinjau dari strukturnya, trigliserida dapat dipandang sebagai hasil kondensasi dari satu molekul dengan tiga molekul asam lemak, menurut reaksi : O H2C-OH H-O-C-R1 O HC-OH + H-O-C-R2 O H2C-OH H-O-C-R3 HOH HOH + HOH O H2C-O-C-R1 O H2C-O-C-R2 O H2C-O-C-R3

II.

Gliserol Asam Lemak Air Trigliserida Jika ketiga asam lemak itu sama (R1=R2=R3) maka hasilnya merupakan trigliserida yang sederhana, bila ketiga asam lemak tersebut berbeda dihasilkan trigliserida campuran. Lemak yang mempunyai titik cair tinggi, berbentuk padat tersusun oleh gliserida-gliserida asam Palmitat dan stearat. Sedang lemak cair (asam minyak) sebagian besar terdiri dari gliserida asam oleat, titik cairnya rendah. Lemak sangat penting bagi kehidupan manusia, baik sebagai bahan kebutuhan seharihari atau sebagai bahan kebutuhan tanbahan. Ester trigliserida yang diperoleh dari ekstraksi bahan tumbuhan diproses menjadi lemak padat dan dikenal dengan proses pembekuan lemak (margarine). Komposisi lemak, lemak alam sebagian besar mengandung ester-ester dan mempunyai komposisi yang sederhana. Ester-ester ini bersifat nonfolail dan tidak berbau, tetapi memiliki

Asam Laurat (C11H23COOH). Dengan atom C 4-26 merupakan penyusun daripada lemak. dan reaksi hidrolisanya disebut saponifikasi ( reaksi penyabunan) dan dihasilkan Glioserol serta sabun. asam lemak disebut jenuh bila dalam rantai karbonnya tidak mengandung ikatan rangkap. Hampir semua asam lemak tak jenuh yang terdapat di alam mempunyai atom C 1824 dengan variasi letak daripada ikatan rangkapnya. Bentuk terkonjugasi apabila ikatan rangkap dalam rantai C-nya selalu dipisahkan oleh ikatan tunggal dan tersusun secara selang-seling diantara iktan rangkap dan ikatan tunggalnya. Oksidasi pada asam lemak tak jenuh dapat memberikan hasil bermacam-macam tergantung pada macam zat pengoksidasi dan keadaan pada saat oksidasi terjadi. sterol. Asam Lemak. yakni : asam lemak bentuk terkonjugasi dan bentuk non terkonjugasi. asam lemak tak jenuh dalam rantai karbonnya mengandung ikatan rangkap. antara lain : 1.C – O O C – R2 RCOONa H2 – C – O O C – R3 H2C – OH Gliserol Sabun H2C – OH + 3 NaOH HC .sifat dan karakter ester pada umumnya. antioksidan. Asam Miristat (C13H27COOH). bila ditinjau dari strukturnya triglisrida tersusun atas molekul gliseril (C3H5) yang mempunyai BM=41 dan gugus asam lemak (R-COO-) yang mempunyai BM antara 650 hingga 970.OH + 3 2. yaitu : Asam lemak jenuh. vitamin. reaksinya dilakukan dalam medium alkali kuat. Zat-zat ini meliputi phospolipida.  Asam lemak tak jenuh. itulah sebabnya maka asam lemak memberikan sumbangan sebanyak 95-96% dari berat lemak total. Yang paling banyak terdapat ialah Asam Palmitat (C15 H31COOH). mono dan di gliserida yang merrpakan hasil hidrolisa sebagian. biasanya digunakan KOH atau NaOH. Lemak dapat dihidrolisa. Sehingga asam lemak mempunyai pengaruh besar dalam menentukan sifat-sifat minyak dan lemak. Asam Stearat (C17H35COOH). Asam lemak dapat dibedakan menjadi dua. gliserol.  =C–C=C–C=C–C=Cterkonjugasi -C–C=C=C–C–C–C=Cnon terkonjugasi Sifat-sifat lemak. Junga dalam minyak yang masih kotor (crude oil) yang berasal dari tumbuh-tumbuhan dapat juga mengandung hasil hidrolisa trigliserida yang sederhana yang disebut asam lemak bebas (free fatty acid). zat warna atau pigment. H2 – C – O O C – R1 H . Dan hampir selalu asam-asam yang membentuk lemak mempunyai jumlah atom C yang genap paa setiap molekul biasanya antara C 8-24. Analisa Lemak : . Dan dalam beberpapa lemak mengandung juga hidrokarbon dan zat lain yang tidak diketahui. Kandungan zat-zat lain tidak kurang dari 5% dari berat lemak dan minyak kotor. dal jika tidak tersusun secara selang-seling maka disebut non terkonjugasi. Dalam asam lemak tak jeuh masih dapat dibedakan menjadi dua. Disamping itu didalam lemak tumbuh-tumbuhan mengandung juga sejmlah kecil zat-zat lain.

atau I2 / HgCl2 (Iod mercuri khloida) yang lebih reaktif daripada Iod (I2). Besarnya angka penyabunan menunjukkan berat mol rata-rata daripada lemak atau minyak. . Ketidak jenuhan daripada asam lemak ditunjukkan dengan angka Iod : banyaknya gram Iod yang dapat bereaksi dengan 100 gram lemak.Angka penyabunan : banyaknya miligram KOH yang dibutuhkan untuk menghidrolisa 1 gram lemak. Ibr. Angka Asam : banyaknya miligram KOH yang dapat bereaksi dengan asam lemak bebas yang terdapat dalam 1 gram minyak/lemak. Untuk test ini dipergunakan : ICl.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful