1.2 1) 2) 3) 4) 5) 1.

3 1) 2) 3) 4) 5)

RUMUSAN MASALAH Apakah yang dimaksud dengan paparan.? Apakah yang dimaksud dengan lingkungan biologis.? Apakah yang dimaksud dengan paparan lingkungan biologis.? bagaimanakah dampak paparan lingkungan biologis terhadap kesehatan.? Bagaimanakah pengukuran paparan lingkungan biologis.? TUJUAN Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan paparan. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan lingkungan biologis. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan paparan lingkungan biologis. Untuk mengetahui dampak dari paparan lingkungan biologis terhadap kesehatan. Untuk mengetahui cara pengukuran paparan lingkungan biologis.

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Paparan Paparan adalah pengalaman yang didapat populasi atau organisme akibat terkena atauterjadinya kontak dengan suatu faktor agent potensial yang berasal dari lingkungan.Paparan dalam epidemiologi seringkali dibedakan dari istilah dosis yang diartikansebagai jumlah zat yang masuk atau berada di dalam tubuh organisme. Di dalamepidemiologi seringkali diukur dari luar, jadi belum tentu sama dengan jumlah yangmemasuki tubuh.Jenis paparan dilihat dari sifat pemapar seperti zat kimiawi, fisis, biologis, atau campuran. 2.2 Pengertian Lingkungan Biologi Linkungan biologis merupakan lingkungan yang terdiri atas flora dan fauna, yang berfungsi sebagai sumber sandang, pangan, papan dan kestabilan ekosistemnya. Selain faktor yang menguntungkan, di dalam lungkungan ini terdapat juga berbagi faktor yang membahayakan kesehatan, seperti mikroba yang patogen, vektor penyakit, reservoir penyakit dan hewan serta tumbuhan beracun dan secara fisik membahayakan. 2.3 Paparan Lingkungan Biologi Lingkungan biologis ini dapat memberi paparan yang beragam terhadap masyarakat, tergantung sikap masyarakat sendiri, bagaimana ia mengelola lingkungannya. Pembukaan hutan yang menyebabkan hewan liar kehilangan habitatnya, kehilangan lapisan humus yang subur, kehilangan daerah resapan air, juga yang penting adalah terjadinya kontak antara hewan liar dengan manusia, sehingga akhir-akhir ini bangyak terjadi wabah penyakit akibat penularan penyakit hewan (zoonosis), seperti yang terkenal dan mendunia adalah SARS, flu burung, flu babi,dll. Akan tetapi sebaliknya,terjadi pula penularan penyakit manusia pada hewan dikenal sebagai anthropozoonosis. 2.4 Dampak Paparan Lingkungan Biologis terhadap Kesehatan. Variabel dari lingkungan biolgis adalah hewan, vektor, zat kimia/beracun yang terkandung dalam makanan baik makanan yang berasal dari binatang maupun tumbuhan dan lain-lain.  Dampak paparan hewan terhadap kesehatan. Penyakit yang berasal dari hewan (zoonosis) dapat ditularkan kepada manusia apabila kita sering terpapar dengan hewan tersebut, seperti akhir-akhir ini banyak terjadi wabah penyakit akibat penularan penyakit hewan, misalnya SARS, flu babi, flu burung dan lain-lain. Semua ini terjadi akibat sering terpaparnya kita dengan hewan-hewan yang berpenyakit.  Dampak paparan vektor terhadap kesehatan Vektor adalah anthropoda yang dapat menimbulkan dan menularkan suatu Infectious agent dari sumber Infeksi kepada induk semang yang rentan. Bagi dunia kesehatn masyarakat, binatang

Parasitisme. berapa lama. Tetapi perlu diusahakan agar keadaan ideal ini dapat dipenuhi. Aksi-Interaksi Interaksi antarkompone ekosistem 1. BIOLOGI LINKUNGAN A. Pengukuran kuantitatif dapat disamakan dengan pemantauan atau sistem pengukuran.  Kuisioner. Dalam prakteknya. pengawet. o Lingkungan meliputi komponen:  Biotik  Abiotik: benda-benda tak hidup yang ada di sekitar organisme. Adapun dari penggolongan binatang ada dikenal dengan 10 golongan yang dinamakan phylum diantaranya ada 2 phylum sangat berpengaruh terhadap kesehatn manusia yaitu phylum anthropoda seperti nyamuk yang dapat bertindak sebagai perantara penularan penyakit malaria.. Hubungan interaksi populasi dapat bersifat: Netralisme. Namun cara pengukuran paparannya tetap sama untuk berbagai variabel yang di teliti. Pendekatan ini adalah yang paling akurat. karena alasan anggaran ataupun teknologi. parameter yang diukur juga sangat tergantung pada elemen yang diukur. o Konsumen: kelompok organisme yang tidak dapat mensintesismakanan sendiri. Makanan baik yang berasal dari hewan maupun binatang seringkali terkontaminasi/terpapar dengan zat insektisida atau zat kimia yang berbahaya. index lalat. Contoh pengukuran kualitatif adalah apabila data didapat dengan cara wawancara ataupun kuesioner tentang kebiasaan. per rumah untuk beberapa minggu dan selama musim tertentu. . produksi perseorangan. dll.yang termasuk kelompok vektor yang dapat merugikan kehidupan manusia karena disamping mengganggu secara langsung juga sebagai perantara penularan penyakit. Salah satu contohnya yaitu dalam mengukur zat beracun yang ada pada makanan. dimana. Jadi. setelah disesuaikan terhadap bagian yang dibuang. Apakah itu vektornya. seperti yang sudah diartikan diatas. Beberapa pendekatan pengukuran paparan menyeluruh secara nasonal terhadap zata beracun yang berada dalam makanan dan minuman dilakukan dengan mendapatkan informasi tentang kualitas dan kuantitas makanan dan minuman yang dikonsumsi sbb:  Menanyakan tentang jumlah yang dikonsumsi per orang. Mutualisme. B. Misalnya makanan. dan lain-lain. makanan. index pinjal.dll. pewarna. observasi yang bersifat kontinu dengan tujuan tertentu. instrumentasi yang dipakai.5 Pengukuran Paparan Lingkungan Biologis Paparan dapat diukur sesuai elemen biologis yang ingin diteliti. 2. dan produksi pangan tidak untuk dimakan. Predasi. serangga. zat kimia yang ada dalam makanan seperti pestisida. seringkali kondisi ideal ini tidak dapat terlaksana. Ekologi Makhluk hidup = lingkungan  Makhluk hidup meliputi tiga komponen (komponen biotik) o Produsen: Penghasil senyawa organik yang terdiri atas tumbuhan hijau. interview dan menimbang pangan yang dikonsumsi dalam beberapa hari. Apakah itu makanan. kepercayaan. Kompetisi. zat kimia yang ada dalam makanan. tempat tinggalnya disebut habitat.  Dampak paparan makanan terhadap kesehatan. dan lain-lainnya. dari semua pangan yang dikonsumsi masyarakat. ketelitian yang dikehendaki. Antibiosis. Komensalisme. dan apabila terpapar atau dikonsumsi oleh manusia maka zat kimia atau zat insektisida akan masuk ke dalam tubuh kita sehingga dapat mengganngu kesehatan kita dan menyebabkan penyakit. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam melakukan pengukuran adalah pengambilan sampel untuk mengukur konsentrasi faktor pemapar : apa yang akan diukur. insektisida. Populasi: kelomok individu yang menduduki areal tertentu. metode dan prosedur yang digunakan.  Jumlah pangan yang dibeli. karena suatu studi tidak akan ada artinya apabila datanya tidak baik. demam berdarah. o Pengurai atau dekomposer: meikroorganisme yang menguraikan senyewa organik menjadi senyawa anorganikyang kemudian dapat digunakan lagioleh produsen. index nyamuk. Pengukuran paparan dapat dilakukan secara kualitatif ataupun kuantitatif.

misal pembakaran hutan Perubahan komunitas pada ekosistem yang tejadi dikit demi sedikit dalam jangka waktu tertentu. Etika Lingkungan Merupakan kebijakan moral manusia dalam hubungannya dengan lingkungan sekitarnya. Pencemaran domestik / rumah tangga 3. Suksesi Primer terbentuk pada daerah yang komunitasnya telah musnah. Komunitas: beberapa populasi semua macam spesies yang menduduki suatu habitat. 3. 2. Pencemaran perkotaan 4. pengurai. Lingkungan 1. C. konsumen. Pencemaran air 2. Reserve : bagian dari sumber daya yang diketahui dengan pasti dapat berubah. . Pelestarian sumber daya alam hayati Ada tiga macam sumber daya: 1. Pencemaran industri 2. Populasi dalam habitat dapat berperan sebagai produsen. Suksesi Perubahan lingkungan dapat disebabkan: Faktor alam. Total stock : jumlah semua unsur lingkunganyang mungkin merupakan sember daya. .sampai terbentuk komunitas baru yang berbesa dengan komunitas semula disebut suksesi.  Sumber-sumber pencemaran: 1. dan detritivor. Pencemaran tanah 3. misal gempa bumi Faktor campur tangan manusia.1. Biosfer: Kesatuan berbagai ekosistem meliputi semua organisme dan lingkungan yang berinteraksi utuk berlangsungnya sistem pendayagunaanenergi dan daur ulang materi. sehinga tercipta keserasian lingkungan. Pencemaran pertanian  Berdasar sasaran yang dikenai pencemaran dibagi menjadi: 1. 2. Polusi: Suatu zat yang dapat menimbulkan pencemaran disebut polutan. Ekosistem: Komunitas beserta lingkungan biotik dan abiotiknya.berada pada tempat yang tidak semestinya / tidak tepat. Pencemaran udara 4. D. Resources : satu bagian dari persendian total yang dapat diperoleh manusia 3. Ciri polutan: – kadarnya melebihi batas normal.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful