You are on page 1of 22

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. PERAWATAN PAYUDARA 1. Definisi perawatan payudara Berdasarkan dari permasalah perawatan payudara itu disebabkan ibu tidak menyusui, dikarenakan air susu tidak keluar dan akhirnya mengakibatkan pembekakan payudara atau bendungan ASI. Bendungan ASI (Engorgement) itu dikarenakan penyempitan pada duktus laktiferus, sehingga sisa ASI terkumpul pada system duktus yang mengakibatkan terjadinya pembekakan, penyababnya dikarenakan adanya kelainan pada puting susu, payudara bengkak, nyeri, dan panas. Pembekakan biasanya terjadi pada hari ketiga dan keempat sesudah melahirkan. Jika payudara masih membengkak, nyeri dan kemerahan dikarenakan infeksi maka terjadi mastitis. Mastitis merupakan radang pada payudara, dan jika tetap masih membengkak disertai ada nanah disebut abses. Abses payudara yang merupakan kelanjutan dari mastitis. Hal ini dikarenakan meluasnya peradangan dan harus diinsisi untuk mengeluarkannya (Anggraini Y., 2010). Masa nifas adalah waktu yang di perlukan untuk pulihnya alat kandungan pada keadaan yang normal. Masa nifas berlangsung selama 6 minggu atau 42 hari (Manauba, 1998). Sedangkan pengartian lain masa

nifas adalah masa pulih kembali, mulai dari persalinan sampai alat-alat kandungan seperti pra hamil (Mochtar, 1998). Perawatan payudara sering disebut Breast Care bertujuan untuk memelihara kebersihan payudara, memperbanyak atau memperlancar pengeluaran ASI sehingga terjadi kesukaran dalam menyusukan bayinya. Perawatan payudara dilakukan dengan cara pengurutan (Anggraini Y., 2010). Perawatan payudara sangat penting dilakukan selama hamil sampai menyusui. Hal ini karena payudara merupakan satu-satu penghasil ASI yang merupakan merupakan makanan pokok bayi baru lahir sehingga harus dilakukan sedini mungkin (Azwar, 2008). B. LAKTASI 1. Pengertian laktasi Laktasi (menyusui) adalah suatu cara yang tidak ada duanya dalam memberikan makanan yang ideal bagi pertumbuhan dan perkembangan bayi yang sehat serta mempunyai pengaruh yang biologis dan kejiwaan terhadap ibu dan bayinya. Zat-zat anti infeksi yang terkandung dalam ASI membantu melindungi bayi terhadap penyakit (Anggraini Y., 2010). 2. Fisiologi laktasi Menurut (Anggraini Y., 2010) pemberian ASI terdapat 2 refleks yang berperan sebagai pembentukan dan pengeluaran air susu,yaitu:

10

a) Refleks prolaktin Setelah seoarang ibu melahirkan dan terlepasnya plasenta, fungsi korpus luteum berkurang maka estrogen dan progestinya berkurang. Dengan adanya hisapan bayi pada putting susu dan areola akan merangsang ujung-ujung saraf sensorik, rangsangan ini dilanjutkan ke hipotalamus akan menekan pengeluaran faktor-faktor yang

menghambat sekresi prolaktin namun sebaliknya. Hormon prolaktin yang akan merangsang sel-sel alveoli yang berfungsi untuk membuat susu. b) Refleks let down Bersamaan dengan pembentukan prolaktin rangsangan yang berasal dari hisapan bayi yang dilanjutakan ke hipofise anterior yang kemudian dikeluarkan oksitosin. Melalui aliran darah, hormon ini diangkut menuju uterus yang dan menimbulkan kontraksi pada uterus sehingga terjadinya proses involusi. 3. Manfaat ASI Menurut (Anggraini Y., 2010) manfaat ASI sebagai berikut: a. ASI merupakan sumber makanan yang mengandung nutrisi yang lengkap untuk bayi b. ASI dapat meningkatkan daya tahan tubuh bayi yang mengandung zat antibody sehingga akan jarang sakit

11

c. ASI meningkatkan kekebalan tubuh d. Menunjang perkembangan kepribadian, dan kecerdasan emosional e. Mengurangi perdarahan setelah melahirkan f. Dengan menyusui maka akan terjadi rasa sayang antara ibu dan bayi. g. Melindungi anak dari serangan elergi C. MASALAH DALAM PEMBERIAN ASI 1. Ciri ciri masalah pemberian ASI Berikut ini beberapa masalah pada saat menyusui: a. Putting susu lecet Penyebabnya: 1 2 Kesalahan dalam tehnik menyusui. Akibat dari pemakaian sabun, alkohol, krim, dll untuk mencuci puting susu. 3 Rasa nyeri dapat timbul jika ibu menghentikan menyusui kurang hati-hati. b. Payudara bengkak Penyebabnya: Pembekakan ini terjadi karena ASI tidak disusukan secara adekuat, sehingga sisa ASI terkumpul pada duktus yang mengakibatkan terjadinya pembengkakan. Pembekakan ini terjadi pada hari ketiga dan keempat. c. Saluran susu tersumbat ( obstuvtive duct)

12

Suatu keadaan dimana terdapat sumbatan pada duktus lakteferus, dengan penyebabnya adalah: 1) Tekanan jari ibu pada waktu menyusui. 2) Pemakaian BH yang terlalu ketat. 3) Komplikasi payudara bengkak, yaitu susu yang terkumpul tidak segera dikeluarkan sehingga menimbulkan sumbatan. d. Mastitis Hal ini merupakan radang pada payudara, yang disebabkan oleh : 1) Payudara bengkak yang tidak disusukan secara adekuat. 2) Putting lecet yang memudahkan masuknya kuman dan terjadinya payudara bengkak. 3) BH yang terlalu ketat. 4) Ibu yang diit jelek, kurang istirahat, anemia akan mudah terinfeksi. e. Abses payudara Abses payudara merupakan kelanjutan dari mastitis, hal ini Dikarenakan meluasnya peradangan payudara. Payudara tampak merah sehingga perlu insisi untuk mengeluarkannya. f. Kelainan anatokis pada puting susu (putting tenggelam/datar) Pada putting susu yang mengalami kelainan dapat diatasi dengan perawatan payudara dan perasat Hoffman secara teratur. Jika hanya salah satu putting yang tenggelam maka masih dapat menyusui di putting yang lainnya. Jika putting masih tidak biasa diatasi maka untuk mengeluarkan

13

ASI dapat dilakukan dengan tangan/pompa kemudian dapat diberikan dengan sendok atau pipet. Laktasi terjadi di bawah pengaruh berbagai kelenjar endokrin, terutama hormon-hormon hipofisis prolaktin dan oksitosin. Keadaan ini dipengaruhi oleh isapan bayi dan emosi ibu. Laktasi mempunyai dua pengertian, yaitu: g. Pembentukan atau produk air susu. h. Pengeluaran air susu. D. PERAWATAN PAYUDARA Merupakan suatu tindakan perawatan payudara yang dilaksanakan, baik oleh pasien maupun dibantu orang lain yang dilaksanakn mulai hari pertama atau kedua setelah melahirkan. Perawatan payudara bertujuan untuk melancarkan sirkulasi darah dan mencegah tersumbatnya aliran susu sehingga mempelancar pengeluaran ASI, serta menghindari terjadinya pembekakan dan kesulitan menyusui, selain itu juga menjaga kebersihan payudara agar tidak mudah terkena infeksi. Adapun langkah-langkah dalam perawatan payudara (Anggraini Y., 2010). 1. Pengurutan Payudara a. Pengurutan Payudara 1) Tangan dilicinkan dengan minyak kelapa / baby oil. 2) Pengurutan payudara mulai dari pangkal menuju arah putting susu selama 2 menit (10kali) untuk masing-masing payudara.

14

3) Handuk bersih 1-2 buah. 4) Air hangat dan air dingin dalam baskom. 5) Waslap atau sapu tangan dari handuk. 2. Langkah-langkah pengurutan payudara: a) Pengurutan yang pertama Licinkan kedua tangan dengan minyak tempatkan kedua telapak tangan diantara kedua payudara lakukan pengurutan, dimulai dari arah atas lalu arak sisi samping kiri kemudian kearah kanan, lakukan terus pengurutan kebawah atau melintang. Lalu kedua tangan dilepas dari payudara, ulangi gerakan 20-30 kali untuk setiap satu payudara. b) Pengurutan yang kedua Menyokong payudara kiri dengan tangan kiri, kemudian dua atau tiga jari tangan kanan mulai dari pangkal payudara dan berakhir pada puting susu. Lakukan tahap mengurut payudara dengan sisi kelingking dari arah tepi kearah putting susu. Lakukan gerakan 20-30 kali. c) Pengurutan yang ketiga Menyokong payudara dengan satu tangan, sedangkan tangan lain mengurut dan menggenggam dari pangkal menuju ke putting susu. Langkah gerakan 20-30 kali. d) Pengompresan Alat-alat yang disiapkan:

15

a. 2 buah kom sedang yang masing-masing diisi dengan air hangat dan air dingin. b. 2 buah waslap. Caranya: Kompres kedua payudara dengan waslap hangat selama 2 menit, kemudian ganti dengan kompres dingin selama 1 menit. Kompres bergantian selama 3 kali berturut-turut dengan kompres air hangat. c. Menganjurkan ibu untuk memakai BH khusus untuk menyusui. 3. Perawatan puting susu Putting susu memegang peranan penting pada saat menyusui. Air susu ibu akan keluar dari lubang-lubang pada putting susu oleh karena itu putting susu perlu dirawat agar dapat bekerja dengan baik, tidak semua wanita mempunyai putting susu yang menonjol (normal). Ada wanita yang mempunyai putting susu dengan bentuk yang mendatar atau masuk kedalam, bentuk putting susu tersebut tetap dapat mengeluarkan ASI jika dirawat dengan benar. Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk merawat putting susu: 1. Setiap pagi dan sore sebelum mandi putting susu (daerah areola mamae), satu payudara diolesi dengan minyak kelapa sekurangkurangnya 3-5 menit, lama 4-5 kali.

16

2. Jika putting susu normal, lakukan perawatan dengan oleskan minyak pada ibu jari dan telunjuk lalu letakkan keduanya pada Putting susu dengan gerakan memutar dan ditarik-tarik selama 30 kali putaran untuk kedua putting susu. 3. Jika puting susu datar atau masuk kedalam lakukan tahapan berikut: a. Letakkan kedua ibu jari disebelah kiri dan kanan putting susu, kemudian tekan dan hentakkan kearah luar menjahui putting susu secara perlahan. b. Letakkan kedua ibu jari diatas dan dibawah putting susu lalu tekan serta hentakkan kearah putting susu secara perlahan. 4. Kemudian untuk masing-masing putting digosok dengan handuk kasar agar kotoran-kotoran yang melekat pada putting susu dapat terlepas. 5. Akhirnya payudara dipijat untuk mencoba mengeluarkan ASI. Lakukan langkah-langkah perawatan diatas 4-5 kali pada pagi dan sore hari, sebaiknya tidak menggunakan alkohol atau sabun untuk membersihkan putting susu karena akan menyebabkan kulit kering dan lecet. Pengguna pompa ASI atau bekas jarum suntik yang dipotong ujungnya juga dapat digunakan untuk mengatasi masalah pada putting susu yang terbenam.

17

E. PENGETAHUAN 1.Tingkat Pengetahuan Pengetahuan merupakan hasil tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu, pengindraan melalui pancaindra manusia yakni indra penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh mata dan telinga (Notoatmodjo,2003). Pengetahuan (knowledge) adalah hasil dari manusia terdiri dari jumlah fakta dan teori yang memungkinkan seseorang untuk dapat memecahkan masalah yang dihadapinya. pengetahuan diperoleh baik dari pengalaman langsung maupun pengalaman dari orang lain. a. Tahu (know) Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari sebelumnya, termasuk mengingat kembali, sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. b. Memahami (comprehension) Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat

menginterprestasikan materi tersebut secara benar. c. Aplikasi (application )

18

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi sebenarnya. d. Analisis (analiysis) Analisis diartikan sebagai kemapuan untuk menjabarkan materi atau objek keadaan kedalam komponen-komponen, tetapi masih dalam suatu sruktur organisasi dan masih ada kaitannya satu sama lain.

e. Sistensis (syntesis) Sintesis menunjukan kepada suatu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang baru. f. Evaluasi (evaluation) Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan penelitian terhadap suatu materi atau objek. Penelitian-penelitian ini didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada. 2. Cara Memperoleh Pengetahuan Adapun memperoleh pengetahuan menurut Notoatmodjo 2002 : a) Cara tradisional atau non alamiah Ada 4 cara tradisional yang digunakan, yaitu : 1) Cara coba salah (Trial and error)

19

Cara ini dilakukan dengan mengguakan kemungkina dalam memecah masalah, dan apabila kemungkinan tersebut tidak berhasil, dicoba kemungkinan yang lain. Apabila

kemungkinan

kedua gagalpula, maka dicoba kembali

kemungkinan ketiga, dan apabila kemungkinan ketiga gagal maka dicoba kemungkinan keempat dan seterusnya., sampai masalah tersebut dapat dipecahkan. 2) Cara kekuasaan atau otoritas Pada cara ini, pengetahuan didapatkan dari orang yang berpengaruh dalam masyarakat kemudian diikuti dengan rasionalisasi. Misalnya sumber pengetahuan dapat berupa pemimpin-pemimpin manyarakat formal, ahli agama,

pemegang pemerintahan dan sebagainya. Dengan kata lain, pengetahuan kekuasaan, tersebut baik berdasarkan otoritas dari otoritas atau

tradisi,

pemerintah,

otoritas

pemimpin agama atau ahli ilmu pengetahuan. 3) Berdasarkan pengalaman pribadi Merupakan sumber dari pengetahuan atau pengalaman, suatu cara untuk memperoleh kebenaran pengetahuan. Oleh sebab itu pengalaman pribadi pun dapat digunakan sebagai upaya memperoleh pengetahuan.

20

4) Melalui jalan pintas Sejalan dengan perkembangan kebudayaan umat manusia, cara berfikir manusia pun berkembang. Dari sini manusia pun mampu menggunakan penalarannya dalam memperoleh pengetahuannya. Dengan kata lain dalam memperoleh kebenaran pengetahuan manusia telah menggunakan jalan pikirnya, baik melalui induksi maupun deduksi.

b) Cara modern atau ilmiah Pada dewasa ini lebih sistemis, logis dan ilmiah yang disebut dengan metode penelitian ilmiah (Research Methodology). Metode penelitian sebagai suatu cara untuk memperoleh kebenaran ilmu pengetahuan atau pemecah suatu masalah. c) Pengukuran pengetahuan Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin diukur dari subjek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkatantingkatan di atas (Notoatmodjo, 2003). Pengkatagorikan pengetahuan dibagi menjadi 3 yaitu :

21

a. Baik jika persentase 76% - 100% b. Cukup jika persentase 56% - 75% c. Kurang jika persentase < 55% (Arikunto, 2006) F. SIKAP Sikap adalah reaksi atau respon yang masih tertutup dari seseorang terhadap suatu stimulus atau objek dan merupakan suatu kesiapan untuk bereaksi terhadap objek dilingkungan tertentu sebagai suatu kehayatan terhadap objek (Notoatmodjo,2005). Menurut Berkowitz, (Azwar, 2005) sikap seseorang terhadap suatu objek adalah perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun perasaan tidak mendukung, atau tidak memihak (unfavorable) pada objek tersebut. a) Faktor Perilaku Menurut Lawrance Green yang dikutip dari Notoatmodjo S, kesehatan seseorang dipengaruhi oleh dua faktor pokok yaitu faktor perilaku (behavior causes), dan faktor non perilaku (non behavior caus). 1. Faktor-faktor predisposisi (predisposing factor) Yang terwujud dalam pengetahuan, sikap, kepercayaan,

keyakinan, nilai-nilai dan sebagainya. a. Pengetahuan

22

Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan seseorang dapat diperolah melalui pendidikan, paparan media masa (akses informasi), ekonomi (pendapatan), hubungan sosial (lingkungan sosial budaya), pengalaman. Sebelum dilakukan perawatan payudara, responden harus tahu terlebih dahulu apa arti atau manfaat perilaku dan apa risikonya apabila terjadi pembekakan pada payudara dengan perawatan payudara pada ibu menyusui. Melalui pendidikan ibu menyusui akan mendapatkan pengetahuan pentingnya merawat payudara, sehingga diharapkan ibu tahu, bisa menilai, bersikap yang didukung adanya fasilitas perawatan sehingga tercipta perilaku merawat payudara. b. Sikap Sikap adalah penilaian (bisa berupa pendapat) seseorang terhadap stimulus dan objek (dalam hal ini adalah masalah kesehatan, termasuk penyakit). Setelah ibu mengetahui tentang

23

bahayanya pembekakan pada payudara (melalui pengalaman, pengaruh orang lain, media massa, lembaga pendidikan, emosi), proses selanjutnya akan menilai atau bersikap terhadap kegiatan merawat payudara tersebut. c. Kepercayaan Sering diperoleh dari suami, dan keluarga. Pendidikan bisa melalui tenaga kesehatan dan keluarga, misal selain mengajari cara pentingnya merawat payudara, tenaga kesehatan atau keluarga bisa membiasakan dirinya merawat payudara, sehingga ibu bisa melakukan sendiri dirumah. Karena ibu menganggap benar apa yang telah diberikan pengarahan pada tenaga kesehatan dan keluarga. 2. Faktor-faktor pemungkin (enabling factor) Terwujud dalam lingkungan fisik, ketersediaan sarana dan prasarana atau fasilitas kesehatan bagi masyarakat, misalnya: air bersih, tempat buang sampah, tempat buang tinja, ketersediaan makanan yang bergizi, dan sebagainya. Termasuk juga fasilitas pelayanan kesehatan seperti Puskesmas, Rumah Sakit, Poliklinik, Posyandu, Polindes, pos obat desa, Dokter atau Bidan Swasta dan sebagainya.

24

3.

Faktor-faktor penguat (reinforcing faktor) Terwujud dalam sikap dan perilaku petugas kesehatan, atau petugas yang lain, yang merupakan kelompok referensi dari perilaku masyarakat. Maka promosi dan kesehatan yang paling tepat adalah bentuk pelatihan bagi tokoh masyarakat, tokoh agama dan petugas kesehatan, agar sikap dan perilaku petugas atau tokoh agama dan tokoh masyarakat dapat menjadi teladan, contoh, atau acuan bagi masyarakat tentang hidup sehat (berperilaku hidup sehat).

b) Teori Skinner Menurut skinner (1938) seorang ahli psikologi, merumuskan bahwa perilaku merupakan respons atau reaksi seseorang terhadap stimulus (rangsangan dari luar). Oleh karena perilaku ini terjadi melalui proses adanya stimulus terhadap organisme, dan kemudian organisme tersebut merespon, maka teori Skinner ini disebut teori SO-R atau Stimulus-Organisme-Respon . Skinner membedakan adanya dua respon, yaitu: 1. Respondent respons atau reflexive respons Respon yang ditimbulkan oleh rangsangan-rangsangan (stimulus) tertentu. Stimulus semacam ini disebut eliciting stimulation karena menimbulkan respon-respon yang relatif tetap.

25

2. Operant respons atau instrumental respons Respon yang timbul dan berkembang kemudian diikuti oleh stimulus atau perangsang tertentu. Perangsang itu disebut reinforcing stimulation atau reinforcer, karena memperkuat respons yang telah dilakukan oleh organisme. c) Komponen pembentukan sikap Menurut Allport (Azwar, 2003) ada 3 komponen yang membentuk sikap yang utuh adalah sebagai berikut: a. Kepercayaan (keyakinan) ide dan konsep terhadap suatu objek. b. Kehidupan emosional dan evaluasi terhadap objek. c. Kecenderungan untuk bertindak (trend to behave). Dalam penentuan sikap yang utuh, pengetahuan, berfikir, keyakinan dan emosi memegang peranan penting (Notoatmodjo, 2003). Faktor-faktor yang ikut membentuk sikap manusia adalah pengalaman pribadi, kebudayaan, orang lain yang dianggap penting, media massa, institusi atau lembaga pendidikan dan lembaga agama serta faktor emosi dalam individu (Azwar, 2005). d) Tingkat sikap Menurut (Notoatmodjo, 2003) sikap terdiri dari berbagai tingkatan sebagai berikut:

26

1) Menerima (receiving ) Menerima diartikan bahwa orang (subjek) mau dan

memperhatikan stimulus yang diberiakan (objek). 2) Merespon (responding ) Memberikan jawaban apabila ditanya, mengerjakan dan

menyelesaikan tugas yang diberikan adalah suatu indikasi dari sikap karena dengan suatu usaha untuk menjawab pertanyaan atau mengerjakan tugas yang diberikan, terlepas dari pekerjaan itu benar atau salah adalah berarti orang menerima ide tersebut. 3) Menghargai (valuing) Mengajak orang lain untuk mengerjakan atau suatu masalah. 4) Bertanggung jawab (responsible) Bertanggung jawab atas sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko merupakan sikap yanh paling tinggi. mendiskusikan

Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung ditanyakan bagaimana pendapat atau tidak langsung dengan pertanyaanpertanyaan hipotesis, kemudian ditanyakan responden (sangat setuju, setuju, tidak setuju, sangat tidak setuju).

27

G. Kerangka Teori Faktor Predisposisi : 1. Pengetahuan 2. Pendidikan 3. Sikap 4. Kepercayaan 5. Keyakinan

Faktor Pendukung: 1. Lingkungan fisik 2. Ketersediaan sarana dan prasarana sumber/ fasilitas kesehatan Perawatan payudara

Faktor Penguat : 1. Sikap dan perilaku petugas kesehatan 2. Sikap dan perilaku tokoh masyarakat

Bagan 2.1 Kerangka Teori Sumber : Lawrance Green dalam Notoatmodjo (2005)

28

H. Kerangka Konsep

Variabel independen

Variabel dependen

PENDIDIKAN

PERAWATAN PAYUDARA

PENGETAHUAN

Bagan 2.2 Kerangka Konsep

29

I. VARIABEL PENELITIAN 1. Variabel bebas (independent variabel) Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi variabel yang mempengaruhi variabel lain, artinya apabila variabel indepanden berubah maka akan mengakibatkan perubahan variabel lain. Nama lain variabel independen adalah variabel bebas, resiko, prediktor, kausa. Dalam penelitian ini variabel bebas adalah pendidikan, tingkat pengetahuan tentang pearawatan payudara. 2. Variabel terikat (dependent variabel) Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi oleh variabel lain, artinya variabel dependen berubah akibat perubahan variabel bebas. Nama lain variabel dependen adalah variabel terikat, efek, hasil, outcame, respon, atau avent. Dalam penelitian ini variabel terikat adalah perawatan payudara pada ibu menyusui pasca persalinan (Arianto A., 2011) J. HIPOTESIS PENELITIAN Hipotesis yang diajukan pada penelitian ini adalah : H1 = Ada hubungan pendidikan tentang perawatan payudara dengan perawatan payudara pada ibu menyusui pasca persalinan. H2 = Ada hubungan pengetahuan tentang perawatan payudara dengan perawatan payudara pada ibu menyusui pasca persalinan