Gigitan Serangga penyebab terbesar untuk terjadinya reaksi alergi yang parah adalah tawon jaket kuning.

Baik sengatan ganda dan reaksi alergi terhadap sengatan tunggal, serangga justru membahayakan atau bahkan membunuh (dalam kasus yang jarang) lebih dari tiga kali. Nyeri yang hebat diikuti oleh sensasi terbakar yang segera terjadi dan dikuti keluahan gatal merupakan hal utama yang dirasakan. Sebuah cincin merah atau benjolan muncul pada lokasi sengatan. Yang penting untuk diingat adalah bahwa sengatan lebah yang berduri dan biasanya lebah tersebut tetap berada di kulit. terlihat air mata yang penyengat dan kantung racun terlampir keluar dari perutnya, kemudian membunuh dirinya sendiri. Tawon dan lebah yang kekurangan barbs pada sengatan mereka dan dapat menyerang lagi dan lagi. Reaksi langsung yang paling serius terjadi dari sengatan dari lebah kuning dan hitam adalah reaksi alergi yang dapat mengganggu pernapasan atau syok anafilaksis. Histamin, zat kimia yang dikeluarkan oleh tubuh selama reaksi alergi dilepaskan ke dalam kulit setelah setiap gigitan serangga dan menyebabkan kemerahan dan gatal. Dalam anafilaksis, histamin menyebabkan gatal dan kemerahan pada kulit, dan mungkin juga akan menberi efek pada pada saluran napas, paru-paru, dan organ vital lainnya. Hal ini menyebabkan jaringan membengkak, dapat menutup saluran udara (pernapasan menyebabkan berhenti), dan bisa membuat tekanan darah ke tingkat sangat rendah.

Reaksi Anafilaksis dapat terjadi setelah satu gigitan, tetapi hal ini jarang terjadi. Biasanya, anafilaksis terjadi ketika seseorang mendapat sengatan berkali-kali (50 sampai 100), dan hal tersebut masih jauh dari cukup untuk membunuh orang non-alergi.

Yang paling mungkin gigitan serangga dapat menyebabkan kematian adalah lebah madu Africanized terkenal (killer bee), yang telah menyebar dalam beberapa tahun terakhir dari Meksiko ke bagian selatan Amerika Serikat. Berbeda dengan kenyataannya, lebah ini tidak lebih beracun dibanding varietas asli, namun kawanan lebah ini sangat agresif dan dapat menimbulkan hingga ratusan sengatan hanya dalam beberapa detik. Seorang manusia dapat mentolerir sekitar 10 sengatan tawon atau lebah per pon berat badan (22 sengatan per kilogram berat badan) dan masih bisa bertahan, artinya dibutuhkan lebih dari 1.000 sengatan untuk dapat membahayakan orang dewasa yang sehat. Diagnosis Tes biasanya tidak diperlukan untuk mendiagnosis sengatan lebah dan gigitan serangga. Tes diagnostik hanya mungkin bisa berguna jika seseorang menemukan serangga kulit. Jika serangga ditarik keluar dari kulit maka harus diperiksa untuk Borrelia burgdorferi, penyebab penyakit Lyme.

Sumber : ABQ Jurnal. Denagn cara menggaruk kulit dengan mengambil dosis kecil dari racun serangga dan mencari berbagai ukuran sarang yang dihasilkan untuk mengukur reaksi alergi terhadap racun serangga individu. (http://health.abqjournal.Tes lain diagnostik yang mungkin berharga adalah tes racun serangga alergi.com) .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful