PROSES TERJADINYA SINAR X Proses terjadinya sinar x adalah sebagai berikut

:
a. Katoda (filament) dipanaskan (besar dari 20.0000C) sampai menyala dengan

mengalirkan listrik yang berasal dari transformator. b. Karena panas electron-elektron dari katoda (filamen) terlepas. c. Sewaktu dihubungkan dengan transformator tegangan tinggi, elektronelektron gerakannya dipercepat menuju anoda yang berpusat di focusing cup. d. Awan-awan elektron mendadak dihentikan pada target (sasaran) sehingga terbentuk panas (99%) den sinar x (1%) e. Pelindung (perisai) timah akan mencegah keluarnya sinar x, sehingga sinar x yang terbentuk hanya dapat keluar melalui jendela. f. Panas yang tinggi pada target (sasaran) akibat benturan electron dihilangkan dengan radiator pendingin. Ringkasan terjadinya sinar x Melalui generator yang membuat aliran listrik dengan potensial tinggi, logam pijar molybdenum memijar, pada saat tertentu logam pijar tersebut menghasilkan awan elektron (logam pijar molybdenum disebut sebagai filamen) pada suhu tertentu serta saat tertentu pula electron-elektron tertarik ke anoda (anoda adalah unsur radioaktif barium platinum sianida atau tungsten carbide). Dengan kata lain bila anoda dibombardir oleh electron, akan timbul pancaran sinar radiasi roentgen atau sinar x, keadaan ini terjadi di dalam tabung vakum Coolidge.

Komponen tabung dental sinar x Saat terbentuk awan elektron didepan katoda .

Ketika menaikkan tegangan pada transformator maka awan elektron segera memiliki energi kinetik dengan kecepatan yang sangat tinggi untuk menumbuk anoda menuju focus cup .

Oleh karena itu. .1 ditunjukkan bagaimana filter mengubah distribusi energi dibandingkan dengan tanpa filter. tapi hanya foton dengan energi tertentu yang dapat menembus struktur anatomis yang selanjutnya bertumbukan dengan film. foton dengan kemampuan penetrasi lebih rendah harus dihilangkan. Hal ini dapat dilakukan dengan meletakkan filter aluminium pada lintasan sinarX. Aluminium digunakan karena dapat menyerap foton berenergi rendah dengan sedikit efek pada foton berenergi tinggi yang dapat berpenetrasi sampai ke film. Foton dengan energi yang lebih rendah (panjang gelombang yang panjang) tidak mempunyai energi yang cukup untuk mencapai film.Anoda menangkap elektron yang terlalu berlebihan sehingga memancarkan sinar yang disebut sinar x menuju ke jendela (filter) FILTRASI SINAR X SETELAH PEMBENTUKAN SINAR X Radiasi foton sinar-X mempunyai spektrum dengan energi foton yang berbeda-beda. untuk mengurangi dosis radiasi pasien. Pada gambar 2.

5 mm dan berfungsi menghalangi lewatnya foton sinar-X berenergi rendah. minyak penyekat (insulating oil). Terdiri dari dinding kaca tabung sinar-X. Filtrasi tambahan (added filtration) adalah peletakan cakram aluminium di lintasan sinar-X.0 mm. sedangkan untuk pesawat sinar-X yang dioperasikan diatas 70 kVp membutuhkan ketebalan minimum total filtrasi aluminium 2. antara collimator dan tubehead seal.5 – 2.5 mm. Hasilnya adalah pancaran foton dengan panjang gelombang lebih rendah. berenergi tinggi. Total filtrasi yang dibutuhkan (filtrasi utama dan filtrasi tambahan) adalah: pesawat sinar-X yang beroperasi pada 70 kVp atau dibawahnya.5 mm. Filtrasi utama (inherent filtration) pada tabung sinarX adalah material yang terletak di lintasan foton sinar-X dari focal spot (target) untuk membentuk berkas yang dikeluarkan dari tabung. dan tidak berguna dalam proses diagnosis serta berbahaya bagi pasien. yang bermanfaat untuk proses diagnosis.Ada dua filtrasi yang digunakan pada tabung sinar-X yaitu filtrasi utama ( inherent filtration) dan filtrasi tambahan (added filtration). membutuhkan total filtrasi aluminium setebal 1. panjang gelombang lebih panjang. dan mempunyai tingkat penetrasi lebih tinggi. Material filter itu sendiri terdiri dari aluminium dengan ketebalan 0. . dan material penghambat minyak tadi untuk keluar dari tabung. Cakram ini mempunyai ketebalan 0.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful