LOGARITMA

1. Logaritma sebagai Kebalikan Bentuk Akar Kita telah mempelajari sebuah bilangan real berpangkat bilangan rasional, yang selalu dapat dituliskan dalam bentuk akar asalkan bilangan dasarnya positif. Sekarang perhatikan masalah berikut: (1). Carilah bilangan x yang memenuhi 2x = 8 Atau secara umum masalahnya adalah x = 3 (2). Carilah bilangan x yang memenuhi ax = b Solusi dari masalah (1) adalah x = 3 karena 2x = 8. Solusi masalah (2) dikenal sebagai logaritma dari bilangan b dengan bilangan dasar a. besaran ini didefinisikan sebagai berikut: Misalkan a dan b bilangan real positif dan a ≠ 1. Logaritma dari b dengan bilangan dasar a, ditulis alog b, didefinisikan sebagai bilangan x yang memenuhi ax = b. Catatan Bilangan dasar 10 pada bentuk logaritma tidak perlu dituliskan. 10log b ditulis log b. logaritma dengan bilangan dasar 10 dikenal sebagai logaritma biasa (common logarithms) Ilustrasi:  2log 8  Misalkan 2log 8 = x, maka 2x = 8 = 23, sehingga x = 3. Jadi, 2log 8 = 3

2. Perhitungan dengan Logaritma Dalam perhitungan yang melibatkan logaritma, kita melakukan operasi aljabar pada bentuk logaritma dengan menggunakan teorema berikut. Teorema 1. a. alog ax = x ; a > 0, a ≠ 1 b. ; a > 0, a ≠ 1, x > 0 Teorema 2.

a. b. c. d. e.

a a a a a

log b + alog c = alog bc log b – alog c = alog log bc = c alog b log b = log b =

f. (alog b) (blog c) = alog c g. Jika x, y, > 0 dan x, y ≠ 1, hitunglah      
√ √ √ ) √

= = = = = =

( √ )(√ )(

(

)

m

Jika 7log 2 = a dan 2log 3 = b, nyatakanlah 6log 98 dalam a dan b  Dari 7log 2 = a diperoleh     = = = 2log 7 jj

 Dengan menggunakan ini diperoleh   
( ) ( )

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful